Anda di halaman 1dari 12

Kelompok 5

Yanti Dwi Arista - 2011420031 Riangga Diko M - 2011420040 Ahmad Riyanto - 2011420091 Juniar Aliana S - 2011420143

Teknik Informatika - Universitas Dr. Soetomo Surabaya

cAbanG KajiAn yAnG meMpElajAri tEnTanG GRAF

1. Definisi Graf
Secara matematis, Graf G didefinisikan sebagai pasangan himpunan (V,E) dimana:

V = himpunan tidak kosong dari simpul- simpul (vertice atau node)


{v1, v2, v3,, vn} dan E = himpunan sisi (edge atau arc) yang menghubungkan sepasang simpul {e1, e2, e3,, en}

Atau dapat ditulis


Teknik Informatika - Universitas Dr. Soetomo Surabaya

2. Topologi Graf

1.

Jalan (walk) di G adalah barisan bergantiganti dari titik-titik dan garis-garis di G yang dimulai dan diakhiri dengan titik dan setiap garis adalah incident dengan dua titik yang mendahului dan mengikutinya.
Keterangan : walk v1 v7 = v1 e1 v2 e3 v4 e6 v3 e4 v5 e5 v4 e6 v3 e7 v7 atau v1 v2 v4 v3 v5 v4 v3 v7

Teknik Informatika - Universitas Dr. Soetomo Surabaya

2. Topologi Graf [Lanjutan]


2. Lintasan ( path ) adalah walk yang semua titiknya ( kecuali walk tertutup ) berlainan.

a. banyaknya garis dalam suatu path disebut panjang


Contoh : path v1 v7 = v1 v2 v4 v3 v7 dengan panjang 4.

path.

b. Panjang path terpendek dari u ke v diisebut jarak dari u ke v (d(u,v)). c. Path terpendek dari u ke v di namakn geodesic dari u ke v. 3. Jalan tapak ( trail ) adalah walk atau trail yang semua garisnya adalah berlainan. Jadi, semua path pasti trail, tetapi semua trail belum tentu path. Contoh :
Teknik Informatika - Universitas Dr. Soetomo Surabaya

v1 v2 v4 v5 v3 v4 trail ( bukan path ) v1 v2 v4 v3 v7 path ( trail )

2. Topologi Graf [Lanjutan]


4. Sirkuit ( circuit ) adalah walk tertutup yang titiknya tidak muncul lebih dari satu kali, kecuali titik awal dan titik akhir. Suatu sirkuit juga disebut sikel (cycle ) atau path melingkar. contoh : v2, v4, v5, v3, v2 Girth dari suatu graf adalah panjang dari suatu sirkuit terpendek dalam graf tersebut 5. Biparti graf ( bigraph ) adalah suatu graf di sebut biparty graf jika himpunan titik titik G dapat di pisahkan menjadi dua himpunan yang saling asing V1 dan V2 sedimikan sehingga garis garis di G menghubungkan titik di V1 dengan titik di V2. Contoh: v

Teknik Informatika - Universitas Dr. Soetomo Surabaya

V (G) = { E (G) = {

, ,

, ,

, ,

} ,

2. Topologi Graf [Lanjutan]


6. Isomorfik
Dua graf G1 dan G2 di katakan isomorfik ( G1 G2 ) jika terdapat korespondensi ``` 1-1 anatara titik tititk di G1 dan titi tititk di G2 sedimikian sehingga adjacency di pertahankan. Contoh :

Graf G1 dan G2 adalah isomorfik terhadap korespondensi


Teknik Informatika - Universitas Dr. Soetomo Surabaya

3. Jenis Jenis Graf


Berdasarkan ada tidaknya gelang atau sisi ganda pada suatu graf, maka graf digolongkan menjadi dua jenis: Graf sederhana (simple graf)
Graf yang tidak mengandung gelang maupun sisi-ganda.
Graf tak-sederhana (multigraf) Graf yang mengandung ruas ganda maupun gelang.

Teknik Informatika - Universitas Dr. Soetomo Surabaya

3. Jenis Jenis Graf [Lanjutan]


Berdasarkan orientasi arah pada sisi dan bobotnya, maka secara umum graf dibedakan atas dua jenis :
Graf tidak berarah (undirected graph) Graf yang setiap sisinya tidak mempunyai arah anak panah. Sehingga (u,v)

= (v,u) adalah sisi yang sama.

Graf tak berarah sering dipakai pada jaringan saluran telepon karena sisi pada graf tak berarah menyatakan bahwa saluran telepon dapat beroperasi pada dua arah.

Graf berarah (directed graph)


Graf yang setiap sisinya diberikan orientasi arah. Pada graf berarah (u,v) dan (v,u) menyatakan dua buah busur yang berbeda, dalam arti kata bahwa (u,v) (v,u). Jadi untuk busur (u,v) simpul u dinamakan simpul asal dan simpul v dinamakan simpul terminal atau simpul tujuan.
Teknik Informatika - Universitas Dr. Soetomo Surabaya

Graf berarah sering dipakai untuk menggambarkan aliran proses, peta lintas kota dan lain sebagainya.

4. Derajat Simpul
Derajat simpul V ( d(V) ) adalah banyaknya ruas yang menghubungi V. Karena setiap ruas dihitung dua kali ketika menentukan derajat suatu graf, maka : Jumlah derajat semua simpul suatu graf (derajat) = dua kali banyaknya ruas graf (size graf)

CONTOH

d(V) = 2R
Catatan : E disebut simpul bergantung/akhir, yakni simpul yang berderajat satu. Sedangkan F disebut simpul terpencil, yakni Teknik Informatika - Universitas Dr. Soetomo Surabaya simpul berderajat nol.

Diketahui : Banyaknya Ruas (R) = 7 d(A) = 2 ; d(D) = 3 d(B) = 5 ; d(E) = 1 d(C) = 3 ; d(F) = 0

Ditanya : d(V) = ...? Jawab : d(V) = 2R =2x7 = 14

5. Graf & Semi Euler


Graf Euler adalah sebuah graf yang memiliki sirkuit Euler, di mana sirkuit yang dilewati hanya tepat sekali pada tiap sisinya.

Semi Euler adalah graf yang mempunyai lintasan Euler, di mana lintasan yang dilewati hanya tepat sekali pada tiap sisinya.
Jika graf G memiliki sirkuit Euler, maka G terhubung dan derajat setiap titiknya adalah genap. Sebuah graf G yang terhubung memiliki rangkaian Euler jika dan hanya jika G memiliki paling banyak dua titik berderajat ganjil.
Teknik Informatika - Universitas Dr. Soetomo Surabaya

10

6. Graf & Semi Hamilton

Graf Hamilton ialah sebuah graf yang memiliki sirkuit Hamilton, di mana sirkuit yang dilewati hanya tepat sekali pada tiap simpulnya. Semi Hamilton adalah graf yang mempunyai lintasan Hamilton, di mana lintasan yang dilewati hanya tepat sekali pada tiap simpulnya.

Teknik Informatika - Universitas Dr. Soetomo Surabaya

11

7. Aplikasi Graf
Menghitung Rute Terpendek

Teknik Informatika - Universitas Dr. Soetomo Surabaya

12