Anda di halaman 1dari 4

STRES, KOPING DAN ADAPTASI

Pendahuluan Meningkatnya tuntutan dan kebutuhan hidup akan sesuatu yang lebih baik, menyebabkan individu berlomba untuk memenuhi kebutuhan yang diinginkannya. Tapi pada kenyataannya sesuatu yang diinginkan tersebut kadangkala tidak dapat tercapai sehingga dapat menyebabkan individu tersebut bingung, melamun hingga stres. Stres yang terjadi pada setiap individu berbeda-beda tergantung pada masalah yang dihadapi dan kemampuan menyelesaikan masalah tersebut atau biasa disebut dengan koping yang digunakan. Jika masalah tersebut dapat diselesaikan dengan baik maka individu tersebut akan senang, sedangkan jika masalah tersebut tidak dapat diselesaikan dengan baik dapat menyebabkan individu tersebut marah-marah, frustasi hingga depresi. Berikut akan dijelaskan tentang stres, koping dan adaptasi yang biasa terjadi pada setiap individu, salah satu contoh individu yang akan menghadapi ujian masuk kerja. Stress Stress adalah realitas kehidupan setiap hari yang tidak dapat dihindari. Stres disebabkan oleh perubahan yang memerlukan penyesuaian (Keliat, B.A., 1999). Salah satu contoh stress adalah menghadapi ujian masuk kerja. Ujian masuk kerja bisa diasumsikan oleh individu sebagai hal yang positif, jika dirasakan oleh individu sebagai sesuatu yang harus dilakukan dan individu tersebut siap. Sedangkan dianggap negatif, jika dirasakan oleh individu sebagai suatu ancaman dan individu tersebut tidak siap. Berdasarkan hal tersebut, maka setiap individu akan mengalami stress karena adanya stimulus (stressor), dimana stimulus tersebut dapat menimbulkan perubahan atau masalah (stress) yang memerlukan cara menyelesaikan atau menyesuaikan kondisi terhadap masalah tersebut (koping) sehingga individu dapat menjadi lebih baik atau menjadi adaptif. Pada individu, sumber stressor dapat berupa: 1. Lingkungan a. Sikap lingkungan: berupa tuntutan, pandangan positif dan negatif terhadap keberhasilan diterima bekerja. b. Tuntutan dan sikap keluarga, misalnya keharusan mendapatkan pekerjaan, keinginan akan pilihan orang tua untuk bekerja. c. Perkembangan ilmu pengetahun dan teknologi (IPTEK), makin cepatnya memperoleh informasi dan trend masa depan jika berhasil terhadap sesuatu yang diinginkan 2. Diri sendiri

a. Kebutuhan psikologis yaitu keinginan yang harus dicapai terhadap yang diinginkannya. b. Proses internalisasi diri, yaitu penyerapan terhadap yang diinginkan secara terus menerus sesuai dengan perkembangannya 3. Pikiran a. Berkaitan dengan penilaian individu terhadap lingkungan dan pengaruhnya pada diri serta persepsi terhadap lingkungan b. Berkaitan dengan cara penilaian diri tentang cara penyesuaian yang biasa dilakukan oleh individu yang bersangkutan. Pikiran individu yang negarif baik penilaian saat ini maupun masa yang akan datang memberi pengaruh yang lebih berat. Misalnya: - Kecemasan menghadapi ujian masuk kerja - Ketakutan tidak lulus ujian masuk kerja - Ragu-ragu mengikuti masuk kerja Dampak stressor dipengaruhi oleh berbagai faktor (Kozier & Erb, 1983 dikutip Keliat B.A., 1999) yaitu: 1. Sifat stressor Pengetahuan individu tentang stressor tersebut dan pengaruhnya pada individu tersebut 2. Jumlah stressor Banyaknya stressor yang diterima individu dalam waktu bersamaan. Jika individu tidak siap akan menimbulkan perilaku yang tidak baik. Misalnya marah pada hal-hal yang kecil. 3. Lama stressor Seberapa sering individu menerima stressor yang sama. Makin sering individu mengalami hal yang sama maka akan timbul kelelahan dalam mengatasi masalah tersebut. 4. Pengalaman masa lalu Pengalaman individu yang lalu mempengaruhi individu menghadapi masalah 5. Tingkat perkembangan Tiap individu tingkat perkembangannya berbeda. Koping (Cara penyelesaian masalah) Koping adalah cara yang dilakukan individu, dalam menyelesaikan masalah, menyesuaikan diri dengan keinginan yang akan dicapai, dan respons terhadap situasi yang menjadi ancaman bagi diri individu. Cara yang dapat dilakukan adalah:

1. Individu a. Kenal diri sendiri Merupakan tahap awal yang harus dilakukan. Karena individu yang sudah kenal akan dirinya, akan siap untuk menghadapi stressor yang ada. Cara yang dapat dilakukan adalah: - Identifikasi siapa diri anda - Tanyakan pada orang lain siapa anda - Mintalah umpan balik jika anda sudah kenal diri anda b. Turunkan kecemasan - Identifikasi penyebab cemas anda - Cari tindakan yang menurut anda dapat menurunkan kecemasan - Lakukan teknik relaksasi c. Tingkatkan harga diri - Identifikasi aspek positif yang anda miliki - Mulai gali kemampuan positif yang anda miliki - Pertahankan aspek positif yang anda miliki d. Persiapan diri - Tingkatkan kemampuan kognitif atau pengetahuan anda (belajar) - Berdoa - Mencari informasi - Diskusi dengan orang yang sudah punya pengalaman bekerja - Identifikasi kebutuhan yang perlu dipersiapkan e. Pertahankan dan tingkatkan cara yang sudah baik 2. Dukungan sosial (keluarga, teman dan masyarakat) a. Pemberian dukungan terhadap peningkatan kemampuan kognitif b. Ciptakan lingkungan keluarga yang sehat, misalnya waktu berdikusi c. dengan anggota keluarganya d. Berikan bimbingan mental dan spiritual untuk individu tersebut dari keluarga e. Berikan bimbingan khusus untuk individu, misalnya konseling Adaptasi Adaptasi merupakan hasil akhir dari upaya koping. Karakteristik respon beradaptasi adalah: - Dapat mempertahankan keseimbangan - Adaptasi memerlukan waktu - Kemampuan adaptasi berbeda untuk tiap individu - Adaptasi melelahkan dan untuk itu perlu bantuan dari orang lain Penutup Individu yang sukses adalah individu yang sehat mental dapat masalah yang dihadapinya. Salah satu contoh adalah individu yang sudah mempunyai persiapan

mental dalam menghadapi ujian masuk kerja Persiapan mental yang dapat dilakukan adalah meliputi kenal akan diri sendiri, turunkan kecemasan individu, tingkatkan harga diri, persiapan diri dan tingkatkan dukungan sosial. Respons dari adaptasi yang dilakukan adalah: perlunya keseimbangan, perlu waktu, adaptasi berbeda untuk tiap orang, dan adaptasi melelahkan.