Anda di halaman 1dari 18

Deteksi dan mengelola pasien depresi: efikasi diri dari perawat yang memberikan pelayanan paliatif dan hambatan

persepsi untuk merawat. Abstrak Latar Belakang: Depresi adalah penyakit belum sangat lazim kejiwaan kurang diakui dan di bawah yang diobati di pasien yang menerima perawatan paliatif. Perawat adalah garis depan profesional perawatan kesehatan dalam pengaturan dan posisi yang baik untuk mendeteksi gejala depresi dan memulai jalur untuk perawatan. Penelitian sebelumnya menunjukkan, Namun, keyakinan bahwa perawat dan keterampilan dalam kaitannya dengan tugas ini rendah, dan tampaknya ada sejumlah hambatan dalam pengaturan yang dapat menghambat keterlibatan perawat dalam proses ini. Metode: Untuk menyelidiki lebih lanjut faktor-faktor, sebuah studi kuantitatif dilakukan dengan 69 perawat perawatan paliatif dari tiga layanan perawatan paliatif di Australia. Hasil: Sejumlah masalah telah diidentifikasi, termasuk kebutuhan untuk pelatihan lebih lanjut dalam tanda-tanda dan gejala depresi, isu-isu seputar membahas depresi dengan pasien dan anggota keluarga mereka, dan kesulitan membedakan gejala depresi dari kesedihan. Kesimpulan: Temuan ini memberikan wawasan tentang daerah tertentu di mana perawatan paliatif perawat akan mendapat manfaat dari pelatihan lebih lanjut untuk meningkatkan tingkat deteksi untuk depresi pada populasi rentan.

Pengantar Depresi merupakan masalah kesehatan yang signifikan mental di paliatif peduli dan berhubungan dengan peningkatan frekuensi dan intensitas gejala fisik, nyeri meningkat 1, 2 menurunkan kesejahteraan keinginan, 3 peningkatan mortalitas, 4 dan bergegas untuk die.5, 6 Prevalensi depresi klinis diagnosa pada pasien menerima perawatan paliatif saat ini diperkirakan 25%, 7 dengan penelitian lain melaporkan bahwa sampai dengan 50% dari tersembuhkan pasien yang sakit mengalami depresi klinis yang signifikan

simtomatologi yang mempengaruhi kualitas dari life.8, 9 Meskipun prevalensi tinggi, penelitian telah menunjukkan bahwa deteksi harga cukup rendah, dengan sampai 50% dari depresi pasien dalam pengaturan yang tersisa dan tidak terdiagnosis untreated.6, 10,11 Karena tingginya tingkat kontak yang perawat miliki dengan pasien dalam perawatan, mereka adalah posisi yang baik untuk mengenali depresi gejala, menyediakan jalur untuk perawatan, dan mendukung pasien depresi dan anggota keluarga mereka. Oleh karena itu, kebutuhan untuk pelatihan depresi untuk perawat dalam pengaturan telah recommended.12 Meskipun perawat mengakui depresi sebagai isu umum dan mengidentifikasi kebutuhan untuk pelatihan lebih lanjut, 13 sebagian kecil perawat benar-benar menerima pelatihan khusus dalam bekerja dengan pasien depresi dan keluarga mereka, 13,14 dan terdapat beberapa pelatihan dievaluasi interventions.15 Jika intervensi pelatihan ini yang berjarak layanan paliatif yang menjadi efektif, mereka harus menargetkan wilayah di mana perawat memiliki kesulitan, dan menyediakan pendidikan atau pelatihan yang berkaitan dengan spesifik hambatan untuk peduli. Sampai saat ini, beberapa faktor yang berhubungan dengan perawat 'kepercayaan diri dan keterampilan dalam bekerja dengan pasien depresi, dan hambatan untuk menyediakan jalur untuk pengobatan, memiliki telah diakui. Di antaranya adalah pengetahuan yang terbatas gejala depresi, 13 over-ketergantungan pada somatik kurang dapat diandalkan gejala depresi yang tumpang tindih dengan 'pasien

kondisi medis, 13,14 dan penggunaan jarang instrumen sistematis karena kurangnya screening.16 Nurses 'dirasakan kepercayaan 17 dan time16 untuk membahas masalah-masalah emosional dengan pasien, serta lebih luas kekhawatiran mengenai stigma sekitarnya depresi, juga hadir potensi rintangan terhadap pengakuan yang efektif depresi dalam settings.18 Selain itu, kesulitan dalam membedakan depresi klinis dari reaksi kesedihan merupakan hambatan lain potensial untuk pengakuan gejala depresi dan akhirnya penyediaan jalur untuk care.19 Meskipun literatur perawatan paliatif yang lebih luas telah diidentifikasi daerah di mana perawat mungkin perlu pelatihan lebih lanjut, Survei data persepsi sendiri perawat 'kepercayaan mereka dan keterampilan dan hambatan untuk menyediakan jalur untuk merawat pasien depresi saat ini kurang. Walaupun telah ada beberapa data pada laporan perawat, 13,14 pada umumnya hal ini belum terdokumentasi dengan baik. Klarifikasi lebih lanjut karena itu diperlukan dari daerah tertentu di mana pelatihan akan bermanfaat bagi perawat, sehingga untuk lebih menginformasikan intervensi masa depan yang bertujuan untuk perawatan paliatif jasa. Terhadap latar belakang ini, arus studi ditujukan untuk menggambarkan keyakinan perawatan paliatif perawat dan keterampilan, serta persepsi mereka tentang hambatan untuk bekerja dengan pasien depresi. Kuesioner ini mengevaluasi variabel yang dikembangkan dan didistribusikan ke perawatan paliatif perawat sebagai bagian dari penelitian yang lebih besar dirancang untuk menerapkan dan

mengevaluasi program pelatihan untuk pengasuh profesional yang bekerja dalam pengaturan perawatan paliatif. Untuk protokol penelitian melihat Hallford et al.15 Studi saat melaporkan tanggapan tersebut perawat berkaitan untuk kepercayaan diri mereka dirasakan di daerah yang berkaitan dengan deteksi dan penyediaan perawatan untuk pasien depresi, dan masalah yang mereka diidentifikasi sebagai hambatan untuk proses ini.

metode peserta Kuesioner telah diselesaikan oleh 69 perawat berusia 21-65 tahun (usia rata-rata = 45,55, standar deviasi [SD] = 9,17) yang bekerja di tiga kesehatan pengaturan regional layanan perawatan paliatif di negara bagian Victoria, Australia. Peserta melaporkan rata-rata 9.14 tahun (SD = 7.83) dari pengalaman bekerja di perawatan paliatif (kisaran =,08-30). Dari peserta, 71% (n = 49) dilaporkan bekerja dalam pengaturan paliatif rawat inap, dan 27,6% (n = 19) dilaporkan bekerja dalam pengaturan perawatan paliatif masyarakat. Salah satu peserta (1,4%, n = 1) mengindikasikan bekerja di baik rumah sakit dan masyarakat pengaturan. Secara total, 34,8% (n = 24) peserta melaporkan telah menerima pelatihan sebelumnya di depresi. Dari mereka yang telah menerima pelatihan depresi, 51,6% (n = 16) menunjukkan ini adalah bagian dari pelatihan formal Tentu saja, 22,6% (n = 7) menerima pelatihan di tempat kerja mereka saat ini, 25,8% (n = 8) melaporkan'''' cara lainnya, dan empat tidak memberikan informasi. The% sisanya 63,8 (n = 44) dari peserta

melaporkan tidak ada pelatihan depresi sebelumnya, dan 1,4% (n = 1) tidak menanggapi pertanyaan ini. Dari mereka yang mendekati untuk mengambil bagian dalam studi ini, 84% dari perawat setuju untuk berpartisipasi.

bahan Peserta memberikan rincian demografis dan menjawab pada skala Likert 4-titik mulai dari 1 (sangat tidak setuju) untuk 4 (sangat setuju) laporan mengenai dirasakan prevalensi depresi pada pengaturan perawatan paliatif,'' Depresi adalah umum di antara orang yang menerima perawatan paliatif'' dan tingkat deteksi yang dirasakan,'' Adalah umum untuk depresi untuk diketahui antara orang-orang yang menerima perawatan paliatif.'' Self-efficacy (percaya diri dan keterampilan) dalam bekerja dengan depresi pasien. Sebuah kuesioner 16-item,'' SelfKeberhasilan dalam Mendeteksi dan Mengelola Depresi di Paliatif Perawatan Pengaturan'' (lihat Tabel 1), dievaluasi tingkat perawat dari selfefficacy di sejumlah daerah, seperti pengetahuan mereka tentang depresi dan kemampuan untuk berkomunikasi dengan paliatif tertekan perawatan penerima. Skala ini dibangun dari kolam item yang diciptakan oleh peneliti dan berdasarkan berbagai hambatan yang teridentifikasi dari kajian literatur, serta item dimodifikasi sesuai untuk pengaturan perawatan paliatif dari TABEL Membedakan antara pasien

yang mungkin depresi, atau menanggapi dengan kesedihan yang mereka Situasi saat ini. 37 (54%) 32 (46%) Saya kemampuan untuk menginformasikan dan mendidik pasien dan keluarga mereka anggota tentang depresi. 32 (46%) 37 (54%) Menceritakan perbedaan antara tanda-tanda depresi dan kecemasan. 31 (45%) 38 (55%) Memahami bagaimana depresi mempengaruhi pasien. 26 (38%) 43 (62%) Menanggapi depressionrelated atau keinginan-untuk-mati pernyataan. 26 (38%) 43 (62%) Mendukung anggota keluarga depresi pasien. 22 (32%) 47 (68%) Pemantauan tanda-tanda depresi antara pasien untuk melihat apakah hal-hal memperbaiki atau menjadi lebih buruk.

22 (32%) 47 (68%) Mampu mengenali bahwa Pasien mungkin tertekan. 22 (32%) 47 (68%) Mengetahui apa tanda-tanda dan gejala depresi. 19 (28%) 50 (72%) Membahas rujukan atau dukungan pilihan untuk depresi dengan pasien. 18 (26%) 51 (74%) Secara keseluruhan, dalam memberikan perawatan bagi pasien dengan depresi. 18 (26%) 51 (74%) Mengetahui kapan saatnya untuk meningkatkan kekhawatiran tentang seorang pasien yang mungkin depresi. 17 (25%) 52 (75%) Meminta anggota keluarga tentang mereka perasaan atau suasana hati. 16 (23%) 53 (77%) Menanyakan pasien tentang mereka perasaan atau suasana hati. 10 (15%) 59 (85%) Mendengarkan pasien berbicara tentang

mereka perasaan atau suasana hati. 4 (6%) 65 (94%) Berkonsultasi dengan staf lain anggota tentang pasien ' kesejahteraan psikologis. 4 (6%) 65 (94%) Lanjutan sblm table: skala awalnya dikembangkan untuk menilai efektivitas diri perawatan staf yang bekerja dengan depresi dalam perawatan manula sector.20 The item dalam skala ini diperiksa dengan empat anggota staf bekerja dalam pengaturan perawatan paliatif untuk relevansi dan kejelasan kata-kata. Tanggapan dijawab dengan menggunakan 4-point Skala Likert (1 = sama sekali tidak yakin, 2 = sedikit percaya diri; 3 = sebagian besar percaya diri, 4 = sangat percaya diri). The reliabilitas internal dari skala ini adalah tinggi, dengan Cronbach a = 0,94 (95% confidence interval [CI] 0,91-0,96). Persepsi hambatan untuk bekerja dengan pasien depresi. Hambatan'' untuk Mendeteksi dan Mengelola Depresi dalam Pengaturan Perawatan paliatif'' adalah skala 12-item (lihat Tabel 2), dibangun dari kolam item yang diciptakan oleh penulis saat artikel dan didasarkan pada berbagai hambatan yang teridentifikasi dari TABEL:2 Keengganan beberapa pasien dan anggota keluarga untuk mendiskusikan bagaimana mereka merasa membuat sulit untuk mengidentifikasi apakah mereka mengalami depresi. 59 (85%) 10 (15%)

Sulit untuk membedakan apakah beberapa pasien sedang melakukan presentasi dengan kesedihan atau depresi klinis. 56 (81%) 13 (19%) Saya tidak punya cara yang sistematis untuk memantau pasien depresi ' gejala. 49 (71%) 20 (29%) Sulit untuk mendeteksi / memonitor depresi karena pasien sering menutupi mereka gejala depresi. 48 (70%) 21 (30%) Sulit untuk mendeteksi depresi karena tumpang tindih dalam depresi gejala dan gejala-gejala fisik yang berhubungan dengan medis pasien Kondisi. 45 (65%) 24 (35%) Sulit untuk mendeteksi depresi karena saya tidak memiliki cukup pengetahuan tentang tanda-tanda dan gejala. 44 (64%) 25 (36%) Memadai komunikasi antara anggota staf di tempat kerja saya berarti bahwa depresi tidak selalu berhasil secara efektif karena bisa. 44 (64%) 25 (36%) Saya belum menerima pelatihan yang cukup dalam depresi untuk mengenali apakah seorang pasien depresi atau tidak. 43 (62%) 26 (38%) Saya tidak punya cukup waktu untuk berbicara dengan pasien dan keluarga mereka anggota dalam rangka untuk mendeteksi depresi.

41 (59%) 28 (41%) Saya tidak sangat akrab dengan sumber daya / layanan dukungan untuk depresi yang pasien dan anggota keluarga mereka dapat diarahkan. 39 (56%) 30 (44%) Pengetahuan saya yang terbatas tentang bagaimana mendukung pasien depresi berarti bahwa mereka mungkin tidak selalu menerima manajemen terbaik untuk mereka penyakit. 34 (49%) 35 (51%) Stigma yang terkait dengan depresi membuatnya sulit untuk berbicara tentang seperti masalah dengan pasien dan anggota keluarga mereka. 33 (48%) 36 (52%) tinjauan pustaka. Adapun skala self-efficacy, item dalam skala ini diperiksa dengan empat profesional dari paliatif peduli pengaturan untuk menentukan relevansi dan kejelasan kata-kata. Tanggapan dicatat pada skala Likert 4-titik (1 = sangat tidak setuju, 2 = agak tidak setuju, 3 = agak setuju, 4 = sangat setuju). Keandalan internal skala ini baik, dengan Cronbach a = 0,80 (95% CI 0,72-0,86).

Prosedur Etika persetujuan diberikan dari Universitas Riset Komite Etik, serta komite Etik Penelitian dari tiga layanan perawatan paliatif dari mana peserta direkrut. Layanan ini yang terletak di, kota daerah, dan pengaturan pedesaan, dan termasuk berbagai paliatif

layanan perawatan: terutama rumah sakit yang berbasis, terutama masyarakat berbasis, dan campuran dari perawatan di rumah sakit-dan berbasis masyarakat. Kuesioner menggabungkan barang-barang yang dilaporkan dan langkah-langkah hambatan self-efficacy dan dirasakan untuk perawatan dibagikan kepada perawat perawatan paliatif untuk menyelesaikan sebagai bagian dari dasar langkah-langkah lain study.15 insentif yang ada ditawarkan untuk participatation. Analytic Strategi Item dalam setiap skala dijelaskan di atas dianalisis sebagai terpisah item, bukan sebagai skor skala total. Ini Strategi memungkinkan kita untuk menentukan spesifik dirasakan kekuatan dan kelemahan staf dalam kaitannya dengan kepercayaan mereka dan keterampilan, serta hambatan khusus untuk bekerja dengan pasien depresi. Untuk lebih menafsirkan temuan ini, Data yang runtuh ke dalam kepercayaan diri rendah dan keyakinan tinggi (Untuk self-efficacy) dan dianggap menjadi penghalang atau tidak penghalang (Untuk hambatan). Cara tertentu di mana kategori ini ditentukan dijelaskan di bawah ini. Tanggapan terhadap Depresi'' item adalah umum di antara orang yang menerima perawatan paliatif'' dan'' Adalah umum untuk depresi untuk diketahui antara orang-orang yang menerima paliatif '' perawatan dibagi dengan coding tanggapan'''' sangat tidak setuju dan '' Agak tidak setuju'' sebagai'' setuju'' dan tanggapan dari'' agak setuju'' dan'' sangat setuju'' sebagai'' setuju.'' Hasil menunjukkan bahwa 87% (n = 60) dari perawat setuju bahwa depresi adalah

umum di antara orang yang menerima perawatan paliatif. Secara total, 81,2% (N = 56) dari perawat sepakat bahwa hal itu biasa bagi depresi tidak terdeteksi di antara orang yang menerima perawatan paliatif. Peserta 'tanggapan terhadap'' Self-Efficacy dalam Mendeteksi Mengelola dan Depresi dalam Pengaturan Perawatan paliatif'' skala dibagi dengan coding tanggapan dari'''' sama sekali tidak percaya diri dan '' Sedikit'' percaya diri sebagai'' kepercayaan diri yang rendah,'' dan tanggapan dari '' Sebagian besar percaya diri'' dan'' sangat yakin'' sebagai'' kepercayaan diri yang tinggi.'' Tanggapan ke Hambatan'' untuk Mendeteksi dan Mengelola Depresi dalam skala Palliative Care'' Pengaturan juga dibagi oleh tanggapan pengkodean'' sangat tidak setuju'' dan'' agak setuju'' sebagai'' tidak setuju itu adalah penghalang,'' dan tanggapan dari '' Agak setuju'' dan'' sangat setuju'' sebagai'' setuju itu adalah penghalang.'' Tabel 1 dan 2 menunjukkan frekuensi tanggapan peserta menurut ini coding tanggapan. Hasil Sekitar sepertiga dari perawat melaporkan kepercayaan rendah dalam mengenali depresi, mengetahui apa tanda-tanda dan Tabel 2. Perawat 'Responses to Pertanyaan tentang Hambatan yang dirasakan untuk Bekerja dengan Pasien Depresi Barang Staf yang setuju itu adalah penghalang (%) Staf yang tidak setuju itu adalah penghalang (%)

Keengganan beberapa pasien dan anggota keluarga untuk mendiskusikan bagaimana mereka merasa membuat sulit untuk mengidentifikasi apakah mereka mengalami depresi. 59 (85%) 10 (15%) Sulit untuk membedakan apakah beberapa pasien sedang melakukan presentasi dengan kesedihan atau depresi klinis. 56 (81%) 13 (19%) Saya tidak punya cara yang sistematis untuk memantau pasien depresi ' gejala. 49 (71%) 20 (29%) Sulit untuk mendeteksi / memonitor depresi karena pasien sering menutupi mereka gejala depresi. 48 (70%) 21 (30%) Sulit untuk mendeteksi depresi karena tumpang tindih dalam depresi gejala dan gejala-gejala fisik yang berhubungan dengan medis pasien Kondisi. 45 (65%) 24 (35%) Sulit untuk mendeteksi depresi karena saya tidak memiliki cukup pengetahuan tentang tanda-tanda dan gejala. 44 (64%) 25 (36%) Memadai komunikasi antara anggota staf di tempat kerja saya berarti bahwa depresi tidak selalu berhasil secara efektif karena bisa. 44 (64%) 25 (36%) Saya belum menerima pelatihan yang cukup dalam depresi untuk mengenali apakah seorang pasien depresi atau tidak.

43 (62%) 26 (38%) Saya tidak punya cukup waktu untuk berbicara dengan pasien dan keluarga mereka anggota dalam rangka untuk mendeteksi depresi. 41 (59%) 28 (41%) Saya tidak sangat akrab dengan sumber daya / layanan dukungan untuk depresi yang pasien dan anggota keluarga mereka dapat diarahkan. 39 (56%) 30 (44%) Pengetahuan saya yang terbatas tentang bagaimana mendukung pasien depresi berarti bahwa mereka mungkin tidak selalu menerima manajemen terbaik untuk mereka penyakit. 34 (49%) 35 (51%) Stigma yang terkait dengan depresi membuatnya sulit untuk berbicara tentang seperti masalah dengan pasien dan anggota keluarga mereka. 33 (48%) 36 (52%) MENDETEKSI DAN MENGELOLA 465 pasien depresi gejala, dan memahami dampaknya. Selain itu, hampir dua pertiga dari perawat mendukung kurangnya pelatihan dan pengetahuan tentang tanda-tanda dan gejala sebagai hambatan untuk mendeteksi depresi di antara pasien mereka. Satu-sepertiga dari perawat menunjukkan bahwa mereka tidak percaya diri dalam pemantauan gejala depresi pada pasien mereka. Sebagian besar perawat dilaporkan merasa percaya diri di kedua mendengarkan dan meminta untuk pasien dan anggota keluarga mereka tentang perasaan mereka atau suasana hati. Ada keengganan dilaporkan di antara pasien untuk mendiskusikan depresi dan tingkat dilaporkan tinggi masking depresi gejala. Hampir setengah dari perawat melaporkan bahwa stigma sekitarnya depresi adalah penghalang untuk deteksi, dan melakukan tidak merasa percaya diri menginformasikan dan mendidik pasien dan mereka keluarga tentang depresi. Sedangkan perawat merasa sangat yakin tentang berkomunikasi dengan sesama anggota staf sekitar psikologis pasien mereka kesejahteraan, hampir twothirds juga merasa bahwa ada jumlah yang tidak memadai ini komunikasi dan bahwa ini dikompromikan manajemen dan dukungan dari pasien depresi. Meskipun mayoritas perawat merasa rujukan membahas percaya diri atau opsi dukungan dengan pasien, hampir separuh responden merasa bahwa kurangnya pengetahuan tentang sumber daya ini adalah penghalang untuk peduli. Tiga perempat dari perawat merasa

percaya diri dalam memberikan perawatan kepada pasien yang sudah diakui sebagai depresi. Namun, perawat diidentifikasi membedakan depresi dari kesedihan dan kecemasan sebagai sangat sulit. Diskusi Studi saat ini diselidiki selfefficacy perawatan paliatif perawat 'dan dianggap hambatan untuk mendeteksi dan memberikan perawatan untuk pasien depresi. Konsisten dengan penelitian sebelumnya, 13 perawat melaporkan depresi mengamati sebagai umum di perawatan paliatif pengaturan. Selain itu, sebagian besar juga melaporkan bahwa hal itu biasa untuk depresi ini tidak diperhatikan, memberikan bukti untuk kesadaran meresap di kalangan perawat dari rendahnya tingkat deteksi dan pengobatan dalam pengaturan. Memang, perjanjian konsisten pada berbagai hambatan untuk mengakui dan memberikan pelayanan kepada pasien depresi menunjukkan bahwa kesadaran kesulitan yang melekat dalam proses ini bergaung kuat di antara perawat. Sejumlah tema yang timbul dari pola respon tersebut perawat yang dibahas selanjutnya. Pengetahuan dan deteksi depresi Diartikan bersama laporan perawat bahwa depresi adalah sering terdeteksi dalam pengaturan ini, temuan yang berkaitan dengan rendahnya keyakinan dan kurangnya pelatihan di daerah ini konsisten dengan research.13 sebelumnya, 14 Salah satu isu yang sebelumnya diidentifikasi sebagai mengorbankan kemampuan perawat untuk mendeteksi depresi adalah ketergantungan mereka pada gejala somatik seperti kelelahan, gangguan tidur, dan miskin nafsu makan, 13 meskipun spesifisitas miskin mereka sebagai indikator depresi antara perawatan paliatif patients.21 Mengingat bahwa tumpang tindih antara gejala depresi dan gejala fisik yang berhubungan dengan kondisi medis pasien 'juga diidentifikasi oleh perawat sebagai penghalang utama untuk deteksi, temuan ini mengulangi perlunya pemahaman yang lebih luas dan penggunaan mood berpotensi lebih handal dan cognitiverelated penanda depresi dalam pengaturan ini. Konsisten dengan temuan sebelumnya, 16 kurangnya sistematis Metode depresi pemantauan kuat diidentifikasi sebagai penghalang untuk pengobatan depresi. Meskipun penelitian telah memberikan bukti untuk utilitas alat divalidasi untuk skrining dan pemantauan depresi pada pengaturan ini, 22,23 mengintegrasikan penggunaannya dalam praktek tampaknya menjadi tantangan saat ini dihadapi oleh layanan perawatan paliatif. Membahas depresi

Meskipun kepercayaan dilaporkan dalam membahas depresi dengan kedua pasien dan keluarga muncul menjanjikan, perawat juga jelas mengidentifikasi keengganan di kalangan pasien dalam perawatan mereka untuk membahas masalah ini. Perawat pasien melaporkan bahwa banyak topeng gejala depresi. Selain itu, 'perawat dilaporkan rendahnya kepercayaan dalam menanggapi keinginan-untuk-mati atau depressionrelated pernyataan, dan kurangnya waktu untuk berbicara dengan pasien dan anggota keluarga adalah hambatan untuk mengenali ketika pasien mungkin tertekan. Temuan yang terkait dengan stigma yang terkait dengan depresi konsisten dengan kesulitan staf perawatan paliatif 'dilaporkan secara langsung membahas masalah-masalah emosional yang negatif, 18,24 dan mereka keyakinan bahwa membahas depresi secara langsung dapat membuat worse.14 Respon ini menunjukkan bahwa pelatihan lebih lanjut dalam cara untuk sensitif dan efektif membicarakan dan menormalkan psikologis masalah untuk meningkatkan pengungkapan kemungkinan pasien dan deteksi depresi dapat membantu perawat dalam pengaturan. Meskipun mencari waktu untuk membahas psikologis pasien ' berfungsi dengan anggota staf lain mungkin sulit dalam sibuk paliatif pelayanan perawatan, ini berbagi informasi dapat memberikan gambaran yang lebih handal dari kesehatan mental pasien. A kurangnya pengetahuan tentang layanan dukungan dapat membahayakan perawat 'kemampuan untuk menyarankan pasien dan anggota keluarga mereka berbagai jalur untuk merawat tersedia bagi mereka, terutama

dalam layanan berbasis masyarakat di mana eksternal dukungan layanan mungkin memainkan peran yang lebih besar. Membedakan depresi dan memberikan dukungan Masalah yang dialami oleh perawat dalam membedakan depresi dari kesedihan menyoroti potensi depresi banyak pasien yang akan keliru dianggap sebagai akan melalui respon kesedihan alami yang umum untuk pengaturan ini. Ini terutama menyangkut mengingat bahwa beberapa perawat memandang depresi sebagai reaksi'''' khas atau alami untuk penyakit terminal. 14 Temuan ini memberikan bukti bahwa proses membedakan antara gejala kesedihan dan depresi, meskipun secara luas didokumentasikan dalam penelitian dan akademis sastra, 19,25 mungkin tidak baik disebarluaskan atau dipahami antara perawat yang bekerja dalam pengaturan ini dan merupakan daerah penting untuk alamat dalam perawat perawatan paliatif pelatihan. Meskipun banyak dari para perawat yakin dalam mengenali pasien yang mengalami depresi, mereka mencatat yang spesifik hambatan yang mungkin menghambat penyediaan perawatan efektif pasien, seperti pengetahuan terbatas manajemen strategi untuk depresi, dan rasa percaya diri yang rendah dalam memberikan dukungan untuk anggota keluarga dan menginformasikan dan mendidik mereka dalam perawatan mereka tentang depresi. kesimpulan Hasil penelitian ini perlu diperlakukan dengan hati-hati, karena timbangan yang digunakan untuk mengumpulkan data sebelumnya tidak telah divalidasi dalam pengaturan perawatan paliatif. lebih lanjut validasi bekerja dengan timbangan diperlukan. Namun, Temuan menunjukkan bahwa

jika depresi adalah untuk dideteksi dan dikelola secara efektif dalam pengaturan perawatan paliatif, maka pelatihan bagi perawat, dan memang staf pelayanan kesehatan lainnya, harus baik informasi dan pragmatis. Studi saat ini mengidentifikasi satu sejumlah isu yang dapat menjelaskan rendahnya tingkat deteksi depresi dalam pengaturan ini. Temuan ini dapat membantu dalam upaya masa depan untuk menginformasikan pelatihan khusus dalam depresi. Penulis Pernyataan Pengungkapan Tidak ada kepentingan keuangan bersaing ada.