Anda di halaman 1dari 6

Skrip Puteri Gunung Ledang Opening Scene: Potongan video dari Puteri Gunung Ledang The Movie (dari

i awal sampai keluar kata-kata Puteri Gunung Ledang).

Scene 1: Kadipaten Majapahit H. Tuah: Bila sampai waktunya, kita akan bersama (suara sahaja). PGL: Adinda anggap sebagai janji (mulut tidak bergerak smbil berputar-putar seperti mencari-cari). PGL: Adinda bersumpah, jikalau kakanda tidak kembali, adinda akan menyusul kakanda. PGL: Itu petanda aku harus pergi kepadanya (memandang ke depan sambil mata menyatakan keyakinan). PGL: Aku ingin menjadi sebagian dari impiannya. Suatu waktu nanti kami pasti bersama. Dia akan datang kepadaku. Aku mau ke Melaka, ke Gunung Ledang. Narrator: G. Adipati menolak perutusan Pangeran Demak yang menyatakan keinginan untuk menjadi pelindung Kadipaten Majapahit. Karena kesalnya Sultan Demak terhadap G. Adipati, Kadipaten Majapahit diserangnya. Demi keamanan Kadipaten, G. Adipati bercadang untuk menjadikan G. Puteri sebagai tali pengikat kedua buah Negara. Akan tetapi, G. Puteri telah ke Gunung Ledang menunggu cinta agungnya. Scene 2: Di luar Istana Melaka G. Adipati: Kedamaian dari Kadipaten dibawah ranjah karena tulah mu. Cinta adikku kepadamu hanya akan mendatangkan bala. G. Adipati : Kalau bukan karena baginda Sultan Melaka, sudah ku cincang kau. (muka marah, rasa ingin menyerang H. Tuah) H. Tuah: Kalau bukan karena baginda Sultan.... (mengerakkan tangan untuk membalas serangan G. Adipati, belum sempat serangan mengenai tubuh masing-masing, berhenti dan G. Adipati masuk ke ruang Istana) Scene 3: Di dalam Istana Melaka S. Mahmud: Beta menerima cadangan dari G. Adipati. Beta mengampuni, bersetuju untuk memperkenankan harapan hati dari rakyat Majapahit untuk G. Puteri Retno Jumilah, adinda kepada G. Adipati Handaya Ningrat dijadikan suri beta. (senyum bangga) Semua di ruang istana: Daulat Tuanku (tunduk hormat). S. Mahmud: Apa tidak molekkah cadangan beta itu, Datuk Laksamana? (muka sinis) H. Tuah: Ampun Tuanku. Jika itu kehendak Tuanku, patik junjung di atas batu jemala patik. Ampun Tuanku. (muka sedih, tapi ditahan dalam setianya pada Sultan) S. Mahmud: Datuk Bendahara, sediakan segala kelengkapan.

Scene 4: Gunung Ledang Tun Mamat: Ada apa Datuk Laksamana? (pandang ke arah Datuk) H. Tuah: (tangan di telinga seperti mendengar sesuatu, mulut tidak berkata-kata) S. Setia: Nenek. Siapakah gerangan nenek? Dan apa tujuan nenek jalan seorang diri dalam hutan ini? (suara ketakutan) N. Kebayan: Nenek memang tinggal di sini cu. ( bergerak ke arah H. Tuah) Tun Mamat: Nama cucu Tun Mamat. Nenek pernah berjumpa dengan G. Puteri tidak? N. Kebayan: Pernah. (teragak-agak) Tun Mamat: Bila? Di mana? N. Kebayan: Di air terjun, sebelah timur sana. Bila nenek ke sana, Puteri pasti ada. S. Setia: Kami sebenarnya dalam perjalanan untuk meminang puteri yang berada di puncak gunung sana. Nama cu, Sang Setia. N. Kebayan: meminang untuk siapa cu? S.Setia: Baginda Sultan Mahmud, nek. N.Kebayan: Uhuh. Jangan berangan meniti laut, takut airnya menjadi api. H. Tuah: Kami menjunjung titah baginda Sultan. N.Kebayan: Baguslah cu. Taat yang tiada kesudahan, tiada penghujung. (sambil beredar meninggalkan rombongan) Narrator: Perjalanan diteruskan sampai suatu ketika, para rombongan kepenatan. Ketika sedang berehat di bawah pohon, G. Puteri menghantar serangan menggunakan kesaktiannya, ramailah yang terjerat akar pohon. Ketahuan oleh H. Tuah bahwa serangan itu dari cinta hatinya. Maka, bersuaralah H. Tuah di dalam hati, menghantar kata-katanya kepada G. Puteri. H. Tuah: Dinda.. Ingin benar kanda bertemu dinda. Tidak inginkah dinda bertemu kanda lagi? PGL: (berhenti menghantar serangan) Tun Mamat: Datuk Laksamana, Datuk Bendahara menyuruh hamba pergi seorang sahaja berjumpa G.Puteri. H. Tuah: Mengapa? Hamba dititah oleh baginda. Tun Mamat: Datuk Bendahara menyuruh menyatakan ini kepada Datuk. Semua ini untuk kepentingan baginda Sultan dan kepentingan Datuk Laksamana jua. Maafkan hamba. Hamba hanya menjalankan tugas hamba. H. Tuah : Tuanku telah memperkenankan pemergian hamba ini, orang kaya. Dan hamba akan menunaikannya.

Scene 5: Di air terjun Gunung Ledang H. Tuah: (berlari-lari mendapatkan G. Puteri. Saling menatap penuh rasa cinta dan rindu karena sudah lama berjauhan) H. Tuah: Dah lama tunggu? PGL: Iya kakanda. (dengan senyuman) H. Tuah: Berpijak juga dinda pasir tanah kanda. PGL: Apa dengan tongkat,atau rajawali kanda kemari? (smbil ketawa kecil) H. Tuah: Demi cinta, tiada gunung terlalu tinggi. PGL: Kini kita sama-sama berada di puncaknya. Bagai mimpi rasanya kakanda berkata-kata cinta kepada adinda. H. Tuah: Suaramu membuka hatiku yang merindu. Kini aku merasa deruan angin menusuk dada. PGL: Mengapa cinta dinda diuji sebegini jauh kakanda? (muka sedih) H. Tuah: (mendekati PGL smbil tersenyum) Kanda lupa cinta dinda seagung maya. PGL: Kalau cinta kakanda, bukan semesta luasnya? H. Tuah: Masih kecil dibanding cinta dinda. PGL: Tetapi kanda ke mari juga. H. Tuah: Laksana insan haus dahaga. Bertemu air satu telaga. PGL: Kanda teguh memegang janji. H. Tuah: Dinda.. Tapi kanda datang.. membawa harapan yang menggunung tinggi. Harapan yang dinda sedia maklum. PGL: Kanda, tolong katakan kedatangan kanda bukan titah Sultan Melaka semata-mata. Muka tunduk bawah, kecewa) H.Tuah: Dinda, tiada cinta dari hati kanda untuk yang lain kecuali dinda. Cinta kanda melepasi puncak Ledang ini, melepasi jasad ini, dinda. PGL : Cinta kanda terlepas dari jasad sendiri? Tergantung di langit? H. Tuah: Apakan daya.. Tangan terikat di langit, kaki terpasak di bumi, jasad tidak setanding mimipi. Tun Mamat: (datang membawa perutusan) Yang Mulia G. Puteri. Patik Tun Mamat datang bersama-sama Datuk Laksama ini berharap benar jika G. Puteri dapat menerima lamaran Baginda. (bergerak ke depan mendekati PGL) Hancurlah hati kami menyembah Sultan Melaka yang kami cintai, tanpa G. Puteri sebagai Permaisuri.

PGL : Apa benar Datuk Laksamana? Apa diam Datuk Laksamana suatu kebenaran? Apa kalian tidak tahu saya telah membuat keputusan untuk menerima Pangeran Demak? Tun Mamat: G.Puteri, keputusan itu tiada bermakna bagi Demak lagi, kerana Datuk Laksamana Hang Tuah sendiri telah ke Jawa bumi berutusan dengan Demak bagi menyampaikan hasrat peminangan ini. PGL: Biar 1000 tahun air mengukir batu. Tetapi Tuah tetap Tuah. Baiklah. Jikalau itu yang Datuk inginkan, saya setuju. Saya terima pinangan itu, asalkan permintaan saya ini dituruti. (lalu pergi dengan memberi permintaan dalam tulisan Jawa di atas daun-daunan) Narrator: Dalam perjalanan pulang bersama rombongan, muncul G. Adipati ingin beradu kesaktian dengan Datuk Laksamana H. Tuah kerana merasa H. Tuah punca kehancuran tanah kelahirannya, menginjak martabatnya dan leluhurnya. Maka, beradu tenaga lah mereka sehingga akhirnya G. Adipati tewas di tangan H.Tuah. H. Tuah: Hamba bersumpah, selagi Tamingsari tenggelam di dasar sungai ini, hamba tidak akan kembali. (membaling keris dan beredar dari rombongan peminangan) G. Adipati: kau bertarung untuk dirimu, aku bertarung untuk rakyat dan negeriku. Scene 6: Di dalam Istana Melaka Narrator: Syarat-syarat peminangan yang diterima. Tujuh sulap kata semuanya. Pertama, air mata dara yang tidak berdarah, 7 tempayan banyaknya. Jawapannya, 7 tempayan air mata anak dara sunti. Kedua, pinang. Bukannya kahwin kerana tidak tua, merah darahnya. 7 tempayan banyaknya. Jawapannya, 7 tempayan air pinang muda. Ketiga, merangkak bebas di dataran, darah juga kehendaknya. Sifatnya 7 dulang banyaknya. Jawapannya, 7 dulang hati hama. Keempat, terbang bebas di udara, darah juga kehendaknya. Sifatnya 7 dulang banyaknya. Jawapannya, 7 dulang hati nyamuk. Kelima, darah merah rakyat untuk menambat darah putih dari tapak ke takhta. Jawapannya, jambatan perak dari Melaka ke puncak Gunung Ledang. Keenam, darah merah rakyat untuk menambat darah kuning dari tapak ke takhta. Jawapannya, jambatan emas dari Melaka ke puncak Gunung Ledang. Ketujuh, dara seguntang tetap mengalir, badan bersilih menanti. Sebatil. Jawapannya, darah Raja Ahmad, putera baginda Sultan Melaka. S.Mahmud: Biar diketahui semua, tanggungjawab Beta bukan sekadar memberi titah. Putera Beta atau tanah Jawa. Semua ini peritnya seperti menelan hempedu, bagai racun menusuk kalbu. Tetap ia bukan penghalang. Narrator: Angin kuat memasuki ruang Istana, jelmaan G. Puteri datang menghadap baginda Sultan.

PGL: Ampun tuanku. Pengorbanan demi cinta adalah indah. Dan pengorbanan demi Negara sungguh mulia. Tapi apalah artinya berkorban dengan tangan berlumur darah manusia yang tidak berdosa. Apa Tuanku sanggup melakukannya? Mungkin belum jelas bagi Tuanku kalau permintaan saya sebetulnya satu penolakan. S. Mahmud: Apakah ini semua hanya satu permainan? Beta sanggup berkorban demi rakyatmu. Dan kamu memperkecilkan usaha Beta ini? Berani kamu.. mempersendakan Beta. Mempersendakan Beta yang ingin melindungi kedaulatan kerajaanmu. PGL: Sungguh mulia niat, Tuanku. Tapi apakah itu niat yang keluar dari hati? Saya telah membuat keputusan untuk pulang ke Jawa untuk bersama Pangeran Demak. Mengapa tujuan itu juga Tuanku halangi? S. Mahmud: Kamu sedar tak kepada siapa kamu berkata ini? Beta bukan rakyat kecilmu. Untuk kamu lakukan sedemikian rupa. PGL: Rakyat kecil saya? Rakyat kecil saya yang demi mereka Tuanku sanggup korbankan Putera Mahkota itu? Apa ada di kalangan kalian yang bertanya mengapa saya datang ke negeri ini? Saya hanya menuruti kata hati. Itu hak saya. Hak setiap manusia. Hak untuk memilih. Saya tidak ingin layu di karaton( Istana). Saya ingin merdeka. Bebas untuk mencintai dan dicintai. Bukan mengingkari kebesaran Melaka. Jikalau betul kebesaran Melaka berada di telunjuk Tuanku, mengapa perlu perkahwinan ini untuk menyelamatkan Negara saya? S. Mahmud: (berjalan ke arah PGL) Kamu berkata tanpa beralas. Kamu lupa Melaka ini negeri berdaulat. Sehiris luka yang Beta terima di tanah yang kamu pijak ini, Se-Melaka sakitnya merasa. Pilu Beta dengar hirisan katamu itu. PGL: Saya hanya ingin berdiam di atas puncak Gunung Ledang. Supaya tidak melukai hati sesiapa pun. Izinkan saya, Tuanku. S. Mahmud: Beta perkenankn permintaan kamu. Tetapi, perbuatanmu ini tetap derhaka. Dan sesungguhnya bumi Melaka ini bumi berdaulat. Kamu akan keseorangan di puncak Ledang sahaja. Tidak boleh dipandang sesiapa sesudah subuh kelak. Nescaya dia yang memandang Beta sumpah hilang nyawa bermuntahkan darah. (keris ditikam ke lantai) PGL: Memang besar daulat Melaka. Tetapi Tuanku membazirkannya. Daulat Tuanku. Semoga Tuanku tetap bertakhta hingga ke akhir zaman. Narrator: H. Tuah datang ke Puncak Gunung Ledang setelah menerima perkhabaran itu. Memohon keampunan atas kesalahannya yang tidak mempertahankan cinta mereka. H. Tuah: Sekiranya adinda izinkan, biarlah kanda menetap di sini, menghirup udara yang sama dan betapak di tanah yang sama dengan adinda. Jikalau adinda setuju, berikanlah kanda petunjuk. Sesungguhnya kanda cintakan dinda. (bersujud ke tanah) PGL: Ku hinakan diriku sendiri untuk merengkuh cinta sejati. Cintamu bagai cahaya mentari yang membakar wajahku. Meski sekilas ku rasakan, namun akan menjadi bekal sampai akhir zaman. Aku juga mencintaimu Tuah.

Narrator: Cinta agung yang tidak bersemi, tetapi masih tetap termetri. Umpama rindu bulan mengelilingi Bumi menyinari kegelapan di malam hari. Sejak itu tiada khabar berita tentang kedua insan bercinta. Namun Gunung Ledang menjadi tanda keagungan dan keluhuran cinta mereka. Pengorbanan cinta indah.