Anda di halaman 1dari 50

PEMBELAJARAN DI LABORATORIUM KEBIDANAN

METODIK KHUSUS PROGRAM STUDI DIV KEBIDANAN STIKES SARI MULIA

OBJEKTIF PERILAKU :
Pada situasi simulasi, Mampu mengaplikasikan dengan benar metode pembelajaran di laboratorium sesuai dgn rencana pengajaran yg sdh disusun.

TOPIK

METODE PENGAJARAN DI LABORATORIUM

METODE DEMONSTRASI KETERAMPILAN :


Suatu cara yang digunakan oleh soerang pengajr

untuk membuat visualisasi proses suatu keterampilan sehingga mahasiswa dapat memahami bagaimana proses bekerja atau bagaimana mengerjakan suatu keterampilan Dengan metode ini diharapkan pengajar memberikan pengalaman konkrit kepada mahasiswa

Metode Demonstrasi Keterampilan

4 tahapan dalam metode demonstrasi keterampilan 1. Persiapan 2. Penyajian 3. Aplikasi 4. Penilaian

Langkah Persiapan Dalam Metode Demonstrasi Keterampilan


Merupakan langkah penting yang dilakukan pengajar di lab

untuk menghantarkan perhatian dan konsentrasi mahasiswa terhadap materi yang diperagakan

Aktivitas dalam persiapan : Mengorientasikan mahasiswa Memotivasi Mengukur pengetahuan yang telah mereka

dapatkan Menyatakan OPS atau tujuan instruksional

Tahap Persiapan
Yang harus masuk pada tahap persiapan : Mengorientasikan mahasiswa dengan cara : Menarik perhatian (Get attention) Menghubungkan dengan keterampilan sebelumnya atau

mereview keterampilan sebelumnya (Link previous) Menyampaikan keterampilan yang akan diajarkan Sampaikan tujuan pembelajaran (objective) Sebutkan proses untuk mencapai tujuan pembelajaran (Structur) Sebutkan pentingnya keterampilan untuk dikuasai (Stimulus)

GLOSS

Langkah Penyajian dalam Demonstrasi Keterampilan


(ADA 2 SESI)

Sesi 1 (penampila secara LIVE)


Pengajar melakukan tindakan keterampilan dengan

kecepatan yang seharusnya dengan cara yang biasanya keterampilan itu dilakukan di lapangan, dilakukan oleh pengajar seakan-akan pengajar riil berada dilapangan berhadapan dengan pasien

Pada tahap ini mahasiswa hanya menyimak, tanpa

bertanya dan ketrampilan yang diperagakan tidak terpotong

Lanjutan Sesi 1

Menyampaikan mereview teori keterampilan yang akan diajarkan Menyampaikan istilah yang ada pada jobsheet atau daftar tilik Pastikan posisi pengajar dan mahasiswa dapat saling melihat Jika diperlukan, Meminta mahasiswa menjadi pasien/probandus Melakukan tindakan keterampilan seolah dilapangan, yang harus diperhatikan :

Melakukan tindakan keterampilan seolah dilapangan, yang harus diperhatikan :

Jangan membelakangi mahasiswa, tempatkan alat didepan mahasiswa dan pengajar menghadap ke depan Susun alat dan juga posisi pantom/model agar dapat dilihat mahasiswa Minimalisir kesalahan pada saat menyajikan suatu keterampilan Sebaiknya alat disiapkan dua set Setelah mencontohkan secara live, minta feedback dari mahasiswa.

Langkah Penyajian dalam Demonstrasi Keterampilan


Sesi 2 dalam penyajian :

Pengajar memperagakankembali

keterampilan dengan perlahan-lahan dan setiap langkah prosedur pelaksanaannya diuraikan secara rinci kepada mahasiswa Menekankan hal-hal yang harus diperhatikan atau key point dalam keterampilan tersebut

Sesi II

1. 2.

3.

4. 5.
6.

7. 8. 9.

Sebaiknya jobsheet/daftar tilik sudah dibagikan Uraikan setiap langkah dengan jelas dan pastikan mahasiswa dapat melihat peragaan setiap langkah Tanyakan apakah mereka memahami satu langkah yang telah diperagakan sebelum masuk ke langkah berikutnya Berikan kesempatan mahasiswa untuk bertanya Peragaan satu langkah dapat diulang beberapa kali sampai mahasiswa mengerti Jangan sesekali memberikan benda/alat kepada mahasiswa secara bergiliran Jangan mengatakan jangan lakukan seperti ini Perhatikan bahasa non verbal mahasiswa Beri motivasi kepada mahasiswa bahwa mereka akan dapat melaksanakannya

Berikan kesempatan kepada beberapa mahasiswa untuk melakukan kembali tindakan dibawah bimbingan Pengajar tetap berada disamping praktikan, jika ada kesalahan, pengajar harus memperbaiki namun tidak mematikan motivasi praktikan.

Perhatikan juga mahasiswa yang lain jangan sampai mereka asik dengan kesibukan sendiri Waktu untuk aplikasi sebaiknya 50% dari waktu yang tersedia
Jangan lupa berikan umpan balik dan penguatan terhadap tindakan keterampilan yang telah mereka kerjakan

Beberapa hal yang perlu diperhatikan saat penyajian :


Perhatikan

tanda non verbal mahasiswa Beritahu standar pengerjaan yang baik dalam dunia kerja Beri motivasi kepada mahasiswa Ciptakan suasana nyaman bagi mahasiswa

Tahap IV.Evaluasi

Sesuaikan dengan TIK Alih keterampilan sulit terjadi dalam satu kali mencoba sehingga perlu waktu lagi bagi mahasiswa untuk berlatih sehingga untuk satu kali pertemuan, sulit untuk melakukan evaluasi Idealnya dilakukan pada setiap mahasiswa

Sehingga diakhir pertemuan anda dapat sampaikan bahwa untuk dapat mencapai tujuan pembelajaran kita, anda mempunyai kesempatan lagi untuk berlatih dibawah bimbingan
Pengajar dapat menyampaikan, bagaimana bimbingan untuk alih keterampilan selanjutnya,misalnya dengan membagi kelompok dan masing-masing akan dibimbing oleh satu orang pembimbing laboratorium atau bisa juga dengan metode latihan dengan teman atau kaka senior Pengajar juga menyampaikan bahwa setelah beberapa kali latihan, setiap mahasiswa akan dievaluasi dengan menggunakan cek list

Proses pembimbingan di Laboratorium


Setiap kali latihan rasio pembimbing 1 : 8 Rasio alat 1 : 8 Menggunakan daftar tilik atau jobsheet Upayakan keseragaman antara pembimbing (laboran dan dosen) Ajarkan pula mahasiswa menyiapkan alat dan merapikan alat kembali setelah tindakan

Metode Pengajaran Lab Kebidanan dengan Latihan dengan Teman

Meode dengan cara memanfaatkan teman yang telah lulus dalam latihan tertentu untuk bertindak sebagai pelatih dalam topik Tapi ingat harus perhatikan !!! Tetap harus ada pelatih/pengajar Mahasiswa yang menjadi pelatih telah ditalih terelbih dahulu dan telah lulus tes Harus tetap ada kontroling secara langsung untuk memelihara kualitas

IDENTIFIKASI TUJUAN INSTRUKSIONAL ANDA, APAKAH DAPAT TERCAPAI DENGAN METODE DEMONSTRASI????

UNTUK PENGAJARAN KETERAMPILAN DI LABORATORIUM DAN KLINIK

Metode Coaching

Proses pembelajaran keterampilan klinik untuk membantu mahasiswa mencapai tingkat kompetensi yang inginkan melalui tiga fase : demonstrasi, praktik dan evaluasi Alih keterampilan dari seorang profesien kepada seseorang yang belum mengetahui dan menguasai keterampilan

Metode Coaching
Tiga

fase ini diuraikan dalam langkah : Menjelaskan keterampilan yang akan dipelajari (TEORI) Menunjukkan keterampilan yang akan dipelajari dengan menggunakan videotape Diikuti dengan memperagakan keterampilan oleh pengajar pada model Meminta mahasiswa melakukan praktik keterampilan pada model dan pelatih berperan sebagai coach, dan berlatih beberapa kali

Kaji ulang sesi praktik dan berikan umpan balik Lalukan penilaian kinerja setiap mahasiswa Setelah kompeten pada model, mahasiswa diajak pada praktik keteramplan diklinik dibawah bimbingan langasung pelatih atau pengajar Akhirnya evaluasi dengan menggunakan checklist

PERAN

Akuisisi/Ko mpeten pada Metode coaching model Pengajar/Pel Memperagak Membimbing atih an (coach) dan keterampilan menilai kinerja Mahasiswa/ Mengamati Praktik Peserta peragaan keterampilan pada model

Akuisisi

Kompeten pada klien Coach dan Evaluasi

Mengerjakan keterampilan pada klien

Hanya mahasiswa/peserta berkembang dari tingkat akuisisi ke tingkat kompeten menggunakan model, jika telah kompeten pada mdel proses berlanjut dengan melaksanakan keterampilan pada klien

Anda ingIn menjadi coacher yang b


Coach yang Efektif
Fokus pada praktik

Coach yang Tidak Efektif


Fokus pada teori

Selalu mendorong hubungan Menjaga jarak (merasa lebih kerja sama dengan yang dilatih tinggi) Berusaha mengurangi kecemasan Menimbulkan kecemasan
Memperkuatkomunikasi dua arah Memperkuat komunikasi satu arah Fasilitator dalam proses belajar Berlaku sebagai penguasa

PERBEDAAN METODE DEMONSTRASI DAN COACHING ????

Bedanya :
Coaching

Dilakukan bukan hanya di lab kebid tapi juga di lahan praktik (klinik) Coaching bertujuan membuat seorang kompeten hingga ke pasien Coaching merupakan cara belajar mastery learning

Metode

Untuk mengembangkan hubungan manusia dalam berbagai situasi sedemikian rupa dan dilakukan secara model, namun dapat merangkum perilaku sebenarnya yang dapat terjadi dalam kehiduppan sehari-hari

Pengembangan sikap dan keterampilan,misalnya komunikasi dan

interview, konseling, pengambilan keputusan klinik

1. 2. 3. 4. 5. 6.

7.
8.

9.

Pemanasan kelompok Pilih pemain Siapkan stage Siapkan pengamat Perankan Diskusi dan Evaluasi Perankan kembali Diskusi dan evaluasi kembali Berbagi pengalaman dan generalisasi

Langkah 1 dalam Role Play


Pemanasan kelompok Pengajar memperkenalkan masalah Mengidentifikasikan masalah kepada kelompok Menjelaskan masalah Menanyakan kemungkinan hasilnya

Contoh : Seorang pengajar ingin mengajarkan pada topik


SISTEM RUJUKAn, setelah teori diberikan dipertemuan berikutny pengajar menetapkan tujuan pembelajaran, yaitu :

Mahasiswa mampu mengkomunikasikan dengan baik kepada keluarga dan ibu yang akan dirujuk ke tingkat pelayanan lebih tinggi.

Pengajar Membuka pengajaran


Get Attention = Bercerita tentang pengalaman

merujuk pasien Link Previous = Menghubungkan dengan topik yang dibahas Objektif = Menyampaikan tujuan pembelajaran Structur = Menyampaikan proses pembelajaran Stimulus = Memberikan motivasi bahwa tujuan dapat dicapai mahasiswa

Lanjutan
Pengajar melakukan pemanasan kelompok,

dengan : Mengulang kembali cerita tentang pasien dan keluarga dengan PEB yang tidak mau dirujuk Mengajak mahasiswa untuk mengidentifikasi masalah, apa yang seharusnya dilakukan oleh bidan, apa kemungkinan hasilnya

Pengajar dan mahasiswa dapat mendiskusikan

karakteristik masing-masing, seperti apa dan bagaimana perasaan mereka


Memberikan beberapa kriteria untuk memilih

mahasiswa memerankan suatu peran

Langkah 3. Persiapan Stage

Para pemain membahas garis besar adegan tetapi jangan mempersiapkan dialog khusus Yang perlu disiapkan hanya settingnya

Pengajar mempersiapkan pengamat agar mereka ikut terlibat Pengamat dapat diberikan tugas khusus dari pengajar,mengevaluasi, memberikan saran efektivitas adegan

Pemain memainkan peranannya dengan spontan, pemain diharapkan dapat saling merespon secara spesifik Role play tidak diharapkan berjalan mulus sekali Karena diutamakan spontanitas pemeran dalam merespon sesuatu Waktu pemeranan tidak perlu lama

Pertama diskusi harus memfokuskan pada interpretasi tentang peran dan tentang keberatan mengenai cara peran itu harus dimainkan Untuk mempersiapkan langkah selanjutnya pengajar harus memfokuskan diskusi pada aspek ini Untuk membantu pengamat, pengajar dapat menanyakan alternatif pemeran, pola pemeran Bila perlu dapat dilakukan pemerannan kembali

Pemeranan kembali Dapat dilakukan lebih dari satu kali, oleh pemain pertama, pengamat dan mahasiswa lain Pemeran baru ini harus menjelajahi sebab akibat baru, misalnya satu peran dirubah bisa mengubah perilaku pemain lainnya

Dalam hal ini pengajar dapat menanyakan pemecahan masalah yang realistik terhadap masalah yang dihadapi Selain itu pengajar dapat pula menanyakn alternatif dan menanyakan mana yang terbaik Dapat dibahas pula konsep yang terkait

Pengajar membantu mempertajam diskusi shg mahasiswa dapat mulai membuat kesimpulan Kesimpulan secara lengkap dibuat oleh pengajar

BAGAIMANA DENGAN ROLE PLAY YANG PERNAH DILAKUKAN????

SIMULASI

Metode ini

menampilkan simbol atau peralatan yang menggantikan proses, kejadian atau benda yang sebenarnya. pada pengajaran kebidanan :
Mekanisme Persalinan Menunjukkan struktur tubuh pada mata kuliah Anatomi

Contoh

Peran pengajar: Menjelaskan, memotivasi, melatih dan mendiskusikan.

1.

Orientasi

Pengajar menyampaikan topik, konsep yang terkait dengan simulasi dan menjelaskan mengenai simulasi itu sendiri
2.

Pelaksanaan Simulasi

Mahasiswa melaksanakan simulasi dan pengajar memberikan feedback, mengevaluasi, menjelaskan hal-hal yang masih membingungkan
3.

Debriefing

Pengajar membantu mahasiswa memfokuskan pada simulasi, persepsi dan reaksi mahasiswa, menganalisa proses, membandingkan simulasi dengan dunia kenyataan.

MARI KITA COBA MINGGU DEPAN