Anda di halaman 1dari 5

BAB XIII SOUNDNESS TEST

A. TEORI UMUM Kekekalan agregat dapat diuji dengan menggunakan larutan kimia untuk memeriksa reaksinya pada agregat (PBI 89.1990). Agregat harus memenuhi syarat seperti yang tercantum dalam SII. 0052-80 Mutu dan Cara Uji Agregat Beton untuk beton normal atau memenuhi syarat ASTM C.33 86Standard Spesification for concrete Aggregates. Syarat mutu untuk agregat normal adalah sebagai berikut : 1. Agregar Halus, jika diuji dengan menggunakan larutan garam sulfat (Natrium Sulfat, NaSO4). Bagian nya yang hancur maksimum 10 % dan jika diuji dengan menggunakan Magnesium Sulfat (MgSO4) bagiannya yang hancur maksimum 15 %. 2. Agregat Kasar, jika diuji dengan menggunakan larutan garam sulfat (Natrium Sulfat, NaSO4) bagiannya yang hancur maksimum adalah 12 % dan jika diuji dengan menggunakan Magnesium Sulfat (MgSO4) bagiannya yang hancur maksimum adalah 18 %. Untuk agregat Normal menurut SNI 0052 adalah sebagai berikut: 1. Agregat Halus, jika diuji dengan menggunakan Natrium Sulfat bagian yang hancur maksimum adalah 10% dan jika dipakai Magnesium Sulfat, maka bagian yang hancur maksimalnya adalah 15%. 2. Agregat Kasar, jika diuji dengan menggunakan Natrium Sulfat bagain yang hancur maksimalnya adalah 12 % dan jika menggunakan Magnesium Sulfat bagian yang hancur maksimalnya adalah 18%. Untuk agregat normal menurut ASTM C.33 dalah sebagai berikut: 1. Agregat Halus, jika diuji dengan menggunakan Natrium Sulfat bagian yang hancur maksimalnya adalah 10% dan jika yang digunakan adalah Magnesium Sulfat maka maksimum bagian yang hancur adalah 15%.

B. MAKSUD DAN TUJUAN Pemeriksaan ini dimaksudkan untuk mengetahui keausan / pelapukan agregat halus terhadap pengaruh sulfat.

C. ALAT-ALAT YANG DIGUNAKAN 1. Beaker Glass 2. Saringan No. 200 3. Cawan/Wadah/Pan Anti Karat 4. Dessicator 5. Thermometer 6. Drying Oven Cap. 760 ltr ( 110 5) C 7. Sarung Tangan

D. BENDA UJI Pasir dan Abu Batu (Agregat Halus)

E. CARA PENGUJIAN 1. Membuat Larutan Garam Sulfat : - Menyiapkan larutan jenuh garam magnesium sulfat melarutkannya dengan air bersih; - Mengaduk perlahan - lahan kemudian simpan dalam desikator selama 24 jam sebelum digunakan; (Magnesium Sulfat, berat jenisnya antara 1.295 1.308) 2. Mengambil contoh agregat yang akan di uji, keringkan dalam oven selama 24 jam kemudian disaring dengan saringan no.200; 3. Menimbang wadah/cawan (W1); 4. Memasukan benda uji ke dalam cawan, lalu ditimbang beratnya (W2); Jadi berat benda uji : A = W2 - W1 5. Kemudian memasukan kedalam beaker glass dan selanjutnya tuangkan larutan garam Magnesium Sulfat yang telah memenuhi syarat setinggi 1 cm diatas permukaan agregat; dengan cara

6. Memasukan beaker glass tadi kedalam desikator dan diamkan selama 16 jam; 7. Memasang saringan No. 30 diatas wadah /pan; 8. Memasukan agregat benda uji tadi kedalam saringan No. 30 dan biarkan selama 10 menit kemudian cuci dengan air hangat ( 40 C); 9. Membuang air cucian tadi dan kemudian memasukan benda uji kedalam oven selama 24 jam; 10. Mengambil benda uji dan kemudian saring dengan sieve No. 30 lalu ditimbang (W3); Berat benda uji : B = W3 - W1

Persentase Kelapukan Agregat =

AC A

100 %

F. DATA PENGAMATAN DAN PERHITUNGAN 1. DATA PENGAMATAN Data pengamatan (Tabel 13.1 terlampir) 2. PERHITUNGAN 1. Pengujian Soundness Test Untuk Pasir Diketahui : Berat wadah/pan (W1) Berat benda uji sebelum test (A) Berat pan + benda uji sesudah (B) Berat benda uji sesudah test (C) Maka, Kadar Kelapukan Agregat = = = = = = = 73.7 gram 43.1 gram 111 gram 37.1 gram
AC x A

100 % 100 %

43.1 37.1 x 43.1

13.92 %

2. Pengujian Soundness Test Pada Abu Batu Diketahui : Berat wadah/pan (W1) Berat benda uji sebelum test (A) Berat pan + benda uji sesudah (B) Berat benda uji sesudah test (C) Maka, Kadar Kelapukan Agregat = = = = = = = 213.2 gram 53.7 gram 257.8 gram 44.6 gram
AC x 100 % A 53.7 44.6 x 100 % 53.7

16.95 %

G. GAMBAR ALAT DAN GAMBAR KERJA 1. GAMBAR ALAT Gambar alat (Tabel 13.2 terlampir) 2. GAMBAR KERJA Gambar kerja (Tabel 13.3 terlampir)

H. KESIMPULAN DAN SARAN 1. KESIMPULAN Dari pengujian kekekalan/ keausan agregat terhadap Magnesium Sulfat didapatkan bahwa prosentase kelapukan agregat pada pasir adalah 13.92% dan abu batu adalah 16.95%. Ini berarti nilai kelapukan agregat pada pasir terhadap Magnesium Sulfat kurang dari 15% menunjukan agregat ini ketahanan terhadap sulfat cukup baik sedangkan abu batu

terhadap Magnesium Sulfat lebih dari 15% dan menunjukan agregat ini ketahanan terhadap sulfat sangat kurang.

2.

SARAN a. Dikarenakan oven yang tidak mencapai panas maksimal, maka pengeringan dilakukan dengan cara menyangrai agregat diatas kompor hingga kering.

b. Untuk kebutuhan air panas, lebih baik dipersiapkan terlebih dahulu sebelum praktek berlangsung, dikarenakan jika memasak air pada saat praktek akan sangat memakan waktu.