Anda di halaman 1dari 38

PRAKTIKUM ASPAL

LAPORAN
PRAKTIKUM ASPAL

SAM

A ARI ND

Dibuat : Kelompok : 7

1. Samidi 2. Arga Aditya Putra 3. Teten 4. Anton Basuki 5. Ketut Wijinarko 6. Faisal. F

NPM : 04.11.1001.7311.106 NPM : 04.11.1001.7311.160 NPM : 05.11.1001.7311.021 NPM : 05.11.1001.7311.114 NPM : 04.11.1001.7311.054 NPM : 04.11.1001.7311.155

UNIVERSITAS 17 AGUSTUS 1945 SAMARINDA


FAKULTAS TEKNIK
TAHUN 2008

Teknik sipil Untag Samarinda

PRAKTIKUM ASPAL

Lembar Pengesahan
Laporan Praktikum Aspal

SAM

A ARI ND

Dibuat Oleh, Kelompok : 7 1. Samidi 2. Arga Aditya Putra 3. Teten 4. Anton Basuki 5. Ketut Wijinarko 6. Faisal. F NPM : 04.11.1001.7311.106 NPM : 04.11.1001.7311.160 NPM : 05.11.1001.7311.021 NPM : 05.11.1001.7311.114 NPM : 04.11.1001.7311.054 NPM : 04.11.1001.7311.155

Dosen Pembimbing Laboratorium,

Instruktur Laboratorium,

( Ir. Hendrik Sulistio, MT )

( Latoha, ST )

Ketua Jurusan,

( Ari Sasmoko Adi, ST. MT )

UNIVERSITAS 17 AGUSTUS 1945 SAMARINDA


FAKULTAS TEKNIK
TAHUN 2008
Teknik sipil Untag Samarinda

PRAKTIKUM ASPAL

KATA PENGANTAR
Dengan memanjatkan puji syukur kehadirat Tuhan Yang Maha Esa yang telah melimpahkan rahmat dan hidayahnya, sehingga kami dapat menyelesaikan tugas ini. Adapun tujuan Praktikum Beton ini ialah sebagai salah satu syarat dalam menyelesaikan jenjang pendidikan tingkat Strata I ( S1 ). Pada Fakultas Teknik Sipil Universitas 17 Agustus 1945 Samarinda. Laporan ini kami buat berdasarkan hasil perhitugan di laboratorium. Dimana kami sebagai mahasiswa teknik yang pada giliranya dituntut untuk mampu memehami teori dan menerapkanya. Atas terselenggaranya Praktikum Beton ini kami ucapkan terima kasih Kepada ; 1. Bapak Ir. Benny Mochhar, EA. MT selaku Fakultas Teknik Universitas 17 Agustus 1945 Samarinda. 2. Bapak Zulfan, ST Selaku Kepala Laboratorium Teknik Sipil Universitas 17 Agustus 1945 Samarinda. 3. Ibu Musrifah Tohir, ST Sebagai Instruktur Praktikum Beton Dan tak lupa kami ucapkan terima kasih kepada semua rekan rekan seangkatan yang telah membantu hingga menyelesaikan tugas laporan ini. Tugas ini dimaksudkan untuk membantu dan memudahkan bagi para pembaca umunya dan mahasiswa pada khususnya dalam melaksanakan Praktikum Beton, serta dengan memberikan informasi mengenai peralatan beserta perlengkapan yang ada di laboratorium baik kepada pemakai juga kepada seluruh pengelola laboratorium. Kami sangat menyadari bahwa dalam penyusunan buku ini tugas praktikum ini terdapat banyak kelemahan dan kekurangan karnanya
Teknik sipil Untag Samarinda

PRAKTIKUM ASPAL

sangat diharapkan saran saran yang membangun sehingga tugas ini dapat lebih baik. Akhirnya tidak lupa kami ucapkan terima kasih kepada semua pihak yang sangat banyak membantu sehingga terlaksananya penyusunan tugas Praktikum Beton ini
Samarinda, 24 Juni 2008

Penyusun

DAFTAR ISI
Teknik sipil Untag Samarinda

PRAKTIKUM ASPAL

COVER LEMBAR PENGESAHAN LEMBAR ASISTENSI DAFTAR ISI KATA PENGANTAR BAB. I Pendahuluan BAB. II Pemeriksaan Aspal A. Maksud B. Peralatan C. Prosedur BAB. III

i ii iii iv v

1. Rancangan Campuran Aspal Panas

Rancangan Campuran Aspal AC 3.1. Pengertian

14

Teknik sipil Untag Samarinda

PRAKTIKUM ASPAL

Universitas 17 Agustus 1945 Samarinda


FAKULTAS TEKNIK
SAM A R I ND A

Frogram Studi Teknik Sipil


Alamat : Jl. Ir. Juanda. Kotak Pos No. 1052 Telp. ( 0541 ) 743390

Lembar Asistensi Praktikum : Aspal Kelompok : 7 No. Hari/Tgl/ Bulan Keterangan Paraf

Samarinda,

2008 Instruktur Laboratorium

( Latoha, ST )

Teknik sipil Untag Samarinda

PRAKTIKUM ASPAL

Universitas 17 Agustus 1945 Samarinda


FAKULTAS TEKNIK
SAM A R I ND A

Frogram Studi Teknik Sipil


Alamat : Jl. Ir. Juanda. Kotak Pos No. 1052 Telp. ( 0541 ) 743390

Lembar Asistensi Praktikum : Aspal Kelompok : 7 No. Hari/Tgl/ Bulan Keterangan Paraf

Samarinda,

2008

Dosen Pembimbing Laboratorium,

( Ir. Hendrik Sulistio, MT )

Teknik sipil Untag Samarinda

PRAKTIKUM ASPAL

BAB I PENDAHULUAN
Jalan merupakan sarana utama bagi perhubungan darat dengan adanya jalan suatu daerah masyarakat setempat dapat berkembang menjadi lebih baik. Perbaikan ekonomi, pendidikan dan dapat mendorong berkembangnya sarana yang lainnya.Agar jalan bisa berfungsi dengan baik, maka harus dibuat yang lebih pula mengenai geometriknya maupun konstruksinya.Pembuatan konstruksi jalan umumnya disesuaikan dengan fungsi jalan itu sendiri, jalan Arteri tidak sama dengan jalan kolektor maupun jalan lokal, mengingat jalan Arteri mempunyai peran yang lebih penting dari yang lain. Melihat dari rangkanya jalan terdiri dari 3 bagian yaitu tanah dasar (sub grade) sebagai tempat kedudukan, lapis pondasi dan lapis penutup ketiganya ini mempunyai fungsi yang berbeda-beda, namun tetap saling mendukung satu dengan yang lain. Tanah dasar (sub grade) yang kurang baik akan menjadi konstruksi jalan kurang kuat, sehingga untukmencapai kekuatan yang diinginkan harus diimbangi dengan lapisan pondasi yang lebih baik dan lebih kuat, demikian pula halnya dengan lapisan pondasi yang sudah baik dan kuat kalau tidak rata mudah tergenang air, air yang terus menerus menggenang akan mempercepat rusaknya suatu konstruksi jalan. Agar awet konstruksi jalan harus diberi lapisan penutup. Yang umum diberikan untuk lapisan penutup jalan adalah aspal, disamping sebagai lapisan penutup, campuran aspal dan agregat dapat sebagai konstruksi (menahan beban) kendaraan misalnya ATB, macam di Indonesia ATB (Asphalt Treated Base) campuran aspal panas (Hot Mix) seperti ATB, ATBL, HRS dan lain-lain.

Teknik sipil Untag Samarinda

PRAKTIKUM ASPAL

Untuk pratikum ini dicoba membuat rancangan campuran aspal panas Hot Mix) (HRS).Tujuan : Diharapkan setelah mengikuti pratikum Mahasiswa dapat membuat sendiri rancangan (Mix Design) aspal panas (Hot Mix) sesuai dengan yang diharapkan dan berbagai jenis campuran : ATB/ AC, ATBL, HRS Sand Sheed dan lain-lain. Selain dapat membuat rancangan campuran juga dapat menerapkan dilapangan sesuai dengan kondisinya, serta dapat menganalisa sifat - sifat campuran aspal panas (Hot Mix).

Teknik sipil Untag Samarinda

PRAKTIKUM ASPAL

BAB II PEMERIKSAAN ASPAL


1. Rancangan Laboratorium Untuk rancangan campuran aspal panas (Hot Mix) telah dilakukan percobaan di Laboratorium, dengan rancangan percobaan diatas ditambah kadar aspal berturut - turut sebagai berikut : 6%, 6,5%, 7%,7,5 %,8%,8,5% dari berat agregat A. MAKSUD : Membuat campuran antara aspal dan agregat pada suhu pencampuran tertentu sehingga dapat dicapai perlekatan aspal yang merata terhadap semua gradasi agregat, pemadatan yang baik dan kemudian dianalisa stabilitasnya. B. PERALATAN : Kompor pemanas 2 (dua) buah.
Penggorengan (kuali). Pengaduk. Spatulla. Sendok. Timbangan.

Campuran

Aspal

Panas

(Hot

Mix)

di

C. PROSEDUR :
1. Timbang agregat sesuai dengan berat masing-masing gradasinya (lihat tabel), sehingga total 1.200 gram. 2. Panaskan agregat dan aspal secara bersamaan sampai suhu 160C. 3. Timbang alat penggorengan aspal. 4. Setelah agregat dan aspal mencapai suhu 100 C, timbang aspal sebanyak 6 %. 5. Masukkan agregat kedalam penggorengan aspal yang sudah berisi aspal dan campur sehingga merata. Teknik sipil Untag Samarinda

PRAKTIKUM ASPAL 6. Setelah suhu mencapai 100C lakukan pemadatan.

2. Aspal Compaction Test. A. MAKSUD : Untuk mendapatkan briket yang akan digunakan dalam percobaan Marshal Test. B. PERALATAN :
Collar. Beban pemadat. Alat Compactor Test. Ekstruder (alat pengeluar contoh). Mold.

C. PROSEDUR :
1. Tempatkan alat compactor test pada tempat yang kokoh. 2. Pasanglah mold beserta collar diatas landasan, lapisi bagian atas dan bawah mold dengan kertas saring. 3. Pasanglah beban pemadat dan kokohkan dengan penjepit. 4. Aturlah caonter sehingga menunjukkan angka 50, yang berarti berhenti pada tumbukan 50 kali. 5. Putar tombol sehingga alat compactor jalan dan alat tersebut berhenti pada jumlah tumbukan 50 kali. 6. Buka kembali alat pemadat dan kalikan moldnya. 7. Atur kembali counter sehingga menunjukkan angka 50. 8. Lakukan pemadatan seperti diatas. 9. Rendam mold yang berisi benda uji sehingga dingin dan keluarkan dengan. 10. Setiap briket beri tanda sesuai dengan urutan persen aspal.

Teknik sipil Untag Samarinda

PRAKTIKUM ASPAL

3.

Marshall Test. A. MAKSUD : Untuk menentukan ketahanan (stabilitas) terhadap kelelehan plastis (flow) dari campuran. B. PERALATAN :
Mesin tekan marshall. Kepala penekan. Dial indikator (skala flow).
Manometer hydrolic

(skala stabilitas).

Water bath. C. PROSEDUR :


1. Masukkan benda uji kedalam water bath yang telah ditahan panasnya 60C, selama 30 menit. 2. Pasanglah benda uji (briket) pada kepala penekan. 3. Pasanglah dial indikator pada flow meter. 4. Dapatkan piston penetrasi dengan jalan menghidupkan mesin tekan Marshall (posisi saklar up). 5. Aturlah dial indikator dan manometer hydrolic ke posisi Nol. 6. Putarlah saklar ke posisi up sehingga proses penekanan berlangsung. Perhatikan dengan seksama manometer hydrolic bila perlawanan benda uji hilang, maka akan berbalik arah dan sebutlah angkanya sebelum jarum turun, begitu juga dengan dial indikator. 7. Matikan alat dan putarkan keposisi down. 8. Keluarkan selanjutnya. kepala penekan dan bersihkan untuk pengujian

4.

Pemeriksaan Aspal Keras. A. MAKSUD : Mengambil contoh benda uji untuk test di Laboratorium sebelum bahan dipergunakan dilapangan. Sampling ini harus dapat

Teknik sipil Untag Samarinda

PRAKTIKUM ASPAL

mewakili dari seluruh bahan yang ada yang akan dipergunakan di lapangan. Cara-cara pengambilan, penyimpanan dan pengiriman :
1. Sampling harus dapat mewakili dari seluruh parte yang ada. 2. Periksa dan pisahkan juga dari tanda drum yang baik dan jelek. 3. Kaleng untuk contoh harus dalam keadaan baik, bersih dan kering. 4. Contoh tidak boleh kena debu ataupun kotoran yang lain.

B. PERALATAN :
Kaleng untuk contoh. Spatula. Bor tangan (spiral). Kompor gas. Pisau. Sendok semen. Sarung tangan.

C. PROSEDUR :
1. Buka tutup drum kemudian masukkan bor tangan kira - kira 2 cm. 2. Penahan pisau dan spatula. 3. Ambil pisau dan spatula yang sudah dipanaskan lalu tusukkan ke dalam aspal sambil ditekan dan diputar mengelilingi bor tangan yang diborkan pada aspal. 4. Buang permukaan aspal kira - kira 7 cm dari permukaan aspal. 5. Ambil bahan uji dengan memutar bor tangan supaya aspal / bahan uji nempel di bor tangan. 6. Masukkan bahan uji ke dalam kaleng yang sudah disiapkan.

5. Penetrasi Sebelum Kehilangan Berat A. MAKSUD : Untuk mengetahui sifat mekanis (reologis) yaitu penetrasi dari contoh aspal keras terhadap pengaruh luar.

Teknik sipil Untag Samarinda

PRAKTIKUM ASPAL

B. PERALATAN :
Alat penetrasi. Pemegang jarum. Pemberat. Jarum penetrasi. Tin Box. Bak perendam (water bath). Tempat air dengan volume 350 m3. Termometer.

C. PROSEDUR PEMERIKSAAN :
1. Panaskan aspal keras secara perlahan-lahan sampai mencair sambil diaduk pelan-pelan, jumlahnya kira-kira cukup untuk mengisi dua Tin Box pemeriksaan. 2. Tuangkan contoh kedalam Tin Box dan tutup agar contoh tidak terkontaminasi, diamkan selama 1 - 1,5 jam pada tempat air dalam water bath pada suhu 15 - 30 C. 3. Pegang jarum pada pemegang dan pasang pemberat 50 gram untuk memperoleh beban 100 gram, jarum harus bersih dan masih baik. 4. Pindahkan tempat air dari water bath ke bawah alat penetrasi. 5. Letakkan jarum sedemikian rupa, sehingga ujung jarum tepat dipermukaan contoh dan aturlah supaya jarum arloji tepat angka 0. 6. Mulai pemeriksaan dengan melepaskan jarum, stelah lima detik. Lihat arloji penetrasi menunjukkan angka berapa dan catat. Pembulatan angka 0,1 mm terdekat. 7. Lepaskan jarum penetrasi dari contoh dan bersihkan dengan bahan pembersih lapis dicelupkan dalam elher. Teknik sipil Untag Samarinda

PRAKTIKUM ASPAL 8. Lakukan pemeriksaan penetrasi pada Tin Box yang sama F bisa sampai dengan tiga kali dengan jarak masing - masing 1 cm.

Hal - hal yang perlu diperhatikan :


1. Setiap selesai pemeriksaan alat-alat seperti jarum penetrasi harus dibersihkan dengan sulvent yang sesuai dan disimpan pada tempatnya, lampu dimatikan, Tin Box dibersihkan dan lainnya. 2. Hindari contoh berceceran di tempat pemeriksaan dengan bekerja hati-hati. 3. Pakailah alat-alat safty / keselamatan yang diperlukan.

6. Berat Jenis Aspal Keras A. MAKSUD : Untuk menentukan perbandingan antara berat aspal, isi aspal yang beratnya sama dengan air yang menempati aspal tersebut pada suhu tertentu. B. PERALATAN :
- Picnometer. - Thermometer. - Water bath. - Bejana. - Air. - Kapas

C. PROSEDUR PEMERIKSAAN :
1. Panaskan contoh uji sampai cair dan aduk. 2. Bersihkan dan keringkan picnometer timbang dengan ketelitian 1 mg = A gram. Contoh uji yang sudah siap dituangkan dalam picnometer sampai terisi .. dinginkan sampai suhu ruang 25 C / rendam dalam bejana setelah dingin timbang = 3 gram. 3. Isi picnometer dengan air sampai batas tutup picnometer dan timbang dengan ketelitian 1 mg = 3 gram. 4. Tambahkan air kedalam picnometer sampai batas picnometer + contoh + air dengan ketelitian 1 m = 3 gram. 5. Hitung berat jenis aspal dengan rumus :

Teknik sipil Untag Samarinda

PRAKTIKUM ASPAL

(t-A) B = (B-A)-(B-t) KESIMPULAN 1. Untuk mendapatkan hasil yang lebih baik didalam pengujian harus dilaksanakan dengan teliti dari satu. 2. Untuk suatu pekerjaan pengaspalan hendaknya digunakan material yang bermutu baik (sesuai standar). 3. Kadar aspal yang terlalu sedikit menyebabkan rongganya besar dan kadar aspal yang telalu banyak campuran menjadi lemah, maka sebaiknya yang sedang (optimum). 4. Perlu diperhatikan suhu pemanasan untuk jenis - jenis aspal keras tertentu jika kelebihan panas akan terbakar dan jika kurang panas aspal tidak bisa padat. dan menggunakan contoh yang lebih

Teknik sipil Untag Samarinda

PRAKTIKUM ASPAL

BAB III RANCANGAN CAMPURAN ASPAL HRS


3.1. PENGERTIAN Jika agregat dicampur dengan aspal maka : Partikel - partikel antar agregat akan terikat satu sama lain oleh aspal.
1. Rongga agregat ada yang terisi aspal dan ada pula yang terisi udara. 2. Terdapat rongga antar butir yang terisi udara. 3. Terdapat lapisan aspal yang ketebalannya tergantung dari kadar aspal yang dipergunakan untuk menyelimuti partikel-partikel agregat.

Lapisan aspal yang baik haruslah memenuhi empat syarat yaitu stabilitas, durabilitas, fleksibilitas, dan tahanan geser, tetapi jika memakai gradasi rapat (densegraded) akan menghasilkan kepadatan yang baik, berarti memberikan stabilitas yang baik, tetapi mempunyai rongga pori yang kecil sehingga memberikan kelenturan (fleksibilitas) yang kurang baik dan akibat tambahan pemadatan dari beban lintas berulang serta aspalyang mencair akibat pengaruh cuaca akan memberikan tahanan geser yang kecil. Sebaliknya jika menggunakan gradasi terbuka, akan diperoleh kelenturan yang baik tetapi stabilitas yang kecil. Kadar aspal yang terlalu sedikit akan mengakibatkan lapisan pengikat antar butir kurang, lebih-lebih jika kadar rongga yang dapat diresapi aspal besar. Hal ini akan mengakibatkan lapisan pengikat aspal
Teknik sipil Untag Samarinda

PRAKTIKUM ASPAL

cepat lepas dan durabilitas berkurang. Kadar aspal yang tinggi mengakibatkan kelenturan yang baik tetapi dapat terjadi bleeding sehingga stabilitas dan tahanan geser berkurang.

Dari penjelasan diatas dapat disimpulkan bahwa haruslah ditentukan campuran antara agregat dan aspal seoptimal mungkin sehingga dihasilkan lapisan perkerasan dengan yang seoptimal mungkin. Dengan kata lain harus direncanakan campuran yang meliputi gradasi ( dengan memperhatikan mutu agregat ) aspal sehingga dihasilkan lapisan perkerasan yang dapat memenuhi keempat syarat diatas yaitu :
1. 2. 3. 4. 5. Kadar aspal cukup memberikan kelenturan Stabilitas cukup memberikan kemampuan memiliki beban sehingga tak terjadi deformasi yangmerusak. Kadar rongga cukup memberikan kesempatan unuk pemadatan tambahan akibat beban berulang dan flow dari aspal. Dapat mberikan kemudahan kerja sehingga tak terjadi segregasi. Dapat menghasilkan campuran yang akhirnya menghasilkan lapis perkerasan yang sesuia dengan persyaratan dalam pemilihan lapisan perkerasan pada tahap perencanaan.

Dengan demikian faktor yang mempengaruhi kualitas dari sapal beton adalah : 1. Absorbsi aspal.
2. Kadar aspal efektif. 3. Rongga antar butir (VMA) Void Material Air 4. Rongga udara dalam campuran (VIM) Void Indeks Material. 5. Gradasi agregat.

3.2.

PEMERIKSAAN DENGAN ALAT MARSHALL. ( SK. SNI. M 58 1990 03 )

Teknik sipil Untag Samarinda

PRAKTIKUM ASPAL

Kinerja campuran aspal beton dapat diperiksa dengan menggunakan alat pemeriksaan dimaksudkan agregat. untuk menentukan marshall. Pemeriksaan ketahanan (stabilitas)

terhadap kelelehan plastis (flow) dari campuran aspal dan Kelelehan plastis adalah keadaan perubahan bentuk suatu campuran yang terjadi akibat suatu beban sampai batas runtuh dinyatakan dalam milimeter atau 0,01. Alat Marshall merupakan alat tekan yang dilengkapi dengan proving ring (cincin penguji) yang berkapasitas 2500 kg atau 5000 pon. Proving ring dilengkapi dengan arloji pengukur yang berguna untuk mengukur stabilitas campuran disampingkan itu terdapat arloji (flow meter) untuk mengukur kelelehan plastis (flow). Benda uji berbentuk silinder dengan diameter 10 cm dan tinggi 7,5 cm dipersiapkan dilaboratorium, dalam cetakan benda uji dengan mempergunakan hammer (penumbuk) dengan berat 10 pon (4,536 kg) dan tinggi jatuh 18 inch (45,7 cm), dibebani dengan kecepatan tetap 50 mm/menit. Dari proses persiapan benda uji sampai pemeriksaan denagn alat Marshall, diperoleh data-data sebagai berikut :
1. Kadar aspal, dinyatakan dalam bilangan desimal satu angka dibelakang koma. 2. Berat volume dinyatakan dalam ton/ m3 3. Stabilitas, (ring). 4. Kelelehan plastis (flow), dinyatakan dalam mm atau 0,01 inch. Flow dapatmerupakan idikator terhadap lentur. 5. VIM, persen rongga dalam campuran, dinyatakan dalam bilangan desimal satu angka dibelakang koma. VIM merupakan indikator dari durabilitas, kemungkinan bleeding. 6. VMA, persen rongga terhadap agregat, dinyatakan bilangan bulat VMA bersama dengan VIM merupakan indikator dari durabilitas. Teknik sipil Untag Samarinda dinyatakan dalam bilangan bulat. Stabilitas menunjukan kekuatan, ketahanan terhadap terjadinya alur

PRAKTIKUM ASPAL 7. Hasil bagi Marshall (Quotient, Marshall, merupakan hasil bagi stabilitas dan flow dinyatakan dalam KN/mm. Merupakan indikator kelenturan yang potensial terhadap keretakan. 8. Penyerapan aspal, persen terhadap berat campuran, sehingga diperoleh gambaran beberapa kadar aspal effektifnya. 9. Tebal lapisan aspal (film aspal), dinyatakan dalam mm. Merupakan petunjuk tentang sifat durabilitas campuran. 10. Kadar aspal effektif, dinyatakan dalam bilangan dsimal satu angka dibelakang koma.

SPESIFIKASI CAMPURAN Dari bab-bab sebelum ini terlihat bahwa sifat campuran sangat ditentukan dari gradasi aggregat,kapal aspal total dan kadar aspal efektif,VIM,VMA,dan sifat bahan mentah sendiri variasi dari hal tersebut diatas akan menghasilkan kualitas dan keseragaman campuran yang berbeda -beda .Untuk itu agagr dapat memenuhi kualitas dan keseragaman jenis lapisan yang telah dipilih dalam perencanaan perlu dibuatkan spesipikasi campuran yang menjadi dasar pelaksanaan dilapangan .Dengan spesipikasi itu diharapkan dapat diperoleh sifat campuran yang memenuhi syarat teknis dan keawetan yang diharapkan. Spesifikasi campuran berbeda-beda, dipengaruhi oleh :
Perencanaan tebal perkerasan, yang dipengaruhi oleh metode apa yang dipergunakan. Ekspresi gradasi aggregat, yang dinyatakan dalam nomor saringan. Nomor-nomor saringan mana saja yang dipergunakan dalam spesifikasi. Kadar aspal yang umum dinyatakan dalam persen terhadap berat campuran seluruhnya. Komposisi dari campuran, meliputi aggregat dengan gradasi yang bagaimana yang akan dipergunakan. Sifat campuran yang diinginkan, dinyatakan dalam nilai stabilitas, flow, VIM, VMA, tebal film aspal. Metode rencana campuran yang digunakan.

Teknik sipil Untag Samarinda

PRAKTIKUM ASPAL

Persyaratan Sifat Campuran Campuran aspal harus memenuhi persyaratan yang ditentukan dalam Tabel 6.3.3.

Tabel 6.3.3. Persyaratan sifat campuran. SIFAT Campuran Kadar aspal Min. efektif Kadar penyerapan aspal Kadar aspal total Minimum Kadar Rongga udara dari campuran padat (% terhadap volume total campuran ) Marshall Quotient (1) (AASHTO T24578) (KN/mm) Stabilitas Marshall (AASHTO T24578) (KN/mm) Stabilitas Marshall tersisa setelah perendaman selama 24 jam pada 60 (% terhadap stabilitas semula)
Teknik sipil Untag Samarinda

HRSS 9.1 2.0 10.3

HRSSA 7.9 2.0 8.9

HRSB 6.8 1.7 7.3

AC 1.7 4.3-7.0

ATB 5.5 1.7 6.0

Max. Min.

Min. Max.

4 9

4 9

4 6

3 6

4 8

Min. Max.

0.8 4.0

0.8 4.0 4.0

1.8 5.0

1.8 5.0

Min. Max.

200 850

200 850

450 850

750 850

750 -

75 Min.

75

75

75

75

PRAKTIKUM ASPAL

Sumber : Buku Volume-volume Speksifikasi teknik Bina Marga

Jenis campuran yang ditetapkan dalam Gambar 2.01 berdasarkan asumsi kondisi jalan yang datar ( atau kemiringan landai ) dan kondisi lalu lintas jalan antar kota. Jenis campuran sebenarnya yang diperlukan pada setiap bagian jalan, harus sesuai dengan instruksi Direksi Teknik untuk memenuhi kondisi lalu lintas dan kelandaian jalan. Bahan aspal yang terkandung dari benda uji pada campuran kerja harus mempunyai nilai penetrasi tidak kurang dari 70% terhadap nilai penetrasi aspal sebelum pencampuran dan nilai Duktilitas tidak kurang dari 40 cm, bila diperiksa masing-masing dengan AASHTO T49 dan T51. Bahan aspal harus diekstraksi dari benda uji sesuai dengan cara AASHTO T164. Setelah konsentrasi bahan aspal yang terekstraksi mencapai 200 mm, partikel mineral yang terkandung harus dipindahkan kedalam suatu sentrifugal.

Teknik sipil Untag Samarinda

PRAKTIKUM ASPAL

Angka Korelasi Beban (Stability) Isi benda uji (cm)3 Tebal benda uji (mm) Angka korelasi

Teknik sipil Untag Samarinda

PRAKTIKUM ASPAL 200 213 214 225 226 237 238 250 251 264 265 276 277 289 290 301 302 316 317 328 329 340 341 353 354 367 368 379 380 392 393 405 406 420 421 431 432 443 444 456 457 470 471 482 483 495 496 508 509 522 523 535 536 546 547 559 560 573 574 585 586 598 599 610 611 525
Sumber : SK.SNI.03-1968-1990

25,4 27,0 28,6 30,2 31,8 33,3 34,9 36,5 38,1 39,7 41,3 42,9 44,4 46,0 47,6 49,2 50,8 52,4 54,0 55,6 57,2 58,7 60,3 61,9 63,5 65,1 66,7 68,3 69,9 71,4 73,0 74,6 76,2

5,56 5,00 4,55 4,17 3,85 3,57 3,33 3,03 2,78 2,50 2,27 2,08 1,92 1,79 1,67 1,56 1,47 1,39 1,32 1,25 1,19 1,14 1,09 1,04 1,00 0,96 0,93 0,89 0,86 0,83 0,81 0,78 0,76

RENCANA CAMPURAN MARSHALL

VOLUME MOL ASPALT = 1200 Gram

Teknik sipil Untag Samarinda

PRAKTIKUM ASPAL

1. PEMAKAIAN ASPALT 6 %
6 % x 1200 = 72 Agregat Coarse agregat Medium Agregat Fine Agregat Pasir / Filler = 1200 - 72 = 31 % x 1128 = 14 % x 1128 = 18 % x 1128 = 37 % x 1128 = 1128 gram = 349,7 gram = 157,92 gram = 203,04 gram = 417,36 gram

2. PEMAKAIN ASPALT 6,5 % 6,5 % x 1200 = 78


Agregat Coarse agregat Medium Agregat Fine Agregat Pasir / Filler = 1200 78 = 31 % x 1122 = 14 % x 1122 = 18 % x 1122 = 37 % x 1122 = 1122 gram = 347,82 gram = 157,08 gram = 201,96 gram = 415,14 gram

3. PEMAKAIAN ASPALT 7 %
7 % X 1200 = 84 Agregat Coarse agregat Medium Agregat Fine Agregat Pasir / Filler = 1200 84 = 31 % x 1116 = 14 % x 1116 = 18 % x 1116 = 37 % x 1116 = 1116 gram = 345,96 gram = 156,24 gram = 200,88 gram = 412,92 gram

4. PEMAKAIAN ASPALT 7,5 %


7,5 % x 1200 = 90 Agregat Coarse agregat Medium Agregat Fine Agregat Pasir / Filler = 1200 90 = 31 % x 1110 = 14 % x 1110 = 18 % x 1110 = 37 % x 1110 = 1110 gram = 344,1 gram = 155,4 gram = 199,8 gram = 410,7 gram

5. PEMAKAIAN ASPALT 8 % 8 % x 1200 = 96 Agregat = 1200 96


Teknik sipil Untag Samarinda

= 1104 gram

PRAKTIKUM ASPAL

Coarse agregat Medium Agregat Fine Agregat Pasir / Filler

= 31 % x 1104 = 14 % x 1104 = 18 % x 1104 = 37 % x 1104

= 342,24 gram = 154,56 gram = 198,72 gram = 408,48 gram

3.3. PEMERIKSAAN KEAUSAN AGREGAT DENGAN MESIN LOS ANGLES ( SNI. 03 2417 1991 ) 3.3.1. TUJUAN PERCOBAAN Maksud pemeriksaan ini adalah untuk menentukan ketahanan agregat kasar dari keausan dengan menggunakan mesin Los Angeles. 3.3.2. PERALATAN

Mesin Los Angeles Timbangan dengan ketelitian satu gram Bola-bola baja Oven yang dilengkapi pengatur suhu Ayakan nomor 12 dan ayakan lainnya seperti pada tabel Talam, dll.

3.3.3.

BAHAN

Aggregat yang tertahan pada ayakan seperti pada tabel Benda uji dicuci dan dikeringkan dalam oven Tentukan berat benda uji sesuau tabel, kemidian campurkan.

3.3.4.

CARA MELAKUKAN
masukkan pula bola baja sebanyak kebutuhan.

Masukkan benda uji kedalam mesin Los Angeles, kemudian Putar mesin menurut banyaknya putaran. Keluarkan benda uji, lalu diayak dengan saringan nomor 12. Aggregat yang tertahan pada saringan lalu dicuci. Keringkan dalama oven. Timbang benda uji kering.

3.3.5.

PERHITUNGAN AB
Teknik sipil Untag Samarinda

PRAKTIKUM ASPAL

Keausan = A

x 100%

Dimana : A = berat benda uji semula B = berat benda uji saringan no. 12 PEMERIKSAAN KEAUSAN (ABRASI) DENGAN MESIN LOS ANGLES
Gradiasi Saringan (a) Lewat Tertahan Berat Sebelu m 4 I (b) Berat Ses uda h 76,2 mm ( 3 ) 63,5mm( 21\2) 63,5 mm (21/2 ) 50,8mm (2 ) 50,8 mm (2 ) 37,5mm( 11/2) 37,5 mm (11/2) 25,4mm( 1 ) 25,4 mm ( 1 ) 19,1mm(3/4) 19,1 mm (3/4 ) 12,7mm (1/2) 12,7 mm (1/2 ) 9,52mm (3/8) 9,52 mm (3/8) 6,35mm (N0.3) 6,35 mm (No.3) 4,76mm (No.4) 4,76 mm (No.4) 2,38mm (No.8) Jumlah Berat (A)= Berat tertahan saringan no.12 (B)=

2500 2500

5000 3936

Keausan I.

A = 5000 B = 3936 A - B = 1064

gram gram gram = 21,28 %

Keausan

I. =

A-B A

x 100 %

3.4. ANALISA SARINGAN AGREGAT KASAR & HALUS ( SEIVE ANALISYS ) 3.4.1. TUJUAN
Teknik sipil Untag Samarinda

( SNI. 03 1968 1990 )

PRAKTIKUM ASPAL

Pemeriksaan ini dimaksudkan untuk menentukan pembagian butir (gradasi) agregat kasar dan agregat halus dengan menggunakan saringan. 3.4.2. PERALATAN
Timbangan dan neraca dengan ketelitian 0,2 % dari berat benda uji. Satu set saringan dengan ukuran 76,2 mm (3), 63,55 mm (2,5), 50,8 mm (2), 37,5 mm (1,5), 2,5 mm (1), 19,1 mm (3/4), 12,5 mm (1/2), 9,5 mm (3/8), no. 4 ; no. 8; no; 16, no ; 30, no ; 50, no ; 100, no ; 200 (standart ASTM). Oven yang dilengkapi pengukur suhu untu memanasi sampai (100 5 %). Alat pemisah contoh (sampler spliter). Mesin penggetar saringan. Talam-talam Kwas, sikat kuningan, sendok dan alat-alat lainnya.

3.4.3.BAHAN Benda uji diperoleh dari alat pemisah contoh atau cara perempat sebanyak Agregat halus
1. Ukuran maximum no. 4 ; berat minimum 500 gram. 2. Ukuran maximum no. 8 ; berat minimum 100 gram.

Agregat kasar
1. Ukuran maximum no. 3,5 ; berat minimum 35 kg 2. Ukuran maximum no. 3,0 ; berat minimum 30 kg 3. Ukuran maximum no. 2,3 ; berat minimum 23 kg 4. Ukuran maximum no. 1,5 ; berat minimum 15 kg 5. Ukuran maximum no. 1,0 ; berat minimum 10 kg 6. Ukuran maximum no. 3/4 ; berat minimum 8. Ukuran maximum no. 3/8 ; berat minimum 5 kg 1 kg 7. Ukuran maximum no. 1/2 ; berat minimum 2,5 kg

Bila agregat berupa campuran dari agregat halus dan kasar, agregat tersebut dipisahkan menjadi dua bagian dengan saringan
Teknik sipil Untag Samarinda

PRAKTIKUM ASPAL

no.4 selanjutnya agregathalus dan kasar disediakan sebanyak jumlah seperti tercantumdiatas. Benda uji disiapkan sesuai dengan prosedur, kecuali apabila butir yang melalui saringan no. 200 tidak perlu diketahui jumlahnya bila syarat ketelitian tidak menghendaki pencucian. 3.4.4.CARA MELAKUKAN
Benda uji dikeringkan dalam oven dengan suhu (110 5 0 C), sampai berat tetap. Saringan benda uji lewat susunan saringan dengan ukuran paling besar ditempatkan palingn atas. Saringan digonjangkan dengan tangan atau mesin pengguncang selama 15 menit.

3.4.5. PERHITUNGAN Hitung prosentase berat benda uji yang tertahan diatas masing - masing saringan terhadap berat total benda uji. 3.4.6. LAPORAN Jumlah prosentasi melalui masing-masing saringan atau jumlah prosentase diatas masing - masing saringan dalam bilangan bulat. Grafik akumulatf. 3.5.PEMERIKSAAN BERAT JENIS & PENYERAPAN AGREGAT KASAR ( SNI. 03 1970 1990 ) 3.5.1.TUJUAN Menentukan bulk dan apparent specific grafities dan absorption dari agregat kasar menurut ASTM C 127 guna menentukan volume agregat dalam beton.

3.5.2.

PERALATAN

Timbangan dengan ketelitian 0,5 gram, kapasitas minimum 5 kg Keranjang besi dengan diameter 8 dan tinggi 2,5

Teknik sipil Untag Samarinda

PRAKTIKUM ASPAL Alat penggantung keranjang Oven > Handuk

3.5.3.

BAHAN

Benda uji direndam 24 jam Benda uji digulung dengan handuk, sehingga air permukaannya habis, tetapi harus masih tanpa lembab ( kondisi SSD ) Benda uji dimasukkan ke keranjang dan direndam kembali dalam air. Temperatur air 73,4 3F dan ditimbang. Setelah ditimbang container diisi benda uji, digoyang-goyang dalam air untuk melepaskan udara yang terperangkap. Benda uji dikeringkan pada temperatur 212 - 130F, didinginkan dan ditimbang.

3.5.4.

PERHITUNGAN A

Bulk Specific Gravity = (B C) Dimana : A = berat ( gram ) dari benda uji oven dry di udara B = berat ( gram ) dari benda uji pada kondisi SSD C = berat ( gram ) dari bendauji pada kondisi jenuh B Bulk Specific Gravity (SSD) = BC A Apparent Specific Gravity = AC

BA Prosentase Absorpsi = x 100%

Teknik sipil Untag Samarinda

PRAKTIKUM ASPAL

3.6. PEMERIKSAAN BERAT JENIS & PENYERAPAN


AGREGAT HALUS ( SNI. 03 1970 1990 ) 3.6.1. TUJUAN Menentukan bulk dan apparent specific-Gravity dan

absorpsi dari aggregat halus menurut ASTM C 128 guna menentukan volume aggregat halus dalam beton. 3.6.2. PERALATAN

Timbangan dengan kepekaan 0,1 gram kapasitas minimum 1 kg Picnometer kapasitas 500 gram Cetakan kerucut pasir Tongkat pemadat dari logam untuk cetakan kerucut pasir.

3.6.3.

BAHAN

1000 gram aggregat halus yang didapat dari alat pemisah atau cara perempat. 3.6.4. CARA MELAKUKAN
keadaan kering merata jika telah dapat tercurah ( free flowing condition ) Sebagian benda uji dimasukkan pada mental sand cone mold. Benda uji didapatkan dengan tongkat pemadat ( tempar ) sampai 25 kali tumbukan. Kondisi SSD ( survace dry condition ) diperoleh jika cetakan diangkat, aggregat halus runtuh / longsor. Aggregat halus 500 gram dimasukkan dalam picnometer dan isikan air sampai 90% kapasitas, gelembung-gelembung udara dibebaskan dengan cara menggoyang-goyangkan picnometer. Rendam picnometer dengan temperatur 73,4 230F ( 1 hari atau kurang ) Pisahkan benda uji dari picnometer dan keringkan pada temperatur 212 - 230F pekerjaan harus selesai dalam 1 hari

Aggregat halus yang jenuh air dikeringkan sampai didapat

Teknik sipil Untag Samarinda

PRAKTIKUM ASPAL Tentukan berat picnometer berisi air sesuai dengan kapasitas kalibrasi pada temperatur 73,4 230F, dengan ketelitian 0,1 gram.

3.6.5.

PERHITUNGAN A

Apperant Specific Gravity = A+DC A Bulk Specific Gravity (dry) = B+DC B Bulk Specific Gravity (SSD) = B+DC BA Absorpsi Dimana :
A = berat benda uji kering ( gram ) B = berat dari benda uji dalam kondisi SSD ( gram ) C = berat picnometer + contoh SSD + air (gram ) D = berat picnometer + air ( gram )

= A

x 100 %

3.6.6.

LAPORAN Apperant Specific, Bulk Specific Gravity (dry), Bulk Specific

Gravity (SSD), dan Persentase Absorp

3.7. PENGAMBILAN SAMPLE 3.7.1. MAKSUD


Teknik sipil Untag Samarinda

PRAKTIKUM ASPAL

Mengambil contoh benda uji untuk test dilaboratorium sebelum bahan dipergunakan dilapangan. Sampling ini harus dapat mewakili dari seluruh bahan yang ada yang akan dipergunakan dari seluruh bahan yang ada yang akan dipergunakan di lapangan. Cara-cara pengambilan, penyimpanan, dan pengiriman :
1. Sampling harus dapat mewakili dari seluruh parte yang ada. 2. Periksa dan pisahkan juga dari tanda drum yang baik dan jelek. 3. Kaleng untuk contoh harus dalam keadaan baik, bersih dan kering. 4. Contoh tidak boleh kena debu ataupun kotoran yang lain.

3.7.2.

PERALATAN

Kaleng untuk contoh Spatula Boor tangan Kompor gas Pisau Sendok semen Sarung tangan

3.7.3.PROSEDUR PELAKSANAAN
1. Buka tutup drum kemudian masukkan boor tangan kira-kira 7 cm. 2. Penahan pisau dan spatula. 3. Ambil pisau dan spatula yang sudah dipanaskan lalu tusukkan kedalam aspal sambil ditekan dan diputar mengelilingi boor tangan yang diboorkan pada aspal. 4. Buang permukaan aspal kira-kira 7 cm dari permukaan aspal. 5. Ambil bahan uji dengan memutar boor tangan supaya aspal/bahan uji nempel di boor tangan. 6. Masukkan bahan uji ke dalam kaleng yang sudah disiapkan

3.8.PEMERIKSAAN PENETRASI
Teknik sipil Untag Samarinda

PRAKTIKUM ASPAL

( SNI. 06 2438 1991 )


3.8.1. MAKSUD Untuk mengetahui sifat mekanis ( reologis ) yaitu penetrasi dari contoh aspal keras terhadap pengaruh luar. 3.8.2. PERALATAN
> Tin box > Bak Perendam > Tempat air dengan volume 350 m3 > Termometer

> Alat penetrasi > Pemegang jarum > Pemberat > Jarum penetrasi

3.8.3.
1.

PROSEDUR PEMERIKSAAN
Panaskan aspal keras secara perlahan-lahan sampai mencair sambil diaduk pelan-pelan, jumlahnya kira-kira cukup mengisi tin box pemeriksaan.

2.

Tuangkan contoh ke dalam tin box dan tutup agar contoh tidak terkontaminasi, diamkan selama 1 1,5 jam pada tempat air dalam water bath pada suhu 15 - 30C.

3.

Pasang jarum pada pemegang dan pasang pembesar 50 gram untuk memperoleh beban 100 gram, jarum harus bersih dan masih baik.

4. 5.

Pindahkan tempat air dari water bath ke bawah alat penetrasi. Letakkan jarum sedemikian rupa sehingga ujung jarum tepat dipermukaan contoh dan aturlah supaya jarum arloji tepat angka 0.

6.

Mulai pemeriksaan dengan melepaskan jarum, setelah lima detik, lihat arloji penetrasi penunjukan angka berapa dan catat.

Pembulatan angka 0,1 mm terdekat.


7. 8. Lepaskan jarum penetrasi dari contoh dan bersihkan dengan bahan lap dicelupkan dalam ether Lakukan pemeriksaan penetrasi dalam tin box bisa sampai dengan tiga kali dengan jarak masing-masing 1 cm. 9. Hasil pemeriksaan diambil rata-rata.

Hal-hal yang perlu diperhatikan :


Teknik sipil Untag Samarinda

PRAKTIKUM ASPAL 1. Setiap selesai pemeriksaan alat-alat seperti jarum penetrasi harus bersihkan dengan sulvent yang sesuai dan disimpan pada tempatnya, lampu dimatikan, tin box dibersihkan dan lainnya. 2. 3. Hindari contoh berceceran di tempat pemeriksaan dengan bekerja hati-hati. Pakailah alat-alat safety / keselamatan yang diperlukan.

3.9. PEMERIKSAAN TITIK LEMBEK ASPAL ( SNI. 06 2434 1991 ) 3.9.1. MAKSUD Untuk mengetahui temperatur / suhu pada saat dimana aspal mulai menjadi lunak. Titik lembek aspal tidaklah sama pada setiap hasil produksi aspal walaupun mempunyai nilai penetrasi yang sama. 3.9.2.
> > >

PERALATAN
Cincin kuningan Alat pengarah bola baja Bola baja > Pembakar bunsen > Dudukan benda uji >Tabung gas >Asbes > Statif Plat

> Termometer

3.9.3. PROSEDUR PEMERIKSAAN


1. 2. 3. Panaskan aspal keras secara perlahan-lahan sampai mencair sambil diaduk perlahan-lahan. Tuangkan contoh ke dalam dudukkan benda uji, diamkan selama 1 1,5 jam pada tempat air dalam water bath pada suhu 15 - 30C. Setelah benda uji mencapai suhu ruang, letakkan dudukan benda uji pada plat kemudian masukkan ke dalam tabung gelas yang berisis air. 4. 5. Letakkan bola baja di atas banda uji, pasang asbes pada statif setelah itu letakkan tabung gelas di atas asbes. Letakkan pemanas bunsen dibawah asbes kemudian nyalakan sampai air di dalam tabung gelas mencapai temperatur tertentu sehingga bola baja yang diletakkan diatas benda uji jatuh melalui jarak 25,4 mm ( 1 inch ).

3.10. PEMERIKSAAN TITIK NYALA ASPAL


Teknik sipil Untag Samarinda

PRAKTIKUM ASPAL

( SNI. 06 2433 1991 ) 3.10.1. MAKSUD Untuk menentukan suhu dimana aspal terlihat menyala singkat dipermukaan aspal, dan suhu pada saat terlihat nyala sekurang-kurangnya 5 detik. Titik nyala perlu diketahui untuk memperkirakan temperatur maksimum pemanasan aspal sehingga aspal tidak terbakar. Pemeriksaan harus dilakukan dalam ruang gelap sehingga dapat segera diketahui timbulnya nyala pertama. 3.10.2. PERALATAN
Cawan cleveland Termometer Plat pemanas Pemanas bunsen Pematik api Statif

3.10.3. PROSEDUR PEMERIKSAAN


1. Pemanas contoh uji hingga mencapai suhu 150C dan aduk pelan-pelan. 2. Tuang contoh uji kedalam cleveland open cup yang berbentuk cawan dari kuningan dan diletakkan pada plat pemanas. 3. Tentukan titik nyala perkiraan. 4. Catat waktu dan suhu mulai pada saat 56C dibawah titik nyala perkiraan 5. Lanjutkan pencatatan waktu dan suhu tiap-tiap 5C dibawah perkiraan titik nyala hingga mencapai temperatur titik nyala yang sesungguhnya.

3.11. PEMERIKSAAN KEHILANGAN BERAT


Teknik sipil Untag Samarinda

PRAKTIKUM ASPAL

(SNI. 06 244 1991) 3.11.1. MAKSUD Untuk mengetahui pengurangan berat akibat penguapan bahan bahan yang menguap bahan aspal. Penurunan berat yang besar menunjukkan banyaknya bahan yang hilang karena penguapan. 3.11.2. PERALATAN
Oven yang dilengkapi dengan piring diameter 25 cm tergantung melalui poros vertical yang dapat berputar dengan kecepatan 5-6 putaran/ menit. Timbangan dengan ketelitian 0,2 gram. Cawan.

3.11.3. PROSEDUR PEMERIKSAAN


Tuang contoh uji kedalam cawan. Kemudian timbang sebelum dipanaskan. Masukkan contoh uji kedalam oven selama 5 jam dengan suhu oven 163 0C. Setelah itu timbang contoh uji setelah dipanaskan (setelah keluar oven).

3.11.4. PERHITUNGAN Berat sebelum pemanasan


Prosentase kehilangan berat = 100% Berat setelah pemanasan x

3.12. PEMERIKSAAN BERAT JENIS ASPAL KERAS 3.12.1. MAKSUD Untuk menentukan perbandingan antara berat aspal isi yang beratnya sama dengan air yang menempati aspal tersebut pada suhu tersebut. 3.12.2 PERALATAN
> Bejana > Air > Water Bath > Kapas

> Picnometer > Termometer

Teknik sipil Untag Samarinda

PRAKTIKUM ASPAL

3.12.3. PROSEDUR PEMERIKSAAN


Panaskan contoh uji sampai cair dan aduk Bersihkan dan keringkan picnometer timbang dengan ketelitian 1 mg = A gram. Contoh uji yang sudah siap dituangkan dalam picnometer sampai terisi + dinginkan sampai suhu ruang 25
0

C / rendam dalam bejana dingin timbang = 3 gram

Isi picnometer dengan air sampai batas tutup picnometer dan timbang dengan ketelitian 1 mg = 3 gram

Hitung berat jenis aspal dengan rumus : (t A) B.J = (B A) (B t)

Teknik sipil Untag Samarinda