Anda di halaman 1dari 28

ASUHAN KEBIDANAN PADA BY NY S DENGAN PREMATUR UK 29-30MINGGU DI RUANG BERSALIN /III RSD. Dr. MOCH.

SOWANDHIE SURABAYA

Disusun oleh : KHUSNUL FITRIA 0302.29

AKADEMI KEBIDANAN WIDYAGAMA HUSADA MALANG 20006

KATA PENGANTAR Puji syukur kehadirat Allah SWT yang telah melimpahkan rahmat dan hidayah-Nya sehingga kami dapat menyelesaikan tugas praktek klinik lapangan yang dilaksanakan pada tanggal 16 Januari 2006 sampai dengan tanggal 25 Februari 2006 di RSD Dr. Moch Soewandhie Surabaya Penyusunan laporan atau tugas ini tidak lepas dari bantuan berbagai pihak baik secara langsung maupun tidak langsung untuk itu penulis mengucapkan terima kasih kepada : 1. Dr. Lilian Anggraini selaku direktur RSD Dr. Moch Soewandhie Surabaya yang telah memberikan kesempatan pada mahasiswa Akbid Widyagama Malang untuk melaksanakan praktek klinik 2. Yuanik, SKM selaku direktur Akbid Widyagama Husada Malang 3. Sugati, A.md.keb selaku kepala ruangan bersalin RSD Dr. Moch. Soewandhie Surabaya 4. Ana Santi,A md. Keb selaku pembimbing lapangan selama di RSD Dr. Moch Soewandhie Surabaya 5. Yuniar Agelia, S SIT selaku dosen pembimbing Akbid Widyagama husada Malang Penulis menyadari bahwa penyususnan laporan Asuhan kebidanan ini jauh dari sempurna. Untuk itu penulis mengharapkan kritik dan saran untuk perbaikan dimasa mendatang. Harapan penulis semoga laporan ini dapat bermanfaat bagi semua pihak

Surabaya,

Januari 2006

Penulis

BAB I PENDAHULUAN 1.1 Latar Belakang Periode segera setelah lahir merupakan awal kehidupan yang tidak menyenangkan bagi bayi. Hal tersebut disebabkan oleh lingkungan kehidupan sebelumnya (intra uterus) dengan lingkungan kehidupan sekarang (ekstra uterus) yang sangat berbeda Di dalam uterus, janin hidup dab tumbuh dengan segala kenyamanan karena ia tumbuh dari hari ke hari tanpa upaya dari dirinya. Hal ini berarti, janin tumbuh dan hidup bergantung pada ibunya Di Indonesia data yang menunjukkan bahwa IMR (inflant mortality rate) masih tinggi. Pada tahun 1995, IMR di Indonesia bervariasi di berbagai propinsi, yang terendah 55/100 kelhiaran hidup. (Jakarta) dan tertinggi 1001/100 kelahiran hidup(Mataram) yang penting diketahui adalah kenyataan penyumbang terbesar dari IMR tersebut berasal dari kelompok bayi resiko tinggi Hal tersebut merupakan tantangan yang harus dihadapi oleh dunia kesehatan supaya kasus-kasus tersebut dapat teratasi atau paling tidak memperkecil kemungkinan segala komplikasi Untuk dapat mencapai target dan tujuan diatas serta untuk mewujudkan Indonesia sehat 2010 dalam dunia kesehatan dan masyarakat diperlukan kerjasama yang baik antara tenaga kesehatan yang bewrkualitas, baik dokter, bidan perawat maupun tenaga kesehatan yang lain yang berkecimpung di dalamnya. (Mochtar, 1998:493) 1.2 Tujuan Penulisan 1.2.1 Tujuan Umum Mahasiswa dapat menerapkan asuhan kebidanan pada bayi dan neonatus dapat memperluas, memperbanyak pengetahuan keterampilan mengenai tindakan kegawat daruratan

1.2.2

Tujuan Khusus Setelah pembuatan asuhan kebidanan pada By Ny S dengan premature diharapkan mahasiswa dapat : Melakukan pengkajian Mengidentifikasi masalah Membuat rencana tindakan yang akan di lakukan Melaksanakan tindakan Melaksanakan evaluasi

1.3 Sistematika Penulisan 1. Bab I Pendahuluan 2. Bab II Landasan Teori 3. Bab III Tinjuan Kasus 4. Bab IV Pembahasan 5. Bab V Penutup Daftar Pustaka

BAB II TINJAUAN KASUS 2.1 Pengertian Bayi premature adalah bayi yang lahir sebelum waktunya,biasanya kurang dari 37 minggu dengan berat badan bayi premature antara 1000-2500 gram (Supardan, 2001:26) Bayi premature adalah bayi yang dilahirkan pada minggu ke-37 usia kehamilan (Glover,1995:17) Bayi premature atau berat badan lahir rendah (BBLR) adalah bayi lahir dengan berat badan kurang dari 2500 gram serta umur hamil kurang dari 37 minggu (Manuaba, 1998:326) Berdasarkan atas timbulnya bermacam-macam problematika pada derajat prematuritas maka Usher (1975) menggolongkan bayi tersebut dalam 3 kelompok: a. Bayi yang sangat premature (extremely prematuyre) : 24-30 minggu bayi dengan masa gestasi 24-27 minggu masih sangat sukar hidup terutama dinegara yang belum atau sedang berkembang b. Bayi pada derajat premature sedang (moderately premature) : 31-36 minggu c. Borderline premature :masa gestasi 37-38 minggu. Bayi ini mempunyai sifat premature dan matur 2.2 Etiologi Premature 1. Faktor ibu Gizi saat hamil yang kurang Umur kurang dari 20 tahun atau diatas 35 tahun Jarak hamil dan bersalin terlalu dekat Penyakit menahun ibu: hipertensi, jantung,gangguan pembuluh darah (perokok)

Faktropekerja yang terlalu berat

2. Faktor kehamilan Hamil dengan hidromnion Hamil ganda Perdarahan antepartum Komplikasi hamil: pro-eklampsia/ eklampsia, ketuban pecah dini

3. Faktor janin Cacat bawaan Infeksi dalam rahim

4. Keadaan sosial ekonomi rendah 5. Kebiasaan :pekerjaan yang melelahkan, merokok 6. Faktor yang masih belum diketahui 2.3 Problematik : bayi premature Alat tubuh bayi premature belum berfungsi seperti bayi matur,oleh sebab itu, ia mengalami lebih banyak kesulitan untuk hidup di luar uterus ibunya. Makin pendek masa kehamilannya makin kurang pertumbuhan alatalat dalam tubuhnya, dengan akibat makin mudahnya terjadi komplikasi dan makin tinggi angka kematiannya. Dalam hubungan ini sebagian besar kematian perinatal terjadi pada bayi premature. Berdasarkan dengan kurang sempurnannya alat-alat dalam tubuhnya baik anatomic maupun fisiologik maka mudah timbul beberapa kelainan diantaranya : 1. Suhu tubuh Pusat mengatur nafas badan masih belum sempurna Luas badan bayi relatif besar sehingga penguapannya bertambah Otot bayi masih lemah Lemah kulit dan lemah coklat kurang, sehingga cepat kehilangan panas badan

Kemampuan metabolisme panas masih rendah, sehingga bayi dengan berat badan lahir perlu diperhatikan agar tidak terjadi atau banyak kehilangan panas badan dan dapat di pertahankan sekitar 38 oC sampai 37oC

2. Gangguan pernafasan Di sebabkan oleh kurangnya surfaktan (rasio lesitin /sfingo myelin kurang dari 2) Pertumbuhan dan pengembangan paru yang belum sempurna Otot pernafasan yang masih lemah dan tulang iga yang muka melengkung Penyakit gangguan pernafasan yang serin diderita bayi premature adalah penyakit membrane hialin dan aspirasi pheumonia 3. Gangguan alat pencernaan dan problema nutrisi Distensi abdomen akibat dari motalitas usus berkurang Volume lambung berkurang sehingga waktu pengosongan lambung bertambah Daya untuk mencernakan dan mengabserbi lemak,laktosa, vitamin yang larut dalam lemak dan beberapa mineral tertentu berkurang 4. Hepar yang belum matang (immature) Mudah menimbulkan gangguan pemecahan bilirubin,sehingga mudah terjadi hiperbilirubinemia (kuning) sampai kern ikterus 5. Ginjal masih belum matang (immature) Kemampuan mengatur pembuangan sisa metabolisme dan air masih belum sempurna sehingga mudah terjadi oedema 6. Perdarahan mudah terjadi karena pembuluh darah yang rapuh (fragile), kekurangan faktor pembukuan seperti protrombin,faktor vitamin, dan faktor Christmas 7. Gangguan monologik Daya tahan tubuh terhadap infeksi berkurang karena rendahnya kadar 19E gamma glubolin. Bayi premature relatif belum sanggup membentuk

antibody dan daya fagositosis serta reaksi terhadap peradangan masih belum baik 8. Perdarahan intraventrikuler Lebih dari 50% bayi premature menderita perdarahan intraventrikuler. Hal ini disebabkan oleh karena bayi premature sering menderita apnea, asfiksia berat dan sindroma gangguan pernafasan 9. Pemberian O2 belum mampu diatur sehingga mempermudah terjadi perdarahan dan nekrosis 2.4 Penatalaksanaan Yang perlu diperhatikan adalah pengaturan suhu lingkungan, pemberian makanan dan siap sedia dengan tabungan O2. Pada bayi premature makin pendek masa kehamilan, makin sulit dan banyak persoalan yang akan dihadapi dan makin tinggi angka kematian disebabkan gangguan pernafasan, infeksi, cacat bawaan, dan trauma pada otak 1) Pengaturan suhu lingkungan Bayi dimasukkan dalam incubator dengan suhu yang diatur Bayi berat badan dibawah 2 kg 35oC Bayi berat badan 2 kg sampai 2,5 34oC

Suhu incubator diturunkan 1oC setiap minggu bayi dapat ditempatkan pada suhu lingkungan sekitar 24-27oC 2) Makanan bayi premature Umumnya bayi premature belum sempurna refleks mengisap dan batuk, kapasitas lambung masih kurang. Maka makan diberikan dengan pipet sedikit-sedikit namun lebih sering.sedangkan pada bayi small for date sebaiknya kelihatan seperti orang kelaparan, rakus minum dan makan yang harus diperhatikan adalah terhadap kemungkinan terjadinya pneumonia aspirasi

Kemungkinan cairan untuk bayi baru lahir 120-150 ml/kg/hari atau 100120 call/kg/hari pemberian dilakukan secara bertahap sesuai kemampuan bayi untuk segera mungkin mencukupi kebutuhan cairan /kalori Oleh karena mudahnya terjadi reglugitasi dan pnemoni aspirasi pada bayi premature,maka hal-hal berikut harus diperhatikan pada pemberian minum bayi Bayi diletakkan pada posisi kanan untuk membantu menggosongkan lambung atau dalam posisi setengah duduk di pangkuan perawat dengan meninggikan kepala dan bahu 30oC di tempat tidur bayi atau bayi tengkurap Sebelum susu diberikan, diteteskan dahulu di punggu tangan untuk merasakan apakah susu cukup hangat dan apakah keluar satu tetes dalam setiap detik Pada waktu bayi minum harus diperhatikan apakah dia menjadi biru, ada gangguan pernafasan atau perut kembung pengamatan dilakukan terus sampai kira-kira setengah jam sesudah minum. Gumpalan susu dimulut harus dibersihkan dengan memberikan 3-4 sendok air yang sudah dimasak Untuk mencegah perut kembung, bayi diberi minum sedikit-sedikit dengan perlahan-lahan dan hati-hati penambahan susu setiap kali minum tidak boleh lebih dari 30 ml sehari atau tidak boleh dari 5 ml tiap hari Sesudah minum bayi didudukan atau diletakkan diatas pundak selama 10-15 menit untuk mengeluarkan udara dilambung dan kemudian ditidurkan pada sisi kanan /tidur dalam posisi tengkurap. Hal dilakukan dengan maksud agar terjadi regusgitasi atau muntah oleh karena dalam posisi tengkurap ini susu berada di atrium politikom yang letaknya agak jauh dari esophagus, udara bergeser kearah kardia dan terjadilah pengeluaran udara tanpa makanan

Bila bayi biru/ mengalami kesukaran dalam bernafas pada waktu minum kepala bayi harus segera direndahkan 30o, cairan di mulut dan difaring dihisap. Bila ia masih tetap biru dan tidak Bernafas harus segera diberi O2 dan pernafasan buatan kalau perlu melakukan resusitasi dan memasang endotrakeal intubasi Kadang-kadang diperlukan pemberian makanan melalui kateler sebaiknya dipakai kateler dari pelietiken yang dapat ditinggalkan dilambung selama 4-5 hari tanpairitasi .Kateter dari karet mudah menyebabkan iritasi dan infeksi Yang dipakai kateler no.8 untuk bayi kurang dari 1500 gram dan no.10 untuk bayi diatas 1500 gram Panjang kateler yang dimasukkan bila melalui mulut ialah sama dengan ukuran pangkal hidung processus xypoideus bila melalui hidung ditambah dengan jarak dan pangkal hidung keliang telinga Mula-mula dicoba dahulu dengan air yang sudah masak apakah kateler dapat dilalui Setelah kateler dimasukkan dilihat apakah bayi menjadi sesak nafas atau tidak, bila sesak nafas, mungkin kateler masuk trakea Kemudian cairan lambung dihisap dan periksa keasamannya dengan kertas lakmus. Bila cairan berwarna hijau, kateler ditarik kira-kira 2 cm, kemudian dihisap lagi Sebuah corong berukuran (misalnya tabung suntikan 10-20 ml) diletakkan pada ujung kateler setelah luar cairan susu dimasukkan kedalam corong lalu dibiarkan mengalir kelambung Setelah minum, bayi didudukan atau diletakkan kepalannya dipundak si pemberi minum selama 10-15 menit dan kemudian ditidurkan pada posisi kanan / tengkurap

2.5 Konsep dasar Asuhan kebidanan I. Pengkajian

I.1 Biodata Nama Tanggal lahir : berhubungan dengan identitas klien : berhubungan dengan umur klien

Jenis kelamin, agama, pendidikan, pekerjaan, penghasilan, alamat akan memudahkan dalam mengidentifikasikan klien I.2 Keluhan utama Berhubungan dengan keadaan klien saat ini I.3 Riwayat natal / persalinan Bayi lahir, muka dibersihkan, jenis kelamin perempuan jalan nafas tidak terganggu, seluruhbadan bayi diusap sampai kering dan dinilai agar skorenya 1menit, 2 menit dan 10 menit I.4 Riwayat neonatus Berhubungan dengan keadaan bayi saat dianamnesa I.5 Riwayat maternal dan perinatal Mengetahui Riwayat kehamilan ibu I.6 Riwayat kesehatan keluarga Mengetahui apakah dalam keluarganya tidak ada yang mempunyai penyakit kronis dan menahun seperti hipertensi, diabetes militus, jantung dan asma, serta tidak ada yang mempunyai Riwayat kembar I.7 Riwayat perkawinan Mengetahui status pernikahan ibu klien I.8 Keadaan psikososial Klien merupakan anak pertama dan juga seorang anak yang sangat diharapkan namun saat ini ibu klien menerima kondisi bayinya I.9 Latar belakang budaya Dalam keluarga terdapat kebiasaan adanya selamatan 7bulan untuk menyambut kelahiran bayinya dan mendoakan agar bayi lahir dengan sehat dan selamat I.10 Data spiritual

Ibu menganut agama islam dan tetap rutin menjalankan kewajiban sebagai seorang muslim, sholat 5 waktu B. Data Obyektif Keadaan umum Kesadaran BB lahir PB RR HR A-S Suhu 1. Pemeriksaan Fisik 1.1 Infeksi Kepala : Adakah caput succedaneum, cepal hematoma, cacat bawaan. Rambut dan wajah: adakah kelainan, oval atau bulat, ada oedema / tidak Mata Hidung Mulut Telinga Leher Ketiak Dada Abdomen Genetalia Anus Ekstremitas : adakah ikterus / tidak, sclera pucat / tidak : simetris / tidak, adakah pernafasan cuping hidung atau tidak : Bersih / tidak, bagaimana reflek menelan dan mengisap : simetris / tidak, adakah serumen / tidak : adakah pembesaran kelenjar tyroid/tidak : adakah kelainan / tidak : simetris / tidak, adakah retraksi dada/tidak : simetris, adakah kelainan / tidak : simetris, BAK (+) atau (-) : adakah kelainan, anus (+) atau (-) : simetris, adakah kelainan / tidak : baik sampai lemah (jika terjadi infeksi) : compos mentis sampai samnolen : (BB lahir normal lebih dari 2500 gr) : (PB normal 48-50cm) : (RR normal 30 60 x/menit) : HR normal 100 180 x/menit) : normal : (suhu normal 36 37oC)

1.2 Palpasi Leher Dada Abdomen Ekstremitas 1.3 Auskultasi Dada Abdomen 1.4 Perkusi Abdomen : kembung atau tidak : adakah rochi / wheezing tidak, atau adakah kelainan : adakah bising usus / tidak : Adakah pembesaran kelenjar tyroid/tidak : simetris, ada retraksi dada /tidak : simetris, adakah kelainan / tiak : adakah kelainan/tidak

2. Pemeriksaan neorologis - Reflek moro (+) / (-) - Reflek menggenggam (+)/(-) - Reflek rotting (+) / (-) - Reflek sucking (+) / (-) II. Identifikasi Diagnosa dan Masalah Dx Ds Do : Neonatus umur .. hari, BB < 2500 gram dengan premature : Ibu mengatakan bahwa berat badan bayinya saat lahir < 2500 gram : Keadaan umum Kesadaran BB lahir PB RR HR A-S Suhu : cukup : composmentis : (BB normal lebih dari 2500 gram) : (PB normal 48-50cm) : (RR normal 30 60 x/menit) : HR normal 100 180 x/menit) : normal : (suhu normal 36 37oC)

III. Identifikasi Diagnosa dan Masalah Potensial Potensial hipotermi Sindrom gawat nafas Hipoglikemia Rentan terhadap infeksi

IV. Identifikasi Kebutuhan Segera Perawatan dalam incubator Kolaborasi dengan tim medis untuk penanganan lebih lanjut

V. Intervensi Dx : Neonatus umur .. hari, BB < 2500 gram dengan premature Tujuan : tidak terdapat komplikasi Kriteria hasil : - Keadaan umum bayi baik Intervensi 1. Lakukan pendekatan pasien dan keluarga R/ pasien dan keluarga dalam pelaksanaan tindakan 2. lakukan perawatan dengan teknik aseptic R/ Pencegahan infeksi 3. Lakukan observasi TTV dan keadaan umum R/ deteksi dini adanya komplikasi 4. lakukan kolaborasi dengan tim medis untuk tindakan lanjut R/ fungsi dependent Masalah Bayi dapat tumbuh dan berkembang sesuai dengan umum Tujuan : berat badan bayi naik / segera bertambah Kriteria hasil : - keadaan umum bayi - Berat badan bayi naik - Pemenuhan kebutuhan nutrisi terpenuhi Intervensi 1. Letakkan bayi pda incubator dengan suhu yang teratur Bayi berat badan dibawah 2 kg Bayi berat badan 2kg 2,5 kg R/ = 35oC = 34oC tidak ada tanda-tanda infeksi TTV dalam batas normal Suhu tubuh bayi dapat dipertahankan

Suhu bayi tetap stabil mencegah hipotermi

2. Pantau asuhan cairan bayi dengan menggunakan sonde 1) Pemasangan selang sonde yang digunakan 5 Fr 40 cm panjang selang sonce yang digunakan atau dimasukkan diukur dari hidung bayi sampai epigstrum (ulu hati) selang sonde dimasukkan secara cepat dengan menggunakan spuit 5 cc udara yang masuk didengarkan pada epigastrum bayi 2) Pemberian minum persoande lambung Jumlah cairan sesuai dengan usia Frekuensi pemberian tergantung pada BB bayi, berkisar ntara 8-12 kali perhari. Makin rendah BB nya pemberian makin sering Cairan dimasukkan secara perlahan-lahan untuk menghindari terjadinya aspirasi Setiap akan memberikan cairan berikutnya harus selalu dilakukan penghisapan (retraksi) untuk mengetahui apakah cairan terdahulu diserap seluruhnya atau tersisa dan dibilas dengan aqua atau NS (normal saligra 3) Lakukan penimbangan BB setiap hari R/ mengetahui peningkatan berat badan VI. Implementasi Sesuai dengan intervensi VII. Evaluasi Tanggal 1 jam Mengacu pada kriteria hasil

BAB III TINJAUAN KASUS 1. Pengkajian Tanggal pengkajian Tempat pengkajian Tanggal MKS Register A. Data Subyektif 1.1 Biodata Nama Tanggal lahir Jenis kelamin Anak ke Umur Identitas orang tua Nama ibu Umur Pendidikan Agama Alamat Nama ayah Umur Pendidikan Pekerjaan Agama Alamat 1.2 Keluhan utama Ibu mengatakan bahwa anaknya lahir dengan berat badan rendah : Ny S : 20 tahun : SLTP : Islam : Simolawang III/34 Surabaya : Tn I : 28 tahun : SLTA : Swasta : Islam : Simolawang III/34 Surabaya : By Ny S : 22 Januari 2006 jam 18.50 WIB : (perempuan) : 1 (pertama) : 2 hari : 23 Januari 2006 jam 10.00 WIB : kamar bersalin (Necnatus) : 21 Januari 2006, jam 09.00 WIB : 0262043

1.3 Riwayat natal /persalinan Bayi lahir dengan spontan belakang dengan premature, tanggal 21 Januari jam 18.50 WIB, AS :7-8. Bayi lahir dengan usia kehamilan 2930 minggu dengan BB : 2100 gram, PB : 48cm jenis kelamin (perempuan), bayi dimasukkan di incubator tidak ada kelianan congenital dan anus (+) 1.4 Riwayat neonatus Setelah bayi lahir pada tanggal 22 Januari jam 18.50 WIB di RSD Dr. Moch. Soewandhie, bayi langsung dibawa ke ruang neonatus lantai III RSD Dr. Moch. Soewandhie jam 19.00 WIB 1.5 Riwayat maternal dan perinatal Ibu melahirkan bayinya pada usia 20 tahun, kondisi ibu sehat saat hamil ibu memeriksakan kehamilannya sebanyak 4 kali pada usia kehmailan 4 sampai 7 bulan di BPS Sukorejo, Surabaya. Selama ibu memeriksakan kehamilannya, ibu mendapatkan tablet tambah darah dan vitamin, ibu juga mendapatkan suntik TT sebanyak 2x, ibu mulai merasakan gerakan janin sejak umur kehamilan 5 bulan tidak mempunyai kebiasaan merokok ,minum obat-obatan atau jamu-jamuan selama hamil 1.6 Riwayat kesehatan keluarga Ibu klien mengatakan bahwa dalam keluarga tidak ada yang mempunyai penyakit kronis dan menahun seperti hipertensi, diabetes militus, jantung dan asma, serta tidak ada yang mempunyai Riwayat kembar 1.7 Riwayat KB Ibu mengatakan belum pernah mengikuti KB apapun karena ingin segera punya anak. Rencana KB yang akan datang, ibu mau KB suntik yang 3 bulanan 1.8 Riwayat perkawinan Nikah Lama nikah : 1x (kali) : 1 tahun

Umur pertama kali nikah : 20 tahun 1.9 Keadaan psikososial Klien merupakan anak pertama dan juga seorang anak yang sangat diharapkan namun saat ini ibu klien menerima kondisi bayinya 1.10 Latar belakang budaya Dalam keluarga terdapat kebiasaan adanya selamatan 7 bulan untuk menyambut kelahiran bayinya dan mendoakan agar bayi dengan sehat dan selamat 1.11 Data spiritual Ibu menganut agama Islam dan menjalankan sholat 5 waktu, saat ini ibu tidak sholat karena masa nifas B. Data Obyektif 1. Pemeriksaan umum Keadaan umum Kesadaran BB lahir PB lahir RR HR A-S Suhu rectal 2. Periksaan fisik 2.1 Inspeksi Kepala : capu succedaneum (-), cepal hematoma (-), cacat bawaan (-), tidak ada luka, rambut tipis, halus dan lurus Wajah : oval, tidak odema /luka, warna kulit wajah kemerahan : cukup : composmentis : 2100 gram : 48 cm : 44 x/menit : 133 x/menit : 7-8 : 36,7o C

Mata Hidung Mulut Leher Telinga Dada Abdomen Anus

: simetris, ikterus (-), perdarahan (-), skera normal, konjungtiva normal, tidak terdapat hematoma : simetris, berlubang kanan dan kiri, tidak ada pernafasan cuping hidung : bibir berwarna kemerahan,reflek menghisap dan menelan kuat : tidak ada pembesaran kelenjar tyroid atau limpe dan vena jugularis : simetris, tidak ada serume,tidak kelainan : simetris, jaringan mamae belum sempurna demikian pula putting susu belum terbentuk dengan baik : normal, tidak ada benjolan,perut buncit dan mengkilap : (+) berlubang, BAB (+) 2x kalam dalam satu hari simetris,sindaktini (-),polidaktini (-),gerakan ekstremitas aktif, tidak ada kelainan

Ekstremitas : 2.2 Palpasi Leher Dada Abdomen 2.3 Auskultasi Dada Abdomen 2.4 Perkusi Abdomen

: tidak ada pembesaran kelenjar tyroid atau limpe dan tidak ada pembesaran vena jugularis : tidak ada benjolan abnormal : tidak ada benjolan yang abnormal, tidak kembung

Ekstremitas : tidak ada kelainan : HR 133 x/menit tidak ada richi maupun wheezing : bising usus (+) : bising usus (+)

3. Pemeriksaan neologis 3.1 Reflek moro (+) 3.2 Reflek menggengam (+)

3.3 Reflek rooting (+) 3.4 Reflek sucking (+) II Identifikasi Diagnosa dan masalah Dx : Bayi Ny S usia 1 hari, BB 2100 gram dengan premature Ds : Ibu mengatakan bahwa berat badan bayinya saat lahir 2100 gram Do : Keadaan umum Kesadaran BB lahir PB lahir RR HR A-S Suhu rectal Masalah : bayi premature Ds : Do : Keadaan umum Kesadaran BB lahir PB lahir RR HR A-S Suhu rectal : cukup : composmentis : 2100 gram : 48 cm : 44 x/menit : 133 x/menit : 7-8 : 36,7o C : cukup : composmentis : 2100 gram : 48 cm : 44 x/menit : 133 x/menit : 7-8 : 36,7o C

Usia kehamilan 29-30 minggu III Identifikasi diagnosa dan masalah Potensial hipotermi Potensial hipoglikemia Rentan terhadap infeksi

IV. Indikasi kebutuhan segera Perawatan dalam incubator Kolaborasi dengan tim medis untuk penanganan lebih lanjut

V. Intervensi Dx Tujuan : Bayi umur 1 hari, BB 2100gram dengan premature : tidak terdapat komplikasi Intervensi 1. Lakukan pendekatan pada pasien dan kelularga R/ pasien dan keluarga kooperatif dalam pelaksanaan tindakan 2. Lakukan perawatan dengan tehnik asepric R/ pencegahan infeksi 3. Lakukan observasi TTV dan keadaan umum R/ deteksi dini adanya komplikasi 4. Lakukan KIE tentang pemberian ASi eksklusif pada ibu klien R/ kekebalan terhadap bayi secara alami 5. Lakukan perawatan tali pusat dengan dibungkus kasa yang sudah diberi antiseptic dan diganti setiap sudah mandi / terkenal kencing dan BAB bayi dan apabila kotor R/ pencegahan dini tetanus neonaturum 6. Lakukan kolaborasi dengan dokter anak R/ pencegahan dini atau penanganan tidak lanjut atau fungsi dependen Masalah Tujuan : bayi dapat tumbuh dfan berkembang sesuai dengan umur : berat badan bayi naik/ segera bertambah berat badan bayi naik pemenuhan kebutuhan nutrisi terpenuhi Tidak ada tanda-tanda infeksi TTV dalam batas normal Suhu tubuh dapat dipertahankan

Kroteria hasil : - Keadaan umum bayi baik

Kriteria hasil : - Keadaan umum bayi baik

Intervensi 1 Letakkan bayi pada incubator dengan suhu teratur Bayi berat badan dibawah 2 kg : 35oC Bayi berat badan 2 kg-2,5 kg 2 : 34oC

R/ suhu tubuh bayi tetap stabil dan mencegah hipetermi Lakukan pemberian cairan ASI eksklusif / PASI pada bayi Pemberian minum Jumlah cairan I 6o cc/ kg BB / hari Hari 2 80 cc/ kg BB / hari Hari 3 100 cc/ kg BB/ hari Frekuensi pemberian tergantung pada BB bayi, berkisar antara 8-12 kali perhari. Makin rendah BB nya pemberian makin sering R/ mencegah terjadinya dehidrasi 3 Lakukan penimbangan berat badan setiap hari R/ mengetahui peningkatan berat badan VI. Implementasi Tanggal : 23 Januari 2006 jam 11.30 WIB Dx : bayi umur 1 hari,BB 2100 gram, dengan premature

1. Melakukan pendekatan dengan ibu dan keluarga pasien 2. Melakukan perawatan dengan tehnik aseptic Cuci tangan sebelum dan sesudah kontak dengan bayi dengan air mengalir dan sabun kemudian dikeringkan dengan handuk kering 3. Melakukan observasi TTV Keadaan umum Kesadaran RR HR Suhu rectal : baik : composmentis : 44 x/menit : 133 x/menit : 36,7o C

4. Melakukan KIE pada ibu klien tentang pemberian ASI segera setelah bayi lahir yaitu selain pada bayi yang mendapatkan nutrisi, bayi juga mendapatkan kekebalan alamiah dari ASI, serta bermanfaat pada ibu yaitu dengan pemberian ASI pada bayi dapat mencegah terjadinya bendungan ASI juga dapat merangsang rahim untuk tetap kontraksi sehingga rahim kembali dalam keadaan normal seperti sebelum hamil 5. Melakukan perawatan tali pusat Dengan cara membungkus tali pusat dengan kasa yang sudah diberi antiseptic, dan mengganti setiap sudah mandi, atau apabila terkenal BAK dan BAB atau kotor 6. Melakukan kolaborasi dengan dokter dalam pemberian obat-obatan atau untuk tindakan lanjut Perawatan di couve + lampu Minum ASI / PASI BBLR 12x10 sampai 12,5 cc/ hari atau sesering mungkin dan apabila bayi nanggis habis minum tengkurap Masalah : bayi premature 1. Memasukkan bayi ke dalam incubator untuk mencegah hipotermi 2. Melakukan pemberian ASI eksklusif / PASI BBLR pada bayi Memberikan ASI eksklusif /PASI BBLR setiap bayi nanggis dan sesering mungkin VII Evaluasi Tanggal 23 Januari jam 12.30 WIB Dx S O : bayi dengan premature : bayi premature, BAB / BAK +/ +, ASI / PASI BBLR Rx10 cc perhari/apabila nanggis dan sesering mungkin : Keadaan umum Kesadaran BB lahir PB lahir : cukup : composmentis : 2100 gram : 48 cm

RR HR A-S Suhu rectal A P

: 44 x/menit : 133 x/menit : 7-8 : 36,7o C

Bayi menghisap ASI/ PASI BBLR kuat BAB 2 kali dalam satu hari, konsisten lunak BAK 3-4 dalam satu hari, konsisten jernih, bau khas : bayi premature hari pertama dengan keadaan baik : lakukan perawatan tali pusat ASI/PASI BBLR 12x10 cc 12,5 cc /perhari, atau apabila bayi nanggis dan sesering mungkin Perawatan couve + lampu Catatan Perkembangan Dx : Bayi umur 3 hari BB 2500 gram dengan premature S : Bayi premature Kesadaran : composmentis BB : 2500 gram HR : 142 x/menit RR : 42 x/menit Suhu rectal : 36,4oC BAB (+), BAK (+), ASI / PASI BBLR dot atau netek A : Bayi premature hari ke-3 dengan keadaan baik Rencana pulang P : KIE tentang - ASI eksklusif - perawatan couve + lampu - Asi sesering mungkin (setiap kali nanggis) - perawatan tali pusat O : K/U : baik Tanggal / Jam 24 Januari 2006 09.00 WIB

keadaan tali pusat sudah agak kering tehnik aseptic imunisasi sesuai dengan jadwal pasien boleh pulang pada bayi perawatan bayi dengan

BAB IV PENUTUP 4.1 Kesimpulan Angka kejadian prematuritas tertinggi adalah pada usia di bawah 20 tahun, pada multigravida yang jarak antara kelahirannya terlalu pendek, kejadian terendah ialah usia antara 26-35 tahun Kejadian tertinggi terdapat pada golongan sosial ekonomi rendah. Hal ini disebabkan oleh keadaan gizi yang kurang baik dan pengawasan antenatal yang kurang Pada bayi Ny S merupakan bayi premature yang berat badan lahir 2100 gram dengan usia kehamilan 29-30 minggu 4.2 Saran Seperti kasus diatas hendaknya perlu dilakukan pemantauan sedini mungkin sehingga di peroleh keterangan yang dapat dijadikan pertimbangan dalam penanganan sehingga orang yang melahirkan bayi premature harus mendapat perawatan yang mekasimal, untuki mempertahankan suhu dan memperbaiki keadaan umum

DAFTAR PUSTAKA Parwirohardjo, Sarwono, 2002. Ilmu Kebidanan. Jakarta : YBPSP

Ede Mamuaba, Ida Bagus, 1998. Ilmu Kebidanan, Penyakit Kandungan dan KB Untuk pendidikan bidan.Jakarta :EGC Mochtar,Rustam, 1998. Sinopsis Obstetri. Jakarta : EGC Soe Pardam, Suryani dan Retno Widyani, 2001,Panduan Perawatan Bayi Sakit,Cetakan I. Jakarta : Puspa Swara