Anda di halaman 1dari 16

RETAINED FOREIGN BODIES OF THE EYE AND ORBIT CORNEAL, CONJUNCTIVAL, AND SCLERAL FOREIGN BODIES Pertimbangan umum

materi asing sering loge pada kornea dan konjungtiva atau menjadi melekat di sklera. Sumber-sumber umum meliputi materi tertiup angin dan proyektil dari mesin, perkakas tangan, ledakan, dll pelaku biasa adalah puing-puing udara, partikel logam kecil, plester, bahan organik (terutama kitin), dan kayu. Cedera yang terjadi dalam penentuan kecelakaan industri, ledakan, atau penggunaan alat mekanis harus selalu menimbulkan kecurigaan adanya benda asing intraokuler. Seperti halnya kedaruratan okular, sebuah sejarah melalui keadaan sekitar cedera dan pemeriksaan rinci mata harus dilakukan (jelas, catatan rinci sangat penting dalam trauma benda asing, karena banyak dari kasus-kasus dalam kompensasi atau kewajiban penuntut yang dokter mungkin diperlukan untuk bersaksi). Diagnosis dan Evaluasi kelopak harus diperiksa untuk bukti luka yang masuk (menunjukkan bahwa benda asing intraokular atau intraorbital adalah suatu kemungkinan). Jika situasi klinis memberi kesan (misalnya, proyektil dari kecelakaan industri atau ledakan), kornea dan sclera harus diperiksa sepenuhnya dan trauma benda asing tertentu mungkin tidak menembus bola mata. pewarnaan Fluorescein mungkin menonjolkan lecet vertikal pada kornea (benda asing di tarsus superior). Adanya perdarahan subconjunctival dalam penentuan cedera benda asing menunjukkan sebuah benda asing intra scleral atau intraokuler sampai terbukti yang lainnya. Konjungtiva harus dieksplorasi lembut dengan kapas atau forsep. Selain itu, pemeriksaan fundus dilatasi. Khususnya di daerah sesuai dengan perdarahan konjungtiva, adalah wajib. Jika dicurigai benda asing masih tertinggal. USG atau radio-grafis studi harus dilakukan.

Penatalaksanaan Badan Asing di cornea superfisial dan konjungtiva. Setelah diberi anestesi topikal, pasien diposisikan pada slit lamp. Benda asing biasanya dapat dihilangkan dengan jarum small-gauge atau "hockey-stick" pendek. Sebuah aplikator berujung kapas kadang-kadang berguna untuk menyapu partikel-partikel di konjungtiva (ini tidak harus dilakukan pada kornea karena lecet tambahan sering terjadi). Benda asing metalik (besi) seringkali menghasilkan sebuah cincin karat kornea yang dapat muncul beberapa jam setelah cedera. Suatu usaha harus dilakukan untuk mengangkat sebanyak mungkin cincin karat dengan spud atau batery-operated drill. Hal ini kadang-kadang lebih mudah dicapai setelah beberapa hari ketika cincin itu telah melunak. Ketika mengangkat benda asing harus dilakukan dengan sangat hati-hati dari aksis visual supaya tidak menambah kerusakan membran Bowman yang mengarah meningkatnya jaringan parut. Setelah benda asing diangkat, antibiotik topikal atau salep antibiotik harus diberikan (jika mata ditambal, pasien harus diperiksa setiap hari sampai sembuh). Jika spasme silia parah, tetes cycloplegic dapat diberikan. Patien harus mengamati tanda-tanda infeksi sampai epitelisasi selesai (terutama pada luka kornea). Biasanya tidak ada gejala sisa yang tak diinginkan dari benda asing superfisial kecuali aksis visual yang terlibat. Bekas luka kornea yang dihasilkan mungkin memiliki efek variabel pada visus. Benda asing Intrastromal Kornea (nonperforasi) Masukkan benda asing (kaca, plastik, stainless steel) yang belum menembus membran Descemet dan berada di luar aksis visual yang sering dibiarkan pada tempatnya. Benda asing yang terdiri dari reaktif (besi, tembaga, nikel) atau bahan organik, atau orangorang di aksis visual harus diambil. Pasien yang sangat kooperatif dapat ditangani di slit lamp. Setetes anestesi dan spekulum sungkup ditempatkan di mata. kemudian akan diangkat dengan forsep halus

untuk menghilangkan benda asing. Namun, kebanyakan pasien memerlukan pengambilan di ruang operasi dibawah pengaruh obat penenang. Antibiotik topikal dan cycloplegics diterapkan. Pasien harus di follow secara ketat sampai bahaya infeksi berlalu. Cedera pada aksis visual atau yang disebabkan oleh benda asing yang besar dapat mengakibatkan hilangnya penglihatan akibat jaringan parut atau astigmatisme irreguler. Benda asing Intrastromal Kornea (perforasi) Sebuah benda asing yang menembus membran Descemet itu harus diambil karena kemungkinan kebocoran aqueous kronis dan infeksi. Pasien harus dirawat dan pengambilan dilakukan dengan sedasi atau anestesi umum: dilakukan Paracentesis dan ruang anterior dipelihara dengan viskoelastik tempat luka di kornea diperiksa anterior dengan forsep halus. Benda asing digenggam dan diambil. Jika benda asing tidak dapat diambil dari anterior, suatu cy -clodialysis atau spatula iris dimasukkan melalui paracentesis dan digunakan untuk mendorong benda asing lembut kembali ke stroma. Di mana kemudian mungkin lebih mudah digenggam. Jika tidak berhasil, forsep intraokular panjang kemudian dapat digunakan untuk menghilangkan benda asing dari ruang anterior melalui paracentesis tersebut. Kecil, self-sealing luka tidak memerlukan jahitan. Luka besar ditutup dengan nylon 9-0 atau 10-0. Antibiotik Topycal dan cyclopegics harus diberikan

Prognosis tergantung pada jumlah dan lokasi jaringan parut kornea, astigmatisme irreguler, dan cedera endotel (yang dalam beberapa kasus, dapat menyebabkan edema kornea kronis) Observasi yang cermat diperlukan untuk infeksi kornea dan intraokular selama beberapa minggu pertama.

Benda asing Subconjunctival jarang benda asing bias tinggal dalam substantia propria subconjunctival / fasia Tenon 's tanpa menembus sclera. Karena redundansi dari konjungtiva dan sifat fasia Tenon, adalah sangat sulit untuk mengikuti benda asing. Untungnya, bahan yang paling menyebabkan reaksi minim di bawah konjungtiva dan baik tinggal di tempat. Partikel yang mengandung besi mengalami degenerasi dengan perubahan warna gelap konjungtiva, tetapi tidak ada bukti bahwa ini mengarah ke siderosis bulbi. Pengecualian di atas adalah benda asing organik, yang dapat memicu reaksi granulomatosa Secara umum, badan-badan subconjunctiva asing harus diobati dengan antibiotik profilaksis dan diamati Operasi pengangkatan benda asing (jika perlu), paling baik dilakukan di OR.

Benda asing Intrascleral (Nonperforating) Kadang-kadang sebuah benda asing intrascleral mungkin terpapar secara eksternal melalui konjungtiva, dan di permukaan mudah diakses untuk pengambilan langsung. Lebih umum, benda asing ditutupi oleh konjungtiva / Tenon 's fasia sehingga penghapusan langsung tidak mungkin. Adanya benda asing intrascleral harus dianggap cedera mata perforasi sampai terbukti sebaliknya. Diagnosis dalam kebanyakan kasus cukup jelas dari pemeriksaan langsung. Namun, perdarahan subconjunctival dapat dengan mudah menutupi adanya benda asing yang mengenai interascleral. Pemeriksaan fundus dilatasi harus dilakukan dengan perhatian khusus diarahkan ke kuadran terluka. Edema retina atau Choroidal atau perdarahan, atau detasemen terang retina adalah temuan yang sangat memberi kesan. Jika dicurigai benda asing cukup tinggi bahkan ketika pemeriksaan langsung adalah negatif, studi tambahan seperti USG, film benda asing ("film gigi"), dan CT scan harus diperoleh. Akan lebih bijaksana untuk mendapatkan studi radiograpic, bahkan jika benda asing secara langsung divisualisasikan, untuk menyingkirkan adanya partikel lain di

kelopak, globe, atau orbit (proyektil beberapa yang tidak biasa karena kecelakaan jenis industri atau bahan peledak). Penghapusan dari benda asing intrascleral harus dilakukan di ruang operasi bawah pengaruh obat bius atau anestesi umum. Eksplorasi globe, terutama di daerah-daerah perdarahan konjungtiva harus dilakukan (lihat bagian tentang bagian Pecahnya scleral, hal 9). Konjungtiva yang ditarik untuk mengekspos sclera Setelah benda asing telah divisualisasikan digenggam dengan forsep dan diambil Jika perforasi telah terjadi, vitreous dan / atau uvea dapat timbul membutuhkan vitrectomy (baik gunting atau mekanik), reposisi jaringan uveal, dll Setelah luka dibebaskan dari vitreous / Uvea, sclera harus ditutup dengan silk 8-0 atau nilon Profilaksis cryo atau diatermi adalah pengobatan pilihan Antibiotik topikal pasca operasi, steroid, dan cycloplegics harus diberikan. Profilaksis antibiotik intravena diberikan selama 3 sampai 5 hari jika perforasi scleral tidak terjadi, prognosis untuk penglihatan yang baik komplikasi akhir seperti retina tears, detachment, dll, memerlukan follow-up seumur hidup Benda Asing Intraokular diagnosis dan manajemen yang tepat dari benda asing intraokular menyuguhkan tantangan bagi dokter mata karena variasi yang tak terbatas dalam jenis dan keparahan cedera dari pasien ke pasien. Para dokter mata harus memperlakukan luka parah dengan berbagai komplikasi, dan juga memiliki backup khusus yang tepat oleh dokter mata berpengalaman pernyataan berikut yang tidak dimaksudkan untuk menjadi definitif review atau "buku pegangan" untuk pengobatan tetapi lebih merupakan pengenalan pada subyek. Dokter mata memeriksa harus mengakui keterbatasan-nya sendiri dalam situasi ini dan tidak ragu untuk merujuk pasien ke dokter spesialis yang tepat.

Pertimbangan umum benda asing membutuhkan kekuatan yang cukup untuk menembus kornea atau sklera. Oleh karena itu, begitu sampai di dalam globe, benda asing jarang memiliki energi kinetik yang cukup residual untuk keluar melalui dinding posterior. benda asing dapat merusak mata dari beberapa mekanisme: Cedera mekanis pada jaringan okular pada saat cedera, yang dapat meliputi ruptur kornea, scleral, atau lenticular, perdarahan vitreous, atau robekan retina atau detasemen. Tempat peristirahatan terakhir dari badan asing juga dapat mempengaruhi struktur yang berdekatan (misalnya, fibrosis makula) Infeksi mata yang dihasilkan dari benda asing terkontaminasi, atau entri flora mata melalui luka perforasi efek Toksik dari bahan meliputi benda asing (lihat Tabel 1 untuk toksisitas relatif benda asing intraokuler). Namun, cedera mata tidak hanya tergantung pada komposisi kimia dari benda asing tetapi lokasi dan mekanisme perlindungan dari mata (sebuah benda asing besi dapat menjadi encapsulated dalam lensa atau segmen posterior dengan sedikit efek toksik langsung). Karena peradangan nonspesifik sifat atau lokasi terakhir dari benda asing inert, terutama jika kontak dengan badan ciliary atau retina. Sebuah reaksi inflamasi yang parah mungkin terjadi dengan pita traksi, membran cyclitic, dan mungkin ablasi retina. Secara umum, inert, benda asing steril ditoleransi dengan baik dalam ruang anterior, lensa, atau vitreous. Namun, bahkan partikel-partikel ini dapat menyebabkan peradangan yang berat jika kontak dengan retina atau badan ciliary. Sebaliknya, benda asing toksik mungkin secara mengejutkan ditoleransi dengan baik jika tersangkut di lensa atau dienkapsulasi di tempat lain di mata. Chalcosis dan siderosis dapat disebabkan oleh adanya bahan toxic intraokular: Chalcosis disebabkan oleh adanya paduan tembaga atau tembaga campuran dan mungkin timbul dengan cincin hijau-biru kornea perifer, sunflower anterior kapsuler katarak, perubahan warna kehijauan dari iris. "Logam" partikel dalam aqueous, dan

deposito refractile pada retina. Permulaan chalcosis bervariasi dari bulan ke tahun, tergantung pada kadar tembaga, enkapsulasi, dll. Sebuah penurunan bertahap dalam visus dicatat, tetapi hal ini jarang menyebabkan kebutaan total. Siderosis disebabkan oleh retensi dari besi tubuh yang mengandung asing. Gambaran klinis terdiri dari coklat-hijau perubahan warna kornea dan iris, atrofi dengan pupilloplegia, deposito kecoklatan pada kapsul lensa anterior, perubahan cataractous kuning, dan degenerasi pigmen retina. Onset umumnya bulan sampai tahun setelah cedera tetapi komplikasinya yang parah (glaukoma, retina degeration, atrofi optik). Diagnosis Seperti halnya cedera mata, riwayat menyeluruh mengenai waktu, lokasi, dan jenis kecelakaan harus terdokumentasi khusus dicari dan jelas dalam catatan permanen pasien setiap pasien cedera selama permainan kasar (tongkat, batu panah), saat bekerja (memalu, menggiling, dll,), atau terlibat dalam kecelakaan jenis ledakan harus diasumsikan untuk memiliki benda asing intraokuler sampai dibuktikan sebaliknya. Pemeriksaan eksternal yang lengkap, terutama mencari trauma pada kelopak mata, harus dilakukan Para kornea, konjungtiva, dan seclera diperiksa untuk tanda-tanda jalur masuk. Tidak adanya suatu benda asing intraokular (mungkin dengan mudah ditutupi oleh conjuncriva yang berlebihan atau perdarahan subconjunctiva) Jika kornea telah perforasi namun tidak ada jalur posterior jelas melalui lensa atau iris, gonioscopy mungkin menunjukkan benda asing di sudut ruang anterior. Gonioscopy dilakukan hanya jika ruang anterior dan terbentu luka self-sealing. Sebuah zeiss fourmirror lensa kontak lebih disukai (menggunakan tekanan ringan dan tidak memerlukan metil selulosa, yang membuat pemeriksaan lebih lanjut sulit; metil selulosa mungkin juga dipaksa melewati luka ke dalam ruang anterior sehingga meningkatkan peradangan intraokuler). Dilated pemeriksaan fundus harus dicoba sesegera mungkin sebelum peradangan yang berlebihan, perdarahan vilreous, atau edema kornea menghalangi visualisasi struktur posterior. Seperti cedera perforantes, sangat hati-hati harus dilakukan untuk mencegah ekstrusi isi intraokular melalui luka. Jika visibilitas memungkinkan, lensa, vitreous, retina

harus diperiksa dengan hati-hati untuk keberadaan suatu benda asing intraokular dan cedera terkait. sayangnya, visualisasi sering terhambat oleh kombinasi dari laserasi kornea / edema, inflamasi intraokular, hyphema, katarak akut, atau perdarahan vitreous: dalam hal ini sangat berharga, menjadi tambahan diagnostik (lihat di bawah) Deteksi dan Teknik Lokalisasi bahkan ketika sebuah benda asing intraokular secara langsung divisualisasikan, ultrasonograpic dan radiograpic studi harus dilakukan untuk menyingkirkan adanya partikel tambahan di mata atau orbit.

Ultrasonografi sangat berguna dalam mendeteksi dan melokalisir benda asing intraokular. Hal ini paling berguna untuk objek nonradiopaque (kaca, plastik, bahan organik). Kegunaannya terbatas dalam mendeteksi partikel intraorbitanl dan bila benda asing yang dekat atau tertanam di dinding mata.

Bone-bebas-x sinar (misalnya, lempeng gigi) yang diambil dari berbagai sudut merupakan layar yang sangat baik untuk intraokular logam dan bukan logam / benda asing orbital. Biasanya outline dunia terlihat, memberikan indikasi apakah partikel ini intraokular atau tidak (aluminium memiliki radiodensity mirip dengan tulang dan mungkin sulit untuk dideteksi pada x-ray)

CT scan (1-2 pemotongan mm) sangat berguna dalam deteksi dan lokalisasi benda asing dan harus diperoleh dalam semua kasus. Bukan hanya bisa lokalisasi yang tepat dari partikel yang akan ditentukan (misalnya intraokular, intraorbital) tetapi informasi lain (abses orbit, edema saraf optik, dll) dapat diperoleh

Metal detektor telah dianjurkan oleh beberapa penulis untuk membantu dalam mendeteksi benda asing intraokular dan membantu dalam perencanaan terapi pembedahan. Detektor logam komersial yang tersedia untuk bahan magnetik magnetik (Roper-Hall) dan non (Bronson-Turner). Meskipun instrumen ini dapat memberikan informasi klinis yang berguna, tidak adanya respon positif dengan detektor logam tidak menyingkirkan adanya benda asing intraokuler.

scanning MRI tampaknya tidak lebih sentive dari pada CT dalam mendiagnosis benda asing intraokular. Bahkan, bidang kuat yang dihasilkan oleh MRI dapat menyebabkan pergerakan partikel magnetik dan meningkatkan kerusakan intraokular

Pengobatan Prinsip umum Pengobatan luka benda asing adalah kompleks dan tidak ada dua kasus yang serupa, sehingga hanya panduan pengobatan yang luas dapat disajikan di sini Tujuan perbaikan pengobatan Memperbaiki okular terkait adalah luka dan cedera untuk: tembus periokular

- Menentukan apakah benda asing intarocular harus diangkat, dan jika demikian, bagaimana kerusakan yang disebabkan dalam mengangkatnya. Keputusan untuk mengeluarkan benda asing intraokular sebagai prosedur utama, untuk menunggu dan mengeluarkannya sebagai prosedur sekunder, atau jika memungkinkan untuk tetap selamanya merupakan salah satu kompleks. Secara umum, sangat reaktif, bahan beracun (tembaga, besi, organik) harus dihapus tanpa penundaan. Sebuah benda asing inert dapat dibiarkan pada mata untuk dihapus di kemudian hari kecuali itu yang menyebabkan kerusakan langsung terhadap struktur oculat. Rencana bedah dan waktunya, tentu saja, dapat dimodifikasi dengan adanya mata terkait / luka periokular, visibilitas, infeksi, ablasi retina, dll Dalam kasus di mana sebuah benda asing toxic sudah ditinggalkan di dalam mata (baik karena visibilitas miskin, cedera yang berhubungan, atau perilaku nontoxic jelas). Serial ERG pengujian harus dilakukan. Penurunan amplitudo merupakan indikasi untuk dikeluarkannya benda asing bahkan mata yang tenang. Secara umum, perforasi dari dinding globe harus diperbaiki sebelum pengeluaran suatu benda asing intarocular dicoba

Pengobatan Segmen anterior

spesifik

Sebuah badan asing tersebut kemungkinan dapat menyebabkan perforasi kornea dan, setelah kehilangan energi kinetik, jatuh ke sudut ruang anterior tanpa merusak iris atau lensa Luka kornea pertama ditutup dengan nilon 9-0 atau 10-0. Ruang anterior awalnya dikelola oleh viscoelastics disuntikkan melalui luka atau dengan paracentesis terpisah. Forsep intraokular panjang ini dimasukkan melalui suatu paracentesis. Hati-hati melakukannya untuk menghindari endotelium, benda asing digenggam dan dikeluarkan dari mata. Paracentesis tersebut kemudian ditutup

Kadang-kadang benda asing dapat melewati kornea dan masuk sepenuhnya dalam lensa Laserasi kornea tertutup seperti dijelaskan sebelumnya. Jika benda asing kecil dan opacity lenticular resultan tetap lokal dan keluar dari sumbu visual, partikel dapat dibiarkan tanpa batas waktu Jika ada robekan kapsul besar dengan opacity visual yang signifikan atau lenticular bengkak, pengangkatan katarak harus dicoba sebagai prosedur utama:

setelah penutupan luka kornea, insisi limbus katarak dibuat. Phacoemulsification atau I / A kemudian dilakukan sampai benda asing terekspos viskoelastik diinjeksikan untuk mempertahankan ruang anterior forsep intraokular panjang selanjutnya digunakan untuk pegang benda asing dan keluarkan dari mata pembersihan nuclear/kortikal diselesaikan instrumen vitrectomy harus tersedia karena air mata kapsular posterior dan prolaps vitreous sering terjadi

jika nukleus sangat sulit menghalangi phacoe-mulsification, ECCE dapat dilakukan. Sebuah loop lensa harus digunakan untuk mendukung lensa selama ekspresi sehingga nukleus tidak "hilang" akibat robekan kapsuler posterior yang tidak diketahui.

penanaman lensa intraokular tidak mutlak dikontraindikasikan, tetapi lebih tergantung pada visibilitas, cedera mata yang terkait, kemampuan untuk melakukan biometri pra operasi, dan pengalaman ahli bedah. Dalam semua kasus upaya harus dibuat untuk menyelamatkan kapsul posterior sebanyak mungkin dalam rangka mendukung IOL primer atau sekunder. IOLs ruang anterior tidak dianjurkan setelah trauma okular.

Segmen posterior karena manipulasi bedah yang rumit dan halus yang diperlukan untuk menghilangkan benda asing dari segmen posterior, visibilitas yang baik adalah sangat penting. Sayangnya, sebagian besar kasus tersebut telah terkait cedera kornea atau lenticular, atau perdarahan vitrieous. Situasi ini adalah yang terbaik dikelola melalui usaha gabungan dari bedah segmen anterior dan segmen posterior. Jika edema kornea atau laserasi menghalangi visualisasi yang baik, trephination ketebalan penuh dilakukan dan kornea pasien diangkat. Lensectomy sebuah harus dilakukan dan keratoprosthesis sementara dijahit ke tempatnya. Setelah selesai manipulasi posterior, keratoprosthesis diangkat dan kornea pasien cedera atau transplantasi kornea primer dijahit di dasar penerima (sayangnya, bahkan secara jelas, lensa yang tidak rusak harus dikorbankan jika keratoprosthesis digunakan) Lebih jarang kornea trauma tetapi tetap bening, putih lensa menjadi buram. Ekstraksi katarak maka dapat dilakukan dengan metode standar. Phacoemulsification lebih disukai karena luka dari limbus kecil. Implantasi IOL biasanya tidak dilakukan sebagai prosedur primer pada keberadaan benda asing di segmen posterior vitrectomy dari Pars Plana dengan pendekatan sangat penting dalam pengobatan benda segmen posterior asing dengan alasan berikut:

Perdarahan vitreous, yang mengaburkan visi, sering terjadi

Lisis dari "track" dari sebuah situs perforasi atau band tractional dini sangat penting untuk mencegah PVR dan fibrosis retina masif, seringkali diperlukan untuk "unroof" sebuah enkapsulasi untuk benda asing, yang biasanya dapat dilakukan dengan vitrector tersebut. Vitreous manipulasi berlebihan (misalnya, pengangkatan benda asing) dapat menyebabkan traksi pada dasar vitreous dan kemudian retina air mata, lepas, atau dialyses.

Dalam situasi tidak darurat, kebanyakan ahli bedah lebih memilih segmen posterios untuk menunggu 5 sampai 15 hari setelah cedera untuk memungkinkan pemisahan vitreoretinal dan secara teoritis suatu vitrectomy lebih sempurna. Setiap kapsul di sekitar benda asing unroofed dengan vitrector atau gunting intraocular Forsep intraokular panjang (diamond-membersihkan rahang sangat berguna) digunakan untuk menangkap benda asing dan keluarkan dari mata. Obyek sampai 6 mm diameter terkecil dapat dipindahkan melalui Pars Plana dengan memperbesar sclerotomy tersebut. Benda asing lebih besar dari 6 mm melewati pupil (setelah lensectomy) dan dihapus melalui luka limbus. Jika benda asing dikeluarkan dari retina perifer. Diatermi profilaksis / cryo dan mengelilingi sebuah band biasanya diletakkan. Band Diathermy / scleral biasanya tidak ditempatkan setelah pengangkatan benda asing dari kutub posterior sejak lepas adalah tidak mungkin Beberapa ahli bedah menganjurkan injeksi udara (Gast) untuk bertindak sebagai tamponade internal terhadap air mata retina dan ablasio.

Jika ada kesulitan dalam menemukan atau memegang suatu benda asing magnet, magnet intraokular dapat digunakan untuk mengusir partikel. Karena ini adalah metode ekstraksi yang agak tidak terkendal, umumnya digunakan setelah ekstraksi forsep telah gagal

Kecurigaan infeksi intraokular membutuhkan ahli bedah untuk melakukan kultur yang sesuai dan kemungkinan untuk injeksi antibiotik intraocular.

Tindakan selanjutnya cycloplegics topikal, antibiotik, dan stetorids, serta steroid dan antibiotik systemis harus diberikan. Bedrest dengan sedasi (jika perlu) serta posisi yang tepat dari kepala jika udara (gas) telah disuntikkan intraocularly Gejala sisa dan Komentar Tambahan Interaksi dari banyak faktor membuat hampir tidak mungkin untuk memberikan prognosis yang realistis dalam periode perioperatif Ada berbagai komplikasi yang mungkin terjadi karena sifat dari cedera, perbaikan bedah, dan / atau proses parative: Infection Glaucoma (inflamantory, hemolytic, ghost cell) Corneal, lenticular opacities Siderosis, chalcosis Retinal tears, detachment Macular edema, holes Proliferative vitreoretinopathy Cronic hypotony and phthisis

Pasien harus diingatkan bahwa komplikasi dapat terjadi bahkan beberapa tahun kemudian, dan oleh karena itu pemeriksaan rutin wajib seumur hidup.

BENDA ASING ORBITA Pertimbangan umum benda asing Orbital muncul dari tipe yang sama terjadinya kecelakaan yang menyebabkan benda asing intraokular: kecelakaan industri, ledakan, tembakan, dll Setiap objek dengan momentum yang cukup dapat mencapai orbit posterior oleh dinding geser antara orbital dan globe, atau melintasi langsung melalui globe Sebuah proyektil dengan momentum yang cukup untuk melewati globe atau orbit juga mungkin memiliki cukup energi kinetik untuk memasuki sinus atau tengkorak. Setiap kali

ada sejarah sugestif dari sebuah benda asing intraorbital, kemungkinan benda melibatkan intrakranial, kemungkinan keterlibatan intracranical harus dikesampingkan ; Tiga skenario yang mungkin dapat terjadi setelah benda asing intraorbital: Badan asing dapat inert, dan jika tidak menyebabkan gangguan neorologic atau motilitas, dapat dibiarkan di orbit tanpa masalah Benda asing yang terdiri dari bahan reaktif yang dapat menyebabkan sebuah supuratif. peradangan noninfeksius memerlukan pengangkatan. Toksisitas Intraorbital pada umumnya mirip dengan benda asing intraokula. Sebuah benda asing yang terkontaminasi dapat menghasilkan infeksi, sehingga diperlukan pengangkatan Cedera mata harus selalu dicari. Jika perforasi globe telah terjadi, harus digunakan secara sangat hati-hati dalam melakukan studi diagnostik berikutnya sehingga isi intraokular tidak diekstrusi. Secara umum, perbaikan globe didahulukan atas eksplorasi orbital dan pengangkatan benda asing. Diagnosa sebuah badan asing yang orbital dapat menyebabkan berbagai tanda-tanda. Gejala, dan temuan klinis tergantung pada, lokasi ukuran dan komposisi biasanya, ada riwayat cedera pada wajah atau mata: Namun, kecil benda asing organik dapat didahului oleh riwayat sepele (terlupakan) minggu trauma atau bulan sebelumnya. visi mungkin normal, atau sangat jelek jika saraf optik telah mengalami trauma. Refleks pupil harus sering diperiksa jika ada kecurigaan cedera pada saraf optik. diplopia dapat terjadi jika saraf kranial atau otot luar mata intraorbital terluka. bahan toksik (misalnya, organik, tembaga) dapat memicu peradangan akut (steril): benda yang terkontaminasi dapat menyebabkan infeksi (cellulities orbit) dibuktikan oleh rasa sakit. Proptosis, dan opthalmoplegia. Orbital emfisema, jika ada, menunjukkan keterlibatan salah satu sinus hidung (biasanya ethmoid) Enophthalmos, hypotropia, atau diplopia dapat dicatat jika ada fraktur lantai orbital dengan otot extraokular terjebaknya.

Epistaksis, rinorea, temuan neurologis sistemik, tanda-tanda meningeal, harus diwaspadai dokter spesialis mata untuk adanya cedera intrakranial.

diagnosis Tes Ultrasonografi dapat membantu mendeteksi benda asing pada orbit yang anterior, tetapi tidak akan berarti pada orbit yang dalam. Plain x-ray tengkorak akan menunjukkan objek radiopak dan kadang-kadang membantu dalam lokalisasi kasar dari benda asing. Hal ini sulit, namun, untuk memvisualisasikan objek nonradiopaque pada x-ray. CT scan adalah modalitas yang paling berguna untuk mendeteksi dan melokalisir benda asing orbital. Logam, kayu, batu, kaca, dan plastik dapat divisualisasikan. Selain itu, CT sangat berharga dalam mendeteksi dan menggambarkan keterlibatan intrakranial. Untuk alasan ini CT harus dilakukan dalam semua kasus benda asing intraorbital. Jika kecurigaan dari sebuah benda asing orbital masih tinggi setelah CT negatif, ulangi scan (benda kecil mungkin akan terjawab pada 1-2-mm pemotongan). MRI tidak menawarkan keuntungan lebih dari CT dalam mendeteksi atau melokalisir benda asing. Ada juga kemungkinan bahwa benda-benda magnetik dapat bergerak dalam medan magnet, sehingga menyebabkan cedera lebih orbital. Angiografi mungkin diperlukan untuk menggambarkan kerusakan pada arteri karotis atau struktur intracranial. Pengobatan Operasi yang diperlukan untuk mengangkat benda asing orbital sering merugikan karena benda asing itu sendiri. Oleh karena itu, adanya suatu benda asing orbit tidak selalu mengindikasikan harus diangkat. Jika benda asing adalah inert, tidak ada cacat neurologis atau okular, dan struktur berdekatan yang terluka hanya minimal, benda asing dapat diamati tanpa batas Sebuah benda asing orbital harus diangkat dalam situasi berikut: Mengandung bahan organik atau tembaga yang mengandung bahan Adanya selulitis, fistula, atau abses Efek kompresif dari benda asing menyebabkan defisit neurologis atau pembatasan mekanik

Komunikasi dengan rongga intrakranial atau sinus paranasal (dalam hal ini, tanggung jawab klinis primer mungkin menjadi bedah saraf atau otolaryngologic Benda asing terletak anterior dapat dihapus melalui luka masuknya (lebih disukai) atau

melalui orbitotomy lateral. Benda asing pada apex orbital dapat didekati melalui orbitotomy lateral atau kraniotomi transfrontal. Magnet bedah dapat membantu melokalisir dan mengeluarkan benda magnetik. Benda asing harus diangkat seluruhnya dipertahankan jangan sampai fragmen orbit membutuhkan reoperation. Timbulnya temuan sistemik seperti kaku kuduk, tanda neurologis lainnya, episode demam, dll, harus mendapat perhatian segera (misalnya, uji yang tepat: spinal tap, kultur darah; konsultasi: bedah saraf, penyakit menular) Diangkat atau tidaknya benda asing orbita, antibiotik profilaksis (sistemik) yang direkomendasikan untuk 48 sampai 72 jam (cefazolin 1 g/ 6h; ceftazidime 1g/12h, dll). Jika ada bukti neuropati optik, steroid sistemik dosis tinggi dapat diberikan (solumedrol 12-30 mg / kg/6h) selama 2 sampai 5 hari tergantung pada respon klinis.