Anda di halaman 1dari 32

BAB I PENDAHULUAN

Pneumonia adalah infeksi saluran pernapasan akut bagian atas yang mengenai parenkim paru. Pneumonia pada anak dibedakan menjadi : 1. pneumonia lobaris 2. pneumonia interstitial (bronkiolitis) 3. bronkopneumonia

Pneumonia adalah salah satu penyakit yang menyerang saluran napas bagian bawah yang terbanyak kasusnya didapatkan di praktek-prakter dokter atau rumah sakit dan sering menyebabkan kematian terbesar bagi penyakit saluran napas bawah yang menyerang anak-anak dan balita hampir di seluruh dunia. Diperkirakan pneumonia banyak terjadi pada bayi < 2 bulan, oleh karena itu pengobatan penderita pneumonia dapat menurunkan angka kematian anak. Bronkopneumonia disebut juga pneumonia lobaris yaitu suatu peradangan pada parenkim paru yang terlokalisir yang biasanya mengenai bronkiolus dan juga mengenai alveolus di sekitarnya, yang sering menimpa anak-anak dan balita, yang disebabkan oleh bermacam-macam etiologi seperti bakteri, virus, jamur dan benda asing. Kebanyakan kasus pneumonia disebabkan oleh mikroorganisme, tetapi ada juga sejumlah penyebab non infeksi yang perlu dipertimbangkan. Bronkopneumonia lebih sering merupakan infeksi sekunder terhadap berbagai keadaan yang melemahkan daya tahan tubuh tetapi juga bisa sebagai infeksi primer yang biasanya kita jumpai pada anak-anak dan orang dewasa. Untuk itu, tujuan penulisan dan pembahasan presentasi kasus ini agar dapat memahami mengenai penyakit bronkopneumonia pada penderita bronkopneumonia yang merupakan salah satu penyakit yang sering dijumpai di bagian gawat darurat rumah sakit serta penanganannya. Sebagian besar pasien datang dalam keadaan stabil dan sebagian lainnya datang dalam keadaan gawat darurat yang memerlukan tindakan yang cepat dan tepat. Penting untuk dokter umum sebagai tenaga medis terdepan untuk mendiagnosis dan tatalaksana dini secara tepat sebelum dirujuk.

BAB II ILUSTRASI KASUS

STATUS PENDERITA

No. catatan medik Masuk RS Pukul Datang sendiri

: 409311 : 12 Maret 2013 : 23.58 WIB : Tanpa surat pengantar

I. ANAMNESIS Alloanamnesis dari ibu pasien, tanggal 19 Maret 2013 Identitas Nama penderita Jenis kelamin Umur Nama Ayah Umur Pekerjaan Pendidikan Nama Ibu Umur Pekerjaan Pendidikan : An. MB : Perempuan : 2 tahun 20 hari : Tn. D (alm) : 26 tahun : Pegawai : SMA : Ny. E : 24 tahun : Karyawati : SMA

Hub. dg orangtua : Anak kandung Agama Suku Alamat : Islam : Jawa : Galur, Johar Baru

Riwayat Penyakit Keluhan utama Keluhan tambahan : Sesak napas : Demam, batuk, pilek, diare

Riwayat Penyakit Sekarang Pasien datang dengan keluhan sesak napas sejak 2 hari sebelum masuk rumah sakit, timbul terus menerus, tidak dipengaruhi cuaca, aktivitas, waktu maupun posisi tubuh, tidak disertai dengan suara napas berbunyi. Pasien tampak sesak dan kadang sampai terlihat pucat dan sedikit biru pada bibirnya. Riwayat tersedak sebelum timbul sesak napas tidak ada. Sejak 7 hari sebelum sesak, pasien pilek dan batuk berdahak, tidak disertai keringat malam dan bersifat tidak terus menerus. Keluhan disertai demam tinggi selama 7 hari yang timbul mendadak dan terus menerus, tidak menggigil dan tidak kejang. Selain itu, pasien juga mengalami BAB cair sejak 3 hari SMRS. Frekuensi dalam sehari sebanyak 4x, sedikit ampas , berwarna kuning, berbau, berlendir dan tidak ada darah. Mual dan muntah disangkal. BAK lancar. Nafsu makan dan minum pasien berkurang, serta anak tampak lemah. Karena keluhan tersebut pasien dibawa oleh ibunya ke klinik 24 jam dekat rumahnya dan diberikan 4 macam obat diantaranya adalah antibiotika, obat penurun panas, zink dan puyer tetapi keluhan batuk dan pilek tidak ada perubahan, hanya diare pada pasien yang berhenti. Karena tidak ada perubahan, pasien dibawa oleh ibunya ke IGD RSPAD.

Riwayat Penyakit Dahulu Pasien belum pernah menderita sakit seperti ini. Pasien pernah dirawat di rumah sakit karena diare selama 4 hari

Riwayat Penyakit Keluarga Dalam keluarga pasien ada yang menderita sakit seperti ini (kakak pasien)

Riwayat Kehamilan Ibu Selama kehamilan ibu tidak pernah sakit berat, tidak pernah menkonsumsi obatobatan selain vitamin kehamilan, tidak pernah merokok dan minum-minuman alkohol. Ibu juga rutin melakukan pemeriksaan antenatal ; Kontrol kehamilan teratur setiap bulan pada Trimester I, setiap 2 minggu sekali pada Trimester II dan III.

Riwayat Kelahiran Tempat bersalin Penolong Cara persalinan : Rumah Sakit : Dokter : Pervaginam : 3600 gram (berat lahir cukup) : 49 cm : cukup bulan (37 minggu) : Langsung menangis, pucat (-), biru (-),

Berat badan lahir Panjang badan lahir Masa gestasi Keadaan setelah lahir kuning (-), kejang (-). Kelainan bawaan Anak ke

: Tidak ada : 2 dari 2 bersaudara

Kesan : riwayat kehamilan dan kelahiran dalam batas normal

Riwayat Tumbuh Kembang Mengikuti objek dengan mata Bereaksi terhadap suara/bunyi Pertumbuhan gigi pertama Tengkurap Duduk Berdiri Berjalan Bicara : 2 bulan : 3 bulan : 7 bulan : 3 bulan : belum : belum : belum : belum

Kesan : terdapat keterlambatan perkembangan (delayed development)

Riwayat Makanan Umur ASI/PASI Buah/Biskuit Bubur Susu Biskuit Buah Bubur Susu Bubur Susu Nasi Tim Nasi tim+bayam+ikan/ayam (3x/hari,mangkuk) Nasi tim+bayam+ikan/ayam (3x/hari,mangkuk)

0 2 ASI (setiap saat) bulan 2 4 ASI + susu formula bulan 4 6 Susu formula bulan 6 8 Susu Formula bulan 8 10 Susu bulan Formula

10-12 bulan

Susu Formula

Buah

Bubur Susu

Kesan : kualitas dan kuantitas pemberian makanan baik. Batas 1 Tahun : Jenis Makanan Nasi Sayuran Daging (ayam) Telur Ikan Tahu/Tempe Susu Frekuensi 3 x sehari, 1 piring @ atau 1 centong nasi 3 x sehari @ 1-2 sendok sayur 3 x dalam seminggu, 1 hari 1 potong 2-3 x dalam seminggu @ 1 butir 2 x dalam seminggu @ 1 potong 3-4x dalam seminggu, @ 1 potong 3 x dalam sehari @ 120 ml

Riwayat Imunisasi Jenis BCG DPT Polio Campak Hepatitis B

I 1 bulan 2 bulan 2 bulan 9 bulan Lahir -

II -

III

IV

4 bulan 3 bulan 2 bulan

4 bulan 4 bulan

Kesan : imunisasi dasar belum lengkap. Imunisasi DPT dan polio belum dilakukan karena anak dalam kondisi tidak sehat dan orang tua pasien mengakui tidak sempat untuk mengantar pasien untuk imunisasi. Riwayat Keluarga Corak Reproduksi Ibu: Status obstetri P2A0. Keadaan Anak No Usia 4 Thn 9 bln 2 thn 10 bln Jenis Kelamin P Hidup Lahir Mati Abortus Mati (sebab) Keterangan kesehatan Sehat

Pasien

Anggota Keluarga Lain yang serumah Nenek dan kakek pasien. Masalah Dalam Keluarga Tidak ada. Status Rumah Tinggal Tinggal di rumah pribadi. Lingkungan perumahan yang padat, menurut pasien lingkungan rumah cukup bersih dan sumber air tanah untuk keperluan sehari-hari, dan sumber air minum mineral galon. Jarak septic tank dengan sumber air 18 meter dari sumber air. Pasien tinggal di perumahan BTN dengan rumah yang tidak
6

begitu luas, ventilasi rumah kurang baik dan posisi rumah berdekatan dengan pangkalan bajaj. Jumlah orang yang tinggal di dalam rumah 6 orang.

II. PEMERIKSAAN FISIK Status Generalis Keadaan umum Kesadaran Nadi : Tampak sakit sedang : Compos Mentis : 130 x/menit, regular, kuat angkat, isi cukup, equal pada ke empat ekstremitas. Respirasi Suhu BB TB : 62 x/menit, reguler, tipe abdomino-thorakal : 38,7 C : 10,0 kg : 70,0 cm

Data Antropometri - Berat badan Berat badan ideal menurut usia Tinggi badan ideal menurut usia

= 10 kg = 12 kg (berdasarkan kurva NCHS) = 92 cm (berdasarkan kurva NCHS)

Berat badan ideal menurut tinggi badan = 12 kg (berdasarkan kurva NCHS) Status gizi :

Berdasarkan BB/U

BB sekarang BB ideal menurut usia

x 100%

= 10 12

x 100%

= 83,3 % (gizi kurang 80-90%)

Berdasarkan TB/U

TB sekarang TB ideal menurut usia

x 100%

= 70 94

x 100%

= 74,47% (gizi buruk 85 95 %)


7

Berdasarkan BB/TB =

BB sekarang BB ideal menurut TB

x 100%

= 10 12

x 100%

= 83,3 % (gizi kurang 80-90 %) Kesan = gizi kurang, perawakan kurus

Status Generalis Kelainan mukosa kulit/subkutan yang menyeluruh Pucat Sianosis Ikterus Perdarahan Oedem Turgor Lemak bawah kulit : (-) : (-) : (-) : (-) : (-) : Cukup : Cukup

Pembesaran kelenjar getah bening generalisata : (-)

KEPALA Bentuk UUB Rambut Kulit Mata : Bulat, simetris, mesocephal : Rata, tidak cekung : Hitam, lurus, tidak mudah dicabut : Tidak ada kelainan : Kelopak mata tidak edema, konjungtiva tidak anemis, sklera anikterik, kornea jernih, lensa jernih, refleks cahaya langsung tak langsung (+/+). Telinga Hidung Mulut : Bentuk normal, simetris, liang lapang, serumen (-/-) : Bentuk normal, septum deviasi(-), napas cuping hidung(+), secret (+) : Bibir tidak kering, sianosis (+), lidah tidak kotor, faring hiperemis (-) , tonsil T1-T1 tenang.
8

dan

LEHER Bentuk Trakhea KGB : Simetris : Di tengah : Tidak membesar

THORAKS Bentuk Retraksi suprasternal Retraksi substernal Retraksi intercostal : simetris : (+) : (+) : (+)

JANTUNG Inspeksi Palpasi Perkusi : Iktus kordis tidak terlihat : Iktus kordis teraba sela iga IV garis midklavikula sinistra : Batas atas sela iga II garis parasternal sinistra Batas jantung kanan sela iga IV garis parasternal dextra Batas jantung kiri sela iga IV garis midklavikula sinistra Auskultasi : Bunyi jantung I-II reguler, murmur (-), gallop (-)

PARU ANTERIOR KIRI Inspeksi Pergerakan dada simetris Palpasi Fremitus taktil = kanan Perkusi Sonor KANAN Pergerakan dada simetris Fremitus taktil = kiri Sonor KIRI Pergerakan dada simetris Fremitus taktil = kanan Sonor POSTERIOR KANAN Pergerakan dada simetris Fremitus taktil = kiri Sonor

Auskultasi

Bronkovesikuler Ronkhi basah halus (+) Wheezing (-)

Bronkovesikuler Ronkhi basah halus (+) Wheezing (-)

Bronkovesikuler Ronkhi basah halus (+) Wheezing (-)

Bronkovesikuler Ronkhi basah halus (+) Wheezing (-)

ABDOMEN Inspeksi Palpasi Perkusi Auskultasi : Datar, simetris : Supel, turgor cukup, hepar dan lien tidak teraba : Timpani : Bising usus (+) normal

GENITALIA EXTERNA - Kelamin EKSTREMITAS Superior Inferior : Oedem (-/-), sianosis (-), akral dingin (-), hematom (+) : Oedem (-/-), sianosis (-), akral dingin (-), hematom (+) : Perempuan, tidak ada kelainan

III. PEMERIKSAAN PENUNJANG ( 12 Maret 2013 ) 1. Darah Rutin Hb Ht Eritrosit Leukosit Trombosit MCV MCH MCHC : 8,8 gr% : 23 % : 3,2 juta/uL : 7500/mm : 172000 : 73 fL : 28 pg : 36 g/dL ( 12 - 16 ) ( 37 47 ) ( 4,3 6,0 ) ( 4.500 - 10.700 ) ( 150000 400000 ) ( 80 96 ) ( 27 32 ) ( 32 36 )

Kesan : Anemia mikrositik normokrom

10

2. Kimia Klinik Ureum Kreatinin GDS Natrium Kalium Klorida : 31 mg/dL : 0,5 mg/dL : 191 mg/dL : 110 mmol/L : 2,4 mmol/L : 86 mmol/L ( 20 50 ) ( 0,5 1,5 ) ( < 140 ) ( 132 145 ) ( 3,1 5,1 ) ( 96 111 )

Kesan

: Gangguan elektrolit

3. Analisa Gas Darah pH pCO2 pO2 Bikarbonat BE Saturasi O2 : 7,554 : 17,4 mmHg : 142,1 mmHg : 15,5 mmol/L : -5,5 mmol/L
: 98,9

( 7,37 7,45 ) ( 33 44 ) ( 71 104 ) ( 22 29 ) ( (-2) 3 ) ( 94 98 )

Kesan : Alkalosis respiratorik

11

RESUME

I. -

Anamnesis Seorang anak perempuan, umur 2 tahun, BB 10,0 kg, datang dengan keluhan sesak napas sejak 2 hari yang lalu, disertai demam, batuk, pilek, bibir kebiruan dan tidak disertai dengan napas berbunyi.

Riwayat tersedak sebelum sesak napas tidak ada. Sejak 7 hari sebelum sesak, pasien menderita pilek dan batuk berdahak yang disertai dengan demam tinggi, timbul mendadak dan terus menerus.

Selain itu, pasien juga mengalami BAB cair sejak 3 hari SMRS. Frekuensi dalam sehari sebanyak 4x, sedikit ampas, berwarna kuning, berbau, berlendir dan tidak ada darah.

II. Pemeriksaan Fisik Keadaan umum Kesadaran Nadi : Tampak sakit sedang : Compos Mentis : 130 x/menit, regular, kuat angkat, isi cukup, equal pada ke empat ekstremitas. Respirasi Suhu BB Status gizi : 62 x/menit, reguler, tipe abdomino-thorakal : 38,7 C per axilla : 10,0 kg : gizi kurang

Status Generalis Mulut Hidung Thoraks Paru Inspeksi : Pergerakan dada simetris, retraksi suprasternal (+), retraksi substernal (+), retraksi intercostal (+)
12

: Bibir sianosis (+) : Pernafasan cuping hidung (+)

Palpasi Perkusi Auskultasi

: Fremitus taktil kanan = kiri : Sonor : Bronkovesikuler (+), ronkhi basah halus (+) pada kedua lapang paru, wheezing (-).

- Ekstremitas

: sianosis (-)

III. Laboratorium ( 12 Maret 2013 ) 1. Darah Rutin Hb Ht Eritrosit MCV : 8,8 gr% : 23 % : 3,2 juta/uL : 73 fL ( 12 - 16 ) ( 37 47 ) ( 4,3 6,0 ) ( 80 96 )

2. Kimia Klinik GDS Natrium Kalium Klorida : 191 mg/dL : 110 mmol/L : 2,4 mmol/L : 86 mmol/L ( < 140 ) ( 132 145 ) ( 3,1 5,1 ) ( 96 111 )

3. Analisa Gas Darah pH pCO2 pO2 Bikarbonat BE Saturasi O2 : 7,554 : 17,4 mmHg : 142,1 mmHg : 15,5 mmol/L : -5,5 mmol/L
: 98,9

( 7,37 7,45 ) ( 33 44 ) ( 71 104 ) ( 22 29 ) ( (-2) 3 ) ( 94 98 )

13

IV. Diagnosis Kerja 1. Bronkopneumonia 2. GEA 3. Anemia mikrositik normokrom suspek ec defisiensi besi dd/ infeksi 4. Gangguan elektrolit suspek ec riwayat diare 5. Gizi kurang 6. Delayed development

V. Diagnosis Banding Bronkopneumonia Bronkiolitis Bronkitis

VI. Penatalaksanaan 1. Bed rest 2. Pemberian O2 2-3 L sungkup rebreathing mask 3. IVFD RL loading 100 cc/30 menit dilanjutkan IVFD D5 saline + KCl 15 meq/kolf 1000 cc/24 jam 4. Medikamentosa Amoxicillin 3 x 400 mg i.v Gentamicin 2 x 25 mg i.v Paracetamol 3 x 125 mg p.o (kalau panas) Pro B 1 x 1 sach p.o Zinkid 1 x 20 mg p.o Nebulisasi 3x/hari dengan NaCl : berotec : atrovent suction berkala

VII. Anjuran Pemeriksaan - Cek UL, feses, Ro thoraks AP,

14

VIII. Prognosis - Quo ad Vitam : Dubia ad bonam

- Quo ad Functionam : Dubia - Quo ad Sanationam : Dubia

HASIL PEMERIKSAAN LABORATORIUM

Jenis pemeriksaan 13/3 Darah rutin Hb Hematokrit Eritrosit Leukosit Trombosit Hitung Jenis : - Basofil - Eosinofil - Batang - Segmen - Limfosit - Monosit MCV MCH MCHC RDW 0 2 3 65 22 8 71 27 36 12.90 0 0 3 64 26 7 73 27 36 13.30 8,1 22 3,1 8710 124000 7,9 22 3,0 4770 136000 14/3

TANGGAL 15/3 18/3 19/3 20/3

Nilai Rujukan

11,3 32 4,1 19850 18000

9,5 27 3,4 16360 30000

12-16 g/dL 37-47 % 4,3-6,0 juta/L 4800-10800/L 150000400000/L

0 1 3 86 6 4 77 28 36 15.70

0 2 2 70 18 8 80 28 35 16.10

01% 13% 26% 50 -70 % 20 40 % 28% 80-96 fl 27-32 pg 32-36 g/dL 11,5 14,5 %

15

Retikulosit KIMIA Besi (Fe/iron) TIBC Natrium Kalium Klorida Glukosa sewaktu Protein Total SGOT SGPT Bilirubin total Albumin Globulin Kolesterol total IMUNOSEROLOGI HBsAg (rapid)

0,60

1.50

0,5 1,5 %

29 148

50 120 g/dL 274 475 g/dL

115 2,6 84 143

127 3,4 92

127 3,6 94

127 3,6 100

137 35 102

135-145mEq/dL 3,5-5,3 mEq/dL 97-107 mEq/dL < 140 mg/dL

4,4 17 16 0,89 2,6 1,8 130

6 8 g/dl < 35 U/L < 40 U/L < 1,5 mg/dl 3,5 -5,0 g/dL 2,5 3,5 g/dL < 200 mg/dL

Non reaktif Non reaktif

Nonreaktif

Anti HBs URINALISIS pH Berat jenis Protein Glukosa 6,0 1.025 Pos 2 - / neg

4,6 8,0 1.010 1.030 Negatif Negatif

16

Bilirubin Nitrit Keton Urobilinogen Eritrosit Leukosit Torak Kristal Epitel Lain-lain TINJA Makroskopik Darah Lendir Eritrosit Leukosit Amoeba Telur cacing Serat

- / neg - /neg - / neg - / neg

Negatif Negatif Negatif Negatif positif 1

> 50 3-2-3 1-0-1 +1 -

< 2/LPB < 5/LPB Negatif / LPK Negatif Positif Negatif

Lunak - / neg - / neg 2-2-1 1-1-0 - / neg - / neg + / pos

Lunak Negatif Negatif Negatif Negatif Negatif Negatif Positif

Hasil Rontgen Thoraks ( 13 Maret 2013 ) Kesan : infiltrat di perihiler dan parakardial bilateral

17

FOLLOW UP

TANGGAL S

19 Maret 2013 Batuk (+) panas (-) diare (+) cair berwarna hijau 4x sejak pkl. 05.00 BAK baik. Sesak (-)

20 Maret 2013 Batuk (+) jarang, panas (-) BAB sudah ada ampas 1x BAK baik. Sesak (-)

21 Maret 2013 Batuk (+), dahak tidak dapat keluar, demam (-), diare (-), sesak (-), muntah (-), perdarahan (-), BAK baik

22 Maret 2013 Batuk (+), dahak tidak dapat keluar, demam (-), diare (-), sesak (-), muntah (-), perdarahan (-), belum BAB sejak kemarin

23 Maret 2013 Batuk (+), dahak tidak dapat keluar, demam (-), diare (-), sesak (-), muntah (-), perdarahan (-)

Tampak sakit sedang / compos mentis BB = 8,4 kg HR = 128 x/m, RR 33 x/m, t = 37,3 C Paru : suara napas vesikular, rhonki (+/+), wheezing (-/-)
o

Tampak sakit sedang / compos mentis BB = 8,4 kg HR = 122 x/m, RR 30 x/m, t = 37,6 C Paru : suara napas vesikular, rhonki (+/+) minimal, wheezing (-/-)
o

Tampak sakit sedang / compos mentis BB = 8,8 kg HR = 110 x/m, RR 28 x/m, t = 36,7 C Paru : suara napas vesikular, rhonki (+/+) minimal, wheezing (-/-)
o

Tampak sakit sedang / compos mentis BB = 9 kg HR = 120 x/m, RR 28 x/m, t = 36,8 C Paru : suara napas vesikular, rhonki (+/+) minimal, wheezing (-/-)
o

Tampak sakit sedang / compos mentis BB = 9 kg HR = 119 x/m, RR 29 x/m, t = 36,3o C Paru : suara napas vesikular, rhonki (+/+) minimal, wheezing (-/-)

Hasil mantoux test : (-)

18

1. Bronkopneumonia
perbaikan

1.

Bronkopneumonia perbaikan

1. Bronkopneumonia perbaikan 2. Susp. Sepsis (trombositopenia, leukositosis) 3. Delayed development 4. Riw. dehidrasi berat e.c diare akut

1. Bronkopneumonia
perbaikan

1. Bronkopneumonia perbaikan 2. Susp. Sepsis (trombositopenia, leukositosis) 3. Delayed development 4. Riw. dehidrasi berat e.c diare akut

2. Diare akut 3. Hiponatremia 4. Delayed development 5. Riw. Diare akut dehidrasi


berat

2. 3. 4. 5.

Diare akut Hiponatremia Delayed development Susp. Sepsis (trombositopenia, leukositosis)

2. Susp. Sepsis
(trombositopenia, leukositosis)

3. Delayed development 4. Riw. dehidrasi berat e.c


diare akut

6.

Riw. Diare akut dehidrasi berat

Monitoring TTV Kebutuhan cairan 850 cc/hari - IVFD D5 S 450 cc/24 jam - minum susu (SGM) = 8 x 50 cc 400 cc/hari Cefotaxime inj 3 x 1/3 i.v (H7) Gentamicin inj 2 x 25 mg i.v (H-8) Parasetamol syr 3 x 1 cth p.o

Monitoring TTV Kebutuhan cairan 850 cc/hari - IVFD D5 S 450 cc/24 jam - minum susu (SGM) = 8 x 50 cc 400 cc/hari Ceftriaxone 1 x 500 mg i.v (H-2) Gentamicin inj 2 x 25 mg i.v (H-9) Parasetamol syr 3 x 1 cth p.o

Monitoring TTV Baca test mantoux Kebutuhan cairan 850 cc/hari - IVFD RL aff (sambil observasi) - minum PASI 8 x 55 - 60 cc p.o Ceftriaxone 1 x 500 mg i.v (H-3) perwing Gentamicin inj 2 x 25 mg i.v

Pindah perawatan ke bangsal pulmo Minum PASI 8 x 65 cc p.o Ceftriaxone 1 x 500 mg i.v (H-4) perwing Gentamicin inj 2 x 25 mg i.v (H-11) perwing Parasetamol syr 3 x 1 cth p.o (k/p) Puyer batuk pilek 3 x 1

Minum PASI 8 x 65 cc p.o Ceftriaxone 1 x 500 mg i.v (H-5) perwing Gentamicin inj 2 x 25 mg i.v (H-12) perwing Parasetamol syr 3 x 1 cth p.o (k/p) Puyer batuk pilek 3 x 1 pulv p.o

19

Jika S > 38,5 C beri farmadol 120 mg/iv drip Puyer batuk pilek 3 x 1 pulv Nebulisasi 3x/hari dengan NaCl : berotec : atroven setelah suction berkala Pro-B 1 x 1 sach p.o Zinckid 1 x 20 mg tab p.o

Jika S > 38,5 C beri farmadol 120 mg/iv drip Puyer batuk pilek 3 x 1 pulv Nebulisasi 3x/hari dengan NaCl : berotec : atroven setelah suction berkala Pro-B 1 x 1 sach p.o Zinckid 1 x 20 mg tab p.o

(H-10) perwing Parasetamol syr 3 x 1 cth (k/p) Puyer batuk pilek 3 x 1 pulv p.o Nebulisasi 3x/hari dengan NaCl : berotec : atroven Ferriz 1 x 0,8 ml p.o Zinckid 1 x 20 mg tab p.o

pulv p.o Nebulisasi 3x/hari dengan NaCl : berotec : atroven Ferriz 1 x 0,8 ml p.o Obat dari THT dilanjutkan

Nebulisasi 3x/hari dengan NaCl : berotec : atroven Ferriz 1 x 0,8 ml p.o

20

BAB II ANALISA KASUS

Pada pasien ini didapatkan diagnosa klinis berdasarkan temuan klinis berupa sesak napas, batuk disertai pilek, dahak yang sulit dikeluarkan, demam tinggi yang timbul secara mendadak dan BAB cair hal ini sesuai dengan tanda dan gejala dari bronkopneumonia, ditambah terdapat riwayat dalam keluarga ada yang mengalami gejala yang sama dengan pasien, sehingga semakin mendukung kearah diagnosis bronkopneumonia. Diagnosis tersebut ditegakkan berdasarkan anamnesis,

pemeriksaan fisik umum dan pemeriksaan penunjang. Dari identitas didapatkan pasien adalah perempuan berusia 2 tahun, menurut kepustakaan penyakit ini dapat menyerang semua umur, anak-anak lebih sering dibandingkan dewasa namun insidensi penyakit ini pada negara berkembang hampir 30% pada anak-anak dibawah usia 5 tahun dengan resiko kematian yang tinggi. Hal ini sesuai dengan kepustakaan. Dari alloanamnesa diketahui bahwa keluhan utama pasien ini adalah sesak napas sejak 2 hari yang lalu, timbul terus menerus, tidak dipengaruhi cuaca, aktivitas, bibir kebiruan dan tidak disertai dengan napas berbunyi. Riwayat tersedak sebelum sesak napas tidak ada. Sejak 7 hari sebelum sesak, pasien menderita pilek dan batuk berdahak yang disertai dengan demam tinggi, timbul mendadak dan terus menerus. Selain itu, pasien juga mengalami BAB cair sejak 3 hari SMRS. Frekuensi dalam sehari sebanyak 4x, sedikit ampas seperti cabe, berwarna kuning, berbau, berlendir dan tidak ada darah. Dari riwayat keluarga terdapat keluarga yang memiliki gejala serupa dengan pasien. Hal ini sesuai dengan kepustakaan yang mengatakan bahwa gambaran klinis dari bronkopneumonia yaitu biasanya didahului oleh infeksi traktus respiratoris bagian atas selama beberapa hari. Suhu dapat naik mendadak sampai 39 400 C dan mungkin disertai kejang karena demam yang tinggi. Anak sangat gelisah dispneu, pernafasan cepat dan dangkal disertai pernafasan cuping hidung dan sianosis sekitar hidung dan mulut. Kadang kadang disertai muntah dan diare. Batuk

biasanya tidak ditemukan pada permulaan penyakit, mungkin terdapat batuk selama beberapa hari, yang mula mula kering kemudian menjadi produktif. Untuk itu, dari anamnesis sudah dapat mengarahkan diagnosis pasien tersebut bronkopneumonia.

21

Dari pemeriksaan fisik keadaan umum pasien tampak sakit sedang dengan kesadaran pasien compos mentis. Dari tanda-tanda vital ditemukan Nadi 130

x/menit; Respirasi 62 x/menit dan suhu 38,7 C. Pada pemeriksaan status generalis terlihat pada kedua mata tampak konjungtiva anemis, pada mulut tampak sianosis dan hidung tampak pernapasan cuping hidung dan pada pemeriksaan thoraks (paru) tampak : Inspeksi : Pergerakan dada simetris, retraksi suprasternal (+), retraksi substernal (+), retraksi intercostal (+) Palpasi Perkusi Auskultasi : Fremitus taktil kanan = kiri : Sonor : Bronkovesikuler (+), ronkhi basah halus (+) pada kedua lapang paru, wheezing (-/-) Dari seluruh pemeriksaan fisik pada pasien tersebut sesuai dengan kepustakaan yang menujukkan bahwa pemeriksaan fisik pada pasien bronkopneumonia yaitu didapatkan gejala-gejala tersebut. Dari pemeriksaan penunjang dilakukan pemeriksaan laboratorium

didapatkan Hb 8,8 g/dL menunjukkan anemis dan sesuai dengan klinis pasien yaitu pada kedua mata ditemukan konjungtiva tampak anemis, Ht 23% dan eritrosit 3,2 juta/L mengalami penurunan dikarenakan Hb yang turun berarti Ht dan eritrosit juga mengalami penurunan karena ketiganya saling berhubungan. Pada pemeriksaan elektrolit didapatkan Na/K/Cl = 110/2,4/86 menunjukkan elektrolit imbalance dimana artinya pada pasien ini mengalami kekurangan cairan yang ditemukan pada klinis pasien yaitu mengalami diare dan pada pemeriksaan AGD menunjukkan hiperventilasi dan alkalosis respiratorik. Dari pemeriksaan rontgen thoraks didapatkan kesan infiltrat di perihiler dan parakardial bilateral. Menurut kepustakaan dari pemeriksaan hematologi rutin didapatkan Hb yang menurun atau normal, leukositosis, chronic disease (shift to the left), AGD hipoksemia dan hiperkarbia serta dapat terjadi asidosis metabolik dan pada rontgen thoraks didapatkan bercak konsolidasi yang merata. Jadi dari kepustakaan ada beberapa yang menunjang dan ada beberapa pemeriksaan yang tidak sesuai seperti dari pemeriksaan leukosit tidak didapatkan leukositosis, mungkin hal ini karena pada pasien sudah diberikan antibiotik sebelumnya dan dari hasil AGD tidak didapatkan hal serupa mungkin pada pasien ini
22

mengalami perburukan dikarenakan batuk pilek yang tidak kunjung mengalami perbaikan dan ditunjang terdapat riwayat dalam keluarga dengan gejala serupa. Penatalaksanaan pada pasien ini dianjurkan bedrest, lalu dilakukan pemberian O2 sungkup rebreathing mask, IVFD RL loading 100 cc/30 menit dilanjutkan IVFD D5 saline + KCl 15 meq/kolf 1000 cc/24 jam, medikamentosa : Amoxicillin 3 x 400 mg i.v; Gentamicin 2 x 25 mg i.v; Paracetamol 3 x 125 mg p.o (kalau panas); Pro B 1 x 1 sach p.o; Zinkid 1 x 20 mg p.o dan nebulisasi 3x/hari dengan NaCl : berotec : atrovent suction berkala. Dari seluruh terapi yang diberikan sesuai dengan protab untuk tatalaksana dari gejala tersebut. Prognosis pada pasien ini mengalami perbaikan apabila dilakukan pengobatan secara adekuat. Pada ad vitam: dubia ad bonam karena terlihat klinis pada pasien ini setiap harinya mengalami kemajuan dilihat pada tanggal 22 Maret 2013 pasien dipindahkan dari bangsal perawatan intensif ke bangsal pulmo dan juga terlihat menjadi lebih baik saat setelah dilakukan terapi sesuai dengan klinisnya. Pada ad functionam : dubia karena pada pasien ini terlihat gejala klinis masih tampak walaupun minimal seperti pada pemeriksaan paru (auskultasi masih ditemukan ronki halus). Pada ad sanationam: dubia karena dilihat dari keluarganya masih ada yang mengalami gejala serupa dengan pasien.

23

BAB III TINJAUAN PUSTAKA

BRONKOPNEUMONIA Definisi Suatu infeksi akut pada paru paru yang secara anatomi mengenai bagian lobulus paru mulai dari parenkim paru sampai perbatasan bronkus yang dapat disebabkan oleh bermacam macam etiologi seperti bakteri, virus, jamur dan benda asing ditandai oleh trias (sesak nafas, pernafasan cuping hidung, sianosis sekitar hidung / mulut).

Klasifikasi Pada umumnya pembagian pneumonia berdasarkan atas dasar anatomis dan etiologis. Berdasarkan atas anatomi : 1. Pneumonia lobaris 2. Pneumonia lobularis (Bronkopneumonia) 3. Pneumonia interstisialis (Bronchiolitis) Berdasarkan etiologi 1. Bakteri Diplococcus pneumonia, Pneumococcus, Streptococcus hemolyticus, Streptococcus aureus, Hemophillus influenzae, Bacillus Friedlander, Mycobacterium tuberculosa. 2. Virus Respiratory sitomegalik. 3. Mycoplasma pneumonia 4. Jamur Histoplasma capsulatum, Cryptococcus neoformans, Blastomyces syncytial virus, virus influenza, adenovirus, virus

dermatitidis, Coccidiodes immitis, Aspergillus species Candida albicans.

24

5. Aspirasi Makanan, kerosen (bensin dan minyak tanah) dan cairan amnion, benda asing. 6. Pneumonia Hipostatik Disebabkan oleh tidur terlentang terlalu lama, misalnya pada anak yang sakit dengan kesadaran menurun, penyakit lain yang harus istirahat di tempat tidur yang lama sehingga terjadi kongesti pada paru belakang bawah. Kuman yang tadinya komensal berkembang biak menjadi patogen dan menimbulkan radang. Oleh karena itu pada anak yang menderita penyakit dan memerlukan istirahat panjang seperti tifoid harus diubah ubah posisi tidurnya 7. Sindrom Loeffler

Secara klinis biasa, berbagai etiologi ini sukar dibedakan. Untuk pengobatan tepat, pengetahuan tentang penyebab pneumonia perlu sekali, sehingga pembagian etiologis lebih rasional daripada pembagian anatomis. Pneumokokus merupakan penyebab utama pneumonia. Pneumokokus dengan serotipe 1 sampai 8 menyebabkan pneumonia pada orang dewasa lebih dari 80 % sedangkan pada anak ditemukan tipe 14, 1, 6 dan 9.

Epidemiologi Insidensi penyakit ini pada negara berkembang hampir 30% pada anak-anak dibawah usia 5 tahun dengan resiko kematian yang tinggi, sedangkan di Amerika pneumonia menunjukkan angka 13% di seluruh penyakit infeksi pada anak dibawah usia 2 tahun. Angka kejadian tertinggi ditemukan pada usia kurang dari 4 tahun dan mengurang dengan meningkatnya umur. Pneumonia lobaris hampir selalu disebabkan oleh pneumococcus, ditemukan pada orang dewasa dan anak besar, sedangkan Bronkopneumonia lebih sering dijumpai pada anak kecil dan bayi. Tingkat kematian bronkopneumonia sangat tinggi dan diperkirakan sekitar 4 juta anak meninggal di seluruh dunia setiap tahunnya akibat penyakit tersebut. Di
25

beberapa rumah sakit seringkali ditemukan juga pneumonia yang menular karena perawatan dan kebersihan yang tidak baik (pneumonia acquired hospitalization).

Patogenesis Pneumococcus masuk ke dalam paru melalui jalan napas secara percikan (droplet), proses radang pneumonia dapat dibagi atas 4 stadium, yaitu : 1. Stadium kongesti Kapiler melebar dan kongesti serta di dalam alveolus terdapat eksudat jernih, bakteri dalam jumlah banyak, beberapa neutrofil dan makrofag. 2. Stadium hepatisasi merah Lobus dan lobulus yang terkena menjadi padat dan tidak mengandung udara, warna menjadi merah dan pada perabaan seperti hepar. Dalam alveolus

didapatkan fibrin, leukosit netrofil, eksudat dan banyak sekali eritrosit dan kuman. Stadium ini berlangsung sangat pendek. 3. Stadium hepatisasi kelabu Lobus masih tetap padat dan warna merah menjadi pucat kelabu. Permukaan pleura suram karena diliputi oleh fibrin. Alveolus terisi fibrin dan leukosit,

tempat terjadi fagositosis pneumokokus. Kapiler tidak lagi kongestif. 4. Stadium resolusi Eksudat berkurang. Dalam alveolus makrofag bertambah dan leukosit mengalami nekrosis dan degenerasi lemak. Fibrin diresorbsi dan menghilang. Secara

patologi anatomis Bronkopneumonia berbeda dari pneumonia lobaris dalam hal lokalisasi sebagai bercak bercak dengan distribusi yang tidak teratur. Dengan pengobatan antibiotika urutan stadium khas ini tidak terlihat.

Gejala Klinis Bronkopneumonia biasanya didahului oleh infeksi traktus respiratoris bagian atas selama beberapa hari. Suhu dapat naik mendadak sampai 39 400 C dan mungkin disertai kejang karena demam yang tinggi. Anak sangat gelisah, dispneu, pernapasan cepat dan dangkal disertai pernafasan cuping hidung dan sianosis sekitar hidung dan mulut. Kadang kadang disertai muntah dan diare. Batuk biasanya tidak

26

ditemukan pada permulaan penyakit, mungkin terdapat batuk selama beberapa hari, yang mula mula kering kemudian menjadi produktif.

Pemeriksaan Fisik Pada stadium awal sukar dibuat diagnosis dengan pemeriksaan fisik, tapi dengan adanya napas cepat dan dangkal, pernapasan cuping hidung dan sianosis di sekitar mulut harus dipikirkan kemungkinan pneumonia. Pada pemeriksaan fisik didapatkan, inspeksi : pernapasan cuping hidung (+), sianosis di sekitar hidung dan mulut, retraksi sela iga; palpasi : stem fremitus yang meningkat pada sisi yang sakit; perkusi : sonor yang memendek; auskultasi : suara pernapasan mengeras (vesikuler mengeras) disertai ronki basah halus. Pada bronkopneumonia, hasil pemeriksaan fisis tergantung dari luas daerah terkena pada perkusi ; thoraks sering tidak ditemukan kelainan; pada auskultasi ditemukan napas vesikuler melemah, juga terdapat ronkhi basah halus / sedang dan nyaring. Bila sarang bronkopneumonia menjadi satu (konfluens) mungkin pada Pada

perkusi terdengar redup dan suara pernafasan pada auskultasi mengeras. penyembuhan dapat terjadi 2 3 minggu.

stadium resolusi ronkhi dapat terdengar lagi dan biasanya tanpa pengobatan,

Pemeriksaan Penunjang 1. Pemeriksaan Darah Rutin Pemeriksaan darah menunjukan leukositosis dengan predominan PMN yang bergeser ke kiri (shift to the left) Nilai Hb biasanya tetap normal atau sedikit menurun Peningkatan LED Kultur dahak dapat positif pada 20 50% penderita yang tidak diobati, selain kultur dahak biakan juga dapat diambil dengan cara apusan tenggorok (throat swab) Analisa gas darah menunjukkan hipoksemia dan hiperkarbia. Pada stadium lanjut dapat terjadi asidosis metabolik

27

2. Pemeriksaan Rontgen Toraks Bercak konsolidasi merata pada bronkopneumonia Bercak konsilidasi satu lobus pada pneumonia lobaris Gambaran bronkopneumoni difus atau infiltrate interstisialis pada pneumonia stafilokok 3. Biakan Darah dan Usapan Tenggorok Pengambilan sekret secara bronkoskopi dan fungsi paru untuk preparat langsung. Biakan dan resistensi dapat menentukan atau mencari etiologi. Tapi cara ini tidak rutin dilakukan karena sukar dilakukan. Pada fungsi misalnya dapat terjadi salah tusuk dan memasukkan kuman dari luar.

Diagnosis Banding Pneumonia pneumokokus tidak dapat dibedakan dari pneumonia yang disebabkan oleh bakteri lain atau virus, tanpa pemeriksaan mikrobiologis. Penyakit ini dapat dibedakan dari bronkiolitis pada klinis, dimana pada bronkopneumoni terdapat kenaikan suhu yang mendadak, sedangkan pada bronkiolitis tidak ada kenaikan suhu yang berarti atau subfebril. Anak mulai mengalami sesak nafas, makin lama makin hebat, pernapasan cuping hidung disertai retraksi interkostal dan suprasternal, anak gelisah dan sianotik. Pada pemeriksaan terdapat suara perkusi hipersonor, ekspirasi memanjang disertai dengan mengi (wheezing). Ronkhi nyaring halus kadang kadang terdengar pada akhir ekspirasi atau pada permulaan ekspirasi. Pada keadaan yang berat sekali, suara pernapasan hampir tidak terdengar karena kemungkinan obstruksi hampir total. Foto rontgen thoraks menunjukkan paru paru dalam keadaan hiperaerasi dan diameter antero posterior membesar pada foto lateral. Pada sepertiga dari penderita ditemukan bercak bercak konsolidasi tersebar disebabkan atelektasis atau radang. Pada laboratorium pada bronkopneumonia,

gambaran darah terdapat leukositosis sedangkan pada bronkiolitis gambaran darah tepi dalam batas normal, kimia darah menunjukkan gambaran asidosis respiratorik maupun metabolik. Usapan nasopharing menunjukkan flora bakteri normal. Keadaan yang menyerupai pneumonia ialah : Bronkiolitis Gagal jantung
28

Apsirasi benda asing Atelektasis Abses paru Tuberkulosis

Komplikasi Dengan antibiotik komplikasi hampir tidak pernah dijumpai. Komplikasi yang dapat dijumpai : Empiema, OMA, kompliasi lain ialah seperti Meningitis, Perikarditis, Osteomielitis, peritonitis lebih jarang dilihat.

Penatalaksanaan Penatalaksanaan berupa tirah baring (bedrest). Sebaiknya pengobatan

diberikan berdasarkan etiologi dan uji resistensi, tetapi berhubung tidak selalu dapat dikerjakan dan makan waktu lama maka dalam praktek diberikan pengobatan polifarmasi. Penisilin diberikan 50.000/kgbb/hari dan ditambah dengan Chloramphenicol 50 75 mg/kgbb/hari atau dapat diberikan antibiotika spektrum luas. Ampisilin dosis 50 100 mg/kgbb/hari tiap 6 jam. Pengobatan diteruskan sampai anak bebas panas selama 4 5 hari. Anak yang sangat sesak napasnya memerlukan pemberian cairan intravena dan oksigen. Jenis cairan yang digunakan ialah campuran glukosa 5 % dan NaCl 0,9% dalam perbandingan 3 : 1, ditambah larutan KCl 10 mEq/500 ml botol infus. Banyaknya cairan yang diperlukan sebaiknya dihitung dengan menggunakan rumus Darrow. Karena ternyata sebagian besar penderita jatuh ke dalam asidosis metabolik akibat kurang makan dan hipoksia, dapat diberikan koreksi dengan perhitungan kekurangan basa sebanyak 5 Meq. Antipiretik diberikan bila ada panas.

Prognosis Dengan penggunaan antibiotik yang tepat dan cukup, mortalitas dapat diturunkan sampai kurang dari 1 %. Anak dalam keadaan malnutrisi energi protein dan yang datang terlambat menunjukkan mortalitas yang lebih tinggi.

29

KESIMPULAN

Pasien adalah seorang anak perempuan berusia 2 tahun dan dilakukan pemeriksaan pada tanggal 22 Maret 2013 serta masuk ke perawatan intensif IKA lantai 2. Sebelumnya pasien datang ke IGD dengan keluhan sesak napas sejak 2 hari yang lalu, timbul terus menerus, tidak dipengaruhi cuaca, aktivitas, bibir kebiruan dan tidak disertai dengan napas berbunyi. Riwayat tersedak sebelum sesak napas tidak ada. Lalu, sejak 7 hari sebelum sesak, pasien menderita pilek dan batuk berdahak yang disertai dengan demam tinggi, timbul mendadak dan terus menerus. Selain itu, pasien juga mengalami BAB cair sejak 3 hari SMRS. Frekuensi dalam sehari sebanyak 4x, sedikit ampas seperti cabe, berwarna kuning, berbau, berlendir dan tidak ada darah. Pasien mengaku pernah sebelumnya dirawat dengan keluhan yang berbeda yaitu diare dan pada keluarga memiliki riwayat penyakit yang serupa dengan pasien. Pada pasien ini, didapat diagnosa klinis berdasarkan temuan klinis berupa sesak napas, batuk, pilek, demam dan diare. Dari pemeriksaan fisik didapatkan adanya anemis pada kedua konjuntiva, pernapasan cuping hidung, sianosis pada bibir pasien dan pada pemeriksaan thoraks dada ditemukan adanya retraksi, suara napas bronkovesikular, rhonki halus pada kedua lapang paru. Selain itu dilakukan pemeriksaan penunjang didapatkan adanya penurunan Hb, Ht, eritrosit, elektrolit imbalance serta AGD menunjukkan hiperventilasi dan alkalosis respiratorik. Pasien juga dilakukan pemeriksaan Rontgen thoraks dengan kesan infiltrat di perihiler dan parakardial bilateral. Pasien ini mendapatkan terapi berupa pemasangan iv line, antibiotik, antipiretik dan nebulizer. Selain itu juga mengalami prognosis yang baik, dilihat pada tanggal 22 Maret 2013 pasien dipindahkan dari bangsal perawatan intensif ke bangsal pulmo dan juga terlihat menjadi lebih baik saat setelah dilakukan terapi sesuai dengan klinisnya.

30

DAFTAR PUSTAKA

1. Mansjoer, Arif : Pneumonia dalam Kapita selekta Kedokteran jilid 2, edisi 3. Media Aesculapius FKUI, Jakarta : 2000, 465-468. 2. Bagian Ilmu Kesehatan FKUP : Pneumonia dalam Pedoman Diagnosa dan Therapi Ilmu Kesehatan Anak, edisi II. Bagian Ilmu Kesehatan Anak FKUP, Bandung : 2000, 322 327. 3. Sumarmo S, Herry G, Sri Rezeki SH, Hindra IS. 2008. Buku Ajar Respirologi Anak. Jakarta : BP IDAI. 268-277. 4. WHO Indonesia. Pedoman pelayanan kesehatan anak dio rumah sakit rujukan tingkat pertama di kabupaten; Jakarta. 2008. 5. Diunduh dari : http://www.scribd.com/../BRONKOPNEUMONIA pada tanggal 20 Maret 2013

31

32