Anda di halaman 1dari 20

Fifty Shades of Grey Bab 3

Kate sangat gembira. "Tapi apa yang dia lakukan di rumah Clayton?" Keingintahuannya merembes melalui telepon. Aku berada di ruang stok terdalam, mencoba menjaga agar suaraku terdengar biasa. "Dia berada di sekitar sini." "Aku pikir itu satu kebetulan besar, Ana. Kau tidak berpikir dia ada di sana untuk menemuimu? " Ia berspekulasi. Hatiku berdebar mendengar kemungkinan itu, tapi itu kegembiraan berumur pendek. Kenyataan yang mengecewakan adalah bahwa dia berada disini untuk bisnis. "Dia mengunjungi divisi pertanian WSU. Dia mendanai beberapa penelitian," aku bergumam. "Oh ya. Dia diberikan departemen itu hibah $ 2,5 juta." Wow. "Bagaimana kau tahu ini?" "Ana, aku seorang wartawan, dan aku telah menulis profil orang itu. Itu tugasku untuk mengetahui hal ini. " "Oke, Carla Bernstein, menjaga rambutmu. Jadi apakah kau ingin foto ini? " "Tentu saja aku mau. Pertanyaannya adalah, siapa fotografernya dan di mana." "Kita bisa bertanya ke mana. Dia bilang dia menginap disekitar sini." "kau dapat menghubungi dia?" "Aku punya nomor ponselnya." Kate terengah. "Bujangan terkaya, paling sulit dipahami, paling misterius di negara bagian Washington, memberimu nomor ponselnya."

"Emm ... ya." "Ana! Dia menyukaimu. Tidak diragukan lagi." Nada suaranya tegas. "Kate, dia hanya mencoba bersikap baik." Tapi bahkan saat aku mengucapkan kata-kata itu, aku tahu itu tidak benar. - Christian Grey tidaklah bersikap baik. Dia bersikap sopan, mungkin. Dan suara kecil yang tenang berbisik, mungkin Kate benar. Kulit kepalaku meremang pada gagasan bahwa mungkin, mungkin saja, dia mungkin menyukaiku. Karena, ia mengatakan ia senang Kate tidak melakukan wawancara itu. Aku memeluk diriku dengan gembira, bergoyang dari sisi ke sisi, terhibur atas kemungkinan bahwa dia mungkin menyukaiku hanya dalam waktu yang singkat. Kate membawaku kembali dunia nyata. "Aku tak tahu siapa yang akan memotret. Levi, fotografer reguler kami, tidak bisa. Dia pulang ke rumahnya di Idaho Falls untuk berakhir pekan. Dia akan marah karena membuang kesempatan untuk mengambil foto salah satu pengusaha terkemuka Amerika. " "Hmm ... Bagaimana dengan Jos?" "Ide bagus! kau yang menghubunginya - dia akan melakukan apapun untukmu. Kemudian panggilan Grey dan cari tahu di mana dia ingin bertemu kita" Kate dengan angkuh dan menjengkelkan menyebutkan nama Jos. "aku pikir kau harus menelponnya." "Siapa, Jose?" Mencemooh Kate. "Bukan, Grey." "Ana, kau yang punya hubungan dengannya." "Hubungan?" Aku menjerit padanya, suaraku naik beberapa oktaf. "Aku nyaris tidak kenal orang itu." "Setidaknya kau sudah bertemu dengannya," katanya getir. "Dan sepertinya dia ingin mengenalmu lebih jauh. Ana, panggil saja dia," bentak dia dan menutup telepon. Dia kadang begitu suka memerintah. Aku mengerutkan kening di HPku, menjulurkan lidahku. Aku baru saja meninggalkan pesan untuk Jos ketika Paul memasuki ruangan gudang mencari Ampelas.

"Kita agak sibuk luar sana, Ana," katanya dengan pahit. "Ya, emm, sorry," gumamku berbalik pergi. "Jadi, bagaimana kau bisa kenal Christian Grey?" Suara Paul pura-pura acuh tak acuh. "aku mewawancarainya untuk koran mahasiswa. Kate tidak sehat" Aku mengangkat bahu, berusaha terdengar biasa dan melakukannya tidak lebih baik dari dia. "Christian Grey di Clayton. Bagaimana bisa, "Paul mendengus, kagum. Dia menggelengkan kepala, seperti mau membersihkannya. "Omong-omong, ingin minum atau lakukan sesuatu malam ini?" Setiap kali dia dirumah ia memintaku berkencan, dan aku selalu mengatakan tidak. Ini ritual. Aku tidak pernah menganggap hal itu sebagai ide yang bagus untuk berkencan dengan adik bos, dan selain itu, Paul cukup tampan dalam ukuran cowok sebelah rumah, tapi dia bukan pahlawan sastra, bukan oleh bentangan imajinasi. Kalau Grey? Bawah sadarku bertanya, alisnya terangkat secara kiasan. Aku menamparnya ke bawah. "Tidakkah kau ada acara makan malam keluarga atau sesuatu dengan kakakmu?" "Itu besok." "Mungkin lain kali, Paul. aku perlu belajar malam ini. Aku ada ujian akhir minggu depan." "Ana, suatu hari, kau akan berkata ya," dia tersenyum saat aku melarikan diri ke toko. *** "Tapi aku memotret tempat, Ana, bukan orang," erangan Jos. "Jos, please?" Aku memohon. Mencengkeram HPku, aku mondar-mandir di ruang tamu apartemen kami, menatap keluar jendela di cahaya malam yang memudar. "Berikan teleponnya." Kate meraih handset dariku, melemparkan rambut merah pirangnya di atas bahunya.

"Dengar, Jose Rodriquez, jika kau ingin surat kabar kami meliput pembukaan acaramu, kau harus melakukan pemotretan ini untuk kita besok, capiche?" Kate bisa luar biasa keras. "Bagus. Ana akan menelepon kembali memberi tahumu lokasi dan waktunya. Sampai ketemu besok" Dia langsung menutup ponselku. "Sudah diurus. Yang perlu kita lakukan sekarang adalah memutuskan di mana dan kapan. Telpon dia." Dia mengacungkan HP padaku. Perutku bergolak. "Telpon Grey, sekarang!" Aku cemberut padanya dan merogoh saku belakangku untuk mengambil kartu namanya. Aku mengambil napas dalam, memantapkan dan dengan jari gemetar, aku memanggil nomor tersebut. Dia menjawab pada dering kedua. Nada suaranya terpotong, tenang dan dingin. "Grey." "Err ... Mr. Grey? Ini Anastasia Steele "aku tidak mengenali suaraku sendiri, Aku sangat gugup. Ada jeda singkat. Di dalam aku gemetar. "Miss Steele. Senang mendengar suaramu" Suaranya telah berubah. Dia terkejut, aku pikir, dan dia terdengar begitu ... hangat - bahkan menggoda. Napas sesak, dan aku memerah. aku tiba-tiba sadar bahwa Katherine Kavanagh menatapku, mulutnya terbuka, dan aku bergegas ke dapur untuk menghindari tatapan yang tidak diinginkan itu. "Err - kami ingin melakukan sesi pemotretan untuk artikel." Bernafas, Ana, bernapas. Paru-paruku menarik napas dengan tergesa-gesa. "Besok, jika bisa. Dimana tempat yang nyaman bagimu, Pak?" aku hampir bisa mendengar senyumnya seperti sphinx melalui telepon. "Aku menginap di Heathman di Portland. Bagaimana kalau jam sembilan tiga puluh besok pagi?" "Oke, kita ketemu di sana." Aku terengah dan mendesah - seperti anak kecil, bukan wanita dewasa yang bisa memberikan suara dan minum secara hukum di Negara Bagian Washington.

"Aku menunggunya, Miss Steele." Aku membayangkan kilatan jahat di mata Greynya. Bagaimana ia membuat tujuh kata sepele menjanjikan godaan begitu banyak? aku menutup telepon. Kate ada di dapur, dan dia menatapku dengan ekspresi penuh kekhawatiran dan bingung di wajahnya. "Anastasia Rose Steele. kau menyukainya! Aku belum pernah melihat atau mendengar kau begitu, begitu ... terpengaruh oleh siapa pun sebelumnya. kau benar-benar memerah." "Oh Kate, kau tahu aku malu sepanjang waktu. Ini risiko yang harus aku tanggung. Jangan terlalu konyol," Kataku keras. Dia berkedip padaku dengan terkejut - aku sangat jarang membuang mainanku keluar dari kereta bayi - dan aku dengan cepat mengalah. "aku hanya merasa dia ... mengintimidasi, itu saja." "Heathman, aku tahu," gumam Kate. "Aku akan menelpon manajernya dan menegosiasikan ruang untuk foto." "Aku akan membuat makan malam. Lalu aku perlu belajar" Aku tidak bisa menyembunyikan rasa risihku pada Kate ketika aku membuka salah satu lemari untuk membuat makan malam. aku gelisah malam itu, bolak-balik. Memimpikan mata Grey, baju lengan panjang, kaki panjang, jari panjang, dan gelap, tempat gelap yang belum dijelajahi. Aku bangun dua kali di malam itu, hatiku berdebar-debar. Oh, aku akan terlihat bagaimana besok dengan tidur begitu sedikit, aku memarahi diriku sendiri. Aku meninju bantalku dan mencoba untuk tidur. Heathman terletak di jantung pusat kota Portland. Bangunan batu bernuansa cokelat selesai tepat pada waktunya untuk akhirnya ambruk tahun 1920. Jos, Travis, dan aku bepergian dengan Beetleku, dan Kate dengan mercedes CLK miliknya, karena kita semua tidak bisa masuk dalam mobilku. Travis adalah teman Jos, di sini untuk membantu dengan pencahayaan. Kate telah berhasil mendapatkan kamar gratis Heathman untuk pagi hari dengan mencantumkan kredit dalam artikel. Ketika dia menjelaskan pada resepsionis bahwa kita di sini untuk pengambilan foto Christen Gray CEO, kami langsung mendapatkan kamar suite. Hanya suite berukuran biasa, bagaimanapun, karena tampaknya Mr. Grey sudah menempati salah satu yang terbesar di dalam gedung ini. Seorang eksekutif pemasaran yang terlalu antusias menunjukkan kami ke suite - dia sangat muda dan sangat gugup untuk beberapa alasan. aku kira itu kecantikan Kate dan cara memerintah yang melucuti dirinya, karena dia takluk di tangannya. Kamar yang elegan, bersahaja, dan

berfurnitur mewah. Ini jam sembilan. Kami memiliki setengah jam untuk menyiapkan pemotretan. Kate bersemangat penuh. "Jos, aku pikir kita akan mengambil posisi di dinding itu, apa kau setuju?" Kate tidak menunggu jawabannya. "Travis, kosongkan kursi. Ana, kau bisa meminta pelayan untuk membawa beberapa minuman? Dan beri tahu di mana kita berada." Ya, Nyonya. Dia begitu mendominasi. Aku memutar mata, tetapi melakukan apa yang dikatakannya. Setengah jam kemudian, Christian Grey masuk ke suite kami. Ya ampun! Dia mengenakan kemeja putih, terbuka di kerahnya, dan celana flanel Grey yang menggantung dari pinggulnya. Rambut acak-acakan masih lembab sehabis mandi. Mulutku jadi kering melihat dia ... dia begitu hot. Grey masuk ke suite diikuti oleh seorang pria berusia pertengahan tiga puluhan, dalam setelan gelap dan dasi tajam yang berdiri diam di sudut. Mata cokelatnya melihat kami dengan tenang. "Miss Steele, kita bertemu lagi." Grey mengulurkan tangan, dan aku menyambut, berkedip cepat. Oh ... dia benar-benar, lumayan ... wow. Ketika aku menyentuh tangannya, aku menyadari getaran yang nikmat mengalir menembus diriku, menerangiku, membuat aku tersipu, dan aku yakin pernapasanku pasti terdengar. "Mr. Grey, ini Katherine Kavanagh," gumamku, sambil melambaikan tangan ke arah Kate yang maju ke depan, sambil menatap tepat di mata. "Nona Kavanagh yang ulet. Bagaimana kabarmu? "Dia memberinya senyum kecil, tampak benar-benar geli. "Aku percaya kau merasa lebih sehat? Anastasia bilang kau tidak sehat minggu lalu. " "Aku baik-baik saja, terima kasih, Mr. Grey." Dia menjabat tangan Grey kuat-kuat tanpa mengedipkan kelopak mata. Aku mengingatkan diriku bahwa Kate pernah sekolah swasta terbaik di Washington. Keluarganya memiliki uang, dan dia tumbuh percaya diri dan yakin akan tempatnya di dunia. Dia tidak mengambil omong kosong apapun. aku kagum pada dirinya.

"Terima kasih telah meluangkan waktu untuk melakukan ini." Dia memberikan senyum, sopan profesional. "Dengan senang hati," jawab dia, mengubah tatapan Greynya padaku, dan aku memerah, lagi. Sialan. "Ini adalah Jos Rodriguez, fotografer kami," kataku sambil menyeringai Jos yang tersenyum dengan kasih sayang kembali padaku. Matanya dingin ketika ia melihat dari aku ke Grey. "Mr. Grey, "dia mengangguk. "Mr. Rodriguez, "Ekspresi Grey berubah juga ketika ia menilai Jos. "Di mana kau ingin aku diambil fotonya?" Tanya Grey pada Jos. Nada suaranya terdengar samar-samar mengancam. Tapi Katherine tidak akan membiarkan Jos mengatur pertunjukan. "Mr. Grey - silahkan kau bisa duduk di sini? Hati-hati kabel pencahayaan. Dan kemudian kita akan melakukan beberapa foto berdiri juga" Kate mengarahkan dia ke kursi untuk dekat dinding. Travis menyalakan lampu, sesaat menyilaukan Grey, dan bergumam meminta maaf. Lalu Travis dan aku berdiri kembali dan menonton ketika Jos melanjutkan untuk mengambil foto. Dia mengambil beberapa foto dengan kamera genggam, meminta Grey untuk memutar seperti ini, seperti itu, untuk memindahkan lengan, lalu meletakkannya lagi. Pindah ke tripod, Jos mengambil beberapa jepretan, sementara Grey duduk dan pose, sabar dan alami, selama sekitar dua puluh menit. Harapanku telah jadi nyata: Aku bisa berdiri dan mengagumi Grey dari tempat yang tidak terlalu jauh. Dua kali mata kita mengunci, dan aku harus melepaskan diri dari tatapan berawannya. "Cukup duduknya." Katherine melanjutkan lagi. "Berdiri, Mr. Grey?" Tanya dia. Dia berdiri, dan Travis bergegas menyingkirkan kursinya. tombol pada Nikon Jos mulai mengklik lagi. "aku pikir kami sudah cukup," gumum Jos lima menit kemudian. "Bagus," kata Kate. "Terima kasih lagi, Mr. Grey." Kate menjabat tangannya, begitu juga Jose.

"Aku berharap untuk membaca artikelmu, Miss Kavanagh," gumam Grey, dan menoleh padaku, berdiri dekat pintu. "Maukah kau berjalan denganku, Miss Steele?" Tanyanya. "Tentu," kataku, benar-benar tak menyangka. Aku melirik cemas pada Kate, yang mengangkat bahuku. Aku melihat Jos cemberut dibelakang Kate. "Selamat siang semua," kata Grey saat ia membuka pintu, berdiri di samping memberi jalan padaku dulu. Ada apa ini? Apa yang diinginkannya? Aku berhenti di koridor hotel, gelisah gugup ketika Grey muncul dari ruangan diikuti oleh Mr dengan setelan tajam. "Aku akan meneleponmu, Taylor," bisiknya ke orang itu. Taylor berjalan kembali ke koridor, dan Grey mengalihkan tatapan pembakaran Greynya padaku. Sial ...apa aku melakukan sesuatu yang salah? "Aku bertanya-tanya apakah kau akan bergabung denganku untuk minum kopi pagi ini." Jantungku melonjak sampai ke dalam mulutku. Kencan? Christian Grey memintaku berkencan. Dia menanyakan apakah kau ingin kopi. Mungkin ia berpikir kau belum benar-benar terbangun, bawah sadarku merengek padaku mencibir lagi. Aku berdeham berusaha mengendalikan diriku. "Aku harus mengantar semua orang pulang," bisikku meminta maaf, memutar tangan dan jari-jari di depanku. "TAYLOR," panggil dia, membuat aku melompat. Taylor, yang telah mundur ke koridor, berbalik dan menuju kembali ke arah kami. "Apakah mereka pulang ke universitas?" Tanya Grey, suaranya lembut dan bertanya. Aku mengangguk, terlalu terkejut untuk berbicara. "Taylor dapat mengantar mereka. Dia sopirku. Kami memiliki 4x4 besar di sini, jadi dia dapat mengangkut peralatan juga." "Mr. Grey?" Taylor Bertanya ketika dia sampai ke depan kita, tidak berkata apa pun lagi. "Tolong, bisakah kau mengantar fotografer, asistennya, dan Miss Kavanagh kembali kerumah?"

"Tentu, Pak," Taylor membalas. "Nah. Sekarang kau bisa bergabung denganku untuk minum kopi" Grey tersenyum seolah-olah itu kesepakatan yang sudah terlaksana. Aku mengerutkan kening padanya. "Um - Mr. Grey, err - ini benar-benar ...dengarlah, Taylor tidak harus mengantar mereka pulang." Aku menatap sekilas Taylor, yang tetap tenang tanpa ekspresi. "Aku akan menukar kendaraan dengan Kate, jika kau memberi aku waktu sebentar." Grey tersenyum, menyilaukan, tak dijaga, alami hingga semua gigi tampak, tersenyum lebar. Oh ... dan dia membuka pintu dari suite sehingga aku bisa kembali masuk. Aku berlari cepat untuk memasuki ruangan, menemukan Katherine dalam diskusi mendalam dengan Jos. "Ana, aku pikir dia jelas menyukaimu," katanya tanpa basa-basi apapun. Jos melotot padaku dengan rasa tidak setuju. "Tapi aku tidak percaya padanya," tambahnya. Aku mengangkat tanganku dengan harapan bahwa dia akan berhenti berbicara. Dengan ajaib, dia diam. "Kate, jika kau bawa Beetle, aku bisa membawa mobilmu?" "Kenapa?" "Christian Grey memintaku pergi untuk minum kopi bersamanya." Mulutnya terbuka. Kate tak bisa bicara! aku menikmati saat ini. Dia meraih lenganku dan menyeretku ke kamar tidur diseberang ruang tamu suite. "Ana, ada sesuatu tentang dia." Nada suaranya penuh dengan peringatan. "Dia sangat tampan, aku setuju, tapi aku pikir dia berbahaya. Terutama untuk orang seperti kau." "Apa maksudmu, orang seperti aku?" Aku meminta penjelasan, merasa terhina. "Seorang yang polos seperti kau, Ana. kau tahu maksudku, "katanya sedikit kesal. Aku memerah. "Kate, itu hanya minum kopi. Aku mulai ujian aku minggu ini, dan aku perlu belajar, jadi aku tidak akan lama." Dia mengerutkan bibir seakan mempertimbangkan permintaanku. Akhirnya,

dia mencabut kunci mobilnya dari sakunya dan memberikannya padaku. aku menyerahkan punyaku. "Aku akan lihat nanti. Jangan lama, atau aku akan mengirimkan tim SAR." "Thanks." Aku memeluk dia. aku muncul dari suite untuk menemukan Christian Grey menunggu, bersandar ke dinding, tampak seperti model laki-laki dalam pose untuk beberapa majalah pria mutakhir. "Oke, mari kita minum kopi," bisikku, mukaku merah semua. Dia menyeringai. "Setelah kau, Miss Steele." Dia berdiri tegak, meregangkan tangannya keluar bagiku untuk jalan dulu. Aku berjalan menyusuri koridor, lututku gemetar, perutku penuh dengan kupu-kupu, dan hatiku seperti ada di mulutku berdebar dengan irama dramatis tak teratur. Aku akan minum kopi dengan Christian Grey ... dan aku benci kopi. Kami berjalan bersama menyusuri lorong hotel yang lebar menuju lift. Apa yang harus kukatakan padanya? Pikiranku tiba-tiba lumpuh dengan ketakutan. Apa yang akan kita bicarakan? Apa kesamaanku dengan dia? Suara yang lembut, hangat mengejutkanku dari lamunan. "Berapa lama kau tahu Katherine Kavanagh?" Oh, sebuah pertanyaan mudah untuk pemula. "Sejak tahun pertama kami. Dia teman baikku." "Hmm," jawab dia, tidak terlalu berkomitmen. Apa yang dipikirkannya? Di lift, dia menekan tombol panggil, lalu bel berbunyi segera. Pintu membuka menampilkan pasangan muda tengah berpelukan dengan bergairah. Terkejut dan malu, mereka melompat berpisah, menatap dengan rasa bersalah ke segala arah kecuali kearah kita. Grey dan aku melangkah masuk ke lift. Aku berjuang untuk menjaga wajahku biasa saja, jadi aku memandang ke

lantai, merasa pipiku berubah merah muda. Ketika aku mengintip ke arah Grey melalui bulu mataku, ada sedikit senyum di bibirnya, tetapi sangat sulit untuk mengatakan. Pasangan muda tak mengatakan apapun, dan kami melakukan perjalanan ke lantai pertama dalam keheningan. Kita bahkan tidak punya musik sampah untuk mengalihkan perhatian kita. Pintu membuka dan, sangat mengherankanku, Grey meraih tanganku, menggenggam dengan jari yang panjang dingin. aku merasa aliran melaluiku, dan detak jantungku sudah cepat berakselerasi. Saat ia membawaku keluar dari lift, kita bisa mendengar cekikikan tertahan dari pasangan itu meledak di belakang kami. Menyeringai Grey. "Ada apa dengan liftnya?" Gumamnya. Kami melintasi lobby luas ramai dari hotel menuju pintu masuk tapi Grey menghindari pintu putar, dan Aku ingin tahu apakah itu karena ia harus melepaskan tanganku. Di luar, adalah minggu bulan Mei yang sejuk. Matahari bersinar dan lalu lintas sepi. Grey berbelok ke kiri dan berjalan ke pojok, di mana kita berhenti menunggu lampu-lampu pejalan kaki untuk berganti. Dia masih memegang tanganku. Aku di jalan, dan Christian Grey memegang tanganku. Tidak ada seorangpun yang pernah menggenggam tanganku. aku merasa pusing, dan aku tergelitik seluruh tubuh. aku mencoba meredakan seringai konyol yang mengancam akan muncul membagi wajahku jadi dua. Cobalah untuk jadi tenang, Ana, alam bawah sadarku memohon padaku. Orang hijau muncul, dan kami berjalan lagi. Kami berjalan empat blok sebelum kita sampai di kopi Portland House, di mana Grey melepaskanku untuk menahan pintu terbuka sehingga aku bisa melangkah masuk. "Bagaimana kalau kau yang memilih meja, sementara aku memesan minuman. Apa yang kau mau? "Tanyanya, sopan seperti biasa. "Aku mau... um - Sarapan teh Inggris, teh celup diluar." Dia mengangkat alisnya. "Tidak minum kopi?" "aku tidak tertarik pada kopi." Dia tersenyum.

"Oke, teh celup diluar. Gula?" Untuk sesaat, aku tertegun, berpikir itu adalah sikap sayang, tapi untungnya pikiran bawah sadarku menendang dengan mengerutkan bibir. Tidak, bodoh - apakah kau pakai gula? "Tidak, terima kasih." Aku menatap ke bawah pada jari tersimpulku. "Sesuatu untuk dimakan?" "Tidak terima kasih." Aku menggeleng, dan ia menuju ke counter. Aku diam-diam menatap dia dari bawah bulu mataku saat ia berdiri di baris menunggu untuk dilayani. Aku bisa mengawasinya sepanjang hari ... dia tinggi, berdada bidang, dan langsing, dan bagaimana celananya menggantung dari pinggulnya ... Oh. Sekali atau dua kali dia menggerakkan jari panjang, anggun ke rambutnya yang sekarang kering tapi masih acakacakan. Hmm ... aku ingin melakukan itu. Pikiran itu datang tanpa diminta ke dalam pikiranku, dan wajahku terbakar. Aku menggigit bibir dan menunduk menatap tanganku lagi tidak menyukai kemana pikiran bandelku menuju. "Sedang memikirkan sesuatu?" Grey kembali, mengejutkanku. Aku jadi merah. Aku hanya berpikir tentang mengeluskan jariku melalui rambutnya dan bertanya-tanya apakah itu akan terasa lembut ketika disentuh. Aku menggelengkan kepala. Dia membawa nampan, yang ia menaruh di atas meja kecil bundar dari kayu birch-veneer. Ia mengulurkan cangkir dan piring, sebuah teko kecil, dan piring sisi bantalan satu teh celup berlabel 'Twinings English Breakfast' - favoritku. Kopinya tampak ada pola daun indah dicantumkan di dalam susu. Bagaimana mereka melakukannya? Pikirku iseng. Dia juga membeli untuknya muffin blueberry. Meletakkan nampan kesamping, ia duduk di depanku dan menyilangkan kakinya yang panjang. Dia terlihat begitu nyaman, begitu santai dengan tubuhnya, aku iri padanya. Inilah aku, canggung dan tidak terkoordinasi, hampir tidak bisa mendapatkan dari A ke B tanpa jatuh tertelungkup. "Memikirkan apa?" Meminta kepadaku. "Ini adalah teh favoritku." Suaraku tenang, mendesah. Aku tidak bisa percaya duduk berhadapan dengan Christian Grey di coffee shop di Portland. Dia mengernyit. Dia tahu aku menyembunyikan sesuatu. aku memasukkan teh celup ke dalam teko dan segera menarik keluar lagi dengan sendok tehku. Ketika aku meletakkan teh celup yang sudah digunakan kembali pada

alas cangkir, ia memiringkan kepalanya memberikan pandangan bertanya ke arahku. "aku suka teh hitam dan lemah," aku bergumam sebagai penjelasan. "aku melihat. Apakah dia pacarmu? " Wah ... Apa? "Siapa?" "Fotografer. Jos Rodriguez. " Aku tertawa, gugup tapi penasaran. Apa yang memberinya kesan itu? "Tidak Jos adalah teman baikku, itu saja. Mengapa menurutmu dia adalah pacarku?" "Bagaimana kau tersenyum padanya, dan dia padamu." Tatapan mata abuabunya menahan milikku. Dia begitu mengerikan. aku ingin berpaling tapi aku tertangkap - terpesona. "Dia lebih seperti keluarga," bisikku. Grey mengangguk sedikit, tampaknya puas dengan tanggapanku, dan melirik ke bawah pada muffin blueberry. Jari yang panjang dengan cekatan mengupas kertas, dan aku menonton, terpesona. "Apa kau mau?" Dia bertanya, dan senyum rahasia dan geli miliknya sudah kembali. "Tidak, terima kasih." aku mengerutkan kening dan menunduk menatap tanganku lagi. "Dan cowok yang aku temui kemarin, di toko. Dia bukan pacarmu? " "Tidak Paul hanya teman. aku katakan kemarin." Oh, ini semakin konyol. "Mengapa kau bertanya?" "kau tampak gugup ketika berdekatan dengan pria." Omong kosong, itu pribadi. Aku hanya gugup didekatmu, Grey. "aku menganggap kau mengintimidasi." mukaku merah membara, tapi secara mental menepuk punggungku sendiri untuk keterusteranganku, dan menatap tanganku lagi. Aku mendengar suara tarikan napas tajam.

"Kau pasti menganggapku menakutkan," dia mengangguk. "Kau sangat jujur. Jangan melihat ke bawah. aku ingin melihat wajahmu." Oh. Aku melirik dia, dan dia memberiku senyum menyemangati tapi kecut. "Ini memberiku semacam petunjuk apa yang mungkin kau pikirkan," dia bernafas. "Kau sebuah misteri, Miss Steele." Misterius? aku? "Tidak ada yang misterius tentangku." "Aku pikir kau sangat mandiri," bisiknya. Benarkah? Wow ... bagaimana aku melakukan itu? Hal ini membingungkan. Aku, mandiri? Tak mungkin. "Kecuali bila kau tersipu malu, tentu saja, yang mana sering terjadi. Aku hanya berharap aku tahu apa yang menyebabkannya" Dia memasukkan sepotong kecil muffin ke dalam mulutnya dan mulai mengunyah pelanpelan, tidak mengalihkan pandangan dariku. Dan seperti diberi aba-aba, aku tersipu. Sial! "Apakah kau selalu membuat pengamatan pribadi seperti itu?" "Aku tidak menyadari aku melakukannya. Apakah aku telah menyinggungmu?" Dia sepertinya terkejut. "Tidak," jawabku jujur. "Bagus." "Tapi kau sangat sewenang-wenang," balas aku tenang. Dia mengangkat alis dan, jika aku tidak salah, dia sedikit tersipu juga. "Aku sudah terbiasa mendapatkan apa yang aku mau, Anastasia," bisiknya. "Dalam segala hal." "aku tidak meragukannya. Kenapa kau tidak memintaku untuk memanggilmu dengan nama depanmu?" Aku heran dengan keberanian aku. Mengapa pembicaraan ini menjadi begitu serius? Pembicaraan ini tidak

seperti kearah mana yang aku pikir. Aku tidak percaya aku merasa begitu memusuhinya. Ini seperti ia mencoba untuk memperingatkanku. "Satu-satunya orang yang memanggil nama lahirku adalah keluargaku dan beberapa teman dekat. Yang mana aku menyukainya." Oh. Dia masih belum mengatakan, 'Panggil aku Christian.' Dia adalah orang yang gila kontrol, tidak ada penjelasan lain, dan sebagian dari diriku berpikir mungkin akan lebih baik jika Kate mewawancarainya. Dua orang yang kontrol bersama. Plus tentu saja dia nyaris pirang - tepatnya, pirang strawberry - seperti semua wanita di kantornya. Dan dia cantik, alam bawah sadarku mengingatkanku. aku tidak suka memikirkan Christian dan Kate bersama. Aku menghisap tehku, dan Grey makan sepotong kecil muffinnya. "Apakah kau anak tunggal?" Tanya dia. Wah ... dia terus berubah arah. "Ya." "Ceritakan tentang orang tuamu." Mengapa dia ingin tahu ini? Ini sangat membosankan. "Ibuku tinggal di Georgia bersama suami barunya Bob. Ayah tiriku tinggal di Montesano." "Ayahmu?" "Ayahku meninggal waktu aku masih bayi." "Maaf," ia bergumam dan wajah sekilas bermasalah. "Aku tidak ingat dia." "Dan ibumu menikah lagi?" Aku mendengus. "Bisa dibilang itu."

Dia mengerutkan kening. "Kau tidak mau memberikan banyak info, khan?" Katanya datar, menggosok dagunya seolah berpikir keras. "Begitu juga kamu." "Kau sudah mewawancarai aku sekali, dan aku bisa mengingat beberapa pertanyaan yang cukup menyelidik itu." Dia menyeringai ke arahku. Ya ampun. Dia mengingat pertanyaan tentang 'gay' itu. Sekali lagi, aku sangat malu. Dalam tahun-tahun mendatang, aku tahu, aku akan membutuhkan terapi intensif untuk tidak merasa malu seperti ini setiap kali aku ingat saat ini. Aku mulai mengoceh tentang ibuku - apa pun untuk memblokir memori itu. "Ibuku seorang yang hebat. Dia seorang romantis yang tak tersembuhkan. Dia saat ini bersama suami keempatnya." Christian mengangkat alisnya dengan heran. "aku merindukannya," aku melanjutkan. "Dia punya Bob sekarang. Aku hanya berharap dia bisa mengawasi dan bangkit kembali ketika skema tololnya tidak berjalan seperti yang direncanakan" aku tersenyum sayang. aku tidak melihat ibuku begitu lama. Christian menontonku dengan penuh perhatian, menghisap sesekali kopinya. Aku benar-benar tidak harus melihat mulutnya. Ini mengganggu. Bibir itu. "Apakah kau akrab dengan ayah tirimu?" "Tentu saja. aku dibesarkan oleh dia. Dia adalah satu-satunya ayah yang kutahu. " "Dan seperti apa dia?" "Ray? Dia ... pendiam." "Itu saja?" Grey tanya, terkejut. Aku mengangkat bahu. Apa yang orang ini harapkan? Kisah hidupku? "Pendiam seperti anak tirinya," Grey menambahkan. aku menahan diri untuk tidak memutar mata padanya.

"Dia suka sepak bola - sepak bola Eropa terutama - dan bowling, dan memancing, dan membuat furnitur. Dia seorang tukang kayu. Mantan tentara." Aku menghela napas. "kau tinggal dengan dia?" "Ya. Ibuku bertemu suami nomor tiga ketika aku berumur lima belas tahun. Aku tinggal dengan Ray." Dia mengernyitkan mata seolah-olah dia tidak mengerti. "Kau tidak ingin hidup dengan ibumu?" Tanya dia. Aku malu. Ini benar-benar bukan urusannya. "Suami nomor tiga tinggal di Texas. Rumahku berada di Montesano. Dan ... kau tahu ibuku baru menikah" aku berhenti. Ibuku tidak pernah berbicara tentang suami nomor tiga. Kemana arah pembicaraan Grey? Ini bukan urusannya. Ok, dua orang baru bisa melakukan permainan. "Ceritakan tentang orang tuamu," aku bertanya. Dia mengangkat bahu. "Ayahku seorang pengacara, ibuku adalah seorang dokter anak. Mereka tinggal di Seattle." Oh ... dia memiliki keluarga makmur. Dan aku bertanya-tanya pasangan sukses yang mengadopsi tiga anak, dan salah satunya berubah menjadi manusia tampan yang menguasai dunia bisnis dan menundukkannya sendirian. Apa yang membuatnya seperti itu? Orangtuanya pasti bangga. "Saudara-saudaramu bekerja apa?" "Elliot dalam bidang konstruksi, dan adik perempuanku di Paris, belajar di bawah bimbingan beberapa koki Prancis terkenal." mata berkabut dengan rasa terganggu. Dia tidak ingin berbicara tentang keluarganya atau dirinya sendiri. "Aku mendengar Paris itu indah," bisikku. Mengapa dia tidak mau bicara tentang keluarganya? Apakah karena dia diadopsi? "memang indah. Kau pernah kesana? "Tanyanya, kejengkelannya terlupakan.

"aku tidak pernah meninggalkan daratan Amerika Serikat." Jadi sekarang kita kembali ke hal-hal dasar. Apa yang dia bersembunyi? "Apakah kau ingin pergi?" "Ke Paris?" jeritku. Hal ini telah melemparkan keseimbanganku - siapa yang tidak ingin pergi ke Paris? "Tentu saja," aku mengakui. "Tapi Inggris sebenarnya yang benar-benar ingin kunjungi." Dia memiringkan kepalanya ke satu sisi, menjalankan jari telunjuknya di bibir bawahnya ... oh. "Sebab?" Aku berkedip cepat. Berkonsentrasilah, Steele. "Ini rumah Shakespeare, Jane Austen, Bront bersaudara, Thomas Hardy. aku ingin melihat tempat yang mengilhami orang-orang untuk menulis buku yang begitu indah." Semua pembicaraan mengenai sastra yang hebat mengingatkanku bahwa aku harus belajar. Aku melirik jam tanganku." "Lebih baik aku pergi. aku harus belajar." "Untuk ujian?" "Ya. Mulai Selasa." "Di mana mobil Nona Kavanagh itu?" "Di parkiran hotel." "Aku akan menemanimu." "Terima kasih atas tehnya, Mr Grey." Ia tersenyum aneh, aku punya senyum rahasia kekalahan besar. "Terima kasih kembali, Anastasia. Dengan senang hati. Ayo, "dia memerintahkan, dan memegang tangannya kepadaku. aku menurut, bingung, dan mengikutinya keluar dari coffee shop. Kami berjalan kembali ke hotel, dan aku ingin mengatakan itu dalam keheningan. Dia setidaknya terlihat tenang seperti biasa, mengumpulkan

kesadaran dirinya. Sedangkan aku, aku berusaha keras untuk mengukur seberapa jauh acara minum kopi pagi ini. Aku merasa seperti aku telah diwawancarai untuk suatu posisi pekerjaan, tapi aku tidak yakin apa itu. "Apakah kau selalu memakai jeans?" Tanyanya sekonyong-konyong. "Hampir selalu." Dia mengangguk. Kami sudah kembali di persimpangan, di seberang hotel. Pikiranku berputar. Pertanyaan aneh ... Dan aku sadar bahwa waktu kita bersama adalah terbatas. Ini dia. Ini dia, dan aku sudah benar-benar mengacaukannya, aku tahu. Mungkin dia punya seseorang. "Apakah kau punya pacar?" aku berseru. Sialan - Aku mengatakan dengan keras? Bibirnya kekhasan dalam setengah tersenyum, dan ia melihat ke bawahku. "Tidak, Anastasia. aku tidak melakukan yang namanya pacaran," katanya lembut. Oh ... apa artinya? Dia bukan gay? Oh, mungkin dia - omong kosong! Dia pasti berbohong kepadaku dalam wawancara itu. Dan sejenak, aku pikir dia akan menyusul dengan beberapa penjelasan, beberapa petunjuk untuk pernyataan samar - tapi dia tidak. Aku harus pergi. Aku harus mencoba untuk mengatur kembali pikiranku. Aku harus pergi dari dia. Aku berjalan maju, dan aku tersandung, ke arah jalan. "Sialan, Ana!" Grey menjerit. Dia menyentak tangan yang dia genggam begitu keras sampai aku jatuh kembali pada dia ketika seorang pengendara sepeda lewat dengan cepat, nyaris menyambarku, menuju arah yang salah di jalan satu arah. Itu semua terjadi begitu cepat - satu ketika aku jatuh, berikutnya aku dalam pelukannya, dan dia memelukku erat-erat di dadanya. Aku menarik napas menyedot aroma yang bersih dan vitalnya. Dia berbau linen segar habis dicuci dan sabun mandi mahal. Ya, itu memabukkan. Aku menarik napas dalam-dalam. "Apakah kau baik-baik saja?" Bisiknya. Satu lengannya memelukku, menggenggamku ditubuhnya, sementara jari-jari tangannya yang lain menelusuri wajahku dengan lembut, lembut menyelidik, memeriksaku. Ibu jarinya menyapu bibir bawahku, dan aku mendengar napasnya tersentak. Dia menatap ke mataku, dan aku menahan tatapan cemasnya, tatapan

pembakaran sejenak atau mungkin selamanya ... tapi akhirnya, perhatianku tersedot ke mulut yang indah. Oh. Dan untuk pertama kalinya dalam dua puluh satu tahun, aku ingin dicium. Aku ingin merasakan bibirnya diatas bibirku.