Anda di halaman 1dari 22

Proses Industri Kimia

PRODUKSI PARASETAMOL
- sebuah contoh studi perencanaan bisnis produksi perusahaan -

Dr. Tri Yuni Hendrawati


Institut Sains dan Teknologi Al Kamal Jakarta 2013
1

Parasetamol

Asetaminofen 4-Hidroksiasetanilida 4-Asetamidofenol N-(4-hidroksifenil)asetamida N-asetil-para-asetamino-fenol


Serbuk kristalin putih yang tak berbau tetapi berasa sedikit pahit; Mr = 151,16 kg/kmol (C8H9NO2); = 1,293 kg per liter; Tleleh = 169 170,5 oC. Kegunaan : (1). Zat analgesik dan antipiretik. (2). Zat antara pembuatan zat warna azo. (3). Zat kimia fotografi. (4). Bahan pembuatan resin dan plastik bening. Syarat mutu (US Pharmacopea) : Kadar N-(4-hidroksifenil)asetamida, 98 %, 101 % basis tak berhidrat. Kadar air 0,5 %. Sisa pembakaran 0,1 %. Kadar p-aminofenol bebas 0,005 %. Rentang pelelehan 168 172 oC.
2

Karena memiliki informasi adanya peluang pasar, seorang calon investor tergerak untuk mendirikan usaha produksi parasetamol di dalam negeri. Ia berkeinginan jalur usaha produksinya kelak dapat dikembangkan ke hulu, hingga akhirnya berakar ke bahan mentah primer yang mudah diperoleh dari kekayaan alam Indonesia.
Penalaran awal berdasar pengetahuan kimia organik menunjukkan bahwa dua kandidat bahan mentah primer tersebut adalah fenol [dapat diperoleh dari kondensat karbonisasi batubara] dan benzen [dari kilang minyak bumi (sudah ada produksinya di dalam negeri) maupun kondensat karbonisasi batubara].
3

Sesudah 2 4 minggu melakukan penelusuran literatur, tenaga ahli yang dimintai bantuan/nasehat telah berhasil mengkonstruksi alternatif-alternatif rute sintesis parasetamol mulai dari benzen (dan fenol) + tinjauan (netral) teknologiteknologi prosesnya.
Di negara maju, upaya ini mungkin hanya membutuhkan waktu 1 minggu, karena sarana perpustakaan dan sumber-sumber informasinya amat lebih lengkap.
4

Peningkatan nilai tambah dapat disimpulkan dari data harga partai besar bahan-bahan mentah yang terlibat. [ data per 13 Nopember 1998, dalam US$/kilomol, dikutip dari Chemical Marketing Reporter 16 Nopember 1998 ]
Parasetamol (1187) p-Aminofenol (895) Hidrogen ( 50) p-Nitrofenol (551) Hidroksilamin sulfat (361) Anhidrida asetat (112)

Natrium hidroksida USP (150)


Nitrobenzen (89,9) Asam nitrat (6,9) p-Nitrokhlorobenzen (347) Khlorobenzen ( 100) Benzen (18,7) Fenol (79,0) Kumen (38,5) Propilen (10,9)
7

Rute via nitrobenzen lebih pendek dibanding rute via fenol atau p-nitrokhlorobenzen (PNCB). Malinckrodt Inc. (produsen terbesar parasetamol di A.S., dan mungkin di dunia) menggunakan rute via nitrobenzen. Produsen besar lainnya (Hoechst Celanese Corp.) menggunakan rute via fenol. Karena tiap langkah konversi di dalam tiap rute melibatkan pembentukan produk samping, kemudahan / kesulitan recovery, penanganan dan pemasaran tiap produk samping perlu dijadikan bahan pertimbangan.
8

Parasetamol dari p-aminofenol

Kegunaan Paraaminofenol (PAP) selain dikonversi menjadi parasetamol : (1). Zat kimia fotografi [Nama dagang : Activol, Azol, Certinal, Citol, Paranol, Rodinol, Unal, Ursol P]; sendiri atau digabung dgn hidrokuinon; Kodelon garam oksalat dari PAP. (2). Inhibitor korosi utk cat dan mesin 2-tak (2-langkah); dan (3). Pewarna kayu dan bulu (unggas, dll.).

Parasetamol dari fenil asetat atau fenol


Penelusuran literatur menunjukkan hanya ada satu pemilik/lisensor teknologi : Hoechst-Celanese Corp. [Alternatif strategi : Beli lisensi atau aliansi usaha ?.]
10

11

Latihan
Telaah dokumen-dokumen paten maupun informasi di dalam ensiklopedia teknologi proses, buku acuan, dan/atau jurnal ilmiah, dan kemudian buat suatu tabel yang memuat ikhtisar perbandingan teknologi proses pembuatan parasetamol dari p-aminofenol dengan dari fenol atau fenil asetat !. Kemukakan pendapat saudara tentang apakah pemilikan sendiri teknologi proses pembuatan parasetamol dari PAP oleh anak-anak bangsa (Indonesia) merupakan suatu hal yang pantas dan layak, ditinjau dari aspek-aspek taraf kemampuan berteknologi, potensi volume dan kelang-gengan 12 (continuity) pangsa pasar dll.

p-Aminofenol dari PNCB

13

Proses pembuatan p-nitrofenol (PNP) dengan hidrolisis PNCB telah dikenal sejak akhir abad 19. Berbagai pusat/penjual teknologi proses dapat menyediakannya. Sudah menjadi pengetahuan publik. Tak ada satu pun paten yang memagari teknologi proses ini !. Kegunaan PNP (selain dikonversi menjadi PAP) : (1). Zat antara pembuatan zat warna azo dan berbelerang. (2). Pembuatan zat pelindung tanaman Parathion dan zat kimia fotografi Metol. (3). Bahan pengawet dalam industri kulit. Banyak produsen PNP mengkonsumsi sendiri zat kimia ini untuk pembuatan produk-produk akhir berupa zatzat kimia adi (fine chemicals) atau bahan-bahan kimia khusus (specialty chemicals).
14

Lisensor teknologi proses pembuatan PAP dari PNP sangat banyak (bahkan dari negara-negara industri baru) : Seiko Chem. Ind., Yokkaichi Chem. Co. (Jepang), Abbot Labs., du Pont (A.S.), BASF, Phenol Chemie (Jerman), BP Chemical, Chem Systems International (Inggris), Berol Kemi (Swedia), Instytut Chemie Prezemystowej (Polandia), Korea Advaced Institute (Korsel). Apa artinya informasi ini ?.

p-Aminofenol dari nitrobenzen


Produk samping (0,22 0,24 mol/mol PAP) : anilin (bahan kimia komoditas bervolume pasar besar)
15

Konversi sekali-lewat nitrobenzen : 60 90 %. Kemungkinan lisensor (pemilik teknologi) selain Mallinckrodt : Seiko Chem. Ind. (Jepang), I.C.I. (Inggris), Rhone Poulenc (Perancis), CPC International (A.S.). 16

Kegunaan nitrobenzen (selain dikonversi menjadi p-aminofenol) : bahan mentah produksi anilin (95 98 % pangsa pasar nitrobenzen) dan zat warna nigrosine (pewarna hitam plastik, tinta, tekstil dan semir sepatu). [Proses reduksi nitrobenzen (dan p-nitrofenol) menjadi PAP dapat juga dilakukan secara elektrolitik (mungkin dapat lebih ramah lingkungan)]. Dalam tahap pengembangan !. Nitrobenzen amat beracun : MAC = 1 ppm (5 mg/m3). Nitrobenzen dibuat via penitrasian langsung benzen cair dengan camp. asam penitrasi [56-60% H2SO4, 27-32 % HNO3, 8-17 % H2O utk proses partaian (batch) dan 56-65 % H2SO4, 20-26 % HNO3, 15-18 % H2O utk proses sinambung] pada temp. 50 100 oC; perolehan (yield) 95 99 %.
17

Nitrobenzen dari benzen

18

Teknologi proses nitrasi adiabatik jauh lebih hemat energi : konsumsi energi 10 % dari proses isotermal (konvensional). Kemungkinan lisensor teknologi : Noram Engineering & Constructors, C-I-L (Kanada), Bofors Nobel Chemie, Hls AG (Jerman), Stavely Chemicals, Chem Systems International (Inggris), du Pont, Mobay Chemical Corp. (A.S.), Bioquimica Espanola (Spanyol), Instytut Chemie Prezemystowej (Polandia), Korea Advanced Institute (KorSel).

PNCB dari monokhlorobenzen


Teknologi dan peralatan sangat serupa dengan teknologi dan peralatan penitrasian benzen menjadi nitrobenzen. Temp. 40 70 oC, camp. penitrasi 52,5 % H SO , 35,5 % HNO , 12 % H O. 2 4 3 2 Produk : camp. isomer 34 % ONCB, 1 % MNCB, 65 % PNCB. Didinginkan sampai 15 oC, PNCB mengkristal dan dipisahkan; cairan induknya dapat dipisahkan lebih lanjut dengan kombinasi distilasi dan kristalisasi fraksional. 19

Kemungkinan lisensor teknologi proses : idem nitrobenzen; juga BASF. Daya racun : ONCB > PNCB nitrobenzen (MACPNCB = 0,1 ppm atau 1 mg/m3). Kegunaan ONCB : inhibitor korosi, pigmen, bahan agrokimia, zat antara sintesis zat warna azo. Kegunaan PNCB (selain utk membuat p-nitrofenol) : bahan kimia fotografi dan pengolahan karet, insektisida, dan utk sintesis zat warna azo dan berbelerang.

Monokhlorobenzen
Lazim diproduksi via khlorinasi benzen dalam fasa cair (kat. FeCl3). Selalu menghasilkan o- dan p-dikhlorobenzen sebagai produk samping (85-90 % MCB, 10-15 % DCB; PDCB/ODCB 1,2 3,3. 20

Lisensor teknologi : Monsanto (A.S.), Ubichem, Lambson, Chem Systems International (Inggris), Lonza (Swiss), Instytut Chemie Prezemystowej (Polandia), Korea Advanced Institute (KorSel). Kegunaan : MCB terutama utk membuat PNCB; PDCB utk membuat resin polifenilensulfida (PPS) dan utk deodoran kamar + anti ngengat; ODCB utk membuat 3,4 dikhloroanilin (bahan mentah herbisida). Benzen lebih beracun dari MCB, PDCB maupun ODCB !. Utk memanfaatkan HCl bagi khlorinasi benzen : 1. Regenerasi Cl2 dari HCl dengan cara elektrolisis atau oksidasi [proses Kel-Chlor (Kellog), Shell Chlorine, atau MT Chlor (Mitsui)]. Khlor yang dihasilkan lebih mahal daripada khlor produk elektrolisis NaCl !.
21

2. Penggunaan langsung dengan proses oksikhlorinasi benzen.

Proses : Raschig-Hooker (obsolet sejak thn 1971, karena korosif, konversi per-pass kecil, boros energi mahal !). Ada literatur menyebutkan bahwa Gulf (Research and Development Co. ?) memiliki proses oksikhlorinasi benzen yang efisien (HNO3 sbg katalis, konversi sekali-lewat tinggi, selektifitas memadai, dan beroperasi pada temp. rendah [ 60 150 oC]). Pemanfaatan HCl utk khlorinasi benzen tampaknya harus dipandang sebagai last resort bagi permasalahan overproduksi HCl di suatu lokasi !. Oksikhlorinasi benzen sebenarnya setengah-jalan dari proses Raschig-Hooker maupun Gulf. Produk akhir kedua proses ini fenol (zat kimia bervolume pasar besar). Akan tetapi, rute paling populer ke fenol adalah via kumen (lisensor : UOP, Phenolchemie, dll).
#######
22