Anda di halaman 1dari 163

KAJIAN TEKNIS DAN FINANSIAL USAHA PEMBESARAN UDANG VANAME (Litopenaeus vannamei) DI PT SURI TANI PEMUKA DIVISI TAMBAK

BANYUWANGI, JAWA TIMUR

Oleh: Willyarta Yudisti

SEKOLAH TINGGI PERIKANAN JAKARTA 2012

KAJIAN TEKNIS DAN FINANSIAL USAHA PEMBESARAN UDANG VANAME (Litopenaeus vannamei) DI PT SURI TANI PEMUKA DIVISI TAMBAK BANYUWANGI, JAWA TIMUR

Oleh: WILLYARTA YUDISTI NRP. 4408418277

KARYA ILMIAH PRAKTEK AKHIR


Sebagai Salah Satu Syarat untuk Memperoleh Sebutan Sarjana Sains Terapan Perikanan pada Sekolah Tinggi Perikanan

PROGRAM STUDI TEKNOLOGI AKUAKULTUR


JURUSAN TEKNOLOGI PENGELOLAAN SUMBERDAYA PERAIRAN

SEKOLAH TINGGI PERIKANAN JAKARTA 2012

KARYA ILMIAH PRAKTEK AKHIR

Judul

: Kajian Teknis dan Finansial Usaha Pembesaran Udang Vaname (Litopenaeus vannamei) di PT Suri Tani Pemuka Divisi Tambak Banyuwangi, Jawa Timur

Nama NRP Program Studi Jurusan

: Willyarta Yudisti : 4408418277 : Teknologi Akuakultur : Teknologi Pengelolaan Sumber daya Perairan

Menyetujui:

(Dr. Tb Haeru Rahayu, M.Sc) Pembimbing

(Ir. Insani Goenawati) Pembimbing

Mengetahui:

(Dr. Ir. Djodjo Suwardjo, MMA) Ketua STP

(Sinung Rahardjo, A.Pi, M.Si) Ketua Jurusan TPS

Tanggal Pengesahan : ............................

KATA PENGANTAR

Puji syukur penulis panjatkan ke hadirat Allah swt. karena atas berkat rahmat-Nya laporan KIPA ini dapat tersusun sebagaimana mestinya. Tujuan penyusunan laporan ini adalah sebagai bentuk

pertanggungjawaban atas telah dilaksanakannya praktek KIPA dengan judul Kajian Teknis dan Finansial Usaha Pembesaran Udang Vaname (Litopenaeus vannamei) yang dilaksanakan di PT Suri Tani Pemuka Divisi Tambak Banyuwangi, Jawa Timur. Laporan praktek akhir ini terdiri dari enam bab utama. Yaitu pendahuluan, tinjauan pustaka, metode praktek, keadaan umum lokasi, hasil dan pembahasan serta kesimpulan dan saran. Ruang lingkup bahasan yang dikaji meliputi aspek teknis budidaya pembesaran udang dan aspek finansial usaha pembesaran di tambak udang Tidak ada gading yang tidak retak. Oleh karena itu penulis mengharapkan kritik dan saran yang membangun guna perbaikan penulisan di masa yang akan datang. Akhir kata penulis berharap semoga laporan ini dapat menjadi acuan dalam melaksanakan praktek dan bermanfaat bagi penulis khususnya dan bagi pembaca umumnya.

Jakarta, Agustus 2012

Penulis

UCAPAN TERIMA KASIH

Penulis mengucapkan terima kasih kepada Dr. Tb Haeru Rahayu., M.Sc dan Ir. Insani Goenawati selaku dosen pembimbing yang telah memberikan bimbingan, arahan dan semangat dalam penyusunan laporan praktek akhir ini. Ucapan terima kasih juga disampaikan kepada Yth: 1. Bapak Dr. Ir. Djodjo Suwardjo, MMA., selaku Ketua Sekolah Tinggi Perikanan 2. Bapak Sinung Rahardjo, A.Pi., M.Si selaku Ketua Jurusan Teknologi Pengelolaan Sumber daya Perairan 3. Ibu Maria Goreti Eny K, S.St.Pi., M.MPi selaku Ketua Program Studi Teknologi Pengelolaan Sumber daya Perairan 4. Bapak Surono selaku manajer perusahaan yang telah memberikan penulis kesempatan untuk melaksanakan praktek 5. Bapak Agus Martanto, Bapak Syukron, Bapak Joko, dan Bapak Wiwid selaku teknisi masing-masing unit yang telah membimbing penulis dalam mengumpulkan data 6. Kedua Orang tua dan keluarga tercinta yang selalu memberikan dukungan materi, moril, dan spiritual kepada Penulis selama ini 7. Rekan-rekan Taruna angkatan XLIV yang telah memberikan semangat kepada Penulis selama penyusunan Karya Ilmiah Praktek Akhir Dan kepada seluruh pihak yang telah membantu dalam penyelesaian laporan praktek akhir ini dan tidak dapat disebutkan satu per satu di dalam lembar ucapan terima kasih ini.

ii

DAFTAR ISI

Halaman

KATA PENGANTAR ................................................................................... i UCAPAN TERIMA KASIH ......................................................................... ii DAFTAR ISI ............................................................................................... iii DAFTAR TABEL ....................................................................................... vi DAFTAR GAMBAR .................................................................................. vii DAFTAR LAMPIRAN ............................................................................... vii 1 PENDAHULUAN.................................................................................... 1 1.1 1.1 1.2 Latar Belakang ................................................................................ 1 Tujuan............................................................................................. 2 Batasan Masalah ............................................................................. 3

2 TINJAUAN PUSTAKA ........................................................................... 4 2.1 Biologi Udang Vaname ................................................................... 4 2.1.1 2.1.2 2.1.3 2.1.4 2.2 2.2.1 2.2.2 2.2.3 2.2.4 2.2.5 2.2.6 2.2.7 2.2.8 2.2.9 2.2.10 2.3 Klasifikasi dan Morfologi .................................................... 4 Habitat dan Penyebaran ....................................................... 5 Pakan dan Kebiasaan Makan................................................ 5 Pergantian Kulit (Molting) ................................................... 6 Pemilihan Lokasi ................................................................. 7 Persiapan Tambak ................................................................ 9 Persiapan Air ....................................................................... 9 Penebaran Benur ................................................................ 10 Pengamatan Kualitas Air.................................................... 11 Teknik Pengelolaan Pakan ................................................. 17 Monitoring Pertumbuhan dan Kesehatan Udang ................ 19 Penyakit Pada Udang ......................................................... 20 Pencegahan Penyakit ......................................................... 25 Panen dan Pasca Panen ...................................................... 27

Teknis Pembesaran Udang .............................................................. 7

Analisa Aspek Keuangan .............................................................. 28 2.3.1 Analisa Laba Rugi ............................................................. 28 2.3.2 Analisa Proyeksi Arus Kas................................................. 29 iii

Halaman 2.3.3 2.3.4 2.3.5 2.3.6 2.3.7 Benefit and Cost Ratio (B/C Ratio) .................................... 29 Break Even Point (BEP) .................................................... 30 Net Present Value (NPV) ................................................... 30 Internal Rate of Return (IRR) ............................................ 30 Payback Period (PP) .......................................................... 31

3 METODE PRAKTEK ............................................................................ 32 3.1 3.2 Waktu dan Tempat ........................................................................ 32 Alat dan Bahan.............................................................................. 32 3.2.1 Alat.................................................................................... 32 3.2.2 Bahan ................................................................................ 32 3.3 Metode Pengumpulan Data ........................................................... 32 3.3.1 3.3.2 3.3.3 3.3.4 3.3.5 3.3.6 3.3.7 3.3.8 3.3.9 3.3.10 3.3.11 3.4 Persiapan Tambak .............................................................. 33 Persiapan Air ..................................................................... 33 Penebaran Benur ................................................................ 34 Pengelolaan Pakan ............................................................. 34 Pengamatan Kualitas Air.................................................... 35 Pengelolaan Dasar Tambak ................................................ 41 Monitoring Pertumbuhan Udang ........................................ 41 Monitoring Kesehatan Udang ............................................ 42 Pencegahan Penyakit Udang .............................................. 42 Panen ................................................................................. 43 Pengamatan Aspek Finansial.............................................. 43

Metode Analisis Data .................................................................... 44 3.4.1 Metode Analisa Deskriptif ................................................. 44 3.4.2 Metode Analisa Kuantitatif ................................................ 44

4 KEADAAN UMUM LOKASI ............................................................... 47 4.1 4.2 Lokasi ........................................................................................... 47 Sumber Daya Manusia dan Struktur Organisasi ............................. 48

5 HASIL DAN PEMBAHASAN............................................................... 49 5.1 5.2 5.3 Persiapan Tambak ......................................................................... 49 Persiapan Air ................................................................................ 50 Penebaran Benur ........................................................................... 52 5.3.1 Sampling Jumlah dan Kualitas Benur................................. 53 5.3.2 Aklimatisasi dan Penebaran Benur ..................................... 55 5.4 Pengelolaan Pakan ........................................................................ 56 iv

Halaman 5.4.1 Blind Feeding .................................................................... 57 5.4.2 Pasca Blind Feeding........................................................... 58 5.5 5.6 Monitoring Pertumbuhan Udang ................................................... 62 Pengamatan Kualitas Air ............................................................... 68 5.6.1 Fisika ................................................................................. 68 5.6.2 Kimia................................................................................. 70 5.6.3 Biologi ............................................................................... 86 5.7 Pengelolaan Dasar Tambak ........................................................... 87 5.7.1 Pengaturan Konstruksi Tambak ......................................... 88 5.7.2 Pengaturan Posisi Kincir .................................................... 88 5.7.3 Penyiponan ........................................................................ 89 5.8 5.9 Monitoring Kesehatan Udang ........................................................ 90 Pencegahan Penyakit Udang.......................................................... 92

5.10 Panen ............................................................................................ 95 5.10.1 Parsial ................................................................................ 95 5.10.2 Total .................................................................................. 96 5.11 Pengamatan Aspek Finansial ......................................................... 97 5.11.1 5.11.2 5.11.3 5.11.4 5.11.5 5.11.6 5.11.7 Biaya Investasi................................................................... 98 Biaya Tetap ....................................................................... 98 Biaya Variabel ................................................................... 99 Pendapatan ........................................................................ 99 Benefit Cost Ratio ............................................................ 100 Break Even Point (BEP) .................................................. 101 Payback Period (PP) ........................................................ 102

6 KESIMPULAN DAN SARAN............................................................. 104 6.1 6.2 Kesimpulan ................................................................................. 104 Saran ........................................................................................... 105

DAFTAR PUSTAKA RIWAYAT HIDUP LAMPIRAN

DAFTAR TABEL

Tabel

Halaman

1. Kualitas air optimal bagi budidaya udang air laut ...................................... 8 2. Kelarutan Oksigen dalam air (mg/L) Pada Ketinggian Air Laut Sebagai Fungsi dari Suhu dan Salinitas.................................................................. 12 3. Tabel Pakan untuk Produksi Litopenaeus vanamei .................................... 17 4. Persentase NH3 berdasarkan kadar NH4+ pada pH dan suhu tertentu.......... 40 5. Data Penebaran Benur unit D .................................................................... 54 6. Jenis Pakan Sesuai dengan ABW Udang ................................................... 57 7. Ketentuan Pengamatan Pakan dalam Anco ................................................ 59 8. Ketentuan Pengelolaan Pakan Harian ........................................................ 59 9. Data Total Pakan per Siklus Unit D........................................................... 60 10. Data SR Seluruh Petak Unit D................................................................. 64 11. Tingkat Produktivitas Masing-masing Petak............................................ 65 12. Data ADG Masing-Masing Petak Tambak .............................................. 67 13. Kisaran Kadar TOM Selama Pemeliharaan ............................................. 74 14. Kisaran Kadar Alkalinitas Selama Pemeliharaan ..................................... 76 15. Kisaran Kadar Fosfat Selama Pemeliharaan ............................................ 78 16. Kisaran Kadar Nitrit Selama Pemeliharaan.............................................. 80 17. Kisaran Kadar Amonium Selama Pemeliharaan ...................................... 81 18. Kisaran DO Selama Pemeliharaan ........................................................... 84 19. Kisaran Kadar Amoniak Selama Pemeliharaan........................................ 85 20. Biaya Variabel Masing-masing Unit........................................................ 99 21. Jumlah Pendapatan Masing-masing Unit ................................................. 100 22. Jumlah Keuntungan Masing-masing Unit ................................................ 100 23. Keadaan BEP Tipe Pertama Masing-masing Unit .................................... 101 24. Keadaan BEP Tipe Kedua Masing-masing Unit ...................................... 102 25. Payback Period Masing-masing Unit ...................................................... 102

vi

DAFTAR GAMBAR

Gambar

Halaman

1. Morfologi eksternal Litopenaeus vanamei (Phuoc, 2008) ........................ 5 2. Proses Terjadinya Penyakit Secara Alami Menurut Konsep Sniezko 1974 ..................................................................................................... 21 3. Skema Aplikasi Probiotik...................................................................... 27 4. Gambar Satelit Lokasi Praktek Akhir .................................................... 47 5. Bagan Struktur Organisasi Perusahaan .................................................. 48 6. Hasil Proses Pengeringan Tambak ........................................................ 50 7. Proses Aklimatisasi Benur..................................................................... 55 8. Standar FCR Perusahaan ....................................................................... 61 9. Feed Conversion Ratio Setiap Petak...................................................... 62 10. Grafik SR Selama Pemeliharaan.......................................................... 63 11. Keadaan Biomas Udang Dalam Tambak ............................................. 65 12. Rata-rata ADG Selama Pemeliharaan .................................................. 66 13. Rata-Rata pH Pagi Petak D1 ............................................................... 71 14. Rata-Rata pH Sore Petak D1 ............................................................... 72 15. Kandungan Bahan Organik Selama Pemeliharaan ............................... 73 16. Nilai Konsentrasi Alkalinitas............................................................... 75 17. Kadar PO43- Selama Pemeliharaan....................................................... 77 18. Kadar NO2- Selama Pemeliharaan ....................................................... 79 19. Kadar NH4+ Selama Pemeliharaan....................................................... 81 20.Kadar DO Selama Pemeliharaan .......................................................... 83 21. Kadar NH3 Selama Pemeliharaan ........................................................ 85 22. Persentase Jumlah Jenis Fitoplankton .................................................. 87 23. Posisi Central Drain Pada Tambak ..................................................... 88 24. Desain Posisi Kincir Perusahaan ......................................................... 89 25. Gejala Klinis Warna Ekor Udang Terserang IMNV............................. 91 26. Panen Parsial Menggunakan Jala ......................................................... 96 27. Posisi Jaring Panen ............................................................................. 97

vii

DAFTAR LAMPIRAN

Lampiran 1. Daftar Alat yang Digunakan Selama Praktek Akhir 2. Daftar Bahan yang Digunakan Selama Praktek Akhir 3. Data Penebaran Benur Masing-masing Petak 4. Program Blind Feeding per 100.000 Benur 5. Data Pemberian Selama Masa Blind Feeding Program 6. Tabel Feeding Rate dan Pengecekan Pakan di Anco 7. Data FCR dan SR Seluruh Petak Tambak 8. Data pH Pagi (05.00) Selama Pemeliharaan 9. Data pH Sore (15.00) Selama Pemeliharaan 10. Data TOM Selama Pemeliharaan 11. Data Alkalinitas Selama Pemeliharaan 12. Data Pengukuran Fosfat Selama Pemeliharaan 13. Data Pengukuran Nitrit Selama Pemeliharaan 14. Data Pengukuran NH4+ Selama Pemeliharaan 15. Data DO Selama Pemeliharaan 16. Data NH3 Selama Pemeliharaan 17. Jenis Plankton Teramati Selama Pemeliharaan 18. Data Average Dayly Gain (ADG) Selama Pemeliharaan 19. Keadaan Biomas Udang Dalam Tambak 20. Rincian Biaya Ivestasi 21. Rincian Biaya Tetap per Siklus 22. Rincian Biaya Variabel per siklus 23. Rincian Penjualan Udang

viii

1 PENDAHULUAN 1.1 Latar Belakang Budidaya udang laut terus mendominasi budidaya krustase dengan tiga spesies utama yaitu Penaeus monodon, P.chinensis, dan P.vanamei. Produksi budidaya global mencapai 39,8 juta metrik ton pada tahun 2002 dengan nilai sebesar 53,8 miliar US Dolar. Hal ini menunjukkan adanya kenaikan produksi sebesar 5,3% dalam hal volume berat dan 0,7% dalam hal nilai dari produksi tahun sebelumnya. Budidaya udang memberikan tambahan nilai sebesar 20,1% terhadap total produksi budidaya global walaupun dalam hal volume produksi hanya memberikan kontribusi sebesar 5,4%. Usaha budidaya udang diproyeksikan akan terus berkembang 12-15% per tahun walaupun harga pasar di US terus menurun 4% per tahun dari 10 US dolar menjadi 8 US dolar pada tahun 1997. Target pasar-pasar besar udang meliputi beberapa negara, yaitu Amerika (430.000 metrik ton pada tahun 2002), pasar Eropa (300.000 metrik ton pada tahun 2002), dan pasar Jepang (250.000 metrik ton pada tahun 2002). Biaya produksi bertambah ketika industri budidaya meningkatkan standar internasional pada kualitas produk dan lingkungannya (Briggs dkk, 2004). Litopenaeus vannamei merupakan spesies udang yang paling banyak dibudidayakan secara komersial. Udang vaname memiliki laju pertumbuhan seperti udang windu yaitu 1-1,5 g/minggu namun dapat dibudidayakan dengan padat tebar tinggi (60-150 m2) dan bahkan ada yang mencapai 400 ekor/m2, dapat hidup pada rentang salinitas 0,5-45 ppt, kebutuhan protein dalam pakan rendah berkisar 20-35%, dan memiliki tingkat kelangsungan hidup relatif lebih tinggi

yaitu 85% dibandingkan udang windu yang hanya memiliki sintasan 60% (Briggs dkk, 2004). Usaha pemeliharaan udang vaname di Indonesia sangat menjanjikan karena didukung oleh lahan pertambakan yang cukup luas. Semakin luas lahan pertambakan yang dimanfaatkan akan memunculkan perubahan pada lingkungan sekitar, maka akan menimbulkan berbagai macam penyakit baik itu penyakit infeksi dan penyakit non infeksi. Kajian teknis mengenai budidaya udang perlu dilakukan agar budidaya udang dapat terus berlangsung dan mengurangi dampak negatif terhadap lingkungan sekitar serta mencegah terjadinya penyebaran penyakit (Sumardi dkk, 2008). Budidaya udang vaname merupakan usaha yang padat modal sehingga perlu dilakukan kajian mengenai aspek finansial untuk mengeatahui seberapa layak kegiatan usaha pembesaran vaname dalam kondisi saat ini. Berdasarkan latar belakang tersebut maka penulis tertarik untuk mengambil judul Kajian Teknis dan Finansial Usaha Pembesaran Udang Vaname (Litopenaeus vannamei) di PT. Suri Tani Pemuka Divisi Tambak Banyuwangi, Jawa Timur. Penulis memilih lokasi praktek di perusahaan tersebut kerena PT Suri Tani Pemuka sudah memiliki teknologi budidaya yang intensif. 1.1 Tujuan Tujuan dari pelaksanaan praktek akhir ini adalah sebagai berikut: 1) Mengkaji teknis budidaya pembesaran udang vaname (Litopenaeus vannamei) di PT Suri Tani Pemuka. 2) Menganalisis aspek finansial usaha pembesaran udang vaname secara intensif berdasarkan fakta yang ada di lapangan.

1.2

Batasan Masalah Dalam penulisan laporan ini penulis membatasi masalah pada: 1) Teknik pembesaran udang vaname (Litopenaeus vannamei) yang meliputi persiapan tambak, persiapan air, penebaran benur, pengelolaan pakan, monitoring pertumbuhan, pengamatan kualitas air, pengelolaan dasar tambak, monitoring kesehatan udang, pencegahan penyakit, dan panen. 2) Analisa finansial usaha pembesaran udang vaname sebanyak 43 petak tambak pada empat unit produksi yang meliputi biaya investasi, biaya tetap, biaya variabel, B/C Ratio, Break Even Point (BEP) per siklus, dan Payback Period (PP)

2 TINJAUAN PUSTAKA 2.1 Biologi Udang Vaname

2.1.1 Klasifikasi dan Morfologi Boone (1931) menggolongkan udang vaname dalam klasifikasi sebagai berikut: Kindom Phylum Subphylum Class Subclass Superordo Ordo Subordo Superfamily Family Genus Species : Animalia : Arthropoda : Crustacea : Malacostraca : Eumalacostraca : Eucarida : Decapoda : Dendrobrachiata : Penaeoidea : Penaeidae : Litopenaeus : Litopenaeus vanamei (Boone, 1931)

Udang vaname merupakan kelas krustasea dan termasuk kedalam ordo dekapoda bersama udang, lobster, dan kepiting. Sesuai dengan namanya, hewan ini memiliki 10 kaki dan memiliki karapas yang berkembang baik yang menutupi kepala dan dada yang menyatu. Udang vaname termasuk kedalam famili penaeidae. Udang penaeid berbeda dengan ordo dekapoda lainnya, karena udang ini menetas pertama kali menjadi stadia nauplius, dan induk betina melepaskan dan membiarkan telurnya menetas begitu saja dalam air. Udang ini juga memiliki

rostrum yang bergerigi erigi ( (Wyban dan Sweeney, 1991). Morfologi udang vaname menurut Phuoc (2008) 08) ter terdapat pada Gambar 1.

Gambar 1. Morfol orfologi eksternal Litopenaeus vanamei (Phuoc, c, 200 2008) 2.1.2 Habitat dan Penye Penyebaran Litopenaeus vanam namei memiliki habitat pada perairan dengan gan kedalaman k maksimum 72 meter. ter. Udang U vaname umumnya berada pada perairan erairan dengan kondisi dasar lumpur ur ber berpasir. Udang dewasa hidup di laut lepas untuk memijah dan saat fase juvenil nil be berhabitat di estuari. Penyebaran atau distribus stribusi aslinya berada di sekitar Sonor Sonora, Meksiko, dan bagian selatan sampai pai utara ut Peru (Holthuis, 1980). 2.1.3 Pakan dan Kebiasa ebiasaan Makan Udang vanamei i ber bersifat omnivora maupun atau pemakan segala, ala, tetapi te lebih cenderung bersifat herbiv herbivora sehingga memiliki rentang kebutuhan n protein pro yang luas (Velasco dkk, , 2000 2000). Penelitian yang telah dilakukan oleh Delgado Delg dkk (2003) memberikan hasil bahwa isi pencernaan udang vaname yang g berbobot berbo 8-10

gram terdiri dari 65% bahan yang berasal dari tumbuhan dan sisanya berupa bahan yang berasal dari zooplankton. Udang vaname merupakan hewan nocturnal sehingga sepanjang hari hewan ini tinggal pada substrat dan tidak mencari makan. Kegiatan makan dilakukan malam hari atau ketika suasana redup. Kandungan protein yang dibutuhkan dalam pakan lebih rendah dibandingkan dengan udang windu yaitu 35%, sedangkan untuk udang windu, pakan paling tidak harus memiliki kandungan protein 45% (Wyban dan Sweeney, 1991). 2.1.4 Pergantian Kulit (Molting) Proses molting dan reproduksi dekapoda sangat dipengaruhi oleh prosesproses fisiologis. Kedua proses tersebut diatur oleh dua jenis kelenjar endokrin dengan fungsi menghambat yaitu oleh neurohormon inhibitor yang disekresikan dari organ-X dan kelenjar sinus atau dikenal dengan sebutan X-organ sinus gland complex (XO-SG) yang terdapat dalam tangkai mata. Neurohormon yang dihasilkan adalah Molt-inhibiting Hormone (MIH) dan Gonad-Inhibiting Hormone (GIH). Sehingga kadar kedua neurohormon tersebut mempengaruhi siklus molting udang (Rapiv dkk, 2005). Proses molting membutuhkan banyak energi. Molting bisa berlangsung selama satu hari bahkan sampai satu minggu melalui perubahan morfologi, fisiologi, hormon, dan tingkah laku. Siklus molting udang dibagi ke dalam lima tahap. Tahap pertama (postmolt) terjadi saat eksoskeleton lunak dan udang lemah sehingga tidak dapat mencari makan. Udang mulai makan saat telah benar-benar memasuki tahap kedua, yaitu kondisi saat eksoskeleton telah cukup kuat untuk menopang bobot tubuh dan mencengkram makanan. Tahap ketiga (intermolt),

eksoskeleton menjadi sangat keras dan nafsu makan meningkat. Sebelum molting, nafsu makan udang menurun pada fase ke empat (premolt) sesaat sebelum tahap ke lima (Ecdysis) ketika kutikula terlepas yang mengakibatkan udang tidak dapat makan (Paz dkk, 2006). 2.2 Teknis Pembesaran Udang

2.2.1 Pemilihan Lokasi Pemilihan lokasi yang sesuai merupakan hal yang penting dalam budidaya udang. Lokasi untuk budidaya udang ditentukan berdasarkan analisis informasi mengenai topografi, ekosistem, kondisi sosio-ekonomi yang berhubungan dengan konstruksi tambak, kesesuaian spesies yang dibudidayakan, dan kelangsungan usaha sehingga lokasi tambak juga harus memiliki akses listrik utama (tiga phase), dan jalan raya (Kunvankij dan Chua, 1986). Callinan dkk (2006) menjelaskan bahwa topografi yang optimum bagi budidaya udang adalah berupa dataran yang datar dengan elevasi lebih dari satu meter tetapi kurang dari 10 meter dari pasang tertinggi. Tambak yang dibangun di lahan yang memiliki ketinggian kurang dari satu meter terhadap pasang tertinggi tidak akan bisa dikeringkan selama proses panen saat pasang tinggi. Sebaliknya, tambak yang dibangun pada lahan yang terlalu tinggi juga akan membutuhkan energi yang lebih besar untuk memompa air sehingga memperbesar biaya produksi. 1) Sumber Air Kualitas air sangat penting bagi usaha budidaya udang. Lokasi harus berada dekat muara yang tidak tercemar dengan salinitas optimum yaitu berkisar antara 15-25 ppt. Sumber air yang tercemar limbah industri, limbah pertanian, dan

fasilitas pengolah air sebaiknya dihindari. Aspek kebutuhan air yang sangat penting dalam proses budidaya udang adalah kemampuan untuk mencukupi air laut yang cukup (Callinan dkk, 2006). Viroonkul dkk (2009) memberikan data kualitas air optimal bagi pertumbuhan udang dalam Tabel 1. Tabel 1. Kualitas air optimal bagi budidaya udang air laut Parameter Suhu DO pH Salinitas ClNa+ Kesadahan Kalsium (sebagai CaCO3) Kesadahan Magnesium (sebagai CaCO3) Alkalinitas total (sebagai CaCO3) Amoniak (NH3) Nitrit (NO2) Nitrat (NO3) Total padatan tersuspensi 2) Kondisi Tanah Tanah yang digunakan untuk budidaya udang adalah tanah yang tidak berporos sehingga dapat menampung masa air di atasnya. Melalui pemilihan lokasi yang memiliki struktur tanah yang baik, akan memberikan beberapa keuntungan di antaranya adalah mengurangi biaya perawatan kolam, biaya penambahan air akibat berkurangnya air dalam tambak, biaya pompa, dan mengurangi dampak negatif terhadap kondisi air tanah. Tekstur tanah yang baik bagi pembangunan tambak adalah pasir berlempung agar dapat mengurangi pengurangan air melalui perembesan. Kandungan bahan organik yang rendah dan rentang pH 5,5 sampai 8,5 (Callinan dkk, 2006). Kisaran Optimal 28-32 0C > 5 ppm 7-8,3 0,5-35 ppt > 300 ppm > 200 ppm > 100 ppm > 50 ppm > 100 ppm < 0,4 ppm < 1 ppm < 60 ppm < 100 ppm

2.2.2 Persiapan Tambak Kunvankij dan Chua (1986) menerangkan bahwa tanah dasar memegang peranan penting dalam menentukan kapasitas produksi. Kandungan bahan organik yang tinggi dalam tanah netral umumnya dapat meningkatkan daya dukung sehingga bisa menambah hasil produksi udang. Pakan alami yang ada dalam tambak digunakan oleh udang untuk memenuhi nutrisi yang tidak dapat dicukupi oleh pakan buatan, seperti protein, mineral, dan elemen pertumbuhan lainnya. Oleh karena itu, persiapan tambak dilakukan untuk mempertahankan produktifitas alami tambak selama proses pemeliharaan berlangsung. Persiapan tambak ini meliputi kegiatan pembilasan, pengeringan, pembalikan tanah, mengendalikan hama, pengapuran dan pemupukan. 2.2.3 Persiapan Air Persiapan air yang baik dapat mengurangi resiko terjadinya penyakit. Persiapan air ini meliputi proses penyaringan, desinfeksi air, dan pemupukan. Penyaringan menggunakan strimin dan desinfeksi air tambak mengurangi terjadinya penyakit melalui masuknya karier ke dalam tambak. Pemupukan bertujuan untuk mengkondisikan green water dalam tambak sehingga dapat mengurangi stres saat penebaran benur karena fitoplankton yang tumbuh dapat mengurangi intensitas penetrasi sinar matahari ke dasar tambak Cyriac (2003 . Setiap dua unit tambak pembesaran sebaiknya dilengkapi tandon dengan perbandingan 2:1 untuk menstabilkan kekeruhan dan sumber air yang tak stabil. Kolam tandon tersebut bisa dijadikan sebagai reservoir dengan kedalaman minimal dua meter. Air harus sudah diisi ke dalam reservoir minimal 14 hari sebelum dipompa ke dalam tambak pemeliharaan untuk memicu pertumbuhan

10

fitoplankton dalam reservoir. Air dalam reservoir tersebut dapat langsung ditebar benur satu sampai dua hari kemudian (Cyriac, 2003). Pemupukan tambak bisa meningkatkan kandungan hara bagi produktifitas alami. Pupuk organik dan anorganik mengandung unsur hara yang penting bagi pertumbuhan tumbuhan air. Dengan meningkatkan produksi fitoplankton sebagai produsen dalam rantai makanan, produksi organisme lain juga akan meningkat. Organisme yang tumbuh dalam tambak ini berfungsi sebagai sediaan makanan bagi udang. Pupuk anorganik dapat berbentuk granular maupun cair dan umumnya mengandung nitrogen, posfor, dan kalium. Pupuk kandang dan pupuk hijau umum digunakan sebagai pupuk organik. Dosis pemupukan diterapkan sesuai dengan hasil uji kualitas tanah sehingga dosis pupuk dan cara pemberian disesuaikan dengan lokasi masing-masing lokasi (Howerton, 2001). 2.2.4 Penebaran Benur Penebaran benur ke dalam tambak pemeliharaan harus melalui tahapan aklimatisasi terlebih dahulu. Kualitas air dalam kantong transportasi tidak akan sama dalam hal temperatur, pH, alkalinitas, kesadahan, dan mungkin salinitas. Benur akan membutuhkan penyesuaian kondisi terhadap air dalam tambak pemeliharaan. Teknik aklimatisasi yang baik akan mengurangi stres yang disebabkan oleh perubahan kondisi kualitas air secara tiba-tiba terutama salinitas dan suhu. Oleh karena itu, hatchery tempat membeli benur harus terlebih dahulu mengetahui salinitas air tambak sehingga penyesuaian salinitas dapat dilakukan beberapa hari sebelum penebaran dilakukan. Proses aklimatisasi yang umum dilakukan ada dua teknik, yaitu dengan mengapungkan kantong benur ke dalam tambak langsung atau melalui sebuah tank aklimatisasi (Wyk, 1999).

11

2.2.5 Pengamatan Kualitas Air Air yang digunakan untuk budidaya lebih dari sekedar senyawa H2O. air mengandung banyak ion dan senyawa yang terlarut dalam air dan disebut dengan kualitas air. Konsentrasi ion anorganik terlarut, gas terlarut, padatan tersuspensi, senyawa organik terlarut, dan mikroorganisme dalam air menentukan kesesuaian air untuk budidaya. Secara sederhana, penggunaan air yang baik merupakan hal penting dalam berbudidaya dan air dikatakan baik apabila sesuai dengan biota yang dipelihara. Air merupakan lingkungan tempat hidup udang. Tubuh dan insang udang secara langsung bersentuhan dengan segala sesuatu yang terlarut dan tersuspensi dalam air. Sehingga kualitas air secara langsung mempengaruhi kesehatan dan pertumbuhan udang. Kualitas air yang buruk akan memicu stres, penyakit, dan bahkan kematian (Wyk dan Scarpa, 1999). 1) Derajat Keasaman (pH) Derajat keasaman pH diartikan sebagai logaritma negatif konsentrasi ion hidrogen. Karena pH merupakan logaritma negatif, maka pH rendah menandakan bahwa kadar ion hidrogen dalam air tinggi. Skala pH berada antara 0-14. Setiap unit pH menggambarkan perbedaan konsentrasi ion hidrogen 10 kali lipat. Air dengan pH 7 memiliki kadar ion H- 10-7 mol/L. Nilai pH di bawah 7 dikatakan asam dan di atas 7 dikatakan basa (Effendi, 2003). Fluktuasi pH harian merupakan akibat dari proses fotosintesis dan penggunaan CO2 selama proses itu berlangsung. Karbon dioksida bersifat asam seperti yang dijelaskan pada persamaan berikut CO + H O HCO + H

12

Konsentrasi CO2 menurun saat terjadi fotosintesis pada siang hari dan menyebabkan konsentrasi ion H+ juga menurun sehingga pH meningkat. Keadaan sebaliknya terjadi ketika malam hari di saat seluruh organisme akuatik melakukan respirasi, konsentrasi CO2 meningkat dan pH menurun. Fluktuasi pH harian yang nyata terjadi bila kepadatan fitoplankton tinggi. Umumnya rentang pH antara 6 dan 9 dikatakan aman bagi biota akuatik. Jika pH berada di bawah 6 pada waktu yang lama, akan menghambat pertumbuhan. Nilai pH di bawah 4 atau di atas 11 akan menyebabkan kematian (Howerton, 2001). 2) Dissolved Oxygen (DO) Oksigen dibutuhkan oleh udang untuk respirasi, proses fisiologis sel untuk mengoksidasi karbohidrat dan menghasilkan energi untuk mencerna nutrisi dalam pakan. Pertumbuhan udang akan terganggu apabila kadar oksigen rendah karena kemampuan metabolisme udang akan terhambat. Pertumbuhan terbaik dan FCR optimal akan dicapai ketika kisaran DO dipertahankan 80% dari tingkat saturasi. Kadar DO yang disarankan untuk udang adalah di atas 5 ppm. Kelarutan oksigen dalam air dipengaruhi oleh suhu, salinitas, dan ketinggian tanah. Kandungan oksigen akan menurun dengan kenaikan suhu, salinitas, dan ketinggian. Tabel 2. menunjukkan kelarutan oksigen dalam air berdasarkan kenaikan suhu dan salinitas (Wyk dan Scarpa 1999). Tabel 2. Kelarutan Oksigen dalam air (mg/L) Pada Ketinggian Air Laut Sebagai Fungsi dari Suhu dan Salinitas Suhu (0C) 1 22 24 26 28 0 2 8,7 8,4 8,1 7,8 10 3 8,2 7,9 7,7 7,4 Salinitas (ppt) 20 4 7,8 7,5 7,2 7,0 30 5 7,3 7,1 6,8 6,6 35 6 7,1 6,9 6,6 6,4

13

Lanjutan Tabel 2. 1 30 32 34 3) Suhu

2 7,6 7,3 7,0

3 7,1 6,9 6,7

4 6,8 6,5 6,2

5 6,4 6,2 6,0

6 6,2 6,0 5,8

Suhu dapat berpengaruh terhadap proses kimia dan biologi. Secara umum, setiap kenaikan 10 0C akan meningkatkan kecepatan reaksi kimia maupun biologi menjadi dua kali lipat. Biota akuatik akan membutuhkan lebih banyak oksigen pada suhu 30 0C dibandingkan pada saat suhu 20 0C, dan reaksi kimia menjadi dua kali lebih cepat. Kebutuhan akan oksigen terlarut dalam air hangat menjadi faktor yang perlu lebih diperhatikan jika dibandingkan air lebih dingin. Perlakuan kimia juga dipengaruhi oleh suhu. Pada suhu air hangat, pupuk lebih cepat larut, herbisida bekerja lebih cepat, dan proses pembusukan terjadi lebih cepat (Boyd dan Litchkoppler, 1979) Udang termasuk hewan poikilothermik sehingga suhu sangat berpengaruh terhadap metabolisme dan juga terhadap kekebalan tubuh. Penurunan suhu air dapat menurunkan sistem kekebalan tubuh. Gangguan sistem kekebalan tubuh pada biota akuatik yang disebabkan perubahan suhu air ini bisa menjelaskan salah satu faktor penyebab penyakit sering berjangkit pada musim pancaroba di saat fluktuasi suhu sangat tinggi (Noga, 2000). 4) Salinitas Salinitas adalah ukuran total konsentrasi ion organik atau garam-garam terlarut dalam air dan dinyatakan dalam part per thausand (ppt). Tekanan osmotik air meningkat seiiring dengan meningkatnya salinitas (Boyd dan Litchkoppler, 1979). Udang termasuk hewan euryhalyne. Udang dapat melakukan osmoregulasi

14

melalui insangnya. Filamen insang akan mengekskresikan kelebihan air saat berada pada salinitas rendah. Udang akan mengeluarkan banyak energi untuk menyesuaikan tekanan osmotik dalam tubuh dengan lingkungannya. Keadaan isoosmotik akan mempercepat pertumbuhan karena udang tidak perlu

mengeluarkan energi untuk menyesuaikan tekanan osmotik tubuhnya (Buckle dkk., 2005). 5) Total Amoniak Total amoniak merupakan senyawa yang dihasilkan dari metabolisme biota akuatik dan dekomposisi bahan organik oleh bakteri. Total amoniak dalam air terdiri dari dua bentuk, yang pertama adalah bentuk terionisasi yaitu amonium (NH4+) dan yang kedua adalah dalam bentuk tak terionisasi yaitu amoniak (NH3). Amoniak berbahaya sedangkan amonium tidak berbahaya bagi biota akuatik kecuali dalam kadar yang sangat tinggi. Kadar toksik amoniak yang mematikan (lethal) adalah antara 0,6-2,0 ppm, dan kadar sublethal nya adalah 0,1-0,3 ppm. Proporsi amoniak dan amonium sangat dipengaruhi oleh suhu dan pH. Kenaikan satu unit nilai pH menyebabkan sepuluh kali lipat proporsi amoniak dari total amoniak dalam air (Boyd dan Litchkoppler, 1979). 6) Total Alkalinitas Total alkalinitas didefinisikan sebagai total konsentrasi basa dalam air yang dinyatakan dengan satuan mg/L atau ppm dan setara dengan kalsium karbonat (CaCO3). Jenis basa yang melimpah di perairan meliputi hidroksida (OH-), bikarbonat (HCO3-), dan karbonat (CO3-). Semua basa tersebut dihasilkan dari proses pelarutan batu kapur dalam tanah. Alkalinitas memegang sepasang peranan dalam air. Pertama, bikarbonat dan karbonat, seperti halnya karbon dioksida,

15

merupakan sumber karbon yang digunakan dalam proses fotosintesis. Kedua, bikarbonat dan karbonat juga merupakan bagian dalam sistem penyangga yang mengurangi fluktuasi harian pH. Produktivitas alami dalam sistem kolam meningkat apabila kadar alkalinitas lebih dari 20 ppm. Proses penambahan kapur dapat meningkatkan alkalinitas air tambak (Howerton, 2001). 7) Nitrit (NO2) Nitrit adalah produk sementara yang dihasilkan dalam proses nitrifikasi amoniak menjadi nitrat. Nitrit beracun bagi ikan karena mempeengaruhi kemampuan hemoglobin untuk mengikat oksigen dan mengoksidasi besi dalam molekul hemoglobin dari bentuk Ferro (Fe2+) menjadi bentuk Ferri (Fe3+). Produk yang dihasilkan dinamakan metamoglobin yang berwarna cokelat. Oleh karena itu penyakit yang disebabkan keracunan nitrit ini dikenal dengan sebutan Brown Blood Desease (Molleda, 2007). Nitrit tidak terlalu beracun bagi udang karena walaupun terdapat Nitrit di lingkungan sekitar, pigmen respirasi udang, Haemocyanin masih dapat mengikat oksigen. Kadar aman nitrit bagi udang adalah harus di bawah 1,3 ppm. Kenaikan konsentrasi nitrit terjadi secara bersamaan dengan kenaikan amoniak. Oleh karena nitrit merupakan produk semenara dari oksidasi amoniak dengan reduksi nitrat, umumnya nitrit terakumulasi dalam kadar rendah. Konsentrasi nitrit yang tinggi terjadi apabila konsentrasi amoniak maupun nitrat juga tinggi, tetapi kasus ini jarang terjadi dalam kolam (Chien, 1992). 8) Total Organic Mater (TOM) Berdasarkan definisi dari EPA 415.3, Total Organic Matter (TOM) adalah jumlah seluruh bahan organik yang ditemukan dalam air. Partikel tersuspensi,

16

koloid, dan bahan organik terlarut merupakan bagian dari pengukuran TOM. Padatan stabil yang terdiri dari sedimen anorganik dan beberapa partikel organik tidak termasuk kedalam pengukuran TOM. Total Organic Matter merupakan total dari seluruh ikatan kovalen hidro-karbon yang mengandung senyawa yang dapat teroksidasi, terbentuk dari proses penguraian bahan organik tumbuhan termasuk alga, sedimen, dan partikel dalam air (Rivers, 2010). Kandungan bahan organik yang tinggi akan meningkatkan kebutuhan oksigen karena proses dekomposisi oleh bakteri. Penguraian bahan organik juga akan memicu meningkatnya konsentrasi amoniak yang beracun bagi

udang.(Lazur, 2007). Bahan organik terakumulasi dalam tambak selama periode budidaya. Akumulasi bahan organik di dasar kolam memicu terjadinya kondisi anaerob di permukaan sedimen dan pembentukan substansi tereduksi seperti nitrit, hidrogen sulfida, dan metana (Boyd, 1992). 9) Fosfat (PO43-) Budidaya udang secara intensif sangat tergantung kepada pakan buatan pabrik. Hal ini menyebabkan besarnya unsur hara dan bahan organik ke dalam tambak yang memicu terjadinya eutrofikasi. Pakan merupakan sumber utama unsur hara dan partikulat dalam budidaya. Pencemaran posfat dari pakan telah diidentifikasi sebagai masalah utama dalam budidaya secara komersial. Posfor umumnya merupakan unsur hara pembatas bagi produktivitas fitoplankton di alam sehingga keberadaan fosfat akan sangat berpengaruh bagi ekosistem akuatik (Montoya dkk., 1999)

17

2.2.6 Teknik Pengelolaan Pakan 1) Dosis Pakan Kebutuhan pakan per hari dapat ditentukan dengan melihat tabel pakan pada Tabel 3. Setelah melakukan sampling dan mengestimasi biomas udang, tabel pakan tersebut dapat digunakan untuk menentukan jumlah kebutuhan pakan per hari. Tabel pakan disusun untuk memberikan gambaran tentang jumlah pemberian pakan yang direkomendasikan, dihitung dalam persen bobot tubuh per hari (%BW/hari), untuk masing-masing ukuran udang. Sebagai acuan umum, udang kecil makan dalam persentase lebih tinggi dibandingkan udang besar. Hal ini terjadi karena udang kecil memiliki laju metabolisme lebih tinggi dibandingkan udang yang lebih besar. (Callinan dkk., 2006). Tabel 3. Tabel Pakan untuk Produksi Litopenaeus vanamei Bobot Rata-Rata Udang (g) 1 <1 0,1 - 0,24 0,25 - 0,49 0,5 - 0,9 1,0 - 1,9 2,0 - 2,9 3,0 - 3,9 4,0 - 4,9 5 - 5,9 <1 0,1 - 0,24 0,25 - 0,49 Feed Rate (%BW/hari) 2 35 25 25 20 20 15 15 11 11 8 87 76 6 - 5,5 5,5 - 5,0 35 25 25 20 20 15

18

Lanjutan Tabel 3. 1 0,5 - 0,9 1,0 - 1,9 2,0 - 2,9 3,0 - 3,9 4,0 - 4,9 5 - 5,9 2 15 11 11 8 87 76 6 - 5,5 5,5 - 5,0

Data jumlah pemberian pakan yang terdapat dalam Tabel 3 hanya merupakan panduan pemberian pakan udang dalam kondisi optimal baik itu suhu, padat tebar, maupun kualitas air. Kelebihan pakan dapat terjadi apabila kondisi tidak optimal seperti kondisi DO rendah, akan menurunkan aktivitas makan udang (Wyk, 1999). 2) Monitoring Pakan Melalui Anco Anco merupakan salah satu sarana yang penting dalam budidaya udang karena dapat menyesuaikan jumlah pemberian pakan harian dengan nafsu makan udang. Monitoring pakan ini akan dapat meningkatkan efisiensi pemberian pakan harian, meminimalkan kekurangan maupun kelebihan pakan, dan mengurangi penurunan kualitas air yang disebabkan oleh terurainya sisa pakan berlebih. Penambahan pakan diberikan apabila tidak terdapat pakan sama sekali dalam anco. Pakan yang ditambahkan bisa sebesar 10%. Pengurangan pakan sebanyak 20-30% dilakukan bila terdapat sisa pakan dalam anco (Cyriac, 2003). 3) Frekuensi Pakan Pemberian pakan pada udang harus dilakukan secara teratur karena udang memiliki rongga perut yang kecil dan proses pencernaan cepat. Senyawa dalam pakan di antaranya ada yang mudah larut dalam air seperti atraktan dan zat gizi penting lain walaupun pakan tersebut dibuat agar tahan lama dalam air. strategi

19

untuk menanggulangi masalah tersebut adalah dengan mengurangi pemberian pakan pada satu kali pemberian, namun memperbanyak frekuensi pemberian pakan per hari. Frekuensi pemberian pakan per hari sebaiknya ditambah menjadi lima kali saat udang telah berumur lebih dari 30 hari dan waktu pemberiannya pun dibagi rata antara fajar sampai dengan petang. Umumnya pemberian pakan dilakukan pada pukul 06.00, 10.00, 14.00, 18.00 dan 11.00 (Callinan dkk, 2006). 4) Feed Conversion Ratio (FCR) Feed Conversion Ratio (FCR) adalah perbandingan antara jumlah kebutuhan pakan yang diperlukan untuk memproduksi satu kilogram bobot udang. Persamaan untuk perhitungan FCR adalah sebagai berikut: FCR = Total bobot pakan yang diberikan Total bobot yang dihasilkan

Nilai FCR yang rendah menunjukkan bahwa penggunaan pakan lebih efisien. Umumnya nilai FCR udang kurang dari dua dikatakan baik. Tingginya nilai FCR dapat disebabkan oleh kandungan nutrisi pakan kurang, kelebihan dalam pemberian pakan, kualitas air buruk, atau padat tebar terlalu tinggi (Wyk, 1999). 2.2.7 Monitoring Pertumbuhan dan Kesehatan Udang Salah satu hal penting yang mendukung yang mendukung keberhasilan usaha udang adalah dengan mengelola kesehatan udang dengan baik. Penyakit sering kali menjadi penyebab kegagalan dalam produksi yang mengakibatkan kerugian. Penyakit yang umum menyerang udang di antaranya adalah Taura Syndrom Virus (TSV), runt-deformity syndrome, vibriosis, dan necrotizing hepatopancreatitis. Strategi yang efektif untuk mengendalikan penyakit dan

20

penyebarannya adalah dengan menerapkan manajemen yang sesuai dengan sistem produksi. Pembudidaya umumnya menjadikan beberapa variabel untuk

mengevaluasi kesehatan udang. Variabel tersebut meliputi Survival Rate (SR), mortalitas, laju pertumbuhan, perbedaan ukuran, Food Conversion Ratio (FCR), dan keadaan fisik udang (Main dan Laramore, 1999). 2.2.8 Penyakit Pada Udang Penyakit yang terjadi di dalam tambak selama pemeliharaan terjadi karena disebabkan oleh sejumlah faktor. Ada dua jenis penyakit yang dapat terjadi yaitu penyakit infeksi dan penyakit non infeksi. Penyakit infeksi berarti penyakit yang dapat menular kepada udang lain karena disebabkan oleh keberadaan patogen dalam tubuh inang maupun lingkungan. Penyakit non infeksi adalah penyakit yang tidak menular karena disebabkan oleh beberapa faktor, yaitu lingkungan, pakan atau nutrisi, dan genetis (Srisuwantach dkk, 1981). Penyakit infeksi akan berjangkit (outbreak) apabila ada interaksi tertentu antara inang (udang), patogen, dan lingkungan air tambak. Interaksi ini dapat digambarkan dalam suatu proses terjadinya penyakit secara alami menurut konsep Sniezko 1974 yang terdapat pada Gambar 2.. Karakteristik inang, patogen, dan faktor lingkungan selalu berubah-ubah dan saling berinteraksi tanpa menimbulkan penyakit, akan tetapi kadang-kadang interaksi antara ketiga faktor tersebut dapat menimbulkan penyakit (Callinan dkk, 2006).

21

Gambar 2. Proses Terjadinya Penyakit Secara Alami Menurut Konsep Sniezko 1974 1) Penyakit Infeksi Di Asia, Yellow Head Virus (YHV) pertama menyerang sejak tahun 1992 dan selanjutnya White Spot Syndrome Virus (WSSV) dari tahun 1994 menyebabkan kerugian langsung sebesar satu milyar dolar Amerika per tahun pada sektor budidaya udang. Di Amerika Latin, pertama berjangkit Taura Syndrom Virus (TSV) sejak tahun 1993 sampai beberapa tahun berikutnya, terutama, WSSV sejak tahun 1999 menyebabkan kerugian langsung sebesar kurang lebih setengah miliar dolar Amerika per tahun setelah mewabahnya WSSV (Briggs dkk, 2004). 1) Infectious Hypodermal and Hematopoietic Necrosis Virus (IHHNV) Infectious Hypodermal and Hematopoietic Necrosis Virus (IHHNV) merupakan virus seperti parvo yang umumnya ditemukan pada udang vaname baik di alam maupun di lingkungan budidaya. Udang dapat terinfeksi virus ini

22

pada saat larva dan dewasa. Bila terinfeksi pada stadia post larva, ciri khas yang paling jelas adalah adanya kelainan pada kutikula (cangkang). Udang dapat terinfeksi IHHNV bila memakan udang lain yang terinfeksi dan berpotensi terinfeksi jika kontak dengan air yang terkontaminasi IHHNV. Diagnosa lebih lanjut untuk virus ini harus dilakukan melalui uji laboratorium. Tidak ada cara pengobatan untuk menanggulangi serangan virus termasuk IHHNV. Strategi terbaik untuk mengendalikannya adalah pencegahan dengan menggunakan postlarva yang berkategori Specific Pathogen Free (SPF) (Lightner, 2005). 2) Runt-Deformity Syndrom (RDS) Runt-Deformity Syndrom (RDS) diduga disebabkan oleh IHHNV. Penyakit ini terjadi baik pada masa pembenihan maupun pembesaran dan terutama berdampak pada hasil produksi dan akhirnya berpengaruh pada pendapatan. Udang hasil panen berukuran kecil. Masalah yang paling utama adalah variasi ukuran (koefisien varian mencapai 30-60%), kalainan pada cangkang atau pigmentasi, dan SR rendah (Moss dkk, 2005). 3) Taura SyndromVirus (TSV) Infeksi Taura Syndrom Virus (TSV) telah mempengaruhi industri budidaya udang vaname di Amerika Tengah dan Amerika. Udang lebih sering terinfeksi TSV saat fase juvenil. Virus ini sangat cepat berkembang. Keberadaan TSV dapat pertama kali dicurigai mulai menyerang apabila terjadi kematian masal pada juvenil Litopenaeus vanamei disebabkan udang sakit dan cangkang lunak serta muncul bercak-bercak. Ciri klinis yang tampak pada tubuh udang yang terserang TSV adalah cangkang lunak dan terdapat bintik hitam atau wilayah yang berpigmen.udang dewasa juga dapat terinfeksi TSV. Diagnosa TSV lebih lanjut

23

menggunakan metode histopatologi, uji bioassay, atau melalui metode Polymerase Chain Reaction (PCR) (Lightner, 1995; Brock dkk, 1977) dalam (Main dan Laramore, 1999). 4) White Spot Syndrom Virus (WSSV) White Spot Syndrom Virus (WSSV) telah menurunkan produksi budidaya udang sejak tahun 1993 (Main dan Laramore, 1999). Penelitian menyebutkan bahwa WSSV berasal dari populasi udang liar. Lebih dari 40 spesies yang bisa menjadi inang bagi virus ini termasuk lobster dan kepiting. Ciri udang yang terinfeksi WSSV di antaranya adalah terdapat bintik putih, kehilangan nafsu makan, kutikula lepas, dan terjadi perubahan warna menjadi kemerahan. Pencegahan terbaik adalah menggunakan postlarva SPF. Bila WSSV diduga menyerang, seluruh pergantian air dihentikan, dan apabila setelah diuji ternyata positif, maka udang harus dimusnahkan (Takahashi dkk, 2003). 5) Yellowhead Virus (YHV) Yellowhead Virus (YHV) telah menjadi penyebab kerugian budidaya udang sejak tahun 1992. Ciri-ciri udang yang terserang virus ini adalah adanya peningkatan nafsu makan dan diikuti penurunan nafsu makan secara drastis sertaa kematian udang. Warna ekor udang memerah, chepalothorax kekuningan, insang berwarna putih atau kuning pucat (Lightner, 2005). 6) Vibriosis Vibriosis merupakan penyakit yang umum menyerang selama masa pembesaran Litopenaeus vanamei. Namun, tipe penyakit yang disebabkan bakteri ini biasanya bisa ditanggulangi atau dicegah dengan menjaga kondisi lingkungan selama proses pembesaran. Vibriosis ini disebabkan oleh kondisi stres seperti

24

penanganan, padat tebar tinggi, kekurangan nutrisi, suhu ekstrim, luka pada kutikula, dan kenaikan kadar amoniak, salinitas atau nitrogen. Kondisi

lingkungan yang memicu perkembangan Vibrio spp. tertentu juga dapat menyebabkan vibriosis, umumnya ditemukan bersamaan dengan infeksi virus atau mikroba lain. Vibriosis bisa menyebabkan kematian sampai 70%. Ciri-ciri udang terserang vibriosis meliputi udang sangat lemah (terbaring di dasar tambak), berenang tak beraturan, pigmentasi meningkat, dan bagian abdomen berwarna kusam. Cara pencegahannya adalah dengan menjaga kualitas air selama masa pemeliharaan, memberikan pakan berkualitas baik, dan bisa memberikan antibiotik yang sudah terdaftar dengan dosis yang telah ditetapkan (Saulnier dkk, 2000). 7) Necroitizing Hepatopancreatitis (NHP) Necrotizing Hepatopancreatitis (NHP) merupakan penyakit yang

disebabkan oleh bakteri gram negatif dan menyerang sel-sel hepatopankreas. Penyakit ini menyerang pada stadia juvenil dan udang sebelum dewasa. Ciri udang yang terserang NHP adalah tidak adanya nafsu makan, pertumbuhan terhenti, cangkang lunak, adanya menempel dekat permukaan, udang lemah, dan kematian bertahap. Penyakit NHP bisa ditanggulangi melalui deteksi dini dan segera memberikan oxytetracycline (OTC) dalam pakan. Necrotizing

Hepatopancreatitis (NHP) tidak terjadi pada salinitas di bawah 10 ppt (Main dan Laramore, 1999). 2) Penyakit Non Infeksi Penyakit non infeksi dapat disebabkan oleh faktor pakan, lingkungan, dan genetik. Nutrisi merupakan faktor penting dalam produksi budidaya.

25

Ketidaksesuaian nutrisi dalam pakan dapat menurunkan kemampuan pemasaran dan menyebabkan terjadinya penyakit infeksi. Defisiensi nutrisi akan menurunkan daya tahan tubuh sehingga mudah terserang patogen. Begitu juga infeksi patogen dapat mengurangi nafsu makan, penyerapan nutrisi oleh tubuh, dan hilangnya zat gizi dari dalam tubuh. Penyakit yang disebabkan faktor nutrisi ini sulit untuk didiagnosis karena harus melalui pengujian histopatologi dan analisis

laboratorium. Penyakit yang sering terjadi pada biota yang diberi pakan buatan di antaranya adalah kelebihan atau kekurangan pakan dan kekurangan vitamin (Blanco dkk, 2001). 2.2.9 Pencegahan Penyakit Penyakit timbul bukan hanya disebabkan oleh karena keberadaan patogen dalam lingkungan. Indikasi adanya patogen dalam individu udang belum tentu menyebabkan penyakit berjangkit (outbreak). Faktor penyebab lain, yaitu lingkungan dan inang juga harus diperhatikan kondisinya karena interaksi dari ketiga faktor tersebut dapat memicu berjangkitnya suatu penyakit. Usaha yang dapat dilakukan untuk mencegah terjadinya penyakit adalah dengan

mengkondisikan agar interaksi antara inang, keberadaan patogen, dan lingkungan budidaya selalu dalam kondisi optimal (Callinan dkk, 2006). Main dan Laramore (1999) menjelaskan faktor-faktor yang perlu diperhatikan untuk mencegah terjadinya penyakit dalam budidaya udang meliputi pemilihan lokasi, kualitas pakan, biosekuriti yang berhubungan dengan asal benur, probiotik, teknik penangangan dan transfer, pendataan yang akurat, dan pelatihan personil. Ada sejumlah pendekatan yang digunakan untuk menanggulangi suatu

26

penyakit. Cara berbudidaya yang baik umumnya dapat digunakan untuk mencegah terjadinya penyakit agar terhindar dari kerugian finansial. Faktor penentu keberhasilan maupun kegagalan dalam suatu usaha budidaya adalah pemilihan lokasi. Kondisi lingkungan yang cocok untuk budidaya udang merupakan hal yang harus dijadikan faktor dalam penentuan lokasi. Informasi mengenai rentang suhu dan berbagai kandungan kimia air juga harus dievaluasi (Callinan dkk, 2006). Pakan berkualitas baik juga diperlukan untuk menjamin kesehatan udang. Pakan yang sudah lama atau tidak sesuai akan menimbilkan penyakit dan juga menurunkan tingkat kelarutan vitamin dalam lemak maupun dalam air (Main dan Laramore, 1999). Hal lain yang perlu diperhatikan untuk menunjang keberhasilan budidaya adalah biosekuriti. Biosekuriti dapat diartikan sebagai prosedur yang melindungi udang dari terserang, membawa, dan menyebarkan penyakit dan masalah kesehatan lainnya. Cara terbaik untuk mencegah masuknya penyakit ke dalam lingkungan budidaya adalah memastikan benih berasal dari hatchery yang bersertifikat SPF atau benih yang sehat. Para pekerja atau operator harus mencuci tangan sebelum bekerja menangani udang dan peralatan lain. Lalu lintas manusia dapat menyebarkan penyakit dari suatu tempat ke tempat lain (Lee, 2004). Probiotik juga merupakan faktor penunjang keberhasilan budidaya. Istilah probiotik dalam akuakultur belum memiliki arti yang pasti. Definisi probiotik menurut para peneliti dan praktisi di antaranya adalah suatu penambahan mikroorganisme hidup yang memiliki pengaruh menguntungkan bagi inang melalui modifikasi asosiasi dengan inang atau komunitas mikroorganisme lingkungan hidupnya, mengoptimalkan penggunaan pakan atau meningkatkan

27

nilai nutrisinya, berkomp rkompetisi dengan mikroorganisme merugikan untuk nutrien, energi dan tempat, t, meningkatkan men kekebalan, memperbaiki kualitas alitas air, dan mampu berinteraksi si de dengan fitoplankton. Skema aplikasi probiotik probio pada pembudidayaan udang ng dig digambarkan pada Gambar 3 (Rahayu, 2011).

Ga Gambar 3. Skema Aplikasi Probiotik 2.2.10 Panen dan Pasca Panen Teknik panen pada tambak semi intensif adalah dengan mengelu engeluarkan air dari dalam tambak k saa saat surut melalui jaring yang dipasang g pada pa pintu pengeluaran. Pompa pa dig digunakan apabila kondisi pasang-surut air laut la tidak memungkinkan untuk uk mengeluarkan me air secara gravitasi. Pada teknologi nologi intensif, umumnya pemanenan an dila dilakukan menggunakan dua sampai enam biah iah jaring ja yang diseret mengelilingi i tam tambak dan dikeluarkan melalui kantong tambahan tambah yang terdapat pada bagian n belakang bela jaring. Pada budidaya udang intensif f di As Asia, panen parsial umum dilakukan ukan s setelah masa pemeliharaan tiga bulan (Briggs, ggs, 2006). 20

28

Udang yang akan dijual langsung kepada industri pengolahan biasanya menggunakan petugas panen khusus untuk menjaga kualitas udang. Setelah sortir,udang dicuci dan ditimbang kemudian langsung dimatikan dalam air dengan suhu 0-4 0C. Udang dipasarkan dalam keadaan beku menuju pasar domestik maupun menuju cold storage atau industri pengolahan. Di Industri pengolahan, udang dibersihkan dan disortir sesuai dengan ukuran standar ekspor. Udang dibekukan secara cepat pada suhu -10 0C dan disimpan pada suhu -20 0C untuk ekspor menggunakan kapal ataupun kargo pesawat (Callinan dkk, 2006). 2.3 Analisa Aspek Keuangan Tujuan menganalisis aspek keuangan adalah untuk menentukan rencana investasi melalui perhitungan biaya dan manfaat yang diharapkan, dengan membandingkan antara pengeluaran dan pendapatan, seperti ketersediaan dana, biaya modal, kemampuan proyek untuk membayar kembali dana tersebut dalam waktu yang telah ditentukan dan menilai apakah usaha akan dapat berkembang terus. Studi kelayakan terhadap aspek keuangan bertujuan untuk menganalisis perkiraan aliran kas yang terjadi. Pada umumnya ada empat metode yang biasa dipertimbangkan untuk penilaian aliran kas dari suatu investasi yaitu paybac period, net present value, internal rate of return, dan profitability index, serta analisa break even point (Umar, 2005). 2.3.1 Analisa Laba Rugi Laba rugi merupakan laporan keuangan yang menggambarkan hasil usaha dalam suatu periode tertentu. Dalam laporan ini tergambar jenis atau sumbersumber pendapatan dan jumlah pendapatan usaha serta jenis-jenis biaya dan jumlah biaya yang dikeluarkan. Jadi, laporan laba rugi berisi komponen

29

pendapatan yang diperoleh dan biaya yang telah dikeluarkan selama satu periode tertentu yang pada umumnya semester atau tahun (Kasmir, 2006). 2.3.2 Analisa Proyeksi Arus Kas Arus kas merupakan jumlah uang yang masuk dan keluar dalam suatu kegiatan usaha atau perusahaan mulai dari investasi dilakukan sampai dengan berakhirnya investasi tersebut. Arus kas penting dirancang karena kas diperlukan untuk memenuhi kebutuhan uang tunai sehari-hari, membayar semua kewajiban yang sudah jatuh tempo, dan melakukan investasi kembali. Jenis-jenis aliran kas yang dikaitkan dengan suatu usaha, Kasmir dan Jakfar (2007) membaginya menjadi: 1. Aliran kas awal yang merupakan pengeluaran-pengeluaran pada awal periode untuk investasi, seperti pembelian tanah, gedung mesin peralatan, dan modal kerja. 2. Aliran kas operasional merupakan kas yang diterima atau dikeluarkan pada saat operasional usaha, seperti penghasilan yang diterima dan pengeluaran selama satu periode produksi. 3. Aliran kas akhir merupakan uang kas yang diterima pada saat usaha berakhir. 2.3.3 Benefit and Cost Ratio (B/C Ratio) Benefit and Cost Ratio (B/C Ratio) merupakan perbandingan antara aktifitas jumlah PV kas bersih dengan PV pengeluaran untuk investasi selama umur investasi yang ada. Apabila B/C ratio lebih besar dari 1, maka dikatakan usaha layak untuk dilaksanakan. Sebaliknya, bila B/C ratio lebih kecil dari 1, maka usaha tidak layak untuk dilaksanakan (Kasmir dan Jakfar, 2007).

30

2.3.4 Break Even Point (BEP) Analisa titik impas atau yang umum dikenal dengan break even point (BEP) dilakukan untuk menentukan tingkat keuntungan usaha minimum agar menutupi biaya-biaya yang dikeluarkan. Terdapat dua tipe analisa titik impas. Pertama, titik impas produksi untuk mengidentifikasi jumlah produksi untuk mencapai keuntungan nol (titik impas) ketika harga dan berbagai faktor lain dianggap konstan. Kedua, analisa titik impas harga untuk mengidentifikasi harga minimum yang harus diberlakukan agar mencapai keuntungan nol (titik impas) ketika produksi dan faktor lain dianggap konstan (Wyk, 1999). 2.3.5 Net Present Value (NPV) Net Present Value (NPV) merupakan selisih antara Present Value (PV) kas bersih dengan PV investasi selama umur investasi. Untuk menentukan NPV, perlu terlebih dahulu mengetahui PV kas bersih dalam aliran kas selama umur investasi yang ada. Bila NPV bernilai positif (> 0), maka investasi layak diterima, dan sebaliknya, bila NPV bernilai negatif (< 0), maka sebaiknya investasi ditolak (Kasmir dan Jakfar, 2007). Sathirathai dan Barbier (2001) menambahkan bahwa produktivitas budidaya udang umumnya hanya berlangsung selama lima tahun. Selanjutnya tambak udang mengalami penurunan produktivitas yang sangat drastis sehingga usaha budidaya ditinggalkan oleh pemilik investasi dan cenderung berpindah menuju lokasi budidaya yang baru. 2.3.6 Internal Rate of Return (IRR) Internal Rate of Return (IRR) merupakan alat untuk mengukur tingkat suku bunga pengembalian maksimal yang mengakibatkan jumlah PV kas bersih selama umur investasi sama dengan PV investasi awal atau dengan kata lain untuk

31

menentukan tingkat suku bunga yang menghasilkan NPV=0. Sehingga apabila IRR lebih besar daripada bunga pinjaman maka investasi dapat diterima dan sebaliknya (Kasmir dan Jakfar, 2007). Griffin dkk., (1985) menyatakan bahwa IRR perlu diperhatikan karena beberapa pertimbangan, yaitu harga jual, inflasi, dan tingkat suku bunga yang berubah-ubah dari waktu ke waktu. 2.3.7 Payback Period (PP) Metode Payback Period (PP) merupakan teknik penilaian terhadap jangka waktu pengembalian investasi dari suatu proyek atau usaha. Perhitungan ini dapat dilihat dari perhitungan kas bersih yang diperoleh setiap tahun. Nilai kas bersih merupakan penjumlahan laba setelah pajak ditambah dengan penyusutan. Apabila PP lebih singkat dari umur investasi, maka usaha layak diterima, dan apabila PP lebih panjang dari umur investasi, maka usaha tidak layak dilaksanakan (Kasmir dan Jakfar, 2007).

3 METODE PRAKTEK 3.1 Waktu dan Tempat Kegiatan praktek akhir ini dilaksanakan pada tanggal 28 Februari 2012 sampai dengan tanggal 31 Mei 2012 yang berlokasi di PT Suri Tani Pemuka Divisi Tambak Banyuwangi, Desa Watukebo, Kecamatan Rogojampi, Kabupaten Banyuwangi , Jawa Timur. 3.2 Alat dan Bahan Selama pelaksanaan praktek, alat dan bahan yang digunakan adalah sebagai berikut: 3.2.1 Alat Peralatan yang digunakan dalam melaksanakan praktek akhir selama tiga bulan adalah alat-alat yang menunjang kegiatan budi daya udang selain petakan tambak seperti alat cek kualitas air, timbangan, jala sampling, jala panen dan lainlain. Rincian alat yang digunakan selama praktek akhir dapat dilihat pada Lampiran 1. 3.2.2 Bahan Bahan yang digunakan dalam pelaksanaan praktek akhir selama tiga bulan di antaranya adalah benur, kapur, bahan media untuk fermentasi, dan sebagainya. Daftar bahan yang digunakan selama praktek dicantumkan pada Lampiran 2. 3.3 Metode Pengumpulan Data Metode pengumpulan data yang digunakan dalam praktek akhir ini adalah metode observasi dengan berpola magang, yaitu pengamatan proses budidaya pembesaran udang vaname (Litopenaeus vannamei) dengan cara mengikuti,

33

mengamati, dan mengerjakan langsung semua kegiatan yang dilakukan di perusahaan selama proses produksi berlangsung. Data-data yang dikumpulkan selama tiga bulan terdiri dari data primer dan data sekunder yang menunjang dalam penulisan laporan praktek akhir. Data primer yang diamati meliputi tahap persiapan, proses pemeliharaan, serta panen dan pasca panen. Data sekunder yang dikumpulkan yaitu meliputi batas wilayah perusahaan, dan data produksi siklus beberapa tahun terakhir. Berikut ini adalah cara kerja masing-masing kegiatan yang dilakukan di PT Suri Tani Pemuka Divisi Tambak. 3.3.1 Persiapan Tambak Pengumpulan data persiapan tambak selama praktek akhir adalah dengan cara mengamati seluruh proses persiapan dari mulai pengeringan sampai dengan pembersihan permukaan dinding kolam dan peralatan tambak di setiap unit perusahaan. Pengamatan hasil proses pengeringan dilakukan pada bulan kedua setelah memasuki perusahaan oleh karena pengeringan kolam berlangsung satu bulan. Pengamatan persiapan tambak dilakukan saat dilakukannya proses persiapan tambak di unit C. Unit C dipilih sebagai lokasi pengamatan karena selama praktek berlangsung hanya unit C saja yang melaksanakan proses persiapan tambak sedangkan unit lainnya sedang melaksanakan proses pemeliharaan udang. 3.3.2 Persiapan Air Pengumpulan data persiapan air dilakukan dengan cara mengamati kegiatan perusahaan untuk mempersiapkan air tambak sebelum proses penebaran benur. Pengamatan persiapan air tambak ini dilakukan satu kali pada bulan pertama saat praktek berlangsung yaitu ketika unit D memulai siklus produksi budidaya.

34

Lokasi pengamatan dilakukan di unit D karena selama pelaksanaan praktek hanya di unit D saja yang terdapat kegiatan persiapan air sementara unit lainnya telah memasuki masa pemeliharaan udang, Pengamatan dilakukan dari mulai tahap pengisian air, desinfeksi air, dan aplikasi bahan-bahan tambahan lain untuk mempersiapkan air agar layak bagi kehidupan udang di masa awal penebaran. 3.3.3 Penebaran Benur Pengumpulan data penebaran benur dilakukan pada bulan pertama selama praktek dengan cara mengamati dan mengikuti secara langsung proses penebaran benur yang dilakukan di unit D. Data yang dikumpulkan saat penebaran benur meliputi waktu penebaran benur, asal benur, proses transportasi benur, sampling jumlah dan kualitas benur, serta aklimatisasi dan penebaran benur. Pengamatan ini dilaksanakan satu kali selama praktek berlangsung. 3.3.4 Pengelolaan Pakan Pengumpulan data pengelolaan pakan dilakukan setiap hari selama praktek berlangsung. Program pakan diamati pada unit D dengan cara mengikuti program pakan yang dilaksanakan oleh teknisi unit D. Pengumpulan data pengelolaan pakan hanya dilakukan di unit D karena waktu pelaksanaan praktek bertepatan dengan masa penebaran benur di unit D sehingga diharapkan data pengelolaan pakan dapat dilengkapi dari awal sampai akhir masa budi daya. Data yang dikumpulkan dalam pengelolaan pakan ini adalah pemilihan jenis dan ukuran pakan, penyusunan blind feeding program, penyusunan program pakan pasca blind feeding, ketentuan pengamatan pakan dalam anco, dan faktor penentu dalam penyusunan program pemberian pakan.

35

3.3.5 Pengamatan Kualitas Air 1) Suhu Pengumpulan data suhu dilakukan dengan cara mengukur langsung suhu tambak dengan menggunakan termometer yang memiliki ketelitian satu derajat celcius. Data suhu diamati setiap hari selama proses budidaya di unit D dengan mengambil sampel tiga petak tambak. Pengukuran suhu dilakukan pada pagi hari sebelum matahari terbit yaitu pada pukul 05.00 WIB dan saat sore hari yaitu pada pukul 15.00 WIB. Pengamatan suhu ini meliputi kecenderungan naik atau turunya suhu selama proses budidaya dan fluktuasi suhu harian selama pemeliharaan. Unit D ditetapkan sebagai lokasi pengamatan karena pada saat praktek berlangsung bertepatan dengan awal masa pemeliharaan udang di unit ini. Sehingga diharapkan data suhu dapat mewakili kondisi awal sampai akhir selama pemeliharaan. 2) Salinitas Pengumpulan data salinitas dilakukan setiap hari selama proses budidaya berlangsung dengan mengikuti kegiatan pengukuran yang dilakukan oleh tim laboratorium perusahaan. Data salinitas yang diamati adalah data salinitas dari 12 petak tambak yang terdapat pada unit D. Pengamatan salinitas ini dititik beratkan pada kecenderungan naik atau turunnya salinitas selama proses budidaya berlangsung. Unit D ditetapkan sebagai lokasi pengamatan karena pada saat praktek berlangsung bertepatan dengan awal masa pemeliharaan udang di unit ini. Sehingga diharapkan data salinitas dapat mewakili kondisi awal sampai akhir selama pemeliharaan.

36

3) Derajat Keasaman (pH) Pengumpulan data pH dilakukan dua kali sehari selama proses budidaya berlangsung dengan mengikuti kegiatan pengukuran yang dilakukan oleh tim laboratorium perusahaan. Data pH yang diamati adalah data pH dari 12 petak tambak yang terdapat pada unit D. Pengamatan parameter pH ini dititik beratkan pada kecenderungan naik atau turunnya pH selama proses budidaya berlangsung serta fluktuasi harian pH air tambak. Unit D ditetapkan sebagai lokasi pengamatan karena pada saat praktek berlangsung bertepatan dengan awal masa pemeliharaan udang di unit ini. Sehingga diharapkan data pH dapat mewakili kondisi awal sampai akhir selama pemeliharaan. Pengukuran pH ini dilakukan dengan mengumpulkan sampel air dari seluruh petakan tambak dalam wadah plastik untuk diukur dengan menggunakan pH pen yang memiliki ketelitian 0,1. Waktu pengukuran pH dilakukan saat pagi hari yaitu pukul 07.00 WIB dan sore hari pada pukul 15.00 WIB. 4) Total Organic Mater (TOM) Pengumpulan data TOM dilakukan satu minggu sekali dengan cara mengikuti kegiatan pengecekan kualitas air oleh tim laboratorium perusahaan. Pengumpulan data TOM ini dimulai saat udang berumur 6 hari setelah tebar. Data TOM yang diamati adalah data dari 12 petak tambak yang terdapat pada unit D. Pengamatan parameter TOM ini dititik beratkan pada kecenderungan naik atau turunnya kadar TOM dalam air selama proses budidaya. Pengukuran TOM dilakukan dengan mengumpulkan sampel air seluruh petak tambak di unit D dalam kantong plastik terpisah untuk selanjutnya diukur di laboratorium dengan metode titrasi menggunakan KMNO4 0,01 N. Unit D ditetapkan sebagai lokasi

37

pengamatan karena pada saat praktek berlangsung bertepatan dengan awal masa pemeliharaan udang di unit ini. Sehingga diharapkan data TOM dapat mewakili kondisi awal sampai akhir pemeliharaan. 5) Alkalinitas Total Pengumpulan data alkalinitas total dilakukan satu minggu sekali dengan cara mengikuti kegiatan pengecekan kualitas air oleh tim laboratorium perusahaan. Pengumpulan data alkalinitas total ini dimulai saat udang berumur 6 hari setelah tebar. Data alkalinitas total yang diamati adalah data dari 12 petak tambak yang terdapat pada unit D. Pengamatan parameter alkalinitas total ini dititik beratkan pada kecenderungan naik atau turunnya kadar alkalinitas total dalam air selama proses budidaya. Pengukuran alkalinitas total dilakukan dengan mengumpulkan sampel air seluruh petak dalam kantong plastik terpisah untuk selanjutnya diukur di laboratorium dengan metode titrasi menggunakan H2SO4 0,02 N. Unit D ditetapkan sebagai lokasi pengamatan karena pada saat praktek berlangsung bertepatan dengan awal masa pemeliharaan udang di unit ini. Sehingga diharapkan data alkalinitas total dapat mewakili kondisi awal sampai akhir pemeliharaan. 6) Fosfat (PO42-) Pengumpulan data fosfat dilakukan satu minggu sekali dengan cara mengikuti kegiatan pengecekan kualitas air oleh tim laboratorium perusahaan. Pengumpulan data fosfat ini dimulai saat udang berumur 32 hari setelah tebar. Data fosfat yang diamati adalah data dari 12 petak tambak yang terdapat pada unit D. Pengamatan parameter fosfat ini dititik beratkan pada kecenderungan naik atau turunnya kadar fosfat dalam air selama proses budidaya. Pengukuran alkalinitas

38

dilakukan dengan mengumpulkan sampel air seluruh petak dalam kantong plastik terpisah untuk selanjutnya diukur di laboratorium dengan menggunakan test kit. Unit D ditetapkan sebagai lokasi pengamatan karena pada saat praktek berlangsung bertepatan dengan awal masa pemeliharaan udang di unit ini. Sehingga diharapkan data fosfat dapat mewakili kondisi awal sampai akhir pemeliharaan. 7) Nitrit (NO2) Pengumpulan data nitrit dilakukan satu minggu sekali dengan cara mengikuti kegiatan pengecekan kualitas air oleh tim laboratorium perusahaan. Pengumpulan data nitrat ini dimulai saat udang berumur 32 hari setelah tebar. Data nitrit yang diamati adalah data dari 12 petak tambak yang terdapat pada unit D. Pengamatan parameter fosfat ini dititik beratkan pada kecenderungan naik atau turunnya kadar nitrit dalam air selama proses budidaya. Pengukuran nitrit dilakukan dengan mengumpulkan sampel air seluruh petak dalam kantong plastik terpisah untuk selanjutnya diukur di laboratorium dengan menggunakan test kit. Unit D ditetapkan sebagai lokasi pengamatan karena pada saat praktek berlangsung bertepatan dengan awal masa pemeliharaan udang di unit ini. Sehingga diharapkan data nitrit dapat mewakili kondisi awal sampai akhir pemeliharaan. 8) Amonium (NH4+) Pengumpulan data NH4+ dilakukan satu minggu sekali dengan cara mengikuti kegiatan pengecekan kualitas air oleh tim laboratorium perusahaan. Pengumpulan data NH4+ ini dimulai saat udang berumur 32 hari setelah tebar. Data NH4+ yang diamati adalah data dari 12 petak tambak yang terdapat pada unit

39

D. Pengamatan parameter NH4+ ini dititik beratkan pada kecenderungan naik atau turunnya kadar NH4+ dalam air selama proses budidaya. Pengukuran NH4+ dilakukan dengan mengumpulkan sampel air seluruh petak dalam kantong plastik terpisah untuk selanjutnya diukur di laboratorium dengan menggunakan test kit. Unit D ditetapkan sebagai lokasi pengamatan karena pada saat praktek berlangsung bertepatan dengan awal masa pemeliharaan udang di unit ini. Sehingga diharapkan data NH4+ dapat mewakili kondisi awal sampai akhir pemeliharaan. 9) Dissolved Oxygen (DO) Pengumpulan data DO dilakukan tiga kali sehari dengan cara mengikuti kegiatan pengecekan kualitas air oleh tim laboratorium perusahaan. Pengumpulan data DO ini dimulai saat udang berumur 28 hari setelah tebar. Data DO yang diamati adalah data dari 12 petak tambak yang terdapat pada unit D. Pengamatan parameter DO ini dititik beratkan pada kecenderungan naik atau turunnya kadar DO dalam air selama proses budidaya. Pengukuran DO dilakukan dengan mengukur DO air tambak secara insitu di setiap bagian petak tambak yang tidak terkena arus pada pukul 21.00 WIB dengan menggunakan DO meter. Unit D ditetapkan sebagai lokasi pengamatan karena pada saat praktek berlangsung bertepatan dengan awal masa pemeliharaan udang di unit ini. Sehingga diharapkan data DO dapat mewakili kondisi awal sampai akhir pemeliharaan. 10) Amoniak (NH3) Pengumpulan data NH3 dilakukan satu minggu sekali dengan cara mengikuti kegiatan pengecekan kualitas air oleh tim laboratorium perusahaan. Pengumpulan data NH3 ini dimulai saat udang berumur 32 hari setelah tebar.

40

Data NH3 yang diamati adalah data dari 12 petak tambak yang terdapat pada unit D. Pengamatan parameter NH3 ini dititik beratkan pada kecenderungan naik atau turunnya kadar NH3 dalam air selama proses budidaya. Pengukuran NH3 dilakukan dengan menggunakan sampel air seluruh petak dalam kantong plastik terpisah untuk selanjutnya diukur di laboratorium dengan menggunakan test kit NH4+. Hasil pengukuran NH4+ selanjutnya dikonversikan menjadi persentasi NH3 pada suhu dan pH tertentu dengan acuan Tabel 4. berikut ini Tabel 4. Persentase NH3 berdasarkan kadar NH4+ pada pH dan suhu tertentu
pH 7.4 7.6 7.8 8.0 8.2 8.4 8.6 8.8 9.0 9.2 9.4 9.6 Suhu 24C 1.32 2.07 3.24 5.05 7.72 11.77 17.46 25.11 34.70 45.71 57.17 67.90 26C 1.52 2.34 3.73 5.78 8.87 13.36 19.64 27.92 38.03 49.31 60.66 70.96 28C 1.74 2.74 4.27 6.60 10.07 15.08 21.96 30.84 41.41 52.84 63.97 73.79 30C 2.00 3.13 4.87 7.51 11.40 16.94 24.43 33.87 44.81 56.27 67.10 76.37 32C 2.28 3.57 5.54 8.51 12.84 18.99 27.01 36.97 48.18 59.57 70.02 78.79 34C 2.86 4.06 6.28 9.60 14.40 21.05 29.71 40.12 51.50 62.72 72.73 80.87

Persamaan yang digunakan adalah sebagai berikut: NH ppm = Persentase NH pada tabel kadar amoniumppm 11) Kepadatan dan Dominasi Plankton Pengumpulan data plankton dilakukan satu minggu sekali dengan cara mengikuti kegiatan pengecekan kualitas air oleh tim laboratorium perusahaan. Pengumpulan data plankton ini dimulai saat udang berumur 6 hari setelah tebar. Data plankton yang diamati adalah data dari 12 petak tambak yang terdapat pada unit D. Pengamatan parameter plankton ini dititik beratkan pada identifikasi plankton yang berkembang selama proses budidaya serta jenis-jenis plankton

41

yang mendominasi perairan unit D. Penghitungan plankton dilakukan dengan mengumpulkan sampel air seluruh petak dalam kantong plastik terpisah untuk selanjutnya diukur di laboratorium dengan menggunakan mikroskop dan bantuan haemocytometer. Unit D ditetapkan sebagai lokasi pengamatan karena pada saat praktek berlangsung bertepatan dengan awal masa pemeliharaan udang di unit ini. Sehingga diharapkan data plankton dapat mewakili seluruh plankton yang teridentifikasi selama pemeliharaan. 3.3.6 Pengelolaan Dasar Tambak Pengumpulan data pengelolaan dasar tambak dilakukan dengan cara mengamati dan mengikuti secara langsung kegiatan pengelolaan limbah dasar tambak yang dilakukan oleh perusahaan. Pengamatan ini dilaksanakan pada unit C dan D yaitu dengan mengamati pengaturan konstruksi tambak, pengaturan posisi kincir, dan mengikuti kegiatan penyiponan. Pengamatan konstruksi tambak dan pengaturan posisi kincir dilakukan pada unit C saat proses pengeringan dan persiapan dilaksanakan, karena hanya di unit C saja yang sedang melakukan proses pengeringan dan pengaturan ulang posisi kincir pasca pengeringan. Sedangkan kegiatan penyiponan mengikuti jadwal kegiatan pada unit D karena selama praktek dilaksanakan hanya unit D yang baru memulai aktivitas penyiponan sehingga diharapkan data yang diperoleh lengkap dari mulai awal sampai dengan proses sipon dilaksanakan. 3.3.7 Monitoring Pertumbuhan Udang Monitoring pertumbuhan udang yang dilakukan selama praktek adalah dengan mengikuti kegiatan sampling oleh perusahaan. Data hasil sampling ini berupa berat rata-rata udang per ekor atau biasa disebut dengan Average Body

42

Weight (ABW). Hasil sampling ini juga digunakan untuk menghitung berbagai data yang diperlukan dalam penentuan target jumlah pakan selama sepuluh hari kedepan yang meliputi estimasi biomas dan populasi, Survival Rate (SR), Average Dayly Growth (ADG), dan Feed Conversion Ratio (FCR). 3.3.8 Monitoring Kesehatan Udang Monitoring kesehatan udang yang dilakukan selama praktek adalah dengan mengikuti kegiatan budidaya udang pada seluruh unit yang ada di perusahaan. Pengumpulan data dilakukan dengan cara melakukan tanya jawab secara informal kepada masing-masing teknisi di setiap unit produksi. Data yang dikumpulkan dalam monitoring kesehatan udang ini adalah cara mendiagnosa penyakit, jenisjenis penyakit yang sering muncul, serta cara pencegahan dan penanggulangan penyakit. 3.3.9 Pencegahan Penyakit Udang Pengumpulan data pencegahan penyakit udang yang dilakukan selama praktek berlangsung adalah dengan mengikuti langsung dan mengamati pencegahan penyakit yang dilakukan oleh masing-masing teknisi di perusahaan. Fokus kegiatan pengamatan dilakukan di unit D karena pada saat praktek bersamaan dengan masa awal budi daya udang di unit ini sehingga diharapkan data hasil pencegahan penyakit yang diperoleh dapat mencakup seluruh kegiatan pencegahan penyakit secara lengkap.

43

3.3.10 Panen 1) Parsial Pengumpulan data panen parsial dilakukan saat perusahaan melaksanakan panen parsial dengan cara mengamati dan ikut langsung dalam kegiatan panen parsial. Data yang dikumpulkan selama panen parsial meliputi estimasi biomas saat panen parsial, prosedur dalam pelaksanaan panen parsial, luasan dan bukaan jala yang digunakan, jumlah jala yang digunakan, dan rata-rata tonase udang yang dipanen parsial. Data panen parsial yang diamati adalah data panen parsial dari seluruh unit yang ada di perusahaan. 2) Total Pengumpulan data panen total dilakukan saat perusahaan melaksanakan panen total. Pengumpulan data ini dilakukan dengan cara mengamati dan mengikuti kegiatan panen yang dilakukan perusahaan. Data panen yang dikumpulkan meliputi size panen, umur panen, biomas udang yang dipanen, waktu panen, dan teknik panen yang diterapkan oleh perusahaan. Data panen ini berasal dari seluruh unit produksi yang ada di perusahaan. 3.3.11 Pengamatan Aspek Finansial Pengamatan aspek finansial usaha pembesaran udang vaname dilakukan dengan mengamati data hasil panen perusahaan dan data pengeluaran biaya untuk melaksanakan kegiatan satu siklus produksi. Hasil pengumpulan data tersebut selanjutnya digunakan sebagai data mentah untuk mendapatkan data olahan yang meliputi, biaya investasi, biaya tetap per siklus, biaya variabel per siklus, pendapatan siklus ini, Benefit Cost (BC) ratio siklus saat ini, Break Even Point

44

(BEP) per siklus dan Payback Period (PP). Persamaan yang akan digunakan untuk mendapatkan data-data tersebut terdapat pada metode analisa kuantitatif. 3.4 Metode Analisis Data Data yang akan dikumpulkan nantinya akan dianalisa dengan metode deskriptif dan kuantitatif. Sebelum dianalisa, data diolah dengan cara sortasi yaitu memilih data yang sesuai dan dibutuhkan dalam penulisan laporan. Data kemudian disusun dalam dan suatu bentuk tabulasi agar data mudah diperbaiki dalam dan

pengklasifikasian

pemisahannya.

Selanjutnya

disempurnakan agar sesuai dan relevan dengan judul dan tujuan laporan sehingga mudah dalam penarikan kesimpulan. 3.4.1 Metode Analisa Deskriptif Metode deskriptif merupakan cara menggambarkan dan menjelaskan tentang pelaksanaan praktek yang dititik beratkan pada pengamatan. Metoda Komparatif merupakan cara membandingkan keadaan dan pelaksanaan praktek dengan literatur-literatur yang berhubungan dengan topik praktek, lalu dikaji secara ilmiah dengan ditunjang hasil wawancara kepada pihak yang

berkompetensi di lapangan serta konsultasi dan bimbingan dosen pembimbing. Panyajian data dapat berupa gambar, tabel, maupun grafik agar mempermudah dalam pembacaan dan pemahaman. 3.4.2 Metode Analisa Kuantitatif Metode analisa kuantitatif merupakan cara menganalisa data dengan tujuan mendapatkan hasil berupa nilai jumlah atau angka. Sehingga dalam analisa kuantitatif menggunakan berbagai persamaan yang disesuaikan dengan tipe data yang akan dianalisa. Analisa kuantitatif merupakan perhitungan data yang telah

45

dikumpulkan selama praktek berlangsung yang meliputi perhitungan teknis dan finansial. 1) Perhitungan Biomas Udang (Callinan dkk., 2006) Biomas kg = pakan per harikg %

2) Populasi Udang (Kunvankij dan Chua, 1986) Populasi udang ekor = Biomas udangkg ABW g

3) Kepadatan Udang (Callinan dkk., 2006) Kepadatan = populasi udang ekor luas petak m

4) Average Body Weight (ABW) (Pribadi dkk., 2003) ABW g = berat udang yang ditimbang Jumlah udang yang ditimbang ekor

5) Survival Rate (SR) (Zhang, 2011) SR = jumlah populasi udang akhir ekor 100% Jumlah populasi udang awal ekor

6) Average Dayly Gain (ADG) (Kim dkk., 2011) ADG = pertambahan berat g waktu sampling hari

7) Feed Conversion Ratio (FCR) (Kim dkk, 2011) FCR = Berat Pakan yang Digunakan kg Biomas udang yang dihasilkan kg

8) Benefit and Cost Ratio (B/C Ratio) (Kasmir dan Jakfar, 2007) BC Ratio = PV Kas Bersih PV Investasi

46

9) Break Even Point (BEP) (Umar, 2005) . = + . Keterangan : Q = Jumlah Produksi (unit) P = Harga Jual per unit (Rp/unit) a = Biaya Tetap 10) Payback Period (PP) (Umar, 2005) = Nilai Investasi 1 tahun Kas masuk bersih b = Biaya Variabel

4 KEADAAN UMUM UM L LOKASI 4.1 Lokasi PT Suri Tani Pemuka Pemu (STP) Divisi Tambak Banyuwangi yang ang terletak te di Desa Watukebo, Kecama ecamatan Rogojampi, Kabupaten Banyuwangi, i, Jawa Jaw Timur meupakan perusahaan aan y yang bergerak di bidang pembesaran udang vaname (Litopenaeus vanamei). Secara geografis PT STP terletak di pesisir sir pantai pan timur pulau jawa di wilayah yah pe perairan selat Bali sehingga lokasi tambak terlindung terlind dari gelombang laut yang terla terlalu besar. Lokasi perusahaan ini berbatasan an dengan den desa Blimbing Sari di sebelah belah utara, Desa Gintangan di Barat, Desa Bomo omo di d Sebelah Selatan, dan bagian timur langsung berbatasan dengan selat Bali. Lokasi Lokas praktek akhir secara lebih jelas las dit ditampilkan pada Gambar 4. Di Bawah ini

Gambar mbar 4. Gambar Satelit Lokasi Praktek Akhir (Sumber: Google Earth) Luas total wilayah ilayah perusahaan ini adalah 22,5 ha yang terdiri rdiri dari d 96% sebagai area produksi, si, dan 4% sebagai area pendukung yaitu kompleks kantor dan rumah tinggal pegawai. awai. Sebagai area produksi, PT STP memiliki empat em unit produksi yaitu unit A sampai sam dengan unit D. Unit A, B, C, dan D bert berturut turut

48

terdiri atas 9, 12, 10, dan 12 petak tambak dengan luas rata-rata tiap petak adalah 5.000 m2. 4.2 Sumber Daya Manusia dan Struktur Organisasi Jumlah total karyawan PT STP Divisi Tambak ini adalah 70 orang yang terdiri dari 95% pria dan 5% wanita. Latar belakang pendidikan rata-rata para pegawai adalah tamatan SLTP yaitu sebanyak 89% dan 11% tamatan sarjana. Perusahaan ini dipimpin oleh seorang manajer produksi yang bertanggung jawab atas seluruh kegiatan produksi yang dilakukan perusahaan. Manajer ini membawahi empat orang teknisi, kabag mekanik, kepala Lab, dan kepala keamanan. Struktur organisasi perusahaan secara lebih jelas ditampilkan pada Gambar 5.

Gambar 5. Bagan Struktur Organisasi Perusahaan

5 HASIL DAN PEMBAHASAN 5.1 Persiapan Tambak Persiapan tambak dilakukan setelah satu bulan masa pengeringan produksi siklus sebelumnya. Tujuan pengeringan ini adalah untuk mengurangi keberadaan patogen dalam tambak. Pengeringan dilakukan kurang lebih satu bulan agar petakan benar-benar kering sehingga mikroorganisme penyebab penyakit dapat terdesinfeksi lebih baik. Masa pengeringan selama satu bulan ini juga merupakan waktu jeda perusahaan antara setiap siklus produksi. Hal ini sesuai dengan pendapat Lazur (2007) bahwa penjemuran dasar tambak oleh sinar matahari antara siklus produksi dapat mengurangi patogen dan meningkatkan oksidasi bahan organik. Pengeringan tambak ini memanfaatkan sinar matahari sebagai bahan desinfektan. Sinar matahari sebagai desinfektan ini didukung oleh pernyataan Scarfe dkk (2006), bahwa sinar matahari terdiri dari tiga sinar yang aktif secara biologi sebagai bahan desinfeksi yaitu infra merah, cahaya tampak, dan ultraviolet. Penjemuran ini juga memudahkan dalam kegiatan pengeluaran kotoran dalam tambak karena seluruh kotoran kasar yang sudah kering lebih mudah terkelupas saat pembersihan dasar dan dinding tambak. Tambak yang sudah dikeringkan dan dibersihkan dapat dilihat pada Gambar 6. Yaitu seluruh permukaan tambak yang kering dan bersih dari lumpur dan kotoran yang menempel.

50

Gamba ambar 6. Hasil Proses Pengeringan Tambak Kegiatan persiapan siapan tambak ini meliputi pembersihan dasar ar dan dinding tambak dari kotoran n dan organisme penempel, pembersihan kincir, cir, penutupan p pintu pengeluaran, pengel pengeluaran lumpur, dan pemasangan strimin di i pipa inlet dan pipa pembuangan, serta pembilasan p tambak menggunakan air tawar. Berdasarkan Ber hasil pengamatan di lap lapangan, pembersihan lumpur lebih mudah dah dilakukan d apabila pengeringan n tamb tambak sempurna karena seluruh permukaan tambak tamba dilapisi HDPE sehingga lumpur mpur yang kering bisa dikeluarkan dengan cara ara disikat di dan disapu. 5.2 Persiapan Air Kegiatan persiapan siapan air dimulai dari proses pengisian air langsung ngsung dari air laut melewati pipa paral paralon 10 inci yang telah dilengkapi filter strimin strimi dengan ukuran filter satu milim milimeter. Pemasangan filter strimin ini bertujua ertujuan untuk menyaring partikel-partik partikel kasar yang kemungkinan terdapat dalam am sumber su air. Skaarup (1985) menyatak nyatakan bahwa umumnya desinfektan akan berkurang berkur daya

51

racunnya apabila di dalam air terdapat banyak bahan organik. Oleh karena itu pemasangan filter strimin pada pipa pemasukan penting dilakukan. Pengisian air dilakukan sampai dengan ketinggian 120 cm agar kolom air tidak terlalu terpengaruh oleh perubahan suhu udara. Selanjutnya air didesinfeksi menggunakan kaporit berbahan aktif 60% dengan dosis 30 ppm untuk membunuh mikroorganisme yang terdapat dalam air. Kaporit dipilih sebagai desinfektan karena kaporit merupakan bahan desinfeksi yang mudah dalam penyimpanan, relatif lebih murah, dan lebih stabil dibandingkan dengan klorin berbentuk cair. Hal ini didukung oleh pernyataan Paulik (2011) yang menyatakan bahwa kaporit lebih stabil terhadap pengaruh suhu, cahaya, dan garam-garam logam. Oleh karena itu kaporit cocok untuk diaplikasikan untuk mendesinfeksi air tambak. Sesaat setelah penebaran kaporit dalam air, kincir dioperasikan empat unit agar terjadi pengadukan bahan aktif kaporit di seluruh kolom air. Pengoperasian kincir juga berfungsi agar klorin bebas (Cl2) yang terlepas dari kaporit (CaClO) dapat segera terdisosiasi menjadi senyawa desinfektan aktif untuk membunuh mikroorganisme. Hal ini didukung oleh pernyataan Sarbatly dan Krishnaiah (2007) bahwa klorin bebas akan terdisosiasi dalam air menjadi bahan bakterisidal berupa OCL- dan HOCl. Berdasarkan pengamatan, daya racun kaporit sudah hilang dalam waktu 24 jam. Dua puluh empat jam setelah pelaksanaan desinfeksi, diberikan Dolomit{CaMg(CO3)2} setiap dua hari sekali dengan dosis 10 ppm. Dolomit ini diberikan dengan tujuan untuk menumbuhkan fitoplankton selama proses persiapan air. Dolomit dapat meningkatkan konsentrasi alkalinitas dalam air

52

sehingga meningkatkan kesuburan lahan karena fitoplankton dapat menggunakan ion karbonat dan bikarbonat untuk fotosintesis seperti halnya karbon dioksida. Wurts dan Masser (2004) juga menyatakan bahwa pengapuran dapat memicu pertumbuhan fitoplankton dengan cara mengikat partikel-partikel melayang dalam air sehingga air menjadi lebih jernih dan ketersediaan cahaya matahari meningkat untuk melakukan fotosintesis. Aplikasi probiotik dari jenis basilus dengan dosis 2 ppm diberikan setiap 2 hari sekali. Probiotik dari jenis basilus yang diberikan adalah hasil kultur menggunakan metode fermentasi. Tujuan aplikasi probiotik ini adalah untuk mendominasi bakteri dalam lingkungan air tambak dengan bakteri yang dikehendaki sehingga bakteri patogen tertekan perkembangannya. Hal ini sesuai dengan pendapat Moriarty dkk., (2006), yaitu penambahan probiotik dari jenis basilus dapat mengendalikan perkembangan bakteri patogen dengan mengubah komunitas mikroorganisme dalam air melalui aplikasi yang rutin. Oleh karena itu, persiapan air ini membutuhkan waktu paling tidak 14 hari sejak perlakuan desinfeksi dengan harapan dominasi bakteri probiotik dalam tambak telah cukup. 5.3 Penebaran Benur Penebaran benur dilakukan setelah 14 hari terhitung dari pelaksanaan desinfeksi air. Benur yang ditebar berasal dari hatchery CPB-Situbondo. Alasan perusahaan menggunakan benur tersebut karena perusahaan CPB sudah dipercaya memiliki induk yang Specific Pathogen Free (SPF) sehingga benur yang dihasilkan juga diharapkan terbebas dari patogen. Benur yang berkriteria SPF dapat mengurangi risiko terjadinya penyakit saat proses budidaya berlangsung yang disebabkan adanya penyakit oportunis dalam inang. Wyban dkk. (1992)

53

menambahkan bahwa penyakit yang disebabkan oleh virus tidak bisa ditanggulangi apabila telah berjangkit. Sehingga satu-satunya cara

menanggulanginya adalah dengan melakukan tindakan pencegahan. Salah satu pencegahan yang dilakukan perusahaan adalah dengan menggunakan benur SPF. Benur diangkut dari hatchery di wilayah Situbondo menuju lokasi tambak menggunakan pengangkutan tertutup menggunakan kantong plastik yang dimasukkan ke dalam kardus. Waktu perjalanan berkisar antara 2-3 jam. Pendistribusian benur menuju masing-masing petak memerlukan waktu 0,5-1 jam. Penebaran benur dilakukan pada sore hari yaitu pada pukul 16.00. Waktu penebaran dipilih sore hari karena cuaca sudah tidak terlalu panas sehingga diharapkan dapat menekan mortalitas saat penebaran. Waktu penebaran yang dilakukan perusahaan ini tidak sesuai dengan pendapat Kungvankij dan Chua (1986), bahwa waktu penebaran benur sebaiknya dilakukan saat suhu air terendah yaitu pagi hari (07.00-10.00) atau malam hari (21.00-24.00). 5.3.1 Sampling Jumlah dan Kualitas Benur Sampling jumlah dan kualitas benur dilakukan pada saat benur tiba di lokasi tambak dengan cara mengambil dua sampel kantong benur secara acak dan menghitung jumlah benur pada masing-masing kantong. Data hasil sampling jumlah benur per kantong digunakan untuk menentukan jumlah tebar masingmasing petak tambak. Data jumlah penebaran benur ini digunakan sebagai dasar dalam menyusun program pakan baik itu blind feeding program maupun pemberian pakan pasca blind feeding di perusahaan. Sampling kualitas benur bertujuan untuk mengetahui kualitas benur dan Survival Rate (SR) saat penebaran. Data penebaran benur di unit D dapat dilihat pada Tabel 5.

54

Tabel 5. Data Penebaran Benur unit D Petak D1 D2 D3 D5 D6 D7 D8 D9A D9B D10 D11 D12 Jumlah Tebar (ekor) 535.869 543.078 540.675 480.816 446.796 444.528 505.764 540.675 435.456 408.240 466.182 545.481 Luas Tambak (m2) 4.603 4.639 4.626 5.032 4.672 4.641 5.293 4.664 4.547 4.250 4.000 4.661 Padat Tebar (ekor/m2) 116 117 117 96 96 96 96 116 96 96 117 117

Perusahaan Suri Tani Pemuka menerapkan padat tebar benur rata-rata 106 ekor/m2. Luas tambak rata-rata di perusahaan ini adalah 4.636 m2, sehingga ratarata kebutuhan benur per petak adalah 491.130 ekor. Data jumlah tebar benur masing-masing petak dapat dilihat pada Lampiran 3. Padat tebar yang diterapkan perusahaan ini sesuai dengan standar yang disebutkan oleh Briggs dkk., (2004) yang menyatakan bahwa budidaya udang vaname umumnya menerapkan padat tebar di tambak intensif antara 60 - 150 ekor/m2. Pengecekan kualitas benur dilakukan agar hanya benur sehat yang ditebar dan dipelihara. Benur yang berkualitas rendah akan meningkatkan potensi terinfeksi penyakit. Perhitungan tingkat kelangsungan hidup benur pada baby box menunjukkan hasil 100%. Callinan dkk., (2006) menyatakan bahwa sampling jumlah dan kualitas benur ini merupakan faktor penentu dalam menentukan keberhasilan proses budidaya karena apabila benur yang ditebar berkualitas rendah, akan menyebabkan penurunan hasil panen dan keuntungan.

55

5.3.2 Aklimatisasi dan Penebaran Benur Aklimatisasi benur dilakukan pada pukul 16.00 WIB setelah sampling jumlah benur dilakukan. Sejumlah kantong benur yang telah dihitung dimasukkan ke dalam petakan tambak dan dibiarkan mengapung selama 30 menit sampai terdapat embun di dalam kantong dengan asumsi bahwa suhu dalam kantong telah sama dengan suhu air tambak. Selang spiral dipasang mengapung di tepian tambak sebagai penghalang agar kantong-kantong benur terkumpul pada satu tempat saja. Berdasarkan pengamatan, suhu rata-rata dalam kantong adalah 25 0C. sedangkan suhu tambak rata-rata memiliki suhu 29 0C. Salinitas dan pH kantong masing-masing bernilai 28 ppt dan 7, sementara salinitas dan pH tambak masingmasing bernilai 28 ppt dan 8. Proses aklimatisasi digambarkan oleh Gambar 7.

Gambar 7. Proses Aklimatisasi Benur Aklimatisasi selanjutnya adalah dengan membuka masing-masing kantong benur dan memasukan air tambak sedikit demi sedikit dengan tujuan agar salinitas dan parameter kualitas air lainnya dalam kantong sama dengan keadaan di air tambak. Selanjutnya benur baru ditebar ke dalam tambak. Berdasarkan pengamatan, proses aklimatisasi berjalan dengan baik. Hal ini terbukti dengan

56

penghitungan SR tebar dalam baby box menghasilkan nilai 100%. Wyk (1999) menyatakan bahwa aklimatisasi saat penebaran benur bertujuan agar tidak terjadi stres saat pada benur karena guncangan kualitas air secara tiba-tiba antara kantong benur dengan keadaan air di tambak. Oleh karena itu aklimatisasi saat penebaran udang sangat penting dilakukan. 5.4 Pengelolaan Pakan Pengelolaan pakan yang dilakukan perusahaan meliputi blind feeding program dan program pakan pasca blind feeding. Blind feeding program dilaksanakan ketika benur berumur di bawah 30 hari setelah penebaran. Program pakan pasca blind feeding dilaksanakan ketika udang berumur di atas 30 hari sampai dengan panen. Pengelolaan pakan yang diterapkan perusahaan sesuai dengan pendapat Pribadi dkk., (2003) yaitu pengelolaan pakan udang terdiri dari dua metode yaitu metode blind feeding di bulan pertama dan selanjutnya metode pengamatan pakan dalam anco berdasarkan nafsu makan udang. Jenis pakan yang diberikan berupa pelet tenggelam. Jenis pakan yang tersebut disesuaikan dengan Average Body Weight (ABW) udang selama pemeliharaan. Kandungan protein di dalam pakan berkisar antara 30% pada awal pemeliharaan sampai dengan 28% ketika berat udang telah mencapai 14 g/ekor. Data jenis pakan yang diberikan selama pemeliharaan tersebut mengacu pada salah satu produsen pakan terkemuka dan dapat dilihat pada Tabel 6. Kandungan protein dalam pakan yang digunakan sesuai dengan pendapat Briggs dkk. (2004) bahwa udang vaname memerlukan pakan berkadar protein rendah yaitu antara 20% 30%.

57

Tabel 6. Jenis Pakan Sesuai dengan ABW Udang ABW (g) PL 13 - 1,0 1-2 2-5 5 - 14 14 - 22 22 - panen Ukuran Pakan Crumble 0,425 x 0,71 mm Crumble 0,71 x 1,0 mm Crumble 1,0 x 2,3 mm Pelet 1,8 x 2 mm Pelet 1,8 x 4,0 mm Pelet 2,0 x 5 mm Kandungan Nutrisi (%) Protein Kadar air Lemak Serat 30 12 5 4 30 12 5 4 30 12 5 4 30 12 5 4 28 12 5 4 28 12 5 4

5.4.1 Blind Feeding Metode pemberian pakan selama 30 hari di awal pemeliharaan adalah dengan menggunakan metode blind feeding. Cara ini dilakukan tanpa memperhatikan habis atau tidaknya pakan melalui pengamatan dalam anco. Jumlah pakan yang diberikan selama satu bulan mengacu pada suatu tabel pakan per hari yang disesuaikan dengan jumlah tebaran benur seperti yang dicantumkan pada Lampiran 4. Pemberian pakan secara buta ini dilakukan karena biomas udang masih sulit untuk diestimasi yang disebabkan oleh berat rata-rata per ekor terlalu kecil. Hal ini sesuai dengan pendapat Gicos, (1992) yang menyatakan bahwa pemberian pakan udang dengan berat rata-rata kurang dari 1,5 gram menggunakan metode blind feeding. Berdasarkan pengamatan di lapangan, dalam petakan tambak dengan luas rata-rata 4.636 m2 dan padat tebar rata-rata 106 ekor/m2 memerlukan 1.627 kg pakan selama masa blind feeding. Data pemberian pakan selama masa blind feeding program selengkapnya terdapat pada Lampiran 5. Frekuensi pemberian pakan adalah sebanyak tiga kali sehari pada pukul 06.00, 10.00, dan 15.00. Waktu pemberian pakan ini dianggap sudah mampu untuk memenuhi kebutuhan pakan harian udang. Pemberian pakan malam hari belum dilakukan untuk menghindari

58

proses perombakan sisa pakan berlebih pada malam hari yang akan berakibat meningkatnya kebutuhan oksigen. Boyd (2002) menjelaskan bahwa kadar bahan organik yang tinggi dalam air akan memicu penurunan oksigen terlarut dalam air. 5.4.2 Pasca Blind Feeding Pemberian pakan setelah umur pemeliharaan 30 hari adalah dengan menggunakan acuan pada tabel Feeding Rate (FR). Pengamatan persentase pakan di dalam anco mulai dilakukan pada setiap pemberian pakan pasca blind feeding. Feeding rate adalah persentase pakan per hari yang dihitung berdasarkan

biomassaa udang dalam tambak. Feeding rate menurun seiring dengan bertambahnya berat rata-rata atau Average Body Weight (ABW). Penurunan ini bertujuan untuk menyesuaikan jumlah pakan dengan aktivitas metabolisme udang sejalan dengan pertambahan berat udang. Metabolisme tubuh udang dengan ABW kecil memiliki kecepatan metabolisme lebih cepat dibandingkan dengan udang dengan ABW lebih besar. Walker (2009) mendukung pernyataan tersebut bahwa udang paneid mengalami pertumbuhan cepat pada enam sampai sembilan bulan pertama dan kemudian melambat setelah itu. Biomas udang ditentukan melalui perhitungan pakan per hari dibagi dengan nilai Feeding Rate (FR) pada tabel yang terdapat pada Lampiran 6. Kesesuaian jumlah pakan per hari yang diberikan dikontrol dengan bantuan sampel pakan yang dimasukkan ke dalam empat buah anco yang ditempatkan pada masingmasing sisi petak tambak. Jumlah pakan dalam anco ditimbang berdasarkan persentase tertentu pada setiap pemberian pakan. Ketentuan persentase pakan harian dijelaskan melalui Tabel 7.

59

Tabel 7. Ketentuan Pengamatan Pakan dalam Anco No 1 2 3 4 5 6 ABW (g/ekor) 2-4 5-9 10 - 13 14 - 19 20 - 24 25 - 32 Persentase pakan (%) 0,6 0,8 1 1,2 1,4 1,6 Waktu cek anco (menit) 150 120 90 90 60-90 60

Pengamatan pakan dalam anco ini sangat penting dilakukan untuk mencegah terjadinya over feeding atau kelebihan pemberian pakan yang dapat berakibat rusaknya parameter kualitas air seperti meningkatnya NH3 dan eutrofikasi air tambak. Keputusan untuk menambah, mempertahankan, dan bahkan mengurangi jumlah pakan harian, ditentukan berdasarkan pengalaman teknisi selama budidaya udang. Ketentuan tersebut dapat dilihat pada Tabel 8. Tabel 8. Ketentuan Pengelolaan Pakan Harian No 1 2 3 4 5 Habis 0 1 2 3 4 Pengamatan Anco Tidak habis 4 3 2 1 0 Keputusan Tambah 5% Tambah 3% Tetap Kurangi 3% Kurangi 5%

Faktor-faktor yang perlu diperhatikan dalam penyusunan program pakan adalah Feeding Rate (FR) dan Feed Conversion Ratio (FCR). Feeding Rate merupakan persentase kebutuhan pakan harian yang ditentukan berdasarkan ABW dan dihitung dari biomassa udang. Jumlah pakan alami yang dikonsumsi oleh udang tidak dimasukkan ke dalam perhitungan. Sampai saat ini belum ada standar FR yang pasti untuk budidaya udang putih karena FR bukan suatu nilai standar. Nilai FR selalu berubah-ubah tergantung kondisi budidaya. Pemakaian FR yang tepat dalam program pemberian pakan dapat menghasilkan pertumbuhan yang

60

optimal dan penggunaan pakan secara efisien sehingga FCR yang dihasilkan rendah. Hasil pengamatan jumlah pakan total yang terpakai selama satu siklus pemeliharaan dapat di lihat pada Tabel 9. Tabel 9. Data Total Pakan per Siklus Unit D Petak D1 D2 D3 D5 D6 D7 D8 D9A D9B D10 D11 D12 Jumlah Pakan (kg) 7.692,50 10.746,74 11.012,75 8.862,11 10.260,98 9.037,48 11.807,15 9.583,15 7.071,00 9.566,11 7.811,24 8.940,79

Feed Conversion Ratio adalah perbandingan antara jumlah pakan yang habis digunakan dengan biomassa udang yang dihasilkan. Nilai FCR dikatakan baik apabila sesuai dengan FCR standar yang ditetapkan oleh perusahaan. Besarnya nilai FCR ini meningkat seiring dengan bertambahnya umur budidaya udang. Hal ini terjadi karena FR udang semakin kecil dan laju pertumbuhan udang semakin lambat sejalan dengan bertambahnya usia udang sehingga konversi pakan meningkat. Standar FCR perusahaan dapat dilihat pada Gambar 8.

61

1.6 1.4 1.2 1 FCR 0.8 0.6 0.4 0.2 0 0 20 40 60 Hari ke80 100 120 standar FCR

Gambar 8. Standar FCR Perusahaan Feed Conversion Ratio total yang dicapai di unit D berkisar antara 1,19 dan 1,78. Rata-rata FCR unit D pada siklus ini adalah sebesar 1,43, masih berada di bawah batas maksimal FCR yang ditetapkan perusahaan yaitu 1,6 akan tetapi berada di atas baras FCR menurut Briggs dkk., (2004) yang menyebutkan bahwa rata-rata FCR yang dicapai dalam budidaya udang vaname adalah 1,2. Sedangkan penelitian yang dilakukan oleh Balakrishnan dkk. (2011) FCR yang dicapai berkisar antara 1,34 1,4. Tingginya FCR ini diduga terjadi karena pakan tidak termanfaatkan secara baik oleh udang sehingga banyak pakan yang terbuang saat pemberian pakan dilakukan. Perbandingan FCR masing-masing Petak dapat dilihat pada Gambar 9. Data FCR setiap petak pada masing-masing unit dapat dilihat pada Lampiran 7.

62

2.0 1.8 1.6 1.4 1.2 FCR 1.0 0.8 0.6 0.4 0.2 D1 D2 D3 D5 D6 D7 D8 D9A D9B D10 D11 D12

Petak

Gambar 9. Feed Conversion Ratio Setiap Petak 5.5 Monitoring Pertumbuhan Udang Monitoring pertumbuhan udang dilakukan dengan cara sampling

menggunakan jala untuk mengetahui berat rata-rata udang per ekor atau yang dikenal dengan istilah Average Body Weight (ABW). Data ABW ini digunakan untuk mengetahui Biomassa udang dalam petak tambak dengan perhitungan pakan per hari dibagi dengan nilai Feeding Rate (FR) pada tabel yang sesuai dengan ABW udang saat itu. Sampling mulai dilakukan pada hari ke 30 setelah penebaran. Estimasi biomassa saat awal sampling berkisar antara 1.121,92 kg1.623,13 kg. Estimasi biomassa tersebut berguna untuk menentukan SR pada masing-masing petak tambak. Survival Rate (SR) yang teramati di unit D mengalami penurunan seiring dengan bertambahnya umur budidaya. Penurunan SR tersebut diduga terjadi karena adanya beberapa ekor udang yang mengalami proses moulting yang tidak sempurna atau terbawa arus saat proses penyiponan. Penurunan SR ini tidak terlalu drastis sehingga tidak menimbulkan kerugian di unit D.

63

Duraiappah dkk. (2000) menyebutkan bahwa SR dipengaruhi oleh padat tebar, program pemberian pakan, kualitas air, dan pengelolaan lumpur dasar tambak. Grafik penurunan SR selama pemeliharaan udang unit D dapat dilihat pada Gambar 10. Berdasarkan gambar tersebut terlihat bahwa pada hari ke 70 seluruh petak mengalami penurunan yang begitu drastis. Hal ini terjadi karena pada umur ke 67 dilakukan panen parsial.
100 90 80 70 SR (%) 60 50 40 30 20 10 30 40 50 Hari ke60 70 D1 D2 D3 D5 D6 D7 D8 D9A D9B D10 D11 D12

Gambar 10. Grafik SR Selama Pemeliharaan Survival Rate (SR) masing-masing petak pada akhir pemeliharaan disajikan pada Tabel 10. Sehingga dengan demikian dapat dihitung bahwa rata-rata SR yang terpanen selama siklus pemeliharaan di unit D adalah 75,59%. Nilai SR tersebut berada di bawah standar yang dinyatakan oleh Briggs dkk. (2004) yaitu SR untuk udang vaname berkisar antara 80 90%. Nilai SR yang rendah disebabkan oleh adanya serangan penyakit yang disebabkan oleh virus yaitu Infectious Myo Necrosis Virus (IMNV).

64

Tabel 10. Data SR Seluruh Petak Unit D Petak SR Total (%) D1 77,68 D2 76,32 D3 77,09 D5 81,85 D6 74,79 D7 76,09 D8 67,14 D9A 77,43 D9B 78,95 D10 78,69 D11 75,84 D12 65,19 Catatan: Data SR merupakan hasil pengamatan pada akhir masa pemeliharaan yaitu antara hari ke 76 sampai hari ke 119 Berdasarkan SR masing-masing tambak, biomas dapat diestimasi untuk menentukan program pakan dan waktu panen parsial dilakukan. Estimasi biomas terus meningkat mendekati ambang batas daya dukung yang ditetapkan perusahaan yaitu 11 ton/ha. Keputusan pelaksanaan panen parsial sebanyak 25% dari estimasi dikeluarkan untuk mengurangi biomassa udang agar tidak melebihi ambang batas tersebut. Tujuan panen parsial ini didukung oleh pernyataan Lorenzen dkk. (1997) bahwa daya dukung di tambak harus dijaga di bawah 6 ton/ha untuk menghindari tingginya kadar nitrogen dalam air. Data biomassa masing-masing tambak selama pemeliharaan ditunjukkan oleh Gambar 11. dan data biomassa udang setiap petak secara lebih lengkap dapat dilihat pada Lampiran 19.

65

7 D1 6 Biomas (x1000 kg) 5 4 3 2 D9A 1 0 30 40 50 Hari ke 60 70 D9B D10 D11 D12 D2 D3 D5 D6 D7 D8

Gambar 11. Keadaan Biomas Udang Dalam Tambak Tingkat produktivitas rata-rata unit D selama pengamatan adalah 14.209,33 kg/ha. Data tingkat produktivitas per petak dapat dilihat pada Tabel 11. Tingkat produktivitas tersebut berada pada kisaran tingkat produksi vaname menurut (Briggs, 2006) yang menyatakan bahwa tingkat produksi budidaya vaname intensif dengan padat tebar 60 300 ekor/m2 adalah 7 20.000 kg/ha. Tingkat produktivitas ini juga dipengaruhi oleh SR akhir udang yang terpanen pada akhir periode budidaya. Tabel 11. Tingkat Produktivitas Masing-masing Petak Petak 1 D1 D2 D3 D5 D6 D7 D8 Luas (m2) 2 4.603 4.639 4.626 5.032 4.672 4.641 5.293 Produktivitas kg/petak kg/ha 3 4 4.935,89 10.723,20 6.845,17 14.755,70 8.097,47 17.504,26 7.447,45 14.800,18 7.125,50 15.251,50 6.795,10 14.641,46 6.633,56 12.532,70

66

Lanjutan Tabel 11. 1 D9A D9B D10 D11 D12 2 4.664 4.547 4.250 4.000 4.661 3 7.371,51 5.234,55 6.597,57 5.501,20 6.478,88 4 15.805,12 11.512,10 15.523,69 13.753,00 13.900,19

Pertumbuhan udang dapat diketahui melalui sampling selama sepuluh hari sekali. Besaran yang dijadikan acuan untuk mengetahui tingkat pertumbuhan udang adalah dengan melihat penambahan berat rata-rata udang selama sepuluh hari sekali sehingga dapat diketahui pertambahan berat udang per harinya atau sering dikenal dengan istilah Average Dayly Gain (ADG). Pertambahan berat udang per hari berkisar antara 0,10 gram/hari sampai dengan 0,34 gram/hari. Pertambahan berat harian ini berbeda pada setiap sampling. Perbedaan tersebut di antaranya dipengaruhi oleh kondisi kesehatan udang, nafsu makan, dan padat tebar. Hal ini sesuai dengan pendapat Zaki dkk. (2004) pertumbuhan udang salah satunya dipengaruhi oleh padat tebar. Data ADG setiap petak selama pemeliharaan ditampilkan pada Gambar 12.
0.40 0.35 0.30 ADG (g/hari) 0.25 0.20 0.15 0.10 0.05 30 40 50 Hari ke60 70
D1 D2 D3 D5 D6 D7 D8 D9A D9B D10 D11

Gambar 12. Rata-rata ADG Selama Pemeliharaan

67

Rata-rata pertambahan berat harian meningkat pada sampling ke satu dan ke dua. Hal ini terjadi karena pertumbuhan udang baru terukur. Berat rata-rata benur saat awal tebar adalah 0,05 gram. Sampling pertama kali dilakukan saat umur 30 dengan berat rata-rata 2,89 gram sehingga ADG saat awal sampling tampak rendah. Rata-rata pertambahan berat cenderung meningkat sampai pada hari ke 40. Hal ini disebabkan karena pada masa tersebut udang masih berada pada fase pertumbuhan dan daya dukung tambak masih berada jauh di bawah ambang batas yaitu 11 ton/ha. Nilai ADG pada sampling di hari ke 50 sampai hari ke 60 mengalami penurunan. Hal ini diduga karena biomas udang di dalam tambak telah mendekati ambang batas daya dukung tambak yaitu 11 ton/ha. Setelah panen parsial dilakukan pada hari ke 67, ADG cenderung meningkat pada hari ke 70. Hal ini diduga disebabkan oleh populasi udang menurun sehingga padat tebar juga ikut berkurang. Oleh karena itu ruang gerak udang bertambah dan kompetisi akan ruang dan pakan berkurang. Data ADG total selama pemeliharaan pada masingmasing petak disajikan pada Tabel 12. Data ADG lebih lengkap dapat dilihat pada Lampiran 18. Tabel 12. Data ADG Masing-Masing Petak Tambak Petak 1 D1 D2 D3 D5 D6 D7 D8 D9A D9B ADG (g/hari) 2 0,16 0,16 0,19 0,21 0,22 0,22 0,20 0,20 0,20

68

Lanjutan Tabel 12. 1 2 D10 0,21 D11 0,17 D12 0,22 Catatan: Data ADG merupakan hasil pengamatan pada akhir masa pemeliharaan yaitu antara hari ke 76 sampai hari ke 119 Average Dayly Gain (ADG) selama pemeliharaan berkisar antara 0,16 sampai dengan 0,22 gram/hari. Nilai ADG ini sesuai dengan pendapat Briggs dkk. (2004) bahwa laju pertumbuhan udang vaname yang dibudidayakan secara komersial umumnya berkisar antara 0,14 0,21 gram/hari. Nilai ini bahkan lebih tinggi dibandingkan ADG vaname menurut Sowers dan Tomasso (2006) dalam Araneda dkk. (2008) yang menyatakan bahwa laju pertumbuhan udang vaname yang dipelihara dalam air payau berkisar antara 0,17 0,18 gram/hari. 5.6 Pengamatan Kualitas Air Pengamatan kualitas air bertujuan untuk memantau perubahan atau fluktuasi parameter kualitas air secara periodik selama siklus produksi budidaya. Data hasil pengamatan kualitas air digunakan sebagai dasar dalam pengambilan keputusan tindakan bagi teknisi untuk mengelola kualitas air agar tetap berada pada kondisi optimal. Parameter kualitas air yang diamati selama praktek meliputi parameter fisika, kimia, dan biologi. 5.6.1 Fisika 1) Suhu Hasil pengukuran suhu air tambak pada pagi hari yaitu pukul 05.00 WIB selama pemeliharaan berlangsung berkisar antara 26 29 0C. Sedangkan suhu sore hari berkisar antara 28 30 0C. Kisaran suhu ini telah sesuai dengan

69

pendapat Viroonkul dkk. (2009) bahwa suhu optimal bagi budi daya udang berkisar antara 28 0C 30 0C. Selama dilakukan praktek, di daerah Banyuwangi sedang dalam masa peralihan musim dari musim penghujan menuju musim

kemarau. Oleh karena itu, cuaca di siang hari selalu panas sehingga suhu air meningkat secara perlahan-lahan mengikuti suhu udara di sekitar lingkungan tambak. Hal ini terjadi karena sifat air yang sulit untuk menerima dan melepas panas. Fluktuasi suhu harian selama praktek berlangsung adalah antara 1 2 0C. Fluktuasi harian air ini masih sesuai dengan pendapat Mangampa (2011) yaitu fluktuasi harian air yang baik bagi budidaya udang adalah di bawah 3 0C. 2) Salinitas Salinitas masing-masing tambak berbeda-beda pada setiap tambak. Salinitas air tambak di perusahaan yang teramati berkisar antara 20 ppt sampai dengan 32 ppt. Perbedaan salinitas ini terjadi karena waktu proses pengisian air awal berbeda-beda sehingga salinitas tambak dipengaruhi oleh salinitas air laut pada saat pemasukan air. Salinitas air tambak ini sudah sesuai dengan kebutuhan udang untuk tumbuh dan berkembang. Pernyataan tersebut diperoleh berdasarkan hasil rapat budidaya yang disampaikan oleh teknisi bahwa laju pertumbuhan udang siklus ini lebih cepat dibandingkan dengan siklus sebelumnya dengan salinitas rata-rata 38 ppt. Selain itu juga pernyataan terebut diperkuat oleh pernyataan Briggs (2006) yaitu udang vaname merupakan spesies yang toleran terhadap salinitas dan dapat hidup pada rentang salinitas 0,5 45 ppt. Dengan demikian, salinitas tidak menjadi masalah selama budidaya berlangsung.

70

5.6.2 Kimia 1) Derajat Keasaman (pH) Pengecekan pH atau monitoring pH bertujuan untuk mengetahui pH pagi dan pH sore. Pengukuran pH juga dilakukan untuk mengetahui fluktuasi harian pH. Batas fluktuasi harian pH yang aman berdasarkan data produksi di perusahaan selama ini adalah 0,5. Hasil pengukuran pH pagi (05.00) dan pH sore (15.00) ditampilkan pada Gambar 13. dan Gambar 14. Nilai pH pagi tertinggi terjadi saat masa awal periode budidaya yaitu 8,2, begitu juga nilai pH tertinggi saat sore hari terjadi pada masa ini yaitu 8,4. Nilai pH yang tinggi tersebut terjadi karena kondisi air dalam tambak masih bersih tanpa penumpukan bahan organik sehingga nilai pH masih sangat dipengaruhi oleh proses pengapuran di masa persiapan air. Oleh karena itu, nilai pH tertinggi terjadi pada masa awal pemeliharaan. Data pH secara lebih lengkap dari 12 petak tambak secara lebih lengkap tercatat pada Lampiran 8. dan Lampiran 9. Kisaran pH pagi selama pemeliharaan dilaksanakan yaitu 7,3 8,2 sedangkan kisaran pH sore yaitu 7,7 8,8. Kisaran pH ini sedikit lebih tinggi dibandingkan dengan pendapat Viroonkul dkk. (2009) bahwa pH optimal bagi budidaya udang laut berkisar antara 7 dan 8,3.

71

8.4 8.2 8 pH 7.8 7.6 7.4 7.2 7 0 20 40 Hari ke60 y = -0.014x + 8.093 80 pH 05.00

Gambar 13. Rata-Rata pH Pagi Petak D1 Data pH harian merupakan nilai pH pada petak D1. Gambar tersebut bertujuan untuk menggambarkan kecenderungan penurunan pH selama

pemeliharaan. Oleh karena kecenderungan ke-12 petak sama, yaitu mengalami penurunan, maka petak D1 digunakan sebagai gambaran mengenai kecenderungan penurunan pH selama pemeliharaan. Berdasarkan Gambar 13. dan Gambar 14. terlihat bahwa kecenderungan (trend) nilai pH, baik pagi maupun sore menurun seiring dengan umur budidaya udang. Kecenderungan penurunan tersebut digambarkan melalui garis hitam pada masing-masing gambar yang ditarik lurus dari awal sampai dengan akhir pengamatan. Hal ini terjadi karena di dalam tambak terjadi proses perombakan bahan organik oleh bakteri pengurai. Proses perombakan itu dapat terjadi baik melalui proses pembusukan maupun fermentasi. Kedua proses tersebut menghasilkan senyawa yang mengandung unsur Hidrogen yang dapat terionisasi menjadi ion H+, sehingga semakin tinggi bahan organik yang dimasukkan ke dalam tambak, akan mengakibatkan konsentrasi ion H+ juga meningkat dan pH cenderung mengalami

72

penurunan. Akan tetapi nilai pH selama pemeliharaan ini masih berada pada batas optimum bagi budidaya menurut Howerton (2001) yaitu antara 6 9.

8.4 8.2 8 pH 7.8 7.6 7.4 7.2 7 0 20 40 Hari ke60 80 y = -0.012x + 8.240 pH 15.00

Gambar 14. Rata-Rata pH Sore Petak D1 Selama pemeliharaan diketahui bahwa nilai pH setiap harinya berbeda. Naik turunnya pH tersebut dikarenakan adanya perlakuan-perlakuan yang berbeda pada masing-masing hari. Perlakuan tersebut di antaranya adalah pemberian larutan fermentasi molase oleh bakteri aerob dari golongan bacillus, pengapuran, penambahan air baru. Faktor lain yang menyebabkan naik turunnya pH setiap hari adalah faktor cuaca, seperti turunnya hujan, panas terik, dan sebagainya. Howerton (2001) menjelaskan, umumnya fluktuasi pH harian air payau adalah satu unit. Oleh karena itu, parameter pH tidak menjadi masalah selama proses budidaya berlangsung. Selama pemeliharaan fluktuasi pH harian rata-rata tidak melebihi batas maksimal fluktuasi yang ditentukan oleh perusahaan yaitu 0,5. Fluktuasi pH harian yang tinggi dapat menyebabkan terganggunya kehidupan udang sehingga menyebabkan stres. Keadaan stres yang berkelanjutan dapat mengakibatkan serangan sekunder berupa penyakit baik yang disebabkan oleh bakteri patogen

73

maupun yang disebabkan oleh virus. Hal ini dipertegas oleh pernyataan Cyriac (2003) bahwa kondisi udang stres secara terus menerus dapat memicu berjangkitnya penyakit yang disebabkan oleh virus. 2) Total Organic Matter (TOM) Total Organic Matter (TOM) diukur untuk menentukan keputusan teknisi dalam mengambil tindakan atas tambak yang bersangkutan. Kadar TOM yang terlalu tinggi dapat berakibat akumulasi endapan di dasar tambak. Bahan organik merupakan sumber energi bagi bakteri untuk tumbuh dan berkembang. Konsentrasi TOM yang terlalu tinggi juga dapat meningkatkan kebutuhan oksigen karena proses perombakan bahan organik oleh bakteri. Kandungan total bahan organik dapat dilihat pada Gambar 15. Data hasil pengukuran TOM secara lengkap terdapat pada Lampiran 10.
120 D1 100 80 TOM (ppm) 60 40 20 0 6 13 20 27 34 Hari Ke48 56 62 69 D2 D3 D5 D6 D7 D8 D9A D9B D10 D11 D12

Gambar 15. Kandungan Bahan Organik Selama Pemeliharaan Dari gambar tersebut dapat diketahui kecenderungan kandungan bahan organik dalam kolam naik seiring dengan lama waktu pemeliharaan. Kenaikan

74

tersebut disebabkan oleh sisa pakan yang tidak termakan dan zat ekskresi udang lepas ke lingkungan, larut dalam air sehingga pengukuran TOM cenderung meningkat. Kisaran TOM tertinggi terjadi pada hari ke 27. Hal ini karena ketika itu berada pada akhir masa pemberian pakan dengan metode blind feeding. Sehingga diduga pemberian pakan sudah tidak sesuai dengan kebutuhan pakan udang di tambak karena cara pemberian belum disesuaikan dengan keadaan udang di dalam tambak. Setelah itu kisaran TOM kembali menurun karena metode pemberian pakan telah berubah menjadi pasca blind feeding. Dengan demikian, pemberian pakan terkontrol melalui pengecekan dalam anco. Kisaran kadar TOM setiap pengukuran disajikan pada Tabel 13. Perbedaan kadar TOM masing-masing tambak disebabkan oleh waktu penyiponan berbeda sehingga penumpukan lumpur di dasar tambak juga berbeda. Setelah operator tambak melakukan penyiponan, kadar TOM dalam tambak cenderung mengalami penurunan. Tabel 13. Kisaran Kadar TOM Selama Pemeliharaan Petak D1 D2 D3 D5 D6 D7 D8 D9A D9B D10 D11 D12 Kisaran (ppm) 29 - 100 44 - 92 35 - 96 22 - 79 39 - 102 34 - 88 53 - 85 40 - 80 44 - 96 51 - 77 35 - 90 43 - 103

75

Berdasarkan Tabel 13., dapat diketahui bahwa kisaran TOM tertinggi terdapat pada petak D1, D6, dan D12. Hal ini diduga disebabkan oleh pada saat pengukuran dilakukan, masing-masing operator tambak tersebut belum

melakukan penyiponan dasar tambak sehingga kandungan bahan organik dalam tambak yang terukur tampak lebih tinggi daripada petak lainnya. 3) Alkalinitas Hasil pengukuran alkalinitas di tambak diperlihatkan oleh Gambar 16. Kadar alkalinitas selama pemeliharaan secara lebih lengkap terdapat pada Lampiran 11. Alkalinitas berfungsi sebagai penyangga atau buffer pH alami dalam tambak. Alkalinitas dikatakan sebagai penyangga karena dapat

mempertahankan nilai pH walaupun terdapat guncangan pH air baik itu yang berasal dari air baru, air hujan, dan aplikasi bahan-bahan lain. Kadar alkalinitas yang rendah (<100 ppm) akan menyebabkan fluktuasi pH dalam tambak besar atau dengan kata lain akan menyebabkan pH tambak menjadi tidak stabil (Pribadi dkk., 2003).
250 200 150 100 50 0 6 13 20 27 34 Hari ke48 56 62 69 y = 9.533x + 116.3

D1 D2 D3 D5 D6 D7 D8 D9A D9B D10 D11 D12

Alkalinitas (ppm)

Gambar 16. Nilai Konsentrasi Alkalinitas

76

Berdasarkan garis trend berwarna hitam yang terdapat pada Gambar 16 terlihat bahwa kecenderungan alkalinitas mengalami kenaikan selama

pemeliharaan berlangsung. Hal ini disebabkan karena pemberian kapur secara rutin setiap dua hari sekali oleh para operator tambak. Kapur yang diberikan adalah kapur pertanian (CaCO3). Hal ini sesuai dengan pernyataan Wurts dan Masser (2004) bahwa aplikasi kapur dalam tambak dapat meningkatkan alkalinitas air. Kisaran kadar alkalinitas selama pemeliharaan dari keseluruhan petak tambak disajikan pada Tabel 14. Tabel 14. Kisaran Kadar Alkalinitas Selama Pemeliharaan Petak 1 D1 D2 D3 D5 D6 D7 D8 D9A D9B D10 D11 D12 Kisaran Selama Pemeliharaan (ppm) 2 112 - 212 112 - 232 120 - 220 116 - 184 80 - 180 72 - 188 64 - 196 112 - 200 92 - 208 88 - 208 128 - 212 108 - 212

Perbedaan kisaran alkalinitas pada masing-masing petak kemungkinan disebabkan oleh jumlah pemberian kapur yang diberikan adalah sama untuk setiap petak yaitu sebanyak 80 kg walaupun luasan petak tambak berbeda-beda. Hal ini dapat memicu terjadinya reaksi kimia lain yang menyebabkan kadar alkalinitas berbeda-beda pada masing-masing petak setiap pengukuran dilakukan.

77

4) Fosfat (PO4) Parameter kimia air berupa kadar fosfat diukur selama budidaya tambak untuk mengetahui tingkat cemaran pakan terhadap air tambak. Karena sumber utama fosfat berasal dari pakan buatan (pelet) yang diberikan terutama terdapat dalam lemak berupa fosfolipid. Keberadaan fosfat dalam air bersama bahan organik lain, akan menyebabkan eutrofikasi air. Hal ini sesuai dengan pernyataan Montoya dkk., (1999) bahwa posfat umumnya merupakan faktor pembatas bagi produktivitas fitoplankton dalam kondisi alami. Kadar fosfat dalam tambak mengalami kenaikan karena pakan yang diberikan bertambah seiring dengan lama pemeliharaan udang seperti yang terlihat pada Gambar 17. Kenaikan tersebut juga disebabkan oleh minimnya proses pergantian air selama pemeliharaan. Data hasil pengukuran fosfat selengkapnya terdapat pada Lampiran 12. Kisaran kadar fosfat selama pemeliharaan disajikan pada Tabel 15.
12 D1 10 8 PO4 (ppm) 6 4 2 32 38 45 Hari ke53 60 67 D2 D3 D5 D6 D7 D8 D9A D9B D10 D11 D12

Gambar 17. Kadar PO43- Selama Pemeliharaan

78

Tabel 15. Kisaran Kadar Fosfat Selama Pemeliharaan Petak D1 D2 D3 D5 D6 D7 D8 D9A D9B D10 D11 D12 5) Nitrit (NO2) Kadar nitrit selama pemeliharaan mengalami kenaikan tetapi masih berada di bawah batas maksimal yang dinyatakan Lazur oleh (2007) yaitu 4,5 ppm. Data hasil pengamatan nitrit ditunjukkan pada Gambar 18. Hasil Pengukuran nitrit secara lebih lengkap dilampirkan pada Lampiran 13. Nitrit merupakan salah satu senyawa nitrogen yang berasal dari pakan dan dapat beracun bagi udang. Pengamatan nitrit perlu dilakukan untuk menentukan tindakan yang harus dilakukan untuk menurunkan kadar nitrit dalam air. Nitrit merupakan suatu produk antara yang dihasilkan dari proses oksidasi NH3 menjadi nitrat, sehingga dengan mengurangi beban limbah tambak, secara otomatis akan mengurangi kadar nitrit. Kisaran Selama Pemeliharaan (ppm) 0,25 0,75 0,50 0,50 0,75 1,00 0,75 1,00 0,75 1,00 0,5,0 0,75 9,25 9,50 9,00 9,75 9,50 10,00 9,50 10,00 8,74 10,00 9,50 9,25

79

1.2 D1 1 0.8 NO2 (ppm) 0.6 0.4 0.2 0 32 38 45 53 Hari ke60 67 70 D2 D3 D5 D6 D7 D8 D9A D9B D10 D11 D12

Gambar 18. Kadar NO2- Selama Pemeliharaan Berdasarkan Gambar 18. Dapat dilihat bahwa pada awal pemeliharaan kadar nitrit sangat rendah yaitu berada pada kisaran 0 0,375 ppm. Hal ini diduga terjadi karena proses perombakan amoniak oleh bakteri pengurai masih berjalan dengan baik sehingga kadar nitrit menjadi rendah. Sedangkan pada masa pemeliharaan selanjutnya kadar nitrit meningkat menjadi berada ada kisaran 0,50 1,00 ppm. Hal ini mungkin disebabkan oleh keadaan ekosistem kolam yang sudah mulai tidak stabil sehingga bakteri pengurai tidak dapat menguraikan Amoniak secara sempurna atau dengan kata lain proses nitrifikasi tidak berjalan sempurna. Pernyataan ini didukung oleh Chien (1992) yang menyatakan bahwa konsentrasi nitrit akan tinggi apabila terjadi proses nitrifikasi tidak sempurna dan juga terjadi proses reduksi nitrat dalam air. Kisaran kadar nitrit selama pemeliharaan secara lebih lengkap dapat dilihat pada Tabel 16.

80

Tabel 16. Kisaran Kadar Nitrit Selama Pemeliharaan Petak D1 D2 D3 D5 D6 D7 D8 D9A D9B D10 D11 D12 Kisaran Selama Pemeliharaan (ppm) 0,025 0,05 0,025 0,025 0,025 0,025 0,025 0,025 0,05 0,1 0,05 0,05 0,75 0,75 1 0,75 1 1 1 0,75 0,75 0,75 1 0,75

Petak D3, D6, D7, D8, dan D11 terlihat memiliki kadar nitrit paling tinggi yaitu 1 ppm. Hal ini diduga terjadi karena operator masing-masing tambak tersebut belum melakukan penyiponan dasar tambak. Dengan demikian endapan lumpur atau sisa pakan yang tidak termakan masih berada di dalam kolam sehingga proses perombakan pakan terus berjalan yang dapat menyebabkan meningkatnya kadar nitrit dalam air saat pengukuran dilakukan. 6) Amonium (NH4+) Amonium (NH4+) merupakan bentuk terionisasi dari total amoniak yang tidak bersifat racun. Amonium diamati untuk mengetahui kadar amoniak (NH3) dalam tambak yang bersifat racun karena kadar NH3 sangat tergantung pada pH dan suhu saat pengukuran. Pernyataan tersebut didukung oleh pendapat Lazur (2007) bahwa konsentrasi NH4+ dan NH3 tergantung pada pH dan suhu. Semakin tinggi suhu dan pH, konsentrasi NH3 akan semakin tinggi. Grafik pengukuran NH4+ dapat dilihat pada Gambar 19. Kadar NH4+ selama pemeliharaan mengalami

81

kenaikan karena pakan yang diberikan bertambah seiring dengan lama pemeliharaan udang. Data pengukuran amonium dapat dilihat pada Lampiran 14.
12 D1 10 8 NH4+ (ppm) 6 4 2 0 32 38 45 53 Hari ke60 67 70 D2 D3 D5 D6 D7 D8 D9A D9B D10 D11 D12

Gambar 19. Kadar NH4+ Selama Pemeliharaan Kadar amonium yang cenderung naik tersebut disebabkan oleh input unsur nitrogen yang terus meningkat selama proses pemeliharaan berlangsung. Unsur nitrogen yang dimaksud terkandung dalam pakan berupa protein. Sehingga sisa pakan yang tidak termakan akan memicu peningkatan kadar amonium dalam air. Gambaran mengenai kisaran amonium selama pemeliharaan dapat dilihat pada Tabel 17. Tabel 17. Kisaran Kadar Amonium Selama Pemeliharaan Petak 1 D1 D2 D3 D5 D6 D7 D8 0,25 0,25 0,25 0,50 0,75 0,25 1,50 Kisaran (ppm) 2 10 10 7,00 5,00 6,00 6,00 7,00

82

Lanjutan Tabel 17. 1 D9B D10 D11 D12 D9A 0,75 0,25 0,25 0,50 0,50 2 8,50 7,00 8,50 6,00 8,50

Petak D1 dan D2 terlihat memiliki kadar amonium paling tinggi dibanding dengan petak lain. Hal ini diduga disebabkan oleh proses penyiponan dasar tambak belum dilakukan oleh operator masing-masing petak tersebut. Oleh karena itu pemicu proses perombakan protein dari sisa pakan dan metabolit udang masih berada di dasar tambak sehingga bisa menyebabkan kadar amonium meningkat. 7) Dissolved Oxygen (DO) Pengukuran DO dilakukan untuk mengetahui perubahan DO selama pemeliharaan berlangsung karena merupakan salah satu parameter kualitas air yang sangat diperlukan bagi kehidupan udang. Pengelolaan konsentrasi oksigen yang baik merupakan hal yang penting dilakukan untuk menunjang keberhasilan budidaya udang. Pengelolaan konsentrasi DO yang dilakukan perusahaan adalah dengan melakukan panen parsial saat biomas udang telah mencapai atau mendekati batas maksimal yaitu 11 ton/ha. Panen parsial yang dilakukan perusahaan tersebut diharapkan akan memberikan ruang bagi udang untuk mendapatkan ruang hidup lebih luas dan mengurangi beban pemakaian DO oleh udang yang terlalu padat. Hasil pengukuran DO diperlihatkan pada Gambar 20. Kadar DO tersebut masih berada di bawah ambang DO yang disarankan oleh Lazur (2007) yaitu > 4 ppm. Hal ini

83

terjadi karena jumlah kincir per tambak kurang dari batas minimal yaitu 20 unit. Hal ini didukung oleh pendapat Pribadi dkk., (2003) bahwa batas minimal kincir untuk luasan target produksi 4.500 kg adalah 10 unit kincir (10 HP). Oleh karena itu jumlah kincir minimal dalam satu petak tambak perusahaan dengan target 7 ton adalah sebanyak 16 unit.
6 5 4 DO (ppm) 3 2 1 D9B 0 28 31 37 41 46 50 54 59 61 65 68 72 D10 D11 D12 D1 D2 D3 D5 D6 D7 D8 D9A

Hari ke-

Gambar 20.Kadar DO Selama Pemeliharaan Kadar DO pada pemeliharaan cenderung turun sampai umur 60 karena biomassa dalam tambak terus meningkat dan juga pemberian pakan bertambah seiring dengan kenaikan biomassa. Konsentrasi DO setelah melebihi umur 60 cenderung meningkat karena telah dilakukan panen parsial pada umur tersebut sehingga beban pemakaian DO oleh udang menurun. Hal ini menyebabkan konsentrasi DO cenderung mengalami peningkatan. Data hasil pengukuran tambak ini dicatat pada Lampiran 15. Sedangkan kisaran DO pada setiap pengukuran dapat dilihat pada Tabel 18.

84

Tabel 18. Kisaran DO Selama Pemeliharaan Petak D1 D2 D3 D5 D6 D7 D8 D9A D9B D10 D11 D12 8) NH3 Pengamatan amoniak (NH3) dilakukan karena bersifat racun bagi udang. Amoniak dapat mengiritasi insang sehingga menyebabkan udang sulit untuk menyerap oksigen. Kadar amoniak ini ditentukan oleh suhu dan temperatur. Semakin tinggi suhu dan temperatur, maka amoniak akan semakin tinggi. Pengamatan amoniak selama periode budidaya diperlihatkan melalui Gambar 21. Kadar amoniak cenderung naik seiring dengan bertambahnya usia budidaya. Hal ini disebabkan karena terakumulasinya bahan organik dalam tambak yang merupakan bahan awal dari terbentuknya amoniak. Menurut Howerton (2001), batas letal kadar amoniak bagi biota akuatik yaitu berada pada rentang 0,5 2,0 ppm. Tingginya kadar amoniak ini dapat ditanggulangi melalui pengoreksian program pakan disertai dengan proses pergantian air. Data hasil perhitungan amoniak selama pemeliharaan terdapat pada Lampiran 16. Kisaran Selama Pemeliharaan (ppm) 4,4 1,9 3,8 2,1 3,8 2,4 4,6 2,8 5,2 3,4 4,1 2,8 4,3 2,7 3,6 2,3 4,4 3,0 4,8 3,0 4,1 2,8 4,2 2,2

85

0.400 D1 0.350 0.300 NH3 (ppm) 0.250 0.200 0.150 0.100 0.050 0.000 32 38 45 53 Hari ke60 67 70 D2 D3 D5 D6 D7 D8 D9A D9B D10 D11 D12

Gambar 21. Kadar NH3 Selama Pemeliharaan Berdasarkan Gambar 21. terlihat bahwa kadar amoniak cenderung mengalami kenaikan dari awal pengukuran sampai dengan hari ke-60. Hal ini disebabkan oleh pengaruh penambahan pakan ke dalam tambak yang terus meningkat sehingga proses penguraian protein menjadi amoniak juga meningkat. Sedangkan setelah hari ke-60 sampai pengukuran berikutnya kadar amoniak cenderung mengalami penurunan hal ini disebabkan karena dilakukannya panen parsial pada hari ke 67 dan 70. Panen parsial ini menyebabkan pemberian pakan per hari berkurang sehingga beban limbah tambak juga ikut berkurang. Dengan demikian kadar amoniak setelah panen parsial cenderung menurun. Kisaran kadar amoniak selama pemeliharaan dapat dilihat pada Tabel 19. Tabel 19. Kisaran Kadar Amoniak Selama Pemeliharaan Petak 1 D1 D2 D3 Kisaran (ppm) 2 0,007 - 0,187 0,007 - 0,240 0,011 - 0,176

86

Lanjutan Tabel 19. 1 D5 D6 D7 D8 D9A D9B D10 D11 D12 2 -

0,019 0,038 0,009 0,037 0,038 0,022 0,019 0,034 0,019

0,094 0,225 0,147 0,206 0,204 0,159 0,168 0,349 0,137

Petak D11 tampak memiliki kadar amoniak paling tinggi dibandingkan dengan petak lain. Hal ini diduga terjadi karena dasar tambak yang tidak bersih sehingga menyebabkan perombakan pakan terjadi yang menyebabkan

meningkatnya kadar amoniak yang dipengaruhi oleh pH dan suhu air saat pengukuran. 5.6.3 Biologi Berdasarkan pengamatan di lapangan, terdapat beberapa jenis plankton yang teridentifikasi baik itu dari jenis zoo maupun fito. Fitoplankton yang teramati dari seluruh petakan tambak selama praktek berasal dari jenis dinoflagellata, diatom, alga hijau-biru, dan alga hijau. Persentase masing-masing jenis tersebut adalah 30,95% dari untuk dinoflagellata, 33,33% Diatom, 19,05% dari jenis alga hijaubiru, dan 7,14% dari jenis alga hijau. Anggota-anggota dari masing-masing jenis lebih lengkap terdapat pada Lampiran 17. Persentase jumlah jenis dari setiap jenis diperlihatkan pada Gambar 22.

87

35.00 30.00

Persentase (%)

25.00 20.00 15.00 10.00 5.00 Green Algae zooplankton Dinoflagellata Diatom (Blue Green Alga) BGA

zooplankton Dinoflagellata

Diatom

(Blue Green Alga) BGA

Green Algae

Jenis Plankton

Gambar 22. Persentase Jumlah Jenis Plankton yang Teramati 5.7 Pengelolaan Dasar Tambak Pengelolaan dasar tambak pada prinsipnya bertujuan untuk melakukan sanitasi dasar tambak sehingga memperluas wilayah hidup udang serta mengurangi senyawa-senyawa kimia beracun bagi udang seperti NH3. Proses biologi di dasar tambak perlu diarahkan kepada proses pengurangan senyawasenyawa beracun. Pihak perusahaan memberikan perlakuan probiotik dari kelompok bakteri aerob dan anaerob fakultatif agar limbah yang berada di dasar tambak dapat dirombak menjadi senyawa non-toksik. Hal-hal yang perlu dilakukan dalam penanganan limbah dasar tambak adalah penyesuaian konstruksi tambak, pengaturan posisi kincir, penyiponan dasar tambak, dan aplikasi probiotik. Latt (2002) menambahkan bahwa yang dimaksud dengan limbah dasar tambak adalah sisa buangan dari pakan yang tak termakan dan metabolisme yang terakumulasi di dasar tambak berbentuk setengah padat maupun yang berbentuk padat sehingga membentuk endapan lumpur. Oleh karena itu limbah dasar tambak perlu diolah atau dikeluarkan dari dalam tambak untuk menunjang keberhasilan budidaya.

88

5.7.1 Pengaturan Konstr Konstruksi Tambak Konstruksi tambak mbak sangat menentukan dalam penanganan limbah limb dasar tambak. Konstruksi i tamb tambak di perusahaan memiliki kemiringan ke arah ara central drain. Hal ini dapat mem membantu pengeluaran lumpur dengan cara membuka memb pipa pembuangan yang terhub terhubung dengan central drain selama beberapa a menit men sampai lumpur tidak tampak ak di pengeluaran. p Konstruksi tambak dan letak central cent drain dapat dilihat pada Gamba ambar 23. Teknik perusahaan dalam mengelola la limbah limb dasar tambak telah sesuai i dengan deng pendapat Avnimelech dan Ritvo (2002) 2) bahwa bah salah satu cara dalam mengelo engelola sedimen di dasar tambak adalah dengan an mengatur konstruksi dan kemiring iringan dasar tambak sehingga sedimen terakumu kumulasi pada suatu tempat agar mudah udah untuk dikeluarkan.

Gambar ambar 23. Posisi Central Drain Pada Tambak 5.7.2 Pengaturan Posisi Kincir Pengaturan posisi osisi kincir k bertujuan untuk membersihkan daerah erah penebaran p pakan dan mengumpulkan pulkan limbah di daerah buangan tengah atau di i daerah daera central

89

drain. Posisi kincir r yang digunakan oleh perusahaan adalah tipe sirku irkular, yaitu susunan kincir membentu bentuk lingkaran. Posisi kincir letaknya lurus dari satu sa kincir ke kincir lain sehingga ngga arus a yang terbentuk menyerupai lingkaran n mengelilingi me tambak. Kotoran yang ng terbawa ter arus diharapkan dapat terkumpul di tengah. tengah Desain posisi kincir yang diterapkan perusahaan dapat dilihat t pada Gambar 24. Teknik perusahaan aan da dalam mengelola limbah dasar tambak telah h sesuai sesua dengan pendapat Avnimelech ch da dan Ritvo (2002) bahwa salah satu cara dalam lam mengelola m sedimen di dasar tamb tambak adalah dengan mengatur arah arus us kincir kin agar membentuk lingkaran ran dengan de tujuan untuk mengarahkan sedimen n menuju men area stagnan dalam tambak bak se sehingga dapat dikeluarkan melalui central drain maupun proses mekanik yaitu tu pen penyiponan.

Gamba ambar 24. Desain Posisi Kincir Perusahaan = Arah Arus rus K Kipas Kincir; = Posisi Kotoran di Dasar Tambak) Tamb

5.7.3 Penyiponan Penyiponan dilakuk dilakukan lima hari sekali dan dilakukan saat t cuaca cua cerah. Tujuan penyiponan ini a adalah untuk mengeluarkan sedimen atau u lumpur lum yang

90

berada di dasar tambak yang tidak dapat terbawa melalui pembuangan melewati central drain. Penyiponan dilakukan dengan menggunakan selang spiral berdiameter dua inchi yang dikondisikan agar air dapat keluar kolam secara gravitasi seperti halnya mengeluarkan air dari dalam akuarium menggunakan selang. Tujuan pelaksanaan sipon pada saat cuaca cerah adalah agar limbah dasar yang teraduk dapat cepat teroksidasi menjadi senyawa non-toksik sehingga mengurangi resiko udang stres ketika dilakukan penyiponan. Pernyataan ini didukung oleh Howerton (2001) kadar oksigen pada siang hari cerah lebih tinggi dibandingkan dengan malam hari atau cuaca mendung karena proses fotosintesis oleh fitoplankton berjalan dengan bantuan sinar matahari. Oleh karena itu penyiponan sebaiknya dilakukan saat cuaca cerah dengan asumsi bahwa kadar oksigen terlarut dalam air berada pada batas aman sehingga dapat mengoksidasi bahan-bahan toksik dalam lumpur yang mungkin teraduk saat melakukan penyiponan. 5.8 Monitoring Kesehatan Udang Monitoring kesehatan udang dilakukan dengan cara melihat pengamatan kondisi udang di dalam anco serta secara rutin mengelilingi petakan tambak. Kegiatan ini dilakukan karena apabila ditemukan masalah visual dari kondisi tubuh udang dapat segera dilakukan penanggulangan. Udang sakit umumnya bertingkah laku tidak seperti biasanya seperti berenang di permukaan, berada di tepi tambak, dan nafsu makan menurun. Jenis-jenis penyakit yang sering muncul di perusahaan adalah penyakit yang disebabkan oleh Infectious Myo Necrosis Virus (IMNV). Penyakit ini secara klinis ditandai dengan warna eksoskeleton

91

udang berwarna putih tih puc pucat seperti kapas sehingga operator tambak k mengenalnya men dengan istilah ngapas. pas. Apabila udang telah lebih lanjut terserang g penyakit pen ini, ekor udang tampak keme kemerahan dan tidak lagi berfungsi seperti yang ng terlihat terl pada Gambar 25.

Gambar 25. . Gej Gejala Klinis Warna Ekor Udang Terserang IMNV MNV (Diperlihatkan oleh tanda panah) Gejala klinis lain yang y mendukung udang terserang IMNV adalah adal udang terlihat lemah, kehilangan ilangan keseimbangan, berenang di permukaan saat siang s hari, dan nafsu makan menuru enurun. Taukhid dan Nuraini (2008) juga menyataka yatakan bahwa gejala klinis berdasarkan arkan udang yang terserang IMNV di antaranya a adalah adal udang tampak lemah, nafsu su makan mak menurun, munculnya area berwarna putih di bagian abdomen dan apabila ila sud sudah lebih parah terjangkit, akan berubah warna menjadi kemerahan seperti udang dang rebus. Penyakit yang g diseb disebabkan oleh IMNV ini disinyalir terjadi karena arena kawasan sekitar lokasi tambak bak telah terserang penyakit ini sebelumnya. nya. Sehingga kemungkinan sumber er air yang digunakan masih mengandung virus us ini. ini Apabila lingkungan mendukung kung perkembangan p virus ini, maka penyakit akan berjangkit b

92

(outbreak) dan menyebabkan kematian secara perlahan-lahan. Hal ini didukung oleh pendapat Zhou dkk., (2012) bahwa salah satu penyebab yang memicu terjadinya penyakit yang disebabkan oleh virus ini adalah penggunaan sumber air yang berasal dari sekitar wilayah epidemi virus serupa. Sehingga salah satu hal yang mungkin dijadikan faktor penyebab berjangkitnya virus ini adalah berasal dari sumber air sekitar. Perusahaan ini juga belum menerapkan biosecurity yang baik seperti pemasangan Crab Protector Device (CPD), Bird Scarring Device (BSD), Wheel Bath sehingga penularan penyakit secara horizontal masih sangat mungkin terjadi. 5.9 Pencegahan Penyakit Udang Pencegahan penyakit dilakukan sejak masa awal sampai dengan akhir pemeliharaan yaitu dengan mempersiapakan wadah budidaya melalui proses persiapan tambak, persiapan air, aplikasi probiotik, penggunaan benur yang berkriteria Specific Pathogen Free (SPF), pemberian imunostimulan dalam pakan, serta mempertahankan kualitas air agar selalu dalam kondisi optimal bagi kehidupan dan pertumbuhan udang. Pencegahan penyakit ini bertujuan agar tingkat kelangsungan hidup udang di akhir proses budi daya mencapai target yang diharapkan perusahaan yaitu 80% sehingga dapat memaksimalkan keuntungan. Persiapan tambak dilakukan setelah satu bulan masa pengeringan produksi siklus sebelumnya. Tujuan pengeringan ini adalah untuk mengurangi keberadaan patogen dalam tambak. Masa pengeringan selama satu bulan ini merupakan waktu jeda perusahaan antara setiap siklus produksi. Hal ini sesuai dengan pendapat Lazur (2007) bahwa penjemuran dasar tambak oleh sinar matahari antara siklus produksi dapat mengurangi patogen dan meningkatkan oksidasi bahan organik.

93

Kegiatan persiapan tambak ini meliputi pembersihan dasar dan dinding tambak dari kotoran dan organisme penempel, pembersihan kincir, penutupan pintu pengeluaran, pengeluaran lumpur, dan pemasangan strimin di pipa inlet dan pipa pembuangan, serta pembilasan tambak menggunakan air tawar Persiapan air dimulai dari proses pengisian air langsung dari air laut melewati pipa paralon 10 inci yang telah dilengkapi filter strimin dengan ukuran filter satu milimeter. Pemasangan filter strimin ini bertujuan untuk menyaring partikel-partikel kasar yang kemungkinan terdapat dalam sumber air. Skaarup (1985) menyatakan bahwa umumnya desinfektan akan berkurang daya racunnya apabila di dalam air terdapat banyak bahan organik. Selanjutnya air didesinfeksi menggunakan kaporit berbahan aktif 60% dengan dosis 30 ppm untuk membunuh mikroorganisme yang terdapat dalam air. Sesaat setelah penebaran kaporit dalam air, kincir dioperasikan empat unit agar terjadi pengadukan bahan aktif kaporit di seluruh kolom air. Aplikasi probiotik dari jenis basilus dengan dosis 2 ppm diberikan setiap 2 hari sekali setelah proses desinfeksi air. Probiotik dari jenis basilus diberikan untuk mendominasi bakteri dalam lingkungan air tambak dengan bakteri yang dikehendaki sehingga bakteri patogen tertekan perkembangannya. Hal ini sesuai dengan pendapat Moriarty dkk., (2006), yaitu penambahan probiotik dari jenis basilus dapat mengendalikan perkembangan bakteri patogen dengan mengubah komunitas mikroorganisme dalam air melalui aplikasi yang rutin. Setelah penebaran benur probiotik pengurai yang bersifat anaerob fakultatif diberikan untuk menguraikan bahan-bahan organik yang terdapat di dasar tambak menjadi senyawa yang tidak beracun.

94

Benur yang digunakan oleh perusahaan adalah benur yang memiliki kriteria Specific Pathogen Free (SPF). Alasan digunakannya benur SPF ini adalah untuk mencegah timbulnya penyakit akibat terdapatnya penyakit dalam tubuh inang (benur) saat budi daya berlangsung. Benur yang berkriteria SPF dapat mengurangi risiko terjadinya penyakit saat proses budidaya berlangsung yang disebabkan adanya penyakit oportunis dalam inang. Sehingga penggunaan benur SPF ini termasuk ke dalam salah satu usaha yang dilakukan perusahaan dalam rangka pencegahan penyakit. Wyban dkk. (1992) menambahkan bahwa penyakit yang disebabkan oleh virus tidak bisa ditanggulangi apabila telah berjangkit. Sehingga satu-satunya cara menanggulanginya adalah dengan melakukan tindakan pencegahan. Salah satu pencegahan yang dilakukan perusahaan adalah dengan menggunakan benur SPF. Pemberian imunostimulan juga dilakukan untuk mencegah timbulnya penyakit dalam budi daya yaitu melalui peningkatan daya tahan tubuh inang. Imunostimulan yang diberikan kepada udang di antaranya adalah vitamin C, Protevit, Top S, dan hasil fermentasi probiotik dengan yang mengandung bakteri dari jenis Lactobacillus sp. Cara pemberian imunostimulan ini adalah melalui oral yaitu dengan mencampur bahan-bahan tersebut ke dalam pakan sebelum pemberian pakan dilakukan. Pencampuran pakan dilakukan saat umur pemeliharaan 25 hari. Usaha pencegahan penyakit lain yang dilakukan perusahaan adalah melalui pengamatan dan pengelolaan kualitas air. Pengamatan kualitas air bertujuan untuk memantau perubahan atau fluktuasi parameter kualitas air secara periodik selama siklus produksi budidaya. Data hasil pengamatan kualitas air digunakan sebagai

95

dasar dalam pengambilan keputusan tindakan bagi teknisi untuk mengelola kualitas air agar tetap berada pada kondisi optimal. Parameter kualitas air yang diamati selama praktek meliputi parameter fisika, kimia, dan biologi. Sedangkan pengelolaan kualitas air yang dilakukan adalah penyiponan, pembuangan air melalui central drain, dan penambahan air baru. 5.10 Panen 5.10.1 Parsial Panen parsial dilakukan saat biomasa udang dalam tambak telah mencapai atau mendekati daya dukung lahan yang telah ditentukan perusahaan yaitu 11 ton/ha. Panen parsial dilakukan menggunakan jala seperti yang tampak pada Gambar 26. Operasional kincir dikurangi 10% untuk mengurangi terjadinya pengadukan lumpur dasar yang mungkin teraduk selama proses penjalaan. Biomasa udang yang diambil saat panen parsial adalah 25% dari total biomasa. Berdasarkan pengamatan, petak tambak dengan tebar rata-rata 491.130 ekor, luas 4.636 m2, dan padat tebar rata-rata 106 ekor/m2, biomasa udang yang dipanen rata-rata mencapai 1.999,1 kg per petak dengan size rata-rata mencapai 80.

96

Gambar 26. Panen Parsial Menggunakan Jala Panen parsial menggunakan jala ini memiliki keuntungan dan kerugian. Keuntungan yang didapatkan dari kegiatan panen parsial ini adalah dapat mengurangi biomassa udang selama pemeliharaan, menghasilkan udang dengan size (ekor/kg) lebih kecil sesuai kebutuhan, dan mengurangi risiko apabila terjadi kegagalan panen total karena sebagian udang telah terjual dan menutupi sebagian biaya operasional. Kerugian dari kegiatan panen parsial ini adalah udang umumnya mengalami stres setelah dilaksanakannya panen parsial. Hal ini ditandai dengan menurunnya nafsu makan udang beberapa hari setelah pelaksanaan panen parsial dan ditemukannya udang yang keram akibat terkejut saat penjalaan dilakukan. 5.10.2 Total Panen total dilakukan saat udang telah mencapai target-target yang ditentukan perusahaan. Target tersebut adalah telah mencapai size 30, umur 120 hari, dan biomas total tujuh ton per petak pada luas kolam 5.000 m2. Panen total

97

dilakukan pada pagi i hari yaitu pukul 07.00 dan selesai pada pukul l 17.00. 17.00 Tujuan panen dilakukan siang ng ha hari adalah agar panen lebih mudah dilakukan an karena kar tidak memerlukan tambahan han pe penerangan apabila dilakukan pada malam hari. Panen total dilakuk ilakukan menggunakan jaring panen yang dipasang asang di pintu pengeluaran pada masing asing-masing tambak. Saat pintu air tersebut dibuka, dibuk secara otomatis udang akan an iku ikut mengalir bersama air sampai habis. Teknik Tekn panen seperti ini lebih menjami enjamin kualitas hasil udang dan mencegah kerusak erusakan udang saat panen dibandingkan ngkan cara panen menggunakan jaring mengelilingi lilingi tambak. Posisi jaring panen di pint pintu pengeluaran diperlihatkan pada Gambar 27. .

Gambar 27. Posisi Jaring Panen 5.11 Pengamatan Aspek Finansial Pengamatan aspek pek finansial ini bertujuan untuk mengetahui ahui kelayakan k usaha budidaya udang ang saat sa ini ditinjau dari aspek finansial atau keuangan. keuang Data perhitungan yang dipakai dipaka untuk menganalisa aspek finansial berasal rasal dari data pengamatan seluruh h unit di perusahaan. Selama praktek dilaksanakan, nakan, terdapat

98

empat unit produksi yang sedang operasi. Jumlah seluruh petak tambak adalah 43 petak, luas rata-rata 4.635 m2, padat tebar rata-rata 106 ekor/m2. Luas wilayah produksi unit A, B, C, dan D berturut-turut adalah 42.450 m2, 55.200 m2, 46.030 m2, dan 55.628 m2. Tingkat produktivitas masing-masing unit tersebut berturutturut adalah 7.499,48 kg/ha, 8.617,13 kg/ha, 14.926,46 kg/ha, dan 13.226,65 kg/ha. Survival Rate total yang terpanen oleh masing-masing unit tersebut berturut adalah 35,85%, 47,07%, 63,33% dan 75,59%. 5.11.1 Biaya Investasi Biaya investasi yang dikeluarkan untuk pelaksanaan budidaya udang di tambak dikelompokkan dari masing-masing unit produksi agar memudahkan dalam perhitungan. Seluruh investasi kecuali tanah memiliki nilai ekonomis sehingga perlu dihitung biaya penyusutan agar dapat mengganti investasi yang sudah tidak layak dengan barang baru pada saat umur ekonomisnya berakhir. Total biaya investasi untuk unit A, B, C, dan D berturut-turut adalah Rp 3.755.923.333,-; Rp 4.763.603.333,-; Rp 4.039.443.333,- dan Rp 4.992.823.333,Rincian biaya investasi masing-masing unit secara lengkap terdapat pada Lampiran 20. 5.11.2 Biaya Tetap Biaya tetap merupakan biaya yang dikeluarkan tanpa dipengaruhi oleh besar kecilnya jumlah produksi. Biaya ini tetap dikeluarkan walaupun tidak melakukan produksi budidaya. Biaya Tetap yang dikeluarkan selama satu siklus produksi (empat bulan) unit A, B, C, dan D berturut-turut adalah Rp 158.231.200,-; Rp 189.309.867,-; Rp 166.221.442,-; dan Rp 203.164.267,-; Biaya tetap ini sudah

99

meliputi biaya penyusutan investasi. Rincian Biaya tetap masing-masing unit secara lebih terperinci dapat dilihat pada Lampiran 21. 5.11.3 Biaya Variabel Biaya variabel disebut juga dengan biaya tidak tetap. Jumlah biaya variabel tergantung pada jumlah produksi udang yang dihasilkan. Berdasarkan perhitungan dari jumlah total biaya variabel dibagi dengan jumlah hasil panen, biaya variabel selama siklus produksi disajikan pada Tabel 20. Tabel 20. Biaya Variabel Masing-masing Unit Unit A B C D Total Biaya Variabel (Rp) 1.286.204.637 1.452.718.880 1.810.092.143 1.628.628.262 Jumlah produksi (kg) 32.218 43.238 68.339 79.064 Biaya variabel/kg (Rp/kg) 39.922 33.598 26.487 20.599

Untuk memproduksi satu kg udang membutuhkan biaya produksi berupa biaya tetap ditambah dengan biaya variabel/kg. Jumlah biaya variabel yang dikeluarkan selama siklus ini berbeda-beda pada setiap unit. Hal ini diduga disebabkan oleh perbedaan produktivitas, FCR, dan pengelolaan pakan pada masing-masing unit. Briggs dkk. (2004) juga menyatakan bahwa biaya variabel per kg dipengaruhi oleh produktivitas lahan dan SR. Rincian biaya variabel secara lebih lengkap dilampirkan pada Lampiran 22. 5.11.4 Pendapatan Perusahaan memperoleh pendapatan setiap bulan secara terus menerus. Panen udang bergantian dari masing-masing unit. Harga jual udang berbeda-beda tergantung pada ukuran (size) udang saat panen. Data penerimaan perusahaan

100

lebih lengkap terdapat pada Lampiran 23. Rata-rata harga jual udang per kg disajikan pada Tabel 21. Tabel 21. Jumlah Pendapatan Masing-masing Unit Unit A B C D Total Penerimaan (Rp) 1.718.689.456,00 2.118.774.484,00 3.496.368.300,00 3.907.082.237,00 Jumlah Produksi (kg) 32.218 43.238 68.339 79.064 Rata-rata harga jual (Rp/kg) 53.346,26 49.002,08 51.162,12 49.416,80

Rata-rata harga jual tertinggi terdapat pada unit A. Hal ini diduga karena ukuran udang saat panen lebih besar yaitu mencapai ukuran (size) 30 ekor/kg sedangkan unit lain hanya berukuran maksimal 40 ekor/kg. Harga udang per kg berbeda-beda untuk setiap ukuran. Ketentuan penentuan harga jual ini tergantung kepada ukuran udang (size) per kg. Setiap penurunan satu size (ekor/kg), harga meningkat sebesar Rp 200,-. Total keuntungan yang diperoleh untuk siklus ini adalah seperti yang diperlihatkan pada Tabel 22. Tabel 22. Jumlah Keuntungan Masing-masing Unit Unit A B C D Total Pendapatan (Rp) 1.718.689.456,00 2.118.774.484,00 3.496.368.300,00 3.907.082.237,00 Total Biaya (Rp) 1.444.435.837 1.642.028.747 1.976.313.565 1.831.792.529 Keuntungan (Rp) 274.253.619 476.745.737 1.520.054.735 2.075.289.708

5.11.5 Benefit Cost Ratio Besarnya benefit cost ratio (BC Ratio) perusahaan untuk siklus ini pada unit A, B, C, dan D berturut-turut adalah 1,19; 1,29; 1,77; dan 2,13. . Artinya dengan menanam modal sebesar satu rupiah akan mendapatkan hasil sebesar 1,19 rupiah untuk unit A, 1,29 rupiah untuk unit B, 1,77 rupiah untuk unit C, dan 2,13 rupiah untuk unit D. Nilai BC ratio ini hanya berdasarkan data primer yang dikumpulkan

101

saat praktek dilaksanakan tanpa memperhitungkan tingkat suku bunga saat ini dan nilai uang untuk masa yang akan datang. Berdasarkan analisa BC Ratio, usaha pembesaran udang pada masing-masing unit masih berada di atas 1 sehingga dapat dikatakan usaha layak untuk dilaksanakan. 5.11.6 Break Even Point (BEP) Analisa titik impas dilakukan untuk menentukan jumlah minimal produksi udang agar dapat menutupi seluruh biaya tetap yang telah dikeluarkan. Wyk (1999) menjelaskan bahwa terdapat dua tipe analisa titik impas. Pertama, titik impas produksi untuk mengidentifikasi jumlah produksi untuk mencapai keuntungan nol (titik impas) ketika harga dan berbagai faktor lain dianggap konstan. Kedua, analisa titik impas harga untuk mengidentifikasi harga minimum yang harus diberlakukan agar mencapai keuntungan nol (titik impas) ketika produksi dan faktor lain dianggap konstan. Analisa titik impas (BEP) tipe pertama perusahaan untuk siklus ini terjadi apabila terjadi kondisi seperti yang terdapat pada Tabel 23. Tabel 23. Keadaan BEP Tipe Pertama Masing-masing Unit Unit A B C D Produksi minimal (kg) 11.787,31 12.289,47 6.736,39 7.049,93 Biaya variabel/kg (Rp/kg) 39.922 33.598 26.487 20.599 Pendapatan Minimal (Rp) 628.808.881 602.209.355 344.647.766 348.385.136

Analisa BEP tipe kedua adalah menganalisa harga jual yang harus diberlakukan apabila jumlah produksi dan faktor lain dianggap tetap. Harga jual minimal yang harus diberlakukan pada siklus ini agar tercapai BEP adalah seperti yang disajikan pada Tabel 24. Harga minimal terendah terdapat pada unit D. Hal

102

ini diduga terjadi karena biaya variabel per kg lebih kecil dibanding dengan yang lain sehingga proses produksi lebih efisien. Tabel 24. Keadaan BEP Tipe Kedua Masing-masing Unit Unit A B C D Biaya Total (Rp) 1.444.435.837 1.642.028.747 1.976.313.565 1.831.792.529 Jumlah Produksi (kg) 32.218 43.238 68.339 79.064 Harga Jual Minimal (Rp/kg) 44.834 37.976 28.919 23.169

Analisa BEP kedua tipe tersebut menunjukan bahwa titik impas masingmasing unit dalam perusahaan berhasil menghasilkan biomas udang terjual melebihi titik impas berdasarkan analisis di BEP. Dengan demikian, perusahaan mendapatkan keuntungan dan dapat dikatakan usaha pembesaran udang vaname perusahaan siklus ini layak dilakasanakan berdasarkan analisa BEP. 5.11.7 Payback Period (PP) Payback Period (PP) selama pengamatan dihitung dengan mengasumsikan produksi siklus selanjutnya sama dengan hasil siklus produksi saat praktek dilakukan. Tujuan analisis PP ini adalah untuk mengetahui waktu pengembalian modal dengan kondisi seperti yang sedang terjadi di unit A, B, C, dan D selama praktek dilaksanakan. Payback Period untuk unit A, B, C, dan D berturut-turut adalah Tabel 25. Tabel 25. Payback Period Masing-masing Unit
Unit A B C D Biaya investasi (Rp) 3.755.923.333 4.763.603.333 4.039.443.333 4.992.823.333 Keuntungan/siklus (Rp) 274.253.619 476.745.737 1.520.054.735 2.075.289.708 Keuntungan Per tahun Payback Period (3 Siklus) (tahun) 822.760.857 4,57 1.430.237.211 3,33 4.560.164.205 0,89 6.225.869.124 0,80

103

Tabel 25. Tersebut menjelaskan bahwa Payback Period yang dibutuhkan apabila kondisi budi daya masing-masing unit terjadi seperti saat pengamatan dilakukan, maka waktu pengembalian modal atau yang dikenal dengan istilah Payback Period (PP) adalah 4 tahun 6 bulan 25 hari untuk unit A, 3 tahun 3 bulan 28 hari untuk unit B, 10 bulan 20 hari untuk unit C dan 9 bulan18 hari untuk unit D. Payback Period tercepat dibutuhkan apabila kondisi budi daya seperti yang terjadi di unit D. Hal ini diduga disebabkan oleh produktivitas lahan yang cukup tinggi yaitu 14.209,33 kg/ha. Waktu pengembalian modal tersebut lebih pendek dari jangka waktu pengembalian kredit rata-rata yaitu 5 tahun, dengan demikian usaha pembesaran ini layak untuk dilaksanakan.

6 KESIMPULAN DAN SARAN 6.1 1. Kesimpulan Konstruksi tambak yang mudah dikeringkan, memiliki central drain, dan beralaskan karpet High Density Polyethilene (HDPE) lebih memudahkan dalam proses persiapan tambak dan persiapan air yang dilakukan perusahaan melalui tahapan desinfeksi kaporit dengan dosis 30 ppm, pengapuran dengan dosis 10 ppm, dan aplikasi probiotik sebanyak 2 ppm cukup efektif.dalam proses budidaya 2. Pengelolaan pakan perusahaan terdiri dari metode blind feeding program dan metode pasca blind feeding, mempu menekan konversi pakan sehingga FCR yang dicapai rata-rata untuk siklus ini sebesar 1,43 3. Tingkat kelangsungan hidup udang pada siklus ini rata-rata 75,59%, relatif rendah dibanding dengan SR budidaya vaname pada umumnya yaitu antara 80%-90% dengan rata-rata pertumbuhan selama pemeliharaan yaitu berkisar antara 0,16 0,22 gram per hari dan berada pada kisaran pertumbuhan udang vaname pada umumnya yaitu antara 0,14 0,21 gram per hari 4. Parameter kualitas air rata-rata selama pemeliharaan tidak menjadi masalah dalam proses budidaya karena didukung oleh pengelolaan dasar tambak melalui pengaturan konstruksi tambak, posisi kincir, aplikasi probiotik, dan penyiponan 5. Penyakit yang menjadi masalah selama budidaya siklus ini adalah serangan virus Infectious Myo Necrosis Virus (IMNV)

105

6.

Tipe panen perusahaan yaitu panen parsial (sebagian) dan panen total mampu menghasilkan variasi size (ekor/kg) hasil udang sesuai dengan permintaan pasar

7.

Perhitungan finansial untuk siklus ini meliputi Analisa laba rugi, BC ratio, analisa BEP, dan Payback Period menunjukkan bahwa usaha pembesaran udang vaname di PT Suri Tani Pemuka layak untuk dilaksanakan

6.2 1.

Saran Program pemberian pakan sebaiknya selalu ditinjau dengan merevisi tabel Feeding Rate (FR) secara berkala agar konversi pakan dapat ditekan serendah mungkin

2.

Sampling populasi perlu dilaksanakan untuk mengetahui estimasi biomassa dalam tambak secara lebih akurat

3.

Usaha pencegahan penyakit sebaiknya ditingkatkan dengan menerapkan sistem biosecurity yang baik untuk menghindari kerugian yang disebabkan oleh terjadinya penyakit selama proses budidaya berlangsung

4.

Metode panen parsial sebaiknya diganti dengan menggunakan lift net atau anco berukuran besar agar dapat menghindari udang stres setelah panen parsial dilakukan

DAFTAR PUSTAKA

Araneda, Marcelo, Perez, Eduardo P dan Leyva, Eucario Gasca. 2008. White Shrimp Penaeus vannamei Culture in Fresh Water at Three Densities: Condition State Based on Length and Weight. Elsevier. [Online] Juni 18, 2008. [Cited: Juli 2012, 10.] http://www.ufrrj.br/posgrad/cpz/exoticosdot/8.pdf. Avnimelech, Yoram dan Ritvo, Gad. 2002. Shrimp and Fish Pond Soils: Processes and Management. Elsevier. Nopember 18, 2002, pp. 549-567. Balakrishnan, Gunalan, dkk. 2011. Growth of Cultured White Leg Shrimp Litopenaeus vannamei (Boone 1931) In Different Stocking Density. India : Pelagia Research Library, 2011. 0976-8610. Blanco, M. M, Gibello, A dan Garayzabal, J. F Fernandes. 2001. Influence if Fish Health Management: Bases, Procedure and Economic Implication. Madrid : Universidad Complutense, 2001. Boone. 2012. ITIS Report. Integrated Taxonomy Information System. [Online] Januari 25, 2012. [Cited: Januari 26, 2012.] http://www.itis.gov/servlet/SingleRpt/SingleRpt?search_topic=TSN&searc h_value=551682&source=from_print. Boyd, Claude E dan Litchkoppler, Frank. 1979. Water Quality Management in Pond Fish Culture. Auburn : Auburn University, 1979. Boyd, Claude E. 1992. Shrimp Pond Bottom Soil and Sediment Management. Alabama : Department of Fisheries and Allied Aquacultures, 1992. pp. 166-181. . 2002. Aquaculture Pond Bottom Soil Quality Management. Alabama : Auburn University, 2002. Briggs, M. 2006. Cultured Aquatic Species Information Programme. FAO Fisheries and Aquaculture Department. [Online] April 7, 2006. [Cited: Januari 6, 2012.] http://www.fao.org/fishery/culturedspecies/Litopenaeus_vannamei/en. . 2006. Cultured Aquatic Species Informaton Programme. FAO Fisheries and Aquaculture Department. [Online] FAO, April 7, 2006. [Cited: Juli 2012, 2012.] http://www.fao.org/fishery/culturedspecies/Litopenaeus_vannamei/en. Briggs, Mathew, dkk. 2004. Introduction and Movement of Penaeus vannamei and Penaeus stylirostris in Asia and The Pacific. Bangkok : FAO, 2004.

Buckle, L. Fernando, Baron, Benjamin dan Hernandez, Monica. 2005. Osmoregulatory Capacity of the Shrimp Litopenaeus vannamei at Different Temperature and Salinities, and Optimal Culture Environment. Mexico : CICESE, 2005. Callinan, Richard, dkk. 2006. Australian Prawn Farming Manual. Brisbane : Department of Primary Industries and Fisheries, 2006. Chien, Yew-Hu. 1992. Water Quality Requirements and Management for Marine Shrimp Culture. Keelung : Departement of Aquaculture National Taiwan Ocean University, 1992. p. 146. Cyriac, K Jose. 2003. Srimp Health Management Extention Manual. Panampilly Avenue : The Marine Products Export Development Authority, 2003. Delgado, Julian Gamboa, Poveda, Cesar Molina dan Cahu, Chantal. 2003. Digestive Enzyme Activity and Food Ingesta in Juvenile Shrimp Litopenaeus vannamei (Boone, 1931) as a Function of Body Weight. Ekuador : Blacwell Publishing ltd, 2003. Duraiappah, Anantha K, Israngkura, Adis dan Hae, Sombat Sae. 2000. Sustainable Shrimp Farming: Estimation of a Survival Function. Amsterdam : International Institute for Environment and Development, 2000. Effendi, Hefni. 2003. Telaah Kualitas Air Bagi Pengelolaan Sumber Daya dan Lingkungan Perairan. Yogyakarta : Kanisius, 2003. Gicos, Apolinario. 1992. Shrimp Grow-Out Culture Techniques in Philippines. [Dokumen] Villegas : SEAFDEC, 1992. Griffin, Wade, Lawrence, Addison dan Johns, Michael. 1985. Economic of Penaeid Culture in the Americas. Iloilo City : Southeast Asian Fisheries Development Center, 1985. pp. 151-160. Holthuis, L. B. 1980. Shrimp and Prawns of the World: An Annotated Catalogue of Species of Interest to Fisheries. [book auth.] L. B Holthuis, Rijksmuseum van Natuurlijke Historie and Leiden. FAO Fisheries Synopsis, no. 125, vol. 1. Rome : Food and Agriculture Organization of the United Nations, 1980, p. xvii + 271. Howerton, Robert. 2001. Best MAnagement Practices for Hawaiian Aquaculture. Hawaii : Center for Tropical and Subtropical Aquaculture, 2001. Kasmir dan Jakfar. 2007. Studi Kelayakan Bisnis. Jakarta : Kencana Prenada Media Group, 2007. Kasmir. 2006. Kewirausahaan. Jakarta : PT RajaGrafindo Persada , 2006.

Kim, J. D., dan. 2011. Effect of Dietary Essential Oils on Growth, Feed Utilization and Meat Yields of White Leg Shrimp L. vannamei. The AsiaAustralasian Association of Animal Production Societies. [Online] Agustus 2011. [Cited: Januari 7, 2012.] http://www.ajas.info/Editor/manuscript/upload/24-135.pdf. Kungvankij, P dan Chua, T E. 1986. Shrimp Culture: Pond Design, Operation and Management. [Online] Juni 6, 1986. [Cited: Juli 2012, 4.] http://www.fao.org/docrep/field/003/AC210E/AC210E08.htm. Kunvankij, P dan Chua, T. E. 1986. Shrimp Culture: Pond Design, Operation and Management. FAO Corporate Documen Respository. [Online] Juni 1986. [Cited: Januari 6, 2012.] http://www.fao.org/docrep/field/003/AC210E/AC210E00.htm#TOC. Latt, U Win. 2002. Shrimp Pond Waste Management. s.l. : Aquaculture Consultant, 2002. pp. 11-16. Lazur, Andrew. 2007. Growout Pond and Water Quality Management. College Park : University of Maryland, 2007. Lee, Cheng-Sheng. 2004. Application of Biosecurity in Aquaculture Production Systems. Hawaii : The Oceanic Institute, 2004. Lightner, Donald V. 2005. The Penaeid Shrimp Viral Pandemics due to IHHNV, WSSV, TSV and YHV: History in the Americas and Current Status. Tucson : Department of Veterinary Science and Microbiology, 2005. Lorenzen, K dan Struve, J. 1997. Impact of Farming Intensity and Water Management on Nitrogen Dynamics in Intensive Pond Culture: a Mathematical Model Applied to Thai Commercial Shrimp Farm. London : University of London, 1997. Main, Kevan L dan Laramore, Rolland. 1999. Shrim Health Management. [book auth.] Peter Van Wyk, et al. Farming Shrimp in Recirculating Freshwater System. Florida : Harbor Branch Oceanographic Institution, 1999, pp. 163177. Mangampa, Markus. 2011. Budidaya Udang Vaname Tradisional Plus. Barru : Balai Riset Perikanan Budidaya Air Payau, 2011. Seminar. Molleda, Mercedes Isla. 2007. Water Quality in Recirculating Aquaculture System for Arctic Charr (Salvelinus alpinus L.). Iceland : The United Nations University, 2007. Montoya, Ruby A, dkk. 1999. Simulation of Phosphorus Dynamics In An Intensive Shrimp Culture System; Effect of Feed Formulation and Feeding Strategies. Port Aransas : Elsevier, 1999.

Moriarty, D. J. W, Decamp, O dan Lavens, P. 2006. Probiotic in Aquaculture. Aqua Culture Asia Pacific Magazine. September 27, 2006, pp. 14-16. Moss, Shaun M, dkk. 2005. Disease Prevention Strategy for Penaeid Shrimp Culture. United State : USDA, 2005. Noga, Edward J. 2000. Fish Disease Diagnosis and Treatment. Iowa : Iowa State Press, 2000. Paulik, Christian. 2011. Chemical Technology of Organic Materials II. s.l. : Johannes Kepler University Linz, 2011. pp. 1-39. Paz, Arturo Sanchez, dkk. 2006. Effect of Shor-term Starvation on Hepatopancreas and Plasma Energy Reserves of The Pacific White Shrimp (Litopenaeus vannamei). Meksiko : Elsevier B. V, 2006. Phuoc, Le Hong. 2008. Single and Dual Experimental Infection of Specific Pathogen-Free Litopenaeus vannamei Shrimp with White Spot Syndrome Virus and Vibrio Species. Belgium : Ghent University, 2008. Pribadi, Januar, Kurniawan dan Mawardi, M Ilyas. 2003. Standard Operasional dan Prosedur (SOP) Udang Putih (Litopenaeus vannamei). Lampung : PT. Central Pertiwi Bahari, 2003. Rahayu, Tb. Haeru. 2011. Dasar-dasar Probiotik dalam Akuakultur. Pasar Minggu : STP Press Jakarta, 2011. Rapiv, Shaul, dkk. 2005. Complete Sequence of Litopenaeus vannamei (Crustacea: Decapoda) Vitollegenin cDNA and Its Expression in Endocrinologically Induced sub-Adult Females. Israel : Elsevier, 2005. Rivers, Porter. 2010. Total Organic Carbon What is it and Why is it Important? SC Environmental Conference. Maret 15, 2010, pp. 1-32. Sarbatly, Rosalam HJ dan Krishnaiah, Duduku. 2007. Free Chlorine Residual Content Within the Drinking Water Distribution System. International Journal of Physical Science Vol. 2. Juli 2, 2007, pp. 196-201. Sathirathai, Suthawan dan Barbier, Edward B. 2001. Valuing Mangrove Conservation in Southern Thailand. Contemporary Economic Policy Vol. 19, No. 2. April 2, 2001, pp. 109-122. Saulnier, Denis, et al. 2000. Experimental Infection Models for Shrimp Vibriosis Studies: a Review. Tahiti : Elsevier, 2000. Scarfe, A David, Lee, Cheng Sheng dan O'Bryen, Patricia J. 2006. Aquaculture Biosecurity Prevention, Control, and Eradication of Aquatic Animal Desease. USA : Blackwell Publishing, 2006.

Skaarup, Tove. 1985. Slaughtetrhouse Cleaing and Sanitation. FAO Corporate Document Repository. [Online] 1985. [Cited: Juni 22, 2012.] http://www.fao.org/docrep/003/x6557e/X6557E00.htm#TOC. Sonnenholzner, Stanislaus. 2008. Effuent Impact Assessment: Water Quality Monitoring vs Nutrient Budget. WWF Shrimp Aquaculture Dialogue. Oktober 9-10, 2008, pp. 1-23. Srisuwantach, Vijai, Soungchomphan, Rangsam dan Sitasit, Prasert. 1981. Comparasion of The Effect of the Effects of Trash Fish and Pelleted Diets in Clarias Grow-Out Operation. FAO Corporate Document Respository. [Online] 1981. [Cited: Februari 3, 2012.] http://www.fao.org/docrep/field/003/AB934E/AB934E00.htm. Sumardi, dkk. 2008. Pengaruh Perubahan Suhu Terhadap Virulensi White Spot Syndrom Virus (WSSV) Pada Udang Putih. Lampung : Universitas Lampung, 2008. pp. III-367 s.d III-374. Takahashi, Yukinori, dkk. 2003. Detection and Prevention of WSSV Infection in Cultured Shrimp. Asian Aquaculture Magazine. November/Desember 2003, pp. 25-27. Taukhid dan Nur'aini, Yani Lestari. 2008. Infectious Myonecrosis Virus (IMNV) in Pacific White Shrimp, Litopenaeus vannamei in Indonesia. s.l. : Indonsian Aquaculture Journal, 2008. Umar, Husein. 2005. Studi Kelayakan Bisnis: Teknik Menganalisis Kelayakan Bisnis Secara Komprehensif. Jakarta : PT Gramedia Pustaka Utama, 2005. ISBN 979-605-578-3. . 2005. Teknik Menganalisis Kelayakan Rencana Bisnis secara Komprehensif. Jakarta : Gramedia, 2005. Velasco, M, dkk. 2000. Dietary Protein Requirement for Litopenaeus vannamei. Meksiko : Avances en Nutricin Acucola, 2000. pp. 181-192. Viroonkul, Poonsub, dkk. 2009. Good Aquaculture Practices for Marine Shrimp Farm. Bangkok : National Bureau of Agricultural Commodity and Food Standards, 2009. Walker, Scott Jeffery. 2009. Ecophysiology of Growth in The Pacific White Shrimp (Litopenaeus vannamei). Texas : Texas A&M University, 2009. Wurts, William A dan Masser, Michael P. 2004. Liming Pond for Aquaculture. s.l. : Southern Regional Aquaculture Center, 2004. pp. 1-6. Wyban, dkk. 1992. Development and Commercial Performance of High Health Shrimp Using Specific Pathogen Free (SPF) Broodstock Penaeus vannamei. Waimanalo : The Oceanic Institute, 1992. pp. 254-260.

Wyban, J. A dan Sweeney, J N. 1991. Intensive Shrimp Production Technology. Honolulu : The Oceanic Institute, 1991. Wyk, Peter Van dan Scarpa, John. 1999. Water Quality Requirements and Management. [book auth.] Peter Van Wyk, et al. Farming Marine Shrimp in Recirculating Freshwater System. Florida : Harbor Branch Oceanographic Institution, 1999, pp. 141-162. Wyk, Peter Van. 1999. Economic of Shrimp Culture in Recirculating Aquaculture System. [book auth.] Peter Van Wyk, et al. Farming Marine Shrimp in Recirculating Freshwater System. Florida : Harbor Branch Oceanic Institution, 1999, pp. 179-208. . 1999. Nutrition and Feeding of Litopenaeus vannamei in Intensive Culture System. [book auth.] Peter Van Wyk, et al. Farming Marine Shrimp in Recirculating Freshwater System. Florida : Harbor Branch Oceanographic Institution, 1999, pp. 125-140. . 1999. Receiving and acclimation of Postlarvae. [book auth.] Peter Van Wyk, et al. Farming Marine Shrimp in Recirculating Freshwater System. Florida : Harbor Branch Oceanographic Institution, 1999, pp. 125-140. Zaki, M.A, dkk. 2004. Efffect of Stocking Density on Survival, Growth Performance, Feed Utilization and Production of Marine Shrimp Penaeus Semiculatus in Earthern Ponds. Egyptian Journal of Aquatic Research. 2004, Vols. 30 (B),, pp. 429-442. Zhang, Bo. 2011. Influenceof the Artificial substrates on the Attachment Behavior of Litopenaeus vannamei in the Intensive Culture Condition. Maxwell Scientific Organization. [Online] Februari 5, 2011. [Cited: Januari 7, 2012.] http://maxwellsci.com/print/ijava/v3-37-43.pdf. Zhou, Junfang, dkk. 2012. A Nonluminescent and Highly Virulent Vibrio harveyi Strain Is Associated with Bacterial White Tail Disease of Litopenaeus vannamei Shrimp. Plos One. Februari 27, 2012, p. 2012.

RIWAYAT HIDUP

Penulis dilahirkan pada tanggal 6 Juni 1990 dari pasangan Bapak Tata Tamami dan Ibu Setiawati di Jakarta. Penulis menamatkan pendidikan Sekolah Dasar di SDN Kencana Indah 3 Rancaekek, kabupaten Bandung pada tahun 2002. Pada tahun 2005 Penulis menamatkan Sekolah Menengah Pertama di SMP Proklamasi 1945 Ciherang, Bogor dan menyelesaikan pendidikan Sekolah Menegah Atas di SMAN 6 Bandung pada tahun 2008. Tahun 2008 Penulis memasuki Program Diploma IV Sekolah Tinggi Perikanan Jakarta. Penulis mengambil Program Studi Teknologi Akuakultur, Jurusan Teknologi Pengelolaan Sumber daya Perairan.

LAMPIRAN

Lampiran 1. Daftar Alat yang Digunakan Selama Praktek Akhir


No. 1 2 3 4 6 7 8 9 10 11 12 13 14 15 16 17 18 19 20 21 22 23 24 25 26 27 28 29 30 Alat pH meter Hand Refractometer Termometer DO Meter Mikroskop Haemocytometer Jala Timbangan digital Anco Sechi Disk Selang spiral Petridisk Buret Pipet ukur Bulp Botol sampel Amonium testkit Fosfat Testkit Nitrit testkit Timbangan digital Timbangan warung Kincir (paddle wheel) Pompa air laut Pompa air tawar Pipa paralon Filter strimin Pelampung kincir Ember Pelontar pakan Spesifikasi Ketelitian 0,1 Ketelitian 1 ppt Ketelitian 1 0C Ketelitian 0,1 ppm Pembesaran 40-400 kali Volume 10-4+ ml Diameter bukaan jala 1,5 m Ketelitian 0,00001 g 1x1m Diameter 30 cm, Diameter 2 inch Bahan gelas Pyrex Ketelitian 0,1ml Bahan karet Bahan gelas Ketelitian 0,5 ppm Ketelitian 0,05 ppm Ketelitian 0,1 ppm Ketelitian 20 g Ketelitian 20 g 1 HP Fungsi Mengukur parameter pH Mengukur salinitas Mengukur Suhu Air Menukur DO dalam air Mengamati mikroorganisme Menghitung kepadatan plankton Sampling populasi Menimbang bobot udang DOC < 60 hari Monitoring pakan dan kesehatan udang Mengukur kecerahan Menyipon kotoran di dasar tambak Kultur bakteri Melakukan titrasi Mengukur volume larutan larutan Menghisap dan mengeluarkan larutan dalam pipet ukur Mengambil sampel air dasar tambak Mengukur kadar amonium air Mengukur kadar fosfat Mengukur kadar Nitrit Menimbang pakan Menimbang udang saat sampling Operasional tambak Mengambil air laut Mengambil air tawar Penyalur air Menyaring air saat masuk kedalam petakan Membantu saat pemberian pakan Menampung pakan saat penebaran pakan Membantu meratakan pakan saat pemberian pakan

10 inch Mesh 1 mm

Bahan plastik

Lampiran 2. Daftar Bahan yang Digunakan Selama Praktek Akhir


No. 1 2 3 4 5 6 7 8 9 10 11 12 13 14 15 16 17 Bahan Benur Pakan Kaporit Protevit Top S KCC Molase Tepung kedelai Susu bubuk Ragi tape Bioshrimp Bio solution Bio R Biowish Dolomit Kaptan H2O2 Spesifikasi PL-10 Kandungan protein >35% Bahan aktif 60% Vitamin C Bahan fermentasi dan perekat Bahan fermentasi Bahan fermentasi Bahan fermentasi Menyeimbangkan dominasi bakteri menguntungkan Menguraikan lumpur Menguraikan lumpur Menguraikan lumpur Mempertahankan kepadatan fitoplankton Buffer air dan membantu proses molting Mengendalikan populasi dinoflagellata Fungsi Biota yang dipelihara Pakan udang Sterilisasi air Menanggulangi masalah kesehatan udang

Lampiran 3. Data Penebaran Benur Masing-masing Petak data tebar Petak Tebar (ekor) D1 D2 D3 D5 D6 D7 D8 D9A D9B D10 D11 D12 rata-rata 535.869 543.078 540.675 480.816 446.796 444.528 505.764 540.675 435.456 408.240 466.182 545.481 491.130 4.603 4.639 4.626 5.032 4.672 5.293 4.641 4.664 4.547 4.250 4.000 4.661 4.636 Luas (m ) 116 117 117 96 96 84 109 116 96 96 117 117 106
2

Padat tebar (ekor/m2)

Lampiran 4. Program Blind Feeding per 100.000 Benur DOC (Hari ke) 1 2 3 4 5 6 7 8 9 10 11 12 13 14 15 16 17 18 19 20 21 22 23 24 25 26 27 28 29 30 ABW (g/ekor) 0,05 0,09 0,17 0,25 0,33 0,41 0,49 0,6 0,71 0,82 0,93 1,04 1,15 1,26 1,37 1,48 1,61 1,74 1,87 2 2,13 2,26 2,39 2,52 2,65 2,78 2,91 3,04 3,17 3,3 Pakan per Hari (kg) 4 4 4 4 4 4 4 6 7 7 8 9 9 10 11 11 12 13 13 14 15 15 16 17 17 18 19 19 20 21

Lampiran 5. Data Pemberian Selama Masa Blind Feeding Program Tanggal 1 03 Maret 2012 04 Maret 2012 05 Maret 2012 06 Maret 2012 07 Maret 2012 08 Maret 2012 09 Maret 2012 10 Maret 2012 11 Maret 2012 12 Maret 2012 13 Maret 2012 14 Maret 2012 15 Maret 2012 16 Maret 2012 17 Maret 2012 18 Maret 2012 19 Maret 2012 20 Maret 2012 21 Maret 2012 22 Maret 2012 23 Maret 2012 24 Maret 2012 25 Maret 2012 26 Maret 2012 DOC
(Hari ke-)

Pemberian pakan per petak (kg) D1 3 21,0 21,0 21,0 21,0 21,0 21,0 21,0 30,0 37,0 37,0 43,0 48,0 48,0 54,0 60,0 60,0 64,5 69,0 69,0 75,0 80,0 80,0 80,0 80,0 D2 4 21,0 21,0 21,0 21,0 21,0 21,0 21,0 31,5 38,0 38,0 43,0 48,0 48,0 54,0 60,0 60,0 64,5 69,0 69,0 75,0 80,0 80,0 80,0 80,0 D3 5 21,0 21,0 21,0 21,0 21,0 21,0 21,0 31,5 38,0 38,0 43,0 48,0 48,0 54,0 60,0 60,0 64,5 69,0 69,0 75,0 80,0 80,0 80,0 80,0 D5 6 19,5 19,5 19,5 19,5 19,5 28,5 33,0 33,0 39,0 43,5 43,5 48,0 52,5 52,5 57,0 63,0 63,0 67,5 72,5 72,5 72,5 72,5 72,5 76,5 D6 7 18,0 18,0 18,0 18,0 18,0 27,0 31,5 31,5 36,0 40,5 40,5 45,0 49,5 49,5 54,0 58,5 58,5 63,0 67,5 67,5 67,5 67,5 67,5 71,5 D7 8 18,0 18,0 18,0 18,0 18,0 27,0 31,5 31,5 36,0 40,5 40,5 45,0 49,5 49,5 54,0 58,5 58,5 61,5 67,0 67,0 67,0 67,0 67,0 71,0 D8 9 21,0 21,0 21,0 21,0 21,0 30,0 36,0 36,0 40,5 45,0 45,0 51,0 55,5 55,5 60,0 66,0 66,0 70,5 76,0 76,0 76,0 76,0 76,0 76,0 D9A 10 21,0 21,0 21,0 21,0 21,0 21,0 21,0 21,0 21,0 31,5 38,0 38,0 42,0 54,0 60,0 60,0 64,5 70,5 70,5 75,0 81,0 81,0 81,0 81,0 D9B 11 18,0 18,0 18,0 18,0 18,0 25,5 30,0 30,0 34,5 39,0 39,0 43,5 48,0 48,0 52,5 57,0 57,0 61,5 65,5 65,5 65,5 65,5 65,5 65,5 D10 12 16,5 16,5 16,5 16,5 16,5 24,0 28,5 28,5 33,0 36,0 36,0 40,5 45,0 45,0 49,5 52,5 52,5 57,0 62,0 62,0 62,0 62,0 62,0 62,0 D11 13 18,0 18,0 18,0 18,0 18,0 18,0 18,0 27,0 33,0 33,0 37,5 42,0 42,0 46,5 51,0 51,0 55,5 60,0 60,0 66,0 70,5 70,5 70,5 70,5 D12 14 21,0 21,0 21,0 21,0 21,0 21,0 21,0 31,5 38,0 38,0 45,0 49,0 49,0 54,0 60,0 60,0 66,0 47,0 47,0 75,0 82,0 82,0 82,0 82,0

Rata-rata (kg) 15 19,5 19,5 19,5 19,5 19,5 23,8 26,1 30,3 35,3 38,3 41,2 45,5 48,1 51,4 56,5 58,9 61,3 63,8 66,3 71,0 73,7 73,7 73,7 74,7

2 1 2 3 4 5 6 7 8 9 10 11 12 13 14 15 16 17 18 19 20 21 22 23 24

Lanjutan Lampiran 5. 1 27 Maret 2012 28 Maret 2012 29 Maret 2012 30 Maret 2012 31 Maret 2012 01 April 2012 Jumlah (kg) 2 25 26 27 28 29 30 3 4 85,0 80,0 90,0 80,0 94,0 84,0 98,0 92,0 102,0 96,5 106,0 101,0 1.736,5 1.698,5 5 6 7 8 80,0 81,5 76,0 75,0 80,0 85,0 80,0 80,0 83,0 89,0 84,0 84,0 87,0 93,0 87,5 88,0 90,0 97,0 88,0 91,0 90,0 101,0 90,0 94,0 1.675,0 1.707,0 1.589,5 1.591,5 9 10 11 12 81,0 81,0 69,5 65,5 85,0 81,0 73,0 69,0 89,0 84,0 77,0 73,0 92,0 88,0 81,0 77,0 92,0 92,0 81,0 81,0 95,0 96,0 85,0 85,0 1.752,0 1.639,0 1.515,0 1.433,0 13 14 74,5 82,0 78,0 82,0 82,0 86,0 86,0 90,0 91,0 94,5 94,0 98,0 1.518,0 1.667,0 15 77,6 80,3 84,1 88,3 91,3 94,6 1.626,8

Lampiran 6. Tabel Feeding Rate dan Pengecekan Pakan di Anco Kontrol Anco Waktu kontrol Persentase (%) (menit) 0,6 150

ABW (g/ekor) 2 3 4 5 6 7 8 9 10 11 12 13 14 15 16 17 18 19 20 21 22 23 24 25 26 27 28 29 30 31 32

Feeding Rate (%) 6,2 5,5 5 4,5 3,9 3,6 3,4 3,3 3,2 3,1 3 2,9 2,8 2,7 2,6 2,5 2,4 2,3 2,2 2,16 2,12 2,08 2,04 2 1,99 1,98 1,96 1,95 1,94 1,93 1,92

0,8

120

90

1,2

90

1,4

60-90

1,6

60

Lampiran 7. Data FCR dan SR Seluruh Petak Tambak

Unit A Petak A1 A2 A3 A5 A6 A7 A8 A9 A10

Luas (m2) 4650 4800 5100 4600 4600 4400 4600 4600 5100

Pakan (kg) 10.529,52 8.417,91 9.425,41 10.080,48 7.870,73 7.202,78 5.993,58 7.062,50 10.068,06 Rata-rata min max

Biomas (kg) 3.669,25 4.574,13 4.457,31 4.438,04 2.606,96 2.090,70 4.872,83 1.529,52 3.748,61

FCR 2,87 1,84 2,11 2,27 3,02 3,45 1,23 4,62 2,69 2,68 1,23 4,62

SR (%) 32,91 29,98 25,81 47,63 34,05 27,82 65,13 17,04 42,28 35,85 17,04 65,13

Produktivitas (kg/Ha) 7.890,86 9.529,44 8.739,82 9.647,91 5.667,30 4.751,59 10.593,11 3.325,04 7.350,22 7.499,48 3.325,04 10.593,11

Unit B Petak B1 B2 B3 B5 B6 B7 B8 B9A B9B B10 B11 B12

Luas (m2) 4600 4600 4600 4600 4600 4600 4600 4600 4600 4600 4600 4600

Pakan (kg) 6.250,00 7.609,00 6.807,00 6.809,00 8.715,47 6.631,00 6.042,00 6.497,00 8.318,94 6.828,00 6.608,00 6.808,00 Rata-rata min max

Biomas (kg) 5.667,98 5.578,31 3.913,47 4.028,94 4.087,14 3.516,45 4.351,86 2.685,00 4.006,78 4.286,92 2.240,82 3.202,90

FCR 1,10 1,36 1,74 1,69 2,13 1,89 1,39 2,42 2,08 1,59 2,95 2,13 1,87 1,10 2,95

SR (%) 62,32 47,54 52,12 50,16 48,15 48,95 51,04 34,64 36,58 47,35 30,60 55,33 47,07 30,60 62,32

Produktivitas (kg/Ha) 12.321,70 12.126,76 8.507,54 8.758,57 8.885,09 7.644,46 9.460,57 5.836,96 8.710,39 9.319,39 4.871,35 6.962,83 8.617,13 4.871,35 12.321,70

Lanjutan Lampiran 7.

Unit C Petak C1 C2 C3 C5 C6 C7 C8 C9 C10 C11

Luas (m2) 4603 4603 4603 4603 4603 4603 4603 4603 4603 4603

Pakan (kg) 10.929,00 10.869,00 11.536,00 11.476,00 11.240,00 10.468,00 11.016,00 10.864,00 10.942,00 11.234,00 Rata-rata min max

Biomas (kg) 7.135,18 7.135,18 6.464,50 6.514,50 7.126,84 7.176,84 7.041,46 7.041,46 6.572,76 6.497,76

FCR 1,53 1,52 1,78 1,76 1,58 1,46 1,56 1,54 1,66 1,73 1,61 1,46 1,78

SR (%) 58,05 59,37 71,69 64,59 62,70 65,73 71,38 65,27 61,27 53,20 63,33 53,20 71,69

Produktivitas (kg/Ha) 15.501,15 15.501,15 14.044,10 14.152,73 15.483,03 15.591,66 15.297,55 15.297,55 14.279,30 14.116,36 14.926,46 14.044,10 15.591,66

Unit D Petak D1 D2 D3 D5 D6 D7 D8 D9A D9B D10 D11 D12

Luas (m2) 4603 4639 4626 5032 4672 5293 4641 4664 4547 4250 4000 4661

Pakan (kg) 7.692,50 7.349,98 6.966,82 8.862,35 7.858,62 7.652,52 8.412,90 8.226,34 6.699,58 7.603,85 7.811,24 8.945,30 Rata-rata min max

Biomas (kg) 4.935,90 4.864,26 5.879,98 5.807,95 6.005,88 6.238,08 7.447,35 7.302,18 6.091,95 6.121,57 6.221,56 6.319,83

FCR 1,56 1,57 1,36 1,19 1,44 1,33 1,78 1,30 1,35 1,45 1,42 1,38 1,43 1,19 1,78

SR (%) 77,68 76,32 77,09 81,85 74,79 76,09 67,14 77,43 78,95 78,69 75,84 65,19 75,59 65,19 81,85

Produktivitas (kg/Ha) 10.723,22 10.485,58 12.710,72 11.542,03 12.855,05 11.785,53 16.046,86 15.656,48 13.397,73 14.403,69 15.553,90 13.558,96 13.226,65 10.485,58 16.046,86

Lampiran 8. Data pH Pagi (05.00) Selama Pemeliharaan


Tanggal 04 05 06 07 08 09 10 11 12 13 14 15 16 17 18 19 20 21 22 23 24 25 26 1 Maret Maret Maret Maret Maret Maret Maret Maret Maret Maret Maret Maret Maret Maret Maret Maret Maret Maret Maret Maret Maret Maret Maret 2012 2012 2012 2012 2012 2012 2012 2012 2012 2012 2012 2012 2012 2012 2012 2012 2012 2012 2012 2012 2012 2012 2012 DOC (Hari ke) 2 1 2 3 4 5 6 7 8 9 10 11 12 13 14 15 16 17 18 19 20 21 22 23 D1 3 8,2 8,1 7,9 8 7,9 7,8 7,9 8 8 8 8 7,9 7,6 7,6 7,6 7,7 7,8 7,7 7,7 7,7 7,5 7,7 7,7 D2 4 8,2 8,1 8 8,1 8 7,9 8 8 8 8 7,9 8 8,1 8,2 8 7,6 7,6 7,6 7,6 7,6 7,5 7,6 7,6 D3 5 8,2 8,2 8 8 8 7,8 8 8 8,1 8,3 8 8 7,8 7,7 7,7 7,6 7,6 7,7 7,7 7,6 7,5 7,7 7,6 D5 6 8,2 8,2 8,2 8,1 7,9 8 8,1 8 7,9 7,9 7,9 8,1 7,6 7,6 7,6 7,7 7,7 7,7 7,6 7,5 7,5 7,6 7,6 D6 7 8,2 8,2 8,2 8,2 8,1 8 8,1 8,1 8 7,8 8 7,9 7,6 7,6 7,5 7,6 7,6 7,7 7,7 7,6 7,5 7,6 7,5 pH Pagi (05.00) D7 D8 D9A 8 9 10 8,2 8,2 8,2 8,2 8,2 8,1 8,2 8,1 7,9 8,2 8,2 8 8,2 8,2 7,9 8 8 7,8 8,1 8,1 8 8,1 8,2 8 8,1 8 8 8,1 8,1 8 7,9 7,7 7,8 7,9 7,8 7,8 7,6 7,6 7,7 7,6 7,6 7,8 7,5 7,5 7,6 7,5 7,6 7,6 7,6 7,8 7,6 7,7 7,6 7,5 7,6 7,5 7,5 7,8 7,6 7,5 7,6 7,5 7,5 7,7 7,7 7,5 7,6 7,6 7,5 D9B 11 8,2 8,1 8 8 8 7,9 8,1 8,1 8,1 8 8,1 8 8 8 7,7 7,5 7,6 7,5 7,5 7,5 7,5 7,6 7,6 D10 12 8,2 8,2 8,4 8,2 8,1 8 8,1 8,1 8 8 7,9 7,9 7,7 7,6 7,6 7,5 7,6 7,6 7,6 7,5 7,5 7,6 7,6 D11 13 8,3 8,2 8,3 8,1 8 7,9 8 8 7,9 8,1 7,8 7,8 8 8,1 8 7,9 7,7 7,7 7,6 7,7 7,5 7,6 7,5 D12 14 8,2 8,2 8,2 8,1 8,1 7,9 8 8,1 8 7,9 8 7,8 7,8 7,8 7,9 7,6 7,6 7,6 7,6 7,6 7,5 7,6 7,6 Kisaran min max 15 16 8,2 8,3 8,1 8,2 7,9 8,4 8 8,2 7,9 8,2 7,8 8 7,9 8,1 8 8,2 7,9 8,1 7,8 8,3 7,7 8,1 7,8 8,1 7,6 8,1 7,6 8,2 7,5 8 7,5 7,9 7,6 7,8 7,5 7,7 7,5 7,7 7,5 7,8 7,5 7,6 7,5 7,7 7,5 7,7 rata-rata 17 8,2 8,2 8,1 8,1 8,0 7,9 8,0 8,1 8,0 8,0 7,9 7,9 7,8 7,8 7,7 7,6 7,7 7,6 7,6 7,6 7,5 7,6 7,6

Lanjutan Lampiran 8.
1 Maret 2012 Maret 2012 Maret 2012 Maret 2012 Maret 2012 1-Apr-12 2-Apr-12 3-Apr-12 4-Apr-12 5-Apr-12 6-Apr-12 7-Apr-12 8-Apr-12 9-Apr-12 10-Apr-12 11-Apr-12 12-Apr-12 13-Apr-12 14-Apr-12 15-Apr-12 16-Apr-12 17-Apr-12 18-Apr-12 19-Apr-12 20-Apr-12 2 24 25 26 27 28 29 30 31 32 33 34 35 36 37 38 39 40 41 42 43 44 45 46 47 48 3 7,7 7,5 7,5 7,5 7,9 7,6 7,5 7,6 7,6 7,8 7,7 7,8 8 7,6 7,6 7,7 7,6 7,9 7,7 7,4 7,6 7,7 7,6 7,7 7,6 4 7,6 7,6 7,5 7,5 7,6 7,5 7,5 7,5 7,7 7,7 7,6 7,6 7,6 7,6 7,6 7,7 7,6 7,9 7,6 7,5 7,7 7,7 7,5 7,5 7,5 5 7,6 7,5 7,5 7,6 7,7 7,5 7,6 7,6 7,6 7,7 7,7 7,8 7,8 7,8 7,6 7,7 7,7 8,1 7,7 7,5 7,8 7,8 7,6 7,6 7,7 6 7,5 7,5 7,5 7,7 7,6 7,5 7,6 7,4 7,5 7,6 7,6 7,8 7,7 7,7 7,7 7,6 7,6 7,8 7,6 7,4 7,6 7,5 7,5 7,5 7,6 7 7,5 7,5 7,5 7,5 7,8 7,6 7,6 7,4 7,5 7,7 7,7 7,7 7,7 7,7 7,8 7,7 7,6 7,8 7,8 7,4 7,8 7,6 7,6 7,6 7,6 8 7,5 7,5 7,5 7,4 7,7 7,6 7,5 7,5 7,5 7,7 7,6 7,7 7,8 7,7 7,8 7,7 7,6 8,1 7,7 7,5 7,7 7,7 7,6 7,6 7,7 9 7,5 7,5 7,4 7,4 7,7 7,5 7,5 7,5 7,5 7,7 7,6 7,8 7,8 7,7 7,7 7,6 7,6 0 7,7 7,5 7,6 7,6 7,6 7,5 7,6 10 7,4 7,4 7,5 7,4 7,6 7,5 7,5 7,5 7,4 7,6 7,5 7,6 7,7 7,7 7,6 7,6 7,5 7,7 7,6 7,4 7,6 7,6 7,5 7,5 7,6 11 7,8 8 7,5 7,5 7,6 7,4 7,5 7,5 7,4 7,6 7,6 7,8 7,8 7,7 7,6 7,6 7,5 7,7 7,7 7,5 7,6 7,5 7,5 7,5 7,5 12 7,6 7,6 7,5 7,6 7,7 7,4 7,5 7,5 7,5 7,6 7,5 7,6 7,8 7,6 7,7 7,8 7,5 7,7 7,6 7,4 7,7 7,6 7,6 7,5 7,6 13 7,6 7,5 7,5 7,6 7,8 7,5 7,6 7,6 7,6 7,7 7,8 7,7 7,7 7,7 7,7 7,8 7,6 7,9 7,7 7,6 7,8 7,7 7,7 7,6 7,7 14 7,6 7,5 7,4 7,5 7,7 7,7 7,6 7,5 7,4 7,7 7,8 8 7,9 7,7 7,7 7,6 7,5 7,7 7,7 7,6 7,8 7,8 7,7 7,5 7,7 15 7,4 7,4 7,4 7,4 7,6 7,4 7,5 7,4 7,4 7,6 7,5 7,6 7,6 7,6 7,6 7,6 7,5 0 7,6 7,4 7,6 7,5 7,5 7,5 7,5 16 7,8 8 7,5 7,7 7,9 7,7 7,6 7,6 7,7 7,8 7,8 8 8 7,8 7,8 7,8 7,7 8,1 7,8 7,6 7,8 7,8 7,7 7,7 7,7 17 7,6 7,6 7,5 7,5 7,7 7,5 7,5 7,5 7,5 7,7 7,6 7,7 7,8 7,7 7,7 7,7 7,6 7,2 7,7 7,5 7,7 7,7 7,6 7,6 7,6

27 28 29 30 31

Lanjutan Lampiran 8.
1 21-Apr-12 22-Apr-12 23-Apr-12 24-Apr-12 25-Apr-12 26-Apr-12 27-Apr-12 28-Apr-12 29-Apr-12 30-Apr-12 01 Mei 2012 02 Mei 2012 03 Mei 2012 04 Mei 2012 05 Mei 2012 06 Mei 2012 07 Mei 2012 08 Mei 2012 09 Mei 2012 10 Mei 2012 11 Mei 2012 12 Mei 2012 13 Mei 2012 2 49 50 51 52 53 54 55 56 57 58 59 60 61 62 63 64 65 66 67 68 69 70 71 3 7,6 7,6 7,9 7,6 7,4 7,5 7,4 7,5 7,6 7,7 7,5 7,6 7,7 7,5 7,5 7,4 7,4 7,4 7,4 7,4 7,4 7,4 7,4 4 7,5 7,5 7,8 7,6 7,4 7,5 7,5 7,6 7,6 7,6 7,6 7,5 7,5 7,5 7,5 7,4 7,5 7,5 7,5 7,5 7,5 7,5 7,5 5 7,6 7,6 8 7,6 7,4 7,5 7,6 7,6 7,6 7,6 7,5 7,7 7,6 7,7 7,5 7,5 7,6 7,6 7,5 7,5 7,5 7,6 7,5 6 7,5 7,5 7,9 7,6 7,4 7,5 7,6 7,6 7,6 7,6 7,4 7,4 7,5 7,6 7,5 7,5 7,5 7,5 7,4 7,4 7,4 7,5 7,4 7 7,6 7,7 7,9 7,7 7,4 7,4 7,4 7,7 7,7 7,8 7,7 7,6 7,5 7,7 7,4 7,3 7,4 7,4 7,4 7,6 7,4 7,5 7,4 8 7,7 7,6 7,7 7,6 7,5 7,4 7,5 7,7 7,7 7,7 7,6 7,5 7,8 7,8 7,5 7,4 7,5 7,6 7,5 7,5 7,5 7,5 7,5 9 7,6 7,6 7,8 7,6 7,5 7,5 7,7 7,7 7,6 7,8 7,6 7,6 7,6 7,6 7,4 7,4 7,4 7,4 7,5 7,6 7,4 7,4 7,4 10 7,6 7,6 7,7 7,5 7,5 7,3 7,5 7,5 7,6 7,6 7,6 7,7 7,5 7,6 7,4 7,4 7,4 7,5 7,5 7,5 7,4 7,4 7,4 11 7,6 7,6 7,7 7,6 7,5 7,5 7,7 7,6 7,5 7,5 7,5 7,5 7,5 7,6 7,5 7,4 7,4 7,4 7,4 7,4 7,4 7,4 7,4 12 7,5 7,6 7,7 7,6 7,5 7,5 7,6 7,6 7,6 7,6 7,6 7,5 7,6 7,7 7,4 7,4 7,6 7,5 7,5 7,5 7,5 7,6 7,5 13 7,6 7,7 7,8 7,7 7,6 7,5 7,8 7,7 7,8 7,7 7,9 7,8 7,8 7,9 7,6 7,4 7,4 7,4 7,5 7,5 7,4 7,4 7,5 14 7,6 7,7 7,6 7,6 7,5 7,4 7,6 7,6 7,7 7,8 7,6 7,5 7,6 7,6 7,4 7,4 7,5 7,5 7,5 7,5 7,4 7,5 7,5 15 7,5 7,5 7,6 7,5 7,4 7,3 7,4 7,5 7,5 7,5 7,4 7,4 7,5 7,5 7,4 7,3 7,4 7,4 7,4 7,4 7,4 7,4 7,4 16 7,7 7,7 8 7,7 7,6 7,5 7,8 7,7 7,8 7,8 7,9 7,8 7,8 7,9 7,6 7,5 7,6 7,6 7,5 7,6 7,5 7,6 7,5 17 7,6 7,6 7,8 7,6 7,5 7,5 7,6 7,6 7,6 7,7 7,6 7,6 7,6 7,7 7,5 7,4 7,5 7,5 7,5 7,5 7,4 7,5 7,5

Lampiran 9. Data pH Sore (15.00) Selama Pemeliharaan


Tanggal 04 05 06 07 08 09 10 11 12 13 14 15 16 17 18 19 20 21 22 23 24 25 26 1 Maret Maret Maret Maret Maret Maret Maret Maret Maret Maret Maret Maret Maret Maret Maret Maret Maret Maret Maret Maret Maret Maret Maret 2012 2012 2012 2012 2012 2012 2012 2012 2012 2012 2012 2012 2012 2012 2012 2012 2012 2012 2012 2012 2012 2012 2012 DOC (Hari ke) 2 1 2 3 4 5 6 7 8 9 10 11 12 13 14 15 16 17 18 19 20 21 22 23 D1 3 8,1 8,1 8,2 8,1 8,1 7,8 8 8 8,2 8,2 8,1 7,9 7,6 7,6 7,9 8,1 8 7,9 8 7,8 7,8 7,8 7,7 D2 4 8,1 8,1 8,3 8,2 8,3 7,9 8 8 8 8,2 8 7,2 8,2 8,1 7,8 7,7 7,7 7,8 7,8 7,8 7,8 7,6 7,8 D3 5 8,2 8,2 8,3 8,2 8,2 7,9 8,1 8,2 8,3 8,4 8,1 7,2 7,6 7,7 7,8 7,8 7,8 7,8 7,8 7,9 7,9 7,8 7,8 D5 6 8,2 8,2 8,6 8,2 8 8 8,1 8,1 8 8,1 8 7,8 7,6 7,7 8 7,9 7,8 7,8 7,7 7,7 7,9 7,8 7,7 D6 7 8,2 8,2 8,6 8,3 8 8,1 8,2 8,2 8,2 8,2 7,9 7,8 7,6 7,6 7,7 7,7 7,8 7,9 7,98 7,8 7,8 7,7 7,6 pH Sore (15.00) D7 D8 D9A 8 9 10 8,2 8,1 8,2 8,2 8,2 8,2 8,6 8,3 8,2 8,3 8,3 8,2 8,2 8,2 8,1 8,1 8,2 8 8,2 8,1 8 8,1 8,2 8,1 8,1 8,1 7,9 8,1 7,9 8 7,9 8 8,1 7,8 7,8 7,9 7,4 7,9 7,8 7,6 8,3 7,9 7,6 7,8 7,9 7,7 7,8 7,6 7,8 7,8 7,6 7,9 7,8 7,7 7,9 7,8 7,5 7,9 7,7 7,7 7,9 7,9 7,9 7,7 7,8 7,7 7,7 7,8 7,8 D9B 11 8,2 8 8,4 8,2 8,2 8 8,1 8,1 8,2 8,3 8,2 8,1 8 8 7,8 7,5 7,6 7,6 7,7 7,7 7,7 7,9 8,2 D10 12 8,2 8,2 8,8 8,3 8,3 8,1 8,1 8,1 8,1 8,1 8 7,9 7,7 7,6 7,7 7,7 7,7 7,8 7,7 7,7 7,7 7,9 7,8 D11 13 8,2 8,2 8,6 8,3 8,3 8 8 8 7,9 8,1 7,9 8,1 8,2 8,2 8 7,7 7,7 7,7 7,8 7,8 7,8 8 7,9 D12 14 8,1 8,1 8,5 8,2 8,3 8 8,1 8,1 8 8 8,2 8 7,9 8 7,9 7,5 7,6 7,8 7,8 7,8 7,8 8 8 Kisaran min max 15 16 8,1 8,2 8 8,2 8,2 8,8 8,1 8,3 8 8,3 7,8 8,2 8 8,2 8 8,2 7,9 8,3 7,9 8,4 7,9 8,2 7,2 8,1 7,4 8,2 7,6 8,3 7,6 8 7,5 8,1 7,6 8 7,6 7,9 7,5 8 7,7 7,9 7,7 7,9 7,6 8 7,6 8,2 rata-rata 17 8,2 8,2 8,5 8,2 8,2 8,0 8,1 8,1 8,1 8,1 8,0 7,8 7,8 7,9 7,8 7,7 7,7 7,8 7,8 7,8 7,8 7,8 7,8

Lanjutan Lampiran 9.
1 27 Maret 2012 28 Maret 2012 29 Maret 2012 30 Maret 2012 31 Maret 2012 1-Apr-12 2-Apr-12 3-Apr-12 4-Apr-12 5-Apr-12 6-Apr-12 7-Apr-12 8-Apr-12 9-Apr-12 10-Apr-12 11-Apr-12 12-Apr-12 13-Apr-12 14-Apr-12 15-Apr-12 16-Apr-12 17-Apr-12 18-Apr-12 19-Apr-12 20-Apr-12 21-Apr-12 2 24 25 26 27 28 29 30 31 32 33 34 35 36 37 38 39 40 41 42 43 44 45 46 47 48 49 3 8 7,8 7,7 8 8,1 7,7 7,6 8,1 8,1 8,2 8,4 8,3 8,3 7,7 7,8 7,9 7,9 8 8,1 8,1 8 7,8 7,9 7,7 7,6 8,4 4 7,9 7,8 7,8 7,9 7,8 7,7 7,9 8,1 8,1 7,9 8 8,1 8 7,8 7,7 7,9 8,1 8,1 7,9 8 8 7,9 8,2 7,9 7,9 8 5 7,8 7,9 7,8 7,8 7,8 7,8 7,9 7,9 7,9 7,7 8 8 8,2 8,3 7,9 8,1 8,3 8,3 8,1 8 8,1 8,1 7,7 8,1 8,1 8,2 6 7,7 7,8 0 7,7 7,9 7,8 0 7,8 7,9 7,7 0 7,9 7,8 7,7 7,7 7,7 8 8 7,9 7,9 7,8 7,9 8,1 8 7,9 8,2 7 7,8 7,7 7,7 7,8 8 7,9 7,9 7,8 7,7 7,8 7,8 7,9 7,9 7,9 8 7,8 0 8,2 8,1 8 8 7,8 8 7,9 7,8 8,1 8 7,9 7,7 7,8 7,7 8 7,8 7,8 7,7 7,8 7,9 7,8 8 8 7,9 7,9 7,8 8 8,2 7,8 7,8 7,8 7,8 7,8 7,8 7,9 8,2 9 7,9 7,6 7,8 7,7 8 7,7 7,8 7,8 7,9 7,6 7,9 7,9 7,9 7,9 7,8 7,9 7,9 8 8 0 7,9 8 7,9 7,9 7,9 8,1 10 7,8 7,7 7,7 7,6 7,8 7,6 7,8 7,8 7,6 7,8 7,8 7,9 8 7,9 7,7 7,6 7,8 7,9 8 7,7 7,8 7,9 7,9 7,9 8,1 8,6 11 8,2 8 7,7 7,7 7,9 7,6 7,7 7,7 7,7 7,9 7,9 8,2 8 7,7 7,6 7,8 7,8 8 8,1 7,9 7,7 7,7 7,8 7,8 7,9 8,3 12 7,9 7,7 7,8 7,8 8,1 7,8 7,8 7,9 7,8 7,8 7,8 7,7 7,9 7,8 8,1 8,3 8 7,9 8 8,1 8,2 8,2 8,1 7,9 7,9 8,2 13 8 7,7 7,7 7,9 8,3 8 7,9 7,9 7,8 8 8 7,8 7,9 8 7,9 7,9 8 7,9 7,9 0 8,1 8,1 8,1 8,1 7,9 8,5 14 8 7,6 7,6 7,6 8 7,9 7,9 7,6 7,8 7,9 8,1 8,2 8 7,7 7,7 7,7 7,8 7,9 8,1 8,2 8,2 8,2 8,2 8 8 8,2 15 7,7 7,6 0 7,6 7,8 7,6 0 7,6 7,6 7,6 0 7,7 7,8 7,7 7,6 7,6 0 7,9 7,8 0 7,7 7,7 7,7 7,7 7,6 8 16 8,2 8 7,8 8 8,3 8 7,9 8,1 8,1 8,2 8,4 8,3 8,3 8,3 8,1 8,3 8,3 8,3 8,1 8,2 8,2 8,2 8,2 8,1 8,1 8,6 17 7,9 7,8 7,1 7,8 8,0 7,8 7,2 7,8 7,8 7,9 7,3 8,0 8,0 7,9 7,8 7,9 7,3 8,0 8,0 6,6 8,0 8,0 8,0 7,9 7,9 8,3

Lanjutan Lampiran 9.
1 22-Apr-12 23-Apr-12 24-Apr-12 25-Apr-12 26-Apr-12 27-Apr-12 28-Apr-12 29-Apr-12 30-Apr-12 01 Mei 2012 02 Mei 2012 03 Mei 2012 04 Mei 2012 05 Mei 2012 06 Mei 2012 07 Mei 2012 08 Mei 2012 09 Mei 2012 10 Mei 2012 11 Mei 2012 12 Mei 2012 13 Mei 2012 2 50 51 52 53 54 55 56 57 58 59 60 61 62 63 64 65 66 67 68 69 70 71 3 8,4 8,3 7,6 7,7 7,8 7,9 7,9 8 7,9 8 8,1 7,9 7,6 7,7 7,9 7,5 7,5 7,6 7,6 7,6 7,5 7,5 4 8,3 8 7,9 7,7 7,8 7,9 7,9 7,9 7,8 7,8 7,8 7,7 7,5 7,6 7,8 7,7 7,7 7,8 7,9 7,8 7,7 7,6 5 8,2 8,3 8,1 8,1 8 7,9 8,1 8 7,7 8 8 8,1 7,8 8 7,8 8,1 7,9 7,9 7,9 8 7,8 7,7 6 8,3 8,3 8 8 8,1 8,1 7,9 7,9 7,7 7,9 7,8 7,9 7,7 7,8 7,8 7,8 7,8 7,8 7,8 7,8 7,6 7,6 7 8,3 8,2 8,1 7,8 7,95 8,1 8 8,2 7,9 8,3 7,9 8 7,9 7,9 7,6 7,7 7,5 7,6 7,7 7,8 7,8 7,6 8 8,3 8,3 7,7 7,7 7,8 7,9 8,1 8 7,9 8,1 7,9 8 7,7 7,7 7,7 7,8 7,7 7,7 7,8 7,8 7,7 7,6 9 8,3 8 7,8 7,9 7,9 7,9 7,9 7,9 8 8,1 7,9 8 7..6 7,7 7,7 7,7 7,6 7,6 7,7 7,6 7,5 7,4 10 8,4 8,4 7,8 7,6 7,7 7,7 7,7 7,9 7,9 8 8 7,8 7,4 7,5 7,5 7,5 7,7 7,7 7,7 7,7 7,5 7,5 11 8,2 8,1 7,7 7,9 8 8 7,9 7,8 7,6 7,8 7,8 7,8 7,6 7,7 7,8 7,8 7,6 7,7 7,6 7,6 7,5 7,5 12 8,3 8,2 7,7 8 8 8 7,9 8 7,9 8,1 8,1 8,1 7,8 8,1 7,8 7,8 8 7,7 7,7 7,6 7,5 7,6 13 8,2 8 8 7,9 8 8 7,9 8,1 7,8 8,1 8,1 8 7,8 7,8 7,6 7,6 7,6 7,6 7,6 7,5 7,5 7,5 14 8,1 8,3 7,6 7,7 7,8 7,8 7,8 8,2 8,1 7,9 7,8 7,9 7,6 7,7 7,6 7,7 7,8 7,7 7,8 7,7 7,6 7,6 15 8,1 8 7,6 7,6 7,7 7,7 7,7 7,8 7,6 7,8 7,8 7,7 7,4 7,5 7,5 7,5 7,5 7,6 7,6 7,5 7,5 7,4 16 8,4 8,4 8,1 8,1 8,1 8,1 8,1 8,2 8,1 8,3 8,1 8,1 7,9 8,1 7,9 8,1 8 7,9 7,9 8 7,8 7,7 17 8,3 8,2 7,8 7,8 7,9 7,9 7,9 8,0 7,9 8,0 7,9 7,9 7,7 7,8 7,7 7,7 7,7 7,7 7,7 7,7 7,6 7,6

Lampiran 10. Data TOM Selama Pemeliharaan

Tanggal 08 Maret 2012 15 Maret 2012 22 Maret 2012 29 Maret 2012 5-Apr-12 19-Apr-12 26-Apr-12 03 Mei 2012 10 Mei 2012 Rata-rata Min max

DOC (Hari ke) 6 13 20 27 34 48 56 62 69

D1 29 63 66 100 77 74 71 80 87 72 29 100

D2 44 58 70 92 75 82 88 68 85 74 44 92

D3 35 59 62 96 51 65 78 86 82 68 35 96

D5 22 63 72 79 65 69 72 66 76 65 22 79

D6 39 88 91 102 59 63 66 86 82 75 39 102

D7 34 56 76 88 55 68 81 67 67 66 34 88

TOM (ppm) D8 D9A 53 40 58 64 68 65 82 79 76 67 81 70 80 73 82 71 85 80 74 67,7 53 40 85 80

D9B 44 70 85 96 63 69 75 78 80 73 44 96

D10 51 52 74 77 72 72 72 77 75 69 51 77

D11 35 56 61 88 57 63 68 81 90 67 35 90

D12 43 46 76 103 58 63 68 68 77 67 43 103

Rata-rata 39 61 72 90 65 70 74 76 81 70 39 91

Min 22 46 61 77 51 63 66 66 67 65 22 77

Max 53 88 91 103 77 82 88 86 90 75,1 53 103

Lampiran 11. Data Alkalinitas Selama Pemeliharaan

Tanggal 08 Maret 2012 15 Maret 2012 22 Maret 2012 29 Maret 2012 5-Apr-12 19-Apr-12 26-Apr-12 03 Mei 2012 10 Mei 2012 Rata-rata Min max

DOC (Hari ke) 6 13 20 27 34 48 56 62 69

D1 112 148 168 170 180 194 208 212 196 176 112 212

D2 112 132 160 174 188 198 208 232 204 179 112 232

D3 140 120 172 166 192 202 212 220 208 181 120 220

D5 116 140 156 146 160 162 164 184 176 156 116 184

D6 80 132 152 154 168 174 180 148 140 148 80 180

Alkalinitas (ppm) D7 D8 D9A 72 64 112 148 160 132 144 152 152 146 152 162 168 180 172 176 186 178 184 192 184 188 196 200 184 136 184 157 158 164 72 64 112 188 196 200

D9B 100 92 140 174 168 170 172 208 180 156 92 208

D10 88 132 152 166 176 180 184 208 196 165 88 208

D11 128 152 160 190 188 200 212 212 148 177 128 212

D12 108 136 164 186 212 200 188 204 168 174 108 212

Rata-rata 97 135 156 166 179 185 191 201 177 166 100 204

Min 64 92 140 146 160 162 164 148 136 148 64 180

Max 140 160 172 190 212 202 212 232 208 181 128 232

Lampiran 12. Data Pengukuran Fosfat Selama Pemeliharaan

Tanggal

DOC (Hari ke) 32 38 45 53 60 67

PO43- (ppm) D1 0,25 0,50 3,00 5,00 5,75 9,25 3,96 0,25 9,25 D2 0,75 1,25 3,00 4,25 6,25 9,50 4,17 0,75 9,50 D3 0,50 1,50 2,25 4,75 5,75 9,00 3,96 0,50 9,00 D5 0,50 1,25 2,75 4,25 5,75 9,75 4,04 0,50 9,75 D6 0,75 1,75 2,50 4,50 5,50 9,50 4,08 0,75 9,50 D7 1,00 1,75 3,00 5,00 5,25 10,00 4,33 1,00 10,00 D8 0,75 1,25 2,25 5,00 5,50 9,50 4,04 0,75 9,50 D9A 1,00 1,75 3,00 5,00 6,25 10,00 4,50 1,00 10,00 D9B 0,75 1,75 2,25 4,00 5,50 8,74 3,83 0,75 8,74 D10 1,00 1,75 3,00 4,50 5,75 10,00 4,33 1,00 10,00 D11 0,50 1,50 2,25 4,50 5,50 9,50 3,96 0,50 9,50 D12 0,75 1,50 2,50 4,75 6,00 9,25 4,13 0,75 9,25

Rata-rata 0,71 1,46 2,65 4,63 5,73 9,50 4,11 0,71 9,50

Min 0,25 0,50 2,25 4,00 5,25 8,74 3,50 0,25 8,74

Max 1,00 1,75 3,00 5,00 6,25 10,00 4,50 1,00 10,00

03 April 2012 09 April 2012 16 April 2012 24 April 2012 01 Mei 2012 08 Mei 2012 Rata-rata Min max

Lampiran 13. Data Pengukuran Nitrit Selama Pemeliharaan

(Hari ke) 3-Apr-12 32 9-Apr-12 38 16-Apr-12 45 24-Apr-12 53 01 Mei 2012 60 67 08 Mei 2012 11 Mei 2012 70 Rata-rata Min max

Tanggal

DOC D1 0 0,025 0,15 0,2 0,375 0,75 0,5 0,333 0,025 0,750 D2 0 0,05 0,1 0,15 0,2 0,75 0,75 0,333 0,050 0,750 D3 0 0,025 0,1 0,15 0,25 1 1 0,421 0,025 1,000 D5 0 0,025 0,1 0,15 0,75 0,5 0,75 0,379 0,025 0,750 D6 0,025 0,025 0,2 0,25 1 1 0,75 0,538 0,025 1,000

NO2 (ppm) D7 0 0,025 0,1 0,15 0,25 0,375 1 0,317 0,025 1,000 D8 0 0,025 0,25 0,375 0,75 1 1 0,567 0,025 1,000 D9A 0 0,025 0,2 0,2 0,5 0,75 0,5 0,363 0,025 0,750 D9B 0,025 0,05 0,1 0,2 0,5 0,75 0,375 0,329 0,050 0,750 D10 0,025 0,1 0,1 0,2 0,2 0,75 0,75 0,350 0,100 0,750 D11 0,025 0,05 0,1 0,2 0,5 1 1 0,475 0,050 1,000 D12 0,025 0,05 0,1 0,15 0,2 0,75 0,75 0,333 0,050 0,750

Rata-rata Min 0,01 0,04 0,13 0,20 0,46 0,78 0,76 0,39 0,04 0,78 0 0,025 0,1 0,15 0,2 0,375 0,375 0,20 0,03 0,38

Max 0,025 0,1 0,25 0,375 1 1 1 0,62 0,10 1,00

Lampiran 14. Data Pengukuran NH4+ Selama Pemeliharaan

Tanggal

DOC (Hari ke) 32 38 45 53 60 67 70

NH4+ (ppm) D1 0,5 0,25 2,5 4 7 8,5 10 4,68 0,25 10,00 D2 0,5 0,25 1,5 5 7 8,5 10 4,68 0,25 10,00 D3 0,5 0,25 0,75 3 5 6 7 3,21 0,25 7,00 D5 0,5 0,5 1,5 2,5 1,5 1,5 5 1,86 0,50 5,00 D6 0,75 2,5 2 6 1 2,5 6 2,96 0,75 6,00 D7 0,5 0,25 2 2 2 5 6 2,54 0,25 6,00 D8 1,5 2,5 3 7 7 2 4 3,86 1,50 7,00 D9A 0,5 1 2 2,5 5 8,5 8,5 4,00 0,50 8,50 D9B 1 1,5 0,75 3 4 7 8,5 3,68 0,75 8,50 D10 0,25 0,75 0,5 2,5 1,5 3 7 2,21 0,25 7,00 D11 0,25 2 0,75 8,5 6 2 4 3,36 0,25 8,50 D12 0,5 0,5 3 1,5 1,5 4 6 2,43 0,50 6,00

Rata-Rata 0,6 1,0 1,7 4,0 4,0 4,9 6,8 3,74 1,02 6,83

Min 0,3 0,3 0,5 1,5 1,0 1,5 4,0 1,46 0,25 4,00

Max 1,5 2,5 3,0 8,5 7,0 8,5 10,0 6,58 2,50 10,00

3-Apr-12 9-Apr-12 16-Apr-12 24-Apr-12 01 Mei 2012 08 Mei 2012 11 Mei 2012 Rata-rata Min max

Lampiran 15. Data DO Selama Pemeliharaan

DOC (Hari ke) 30 Maret 2012 28 2-Apr-12 31 8-Apr-12 37 12-Apr-12 41 17-Apr-12 46 21-Apr-12 50 25-Apr-12 54 30-Apr-12 59 02 Mei 2012 61 06 Mei 2012 65 09 Mei 2012 68 13 Mei 2012 72 Rata-rata Min max
Tanggal

DO (ppm)
D1 3,1 3,4 1,9 2,7 2,8 3,5 2,9 2,9 2,6 2,7 3,7 4,4 D2 3,6 3,8 2,9 3,1 2,5 2,1 2,1 3,1 2,9 3,2 3,4 3,8 D3 3,6 3,4 3,5 3 2,5 2,4 2,7 2,4 2,9 3,8 3,3 3,7 D5 3,1 3,5 3,6 2,8 3,3 3,3 3 3,5 3,4 3,7 4,6 4,3 D6 4,6 3,8 4 4,2 3,7 4,1 4,2 3,5 3,4 3,8 3,6 5,2 D7 3,7 3,7 4,1 3,6 2,8 3 3,4 3,3 3,2 3,3 3,2 4,1 D8 3,3 3,7 3,6 3,4 2,8 3,1 2,7 3,4 3 3,3 3,7 4,3 D9A 2,9 3,1 3,4 3,3 2,6 2,3 2,7 3,2 3,1 3 3,3 3,6 D9B 3,5 4 4,4 3,1 3,1 3,1 3,7 3 3 3,6 4 3,7 D10 4 4,3 3,3 3 3,3 3,3 3 3,5 3,6 3,6 4,1 4,8 D11 4 3,9 3,8 3,6 2,9 3,2 3,5 3,3 3,6 2,8 3,2 4,1 D12 3,5 3,6 3,4 3,2 2,4 2,2 2,6 2,3 2,6 3,3 3,2 4,2

Rata-rata 3,4 3,7 3,5 3,3 2,9 3,0 3,1 3,1 3,1 3,4 3,6 4,2

Min 3,1 3,4 1,9 2,7 2,4 2,1 2,1 2,3 2,6 2,7 3,2 3,7

Max 3,6 4,0 4,4 4,2 3,7 4,1 4,2 3,5 3,6 3,8 4,6 5,2

3,05 1,90 4,40

3,04 2,10 3,80

3,10 2,40 3,80

3,51 2,80 4,60

4,01 3,40 5,20

3,45 2,80 4,10

3,36 2,70 4,30

3,04 2,30 3,60

3,52 3,00 4,40

3,65 3,00 4,80

3,49 2,80 4,10

3,04 2,20 4,20

3,36 2,90 4,20

2,68 1,90 3,70

4,08 3,50 5,20

Lampiran 16. Data NH3 Selama Pemeliharaan

Tanggal

DOC (Hari ke)

3-Apr-12 32 9-Apr-12 38 16-Apr-12 45 24-Apr-12 53 01 Mei 2012 60 08 Mei 2012 67 11 Mei 2012 70 Rata-rata Min max

D1 0,015 0,007 0,074 0,118 0,168 0,159 0,187 0,119 0,007 0,187

D2 0,012 0,007 0,056 0,147 0,206 0,204 0,240 0,143 0,007 0,240

D3 0,015 0,011 0,034 0,088 0,120 0,176 0,168 0,100 0,011 0,176

D5 0,009 0,019 0,044 0,074 0,028 0,036 0,094 0,049 0,019 0,094

D6 0,014 0,094 0,091 0,225 0,038 0,047 0,112 0,101 0,038 0,225

NH3 (ppm) D7 D8 0,012 0,036 0,009 0,094 0,075 0,088 0,059 0,206 0,059 0,206 0,147 0,037 0,144 0,075 0,082 0,118 0,009 0,037 0,147 0,206

D9A 0,012 0,038 0,059 0,060 0,147 0,204 0,159 0,111 0,038 0,204

D9B 0,024 0,056 0,022 0,088 0,096 0,131 0,159 0,092 0,022 0,159

D10 0,006 0,022 0,019 0,074 0,044 0,072 0,168 0,066 0,019 0,168

D11 0,007 0,075 0,034 0,319 0,349 0,037 0,075 0,148 0,034 0,349

D12 0,012 0,019 0,137 0,044 0,044 0,096 0,112 0,075 0,019 0,137

Rata-rata 0,015 0,038 0,061 0,125 0,125 0,112 0,141 0,100 0,038 0,141

Min 0,01 0,01 0,02 0,04 0,03 0,04 0,07 0,035 0,007 0,075

Max 0,04 0,09 0,14 0,32 0,35 0,20 0,24 0,224 0,094 0,349

Lampiran 17. Jenis Plankton Teramati Selama Pemeliharaan Jenis Plankton Spesies Polychaeta sp Alonella sp Favella sp Rotifera sp Chlamydomonas sp Crysococcus sp Cryptomonas sp Protoperidinium sp Carteria sp Gounyaulax sp Gymnodinium sp Rhodomonas sp Euglena sp Strombinium sp Chrysococcus sp Noctiluca sp Gyodinium sp Chaetocheros sp Fragilaria sp Navicula sp Nitchzia sp Golenkinia sp Asterionella sp Bacteriastrum sp Cerataulina sp Coscinodiscus sp Dithyium sp Rhizosolenia sp Thalasiossira sp Cyclotella sp Skeletonema sp Jumlah Spesies/ Jenis 4 Persentase (%)

zooplankton

9,52

Dinoflagellata

13

30,95

Diatom

14

33,33

Lanjutan Lampiran 17. Jenis Plankton Jenis Oscillatoria sp Microcystis sp Agmenellum sp Anabaenopsis sp Anabaena sp Morimopedia sp Chaetosphaerium sp Chroococcus sp Chlorella sp Dyctiosperium sp Oocystis sp Jumlah Spesies/ jenis Persentase (%)

BGA

19,05

Green Algae Jumlah

3 42 100

7,14

Lampiran 18. Data Average Dayly Gain (ADG) Selama Pemeliharaan DOC (Hari ke) 30 Maret 2012 30 09 April 2012 40 19 April 2012 50 29 April 2012 60 09 Mei 2012 70 tanggal D1 0,10 0,27 0,19 0,16 0,16 D2 0,10 0,24 0,23 0,18 0,22 D3 0,09 0,29 0,23 0,17 0,27 D5 0,13 0,25 0,23 0,27 0,27 D6 0,12 0,23 0,25 0,16 0,16 ADG (g/hari) D7 D8 D9A 0,10 0,08 0,09 0,20 0,34 0,34 0,29 0,19 0,16 0,16 0,17 0,11 0,16 0,28 0,25 D9B 0,11 0,28 0,21 0,20 0,20 D10 0,10 0,33 0,21 0,20 0,20 D11 0,11 0,23 0,25 0,17 0,17 D12 0,08 0,33 0,17 0,18 0,30 Kisaran min max 0,08 0,13 0,20 0,34 0,16 0,29 0,11 0,27 0,16 0,30 Rata-rata 0,10 0,28 0,22 0,18 0,22

Lampiran 19. Keadaan Biomas Udang Dalam Tambak

Tanggal 30 Maret 2012 09 April 2012 19 April 2012 29 April 2012 09 Mei 2012

DOC (Hari ke) 30 40 50 60 70

Biomassa (Kg) D1 1.372,01 2.649,48 3.493,03 4.352,58 3.825,93 D2 1.336,19 2.429,31 3.468,28 4.291,21 3.851,16 D3 1.234,23 2.637,03 3.735,90 5.078,20 4.452,04 D5 1.623,13 2.634,98 3.563,16 4.960,49 4.559,88 D6 1.394,71 2.246,05 3.169,77 4.312,20 3.682,37 D7 1.251,79 2.119,24 3.326,44 4.909,38 4.192,33 D8 1.260,10 2.943,39 3.841,12 5.122,94 4.499,35 D9A 1.225,83 2.956,91 3.727,61 5.101,44 4.299,18 D9B 1.335,38 2.410,03 3.179,80 4.264,24 3.772,89 D10 1.121,92 2.305,42 3.032,34 3.800,68 3.399,80 D11 1.283,49 2.225,10 3.250,90 4.698,06 4.048,34 D12 1.248,06 3.008,87 3.887,50 5.737,23 5.067,51

Rata-rata 1.525,04 2.894,93 4.101,23 4.376,95 4.870,52

Tanggal 30 Maret 2012 09 April 2012 19 April 2012 29 April 2012 09 Mei 2012

DOC (Hari ke) 30 40 50 60 70

Biomassa/Ha (Kg/Ha) 1 2.980,68 5.755,99 7.588,59 9.455,97 8.311,83 2 2.880,35 5.236,71 7.476,35 9.250,28 8.301,70 3 2.668,03 5.700,46 8.075,88 10.977,52 9.623,94 5 3.225,63 5.236,44 7.081,01 9.857,89 9.061,77 6 2.985,24 4.807,48 6.784,60 9.229,87 7.881,79 7 2.364,99 4.003,86 6.284,60 9.275,23 7.920,52 8 2.715,15 6.342,14 8.276,49 11.038,43 9.694,79 9A 2.628,29 6.339,85 7.992,30 10.937,91 9.217,80 9B 2.936,83 5.300,25 6.993,18 9.378,14 8.297,54 10 2.639,82 5.424,51 7.134,92 8.942,79 7.999,52 11 3.208,72 5.562,75 8.127,26 11.745,15 10.120,86 12 2.677,67 6.455,42 8.340,49 12.309,00 10.872,16

Rata-rata 3.299,86 6.266,02 8.879,75 9.470,94 10.546,52

Lampiran 20. Rincian Biaya Ivestasi

Unit A No 1 2 3 5 6 7 8 9 10 11 12 13 14 15 16 17 18 19 20 Uraian Lahan HDPE Jembatan Anco Anco Sampan Ember Pakan Pelempar Pakan Kincir Dudukan Kincir Jala Sampling Timbangan Digital Timbangan mekanik Gudang Pakan Pompa Air laut Motor Diesel Pompa Air Tawar Motor Diesel Biaya Investasi Induk Rumah Pompa spesifikasi satuan jumlah petak m2 unit unit unit buah buah unit buah buah unit unit unit unit unit unit unit harga (Rp) satuan total 42.450 50.000 2.122.500.000 46.695 20.000 933.900.000 36 100.000 3.600.000 36 50.000 1.800.000 9 300.000 2.700.000 9 50.000 450.000 9 10.000 90.000 93 6.000.000 558.000.000 186 100.000 18.600.000 1 350.000 350.000 1 2.000.000 2.000.000 1 100.000 100.000 20.000.000 2 10.000.000 2 8.000.000 16.000.000 1 9.000.000 9.000.000 1 6.000.000 6.000.000 1 7.000.000 7.000.000 45.833.333 5x3m Total unit 1 8.000.000 8.000.000 3.755.923.333 10 umur ekonomis (tahun) 5 3 3 5 3 5 5 5 5 5 5 10 10 10 10 10 Biaya Penyusutan (Rp)/tahun 186.780.000 1.200.000 600.000 540.000 150.000 18.000 111.600.000 3.720.000 70.000 400.000 20.000 2.000.000 1.600.000 900.000 600.000 700.000 5.000.000 800.000 316.698.000

bahan PE, pelampung kincir kapasitas 25 kg 1HP Bahan semen, 60 x 40 x 25 cm Diameter 2 m2 ketelitian 0,2 kg, max 150 kg mak 10 kg ukuran 10 x 5 m sentrifugal, D 12 inch 30 PK sentrifugal, D 8 inch 25 PK

Lanjutan Lampiran 20.

Biaya Investasi Unit B harga (Rp) No 1 2 3 5 6 7 8 9 10 11 12 13 14 15 16 17 18 19 20 Uraian Tanah HDPE Jembatan Anco Anco Sampan Ember Pakan Pelempar Pakan Kincir Dudukan Kincir Jala Sampling Timbangan Digital Timbangan mekanik Gudang Pakan Pompa Air laut Motor Diesel Pompa Air Tawar Motor Diesel Biaya Investasi Induk Rumah Pompa spesifikasi satuan petak m2 unit unit unit buah buah unit buah buah unit unit unit unit unit unit unit unit jumlah 55.200 60.720 48 48 12 12 12 107 214 1 1 1 2 2 1 1 1 1 satuan 50.000 20.000 100.000 50.000 300.000 50.000 10.000 6.000.000 100.000 350.000 2.000.000 100.000 10.000.000 8.000.000 9.000.000 6.000.000 7.000.000 8.000.000 total 2.760.000.000 1.214.400.000 4.800.000 2.400.000 3.600.000 600.000 120.000 642.000.000 21.400.000 350.000 2.000.000 100.000 20.000.000 16.000.000 9.000.000 6.000.000 7.000.000 45.833.333 8.000.000 4.763.603.333 umur ekonomis (tahun) 5 3 3 5 3 5 5 5 5 5 5 10 10 10 10 10 10 Biaya Penyusutan (Rp)/tahun 242.880.000 1.600.000 800.000 720.000 200.000 24.000 128.400.000 4.280.000 70.000 400.000 20.000 2.000.000 1.600.000 900.000 600.000 700.000 5.000.000 800.000 390.994.000

bahan PE, pelampung kincir kapasitas 25 kg 1HP Bahan semen, 60 x 40 x 25 cm Diameter 2 m2 ketelitian 0,2 kg, max 150 kg mak 10 kg ukuran 10 x 5 m sentrifugal, D 12 inch 30 PK sentrifugal, D 8 inch 25 PK 5x3m Total

Lanjutan Lampiran 20.

Biaya Investasi Unit C No 1 2 3 5 6 7 8 9 10 11 12 13 14 15 16 17 18 19 20 Uraian spesifikasi satuan jumlah petak m2 unit unit unit buah buah unit buah buah unit unit unit unit unit unit unit unit harga (Rp) satuan total 2.301.500.000 46.030 50.000 1.012.660.000 50.633 20.000 4.000.000 40 100.000 2.000.000 40 50.000 3.000.000 10 300.000 500.000 10 50.000 100.000 10 10.000 582.000.000 97 6.000.000 19.400.000 194 100.000 350.000 1 350.000 2.000.000 1 2.000.000 100.000 1 100.000 20.000.000 2 10.000.000 16.000.000 2 8.000.000 9.000.000 1 9.000.000 6.000.000 1 6.000.000 7.000.000 1 7.000.000 45.833.333 8.000.000 1 8.000.000 4.039.443.333 umur ekonomis (tahun) 5 3 3 5 3 5 5 5 5 5 5 10 10 10 10 10 10 Biaya Penyusutan (Rp)/tahun 202.532.000 1.333.333 666.667 600.000 166.667 20.000 116.400.000 3.880.000 70.000 400.000 20.000 2.000.000 1.600.000 900.000 600.000 700.000 5.000.000 800.000 337.688.667

Tanah HDPE Jembatan Anco Anco Sampan bahan PE, pelampung kincir Ember Pakan kapasitas 25 kg Pelempar Pakan Kincir 1HP Dudukan Kincir Bahan semen, 60 x 40 x 25 cm Jala Sampling Diameter 2 m2 Timbangan Digital ketelitian 0,2 kg, max 150 kg Timbangan mekanik maks 10 kg Gudang Pakan ukuran 10 x 5 m Pompa Air laut sentrifugal, D 12 inch Motor Diesel 30 PK Pompa Air Tawar sentrifugal, D 8 inch Motor Diesel 25 PK Biaya Investasi Induk Rumah Pompa 5x3m Total

Lanjutan Lampiran 20.

Biaya Investasi Unit D harga (Rp) No 1 2 3 5 6 7 8 9 10 11 12 13 14 15 16 17 18 19 20 Uraian Tanah HDPE Jembatan Anco Anco Sampan Ember Pakan Pelempar Pakan Kincir Dudukan Kincir Jala Sampling Timbangan Digital Timbangan mekanik Gudang Pakan Pompa Air laut Motor Diesel Pompa Air Tawar Motor Diesel Biaya Investasi Induk Rumah Pompa spesifikasi satuan petak m2 unit unit unit buah buah unit buah buah unit unit unit unit unit unit unit unit jumlah 55.628 61.191 48 48 12 12 12 139 278 1 1 1 2 2 1 1 1 1 satuan
50.000

total
2.781.400.000 1.223.820.000 4.800.000 2.400.000 3.600.000 600.000 120.000 834.000.000 27.800.000 350.000 2.000.000 100.000 20.000.000 16.000.000 9.000.000 6.000.000 7.000.000

umur ekonomis (tahun) 5 3 3 5 3 5 5 5 5 5 5 10 10 10 10 10 10

Biaya Penyusutan (Rp)/tahun 244.764.000 1.600.000 800.000 720.000 200.000 24.000 166.800.000 5.560.000 70.000 400.000 20.000 2.000.000 1.600.000 900.000 600.000 700.000 5.000.000 800.000 432.558.000

bahan PE, pelampung kincir kapasitas 25 kg 1HP Bahan semen, 60 x 40 x 25 cm Diameter 2 m2 ketelitian 0,2 kg, max 150 kg mak 10 kg ukuran 10 x 5 m sentrifugal, D 12 inch 30 PK sentrifugal, D 8 inch 25 PK 5x3m Total

20.000 100.000 50.000 300.000 50.000 10.000 6.000.000 100.000 350.000 2.000.000 100.000 10.000.000 8.000.000 9.000.000 6.000.000 7.000.000 8.000.000

45.833.333
8.000.000

4.992.823.333

Lanjutan Lampiran 20.

Biaya Investasi Induk No 1 2 3 4 5 Uraian Instalasi Listrik Instalasi Air Bangunan Kantor Perlengkapan Kantor Pembuatan Sumur Bor Spesifikasi Susunan Kabel dan Saklar Susunan Pipa Paralon dan Kran Rumah Tipe 36 Perangkat komputer dan Alat cetak Diameter 8 inchi, Artesis Total satuan unit unit unit unit unit jumlah 1 1 1 1 2 harga (Rp) satuan 100.000.000 100.000.000 100.000.000 50.000.000 100.000.000 total 100.000.000 100.000.000 100.000.000 50.000.000 200.000.000 550.000.000 umur ekonomis (tahun) 10 10 10 5 10 Biaya Penyusutan/tahun 10.000.000 10.000.000 10.000.000 10.000.000 20.000.000 60.000.000

Lampiran 21. Rincian Biaya Tetap per Siklus

Unit A No 1 2 3 4 5 6 7 8 Uraian spesifikasi satuan jumlah bulan bulan siklus bulan bulan petak siklus petak 4 4 1 4 4 9 1 9 harga (Rp) satuan total 1.900.000 7.600.000 4.410.000 17.640.000 103.899.333 110.566.000 31.300 125.200 200.000 800.000 500.000 4.500.000 20.200.000 20.200.000 200.000 1.800.000 163.231.200

Gaji Teknisi Gaji Operator Tambak 9 orang (1 orang/petak) Biaya Penyusutan Biaya Beban Listrik Gardu Induk 345 kva Biaya Perawatan Biaya Panen Biaya Tetap Induk Biaya Pembersihan Tambak Total

Unit B No 1 2 3 4 5 6 7 8 Uraian spesifikasi satuan jumlah 4 4 1 4 4 12 1 12 harga (Rp) satuan total 1.900.000 7.600.000 5.880.000 23.520.000 128.664.667 128.664.667 31.300 125.200 200.000 800.000 500.000 6.000.000 20.200.000 20.200.000 200.000 2.400.000 189.309.867

Gaji Teknisi bulan Gaji Operator Tambak 12 orang (1 orang/petak) bulan Biaya Penyusutan siklus Biaya Beban Listrik Gardu Induk 345 kva bulan bulan Biaya Perawatan petak Biaya Panen Biaya Tetap Induk Siklus petak Biaya Pembersihan Tambak Total

Lanjutan Lampiran 21.

Unit C No 1 2 3 4 5 6 7 8 Uraian spesifikasi satuan jumlah 4 4 1 4 4 10 1 10 harga (Rp) satuan total 1.900.000 7.600.000 4.900.000 19.600.000 110.896.222 110.896.222 31.300 125.200 200.000 800.000 500.000 5.000.000 20.200.000 20.200.000 200.000 2.000.000 166.221.422

Gaji Teknisi bulan Gaji Operator Tambak 10 orang (1 orang/petak) bulan Biaya Penyusutan siklus Biaya Beban Listrik Gardu Induk 345 kva bulan bulan Biaya Perawatan Biaya Panen petak Siklus Biaya Tetap Induk petak Biaya Pembersihan Tambak Total

Unit D No 1 2 3 4 5 6 7 8 Uraian spesifikasi satuan jumlah 4 4 1 4 4 12 1 12 harga (Rp) satuan total 1.900.000 7.600.000 5.880.000 23.520.000 142.519.067 142.519.067 31.300 125.200 200.000 800.000 500.000 6.000.000 20.200.000 20.200.000 200.000 2.400.000 203.164.267

Gaji Teknisi bulan Gaji Operator Tambak 12 orang (1 orang/petak) bulan siklus Biaya Penyusutan Biaya Beban Listrik Gardu Induk 345 kva bulan Biaya Perawatan bulan petak Biaya Panen Biaya Tetap Induk Siklus petak Biaya Pembersihan Tambak Total

Induk No 1 2 3 4 5 6 7 8 Uraian Gaji Manajer Gaji Kepala Keamanan Gaji Kepala Laboratorium Gaji Kepala Mekanik Gaji Anggota Keamanan Gaji Anggota Laboratorium Gaji Bagian Administrasi Gaji Anggota Mekanik spesifikasi
1 Orang

satuan bulan bulan bulan bulan bulan bulan bulan bulan

jumlah 4 4 4 4 4 4 4 4

1 Orang
1 Orang

1 Orang
7 Orang 1 Orang 2 Orang 6 Orang

Total

harga (Rp) satuan total 2.500.000 10.000.000 1.900.000 7.600.000 1.900.000 7.600.000 1.900.000 7.600.000 5.250.000 21.000.000 750.000 3.000.000 1.500.000 6.000.000 4.500.000 18.000.000 80.800.000

Lampiran 22. Rincian Biaya Variabel per siklus Unit A No 1 2 3 4 5 6 7 8 9 10 11 12 13 14 15 16 17 Uraian benur pakan Molase Bioshrimp Biosol Bio-R Kaptan Dolomit Tohor H2O2 Ragi Tape Top -S Protevit Tepung Kedelai Susu Skim Vitamin C Biaya Listrik spesifikasi PL 10 Irawan satuan ekor kg Liter Liter Liter Liter Kg Kg Kg Liter g kg Liter kg kg kg kwh jumlah 4.207.327 76.651 5.183 2.456 510 510 16.200 6.750 338 236 4.050 767 383 108 108 230 200.880 satuan 33 12000 1700 5000 10000 10000 500 500 500 5500 200 50000 80000 4300 6000 80000 468 harga (Rp) total 138.841.791 919.811.669 8.810.333 12.281.372 5.100.000 5.100.000 8.100.000 3.375.000 168.750 1.299.375 810.000 38.325.486 30.660.389 464.400 648.000 18.396.233 94011840 1.286.204.637

Total Unit B No 1 2 3 4 5 6 7 8 9 10 11 12 13 14 15 16 17 Uraian benur pakan Molase Bioshrimp Biosol Bio-R Kaptan Dolomit Tohor H2O2 Ragi Tape Top -S Protevit Tepung Kedelai Susu Skim Vitamin C Biaya Listrik spesifikasi PL 10 Irawan satuan ekor kg Liter Liter Liter Liter Kg Kg Kg Liter g kg Liter kg kg kg kwh jumlah 5.681.712 83.923 5.996 2.818 510 510 21.600 9.000 450 315 5.400 839 420 144 144 252 231.120 satuan 33 12000 1700 5000 10000 10000 500 500 500 5500 200 50000 80000 4300 6000 80000 468

Total

harga (Rp) total 187.496.496 1.007.080.920 10.193.490 14.090.426 5.100.000 5.100.000 10.800.000 4.500.000 225.000 1.732.500 1.080.000 41.961.705 33.569.364 619.200 864.000 20.141.618 108.164.160 1.452.718.880

Lanjutan Lampiran 22. Unit C No 1 2 3 4 5 6 7 8 9 10 11 12 13 14 15 16 17 Uraian benur pakan Molase Bioshrimp Biosol Bio-R Kaptan Dolomit Tohor H2O2 Ragi Tape Top -S Protevit Tepung Kedelai Susu Skim Vitamin C Biaya Listrik spesifikasi PL 10 Irawan satuan ekor kg Liter Liter Liter Liter Kg Kg Kg Liter g kg Liter kg kg kg kwh jumlah 5.185.940 110.574 7.029 3.364 567 567 18.000 7.500 375 263 4.500 1.106 553 120 120 332 276.480 satuan 33 12000 1700 5000 10000 10000 500 500 500 5500 200 50000 80000 4300 6000 80000 468 harga (Rp) total 171.136.020 1.326.888.000 11.948.790 16.821.750 5.666.667 5.666.667 9.000.000 3.750.000 187.500 1.443.750 900.000 55.287.000 44.229.600 516.000 720.000 26.537.760 129.392.640 1.810.092.143

Total Unit D No 1 2 3 4 5 6 7 8 9 10 11 12 13 14 15 16 17 Uraian benur pakan Molase Bioshrimp Biosol Bio-R Kaptan Dolomit Tohor H2O2 Ragi Tape Top -S Protevit Tepung Kedelai Susu Skim Vitamin C Biaya Listrik spesifikasi PL 10 Irawan satuan ekor kg Liter Liter Liter Liter Kg Kg Kg Liter g kg Liter kg kg kg kwh jumlah 5.893.560 94.082 6.504 3.072 567 567 21.600 9.000 450 315 4.500 941 470 144 144 282 300.240 satuan 33 12000 1700 5000 10000 10000 500 500 500 5500 200 50000 80000 4300 6000 80000 468

Total

harga (Rp) total 194.487.480 1.128.983.756 11.056.968 15.360.247 5.666.667 5.666.667 10.800.000 4.500.000 225.000 1.732.500 900.000 47.040.990 37.632.792 619.200 864.000 22.579.675 140.512.320 1.628.628.262

Lampiran 23. Rincian Penjualan Udang

Unit A
Panen Parsial 1 Petak Biomas (kg) A1 A2 A3 A5 A6 A7 A8 A9 A10 Total 1.062,29 1.107,77 1.107,29 1.088,02 1.079,05 5.444,42 size 48 36 34 53 66 per kg 50.900 56.500 58.500 49.900 47.300 harga (Rp) total 54.070.561 62.589.005 64.776.465 54.292.198 51.039.065 286.767.294,00 Biomas (kg) Panen Parsial 2 size harga (Rp) per kg total Biomas (kg) 2.606,96 3.466,36 3.350,02 3.580,29 2.606,96 2.090,70 4.872,83 1.529,52 2.669,56 26.773,20 Panen Total size 39 30 28 45 60 57 60 50 54 harga (Rp) per kg 53.500 62.500 64.500 51.500 48.500 49.100 48.500 50.500 49.700 total 139.472.360 216.647.500 216.076.290 184.384.935 126.437.560 102.653.370 236.332.255 77.240.760 132.677.132 1.431.922.162,00 Kg 3.669,25 4.574,13 4.457,31 4.668,31 2.606,96 2.090,70 4.872,83 1.529,52 3.748,61 32.217,62 Rp 193.542.921 279.236.505 280.852.755 238.677.133 126.437.560 102.653.370 236.332.255 77.240.760 183.716.197 1.718.689.456,00 Total Penjualan

Lanjutan Lampiran 23.

Unit B
Panen Parsial 1 Petak Biomas (kg) 1287,14 1197,47 1002,5 1002,92 4.490,03 size 63 64 54 49 harga (Rp) per kg 47.900 47.700 49.700 50.700 total 61.654.006 57.119.319 49.824.250 50.848.044 219.445.619,00 Biomas (kg) Panen Parsial 2 size harga (Rp) per kg total Biomas (kg) 4.380,84 3.079,17 3.913,47 1.002,50 3.084,64 3.516,45 4.351,86 2.685,00 3.003,86 4.286,92 2.240,82 3.202,90 38.748,43 Panen Total size 52 52 66 62 49 69 50 55 44 55 68 74 harga (Rp) per kg 50.100 50.100 47.300 48.100 50.700 46.700 50.500 49.500 51.700 49.500 46.900 45.700 total 219.480.084 154.266.417 185.107.131 48.220.250 156.391.248 164.218.215 219.768.930 132.907.500 155.299.562 212.202.540 105.094.458 146.372.530 1.899.328.865,00 Kg 5.667,98 4.276,64 3.913,47 1.002,50 4.087,14 3.516,45 4.351,86 2.685,00 4.006,78 4.286,92 2.240,82 3.202,90 43.238,46 Total Penjualan Rp 281.134.090 211.385.736 185.107.131 48.220.250 206.215.498 164.218.215 219.768.930 132.907.500 206.147.606 212.202.540 105.094.458 146.372.530 2.118.774.484,00

B1 B2 B3 B5 B6 B7 B8 B9A B9B B10 B11 B12 Total

Lanjutan Lampiran 23.

Unit C
Panen Parsial 1 Petak C1 C2 C3 C5 C6 C7 C8 C9 C10 C11 Total Biomas (kg) 1.300 1.300 1.350 1.400 1.400 1.325 1.402 1.387 1.398 1.400 13.662 size 70 70 70 70 66 69 72 65 67 70 689 harga (Rp) per kg 46.500 46.500 46.500 46.500 47.300 46.700 46.100 47.500 47.100 46.500 467.200 total 60.450.000 60.450.000 62.775.000 65.100.000 66.220.000 61.877.500 64.632.200 65.882.500 65.845.800 65.100.000 638.333.000 Biomas (kg) Panen Parsial 2 size harga (Rp) per kg total Biomas (kg) 5.835 5.165 5.777 5.641 5.173 5.802 5.728 5.644 5.465 4.447 54.677 Panen Total size 36 42 48 42 45 43 47 44 41 40 428 harga (Rp) per kg 56.500 52.100 50.900 52.100 51.500 51.900 51.100 51.700 52.300 52.500 522.600 total 329.677.500 269.096.500 294.049.300 293.896.100 266.409.500 301.123.800 292.700.800 291.794.800 285.819.500 233.467.500 2.858.035.300 Kg 7.135,00 6.465,00 7.127,00 7.041,00 6.573,00 7.127,00 7.130,00 7.031,00 6.863,00 5.847,00 68.339 Total Penjualan Rp 390.127.500 329.546.500 356.824.300 358.996.100 332.629.500 363.001.300 357.333.000 357.677.300 351.665.300 298.567.500 3.496.368.300

Lanjutan Lampiran 23.

Unit D
Panen Parsial 1 Petak Biomas (kg) D1 D2 D3 D5 D6 D7 D8 D9A D9B D10 D11 D12 total 1.504,12 1.432,48 1.360,45 1.592,45 1.447,48 1.477,10 1.575,37 1.580,51 1.377,55 1.272,15 1.340,20 1.517,88 17.477,74 size per kg 92 91 83 67 76 76 82 89 76 79 76 79 42.300 42.500 44.100 47.300 45.500 45.500 44.300 42.900 45.500 44.900 45.500 44.900 harga (Rp) total 63.624.276 60.880.400 59.995.845 75.322.885 65.860.340 67.208.050 69.788.891 67.803.879 62.678.525 57.119.535 60.979.100 68.152.812 779.414.538,00 884,69 910,02 912,02 766,19 919,42 4.392,34 55 49 42 45 46 Biomas (kg) Panen Parsial 2 size per kg 49.500 50.900 52.300 51.500 51.500 harga (Rp) total 43.792.155 46.320.018 47.698.646 39.458.785 47.350.130 224.619.734,00 3.432 4.528 5.827 5.855 4.766 5.318 4.292 5.791 3.857 4.406 4.161 4.961 57.193,77 81 52 45 49 39 42 41 48 62 41 60 48 Biomas (kg) Panen Total Total Penjualan size per kg 44.500 50.100 51.700 50.900 53.500 52.100 52.300 50.900 48.300 52.500 48.500 51.100 harga (Rp) total 152.713.765 226.852.800 301.255.900 298.019.500 254.981.000 277.067.800 224.471.600 294.761.900 186.293.100 231.315.000 201.808.500 253.507.100 2.903.047.965,00 Kg 4.935,89 6.845,17 8.097,47 7.447,45 7.125,50 6.795,10 6.633,56 7.371,51 5.234,55 6.597,57 5.501,20 6.478,88 79.063,85 Rp 216.338.041 331.525.355 407.571.763 373.342.385 368.539.986 344.275.850 333.719.276 362.565.779 248.971.625 335.784.665 262.787.600 321.659.912 3.907.082.237,00