Anda di halaman 1dari 172

Menteri Energi dan Sumber Daya Mineral DARWIN ZAHEDY SALEH

Kepala Badan Geologi R. SUKHYAR Sekretaris Badan Geologi DJADJANG SUKARNA Kepala Pusat Survei Geologi ACHMAD DJUMARMA WIRAKUSUMAH Kepala Pusat Sumber Daya Geologi HADIYANTO Pusat Lingkungan Geologi HUBERTUS DANARYANTO Kepala Pusat Vulkanologi dan Mitigasi Bencana Geologi SURONO

ii

sambutan KEPALA Badan Geologi


Diiringi rasa syukur kehadirat Tuhan Yang Maha Esa, saya menyambut baik atas selesainya buku Laporan Tahunan Badan Geologi Tahun 2009. Isi laporan tahunan ini menampilkan highlight kegiatan yang dilaksanakan oleh unit-unit di lingkungan Badan Geologi, yaitu: Pusat Survei Geologi, Pusat Sumber Daya Geologi, Pusat Vulkanologi dan Mitigasi Bencana Geologi, Pusat Lingkungan Geologi dan Sekretariat Badan Geologi. Selama tahun 2009 beberapa kegiatan prioritas dapat diselesaikan dengan baik. Kegiatankegiatan tersebut di antaranya adalah: pemetaan kawasan rawan bencana (gerakan tanah, gempa bumi, dan tsunami), pengembangan peralatan dan teknologi pemantauan gunung api, penyiapan WKP panas bumi, penyelidikan semburan Lumpur Sidoarjo, pemboran air tanah di daerah sulit air dan konservasi air tanah, pengembangan database mineral, dan tahap awal pemetaan geologi semi rinci skala 1:50.000. Sesuai dengan tugas pokok Badan Geologi, yaitu melaksanakan penelitian dan pelayanan bidang geologi, selain penelitian berupa kegiatan-kegiatan sebagaimana tersbut diatas, Badan Geologi juga melaksanakan pelayanan, antara lain dalam bentuk sosialisasi, pemberdayaan dan penyebarluasan informasi geologi, diantaranya dilaksanakan di Provinsi Kalimantan Timur dan Provinsi Sumatera Utara. Pada bidang publikasi, Badan Geologi pada tahun ini menerbitkan beberapa jurnal kebumian yang dikelola oleh masing-masing unit serta mengadakan Seminar Pemaparan Makalah Unggulan Jurnal Geologi Indonesia, Sosialisasi JGI dan Workshop Publikasi Kebumian. Diharapkan informasi yang terdapat dalam Laporan Tahunan ini dapat meningkatkan alur informasi antara Pusat dan Daerah serta menambah khasanah informasi geologi bagi masyarakat dan para pemangku kepentingan. Pada akhirnya, hasil-hasil kegiatan Badan Geologi Tahun 2009 ini diharapkan menjadi bagian dari pencapaian visi Badan Geologi yaitu geologi untuk perlindungan dan kesejahteraan masyarakat, guna mendukung capaian sektor energi dan sumber daya mineral dalam rangka mewujudkan visi pembangunan Nasional. Akhir kata, saya sampaikan ucapan terima kasih kepada semua pihak yang telah melaksanakan kegiatan Badan Geologi Tahun 2009 dengan sebaik-baiknya dan bekerja sama dalam penyusunan laporan tahunan ini.

Kepala Badan Geologi

R. Sukhyar

iii

Daftar Isi
DAFTAR PEJABAT........................................................................................................................................................ i SAMBUTAN KEPALA BADAN GEOLOGI...................................................................................................................... iii DAFTAR ISI................................................................................................................................................................ iv SEJARAH BADAN GEOLOGI........................................................................................................................................ v BAGIAN 1 TATA LAKSANA PEMERINTAHAN................................................................................................................1 Bab 1 Peraturan Perundang-Undangan......................................................................................................................2 Bab 2 Organisasi dan Tata Laksana............................................................................................................................6 Bab 3 Sarana, Prasarana, dan Teknologi...................................................................................................................13 Bab 4 Sumber Daya Manusia................................................................................................................................... 14 Bab 5 Kerja Sama.................................................................................................................................................... 14 BAGIAN 2 SUMBER DAYA MINERAL..........................................................................................................................17 Bab 6 Penelitian Mineral Logam..............................................................................................................................18 Bab 7 Penelitian Mineral Non Logam.......................................................................................................................32 Bab 8 Penyusunan Neraca Sumber Daya dan Cadangan Mineral............................................................................... 40 BAGIAN 3 SUMBER DAYA ENERGI........................................................................................................................... 43 Bab 9 Penyelidikan Energi Fosil................................................................................................................................44 Bab 10 Penyelidikan Sumber Daya Panas Bumi...........................................................................................................56 Bab 11 Penyusunan Neraca Sumber Daya dan Cadangan Energi................................................................................. 64 BAGIAN 4 AIR TANAH.............................................................................................................................................. 69 Bab 12 Cekungan Air Tanah......................................................................................................................................70 Bab 13 Penelitian Daerah Imbuhan Air Tanah.............................................................................................................74 Bab 14 Kegiatan Pemboran Air Tanah di daerah Sulit Air............................................................................................ 76 BAGIAN 5 MITIGASI BENCANA................................................................................................................................ 77 Bab 15 Mitigasi Bencana Gunung Api....................................................................................................................... 78 Bab 16 Mitigasi Bencana Gempa Bumi dan Tsunami................................................................................................. 90 Bab 17 Mitigasi Bencana Gerakan Tanah.................................................................................................................. 94 Bab 18 Penelitian Sesar Aktif.................................................................................................................................... 96 Bab 19 Penelitian Mikrotremor................................................................................................................................. 98 Bab 20 Penelitian Mikrotektonik............................................................................................................................... 99 Bab 21 Penelitian Gaya Berat...................................................................................................................................100 Bab 22 Pengembangan Teknologi Kegunungapian...................................................................................................102 BAGIAN 6 GEOLOGI LINGKUNGAN UNTUK PENATAAN RUANG..............................................................................109 Bab 23 Penelitian Geologi Teknik.............................................................................................................................110 Bab 24 Penyelidikan Geologi Lingkungan.................................................................................................................116 Bab 25 Penelitian Endapan Kuarter..........................................................................................................................124 Bab 26 Penelitian Geomorfologi..............................................................................................................................128 BAGIAN 7 GEO SAINS DAN GEO INFORMASI..........................................................................................................130 Bab 27 Pengelolaan Data dan Informasi Geologi......................................................................................................134 Bab 28 Pemetaan Geologi.......................................................................................................................................146 Bab 29 Layanan Informasi Geologi........................................................................................................................... 165 Bab 30 Penelitian Dasar........................................................................................................................................... 152 BAGIAN 8 KATALOG KEGIATAN............................................................................................................................... 155 Bab 31 Katalog Kegiatan Pusat Lingkungan Geologi Tahun Anggaran 2009...............................................................156 Bab 32 Katalog Kegiatan Pusat Vulkanologi dan Mitigasi Bencana Geologi Tahun Anggaran 2009..............................158 Bab 33 Katalog Kegiatan Badan Penyelidikan dan Pengembangan Teknologi Kegunung Apian Tahun Anggaran 2009.. 160 Bab 34 Katalog Kegiatan Museum Geologi Tahun Anggaran2009.............................................................................160 Bab 35 Katalog Kegiatan Sekretariat Badan Geologi Tahun Anggaran 2009.............................................................. 161 Bab 36 Katalog Kegiatan Pusat Survei Geologi Tahun Anggaran 2009.......................................................................162 iv

SEJARAH KELEMBAGAAN GEOLOGI DI INDONESIA

Penyelidikan Geologi di Indonesia Pada tahun 1850 oleh Pemerintah Belanda didirikan Dinas Pertambangan (Dienst van het Mijnwezen) di kepulauan kita ini. Setahun sebelumnya, didirikanlah sebuah perusahaan pertambangan yang pertama, yaitu pertambangan batubara Orange Nassau di Pengaron, Kalimantan. Inilah sebenarnya kejadian yang menjadi patok sejarah dimulainya penyelidikan geologi secara resmi di negeri kita ini. Memang jauh sebelumnya penyelidikan geologi sudah pernah dilakukan, akan tetapi sangat tidak berencana, dan boleh dikatakan sebagai penyelidikan alam dan bukan penyelidikan geologi. Walaupun demikian perlu dicatat sebuah karya penelitian alam yang erat hubungannya dengan geologi, buah tangan penyelidik termashur G. E. Rumphius, si buta dari Ambon, yang memuat catatan mengenai gempa bumi dan berita letusan gunung api di Maluku, dan terdapatnya mineral dan belemnit di Kepulauan Sula (Amboinsche Rariteitenkamer, 1705). Buku ini terbit tiga tahun sesudah penulisnya meninggal dunia. Pertengahan pertama abad ke-19 merupakan masa persiapan berdirinya Dinas Pertambangan. Pada waktu itu semua jenis penyelidikan alam bercampur baur dan para penyelidik bergabung dalam apa yang disebut Komisi Ilmu Alam. Dari perioda persiapan ini dapat dicatat karya besar Junghuhn, seorang penyelidik alam yang aslinya seorang dokter, tetapi akhirnya ialah orang pertama yang menulis geologi di P Jawa. Bukunya Java, zijne gedaante, zijn plantentooi en inwendige bouw (4 jilid; 1849, 1850, 1854), merupakan dasar bagi penyusunan peta geologi P Jawa. Sampai masa mutakhir ini karya ilmiahnya masih sering dikutip orang.

Pada tahun 1850 tercatat dua kejadian penting yang berhubungan dengan dunia geologi di Indonesia, yaitu berdirinya Perhimpunan Ilmu Alam Kerajaan (Koninklijk Natuurkundige Vereeniging) suatu perhimpunan kekaryaan, dan sebagaimana sudah disebutkan di atas, keputusan Pemerintah Belanda untuk mendirikan Dinas Pertambangan (Dienst van het Mijnwezen). Kedua badan itulah yang kemudian saling mengisi dalam penyelidikan geologi di negara kita yang luas ini. Mereka bersama sama menerbitkan artikel dalam Natuurkundig Tijdschrift, Majalah Ilmu Alam yang kemudian berubah menjadi Chronica Naturae. Dalam waktu yang singkat forum ini menjadi penuh sesak dengan penerbitan, terutama pencetakan peta, terasa amat berat. Oleh karenanya Dinas Pertambangan memandang perlu untuk menerbitkan majalah tersendiri Jaarboek van het Mijnwezen in Nederlandsch (Oost) Indie yang terkenal itu yang terbit pada tahun 1872. Dalam perempatan terakhir abad ke-19 dapat dicatat kegiatan penyelidikan geologi baik untuk kepentingan ilmu murni maupun untuk ilmu terpakai oleh dua bersaudara Verbeek. Penyelidikan fosil manusia purba Pithecanthropus erectus diumumkan pada tahun 1844 (Eugin Dubois). Dalam perempat pertama abad ke-20 kegiatan penyelidikan geologi meningkat dengan pesat. Pada masa ini didirikan cabang geologi dalam Dinas Pertambangan dan sejumlah penyelidikan dilakukan di luar Jawa. Selain geologiwan Belanda, telah banyak pula datang geologiwan dari negara lain. Pada akhir perioda ini orang berpendapat bahwa data geologi sudah cukup banyak dan sudah tiba waktunya untuk membuat sintesa dan kesimpulan. Brouwer (1925) dan Rutten (1927) menutupnya dengan penerbitan bukunya masing-masing Geology of

Gedung Geologi Bandung Tahun 1925.

vi

Museum Geologi, Jl. Diponegoro 57 Bandung.

NetherlandsEastlndies dan Voordrachten over de Geologie van Nederlandsch Oostlndie. Pada perempatan kedua abad ke-20 pula dimulailah penyelidikan bersistem yaitu penyelidikan yang teratur dan lebih teliti di negeri kita ini. Pada perioda ini dapat diterbitkan sebanyak 12 lembar peta bersistem P Jawa (1:100.000), 13 lembar P Sumatra (1:200.000) dan 12 lembar peta regional berskala 1:1.000.000. Ekspedisi ilmlah banyak diselenggarakan; dapat dicatat di antaranya ekspedisi Snellius (dengan geologiwan PH. Kuenen, 1929-1930), penyelidikan gaya berat oleh F A. Vening Meinesz dengan mempergunakan kapal selam Nederland K-XIII (1929 - 1930) dan ekspedisi puncak bersalju Cartenz (dengan geologiwan J. J. Dozy) yang berhasil menemukan endapan tembaga Ertsberg yang kaya raya itu (1936). Sebagaimana perempatan abad ke-20 sebelumnya, perioda ini ditutup pula dengan suatu sintesa yang didahului oleh H. Stauffer The Geology of the Netherlands East Indies dalam Science and Scientist in the Netherlands Indies (1945); kemudian R. W. Van Bemmelen (1949) menerbitkan karyanya yang besar yang mengundang pro dan kontra, sekaligus sebagai kesimpulan penyelidikan geologi selama hampir 100 tahun (1850 - 1950). Tercakup dalam bukunya itu data yang dimiliki perusahaan pertambangan, minyak dan nir-minyak yang boleh diumumkan. Dengan meletusnya Perang Kemerdekaan, kegiatan penyelidikan boleh dikatakan terhenti. Pusat Djawatan Tambang dan Geologi terpaksa mengungsi dan banyak hasil penyelidikan hilang tercecer. Sesudah perang selesai dimulailah kembali kegiatan, terutama untuk mengisi kemerdekaan. Pertama-tama sangat dirasakan kekurangan tenaga ahli. Oleh karena itu didirikanlah Sekolah Pertambangan dan Geologi Tinggi dan kemudian Kursus Ahli Praktek Geologi dan Pertambangan. Di universitas dibuka pula bagian geologi, sehingga kekurangan ini sedikit demi sedikit dapat di atasi. Pada akhirnya jumlah geologiwan sudah cukup memadai, baik yang berpendidikan dalam negeri maupun luar negeri, untuk menjalankan kembali penyelidikan geologi secara wajar. Geologiwan ikut dalam berbagai ekspedisi ilmiah seperti Pendakian Puncak Bersalju di Irian Barat, Ekspedisi Baruna I dan II yang menjelalahi lautan di Indonesia dan sebagainya.

Perkembangan Kelembagaan Badan Geologi adalah nama yang berlaku sejak akhir tahun 2005 yang bernaung di bawah Departemen Energi dan Sumber Daya Mineral dan memiliki silsilahnya cukup panjang. Lembaga yang dimulai dengan nama Kantoor van het Mijnwezen dan kemudian berubah menjadi Dienst van hetMijnwezen pada tahun 1850 itu, dalam sejarah yang telah dialaminya selama 160 tahun, namanya berganti-ganti, juga struktur organisasinya, dan dengan sendirinya pejabatnya. Berbicara tentang sejarah kelembagaan geologi, kita harus menengok ke belakang kapan ilmu geologi dan tambang dibawa oleh bangsa Eropa ke wilayah Nusantara. Mereka ke wilayah ini sejak awal abad ke-16, dengan maksud membeli hasil rempah-rempah. Kemudian mereka juga tertarik akan sumber daya alam lainnya. Setelah di Eropa terjadi revolusi industri sejak pertengahan abad ke-18, mereka sangat membutuhkan bahan tambang sebagai bahan dasar industri. Pada waktu itu, di beberapa daerah di wilayah Nusantara sudah ada kegiatan penambangan. Penyelidikan geologi di daerah Kalimantan Selatan di antaranya telah mendorong penambangan batubara di Pengaron yang diberi nama Oranje Nassau pada tahun 1849. Semua itu telah menjadi daya tarik bagi para insinyur tambang dan geologi dari Eropa untuk datang ke wilayah Nusantara. Persaingan dagang antarbangsa Eropa, seperti Portugis, Spanyol, Belanda dan Inggris, di wilayah Nusantara semakin tajam. Situasi demikian mendorong Pemerintah Belanda mengerahkan segala kemampuannya untuk memenangkan persaingan itu. Berkaitan dengan hall ini, maka Pemerintah Belanda menugasi Vereenigde Oost-Indische Compagnie (VOC; Serikat Dagang Hindia Timur) yang didirikan pada tahun 1602, untuk mengambil langkah yang diperlukan, dan sekaligus untuk mencari mineral. Untuk itu maka VOC pada tahun 1619 mendirikan tiga pangkalan di kota Batavia (Jakarta), Amboina (sekarang Ambon) dan di Banda. Melalui VOC inilah Pemerintah Belanda mengetahui potensi geologi dan sumber daya mineral di wilayah Nusantara. Sebagai serikat dagang swasta di Hindia Timur, VOC oleh Pemerintah Belanda diberi hak monopoli perdagangan dan kekuasaan memerintah, dan bahkan diperbolehkan membentuk kekuatan militernya sendiri. Dengan memiliki hak seperti itu, VOC

vii

menundukkan satu demi satu kerajaan kecil di wilayah Nusantara dengan taktik divide et impera (memecah belah), selama hampir sepanjang abad ke-17. Akan tetapi nafsu kekuasan itu harus dibayar sangat mahal, karena VOC dibubarkan oleh pemerintah Belanda pada tanggal 31 Desember 1799, akibat dililit hutang yang sangat besar dan merajalelanya korupsi di kalangan pejabat VOC. Sejak waktu itulah secara resmi bangsa Belanda menjajah wilayah Nusantara. Belanda sadar akan pentingnya penguasaan bahan galian di wilayah Nusantara. Dengan jalan itu diharapkan perkembangan industri di Negeri Belanda dapat ditunjang. Maka dibentuklah Dienst van het Mijnwezen (semula Kantoor van het Mijnwezen; Dinas Pertambangan) pada tahun 1850. Dinas ini bertugas melakukan penyelidikan geologi dan sumber daya mineral, dan juga untuk mengkoordinasikan usaha penambangan oleh swasta yang sudah lama berjalan di wilayah Nusantara. Berdirinya Dienst van het Mijnwezen pada tahun 1850 itu telah menjadi landasan bagi lembaga geologi dan tambang selanjutnya. Untuk melaksanakan tugas koordinasi usaha pertambangan swasta itu, sistem pemberian konsesi pertambangan mulai diterapkan pada tahun 1852 kepada Billiton Maatschappij untuk bijih timah di P Belitung. Ketentuan yang mengatur penambangan yang lebih luas termuat di dalam Mijnwet (semacam Undang-Undang Pertambangan) yang mulai diberlakukan pada tahun 1899. Secara kelembagaan, penyelidikan sumber daya mineral dan pemetaan geologi setempat di Indonesia dimulai sejak berdirinya Mijnwezen tersebut, yaitu sejak tahun 1850. Kelembagaan ini berganti nama jadi Dienst van den Mijnbouw pada tahun 1922, dan diambil alih oleh bala tentara Jepang pada tahun 1942. Selama sekitar 3,5 tahun pasukan tentara Jepang menguasai kantor Mijnbouw, dan mengganti namanya jadi Kogyo Zimusho yang kemudian menjadi Chishitsuchosacho. Proklamasi Kemerdekaan Indonesia pada 17 Agustus 1945 di antaranya juga telah mengubah sejarah kelembagaan geologi di Indonesia. Melalui proses peralihan kekuasaan di zaman perang kemerdekaan (1945-1949) berdirilah Pusat Djawatan Tambang dan Geologi. Ketika terjadi penyerahan kedaulatan RI dari Pemerintah Belanda pada tahun 1949, terjadilah dua lembaga, yaitu Pusat Djawatan Pertambangan yang didirikan oleh Pemerintah Belanda di Jakarta dan di Bandung, dan Pusat Djawatan Tambang dan Geologi yang didirikan oleh Pemerintah RI. Lembaga yang kedua itu selama empat tahun, 1945-1949, berpindahpindah dari satu tempat ke tempat lain, yang terakhir di Yogyakarta. Kemudian kedua lembaga itu oleh Pemerintah RI digabungkan menjadi Djawatan Pertambangan RI pada tahun 1950; dan selanjutnya dipecah kembali menjadi Djawatan Pertambangan di Jakarta dan Djawatan Geologi di Bandung pada tahun 1952. Djawatan Geologi sempalan dari Djawatan Pertambangan RI (1952) inilah yang selanjutnya berkembang menjadi beberapa lembaga kegeologian, dan yang mewarisi dokumen hasil penyelidikan sumber daya mineral dan pemetaan geologi di Indonesia sejak awal abad ke-17. Perkembangan selanjutnya, Djawatan Geologi berganti nama menjadi Direktorat Geologi pada tahun 1963. Mulai tahun 1966, Direktorat Geologi bernaung di bawah Direktorat Jenderal Pertambangan. Pengembangan kelembagaan terjadi pada tahun 1978, ketika Direktorat Geologi dipecah menjadi: Direktorat Sumber Daya Mineral, Direktorat Geologi Tata Lingkungan, Direktorat Vulkanologi, dan Pusat Penelitian dan Pengembangan Geologi.

Lukisan Junghun sampai sekarang masih terdokumentasikan di Perpustakaan Geologi.

Ketiga Direktorat dan satu Pusat itu masih bernaung di bawah Direktorat Jenderal dengan nama yang baru Direktorat Jenderal Pertambangan Umum. Pada tahun 1984 terjadilah pemecahan Direktorat Jenderal itu menjadi Direktorat Jenderal Pertambangan Umum (yang baru) dan Direktorat Jenderal Geologi dan Sumber Daya Mineral. Ketiga Direktorat dan satu Pusat itu bernaung di bawah Direktorat Jenderal Geologi dan Sumber Daya Mineral dengan pendirian satu Pusat lagi, yaitu Pusat Pengembangan Geologi Kelautan. Perubahan mendasar kelembagaan terjadi pada tahun 2001, ketika dibentuk Badan Penelitian dan Pengembangan Penelitian dan Pengembangan Energi dan Sumber Daya Mineral. Unit di bawah Direktorat Jenderal Geologi dan Sumber Daya Mineral tersebut terpisah-pisah, tiga direktorat masuk ke Direktorat Jenderal Geologi dan Sumber daya Mineral (yang baru), dan dua pusat bersama dengan tiga pusat lainnya berada di bawah Badan Penelitian dan Pengembangan Energi dan Sumber daya Mineral. Akhirnya pada tahun 2005 terbentuklah Badan Geologi yang membawahi empat pusat dan satu sekretariat badan, sedangkan satu pusat lagi masih bernaung di bawah Badan Penelitian dan Pengembangan Geologi dan Sumber Daya Mineral. Sejak zaman penjajahan Belanda, pindah ke zaman pendudukan Jepang, sampai ke zaman kemerdekaan, lembaga yang menangani penyelidikan Clan pemetaan geologi sering berganti-ganti organisasi induknya. Pada awalnya, Dienst van het Mijnwezen langsung bernaung di bawah Pemerintah Pusat Belanda (1850; sebelumnya Kantoor van het Mijnwezen). Kemudian setelah itu berganti-ganti bernaung di bawah: Departement Burgelijke Openbare Werken (1863); Departement van Onderwijs, Eeredienst en Nijuerheid (1866); Departement van Gouuernementsbedrijuen (1907); Departement van Economische

viii

Peragaan di Sayap Barat Lantai I Museum Geologi, 1929.

Zaken (1934); Departement van Verkeer en Waterstaat (1935); Balatentara Jepang (1942); Kementerian Perhubungan/Pekerjaan Umum (1945); Kementerian Kemakmuran (1946, 1947); Kementerian Perindustrian (1957); Departemen Perindustrian Dasar dan Pertambangan (1959); Departemen Pertambangan (1966); Departemen Pertambangan dan Energi (1974-2000); Departemen Energi dan Sumber Daya Mineral (2001-2009); Kementerian Energi dan Sumber Daya Mineral (2010-sekarang). Penyimpanan Dokumen Ilmiah dan Warisan Cagar Budaya Badan Geologi menyimpan sebagian besar dokumen hasil penyelidikan mineral dan geologi dari berbagai pelosok wilayah Nusantara (Indonesia), berupa pustaka (laporan, terbitan, peta) dan percontoh (batuan, mineral, fosil). Dokumen hasil penyelidikan sejak pertengahan abad ke-17 sampai sekarang tersimpan di gedung Perpustakaan Geologi dan Museum Geologi. Dokumen geologi dan tambang tersebut telah banyak memberikan saham bagi kemajuan Bangsa Indonesia sejak dahulu kala, dan mungkin juga bagi bangsa lain yang pernah menjajahnya. Dokumen geologi dan tambang yang tersimpan dalam bentuk contoh batuan, mineral, fosil, peta, laporan takterbit dan yang terbit, telah menjadi sumber informasi bagi banyak pihak yang memerlukannya. Berbagai macam data itu bukan hanya diperlukan untuk pengembangan bidang pertambangan saja, tetapi juga untuk bidang-bidang lain seperti teknik sipil, pertanian, kehutanan, geografi, pengembangan wilayah, dan bahkan juga pertahanan dan keamanan. Oleh karena itu maka

sangatlah wajar bila dokumen itu menjadi ajang perebutan semasa terjadi perubahan kekuasaan yaitu: pada tahun 1942 diperebutkan oleh pasukan tentara Jepang dari penguasaan penjajah Belanda; dan pada tahun 1945 diperebutkan oleh para pejuang Republik Indonesia dari penguasa tentara Jepang, yang tak lama kemudian pasukan tentara Belanda pun merebutnya kembali. Baru setelah lima tahun kemudian, yakni pada tahun 1950, dokumen itu sepenuhnya bisa dikuasai kembali oleh para pejuang Republik Indonesia. Perpustakaan Geologi pada hakikatnya adalah warisan budaya dari zaman penjajahan Belanda, yang menyangkut kekayaan mineral dan pengetahuan geologi dari seluruh Nusantara yang terhimpun sejak pertengahan abad ke-17. Laporan tertua berasal dari pra-pernerintahan Hindia Belanda, dari zaman Vereenigde Oost-Indische Compagnie, VOC, tahun 1660-an. Sebagai kelembagaan Pusat, tugas yang tidak dapat dipisahkan adalah menyimpan laporan hasil penyelidikan lapangan di seluruh Indonesia, yang biasanya dilengkapi dengan hasil penelitian laboratorium (secara kimia, petrologi, dan paleontologi), dan sejak akhir-akhir ini juga dengan cara lain, di antaranya penentuan umur mutlak. Laporan sebagai bentuk dokumentasi itu pada awalnya ada yang tertulis tangan, terketik, dan terbitan, dan kini juga dalam bentuk CD. Laporan dari pemetaan geologi bersistem yang dilakukan Diesnt van den Mijnbouw sejak tahun 1920an makin menambah kumpulan dokumen. Demikian pula sejak Indonesia menerapkan Rencana Pembangunan Lima Tahun (yang pertama 1969-1974, dan yang terakhir 1999-2004), pertumbuhan jumlah dokumen naik tajam. Semua laporan memuat informasi tentang keadaan geologi, dan jika di daerah

ix

Peragaan di Ruang Tengah Museum Geologi, 1929.

yang bersangkutan ada petunjuknya, juga tentang sumber daya mineral dan energi. Gedung Museum Geologi itu dibangun pada tahun 1928 oleh Dienst van den Mijnbouw (sebelumnya, 1850-1922 bernama Dienst van het Mijnwezen), dan sampai sekarang hampir-hampir tidak ada perubahan, kecuali tambal-sulam di sana-sini yang sama sekali tidak mengubah wajah aslinya. Selain itu, kalau pada 78 tahun yang lalu lahan yang beralamat di Rembrandt Straat, Bandung itu hanya ditempati oleh instansi Mijnbouw saja sekarang yang alamatnya berganti menjadi Jln. Diponegoro 57 Bandung telah ditempati oleh 3 instansi, yaitu Pusat Survei Geologi (sebelumnya Pusat Penelitian dan Pengembangan Geologi), Pusat Lingkungan Geologi (sebelumnya Direktorat Tata Lingkungan Geologi dan Kawasan Pertambangan; dan Pusat Vulkanologi dan Mitigasi Bencana Geologi (sebelumnya Direktorat Vulkanologi dan Mitigasi Bencana Geologi. Dengan bantuan Jepang, museum selama 1998-2000 telah mengalami pembaruan, dan kini luas lantainya telah bertambah dari semula 1.397 m2 jadi 3.897 m2. Dewasa ini, Museum Geologi yang menghimpun sejumlah besar benda geologi, juga menyimpan tidak sedikit benda yang berkaitan dengan manusia, sejak manusia purba hingga manusia moderen. Tidak mengherankan kalau sekarang ini, museum mempunyai banyakfungsi, sehingga sering dikunjungi selain para wisatawan dari dalam dan luar negeri, juga para peneliti, siswa (jumlah terbesar) dan masyarakat umum. Gedung yang dibangun di Rembrandt Straat tersebut pada awalnya bernama Geologisch Laboratorium, tempatnya hampir berseberangan dengan Gedung Sate yang sudah selesai dibangun pada tahun 1921. Gedung Geologisch Laboratorium itu dirancang dengan gaya art deco oleh arsitek In Menalda van Schouwenburg, dan dibangun selama 11 bulan, mulai pertengahan tahun 1928 sampai diresmikannya pada tanggal 16 Mei 1929. Gedung dibangun 2 lantai, sebanyak 74 ruangan pada awalnya seluas 5.500 m2. Meskipun namanya adalah Geologisch Laboratorium, namun gedung itu adalah kantor Dienst van den Mijnbouw yang di dalamnya, selain ada laboratorium (mestinya kimia batuan, petrologi, mineralogi dan paleontologi), ada pula ruangan yang untuk ruang kerja dan ruang pertemuan. Sebagian dari gedung itu juga ada yang dipergunakan untuk ruang peragaan dan ruang koleksi percontoh, yang kemudian dinamakan Geologisch Museum; serta ruangan yang diperuntukkan sebagai Ruangan Arsip

Pengetahuan dan koleksi terbitan dan peta yang kemudian disebut Perpustakaan Geologi. Gedung Geologisch Laboratorium yang kemudian juga disebut Geologisch Museum kelihatannya memang dipersiapkan pula untuk forum pertemuan ilmiah internasional. Ini bisa dilihat dari peristiwa peresmian gedung itu pada tanggal 16 Mei 1929, yang bertepatan dengan penyelenggaraan Konggres Ilmu Pengetahuan Pasifik ke-4 (Fourth Pacific Science Congress) di Bandung pada tanggal 18-24 Mei 1929. Konggres itu diselenggarakan di Technische Hooge School (THS; sekarang menjadi ITB), dan sidang-sidang yang berhubungan dengan ilmu kebumian diadakan di ruang pertemuan tersebut. Peristiwa ketika itu diabadikan seperti terlihat di bawah. Konggres dibagi menjadi 4 bagian, yaitu: Bagian Ilmu Pengetahuan Pertanian (Diuision of Agricultural Sciences), Bagian Ilmu Pengetahuan Biologi (Diuision of Biological Sciences), Bagian Ilmu Pengetahuan Fisika (Diuision of Physical Sciences), dan Bagian Ilmu Pengetahuan Fisika dan Biologi (Diuision of Physical and Biological Sciences). Ilmu geologi, tambang dan vulkanologi (ilmu kebumian) masuk ke dalam Bagian Ilmu Pengetahuan Fisika, yang sidang-sidangnya diselenggarakan di Geologisch Laboratorium atau Geologisch Museum itu. Konggres internasional 78 tahun yang lalu di gedung Museum Geologi itu dihadiri oleh 391 ilmuwan dari 20 negara. Dari 391 ilmuwan itu hanya seorang, yaitu Presiden Museum Etnologi Solo Pangeran Hadiwidjojo, yang berstatus putra pribumi sebagai peserta. Nilai Bangunan Cagar Budaya pada Museum Geologi itu, bukan hanya terletak pada usianya saja, tetapi yang sangat penting untuk diketahui generasi mendatang adalah nilai sejarah dan nilai dokumen yang tersimpan di dalamnya. Dari dalam gedung inilah lembaga penyelidikan dan pemetaan geologi serta eksplorasi bahan galian tambang di seluruh wilayah Indonesia dikemudikan. Lembaga geologi yang bernama Dienst van den Mijnbouw tersebut menempati gedung yang awalnya disebut Geologisch Laboratorium sejak tahun 1929. Kemudian gedung itu diambil alih oleh Kogyo Zimusho (kemudian Chishitsuchosacho) pada tahun 1942, dan jatuh ke tangan para pejuang kemerdekaan Republik Indonesia pada tahun 1945. Sejak itu lembaga nasional (Republik Indonesia) yang mewarisinya silih berganti namanya, mulai dari Pusat Djawatan Tambang dan Geologi (1945-1950) hingga sekarang menjadi Badan Geologi.

BAB 1 PERATURAN PERUNDANG-UNDANGAN


Salah satu fungsi yang dimiliki oleh Badan Geologi adalah sebagai perumus kebijakan di bidang geologi. Untuk itu dilakukan pengumpulan bahan, penelaahan, penyiapan serta evaluasi atas rancangan peraturan perundang-undangan, bantuan hukum, dokumentasi hukum dan perpustakaan serta hak atas kekayaan intelektual (HaKI). Penyusunan regulasi dan legislasi nasional bidang geologi dimaksudkan untuk mengkaji lebih lanjut mengenai berbagai peraturan perundang-undangan yang telah ada dan dianalisis lebih lanjut akan kebutuhan peraturan perundang-undangan baru yang sesuai dengan kebutuhan masyarakat. Diharapkan dengan adanya program regulasi dan legislasi nasional dapat menghindari tumpang tindih produk hukum yang ada dan juga produk hukum yang sedang disusun. Tujuannya untuk memberikan kepastian hukum khususnya dalam bidang geologi dan juga peraturan perundang-undangan lain terkait dengan bidang geologi serta memberikan kelengkapan dari Undangundang yang telah lama terbit dimana Kementerian Energi dan Sumber Daya Mineral sebagai arah dan penentu berbagai
Tabel 1.1 Rancangan Peraturan Menteri ESDM.

kebijakan dalam penyelesaian peraturan perundang-undangan untuk kepentingan seluas-luasnya bagi pengguna peraturan perundang-undangan tersebut. Penyusunan standarisasi dan pedoman Bidang Geologi dimaksudkan agar dapat diketahui, dipahami oleh masyarakat, pelaku usaha maupun Pemerintah daerah Kabupaten/Kota sehingga dapat diminimalisir dampak yang ditimbulkan dalam rangka memaksimalkan sumber daya alam di daerah untuk mencapai hasil pembangunan. Koordinasi dan pembinaan HaKI khususnya bidang geologi dilakukan oleh Badan Geologi agar hasil karya bidang geologi segera didaftarkan dan mendapat pengakuan berupa sertifikasi selain itu juga menginventarisir hasil karya cipta lembaga ataupun perorangan khususnya bidang geologi sehingga karya cipta dapat terlindungi hak-haknya atas hasil temuan/hasil karya/ hasil ciptaan tersebut sehingga terhindar dari praktek ilegal dan kejahatan.

No 1. 2. 3. 4. 5. 6. 7. 8. 9. 10. 11. 12. 13. 14. 15. 16. 17. 18. 19. 20. 21. 22.

Jenis Peraturan Pedoman Teknis Pengawasan Pelaksanaan Uji Pemompaan pada Sumur Bor Produksi Air Tanah Pedoman teknis Penggunaan Metode Tahan Jenis Vertical Electrical Sounding dengan Susunan Electrode Schlumberger untuk Penyelidikan Air Tanah Pedoman Teknis Inventarisasi Sumber Daya Mineral, Batubara, dan Bitumen Padat Pedoman Teknis Spefisikasi Basis Data Neraca Sumber Daya Mineral Logam Pedoman Pelaporan dan Estimasi Sumber Daya dan Cadangan Batubara Indonesia Pedoman Teknis Eksplorasi Bitumen Padat Pedoman Teknis Eksplorasi Bijih Besi Primer Pedoman Teknis Penentuan Bahan Galian Lain dan Mineral Ikutan pada Pertambangan Emas Alluvial Pedoman Teknis Eksplorasi Endapan Gambut Pedoman Teknis Ekplorasi Pasir Besi Pedoman Tata Cara Pelaksanaan Survei Pendahuluan Panas Bumi Pedoman Teknis Penanganan Bahan Galian Lain dan Mineral Ikutan pada Pertambangan Batubara Pedoman Teknis Pengawasan Konservasi Bahan Galian pada Pertambangan Logam Laterit Pedoman Teknis Tata Cara Penetapan dan Pengawasan Sumber Daya dan Cadangan Bahan Galian Pedoman Teknis Tata Cara Pelaporan Bahan Galian Lain dan MIneral Pedoman Teknis Tata Cara Pengawasan Recovery Pertambangan dalam Rangka Konservasi Pedoman Teknis Inventarisasi Bahan Galian Tertinggal dan Bahan Galian Berpotensi Terbuang pada Wilayah Bekas Tambang Emas Alluvial Pedoman Teknis Inventarisasi Bahan Galian Tertinggal dan Bahan Galian Berpotensi Terbuang pada Wilayah Usaha Pertambangan Pedoman Teknis Kriteria dan Tata Cara Penetapan Bahan Galian Lain dan Mineral Ikutan Pedoman Tata Cara Pengambilan dan Pengolahan Data Gaya Berat untuk Eksplorasi Survei Panas Bumi Pedoman Tata Cara Pengambilan dan Pengolahan Data Geolistrik Tahanan Jenis dengan Konfigurasi Schlumberger untuk Eksplorasi Survei Panas Bumi Pedoman Teknis Metoda Geokimia dalam Survei Pendahuluan Panas Bumi

Tingkat Penggarapan Biro Hukum KESDM Biro Hukum KESDM Internal BG Internal BG Internal BG Internal BG Internal BG Internal BG Internal BG Internal BG Biro Hukum KESDM Internal BG Internal BG Internal BG Internal BG Internal BG Internal BG Internal BG Internal BG Biro Hukum KESDM Biro Hukum KESDM Biro Hukum KESDM

Rancangan Undang-Undang Rancangan Undang-Undang yang tengah diajukan untuk pengesahan Kepala Badan Geologi adalah berjudul Prosedur Tetap Tingkat Aktivitas Gunung Api. Rancangan Peraturan Menteri ESDM Rancangan Peraturan menteri ESDM yang sedang digarap dapat dilihat pada Tabel 1.1. Sedangkan Pedoman, Peraturan, dan Standar Nasional Indonesia (SNI) yang dikerjakan pada tahun 2009 dapat dilihat pada Tabel 1.2. Sertifikasi Produk Hasil Kegiatan Bidang Geologi Kegiatan tersertifikasinya produk hasil kegiatan bidang geologi
Tabel 1.2 Pedoman, Peraturan, dan SNI Tahun 2009.

adalah Peta-Peta Geofisika (Anomali Bouguer) Skala 1:250.000 yang didaftarkan pada bulan September 2009 sebagaimana Tabel 1.3. Peta-Peta Geofisika (Anomali Bouguer) Skala 1:250.000 yang didaftarkan pada bulan November 2009 sebagaimana Tabel 1.3. Sebagaimana pengajuan sertifikat yang didaftarkan Tahun 2008 Sertifikat yang kita terima adalah sebagai berikut: 1.Pengajuan tanggal 16 Juli 2008, terbit kemudian pada tanggal 30 Juli 2009 sebanyak 4 judul lembar peta dengan Nomor dan Tanggal Permohonan sertifikat sebagaimana Tabel 1.5. 2.Pengajuan tanggal 16 Juli 2008, terbit kemudian pada tanggal 22 Oktober 2009 sebanyak 18 judul lembar peta dengan

No 1. 2. 3. 4. 5. 6.

Jenis Peraturan Prosedur Tetap Tingkat Aktivitas Gunung Api Pemeriksaan Gas Gunung Api Pemeriksaan Air Gunung Api Draft Prosedur Tetap Tanggap Darurat Gerakan tanah Draft Prosedur Tetap Tanggap Darurat Gempabumi Draft Permen Mitigasi Bencana dengan Lampiran Pedoman Pengurangan Risiko Bencana Gunung Api, Pedoman Pengurangan Risiko Bencana Gempa Bumi dan Tsunami serta Pedoman Pengurangan Risiko Bencana Gerakan Tanah. Draft Pedoman Penyusunan Peta Zona Risiko Gunungapi, Gempabumi dan Gerakan tanah

Keterangan Pengajuan untuk pengesahan Kepala Badan RSNI --- konsensus 27 April 2009 RSNI --- konsensus 27 April 2009 Pembahasan final Dalam proses pembahasan internal Dalam proses pembahasan internal

7.

Dalam proses pembahasan internal

Tabel 1.3 Peta Geofisika yang didaftarkan Bulan September Tahun 2009.

No 1. 2. 3. 4. 5. 6. 7. 8. 9. 10.

No. Lembar 167 176 173 148 158 165 175 169 180 177

Nama Lembar Sawai (PAPUA) Muting (PAPUA) Rotanburg (PAPUA) Fak-fak (PAPUA) Enarotali (PAPUA) Beoga (PAPUA) Merauke (PAPUA) Mappi (PAPUA) Taritahu (PAPUA) Tanahmerah (PAPUA)

Tahun Penerbitan 2008 2008 2008 2008 2008 2008 2008 2008 2008 2008

Tabel 1.4 Peta Geofisika yang didaftarkan Bulan November Tahun 2009.

No 1. 2. 3. 4. 5. 6. 7. 8. 9. 10.

No. Lembar 3111 3113 3213 3413 3311 3411 2912 3410 3307 3313, 3314

Nama Lembar Waghete, Papua Waren, Papua Gunung Doom, Papua Jayapura, Papua Wamena, Papua Jayawijaya, Papua Karas/Pulau Adi, Papua Oksibil, Papua Tanjung Vals dan Komolon, Papua Sarmi Bufareh, Papua

Tahun Penerbitan 2008 2008 2008 2008 2008 2008 2008 2008 2008 2008

Nomor dan Tanggal Permohonan sertifikat sebagaimana Tabel 1.6. 3.Pengajuan tanggal 2 September 2008, terbit kemudian pada tanggal 13 November 2009 sebanyak 13 judul lembar
Tabel 1.5 Daftar Peta Anomali Bouguer yang didaftarkan Juli Tahun 2008.

peta dengan Nomor dan Tanggal Permohonan sertifikat sebagaimana Tabel 1.7.

No 1. 2. 3. 4.

JUDUL CIPTAAN Peta Anomali Bouguer Lembar Toli-Toli (Sulawesi), skala 1:250.000 Peta Anomali Bouguer Lembar Kota Mubagu (Sulawesi), skala 1:250.000 Peta Anomali Bouguer Lembar Batui (Sulawesi), skala 1:250.000 Peta Anomali Bouguer Lembar Kendari (Sulawesi), skala 1:250.000
Tabel 1.6 Daftar Peta Anomali Bouguer yang terbit Oktober Tahun 2009.

NOMOR DAN TANGGAL PERMOHONAN C00200802442 C00200802444 C00200802445 C00200802446

No 1. 2. 3. 4. 5. 6. 7. 8. 9. 10. 11. 12. 13. 14. 15. 16. 17. 18.

JUDUL CIPTAAN Peta Anomali Bouguer Lembar Lasusua (Sulawesi), skala 1:250.000 Peta Anomali Bouguer Lembar Bonerate dan Selayar II/III (Sulawesi), skala 1:250.000 Peta Anomali Bouguer Lembar Luwuk (Sulawesi), skala 1 :250.000 Peta Anomali Bouguer Lembar Bonerate dan Selayar I/II (Sulawesi), skala 1 : 250.000 Peta Anomali Bouguer Lembar Sangihe dan Siau (Sulawesi), skala 1 :250.000 Peta Anomali Bouguer Lembar Morotai (Maluku), skala 1 :250.000 Peta Anomali Bouguer Lembar Masohi (Maluku), skala 1 :250.000 Peta Anomali Bouguer Lembar Ternate (Maluku), skala 1 :250.000 Peta Anomali Bouguer Lembar Kep. Kai (Tual) Maluku, skala 1 :250.000 Peta Anomali Bouguer Lembar Sanana (Maluku), skala 1 :250.000 Peta Anomali Bouguer Lembar P. Buru (Maluku), skala 1 :250.000 Peta Anomali Bouguer Lembar Aru (Maluku), skala 1 :250.000 Peta Anomali Bouguer Lembar Talaud dan Mayu (Sulawesi), skala 1: 250.000 Peta Anomali Bouguer Lembar Kep. Bandanaira (Maluku), skala 1 :250.000 Peta Anomali Bouguer Lembar Poso (Sulawesi), skala 1 :250.000 Peta Anomali Bouguer Lembar Ambon (Maluku), skala 1 :250.000 Peta Anomali Bouguer Lembar Kep. Tukang Besi dan Wowoni (Sulawesi), skala 1 :250.000 Peta Anomali Bouguer Lembar Malili (Sulawesi), skala 1 :250.000
Tabel 1.7 Daftar Peta Anomali Bouguer yang didaftarkan November Tahun 2009.

NOMOR DAN TANGGAL PERMOHONAN C00200802443 C00200802441 C00200802440 C00200802439 C00200802438 C00200802437 C00200802436 C00200802435 C00200802434 C00200802433 C00200802432 C00200802431 C00200802430 C00200802429 C00200802428 C00200802427 C00200802426 C00200802425

No 1. 2. 3. 4. 5. 6. 7. 8. 9. 10. 11. 12. 13.

JUDUL CIPTAAN Peta Anomali Bouguer Lembar Manna dan Enggano (Sumatera), skala 1:250.000 Peta Anomali Bouguer Lembar Natuna Selatan (Sumatera), skala 1 :250.000 Peta Anomali Bouguer Lembar Tambelan (Sumatera), skala 1 :250.000 Peta Anomali Bouguer Lembar Tel. Butun dan Ranai (Sumatera), skala 1 :250.000 Peta Anomali Bouguer Lembar Banda Aceh (Sumatera), skala 1 :250.000 Peta Anomali Bouguer Lembar Lhokseumawe (Sumatera), skala 1 :250.000 Peta Anomali Bouguer Lembar Calang (Sumatera), skala 1 :250.000 Peta Anomali Bouguer Lembar Takengon (Sumatera), skala 1 :250.000 Peta Anomali Bouguer Lembar Langsa (Sumatera), skala 1 :250.000 Peta Anomali Bouguer Lembar Tapaktuan (Sumatera), skala 1 :250.000 Peta Anomali Bouguer Lembar Sinabang (Sumatera), skala 1 :250.000 Peta Anomali Bouguer Lembar P.Telo (Sumatera), skala1 :250.000 Peta Anomali Bouguer Lembar Tarempa dan Jemaja (Sumatera), skala 1 :250.000

NOMOR DAN TANGGAL PERMOHONAN C00200803103 C00200803102 C00200803101 C00200803100 C00200803099 C00200803098 C00200803097 C00200803096 C00200803095 C00200803094 C00200803093 C00200803092 C00200803091

BAB 2 ORGANISASI DAN TATA LAKSANA


Berdasarkan Kepmen ESDM Nomor 0030 Tahun 2005, organisasi Badan Geologi saat ini terdiri atas 5 unit. Kelima unit tersebut adalah Sekretariat Badan Geologi (SBG), Pusat Survei Geologi (PSG), Sumber Daya Geologi (PSDG), Pusat Vulkanologi dan Mitigasi Bencana Geologi (PVMBG), dan Pusat Lingkungan Geologi (PLG). Adapun organisasi 2 unit pelayanan teknis (UPT) yang berada di bawah Badan Geologi, yaitu Balai Penelitian dan Pengembangan Teknologi Kegunungapian (BPPTK) di bawah PVMBG, dan Museum Geologi di bawah PSG, masing-masing ditetapkan berdasarkan Kepmen ESDM Nomor 1723 Tahun 2002 tentang BPPTK. Sedangkan keberadaan Museum Geologi ditetapkan berdasarkan Kepmen ESDM Nomor 1725 Tahun 2002 tentang UPT Museum Geologi. TUGAS POKOK DAN FUNGSI UNIT-UNIT DI LINGKUNGAN BADAN GEOLOGI

SEKRETARIAT BADAN GEOLOGI


Sekretariat Badan Geologi adalah melaksanakan pembinaan dan pelayanan administratif kepada semua unsur di lingkungan Badan Geologi.

SEKRETARIAT BADAN GEOLOGI

BAGIAN RENCANA DAN LAPORAN SUB BAGIAN PENGELOLAAN INFORMASI SUB BAGIAN PENYIAPAN RENCANA KERJA SUB BAGIAN LAPORAN

BAGIAN KEPEGAWAIAN SUB BAGIAN ADMINISTRASI PEGAWAI SUB BAGIAN PENGEMBANGAN PEGAWAI SUB BAGIAN PEMBINAAN JABATAN FUNGSIONAL

BAGIAN KEUANGAN

BAGIAN UMUM

SUB BAGIAN PEMBENDAHARAAN

SUB BAGIAN TATA USAHA

KELOMPOK JABATAN FUNSIONAL

SUB BAGIAN KEKAYAAN NEGARA SUB BAGIAN AKUNTANSI

SUB BAGIAN RUMAH TANGGA

SUB BAGIAN HUKUM

Sekretariat Badan Geologi menyelenggarakan fungsi: a. koordinasi pelayanan administratif Badan; b. perumusan kebijakan penelitian dan pelayanan geologi; c. penyusunan rumusan prosedur kerja dan akuntabilitas kinerja, serta perencanaan kerja, penganggaran dan kegiatan satuan kerja; d. pengelolaan administrasi perbendaharaan dan barang milik/kekayaan negara, serta akuntansi dan pertanggungjawaban keuangan; e. pengelolaan kepegawaian dan pengembangan organisasi; f. perumusan rancangan peraturan perundang-undangan geologi, serta pelaksanaan bantuan hukum, informasi hukum, kehumasan dan pengelolaan hak atas kekayaan intelektual; g. pengelolaan sistem dan jaringan informasi, serta penyiapan bahan laporan pimpinan Badan; h. pengelolaan urusan ketatausahaan, kearsipan, dan rumah tangga; i. pembinaan kelompok jabatan fungsional Sekretariat Badan; j. evaluasi pelaksanaan pembinaan dan pelayanan administratif kepada semua unsur di lingkungan Badan. 5

PUSAT SUMBER DAYA GEOLOGI


Pusat Sumber Daya Geologi adalah menyelenggarakan penelitian, penyelidikan, dan pelayanan bidang sumber daya geologi, meliputi sumber daya minyak dan gas bumi, mineral, batubara, gambut, bitumen padat, dan panas bumi.

PUSAT SUMBER DAYA GEOLOGI BAGIAN SARANA TEKNIK SUB BIDANG SARANA PENYELIDIKAN SUB BIDANG LABORATORIUM BIDANG PROGRAM DAN KERJASAMA SUB BIDANG PROGRAM SUB BIDANG KERJASAMA BIDANG INFORMASI
SUB BIDANG PENERAPAN SISTEM INFORMASI SUB BIDANG PENYEDIAAN INFORMASI PUBLIK

BAGIAN TATA USAHA


SUB BAGIAN UMUM DAN KEPEGAWAIAN

KELOMPOK JABATAN FUNSIONAL

SUB BAGIAN KEUANGAN DAN RUMAH TANGGA

Dalam melaksanakan tugasnya Pusat Sumber Daya Geologi menyelenggarakan fungsi: a. perumusan pedoman dan prosedur kerja; b. perumusan rencana dan program, serta kerja sama penelitian dan pelayanan; c. penyelenggaraan penelitian dan penyelidikan, rekayasa teknologi, serta rancang bangun dan pemodelan, serta pengelolaan sarana dan prasarana penelitian dan pelayanan; d. inventarisasi dan eksplorasi wilayah keprospekan sumber daya minyak dan gas bumi, mineral, batubara, gambut, bitumen padat, dan panas bumi; e. penyusunan neraca sumber daya geologi, serta pemetaan tematik potensi, serta pemberian rekomendasi pemanfaatan potensi; f. pengelolaan sistem informasi dan dokumentasi hasil penelitian dan pelayanan; g. pengembangan sistem manajemen mutu kelembagaan Pusat; h. pengelolaan ketatausahaan, rumah tangga, administrasi keuangan, dan kepegawaian Pusat; i. pembinaan kelompok jabatan fungsional Pusat; j. evaluasi penyelenggaraan penelitian, penyelidikan, dan pelayanan kebumian di bidang sumber daya geologi. Pelayanan Data dan Informasi Data dan Peta Potensi dan Sebaran Mineral Logam Data dan Peta Potensi dan Sebaran Mineral Non Logam Data dan Peta Potensi dan Sebaran Batu bara, Gambut, dan Bitumen Padat Data dan Peta Potensi dan Sebaran Panas Bumi Pelayanan Penyelidikan dan Eksplorasi Melayani kegiatan pemboran eksplorasi yang meliputi pemboran, endapan batu bara, dan gambut, mineral logam, mineral non logam, dan panas bumi. Pelayanan Analisis Laboratorium Kimia dan Fisika Mineral Preparasi sayatan tipis batuan dan mineral Preparasi sayatan poles batu bara Preparasi poles mineral non logam Pemisahan mineral berat Analisis petrografi batuan dan mineral organik (reflektan dan maseral) Analisis mineral butir, inklusi fluida, kandungan minyak, pengujian temperatur leleh batu bara, dan pengujian kuat tekan batuan Pelayanan Bimbingan Teknik Survei Tinjau Prospeksi Eksplorasi Umum Eksplorasi Rinci Pengkajian Kelayakan Tambang dan Konservasi Pemboran Eksplorasi Pemboran Panas Bumi Bantuan Tenaga Ahli 6

PUSAT VULKANOLOGI DAN MITIGASI BENCANA GEOLOGI


Pusat Vulkanologi dan Mitigasi Bencana Geologi adalah menyelenggarakan penelitian, penyelidikan, dan pelayanan bidang vulkanologi dan mitigasi bencana geologi.

PUSAT VULKANOLOGI DAN MITIGASI BENCANA GEOLOGI

BAGIAN TATA USAHA SUB BAGIAN UMUM DAN KEPEGAWAIAN SUB BAGIAN KEUANGAN DAN RUMAH TANGGA

BAGIAN PENGAMATAN DAN PENYELIDIKAN GUNUNG API

BIDANG PENGAMATAN GEMPA BUMI DAN GERAKAN TANAH

BIDANG EVALUASI POTENSI BENCANA

BALAI PENELITIAN DAN PENGEMBANGAN TEKNOLOGI KEGUNUNGAPIAN

SUB BIDANG PENGAMATAN GUNUNG API SUB BIDANG PENYELIDIKAN GUNUNG API

SUB BIDANG PENGAMATAN GEMPA BUMI SUB BIDANG PENGAMATAN GERAKAN TANAH

SUB BIDANG EVALUASI BENCANA GUNUNG API SUB BIDANG EVALUASI hBENCANA GEOLOGI

SUB BAGIAN TATA USAHA

SEKSI GUNUNG MERAPI

KELOMPOK JABATAN FUNSIONAL

SEKSI METODA DAN TEKNOLOGI MITIGASI SEKSI PELAYANAN LABORATORIUM

Dalam melaksanakan tugasnya, Pusat Vulkanologi dan Mitigasi Bencana Geologi menyelenggarakan fungsi: a. perumusan pedoman dan prosedur kerja; b. perumusan rencana dan program penelitian dan pelayanan geologi kegiatan vulkanologi dan mitigasi bencana geologi; c. pengelolaan sarana dan prasarana vulkanologi dan mitigasi bencana geologi, serta pos pengamatan gunung api; d. penyelenggaraan penelitian dan penyelidikan, serta rancang bangun, pemodelan, dan rekayasa teknologi; e. pengamatan vulkanologi dan mitigasi bencana geologi, serta penetapan status kegiatan dan peringatan dini gunung api; f. pemetaan tematik kawasan rawan bencana gunung api, gempa bumi, tsunami, dan gerakan tanah, serta sesar aktif; g. pemberian rekomendasi penanggulangan bencana gunung api, gempa bumi, tsunami, dan gerakan tanah h. pengelolaan sistem informasi dan sosialisasi hasil pengamatan, serta kerja sama dan sistem mutu kelembagaan Pusat; i. pembinaan Unit Pelaksana Teknis Balai Penyelikan dan Pengembangan Teknologi Kegunungapian; j. pengelolaan ketatausahaan, rumah tangga, administrasi keuangan, dan kepegawaian Pusat; k. pembinaan kelompok jabatan fungsional Pusat; l. evaluasi pelaksanaan penelitian, penyelidikan, dan pelayanan geologi di bidang vulkanologi dan mitigasi bencana geologi.

Mitigasi Bencana Gunung Api Mengamati gunung api aktif, menetapkan status aktivitas gunung api, memberikan rekomendasi teknis, membuat peta kawasan rawan bencana, peta topografi puncak, peta geologi, dan memberikan penyuluhan.

Mitigasi Bencana Gempa Bumi dan Tsunami Melakukan pengamatan dan pemeriksaan gempa bumi, pemetaan kawasan rawan bencana gempa bumi dan tsunami, identifikasi dan pemetaan sesar aktif, memberikan rekomendasi teknis, dan melakukan penyuluhan. 7

Mitigasi Bencana Gerakan Tanah Melakukan pengamatan dan pemeriksaan gerakan tanah, pemetaan zona kerentanan gerakan tanah, memberikan rekomendasi teknis, dan melakukan penyuluhan.

Pelayanan Data dan Informasi Peta Geologi Gunung Api Peta Kawasan Rawan Bencana Gunung Api Peta Kawasan Rawan Gempa Bumi Peta Kawasan Rawan Bencana Tsunami Peta Sesar Aktif Peta Zona Kerentanan Gerakan Tanah Sosialisasi Bahaya Gunung Api, Gempa Bumi, Tsunami, dan Gerakan Tanah Pusat Vulkanologi dan Mitigasi Bencana Geologi melaksanakan sosialisasi dengan cara penyuluhan dan pameran bekerja sama dengan Pemerintah Provinsi, Kota, dan Kabupaten. Sosialisasi dapat juga dilakukan atas permintaan masyarakat luas. Melaksanakan penyusunan rencana kontinjensi bencana geologi dan pelatihan penanggulangan bencana geologi.

PUSAT LINGKUNGAN GEOLOGI


Pusat Lingkungan Geologi adalah menyelenggarakan penelitian, penyelidikan dan pelayanan bidang lingkungan geologi dan air tanah.

PUSAT LINGKUNGAN GEOLOGI

BAGIAN TATA USAHA SUB BAGIAN UMUM DAN KEPEGAWAIAN SUB BAGIAN KEUANGAN DAN RUMAH TANGGA

BAGIAN SARANA TEKNIK SUB BIDANG SARANA PENYELIDIKAN SUB BIDANG LABORATORIUM

BAGIAN PROGRAM DAN KERJA SAMA

BIDANG INFORMASI
SUB BIDANG PENERAPAN SISTEM INFORMASI SUB BIDANG PENYEDIAAN INFOMASI PUBLIK

SUB BIDANG PROGRAM

KELOMPOK JABATAN FUNSIONAL

SUB BIDANG KERJA SAMA

Dalam melaksanakan tugasnya, Pusat Lingkungan Geologi menyelenggarakan fungsi: a. perumusan pedoman dan prosedur kerja; b. perumusan rencana dan program penelitian dan pelayanan; c. pengelolaan sarana dan prasarana penelitian dan pelayanan; d. penyelenggaraan penelitian dan penyelidikan, rekayasa teknologi, rancang bangun dan pemodelan untuk lingkungan geologi, geologi teknik dan air tanah; e. inventarisasi air tanah dan penyusunan neraca air tanah, serta pemetaan tematik lingkungan geologi, geologi teknik dan air tanah; f. pemberian rekomendasi konservasi kawasan lindung geologi dan air tanah, dan pengelolaan tata ruang; g. pengelolaan sistem informasi dan layanan informasi, serta sosialisasi dan dokumentasi hasil penelitian dan pelayanan; h. pengembangan kerja sama dan sistem manajemen mutu kelembagaan Pusat; i. pengelolaan ketatausahaan, rumah tangga, administrasi keuangan, dan kepegawaian Pusat; j. pembinaan kelompok jabatan fungsional Pusat; k. evaluasi penyelenggaraan penelitian, penyelidikan, dan pelayanan bidang lingkungan geologi dan air tanah; Geologi Lingkungan Penelitian, inventarisasi, pemetaan, evaluasi, pengembangan, dan rekomendasi potensi geologi lingkungan untuk penataan ruang, pengelolaan lingkungan di wilayah perkotaan, kabupaten, KAPET, dan pulau kecil Pengelolaan data dan informasi geologi lingkungan Geologi Teknik Penelitian, inventarisasi, pemetaan, evaluasi, dan pengembangan potensi geologi teknik Rekomendasi penempatan bangunan vital dan penanganan kasus geologi teknik Pengelolaan data dan informasi geologi teknik

Air Tanah Penelitian, inventarisasi, pemetaan, evaluasi, dan pengembangan potensi air tanah Penyelidikan potensi dan evaluasi batas cekungan air tanah dan zonasi konservasi serta pemantauan air tanah Pengelolaan data dan informasi air tanah 9

Pelayanan Jasa Teknologi Penyediaan informasi air tanah, geologi teknik, dan geologi lingkungan Jasa laboratorium analisis mutu air, mekanika tanah dan batuan, sistem informasi geografis dan penginderaan jauh Jasa peralatan pemboran air, pemboran teknik, geofisika, perbengkelan dan ukur tanah

Pengelolaan Data Spasial dan Layanan Informasi Fasilitas Laboratorium Penginderaan Jauh, Sistem Informasi Geografis, dan Portal Informasi telah dikembangkan untuk mendukung kegiatan dan penyebaran informasi.

Penginderaan Jauh (PJ) Laboratorium PJ melakukan pengolahan dan analisis data citra satelit seperti Landsat, SPOT, ASTER, OrbView, dan QuickBird. Sistem Informasi Geografis (SIG) Laboratorium SIG melakukan pengolahan dan pengelolaan basis data spasial air tanah, geologi teknik, dan geologi lingkungan, serta memproduksi peta digital.

Portal Informasi Teknologi Informasi telah diterapkan di Pusat Lingkungan Geologi dengan membangun Portal Informasi PLG.

10

PUSAT SURVEI GEOLOGI


Pusat Survei Geologi adalah menyelenggarakan survei serta penelitian, penyelidikan dan pelayanan bidang geologi.

PUSAT SURVEI GEOLOGI

BAGIAN TATA USAHA


SUB BAGIAN UMUM DAN KEPEGAWAIAN

BIDANG SARANA TEKNIK


SUB BIDANG SARANA PENYELIDIKAN

BIDANG PROGRAM DAN KERJA SAMA


SUB BIDANG PROGRAM

BIDANG INFORMASI
SUB BIDANG PENERAPAN SISTEM INFORMASI

MUSEUM GEOLOGI
SUB BAGIAN TATA USAHA

SUB BAGIAN KEUANGAN DAN RUMAH TANGGA

KELOMPOK JABATAN FUNSIONAL

SUB BIDANG LABORATORIUM

SUB BIDANG KERJA SAMA

SUB BIDANG PENYEDIAAN INFORMASI PUBLIK

SEKSI DOKUMENTASI

SEKSI PERAGAAN

Dalam melaksanakan tugasnya, Pusat Survei Geologi menyelenggarakan fungsi: a. perumusan pedoman dan prosedur kerja; b. perumusan rencana dan program penelitian dan pelayanan; c. pengelolaan sarana dan prasarana penelitian dan pelayanan; d. penyelenggaraan penelitian dan penyelidikan, rekayasa teknologi, rancang bangun dan pemodelan untuk survei geologi; e. pemetaan geologi, geofisika, geokimia, tektonik, geomorfologi, dan geologi kuarter secara bersistem atau bertema; f. inventarisasi hasil survei, pemetaan, penelitian dan penyelidikan geologi; g. pelayanan jasa survei, pemetaan dan penelitian geologi; h. pengelolaan sistem informasi dan layanan informasi, serta sosialisasi dan dokumentasi hasil survei; i. pengembangan kerja sama dan sistem manajemen mutu kelembagaan Pusat; j. pembinaan Unit Pelaksana Teknis Museum Geologi; k. pembinaan kelompok jabatan fungsional Pusat; l. pengelolaan ketatausahaan, rumah tangga, administrasi keuangan, dan kepegawaian Pusat; m. evaluasi pelaksanaan penelitian, penyelidikan dan survei di bidang geologi. Program Penelitian Magmatisme Melaksanakan penelitian magmatisme untuk membuat permodelan geosains guna menemukan indikasi potensi mineralisasi. Geodinamika Cekungan Melaksanakan penelitian dinamika cekungan untuk membuat permodelangeosains guna menemukan indikasi potensi sumber daya energi. Geodinamika Kuarter Melaksanakan penelitian geologi Kuarter untuk membuat permodelan geosains guna menemukan indikasi potensi mineral plaser dan permasalahan kebencanaan. Pemetaan dan Penelitian Dasar (P2D) Melaksanakan pemetaan sistematik dan tematik serta penelitian yang bersifat konseptual yang dapat mendukung Magmatisme, Geodinamika Cekungan dan Geodinamika Kuarter. Pelayanan Analisis cekungan, pemodelan, dan kajian prospek; Evaluasi potensi sumber daya energi dan mineral. Konservasi geologi; Analisis dan klasifikasi kars dan daerah suaka alam geologi. Menyediakan data spatial berbasis geosains; Untuk evaluasi lingkungan dan kebencanaan geologi. Sistem informasi manajemen; Data dan informasi dijital geologi dan geofisika. Layanan laboratorium n Geologi: Analisis petrologi, geokronologi, geokimia batuan, Scanning Electron Microscopy (SEM), X-Ray Difraction, XRF. n Geofisika: Gaya berat, seismik dangkal, Ground Penetration Radar, Georesistivity, Very Low Frequency (VLF), kemagnetan. 11

BAB 3 SARANA, PRASARANA, DAN TEKNOLOGI


Sejumlah sarana dan prasarana menjadi modal Badan Geologi dalam pelaksanaan tupoksinya, antara lain: aset lancar, aset tetap, dan aset lainnya.

132,1

Aset Lancar : (12,5%) Aset Tetap : (86,8%) Aset Lainnya : (0,7%)

918,6 Aset Lancar : Barang Konsumsi, Bahan Baku, Suku Cadang, dan Persediaan lainnya Aset Tetap : Tanah, Bangunan Konstruksi, Pealatan Aset Lainnya : Aset Tak Berwujud, Aset Non Operasional
Gambar 3.1 Aset-aset Badan Geologi. Direct shear (PLG)

Beberapa diantara sarana prasarana tersebut, selain gedung perkantoran antara lain: Sejumlah laboratorium yang tersebar di Pusat-Pusat dan UPT, yaitu: a. Laboratorium penginderaan jauh b. Laboratorium petrologi c. Laboratorium geokimia, kimia mineral dan air d. Laboratorium geokronologi g. Laboratorium biostratigrafi h. Laboratorium mekanika tanah dan batuan Pos Pengamatan Gunung Api (PGA) sebanyak 74 lokasi PGA tersebar di 63 lokasi gunung api di seluruh Indonesia Peralatan penanggulangan bencana (seismometer, data logger, tiltmeter, extensometer, dan inklinometer) Peralatan pengeboran untuk air tanah, mineral, batubara, dan panas bumi Alat-alat berat lainnya Peralatan survei geofisika (gaya berat, geomagnet, seismik, geolistrik, magnetotelluric, induce polarization, peralatan logging) Gedung perpustakaan untuk setiap unit atau satuan kerja Gedung bengkel alat berat dan pengeboran
Lab mektan

Bor teknik

12

BAB 4 SUMBER DAYA MANUSIA

Badan Geologi adalah instansi utama yang menyelenggarakan tugas penelitian bidang geologi di Indonesia. Untuk mendukung tantangan organisasi yang semakin berat mendatang, disadari atau tidak, peran SDM menjadi fundamental yang utama. Oleh karena itu Badan Geologi senantiasa akan melakukan pengembangan dan penguatan kapasitas, kuantitas serta kualitas SDM sesuai kebutuhan dan standar manajemen mutu internasional. Beberapa program prioritas terkait dengan pengembangan SDM antara lain: Meningkatkan kapasitas dan kompetensi melalui pendidikan formal dan non-formal dalam serta luar negeri terutama untuk tenaga-tenaga teknis. Melakukan perekrutan pegawai baru (CPNS) dengan pola yang lebih baik serta formasi yang benar. Melakukan analisis dan penerapan pengembangan jabatan dan pola karier agar terwujud manajemen pegawai yang lebih bermutu. Mendorong prestasi pegawai melalui reward and punishment serta rencana implementasi sistem remunerasi. Jumlah sumber daya manusia pada Badan Geologi status Desember 2009 adalah total sebanyak 1495 orang dengan perincian jumlah pada masing-masing Unit sebagai berikut: SBG sebanyak 57 orang, PMG sebanyak 392 orang, PVG (termasuk BPPTK) sebanyak 421 orang, PLG sebanyak 315 orang, PSG (termasuk Museum Geologi) sebanyak 310 orang. Komposisi pegawan Badan Geologi berdasarkan pendidikan (kompetensi) disajikan pada Tabel 4.1 dan Gambar 4.1. Berdasarkan analisis tenaga teknis dan tenaga administratif, perbandingan tenaga teknis dengan tenaga administratif pegawan Badan Geologi adalah 41% : 51%, sehingga lebih banyak tenaga administratif (Gambar 4.2). Dari segi usia, mayoritas pegawai di lingkungan Badan Geologi berada diantara 41 50 tahun (45 %), kemudian usia > 51 tahun (30 %), dan yang paling kecil jumlahnya adalah usia < 40 tahun (25 %) segaimana pada Gambar 4.3. Jumlah pegawai dengan status usianya tersebut akan berkurang karena total sebanyak 502 orang pegawai akan pensiun pada periode 20102014 dengan perincian seperti pada Tabel 4.2.
Tabel 4.1 Jumlah Staf/SDM pada Badan Geologi menurut Jenjang Pendidikan.
PENDIDIKAN UNIT SD SLTP SLTA D3 S1 S2 S3

Dari data tentang jumlah, tingkat pendidikan, usia dan rencana pensiun tersebut diatas, Badan Geologi mengalami permasalahan kekurangan tenaga pada jenjang pendidikan S1, S2, dan S3. Sebagai gambaran, dari 28 orang (2% dari total pegawai) pegawai yang berpendidikan S3 akan pensiun sebanyak 12 orang (2,4 % dari total pegawai yang akan pensiun atau 42% dari total pegawai S3).

Bidang Teknik Bidang Administrasi

Gambar 4.1 Perbandingan tenaga teknis (41%) dengan tenaga administratif (59%) Badan Geologi status Tahun 2009.

Gambar 4.2 Komposisi pegawai negeri pada Badan Geologi: S3 (2%), S2 (8%), S1 (27%), S0/D3 (4%), SLTA (48%), SLTP (6%), dan SD (5%).

Gambar 4.3 Komposisi pegawai negeri Badan Geologi berdasarkan usia.

Tabel 4.2 Rencana Pegawai Badan Geologi yang akan Pensiun pada 2010 2013.
JUMLAH
No. UNIT SD SLTP TAHUN 2010 - 2014 SLTA D3 S1 S2 S3
JUMLAH

SBG PMG PVG PLG PSG JUMLAH Persentase

2 13 29 10 11 65 5%

3 14 35 20 14 86 6%

20 178 227 169 105 699 48%

1 18 9 9 12 49 4%

21 142 88 75 97 423 27%

8 24 26 31 56 145 8%

2 3 7 1 15 28 2%

57 392 421 315 310 1495 100% 4. 5. 1. 2. 3. Sekretariat Badan Geologi Pusat Sumber Daya Geologi Pusat Vulkanologi dan Mitigasi Bencana Geologi Pusat Lingkungan Geologi Pusat Survei Geologi JUMLAH 6 8 40 8 8 37 54 28 228 6 3 19 23 25 109 16 20 57 8 12 113 100 502 1 7 18 10 11 9 90 47 1 8 1 4 45 12 1 14 6 2 2 16 176 97

13

BAB 5 KERJA SAMA

Badan Geologi di tahun 2009 telah mengembangkan kerja sama yang dilakukan di dalam dan di luar negeri, dengan melakukan implementasi kegiatan kerja sama, serta melakukan penjajakanpenjajakan untuk merintis kemungkinan kerja sama yang baru. Status kerja sama dan kegiatan kerja sama yang dilaksanakan oleh Badan Geologi di tahun 2009 adalah sebagai berikut: A. KERJA SAMA DALAM BIDANG LINGKUNGAN GEOLOGI 1. Kerja Sama dengan Bundesanstalt fur Geowissenschaften und Rohstoffe (BGR) Jerman Kegiatan lanjutan kerja sama antara Badan Geologi, Departemen Energi dan Sumber Daya Mineral dengan BGR tahun 2009 meliputi: Pelaksanaan Round Table Discussion berkenaan dengan land subsidence kota Semarang Pelaksanaan Round Table Discussion mengenai disaster risk assessment of volcano and landslide hazards di wilayah Daerah Istimewa Yogyakarta. Pelaksanaan One Day Workshop: Project Progress Review Workshop of the Technical Cooperation Project Mitigation of Georisks di Aston Tropica Hotel, Jakarta. Mengikuti workshop on GTZ DRR activities di Lombok. Pelaksanaan CCOP-GAI-BGR Workshop di Sheraton Hotel, Yogyakarta. Menyelesaikan risk mapping wilayah Provinsi Jawa Tengah dan Kabupaten Ende, NTT. Pelaksanaan Final Round Table Discussion on determination of basic reference height point in Bappeda kota Semarang. Pelaksanaan pelatihan Pengelolaan Data Spasial dan Penaksiran Risiko Bencana Alam menggunakan Arc GIS. Pelaksanaan Workshop tentang risiko dan bahaya alam di Kabupaten Ende Georisk Project berakhir pada bulan Desember 2009, namun saat ini dalam pembahasan kemungkinan perpanjangan sampai dengan tahun 2012. 2. Kerja Sama dengan Pemerintah Provinsi Jawa Tengah dan Pemerintah Kabupaten Wonogiri Pelaksanaan kerja sama antara Badan Geologi, dengan Pemerintah Provinsi Jawa Tengah dan Pemerintah Kabupaten Wonogiri dalam Pengelolaan Museum Karst yang terletak di Kabupaten Wonogiri pada saat ini dalam pembahasan. Pembahasan ini sudah dilakukan sebanyak 2 kali, yang pertama pada tanggal 2 Desember 2009 di Hotel Santika Yogyakarta dan yang kedua pada tanggal 21 Desember 2009 di Hotel Mutiara Baru Yogyakarta. Pengelolaan Museum Kars akan dilaksanakan oleh Badan Geologi, sampai 31 Desember 2014, dan pengelolaan di luar kawasan Museum akan dilaksanakan 14

oleh Pemerintah Provinsi Jawa Tengah bersama-sama dengan Pemerintah Kabupaten Wonogiri. 3. Kerja Sama Bantuan Tenaga Ahli Teknik Kerja sama bantuan tenaga ahli teknik antara Pusat Lingkungan Geologi dengan Dinas Pertambangan dan Energi Provinsi Papua Barat dalam rangka meningkatkan fungsi pembinaan, pengawasan dan sistem pemantauan Iingkungan wilayah pertambangan di Kabupaten Raja Ampat dan Teluk Bintuni Provinsi Papua Barat. Kerja sama ini berlangsung selama 6 (enam) bulan. Kerjasama bantuan tenaga ahli teknik antara Pusat Lingkungan Geologi dengan PT. MineServe International untuk kegiatan pembacaan batuan inti bor dan teknik pengukuran batuan di daerah Timika. Kerjasama ini berlangsung selama satu tahun. B. KERJA SAMA DALAM BIDANG VULKANOLOGI DAN MITIGASI BENCANA GEOLOGI 1. Badan Geologi - Satuan Reaksi Cepat Penanggulangan Bencana (SRC-PB) Pembentukan Satuan Reaksi Cepat Penanggulangan Bencana (SRC-PB) merupakan suatu realisasi prioritas ke-14 Program 100 hari Kabinet Indonesia Bersatu II, yaitu tentang Kesiapsiagaan Penanggulangan Bencana. Satuan Reaksi Cepat Penanggulangan Bencana (SRC-PB) yang direncanakan ini merupakan satuan gabungan dari berbagai instansi terkait yang bertujuan untuk melakukan kegiatan tanggap darurat bencana secara cepat dan terpadu. Tugas Utama SRC-PB: Tanggap cepat untuk stabilisasi dampak langsung bencana atau kedaruratan. Kaji cepat untuk mengidentifikasi kerusakan dan kebutuhan yang mendesak (damage and need assesment). Kecepatan waktu untuk pengerahan bantuan kemanusian nasional dan internasional. Penyediaan bantuan medis, logistik dan air bersih untuk membantu mencegah dampak sekunder dari bencana. Membangun pos komando dan koordinasi penanganan darurat bencana. Rekomendasi penentuan status tingkat bencana. Komposisi Personil SRC-PB wilayah Barat dari Departemen Energi dan Sumber Daya Mineral (DESDM) yang diakomodir oleh BNPB sebanyak 15 personil antara lain: Kaji Cepat 2 orang, Perencanaan 1 orang, SAR 7 orang, dan Pemulihan Darurat 5 orang. 2. Kerja Sama Bilateral RI-JEPANG Kerja sama riset dalam bidang gunung api antara Indonesia (Badan Geologi, Pusat Vulkanologi dan Mitigasi Bencana Geologi, PVMBG) dengan pihak Jepang (Kyoto University

Sakurajima Volcano Research Center, SVRC) sudah dimulai sejak tahun 1993. Kerja sama dilandasi pada pemikiran bahwa Indonesia dan Jepang sebagai negara yang mempunyai banyak gunung api akan menghadapi persoalan yang sama dalam upaya mitigasi letusan gunung api. Kegiatan yang telah dilakukan pada masa kegiatan tahun 2009 adalah: Perpanjangan MoU kerja sama riset antara Badan Geologi cq. Pusat Vulkanologi dan Mitigasi Bencana Geologi (PVMBG), 2009 2013. PVMBG terlibat dalam kerja sama project antara LIPI JICA/ JST Multi-disciplinary Hazard Reduction from Earthquakes and Volcanoes in Indonesia and Beyond. Pekerjaan lapangan yang telah dilakukan yaitu instalasi peralatan seismik dan deformasi di Gunung Guntur dan Gunung Semeru. Partisipasi staf PVMBG (Yasa Suparman) dalam training ke Jepang yang dibiayai oleh JICA (3 Maret- 6 September 2009). Berpartisipasi dalam seminar internasional kerjasama Indonesia Jepang, di Banda Aceh (M. Hendrasto dan Sri Hidayati) pada tanggal 11 13 Oktober 2009 3. Kerja Sama Bilateral RI-AUSTRALIA Persetujuan kerja sama teknik antara PVMBG dengan Pemerintah Australia dilakukan dalam bidang perawatan peralatan pemantauan gunung api di NTT. Hingga akhir tahun 2009, kerja sama teknik ini telah melengkapi jaringan seismik di NTT. Daftar kegiatan yang dilakukan sebagai berikut: 4. Kerja Sama Bilateral RI- AMERIKA SERIKAT (USGS) Kerja sama dengan USGS dalam pengembangan peralatan pemantauan gunung api di Sulawesi Utara terus dilaksananakan. Pada tahun 2009 PVMBG bersama USGS mengadakan Workshop singkat, pengembangan peralatan, serta instalasi peralatan pemantauan gunung api di Sulawesi Utara. Kegiatan kerja sama tersebut dilaksanakan pada bulan Februari Maret 2009 yang meliputi: Workshop singkat dengan tema Workshop on Remote sensing at Volcano and Lahar Modeling di Bandung Instalasi peralatan seismik dan earthworm di Gunung Awu, Gunung Lokon, Gunung Mahawu, Gunung Soputan, Gunung Klabat, Gunung Tangkoko, Gunung Karangetang, dan Gunung Ruang sejak tahun 2004 hingga 2009. Instalasi peralatan seismik di Gunung Slamet pada dua stasiun
Tabel 5.1 Daftar Kegiatan Kerja Sama PVMBG dengan BOM.

menggunakan MVCO, bersamaan dengan peningkatan kegiatan vulkanik Gunung Slamet, (Mei 2009) Melanjutkan studi geologi gunung api (stratigrafi) tentang produk letusan di Gunung Lokon, Soputan, Mahawu, Klabat, dan Tondano. Training untuk staf CVGHM di CSAV (Hawaii): Ugan B. Saing, SSi. dan Ahmad Basuki, SSi. (Mei Juli 2009) 5. Kerja Sama Bilateral RI- BELGIA (ULB) Kerja sama antara Badan Geologi dan Universit Libre de Bruxelles - Belgia ditandatangani pada 7 Juli 2006. Kerja sama dengan Pemerintah Belgia mengenai penilaian risiko dan mitigasi bencana gunung api. Sesuai dengan klausal yang ada dalam teks kerja sama lama kerja sama adalah tiga tahun terhitung sejak penandatanganan. Pada bulan April dan Juli 2009, Prof. Alain Bernard (ULB, Belgia) beserta Tim datang ke Indonesia untuk melakukan pengukuran kimia seperti yang telah dilakukannya semenjak tahun 1993. Gunung api yang diteliti pada tahun ini adalah Gunung Kelut, Gunung Rinjani, Gunung Sirung, Gunung Dempo, Gunung Krakatau, dan Gunung Papandayan. 6. Kerja Sama Bilateral RI-PERANCIS Kerja sama dengan Pemerintah Perancis bertujuan untuk mengembangkan metode yang tepat dalam hal monitoring gas gunung api temperatur tinggi akibat aktivitas gunung api. Kegiatan lapangan selama tahun 2009 dilakukan pada tanggal 10 September 1 Oktober 2009 untuk penelitian di Gunung Batur-Bali, Gunung Ijen-Jawa Timur, Gunung Merapi-Yogyakarta, dan Gunung Papandayan, Jawa Barat. 7. Kerja Sama Multilateral RI-KOMISI EROPA Kerja sama penelitian ini melibatkan institusi dari 11 negara. Kerjasama penelitian ini didanai oleh EC (European Commission) dan Kick-Off meeting baru saja dimulai pada tanggal 27 28 Oktober 2008, di Paris, Perancis. Project ini direncanakan akan dilaksanakan dalam jangka waktu 48 bulan. Pusat Vulkanologi dan Mitigasi Bencana Geologi (PVMBG) berpartisipasi dalam proyek MIAVITA ini pada WP2, WP3, WP5, WP7 dan WP8. WP2 dan bekerja sama dengan CNRS (France) dan KELL (Italy); sedangkan WP3 akan melaksanakan riset dan field work di Gunung Kelud (Jawa Timur) bekerja sama dengan BRGM (France) dan INGV (Italy). Untuk WP7 dan WP8 semua anggota tim wajib ikut berpartisipasi. Kegiatan kerja sama ini selama tahun 2009 dapat dilihat pada tabel di bawah.

No. 1. 2.

Bulan 23 27 Februari 2009 Maret 2009

Kegiatan 2 orang delegasi BOM menghadiri Workshop dengan tema Workshop on Remote sensing at Volcano and Lahard Modeling di Bandung Perawatan peralatan bantuan Australia di Flores G.inelika >> Renew Drum Recorder + perawatan G inerie>> perawatan + instalasi VSAT G.Ebulobo>>Memperbaharui Drum recorder + perawatan G.Anak Ranakah>> Memperbaharui drum recorder + renew subsistem lapangan G. Lewotobi>>>Renew Drum recorder Kedatangan 3 expert dari BOM dan Geo-Science Australia mengunjungi Flores ( Egon, Kelimutu,Iya,Inerie) G. Iya >>instalasi VSAT

3. 4. 5.

April 2009 Mei 2009 November 2009

15

Tabel 5.2 Kegiatan Pekerjaan Lapangan Bidang PPGA dan Tim dari Belgia Tahun 2009.

No. 1. 2.

Tanggal April 2009 April dan September 2009

Gunung Gunung Kelud Gunung Rinjani

Studi Tim mengambil sampel air, melakukan pengukuran pH dan temperatur, memasang alat pengukur temperatur secara kontinyu. Dilakukan sampling air, pengukuran pH dan temperatur, pemasangan alat pengukur kelembaban udara, alat pengukur energi panas, alat pengukur temperatur air, pengukuran CTD, pengukuran kedalaman danau kawah, mengambil foto Gunung Baru menggunakan thermaCam. Dilakukan sampling air, pengukuran pH dan temperatur, pengukuran kegempaan menggunakan seismometer yang dibawa dari Belgia.

3.

September 2009

Gunung Papandayan

Tabel 5.3 Kegiatan Kerja Sama MIAVITA Project 2009.

No. 1. 2. 3. 4. 5. 6. 7. 8.

Tanggal Januari Pebruari 2009 Maret 2009 1 4 Juli 2009 6-20 Juli 2009 6-20 Juli 2009 6-20 Juli 2009 Nopember 2009 1-20 Desember 2009 Pemetaan Zona Risiko Merapi (I) Pemetaan Zona Risiko Merapi (II)

Kegiatan Kerja Sama

MIAVITA KickOff Workshop di Yogyakarta Pemasangan Seismik Broadband di Gunung Merapi (I) Pemetaan Zona Risiko Merapi (III) Pemetaan Zona Risiko Merapi (IV) Pemasangan Seismik Broadband di Gunung Merapi (II) dan (III) Pemasangan Seismik Broadband di Gunung Merapi (IV)

C. KERJA SAMA DALAM BIDANG SUMBER DAYA GEOLOGI Terlaksananya delapan kegiatan kerja sama luar negeri di enam negara yang mencakup kerja sama teknik dan perencanaan atau penjajakan kerja sama luar negeri, antara lain: a. Kunjungan dalam rangka penjajakan kerja sama dan diskusi MoU ke beberapa Negara, yaitu: Jepang, Amerika, dan Malaysia b. Penjajakan kerja sama/pengajuan proposal kepada negara counterpart: Namibia (kerja sama smale scale mining) Amerika Serikat: Penjajakan USGS, Jerman: study carbon capture storage Australia: Penjajakan kerja sama capacity building eksplorasi panas bumi non vulkanik c. Nota Kesepakatan kerja sama MOU kerja sama China selesai dibahas dalam rapat interdepartemen. MOU Malaysia telah selesai dibahas dalam rapat interdepartemen, siap ditandatangani. Record of Discussion dengan JICA telah disepakati dan dibahas dalam rapat interdepartemen Draft preliminary survey di daerah Jangkang usulan dari NEDO Jepang. Technical Meeting: JMG Malaysia; Steering Committee dengan PTIKNOC Korea; JICA Jepang dan NEDO. Adapun kegiatan teknis kerja sama luar negeri yang dilakukan pada tahun 2009 adalah: 1. Joint Research on Evaluation of Hydrocarbon Potential in Indonesia (CGR PTIKNOC) 16

2. Joint Study on Evaluation of Coal Bed Methane and Hydrocarbon Resources In Indonesia (CGR CSIRO) 3. The Development of a Geographical Information System (GIS) for Mineral Potential Mapping (CGR KIGAM) 4. Capacity Building for enhancement of geothermal exploration technology in Indonesia (PSDG JICA) 5. Kajian Potensi Batubara di Daerah Kalimantan Tengah (dalam rangka penjajakan) 6. Capacity Building for enhancement of geothermal exploration technology in Indonesia (PSDG JICA) 7. Joint Study on Non Volcanic Hosted Geothermal System in Central Part of Sulawesi 8. Joint Inventory of Georesources Data in the Border Areas of Indonesia (Kalimantan) and Malaysia (Sabah-Sarawak) D. KERJA SAMA DALAM BIDANG SURVEI GEOLOGI 1. The University of Wollongong, Australia Kegiatan : Earth Science / Ilmu Kebumian

17

BAB 6 PENELITIAN MINERAL LOGAM

6.1 Prospeksi Endapan Emas di Bombana,Provinsi Sulawesi Tenggara

Kabupaten

Pembentukan mineralisasi di Bukit Tangkeno Wumbubangka Kabupaten Bombana, Provinsi Sulawesi Tenggara, khususnya sayap bagian utara, diduga merupakan zona struktur sesar yang berfungsi sebagai media keluarnya larutan hidrotermal. Dugaan dikuatkan dengan temuan manifestasi air panas tepat pada kelurusan zona sesar di bagian barat. Namun, interpretasi ini masih diperlukan bukti lain berupa singkapan batuan intrusi. Sementara ini belum ditemukan adanya singkapan batuan intrusi untuk meyakinkan dugaan ini. Hasil analisis mineral butir yang dijadikan sebagai parameter dalam perkiraan potensi, diperoleh nilai kandungan emas minimum dan maksimum masing-masing sebesar 0,0026 g/ m3 dan 22,12 g/m3. Sesuai parameter volume material alluvium yang mengandung butiran emas, dengan asumsi material alluvium yang ada dalam alur aliran sungai meliputi jumlah panjang aliran sungai sebesar 119.900 m dengan rata-rata lebar sungai setelah di-buper (ambil jarak kanan-kiri sungai) 50 m, maka luasnya menjadi 5.995.000 m2. Dengan asumsi ketebalan diambil 1 m, maka volume material alluvial sebesar 5.995.000 m3. Selanjutnya data kandungan dalam tiap meter kubik hasil

analisis laboratorium untuk menentukan sumber daya endapan emas sekunder digunakan nilai emas rata-rata hitung dari jumlah percontoh yang mengandung butiran emas sebesar 2,636 g/m3. Jadi sumber daya hipotetik emas sekunder daerah penyelidikan adalah 2,636 g/m3 x 5.995.000 m3 = 15.802.820 g atau 15,8 ton. Jumlah keseluruhan emas yang terambil hingga November 2009 sebanyak 404,072 kg atau 0,4 ton. Jadi sumber daya hipotetik emas sekunder di daerah penyelidikan menjadi 15,8 ton - 0,4 ton = 15,4 ton. 6.2 Inventarisasi Mineral di Daerah Kabupaten Nunukan, Provinsi Kalimantan Timur - Perbatasan Malaysia Pengamatan float batuan termineralisasi yang ditemukan di daerah Sebuda, Kecamatan Sebuku menunjukkan adanya gejala ubahan batuan, sehingga dapat diinterpretasikan pada daerah hulu ada heat source yang menyebabkan terubahnya batuan samping akibat dari proses hidrotermal. Pada daerah ini ditemukan indikasi mineralisasi logam berupa float batuan terubah (tersilisifikasi) dengan struktur vuggy dan pirit spot di dalamnya, serta anomali unsur logam di daerah dekat batuan terobosan (Gambar 6.1).

Gambar 6.1 Peta geologi dan anomali geokimia unsur logam Daerah Sebuda.

18

Di daerah Bukit Seruyung dan sekitarnya, Kecamatan Sebuku, ditemukan adanya gejala mineralisasi yang ditunjukkan oleh kehadiran batuan gunung api tersilisifikasi, argillic advance argillic, mineral pirit tersebar, terbreksikan dan teroksidasi (gossan), diinterpretasikan mineralisasinya tipe sulfida tinggi (high sulphidation), tersebar, dan kemungkinan telah terjadi pengayaan (secondary enrichment). Untuk meyakinkan seberapa luas dan tebal/kedalaman mineralisasi emas di daerah ini perlu dilakukan penambahan titik bor dengan memperapat lubangnya terutama pada daerah-daerah di antara yang mempunyai kandungan/indikasi emas signifikan dari pemboran sebelumnya (Gambar 6.2).

Gambar 6.3 Peta geologi altersi dan mineralisasi daerah penyelidikan.

Jika kekayaan logam dasar rata-rata 2.5693% (rata-rata data hasil analisis Pb dalam batuan) dan berat jenisnya 4.3, maka perkiraan sumber daya logam Pb di daerah penyelidikan ini adalah 9.193.537,6 ton. 6.4 Prospeksi Mineral Logam Mulia dan Logam Dasar di Kabupaten Lebak, Provinsi Banten
Gambar 6.2 Peta geologi dan alterasi Daerah Seruyung.

6.3 Eksplorasi Umum Timah Hitam (Pb) di Kabupaten Pasaman, Provinsi Sumatra Barat Sesuai dengan asosiasi mineral yang ditemukan di daerah ini dapat dijelaskan bahwa mineralisasi bertipe epitermal low sulfidation (Buchanan), yang merupakan zona mineralisasi bagian bawah, dan tidak ada kaitannya dengan hadirnya logam mulia yang berada di zona mineralisasi bagian atas (di daerah ini mungkin telah mengalami proses erosi juga oleh kondisi morfologi yang cukup terjal hingga zona yang berisi logam dasar di sini bisa tersingkap), dicirikan oleh bau gas belerang yang kuat di dekat singkapan bijih galena. Data lapangan yang didapat berupa percontoh batuan alterasi dan termineralisasi, terutama mineralisasi timah hitam (Pb) maupun mineralisasi logam lainnya yang dianalisis secara kimia unsur. Hasil analisisnya menunjukan ada beberapa percontoh yang memiliki kandungan unsur logam mulia dan logam dasar cukup tinggi. Sesuai hasil analisis pada beberapa percontoh batuan diperoleh kandungan unsur-unsur Pb 28,99% - 32,07%; Zn 7400 ppm - 15,71%, Ag 40 - 360 ppm, Au 50 ppb - 140 ppm, dan Sb 20 ppm - 180 ppm. Selain itu juga pada percontoh lainnya terdapat kandungan unsur-unsur Cu 600 ppm, Pb 4839ppm, Zn 7,56%, Ag 11 ppm, Au 14 ppb, serta Sb 2 ppm. Berdasarkan pemetaan geologi permukaan dan didukung oleh data pemercontohan batuan termineralisasi logam dasar, pengukuran induksi polarisasi, maka keterdapatan bahan galian logam di daerah ini tersebar pada intrusi granit Formasi Tadung Kumbang yang menerobos batuan metasedimen Formasi Sihapas seluas 2.138.032 m2 (Gambar 6.4). Berdasarkan hasil pendugaan polarisasi induksi dengan asumsi tebal lapisan 50 m, maka diperoleh volume endapan batuan yang mengandung logam dasar/bijih adalah 106.901.600 m3.

Kegiatan ini merupakan tindak lanjut keterdapatan mineralisasi prospek logam dasar dan logam mulia hasil penyelidik terdahulu yakni Sub Direktorat Mineral Logam, Direktorat Sumber Daya Mineral yang bekerjasama dengan BRGM/Pemerintah Perancis di daerah Kabupaten Lebak dan sekitarnya Provinsi Banten, (DMR BRGM, 1988 1991). Pengamatan lapangan telah menemukan enam daerah keprospekan yang menunjukkan adanya indikasi alterasi dan mineralisasi. Keenam indikasi keprospekan tersebut adalah daerah Cidikit, daerah Ciujung, daerah Cisawang, daerah Cipanas, daerah Cihinit, dan daerah Gunung Julang. Keenam daerah mineralisasi tersebut sesuai ciri pola alterasi serta mineralisasi diperkirakan menunjukkan tipe mineralisasi epitermal sulfida rendah. Berdasarkan asosiasi mineralnya, tipe mineralisasi di daerah penyelidikan dapat dibagi menjadi dua zonasi mineralisasi, yaitu: (1) Tipe Mineralisasi Epitermal Zonasi Bawah, ditunjukkan oleh hadirnya asosiasi mineral yang terdiri atas galena, sfalerit, sedikit kalkopirit, dan pirit hadir secara dominan. Daerah representatif yang menunjukkan Tipe Mineralisasi Epitermal Zonasi Bawah, yaitu daerah Cihinit dengan asosiasi mineralisasi terdiri atas galena, sfalerit, sedikit kalkopirit, dan pirit, dengan alterasi berupa silisifikasi dekat kontak bijih dan ubahan argilik pada bagian yang tidak jauh dengan bijih; (2) Tipe Mineralisasi Epitermal Zonasi Bagian Atas, ditunjukkan oleh hadirnya asosiasi mineral yang terdiri atas pirit halus, dalam urat kuarsa putih susu, struktur massif, dan gigi anjing. Pada zonasi ini tidak dijumpai adanya mineral seperti galena, sfalerit, dan kalkopirit. Daerah representatif yang menunjukkan Tipe Mineralisasi Epitermal Zonasi Bagian Atas, yaitu mineralisasi daerah Gunung Julang. Berdasarkan pada hasil penyelidikan di lapangan, ternyata mineralisasi ditunjukkan oleh hadirnya sejumlah urat kuarsa yang menerobos andesit dan tuf. Secara megaskopis, diketahui ada enam daerah prospek yang menunjukkan adanya alterasi dan mineralisasi hidrotermal, yaitu daerah Cidikit, daerah Ciujung, 19

daerah Cisawang, daerah Cipanas, daerah Cihinit, dan daerah Gunung Julang. Sementara itu berdasarkan asosiasi mineralnya diketahui ada dua daerah mineralisasi yaitu daerah Cihinit dan Ciujung (galena, sfalerit, sedikit kalkopirit dan pirit) yang diperkirakan terbentuk pada zona epitermal bagian bawah, sedangkan tipe mineralisasi zonasi epitermal bagian atas ditunjukkan oleh dominasi emas di kawasan Gunung Julang. 6.5 Prospeksi Mineral Logam di Kabupaten Buru Selatan, Provinsi Maluku Geologi daerah prospeksi dan sekitarnya sebagian besar ditempati oleh Formasi Wahlua yang terdiri atas batuan malihan derajat menengah, berfasies sekis hijau sampai amfibolit bawah, filit, batupasir metaarkosa, kuarsit, dan pualam. Di beberapa tempat juga tersingkap batugamping, batuan terobosan, dan aluvium. Indikasi pemineralan yang teramati di Kecamatan Namrole, yaitu di Sungai Leku, sekis terubah (lempung serisit) akibat tektonik/ geseran N68E/20, yang menghasilkan pemineralan pirit pada bidang gesernya. Hasil analisis percontoh batuan tersebut memperlihatkan kandungan Cu 67 ppm, Pb 44 ppm, Zn 191 ppm, Mn 137 ppm, Ag 6 ppm, Au 16 ppb, As 12 ppm, dan Sb < 2 ppm. Sementara itu pada batu apung ditemukan kuarsa berstruktur rongga yang diisi oleh oksida besi dan sulfida serta pada bidang belahnya diisi oleh mangan dan silika. Indikasi lain di Kecamatan Namrole yaitu di Sungai Waiteba, batu pasir kuarsa mengandung sulfida besi/oksida besi dan bagian footwall-nya diisi oleh urat kuarsa yang sebagian bertekstur rongga mengandung mineral sulfida, kemudian pada metaserpih akibat geseran berarah N12E/38 mengandung logam sulfida. Hasil analisis kimia percontoh batuan tersebut memperlihatkan kandungan ratarata Cu 22 ppm, Pb 40 ppm, Zn 55 ppm, Au 16 ppm, Ag 2 ppm, dan As 31 ppm. Di Kecamatan Waisama, indikasi pemineralan ditemukan di beberapa tempat seperti di Sungai Lata yaitu sekis, filit mengandung oksida besi, dan urat kuarsa mengandung oksida besi. Hasil analisis kimia batuan tersebut memperlihatkan kandungan Cu 56 ppm, Pb 67 ppm, Zn 75 ppm, Au 202 ppb, Ag 3 ppm, Hg 285 ppb, As 58 ppm, serta Sb 20 ppm (Gambar 6.4). Kemudian di Sungai Waiyolo, sekis dan filit tersesarkan mengandung oksida besi dan hasil analisis kimia batuan tersebut memperlihatkan kandungan Pb 329 ppm, Au 85 ppb, Ag 3 ppm, As 2 ppm, Sb 52 ppm, dan Hg 1670 ppb. Di bawah mikroskop cahaya pantul, mineral logam yang teridentifikasi adalah pirit, berbutir sangat halus, terdapat dalam massa batuan. Berdasarkan hasil analisis kimia terhadap percontoh batuan menunjukkan indikasi pemineralan di daerah Waemese yakni emas 6 gr/ton, As 2,6 gr/ton, dan Hg 5,7 gr/ton. Percontoh lainnya, Au 0,41 gr/ton, As 1,3 gr/ton, dan Hg 0,3 gr/ton. Angka ini cukup berarti dan logam yang terkandung berasal dari batuan yang bersifat Hydrous Iron Oxyde yang sifat pemineralannya adalah pengisian pada retakan-retakannya yang telah mengalami ubahan. Percontoh batuan ini singkapannya cukup luas dan berdasarkan hasil analisis kimia didukung oleh hasil analisis mineragrafi, untuk sementara daerah tersebut diperkirakan merupakan zona prospek yang sebaiknya diteliti lebih lanjut. Berdasarkan indikasi percontoh endapan sungai aktif yang telah 20

Gambar 6.4 Peta geologi dan zona anomali geokimia unsur logam Kabupaten Buru Selatan, Provinsi Maluku.

dianalisis di daerah prospeksi, nilai kandungan logam tertinggi Cu 41ppm, Pb 42 ppm, Zn 99 ppm, Mn 859 ppm, Fe 3,51%, Au 56 ppb, Ag 39 ppm, As 14 ppm, Sb 92 ppm, dan Hg 178 ppm serta Ti 0,64%. Percontoh konsentrat dulang yang dianalisis kimia menunjukkan ada beberapa titik pemercontohan yang nilai kandungan logamnya cukup berarti, seperti daerah Namrole yang kandungan emasnya 0,64 gr/ton, Ag 4 ppp, dan As 160 ppm. Daerah lainnya yaitu Waemese yang kandungan emasnya 0,57 gr/ton, Ag 1 ppm, As 4 ppm, dan Sb 2 ppm. Hasil analisis ini mendukung hasil analisis kimia batuan sebelumnya yang menyatakan bahwa daerah Waemese diperkiraan adalah zona prospek. Dari pendulangan mineral berat, hanya satu percontoh yang memperlihatkan hadirnya butiran emas (1 VFC), yaitu di daerah Waemese. Indikasi ini juga mendukung dugaan bahwa daerah Waemese merupakan zona prospek. 6.6 Eksplorasi Umum Mineral Logam Langka di Kabupaten Humbang Hasundutan, Provinsi Sumatera Utara Pelaksanaan eksplorasi ini merupakan tindak lanjut hasil penelitian yang dilakukan oleh DIM pada tahun 2000, yaitu ditemukannya anomali geokimia Sn sebesar 280 ppm pada batuan granit genes di daerah Lumbantobing Ranggigit. Selain itu, granit di Sisoding merupakan granit termineralisasi dengan kandungan Sn sebesar 80 ppm. Kandungan unsur logam langka tertentu seperti Ce tampak cukup signifikan pada hampir semua lokasi percontoh batuan kecuali di Blok B Daerah Rura Julu Dolok. Nilai kandungan Ce signifikan berkisar dari 113 ppm hingga 275 ppm pada sembilan percontoh batuan tersebut. Unsur Ho dan Tm juga memperlihatkan nilai kandungan yang cukup tinggi masingmasing mencapai 113 ppm dan 115 ppm. Untuk mengetahui kandungan rata-rata (K) logam langka seluruh endapan, maka terlebih dahulu dihitung kandungan rata-rata setiap sumur uji menggunakan rumus berikut: K = (k1 x t1 + k2 x t2 ........ kn x t n)/St k = kandungan dalam setiap ketebalan tertentu pada sumur uji, t = ketebalan endapan tertentu dalam sumur uji.

Tabel 6.1 Hasil Perhitungan Kandungan dan Tebal Rata-Rata

Sumur uji Ce CH 1 TP 1 TP 2 TP 3 TP 4 TOTAL LUAS (ha) Kandungan Rerata (K) 110 30,5 18,8 40 92,5 291,8 728,4 145,68

Kandungan Rata-Rata (g/t) Ho 8,2 1,75 3,7 6 8.5 28,15 698 5,63 Tm 3 1 1,4 2 4 11,4 896,6 2,28 Tb 7 2,5 5,6 7 4 26,1 731,5 5,22 Lu 14,7 8,25 12,2 6,5 10 51,65 944,9 10,33

Tebal Rata-Rata (m) 2,9 1,2 0,9 1 2 8 1,6

Sesuai hasil perhitungan parameter pada Tabel 6.1, maka dengan menggunakan rumus tersebut di atas, sumber daya hipotetis dapat diperoleh sebagai berikut: Sumber daya Ce = 7.284. 000 m3 x 1,6 m x 1,5 m3/t = 17.481.600 ton dengan kandungan rata-rata 145,68 g/t Sumber daya Ho = 6.980.000 m3 x 1,6 m x 1,5 m3/t = 16.752.000 ton dengan kandungan rata-rata 5,63 g/t Sumber daya Tm = 8.966.000 m3 x 1,6 m x 1,5 m3/t = 21.518.400 ton dengan kandungan rata-rata 2,28 g/t Sumber daya Tb = 7.315.000 m3 x 1,6 m x 1,5 m3/t = 17.556.000 ton dengan kandungan rata-rata 5,22 g/t Sumber daya Lu = 9.449.000 m3 x 1,6 m x 1,5 m3/t = 16.752.000 ton dengan kandungan rata-rata 10,33 g/t Dapat disimpulkan dengan asumsi bahwa penyebaran endapan logam langka identik dengan luas distribusi geokimia logam jarang dalam tanah, diperoleh sumber daya hipotetis logam langka berkisar dari 16,7 juta ton sampai 21,5 juta ton. Potensi endapan ini cukup besar, namun dengan kandungan yang sangat rendah, yaitu rata-rata antara 2,28 g/t sampai 145, 8 g/t. Kandungan ini masih sangat jauh dari kandungan ekonomis yang biasa ditambang, yaitu 0,5 % hingga 2 %. 6.7 Prospeksi Mineral Logam Mulia di Kabupaten Luwu Utara, Provinsi Sulawesi Selatan Geologi yang diduga erat kaitannya dengan pemineralan di daerah ini adalah adanya kontak antara granit granodiorit yang umurnya relatif lebih muda dibanding batuan samping yang diterobosnya (batuan sedimen dan batuan gunung api) (Gambar 6.5). Indikasi mineralisasi ditemukan di dalam float granodiorit dengan urat-urat kuarsa dan mineral sulfida pirit, kalkopirit, malakit, dan azurit di Sungai Mobu, Desa Dodolo, Kecamatan Rampi serta float batuan vulkanik terubah (silicified argilic) dengan pirit tersebar terdapat di daerah Salukayu. Indikasi mineralisasi logam mulia (emas) ditunjukkan adanya butiran-butiran emas dari beberapa lokasi di di wilayah Desa Salupaku, Kecamatan Sabbang, di Desa Dodolo, Bangko, dan Tedeboek (Kecamatan Rampi). Butiran emas tersebut ditemukan baik dari pendulangan sendiri maupun dari pendulangan emas rakyat. Endapan emas aluvium di dua lokasi Dodolo dan Tedeboek mempunyai total luas sebaran dengan metode GIS, seluas 4.292.500 m2, bila diasumsikan tebal lapisan aluvium pembawa butiran emas 1 m, maka potensi volume endapan aluvium pembawa emas (hipotetik) sebesar 4.292.500 m3 6.8 Kajian Potensi Sumber Daya Mineral Untuk Pencadangan Nasional Penetapan WPN ditujukan untuk kepentingan strategis nasional, yang dicadangkan untuk komoditas tertentu dan daerah konservasi, dalam rangka menjaga keseimbangan ekosistem dan lingkungan. Berdasarkan hasil kajian dengan menggunakan kriteria umum dan kriteria teknis yang telah ditentukan, maka Wilayah Pencadangan Negara untuk masing-masing wilayah pulau/ kepulauan sebagai berikut: SUMATERA: diusulkan sebanyak 22 lokasi Wilayah Pencadangan Negara (WPN) meliputi logam dasar, logam mulia dan logam langka yaitu timah. KALIMANTAN: diusulkan sebanyak 5 lokasi Wilayah Pencadangan Negara (WPN) meliputi logam dasar, logam mulia dan logam langka yaitu bauksit. JAWA: diusulkan sebanyak 3 lokasi Wilayah Pencadangan Negara (WPN) meliputi logam dasar dan logam mulia . SULAWESI: diusulkan sebanyak 22 lokasi Wilayah Pencadangan Negara (WPN) meliputi logam dasar, logam 21
Gambar 6.5 Peta geologi Rampi dan Masamba.

mulia dan logam besi yaitu nikel. KEPULAUAN MALUKU: diusulkan sebanyak 2 lokasi Wilayah Pencadangan Negara (WPN) meliputi logam mulia PAPUA: diusulkan sebanyak 4 lokasi Wilayah Pencadangan Negara (WPN) meliputi logam dasar, logam mulia dan logam besi yaitu nikel. BALI NUSATENGGARA: Kawasan ini tidak ada yang memenuhi syarat untuk diajukan Wilayah Pencadangan Negara (WPN) sesuai UU No 4 2009. Total sebanyak 58 lokasi diusulkan menjadi Wilayah Pencadangan Negara (WPN) meliputi komoditi logam dasar, logam mulia, logam besi dan logam langka (Gambar 6.6).
Gambar 6.7 Alat pengolahan emas (tromol) tambang rakyat, dengan kapasitas 40 kg/tromol di Bukit Panang.

penampungan limbah tambang secara sistematis, sehingga secara tidak langsung limbah tambang masuk ke dalam aliran sungai yang ada di wilayah tersebut. Penambangan emas di Kotabunan, Kabupaten Bolaang Mongondow ini selain dilakukan terhadap batuan primer, juga dilakukan terhadap endapan koluvium dan aluvium sungai berupa kerikil, kerakal, dan pasir yang kemudian dimasukkan ke dalam gold room. Setelah itu dicampur dengan sianida, arang batok kelapa, dan tepung batugamping. Sesuai hasil penelitian dapat diperoleh kondisi penambangan skala kecil di daerah Kotabangun, Kabupaten Bolaang Mongondow, seperti pada Tabel 6.2 di bawah ini:
Tabel 6.2 Penambangan Skala Kecil di Daerah Kotabangun, Kabupaten Bolaang Mongondow.

Gambar 6.6 Peta Wilayah Pencadangan Negara (WPN).

Wilayah Pencadangan Negara (WPN) sebagian besar berada di kawasan konservasi sesuai dengan kriteria yang ditetapkan. Wilayah Pencadangan Negara (WPN) untuk komoditi dengan kriteria kelangkaan adalah timah di kawasan Kepulauan Riau dan Bangka Belitung serta bauksit di Kalimantan Barat. Diperlukan kajian lebih rinci lagi untuk mengetahui potensi mineral logam di kawasan konservasi Sosialisasi ke daerah mengenai kriteria penetapan WPN agar tidak tumpang tindih dengan penerbitan WUP/IUP. 6.9 Penyelidikan Potensi Bahan Galian untuk Pertambangan Skala Kecil, Daerah Kotabunan, Kabupaten Bolaang Mongondow, Provinsi Sulawesi Utara Berdasarkan hasil pengamatan lapangan, di daerah Kotabunan, Kabupaten Bolaang Mongondow, Provinsi Sulawesi Utara, terdapat kegiatan penambangan yang dilakukan oleh masyarakat setempat pada lokasi emas primer, yaitu dengan metode tradisional berupa pembuatan lubang tambang mengikuti arah urat-urat kuarsa yang mengandung emas berkadar tinggi (10 g/ ton hingga >15 g/ton), kemudian ditumbuk secara manual dan dimasukan ke dalam tromol untuk dihaluskan (Gambar 6.7) Pengolahan emas dilakukan secara amalgamasi dari hasil tromol, kemudian dicampur air raksa dan selanjutnya didulang dan diproses untuk memisahkan emas dari mineral ikutannya. Setelah membentuk bullion kemudian dibakar dan dimurnikan untuk memisahkan emas dengan air raksa, sehingga emas dapat diolah dan diproduksi langsung di tempat tambang tersebut. Pengaruh pengolahan tersebut akan mengakibatkan dampak lingkungan di sekitarnya. Pencemaran lingkungan yang dilakukan oleh para penambang emas pada umumnya tidak dilakukannya 22

Satuan Luas Kedalaman tambang Panjang urat Kadar Penambangan Pengolahan Sumber Daya Hipotetik

Panang - Tungau 20 Ha 30 m 200 m 16,5 g/ton Tradisional Amalgamasi-Sianida Primer : 1109 kg Aluvial : 117 kg

Molobog 18 Ha 30 m 150 m 11 g/ton Tradisional Amalgamasi Primer : 693 kg

Tata guna lahan Pengelola tambang Jumlah kelompok penambang Jumlah anggota / kelompok Produksi emas / hari Harga jual emas di tempat Penghasilan / hari / kelompok

Hutan Produksi/Relinguished Perorangan 18 kelompok 8 orang 5 8 gram Rp 230.000,Rp 1.500.000,-

Hutan Produksi/relinguished Perorangan 6 kelompok 8 orang 4 gram Rp 230.000,Rp 920.000,-

Dengan demikian penambangan skala kecil di daerah Panang, Kotabunan, Kabupaten Bolaang Mogondow dapat disimpulkan sebagai berikut: a. Tipe mineralisasi di Panang adalah epitermal sulfida tinggi (Gambar 6.8), di Tungau tipe Sedimen Ekshalasi/Skarn, di Molobog tipe Epitermal Sulfida Rendah. b. Sumber daya hipotetik bukit Panang dan Tungau sebesar 1109 kg (primer) dan 117 kg (aluvial). Sumber daya hipotetik Molobog sebesar 693 kg (primer).

ppm, dan Zn 6444 ppm. Dari hasil analisis tersebut gambar bahwa batuan di daerah Bukit Palawan pembawa unsur logam dasar cukup besar. Potensi sumber daya terkira mineral ikutan pada lokasi kegiatan penambangan dan tailing di wilayah KP. PT. Timah dan PT Koba Tin di daerah penelitian dari setiap lokasi adalah sebagai berikut: - Sumber daya tereka zirkon sebesar 1.324 ton - Sumber daya tereka monazit sebesar 52.009 ton - Sumber daya tereka xenotim sebesar 349 ton - Sumber daya tereka magnetit sebesar 8,5 ton - Sumber daya tereka ilmenit sebesar 1.886 ton
Gambar 6.8 Singkapan batuan termineralisasi tipe emas - tembaga epitermal sulfida tinggi di Doup, Kotabangun.

- Sumber daya tereka hematit sebesar 1.324 ton - Sumber daya tereka rutil sebesar 270 ton Selain itu pada wilayah pertambangan ini juga ditemukan bahan galian lain berupa: a. Pasir Kuarsa Salah satu bahan galian lain yang terdapat pada lokasi tambang dan tailing dari penambangan timah aluvium adalah pasir kuarsa, yang saat ini belum dimanfaatkan atau hanya digunakan sebagai material penutup. Menurut Sudradjat dkk., pasir kuarsa di Bangka-Belitung memiliki kadar SiO2 antara 97,6 - 98,53%, sedangkan hasil analisis kimia dari percontoh no. 39 C pada tailing pasir kuarsa memiliki nilai 96,24 % SiO2. Oleh karena itu perlu upaya pemanfaatan pasir kuarsa tersebut untuk industri gelas kaca, semen, bata tahan api (refraktori), pengecoran logam, bahan baku pembuatan tegel dan mosaik keramik, bahan baku fero silicon, silicon carbide, ampelas, pasir filter, glass wool, dll. b. Lempung Endapan lempung dapat dijumpai di setiap lokasi penambangan dengan ketebalan sangat bervariasi antara 1-4 m. Endapan lempung ini merupakan endapan sisa hasil alterasi batuan granit. Hasil analisis kimia dengan metode konvensional basah dari tiga percontoh lempung yang terambil (BS.08, BS.22, dan BS.40), mempunyai nilai kandungan SiO2 sebesar 55,84 - 70,47 %; sedangkan hasil analisis XRD menunjukan kandungan mineral kaolin, kuarsa dan muskovit. Berdasarkan syarat spesifikasi kaolin, penggunaan dalam industri hilir memerlukan beberapa persyaratan tertentu, dan ini tergantung kepada jenis industrinya. Sebagai contoh, untuk industri kertas dan keramik menurut Kunrat, (1997) kandungan SiO2 berkisar antara 46,73 - 47,80% dan untuk industri keramik dan porselen kandungan SiO2 antara 15 40 c. Unsur Tanah-Jarang Secara umum unsur tanah jarang (rare earth element) ditemukan dalam bentuk senyawa kompleks posfat dan karbonat. Hasil analisis dengan metode ICP pada 12 percontoh konsentrat monazit yang terambil dari wilayah KP. PT Timah dan PT Kobatin menunjukkan adanya kandungan mineral tanah jarang seperti Yttrium, Cerium, Lanthanum, dan Neodymium. Hasil analisis pada 12 percontoh konsentrat dulang mempunyai nilai rata-rata Ce 4670 ppm, Y 5372 ppm, La 34047 ppm, dan Nd 2896 ppm; sedangkan pada 2 percontoh konsentrat tailing 23

c. Sistem pengolahan: Amalgamasi untuk mengolah bijih emas primer dan sianidasi untuk mengolah tailing dan emas aluvium. Proses yang kedua lebih meningkatkan recovery pengolahan emas. d. Terlepas dari status Tata Guna Lahan, daerah Panang-Tungau dan Molobog memenuhi syarat sebagai daerah pertambangan skala kecil. 6.10 Penelitian Bahan Galian Lain dan Mineral Ikutan Pada Wilayah Pertambangan, Kabupaten Bangka Selatan, Provinsi Bangka Belitung Kegiatan Tambangan Inkonvensional (TI) timah yang berasal dari tailing di Pulau Bangka akhir-akhir ini makin memprihatinkan, seiring dengan pembangunan smelter (pabrik pengolahan menjadi timah balok) yang mengalami peningkatan sangat tajam, sehingga smelter menjadi ancaman besar terjadinya pencemaran lingkungan. Aktivitas pertambangan yang dilakukan secara sporadis dan massal itu juga mengakibatkan kerusakan lingkungan yang parah. Sebagian besar penambang menggunakan peralatan besar sehingga dengan mudah membuka permukaan tanah. Sisa pembuangan tanah dari TI menyebabkan pendangkalan sungai. Kerusakan yang ditimbulkan TI tidak hanya terjadi di lokasi penambangan wilayah daratan bahkan terjadi hingga ke pantai (masyarakat Bangka menyebutnya TI Apung). Hasil analisis mineralogi butir terhadap 36 percontoh mempunyai nilai presentase kasiterit pada konsentrat dulang bervariasi antara 364,950-2.876,993gr/m dan percontoh tailing nilai presentase kasiterit pada konsentrat dulang antara 178,400-553,888 gr/ m. Selain kasiterit hasil analisis mineralogi butir terdapat pula mineral ikutan seperti: magnetit, ilmenit, hematit, rutil, zirkon, Monazit, dan xenotim. Terdapatnya kandungan kasiterit cukup tinggi dengan nilai 3806,610g/m3, di daerah aliran sungai, tempat akumulasi lapukan batuan asal (granit) yang banyak mengandung kasiterit, yakni di lokasi tambang bukaan baru PT. Kesejahteraan Makmur pada wilayah KP PT. Timah Tbk. Hasil analisis pada percontoh batupasir diperoleh kandungan Au 34 ppb, Cu 6 ppm, Pb 29 ppm, Zn 17 ppm, As 1500 ppm, Sn <10 ppm, Mo 6 ppm, Sb 4 ppm, dan Hg 3260 ppb; namun tidak memperlihatkan adanya kadar timah maupun logam dasar yang menonjol, sedangkan percontoh batuan (vein) di Bukit Palawan mempunyai nilai Sn 220 ppm, Cu 302 ppm, Pb 25680

Tambang Inkonvensional (BS.30A/T dan BS.41A/T) menunjukkan nilai yang signifikan dengan nilai Ce 31175 12750 ppm, Y 33200 14375 ppm, La 59672 233422 ppm, dan Nd 18789 9139 ppm. Hal ini menggambarkan bahwa tailing tersebut pembawa unsur tanah jarang yang potensial. Adapun kegunaan tanah jarang, yaitu untuk bahan bakar reaktor nuklir, elektronika, peleburan, katalis, keramik, dan super konduktor. Hasil Penelitian Tailing Pengolahan yang dilakukan PT Timah Tbk dan PT Koba Tin masih menyisakan kandungan kasiterit pada tailing. Mengingat ketersediaan timah yang semakin menipis, maka kandungan timah pada tailing tersebut menjadi sumber daya yang potensial untuk kembali diusahakan. Pada tailing hasil tambang rakyat yang masih aktif, terdapat kandungan timah yang cukup tinggi yaitu 553,888 gr/m3. Hal ini menggambarkan sistem pengolahan yang dilakukan oleh penambang setempat tidak optimal sehingga perolehan pengolahan relatif rendah. Kemungkinan diakibatkan aliran air pada sluice box terlalu deras dan kemiringan dari sluice box terlalu curam, sehingga menyebabkan banyak kasiterit yang lolos tidak tertangkap oleh sluice box. Pemanfaatan Bahan Galian Kasiterit (Timah Putih) Timah putih merupakan logam ramah lingkungan, tidak berbahaya terhadap kesehatan manusia. Kebanyakan penggunaan timah putih untuk pelapis/pelindung, dan paduan dengan logam lainnya seperti timah hitam dan seng. Konsumsi dunia timah putih untuk pelat menyerap sekitar 34% untuk solder 31%. (Sumber: Rohmana dkk., 2008). Timah yang dihasilkan dari pertambangan PT. Timah berupa: - Banka Tin (kadar Sn 99,9%) - Mentok Tin (kadar Sn 99,85%) - Banka Low Lead (Banka LL) terdiri atas: Banka LL100ppm, Banka LL50 ppm, Banka LL40ppm, Banka LL80ppm, Banka LL200ppm - Banka Four Nine (kadar Sn 99,99%) Berdasarkan bentuk dapat dibedakan atas: - Banka Small Ingot - Banka Tin Shot - Banka Pyramid - Banka Anoda (http://timah.com) 6.11 Penyelidikan Konservasi Bahan Galian Pada Wilayah PETI (Penambangan Emas Tanpa Izin) di Kendilo, Kabupaten Pasir, Provinsi Kalimantan Timur Endapan emas di daerah Ketingting yang terdapat pada lapisan aluvium purba mempunyai ketebalan bervariasi antara 0,8 1,4 m. Butiran emas yang didapat berwarna kuning pucat, bentuknya pipih, menyudut, kemungkinan batuan induknya tidak begitu jauh. Di Daerah Swatu, kaki bukit Pegunungan Meratus, emas terdapat pada endapan kolovium Jenis emas ini memperlihatkan warna kuning pucat, pipih, bersudut tanggung, masih berasosiasi dengan perak. Di aliran Sungai Kendilo, endapan aluvium sungai terletak di 24

Desa Legai, Mariga, Songka, Mandaro, Busui, dan sekitarnya yang termasuk Kecamatan Batu Sopang. Selain bahan galian emas terdapat pula bahan galian lain, seperti batubara, biji besi, galena, mangan, dan nikel. Penambangan emas aluvial di daerah Longsayo dilakukan masyarakat dengan cara pendulangan terutama di dekat pemukiman dan aliran sungai Payang dan merupakan pekerjaan sampingan setelah selesai kegiatan rutin seperti berladang, mengambil getah karet dan berkebun. Sesuai hasil pendulangan, diperoleh butiran emas aluvial dengan ukuran halus hingga kasar, berbentuk pipih, butiran emas sebanyak 8-15 color. Luas sebaran aluvial yang mengandung emas di Longsayo 89 hektar atau 890.000m dengan ketebalan rata-rata 0,75 m. Volume endapan aluvial yang berpotensi mengandung emas 667.500 m. Luas area yang telah ditambang 0,5 hektar jadi volume sisa endapan aluvial daerah prospek Longsayo 663.750 m.

Gambar 6.9 Peta prospek emas aluvium di daerah Longsayo.

Hasil analisis laboratorium mineralogi butir konsentrat dulang aluvial mempunyai kadar emas berkisar antara 0,0078 -0,3037 gr/m, maka kandungan emas aluvial rata-rata 130,64 mg/m atau 0,13064 gr/m. Dari data itu diperkirakan jumlah sumber daya hipotetik emas aluvial yang belum ditambang di daerah Longsayo sekitar 86,712 kg emas. Penambangan emas aluvial purba di Daerah Ketingting dilakukan dengan cara penyemprotan lapisan aluvial purba, kemudian hasilnya diaduk secara manual setelah itu disedot dan dialirkan ke sluice box yang dilapisi karpet. Perolehan emas sehari antara 2 4 gr. Luas area potensi endapan aluvial purba 73,89 hektar atau 738.900 m, ketebalan rata-rata 1,2 m, daerah yang telah ditambang sekitar 36,945 hektar atau 369.450 m (50%), sisa daerah yang belum ditambang 36,945 hektar atau 369.450 m (50%). Sehingga volume daerah prospek aluvial purba mengandung emas Daerah Ketingting yang belum ditambang 443.340 m. Jumlah sumber daya hipotetik emas aluvial purba yang belum ditambang di daerah Ketingting sekitar 34,873 kg. Penambangan endapan emas koluvial di daerah Swatu dilakukan secara penyemprotan dan penyedotan, hasilnya diperoleh butiran-butiran emas yang berukuran lebih besar dari hasil yang diperoleh di sungai-sungai. Hasil pengambilan percontoh pendulangan di daerah Swatu secara megaskopis, diperoleh butiran emas sebanyak 3 sampai dengan 9 color, dari pendulangan percontoh tailing terdapat 15 color. Informasi dari penambang di daerah ini, hasil yang mereka dapat sekitar 10-20 gram/hari. Daerah potensi endapan koluvial Swatu seluas 40,03 hektar

atau 400.300 m, dengan ketebalan rata-rata 0,80 m, maka volume aluvial yang berpotensi mengandung emas sekitar 320.240 m. Luas area yang telah ditambang 30% atau 12.01 hektar dan sisa daerah yang belum ditambang 28,02 hektar (70%), maka volume endapan koluvial Swatu yang belum ditambang sekitar 224.168 m. Jumlah sumber daya hipotetik emas koluvial yang belum ditambang Swatu sekitar 582,164 kg.

berupa uap air panas (fumarole), telaga air panas (hot spring), lumpur panas (mud pots), bualan gas, dan tanah panas. Karena temperatur yang cukup tinggi, pada sebagian lokasi manifestasi panas bumi terjadi proses ubahan batuan sekitar. Sesuai hasil penelitian, mineral ikutan di daerah Lapangan Panas Bumi Lahendong, Tomohon, Provinsi Sulawesi Utara, terdapat pada air panas bumi, slurry, lumpur batuan, dan lempung. A. Air panas Bumi Berdasarkan hasil analisis kimia, air pada lapangan panas bumi Lahendong menunjukkan tipe air panas bumi netral-basa (pH 7,5-9,9) dan air panas bumi asam (pH 2-2,5). Jenis pertama memiliki kandungan ion Na+ tinggi yang berikatan dengan ion OH- dari molekul air (H2O) dan membentuk NaOH yang bersifat basa; sedangkan air panas bumi asam memiliki kandungan ion Cl- dan SO4- yang tinggi dimana ion-ion tersebut akan berikatan dengan molekul H+ dari molekul air membentuk HCl dan H2SO4 yang bersifat asam. pH larutan ini sangat berpengaruh terhadap kelarutan dan presipitasi ion-ion logam pada air panas bumi. Air panas bumi yang bersifat netral sampai basa ditemukan pada sumur produksi PT. Pertamina Geothermal Energy, sedangkan air panas bumi yang bersifat asam ditemukan pada manifestasi panas bumi alamiah berupa fumarola, telaga air panas , dan lumpur panas. Terdapatnya dua tipe air panas bumi yang berbeda pada suatu wilayah lapangan panas bumi dimungkinkan terjadi, karena dipengaruhi oleh: kondisi geologi setempat, jenis batuan samping, komposisi kimia fluida sumber, pengaruh air permukaan, dan lain-lain. Terkait air panas bumi pada sumur produksi PT. Pertamina Geothermal Energy yang bersifat netral-basa, dimungkinkan pengaruh air permukaan yang lebih dominan akibat injeksi pada sumur tersebut. Hasil analilis kimia menunjukkan kandungan mineral atau unsurunsur pada air panas bumi yang bersifat netral-basa adalah: SiO2 (658 875 mg/L), Na (397 1091 mg/L), Cl (541 929 mg/L), HCO3 (53 296 mg/L), K (61 89 mg/L), B (15 30 mg/L), Li (1,5 2,2 mg/L). Adapun untuk air panas bumi yang bersifat asam : SO4 (380 7071 mg/L), SiO2 (78 395 mg/L), Al (4 290 mg/L), Fe (6 249 mg/L), Ca (5 45 mg/L), Mg (3 128 mg/L), B (0,7 34 mg/L), K (6 30 mg/L). Sementara itu logam dasar, logam mulia, dan logam tanah jarang umumnya memiliki kandungan yang sangat kecil (kurang dari 2 ppm). Mengingat sangat banyaknya volume air panas bumi (geothermal brine) yang dikeluarkan sumur produksi Produksi PT. Pertamina Geothermal Energy, maka jumlah potensi mineral atau unsur di atas menjadi sangat besar. Dengan perkembangan teknologi pengolahan serta harga beberapa komoditi mineral unsur yang tinggi, maka sangat memungkinkan dilakukan ekstraksi mineral atau unsur tertentu dari air panas bumi. b. Slurry Slurry adalah padatan hasil pengendapan air panas bumi (geothermal brine). Hasil analisis kimia dua percontoh slurry dari sumur produksi PT. Pertamina Geothermal Energy menunjukkan hasil sebagai berikut: Cu ( 16 dan 409 ppm), Pb (28 dan 160 ppm), Zn (34 dan 125 ppm), Ag (1 dan 13 ppm), Au ( 0,21 dan 29,3 ppm), Li ( 22 dan 7 ppm), Cd ( 1 dan 4 ppm), As (44 dan 1900 ppm), Sb (16 dan 29 ppm), Ce (57 dan 30 ppm), Ce (57 dan 30 ppm), Y (4 dan 14 ppm), Sm (2 dan 8 ppm), Nd (0,2 dan 4 ppm), Sc (1 dan 4 ppm), dan B (118 dan 76 ppm). 25

Gambar 6.10 Peta daerah potensi emas Aluvium di daerah Ketingting dan Swatu.

Potensi bahan galian lain dan mineral ikutan di lokasi penambangan emas aluvial tersebut adalah, magnetit, ilmenit, hematit, amfibol, piroksin, epidot, pirit, zirkon, markasit, kuarsa, mineral lempung, feldspar dan kalkopirit yang keterdapatannya bersama-sama dalam endapan aluvial. Penanganan kegiatan untuk mendukung pemanfaatan, nilai tambah dan keekonomian sumber daya geologi, perlu dilakukan kebijakan-kebijakan yang di koordinir pemerintah setempat. Taman Hutan Raya Lati Petangis adalah bekas tambang Petangis, yang menjadi kawasan parawisata dan memiliki fasilitas dan berwawasan lingkungan. Fasilitas Parawisata dilengkapi Shelter, bangku taman, areal bermain, bumi perkemahan, lapangan sampah, bangunan MCK, danau, dermaga sepeda air, rumah makan, tempat pemancingan dan bangunan bekas tambang, sehingga menjadikan taman hutan ini sebagai tempat parawisata yang nyaman. Bekas tambang yang telah direklamasi dengan tanaman cepat tumbuh menjadi taman hutan yang dilengkapi tempat penangkaran sapi, kambing, dan menjangan. Taman hutan raya Lati Petangis ini dapat dijadikan salah satu percontoh reklamasi daerah bekas tambang di Indonesia. 6.12 Penelitian Mineral Ikutan Pada Lapangan Panas Bumi Daerah Lahendong, Tomohon, Provinsi Sulawesi Utara Mineral ikutan di lapangan panas bumi Lahedong berupa belerang, kuarsa, silika, hematit, kaolin, alunit, firit, monmorilonit, kristobalit, dan lain-lain. Keterdapatan manifestasi panas bumi di daerah Lahendong bersesuasian dengan patahan (trending fault) yang berarah timur laut - barat daya. Manifestasi panas bumi yang ditemukan

Secara umum kandungan unsur-unsur pada slurry lebih tinggi dibandingkan dalam air panas bumi. Hal ini merupakan akibat proses akumulasi pengendapan ion-ion yang ada dalam air panas bumi dalam pembentukan slurry. Keberadaan unsur-unsur di atas dapat dijelaskan dengan model mineralisasi unsur-unsur sistem hidrotermal (Gambar 6.11). Pada model tersebut terlihat bahwa unsur Au, Ag, As, Sb menempati bagian paling atas dari suatu sistem hidrotermal. Hal ini sejalan dengan data hasil penelitian. Di samping itu, walaupun kandungan Sb (antimon) relatif kecil, tetapi keberadaannya memiliki korelasi kuat dengan Au (emas). Sebagaimana diketahui unsur Sb (antimon) merupakan unsur path finder dalam eksplorasi emas tipe cebakan hidrothermal. Adapun unsur-unsur logam dasar (Cu, Pn, Zn) dan unsur tanah jarang (Ce, Y, Sm, Nd, Sc) yang terdapat pada slurry merupakan unsur-unsur yang terbentuk di bagian bawah pada model

ppm), Ag (1 10 ppm), dan Au (0,002 0,025 ppm). Dari data tersebut dapat disimpulkan bahwa kandungan logam dasar (Cu, Pb, Zn) dan logam mulia (Au, Ag) tidak ada yang menonjol. Hal ini mengindikasikan bahwa batuan pada lapangan panas bumi tidak mengalami mineralisasi yang intensif, yang ada hanyalah proses ubahan akibat temperatur tinggi di sekitarnya yang menghasilkan mineral lempung. Adapun mineral yang terdapat pada percontoh lempung adalah kuarsa, kaolin, natroalunit, montmorilonit, albit, hematit, amorf, dan kristobalit (analisis XRD). e. Potensi Pencemaran Lingkungan Hasil analisis terhadap batuan dan lumpur menunjukkan kandungan merkuri (Hg) yang tinggi pada semua lokasi percontoh; nilainya berkisar antara 3,5 sampai 15,6 ppm. Keputusan Menteri Negara Lingkungan Hidup No. 2002 Tahun 2004, menetapkan nilai ambang batas unsur merkuri adalah 0,005 ppm. Dengan demikian kandungan merkuri (Hg) pada batuan dan lumpur tersebut sudah melebihi nilai ambang batas. Untuk batuan, pada kondisi tertentu merkuri (Hg) dapat terlepas dari batuan yang mengikatnya dan larut pada air permukaan dan tanah sehingga berpotensi membahayakan lingkungan. Oleh sebab itu diperlukan penanganan yang baik sesuai dengan peraturan yang berlaku. Selain merkuri (Hg), ditemukan pula kandungan arsen (As) yang tinggi pada slurry di lokasi sumur produksi PT. Pertamina Geothermal Energy sebesar 1900 ppm. Nilai ini melebihi nilai ambang batas yang ditetapkan pada Keputusan Menteri Negara Lingkungan Hidup No. 2002 Tahun 2004 sebesar 0,5 ppm. Bahkan untuk kebutuhan air minum, WHO menetapkan kandungan maksimal arsen (As) pada air sebesar 0,01 mg/L. Dengan asumsi bahwa akumulasi arsen (As) pada slurry berasal dari air panas bumi maka air pada sumur produksi pertamina perlu diolah terlebih dahulu sesuai peraturan yang berlaku, sebelum dibuang ke sungai atau perairan umum.

Gambar 6.11 Model mineralisasi pada sistem hidrotermal (Buchanan, 1980).

mineralisasi sistem hidrotermal, muncul ke permukaan karena terbawa oleh air panas bumi. Hasil analisis slurry menunjukkan adanya anomali kandungan emas dan perak yang tinggi (pada lokasi Sumur Produksi PT. Pertamina Geothermal Energy), yaitu: Au sebesar 29 ppm dan Ag sebesar 11 ppm. Dengan kadar yang tinggi tersebut, maka slurry dari lokasi ini layak untuk dilakukan pengolahan. c. Lumpur Hasil analisis kimia lumpur panas bumi menunjukkan kandungan unsur: Cu (31 191 ppm), Pb (16 51 ppm), Zn (8-44 ppm), Au (0,002 0,017 ppm), Ag (0,5 2 ppm), Li (2 8 ppm), Cd (2 7 ppm), Ce (12 340 ppm), Y (10 25 ppm), La (0,5 348 ppm), Sm (5 14 ppm), Nd (0,2 41 ppm), Sc (3 81 ppm), B ( 34 119 ppm), dan Hg (3,5 14,8 ppm). Data tersebut menunjukkan adanya anomali unsur merkuri (Hg) pada semua percontoh. Hal ini sesuai dengan model mineralisasi sistem hidrotermal. d. Batuan dan Lempung Hasil analisis kimia batuan menunjukkan kandungan unsur: Cu (7 134 ppm), Pb (11 75 ppm), Zn (6 91 ppm), Cd (1 9 ppm), As (2 40 ppm), Sb (2 30 ppm), Hg (0,3 15,6 26

6.13 Penyelidikan Pemboran Potensi Bahan Galian Pada Wilayah Bekas Tambang Siabu, Kabupaten Kampar, Provinsi Riau Penyelidikan ini dilakukan untuk mengetahui potensi bahan galian timah, mineral ikutan pada tailing, serta bahan galian tertinggal pada bekas tambang di daerah Siabu dan sekitarnya, Kabupaten Kampar, Provinsi Riau. Daerah Siabu dan sekitarnya, di Kabupaten Kampar dikenal sejak dahulu sebagai daerah penghasil bahan galian terutama timah aluvium. Daerah ini termasuk Jalur 3 Timah Wilayah Indonesia Bagian Barat, yang terbentang dari Banda Aceh hingga Hulu Waisamang, tempat kegiatan magma terjadi di lingkungan tepi benua yang berlangsung pada Zaman Kapur Awal Kapur Akhir (Sukirno Djaswadi, 1992). Kegiatan penyelidikan ini dilakukan dengan menggunakan 2 metode, yaitu: pengumpulan data sekunder dari berbagai sumber meliputi sumber daya dan cadangan, cut off grade, sisa cadangan tertinggal, recovery penambangan, pengolahan, penanganan tailing, mineral ikutan, dan dampak terhadap masyarakat sekitar. Selain itu juga dilakukan pengambilan data primer di lapangan, yaitu pengambilan percontoh batuan menggunakan bor Banka 4, dengan pola pemboran secara grid dan sebagian secara acak (scout drill). Pola pemboran secara

grid dibuat memotong lebarnya lembah sungai dengan jarak antara titik bor 50 m dan jarak antara lintang 100 m untuk beberapa lobang bor, tempat endapan aluvial diperkirakan belum ditambang dan daerah tailing kemudian dilanjutkan dengan secara acak (scout drill). Lokasi pemboran dibagi menjadi 2 blok, yaitu Blok Siabu 62 titik bor dan Blok Bukit Melintang 16 titik bor, dengan jumlah 78 titik bor dan jumlah percontoh konsentrat 297 percontoh, serta percontoh komposit 76 percontoh dikarenakan pada 2 titik bor tidak dilakukan pemboran. Selain itu juga dilakukan pemetaan geologi dan pengambilan percontoh di daerah Tailing, yaitu: a.Pengambilan percontoh dilakukan juga terhadap endapan aluvium dan tailing di beberapa lokasi dengan cara didulang dan untuk bahan pembanding hasil pemboran dilakukan pengambilan percontoh dengan membuat alur (channel sampling) pada singkapan endapan aluvium. Jumlah percontoh yang diperoleh 16 percontoh. b.Pengamatan geologi dan pengambilan percontoh batuan pada beberapa lokasi sebanyak 11 percontoh. c.Mengukur luas, dan ketebalan endapan aluvial dan tailing; d.Pengukuran topografi seluas 112 ha, dibagi menjadi 2 blok : Blok Siabu, dan Blok Bukit Melintang. u HASIL PENYELIDIKAN Berdasarkan Peta Penyebaran Kekayaan Lobang Bor Daerah Siabu dan sekitarnya (Gambar 6.12) pengayaan timah di daerah ini tersebar tidak merata, data kekayaan lobang bor tertinggi berasal dari lobang bor BH/CL/29 dengan kadar timah 2,2822 kg/m dan terendah dari bor BH/CL/26 dengan kadar timah 0,0004 kg/ m, dari Daerah Bukit Melintang kekayaan tertinggi berasal dari lobang bor BH/CL/72 dengan kadar timah 1,2568 kg/m terendah dari bor BH/CL/60 dengan kadar 0,0126 dan dari daerah Bukit Melitang kekayaan tertinggi berasal dari bor BH/CL/80 dengan kadar timah 0,7958 kg/m terendah dari bor BH/CL/76 dengan kadar 0,0025 kg/m. Untuk perhitungan sumber daya dilakukan dengan membuat Peta Penyebaran Kekayaan Timah dengan membagi kekayaan timah menjadi 5 kelompok : < 0,1 kg/m; 0,1 kg/m 0,2 kg/ m; 0,2 0,3 kg/m; 0,3 0,4 kg/m, dan > 0,4 kg/m; dengan perkiraan jarak penyebaran timah (radius penyebaran timah) pada setiap bor 20 m dari lobang bor. Cara ini dilakukan dengan pertimbangan, penyebaran dan kekayaan timah di daerah ini sangat bervariasi. Mengacu pada cut off grade timah 0,2 kg/ m (PT Timah Tbk, 2009) maka perhitungan sumber daya timah ditentukan mulai pada kelompok kadar 0,2 0,3 kg/m dengan luas 1,6 ha; 0,3 0,4 kg/m dengan luas 0,96 ha dan > 0,4 kg/m dengan luas 2,08 ha, maka sumber daya tereka timah diperoleh: Sumber daya timah tereka 0,2 0,3 kg/ m = 14,790 ton timah Sumber daya timah tereka 0,3 0,4 kg/m = 13,668 ton timah Sumber daya timah tereka > 0,4 kg/m = 100,562 ton timah Jumlah total sumber daya tereka pada lokasi-lokasi tertentu daerah Siabu hasil perhitungan data bor BH/CL/01 s/d BH/CL/55 yang meliputi daerah Kolong PT GKR sampai daerah Kolong Belanda adalah sebesar 129 ton timah pada luas 4,64 ha dan

daerah pemboran mencakup luas 25,05 Ha. Sumber daya timah untuk daerah Kolong PT Rena Deli umumnya > 0,1 kg/m, namun 2 titik bor mempunyai nilai di atas cut off grade, yaitu BH/CL/62 0,5653 kg/m dan BH/CL/61 0,2003 kg/ m. Luas daerah yang telah ditambang 2,5 ha, tidak diketahui sumber daya atau cadangan maupun jumlah timah yang telah diusahakan, dikarenakan tidak tersedianya data mengenai kegiatan perusahaan selama ini. Sumber daya di kedua lokasi ini diperkirakan dapat meningkat apabila pemboran dilakukan dengan grid dan lebih rapat dengan jarak setiap titik bor 20 m. b. Daerah Bukit Melintang I Luas daerah penyelidikan 1,6 ha, pemboran dilakukan secara acak pada daerah yang belum digali dan daerah tailing dengan jumlah 9 titik bor (Gambar 6.13). Kekayaan timah cukup baik; dari daerah yang belum digali 0,2648 kg/m3 dan 0,2388 kg/m dan 3 bor dengan kekayaan timah 1,0546 kg/m3, 1,2568 kg/ m3, dan 0,5391 kg/m. Pemboran yang dilakukan pada daerah tailing 3 bor mempunyai kekayaan < 0,01 kg/m timah. Sumber daya dihitung berdasarkan tingkatan kekayaan timah pada lobang bor dimulai pada kisaran 0,2 0,3 kg/m dan > 0,4 kg/m, dengan perkiraan penyebaran timah pada daerah (radius) 20 m dari titik bor. Sumber daya tereka diperoleh dari kekayaan timah pada lobang bor dengan kisaran 0,2 0,3 kg/m dalam luas 0,32 ha sebesar 2,83 ton timah, dan untuk kekayaan lobang bor > 0,4 kg/m dengan luas 0,48 ha sebesar 18,53 ton timah. Sumber daya tereka di daerah ini 21,36 ton pada daerah seluas 0,8 Ha, sumber daya ini dapat bertambah apabila pemboran dilakukan secara grid dengan jarak tiap bor 20m. Pemboran produksi yang dilakukan oleh PT SIL pada lembah Sungai Plajau seluas 5 ha dengan jarak antara titik bor 40 m (jarak titik bor yang sering dilakukan untuk eksplorasi timah di Bangka dan Belitung), kedalaman rata rata bor 4,43 m, ratarata kekayaan timah 0,80 kg/m, diperoleh cadangan terhitung 177,55 ton timah (PT SIL). c. Daerah Bukit Melintang II Daerah ini yang merupakan bekas tambang PT Bamiko yang melakukan kegiatan pada tahun 1979, 80% areanya telah ditutupi tailing hasil penambangan dan sebagian kecil lahan telah diperuntukan Kantor Desa dan perumahan. Pemboran dilakukan secara acak dengan jumlah titik bor 8 (Gambar 6.14) buah pada daerah yang belum ditambang dan daerah tailing. Pemboran pada daerah yang belum ditambang dekat aliran Sungai Singgalan bor: BH 78 SG dan BH 79 SG mempunyai kekayaan < 0,01 kg/m timah, BH 80 SG mempunyai kekayaan 0,7958 kg/m timah, dan bor yang terletak dipinggir bekas tambang BH 84 SG mempunyai kekayaan 0,3749 kg/m timah. Kandungan timah pada bor di daerah tailing, mempunyai kekayaan bor < 0,1 kg/m. Beberapa percontoh yang diambil dengan cara channel sampling pada dinding bantaran sungai berupa endapan aluvium jenis pasir lempungan, dengan hasil analisis menunjukkan kadar timah pada Sungai Robo Besar hanya sebagai jejak dan pada Sungai Lipai dan Sungai Plajau < 0, 1 kg/m. Endapan ini diperkirakan endapan aluvium muda berumur Resen hasil pengendapan kembali formasi yang lebih tua. Hasil analisis konsentrat dulang dari endapan sungai aktif di 27

Mineral Ikutan Mineral ikutan ekonomis yang terdapat dalam endapan tailing maupun endapan aluviumyang belum terganggu seperti monazit, zirkon, ilmenit jumlahnya relatif sedikit. Monazit yang ditemukan pada sebagian kecil lobang bor umumnya < 1%, dan sebagai jejak atau tidak terditeksi. Komposisi mineral tertinggi untuk monazit terdapat pada lobang bor BH/CL/26 pada kedalaman 2 - 3 m dengan nilai 18,10% dari berat konsentrat (kekayaan 0,0231 kg/m) dan BH/CL/03 pada kedalaman 1 m dengan nilai 11,35% dari berat konsentrat (kekayaan 0.1528 kg/m). Hasil analisis besar butir/analisis ayak untuk 15 percontoh komposit, monazit juga tidak ditemukan. Zirkon, berdasarkan analisis mineralogi butir umumnya <10% pada setiap berat konsentrat. Kekayan mineral ini pada sebagian besar lobang bor < 0,5 kg/m, kekayaan tertinggi terdapat pada bor BH/CL/05 dengan kekayaan 1,0548 kg/m dan BH/CL/13 dengan kekayaan 1,927 kg/m. Ilmenit hadir pada setiap lobang bor dengan persentase pada berat konsentrat umumnya < 5%, sebagian < 10 %, dan beberapa mencapai 30%. Kekayaan mineral ini pada Bor BH/CL/34 mencapai 1,205 kg/m merupakan satu-satunya bor dengan kekayaan > 1 kg/m, sedangkan bor lainnya umumnya mempunyai kekayaan < 0,1 kg/m. Unsur Tanah Jarang
Gambar 6.13 Peta kekayaan penyebaran timah daerah Bukit Melintang 1.

Gambar 6.12 Peta penyebaran kekayaan timah daerah Siabu.

Hasil analisis percontoh untuk Ce (cerium), La (lanthanum), Nd (neodymium), dan Y (yttrium) menunjukkan nilai yang tidak berarti. Nilai untuk Ce <1ppm, La < 0,5 ppm, Nd < 2 ppm, dan Y < 0,5 ppm. Kecilnya nilai unsur-unsur tersebut mungkin dapat dihubungkan dengan hadirnya monazit pada setiap percontoh yang umumnya hanya berupa jejak dan juga ketidakhadirannya mineral xenotim. Nb (neobium) dan Ta (tantalum) dari 4 percontoh yang dianalisis hanya 1 percontoh memberikan nilai yang signifikan, Nb 88 ppm dan Ta 10 ppm. Nilai ini lebih tinggi dari pada nilai rata-rata unsur ini di batuan granit, batuan sedimen, dan tanah. Kandungan Radioaktif Monazit merupakan mineral yang memiliki kandungan thorium yang tinggi, sehingga mineral tersebut memiliki sifat radioaktif. Untuk mengetahui kandungan radioaktif pada monazit, 4 percontoh dianalisis dengan menggunakan Spektrometer Gamma untuk Radium-226 (226Ra), Thorium-232 (232Th), Thorium-228 (228Th), dan Kalium-40 (40K). Radionuklida tersebut berpotensi menjadi bahan pencemar apabila konsentrasinya > 1 Bq/g (satu bacquerel pergram) untuk Radium-226, Thorium-232 dan Thorium-228 dan > 10 Bq/g (sepuluh bacquerel pergram) untuk Kalium-40 (Peraturan Kepala Badan Pengawas Tenaga Nuklir No. 9 Tahun 2009). Hasil analisis untuk keempat Radionuklida tersebut mempunyai tingkat kontaminasi dan/atau konsentrasi di bawah 1 Bq/g untuk Radium-226, sedangkan Thorium-232, Thorium-228, dan Kalium-40 di bawah 10 Bq/gr. Pasir Kuarsa Pasir kuarsa merupakan hasil pelapukan batuan yang mengandung mineral utama, seperti kuarsa dan felspar kemudian ditransport oleh aliran air ke daerah yang lebih rendah. Kemurnian pasir kuarsa bervariasi bergantung pada proses pembentukannya dan

Gambar 6.14 Peta penyebaran kekayaan timah daerah Bukit Melintang 2.

Sungai Plajau, Sungai Singgalan, dan Sungai Lipai dengan cara digali sampai kedalaman 20 cm, menunjukkan kandungan timah mencapai > 75%. Beberapa percontoh endapan sungai aktif yang diambil dari material permukaan dasar sungai tidak menunjukkan kadar yang berarti dengan kandungan timah < 5%. Ditemukannya 5 butir emas ukuran fine color berbentuk pipih hasil pendulangan di Sungai Lipai, diperkirakan berasal dari endapan emas primer di hulu Sungai Lipai yang berasosiasi dengan komplek urat-urat kuarsa yang banyak terdapat di daerah tersebut. Pengambilan percontoh yang dilakukan pada salah satu sumur uji PT SIL terletak di lereng lembah Sungai Plajau dengan kedalaman 1m, kadar timah hanya merupakan jejak dan percontoh tailing PT SIL menunjukkan kadar timah 0,0176 kg/m. 28

mineral pengotornya. Persyaratan pasir kuarsa untuk industri tidak dapat ditetapkan secara pasti, yang paling utama adalah kemurniannya dan pembatasan pada oksida pengotornya. 6.14 Penyelidikan Konservasi Bahan Galian Pada Wilayah Bekas Tambang di Daerah Lingga, Kabupaten Lingga, Provinsi Kepulauan Riau Lingga salah satu kabupaten di Provinsi Kepulauan Riau, mempunyai bahan galian utama timah yang terdapat di Pulau Singkep. Selain bahan galian timah terdapat bahan galian lain yang sedang maupun yang belum diusahakan penambangannya seperti : bauksit, pasir kuarsa, lempung dan bijih besi. Bahan galian bauksit terdapat di Pulau Penuba, diusahakan oleh PT. Telaga Bintan Jaya berdasarkan SK Bupati Lingga No. 175/KPTS/ IX/2007 dengan luas wilayah eksploitasi 560 ha dan sedang ditambang 85 ha, dengan metode tambang terbuka (open pit). Untuk menggali bauksit terlebih dahulu dilakukan land clearing (pengupasan tanah penutup), disimpan di tempat tertentu atau ditimbun langsung untuk menutupi lahan bekas penambangan. Tebal lapisan bauksit tidak merata sekitar 4-5 m. Hasil pengolahan (mining) kemudian diangkut dengan dump truck untuk dimasukan ke dalam instalasi pencucian. Setelah pencucian (desliming) yang berfungsi memisahkan bijih bauksit dari unsur lain seperti pasir atau lempung kotor, maka dilakukan proses penyaringan (screening). Bersamaan dengan itu dilakukan pemecahan (size reduction) dari butiran-butiran yang berukuran lebih dari 3 inchi dengan jaw cruscher; kemudian diangkut untuk disimpan di tempat penyimpanan (stock file). Bahan galian lainnya yang sedang diusahakan penambangannya adalah bijih besi terdapat di Pulau Baruk, Kecamatan Lingga (Gambar 6.15). Bahan galian ini sedang ditambang oleh PT. Pasir Dabo Permata (surat Bupati nomor: 142/KPTS/X/2005 dengan luas areal 40 ha. Sistem penambangannya menggunakan metode tambang terbuka (open pit) dengan sistem jenjang (bench system). Berdasarkan hasil eksplorasi yang dilakukan, bijih besi bersifat spot-spot dan penyebarannya tidak merata, sehingga penambangan dibagi dalam blok-blok sesuai daerah yang mengandung bijih besi. Penambangan diawali dengan land clearing (pengupasan tanah penutup), dengan tinggi bench 3 m, kemiringan 60-70, dan lebar bench 6 m. Bijih besi digali dengan miring, kemudian bijih diangkut dengan menggunakan dump

truck selanjutnya dimasukkan ke dalam instalasi penggerusan produk dengan ukuran yang dihasilkan antara 2 - 4 cm. Bijih besi dicuci untuk membersihkannya dari unsur-unsur pengotor yang umumnya berukuran -2 mm, yaitu berupa tanah liat (clay) dan pasir kuarsa. Hasil pencucian dimasukkan ke dalam magnetic separator untuk memisahkan besi dari silika, oksida besi, dan mineral-mineral pengotor lainnya. Selain bahan galian yang diusahakan seperti di atas terdapat pula bahan galian lainnya seperti: a. Timah Bahan galian timah aluvium terdapat di Airmas, bagian utara Pulau Singkep. Endapan aluvial di daerah ini ditutupi oleh tanah hasil pelapukan batuan granit yang berwarna abu kecoklatan, serta kerikil dan kerakal, yang didominasi oleh fragmen kuarsa berwarna putih susu, bercampur dengan lempung pasiran. Luas areal sekitar 77 ha. Daerah tersebut merupakan wilayah bekas tambang PT Timah dan sisanya yang masih utuh atau belum ditambang diperkirakan luasnya 5-10% dengan ketebalan aluvium antara 3 4 m. Sistem penambangan yang dilakukan oleh masyarakat adalah metode penambangan mempergunakan alat penyemprot air yang disebut monitor atau giant. Secara garis besar terdapat tiga aktivitas utama penambangan, yaitu: penggalian pengangkutan dan pengolahan dengan peralatan yang digunakan pada umumnya terdiri atas: Pompa semprot dan monitor sebagai alat gali. Pompa hisap untuk pengangkutan material ke pencucian. Sluice box, jig dan magnetik sebagai alat kosentrasi bijih timah. Generator set sebagai pembangkit tenaga listrik. Hasil analisis dari 10 percontoh konsentrat dulang memperlihatkan kisaran persentase kasiterit antara 3 - 54,85%. Selain kasiterit terdapat pula mineral lain seperti: ilmenit, zirkon, kuarsa pirit, ampibol, piroksen, dan oksida besi. Untuk estimasi sumber daya bahan galian kasiterit dihitung berdasarkan konsentrasi rata-rata dalam endapan aluvium dan tailing. Hasil analisis mineralogi butir dalam % berat yang dikonversikan ke dalam g/m, memperlihatkan kandungan kasiterit yang lebih tinggi daripada nilai percontoh lainnya, yaitu 653,812 g/m, hal ini dimungkinkan karena percontoh tersebut diperoleh dari hasil endapan aluvial. Endapan aluvium yang mengandung timah di daerah Pasir Putih tersebar setempat-setempat. Luas potensi endapan timah aluvium yang telah ditambang 38,30 ha dan sisa potensi sekitar 10%. Ketebalan lapisan pembawa timah antara 0,5-1 m atau rata-rata 0,75 m. Maka volume potensi endapan timah aluvium tersisa 383.000 m x 0,75 m x 10% = 287.250 m. Kandungan kasiterit dalam tailing rata-rata 31,950 g/m3; sehingga sumber daya tereka kasiterit yang masih tersisa di daerah Pasir Putih sekitar 918 kg. Potensi sumber daya tereka kasiterit pada endapan aluvium Air Mas, Desa Sungai Buluh, Kecamatan Singkep Barat, terdapat dalam wilayah bekas tambang seluas 7,7 ha dengan tebal endapan aluvium sekitar 2,5 m, dan volumenya 192.500 m. Kandungan kasiterit di daerah Air Mas rata-rata 603,602 g/m; maka jumlah sumber daya tereka kasiterit di daerah ini sekitar 116,193 ton. 29

Gambar 6.15 Peta sebaran bauksit di Pulau Penuba dan bijih besi di Pulau Baruk.

Di Air Hitam, Desa Kuala Raya, Kecamatan Singkep Barat, sebaran endapan aluvium tersebar di wilayah bekas tambang 2,5 ha dengan tebal sekitar 2,5 m. Kandungan kasiteritnya ratarata 17,685 g/m, maka jumlah sumber daya tereka kasiterit daerah Air Hitam sekitar 1,105 ton. b. Pasir Kuarsa Bahan galian pasir kuarsa endapan aluvium berlokasi di daerah Pasir Putih, Air Mas, dan Air Hitam, Kecamatan Singkep, dan menempati wilayah seluas 38 ha. Di Pasir Putih, pasir kuarsa ini merupakan endapan tailing di wilayah bekas tambang dengan luas areal 77 ha, ketebalannya 2,5 m, jumlahnya sekitar 1925.000 m, dan kadar butir kuarsa rata-rata pada percontoh 67,92773 gr/m, sehingga jumlah sumber daya tereka pasir kuarsa pada endapan tailing sekitar 130.760.88.025 ton. Di Air Mas, Desa Kuala Raya, Kecamatan Singkep Barat, sebaran endapan nsure m menempati wilayah bekas tambang seluas 77 ha dengan tebal endapan sekitar 2,5 m, volumenya sekitar 1.925.000 m; jumlah rata rata butir pasir kuarsa 55,8832 g/m; maka jumlah sumber daya tereka pasir kuarsa adalah 10.757516 ton. Air Hitam, Desa Kuala Raya, Kecamatan Singkep Barat ditempati oleh endapan nsure dengan luas area wilayah bekas tambang 25 ha, tebal endapan sekitar 2,5 m, jumlahnya sekitar 6.25.000 m, dan kadar butir pasir kuarsa rata-rata 164,0558 g/m; maka jumlah sumber daya tereka pasir kuarsanya sekitar 102,534875 ton. c. Bauksit Bahan galian ini, yang terdapat di Desa Resang, Singkep Barat, merupakan hasil proses pelapukan batuan granit. Luas areal diperkirakan 87 ha dengan ketebalan endapan antara 3 4 m. Kegiatan yang ada saat ini adalah pengupasan tanah penutup untuk bahan penimbunan jalan. Percontoh bauksit di Resang mempunyai kadar Al2O3 tertinggi 54,67% dan terendah 22,02%; sedangkan percontoh bauksit dari Pulau Baruk kadar Al2O3-nya yang tertinggi 54,05% dan terendah 17,59%. Volume terkira endapan bauksit di daerah Resang, dengan luas area 87 ha dan tebal endapan sekitar 3 m, serta volumenya 2.610.000 m, dengan berat jenis bauksit rata-rata 2,5, maka jumlah sumber daya terkira bauksit sekitar 6.525.000 ton. Kadar Al2O3 (alumina) percontoh bauksit di Daerah Resang rata-rata 40,77%; maka jumlah sumber daya terkira Al2O3 (alumina) sekitar 2.600.242,500 ton. d. Emas Potensi nsur galian lainnya pada endapan aluvium yaiyu mineral nsure m s di lokasi Air Mas Desa Sungai Buluh, Kecamatan Singkep Barat. Volume terkira endapan aluvium daerah Air Mas dengan luas area wilayah bekas tambang 7,7 ha dan tebal endapan sekitar 2,5 m, adalah 192.500 m. Kandungan emas rata-rata di daerah Air Mas ini sebesar 831,700 mg/m, maka jumlah sumber daya tereka emas di daerah ini sekitar 160,102 kg. e. Besi Analisis mineragrafi terhadap 3 percontoh batuan termineralisasi di Pulau Baruk, menemukan mineral logam pirit, kalkopirit, kovelit, dan hydrous iron oxides yang merupakan hasil ubahan 30

dari pirit/kalkopirit, dan terdapat mengisi retakan/rongga pada urat kuarsa. Hasil pengamatan lapangan, endapan bijih besi yang ditemukan merupakan bijih besi primer, terdiri atas magnetit, hematit, dan limonit. Hasil nsure m bijih besi dari 5 percontoh pada lokasi PT. Pasir Dabo Permata di Pulau Baruk menunjukkan kandungan Fe total berkisar antara 56,65 65,22 % dengan kadar sulfur total 0,07 0,10 %. f. Lempung Percontoh lempung di Pulau Baruk mempunyai kadar SiO2 17,06 29,80 %, Fe2O3 28,25 39,56 %, dan Al2O3 20,09 28,98 %; sedangkan di Pulau Singkep mempunyai nilai SiO2 57,04 84,88 %, Fe2O3 0,49 1,33 %, dan Al2O3 8,79 29,29%. Untuk mengetahui jenis mineral lempung digunakan metoda XRD, dan selanjutnya dilakukan analisis kimia dengan metode major element. Berdasarkan hasil analisis XRD pada 9 percontoh lempung, terdapat kandungan mineral kaolinit, gibsit, nsure m, kuarsa, dan muskovit. Kaolin merupakan mineral lempung dengan kandungan besi rendah, komposisinya hidrous alumunium nsure (2H2Oal2O32SiO2). Kaolin, walaupun keterdapatannya tidak terlalu banyak, namun cukup mempunyai prospek untuk digunakan sebagai bahan baku dalam berbagai nsure m. Penggunaan kaolin yang utama adalah dalam nsure m-industri kertas, keramik, cat, sabun, karet/ban, dan pestisida; sedangkan penggunaan lainnya adalah dalam nsure m kosmetik, farmasi, fertilizer, pasta gigi, nsure m logam, dan nsure m lainnya. Hasil analisis kimia dengan metode major element terhadap 9 percontoh lempung menunjukkan kisaran kandungan Al2O3 antara 8,79 29,92 %, dan SiO2 57,04 %. g. Zirkon Hasil analisis mineralogi butir zirkon rata-rata pada percontoh tailing di daerah Pasir Putih sebesar 666,0627 g/m,; maka jumlah sumber daya terekanya pada endapan tailing sekitar 1282,171 ton. Di Air Hitam, Kecamatan Singkep Barat, volume terkira endapan nsure dengan luas area bekas tambang 25 ha dengan tebal sekitar 2,5 m, adalah 62500 m. Kadar butir nsure pada endapan nsure m rata-rata 20,7106 g/m, maka jumlah sumber daya tereka nsure pada endapan nsure m daerah Air Hitam sekitar 12944,125 ton. h. Unsur Tanah Jarang Mineral-mineral yang mendominasi senyawa logam tanah jarang di daerah penyelidikan adalah Yttrium (Y), Lanthanum (La), Cerium (Ce), dan Niobium (Nb). Kumpulan mineral ini ekonomis untuk dilakukan proses ekstraksi, karena pemanfaatannya sangat tinggi dibanding mineral logam tanah jarang lainnya. Berdasarkan hasil analisis terhadap 10 percontoh konsentrat dulang dengan menggunakan metode Inductively Coupled Plasma (ICP) dapat diketahui konsentrasi kandungan nsure Cerium (Ce) antara 179 20.909 ppm, Ytrium (Y) 249 12.259 ppm, Lanthanium (La) 191 20.741 ppm, dan Niobium (Nb) antara 162 ppm-15.573 ppm. Berdasarkan nsur klasifikasi nsure tanah jarang (Geochemistry in Mineral Exploration Arthur W. Rose Herbert E. Hawkes) maka mineral logam tanah jarang di daerah penyelidikan pada

umumnya mempunyai nilai yang signifikan sehingga nilai ekonomis bahan galian bertambah dan diperlukan penyelidikan lebih lanjut. i. Air Panas Hasil pengamatan lapangan menemukan indikasi keberadaan air panas yang berlokasi di bagian tengah daerah penyelidikan, dan merupakan area wisata masyarakat setempat. Hasil analisis kimia dari 2 percontoh mata air panas menunjukkan nilai pH 8,70. 6.15. Survei Polarisasi Terinduksi (IP) untuk Prospeksi Timah Hitam di Kabupaten Pasaman, Provinsi Sumatra Barat

kelompok yaitu: 1) Kelompok nilai 100 Ohm-m; diinterpretasikan sebagai daerah endapan alluvium (batuan yang mengalami pelapukan tinggi); tidak termineralisasi logam bila harga chargeabilitynya rendah ( 10 mV). 2) Kelompok harga 100 - 200 Ohm-m; diinterpretasikan sebagai daerah batuan alluvial (batuan yang telah mengalami pelapukan cukup tinggi); tidak termineralisasi logam bila harga chargeability-nya rendah ( 10 mV). 3) Kelompok 200 - 1000 Ohm-m; diinterpretasikan sebagai daerah batuan metamorf atau batuan yang telah mengalami pelapukan cukup tinggi; tidak termineralisasi logam bila harga chargeability-nya rendah ( 10 mV). 4) Kelompok 1000 - 2500 Ohm-m; diinterpretasikan sebagai daerah batuan metamorf atau batuan beku intrusi yang telah mengalami pelapukan sedang; tidak termineralisasi logam bila harga chargeability-nya rendah ( 10 mV). 5) Kelompok 2500 Ohm-m; diinterpretasikan sebagai daerah batuan metamorf atau batuan beku intrusi segar; belum mengalami pelapukan sedang atau tinggi dan tidak termineralisasi logam bila harga chargeability-nya rendah ( 10 mV). Hasil penyelidikan geofisika dikorelasikan dengan hasil penyelidikan geologi permukaan di daerah Tambangan Jorong Petok memberikan informasi bahwa proses mineralisasi yang terjadi adalah gabungan tipe porfiri dan tipe urat. Pada batuan filit dan granodiorit yang tersingkap di permukaan sangat banyak dijumpai rekahan-rekahan akibat pengaruh sesar yang terjadi, sehingga banyak dijumpai pengisian oleh mineralmineral alterasi. Bentuk cebakan hidrotermal sering mengikuti bentuk olah. Bentuk urat dan impregnasi dapat digolongkan pada proses cavity filling. Arah umum penyebaran logam dasar yang tersingkap di permukaan adalah barat laut tenggara, yang dikontrol oleh struktur patahan sesar besar Sumatra orde kedua dan seterusnya. Dari hasil penyelidikan geofisika IP diinterpretasikan bahwa daerah penyelidikan merupakan daerah yang prospek untuk mineral logam, seperti biji besi, sedangkan untuk timah hitam perlu analisis lanjutan. Daerah prospek tersebut secara lateral masih menerus terutama ke arah selatan daerah penyelidikan dan secara vertikal sampai kedalaman lebih dari 75 m.

Gambar 6.16 Peta chargeability N5 Desa Tambangan, Kabupaten Pasaman, Sumatra Barat.

Gambar 6.17 Peta resistivity N5, Desa Tambangan, Kabupaten Pasaman, Sumatra Barat.

Pengukuran IP dilakukan pada 12 lintasan, dengan interval titik ukur 25 m, interval lintasan 100 m, total jumlah titik ukur sebanyak 472 titik, pada area seluas 1 km2. Berdasarkan hasil pengukuran chargeability terdapat 4 kelompok nilai (Gambar 6.16 dan 6.17), yaitu: 1). Kelompok nilai < 10 mV; diinterpretasikan sebagai daerah batuan yang tidak termineralisasi logam 2). Kelompok nilai 10 25 mV; diinterpretasikan sebagai daerah batuan yang termineralisasi logam. 3). Kelompok nilai 25 50 mV; diinterpretasikan sebagai daerah yang termineralisasi logam dengan kuantitas cukup besar. 4). Kelompok nilai > 50 mV; diinterpretasikan sebagai daerah batuan yang termineralisasi dengan kuantitas lebih besar lagi. Sementara itu berdasarkan nilai hasil pengukuran ada 5 31

BAB 7 PENELITIAN MINERAL NON LOGAM

7.1 Eksplorasi Umum Endapan Fosfat di Pulau Misool, Kabupaten Raja Ampat, Provinsi Papua Barat Endapan fosfat (phosphorite) yang terdapat di daerah Kampung Kapatcol dan Lilinta, Distrik Misool Selatan, Kabupaten Raja Ampat, Papua Barat (Gambar 7.1) ditemukan pada Satuan Serpih Yefbi, berupa nodul-nodul fosforitik. Serpih ini berwarna abu-abu sampai abu-abu kehitaman, keras-rapuh, getas, sedangkan nodul-nodul fosforitiknya berwarna abu-abu, bentuk butir agak bulat-bulat, keras, berukuran 1 10 cm. Berdasarkan analisis kimia, nodul-nodul ini mempunyai kandungan P2O5 1,36 - 16,99%, sedangkan batuan sekitar nodul mempunyai kandungan P2O5 0,00 - 0,82%. Hasil analisis XRD terhadap nodul fosfat, menunjukan kandungan mineral kalsit, kuarsa, fluorapatit, kaolinit, dan pirit. Sebaran serpih pembawa endapan fosfat (phosphorite) dijumpai di Tanjung Getlen, Pulau Yefbi Kayere, dan di Pulau Yefbi. Sebaran nodul-nodul fosforitik yang dalam analisis kimia menghasilkan kadar P2O5 cukup tinggi ternyata tidak mempunyai nilai ekonomis, karena sistem sebaran/keterdapatan nodul pada kedua daerah tersebut sangat tidak merata dan hanya terdapat pada lapisan-lapisan tertentu saja. Dengan demikian dapat disimpulkan bahwa harapan untuk mendapatkan endapan phosphorite dalam jumlah besar di Pulau Misool sangat kecil, sehingga endapan fosfat di daerah ini hanya berupa suatu keterdapatan (occurence). Di Tanjung Getlen juga

di jumpai endapan batugamping, yang berdasarkan analisis kimia mempunyai kandungan CaO 50,04% dan MgO 0,71%. Batugamping ini mempunyai luas sebaran 245 ha, dengan ketebalan rata-rata endapan 50 m. Sehingga perkiraan sumber daya mencapai 12.250.000 m3 atau 24.500.000 ton. 7.2 Eksplorasi Umum Bahan Baku Semen di Kabupaten Manokwari, Provinsi Papua Barat Sesuai hasil eksplorasi umum bahan baku semen di daerah Distrik Manokwari Utara dan Distrik Masni, sebaran batugamping dan lempung, untuk pendirian industri semen di daerah tersebut, terdapat di daerah antara Kampung Undi dan Kampung Sibuni, Distrik Masni, Kabupaten Manokwari, Papua Barat (Gambar 7.2). Batugamping di daerah tersebut mempunyai luas sebaran 430 ha, endapan membentuk bukit dengan ketinggian antara 25 125 m. Jika dianggap tebal rata-rata batugamping 50 m, maka sumber daya terekanya 215.000.000 m3 atau 537.500.000 ton (BJ=2,5 ton/m3), kandungan CaOnya bervariasi dari 51,73 55,20 %, rata-rata CaO = 54,15 %. Sementara itu endapan lempung mempunyai luas sebaran 1.625 ha, membentuk bukit dengan ketinggian antara 25-125 m. Jika dianggap tebal ratarata lempung 50 m, maka sumber daya terekanya 812.500.000 m3 atau 1.625.000.000 ton (BJ=2 ton/m3), kandungan SiO2 nya

Gambar 7.1 Peta geologi dan lokasi keterdapatan endapan fosfat di Kampung Kapatcol dan Kampung Lilinta, Distrik Misool Selatan, Kabupaten Raja Ampat,

32

Gambar 7.2 Peta sebaran bahan baku semen di Kabupaten Manokwari, Papua Barat.

bervariasi dari 49,98 69,58 %, rata-rata SiO2 = 52,23 %, dan Al2O3 bervariasi dari 9,01 16,31 %, rata-rata Al2O3 = 12,89%. Selain di daerah Kampung Undi, batugamping dijumpai di daerah lainnya seperti: Batugamping Terumbu Koral terangkat di daerah Mubraidiba yang mempunyai sebaran 1.254 ha. Jika dianggap tebal rata-rata batugamping tersebut 20 m, maka sumber daya terekanya 250.800.000 m3 atau 627.000.000 ton (BJ=2,5 ton/m3). Batugamping di daerah sekitar Teluk Warfari mempunyai sebaran 173 ha jika dianggap bukit kerucut dengan ketinggian 100 m, maka sumber daya terekanya 28.833.333,33 m3 dibulatkan 28.833.000 m3 atau 72.083.000 ton (BJ=2,5 ton/ m3). Batugamping di daerah Mubri dan sekitarnya mempunyai sebaran 2.378 ha atau 23.780.000 m2. jika dianggap tebal ratarata batugamping tersebut 50 m, maka sumber daya terekanya 1.189.000.000 m3 atau 2.972.500.000 ton (BJ=2,5 ton/m3), kandungan CaOnya bervariasi dari 45.83 54.16 %, rata-rata CaO = 51.50 %. 7.3 Eksplorasi Umum Endapan Barit di Pulau Wetar, Kabupaten Maluku Barat Daya, Maluku Endapan barit di daerah penyelidikan terdapat pada Satuan Batuan Lava bersusunan dasitis dan breksi volkanik yang umumnya telah terubah; setempat pada Satuan Batuan Lava bersusunan andesitis sampai basaltis dan sedimen volkanik. Pada daerah Kalikuning, endapan barit menutupi endapan bijih sulfida, setempat terdapat di sekeliling tubuh bijih sulfida. Kontak antara endapan barit dengan tubuh bijih sulfida secara gradasi, antara lain bijih sulfida, zona butiran pirit, serta lempung dan barit, mencapai ketebalan sampai 2 m. Endapan barit di daerah ini berupa kristal kristal barit berukuran halus (berbutir pasir), dengan bentuk kristal pipih, menjarum, dan membutir tanggung. Mineral - mineral barit tersebar dalam satuan batuan breksi tuf dan breksi lava dasitis terubah, menyebar tidak merata, setempat mengisi rekahan breksi, sebagian lagi membentuk bongkahan breksi. Sekumpulan endapan barit dalam batuan membentuk lensa-lensa yang tidak beraturan, sehingga menyulitkan dalam menghitung sumber dayanya. Kandungan barit dalam batuan pembawa setempatsetempat tidak merata. Mineral barit ditemukan juga sebagai inklusi pada mineral sulfida dengan ukuran butir sekitar 50 m, juga dalam bentuk diseminasi pada zona stockwork (dengan ukuran butir mencapai 1 cm), mengisi lubang-lubang pada

mineral sulfida yang berasosiasi dengan rekahan-rekahan yang diisi oleh mineral sulfida. Urat barit juga terdapat di dekat dan sekitar zona mineralisasi; ukuran butir barit mencapai 5 cm. Endapan barit yang dijumpai di luar daerah Lerokis dan Kalikuning, setempat-setempat dan diperkirakan berbentuk lensa pada batuan breksi tuf dan breksi lava dasitis terubah. Kandungan barit yang terdapat dalam satuan batuan pembawa tersebut relatif kecil, tidak merata di satu tempat dengan tempat yang lain, sehingga perhitungan sumber daya sukar dilakukan. Pada zona mineralisasi logam sulfida kandungan barit lebih tinggi, sehingga penambangan barit dapat dilakukan sebagai mineral ikutan (by product) pada proses pengolahan tambang logam. Proses tersebut pernah dilakukan oleh PT Prima Lirang Mining (tahun 1991), dengan produksi barit mencapai 130.000 ton/tahun, diekspor sebanyak 50.000 ton/tahun dan dikonsumsi dalam negeri 80.000 ton/tahun, dengan harga jual sekitar $ 83/ton. Sementara untuk penambangan barit itu sendiri secara ekonomis sulit dilakukan karena keberadaan mineral barit itu sendiri bersamaan dengan mineral logam sulfida (Gambar 7.3). Perhitungan sumber daya barit dilakukan berdasarkan kajian terhadap hasil analisis kimia; bentuk dimensi endapan disederhanakan berbentuk balok. Untuk daerah Kalikuning, tebal endapan diasumsikan 2 m, berat jenis rata-rata 3,6, luas sebaran 159 ha, persentase barit rata-rata 40%, volume endapan barit 1.056.000 m3, dan tonase barit 3.801.600 ton. Untuk daerah Lerokis, tebal endapan diasumsikan 2 m, berat jenis rata-rata 3,8, luas sebaran 938 ha, persentase barit rata-rata 53%, volume endapan barit 8.744.000 m3, dan tonase barit 33.277.200 ton. Hasil analisis kimia terhadap 31 percontoh batuan yang mengandung barit, kandungan BaO berkisar antara: 1,97 59,13 %, harga kandungan BaO terendah terdapat di daerah Meron, dan tertinggi di daerah Lerokis, pinggiran barat bekas tambang, dengan kandungan BaO rata-rata = 27,53%. Harga kandungan SO3 berkisar antara : 0,99 31,60%, berat jenis ratarata = 3,67. 7.4 Eksplorasi Umum Endapan Zirkon di Kabupaten Sambas, Kalimantan Barat Satuan endapan aluvium dan endapan pantai yang merupakan tempat kedudukan endapan pembawa zirkon di daerah Temajuk dan sekitarnya tersebar seluas sekitar 27,5 km persegi atau 2.750 33

Gambar 7.3 Peta sebaran distribusi kandungan BaO di daerah penyelidikan.

ha. Secara umum, daerah sebaran endapan lapisan pembawa zirkon merupakan hamparan pasir lepas yang berwarna putih bila kering dan kecoklatan atau kehitaman bila basah (jenuh air), ukuran pasir halus hingga sedang, bentuk butir membundar, pilahan baik, tersusun secara dominan oleh mineral kuarsa serta sedikit mineral zirkon, besi, titanium, felspar, dan lempung. Di bagian paling atas biasanya ditutupi oleh lapisan tanah penutup (top soil) berwarna abu-abu kehitaman hingga kecoklatan dengan ketebalan bervariasi dari beberapa cm hingga 50 cm, terdiri atas pasir kuarsa, lempung, dan sisa tumbuhan. Di bagian bawah tanah penutup merupakan lapisan pasir kuarsa setebal antara 1,0 - 3,0 m. Selanjutnya ke arah bawah dijumpai lapisan batupasir atau gabro yang bersifat keras dan padat. Batupasir berwarna kehitaman atau kecoklatan, ketebalan tidak diketahui, tersusun oleh pasir kuarsa, felspar, dan mineral opak; pilahan buruk, kompak. Gabro berwarna abu-abu gelap, holokristalin, pejal, ketebalan juga belum diketahui (Gambar 7.4). Lapisan endapan pembawa zirkon di daerah ini dengan sebaran sekitar 27,5 km2, mempunyai ketebalan rata-rata sekitar 3 m. Volume endapan pasir pembawa zirkon dapat dihitung menggunakan rumus perkalian sederhana antara luas sebaran dengan ketebalan, yaitu 27.500.000 m2 x 3 m sehingga diperoleh angka 82.500.000 m3. Berdasarkan hasil analisis kimia 34

dan mineralogi butir untuk beberapa percontoh konsentrat dulang, dapat dihitung kandungan rata-rata mineral zirkon (ZrSiO4) secara in-situ, yakni sebesar 0,0349 %. Oleh karena itu, sumber daya tertunjuk mineral zirkon di daerah ini, adalah sebesar 0,0349 % x 82.500.000 m3 = 28.792 m3 atau sekitar 132.400 ton (berat jenis zirkon 4,6). Kandungan mineral zirkon secara in-situ ini dihitung untuk masing-masing percontoh yang dianalisis, yaitu merupakan hasil perkalian antara persentase zirkon (ZrSiO4) hasil analisis dengan perolehan konsentrat dulang. Perolehan konsentrat dulang diperoleh dari hasil bagi antara berat konsentrat dulang dengan berat percontoh asal. Hasil analisis kimia dinyatakan dalam persentase kadar ZrO2, yang bila dikonversi menjadi ZrSiO4 harus dikalikan dengan angka 1,4878 yang diperoleh dari perbandingan antara berat molekul ZrSiO4 (183) dengan berat molekul ZrO2 (123). Unsur zirkon (Zr) mempunyai berat atom = 91, silikon (Si) = 28 dan oksigen (O) = 16. Sebaliknya kandungan ZrSiO4 bila dikonversikan menjadi ZrO2 harus dikalikan dengan angka 123/183 atau 0,6721. Dengan demikian, kandungan ZrSiO4 rata-rata sebesar 0,0349 % ini bila dikonversikan akan setara dengan 0,0235 % ZrO2. Sebaran mineral zirkon di daerah Tanahhitam dan sekitarnya terdapat pada lapisan pasir yang termasuk ke dalam satuan litologi endapan pantai. Lapisan ini terdapat di pantai dan

Gambar 7.4 Peta sebaran endapan zirkon di daerah Temajuk dan sekitarnya, serta daerah Tanahhitam dan sekitarnya, Kabupaten Sambas, Kalimantan Barat.

tersebar sepanjang 6 km dengan lebar rata-rata sekitar 300 m. Luas sebaran sekitar 1,8 km persegi atau 180 ha dengan ketebalan rata-rata 2 m. Volume pasir pembawa zirkon di daerah ini dapat dihitung, yaitu sebesar 1.800.000 m2 x 2 m = 3.600.000 m3. Dengan kandungan zirkon rata-rata sebesar 0,0372%, maka sumber daya tertunjuk zirkon di daerah ini, yaitu sebesar 0,0372 % x 3.600.000 m3 = 1.340 m3 atau sekitar 6.100 ton. Selain endapan zirkon, dijumpai juga pasir kuarsa dan lempung. Pasir kuarsa tersebar mengikuti sebaran satuan aluvium dan satuan endapan pantai dengan luas sebaran sekitar 2.750 ha atau 27,5 km2 dan ketebalan rata-rata 3,0 m; sumber daya tertunjuk 218.625.000 ton. Endapan lempung ini diperkirakan tersebar dengan luas sebaran sekitar 1.000 ha atau 10 km persegi dengan ketebalan rata-rata sekitar 1 m; sumber daya tertunjuk lempung sebesar 25.000.000 ton. 7.5 Eksplorasi Umum Bahan Baku Semen di Kabupaten Tana Toraja, Sulawesi Selatan Berdasarkan eksplorasi umum bahan baku semen di daerah Kecamatan Mengkendek dan Kecamatan Makale, maka sebaran batugamping dan lempung, daerah prospek untuk pendirian industri semen di daerah tersebut terdapat di daerah antara Lembang/Desa Kepe Tinoring dan Singki, Kecamatan Mengkendek, Kabupaten Tana Toraja (Gambar 7.5). Batugamping di daerah Kepe Tinoring mempunyai luas sebaran 1.058 ha atau 10.580.000 m2, jika dianggap tebal rata-rata

batugamping 50 m, maka sumber daya terekanya 529.000.000 m3 atau 1.322.500.000 ton, kandungan CaO nya bervariasi dari 51,39 54,86 %, rata-rata CaO = 53,62 %. Sementara itu, lempung di daerah Singki dan sekitarnya mempunyai luas sebaran 5.374 ha atau 53.740.000 m2, jika dianggap tebal ratarata lempung 10 m, maka sumber daya terekanya 537.400.000 m3 atau 1.074.800.000 ton, kandungan SiO2 nya bervariasi dari 52,29 74,56 %, rata-rata SiO2 = 61,47 %. Selain itu, batugamping juga dijumpai di daerah Kandora seluas 763,7 ha atau 7.637.000 m2; jika dianggap tebal rata-rata batugamping 50 m, maka sumber daya terekanya 381.850.000 m3 atau 954.625.000 ton. Batugamping di daerah Lengke mempunyai luas sebaran 428,7 ha atau 4.287.000 m2, jika dianggap tebal rata-rata batugamping 25 m, maka sumber daya terekanya 107.175.000 m3 atau 267.937.500 ton. Batugamping di daerah Suryak mempunyai luas sebaran 368,7 ha atau 3.687.000 m2; jika dianggap tebal rata-rata batugamping 50 m, maka sumber daya terekanya 184.350.000 m3 atau 460.875.000 ton. Batugamping di daerah Lamba mempunyai luas sebaran 591,1 ha atau 5.911.000 m2; jika dianggap tebal rata-rata batugamping 50 m, maka sumber daya terekanya 295.550.000 m3 atau 738.875.000 ton. Sementara itu endapan lempung di daerah randanan dan sekitarnya mempunyai luas sebaran 648,6 ha atau 6.486.000 m2; jika dianggap tebal ratarata lempung 5 m, maka sumber daya terekanya 32.430.000 m3 atau 64.860.000 ton. Setelah dilakukan analisis kimia terhadap batuan, ternyata kandungan CaO nya bervariasi dari 41,32 54,51 %, rata-rata CaO = 52,52 %. 35

Gambar 7.5 Peta sebaran bahan baku semen di daerah Lembang/Desa Kepe Tinoring dan Singki, Kecamatan Mengkendek, Kabupaten Tana Toraja, Sulawesi Selatan.

7.6 Eksplorasi Umum Endapan Fosfat di Kabupaten Timor Tengah Utara, NTT Endapan fosfat guano di daerah tara dijumpai di Gua Fatiu (Gambar 7.6), berupa gua satuan batugamping dari Formasi Maubisse. Sesuai hasil analisis dari 4 percontoh, dari dinding gua yang berupa barik (lensa) fosfat, kandungan P2O5nya 1,14 % dan 25,55 %, sedangkan pada dasar gua berupa lempung hasil akumulasi pelarutan dari dinding gua kandungan P2O5nya 1,23 % dan 7,46 %. Sumber daya fosfat di gua ini, dapat dihitung dari endapan lempung mengandung fosfat, dengan luas gua 36

sekitar 50 m2 tebal rata-rata 1 m, sehingga sumber daya tereka adalah 50 m3. Selain itu endapan fosfat di daerah utara (Gambar 7.6) juga dijumpai berupa nodul dan sisipan pada Komplek Bobonaro, yang secara litologi terdiri atas dua bagian, yaitu lempung bersisik dan bongkah bongkah asing yang bermacam macam ukurannya, salah satu bongkah asing berupa batupasir berukuran 5 x 5 cm2, kandungan P2O5nya 4,81 %, berupa nodul (cherty) kandungan P2O5nya 7,84 %. Selain berupa nodul, endapan fosfat berasosiasi dengan mangan sedimenter,

Gambar 7.6 Peta sebaran endapan fosfat di daerah di daerah utara (Wilayah Kecamatan Biboki Moenleu).

berupa perlapisan di antara endapan mangan seperti yang dijumpai di penambangan mangan daerah Desa Dua Usfal, Desa Oepuah Selatan, Kecamatan Biboki Moenleu, berupa lempung mengandung butir putih berukuran pasir, kandungan P2O5nya 3,40 %, mempunyai luas sebaran kurang lebih 2 ha atau 20.000 m2, dengan tebal rata-rata 1 m, sehingga sumber daya tereka adalah 20.000 m3. Endapan fosfat guano di daerah selatan dijumpai di Gua Nibaniba, berupa gua satuan batugamping Formasi Maubisse. Sesuai hasil analisis dari 5 percontoh, pada barik (lensa) fosfat, kandungan P2O5nya 11,10 % dan 27,35 %, sedangkan pada dasar gua berupa lempung hasil akumulasi pelarutan dari dinding gua kandungan P2O5nya 3,93; 9,35 dan 10,04 %. Sumber daya fosfat di gua ini, dapat dihitung dari endapan lempung mengandung fosfat, dengan luas gua sekitar 40 m2 tebal ratarata 1 m, sehingga sumber daya tereka adalah 40 m3. Di Dusun Dua Kaubele, Ds. Kaubele, Kecamatan Biboki Moenleu, fosfat berupa lempung mengandung butir putih berukuran pasir yang terlipat kuat, kandungan P2O5nya 5,40 %, mempunyai luas sebaran kurang lebih 5 ha atau 50.000 m2, dengan tebal ratarata 0,5 m, sehingga sumber daya tereka adalah 25.000 m3. Sementara itu fosfat di penambangan mangan daerah Garam Besar, Desa Oepuah Utara, Kecamatan Biboki Moenleu, berupa lempung mengandung butir putih berukuran pasir, kandungan P2O5nya 3,84 %, mempunyai luas sebaran kurang lebih 10 ha atau 100.000 m2, dengan tebal rata-rata 0,5 m, sehingga sumber daya tereka adalah 50.000 m3. Selain fosfat, bahan galian non logam yang dijumpai di daerah penyelidikan adalah batugamping, marmer, sirtu, dan

batuhias. Di daerah eksplorasi bagian utara, batugamping dijumpai di beberapa tempat, dengan total sumber daya tereka 185.965.000 m3. Di daerah eksplorasi bagian selatan, batugamping juga dijumpai di beberapa tempat, dengan total sumber daya tereka 111.715.000 m3. Di daerah Niba-niba, Desa Teba, Kecamatan Biboki Tanpah, batugamping diusahakan sebagai industri marmer oleh PT. Timor Marmer Industri Group; mempunyai sumber daya tereka 87.000.000 m3. 7.7 Eksplorasi Umum Batumulia di daerah Pulau Kasiruta, Kabupaten Halmahera Selatan, Maluku Utara Jenis-jenis batumulia yang terdapat di daerah ini adalah prehnit berupa urat-urat di Sungai Kandis, beberapa jenis mineral kuarsa mikrokristalin yakni jasper, rijang, kalsedon, dan agat yang dijumpai di dalam endapan plaser Sungai Pinang sekitar Desa Hakim Makmur serta indikasi intan pada conto konsentrat dulang di Sungai Pinang sekitar Desa Hakim Makmur (Gambar 7.7). Prehnit dijumpai tersebar di daerah hulu Sungai Pinang, baik berupa endapan primer ataupun berupa endapan sekunder. Sebagai endapan primer prehnit dijumpai berupa urat-urat mengisi rekahan pada batuan andesit sepanjang Sungai Kandis. Ketebalan urat beragam dari beberapa sentimeter hingga 20 cm. Sementara itu sebagai endapan sekunder prehnit dijumpai berupa float atau endapan rombakan berukuran diameter beberapa sentimeter di sekitar hulu Sungai Pinang dan anak-anak sungainya, antara lain Sungai Kandis, Sungai Ambuling, Sungai Kalahindaan, dan Sungai Banuangin. Berdasarkan sebaran urat 37

Gambar 7.7 Peta geologi dan lokasi keterdapatan batumulia di daerah penyelidikan.

dan bongkah rombakannya, urat prehnit diperkirakan tersebar pada daerah seluas sekitar 890 ha, yaitu sepanjang 7,5 km dengan lebar antara 11,5 km di kiri dan kanan aliran Sungai Pinang bagian hulu dan anak-anak sungainya, mulai dari Sungai Ambuling di bagian utara hingga Sungai Kandis di bagian selatan. Berdasarkan asumsi jarak antar urat rata-rata 500 m, setiap urat dengan dimensi ketebalan rata-rata 5 cm, panjang rata-rata 100 m dan menerus hingga kedalaman rata-rata 10 m, maka diharapkan di daerah ini akan dijumpai sebanyak 30 urat. Setiap urat dapat dihitung volumenya, yaitu 100 m x 10 m x 0,05 m = 50 m3. Sumber daya tertunjuk sebesar 30 x 50 m3 = 1.500 m3 atau 4.200 ton (berat jenis prehnit sekitar 2,8). Berdasarkan berat atom masing-masing unsur penyusun mineral prehnit yang mempunyai rumus kimia Ca2Al2Si3O10(OH)2 maka secara teoritis mineral prehnit murni akan mempunyai komposisi CaO 27,1 %, Al2O3 24,8 %, SiO2 43,7 %, dan H2O 4,4 %. Hasil analisis kimia terhadap percontoh prehnit menunjukkan komposisi CaO 26,23 %, Al2O3 21,59 %, SiO2 41,64 %, H2O 4,48 %, dan Fe2O3 4,73 %. Dari perbedaan komposisi terlihat bahwa unsur besi (Fe) telah menggantikan sebagian unsur aluminium (Al). Jasper ditemukan berupa endapan letakan atau rombakan bongkah dan kerakal yang membundar hingga menyudut tanggung dan berukuran dari beberapa sentimeter hingga mencapai 15 cm di Sungai Pinang sekitar Desa Hakim Makmur. Endapan letakan ini tersebar pada daerah seluas sekitar 250 ha, yaitu sepanjang 7,5 km dengan lebar sekitar 250 500 38

m di dasar sungai dan dataran banjir di kiri dan kanan Sungai Pinang. Kandungan kerakal atau bongkah jasper berkisar antara 1 2 % dari seluruh jumlah kerakal yang ada. Dengan asumsi bongkah jasper tersebar merata pada endapan aluvium sungai hingga kedalaman 10 m, sumber daya tertunjuk endapan jasper dapat dihitung, yaitu sebesar 250 x 10.000 m2 x 10 m x 1 % = 250.000 m3 atau sekitar 650.000 ton (berat jenis jasper sekitar 2,6). Endapan jasper di lokasi ini dijumpai secara bersamasama dengan kristal kuarsa dan beberapa variasi mineral kuarsa kriptokristalin. Kristal kuarsa berwarna bening hingga putih susu, kalsedon berwarna abu-abu kecoklatan, agat berwarna abu-abu kecoklatan dan kemerahan, sedangkan rijang berwarna kelabu kehijauan dan kehitaman. Bongkah dan kerakal jasper serta variasi mineral kuarsa tersebut diperkirakan berasal dari hasil rombakan satuan batuan konglomerat yang bersamasama dengan satuan batupasir merupakan bagian dari batuan sedimen Formasi Manunggul berumur Kapur Akhir. Indikasi intan di daerah ini dijumpai berupa butiran-butiran halus kristal berwarna bening yang berkilauan di dalam konsentrat dulang yang diambil dari endapan aluvium Sungai Pinang sekitar Desa Hakim Makmur. Butiran-butiran intan tersebut diperkirakan berasal dari hasil rombakan satuan batuan konglomerat di bagian hulu (sekitar muara Sungai Riaman) yang diduga sebagai endapan plaser purba mengandung intan. Satuan batuan konglomerat ini merupakan bagian batuan sedimen Formasi Manunggul berumur Kapur Akhir.

7.8 Penelitian Lajur Metalogenik Sumatera Bagian Selatan Daerah Lampung dan Bengkulu Penelitian metalogenik termasuk petrologi dan mineralisasi yang dilakukan di daerah Kabupaten Lampung Selatan, Lampung Timur, Tanggamus, Pesawaran, Pringsewu, Kepahyang, Rejang Lebong, serta Rejang dan Musi Rawas, mencakup daerah cukup luas dengan pengamatan sepanjang jalan raya dan sedikit pada sungai-sungai (Gambar 7.8). Singkapan pada umumnya bagus sampai sangat bagus, terutama di jalan raya antara Bandar Lampung dan Kalianda, dan antara Bengkulu dan Kapahyang, serta antara Curup dan Muara Aman. Penelitian ini meliputi daerah antara Bandar lampung dan Sukadana sekitar jalan raya, Kalianda ke arah pantai selatan - barat daya, dan Bengkulu ke arah kabupaten Lebong sekitar jalan raya dan tambang tua (Lebong Donok, Lebong Sawah). Lintasan tinjau (tanpa pengambilan percontoh batuan) dilakukan di daerah antara Bandar Lampung dan Kota Agung, Kota Agung dan Manna, Manna dan Bengkulu, Lubuk Linggau dan Sorolangun, Lubuk Linggau dan Muara Enim, Muara Enim dan Batu Raja, Batu Raja dan Metro, serta Metro dan Bandar Lampung. Selama penelitian berlangsung telah berhasil dilakukan percontohan batuan sebanyak kurang lebih 100 contoh, yang umumnya terdiri dari batuan beku (granit dan vulkanik), biji besi, mineralisasi emas urat kuarsa, sedikit batuan malihan dan sedimen Tersier. Secara geologi, daerah penelitian dikuasai oleh batuan gunung api Neogen, selebihnya adalah batuan intrusi granit berumur Kapur, batuan vulkanik, batuan sedimen Tersier, serta malihan dan metasedimen. Struktur geologi berupa sesar

yang dicerminkan oleh breksiasi, kekar gerus, milonit dan boudin dalam batuan. Dalam kegiatan ini, fokus penelitian ditekankan untuk mempelajari petrologi termasuk geokimia dan geokronologi. Sebanyak 28 percontoh batuan sangat segar telah dianalisis secara geokimia, termasuk unsur utama, yaitu SiO2, TiO2, Al2O3, MgO, FeO, MnO, K2O, Na2O, CaO, dan P2O5. Unsur jejak dan langka adalah Ba, Rb, Sr, Th, Nb, Ni, La, Ce, Nd, Zr, Tb, Y, Tm, Yb, Pr, Sm, Eu, Gd, Dy, Er, dan U; sembilan percontoh analisis AAS, 19 percontoh analisis XRD; satu percontoh analisis XRDICPMS. 18 percontoh XRF, 10 percontoh analisis inklusi fluida, 6 percontoh analisis AFTA, dan 1 percontoh analisis K-ar.

Gambar 7.8 Peta Lokasi mineralisasi logam dasar dan Au.

39

BAB 8 PENYUSUNAN NECARA SUMBER DAYA DAN CADANGAN MINERAL NASIONAL


8.1 Penyusunan Neraca Mineral Nasional 2009 Dalam rangka pelaksanaan pembangunan berkesinambungan dan untuk optimalisasi pemanfaatan potensi sumber daya mineral, maka perlu dilakukan inventarisasi dan evaluasi potensi yang akan memantau akurasi potensi sumber daya mineral secara terus menerus. Data yang diperoleh diharapkan mendukung penggunaan potensi sumber daya mineral untuk kepentingan pembangunan daerah, dan data tersebut disusun berupa Neraca Sumber Daya Mineral Logam dan Mineral Non Logam. Di samping keakuratan data yang dikumpulkan, diperlukan juga dukungan data dan informasi yang telah dikumpulkan oleh instansi terkait lainnya dan perusahaan pertambangan. Kegunaan pengumpulan data tersebut untuk kesinambungan pemantauan keakuratan data potensi melalui neraca sumber daya mineral. Berdasarkan Data Neraca Sumber Daya Mineral Status Tahun 2009 yang telah disusun oleh Pusat Sumber Daya Geologi yang tersebar di seluruh Indonesia (Kecuali Provinsi DKI Jakarta) adalah: 1. Potensi Sumber Daya Mineral Logam terdapat 888 titik lokasi komoditi dengan jumlah komoditi 22 jenis 2. Potensi Sumber Daya Mineral Non Logam terdapat 2.665 titik lokasi dengan jumlah komoditi 49 jenis 8.2 POTENSI SUMBER DAYA MINERAL LOGAM Komoditi bahan galian mineral logam secara umum dapat dibagi menjadi empat kelompok, yaitu: 1. Bahan galian logam dasar (air raksa, tembaga, seng, timah, air raksa, antimon, molybdenum, bismuth). 2. Bahan galian logam mulia (emas primer, emas aluvial, perak dan platina). 3. Bahan galian logam besi dan paduan besi (besi sedimen, pasir besi, besi primer, besi laterit, titan plaser, titan laterit,nikel, molibdenum, mangan, kromit, kromit placer, kobal). 4. Bahan galian logam ringan dan logam langka (monasit dan bauksit). 8.3 POTENSI SUMBER DAYA MINERAL NON LOGAM Secara garis besar bahan galian non logam dapat dikelompokkan menurut penggunaannya sebagai berikut: Bahan Galian Industri terdiri dari Barit, Batuan Kalium, Batu Apung, Batu Gamping, Belerang, Bentonit, Diatomea, Dolomit, Fosfat, Gipsum, Kalsit, Kuarsit, Oker, Pasir Kuarsa, Pasir Zirkon, Serpertin, Talk, Travertin, Ultrabasa, Yodium dan Zeolit. Bahan Galian Keramik terdiri dari Ball/Bond Clay, Felspar, Kaolin, Lempung, Obsidion, Perlit, Pirofilit, Toseki dan Trakhit 40
Gambar 8.1. Peta Sebaran Sumber Daya dan Cadangan Mineral Logam Emas Indonesia Tahun 2009.

Bahan Galian Bangunan terdiri dari Andesit, Basal, Batu Asbak, Dasit, Granit, Granodiorit, Marmer, Peridotit, Sirtu dan Tras Bahan Galian Batu Mulia terdiri dari Ametis, Batu Hias, Intan, Jasper, Kalsedon, Oniks, Opal dan Rinjang. Hasil Penyusunan Neraca Sumber Daya Mineral Logam dan Non Logam 2009 dan Rekapitulasi Neraca Sumber Daya Mineral Logam 2005 -2009 serta Rekapitulasi Neraca Sumber Daya Mineral Non Logam 2005 -2009 dapat disajikan pada Tabel 8.1 8.4. Dan kenampakan peta Neraca Sumber Daya Mineral Logam dan Non Logam dapat dilihat pada Gambar 8.1. Berdasarkan data neraca pada tahun 2009, terdapat beberapa perubahan besaran sumber daya dan cadangan mineral logam yang cukup signifikan, diantaranya pada komoditi: emas perimer, nikel, pasir besi, tembaga, mangan, dan bauksit. Hal ini sebagai hasil verifikasi data, temuan baru dari hasil kegiatan eksplorasi dan perubahan status dari sumber daya menjadi cadangan.

Tabel 8.1 Neraca Sumber Daya Dan Cadangan Mineral Logam Status 2009.

NO. TEREKA LOGAM 12.487.191,99 43.586,00 16.232.580,00 64.490.941,09 3.205,90 23,68 498.591,89 18.467.374,82 292.774,08 249.383.553,17 1.754.150,40 694.868,83 104.710,78 177.869,20 211.500,00 6.034,00 800,00 1.882.780,25 1.110.017,67 55.500,00 2.781.701,48 15.496.162,00 8.040.377,95 694.341.457,00 2.846.647,16 558.618,01 23.740.000,00 1.109.327,00 26.375.000,00 2.108.983,00 32.250.000,00 12.000,00 179.712,00 4.492,80 52.500.000,00 8.591.101,00 8.913.076,35 3.412.729,61 234.000,00 111.150,00 10.000,00 1.382.471,00 576.894,59 891.813,00 371.716,49 3.200,00 231,00 1.097.567,27 659.942,15 427.305,71 327.340.796,00 441.693,15 223.350.747,00 264.854,81 8.803.889,00 5.216.655,98 29.341.190,95 16.670.733,26 678.359.700,00 285.553.607,50 172.231.000,00 56.477.949,46 32.250.169,00 42,92 4.712,50 32,99 88.280.000,00 2.216.005,00 185.550.000,00 0,00 1.619.090,90 1.619.090,90 500.000,00 1.004.776,00 244.597,64 7.192.776,50 4.889.145,57 54.240,00 224.262.285,44 44.385.814,00 141.322.541,69 22.697.358,14 3.702.000,00 51.798.300,00 1.630,24 3.010.371.161,00 325.330,84 1.072.150.477,00 1.860,83 1.893.786,40 20.611,20 21.770.568,00 1.383.256,50 172.715,00 0,00 200.600,00 121.409,09 27.350,00 108.350.000,00 18,28 330.869.633,86 27,84 1.219.030,00 0,40 710.889.744,50 674,36 3.547.806.817,56 2.669,59 1.124.312.013,00 850,17 307.295.305,26 1.688.349,76 3.170.533.201,00 16.128.929,92 1.057.250.000,00 4.152.405,00 5.800.000,00 2.753.260,00 349.611.397,00 134.646.422,47 64.700.000,00 30.112.500,00 81.203.546,00 2.773.499.376,80 2.784.126.511,80 15.660.607,00 2.703.496.276,80 1.030.000,00 884.000,00 17.750.000,00 0,00 63.070.000,00 0,00 5.100.000,00 5.100.000,00 2.770.000,00 980.000,00 453.750,87 130.584,55 613.027,00 452.692,10 311.372,00 277.956,80 216.966,00 726.640.796,00 12.113.635,43 492.886.605,00 8.056.321,83 259.650.000,00 3.847.548,00 104.200.000,00 BIJIH LOGAM BIJIH LOGAM BIJIH LOGAM BIJIH LOGAM 1.936.890,00 158.297,70 26.933.471,32 28.098.694,53 2.569,71 3,62 11.658,05 524.175,00 575.800,00 2.408.087,00 0,00 94.622,00 0,00 2.715,00 775.200,00 464.100,00 26.592,00 90.956,00 TERTUNJUK TERUKUR TERKIRA TERBUKTI

KOMODITI

SUMBER DAYA ( ton )

CADANGAN (ton)

HIPOTETIK

BIJIH

LOGAM

BIJIH

1.

Nikel

64.617,00

801,25

838.241.640,00

2.

Timah

440.675.000,00

1.401.266,80

3.280.518,00

3.

Bauksit

106.387.500,00

39.663.986,00

40.950.000,00

4.

Tembaga

14.910.116,88

203.724,27

1.432.328.021,80

5.

Emas Primer

38.206.345,29

25,17

1.059.980.931,97

6.

Emas alluvial

348.017.116,31

71,03

667.820.919,35

7.

Perak

481.000,00

214,19

343.414.138,00

8.

Pasir Besi

180.307.723,53

63.307.012,61

1.101.892.572,00

9.

Mangan

1.658.338,00

568.443,62

1.053.216,48

10.

Air Raksa

11.

Besi Laterit

2.539.572,00

421.460,88

609.244.697,30

12.

Besi Primer

340.262.245,00

175.028.493,99

2.788.372,00

13.

Kobal

0,00

0,00

592.021.640,00

14.

Kromit Plaser

3.242.850,00

1.389.232,44

265.795,00

15.

Kromit Primer

974.925,00

464.172,70

424.000,00

16.

Molibdenum

685.000.000,00

17.

Monasit

6.280,00

18.

Platina

250.000,00

0,02

30.000.000,00

19.

Seng

12.818.900,00

1.695.252,14

539.206.335,00

20.

Timbal

472.306.705,00

12.040.322,01

29.651.335,00

21.

Titan Laterit

9.957.102,00

83.187,99

37.000.000,00

22.

Titan Plaser

34.960.593,38

3.424.594,75

24.900.908,95

23.

Besi Sedimen

23.702.186,00

41

Tabel 8.2 Rekapitulasi Neraca Sumber Daya Dan Cadangan Mineral Logam Tahun 2005 2009.
NO KOMODITI LOGAM SUMBER DAYA 4.208,79 1.415.058.000 653,89 368.935.926 165.075.794 68.960.881 8.273.052 597.536.760 2005 CADANGAN SUMBER DAYA 4.208,79 1.415.058.000 653,89 368.935.926 165.108.794 68.960.881 9.091.105 597.536.760 2006 CADANGAN SUMBER DAYA 4.162,55 1.650.418.000 622,63 381.107.206 267.337.519 68.960.881 10.538.757 726.585.010 2007 CADANGAN SUMBER DAYA 4.277,70 1.716.547.773 650,14 381.107.206 1.014.797.846 68.695.311 10.620.007 726.585.010 2008 CADANGAN SUMBER DAYA 6.220 1.873.627.773 628 395.205.753 1.647.785.123 82.511.945 10.909.107 837.336.462 2009 CADANGAN
KETERANGAN

1. 2. 3. 4. 5. 6. 7. 8.

Emas Primer Nikel Timah Besi Primer Pasir Besi Tembaga Mangan Bauksit

3.406,56 591.980.000 455,92 4.707.725 31.784.561 72.771.807

3.336,06 588.863.776,95 443,05 1.858.344 4.710.099 32.148.692 884.000 82.734.607

3.393,59 585.209.103 406,10 1.858.344 2.628.538 33.257.388 870.707 112.781.060

4.513,86 555.110.009 406,10 1.858.344 2.628.538 42.940.002 938.240 111.791.678

3.736 625.850.000 436 1.383.257 4.732.000 32.251.100 938.240 145.903.546

logam bijih logam bijih bijih logam bijih bijih

Tabel 8.3 Neraca Sumber Daya Dan Cadangan Mineral Non Logam Status 2009.

NO.

NAMA KOMODITI Zeolit Pasir kuarsa Kaolin Bentonit Lempung Felspar Marmer Batugamping Granit Dolomit

SUMBER DAYA Hipotetik 85.002.000 17.759.453.000 875.989.000 448.088.500 26.697.321.000 3.795.608.000 97.014.349.000 243.460.970.000 53.124.427.000 1.802.751.000 Tereka 113.100.000 107.457.000 31.530.000 108.263.520 2.868.975.000 3.602.331.000 1.787.887.000 86.590.409.500 4.023.522.000 163.800.000 Terunjuk 49.908.000 342.938.000 97.149.200 58.249.000 861.250.700 247.289.000 205.420.000 5.400.247.000 592.708.000 156.000 Terukur 27.000.000 117.614.000 12.189.064 0 199.800.000 1.500.000 428.526.230 2.293.112.500 0 0

JUMLAH SUMBER DAYA (TON) 275.010.000 18.327.462.000 1.016.857.264 614.601.020 30.627.346.700 7.646.728.000 99.436.182.230 337.744.739.000 57.740.657.000 1.966.707.000

PRODUKSI (TON) 277.096 29.260.331 2.324.843 1.650.518 194.770.509 963.403 815.445 418.498.288 90.951.958 2.565.504

SUMBER DAYA (TON) (Awal Thn 2010) 274.732.904 18.298.201.669 1.014.532.421 612.950.502 30.432.576.191 7.645.764.597 99.435.366.785 337.326.240.712 57.649.705.042 1.964.141.496

1. 2. 3. 4. 5. 6. 7. 8. 9. 10.

Tabel 8.4. Rekapitulasi Neraca Sumber Daya Mineral Non Logam Tahun 2005 2009.

NO. 1. 2. 3. 4. 5. 6. 7. 8.

KOMODITI BAHAN GALIAN Andesit Batu Gamping Dolomit Felspar Granit Lempung Marmer Pasir Kuarsa

2005 72.831.000.000 253.696.000.000 1.854.000.000 7.411.000.000 19.797.000.000 28.557.000.000 99.366.000.000 17.253.000.000

2006 75.244.187.800 253.585.641.500 1.904.207.000 7.411.216.000 52.468.807.000 29.517.944.895 99.436.182.230 17.489.962.002

2007 76.772.287.800 254.156.801.500 1.959.407.000 7.411.216.000 54.784.807.000 29.967.896.700 99.436.182.230 17.558.312.002

2008 76.488.537.800 337.082.551.500 1.959.407.000 7.623.458.000 53.013.807.000 30.589.246.700 99.436.182.230 18.327.462.000

2009 76.876.482.800 337.744.739.000 1.966.707.000 7.646.728.000 57.740.657.000 30.627.346.700 99.436.182.230 18.327.462.000

42

43

BAB 9 PENYELIDIKAN ENERGI FOSIL

9.1 Penyelidikan Batubara Daerah Ransiki dan Sekitarnya Kabupaten Manokwari Provinsi Papua Barat Secara stratigrafi daerah penyelidikan sebagian besar didominasi oleh Formasi Kemum (SDk) yang berumur Silur sampai Devon, terdiri atas batuan metasedimen dan batuan malihan. Di atas formasi tersebut diendapkan secara tidak selaras Formasi Tipuma (Trjt) berumur Trias sampai Jura Awal. Formasi Jass (Kj) diendapkan secara tidak selaras di atas Formasi Tipuma. Di atasnya diendapkan secara selaras Batugamping Faumai (Tef). Formasi Sirga diendapkan pada Oligosen bagian atas sampai Miosen bagian bawah. Kemudian diendapkan Batugamping Kais (Tmka). Batuan termuda di daerah ini adalah endapan danau berumur quarter, yang mempunyai hubungan tidak selaras dengan Formasi Kemum di bawahnya. Secara tektonika daerah penyelidikan termasuk ke dalam sistem Sesar Ransiki, yang berarah relatif utara-selatan. Kemunculan dua danau kembar (Danau Anggi Gigi dan Anggi Gida) diperkirakan bagian dari depresi sesar ini. Bagian lain dari sesar ini dimulai dari Sungai Prafi di Manokwari, kemudian ke Manyambouw, lalu menerus melalui Sungai Warjori dan memotong Danau Anggi Gigi (Gambar 9.1). Hasil penyelidikan menemukan sepuluh singkapan batubara, yang terbagi menjadi dua blok, yaitu batubara muda endapan

danau berumur Plistosen, dan batubara tua berumur Trias. Batubara muda endapan danau berada di Sungai Irai, Distrik Anggi dengan ciri makroskopis berwarna coklat tua sampai hitam, kilap kusam, rapuh, terdapat unsur akar tumbuhan (rootlet). Ketebalan berkisar 0,15 - 3 m. Batubara tua berada di Gunung Miseda, Distrik Didohu dengan ciri makroskopis berwarna hitam, kilap terang, padu, ringan. Secara regional batubara ini berada pada Formasi Tipuma (Trjt) yang berumur Trias. Sebagian singkapan berada pada zona hancuran dan juga deformasi yang menyebabkan arah lapisan berubah-ubah dengan kemiringan hampir tegak. Penyebaran batubara kemungkinan menerus ke arah barat Kampung Testega. Berdasarkan hasil analisis laboratorium peringkat batubara di Sungai Irai termasuk ke dalam batubara muda atau lignit dengan nilai kalori 3880 kal/g, kandungan air melekat (M) 8,18 %, zat terbang (VM) 42,61 %, karbon tetap (FC) 23,14 %, kandungan abu (ash) 26,07 %, sulfur 2,67 %, dan HGI 53. Sementara itu hasil analisis conto batubara di Gunung Miseda menunjukkan batubara kalori sangat tinggi dengan nilai kalori mulai dari 6403 kal/g sampai 7635 kal/g dengan rata-rata 7323 kal/g, kandungan air melekat (M) berkisar 3,43 5,13 %, zat terbang (VM) 39,99 - 48,83 %, karbon tetap (FC) 39,45 - 50,46 %, kandungan abu (ash) 0,49 - 17,44 %, sulfur 0,99 - 2,85 %, dan HGI berkisar 21 32.

Gambar 9.1 Peta geologi dan sebaran batubara daerah Ransiki dan sekitarnya.

44

Sesuai hasil analisis laboratorium, terdapat beberapa percontoh batuan yang merupakan batubara jenis kokas(coking coal). Nilai FSI nya (sweeling index) bervariasi antara 1 sampai 7. Berdasarkan hasil perhitungan, maka sumber daya batubara daerah Ransiki, untuk batubara kalori rendah sebesar 3.821.400 ton, dan 208.000 ton untuk batubara kualitas tinggi; sedangkan total keseluruhan berjumlah 4.029.400 ton dengan klasifikasi sumber daya hipotetik. 9.2 Penyelidikan Batubara Daerah Ayawasi dan Sekitarnya Kabupaten Sorong Selatan Provinsi Papua Barat Secara Stratigrafis daerah ini di bagian barat ditempati oleh satuan batuan Tersier, seperti Formasi Steenkool, Batugamping Kais, Formasi Sirga, dan Batugamping Faumai. Bagian tengah dan barat didominasi oleh satuan batuan Pratersier, terdiri atas Formasi Jass, Tipuma, Ainim, Batulumpur Aifat, Aimau, Aisasjur, dan Formasi Kemum. Formasi Steenkool dan Ainim merupakan formasi pembawa batubara (Gambar 9.2). Struktur geologi yang berkembang di daerah penyelidikan adalah monoklin, yang menempati bagian barat daerah penyelidikan, dan secara umum berada pada formasi batuan Tersier. Struktur ini disebabkan akibat sesar yang terjadi selama Pliosen-Plistoesen. Sementara di bagian timur diindikasikan adanya rekahan/sesarsesar minor pada batuan Pratersier.

Berdasarkan data hasil singkapan di lapangan, endapan batubara terdapat pada Formasi Steenkool di bagian selatan daerah penyelidikan. Sebaran endapan batubara ini tersebar secara setempat-setempat di sekitar Kampung Bori, Ayawasi. Sesuai hasil korelasi singkapan dan interpretasi berdasarkan posisi singkapan secara geografis, serta kemenerusan arah jurus dan kemiringan, didapatkan tiga lapisan batubara yang berbeda. Adapun lingkungan pengendapan batubara secara umum adalah laut dangkal. Sumber daya batubara, total sebesar 162.583 ton, dengan batasan kedalaman mencapai 50 m. Panjang lapisan lateral searah jurus dibatasi sejauh 500 m. Nilai kalori endapan batubara adalah 5.282 5.482 kal/g (adb), termasuk peringkat batubara low medium, kandungan total moistur (ar) cukup tinggi berkisar dari 44,38 46,72%, dan kandungan zat terbang antara 38,63 39,60%; merupakan batubara kualitas rendah sedang. 9.3 Inventarisasi Bitumen Padat (Tarsand) Kabupaten Buton Provinsi Sulawesi Tenggara di

Satuan batuan tertua adalah Formasi Ogena berumur Jura, yang ditindih secara tidak selaras oleh satuan batuan Formasi Tobelo berumur Kapur Akhir. Kemudian di atas Formasi Tobelo diendapkan satuan batuan berumur Tersier, terdiri atas Anggota Batugamping Tondo, Formasi Tondo, Formasi Sampolakosa, dan Formasi Wapulaka, serta Endapan Aluvium. Struktur geologi yang terdapat di daerah ini umumnya berupa lipatan dan patahan. Sumbu lipatan berarah timur laut barat daya. Struktur patahan utama mempunyai arah timur laut barat daya. Patahan Utama ini berupa patahan naik dan sesar normal. Salah satu patahan utama yang sangat penting adalah Sesar Naik Winto, yang ini mengangkat Formasi Winto ke permukaan dan diperkirakan berpotensi sebagai jalur rembesan minyak serta munculnya endapan aspal murni kepermukaan. Selain itu juga terdapat sesar-sesar ikutan atau sekunder yang mempunyai arah barat laut tenggara dan utaraselatan. Patahan sekunder ini di daerah penyelidikan umumnya berupa sesar normal atau sesar geser. Kedua jenis sesar tersebut memotong hampir semua formasi batuan yang berumur Tersier dan Pratersier. Lapisan batuan mengandung bitumen padat terdapat pada Formasi Winto dan Formasi Ogena. Kandungan bitumen padat pada kedua formasi tersebut terdapat pada lapisan serpih berwarna abu-abu, abu-abu kehitaman, dan serpih berwarna hitam. Tebal serpih bervariasi antara 10 - 15 m. Di antara lapisan serpih kadang-kadang terdapat sisipan-sisipan tipis batupasir dan batugamping setebal 1 - 10 cm, sering dijumpai sisa-sisa

Gambar 9.2 Peta geologi dan sebaran batubara daerah Ayawasi dan sekitarnya.

Tabel 9.1 Daerah Sebaran Lapisan Bitumen Padat/Tarsand.

Lokasi Blok Gonda Baru

Lapisan Bitumen Padat 1. Blok 1 terdapat sebaran batupasir yang berpotensi mengandung tarsand 2. Blok 2 terdapat 4 singkapan batuan yang mengandung tarsand. Sebaran Tarsand sebagai batupasir yang berpotensi mengandung aspal. Terdapat 5 singkapan batuan yang mengandung bitumen padat.

Keterangan Tarsand terdapat pada batupasir dan lapisan batupasir gampingan, tebal terukur rata-rata 3,50 m. Lapisan A ini diperkirakan menerus di dalam permukaan tanah sejauh 2 km ke arah utara, sedangkan ke arah selatan diperkirakan menerus sejauh 4 km Singkapan batupasir gampingan dapat dikorelasikan dan diidentifikasi sebagai 3 lapisan tarsand (lapisan B, C dan D) yang miring ke arah barat laut dengan tebal lapisan antara 2.30 -3.20 m. Terdapat pada sebaran batupasir yang berpotensi sebagai (4 lapisan, E, F, G, dan H) , ketebalan 2 -3 m.

Daerah Jampi

Blok Gunung Sejuk

45

tumbuhan berwarna coklat-hitam, berlembar pada bagian atas atau bawah lapisan serpih. Berdasarkan data pengamatan singkapan lapisan bitumen padat di daerah ini mengandung tarsand dan aspal, yang terdapat pada 3 Blok (Tabel 9.1). Sumber daya bitumen padat di Kabupaten Buton berdasarkan data primer penyelidikan langsung di lapangan pada kegiatan inventarisasi tarsand tahun 2009 dan data sekunder yang didapat dari laporan terdahulu dan laporan eksplorasi beberapa perusahaan sebesar 166.956.701,92 ton atau sekitar 84.003.372,035 barel minyak. Bitumen Padat di Kabupaten Buton sampai saat ini masih merupakan Raw Material untuk kepentingan pembuatan jalan. Sejak tahun 2003, investasi untuk penambangan aspal di Kabupaten Buton makin meningkat, hal ini disebabkan antara lain karena adanya kebutuhan aspal nasional makin yang tinggi. Kebutuhan aspal nasional yakni untuk pembangunan jalan mencapai 1,2 juta ton/tahun sementara produksi aspal dari Buton kurang dari 20 ribu ton/tahun. 9.4 Inventarisasi Gambut Di Daerah Pangkoh, Kabupaten Pulangpisau, Provinsi Kalimantan Tengah Secara Stratigrafi daerah penyelidikan ditempati oleh Endapan organik yang terbentuk paling akhir pada dataran banjir. Endapan organik tersebut berupa yang terbagi 2, yaitu gambut ombrogenus, yang dominan di daerah penyelidikan, dan topogenus. Aluvium terbentuk dekat dan di pinggir sungai

sebagai pelopor perluasan daratan. Endapan dasar gambut yang umumnya terdiri lempung dengan kandungan partikel organik, di daerah penyelidikan terdapat di sebagian tempat yang mempunyai dasar pasir, dengan lingkungan pengendapan laut dangkal dan rawa. Endapan gambut di Pangkoh ditemukan antara Sungai Sebangau dan Sungai Kahayan, yang memanjang dari Bahaur sampai Palangkaraya, dan merupakan potensi gambut yang besar di Kalimantan Tengah (Gambar 9.3). Gambut di Palangkaraya dapat diklasifikasikan sebagai low land peat (gambut dataran rendah), yang berdasarkan pentarikan C-14 (carbon dating) berumur absolut sekitar 2800 tahun yang lalu (Siefferman, 1988). Endapan gambut tersebar seluas 29.673 ha, ketebalan dari 1 - 6,50 m, dengan sifat fisik warna coklat sampai coklat gelap, kandungan kayu sedang, serat sedang, derajat pembusukan antara H6 sampai H8, pada bagian atas umumnya mempunyai derajat pembusukan rendah. Deskripsi pada 30 titik bor, menghasilkan gambaran bahwa gambut di daerah penyelidikan mempunyai ketebalan 0,3 - 6,5 m. Analisis laboratorium dengan metode proksimat/ultimat terhadap 10 percontoh yang mewakili daerah penyelidikan, menghasilkan kandungan zat terbang (VM) antara 52,15% sampai 59,76%. nilai karbon tertambat (FC) tercatat 22,44% sampai dengan 32,97%, dan kandungan abu, antara 0,54% dan 13,08%. Keadaan ini menunjukkan kondisi pengendapan yang cukup bersih atau disebut gambut ombrogenus. Kandungan

Gambar 9.3 Cekungan di Kalimantan Tengah yang diisi endapan gambut (basin peat).

46

Tabel 9.2 Ringkasan Perhitungan Sumber Daya Gambut.

Daerah Isopah 1-3m Isopah 3-5m Isopah 5->6m Jumlah

Luas (ha) 18.905 5.100 5.668 29.673

Luas juta(m2) 189,05 51,00 56,68 296,73

Ketebalan rata-rata (m) 2,00 4,00 5,75

Sumber daya juta (m3) 378,10 204,00 325,91 908,01

belerang (S) tercatat rendah, <1%, kecuali P-30 2,05%. Bulk Density (BD) memberikan angka antara 0,08% terendah dan 0,20% tertinggi, dengan rata-rata 0,12% atau dihasilkan 120 kg gambut kering dengan kandungan air + 5% air dari 1 m3 gambut basah dengan 90% kandungan air. Nilai panas (NK) dari seluruh conto memberikan angka antara 4329 kal/g dan 5296 kal/g, termasuk tinggi untuk ukuran gambut di Indonesia. Sumber daya gambut dihitung dengan perkalian antara luas sebaran gambut dengan ketebalan rata-rata antara dua isopah. Luas sebaran gambut dibagi menjadi tiga bagian menurut ketebalannya, yaitu: sebaran gambut dengan ketebalan antara 1-3 m, 3-5 m, dan lebih dari 5->6m. Ketebalan gambut ratarata ialah ketebalan antara dua isopah yang dibagi menjadi tiga bagian yaitu 2 m, 4 m, dan 5,75 m (Tabel 9.2). Sumber daya gambut Pangkoh adalah 908,01 juta m3. Dengan Bulk density hasil analisis rata-rata 120 kg setiap m3 gambut in situ, maka sumber daya gambut adalah 908,01 x 106 X 120 kg =108.961 x 106 kg atau 108,961 juta ton, gambut kering. Prospek pemanfaatan gambut yang lebih dari 1 m dan dekomposisi > H4 serta sumber daya cukup besar, maka gambut daerah Pangkoh dan sekitarnya merupakan prospek energi dan ditunjang dengan ketinggian permukaan gambut + 25 m dari permukaan laut, akan memudahkan untuk pengeringan dan transport pengambilan karena sarana jalan tersedia di areal transmigrasi. 9.5 Pemboran dalam Batubara dan Pengukuran Kandungan Gas di Daerah Kabupaten Muaraenim, Provinsi Sumatera Selatan Daerah ini secara stratigrafi tersusun oleh batuan Tersier dan Kuarter yang berumur mulai Miosen sampai Plistosen, yaitu Formasi Air Benakat, Formasi Muaraenim, Formasi Kasai, batuan terobosan Andesit, dan Satuan Gunung Api Muda (Gambar 9.4). Sesuai Struktur geologi di daerah penyelidikan berupa lipatan dan sesar. Lipatan yang hadir berupa antiklin dan sinklin berarah barat laut tenggara dan barat timur, sementara sesar berupa sesar normal berarah relatif utara selatan. Lokasi titk bor ALD-01 terletak di daerah Airlaya, Tanjung Enim, di dalam wilayah Kuasa Pertambangan P.T. Bukit Asam dan lokasinya ditentukan atas rekomendasi dari P.T. Bukit Asam. Pemboran dalam di lokasi ALD-01 mencapai kedalaman 321,00 m dan menembus 7 lapisan batubara. Sesuai hasil pengamatan data batuan dan korelasi lapisan batubara dari hasil pemboran di daerah Kungkilan, diperkirakan lapisan-lapisan yang ditembus adalah Seam Enim (Anggota M4) dan enam lapisan batubara di bawahnya yang diperkirakan lapisan-lapisan gantung. Ketujuh lapisan batubara tersebut sesuai interval kedalaman pada interval 0 100 m terdapat dua lapisan batubara, yaitu Seam

Gambar 9. 4 Peta geologi daerah penyelidikan.

Enim (31,15 m) dan lapisan G-1 (1,60 m); sedangkan pada interval 100 321 m mengandung lima lapisan batubara yaitu lapisan G-2 (5,00 m), lapisan G-3 (4,00 m), lapisan G-4 (0,60 m), lapisan G-5 (1,30 m), dan lapisan G-6 (0,20 m) (Gambar 9.5). Gambaran korelasi memperlihatkan bahwa Seam Enim pada ALD-01 diperkirakan pecah (spliting) menjadi Seam Enim-1 dan Seam Enim-2 di daerah Kungkilan, sedangkan Lapisan G-3 pada ALD-01 diperkirakan adalah Seam Benuang di daerah Kungkilan. Dari gambaran korelasi tersebut dapat diperkirakan bahwa Seam Mangus-2 (A2) dan Seam Suban (B) kemungkinan akan ditembus apabila kedalaman pemboran diteruskan sehingga mencapai 350-400 m, sedangkan Seam Petai (C) kemungkinan akan dtembus pada kedalaman lebih dari 400 m. Analisis proksimat dan ultimat 9 percontoh batubara dapat menunjukkan gambaran mengenai kualitas batubara di daerah penyelidikan, yaitu kandungan air bebas (FM,ar) berkisar antara 9,82 - 24,23 %, kandungan air total (TM, ar) berkisar antara 14,59 - 31,08 %, kandungan air terikat (M, adb) antara 5,29 - 9,34 %, kandungan gas terbang (VM, adb) antara 23,38 46,95 %, karbon tertambat (FC, adb) antara 41,83 - 49,04 %, kandungan abu (Ash, adb) antara 0,98 9,96 %, kadar sulfur total (St, adb) antara 0,14 - 1,41 %, indeks kekerasan (HGI, adb) antara 40 57, berat jenis (RD, adb) antara 1,33 1,42, dan nilai kalori (CV, adb) antara 5955 kal/g 6805 kal/g. Sesuai hasil analisis tersebut, maka batubara di daerah ini memiliki kualitas yang cukup baik, dengan kandungan abu rata-rata cukup kecil < 4 %, kadar sulfur total umumnya < 1 % dan nilai kalori ratarata > 6400 kal/g sehingga secara umum dapat digolongkan sebagai high rank coal (batubara peringkat tinggi). Berdasarkan kriteria Standard Nasional Indonesia untuk penghitungan sumber daya batubara, hasil penghitungan sumber daya batubara di daerah Airlaya ini digolongkan sebagai sumber daya hipotetik (Hypothetical Resources) (Tabel 7). Hasil perhitungan menunjukkan sumber daya batubara pada zona 100 250 m adalah 89.242.622 ton dan pada zona 250 500 m adalah 92.415.542 ton. Jumlah sumber daya batubara pada kedalaman 100-500 m adalah 1.125.404.854 ton atau dengan pembulatan berjumlah sekitar 1,125 milyar ton. 47

Tabel 9.4 Sumber Daya Gas Metana.

Seam

Sumber Daya Batubara (ton) 943.746.694 31.996.896 99.927.800 79.942.240 25.981.228

Kandungan Gas Metana (ft3/ton) 0.03 0.38 0.73 0.17 24.84

Sumber Daya Gas Metana (ft3) 28.312.401 12.158.820 72.947.294 13.590.180 645.373.703 758.792.398

Enim G-1 G-2 G-3 G-5

Sumber Daya Gas Total

Penghitungan sumber daya gas metana di daerah ini menghasilkan sumber daya gas metana sebesar 758.792.398 ft3 yang digolongkan sebagai sumber daya hipotetik. Tampak bahwa secara umum kandungan gas metana dalam lapisan batubara akan naik dengan bertambahnya kedalaman lapisan batubara, kandungan terbesar terdapat pada seam G-5 (24,84 ft/ton) dengan kedalaman 271,00 271,30 m. Kandungan gas metana pada seam Enim sangat kecil, diperkirakan karena percontoh batubara diambil dari kedalaman yang kurang memadai (33,20 64,35 m). Diharapkan pada kedalaman yang cukup memadai kandungan gas metana pada Seam Enim akan memiliki jumlah yang cukup berarti. 9.6 Pemboran Dalam Batubara di Cekungan Ombilin, Kota Sawahlunto Provinsi Sumatera Barat Menurut Koesoemadinata & Matasak (1981) (Gambar 9.6), batuan dasar yang tersingkap didaerah penyelidikan adalah porfir kuarsa yang berumur Pratersier. Formasi Brani terdiri dari perselingan breksi dan konglomerat yang ke bagian atas berubah secara berangsur menjadi batupasir berbutir sangat kasar, fragmennya terdiri atas batuan beku andesitik, granitik, dan marmer yang tertanam dalam masadasar lempung pasiran berwarna abu-abu sampai ungu. Formasi ini berumur Paleosen, diendapkan dalam lingkungan kipas aluvium (Koesoemadinata & Matasak, 1981); tersingkap di bagian barat daya dengan arah sebaran barat laut - tenggara, tebalnya sekitar 200 m. Anggota Rasau Formasi Sawahtambang, terletak selaras menindih Formasi Sawahlunto, terdiri atas perulangan konglomerat dan batupasir sangat kasar berwarna coklat kemerah-merahan dengan sisipan batulempung lanauan berwarna abu-abu sampai ungu, fragmen utama dalam konglomerat adalah kuarsa. Formasi ini berumur Oligosen Awal, diendapkan dalam lingkungan dataran banjir di meandering river low sinuously (Koesoemadinata & Matasak, 1981). Ketebalan sekitar 250 m. Pemboran yang dilakukan didaerah Air Dingin adalah pemboran inti dengan sistem wireline. Peralatan yang digunakan adalah 1 unit mesin bor Long Year 38, 2 unit pompa pembilas merk Lister dan YBM, dan 1 unit pompa pengantar Sanchin 120. Kedalaman pemboran mencapai 451 m; lapisan batubara yang ditembus oleh pemboran dapat dilihat pada Tabel 9.5. Pengujian permeabilitas dilakukan terhadap lapisan batubara, dimaksudkan untuk mengetahui kapasitas batubara dalam mengeluarkan gas (desorbtion). Alat yang digunakan adalah packer type single. Pengukuran permeabilitas hanya terhadap lapisan batubara C. Pengukuran dilakukan sebanyak 5 kali, hasil dari pengukuran dengan tekanan yang bervariasi, disajikan dalam Tabel 9.6.

Gambar 9.5 Diagram skematis Pemboran ALD-01.

Tabel 9.3 Tabulasi Penghitungan Sumber Daya Batubara.

Lapisan

Tebal (m)

BJ

Zona 100-250 m Luas Daerah Pengaruh (m2) Sumber Daya (ton) 354.131.437 11.999.008 37.496.900 29.997.520 9.749.194 89.242.622

Zona 250- 500 m Luas Daerah Pengaruh (m2) 14.322.000 9.114.000 9.114.000 9.114.000 9.114.000 Sumber Daya (ton) 589.615.257 19.997.888 62.430.900 49.944.720 16.232.034 92.415.542

Enim G-1 G-2 G-3 G-5

30,05 1,60 5,00 4,00 1,30

1,37 1,37 1,37 1,37 1,37

8.602.000 5.474.000 5.474.000 5.474.000 5.474.000

Sumber Daya per Zona Sumber Daya Total

1.125.404.854 ton

48

11,69 m3/ton atau rata-ratanya 9,56 m3/ton. Kandungan gas metana didalam lapisan batubara C berkisar antara 49,88 % - 57,44 % atau rata-ratanya 52,55 %. Jadi dapat diperkirakan bahwa kandungan gas metana pada setiap 1 m3 batubara adalah sekitar 5 m3, padahal pengukuran /perhitungan kandungan gas dan analisis komposisinya belum selesai. Apabila pengukuran kandungan gas sampai selesai maka hasilnya akan meningkat lagi. Dapat disimpulkan bahwa potensi gas metana di Sawahlunto, Cekungan Ombilin pada kedalaman sekitar 300 400 m relatif tinggi. 9.7 Penyelidikan Pendahuluan Potensi Migas Daerah Wangon dan Banyumas, Provinsi Jawa Tengah
Gambar 9.6 Peta geologi daerah Sawahlunto dan sekitarnya. Tabel 9.5 Batubara yang ditemukan di Lokasi Bor AD-01.

Seam

Kedalaman Batubara (m) Dari 357,00 357,10 Sampai 357,10 357,63 357,66 358,57 358,70 371,50 393,80

Tebal (m)

Keterangan

Berdasarkan hasil pemetaan serta pengamatan singkapan batuan dan rembasan minyak di daerah penyelidikan, diperoleh rembasan minyak dan batuan yang berbau minyak pada Formasi Halang, Formasi Rambatan, dan Formasi Pemali. Singkapan rembesan minyak yang ditemukan pada perselingan antara lapisan batupasir dengan batulanau, dan batupasir kasar Formasi Rambatan dengan Formasi Halang ditemukan di daerah Sungai Cihaur, Desa Cingebul, di Dusun Penusupan, Desa Cingebul, dan di hulu Sungai Bedagung, desa Karanggayam, Kecamatan Lumbir. Rembesan minyak berupa cairan kental berwarna hitam kecoklatan, agak lengket dan mengotori tangan, beraroma terpentin, dan beberapa berupa bercak bercak saja serta ada juga berwarna abu abu terang kecokelatan, berbau minyak terpentin. Rembesan minyak juga ditemukan pada batupasir Formasi Pemali di Sungai Bedagung, Desa Karanggayam, berwarna abu abu gelap, berbau minyak terpentin. Selain itu rembesan minyak juga ditemukan pada bekas sumur bor minyak, sekitar Desa Segaralangu juga terdapat di Desa Prapagan, dan di Desa Besuki. Berdasarkan hasil analisis TOC dan Pirolisis Rock-Eval beberapa percontoh batuan, maka diperoleh kandungan karbon organik dalam batuan (TOC) yang cukup bervariasi, yaitu 0,22% sampai 0,71%. Nilai TOC dalam batuan lempung dianggap baik dan ideal sebagai batuan induk bila mempunyai kandungan karbon organik lebih besar dari 1%. Oleh karena percontoh batuan ini termasuk kategori organik karbonnya sangat sedikit sampai sedang. Dari hasil korelasi kandungan TOC batuan dengan S2, maka akan diperoleh kandungan kerogen pada batuan sekitar daerah Wangon tersebut termasuk miskin sampai sedang (Gambar 9.7). Demikian juga hasil korelasi antara hidrogen indeks (HI) dengan TOC, menunjukkan kandungan material organik yang sangat rendah dalam zona oil prone yang sangat lemah. Pengukuran tingkat kematangan termal batuan dilakukan berdasarkan harga temperatur maksimum (Tmax) pirolisis batuan. Hasil analisis dari beberapa contoh batuan menghasilkan nilai Tmax berkisar dari 4090C sampai 4410C yang mencerminkan tingkat kematangan termal immature sampai early mature. Maseral percontoh batuan cenderung masuk kedalam katagori kerogen tipe II (Oil prone), namun karena rendahnya kandungan kerogen, maka pada tingkat kematangan termal tinggi pun tidak akan cukup menghasilkan minyak yang bernilai ekonomis. Sehubungan dengan nilai S2 yang sangat rendah (<0,5 mg/g), maka Tmax pada percontoh WN-18/FR, WN-23/FP, WN-29/FR dan WN-41/FP dianjurkan untuk tidak dipergunakan. 49

0,10 0,53 0,03 0,91 0,13 2,00 13,56

Batubara mengkilap Lempung batubaraan Batubara mengkilap Lempung batubaraan Batubara mengkilap Batubara mengkilap Batubara mengkilap

357,63 357,66 358,57

B C

369,50 380,24

Tabel 9.6 Hasil Pengukuran dan Perhitungan Koefisien Kelulusan Lapisan Batubara C dengan menggunakan Packer.

Besar Tekanan yang dipompakan (kg/cm2) 2 4 6 4 2

Debit Air yang masuk, Q (cm3/det) 0,1204 0,1830 0,2450 0,1512 0,1088 cm/det

Koefisien Kelulusan, k Nilai Lugeon 0,426 0,360 0,333 0,297 0,385 ml Darcy 0,426 0,360 0,333 0,297 0,385

0,000000038 0,000000032 0,000000030 0,000000026 0,000000034

Tabel 9.7 Kandungan Gas pada Lapisan Batubara C Berdasarkan Hasil Perhitungan Sementara.

Kedalaman (m) 387,75-384,25 385,55-386,05 390,85-391,35

Kandungan Gas scf/t 262,35 344,65 412,75 m /t


3

Kandungan CH4 (%) 49,88 50,33 57,44

7,43 9,76 11,69

Pengambilan percontoh batubara untuk diukur kandungan gasnya hanya dari lapisan batubara B dan C. Hasil pengukuran gas dalam lapisan batubara C disajikan dalam Tabel 9.7. Angka rata-rata kandungan gas adalah 342,275 scf/t atau 9,69 M3/t, sedangkan angka rata-rata kandungan gas metana atau CH4 adalah 52,55 %. Hasil perhitungan sementara kandungan gas dalam lapisan batubara C di daerah Air Dingin berkisar antara 7,43 m3/ton

Sata Pirolisis Rock-Eval, menunjukkan bahwa batuan sekitar daerah Wangon tersebut berpotensi rendah sebagai Gas Prone, tapi berindikasi kearah Oil Prone yang sangat lemah (Gambar 9.8). Tetapi dengan kandungan TOC dan S2 yang rendah, maka percontoh batuan dari Formasi Halang, Rambatan, Formasi Pemali bagian atas dapat dikategorikan bukan sebagai batuan induk yang potensial (Non Potential Source Rock). Dapat disimpulkan bahwa hasil analisis TOC dan Pirolisis RockEval, menunjukkan batuan lempung karbonatan pada Formasi Halang, Rambatan, dan Formasi Pemali pada umumnya mempunyai kandungan organik karbon yang sangat kecil. Hal ini ditunjukkan dari nilai S1 (Amount of free hydrocarbon) dan

S2 (Amount of Hydrocarbon released from kerogen) sangat kecil, yang berarti bahwa kandungan hidrokarbon dalam bentuk kerogen yang terkandung dalam percontoh batuan permukaan Formasi Halang, Rambatan dan Formasi Pemali tidak memungkinkan sebagai batuan sumber minyak yang potensial sekitar daerah penyelidikan. Analisis bakar (Retort Analysis) dilakukan untuk mengetahui kuantitas minyak yang terkandung dalam batuan, yaitu dengan cara memanaskan percontoh batuan hingga mencapai temperatur sekitar 5500C. Dari analisis bakar tersebut dapat diketahui jumlah liter/ton kandungan minyak dan kandungan air pada batuan, serta berat jenis minyak dan batuan. Hasil analisis bakar dari beberapa percontoh batuan lempung karbonatan Formasi Halang, Rambatan, dan Formasi Pemali telah menunjukkan bahwa hampir tidak adanya kandungan minyak dalam batuan tersebut (Tabel 9.8). Analisis korelasi dengan menggunakan metode sidikjari GC dan GCMS menunjukan bahwa batuan memiliki tingkat kematangan termal yang immature sampai mature. Meskipun rasio biomarker kematangan termal minyak rembesan tidak dapat diperoleh karena faktor biodegradasi, akan tetapi
Tabel 9.8 Hasil Analisis Bakar (Retort) Contoh Batuan Daerah Wangon, Jawa Tengah.

No.

Kode Contoh

Kandungan Air (l/ton) 8 6 8 6 9 10 6,5 10 Minyak (l/ton) -

Specific Gravity Batuan 2,05 2,41 2,02 2,37 2,21 2,27 2,36 1,36 Minyak -

1. 2. 3. 4. 5.
Gambar 9.7 Korelasi data Analisis TOC dengan S2 sebagai penentu katagori tingkat kandungan kerogen.

WN-09/FH WN-15/FR WN-17/FH WN-18/FR WN-23/FP WN25/FP WN29/FR WN-41/FP

6. 7. 8.

berdasarkan indeks kematangan bikadinana (BMI) menunjukkan bahwa minyak berasal dari batuan yang mempunyai tingkat kematangan penuh. Minyak rembesan lebih menunjukkan karakter resin tumbuhan darat, sedangkan kedua ekstrak batuan mengandung bahan organik asal akuatik yang umumnya algae dan tanaman berpohon tinggi. Analisis tersebut berdasarkan tingkat kematangannya membuktikan bahwa Formasi Pemali bagian atas, bukan merupakan batuan sumber untuk rembesan minyak yang terdapat di daerah Wangon dan sekitarnya. Pada Formasi Rambatan meskipun mempunyai tingkat kematangan yang cukup, tapi minimnya bahan organik juga tidak akan menjadikannya sebagai batuan sumber atau asal rembesan minyak di daerah tersebut. Rembesan minyak di daerah Wangon dan sekitarnya diperkirakan terjadi pada suatu jalur antiklin pada Formasi Halang yang terpatahkan oleh aktivitas beberapa sesar mendatar. Dengan mempertimbangkan faktor biodegradasi dan posisi keberadaan struktur antiklin, maka perlu adanya kajian yang lebih dalam dengan metode yang berbeda. Untuk mengetahui potensi Formasi Halang sebagai reservoir atau batuan penutup (cap rock) serta adanya batuan sumber, maka diperlukan data sistem petroleum dari formasi batuan yang lebih dalam (Bukan outcrop), karena diketahui bahwa minyak rembesan telah melalui kematangan termal penuh (fully thermal mature).

Gambar 9.8 Korelasi data HI dengan OI, menunjukkan batuan berpotensi sebagai oil prone dengan kandungan kerogen yang cukup rendah.

50

9.8 Penyelidikan Pendahuluan Potensi Migas Daerah Wasian, Kabupaten Teluk Bintuni, Papua Barat Berdasarkan pengamatan lapangan, batuan yang diperkirakan mengandung minyak adalah batupasir halus yang berwarna abu-abu, pasir halus, setempat paralel laminasi, terdapat pitapita karbon; ketika dibakar, mengeluarkan aroma seperti aspal terbakar. Selain itu ada juga batulempung yang berwana hitam, diperkirakan memiliki kandungan karbon yang cukup tinggi. Dari hasil pengeplotan lokasi pengamatan di lapangan, terlihat bahwa singkapan-singkapan tersebut berada pada Formasi Steenkool, Formasi Klasafet, dan Batugamping Imskin. Pada beberapa percontoh batuan hasil penyelidikan lapangan, dilakukan analisis dengan menggunakan Metode Analisis bakar (retort), Total Organic Carbon (TOC), dan Pirolisis Rock Eval. Analisis-analisis ini dimaksudkan untuk mengetahui kandungan minyak, kandungan karbon organik, tingkat kematangan termal dan tipe hidrokarbon yang dihasilkan oleh bahan organik yang terkandung. Hasil analisis retort, memperlihatkan kandungan minyak di daerah penyelidikan berkisar antara 0 l/ton 7 l/ton. Dari 14 percontoh yang dianalisis, kandungan minyak ditemukan pada 3 percontoh batuan, yaitu BB-1, BB-2a, dan BB; sedangkan pada percontoh batuan lainnya tidak ditemukan kandungan minyak. Kandungan minyak pada percontoh BB-1, BB-2a dan BB secara berturut-turut adalah 7 l/ton, 7 l/ton, dan 5 l/ton. Hasil analisis retort selengkapnya dapat dilihat pada Tabel 9.9. Hasil analisis Total Organic Carbon menunjukkan nilai yang berkisar antara 0,05 76,00 %. Menurut Peters (1986), nilai ini menunjukkan batuan di daerah penyelidikan masuk ke dalam kategori poor - very good. Percontoh batuan yang memiliki nilai TOC tinggi adalah BB-1 (76,00 %), BB (42,40 %), dan BB-2a (2,23 %).

Hasil analisis Rock Eval menunjukkan nilai rata-rata potential yield > 10 mg/g. batuan beberapa percontoh menunjukkan nilai luar biasa, seperti terlihat pada BB-1, BB dan BB-2a. Kemungkinan nilai ini dikarenakan percontoh yang dianalisis merupakan batubara. Plot antara TOC dengan S2 (Gambar 9.9) menunjukkan batuan di daerah penelitian rata-rata memiliki kategori poor (S2 < 2 mg/g); sedangkan plot antara TOC dengan Hidrogen Index (HI) menunjukkan potensi yang buruk sampai bagus. Sementara plot Tmax dengan HI menunjukkan bahwa batuan sumber di daerah penyelidikan merupakan batuan sumber untuk gas dan minyak, tetapi bila dilihat dari tingkat kematangannya dikategorikan sebagai batuan sumber yang immature (belum matang). Hasil plot HI dengan Oksigen Index (OI) menunjukkan batuan di daerah penyelidikan kemungkinan besar merupakan batuan sumber yang dapat menghasilkan minyak dan gas, karena batuan sumber berada pada oil prone dan gas prone (Gambar 9.10).

Tabel 9.9 Hasil Analisis Retort Daerah Wasian dan sekitarnya.

No

Nomor Percontoh Lab 2009154 2009155 2009156 2009157 2009158 2009159 2009160 2009161 2009162 2009163 2009164 2009165 2009166 2009167

Kandungan Air ml/100g 5 5 6 6 8 10 8 4 6 11 7 7 8 6

Kandungan Minyak l/Ton 7 7 5 -

SG Batuan

Gambar 9.9 Korelasi data analisis TOC dengan S2 sebagai penentu kategori tingkat kandungan kerogen.

1. 2. 3. 4. 5. 6. 7. 8. 9. 10. 11. 12. 13. 14

Bps Bps Htm Bps 7 Blp 16 Bb 1 Bb 2a Blp 3 Np 4 Blp 15 Bb Ms 1a Blp 11 Ms 1b Bgp 01

2,41 2,41 2,34 2,41 1,08 1,32 2,50 2,59 2,27 1,33 2,33 2,44 2,27 2,58
Gambar 9.10 Korelasi data HI Dengan OI, menunjukkan batuan berpotensi sebagai oil prone dan gas prone.

51

Untuk menghitung sumber daya minyak digunakan beberapa parameter sebagai berikut: 1. Jumlah sumber daya batuan sumber (Tabel 9.10) dihitung dengan cara: a. panjang lapisan batuan sumber yang dihitung ke arah jurus dibatasi sampai sejauh 500 m dari titik informasi paling ujung ke arah kiri dan kanan, dengan asumsi lapisan yang dihitung memiliki sifat yang homogen. b.Lebar lapisan yang dihitung dibatasi sampai dengan kedalaman maksimum 100 m, rumus yang digunakan untuk menghitung lebar adalah L = 100/sina ( L = lebar; 100 = batas kedalaman sampai 100 m; a = besar sudut kemiringan lapisan batuan ). c.Apabila pada suatu titik informasi tidak ada data kemiringan lapisan, maka data kemiringannya diambil dari titik informasi terdekat. d. Spesific gravity (SG) yang dihitung adalah berdasarkan nilai hasil laboratorium. 2. Kandungan minyak yang dihitung, merupakan hasil dari retort dan memiliki nilai 4 l/ton. 3. Sumber daya minyak dihitung dengan menggunakan satuan barrel, dengan rumus yang dipakai adalah:
OSR (ton) x HC (l/ton) HCR = _____________________ 159

Tabel 9.10 Sumber Daya Hipotetik Batuan Sumber Daerah Wasian dan sekitarnya.
No Lapisan Kode Conto Litologi Panjang Lebar Tebal SG Sumber daya (Ton) 1. 2. 3. A B A1 BB-1 BB-2A BB Batubara Batubara Batubara 1000 1000 1000 130.5407 206.2665 130.5407 0.2 0.3 0.15 1,08 1,32 1,33 28.196,80 81.681,55 26.042,88 135.921,22

TOTAL SUMBER DAYA

Tabel 9.11 Sumber Daya Hipotetik Minyak Daerah Wasian dan sekitarnya.

No

Lapisan

Kode Conto

Hasil Analisa Retort Minyak (L/ton) Air (L/ton) 0,8 1 1,1

Sumber daya (ton) 28.196,80 81.681,55 26.042,88

LTOM

SD Minyak (Barrel)

1. 2. 3.

A B A

BB-1 BB-2a BB

7 7 5

7,01 7,01 5,01

1.242,36 3.599,64 819,86 5.661,87

TOTAL SUMBER DAYA

9.9 Studi Cekungan Ketungau, Daerah Merake, Sintang, Kalimantan Barat dengan Metode Gaya Berat Penelitian dengan metode gayaberat di daerah Cekungan Ketungau dimaksudkan untuk memecahkan problem kelangkaan migas. Cekungan ini yang mempunyai lebar 35 km dan panjang 60 km diisi oleh Formasi Tutop, Formasi Kantu, Kelompok Selangkai, dan Kompleks Semitau yang telah terlipat. Peta gaya berat regional di Cekungan Ketungau tidak mempunyai klosur antiklin sebagai perangkap struktur migas. Namun demikian pernah dilaporkan bahwa Formasi Kantu dan Ketungau memiliki kemungkinan yang sangat cocok sebagai batuan waduk minyak dan gas bumi dengan indikasi awal rembesan minyak di sungai sebelah barat Gedang Sinaning, di bagian hilir Sungai Puturau dan Sungai Ara. Cekungan Ketungau, dari cerminan anomali sisa mempunyai lebar sekitar 35 km dengan panjang 60 km (Gambar 9.11) terdiri atas 0 mgal hingga -8,5 mgal yang membentuk sinklin. Cekungan terdalam terdapat pada bagian tengah di utara Merake membentang dengan arah barat - timur. Kedalaman cekungan bervariasi, dan terdalam mencapai 5000 m yang disusun oleh Kelompok Semitau, Formasi Kantu, Formasi Tutop dan Formasi Ketungau. Cekungan ke arah barat dan timur mengalami pendangkalan dan penyempitan anomali gaya berat yang mencirikan pendangkalan batuan sedimen. Tampilan anomali sisa Tinggian Semitau di selatan dan bentuk anomali di utara cekungan hampir sama, yang dapat ditafsirkan bahwa Tinggian Semitau juga terbentuk di utara. Batas cekungan di utara ditandai oleh sesar normal dan sesar naik. Cekungan Ketungau dan Mandai dipisahkan oleh tinggian punggungan anomali rendah (Gambar 9.11). Tampilan peta anomali regional menggambarkan bahwa di bawah permukaan terbentuk anomali regional 75 mgal pada kedalaman 3000-5000 m yang membentang dari Tinggian Semitau, menerus ke Gunung Gondang hingga ke Distrik Danau Gunung Manyukung (Gambar 9.11). Bentuk struktur tercermin dari kelurusan-kelurusan kontur anomali dan adanya distorsi anomali negatif di beberapa tempat yang membentuk klosur tertutup. Adanya rembesan-rembesan gas di daerah Sinaning, sungai Puturau dan di utara Merake mengindikasikan adanya

barrel

dengan : HCR = Hydrocarbon Resources atau Sumber Daya Minyak (Barrel). OSR = Oil Shale Resources atau Sumber Daya Bitumen Padat. HC = Hydrocarbon Content atau Kandungan Minyak. 4. Dalam perhitungan sumber daya minyak, kandungan airnya harus dijadikan nol atau biasa disebut liters per tonne at zero moisture (LTOM), hal ini dimaksudkan supaya kandungan minyak dalam suatu lapisan bitumen padat pada suatu formasi dapat dengan mudah dibandingkan dengan kandungan minyak dalam lapisan lainnya atau formasi lainnya. Rumus yang digunakan untuk memperoleh LTOM adalah:
LTOM = {100 x HC (ar)} : {100-MC (ar)}

dengan: LTOM = Liters per Tonne at Zero Moisture atau Kandungan Minyak pada Nol Persen Air. HC MC = Kandungan Minyak atau Hydrocarbon Content. = Kandungan Air atau Moisture Content.

5. Klasifikasi sumber daya minyak yang dihitung ini dapat diklasifikasikan kedalam sumber daya hipotetik (tabel 9.11). Berdasarkan hasil pengamatan di lapangan dan hasil analisis laboratorium (Retort, Total Organic Carbon dan Pyrolysis Rock Eval), ternyata batuan di daerah penelitian termasuk batuan sumber yang kurang potensial. Menurut Peters (1986), batuan yang memiliki potensi untuk menjadi batuan sumber hidrokarbon paling tidak harus memiliki nilai TOC > 2,0 %. Sementara hasil analisis TOC untuk batuan daerah peneyelidikan menunjukkan nilai rata-rata kurang dari 2 %. Maka dapat disimpulkan bahwa potensi kandungan minyak di daerah penyelidikan sangat kecil, sehingga kurang prospek untuk dikembangkan lebih lanjut. 52

Gambar 9.11 Peta Anomali Bouger memperlihatkan Cekungan Ketungau dan Mandai yang dipisahkan oleh dangkalan. Di bagian selatan tampak juga Cekungan Melawi Barat dan Melawi Timur.

Gambar 9.13 Peta geologi daerah penelitian.

Gambar 9.12 Peta struktur memperlihatkan sesar naik di bagian utara dan selatan Tinggian Semitau; sedangkan sinklin berkembang pada Cekungan Ketungau.

Gambar 9.14 Anomali magnet daerah Cekungan Ketungau.

perangkap stratigrafi di daerah ini. Cerminan anomali sisa di Cekungan Ketungau tidak dijumpai adanya perangkap struktur akibat lebar cekungan terlalu sempit sehingga tidak memberi ruang terbentuknya antiklin. Kemungkinan lain adalah Cekungan Ketungau dikontrol oleh sesar naik dan sesar normal sehingga genesis cekungan lebih condong terbentuk sebagai amblesan membentuk sinklin, sehingga sulit terbentuk antiklin yang dapat berfungsi sebagai perangkap (Gambar 9.12). Untuk melokalisir struktur antiklin lokal pada penelitian lanjutan diharapkan titik pengamatan akan lebih rapat terutama pada bagian tengah cekungan. Rembesan miminyak yang terdapat di daerah ini mungkin keluar melalui sesar naik, sesar normal maupun sesar geser. 9.10 Penelitian Geomagnetik Cekungan Ketungau, Sintang, Kalimantan Barat Cekungan Ketungau merupakan daerah di perbatasan Kalimantan dan Serawak (Gambar 9.13) yang memiliki potensi sumber daya alam cukup melimpah. Potensi pertambangan yang dapat dikembangkan misalnya sumber daya batubara dan mungkin hidrokarbon. Anomali magnet seperti terlihat pada gambar 9.14 tidak dapat menggambarkan kondisi bawah permukaan daerah penelitian secara utuh, lain halnya dengan penyajian data gayaberat.

Merujuk kepada anomali Bouguer maupun magnet yang bertentangan besaran sifat fisisnya, maka daerah cekungan ini diwakili oleh anomali Bouguer rendah (< 200 ms-2). Sebaliknya anomali magnet cukup signifikan mewakili batuan yang mempunyai kerentanan cukup tinggi dan homogen sesuai dengan pola anomali yang relatif tenang berfrekuensi rendah. Melihat kenyataan ini besar kemungkinan Cekungan Ketungau dialasi oleh batuan bermassa rendah, tetapi mempunyai kerentanan yang cukup tinggi (andesitan?). Secara kualitatif penampang anomali magnet A-B (Gambar 9.14) dapat dijelaskan bahwa: 1. Bagian utara profil A-B mempunyai anomali magnet yang lebih rendah dari bagian selatan. Hal tersebut mengindikasikan adanya batuan bersifat magnetik di utara yang terletak lebih dalam dibandingkan batuan magnetik di bagian selatan. 2. Pola kurva anomali magnet pada penampang A-B, menunjukkan rendahan dan tinggian. Pada lokasi yang menunjukkan gradien cukup besar, diinterpretasikan sebagai struktur sesar. Secara kuantitatif penampang anomali magnet daerah penelitian (penampang A-B) menunjukkan kenyataan hadirnya batuan bermassa kecil yang mempunyai kerentanan magnit relatif tinggi mendominasi daerah cekungan. Anomali Bouguer menunjukkan bahwa Cekungan Ketungau seolah terbagi menjadi 53

gradien anomali cukup besar ditafsirkan sebagai struktur sesar. Di beberapa tempat terdapat juga anomali positif dan negatif (berkutub ganda) yang merupakan ciri bahan magnetis (intrusi Sintang). 9.11 Dinamika dan Evolusi Cekungan Ketungau, Kalimantan Barat Cekungan Ketungau yang dibagi menjadi wilayah barat dan timur mempunyai evolusi struktur geologi yang hampir sama. Periode struktur geologi daerah Ketungau dimulai pada Karbon sampai Trias, saat pembentukan cekungan Ketungau dimulai dan diteruskan oleh periode tektonik Miosen - Pliosen yang merupakan periode akhir evolusi struktur geologi di cekungan ini. Secara umum periode tektonik yang terjadi di cekungan Ketungau dibagi menjadi tiga periode deformasi regional. Adapun periode deformasi tersebut adalah: Periode Deformasi Regional (DI) Periode deformasi regional I (DI) dimulai pada Karbon sampai Trias. Pada periode ini, terjadi proses subduksi antara PreCretaceous West Kalimantan Basement dan Oceanic Crust yang dilanjutkan tumbukan antara West Serawak Block dan PreCretaceous West Kalimantan Basement. Kegiatan tektonoka ini menyebabkan Komplek Semitau terangkat. Pada periode ini pula, Formasi Selangkai diendapkan dan intrusi granit Pegunungan Schwanner terjadi. Periode Deformasi Regional (DII)
Gambar 9.15 Model geologi bawah permukaan berdasarkan anomali magnet daerah Ketungau dan sekitarnya (penampang A-B).

dua bagian yang terpisah oleh tinggian anomali Bouguer di sekitar 112o (Gambar 9.14). Bagian utara penampang (sekitar titik A) ditempati anomali tinggi yang mengindikasikan bahwa pada lokasi ini batuan dasar yang bersifat magnetik (kerak andesitik) terletak lebih dangkal, dan semakin ke bagian tengah penampang nilai anomali magnet semakin tinggi yang mengindikasikan adanya pengangkatan batuan dasar magnetik ke dekat permukaan. Hal tersebut dapat dilihat dengan jelas dari landaian anomali magnet pada penampang A-B. Ke arah selatannya, anomali menurun mencapai titik terendah sekitar -70 nT, yang disebabkan oleh adanya sesar turun (Gambar 9.15). Selanjutnya nilai anomali bergerak naik lagi hingga mencapai puncak tertinggi yaitu sekitar +60 nT, walaupun daerah ini masih didominasi oleh batuan sedimen Tersier Formasi Mandai yang mempunyai kerentanan magnet dan rapat masa rendah. Hal ini kemungkinan disebabkan oleh batuan dasar yang mendekati permukaan, sehingga Cekungan Mandai di daerah ini tidak terlalu tebal (Gambar 9.15). anomali magnet daerah Ketungau dan sekitarnya (penampang A-B). Secara umum data kemagnetan Cekungan Ketungau dapat disimpulkan sebagai berikut: 1. Cekungan Ketungau dicirikan oleh nilai anomali Bouguer rendah (< 200 ms-2) sedangkan anomali magnetnya bervariasi 2. Cekungan Ketungau terdiri atas dua subcekungan yang terpisahkan oleh suatu tinggian anomali. 3. Anomali magnet yang memanjang dan memperlihatkan 54

Periode ini dimulai setelah di Cekungan Ketungau diendapkan batuan-batuan sedimen di dalamnya seperti Kelompok Mandai, Formasi Kantu, Formasi Tutop, dan Formasi Ketungau yang diperkirakan berumur Eosen Akhir. Berdasarkan perkiraan umur tersebut, maka periode deformasi regional ini diduga berumur Oligosen-Miosen. Sesar-sesar yang dihasilkan selama periode deformasi ini terjadi pada hampir seluruh batuan yang mengisi Cekungan Ketungau. Kekar-kekar yang dihasilkan umumnya berarah barat lauttenggara dan timur laut barat daya (Gambar 9.16), hal ini selaras juga dengan sesar-sesar yang berkembang pada periode ini adalah sesar-sesar yang relatif berarah barat laut-tenggara dan timur laut-barat daya (Gambar 9.17). Sesar yang berkembang adalah sesar mendatar; diantaranya Sesar Ara yang dibentuk oleh tegasan utama (s1) = 390, N020E dan bidang sesar yang berarah N205oE/78o dalam bentuk sesar mendatar menganan. Sesar Swadaya memberikan arah tegasan utama (s1) = 240, N1030E, dengan arah pergerakan relatif sesar mendatar normal menganan. Sama halnya dengan Sesar Ara, arah umum bidang sesar ini adalah N1250E/790, sesuai dengan pola kelurusan regional yang berarah barat laut - tenggara. Sesar-sesar lainnya di daerah penelitian yang merupakan hasil periode deformasi ini antara lain Sesar Swadaya2, Sesar Sekapat, Sesar Keran, Sesar Ketungau 1, Sesar Ketungau 2, Sesar Salembau 1, Sesar Salembau 2, Sesar Salembau 3 di bagian barat Cekungan Ketungau, serta Sesar Mandai 08, Mandai 02, Mandai 24, Mandai 05, dan Sesar Sriwangi1 di bagian timur Cekungan Ketungau.

Gambar 9.16 Salah satu kekar menyilang pada struktur penyerta Sesar Keran dan hasil analisis stereografi.

Gambar 9.18 Daerah penelitian pada posisi Tektonik regional di Cekungan Ketungau, Mandai dan Melawi.

Gambar 9.17 Kerangka struktur geologi daerah Ketungau dan sekitranya, Kalimantan Barat.

9.12 Dinamika dan Evolusi Cekungan Ketungau Bagian Timur, Kalimantan Barat Cekungan sedimen berumur Tersier dan Mesozoikum di Indonesia menunjukkan indikasi adanya sumber daya minyak dan gas-bumi, namun belum diketahui dengan baik sebaran ataupun sistem petroleumnya, sehingga secara ekonomi belum memberikan kontribusi yang signifikan. Untuk itu diperlukan suatu penelitian terpadu untuk mengetahui tipe dan potensi cekungan migas di Cekungan Ketungau (Gambar 9.18). Berdasarkan pengamatan lapangan, di daerah Ketungau bagian timur atau Cekungan Mandai telah dijumpai urutan fasies Kelompok Mandai yang berumur Eosen yaitu fasies batupasir dan batulumpur. Cekungan Mandai secara tektonostratigrafi dibagi menjadi dua sistem pengendapan yaitu pre-rift, dan synrift. Batuan pre-rift diwakili oleh Formasi Selangkai dari Kelompok Selangkai, sedangkan syn-rift diwakili oleh Fasies Batupasir Fasies Mudstone dari Kelompok Mandai. Pengisian sedimen terjadi saat cekungan terbentuk pada alas benua mengikuti deformasi, pengangkatan dan pensesaran ke arah selatan dalam kawasan endapan busur muka Kelompok Selangkai pada Kapur Akhir Eosen Tengah. Formasi Selangkai bersama dengan Komplek Busang di bagian barat disebut juga sebagai alas Cekungan Mandai. Kelompok Mandai tersebut diendapkan secara tidak selaras di atas Formasi Selangkai, dengan bidang ketakselarasan yang tersingkap baik di lintasan Sungai Boyan dan Sebilit. Fasies batulumpur dan fasies batupasir kelompok Mandai berdasarkan kandungan fosil foram bentonik, struktur sedimen dan ichno-fossil. terendapkan pada lingkungan intertidal sampai estuary. Secara umum pola pengendapan sikuen bagian bawah hingga ke atas batuan Kelompok Mandai merupakan pola transgresi sebagai hasil kenaikan muka laut, penurunan dasar cekungan, atau pengurangan suplai sedimen. Perselingan batupasir halus (Gambar 9.19), batulanau dan batulempung serta serpih dari fasies batulumpur serta batubara pada bagian
Gambar 9.20 Foto SEM dari batulanau (09 AL 01 A) yang menunjukkan algae (botryococcus) dikelilingi iliit (I). Perbesaran 4000x. Gambar 9.19 Batupasir berlapis baik dengan kedudukan bidang perlapisan N 1950 E/240 di downstream Sungai Sebilit pada posisi 000 28 20.8 LU dan 1120 36 30.4 BT.

atasnya diduga terendapkan pada cekungan dataran banjir. Pada kondisi ini suplai detritus halus masuk dalam cekungan. Hasil analisis SEM, pada fasies batupasir Kelompok Mandai dengan kehadiran mineral lempung yang berupa smektit, maka tingkat diagenesis batuan tersebut adalah mesodiagenesis tengah. Sebagian lagi termasuk ke dalam tingkat mesodiagenesis akhir yang dicirikan oleh kehadiran kuarsa overgrowth. Batuan serpih Kelompok Mandai mengandung cairan hidrokarbon (potential yield) yang termasuk ke dalam kategori kurang baik (poor) sedang (fair) dan menunjukan Kerogen Tipe III atau gas prone source rock dengan tingkat kematangan immature (belum matang) sampai batas awal matang (mature), berdasarkan hasil korelasi antara Indeks Hidrogen (HI) dan Temperatur Maksimum (Tmax). 55

BAB 10 PENYELIDIKAN SUMBER DAYA PANAS BUMI

10.1 Survei Pendahuluan Daerah Panas Bumi Ransiki, Kabupaten Manokwari, Provinsi Papua Barat Penyelidikan, menemukan daerah panas bumi di Momi Waren, Menyambo, dan Kebar (Gambar 10.1). Secara litologis, Momi Waren ditempati oleh batusabak, batu tanduk, granit, batupasir, dan aluvium. Manifestasi panas bumi berupa mata air panas yang jernih, keluar dari celah batuan granit, temperatur 38,10 C pada temperatur udara 28,60C, pH 8,75, dan debit 5 l/ detik. Analisis menunjukkan mata air panas ini tipe bikarbonat, pada zona immature water. Aliran fluida panas vertikal ke permukaan mungkin berinteraksi dengan albit dan adularia yang mengandung unsur Na dan K yang dilewatinya dan terjadi pada temperatur reservoir sekitar 840C (geotermometer Na/K), dengan konsentrasi Hg tanah rendah, tertinggi hanya 123 ppb dan lainnya di bawah 60 ppb. Di Menyambo yang ditempati lava, piroklastika, granodiorit, gabro, diorit dan kolovium, ditemukan air hangat yang muncul dari celah diorit, temperatur 31,70C pada temperatur udara 26,7 0 C, pH 7,20, debit 1 l/detik, jernih, tidak berasa, tidak terdapat bualan gas, tercium bau belerang, dan terdapat endapan travertin. Hasil analisis menunjukkan tipe klorid (Gambar 10.2) yang mengindikasikan terjadi interaksi dengan sedimen laut. Aliran fluida panas vertikal menuju permukaan terjadi pada temperatur reservoir sekitar 860 C (geotermometer SiO2) dengan konsentrasi Hg tanah relatif rendah I (nilai tertinggi 65 ppb, yang lainnya di bawah 60 ppb). Di Kebar, terdapat mata air panas di Ajoi dan Necopon yang ditempati batusabak, granit kebar, batupasir, batugamping, endapan danau, dan aluvium. Mata air panas di Ajoi dengan temperatur 46,80 C, temperatur udara 30,60C, pH 6,48, debit 10 l/detik, jernih, tawar, terdapat gelembung gas, tercium bau kapur, terdapat endapan travertin yang luas. Mata air panas Necopon dengan temperatur 45,50 C pada temperatur udara 27,50 C, pH 6,47, debit 5 l/detik, muncul dari dasar Sungai Aremi, jernih, terdapat gelembung gas, bau kapur lemah, terdapat endapan travertin, termasuk mata air panas yang terletak di tengah dalam diagram segitiga Cl-Li-B (Gambar 10.2). Fluida panas vertikal ke permukaan terjadi pada temperatur reservoir sekitar 800C (geotermometer SiO2 dan NaKCa), konsentrasi Hg

tanah relatif rendah (tertinggi hanya 132-143 ppb, dan lainnya di bawah 60 ppb). Hasil analisis konsentrasi Isotop 18O dan 2H (D), yang memperlihatkan posisi air panas Demini berada di sebelah kanan garis meteoric water line (18O shift), menunjukkan adanya pengayaan 18O pada air panas, akibat reaksi substitusi 18O dari batuan dengan 160 dari fluida panas saat terjadi interaksi fluida panas dengan batuan. Posisi air sungai Waren terletak sejajar garis meteoric water (Gambar 10.3). Potensi sumber daya spekulatif daerah Momi Waren dengan luas daerah prospek sekitar 5 km2, temperatur fluida bawah permukaan 840C, entalpi rendah dan potensi sumber daya spekulatifnya adalah 25 MWe. Potensi sumber daya untuk daerah Menyambo tidak dapat dihitung, karena manifestasi yang muncul ke permukaan hanya berupa mata air hangat. Potensi sumber daya spekulatif daerah Kebar dengan luas daerah prospek sekitar 5 km2 dan temperatur fluida bawah permukaan sebesar 80o C, entalpi rendah dan potensi sumber daya spekulatifnya adalah 25 MWe.

Diagram Segitiga Tipe Air Panas Daerah Panas.

Diagram Segitiga Kandungan Relatif Na,K, Mg.

Diagram segitiga kandungan relatif Cl, Li, B. Gambar 10.2 Diagram segitiga kandungan air panas daerah Momi Waren, Kabupaten Manokwari.

Gambar 10.1 Peta sebaran manifestasi panas bumi di Kabupaten Manokwari.

Gambar 10.3 Ploting Isotop 18O dan Deuterium daerah panas bumi Kabupaten Manokwari.

56

10.2 Survei Pendahuluan Potensi Panas Bumi Polewali Mandar, Provinsi Sulawesi Barat Manifestasi panas bumi di daerah Polewali Mandar ditemukan di Riso, Andau, Batupanga Daala, Lili, Matanga, Paopao, dan Balanipa. Hasil analisis kimia dalam diagram segitiga Cl-SO4HCO3 menunjukkan bahwa air panas Lili, Matanga, Batupanga Daala, Balanipa, dan Paopao termasuk ke dalam tipe air kloridabikarbonat, sedangkan air panas Riso termasuk ke dalam tipe air karbonat (Gambar 10.4). Analisis dengan diagram segitiga Na-K-Mg (Gambar 10.5) menunjukkan mata air panas Riso dan Andau berada pada zona partial equilibrium, yang kemungkinan berasal langsung dari kedalaman dengan temperatur cukup tinggi, dan menunjukkan bahwa secara relatif sedikit sekali pengaruh air permukaan. Sementara itu mata air panas Batupanga Daala, Matanga dan Pao pao berada pada zona immature water, Kemungkinan merupakan air permukaan yang terpanasi atau pengenceran air permukaan cukup dominan. Hasil pengeplotan dalam diagram segitiga Cl-Li-B (Gambar 10.6), mata air panas Polewali menunjukkan lingkungan pemunculan mata air panas pada umumnya berada di antara batuan sedimen dan vulkanik. Mata air panas Balanipa berada pada garis Cl-B dan ke arah yang menunjukkan bahwa pemunculan air panas dipengaruhi oleh sedimen marin dan kontaminasi air laut yang tinggi; sedangkan mata air panas Riso berada ke arah sudut B/4 yang menunjukkan pemunculan air panas dipengaruhi oleh batuan sedimen. Perkiraan temperatur bawah permukaan daerah Polewali dengan menggunakan geotermometer SiO2 rata-rata berkisar antara 93 1660C dan termasuk ke dalam entalpi rendah ke sedang, sedangkan dengan menggunakan geotermometer Na/K Giggenbach rata-rata berkisar antara 82 - 2250C yang menunjukkan temperatur relatif cukup tinggi. Hasil ploting analisis isotop 18O dan Deuterium tampak kecenderungan mendekati garis air meteorik (Gambar 10.7) yang menunjukkan adanya interaksi fluida panas dengan air meteorik. Hal ini mencerminkan bahwa mata air panas Polewali kemungkinan telah terjadi pengenceran dengan air meteorik di permukaan. Berdasarkan hasil penyelidikan lapangan dan analisis kimia, maka sistem panas bumi di Kabupaten Polewali Mandar dapat dikelompokkan menjadi 3 sistem panas bumi, yaitu: Sistem panas bumi Lili, Sistem panas bumi Mapilli, dan Sistem panas bumi Allu. Sistem Panas Bumi Lili Berdasarkan luas daerah prospek, temperatur fluida bawah permukaan dengan asumsi nilai rapat daya, geotermometer sebesar 1820C yang termasuk dalam entalpi sedang dengan rapat daya sebesar 10 MWe/km2, dan luas daerah prospek 7,5 km2, diperkirakan sumber daya spekulatif sebesar 75 MWe. Sistem Panas Bumi Mapilli Sistem panas bumi Mapilli meliputi manifestasi Kalimbua-Riso dan manifestasi Andau yang ditempati oleh batuan sienit dan vulkanik andesitik- trakhitik sebagai sumbat lava, membentuk bentang alam dengan perbukitan bergelombang dan pedataran. Bentuk sisa lingkaran kawah dijumpai di daerah Kondo Riso, diperkirakan sebagai bekas pusat erupsi yang disumbat oleh
Gambar 10.6 Diagram segitiga Cl-Li-B. Gambar 10.5 Diagram segitiga Na-K-Mg

Gambar 10.4 Diagram segitiga Cl-SO4-HCO3

Gambar 10.7 Grafik isotop 18O terhadap 2H (Deuterium).

57

Gambar 10.8 Model panas bumi tentatif Polewali, Sulawesi Selatan.

kubah sienit (Kuarter Awal). Dari hasil perhitungan, daerah panas bumi Mapilli mempunyai geotermometer sebesar 146 1650C dengan rapat daya sebesar 10 MWe/km2 dan luas daerah prospek 5 km2; diperkirakan sumber daya spekulatif sebesar 50 MWe. Sistem Panas Bumi Allu Sistem panas bumi Allu merupakan sistem panas bumi berlingkungan sedimen. Proses perlipatan membentuk suatu wadah panas bumi di daerah antiklin dimana batuan penudung berupa batulempung, dan batugamping. Sumber panas diperkirakan berkaitan dengan aktivitas magmatik yang produknya berupa batuan granitik hingga sienitik, walaupun kemungkinan sumber panas juga bisa berkaitan dengan tektonik aktif di daerah ini. Keberadaan mata air panas Batupanga Daala, Balanipa dan Pao pao pada zona immature equilibrium, memberikan gambaran kondisi air panas kemungkinan merupakan air permukaan yang terpanasi atau terpengaruh oleh pengenceran air permukaan cukup dominan. Dari hasil perhitungan, daerah panas bumi Allu mempunyai geotermometer sebesar 820C yang termasuk dalam entalpi rendah dengan rapat daya sebesar 5 MWe/km2 dan luas daerah prospek sebesar 5 km2; maka didapatkan nilai potensi pada kelas sumber daya spekulatif sebesar 25 MWe. 10.3 Survei Pendahuluan Daerah Panas Bumi Kabupaten Seram Bagian Barat dan Maluku Tengah, Provinsi Maluku Sesuai hasil penyelidikan pendahuluan ditemukan 4 wilayah keprospekan manifestasi panas bumi, yaitu antara lain: 58

Daerah Panas Bumi Kelapa Dua Manifestasi panas bumi di daerah Kelapa Dua (Gambar 10.2) yang terletak ditepi pantai dusun Kelapa Dua, Kecamatan Kairatu, Kabupaten Seram Bagian Barat, muncul dari rekahan batupasir, sedikit berbau dan berasa asin, kadang-kadang muncul gelembung gas disertai dengan endapan sinter karbonat. Temperatur di manifestasi Kelapa Dua-1 (APKD-1) sekitar 56,0 58,00C. Berdasarkan hasil analisis kimia, air panas ini termasuk tipe air klorida yang dipengaruhi air laut (hasil analisis isotop 18o dan Deuterium), diperkirakan temperatur bawah permukaan antara 123 - 1390C (geotermometer SiO2 ) dan 180 - 1820C (geotermometer Na-K) yang termasuk ke dalam entalpi sedang - tinggi. Hasil analisis sampel tanah dan udara tanah diperoleh derajat keasaman (pH) tanah antara 7,10 7,80, temperatur udara tanah pada kedalaman 1 m antara 26,7 30,7 oC, dan kandungan unsur Hg tanah antara 86 - 3840 ppb serta kandungan CO2 dalam udara tanah antara 1,17 69,90 %, dengan kandungan Hg dan CO2 maksimum berada sekitar manifestasi Kelapa Dua. Potensi sumber daya spekulatif untuk manifestasi Kelapa Dua, dengan luas daerah prospek sekitar 2,5 km2 dan temperatur fluida bawah permukaan sebesar 123 - 1390C, termasuk ke dalam entalpi sedang; maka potensi sumber daya spekulatifnya adalah 25 MWe. Daerah Pohon Batu Pada daerah Pohon Batu ditemukan dua mata air panas (Gambar 10.10) yang berada di wilayah Dusun Sanahu Lama, Desa Sanahu, Kecamatan Elpaputih. Manifestasi air panas di Pohon

Gambar 10.9 Peta geologi dan lokasi daerah panas bumi Kelapa Dua.

Gambar 10.11 Peta geologi dan lokasi daerah panas bumi Banda Baru.

Gambar 10.10 Peta geologi dan lokasi daerah panas bumi Pohon.

Gambar 10.12 Peta geologi dan lokasi daerah panas bumi Tehoru.

Batu-1 (APPB-1) pada ketinggian 10 m dpl, dengan manifestasi mata air panas, bualan gas, dan endapan oksida besi warna kecoklatan, temperatur 53,6 55,80C pada temperatur udara setempat 26,80C, pH 7,19. Manifestasi Pohon Batu-2 (APPB-2) pada ketinggian 30 m dpl, berada di pinggir Sungai Pupupula, berupa mata air panas yang keluar melalui celah batuan, dijumpai adanya endapan oksida besi warna merah-kecoklatan, temperatur sekitar 49,8 50,20C pada temperatur udara setempat 26,40C, pH 7,02, daya hantar listrik yang relatif tinggi sekitar 4970 mhos, debit sekitar 0,05 liter/detik, muncul melalui rekahan batuan, luas kenampakan sekitar 3x4 m2. Hasil analisis menunjukkan tipe air panas klorida bikarbonat pada zona partial equilibrium. Perkiraan temperatur bawah permukaan untuk daerah panas Pohon Batu sebesar 133-1550C (geotermometer SiO2) sedangkan dengan geotermometer Na-K menunjukkan estimasi temperatur sebesar 236 - 2400C dan termasuk ke dalam entalpi sedang - tinggi (intermediate- high enthalphy). Data hasil isotop 18 O dan Deuterium yang diperoleh dari percontoh APPB-1, pada umumnya cenderung menjauhi garis air meteorik yang mengindikasikan adanya interaksi fluida panas dengan batuan di kedalaman, dan kemungkinan pengenceran oleh air meteorik adalah sangat kecil. Berdasarkan penghitungan potensi yang sama dengan daerah Kelapa Dua, dengan luas daerah prospek sekitar 5 km2 dan temperatur fluida bawah permukaan sebesar 133 -1550C,

termasuk ke dalam entalpi sedang; maka potensi sumber daya spekulatifnya adalah 50 MWe. Daerah Panas Bumi Banda Baru Manifestasi Banda Baru-1 (APBB-1) (Gambar 10.11), terletak pada ketinggian 40 m dpl, temperatur sekitar 60,4 61,8 0 C pada temperatur udara setempat 29,00C, pH terukur di lapangan adalah 7,12, dan debit yang cukup besar sekitar 0,5 liter/detik, luas kenampakan sekitar 10 x 20 m2. Manifestasi Banda Baru-2 (APBB-2), yang teletak sekitar 50 m menuju arah timur dari lokasi manifestasi Banda Baru 1, temperatur sekitar 65,9 67,80C pada temperatur udara setempat 29,20C, pH 7,10, debit air sekitar 0,2 liter/detik, luas kenampakan 4 x 5 m2, warna keputih-putihan, berbau belerang, dan berasa kesat. Berdasarkan penghitungan potensi yang sama dengan daerah Kelapa Dua, maka potensi sumber daya spekulatif untuk manifestasi Banda Baru, dengan luas daerah prospek sekitar 5 km2 dan temperatur fluida bawah permukaan sebesar 156 1590C, termasuk ke dalam entalpi sedang; maka potensi sumber daya spekulatifnya adalah 50 MWe. Daerah Panas Bumi Tehoru Manifestasi Tehoru-1 (APTR-1) (Gambar 10.12) pada ketinggian 30 m dpl, temperatur mencapai 92,6 0C pada temperatur udara setempat 27,60C, pH 6.67, dan debit sekitar 0,5 liter/ detik, luasnya sekitar 10 x 20 m2. Manifestasi Tehoru-2 (APTR-2), temperatur mencapai 100,50C pada temperatur udara setempat 59

27,60C dan pH 6,98, dan debit sekitar 0.5 liter/detik, luasnya sekitar 10 x 30 m2, dijumpai adanya tanah panas dengan temperatur terukur 80,60C serta batuan ubahan yang menyebar ke arah Sungai Tehoru. Manifestasi Tehoru-3 (APTR-3) berada ketinggian 30 m dpl, temperatur sekitar 68,0 74,80C pada temperatur udara setempat 28,40C, pH 6,37, debit sekitar 0,5 liter/detik. Mata air panas tersebut mengalir masuk ke Sungai Tehoru, luasnya mencapai sekitar 10 x 50 m2 . Hasil analisis sampel tanah dan udara tanah, pH tanah berkisar antara 6,70 7,20, temperatur udara tanah pada kedalaman 1 m berkisar antara 26,4 30,80C. Kandungan unsur Hg tanah antara 34 - 6725 ppb, dan kandungan CO2 dalam udara tanah antara 0,88 16,26% dengan kandungan CO2 tinggi berada di sekitar manifestasi Tehoru. Jumlah potensi, dengan luas daerah prospek sekitar 7,5 km2 dan temperatur fluida bawah permukaan sebesar 130 1430C, termasuk ke dalam entalpi sedang, maka potensi sumber daya spekulatifnya adalah 75 MWe. Dengan demikian, potensi sumber daya panas bumi spekulatif di Kabupaten Seram Bagian Barat dan Maluku Tengah adalah sebesar 225 MWe. 10.4 Survei Terpadu Potensi Panas Bumi Bituang, Kabupaten Tana Toraja, Provinsi Sulawesi Selatan Urutan satuan batuan atau stratigrafi dari tua ke muda adalah satuan Batuan malihan (Kbm), Batupasir (Tps), Lava Gunung Panusuk (TPl), Lava Gunung Ruppu (TRl), Intrusi Rattebombong (TRbi), Lava Gunung Karua-1 (QKl-1), Lava Gunung Karua-2 (QKl-2), Aliran Piroklastik Gunung Karua (QKap), Jatuhan Piroklastik Gunung Karua (QKjp), Lava Gunung Malibu (QMl), dan Lava Gunung Karua-3 (QKl-3) (Gambar 10.13). Manifestasi panas bumi di daerah Bittuang terdapat di daerah Balla dan daerah Cepeng. Di daerah Cepeng, terdapat manifestasi panas bumi berupa mata air panas Cepeng-1 dan mata air panas Cepeng-2. Mata air panas Cepeng-1 (APC1) terletak pada koordinat UTM (797725 mT, 9671412 mU), pada elevasi 1256 m dpl. Mata air panas ini muncul dari dinding tebing yang di atasnya terdapat pesawahan, temperatur air panas 37,60C, pada temperatur udara 22,10C, pH 6,28 dengan debit 1 l/detik. Air panas jernih, rasa masam, tidak terdapat bualan gas, pada dasar kolam air panas berwarna coklat dari oksida besi, dan tidak terdapat endapan sinter karbonat, air panas mengalir ke Kali Putih. Fuida panas bumi di daerah Bittuang, dicirikan dengan keterdapatan manifestasi panas bumi di Balla pada ketinggian 1592 m dpl, temperatur tinggi (96,70C), berupa fumarol, disertai batuan alterasi dan sublimasi belerang, konsentrasi gas hanya didominasi gas CO2, sedikit mengandung NH3, H2, O2+Ar, dan N2, dengan tidak terdeteksi adanya gas lainnya seperti (SO2, H2S, HCl, CH4) serta H2O. Berdekatan dengan batuan alterasi, terdapat mata air panas bertemperatur tinggi (96,70C), disertai sinter silika, rasa asin, daya hantar listrik tinggi (9700 mhos/ cm), dan pH air netral, konsentrasi Cl 2459,71 mg/l, SiO2179,70 mg/l, SO4 378,58 mg/l, termasuk tipe air klorida, pada zona partial equilibrium, dan pada zona keseimbangan pada diagram Fl Cl-Li-B; merupakan indikasi sebagai upflow, adanya interaksi/ kontak fluida panas dengan batuan didukung oleh adanya pengayaan 18O (18O shipted) dari isotop, namun fluida panas bumi dipengaruhi oleh batuan sedimen yang dicirikan oleh konsentrasi Boron tinggi (85,18 mg/l). 60

Dari hasil kompilasi metode tersebut didapat luas area prospek panas bumi Bittuang sekitar 7 km2 dan diperkirakan potensi mencapai 65 Mwe.

Gambar 10.13 Peta kompilasi geologi dan geokimia daerah panas bumi Bittuang.

10.5 Penyelidikan Terpadu Daerah Panas Bumi Limbong, Kabupaten Luwu Utara,Provinsi Sulawesi Selatan Berdasarkan hasil penyelidikan di lapangan, litologi daerah Limbong disusun oleh batuan plutonik, batuan vulkanik, batuan malihan, dan endapan permukaan. Manifestasi panas bumi fumarol dijumpai di beberapa tempat, dengan fumarol yang memiliki tekanan paling besar dijumpai di Kanandede, temperatur berkisar 86 980C, tanah beruap memiliki temperatur 100,40C, lumpur panas juga dijumpai di satu lokasi pengamatan dengan temperatur 95,60C. Hasil analisis dengan diagram segitiga Cl-SO4-HCO3 (Gambar 10.14) memperlihatkan mata air panas daerah Limbong sebagian besar termasuk dalam tipe klorida-bikarbonat. Hanya air panas Tandung dan Kanan Bulo yang termasuk tipe air bikarbonat. Indikasi di lapangan juga menunjukkan bahwa pada kedua air panas tersebut terdapat sinter karbonat. Analisis kimia mata air panas di kompleks Kanandede (Gambar 10.15) menunjukkan mata air panas Limbong berada pada zona full equilibrium, dan perbatasan antara partial equilibrium dan immature water. Air panas APKD 11 berada pada zona immature water, menunjukkan telah mengalami kontaminasi oleh air permukaan. Hal ini juga di dukung data kimiawi berupa ion balance di atas 5 %, yaitu sebesar 43 % dan nilai DHL yang kecil, yang menunjukkan sedikit ion-ion terlarut pada air panas tersebut. Hal ini menggambarkan kondisi air panas kemungkinan berasal langsung dari kedalaman dengan temperatur cukup tinggi dan sedikit sekali yang dipengaruhi air permukaan. Data isotop (Gambar 10.16) menunjukkan bahwa kandungan kimia yang cukup tinggi yang mengindikasi adanya interaksi air panas dengan batuan. Hasil pengeplotan dalam diagram segitiga Cl-Li-B (Gambar 10.17) mata air panas Limbong pada umumnya berada di tengah-tengah dan cenderung ke arah Cl-B yang menunjukkan lingkungan pemunculan mata air panas pada umumnya berada di antara batuan sedimen dan vulkanik. Sebaran wilayah keprospekan panas bumi Limbong berdasarkan

hasil penelitian metode geologi dan geokimia, terdapat di sekitar mata air panas di komplek Kanandede yang menyebar ke arah tenggara. Dari hasil kompilasi geologi dan geokimia didapat luas area prospek panas bumi Limbong sekitar 5 km2. Temperatur reservoir berdasarkan geotermometri diduga sebesar 2200C, sehingga temperatur cut-off sebesar 1200C dan diperkirakan potensi energi pada tahap sumber daya hipotetis dari reservoir panas bumi daerah Limbong adalah sebesar 58 MWe. 10.6 Penyelidikan Terpadu Geologi dan Geokimia Panas Bumi Gunung Lawu
Gambar 10.14 Diagram segitiga Cl-SO4-HCO3

Berdasarkan hasil penyelidikan lapangan, batuan di daerah penyelidikan terdiri atas dua satuan batuan sedimen, satu satuan batuan terobosan dan satuan batuan vulkanik, dan tiga satuan endapan permukaan. Dari analisis geologi, daerah panas bumi Gunung Lawu sangat menarik, karena berhubungan erat dengan lingkungan geologi vulkanik Kuarter, manifestasi berasosiasi dengan aktivitas vulkanik yang berumur 0,2 0,1 juta tahun atau pada Kala Plistosen. Manifestasi panas bumi di daerah penyelidikan yang berada di lereng selatan Gunung Lawu berupa fumarol, mata air panas bertemperatur tinggi, dan batuan ubahan, dan mata air panas dengan temperatur rendah. Pemunculan manifestasi dikontrol oleh aktivitas sesar-sesar normal yang berarah relatif barat-timur dan utara-selatan (Gambar 10.18). Sebaran area prospek panas bumi Gunung Lawu, berdasarkan metode geologi dan geokimia terdapat di sekitar lereng selatan memanjang ke arah lereng barat daya Gunung Lawu, yang didukung oleh hasil metode geokimia (anomali Hg dan CO2 tinggi) seperti munculnya manifestasi panas bumi, pola struktur geologi, dan keterdapatan batuan vulkanik muda Gunung Lawu. Dari hasil kompilasi metode tersebut didapat luas area prospek panas bumi Gunung Lawu sekitar 20 km2. Karakteristik dan Tipe Air Panas daerah ini dapat dijelaskan pada diagram segi tiga Cl -SO4-HCO3, (Gambar 10.19). Air panas Kawah Candradimuka bertipe sulfat; sedangkan air panas Ngunut, Cumpleng, Jenawi 1, dan Bayanan bertipe bikarbonat; sementara air panas Tasin, Pablengan, Nglerak, Mlangi, dan Jenawi 2 terletak pada zona klorida. Pada diagram segitiga

Gambar 10.15 Diagram segitiga Na-K-Mg.

Gambar 10.16 Grafik isotop 18O terhadap 2H (Deuterium).

Gambar 10.17 Diagram segitiga Cl-Li-B.

Gambar 10.18 Peta geologi daerah panas bumi Gunung Lawu, Provinsi Jateng dan Jatim.

61

Gambar 10.19 Diagram segitiga tipe air panas daerah panas bumi G. lawu.

Gambar 10.21 Peta geologi daerah panas bumi Wae Sekat.

Gambar 10.20 Diagram segitiga kandungan relatif Na, K, Mg daerah panas bumi G. Lawu.

tipe air panas kloridabikarbonat dengan kandungan ion-ion, seperti Natrium (Na), klorida (Cl), dan karbonat HCO3 relatif lebih tinggi dibandingkan ion-ion lainnya. Berada pada zona partial equilibrium, memberikan gambaran bahwa kondisi air panas kemungkinan berasal langsung dari kedalaman dan sedikit sekali mendapat pengaruh dari air permukaan atau pengenceran air meteorik (Gambar 10.22). Daerah panas bumi Wae Sekat mempunyai luas wilayah prospek sekitar 6 km2. Temperatur reservoir berdasarkan geotermometri diduga sebesar 1500C, sehingga temperatur cut-off sebesar 1200C. Dengan menggunakan metode penghitungan volumetrik, melalui beberapa asumsi yaitu tebal reservoir = 1 km, recovery factor = 50%, faktor konversi = 10%, dan lifetime = 30 tahun, maka potensi sumber daya hipotetik energi panas bumi dapat dihitung sebagai berikut: Q = 0,11585 x 6 x (150 120) = 20 MWe Potensi energi pada tahap sumber daya hipotetis dari reservoir panas bumi daerah Wae Sekat adalah sebesar 20 Mwe.

Na-K-Mg (Gambar 10.20), mata air panas Tasin dan Pablengan terletak pada partial equilibrium, sebagai indikasi manifestasi yang muncul ke permukaan mungkin ada pengaruh interaksi antara fluida dengan batuan dalam keadaan panas sebelum bercampur dengan air permukaan (meteoric water). Bila ditarik ke NaK berada pada pada garis lurus dan jatuh pada temperatur sedang (hanya sekitar 160-1800C). Potensi sumber daya hipotetik reservoir panas bumi daerah Gunung Lawu adalah sebesar 325 MWe. 10.7 Survei Terpadu Daerah Panas Bumi Wae Sekat, Buru Selatan, Maluku Secara regional, satuan batuan di daerah Wae Sekat dengan uruturutan dari tua ke muda, yaitu satuan batupasir serpihan (TRbp), batupasir gampingan (TRbg), batugamping rijangan (TBgr), batugamping (Pbg), konglomerat (Pk) dan endapan alluvium (Qa) (Gambar 10.21). Struktur geologi yang berkembang di daerah Wae Sekat berupa struktur lipatan, kekar, dan sesar, yang dicirikan gores garis dari cermin sesar, lapisan terbalik, lipatan seret, gawir sesar, breksiasi sesar, kekar tarikan, dan kekar kekar gerus. Kenampakan gejala panas bumi di daerah Wae Sekat berupa sumber mata air panas (5 lokasi) yang tersebar hampir sepanjang pinggir Sungai Waenoso. Kenampakan fisik manifestasi berupa mata air panas dengan dijumpai adanya endapan sinter karbonat warna ke putih-putihan. Pada lokasi penyelidikan semua mata air panas Waenoso terdapat pada batuan sedimen. Air panas daerah panas bumi Wae Sekat ini termasuk ke dalam 62

Tabel 10.1 Hasil Analisis Kimia Air Daerah Panas Bumi Wae Sekat.

pH EC (S/cm) SiO2(mg/L) B Al Fe Ca Mg Na K Li As NH4 F Cl SO4 HCO3 CO3 meq cat meq an. % IB

APSKT-1 7,06 2890 79,75 7,39 0,01 0,00 5,51 5,40 834 12,00 1,79 0,00 0,00 2,00 223,31 2,00 223,31 0,00 37,56 37,37 0,25

APSKT-2 6,98 2900 114,44 10,48 0,01 0 4,38 3,55 819,00 24 2,53 0 0,37 1 398,7 2 1589,54 0 37,14 37,39 -0,34

APSKT-3 7,18 3460 124,67 14,60 0,00 0,00 2,43 1,47 1062 31,20 3,15 0,00 0,75 2,50 515,19 2,00 1997,40 0,00 47,73 47,44 0,31

APSKT-4 7,67 3850 174,09 14,30 0,00 0,00 3,64 1,57 1030 30,10 3,13 0,00 0,00 2,00 529,30 2,00 1877,87 0,00 46,34 45,85 0,53

APSKT-5 7,69 4020 125,86 14,82 0,01 0,00 4,80 1,55 1092 33,30 3,31 0,00 0,00 1,00 658,67 2,00 1832,09 0,00 49,20 48,70 0,51

ADSWKL 7,62 347 15,61 2,15 0,00 0,00 3,41 9,36 11,90 1,72 0,00 0,00 0,00 0,50 1,00 2,00 84,56 0,00 1,50 1,48 0,66

Gambar 10.22 Model tentatif sistem panas bumi daerah Wae Sekat.

63

BAB 11 PENYUSUNAN NERACA SUMBER DAYA DAN CADANGAN ENERGI


11.1 Neraca Sumber Daya Energi Fosil di Indonesia Pengembangan sumber daya energi dilakukan untuk mencapai ketahanan dan kemandirian energi. Salah satu upaya yang dilakukan adalah menjamin keamanan pasokan energi dengan meningkatkan eksplorasi sumber daya dan cadangan energi fosil seperti batubara, gambut serta bitumen padat. Oleh karena itu informasi sumber daya dan cadangan energi fosil menjadi hal penting dalam merencanakan strategi kebijaksanaan bidang energi nasional. Penyusunan Neraca Sumber daya Energi Fosil Indonesia 2009 ini dilaksanakan untuk mengetahui gambaran sumber daya dan cadangan komoditi energi fosil yang terdiri dari: batubara, gambut, CBM, dan bitumen padat, pada masing-masing provinsi sehingga dapat memberikan informasi yang dibutuhkan oleh
Kualitas Hipotetik Kalori Rendah Kalori Sedang Kalori Tinggi Kalori Sangat Tinggi Total 5.057,68 27.770,13 1.708,18 90,11 34.626,10 Tereka 6.588,24 18.961,16 6.187,41 482,93 32.219,74 Sumberdaya (Juta Ton) Tertunjuk 3.721,16 11.007,86 1.069,29 5,80 15.804,12 Terukur 5.815,96 11.994,88 4.056,61 422,81 22.290,26 Total 21.183,05 69.734,03 13.021,50 1.001,64 104.940,22

daerah, terutama untuk perencanaan pengembangan energi di masing-masing provinsi. Secara garis besar, data yang terhimpun untuk Neraca Sumber Daya Energi Fosil Tahun 2009 dapat dikategorikan menjadi 2 jenis, yaitu: 1. Data hasil penyelidikan langsung Data ini berupa data laporan penyelidikan batubara, gambut dan bitumen padat yang dilakukan baik itu oleh instansi pemerintah maupun oleh instansi swasta pemegang ijin PKP2B atau KP Batubara. 2. Data kompilasi Berupa data hasil kegiatan kerja sama antara Pusat Sumber Daya

Tabel 11.1 Kualitas, Sumber Daya, dan Cadangan Batubara Indonesia 2009.

Jumlah % 20,19 66,45 12,41 0,95 100,00

Cadangan (Juta Ton) Probable 7.603,88 7.099,48 825,76 73,29 15.602,41 Proven 1.105,40 2.904,41 1.410,44 109,18 5.529,43

Catatan: 1. Kualitas berdasarkan kelas Nilai kalori (Keppres No. 13 Tahun 2000 diperbaharui dengan PP No. 45 Tahun 2003) a. Kalori Rendah <5100 Kal/gr b. Kalori Sedang 5100 - 6100 kal/gr c. Kalori Tinggi >6100 - 7100 kal/gr d. Kalori sangat Tinggi >7100 kal/gr

2. Kelas Sumberdaya batubara a. Terukur b. Tertunjuk c. Tereka

3. Kelas Cadangan Proven Probable

Gambar 11.1 Peta Lokasi Penyebaran Sumber Daya dan Cadangan Batubara Tahun 2009.

64

Geologi dengan NEDO mengenai Joint Study on Coal Resources and Reserves in Indonesia (2004 2009). 11.2 Sumber Daya Batubara Hasil perhitungan keseluruhan menunjukkan bahwa sumber daya batubara Indonesia sampai dengan tahun 2009 ini adalah sebesar 104,94 milyar ton yang dapat dibagi menjadi 4 (empat) kategori, yaitu sumber daya hipotetik, tereka, terunjuk dan terukur, dengan rincian sebagai berikut: Sumber daya batubara terukur: Sumber daya batubara tereka: 22.290,26 juta ton 32.219,74 juta ton Sumber daya batubara tertunjuk: 15.804,12 juta ton Sumber daya batubara hipotetik: 34.626,10 juta ton Dan cadangan sebesar 21,13 milyar ton terdiri dari: Cadangan Terbukti: Cadangan Mungkin: 5.529,43 juta ton 15.602,41 juta ton

Pisau, Provinsi Kalimantan Tengah. Neraca Sumber daya Gambut Tahun 2009 dapat dilihat pada Tabel 11.2 11.4 Sumber Daya Bitumen Padat Sampai tahun 2009 ini, sumber daya oil shale Indonesia adalah sebesar 11.263,24 juta ton batuan yang terdiri dari 10.094,03 juta ton sumber daya hipotetik dan 1.169,21 juta ton sumber daya tereka. Kandungan minyak pada batuan bitumen padat berkisar antara 2-150 liter/ton. Sumber daya tar sand Indonesia adalah sebesar 153,53 juta ton batuan yang terdiri dari 76,74 juta ton sumber daya hipotetik dan 76,79 juta ton sumber daya tereka dengan kisaran kandungan minyak 5-248 liter/ton. Hal yang menarik dari endapan tar sand ini adalah lokasinya yang terpusat di satu pulau, yaitu Pulau Buton, Sulawesi Tenggara. Dengan demikian total sumber daya bitumen padat adalah sebesar 11.416,77 juta ton batuan (Gambar 11.5) Diagram perbandingan kenaikan sumber daya batubara, gambut, dan bitumen padat tahun 2005 -2009 dapat disajikan pada gambar di bawah ini. 11.5 Status Potensi Panas Bumi Indonesia 2009 Potensi panas bumi Indonesia melimpah yang tersebar terutama mengikuti jalur gunung api sepanjang Pulau Weh Sabang Sumatera Jawa Bali Nusa Tenggara Sulawesi Maluku. Pengungkapan sumber daya energi panas bumi tahun 2009 telah menghasilkan 8 lokasi penemuan baru yang terdapat di daerah Sulawesi Barat, Maluku, dan Irian Jaya Barat dengan total sumber daya sebesar 400 MWe (Gambar11.6). Selain itu juga diperoleh peningkatan status potensi sumber daya panas bumi sebanyak 4 lokasi, yaitu di Daerah Limbong-Sulawesi Selatan, Daerah Bituang Kabupaten Tana Toraja-Sulawesi Selatan, Daerah Gunung Api Lawu-Jateng-Jatim, dan Daerah Wai Sekat Kabupaten Buru Selatan-Maluku.

Hasil neraca sumber daya Batubara 2009 disajikan pada Tabel A dan Gambar. Apabila dibandingkan dengan neraca tahun 2009 terdapat kenaikan sumber daya batubara sebesar 183,38 juta ton. Kenaikan nilai sumber daya batubara ini terutama berasal dari hasil kompilasi data di daerah Pengadan, Kalimantan Timur dengan menggunakan CRRES. Selain itu, perubahan data juga dihasilkan dari koreksi data sebelumnya dan penambahan data hasil penyelidikan pihak Swasta (PKP2B maupun KP). 11.3 Sumber Daya Gambut Sumber daya Gambut berdasarkan hasil penyelidikan yang dilakukan Badan Geologi, sampai dengan tahun 2009 sebesar 9.195,04 juta ton gambut kering dengan nilai kalori berkisar dari 1405 5950 kal/gram. Apabila dibandingkan dengan tahun 2008, yaitu sebesar 9.086,08 juta ton gambut kering ada penambahan sebesar 108,96 juta ton yang berasal hasil penyelidikan PSDG 2009 di daerah Pangkoh, Kabupaten Pulang
No. 1. 2. 3. 4. 5. Provinsi Aceh Sumatera Utara Riau Jambi Sumatera Selatan Sumatera 6. 7. 8. 9. Kalimantan Barat Kalimantan Tengah Kalimantan Selatan Kalimantan Timur Kalimantan 10. Sulawesi Selatan Sulawesi Sumberdaya Gambut Indonesia 4680 - 5220 3210 - 5670 3395 - 5330 2362 - 5320 3400 - 5480 Nilai Kalori (kal/ gr) 1545 - 5035 4455 - 5540 4395 - 5950 1405 - 5220 3018 - 5540 Luas (ha) 57.700 27.041 717.060 260.407 281.557 1.343.764,63 338.385 445.241 17.535 16.579 817.740 1.250 1.250 2.162.754,63

Tabel 11.2 Kualitas dan Sumber Daya Gambut Indonesia Tiap Provinsi, 2009.

Volume (juta m3) 2.260,00 30.966,00 24,805,00 13.393,00 12.962,20 84.386,20 5.704,45 24.938,05 557,33 442,37 31.642,20 9,50 9,50 116.037,90

Sumberdaya (juta ton) 239,82 166,76 2.537,60 1.648,68 1.094,61 5.687,47 752,86 2.655,59 55,39 42,48 3.506,32 1,25 1,25 9.195,04

65

Gambar 11.2 Peta Sebaran Lokasi Bitumen Padat Indonesia.

Gambar 11.3. Status cadangan dan sumber daya batubara 2005-2009.

Gambar 11.5 Status sumber daya Bitumen Padat tahun 2005 2009.

Sesuai hasil Penyelidikan sumber daya panas bumi tersebut, status potensi energi panas bumi tahun 2009 sebesar 28.528 MWe dengan jumlah lokasi daerah manifestasi sebanyak 265 lokasi. Dari sejumlah ini, sekitar 80% berasosiasi dengan lingkungan vulkanik dan 20% berada di lingkungan non vulkanik seperti di sebagian besar Pulau Sulawesi (kecuali Sulut), Kalimantan Barat, dan di Kepala Burung Irian Jaya. Sebagian besar lokasi panas bumi (164 lokasi atau 62 %) berada pada tingkat survei pendahuluan, 86 lokasi atau 32,5 % berada pada tahap eksplorasi permukaan rinci, 8 lokasi atau 3,02 % berada pada tahap eksplorasi pemboran dan hanya 7 lokasi atau 2,5 % yang telah berproduksi.
Gambar 11.4. Status cadangan dan sumber daya Gambut tahun 2005 2009.

Status pemanfatan energi panas bumi tahun 2009 sebesar 1189 MWe. Dan Penetapan Wilayah Kerja Pertambangan panas bumi sampai dengan tahun 2009 sebanyak 23 WKP dengan total potensi sebesar 2606 Mwe (Tabel 11.4).

66

Gambar 11.6 Lokasi Terbaru Hasil Survei Pendahuluan Panas Bumi 2009.

Gambar 11.7 Distribusi lokasi dan Potensi Energi Panas Bumi Tahun 2009..

67

Tabel 11.3 Status Potensi Energi Panas Bumi Tahun 2009.

Pulau

Sumber Daya Spekulatif (Mwe) Hipotesis (MWe) 2.076 1.946 359 92 37 4.551 13.486 28.528 Terduga (MWe) 5.983 3.415 226 747 992 341 11.704

Cadangan Mungkin (MWe) 15 885 150 1.050 15.042 Terbukti (MWe) 380 1.815 15 78 2.288

Terpasang (MWe)

Sumatera Jawa Bali Nusa Tenggara Kalimantan Sulawesi Maluku Papua Total 265 lokasi

4.925 1.935 70 340 45 1000 595 75 8.935

2 1.117 60 1.189

Tabel 11.4 Wilayah Kerja Pertambangan (WKP) Panas Bumi Baru 2009.

No. 1. 2. 3. 4. 5. 6. 7. 8. 9. 10. 11. 12. 13. 14. 15. 16. 17. 18. 19. 20. 21. 22. 23. Jaboi

Nama WKP

Propinsi NAD NAD Sumatera Barat Sumatera Utara Sumatera Utara Sumatera Barat Jawa Barat Jawa Barat Jawa Barat Jawa Tengah Jawa Timur Jawa Timur NTB NTT NTT Maluku Utara Maluku Utara Sulawesi Tengah Gorontalo Banten Lampung Sumatera Barat Lampung

Potensi (MW) 50 160 36 75 200 83 100 50 30 100 120 270 65 30 40 75 140 36 110 115 91 400 230

Ditetapkan 2008 2007 2008 2008 2008 2008 2007 2007 2007 2007 2007 2008 2008 2008 2008 2007 2008 2008 2009 2009 2009 2009 2009 2606 MW

Keterangan Kepmen-esdm-1514-k-30-mem-2008-jaboi Kepmen-esdm-1786-k-33-mem-2007-seulawah agam Kepmen-esdm-2471-k-30-mem-2008-gunung talang Kepmen-esdm-2961-k-30-mem-2008-sipoholon ria Kepmen-esdm-2963-k-30-mem-2008-sorik marapi-roburan-sampuraga Kepmen-esdm-2962-k-30-mem-2008-bukit kili Kepmen-esdm-2995-k-30-mem-2007-tangkupan perahu Kepmen-esdm-1790-k-33-mem-2007-tampomas Kepmen-esdm-1937-k-30-mem-2007-cisolok-cisukarame Kepmen-esdm-1789-k-33-mem-2007-ungaran Kepmen-esdm-1788-k-33-mem-2007-telaga ngebel Kepmen-esdm-2472-k-30-mem-2008-blawan-ijen Kepmen-esdm-2473-k-30-mem-2008-huu-daha Kepmen-esdm-1534-k-30-mem-2008-sokoria Kepmen-esdm-2966-k-30-mem-2008-atadei Kepmen-esdm-1787-k-33-mem-2007-jailolo Kepmen-esdm-2965-k-30-mem-2008-songa wayaua Kepmen-esdm-2964-k-30-mem-2008-marana Kepmen-esdm-0025-k-30-mem-2009-suwawa Kepmen-esdm-0026-k-30-mem-2009-kaldera danau banten Kepmen-esdm-0011-k-30-mem-2009-gunung rajabasa Kepmen-esdm-1086-k-30-mem-2009-liki pinangawan muaralaboh

Seulawah Agam Gunung Talang Sipoholon Ria Sorik Marapi-RoburanSampuraga Bukit Kili Tangkupan Parahu Tampomas Cisolok Cisukarame Ungaran Ngebel Wilis Blawan Ijen Huu Daha Sokoria Atadei Jailolo Songa Wayaua Marana Suwawa Kaldera Danau Banten Gunung Rajabasa Liki Pinangawan Muaralaboh Suoh sekincau Jumlah

68

69

BAB 12 CEKUNGAN AIR TANAH

12.1 Cekungan Air Tanah Jakarta Pengambilan air tanah di CAT Jakarta periode April 2009, telah menimbulkan perubahan terhadap kondisi dan lingkungan air tanah, yaitu sebagai berikut. Secara umum terjadi penurunan kedudukan muka air tanah pada sistem akuifer tidak tertekan (kedalaman < 40 m bmt) di wilayah Jakarta Pusat, Jakarta Timur, dan Jakarta Selatan antara 0,20 m dan 5,53 m, sedangkan di wilayah Jakarta Utara dan Jakarta Barat, kedudukan muka air tanah naik antara 0,01 m dan 0,48 m, Jakarta Timur naik antara 0,45 dan 2,30 m, Jakarta Selatan naik antara 0,05 dan 2,75 m, Jakarta Barat naik antara 0,08 m dan 0,55 m, Kota Depok 0,6 m, dan Kota Tangerang antara 0,08 m dan 0,28 m. Penurunan kedudukan muka air tanah pada sistem akuifer tertekan atas (kedalaman 40 140 m bmt) umumnya terjadi di daerah penyelidikan yaitu di wilayah DKI Jakarta antara 0,09 m dan 7,89 m, Kota / Kabupaten Tangerang antara 1,06 m dan 9,15 m, Kota Depok antara 0,77 m dan 3,80 m, Kota/Kabupaten Bekasi antara 0,30 m dan 2,05 m. Sedangkan di beberapa wilayah terjadi kenaikan muka air tanah di wilayah DKI antara 0,24 m dan 4,22 m, Kota Depok antara 2,21 m dan 4,40 m, Kota Tanggerang 2,43 m. Pada sistem akuifer tertekan bawah (kedalaman > 140 m bmt), secara umum terjadi penurunan kedudukan muka air tanah,

yakni di wilayah DKI Jakarta antara 0,01 m dan 2,12 m, di Kota Bekasi turun 1,47 m. Disamping itu di beberapa lokasi terjadi kenaikan muka air tanah yakni wilayah DKI Jakarta naik antara 0,43 m dan 1,87 m. Kedudukan muka air tanah pada sistem akuifer tertekan di beberapa daerah telah jauh berada di bawah muka laut sehingga menimbulkan kerucut-kerucut penurunan muka air tanah. Pada sistem akuifer tertekan atas, muka air tanah mendekat 30 40 m dml, dijumpai di daerah Kamal Muara, Jakarta Utara, Ujung Menteng, Jakarta Timur, dan Medan Satria, Kota Bekasi, sedangkan pada sistem akuifer tertekan bawah dijumpai di daerah Kamal, Jakarta Utara. Penurunan kualitas air tanah pada sistem akuifer tidak tertekan (kedalaman < 40 m bmt) ditandai dengan adanya peningkatan nilai daya hantar listrik (DHL) air tanah, terjadi di wilayah Jakarta Utara antara 1385 ms/cm dan 2400 ms/cm, Jakarta Barat antara 811 ms/cm, dan Kota Tangerang antara 107 ms/cm dan 697 ms/ cm Kota Depok 66 ms/cm. Sedangkan peningkatan kualitas air tanah ditandai dengan turunnya nilai DHL air tanah terjadi di wilayah Jakarta Pusat 100 ms/cm, Jakarta Selatan antara 3 ms/cm - 34 ms/cm, Jakarta Timur antara 150 ms/cm 239 ms/cm, Kota Bekasi antara 7 ms/cm 28 ms/cm. Pada sistem akuifer tertekan atas (kedalaman 40 140 m bmt) terjadi penurunan kualitas air tanah dengan peningkatan DHL

Gambar 12.1 Peta pengendalian pengambilan dan pemanfaatan air tanah pada sistem akuifer tertekan atas kedalaman 40 140 m di Cekungan Air Tanah Jakarta.

70

setempat. Pengambilan air tanah baru pada kedalaman akuifer kurang dari 120 m bmt hanya diperbolehkan untuk keperluan air minum dan rumah tangga dengan pengambilan maksimum per sumur 100 m/bulan. Pengambilan baru air tanah dapat dilakukan pada akuifer kedalaman lebih dari 120 m diperbolehkan, dengan debit maksimum 250 m/hari/sumur dan setelah melakukan pengeboran eksplorasi terlebih dahulu. Zona kritis ini sebarannya mengelilingi zona rusak, dijumpai di daerah Jatiuwung, Pasar Kemis, Cikupa, Curug, Balaraja, Cikande dan Serang. Zona Rawan (Zona III), Pada zona ini pengambilan air tanah yang intensif ditandai dengan turunnya muka air tanah pada akuifer tengah mencapai 20 - 30 m bmt. Pengambilan air tanah baru pada kedalaman akuifer 40 - 120 m diperbolehkan dengan debit per sumur 250 m/hari dengan jumlah sumur tertentu setiap km2 serta lama pemompaan 18 jam/hari. Sedangkan pengambilan air tanah baru pada akuifer kedalaman lebih dari 120 m dapat dilakukan dengan debit maksimum 270 m/hari/ sumur. Zona rawan ini dijumpai di sekitar zona kritis, yaitu di daerah daerah Jatiuwung, Pasar Kemis, Cikupa, Curug, Balaraja, Cikande dan Serang. Zona Aman (Zona IV), Pada Zona ini pengambilan air tanah pada akuifer kedalaman lebih dari 40 m, debit maksimum tiap sumur 300 m/hari dengan jumlah sumur tertentu setiap km2 dan lama pemompaan 18 jam/hari. Air tanah pada akuifer kurang dari 40 m bmt. hanya diperuntukan bagi air minum dan rumah tangga dengan pengambilan maksimum 100 m/bulan. Pengambilan air tanah pada zona ini masih dalam batas kewajaran dan belum menunjukan gejala-gejala gangguan lingkungan. Kedudukan muka air tanah akuifer tengah kurang dari 20 m bmt. Zona aman ini meliputi daerah dataran sekitar Kota Cilegon hingga sekitar Kota Tangerang. Zona Air Tanah Langka (Zona V), Zona ini merupakan daerah dengan produktivitas akuifer rendah sampai langka, penyebarannya setempat di bagian baratdaya CAT Serang Tangerang yang tersusun oleh batuan dengan kelulusan rendah sampai kedap air berupa lava. Air tanah hanya cukup untuk air minum, rumah tangga dan lain keperluan dengan jumlah kebutuhan yang terbatas. Zona Imbuhan (Zona VI), Zona ini tersebar luas di pegunungan volkanik selatan Serang dan di perbukitan selatan Tangerang. Daerah resapan air tanah tidak untuk dikembangkan untuk berbagai peruntukan kecuali untuk air minum dan rumah tangga dengan pengambilan maksimum per sumur 100 m/bulan. 12.3 Cekungan Air Tanah Bogor Cekungan Air Tanah (CAT) Bogor merupakan cekungan lintas Kabupaten/Kota, terletak di Provinsi Jawa Barat, mencakup tiga wilayah administrasi, yaitu Kota Bogor, Kabupaten Bogor, dan Kota Depok. Pemakaian air tanah yang terus meningkat selama 2004-2009 menimbulkan perubahan terhadap kondisi air tanah terutama pada sistem akuifer tertekan, yaitu berupa penurunan muka air tanah antara 0,06-5,07 m/tahun. Periode Maret-April 2009 terukur muka air tanah tertekan berada pada kedudukan antara +0,20 - 47,56 m bmt, demikian juga kualitas air tanah tertekan mengalami penurunan yang ditandai dengan kenaikan kegaraman/DHL air tanah, yaitu antara 0,9-58,8 S/cm/tahun. 71

Gambar 12.2 Peta Zona Konsevasi Air Tanah Daerah Jatiuwung, Balaraja dan sekitarnya.

air tanah, yaitu di wilayah DKI Jakarta antara 4 ms/cm dan 6990 ms/cm, Kota Depok antara 2 ms/cm dan 8 ms/cm, Kota/Kabupaten Tangerang antara 33 ms/cm dan 5,90 dan 126 ms/cm, dan Kota/ Kabupaten Bekasi antara 2 ms/cm dan 125 ms/cm. Kualitas air tanah pada sistem akuifer tertekan bawah (kedalaman > 140 m bmt) terjadi penurunan yang ditandai dengan peningkatan nilai DHL air tanah di wilayah DKI Jakarta antara 8 ms/cm dan 930 ms/cm dan Kota Bekasi sekitar 302 ms/cm. Amblesan tanah yang mempunyai sebaran cukup luas diamati terutama di dataran pantai Jakarta bagian utara. Kecepatan penurunan tanah yang didasarkan pengukuran pada patok ketinggian adalah antara 0,7 12,0 cm/tahun. 12.2 Cekungan Air Tanah Serang Tangerang, Provinsi Banten Cekungan Air Tanah Serang Tangerang secara administratif mencakup wilayah Kabupaten (Kab.) Tangerang, Kab. Serang dan Kota Cilegon, sebagian wilayah Kota Tangerang, Kab. Lebak dan Kab. Pandeglang Provinsi Banten. Secara geografis daerah tersebut terletak pada koordinat UTM (Zona 48) 9.281.770 9.345.883 Utara - Selatan dan 604.963 684.669 Barat - Timur, meliputi daerah seluas 2.919 km2. Cekungan Air Tanah Serang Tangerang dapat dibagi menjadi 6 (enam) zona yaitu: Zona Rusak (Zona I), Pada zona ini pengambilan air tanah pada akuifer tengah telah berlebihan, ditandai dengan penurunan muka air tanah sampai jauh di bawah muka tanah setempat (lebih dari 40 m). Pengambilan air tanah baru pada kedalaman akuifer kurang dari 120 m bmt hanya diperbolehkan untuk keperluan air minum dan rumah tangga dengan pengambilan maksimum per sumur 100 m/bulan. Pengambilan baru air tanah dapat dilakukan pada akuifer kedalaman lebih dari 120 m diperbolehkan dengan debit maksimum 240 m/hari/sumur dan setelah melakukan pengeboran eksplorasi terlebih dahulu. Zona rusak ini dijumpai di daerah Jatiuwung, Pasar Kemis, Cikupa dan Curug. Zona Kritis (Zona II), Pada zona ini pengambilan air tanah pada akuifer tengah telah berlebihan, ditandai dengan penurunan muka air tanah mencapai 30 40 m di bawah muka tanah

DHL air tanah yang terukur pada Maret-April 2009 antara 43518 mS/cm. Rekomendasi konservasi air tanah terutama pada sistem akuifer tertekan yang tertuang diuraikan sebagai berikut: Zona Konservasi Air Tanah II (Zona Kritis). Zona ini ditandai dengan penurunan kedudukan muka air tanah dihitung sejak kondisi awal antara 60-80%, muka air tanah saat ini berada pada kedudukan antara 20-27 m bmt, yaitu menempati daerah Pakuan-Baranangsiang di Kota Bogor, Nanggewer-Nanggewer Mekar, Pabuaran-Ciriung-Cibinong, dan Sanja-Karangasem Barat-Karangasem Timur di Kab. Bogor. Zona Konservasi Air Tanah III (Zona Rawan). Zona ini penurunan kedudukan muka air tanah tertekan dihitung sejak kondisi awal antara 40-60%, muka air tanah saat ini berada pada kedudukan antara 13-20 m bmt, yaitu di daerah Pakuan-Baranangsiang di Kota Bogor, Nanggewer-Nanggewer Mekar, Pabuaran-CiriungCibinong, dan Sanja-Karangasem Barat-Karangasem Timur di Kab. Bogor. Zona Konservasi Air Tanah IV (Zona Aman I). Zona ini meliputi daerah selain yang termasuk zona kritis, zona rawan, daerah imbuhan air tanah, dan daerah air tanah langka, ditandai dengan penurunan kedudukan muka air tanah dihitung sejak kondisi awal kurang dari 40% atau kedudukan muka air tanah kurang dari 13 m bmt, serta DHL air tanah kurang dari 1.000 ms/cm. Zona Konservasi Air Tanah V (Zona Aman II/Daerah Imbuhan Air Tanah). Zona ini menempati daerah imbuhan utama air tanah dengan kondisi air tanah tertekannya aman, menempati daerah Sukaluyu, dan Bantarkaret di Kec. Nanggung, Sadengkolot, Pabangon, dan Purasari di Kec. Leuwiliang, Purwabakti, Cibunian, Ciasmara, Casihan, Gunungbunder 1, Gunungbunder 2, Gunungpicung, Cibening, Gunungmenyan, dan Ciaruteun di Kecamatan Cibungbulang, Tapos 1, Tapos 2, Gunungmalang, Cibitungtengah, dan Situdaun di Kec. Ciampea, Sukajadi, Sukaluyu, Tamansari, Sukaresni, Pasireurih, Sukamantri, Sukajaya, Sukaharja, Sukamakmur, Ciapus, Parakan, Sirnagalih, Mekarjaya, dan Kotabatu di Kec. Ciomas, Purwasari, Petir, Sukadamai dan Padasuka di Kec. Darmaga, Tugujaya, Cigombong, Cisalada, Pasirjaya, Ciburayut, Ciburuy, Ciadeg, Warungmenteng, Cijeruk, Cipelang, Cibalung, Tanjungsari, Cipicung, Tajurhalang, Palasari. Sukaharja, Pamoyanan dan Mulyaharja di Kec. Cijeruk, Cileungsi, Citapen, Cibedug, Bojongmurni, dan Jambuluwuk di Kec. Ciawi, Sukaresmi, Sukagalih, Kuta dan Megamendung di Kec. Megamendung, serta daerah Citeko, Cibeureum, Tuguselatan, Tuguutara, Batulayang, Cisarua, Jogjogan, dan Cilember di Kec. Cisarua. Zona Konservasi Air Tanah VI (Zona Aman III/Daerah Air Tanah Langka). Zona ini menempati daerah air tanah langka, yaitu daerah Cisarua dan Kiarasari di Kec. Cigudeg, Malasari dan Bantarkaret di Kec. Nanggung, Cibunian, Purwabakti, Ciasmara, Ciasihan, dan Gunungbunder 2 di Kec. Cibungbulang, Tapos 1 dan Gunungmalang di Kec. Ciampea, Sukajadi dan Sukaluyu di Kec. Ciomass, Cipelang dan Cijeruk di Kec. Cijeruk, Cileungsi, Citapen, Cibedug, dan Bojongmurni di Kec. Ciawi, Sukaresmi, Sukagalih, Kuta, dan Megamendung di Kec. Megamendung, Citeko, Cibeureum, Tuguselatan dan Tuguutara di Kec. Cisarua, Karangtengah di Kec. Citeureup, serta Sirnajaya di Kec. Jonggol.

Gambar 12.3 Peta Zona Konsevasi Air Tanah.

12.4 Cekungan Sumatera

Air

Tanah

(CAT)

Payakumbuh,

Berdasarkan atas hasil hitungan kuantitas air tanah tertekan, besar aliran air tanah tertekan di CAT Payakumbuh dari daerah imbuh menuju daerah lepasan mencapai 103.050 m3/hari atau 37,613 juta m3/tahun; yang berasal dari 2 arah aliran, yaitu dari arah Gunung Malintang sebesar 71.960 m3/hari, atau 26,265 juta m3/tahun dan dari perbukitan arah barat dan barat laut sebesar 31.090 m3/hari atau 11,35 juta m3/tahun. Ditinjau dari jumlah, mutu air tanah, dan sistem akuifernya, daerah penyelidikan dikelompokkan menjadi 2 wilayah potensi air tanah, yakni: 1. Potensi air tanah rendah pada akuifer tidak tertekan, dan sedang pada akuifer tertekan. Wilayah ini terdapat di daerah Kabupaten Limapuluh Kota dan Kota Payakumbuh bagian timur, meliputi daerah Malintang, Tanjungmanganti, Taram, Kotabaru, Tanjungpati, Kototuo, Tabek panjang, sampai Dalima, dimana Batuan penyusunnya terdiri atas aluvium hasil erosi dan transportasi material disekitarnya, Dasit Gunung Malintang, tuf batuapung dan andesit. Bertindak sebagai akuifer utama adalah pasir, pasir lempungan, tufa pasiran, dan pasir tufan. Akuifer tidak tertekan terdapat pada kedalaman antara 0,25 25,0 mbmt dengan ketebalan akuifer yang tidak merata di semua tempat, umumnya kurang dari 20,0 m. Tercatat MAT berkisar antara 0,25 15 m.bmt, K= 0,15 1,02 m/hari, T = 0,48 1,63 m2/hari, Qs = 0,05 0,019 l/detik/m, Qopt. = 0,008 0,018 l/detik, dengan jarak minimum antar sumur antara 2 7 m. Secara umum, mutu air tanah tergolong baik untuk keperluan air minum. Akuifer tertekan umumnya terdapat pada kedalaman 15 - 120 mbmt, dengan MAT = 2,3 11,6 mbmt. Hasil uji pemompaan yang dilakukan di wilayah ini menunjukkan nilai K= 0,71 29,1 m/hari, T= 65 - 671 m2/hari, Qs = 0,62 7,76 l/detik/m, dan Qopt = 3,4 7,8 l/detik, dengan penghitungan jarak antar sumur mencapai 25 160 m. Secara umum, mutu air tanah tergolong baik untuk keperluan air minum. 2. Potensi air tanah rendah pada akuifer tidak tertekan dan akuifer tertekan.

72

Wilayah ini terdapat pada bentang alam perbukitan bergelombang dan puncak gunung api strato Gunung Malintang, meliputi wilayah selatan, dan barat Payakumbuh. Batuan penyusunnya terdiri atas Dasit Gunung Malintang, tuf batuapung dan andesit. Akuifer tidak tertekan umumnya terdapat pada kedalaman 0,6 20 mbmt, ketebalan akuifer rata-rata < 15,0 m, kedudukan muka air tanah (MAT) berkisar antara 0,6 16,5 mbmt. Hasil analisis uji pemompaan sumurgali menunjukkan nilai koefisien kelulusan (K) 0,095 0,662 m/hari, keterusan akuifer (T) antara 0,215 0,876 m2/hari, debit jenis (Qs) 0,002 0,010 l/detik/m, serta penghitungan debit optimum (Qopt.) mencapai 0,003 0,006 l/detik dengan jarak minimum antar sumur antara 3 10 m. Secara umum, kualitas air tanahnya tergolong baik untuk keperluan air minum. Akuifer tertekan di wilayah ini berada pada kedalaman 11 - 100 mbmt, dengan MAT >11 mbmt, K mencapai 0,72 1,02 m/hari, T berkisar antara 1,6 - 65 m2/hari, Qs = < 0,62 l/detik/m, Qopt = < 2 l/detik dengan penghitungan jarak antar sumur mencapai >30 m. Mutu air tanah tergolong baik untuk keperluan air minum. 12.5 Evaluasi Potensi Cekungan Air Tanah (Cat) Ternate, Maluku Hasil analisis CAT Ternate menunjukkan, akuifer di CAT Ternate terbagi menjadi tiga unit, yaitu akuifer dengan aliran melalui ruang antar butir, akuifer dengan aliran melalui ruang antar butir dan rekahan, dan akuifer dengan aliran melalui rekahan; konfigurasi akuifer CAT Ternate menunjukkan terdapat dua sistim akuifer, yaitu akuifer tertekan dan tidak tertekan; perhitungan imbuhan air tanah di tidak tertekan menunjukkan sebanyak 56,101 juta m3/thn sedangkan aliran air tanah tertekan adalah sebesar 451,712 juta m3/tahun; dan kualitas air tanah di CAT Ternate secara umum baik untuk air minum. Hasil analisis wilayah potensi air tanah CAT Ternate, terdapat 6 wilayah, yaitu: Wilayah potensi air tanah tinggi pada akuifer tertekan dan tidak tertekan. Akuifer tidak tertekan terdapat pada kedalaman antara 2 23 mbmt; MAT:5 8 mbmt; K= 27,6 186 m/hari; T= 972 6530 m2/hari; Qs= 9,22 61.55 l/dtk/m; Qopt= 18,44 92,93 l/dtk; dan jarak antar sumur (2R)= 65 445 m. Akuifer tertekan terdapat pada kedalaman antara 25 135 mbmt; MAT: 25 55 mbmt; K= 20,16 891 m/hari; T= 582,76 2671 m2/hari; Qs= 9,17 18,3 l/dtk/m; Qopt = 45,8 91,6 l/dtk; dan jarak antar sumur (2R)= 135 435 m. Wilayah potensi air tanah tinggi pada akuifer tertekan dan sedang pada akuifer tidak tertekan. Akuifer tidak tertekan terdapat pada kedalaman antara 1 18 mbmt; MAT:1,5 14 mbmt; K= 11,1 16,8 m/hari; T= 232 504 m2/hari; Qs= 3,15 4,79 l/dtk/m; Qopt= 4,73 9,59 l/ dtk; dan jarak antar sumur (2R)= 15 30 m. Akuifer tertekan terdapat pada kedalaman antara 20 55 mbmt; MAT:18 28 mbmt; K= 11,1 16,8 m/hari; T= 633 805 m2/hari; Qs= 3,15 4,79 l/dtk/m; Qopt= 15,75 23,95 l/dtk; dan jarak antar sumur (2R)= 55 85 m.

Wilayah potensi air tanah tinggi pada akuifer tertekan dan rendah pada akuifer tidak tertekan. Akuifer tidak tertekan terdapat pada kedalaman antara 2 18 mbmt; MAT: 5,5 20 mbmt; K= 3,24 11,1 m/hari; T= 97,2 332,6 m2/hari; Qs= 0,92 3,15 l/dtk/m; Qopt= 1,57 1,84 l/dtk; dan jarak antar sumur (2R)= 5 8 m. Akuifer tertekan terdapat pada kedalaman antara 25 85 mbmt; MAT: 22 85 mbmt; K= 20,16 186,4 m/hari; T= 581 6530 m2/hari; Qs= 5,51 61,9 l/dtk/m; Qopt= 16,5 185,8 l/dtk; dan jarak antar sumur (2R)= 60 640 m. Wilayah potensi air tanah tinggi pada akuifer tidak tertekan. Akuifer tidak tertekan terdapat pada kedalaman antara 0,5 35 mbmt; MAT: 0,6 35 mbmt; K= 27,6 2289 m/hari; T= 410,8 12196 m2/hari; Qs= 3,89 115,7 l/dtk/m; Qopt= 18,4 57,85 l/dtk; dan jarak antar sumur (2R)= 65 195 m. Wilayah potensi air tanah sedang pada akuifer tertekan dan rendah pada akuifer tidak tertekan. Akuifer tidak tertekan terdapat pada kedalaman antara 4 25 mbmt; MAT:3,2 22 mbmt; K= 4,6 6,3 m/hari; T= 11,2 97,2 m2/hari; Qs= 0,11 0,92 l/dtk/m; Qopt= 0,2 1,84 l/ dtk; dan jarak antar sumur (2R)= 5 8 m. Akuifer tertekan terdapat pada kedalaman antara 25 65 mbmt; MAT:22 64 mbmt; K= 9,2 12,4 m/hari; T= 321,4 231,2 m2/hari; Qs= 2,19 3,04 l/dtk/m; Qopt= 4,38 6,09 l/dtk; dan jarak antar sumur (2R)= 15 20 m. Wilayah potensi air tanah rendah pada akuifer tertekan dan tidak tertekan. Akuifer tidak tertekan terdapat pada kedalaman antara 4 - 28 mbmt; MAT= 4 - 26 mbmt; K= 4,6 6,3 m/hari; T= 11,2 97,7 m2/hari; Qs= 0,11 0,92 l/dtk/m; Qopt= 0,12 1,1 l/ dtk; dan jarak antar sumur (2R)= 3 10 m. Akuifer tertekan terdapat pada kedalaman lebih dari 65 mbmt; MAT lebih dari 64 mbmt; K= 3,4 6,3 m/hari; T= 77,2 107,1 m2/hari; Qs= 0,73 1,15 l/dtk/m; Qopt= 0,58 0,81 l/dtk; dan jarak antar sumur (2R)= 7 8 m.

73

BAB 13 PENELITIAN DAERAH IMBUHAN AIR TANAH

13.1 Penelitian Hidrogeologi Daerah Imbuhan Air Tanah dengan Metode Isotop dan Hidrokimia di Cekungan Air Tanah Bandung Soreang Provinsi Jawa Barat (Tahap III) Cekungan Air Tanah Bandung-Soreang mencakup wilayah Kota Bandung, Kabupaten Bandung, Kabupaten Sumedang, dan Kota Cimahi, Provinsi Jawa Barat. Contoh air diambil secara acak, yaitu berupa air hujan, air permukaan, mata air, air tanah tertekan, dan air tanah tidak tertekan, dengan memperhatikan letak elevasi permukaan, dan lokasi dalam daerah penelitian. Maksud penelitian ini adalah untuk mengetahui daerah imbuhan dan pola aliran air tanah pada CAT Bandung-Soreang, khususnya di cekungan bagian utara, dengan metoda isotop dan hidrokimia. Komposisi ion air tanah antara lain dipengaruhi oleh batuan pembentuk akuifer, lingkungan pengendapan batuan pembentuk akuifer, panjang lintasan yang dilalui air tanah, proses yang dialami oleh air tanah selama mengalir dari tempat resapan, kedalaman akuifer, dan adanya pencemaran.

Analisis hidrokimia melalui diagram STIFF dan Trilinear PIPER menunnjukkan bahwa tipe Sodium Bicarbonate ditemukan pada contoh air sumur bor dan S. Citarum, sedangkan tipe Calcium Bicarbonate umumnya ditemukan pada contoh air sumur gali, Mata air dan S. Cikapundung. Kualitas air sumur bor, mata air dan hulu sungai Cikapundung dan Citarum, umumnya memenuhi persyaratan fisika kimia air minum, sedangkan contoh air sumur gali dan bagian hilir sungai tidak memenuhi persyaratan fisika kimia air minum. Ion-ion dari contoh air hujan umumnya rendah, jernih, dan tidak berwarna; hujan yang turun pada bulan Desember 2008 dan April 2009 dapat disebut sebagai hujan asam, dengan nilai pH rendah yaitu lebih kecil dari 5,6. Logam berat timbal (Pb) ditemukan pada seluruh contoh air yang dianalisis, sedangkan logam lainnya seperti seng (Zn), krom (Cr), nikel (Ni), dan kadmium (Cd) ditemukan juga pada beberapa contoh air. Hasil data isotop alam contoh air tanah dan hujan di CAT Bandung-Soreang tahap ke tiga, sbb: berdasarkan weighted

Gambar 12.1 Blok tiga dimensi arah aliran air tanah di daerah Bandung dan sekitarnya.

74

mean value dari 18O dan 2H untuk masing-masing stasiun curah hujan menunjukkan nilai persamaan Local Meteoric Water Line (LMWL) 2H ()= 7,4586 18O () + 8,2387 dengan nilai R2=0,9976. Terkait dengan asal usul air tanah: Untuk menentukan elevasi daerah imbuhan pada akhir tahap penelitian ini, adalah Elv (m aml) = -373,9 18O (0/00) 2025,6 dengan nilai R2, yaitu 0,9212. Daerah imbuhan air tanah pada aquifer kedalaman antara 70200 m terbagi dalam dua zona yaitu Zona Imbuhan I dengan elevasi permukaan di atas 1.200 m aml atau berada di atas zona sesar Lembang;. Zona Imbuhan II dengan elevasi permukaan antara 900 m hingga 1.200 m aml atau berada di atas zona sesar Lembang. Berdasarkan data 14C, Berdasarkan data 14C, umur air tanah yang paling tua ditemukan di PT. CGN Cimahi yaitu lebih dari 40.000 tahun; umumnya air tanah di CAT Bandung-Soreang ini berumur relatif muda/modern seperti yang ditemukan di Grand Hotel Lembang, RM Ponyo (Cinunuk-Cileunyi), dan PT. Delimatex (Baleendah) yaitu sekitar 2.000 tahun; umur air antara 10.00020.000 tahun ditemukan di PT. Waitex (Kopo), dan Hotel Hyatt. 13.2 Rekayasa Teknik Imbuhan Air Tanah Pada Sistem Akuifer Tidak Tertekan/Dangkal di CAT Semarang Demak Jawa Tengah Cekungan Air Tanah Semarang-Demak mencakup wilayah kota Semarang, Kabupaten Demak, Kabupaten Grobogan, Kabupaten Kudus dan Kabupaten Blora, Jawa Tengah. Keterdapatan air tanah dan produktivitas akuifer di daerah penyelidikan dikelompokkan menjadi 3 sistem akuifer yaitu sistem akuifer dengan aliran airtanah melalui ruang antar butir yang umumnya berada pada endapan aluvium, sistem akuifer dengan aliran melalui ruang antar butir dan celahan yang umumnya dijumpai pada litologi breksi volkanik di daerah Kaliwungu - Jatingaleh, akuifer (bercelah atau sarang) dengan produktivitas rendah dan daerah air tanah langka dijumpai di sebelah utara Boja dan barat laut Ungaran. Air tanah dangkal umumnya tersimpan dalam akuifer endapan aluvium dengan kedalaman muka air tanah kurang dari 5,0 m bmt. Ke arah selatan mulai ketinggian sekitar 75 maml, kedalaman muka air tanah umumnya antara 5,0 10 m bmt, dan di daerah perbukitan air tanah yang tersimpan dalam akuifer batupasir tufan, batupasir gampingan dan lapukan breksi, kedalamannya antara 10 - 15 m bmt. Hasil pengujian pemompaan pada formasi aluvium diperoleh nilai K berkisar antara 1,6 x 10-5 1,43 x 10-4 m/hari, pada batuan vulkanik 3,7x 10-5 2,06 x 10-2 m/hari. Analisis kualitas air tanah di daerah penyelidikan antara lain berupa analisis tingkat kekeruhan, warna, bau, rasa, kandungan asam basa, kalsium, megnesium, kalium, natrium, kandungan sulfat, kandungan nitrat, kandungan amonium (NH4), kandungan besi (Fe), dan daya hantar listrik. Nilai daya hantar listrik terbagi menjadi 3, yaitu 500 1000 mhos/cm, sebaran meliputi daerah di bagian selatan Kaliwungu dan Jatingaleh; di sebelah timur CAT Semarang-Demak meliputi daerah Purwodadi, Wirosari, Kunduran dan Kradenan, 1000 2500 mhos/cm , sebaran meliputi daerah bagian tengah meliputi Semarang, Mranggen, Gubug, Ponorogo, Ngebruk, Trungguli,

dan Godong, > 2500 mhos/cm sebaran meliputi daerah bagian baratlaut CAT Semarang-Demak meliputi Wedung, Banjarsari Wonokerto Semarang Utara dan Kaliwungu bagian utara. Berdasarkan parameter hidrogeologi, kelayakan teknis imbuhan air tanah pada sistem akuifer dangkal di CAT Semarang-Demak dikelompokkan menjadi 3 zona, yakni zona I meliputi daerah bagian utara, tengah dan timur CAT Semarang-Demak antara lain sepanjang pantai utara daerah Kaliwungu sampai Wedung, kota Semarang, kota Demak, Mranggen, Godong, Purwodadi Grobogan, ke arah timur sampai dengan daerah Kradenan, Wirosari dan Kunduran Kabupaten Blora; zona II meliputi daerah bagian selatan CAT Semarang-Demak antara lain sebelah selatan pusat kota Semarang sekitar Bukit Gombel, Jatingaleh; zona III meliputi daerah bagian barat daya CAT Semarang-Demak antara lain daerah Ngaliyan, Podorejo, Sukorejo dan Kedungpan, Kecamatan Wonosari.

75

BAB 14 KEGIATAN PEMBORAN AIR TANAH DI DAERAH SULIT AIR

Badan Geologi melakukan kegiatan penyediaan sarana air bersih terutama di daerah sulit air dan desa tertinggal. Jumlah desa tertinggal yang mengalami kesulitan air di Indonesia 11,669 desa (Sumber: Program Pengembangan Kecamatan, Depdagri, tahun 2008). Sampai periode tahun 2009 Badan Geologi telah melaksanakan kegiatan penyediaan sarana air bersih melalui pembuatan sumur bor dan penurapan mata air tanah, terlaksana 426 titik pengeboran dan 11 penurapan mata air (Tabel 14.1, dan Gambar 14.1). Kegiatan pemboran air bersih pada tahun 2009 dilakukan di 26 titik di seluruh Indonesia. Secara keseluruhan masyarakat yang memanfaatkan air hasil pemboran tersebut sebanyak 913.858 orang. Sedangkan pada pemboran air tanah yang dilaksanakan pada tahun 2009, hasilnya dimanfaatkan oleh 63.600 orang dan debit air hasil pemboran air tanah tahun 2009 sebesar 61.920 lt/jam.

Tabel 15.1 Daerah Sulit Air Penerima Bantuan Sarana Air Bersih Tahun 2006 2009

No.

Provinsi 2006

Tahun Anggaran 2007 5 9 21 8 2 2 1 2 1 1 2 4 1 3 2 1 2 1 2 72 2008 8 22 27 27 3 3 2 1 1 4 7 7 3 4 1 1 2 2 3 2 2 1 2 139 2009 3 10 2 1 2 2 2 2 1 1 26

1. 2. 3. 4. 5. 6. 7. 8. 9. 10. 11. 12. 13. 14. 15. 16. 17. 18. 19. 20. 21. 22. 23. 24.

Banten Jawa Barat Jawa Tengah Jawa Timur D.I Yogyakarta Sulawesi Selatan Sulawesi Utara Sulawesi Tengah Sulawesi Tenggara Bali Nusa Tenggara Timur Nusa Tenggara Barat Sumatera Selatan Sumatera Utara Sumatera Barat Jambi Lampung Kalimantan Selatan Kalimantan Barat Maluku Utara Nangroe Aceh D. Bengkulu Bangka Belitung Gorontalo Riau Papua JUMLAH

1 6 12 6 23 2 1 2 1 1 1 2 1 1 1 61

Gambar 14.1 Foto genset dan bak penampungan air.

25. 26.

76

77

BAB 15 MITIGASI BENCANA GUNUNG API

Pengelolaan gunung api di Indonesia yang dilakukan oleh Pusat Vulkanologi dan Mitigasi Bencana Geologi (PVMBG) dititikberatkan pada mitigasi bencana. Kegiatan penyelidikan gunung api dikelola dalam satu kesatuan dengan kegiatan pengamatan gunung api agar kajian statistik, analisis, dan argumentasi yang diperoleh menjadi lebih berkualitas. Sampai akhir tahun 2009 PVMBG memantau sebanyak 69 gunung api aktif dari 79 Pos Pengamatan Gunung Api (Pos PGA). Kegiatan pengamatan tersebut menggunakan metoda terdiri atas: pemantauan, pengamatan terpadu, peringatan dini, tanggap darurat letusan gunung api, dan instalasi peralatan pemantauan gunung api. Selain itu untuk memahami karakteristik setiap gunung api, dilakukan penyelidikan parameter kegunung apian, diantaranya adalah penyelidikan geofisika, geokimia,
Tabel 15.1 Data gunung api yang mengalami perubahan tingkat kegiatan selama tahun 2009.

deformasi gunung api, dan pemetaan geologi gunung api. Kegiatan tersebut dilakukan untuk mempelajari ciri dan sifat letusan gunung api dan mengevaluasi tingkat kegiatannya. 15.1 Rekomendasi Mitigasi dan Peringatan Dini Selama tahun 2009, Pusat Vulkanologi dan Mitigasi Bencana Geologi (PVMBG) memberikan rekomendasi teknis kepada Pemerintah Daerah berkaitan dengan perubahan aktivitas gunung api. Gunung api yang meningkat aktivitasnya adalah; Tabel 15.1 Data gunung api yang mengalami perubahan tingkat kegiatan selama tahun 2009. Informasi perubahan status telah disampaikan kepada Pemerintah Daerah, BNPB, dan instansi terkait lainnya disertai dengan rekomendasi teknis. Himbauan kewaspadaan juga diberikan kepada Pemerintah Daerah yang wilayahnya memiliki gunung api yang ramai dikunjungi oleh wisatawan maupun pendaki pada liburan panjang Hari Raya Lebaran, Natal, dan Tahun Baru agar berhatihati. 15.2 Tim Tanggap Darurat Dalam periode tahun 2009 terjadi peningkatan aktivitas gunung api yang diikuti dan atau tanpa diikuti oleh letusan. Sesuai dengan prosedur, pada kondisi tersebut PVMBG mengirimkan Tim Tanggap Darurat untuk memantau aktivitas sekaligus memberikan peringatan dini. Dalam melakukan kegiatan tersebut tim tersebut berkoordinasi dengan Kementerian Koordinator Kesejahteraan Rakyat, Kementerian Dalam Negeri, Kementerian Sosial, Badan Koordinasi Nasional Penanggulangan Bencana, dan Pemerintah Daerah Gunung api yang meletus tidak menyebabkan korban jiwa. Pengiriman Tim Tanggap Darurat diberangkatkan 12 (dua belas) tim ke gunung api yang statusnya di atas normal/meletus, atau ke lokasi yang ada kaitannya dengan aktivitas gunung api yaitu; letusan G. Semeru (7 21 Maret), semburan lumpur di Riau (1 - 7 April), letusan G. Slamet (27 April - 11 Mei, 13 Mei 27 Mei, dan 29 Mei - 12 Juni), letusan G. Karangetang (1 - 15 Juni & 8- 22 November), semburan lumpur di Serang (29 Juni - 5 Juli), letusan G. Ibu (5 - 19 Agustus), letusan G. Talang (18 - 27 Agustus), dan kegiatan G. Dieng (27-30 September). 15.3 Pengembangan Metode Pemantauan Gunung Api Pengembangan metode pemantauan gunung api yang dilakukan selama tahun 2009 meliputi; Aplikasi secara bersamaan antara pengukuran GPS dan seismik dalam penentuan sumber gempa vulkanik dalam (deep volcanic quake) maupun sumber deformasi di G. Talang yang berada di jalur patahan aktif (Patahan Sumatera). Kegiatan ini bertujuan untuk mengetahui korelasi antara aktivitas tektonik dan vulkanik di daerah tersebut. 1. Pengamatan seismik dan pengukuran deformasi di G. Lokon. 2. Aplikasi perangkat lunak GIS di G. Soputan dengan cara

NO 1.

TANGGAL 01-01-2009 23-03-2009

WAKTU 16:00 WIB 16:00 WIB 18:00 WIB 16:00 WIB 14:00 WIB 18:00 WIB 16:00 WITA 16:00 WIT 24:00 WIB 12:00 WIB 18:00 WIB 14:00 WIB 16:30 WITA 16:00 WIB 15:00 WIB 13:00 WITA 15:00 WITA 15:00 WIT 18:00 WIT 19:00 WITA 15:00 WIB 13:00 WITA 18:00 WIT 16:00 WIT 10:00 WIB 14:00 WIB 20:00 WITA

GUNUNG API Dempo (*) Dempo Dieng (*) Dieng Semeru Semeru Lewotobi Gamkonora Rokatenda Slamet Slamet (*) Slamet Rinjani (*) Anak Krakatau (*) Anak Krakatau Karangetang (*) Karangetang* Kie Besi Kie Besi Sangeang Api Kelud Egon Ibu (*) Ibu (*) Talang Kaba Batur

PERUBAHAN STATUS Normal Waspada Normal Waspada Waspada Siaga Waspada Waspada Normal Normal Waspada Siaga Normal Waspada Siaga Siaga Awas Normal Waspada Normal Waspada Waspada Siaga Waspada Waspada Normal Normal Waspada Normal Waspada Normal Siaga Waspada Normal Normal Waspada Waspada Siaga Waspada Waspada g Siaga Waspada Awas Siaga Waspada Normal Waspada Normal Normal Waspada Siaga Siaga Waspada Waspada

2.

15-01-2009 22-01-2009

3.

06-03-2009 16-07-2009

4. 5. 6. 7.

23-03-2009 23-03-2009 18-04-2009 21-04-2009 23-04-2009 29-06-2009

8. 9.

02-05-2009 06-05-2009 31-10-2009

10.

31-05-2009 09-06-2009

11.

02-06- 2009 16-07-2009

12. 13. 14. 15.

04-06-2009 09-06-2009 16-07-2009 16-07-2009 05-08-2009

16. 17. 18.

17-08-2009 20-10-2009 08-11-2009

Catatan: (*) Gunung api yang meletus tahun 2009

78

pemantauan perubahan volume produk letusan G. Soputan. 3. Mengembangkan metoda pemantauan kegempaan gunung api dengan menggunakan seismometer broadband di G. Bromo dan G. Papandayan. 4. Analisis deformasi di G. Guntur menggunakan data GPS. 15.4 Peringatan Dini Peningkatan Aktivitas Gunung Api Kegiatan peringatan dini dilakukan untuk mengevaluasi tingkat aktivitas suatu gunung api. Upaya ini dimaksudkan agar secepatnya dapat diberikan peringatan kepada masyarakat khususnya yang bermukim di sekitar gunung api tentang kemungkinan bahaya yang mengancam. Salah satu kegiatan peringatan dini dilakukan di G. Lokon, Sulawesi Utara. Kegiatan tersebut berupa pengamatan visual, kegempaan, dan deformasi. Secara visual tampak asap hembusan berwarna putih dengan tekanan lemah, gas belerang tercium tajam sampai radius 500 m, dari tepi Kawah Tompaluan, tumbuhan di sekitar kawah masih terlihat segar (tidak layu). Di dasar kawah teramati air berwarna kehijauan dan di sebelah barat tampak bualan gas kecil.

Aktivitas kegempaan G. Lokon saat ini menggunakan multi stasiun dengan 5 (lima) seismometer jenis L4-C, yang terdiri atas komponen tunggal dan atu stasiun dengan tiga komponen (3D). Kegempaan didominasi oleh gempa hembusan, sedangkan gempa vulkanik terekam >10 kejadian per hari. Sebaran episenter gempa vulkanik periode Februari Maret 2009 terkonsentrasi di bawah Kawah Tompaluan dengan radius kurang dari 1 km. kedalaman antara 800 m hingga 9000 m di bawah kawah. Penyelidikan deformasi menggunakan metoda EDM dan GPS. Metode GPS merupakan yang pertama atas hasil kerja sama antara Pusat Vulkanologi dan Mitigasi Bencana Geologi (PVMBG) dengan US Geological Survey (USGS). Receiver GPS yang dipergunakan adalah Trimble NetRS, pengirim data menggunakan radio modem, sedangkan pengolah data adalah perangkat lunak RTD V3.0. Hasil pengukuran deformasi dengan metoda EDM yang merupakan data periodik antara hasil pengukuran tahun 2006, 2007, dan 2009 yang menunjukkan kecenderungan memanjang (deflasi).

Gambar 15.1. Hembusan asap Kawah Tompaluan, G. Lokon, 17 Pebruari 2009 dan titik kegiatan di dasar kawah, 30 Februarai 2009. Tabel 15.2 Koordinat Patok Ukur EDM di Gunung Lokon.

Patok Ukur

Posisi Geografis Lintang Utara Bujur Timur 124o 50 25,6 124o 48 06,1 124o 48 00,3 124 48 05,5
o

Ketinggian (m dpl) 830 1127 1236 1154

POST (TCR1205) TMP (Reflektor) LKN (Reflektor) EMP (Reflektor)

1 20 36,5 1o 21 48,8 1o 21 40,0 1 21 58,6


o

Gambar 15.2. Sebaran hiposenter gempa vulkanik Gunung Lokon Maret 2009.

Gambar 15.3. Grafik hasil pengukuran jarak miring antara POST-TMP tahun 2007, 2008, dan 2009.

Gambar 15.4. Ploting GPS Kontinyu Gunung Lokon selama 10 hari, Stasiun Wailan (WALN).

79

15.5 Pemantauan Aktivitas Gunung Api Kegiatan pemantauan aktivitas gunung api dalam tahun 2009 di lakukan di G. Marapi, Sumatera Barat. Kegiatan ini bertujuan untuk memperoleh data dasar yang lebih lengkap dengan menggunakan multi disiplin, antara lain metode visual, pengamatan seismik, sampling kimia, dan pengukuran deformasi. Pengamatan visual dilakukan dari Pos Pengamatan Gunung Api, Gunung Marapi di Bukittinggi dan melakukan pendakian puncak. Kawah Gunung Marapi terdiri dari Kawah Bongsu, Kawah Verbeek, Kebun Bungo (titik A, B, dan C), serta Kawah Tuo. Kawah-kawah tersebut membentuk kelurusan dengan arah timur baratdaya. Sebelah timur Kawah Kebun Bungo terdapat Kawah Tuo. Tampak hembusan asap putih keluar dari dinding sebelah utara dengan ketinggian sekitar 50 m. Di dasarnya terdapat air bewarna biru muda, tidak nampak adanya bualan dan hembusan asap dari dasar kawah. Titik A berbentuk lonjong berukuran 25 x 6 m sedalam antara 2 3 m. Hembusan asap terlihat sangat tipis pada dinding sebelah selatan, dan tidak terlihat adanya endapan belerang. Pengukuran suhu dilakukan pada 4 lokasi yang berdekatan Temperatur lokasi I adalah 52,50C, lokasi II 59,70C, lokasi III 65,90C, dan lokasi IV terukur 64,80C. Pada bagian tengah Kawah Kebun Bungo terdapat Titik B yang berbentuk mendekati suatu lingkaran dengan diameter 60 m. Tembusan solfatara teramati pada dinding kawah sebelah timur laut, hembusan asap nampak putih tipis dengan tinggi sekitar 10 m dari dasar kawah. Dasar kawah nampak dipenuhi material hasil runtuhan dinding kawah.

Selama ini kegiatan seismik G. Marapi dipantau dengan 4 stasiun. Tetapi saat ini hanya 2 yang berfungsi, yaitu Stasiun MAR1, Patupalano dan MAR3. Dua stasiun lainnya, yaitu stasiun seismik MAR2 dan MAR4 mengalami kerusakan dan sedang dalam perbaikan. Jumlah gempa yang terekam pada stasiun seismik G. Marapi selama Januari hingga Februari 2009 adalah Gempa Tektonik Jauh (TJ) sebanyak 71 kejadian, Gempa Tektonik Lokal (TL) sebanyak 55 kejadian, Gempa Vulkanik Dalam (VA) sebanyak 18 kejadian dan Gempa Vulkanik Dangkal (VB) sebanyak 30 kejadian (Gambar 15.8). Pengambilan contoh air dilakukan di mata air Air Anget yang berada pada zona retakan di sebelah baratdaya puncak Gunung Marapi. Dari analisis kimia tersebut diketahui adanya pengaruh magmatik berupa tingginya kandungan SO4 yang menyebabkan pH air menjadi asam. Hal ini disebabkan karena pelarutan gas SO2 dari aktivitas vulkanik Gunung Marapi ke dalam mata air Air Anget. Namun tidak hadirnya gas H2S menunjukkan tidak ada migrasi magma ke permukaan. Hal tersebut menguatkan dugaan bahwa ada pengaruh magma terhadap kandungan air tersebut, sehingga perlu dilakukan pengawasan terus menerus sebagai bagian dari usaha pemantauan Gunung Marapi.

Gambar 15.8 Kegempaan Gunung Marapi bulan Januari Februari 2009. Gambar 15.5 Dasar Kawah Bongsu dan Kawah Verbeek. Tabel 15.3 Analisis Kimia Mata Air Anget Marapi.

Unsur SiO2 Al Fe Ca
Gambar 15.6 Bibir dan dasar Kawah Tuo.

Kandungan 103.5 5.61 0.00 86.15 27.6 78.55 9.69 1.35 NH3 Cl SO4

Unsur

Kandungan 3.08 80.6 734.54 161.83 0.00 1.32 4.18 800

HCO3 H2S B pH Lab DHL, umhos/cm

Mg Na K Mn

Keterangan: kecuali pH dan DHL, semua dalam satuan ppm.

Gambar 15.7 Kawah Kebun Bungo dan posisi lubang A, B, dan C.

80

Gambar 15.10. Peta Titik GPS di Tubuh Gunung Colo. Tabel 15.4. Posisi Koordinat Geodetik Titik-titik Ukur Gunung Colo Hasil Pengukuran November 2009.

Nama Titik POS

Posisi latitude 0 24 42.04948 S 0 10 40.93301 S 0 10 02.01822 S

Posisi longitude

Ketinggian Ellipsoid 67.8281

Lokasi

121 51 36.58246 E

Pos PGA Colo

BM01 BM02

121 38 04.79208 E

166.1955

Kali Awo, jalur pendakian Bagian timur Danau Kawah G. Colo Kampung Una-Una Kampung Lembanya

121 36 23.61005 E

305.482

BM03

0 08 11.49136 S 0 12 36.36042 S

121 38 52.25892 E

75.6225

BM04
Gambar 15.9. Atas epicenter gempa vulkanik G. Marapi, dot kuning, Januari Februari 2009 dan dot hijau, Februari 2008. Titik merah adalah lokasi mata air Air Anget di zona gempa vulkanik dan bawah hiposenter gempa vulkanik Gunung Marapi.

121 37 07.15689 E

71.7817

Tabel 15.5. Hasil Pengukuran kimia air di lapangan.

Kegiatan Lokasi

Danau Kawah Gunung Colo S 00 10 03,1 E 121 36 16,1 24,8C 7,82 122,9 S/cm

Mata air Urun Daka S 00 9 21,8 E 121 36 49,1 38,4C 7,53 2507 S/cm

15.6. Pengamatan Terpadu Gunung Api Kegiatan pengamatan terpadu dilaksanakan di Gunung Colo, Pulau Una-Una, Sulawaesi Tengah pada November 2009. Kegiatan ini meliputi perbaikan alat, uji peralatan seismograf, pengukuran deformasi, dan pengambilan contoh air. Seismograf yang memantau aktivitas kegempaan di G. Colo selama tahun 2009 hanya berfungsi pertengahan Agustus September 2009. Pada kegiatan ini dilakukan perbaikan dengan mengganti komponen-komponen subsistem seismometer. Dari uji peralatan, seismograf sudah berfungsi normal kembali. Pengukuran deformasi yang dilakukan di Gunung Colo adalah yang pertama kali. Oleh karena itu perlu pemasangan beberapa titik benchmark. Titik kontrol/referensi diletakkan di depan Pos PGA Colo, dan empat titik lainnya dipasang di tubuh Gunung Colo. Pengukuran kimia air dilakukan di dua lokasi, yaitu di Danau Kawah Gunung Colo dan Mata Air Panas Urun Daka. Hasil analisa kimia air Danau Kawah Gunung Colo pada tahun 2008 menunjukkan bahwa komposisi Cl- , SO42- dan HCO3sangat kecil, untuk ukuran danau kawah aktif, yang berarti

Temperatur air pH Konduktivitas

supply CO2 dari bawah permukaan Danau Kawah Gunung Colo sangat kecil atau hampir tidak ada. Hal tersebut menunjukkan bahwa pada Danau Kawah Gunung Colo tidak ada supply gas magmatik maupun sistem hidrotermal. Pengukuran kimia pada air Danau Kawah G. Colo dilakukan pada November 2009 dengan hasil sebagai berikut; keasaman (pH) 7,82, temperatur 24,80C pada suhu udara 29,50C, Nilai konduktivitasnya adalah 122,9 S/cm, sedangkan pada Mata Air Panas Urun Daka adalah 2507 S/cm. Lebih rendahnya temperatur air Danau Kawah dibanding dengan udara sekitarnya dan rendahnya nilai konduktivitas diinterpretasikan bahwa Danau Kawah Gunung Colo didominasi oleh air meteorik. Sedangkan konduktivitas mata air Urun Daka yang lebih tinggi dibandingkan dengan air Danau Kawah menunjukkan adanya kemungkinan mata air memperoleh input fluida yang berasal dari sistem hidrotermal. 81

15.7 Instalasi Peralatan Pemantauan Gunung Api 15.7.1 Instalasi Peralatan Gunung Awu, Sulawesi Utara Instalasi peralatan dilakukan di Gunung Awu, Sulawesi Utara pemasangan peralatan baru pemantauan seismik Gunung Awu dapat diakses di Regional Center Wilayah Sulawesi Utara yang berpusat Pos PGA G. Lokon dan G. Mahawu, Kakaskasen sebagai realisasi kerjasama dengan USGS. Rincian kegiatannya instalasi berupa perbaikan dan perawatan stasiun seismik yang sudah ada sebelumnya, pembuatan bunker seismometer, dan instalasi repeater. Instalasi untuk Gunung Awu di pasang di stasiun KARR (stasiun G. Karangetang, Pulau Siau), selanjutnya disebut repeater G. Karangetang, agar dapat di terima di repeater RUAR (stasiun G. Ruang, Pulau Tagulandang) dan repeater MAHR (stasiun Gunung Mahawu) selanjutnya diterima di KKVO. Instalasi peralatan pemantauan Gunung Awu merupakan penyempurnaan sistem telemetri di Sulawesi Utara. Adapun di Gunung Awu saat ini telah terpasang dua stasiun seismik, yaitu stasiun Awu-1 dan stasiun Awu-2. Kedua stasiun ini direkam di Pos PGA Awu secara digital, akan tetapi untuk mempertahankan sistem pemantauan yang sudah ada sebelumnya, rekaman

seismik analognya tetap dilakukan dan berasal dari stasiun Awu-1. Stasiun Awu-1 selain dipancarkan ke Pos PGA Awu juga dipancar ulang ke KARR (repeater G. Karangetang) sehingga dari KARR dapat diterima di RUAR (Ruang repeater) kemudian ke MAHR (Mahawu Repeater) dan terakhir bisa diterima di KKVO (regional center Sulawesi Utara di Pos Gunung Lokon dan Mahawu). Sistem regional center Kakaskasen ini berguna untuk melakukan pemantauan seismik secara langsung dari semua stasiun seismik yang ada di Sulawesi sehingga sinyal kegempaan di Sulawesi Utara dapat dilihat langsung secara bersamaan dalam satu tampilan layar monitor kemudian dianalisis pengaruhnya terhadap aktivitas gunung api. 15.7.2 Instalasi Peralatan Tiltmeter dan RSAM Gunung Anak Krakatau Kegiatan instalasi peralatan stasiun TLR dan RSAM berlokasi di Gunung Anak Krakatau dan Pos Pengamatan Gunung Anak Krakatau. Kegiatan pemasangan software penerima dan pengirim data dilakukan di Pos Pengamatan Gunung Anak Krakatau yang terletak di Pasauran, Banten. Pekerjaan selanjutnya dilakukan di stasiun penerima data di Pos Pengamatan gunung Anak Krakatau, dengan rangkaian pekerjaan sebagai berikut: 1. Memasang antenna YAGI dan antenna pengirim VHF

Gambar 15.11. Tampilan data digital dari stasiun Awu-1 dengan menggunakan program Swar.

Gambar 15.12. Diagram proses pemancaran gempa stasiun Awu-1 ke KKVO.

Gambar 15.13. Jaringan seismik Gunung Awu. Awu atas adalah St. Awu-1 dan Awu bawah adalah St. Awu-2.

Gambar 15.14. a). Pemasangan antenna di stasiun lapangan dan posisi rangkaian sistem TLR di dalam kotak TLR.

82

2. Memasang software penerima data dan pengirim data via SMS (Tambora) 3. Memasang Digitizer RSAM Akuisisi dan Tambora. 4. Memasang komputer penerima data RSAM dan software RSAM Rinjani. 5. Melakukan ujicoba pengiriman data TLR dari Gunung Anak Karakatau ke stasiun penerima data TLR di BPPTK, Yogyakarta dan PVMBG Bandung. Hasil dari pekerjaan tersebut adalah peralatan dapat berfungsi sehingga dapat digunakan untuk memantau aktivitas gunung Anak Krakatau. Data tilt dan data RSAM yang dapat diterima pada komputer penerima data lapangan di Pos pengamatan Pasuruan Banten, dikirim dengan sistem SMS dan dapat diterima di stasiun penerima BPPTK dan PVMBG Bandung. Kegiatan tim saat melaksanakan pekerjaan lapangan, baik pemasangan di stasiun lapangan maupun di stasiun penerima data di Pos Pengamatan Gunung Api, Gunung Anak Krakatau seperti yang terlihat pada gambar di bawah ini. 15.8. Tanggap Darurat Letusan Gunung Api Tanggap darurat dilakukan apabila terjadi gejala peningkatan aktivitas gunung api yang berpeluang meletus atau sudah mulai terjadi letusan. Tanggap darurat kali ini dilakukan di G. Slamet, Jawa Tengah karena terjadi kenaikan aktivitas. Gunung Slamet adalah gunung api tertinggi kedua di Pulau Jawa setelah Gunung Semeru, puncaknya mencapai tinggi 3432 m. dpl. Gunung api ini melingkupi lima wilayah kabupaten, yaitu Kabupaten Purbalingga, Tegal, Brebes, Banyumas, dan Kabupaten Pemalang. Pada 24 April 2009 mulai terjadi letusan abu dan berlangsung beberapa hari. Tinggi asap letusan rata-rata 350 m di atas puncak, maksimum mencapai 1000 m. Sinar api tampak apabila terjadi letusan yang berdimensi agak besar setinggi 50 di dalam kolom asap. Peningkatan aktivitas Gunung Slamet dimulai pada pertengahan April 2009, ditandai dengan terekamnya gempa vulkanik-dalam dan vulkanik-dangkal pada 18 April 2009. Pada 20 April 2009 terekam 97 kejadian gempa hembusan dengan amplituda maksimum 10 mm yang diikuti munculnya tremor vulkanik dengan amplituda maksimum 1 mm. Pada 21 April 2009, pukul 06.15 wib tremor terekam menerus dengan

amplituda maksimum 10 mm. Tremor ini berakhir dengan terjadinya letusan asap setinggi 300 m di atas puncak. Hasil pengukuran deformasi dengan metoda EDM yang dilakukan pada 30 April 2009 menunjukkan hasil yang fluktuatif. Monitoring kimia dengan menggunakan DOAS terhadap kandungan fluks SO2 dari plume juga masih menunjukkan hasil yang fluktuatif. Hasil pengukuran 1 Mei sebesar 34 106 ton perhari, rata-rata 67 ton pehari. Pengukuran 2 Mei sebesar 85 200 ton per hari, rata-rata 148 ton perhari. Sampai dengan akhir Mei 2009 kegiatan letusan G. Slamet masih berfluktuasi, tetapi cenderung mengecil.

Gambar 15.16. Lokasi stasiun seismometer permanen (St. CLIK dan St.CKN), serta stasiun temporer (St. SBAM, St. PCR7, dan St. GUCI), serta EDM.

Gambar 15.17. Grafik kegempaan Gunung Slamet 1 April 5 Mei 2009, kegempaan didominasi oleh jenis gempa letusan/hembusan.

Gambar 15.15. Sinar api di dalam kolom asap letusan G. Slamet, 25 April 2009, pkl 20:30 WIB. Foto: Antara, April 2009

Gambar 15.18 Pengukuran jarak miring pada titik ukur DSL8 (Bukit Ciroh).

83

15.9. Penyelidikan Geofisika 15.9.1. Pengukuran Gravity G. Batur, Bali Pengukuran geofisika dengan metoda gravity yang ditunjang dengan pengukuran deformasi (GPS) di Gunung Batur, Bali. Selain itu dilakukan juga pengukuran gaya berat dengan cara looping.

pada daerah tersebut terdapat zona lemah yang merupakan dinding Kaldera Batur, bagian timur relative turun. Bentuk dari segitiga densitas menunjukan bahwa hal ini merupakan bentuk dari sebuah gunung api dengan bentuk intrusi (bentuk dari diatrema yang membeku). Pada sebagian titik lintasan gravity dilakukan pengukuran Global Positioning System (GPS) sebagai titik ikat, hasilkannya sebagai berikut:
Tabel 15.6. Hasil pengukuran GPS dalam koordinat Gunung Batur, Februari 2009.

Patok Ukur PJ5 DBT19 KW1 PJT11 KW2 DBT01

Lintang Selatan 8 15 22.17640 S 8 14 16.38844 S 8 14 34.76887 S 8 14 47.19054 S 8 14 41.37091 S 8 16 50.31900 S

Bujur Timur 115 22 52.93312 E 115 21 10.32989 E 115 22 41.40740 E 115 22 00.89711 E 115 22 27.21077 E 115 21 41.39400 E

Ketinggian (m) 1155.0555 1117.6860 1515.7919 1379.0584 1487.1947 1403.0365

Koreksi 0,0002 0,0004 0,0004 0,0002 0,0005 0,0000

Gambar 15.19. Peta anomaly Bouger lengkap Gunung Batur dengan interval 4 mgal dengan garis penampang A B.

Keterangan: Warna kuning adalah lapisan batuan klastik dengan densitas 2,1 gr/cm3, warna hijau adalah lapisan yang padu (vulkanik) dengan densitas 2,5 gr/cm3, warna merah adalah lapisan batuan vulkanik dengan densitas 3 gr/cm3.
Gambar 15.20. Proyeksi kondisi bawah permukaan dari bentuk model anomaly sisa.

Gambar 15.21 Peta sebaran titik ukur gravitymeter serta perubahan deformasi hasil pengukuran GPS terhadap pengukuran sebelumnya (April 2008).

Berdasarkan hasil pengukuran deformasi GPS saat ini dibandingkan dengan hasil pengukuran sebelumnya diinterpretasikan bahwa arah vector perpindahan yang terjadi hampir selaras dengan hasil pengukuran sebelumnya. 15.9.2. Penyelidikan Deformasi G. Kaba Penyelidikan deformasi di Gunung Kaba dimaksudkan untuk mengetahui perkembangan aktivitas vulkaniknya berkaitan dengan banyaknya gempa bumi terasa di wilayah ini. 15.9.2.1. Pengukuran Jarak Miring Lokasi dan sebaran titik ukur EDM dan peralatan yang digunakan dapat dilihat pada tabel dan gambar berikut.

Berdasarkan hasil pengukuran gravity pada beberapa titik pengukuran yang sudah ada dengan titik referensi di Pos PGA Gunung Batur, ada anomaly positif antara 87 166 mgal. Anomaly rendah terdapat di bagian barat dan makin besar ke arah timur. Pola kontur bagian timur relatif sejajar ke arah utara, kemudian berbelok ke tengah kaldera ke arah timurlaut. Berdasarkan data anomaly dibuat model kondisi bawah permukaan. Dari hasil perbedaan densitas menunjukan bahwa 84

Gambar 15.22. Lokasi titik ukur EDM G. Kaba, Oktober 2009.

Jarak yang diperoleh kemudian dibandingkan dengan hasil pengukuran Oktober 2000 untuk memperoleh besar pergeseran. Jarak miring POS-BRG dan POS-KABA mengalami pemendekan (nilai negatif), sedangkan POS-VGS mengalami pemanjangan (nilai positif), besarnya pergeseran dapat dilihat pada tabel berikut.

Gambar 15.24. Perubahan jarak miring model Line perbandingan hasil pengukuran Oktober 2000 dengan Oktober 2009 antara titik POS ke KABA memendek - 2,57 cm, BM Pos ke BRG memendek -9,92 cm, dan titik POS ke VGS memanjang + 1,52 cm.

15.9.2.2 Metode GPS Komponen Utara pada semua titik ukur menunjukkan nilai positif dengan besar pergeseran 0,2 sampai 6,8 cm. Komponen Timur menunjukkan nilai positif, kecuali pada titik KB2 dan KB6 menunjukkan nilai negatif. Besar pergeseran pada komponen Timur antara 0,7 sampai 9 cm. Komponen vertikal menunjukkan nilai negatif, kecuali pada titik KB1 nilainya positif. Besar pergeseran vertikal relatif besar, dari 1 cm sampai lebih dari 60 cm. Hasil plot arah pergeseran titik-titik KABA, BRG dan VGS terhadap titik POS menunjukkan pola memusat ke arah Kawah Baru. Secara umum pola ini menunjukkan deflasi (penurunan). Dapat ditafsirkan bahwa deformasi G. Kaba tidak bersifat lokal (aktivitas gunung api), tetapi deformasi yang bersifat regional akibat aktivitas tektonik.
Tabel 15.8. Pergeseran titik ukur GPS Gunung Kaba, Oktober 2009, dihitung terhadap hasil pengukuran November 2006.

No.
Gambar 15.23. Perubahan jarak miring model Scatter perbandingan hasil pengukuran Oktober 2000 dengan Oktober 2009 antara titik POS ke KABA memendek 2,57 cm, titik POS ke BRG memendek -9,92 cm, dan POS ke VGS memanjang + 1,52 cm.

Titik POKB KB1 KB2 KB3 KB4 KB5 KB6 KB7 KB8

dT (cm) 0.00 2.38 -6.09 0.72 0.88 1.06 -0.66 1.21 9.72

dU (cm) 0.00 0.47 0.21 2.83 4.70 2.17 3.95 0.89 6.88

dh (cm) 0.00 1.45 -24.26 -24.18 -18.13 -32.35 -36.69 -36.48 -64.67

dr (cm) 0.000 2.426 6.094 2.920 4.782 2.415 4.005 1.502 11.909

azimuth () 0.000 78.829 271.975 14.274 10.605 26.035 350.514 53.664 54.708

1. 2. 3. 4.

Baseline POS-BRG POS-KABA POS-VGS

Agustus 2000 (m) 4619,9550 4131,5170 3588,9320

Oktober 2009 (m) 4619,8558 4131,4913 3588,9472

Pergeseran rata-rata (cm) -9,92 -2,57 +1,52

5. 6. 7. 8. 9.

Tabel 15.7 Hasil pengukuran jarak miring G. Kaba, Oktober 2009 serta besar pergeseran dihitung terhadap hasil pengukuran Oktober 2000.

85

Gambar 15.26. Pertumbuhan kubah lava 2007, dan titik solfatara dan genangan air di sekitar kubah lava. Juni 2009. Foto: Syegi L, 2007 dan Sitinjak, P, 2009. Tabel 15.9 Hasil Analisis Kimia Air Gunung Kelud dan Sekitarnya, Juni 2009.

Unsur pH lab DHL Na+ K+


Gambar 15.25. Sebaran titik ukur GPS G. Kaba, Oktober 2009, vektor pergerakan titik-titik ukur di sekitar kawah dihitung terhadap pengukuran Nopember 2006.

Satuan

1 6,8

2 7,6 800,00 117,90 16,73 89,36 12,77 3,27 1,11 236,15 121,08 137,32 1,12 156,00 0,77 2,07

3 7,6 700,00 151,50 20,12 94,04 10,48 0,89 1,28 227,86 147,67 154,93 0,97 187,60 0,71 1,38

4 6,95 400,00 18,76 2,30 60,66 6,87 0,00 0,86 50,92 26,55 161,97 0,13 56,31 0,00 7,91

5 6,52 200,00 15,94 3,41 21,13 3,58 0,00 0,68 70,47 12,90 23,95 0,22 68,22 0,00 3,79

6 7,37 300,00 22,08 2,94 30,24 4,57 0,00 0,60 116,65 18,84 39,44 0,2 66,99 0,00 8,60

mhos/cm v ppm ppm ppm ppm ppm


-

500,00 117,00 15,41 89,16 12,67 3,26 1,33 234,51 126,01 137,32 0,52 160,30 0,77 3,78

Ca++ Mg++ Fe+++ NH3 HCO3 Cl


-

Hasil plot resultan pergeseran titik-titik ukur GPS komponen Utara dan Timur dapat dilihat pada gambar di bawah. Secara umum dari hasil plot tersebut dominan pergeseran ke arah zona perpotongan sesar dengan Kawah Baru. Hasil plot ini bersesuaian dengan hasil plot arah pergeseran berdasarkan data EDM. Kenaikan jumlah kegempaan pada periode 19 22 Oktober 2009, selain diakibatkan oleh aktivitas gempa bumi tektonik (Painan, 19 Oktober 2009), juga diakibatkan oleh meningkatnya sensitivitas alat setelah mengalami perbaikan pada tanggal 14 dan 17 Oktober 2009. Kemungkinan sebelum tanggal 19 Oktober 2009, jumlah gempa-gempa vulkanik sebenarnya sudah tinggi tetapi yang terekam oleh alat hanya sebagian. 15.10 Penyelidikan Geokimia Penyelidikan geokimia dilakukan di G. Kelud dengan pengambilan contoh air, gas, batuan, pengukuran gas di udara (ambien). 15.10.1 Hasil Penyelidikan Air Letusan Gunung Kelud pada Agustus 2007 menyebabkan perubahan pada kawah yang semula berupa danau kawah berubah ditutupi oleh kubah lava. Air yang tergenang di sekitar kubah lava berwarna jernih kehijauan, dengan pH = 7,8, suhu 62,6oC. 86

ppm ppm

SO4 B

ppm ppm ppm ppm ppm

SiO2 Mn H2S

Data analisis kimia air danau kawah Gunung Kelud menunjukkan setelah letusan tahun 2007, pH dan temperatur air cenderung netral, konsentrasi HCO3, SO4, Cl, B, menunjukkan cenderung mengalami penurunan, disajikan dalam Tabel 15.11. Peningkatan aktivitas G. Kelud diawali dengan terbukanya fracture/rekahan oleh tekanan yang cukup besar dari gas CO2 yang terakumulasi dalam waktu yang cukup lama dan juga akumulasi steam/uap yang terbentuk sebelumnya, hal itu terlihat dengan meningkatnya fluks CO2 mencapai 550 ton/hari, (pada

kondisi normal 40 - 50 ton/hari), konsentrasi HCO3 meningkat dari 220,5 19,0 ppm, SO4 dari 538,0 1150,7 ppm, Boron dari 0,8 6,5 dan Cl dari 66,5 990,3 ppm. Komposisi kimia gas gunung api bertemperatur tinggi dicirikan oleh kadar SO2, HCl, dan H2 yang tinggi juga. Gas tersebut berperan sebagai gas input yang bereaksi dengan air hujan yang tertampung di dalam kawah sehingga memiliki konsentrasi SO4, Cl, F cenderung tinggi. Hasil evaluasi ratio unsur-unsur pasca letusan bulan November 2007 hingga bulan Juni 2009, menunjukkan menurunannya ratio unsur Mg/Cl, SO4/Cl dan naiknya ratio Na/K. Meningkatnya ratio Na/K merupakan indikasi menurunnya interaksi air meteorik dengan batuan panas akibat perubahan suhu di bawah permukaan. Demikian juga penurunan ratio SO4/Cl merupakan indikasi berkurannya suplai gas magmatik, seperti gas SO2 dan H2S, serta didukung menurunnya konsentrasi SO4. Penyelidikan geokimia air panas/dingin Gunung Kelud dan sekitarnya diperoleh 6 buah contoh air panas/dingin. 15.10.2 Hasil Pengukuran Gas Pengukuran solfatara dengan alat termocouple digital diperoleh suhu solfatara berkisar 89,8 90,6oC, suhu udara berkisar 23,6 25,1oC. Hasil pengukuran disajikan pada tabel berikut:
Tabel 15.10 Hasil Pengukuran Gas Solfatara Gunung Kelud, Juni 2009.

Pengambilan cuplikan gas dengan tabung vacuum dilakukan dengan metoda Giggenbach, (1988). Hasil analisis gas menunjukkan kandungan CO2 lebih dominan berkisar 95,1671 95,6719 %, sedangkan N2 = 1,7401 -1,9609 %, SO2 = 0.08685 - 0.9944 %, H2 = 0,7980 1,1724 %, HCl = 0,5160 0,6448, NH3 = 0,0152 0,1783 %. Hasil analisis kimia gas disajikan dalam Tabel 15.13. Hasil analisis gas menunjukkan kandungan CO2 lebih dominan, mengindikasikan adanya kondensasi gas CO2 dengan batuan vulkanik dalam (country rock), yang selama perjalanannya ke permukaan berinteraksi dengan air meteorik sehingga air menjadi lebih panas dan konsentrasi HCO3 lebih tinggi, CO2 + OH -------> HCO3 + H. Pengukuran gas menggunakan alat detektor gas Drager X-am 7000 dilakukan sambil mengelilingi kubah lava. Hasil menunjukkan terdeteksinya gas CO, H2S, sedangkan SO2, CO2, dan CH4 tidak terdeteksi. Hasil pengukuran disajikan dalam Tabel 15.14. 15.11 Penelitian Gunung Guntur, Jawa Barat Secara khusus penelitian di Gunung Guntur untuk mengetahui hubungan antara gempa lokal dengan aktivitas vulkanik Gunung Guntur. 15.11.1 Pengamatan Seismik Saat ini Gunung Guntur dimonitor dengan 5 stasiun seismik dan 1 stasiun tiltmeter di daerah puncak (PCK). Pada penelitian ini, dilakukan penambahan 3 stasiun seismik temporer yang berjarak cukup jauh dari Gunung Guntur, di daerah Ranjeng (RJN, sebelah timur gunung api), Mandalawangi (MDL, sebelah utara) dan Haremoy (HAR, sebelah barat). Sepanjang periode penelitian tercatat 115 kali Tektonik Jauh (TJ), 23 kali gempa Tektonik Lokal (TL), 22 kali gempa VT (VA), 13 kali gempa Vulkanik dalam (VB) dan 2 kali gempa terasa. Selama periode penelitian terekam 117 kali kejadian gempa tektonik jauh, 2 diantaranya terasa. Gempa terasa yang terjadi pada tanggal 14 Juni 2009 pukul 08:31 WIB berskala I-II MMI.
Tabel 15.13 Lokasi Stasiun Seismik Permanen dan Temporer Gunung Guntur 2009.

Kode Lokasi Gas-A

Posisi Geografi S. 7 56 20,1


o

Elevasi 1162

Suhu 89,8

Keterangan Bau gas sulfur dan tekanan lemah, permukaan adanya belerang warna kuning terbakar.

E.112o 18 08,2

Gas-B

S. 7 56 21
o

1180

90,6

Bau gas sulfur dan tekanan sedang, permukaan adanya belerang warna kuning.

E.112o1810,8

Tabel 15.11. Hasil Analisis Gas Solfatara G. Kelud, Juni 2009.

Unsur H2 O2 + Ar N2 CH4 CO CO2 SO2 H2S HCl NH3 H2O

Solfatara - a % mol 0,7980 - 1,1724 0,0338 - 0,0451 1,7401 -1,9609 0,0000 - 0,0000 0,0367 - 0,0552 95,1671 - 95,6719 0,08685 - 0,9944 0,0197 - 0,0821 0,5160 - 0,6448 0,0152 - 0,1783 0,0000 - 0,0000

Solfatara - b % mol 0,0111 22,3051 72,4390 0,0000 0,0000 4,8661 0,0000 0,0000 0,3084 0,0703 0,0000

No.

Nama Stasiun CTS Citiis

Lokasi

Posisi

Elevasi

Status

1.

S 07o 09 10.32 E 107o 51 33.06 S 07o 09 15.30 E 107o 50 53.32 S 07o 10 30.15 E 107o 48 54.12 S 07o 11 54.90 E 107o 45 01.38 S 07o 08.812 E 107o 50.484 S 07o 08.345 E 107o 56.711 S 07o 08.320 E 107o 42.101 S 07o 04.804 E 107o 51.746

1450 m

permanen

2.

PCK (KBY)

Puncak/ Kabuyutan

1930 m

permanen

3.

LGP

Legak Pulus

1400 m

permanen

4.
Tabel 15.12 Hasil Pengukuran Gas dengan alat Drager X-am 7000, Juni 2009.

MIS

Kiamis

1650 m

permanen

Posisi

O2

H2S

CO

H4

Nilai Normal di udara bebas

5.

MSG

Masigit

2190 m

permanen

Areal tangga, 1172 m. Dpl. Areal tangga menuju kawah, 1188 m. dpl. Areal kubah lava, 1167 m. dpl.

A0 (max : 0 ppm)

SO2 = 2 ppm H2S = 10 ppm CO2 = 0.5% Vol CO = 30 ppm CH4 = 10% LEL

6.

RJN

Ds.Ranjeng

661 m

permanen

A0 (max : 8 ppm)

7.

HAR

Ds.Sukarame, Harempoy Ds.Mandalawangi

1062 m

permanen

A1 (max : 41ppm)

8.

MDL

960 m

permanen

87

berikut ini adalah lokalisir gempa terasa tersebut yang tercatat pada ketiga stasiun seismik temporer (STA1=RNJ, STA2=HAR, STA3=MDL), yang pusat gempa terjadi di daerah laut selatan Jawa Barat (E 107.521889, S 7.791433) pada kedalaman 32.65 km. 15.11.2 Pengamatan Deformasi Metoda deformasi dilakukan dengan Global Positioning System (GPS) telah diterapkan di Gunung Guntur sejak tahun 1996. Titik ukur deformasi GPS di G. Guntur berjumlah 7 titik, yaitu PCK (puncak Guntur), LRG (lereng), PTR (G. Putri), CKT (Cikatel), LGP (Lebak Pulus), LLS (Leles), dan DAN (Dano). Dalam penelitian ini ditambah beberapa titik ukur yang mencakup kompleks G. Guntur dan sesar yang terdapat disekitarnya. Titik ukur tersebut adalah KSR (Kertasari), HAR (Haremoy), LOA (Loa), CBS (Cibisoro), MIS (Kiamis), CBR (Cibeureum), dan WPT (Warung Peuteuy). Pengukuran yang dilakukan dalam bulan Juni 2009 dengan titik referensi di Pos Pengamatan Gunung Api, Gunung Guntur.
Tabel 15.14 Posisi Titik Ukur hasil pengukuran Juni 2009.

Gambar 15.28. Pergeseran horisontal titik ukur di Gunung Guntur periode 1997 2009.

Titik Ukur

Latitude

Longitude

Elevasi (m)

Standard deviasi (m) 0 0.0004 0.0009 0.0003 0.0004 0.0006 0.0009 0.0014 0.0017 0.001 0.0012 0.0011 0.0006 0.0006 0.0007

POS CKT LLS PTR LGP LRG PCK KSR HAR DAN CBS LOA CBR MIS WPT

7 11 55.27670 S 7 10 24.58179 S 7 06 31.27440 S 7 10 49.53530 S 7 10 42.13513 S 7 09 23.30368 S 7 09 07.65257 S 7 11 31.69767 S 7 08 17.37479 S 7 06 41.07385 S 7 02 00.34422 S 7 04 17.50502 S 7 09 58.44218 S 7 12 41.82509 S 7 08 31.47884 S

107 51 39.11950 E 107 52 48.25779 E 107 53 54.93734 E 107 50 36.54285 E 107 48 53.06727 E 107 51 41.40439 E 107 50 56.07600 E 107 40 38.14897 E 107 42 07.83002 E 107 50 45.52413 E 107 52 05.33145 E 107 47 08.56028 E 107 47 57.54872 E 107 46 03.43728 E 107 53 29.48183 E

866.18 818.9487 733.138 1277.398 1374.763 1384.587 2069.439 1533.6 1052.852 1254.293 927.7206 835.2873 1365.827 1383.483 876.6314

Vektor pergeseran horizontal diperoleh dari resultan perubahan nilai sisi timur dan utara di masing-masing titik ukur. Arah vektor pergeseran horizontal dominan ke baratlaut. Nilai pergeseran horizontal dengan nilai terkecil tercatat di titik ukur LLS sebesar 0,72 cm dan terbesar di titik ukur PCK yaitu 8,20 cm. Sedangkan vector pergeseran vertical tampak bervariasi yaitu titik ukur PCK, LRG turun masing-masing 1,54 cm dan 2,75 cm. Sedangkan titik ukur DAN turun dengan nilai 13,02 cm. Titik ukur lainnya naik dengan nilai antara 2 cm sampai dengan 6 cm. Pola pergeseran horisontal tersebut diduga berhubungan dengan aktivitas sesar arah tenggara barat laut. 15.12 Prakiraan Bahaya Letusan Gunung Api Pemahaman sifat alamiah gunung api yang dipadukan dengan data sejarah letusan pada masa lampau dapat dijadikan dasar dalam penentuan model ancaman bahaya gunung api, baik secara kualitatif, kuantitatif, atau perpaduan keduanya. Kegiatan ini dilaksanakan untuk data dasar sebagai acuan dalam penentuan kawasan rawan bencana gunung api dan evaluasi risiko bencana gunung api dalam hal jenis potensi ancaman bahaya, besaran atau tingkat bahaya, arah dan pola sebaran produk letusannya. Kegiatan yang dilaksanakan pada tahun 2009 adalah Prakiraan Bahaya G. Inie Rie (NTT) dan G. Ili Lewotolo (NTT). 15.12.1 Dasar Penentuan Zonasi Bahaya Prakiraan bahaya gunung api Inie Rie didasarkan pada asumsi bahwa karakteristik vulkanisme pada masa lalu akan terulang kembali pada masa akan datang yang disesuaikan dengan kondisi morfologi saat ini. Pendekatan yang didasarkan pada data - data geologi, geofisika, dan geokimia, serta data penunjang lainnya sebagai identifikasi karakteristik vulkanisme dalam penentuan potensi ancaman bahaya letusan gunung api pada masa yang akan datang. Sementara itu, pendekatan probabilistik yang lebih ditekankan pada analisis statistik sejarah letusan pada masa pra sejarah dan masa sejarah kehidupan manusia sangat tidak memadai sehingga diabaikan. 15.12.2 Zona Bahaya Aliran Piroklastik Yang menjadi dasar pertimbangan dalam zonasi bahaya aliran piroklastik ini adalah kondisi bukaan kawah dan morfologi lereng. Kawah berada di bagian timur puncak tertinggi Inie Rie sehingga memperlihatkan kecenderungan bukaan ke utara timur selatan. Celah terbuka tersebut diperhitungkan sebagai

Vektor pergeseran horisontal dan vertikal diperoleh dari data posisi di masing-masing titik ukur sejak tahun 1997 sampai dengan Juni 2009. Vektor pergeseran dihitung secara total yaitu dengan cara menarik garis (regresi) dari setiap komponen vektor (easting, northing dan vertikal) yang diplot terhadap periode pengukuran (Gambar 15.27).

Gambar 15.27. Perubahan komponen vector pergeseran periode pengukuran tahun 1997 2009, titik ukur PCK.

88

flow path untuk produk letusan yang dihasilkan dari mekanisme aliran, seperti aliran piroklastika dan lava. Berdasarkan prinsip model kerucut energi dan kondisi morfologi, prakiraan bahaya aliran piroklastika dengan probababilitas tinggi berada pada kawasan puncak hingga lereng utara timur selatan dari sumber erupsi di Kawah Inie Rie. Cakupan zona bahaya aliran piroklastika di lereng timur dan selatan relatif lebih panjang dibandingkan dengan lereng utara. Hal ini didasarkan atas faktor percepatan aliran yang dipengaruhi oleh celah terbuka dan tekuk morfologi, terutama di lereng timur, yang menghasilkan percepatan pengaliran lebih tinggi. Beberapa kawasan didalam zona bahaya ini kemungkinan tidak terlanda sehubungan dengan kondisi morfologinya yang bersifat barrier. Zona Bahaya Aliran Piroklastika dengan probabilitas rendah merupakan zona perluasan sebagai asumsi energi letusan pada masa mendatang lebih besar dari perhitungan. Hal ini didasarkan pada perhitungan stochastic tidak terdapatnya data sejarah dan statistik letusan, dan data geokimia serta geofisika. 15.12.3 Zona Bahaya Aliran Lava Secara umum, karakteristik lava di Inie Rie memiliki karakterisitik sama berkomposisi andesitis. Sifat fisik permukaan memperlihatkan struktur masif dan sebagian lainnya memperlihatkan struktur bongkah. Jarak pelamparan aliran lava ini bervariasi dalam kisaran 2 km 3.5 km dari sumber erupsinya. Arah pelamparan aliran lava pada masa mendatang diperhitungkan melalui celah terbuka ke arah utara, timur, dan selatan sebagai zona bahaya aliran lava dengan probabilitas tinggi. Jarak pelamparan lava ke lereng utara dan selatan diperhitungkan mencapai kurang lebih 3 km dari sumber erupsi di Kawah Inie Rie. Sementara itu, pelamparan lava ke lereng timur mecapai kurang lebih 4 km. Hal ini didasarkan pada faktor percepatan pengaliran lebih besar pada tekuk morfologi di lereng timur. 15.12.4 Zona Bahaya Lontaran Batu dan Hujan Abu Berdasarkan rekonstruksi, zona bahaya lontaran batu (pijar) gunung api Inie Rie pada masa yang akan datang diperkirakan berada dalam radius 3 km dari sumber erupsinya di Kawah Inie Rie. Sementara itu, zona bahaya hujan abu lebat akan berpengaruh pada zona terluar dalam radius 6 km dari sumber letusan di Kawah Inie Rie dengan ketebalan mencapai 12 cm. 15.12.5 Zona Bahaya Aliran Lahar Determinasi zonasi bahaya lahar didasarkan pada pemodelan sederhana melalui analisis catchment dan analisis potensi lahar, baik yang berasal dari aliran piroklastika maupun abu letusan. Hasil simulasi sederhana zonasi bahaya lahar memperlihatkan landaan lahar dengan probabilitas tinggi berasal dari endapan aliran piroklastika pada Zona Bahaya Aliran Piroklastika dengan probabilitas tinggi. Zonasi bahaya lahar dengan probabilitas tinggi yang berasal dari endapan jatuhan piroklastika berada di lereng selatan. Hal ini didasarkan atas perhitungan analisis catchment (3 juta m2) dan analisis potensi lahar (1,5 juta m3). Semenetara itu, Zonasi bahaya lahar dengan probabilitas tinggi yang berasal dari endapan aliran piroklastika dan jatuhan piroklastika berada di lereng barat.

Zonasi bahaya lahar dengan probabilitas rendah yang berasal dari endapan abu letusan di semua lereng gunung api Inie Rie tidak menghasilkan aliran lahar secara signifikan dan cenderung hanya membentuk aliran lumpur atau hyperconcentrated flow. 15.12.6 Evaluasi Risiko Bencana Gunung Api Evaluasi risiko bencana gunung api dilakukan sebagai kajian untuk menilai atau memperkirakan risiko yang akan terjadi terhadap pemukiman, sarana prasarana, tataguna lahan dan segala aspeknya apabila terjadi letusan pada masa yang akan datang sehingga dapat dijadikan sebagai dasar pertimbangan bagi pengembangan pembangunan di daerah tersebut, sebagai salah satu usaha dalam sistem mitigasi bencana gunung api. Pada tahun 2009 telah dilaksanakan kegiatan Evaluasi Risiko Bencana Gunung Api Agung (Bali) dan G. Talang (Sumatera Barat). Risiko bencana gunung api adalah nilai yang diperkirakan mengalami kerusakan akibat terlanda bencana gunung api. Nilai ini secara kuantitatif dapat berupa jumlah jiwa manusia dan harta benda. Dengan demikian tingkat risiko bencana gunung api dapat dirumuskan sebagai fungsi dari tingkat kerentanan objek bencana (vulnerability) dan potensi bahaya atau tingkat kerawanan terhadap bahaya gunung api dengan persamaan R = f(V.H), R = Nilai/tingkat risiko, V = Tingkat kerentanan objek bencana, dan H = Potensi bahaya gunung api. Semua komponen penting yang terkait dengan evaluasi risiko bencana gunung api ini akan diproses kedalam komputer sebagai bentuk simulasi risiko bencana gunung api. Salah satu model komputer yang dapat dipergunakan adalah sistem informasi geografis (SIG).

Warna

Nilai Bobot Relatif >21 15 - 21 7 - 14 <7

Kelas Risiko Tinggi Risiko Sedang Risiko Rendah Risiko Sangat Rendah

Gambar 15..29 Contoh Peta Resiko Gunung Talang, Sumatera Barat.

89

BAB 16 MITIGASI BENCANA GEMPA BUMI DAN TSUNAMI

Kegiatan mitigasi bencana gempa bumi dan tsunami bertujuan melakukan penyelenggaraan penanggulangan bencana dan pengurangan risiko meliputi tahap prabencana, pada saat bencana, dan pascabencana. Kegiatan tersebut antara lain penyelidikan bencana gempa bumi, penyelidikan sesar aktif, penyelidikan amplifikasi gempa bumi, penyelidikan tsunamigenic, pemetaan kawasan rawan bencana gempa bumi, pemetaan kawasan rawan bencana tsunami, penyelidikan pasca bencana gempa bumi dan tsunami, dan penyelidikan tanggap darurat bencana gempa bumi dan tsunami.
Gambar 16.2 Peta percepatan gempa bumi wilayah Dompu dan sekitarnya.

16.1 Penyelidikan Bencana Gempa Bumi Penyelidikan ini untuk menganalisis potensi bencana gempa bumi di suatu wilayah dengan metode pengamatan geomorfologi, pembelokan aliran sungai, dragfold, slickenslide, pergeseran litologi, sagpond untuk mengidentifikasi strukur geologi. Kegiatan dilakukan di 4 lokasi, yaitu Karangasem, Bali, Pagaralam, Sumatera Selatan, Dompu, Nusa Tenggara Barat, dan Palu, Sulawesi Tengah. Salah satu contoh gempa bumi merusak yang terjadi di Kabupaten Dompu, Nusa Tenggara Barat. Gempa tersebut disebabkan karena disebabkan oleh aktifitas sesar naik di perairan utara Pulau Sumbawa. Zona amplifikasi tinggi memiliki penguatan getaran tanah yang tinggi, di zona ini sangat rawan untuk mengalami kerusakan berat jika terlanda gempa bumi dengan magnituda besar dan lokasi pusat gempanya dekat.

Gambar 16.3 Amplifikasi gempa bumi Kabupaten Dompu, Nusa Tenggara Barat.

Gambar 16.1 Peta Intensitas Gempa Bumi Dompu berdasarkan distribusi kerusakan lokasi bangunan dan kerusakan geologi.

90

16.2. Penyelidikan Amplifikasi Gempa Bumi Penyelidikan amplifikasi menggunakan metoda mikrozonasi dengan melakukan polarisasi rasio H/V bertujuan untuk mengetahui frekuensi fundamental lapisan batuan. Dari hasil pengukuran lapangan, dapat ditentukan nilai perioda dari setiap titik pengukuran. Perioda yang tinggi menunjukkan sedimen lunak yang tebal dan sebaliknya perioda yang rendah menunjukkan sedimen lunak yang tipis. Daerah yang memiliki perioda dominan tinggi umumnya memiliki kerentanan untuk mengalami kerusakan wilayah yang cukup tinggi jika terlanda gempa bumi, karena perioda dominan berbanding lurus dengan nilai penguatan goncangan/amplifikasi. Penyelidikan amplifikasi ini diantaranya dilakukan di Gorontalo, Ciamis, Jawa Barat, Seririt, Bali, dan Malang Jawa Timur.

16.3. Evaluasi Risiko Bencana Gempa Bumi Evaluasi risiko bencana gempa bumi dilakukan di Kabupaten Muko-Muko, Provinsi Bengkulu yang dikenal sebagai salah satu daerah yang rawan dan berpotensi terjadinya bencana gempa bumi. Sumber gempa bumi yang mengancam wilayah Bengkulu dari darat dan laut. Di laut bersumber dari zona subduksi (zona tumbukan antara Lempeng Samudera Hindia dan Lempeng Benua Eurasia) yang terdapat pada bagian barat wilayah Bengkulu, sedangkan di darat terdapat pada zona Sesar Semangko, yang melewati lembah Sungai Ketahun, Danau Tes, lembah bagian barat Curup hingga Daerah Kepahiang. Tujuan Evaluasi Risiko Bencana Gempa Bumi Kabupaten MukoMuko adalah memberikan informasi lokasi-lokasi yang memiliki kerawanan dan risiko bencana gempa bumi terhadap lingkungan sekitar berupa manusia, pemukiman, sarana-prasarana, harta benda dan lain-lain.

Gambar 16.4 Peta mikrozonasi gempa bumi wilayah Seririt, Kab. Buleleng, Prov. Bali.

Gambar 16.7 Lokasi penyelidikan Kabupaten Muko-Muko, Provinsi Bengkulu.

16.4. Identifikasi Tsunamigenic Kegiatan identifikasi tsunamigenik dimaksudkan untuk mengidentifikasi kondisi geologi dan wilayah pantai yang berpotensi menimbulkan tsunami, terutama yang diakibatkan oleh gempa bumi dan gunung api. Kegiatan ini dilakukan di Lombok Barat, Nusa Tenggara Barat karena wilayah ini dianggap rentan terhadap tsunami terutama yang diakibatkan oleh pergerakan kerak bumi yang ditandai oleh aktifitas kegempaan pada kedua sistem tektonik dan gunung api yang terdapat di pantai utara Lombok, yaitu Gunung Rinjani. Pulau Lombok memiliki gunung api Rinjani yang terdapat di bagian utara pulau ini. Keberadaan gunung api ini yang berbatasan dengan pantai utara Lombok, dengan kondisinya yang aktif, apabila meletus, produk letusannya dapat mengganggu kolom air laut di sekitarnya, sehingga dapat menyebabkan terjadinya tsunami yang bersifat lokal. Penyebab lainnya dapat disebabkan oleh kondisi geologi dasar laut yang dapat memicu terjadinya longsoran bawah laut (submarine landslide).
Gambar 16.6 Peta mikrozonasi di wilayah Gorontalo.

Gambar 16.5 Peta amplifikasi daerah Ciamis dan sekitarnya Provinsi Jawa Barat.

91

Gambar 16.8 Peta resiko bencana gempa bumi tiap kecamatan Kabupaten Muko-Muko, Provinsi Bengkulu.

16.5. Evaluasi Risiko Bencana Tsunami Evaluasi risiko bencana tsunami sebagai kajian untuk menilai atau memperkirakan risiko yang akan terjadi terhadap pemukiman dan segala aspeknya apabila terjadi bencana tsunami pada masa yang akan datang sehingga dapat dijadikan sebagai dasar pertimbangan bagi pengembangan pembangunan di daerah sebagai salah satu usaha dalam sistem mitigasi bencana geologi. Lokasi evaluasi dilaksanakan di pantai selatan, yaitu Pelabuhan Ratu, Kabupaten Sukabumi, Jawa Barat. Berdasarkan parameter yang ada, maka Evaluasi Risiko Bencana 92

Tsunami daerah pantai selatan Pelabuhan Ratu, Kabupaten Sukabumi dibagi menjadi : Zona resiko rendah Daerah pantai selatan Pelabuhan Ratu, Kabupaten Sukabumi mempunyai zona kerawanan rendah seluas 142,6 Km Zona resiko sedang Daerah pantai selatan Pelabuhan Ratu, Kabupaten Sukabumi mempunyai zona kerawanan sedang seluas 69,77 Km. Zona resiko tinggi

Gambar 16.9 Peta zona resiko tsunami Kabupaten Sukabumi, Jawa Barat.

Daerah pantai selatan Pelabuhan Ratu, Kabupaten Sukabumi mempunyai zona kerawanan tinggi seluas 107 Km. Tanggap Darurat Bencana Gempa Bumi dan Tsunami Tanggap Darurat dimaksudkan untuk menginventarisasi jenis dan pola kerusakan akibat goncangan gempa bumi serta melakukan sosialisasi kepada masyarakat setempat dalam rangka menenangkan masyarakat pasca terjadinya bencana gempa bumi. Selama tahun 2009, telah dilaksanakan kegiatan tanggap darurat di wilayah Manokwari, Papua Barat; Talaud, Prov. Sulut; Bengkulu, Prov. Bengkulu; Pangalengan, Cianjur, Sukabumi, Tasikmalaya, Prov. Jabar; Padang, Mentawai, Prov. Sumbar; dan Bima, Prov. NTB. Penanganan Pasca Bencana Gempa Bumi dan Tsunami Penanganan Pasca Bencana Gempa Bumi dimaksudkan untuk mengiventarisasi data morfologi, litologi, stuktur geologi, sebaran kegempaan serta tata guna lahan di suatu wilayah. Tujuannya adalah untuk memberi gambaran tentang zona kerentanan gempa bumi, yang dapat digunakan oleh pemerintah daerah maupun pihak lainnya dalam perencanaan pengembangan wilayah. Selama tahun 2009, telah dilaksanakan kegiatan pasca bencana gempa bumi di wilayah Jambi; Padang, Tanah Datar, Prov. Sumbar; dan Bima, Prov. NTB.

Gambar 16.10. Peta intensitas gempa bumi Melonguane, 12 Februari 2009, pukul 01:45:25 WITA.

93

BAB 17 MITIGASI BENCANA GERAKAN TANAH

Kegiatan mitigasi bencana gerakan tanah bertujuan melakukan penyelenggaraan penanggulangan bencana dan pengurangan risiko meliputi tahap prabencana, pada saat bencana, dan pascabencana. Dalam tahun 2009 kegiatan tersebut antara lain penyelidikan pemantauan gerakan tanah, penyelidikan kestabilan lereng daerah rawan gerakan tanah, penyelidikan gerakan tanah Bawakaraeng, peringatan dini gerakan tanah, penyelidikan pasca bencana gerakan tanah, dan penyelidikan tanggap darurat bencana gerakan tanah. 17.1 Pemantauan Gerakan Tanah Pemantauan gerakan tanah ini dimaksudkan untuk mengetahui tingkat perkembangan gerakan tanah, laju pergerakan dan tingkat kerusakan yang ditimbulkannya. Hasil pemantauan diharapkan dapat memberikan gambaran (informasi) dan acuan bagi Pemerintah Daerah setempat maupun instansi terkait mengenai kondisi gerakan tanah di daerah tersebut dan upaya penanggulangannya. Metoda yang digunakan adalah pemantauan GPS dari beberapa titik secara teliti terhadap satu atau beberapa titik kontrol (pantau) yang telah diketahui koordinatnya, dengan menggunakan data pengamatan fase dari beberapa satelit GPS yang diamati selang waktu tertentu. Kegiatan ini dilakukan di 3 lokasi, yaitu: Daerah Kalilunjar, Kecamatan Banjarmanggu, Kabupaten Banjarnegara, Jawa Tengah, Daerah Pulau Punjung, Kabupaten Dharmasraya, Sumatera Barat, dan Daerah Warung Kiara, Kabupaten Sukabumi, Jawa Barat. 17.2 Penyelidikan Kestabilan Lereng Daerah Rawan Gerakan Tanah Penyelidikan kestabilan lereng adalah melakukan inventarisasi

dan evaluasi kondisi geologi dan morfologi yang ada kaitannya dengan tanah longsor serta gejala longsoran yang ada. Metoda pemotongan lereng yang cocok dan aman dari ancaman gerakan tanah adalah pemotongan lereng yang memperhitungkan sifat fisik tanah dan batuan setempat serta membuat tebing lereng jalan dengan cara penggalian berjenjang atau teras bertingkat. Dalam metoda ini perlu diperhitungkan secara cermat adalah besarnya sudut lereng dan tinggi lereng teras (jenjang) yang aman dari bahaya longsor. Kegiatan penyelidikan ini dilakukan di 2 lokasi, yaitu: Jalur Jalan Baturetno, Jawa Tengah dan Jalur Jalan Sicincin - PadangSidempuan, Sumatera Barat. 17.3 Peringatan Dini Bencana Gerakan Tanah Seiring dengan berkembangnya kebutuhan akan lahan permukiman, maka berkembang pula berbagai akses jalan maupun fasilitas umum lainnya yang mendukung laju pertumbuhan. Keadaan ini memicu terjadinya gangguan stabilitas lereng yang dapat menimbulkan gerakan tanah. Sebagai antisipasi kondisi tersebut peringatan dini dengan koordinasi, sosialisasi dan pengamatan kondisi geologi setempat, tataguna lahan, kondisi keairan, serta kondisi gerakan tanah pada umumnya. Lokasi kegiatan peringatan dini dilakukan di Kecamatan Pasie Raja, Kabupaten Aceh Selatan, Nangroe Aceh Darussalam, Kecamatan Rembon, Kabupaten Tanatoraja, Sulawesi Selatan, Lubuksikaping Muarasipongi, Sumatera Utara, Curup - Muaraaman Argamakmur, Bengkulu, Bukittinggi Lubuksikaping, Sumatera Barat, Kecamatan Singajaya, Kabupaten Garut, Jabar, Balige - Pematang Siantar, Sumatera Utara, Salawu Tasikmalaya, Jawa Barat, Pakuncen Banyumas, Jawa Tengah,

Gambar 17.1. Lokasi penelitian dilakukan di daerah Bakawaraeng, Sulawesi Selatan.

94

Kecamatan Partamuan, Padang Pariaman, Sumatera Barat, Daerah Trenggalek, Jawa Timur, Palu-Parigi, Sulawesi Tengah, dan Daerah Jember, Jawa Timur. 17.4 Penyelidikan Gerakan Tanah Maksud dari penelitian ini adalah untuk mengetahui faktor pengontrol gerakan tanah di lokasi penelitian dan potensi terjadi banjir bandang, arah aliran dan sebaran daerah bahayanya. Tujuannya adalah untuk memberi gambaran secara teknis faktor penyebab gerakan tanah, stabilitas lereng dan potensi terjadi banjir bandang serta langkah-langkah penanggulangannya. Metode penelitian yang dilakukan adalah metode langsung, meliputi: pengamatan kondisi geologi setempat,kondisi air tanah dan air permukaan, jenis gerakan tanah dan pengukuran moveable material, pengambilan sampel, dimensi potensi gerakan tanah, kondisi air tanah, faktor penyebab terjadinya gerakan tanah dan banjir bandang. Dan metode tidak langsung melalui analisis citra untuk mengetahui pengontrol tataguna lahan terhadap gerakan tanah, analisis laboratorium untuk mengetahui sifat fisik dan mekanika tanah. 17.5 Evaluasi Potensi Bencana Gerakan Tanah Evaluasi potensi bencana gerakan tanah dilakukan dengan metode pendekatan secara deterministik maupun probabilistik. Pendekatan deterministik dilakukan melalui data primer sebagai hasil telitian di lapangan diantaranya berupa sifat dan karakteristik tanah/batuan, jenis dan karakteristik lereng, jenis tutupan lahan dan tingkat curah hujan. Pendekatan secara probabilistik dilakukan melalui data sekunder diantaranya berupa frekwensi terjadinya bencana geologi/longsoran, data curah hujan tahunan, dan perubahan pemanfaatan lahan. Pada tahun 2009 telah dilaksanakan kegiatan Evaluasi Potensi Bencana Gerakan Tanah di lokasi Tol Cipularang, Jawa Barat dan di Trenggalek, Jawa Timur. 17.6 Evaluasi Risiko Bencana Gerakan Tanah Evaluasi risiko bencana gerakan tanah merupakan suatu kajian ilmiah untuk mengetahui tingkat risiko suatu wilayah pemukiman beserta seluruh sarana dan prasarananya terhadap potensi ancaman bencana gerakan tanah. Kajian ini didasarkan pada kondisi suatu wilayah melalui telaahan data geologi, geofisika, meteorologi dan kependudukan secara komprehensif dan terintegrasi. Telaahan data tersebut dapat memberikan gambaran seberapa besar risiko bencana yang akan terjadi terhadap jenis dan model potensi ancaman bencana pada masa yang akan datang. Pada tahun 2009 telah dilaksanakan evaluasi risiko bencana gerakan tanah di Kabupaten Karanganyar, Jawa Tengah 17.7 Penyelidikan Tanggap Darurat Bencana Gerakan Tanah Metode pemeriksaan yang dilakukan adalah metode langsung, meliputi: pengamatan kondisi geologi setempat, jenis gerakan tanah, dimensi gerakan tanah, faktor penyebab gerakan tanah, tataguna lahan, kondisi keairan, pengamatan jenis serta sifat fisik tanah dan lain-lain. 95

Gambar 17.2. Peta evaluasi potensi gerakan tanah Kecamatan Bendungan, Kabupaten Trenggalek, Jawa Timur.

Lokasi kegiatan tanggap darurat adalah Kecamatan Silo, Kabupaten Jember, Jawa Timur, Kecamatan Gangga, Kabupaten Lombok Utara, NTB, Kecamatan Padalarang, Kabupaten Bandung Barat, Jawa Barat, Ciherang, Kabupaten Sumedang, Jawa Barat, Tegal, Jawa Tengah Kupang, Nusa Tenggara Timur, Kecamatan Mengkendek, Kabupaten Tanatoraja, Sulawesi Selatan, Kecamatan Cijeruk, Kabupaten Bogor, Jawa Barat, Kecamatan Lubuk Kilangan, Kota Padang, Sumatera Barat, Padang, Sumatera Barat, Padang Pariaman, Sumatera Barat, Kabupaten Tanggamus, Lampung, Pati, Jawa Tengah, Kabupaten Sitaro, Sulawesi Utara, Kecamatan Gegerbitung, Kabupaten Sukabumi, Jawa Barat. 17.8 Penyelidikan Pasca Bencana Gerakan Tanah Penyelidikan ini bertujuannya untuk memberi gambaran secara teknis faktor penyebab serta langkah-langkah penanggulangannya sehingga pihak Pemerintah Daerah dapat memanfaatkannya sesuai dengan rekomendasi yang diberikan. Lokasi penanganan pasca bencana gerakan tanah dilakukan di Kecamatan Grabag, Kabupaten Magelang, Jateng, Kabupaten Aceh Utara, Nagroe Aceh Darussalam, Kecamatan Leuwigajah, Cimahi Selatan, Jabar, Kecamatan Kandangserang, Kabupaten Pekalongan, Jateng, Kecamatan Taraju, Kabupaten Tasikmalaya, Jabar, Kabupaten Cilacap, Jateng, Kabupaten Karanganyar, Jateng, Kabupaten Gowa, Sulsel, Majenang, kabupaten Cilacap, Jateng, Kabupaten Brebes, Jateng, Kecamatan Batujajar, Kabupaten Bandung Barat, Jabar Kabupaten Tasikmalaya, Jabar, Kabupaten Garut, Jabar, Cipanas, Kabupaten Cianjur, Jabar, Curugkembar, Sukabumi, Jabar, Malangbong, Garut, Jabar, Cimanggu, Kabupaten Cilacap, Jateng, Wonogiri, Jateng, Ciputat Timur, Tangerang, Banten, Cilebak, Kabupaten Kuningan, Jabar, Gemawang, Temanggung, Jateng, Jampang Tengah, Sukabumi, Jabar, Sungai Tarab, Tanah Datar, Sumbar, Kecamatan Campaka, Kabupaten Cianjur, Jabar, Kecamatan Cijeruk, Kabupaten Bogor, Jabar, Kabupaten Agam, Sumbar, Garut, Jabar, Purbalingga, Jateng, Palopo, Sulsel, Padang Sumbar.

BAB 18 PENELITIAN SESAR AKTIF

Penelitian ini dilakukan untuk mengetahui adanya sesar aktif yang dapat menyebabkan bencana gempa bumi. Daerah yang dipilih adalah yang sudah dilanda gempa bumi atau suatu wilayah yang diduga dilalui oleh sesar. Pada penelitian tahun 2009 penelitian dilakukan di Padang, Sumatera Barat (Gambar 18.1) dan Pemalang, Jawa Tengah. Gempa bumi Sumatera Barat 30 September 2009 menyebabkan bencana yang sangat besar dilihat dari sisi kerugian harta benda dan korban jiwa. Salah satu menyebabnya adalah keberadaan sesar aktif di permukaan dan di bawah permukaan Kota Padang. Sesar sesar aktif yang berada di bawah permukaan dan muncul di permukaan tersebut merupakan salah satu kunci penilaian bencana dan resiko gempa bumi. 18.1 Hasil Penelitian 18.1.1 Penelitian Sesar Aktif Padang Gempa bumi Padang-Pariaman, 30 September 2009 merupakan gempa bumi tektonik di lajur tumbukan asimetri antara Lempeng Tektonik Samudra Hindia-Australia dengan Lempeng Tektonik Benua Asia (Interface Plate Baundary Earthquake) (Gambar 18.2). Gempa bumi ini memiliki mekanisme gerak sesar mendatar mengiri naik dengan arah barat daya timur laut (Strike= 700 Dip=500 Slip=1320) (Gambar 18.3). Bencana dan resiko gempa bumi tersebut dikontrol oleh kondisi sesar seismogenik pre-existing yang mengalami reaktifasi pada peristiwa gempa bumi 30 Sepetember 2009. Sesar-sesar aktif tersebut dapat ketahui sebagai sesar aktif tipe B (0,1 m/1000 tahun) sesuai dengan klasifikasi sesar aktif dari The Research Group for Active Faults of Japan (1992). Lebih lanjut berdasarkan kecepatan pergeraknya (rate of movement) dapat dikategorikan sebagai sesar aktif sumber gempa bumi tipe C dengan maksimum kekuatan 6,5 Mw (UBC, 1997).
Gambar 18.2 Gempa bumi Padang Pariaman 30 September 2009 dan Gempa bumi Kerinci 1 Oktober 2009.

Gambar 18.3 Penampang geoseismik bawah permukaan memotong utara (kanan) dan selatan (kiri) Kota Padang dengan arah barat - timur.

Gambar 18.1 Lokasi daerah penelitian Kota Padang dan sekitarnya.

96

18.1.2 Penelitian Sesar Aktif Pemalang Lokasi penelitian termasuk kedalam wilayah Kabupaten Pemalang, Provinsi Jawa Tengah (Gambar 18.4). Keberadaan sesar aktif Kali Logeni Kali Rambut, Sesar Jambu dan Sesar Kali Wuluh di daerah ini ditentukan berdasarkan ciri morfodinamika, kinematika struktur geologi serta efek deformasi sesar di bawah permukaan berdasarkan pergeseran tegak pada batuan dasar dan sedimen lunak Kuarter di atasnya. Sesar Kali Waluh dan sesar Kali LogeniKali Rambut ini merupakan sesar aktif dengan kinematika gerak sesar mendatar mengiri (Gambar 18.5). Pergeseran mendatar mengiri di Kali Suwuk dan Kali Logeni sepanjang 1500 m dan diperkirakan telah terjadi sejak 100.000 tahun yang lalu dengan kecepatan pergeseran adalah 1,5 mm/tahun. Berdasarkan data tersebut, dapat dinyatakan bahwa ketiga sesar ini merupakan sesar aktif tipe B dan diperkirakan dapat menimbulkan gempa bumi berkekuatan < 6,5 Mw.

Secara umum, hasil penelitian tersebut dapat dirangkum menjadi beberapa butir sebagai berikut: Di daerah Pemalang dan sekitarnya terdapat tiga sesar aktif, yakni Sesar Kali Logeni Kali Rambut, Sesar Jambu, dan Sesar Kali Wuluh. Secara kuantitatif Sesar Kali Logeni-Kali Rambut memiliki lebar 1500 m bercirikan gerak turun dengan pergeseran tegak 10 - 50 m. Sesar kali Wuluh dengan pergeseran tegak 20 m (Gambar 18.6); sedangkan sesar sekunder Kali Logeni memiliki pergeseran tegak 15 m. Ketiga sesar tersebut merupakan sesar aktif tipe B dan diperkirakan dapat menimbulkan gempabumi berkekuatan < 6,5 Mw. Berdasarkan jarak kedudukan sesar-sesar aktif tersebut, besaran kekuatan dan respon dinamika batuan/tanah yang dimiliki Kota Pemalang dapat diperkirakan intensitas maksimum gempabumi di kota ini mencapai VII MMI.

Gambar 18.4. Peta lokasi daerah penelitian sesar aktif daerah Pemalang dan sekitarnya.

Gambar 18.5 Peta sesar aktif daerah Pemalang dan sekitarnya.

Gambar 18.6 Jejak kekar gerus pada lajur sesar Kali Wuluh di Kampung Kalijeruk, Desa Kuta.

97

BAB 19 PENELITIAN MIKROTREMOR

19.1 Penelitian Mikrotremor Kota Padang dan sekitarnya Sumatra Barat Penelitian ini dilakukan di Padang, Sumatera Barat berkaitan dengan gempa bumi Padang Pariaman yang terjadi pada hari Rabu, 30 September 2009, jam 17:16:09 WIB. Gempa tersebut berpusat di 57 km sebelah baratdaya Kota Pariaman dengan kedalaman 71 km dan berkekuatan 7,6 SR. Posisi tektonik Kota Padang cukup rentan terhadap bahaya gempa bumi. Potensi bahaya ini diperbesar dengan sifat fisik/ karakteristik tanah pada sebagian besar wilayah Kota Padang mempunyai nilai amplifikasi/penguatan tanah tinggi hingga sangat-sangat tinggi (Gambar 19.1). Kota ini berdiri di atas sedimen lunak yang cukup tebal hasil bentukan asal marin dan fluvial (Gambar 19.2), sehingga rentan terhadap bahaya goncangan gempa bumi. Berdasarkan hasil penelitian mikrotremor di daerah Kota Padang dan sekitarnya, dapat disimpulkan hal-hal sebagai berikut: Karakteristik lahan di Kota Padang dan sekitarnya mempunyai nilai amplifikasi/penguatan tanah antara 2,5 22 kali (Gambar 19.1). Lebih dari setengah luas wilayahnya mempunyai

amplifikasi tinggi hingga sangat-sangat tinggi. Selebihnya mempunyai amplifikasi sedang. Nilai perode dominan tanahnya antara 0,13 5 detik, dengan ketebalan sedimen lunak antara 6,7 250 m (Gambar 19.2). Pengamatan selintas di lapangan menunjukkan bahwa lahan yang mempunyai amplifikasi tinggi lebih dari 6 kali, bangunan di atasnya mulai mengalami kerusakan akibat Gempa Padang 30 September 2009 yang lalu. Semakin tinggi nilai amplifikasinya terlihat semakin tinggi pula tingkat kerusakannya. Pemetaan mikrozonasi adalah langkah awal untuk mengurangi resiko bencana alam khususnya gempa bumi. Agar bisa menjadi upaya nyata pengurangan resiko bencana, perlu langkah lanjut berupa kebijakan oleh Pemerintah Daerah untuk mengatur tata ruang. Daerah yang amplifikasi tanahnya tinggi hingga sangat tinggi harus dibangun dengan konstruksi khusus. 19.2 Penelitian Mikrotremor Daerah Pekalongan dan Sekitarnya Jawa Tengah Dampak gempa bumi yang dirasakan di daerah Pekalongan hanyalah goncangan yang diakibatkan oleh gempa bumi yang berada cukup jauh dari Kota Pekalongan. Beberapa gempa bumi yang dapat dirasakan di daerah Pekalongan, antara lain gempa bumi Indramayu (9 Agustus 2007), Gempa bumi Pekalongan (12 Oktober 2008), dan gempa bumi Tasikmalaya (2 September 2009), dengan intensitas skala III MMI. Penelitian mikrotremor di daerah Pekalongan dan sekitarnya (Gambar 19.3), hasilnya dapat dirangkum sebagai berikut: Karakteristik lahan di Kota Pekalongan dan sekitarnya memiliki nilai amplikasi/penguatan tanah antara 3,17-12,91 kali. Lebih dari setengah wilayahnya mempunyai nilai amplikasi tinggi, hanya sebagian kecil dan setempat-setempat saja yang nilai amplikasinya sangat tinggi, dan selebihnya bernilai amplikasi sedang. Nilai perioda dominan tanahnya antara 0,48-1,54 detik dengan ketebalan sedimen lunak antara 20,73-67,31 m. Pengalaman empirik gempa bumi di tempat lain, lahan yang memiliki amplikasi tinggi hingga sangat tinggi akan mengalami kerusakan yang lebih tinggi pula. Daerah Kota Pekalongan dan sekitarnya tidak pernah mengalami bencana gempa bumi, namun dengan hadirnya sesar-sesar aktif di sebelah selatan Pekalongan, kemungkinan akan terjadi gempa apabila terjadi peningkatan aktivasi sesar, sehingga diperlukan kewaspadaan untuk menghadapi bahayanya. Untuk mengurangi jumlah korban akibat gempa bumi bisa dilakukan dengan cara mengetahui dan memetakan karakteristik tanah terhadap getaran gempa, serta meningkatkan kualitas bangunan. Pemetaan mikrozonasi merupakan langkah awal untuk mengurangi resiko bencana alam khususnya gempa bumi.

Gambar 19. 1 Peta amplifikasi tanah Kota Padang dan sekitarnya.

Gambar 19.2 Peta ketebalan sedimen lunak Kota Padang dan sekitarnya.

98

BAB 20 PENELITIAN MIKROTEKTONIK

Penelitian mikrotektonik dilakukan di wilayah Tegal, Provinsi Jawa Tengah (Gambar 20.1). Wilayah yang terletak di Jalur Pantura Jawa ini ditempati oleh jalur sesat yang sewaktu-waktu dapat aktif dan memicu gempa bumi. Salah satu mekanisme kejadian gempabumi yang perlu diwaspadai adalah keberadaan sesar aktif. Pada umumnya gempa yang dipicu oleh sesar aktif terjadi pada kedalaman dangkal, sehingga efek merusak yang ditimbulkan dapat luas dan mampu merubah suatu terrain non tektonik menjadi terrain tektonik, maupun bentuklahan non tektonik menjadi bentuklahan tektonik secara lokal maupun regional, dan seketika itu juga dapat menimbulkan kerusakan dan korban jiwa yang sangat besar. Pemisahan antara morfologi tektonik dan non tektonik di daerah penelitian lebih mudah di identifikasi pada daerah yang mempunyai perbedaan relief mencolok. Namun demikian hasil tinjau lapangan mendapatkan sejumlah morfologi tektonik: Undak Struktur (S1) bukit Siwuni dan Lenggerong; Pebukitan

blok sesar (S2) Warungpring dan Jatinegara; Pebukitan lipatan tersesarkan (S3) Ujungnegoro dan Lebaksiu kidul; Bukit lipatan tersesarkan (S4) Watukumpul. Morfologi tektonik tersebut merupakan hasil kegiatan tektonik sejak Miosen Tengah atau lebih tua hingga kini. Tipe sesar juga beragam atara sesar naik, normal, geser sinistral maupun dekstral. Pada umumnya sesar-sesar tersebut merupakan sesar reaktifasi dari sesar batuan dasar yang telah ada sebelumnya. Jejak-jejak deformasi bentuklahan di antaranya pebukitan sinklin maupun antiklin yang akhirnya tergerus lagi oleh kegiatan aluvial di masa Kuarter, yang akhirnya meninggalkan jejak ketidakselarasan bersudut serta beberapa sesar minor seperti di Kali Comal Desa Pegiringan. Sesar yang terbentuk pada Kala Holosen/Resen (?) diperkirakan sesar mendatar mengiri yang merupakan sesar orde 2 (penyerta). Sesar tersebut di antaranya membentuk morfologi pebukitan lipatan tersesarkan Kedungwungu. Keberadaan morfologi pebukitan dengan ekspresi igir sedikit melengkung (curvilnier) 9Gambar 20.2), disebabkan dua kemungkinan, yaitu karena pengaruh seretan struktur yang berotasi dan berbalik arah waktu sesar aktif kembali/reaktifasi; atau karena pengaruh sekunder akibat tekanan dari mega longsoran material Gunung Slamet Tua yang menyebabkan pebukitan lipatan itu berotasi.

Gambar 20.1 Peta lokasi daerah penelitian.

Gambar 20.2 Daerah transek lembah Kali Rambut I aktif longsor dan berkembang undak struktur, diduga sesar orde ke 2 sebagai sesar mengiri normal. Lokasi di perbatasan antara Desa Warungpring dan Jatinegara.

99

BAB 21 PENELITIAN GAYA BERAT

Aktivitas Lumpur Sidoarjo (LUSI) di Kecamatan Porong berhubungan dengan kondisi struktur geologi bawah permukaan. Untuk memperoleh informasi struktur geologi bawah permukaan tersebut diperlukan berbagai penelitian, salah satunya adalah gaya berat. Penelitian ini dilakukan di Kecamatan Porong, Kabupaten Sidoarjo. Jawa Timur dengan luas daerah yang di teliti 11 x 8 km2 (Gambar 21.1). Hasil pengukuran gaya berat yang dilaksanakan dalam dua periode menunjukkan perubahan kondisi yaitu adanya aliran massa dari satu lokasi ke lokasi lain. Jika dibandingkan dengan hasil pengukuran BMG (2007), telah terjadi perubahan tarikan massa ke arah utara, penyatuan massa densitas tinggi di bagian utara Lumpur Sidoarjo; sedangkan di sekitar Siring Barat maupun bagian timur lumpur Sidoarjo terjadi penurunan nilai gaya berat yang berhubungan dengan penuruan rapat massa atau daerah amblesan (Gambar 21.2 dan 21.3). Penurunan nilai anomali di Siring Barat sangat mempengaruhi infrastruktur dan rencana jalan tol atau jalan arteri. Penampang anomali menggambarkan adanya kondisi batuan yang tidak stabil disebabkan oleh adanya zona yang bekerja dari arah barat timur (Gambar 21.4) yang juga tercermin dari pola

anomali gaya berat sisa (Gambar 21.5). Rekahan yang muncul ke permukaan yang disertai dengan gelembung gas metana menunjukkan bahwa daerah tersebut dilalui oleh struktur geologi. Struktur tersebut diperlihatkan oleh model penampang anomali gaya berat dan terekam oleh seismograf di sumur Banjar Panji 1.

Gambar 21.2 Lintasan A-B pada kontur anomali gaya berat daerah Porong.

Gambar 21.1 Lokasi pegukuran gravity daerah Porong.

100

Gambar 21.3 Penampang pada lntasan A-B pada kontur anomali gaya berat daerah Porong.

Gambar 21.4 Model Geologi Bawah permukaan di daerah Porong berdasarkan anomali gaya berat.

Gambar 21.5 Peta aliran masa berdasarkan perubahan nilai gaya berat selang waktu 2 bulan.

101

BAB 22 PENGEMBANGAN TEKNOLOGI KEGUNUNGAPIAN

Pekerjaan instrumentasi merupakan ujung tombak dalam pelaksanaan program kerja Balai Penyelidikan dan Pengembangan Teknologi Kegunungapian (BPPTK) untuk merancang, memprogram dan mengujicoba peralatan pemantauan gunung api sehingga dapat berfungsi dengan baik. Beberapa jenis peralatan tersebut antara lain VCO, diskriminator, TLR, regulator solar panel, dan seismik digital. Pekerjaan penting yang dikerjakan adalah ujicoba program pembuatan komponen pemantauan standar gunung api, namun karena banyaknya peralatan yang dibutuhkan maka pekerjaan ini dikerjakan secara berkesinambungan, dan bertahap, sesuai dengan kebutuhan yang paling mendesak. Pada tahun 2009 juga telah dilaksanakan Instalasi Stasiun Tilt dan RSAM di Gunung Anak Krakatau, juga pekerjaan Optimalisasi di Gunung Batur, kedua kegiatan tersebut merupakan tugas yang harus dijalankan untuk menunjang program kegiatan Kepala Badan Geologi Bandung. Pada tahun 2009 telah diselesaikan beberapa kegiatan lapangan yang berhubungan dengan pekerjaan pengembangan metoda dan instrumentasi. Untuk pekerjaan pengembangan metoda telah dilakukan pengembangan software sistem RSAM (Real Time Seismic Measurement), agar lebih simpel sehingga data dapat dibaca pada satu layar. Dalam pengembangan sistem pemantauan dilakukan pemasangan stasiun TLR di gunung Anak Krakatau. Dengan dipasangnya sistem TLR tersebut menambah paralel data pemantauan gunung api yang masuk di stasiun penerima data di BPPTK dan PVMBG Bandung. 22.1 Optimalisasi RSAM dan Sistem Telemetri Deformasi Gunung Kelud, Jawa Timur Kegiatan ini dilakukan dengan maksud untuk mengganti software RSAM dan menambah UPS pada stasiun TLR deformasi, sehingga diharapkan dapat menghasilkan data pemantauan yang kontinyu dan akurat. Kegiatan dilakukan di Pos Pengamatan Gunung Api Kelud, dan di Stasiun TLR Deformasi di lapangan. Pelaksanaan kegiatan terdiri dari tahap persiapan di BPPTK yang meliputi persiapan hardware (modifikasi CPU) dan persiapan software (program ulang Rinjani RSAM). Pekerjaan yang dilakukan adalah sebagai berikut: 1. Pengaturan kembali tataletak peralatan TLR Deformasi dan RSAM 2. Pemeriksaan, perbaikan dan update software Rinjani RSAM 3. Pemeriksaan, perbaikan, dan, penambahan UPS untuk sistem terminal TLR Deformasi di Pos Pengamatan Gunung Api Kelud 4. Pemeriksaan dan perbaikan Stasiun TLR Deformasi di Lapangan 5. Backup data dan evaluasi. Sebagian pekerjaan pemeriksaan dan perbaikan di stasiun lapangan dapat dilihat pada gambar di bawah ini. 102

Gambar 22.1 (a) Denah dan keadaan lokasi dari stasiun TLR Deformasi di Gunung Kelud; (b) Kondisi peralatan di stasiun lapangan yang sebahagian besar telah mengalami korosi; (c) kegiatan pemeriksaan peralatan sistem TLR dan (d) membersihkan solarpanel yang tertutup oleh debu dan tumpukan daun yang sudah kering.

Kegiatan optimalisasi di Gunung Kelud, menghasilkan hal sebagai berikut: 1. Dengan software baru tersebut tampilan display data grafik dapat dalam satu layar, dengan tampilan grafik data per detik, per jam dan per hari, tampilan data per lima menit tidak dilakukan sebab keterbatasan display monitor. 2. Forum keterangan hanya sedikit, terletak pada bagian bawah sehingga tidak mengurangi tampilan dari lebar display grafik. Tampilan dari tataletak komputer penerima data setelah penambahan CPU di stasiun penerima Pos Gunung Kelud serta tampilan display dari modifikasi software baru Rinjani RSAM dapat dilihat pada gambar di bawah ini. Secara keseluruhan kegiatan optimalisasi di Gunung Kelud dapat disimpulkan bahwa: Semua peralatan di stasiun TLR deformasi dapat bekerja dengan normal sesuai dengan fungsinya, sehingga pembacaan data lebih valid, dan data yang dihasilkan akurat baik di stasiun penerima Pos Gunung Kelud maupun di stasiun BPPTK. 22.2 Optimalisasi Peralatan Pemantauan Aktivitas Gunung Dieng Kegiatan optimalisasi peralatan pemantauan di Gunung Dieng dimaksudkan untuk merawat serta memperbaiki sistem TLR pemantuan gunung api untuk menghindari kerusakan berantai akibat kerusakan yang sepele, dengan tujuan agar data hasil pemantauan dapat digunakan untuk penentuan dan prediksi gunung api. Pekerjaan yang dilakukan adalah perawatan dan perbaikan sistem akuisisi data lapangan baik di stasiun TLR kawah Timbang maupun pada stasiun TLR kawah Sileri, yang mencakup: 1.Pengujian sensor suhu kawah dan penambahan baterai; 2 unit

untuk catu daya sensor dan pompa dan 1 unit untuk catu daya pengiriman data. 2.Pemeriksaan solar panel, kabel sensor dan kabel catu, untuk memastikan bahwa peralatan yang berada di luar rumah alat bekerja dengan baik. 3.Pemeriksaan stasiun kawah Sileri dengan mengukur tegangan baterai, memeriksa kondisi sensor suhu dan kondisi antena yang dikuatirkan terjadi korosi mengingat adanya kandungan gas SO2 di daerah ini. Sebagian dari kegiatan pemeriksaan dan perbaikan di stasiun lapangan baik di stasiun TLR pemantauan Gas CO2, maupun di stasiun suhu air kawah, pada gambar di bawah ini. 4.Pemeriksaan sistem Akusisi Data TLR dan sistem RSAM di pos pengamatan. Data yang dipergunakan untuk pengukuran RSAM berasal dari data seismik analog yang dipancarkan melalui radio ke Pos Pengamatan, sehingga kualitas data RSAM sangat tergantung oleh kualitas peralatan yang dipakai unit RTS (Radio Telemetrered Seismic) yang dipasang di lapangan, hasil pengamatan diketahui bahwa data yang terkirim ke stasiun penerima data di Pos pengamatan Gunung Dieng, hasilnya jelek. Beberapa tampilan dari hasil kegiatan optimalisasi di gunung Dieng seperti gambar berikut:

Gambar 22.4 (a) Pemeriksaan sistem catu daya sebelum dilakukan penambahan baterai catu daya pada stasiun TLR Kawah Timbang; (b) kegiatan pemeriksaan dan penggantian modul pengubah arus ke tegangan beserta buffer tegangannya; (c) pengkabelan di luar rumah alat yang masih baik; (d) kondisi sensor suhu air kawah Sileri yang terbuat dari baja setebal 2 mm tidak mengalami korosi.

Gambar 23.5 (e) Variasi suhu air kawah Sileri dan tegangan baterai pada bulan Januari 2009 hingga 3 April 2009; (f) Grafik perolehan data yang semakin baik pada pengamatan suhu tanah sesudah penggantian sistem penerima dan (g) Tampilan layar pada komputer pada saat percobaan penumpukan data pada buffer SMS, tanda T merupakan data pada buffr SMS yang sudah terkirim; (h) Grafik data RSAM G. Dieng yang mengindikasikan adanya perubahan background noise akibat perubahan karakteristik sistem RTS di lapangan.

22.3 Survei Lokasi Sensor Lahar di Gunung Merapi Tujuannya adalah melakukan survey lokasi bagi pemasangan alat sensor lahar di sungai-sungai yang berhulu di G. Merapi. Pekerjaan di lakukan pada beberapa sungai yang berhulu di G. Merapi khususnya yang berada di sektor baratdaya hingga tenggara G. Merapi; yang meliputi K. Krasak, K. Boyong, K. Kuning dan K. Gendol. Di sungai-sungai tersebut di cari daerah tempat terdapatnya material endapan vulkanik yang berpotensi menjadi lahar jika bercampur dengan air hujan. Selanjutnya dicari lokasi yang cocok untuk penempatan stasiun monitoring lahar. Pemilihan lokasi juga mempertimbangkan faktor lain yakni bahwa di sepanjang daerah alur sungai tersebut terdapat penambang batu pasir yang setiap saat terancam jiwanya serta jumlah penduduk yang bermukim di daerah tersebut relatif banyak. Pertimbangan lainnya adalah bahwa di lokasi tersebut sinyal radio dapat terkirim dan diterima dengan baik. Hasil dari pekerjaan tersebut adalah ditemukan 3 lokasi yang cocok untuk rencana pemasangan sensor lahar, lokasi yang memenuhi syarat adalah sebagai berikut: 1. Kali Kuning: lokasi yang baik untuk pemasangan sensor lahar.
Gambar 22.3 Posisi stasiun pemantauan Konsentrasi Gas CO2 di Kawah Timbang dan pemantauan suhu air di Kawah Sileri.

Gambar 22.2 (e-f) Tata letak komputer penerima dan UPS, sebelum dan sesudah penambahan UPS, dan (g-h) tampilan dari software RSAM di stasiun penerima program Rinjani yang lama dan yang sudah di kembangkan.

Lokasi berada pada posisi koordinat S 07 30 36 dan E 110 25 48. 103

2. Kali Boyong: lokasi yang baik untuk pemasangan sensor lahar. Lokasi berada pada posisi koordinat S 07 36 13,8 dan E 110 25 04,4. 3. Kali Gendol: ditemukan lokasi yang baik untuk pemasangan sensor lahar. Lokasi berada pada posisi koordinat S 07 36 26 dan E 110 27 21,7. Material endapan vulkanik yang terdapat pada hulu K. Kuning, K. Boyong dan K. Gendol, serta lokasi yang baik untuk pemasangan sensor lahar terlihat pada gambar di bawah ini. 22.4 Optimalisasi Sistem Pemantauan Gunung Batur Maksud dari ekspedisi ini adalah untuk mengoptimumkan peralatan yang telah terpasang agar data aktivitas Gunung Batur dapat tercatat dan tersimpan dengan baik, sehingga dapat digunakan sebagai dasar dalam menentukan aktivitas Gunung Batur di masa yang akan datang. Adapun tujuannya adalah agar umur peralatan dapat lebih lama, serta apabila ada peralatan yang kurang memenuhi syarat segera diganti sehingga keakuratan data tetap terjaga. Kegiatan berlangsung dari 5 s.d. 14 Agustus 2009 dengan pekerjaan sebagai berikut: 1. Memeriksa akusisi data borehole tiltmeter pada komputer akusisi, mengganti/membetulkan parameter pada perangkat lunak Tambora, memeriksa dan menambah koneksi jaringan komputer pada sistem penerima data, serta menyimpan pengamatan data tiltmeter ke dalam media disk. 2. Memasang perangkat digitizer RSAM yang telah diperbaharui, dengan penambahan reset otomatis ketika terjadi kegagalan ON-RESET. 3. Memasang perangkat lunak pada sistem Akusisi data RSAM di komputer, dengan penambahan fasilitas baru berupa grafik akumulasi RSAM setiap jam ataupun setiap hari secara otomatis. 4. Menganailisa sistem catu daya pada jala-jala listrik PLN, untuk bahan perhitungan pembuatan otomatisasi ON otomatis ketika sistem proteksi jala-jala listrik mati. 5. Pengukuran EDM (Electronics Distance Measurement) dilakukan dengan alat ukur Total Station TCR 1205 dari titik referensi terhadap reflektor-reflektor yang terpasang di G. Batur atau yang disebut pengukuran point to point. 6. Mengolah data yang diperoleh dengan program Excel dan Origin serta menuangkannya dalam bentuk grafik. 7. Menganalisis hasil pengukuran EDM yang diperoleh. Rangkaian pekerjaan tersebut menghasilkan hal sebagai berikut: 1. Sistem penerima data TLR_Tambora di ruang pengamatan Gedung Museum gunung api bekerja dengan baik. Dari pengolahan pada grafik pengamatan stasiun Selem, diketahui waktu sistem penerima mengalami gangguan, grafik terputus-putus dan data yang kosong hanya berkisar 21 %, karena gangguan listrik. Untuk menghindari hilangnya data, maka dilakukan 104

pengubahan setting, tujuan penyimpanan data dari drive C ke drive D, perubahan setting serta presentase data yang diterima dan tataan dari komputer penerima data di Museum Gunung Batur. 2. Sistem pengirim data tiltmeter bekerja dengan baik. Perawatan yang dilakukan adalah menambah air baterai dan pemberian silica gel pada kotak pelindung TLR untuk mengurangi kelembaban udara. Dari hasil pemeriksaan tegangan baterai diperoleh nilai dari: Tegangan masuk kotak: 11,8 Volt (kabel warna merah dan hitam), Temperatur 0,239 V 23,9 o (kabel warna kuning ), Komponen x = -0.325 Volt (kabel warna Biru) dan Komponen Y = -0.702 Volt kabel warna hijau), Pengukuran jam 10.28 WIT 10 Agustus 2009 Pemeriksaan pada sensor curah hujan menunjukkan adanya korositas yang terjadi pada pelindung luar, untuk itu dilakukan pengecatan dinding luar dari sensor curah hujan. Posisi tilt di lapangan serta sebagai kegiatan perawatan stasiun pengirim. 3. Perbaikan digitiser dan pengolahan data RSAM serta perawatan di stasiun lapangan. Pekerjaan dilakukan untuk memperbaiki digitiser RSAM adalah membuat dan menambah fasilitas RSAM dengan perangkat keras dan perangkat lunak agar ketika data tidak terdeteksi oleh komputer maka komputer segera melakukan perintah untuk segera dilakukan reset. Rangkaian skematik yang baru dan digitazer yang sudah dipasang otomatisasi serta rekaman data gempa LF yang masuk pada sistem RSAM tiap detik beserta tampilannya di komputer penerima data. Display pada layar komputer akan terus berubah sesuai data yang dikirimkan digitiser RSAM kepada komputer, semakin banyak gempa yang terjadi maka akan semakin besar pula nilai RSAM. Perubahan nilai RSAM inilah yang dipergunakan untuk menentukan aktivitas seismik.

Gambar 22.6 (a) Peta lokasi survei untuk penempatan sensor lahar di daerah Gunung Merapi. (b) Endapan material lahar di K. Kuning serta lokasi yang baik untuk lokasi pemasangan sensor lahar, terletak pada posisi koordinat S 07 30 36 dan E 110 25 48 (c). Endapan lahar di K. Boyong di desa Turgo serta lokasi yang baik untuk lokasi pemasangan sensor lahar, terletak pada posisi koordinat S 07 36 13,8 dan E 110 25 04,4. (d) Endapan material lahar di K. Gendol serta lokasi yang cocok untuk lokasi pemasangan sensor lahar, terletak pada posisi koordinat S 07 36 26 dan E 110 27 21,7.

Pengujian jalur internet juga dilakukan untuk mendukung pengiriman data RSAM melalui internet. Dari hasil pengujian menunjukkan jalur ke internet Ip local ke web.bpptk.esdm. go.id menggunakan fasilitas jaringan dari Politeknik UNUD, dengan bandwith diperoleh dari PT. Lintasarta.
Gambar 22.10 (n) Pengecatan anti karat pada kotak pelindung akuisisi data seismik di lapangan yang sudah mulai korosi, (o) Filter pada pre-amplifier frekuensi rendah yang tidak sesuai dihilangkan, hal tersebut dilakukan agar unjuk kerja stasiun seismik di Songan sama dengan stasiun lainnya.

Perbaikan stasiun lapangan seismik dilakukan di stasiun Songan adalah melepas filter agar respon seismik di stasiun tersebut lebih bagus, pekerjaan lain yang dilakukan untuk merawat stasiun tersebut adalah: menambah air baterai, membersihkan sensor seismik dari sarang semut serta mengecat kotak pelindung yang sudah mulai korosi. 22.5 Optimalisasi Stasiun Tiltmeter Gunung Talang Kegiatan optimalisasi stasiun deformasi tiltmeter Gunung Talang dilakukan dengan maksud untuk memperbaiki sistem power dan penyempurnaan sistem penerima data di Pos Selatan Gunung Talang. Kegiatan ini bertujuan untuk stabilitas kerja dan fungsi stasiun deformasi tiltmeter di Gunung Talang sehingga dapat menunjang upaya monitoring aktivitas Gunung Talang, Sumatera Barat. Kegiatan yang dilakukan dalam rangka optimalisasi tersebut adalah sebagai berikut: 1. Pemeriksaan sistem TLR di lapangan 2. Pemeriksaan kerangka solar panel; Kerangka solar panel masih dapat berfungsi walaupun sudah dalam kondisi korosi. 3. Melakukan pemeriksaan ulang stasiun penerima data di Pos Selatan G. Talang. Pemeriksaan stasiun penerima data yang pertama menunjukkan ada kerusakan power supply dan hard disk komputer penerima data tilt dan perlu dilakukan penggantian.

Gambar 22.7 (a) Setting penyimpanan data komputer di musium Gunung Batur setelah diubah tujuan ke drive D. (b) Perolehan data yang masuk pada komputer penerima data selama pemasangan sistem baru, data yang masuk dari bulan April 2009 data kosong hanya 21% yang berarti sistem tersebut berjalan normal. (c) Tata letak dari komputer penerima di Museum Gunung Batur.

Gambar 22.8 (d) Lokasi stasiun tiltmeter borehole dengan arah sumbu radial menuju kawah III,(e) Tegangan baterai terukur 13,3 Volt sebelum penambahan air, (f)Kotak plastik sebelah kanan merupakan wadah untuk menempatkan kotak kontrol borehole tiltmeter. (g) Silica Gel dimasukkan ke dalam kotak TLR untuk menghindari kelembaban tinggi, (h) Uji coba sensor curah hujan dan (i) pengecatan sensor curah hujan untuk melindungi korosi.

Gambar 22.9 (j) Rangkaian digitiser RSAM yang baru dengan menambahkan jalur DTS pada pin 4 DB-9 konektor standart RS232C yang disambungkan ke kaki reset yang sebelumnya melalui sebuah dioda,(k) Digitiser yang telah dilakukan penambahan otomatisasi reset, (l) Informasi gempa LF yang terrekam pada digitiser RSAM data tiap detik, (m) Tampilan grafis nilai RSAM pada komputer data tiap detik 1, nilai kumulatif tiap jam ,nilai kumulatif perhari.

Gambar 22.11 (a) Stasiun deformasi tiltmeter yang dikelilingi kabut tebal pada siang hari, (b)Pemasangan kerangka solar panel yang baru tanpa melepas kerangka solar panel yang lama dan sudah korosi, (c) Box dalam kondisi baik dan terikat erat, (d) Penggantian ACCU baru dengan tegangan output sebesar 12.723 Volt, (e) Sensor curah hujan yang tersumbat dengan lumpur dan dedaunan sebelum dilakukan perawatan, (f) Sensor suhu udara yang dilindungi dengan sealer sehingga terhindar dari korosi dan tetap sensitive terhadap perubahan suhu udara, (g) Kerangka solar panel yang korosi, (h) Power supply computer penerima data di Pos Selatan Gunung Talang yang diganti, (i) Komputer penerima data dari stasiun tiltmeter yang terletak di Pos Selatan Gunung Talang.

105

22.6 Optimalisasi Stasiun TLR Deformasi di Gunung Batur Bali Kegiatan optimalisasi stasiun deformasi G. Batur dilakukan dengan maksud menelusuri dan memperbaiki kerusakan penyebab tidak terkirimnya data deformasi ke BPPTK maupun PVMBG. Adapun tujuan kegiatan adalah untuk mengoptimalkan kerja sistem pemantauan deformasi sehingga dapat menunjang upaya pemantauan aktivitas G. Batur. Pelaksanaan kegiatan di sekitar G. Batur, Pos Pengamatan G. Batur, dan di Museum Gunung Batur Bali yang berlangsung tanggal 27 Oktober hingga 10 November 2009, dengan kegiatan kerja sebagai berikut: 1. Pemeriksaan pada Stasiun Terminal Data Tilt di Museum Gunung Api Batur yakni menelusuri penyebab kerusakan pengiriman data, hasil pemeriksaan menunjukkan bahwa opsi pengiriman data ke database pada kondisi tidak aktif. Penyebab kembalinya setting opsi pengiriman data ke database pada status tidak aktif setiap kali restart, adalah akibat terdapatnya software deepfreze yang berfungsi untuk mengembalikan setting komputer seperti kondisi awal pada saat deepfreze diaktifkan. 2. Untuk itu dilakukan penidakaktifan software deepfreze dan mengaktifkan opsi pengiriman data ke database, kemudian software deepfreze diaktifkan kembali, tindakan tersebut berhasil dengan terkirimnya data melalui SMS ke PVMBG dan BPPTK. Pemeriksaan instalasi listrik, menunjukkan bahwa padamnya aliran listrik di Museum G. Batur karena pemadaman bergilir yang merupakan kebijakan dari pemerintah jadi bukan karena kelebihan beban ataupun karena faktor lain. 3. Pengukuran EDM, dilakukan untuk mengamati deformasi permukaan yang dicerminkan oleh adanya perubahan posisi titik dimana reflektor dipasang untuk memonitor stabilitas lereng, baik yang disebabkan oleh adanya tekanan magma dari dalam maupun oleh adanya gaya grafitasi. Hasil dari pengukuran EDM tersebut dibandingkan dengan metoda tilt, atau seismik . 4. Pemeriksaan kualitas data yang terkirim. Pemeriksaan dilakukan dengan cara menuangkan data digital yang terkirim dari Sistem Pemantauan Deformasi. Selain data tilt dan EDM, juga dilakukan pengolahan data statistik seismik dengan menggunakan software Exel dan Origin. Hal ini dilakukan untuk melihat aktivitas G. Batur dari berbagai metoda. Hasil dari data tiltmeter yang terkirim kemudian dibandingkan dengan hasil pengukuran EDM seperti gambar dibawah ini

Gambar 22.12 (a) Software pengirim data pada saat opsi pengirim data aktif, (b) Software deepfreze yang mengembalikan setting komputer ke keadaan semula setiap restart, (c) Penelusuran kerusakan yang dilakukan salah seorang petugas dari BPPTK, (d) Pengukuran EDM dari titik referensi di Pos gunung Batur DBT 13 terhadap reflektor RGB01, RGB02 dan RGB03 yang terpasang didinding puncak gunung Batur, (e)Thermometer yang digunakan untuk mengukur suhu udara saat melakukan pengukuran EDM, (f) Pemeriksaan listrik di museum gunung Batur oleh seorang petugas untuk mengetahui penyebab seringnya mati listrik di Museum G.Batur tersebut.

Gambar 22.13 Data tilt Batur yang terekam oleh Sistem Pemantauan deformasi G. Batur yang dikirim melalui SMS.

106

Gambar 22.14 (a) Kegiatan pemasangan solar panel, pemasangan sikrup dan mengencangkan tali pengikat tiang antenna galvanis untuk instalasi stasiun lahar, (b) Sensor lahar yang siap untuk ditimbun setelah dilakukan pengukuran posisi koordinatnya, (c) Posisi solar panel, antena dan tiang pancang setelah instalasi stasiun lahar, (d) Pengukuran tegangan baterai pada kotak peralatan sebelum ditutup dari stasiun lahar di Kali Gendol.

22.7 Instalasi Stasiun Monitoring Lahar Merapi Pekerjaan ini dilakukan dengan maksud untuk mendapatkan data lahar secara tepat dan akurat, dengan tujuan melakukan instalasi alat pemantau lahar di hulu Sungai Gendol daerah Kaliadem wilayah lereng selatan Gunung Merapi guna mendapatkan data aliran lahar secara tepat waktu agar dapat memberikan informasi kepada masyarakat secara benar sehingga bila terjadi banjir lahar diharapkan warga dapat mengambil tindakan yang tepat agar terhindar dari resiko bahaya lahar. Pekerjaan instalasi stasiun monitoring lahar berlangsung pada 19 sampai dengan 26 Nopember 2009 dengan kegiatan dan hasil sebagai berikut: 1. Melakukan survei lokasi untuk menentukan lokasi tempat pemasangan sensor lahar. Daerah yang disurvei adalah sungai di wilayah lereng barat sampai barat daya, lereng selatan dan tenggara yang meliputi Kali Senowo, Kali Krasak, Kali Bebeng Kali Putih Kali Gendol dan Kali Woro, dan daerah yang terpilih untuk lokasi pemasangan stasiun lahar adalah Kali Gendol di wilayah Kaliadem. 2. Melakukan instalasi stasiun lahar Lokasi pemasangan sensor lahar terletak pada jarak lebih kurang 400 meter dari daerah wisata Kaliadem menuju arah hulu Sungai Gendol, jarak dari sungai Gendol kurang lebih 50 meter pada ketinggian sekitar 1200 mdpl, yakni pada posisi 110,447360BT dan 07,577050LS. Sensor lahar ditempatkan di dalam tanah pada kedalaman kurang lebih 30 cm, posisi sensor berjarak lebih kurang 50 m dari bibir kali gendol, kabel sensor juga diletakan didalam tanah dengan kedalaman 20 cm. Sebagian kegiatan yang dilakukan di lapangan serta sistem pengirim dari stasiun lapangan terlihat pada gambar dibawah ini.

Gambar 22.15 Lokasi pemasangan sensor lahar di Kaliadem pada ketinggian 1200 mdpl, yakni pada koordinat 110,44736o BT dan 07,57705o LS.

3. Instalasi Stasiun Penerima Data dan analisa data Data lahar yang terkirim dari stasiun pengirim lapangan akan diterima di stasiun penerima data yang tersimpan pada komputer penerima di Kantor BPPTK Yogyakarta. Pengiriman data dilakukan dengan sistem telemetri. Instrumen yang dipasang meliputi: system radio, diskrimantor, digitizer,komputer dan software sebagai aplikasi penerima data. Kualitas data yang masuk cukup bagus namun karena curah hujan yang terjadi belum pernah mencapai 40 mm/jam sehingga data yang diperoleh belum dapat dianalisa, data tersebut disimpan dalam format GCF. 107

22.8 Instalasi Stasiun Tiltmeter dan RSAM di Gunung Anak Krakatau Untuk melengkapi sarana pemantauan gunung api di Gunung Anak Krakatau, dilakukan pemasangan stasiun Tilt dan RSAM. Kegiatan instalasi stasiun TLR dan RSAM dilaksanakan pada bulan Mei 2009, atas kerjasama Tim dari seksi MTM dan Tim dari PVMBG Bandung. Kegiatan instalasi stasiun TLR dan RSAM berlokasi di Gunung Anak Krakatau dan pos pengamatan Gunung Anak Krakatau. Kegiatan pemasangan software penerima dan pengirim data dilakukan di Pos Pengamatan Gunung Anak Krakatau yang terletak di Pasauran, Banten, Ciligon. Tahap awal dari pelaksanaan pekerjaan tersebut adalah melakukan persiapan di kantor sebagai berikut: 1. Merakit sensor suhu 2. Memeriksa tiltmeter dan mengujicobakan untuk pemasangan di Anak Gunung Krakatau. Tahap berikutnya adalah melaksanakan pekerjaan lapangan yakni menentukan posisi pemasangan kemudian dilanjutkan dengan pemasangan komponen pada stasiun lapangan, yakni: memasang sensor tilitmeter, antenna pemancar VHF, solar panel serta logger TLR. Pekerjaan selanjutnya dilakukan di stasiun penerima data di Pos Pengamatan gunung Anak Krakatau, dengan rangkaian pekerjaan sebagai berikut: 1. Memasang antenna YAGI dan antenna pengirim VHF 2. Memasang software penerima data dan pengirim data via SMS (Tambora)

3. Memasang Digitizer RSAM Akuisisi dan Tambora for Database) 4. Memasang komputer penerima data RSAM dan software RSAM Rinjani. 5. Melakukan ujicoba pengiriman data TLR dari Gunung Anak Krakatau ke stasiun penerima data TLR di BPPTK dan PVMBG Bandung. Hasil dari pekerjaan tersebut adalah peralatan dapat berfungsi sehingga dapat digunakan untuk memantau aktivitas gunung Anak Krakatau. Data tilt dan data RSAM yang dapat diterima pada komputer penerima data lapangan di Pos pengamatan Pasuruan Banten, dikirim dengan sistem SMS dan dapat diterima di stasiun penerima BPPTK dan PVMBG Bandung. Kegiatan tim saat melaksanakan pekerjaan lapangan, baik pemasangan di stasiun lapangan maupun di stasiun penerima data di Pos pengamatan gunung Krakatau seperti yang terlihat pada gambar di bawah ini.

Gambar 22.16 (a) Persiapan pemasangan antena dengan merangkai antena di stasiun penerima di pos pengamatan gunung Anak Krakatau; (b) instalasi di stasiun lapangan yakni menyambung kabel catu daya sistem TLR dengan solar panel yang diletakkan dalam kotak agar aman dari cuaca panas maupun hujan; (c) pemasangan antenna di stasiun lapangan dan (e) posisi rangkaian sistem TLR di dalam kotak TLR (d); posisi sensor tilt di stasiun lapangan dan (f) drum seismik, (g) serta kegiatan ujicoba untuk memeriksa display dari hasil data yang terkirim dari stasiun lapangan.

108

109

BAB 23 PENELITIAN GEOLOGI TEKNIK

Penelitian Geologi Teknik Untuk Pengembangan Infrastruktur 1. Denpasar dan Sekitarnya, Provinsi Bali Secara umum daerah penyelidikan merupakan daerah yang dibentuk dari batuan Gunung Api Buyan Batan dan Batur (Qpbb) berupa tufa dengan tanah pelapukan berupa lanau lempungan - lanau pasiran (MH-ML) dan lempung dengan plasisitas tinggi (CH). Tanah dan batuan dari batuan gunung api ini membentuk morfologi dataran di bagian selatan dan perbukitan berelief halus di bagian utara dengan pola aliran sejajar (parallel). Kedalaman muka air tanah pada daerah dataran berkisar antara 0,5 3,5 m dan pada perbukitan berelief halus umumnya lebih dari 12 m dengan mutu air jernih. Satuan geologi teknik daerah penyelidikan dikelompokkan menjadi empat, yaitu: Satuan pasir pasir lanauan A(s-sm), merupakan endapan pantai, kendala geologi teknik yang dijumpai adalah abrasi dan daerah berpotensi korosivitas air tanah. Usaha penggalian dengan menggunakan alat sederhana (cangkul, linggis) mudah di lakukan. Satuan Lanau lempungan Lanau Pasiran R(mc-ms), merupakan hasil pelapukan insitu dari Batuan Gunung Api Kelompok Buyan Bratan dan Batur (Qpbb), kendala geologi teknik yang dijumpai adalah banjir. Daya dukung tanah pondasi dangkal (1 m) antara 0,8 21,4 ton/m2. Usaha penggalian dengan menggunakan alat sederhana (cangkul, linggis) mudah di lakukan. Satuan Lempung R(C), merupakan hasil pelapukan insitu dari Batuan Gunung Api Kelompok Buyan Bratan dan Batur (Qpbb), kendala geologi teknik yang dijumpai pada daerah ini adalah pada kondisi basah tanah mudah mengembang dan menyusut pada kondisi kering sehingga mempengaruhi pondasi bangunan. Daya dukung tanah pondasi dangkal (1 m) antara 0,09 21,4 ton/m2. Usaha penggalian dengan menggunakan alat sederhana (cangkul, linggis) mudah di lakukan. Satuan Tufa Pasiran (Tp), merupakan batuan yang berasal dari Batuan Gunung Api Kelompok Buyan Bratan dan Batur

(Qpbb), hasil uji kuat tekan (Qu) pada beberapa contoh tufa menunjukkan angka 27,85 97,43 kg/cm2. Kendala geologi teknik pada satuan ini jarang dijumpai sehingga satuan ini cukup aman dari masalah geologi teknik. Usaha penggalian dengan menggunakan alat sederhana (cangkul, linggis) agak sukar dilakukan. Hasil analisis terhadap lempung dan fenomena yang dijumpai di lapangan, diketahui pola sebaran lempung mengembang ada di bagian barat dari daerah penyelidikan membujur arah barat timur dengan kenampakan berwarna coklat, agak teguh teguh, plastisitas sedang - tinggi, ketebalan tanah antara 1,5 3,5 m. 2. Gresik, Provinsi Jawa Timur (Tahap II) Lingkungan pengendapan lempung mengembang di daerah Kecamatan Cerme dan Benjeng, Kabupaten Gresik, Provinsi Jawa Timur, ditafsirkan diendapkan di lingkungan darat sebagai endapan rawa dan danau serta lingkungan laut dangkal yaitu berdasarkan hasil pengujian besar butir (grain size analysis) dan analisis SEM (Scanning Electron Micrograph) serta % bahan organik yang mengotori material tersebut. Jika dihubungkan dengan jenis pondasi maka daya dukung type fondasi friction satuan lempung mengembang 1 (pertama) mempunyai nilai Jumlah Hambatan Lekat (JHL) > 400 kg/cm2 pada kedalaman 0-0,65 meter, satuan lempung mengembang 2 (kedua) mempunyai nilai Jumlah Hambatan Lekat (JHL) = 1500 kg/ cm2 pada kedalaman 0,65-5,0 meter dan satuan lempung mengembang 3 (ketiga) mempunyai nilai Jumlah Hambatan Lekat (JHL) > 1500 kg/cm2 pada kedalaman lebih dari 5,0 meter. Pengaruh % mineral Montmorillonit terhadap sifat fisik dan mekanik tanah/batuan lempung mengembang menunjukkan korelasi yang positif yakni meskipun dalam jumlah yang sangat sedikit tetapi telah dapat menunjukkan perilaku dan unjuk kerja kembang-susut sedang-tinggi. Lempung mengembang berdasarkan uji laboratorium dan defraksi sinar x (x-ray defraction) menunjukkan bahwa tanah/

Gambar 23.1 Peta geologi teknik daerah Denpasar dan sekitarnya Provinsi Bali.

Gambar 23.2 Peta geologi teknik dan sebaran lempung mengembang di daerah Denpasar dan sekitarnya Provinsi Bali.

110

batuan lempung mengembang di dekat permukaan tanah kurang dijumpai % mineral Montmorillonite dalam jumlah kecil dan dominan kandungannya hanya berupa % mineral Kaolinit, yang bersifat tidak kembang-susut. Sedangkan untuk lapisan tanah/batuan lempung mengembang bawah permukaan hingga mendekati batuan segar mempunyai potensi ekspansif sangat rendah, disusul medium dan tinggi. Semakin dalam, dengan prosentase pembentuk mineral dominan berupa % jumlah mineral Montmorillonite sangat besar. 3. Kabupaten Karang Asem, Provinsi Bali Sifat fisik dan keteknikan tanah dan batuan, dikelompokkan menjadi 7 formasi geologi teknik, yaitu Endapan Aluvium (Qa), Batuan Lava Gunung Pawon (Qvlp), Batuan Gunung api Agung (Qhva), Batuan Gunung api kelompok Buyan-Bratan dan Batur (Qpbb), Batuan Gunung api Seraya (Qpvs), Batuan Gunung api Kelompok Buyan-Bratan Purba (Qvbb) dan Batuan Formasi Ulakan (Tomu). Daya dukung tanah pondasi dangkal berdasarkan data sondir untuk daerah yang dibentuk oleh Endapan Alluvium (Qa) pada kedalaman 1,00 m sekitar 7,00 ton/m2, sedangkan kedalaman 2 ,00 m antara 8,00 ton/m2; Tanah pelapukan Batuan Lava Gunung Pawon (Qvlp) pada kedalaman 1,00 m sekitar 32,50 ton/m2, kedalaman 2,00 m >75 ton/m2 ; Tanah pelapukan Batuan Gunung api Agung (Qhva) kedalaman 1,00 m antara 2,00 14,50 ton/m2, kedalaman 2,00 m antara 5,00 40,50 ton/m2 Tanah pelapukan Batuan Gunung api kelompok BuyanBratan dan Batur (Qpbb) pada kedalaman 1,00 m antara 3,50 31,00 ton/m2, sedangkan pada kedalaman 2,00 m antara 2,00 56,50 ton/m2. Daya dukung pondasi dalam berdasarkan data sondir untuk daerah yang dibentuk oleh tanah pelapukan dari Batuan Gunung api Agung (Qhva) kedalaman 5,00 m sekitar 712,38 ton/tiang; kedalaman 6,00 m mencapai 1136,09 ton/tiang; tanah pelapukan pada Batuan Gunung api kelompok BuyanBratan dan Batur (Qpbb) kedalaman 5,00 m antara 587,46 1532 ton/tiang; kedalaman 6,00m antara 1254,16 1999,28 ton/tiang; kedalaman 7,00 m antara 1955,75 2207,54 ton/ tiang; kedalaman 8,00 m antara 2823,12 3096,96 ton/tiang; kedalaman 9,00 m sekitar 4238,74 ton/tiang; kedalaman 10,00 m sekitar 5533,61 ton/tiang. Bahaya beraspek geologi yang dijumpai adalah abrasi pantai, erosi dan gerakan tanah (longsoran kecil tanah dan batuan). 4. Gempol dan Sekitarnya, Provinsi Jawa Timur Morfologi daerah penyelidikan terbagi menjadi 2 satuan yaitu Satuan geomorfologi dataran yang terletak di bagian barat daya daerah penyelidikan dan Satuan geomorfologi perbukitan berelief halus terletak di ujung barat daya daerah penyelidikan. Daerah penyelidikan terbagi menjadi lima satuan geologi teknik Satuan Pasir (As), merupakan Endapan limpah banjir dan gorong gorong sungai dari Porong, sebarannya 3,20 % dari luas daerah penyelidikan. Secara kualitatif, pasir berwarna abuabu kecoklatan, urai, densitas rendah sampai sedang, berukuran pasir halus hingga sedang, kering. Satuan Lempung Lanauan (Amc), Satuan ini merupakan

Endapan Aluvium, sebarannya berada di daerah dataran dengan penyebaran relatif barat timur yang meliputi 33,70 % dari daerah penyelidikan. Lempung Lanauan berwarna abuabu, lunak hingga kaku plastisitas sedang-tinggi, pada beberapa tempat di selatan Sungai Porong memiliki plastisitas rendah sampai sedang, lembab. Satuan Lanau Lempungan (Acm), merupakan Endapan alluvium dan berada di hampir semua daerah penyelidikan kecuali di sebelah barat daya dengan luas sebaran sebesar 46,16%. Secara kualitatif, lanau berwarna abu-abu kecoklatan, lunak hingga kaku, plastisitas sedang sampai tinggi, lembab. Berdasarkan hasil uji laboratorium, kisaran nilai sifat fisik yang diantaranya berupa kadar air (w). Satuan Lanau Pasiran (Asm), merupakan Endapan Aluvium yang memiliki daerah penyebaran relatif barat daya timur laut terutama di selatan Porong dan beberapa di sekitar tanggul Lumpur Sidoarjo, seluas 15,63% dari daerah penyelidikan. Secara kualitatif, Lanau Pasiran berwarna coklat, lunak hingga kaku, plastisitas rendah, kondisi kering sampai lembab. Satuan Breksi (BX), Satuan ini merupakan breksi gunung api dan sebarannya terletak di daerah sekitar Watukosek di sebelah barat daya daerah penyelidikan. Arah penyebaran relatif barat daya timur laut dengan luas sebaran sebesar 1,25 % dari daerah penyelidikan. Berdasarkan pengamatan singkapan secara kualitatif, Breksi berwarna abu-abu, kompak, fragmen berupa Andesit berukuran berangkal hingga bongkah pada masa dasar berukuran Kerikil hingga Kerakal, tidak berstruktur dan diperkirakan berupa Breksi Autoklastik. Breksi terdapat pada kedalaman sekitar 1 1,5 meter di bawah permukaan tanah. Adapun bagian atas dari Breksi berupa Lapili Tuf berwarna coklat kekuningan, keras, densitas padat, ukuran butir pasir halus hingga sedang dan pada lapisan di bawah tanah pucuk berukuran Pasir Kasar hingga Kerikil. Berdasarkan data seismik kondisi geologi di daerah penyelidikan hingga 50 m di bawah permukaan tanah terdapat zona zona lemah berupa bidang diskontinuitas. Pada bagian barat hingga barat laut dari pusat semburan menunjukkan kondisi yang paling tidak stabil di antara arah arah yang lain. Hal ini sesuai dengan data retakan dan bual (bubble) yang memiliki dominasi arah konsentrasi yang sama. 5. Samarinda, Provinsi Kalimantan Timur Kondisi geologi teknik daerah penyelidikan telah dituangkan dalam bentuk peta geologi teknik skala 1 : 25,000, dapat dikemukakan bahwa daerah penyelidik terdiri atas empat satuan geologi teknik sebagai berikut; Satuan Pasir LempunganPasir Lanauan (R cs-ms), Satuan Lempung Lanauan - Lanau Lempungan (Rmc-cm), Satuan Batu Lempung (CS) dan Satuan Batu Pasir (SS). Lokasi tapak jalan dari kota Samarinda menuju bandara Sungai Siring mempunyai panjang 15 km yang terbentang dari arah barat daya ke arah timur laut. Kedalaman lapisan keras berdasarkan hasil pelaksanaan pemboran tangan dan penyodiran sepanjang lokasi tapak ini adalah berkisar antara kedalaman 1 > 9 m. Nilai daya dukung pondasi dangkal hasil perhitungan berdasarkan data sondir pada kedalaman 1 m yang terletak di sepanjang jalan lokasi tapak dari kota Samarinda ke bandara Sungai Siring 111

adalah mempunyai klasifikasi daya dukung rendah sedang yaitu berkisar antara 2 19 t/m2 . Nilai daya dukung pondasi dangkal hasil perhitungan dari data sondir pada kedalaman 2 m, telah menunjukkan bahwa nilai daya dukung pada lokasi tapak jalan menuju bandara Sungai Siring dari kota Samarinda adalah berkisar antara 5 70 t/m2 atau mempunyai klasifikasi daya dukung rendah tinggi. Daya dukung tiang pancang tunggal kedalaman 5 m berdasarkan perhitungan dari data sondir untuk lokasi tapak jalan dari kota Samarinda menuju bandara Sungai Siring adalah berkisar antara 10 60 t/tiang atau mempunyai klasifikasi daya dukung sedang - tinggi. Daya dukung tiang pancang tunggal kedalaman 10 m berdasarkan perhitungan dari data sondir untuk lokasi tapak jalan dari kota Samarinda menuju bandara Sungai Siring adalah berkisar antara 10 60 t/tiang atau mempunyai klasifikasi daya dukung sedang - tinggi. 6. Lombok Selatan, Provinsi Nusa Tenggara Barat Morfologi daerah penyelidikan terdiri dari 4 satuan batuan, yaitu : Batuan Terobosan (Tmi), terdiri atas batuan beku dasit, andesit dan basal; Formasi Ekas (Tme), terdiri dari batu gamping kalkarenit, setempat kristalin; Formasi Kalipalung (QTp), terdiri dari perselingan antara breksi gampingan dan lava; dan Formasi Kalibabak (QTb), terdiri dari breksi dan lava. Satuan tanah/batuan di daerah penyelidikan dapat dikelompokkan menjadi 7, yaitu: Satuan Lanau Lempungan R(cm) berupa lanau lempungan lempung lanauan hasil pelapukan dari Formasi Kalibalak (TQb). Daya dukung tanah untuk pondasi dangkal kedalaman 1 m sebesar 6,05 - 7,70 ton/m2, daya dukung tanah untuk pondasi dangkal kedalaman 2 m sebesar 19,20 - >120,00 ton/m2. Satuan Lempung R(c) didominasi oleh lempung dengan ketebalan 1,20 - 4,20 m, merupakan hasil pelapukan Formasi

Kalipalung (TQp). Daya dukung tanah untuk pondasi dangkal kedalaman 1 m sebesar 4,40 - 9,90 ton/m2, daya dukung tanah untuk pondasi dangkal kedalaman 2 m sebesar 18,40 - >120,00 ton/m2. Satuan Lempung Lanauan R(mc) berupa lempung lanauan dengan ketebalan 1,40 - 2,2 m, merupakan hasil pelapukan Formasi Kalipalung (TQp). Daya dukung tanah untuk pondasi dangkal kedalaman 1 m sebesar sebesar 6,60 - 11,00 ton/m2, daya dukung tanah untuk pondasi dangkal kedalaman 2 m sebesar 19,20 - >120,00 ton/m2. Satuan Batu Gamping (LS), berupa batu gamping kalkarenit dan batu gamping kristalin tak terpisahkan, merupakan bagian dari Formasi Ekas (Tme) yang terdiri dari batu gamping kalkarenit dan setempat kristalin. Satuan Lanau Pasiran R(sm) berupa lanau pasiran dengan ketebalan mencapai 1,80 m, merupakan hasil pelapukan dari batu gamping dari Formasi Ekas (Tme). Daya dukung tanah untuk pondasi dangkal kedalaman 1 m berkisar 22,40 ton/ m2, daya dukung tanah untuk pondasi dangkal kedalaman 2 m berkisar 22,40 ton/m2. Satuan Breksi (BX) berupa breksi yang bersifat kompak dan merupakan bagian dari Formasi Kalibalak (TQb) dan Formasi Kalipalung (TQp). Satuan Batuan Andesit - Dasit (AN - DS) terdiri dari batuan beku andesit (AN) dan dasit (DS). Potensi lempung mengembang masing-masing contoh tanah pada satuan Lempung Lanaun R(mc) adalah sebagai berikut: potensi lempung mengembang sangat tinggi pada contoh tanah TS.4, TS.5, TS.6, TS.31, dan TS.34; potensi lempung mengembang menengah pada contoh tanah TS.7, TS.8, dan TS35. Potensi lempung mengembang masing-masing contoh tanah pada satuan Lanau Lempungan R(cm) adalah sebagai berikut : Potensi lempung mengembang sangat tinggi pada contoh tanah TS.17, TS.19, TS.25, dan TS.30; potensi lempung mengembang

Gambar 23.3 Peta geologi teknik lokasi rencana pengembangan infrastruktur bandara daerah Praya dan sekitar Provinsi Nusa Tenggara Barat.

112

tinggi pada contoh tanah TS.9, TS.20, dan TS.31; dan potensi lempung mengembang menengah pada contoh tanah TS.18, TS.23, dan TS.24. Potensi penurunan tanah akibat beban pondasi 5 ton/m2 dan kedalaman 1 m masing-masing satuan tanah adalah : Satuan Lanau Lempungan R(cm) sebesar 0,000965 - 0,040332 m, Satuan Lempung R(c) sebesar 0,000965 - 0,0533653 m, Satuan Lempung Lanauan R(mc) sebesar 0,001087 - 0,008997 m, dan Satuan Lanau Pasiran R(sm) sebesar 0,006212 m. Lokasi pembangunan tapak bandara berada pada daerah dataran yang tersusun oleh lapisan lempung yang bersifat lunak dan memiliki potensi lempung mengembang sedang tinggi dengan ketebalan vertikal berkisar 1,60 - 2,60 m dan di bawahnya merupakan lapisan keras berupa breksi kompak. 7. Jakarta Barat-Tangerang, Provinsi Dki Jakarta dan Provinsi Banten Morfologi daerah penyelidikan merupakan dataran dengan kemiringan medan antara 0% - 3%. Satuan morfologi dataran ini dibentuk oleh endapan alluvium, sungai, pantai dan volkanik. Daerah penyelidikan disusun oleh Endapan Aluvium (Qa), Endapan Pematang Pantai (Qbr), Tufa Banten (QTvb). Tidak terdapat struktur geologi di daerah penyelidikan. Daerah penyelidikan dapat dibedakan menjadi 4 (empat) satuan geologi teknik yaitu: Pasir Pasir lanauan A(s ms). Satuan ini tersebar di bagian utara daerah penyelidikan, membentuk pematang pantai yang sejajar dengan garis pantai sekarang. Pasir dan pasir lanauan ini berwarna abu-abu terang hingga gelap, mengandung pecahan cangkang kerang, berbutir halus sedang dengan gradasi baik, permeabilitas tinggi. Pasir lempungan Lempung pasiran A(cs sc). Satuan pasir lempungan lempung pasiran merupakan hasil endapan Sungai Cisadane dan sungai kecil lainnya. Pasir lempungan lempung pasiran berwarna coklat keabu-abuan, teguh hingga kaku, plastisitas sedang, permeabilitas rendah sedang, termasuk Kelompok SW-CH. Tebal satuan ini antara 3,00 6,00 m, sebarannya menempati alur Cisadane yang terdapat di sebelah barat daerah penyelidikan dan sungai-sungai kecil yang bermuara di pantai sebelah timur daerah penyelidikan. Lempung lanauan Lanau lempungan A(mc cm), merupakan satuan tanah dengan penyebaran terluas di daerah pemyelidikan, merupakan endapan pantai dan sungai, jenis tanahnya di dominasi oleh lempung lanauan dan lanau lempungan. Ketebalan satuan ini hingga > 20 m. Didominasi oleh lempung lanauan berwarna abu-abu hingga abu-abu kehitaman, plastisitas umumnya tinggi, konsisitensi sangat lunak hingga kaku, kompresibilitas tinggi, permeabilitas rendah. Semakin dalam lapisan tanah bervariasi lempung lanauan, lempung pasiran, beberapa mengandung cangkang. Lanau Lanau lempungan R(m cm). Satuan ini sebarannya terdapat di bagian selatan daerah penyelidikan, jenis tanahnya sebagian besar adalah lanau-lanau lempungan dengan sisipan lempung pasiran, sebagai hasil pelapukan Endapan Tufa Banten (QTvb). Lanau lanau lempungan berwarna coklat kemerahan dan coklat gelap, lunak kaku, plastisitas sedang tinggi, kompresibilitas menengah - tinggi, permeabilitas sedang,

termasuk Kelompok MH dan CH. Potensi bahaya beraspek geologi di daerah penyelidikan adalah potensi banjir, abrasi pantai dan amblesan tanah. 8. Kabupaten Klungkung, Bali Daerah penyelidikan merupakan daerah pedataran, daerah perbukitan, muka air tanahnya agak dalam (5-8 m) merupakan daerah akuifer produktivitas rendah, sedang pada daerah pedataran muka air tanahnya dangkal (2 5 m), tergolong dalam akuifer dengan produktivitas sedang tinggi, dengan debit > 5 liter/detik. Daerah penyelidikan tersusun oleh empat satuan geologi teknik, yaitu: Satuan Pasir (As) Satuan Pasir ini merupakan hasil endapan pantai dan tidak seperti endapan aluvium pada umumnya, satuan ini relatif seragam, dengan ukuran dominan berupa pasir sedang (0,42 2,0 mm). Penyebarannya sepanjang pantai (selatan) daerah penyelidikan. Satuan Pasir Kerikilan (Asg) Satuan ini di lapangan secara jelas dicirikan dengan selang seling perlapisan antara pasir dan pasir kerikilan, tergolong sebagai tanah angkut (transported) hasil Endapan Lahar dan Lava Gunungapi Bratan - Buyat. Penyebaranya berada di bagian tengah penyelidikan, khususnya pada dinding jalan yang dikupas, bantaran dan tebing Sungai/ Tukad Unda yang bermuara di laut berdekatan dengan rencana Pelabuhan Gunaksa. Satuan Pasir- Pasir lanauan (Rs - sm) Satuan ini umumnya terdiri dari pasir - pasir lanauan dan ukuran paling dominan dalam satuan ini adalah pasir berukuran halus dengan campuran pasir sedang sampai kasar. Di bagian tengah ke arah timur daerah penyelidikan berukuran pasir halus bercampur dengan lanau dan di bagian timur dan timur laut daerah penyelidikan mengandung sedikit lempung. Satuan Pasir lanauan (Rsm) Satuan ini merupakan hasil endapan setempat (insitu), terbentuk dari hasil pelapukan Breksi dan Pasir Tufaan dari Formasi Buyan Bratan (Qpbb). Penyebaran satuan ini menempati bagian barat daerah penyelidikan. Berdasarkan data pengeboran dan interpretasi data sondir pada satuan ini, ketebalannya >2,00 meter (ditunjukkan dengan tekanan konus < 150 g/cm2). Semakin dalam, kandungan fraksi halus semakin sedikit, digantikan dengan fraksi kasar (pasir sedang sampai kasar). Satuan Pasir - Pasir lanauan (Rs - sm) dan Satuan Pasir lanauan (Rsm) merupakan tanah residual hasil lapukan formasi Gunung api Buyan-Bratan, sedangkan satuan Satuan Pasir (As) dan Satuan Pasir Kerikilan (Asg), merupakan tanah hasil transported dari hasil endapan Aluvium. Daya dukung puncak pada pondasi dangkal dengan dimensi (B = 1,0 m dan D = 1,0 m), adalah sebagai berikut : Satuan Pasir (As) : 1.4 4.6 kg/cm2, Satuan Pasir Kerikilan (Asg) : 1.2 3.9 kg/ cm2, Satuan Pasir- Pasir lanauan (Rs - sm) : 0.6 1.9 kg/cm2 dan Satuan Pasir lanauan (Rsm) : 0.7 - 2.4 kg/cm2. Bahaya beraspek geologi pada daerah penyelidikan antara lain abrasi, banjir dan gempa bumi. Daerah penyelidikan (sampai kedalaman 1 meter), terbagi dalam 3 zona daya dukung, yakni: Zona Daya Dukung < 1,0 113

kg/cm2, Zona Daya Dukung < 1,0 3,0 kg/cm2 dan Zona Daya Dukung < 3,0 kg/cm2. 9. Lembang Jawa Barat Morfologi daerah penyelidikan dapat dibagi menjadi : daerah dataran yang memiliki kemiringan lereng < 50, Daerah perbukitan berelief halus dengan kemiringan lereng 50 - 150, Daerah perbukitan berelief sedang dengan kemiringan lereng antara 150 - 300, dan daerah perbukitan berelief agak kasar kasar yang memiliki kemiringan lereng 300 - 500 yang mana pada daerah-daerah hulu sungai kemiringan lereng dapat mencapai > 500. Geologi teknik daerah penyelidikan dapat dibagi menjadi : Pasir Lanau Lanau pasiran, [A(ms-sm)], merupakan endapan sungai berwarna abu-abu kehitaman, agak lunak, plastisitas rendah, permeabilitas sedang rendah, mengandung pasir sedang kasar dan sedikit kerikilan. Sebaran terbatas pada daerah lembah sungai yang sempit. Lanau Lanau lempungan, [R(m-cm)], merupakan tanah residual hasil pelapukan batuan gunung api muda. Lanau berwarna coklat coklat kehitaman, agak lunak teguh dan plastisitas sedang- rendah. Daya dukung di daerah ini sedang. Lanau pasiran Pasir lanauan, [R(sm-ms)], merupakan tanah residual hasil pelapukan gunung api muda dan tua, berwarna coklat coklat gelap, agak lunak agak padat, plastisitas rendah sedang. Terdapat material tufan coklat kekuningan berukuran sedang kasar dan menyudut tanggung menyudut. Daya dukung sedang tinggi. Breksi (Bx), merupakan produk gunung api muda dan tua, berwarna abu-abu dengan komponen batuan andesitik basaltik berukuran hingga 35 cm. Mengandung tuf berwarna coklat kekuningan berukuran sedang sangat kasar. Daya dukung tinggi pada tempat-tempat dengan tingkat pelapukan rendah. Andesit (An), merupakan produk gunung api muda dan tua, berwarna abu-abu, porfiritik, masif dan dijumpai mineral bijih dalam massa dasar. Batuan ini memiliki struktur kekar berjenis kekar tiang (columnar joints). Daya dukung tinggi terutama pada batuan dengan tingkat pelapukan rendah. Secara umum, tanah lunak di daerah penyelidikan memiliki lapisan tanah yang dominan dengan lanau dan lempung. Tanah tersebut mempunyai konsistensi yang sangat lunak hingga

lunak. Tanah-tanah tersebut terdapat di Daerah Cihideung dan Penyairan. Endapan-endapan tanah lunak tersebut terbentuk di daerah cekungan (depresi) yang relatif tidak terlalu luas, yang umumnya merupakan daerah terisolasi diantara punggunganpunggungan perbukitan dan sesar. Endapan tanah lunak di Daerah Cihideung mempunyai luas sekitar 64,3 Ha dan di Daerah Penyairan sekitar 15,2 Ha. Tanah lunak di Daerah Cihideung berupa lanau lempungan, berwarna kecoklatan kehitaman, konsistensi sangat lunak, kompressibilitas sedang tinggi, dan mengandung bahan organik berupa sisa akar tumbuhan dan sediit sisa kayu. Diantaranya, tanah tersebut mengandung sejumlah bahan organik dengan kandungan berkisar 16 % - 44 %. Dari uji penyondiran diketahui bahwa tanah tersebut mempunyai kuat tahanan konus berkisar 1 10 kg/cm2 dengan kedalaman endapan dapat mencapai 12 m. Daya dukung tanah pada daerah ini sangat rendah. Tanah lunak di Daerah Penyairan berupa tanah fraksi halus yang terdiri dari dominasi lanau dan lempung, berwarna coklat - abuabu gelap, konsistensi sangat lunak lunak, kompressibilitas rendah - sedang, mengandung sedikit pasir. Tanah lunak di daerah ini mempunyai kandungan bahan organik yang rendah yang berupa sisa akar tumbuhan dengan kadar berkisar antara 15% 18%. Dari uji penyondiran diketahui bahwa tanah di daerah tersebut mempunyai nilai tahanan konus yang umumnya < 15 kg/cm2. Daya dukung tanah di daerah ini sangat rendah. 10. Sumedang dan Sekitarnya Provinsi Jawa Barat Daerah penyelidikan dibentuk oleh morfofologi pedataran dan medan bergelombang perbukitan berelief kasar. Morfologi pedataran medan bergelombang dibentuk oleh tanah pelapukan batuan vulkanik muda tak teruraikan dan morfologi berelief halus sedang dibentuk oleh batuan tersier dari Formasi Subang (Mss, Msc) dan batuan terobosan (intrusi), sedangkan morfologi berelief kasar dibentuk oleh batuan vulkanik dari G. Tampomas. Di daerah pedataran-medan bergelombang kondisi air tanah bebas umumnya dangkal dan pada bagian lembah kaki G. Tampomas dijumpai mata air dengan debit 100-500 liter/ detik (Sutrisno, 1985) dan di bagian lembah sungai dijumpai mata air dengan debit kecil-sedang. Satuan geologi teknik di wilayah daerah Sumedang dan sekitarnya dikelompokkan menjadi sepuluh satuan geologi teknik yaitu : satuan tanah dan batuan, yaitu : Satuan Lempung Lempung Pasiran (A(c-sc)); Satuan Pasir Lempungan Lanauan, Kerikil, Kerakal (A(cs,ms,gs)); Satuan Lempung Lanauan Lempung Pasiran (R(mc-sc)); Satuan Pasir Lanauan Kerikilan (R(ms-gs)); Satuan Pasir, Lapili (V(s,g)); Satuan Lempung (R(c)); Satuan Breksi (BX); Satuan Andesit (AN); Satuan Batu Pasir (SS) dan Satuan Batu Lempung (CS). Berdasarkan pada sifat fisik terutama distribusi besar butirnya dan dikaitkan dengan ketentuan standar persyaratan teknis SNI 03-2461-2002, maka material pasir di daerah penyelidikan, yaitu: Material pasir kerikilan dari Batuan Vulkanik (Qyb dan Qyt), berdasarkan pada: Kandungan lumpur (lanau) berkisar 3 %, sangat mudah untuk diturunkan menjadi < 2 %, sehingga untuk menurunkan kandungan lanau menjadi < 2 % sebelum dipasarkan harus melalui proses pencucian. Sehingga memenuhi persyaratan teknis yang ditetapkan untuk material konstruksi.

Gambar 23.4 Peta geologi teknik dan sebaran tanah lunak daerah Lembang dan sekitarnya Kabupaten Bandung Barat Provinsi Jawa Barat.

114

Kenampakan sifat fisik butiran dan distribusi besar butirnya, sehingga telah memenuhi persyaratan teknis untuk digunakan sebagai material konstruksi. Uji kuat tekan, mempunyai nilai kuat tekan yang tinggi (pada peningkatan perbandingan campuran, grafik akan menggambarkan pola penurunan nilai kuat tekan yang stabil. Material pasir kerikilan dari Batuan Vulkanik Qyu berdasarkan pada : Kandungan lumpur (lempung dan lanau) yang melebihi 13 % sangat sulit untuk menurunkan kandungan lumpur menjadi < 2 %, melalui proses pencucian. Kandungan lumpur yang tinggi ini (>2%) akan memperburuk kualitas beton, karena jika beton/pleteran telah mengering, besar kemungkinan akan mengalami penyusutan yang mengakibatkan terjadinya keretakan pada beton/plesteran. Kenampakan sifat fisik butiran dan distribusi besar butirnya yang banyak mengandung tufa dan kuarsa, maka pasir dari batuan vulkanik Qyu tidak memenuhi persyaratan teknis untuk digunakan sebagai material konstruksi bangunan. Uji kuat tekan, mempunyai nilai yang lebih rendah dari material pasir Batuan Vulkanik Qyb dan Qyt pada perbandingan 1:3 mengalami penurunan grafik yang tajam, hal ini sangat dipengaruhi oleh kandungan lumpur yang tinggi.
Gambar 23.6 Peta geologi teknik berdasarkan analisis erosi dan sedimentasi Subdas Kaligarang daerah Semarang Provinsi Jawa Tengah.

Gambar 23.5 Peta sebaran jenis tanah batuan dan potensi sumber daya bahan bangunan daerah Sumedang dan sekitarnya Provinsi Jawa Barat.

115

BAB 24 PENYELIDIKAN GEOLOGI LINGKUNGAN

24.1. Penyelidikan Geologi Lingkungan untuk Kelayakan Penambahan Bahan Galian dan Kawasan Peruntukan Pertambangan 24.1.1 Kabupaten Tolitoli Provinsi Sulawesi Tengah Bahan galian yang terdapat di wilayah ini terdiri atas: Lempung (lp), Lokasi penambangan lempung (lp-1) untuk pembuatan batu bata saat ini terletak di Ds. Km-4, Kecamatan Basi Dondo. Sedangkan yang disarankan untuk pengembangan di masa mendatang (lp-2) adalah di Ds. Napatean, Kecamatan Basi Dondo. Dari kedua lokasi ini kegiatan penambangannya layak tambang. Pasir dan Batu, (ps), Bahan galian pasir di daerah penyelidikan tersebar pada badan dan bantaran sungai yaitu S. Kalangkangan, kec. Galang (ps-1), dsn. Liu, ds. Tinigi, kec. Galang (ps-2), dan ds. Dadakitan, kec. Baolan (ps-3). Dari hasil analisis terlihat bahwa endapan pasir di daerah Liu - Tinigi pada bantaran sungai Kalangkangan, tidak layak tambang terutama bagian penggalian yang dekat dengan fondasi jembatan dan dekat dengan pintu irigasi. Batu Gamping (bg), Sebaran batu gamping di daerah penyelidikan hanya berada di daerah tepi pantai karena gamping yang ada hanya berupa gamping koral (terumbu), yaitu terdapat di daerah Kapas Laolalang, kecamatan Tolitoli Utara (bg-1), di daerah Banagan Salumbia, kecamatan Dampal Utara (bg-2), di daerah Babanji Sambua, kecamatan Dampal Utara (bg-3). Batu gamping yang berada di daerah pantai tersebut umumnya tidak layak untuk ditambang. Batu Granit (gr), Sebaran batu granit (gr-1), yang berlokasi di bkt. Galumpang bkt.Dako, kecamatan Tolitoli Utara terdapat di perbukitan yang berlereng terjal dengan vegetasi hutan lebat sehingga rawan terjadi runtuhan batu. Daerah ini langka air tanah, hanya merupakan bagian dari daerah resapan lokal, resapan relatif kecil, karena kekar/retakan jarang ditemui. Begitu pula sebaran granit (gr-2) berada di Bulu Garege Bulu Mosing, kecamatan Dampal Utara dan granit (gr-3), yang berada di Bulu Dongko Bulu Sigumbang, kecamatan Dampal Selatan. Ketiga lokasi sebaran granit ini semuanya Layak tambang terutama pada tonjolan lereng dan elevasi diusahakan tidak lebih rendah dari dataran di sekitarnya. Batu Skis (sk), sebaran bahan galian batu skis (sk-1), berada di daerah Sibea, kecamatan Lampasio dan skis (sk-2), terdapat di daerah Lampasio, kecamatan Lampasio. Kedua lokasi penggalian batu skis ini layak tambang. Molybdenum, (Mo), Eksplorasi molybdenum (Mo-1) di daerah Malala, kecamatan Dondo, dan molybdenum (Mo-2) yang dilakukan di kecamatan Ogedeide, Baolan, Lampasio, Dampal Utara dan Dampal Selatan, berada pada batuan induk yaitu batu granit, saat ini sedang dilakukan oleh beberapa perusahaan tambang. Galena (PbS), Indikasi adanya mineral logam dasar telah ditemukan di daerah Ogowele, kecamatan Dondo yaitu di sepanjang sungai Ogogasang, Hasil analisis laboratorium 116

menunjukkan bahwa kandungan, Pb = 1140 3540 ppm, Cu = 45 194 ppm dan Zn = 27 1320 ppm. (Direktorat Sumber Daya Mineral, Bandung, 2003). Mengingat kadar dari logam dasar tersebut sangat rendah, maka daerah tersebut kurang prospek untuk ditambang hingga saat ini. Bijih Besi (Fe), Indikasi adanya bijih besi ditemukan di daerah BritisKapas, kecamatan Dakopemean (Fe-1) dan daerah kecamatan Lampasio, dan Baolan, (Fe-2). KP Eksplorasi bijih besi tersebut telah diterbitkan oleh Dinas Perindustrian dan Sumber Daya Mineral Kabupaten Tolitoli, namun demikian sampai saat ini belum menunjukkan keprospekan untuk ditambang. Emas (Au), Indikasi adanya emas telah dilakukan eksplorasi dengan membuat terowongan (tunnel) oleh perusahaan swasta yaitu di daerah Sandana, kecamatan Galang. Namun karena kurang prospek, maka kegiatan eksplorasi tersebut dihentikan. Adapun kegiatan eksplorasi yang telah dilakukan pada endapan placer di sungai Ogogasang, daerah Ogowele, kecamatan Dondo memperlihatkan kandungan emas yang ada, Au = 27 75 ppb, (Direktorat Sumber Daya Mineral, Bandung, 2003). Mengingat kondisi kadarnya sangat rendah sehingga tidak prospek untuk dilakukan penambangan hingga saat ini. 24.1.2 Kabupaten Majene, Provinsi Sulawesi Barat Berdasarkan pengamatan di lapangan, daerah Kabupaten Majene, Sulawesi Barat tersusun dari batuan malihan, batuan sedimen, batuan gunung api, batuan terobosan dan endapan permukaan. Bahan galian yang terdapat di daerah penyelidikan terdiri dari bahan galian batuan (diorit, andesit, batu pasir, pasir sungai dan sirtu ), bahan galian non logam (batu gamping, lempung, bahan galian logam ( bijih besi dan emas) dan batubara. Secara umum bahan-bahan galian tersebut termasuk dalam kriteria layak tambang yang didasarkan atas analisis aspek-aspek lingkungan baik yang bersifat geologi maupun non geologi. Berdasarkan hasil penyelidikan yang telah dilaksanakan, di kabupaten Majene terdapat beberapa kawasan peruntukan pertambangan (KPP), yaitu: 1. 1KPP Batubara dan Batuan dengan jenis izin usaha pertambangan WIUP Batubara dan WPR Batu pasir; 2. KPP Logam dengan jenis izin usaha pertambangan WIUP Bijih besi; 3. KPP Logam dan Batuan dengan jenis usaha pertambangan WIUP Emas dan WPR Diorit dan Andesit; 4. KPP Bukan Logam dengan jenis izin usaha pertambangan WPR Lempung; 5. KPP Bukan Logam dan Batuan dengan jenis izin usaha pertambangan WPR Batu gamping dan WPR Batu pasir; 6. KPP Bukan Logam dengan jenis izin usaha WPR Batu gamping; 7. KPP Batuan dengan jenis usaha pertambangan WPR Batu

pasir; 8. KPP Batuan dengan jenis usaha pertambangan WPR Batu Pasir; 9. KPP Batuan dengan jenis usaha WPR Andesit. 24.1.3 Daerah Kabupaten Lampung Selatan Daerah Kabupaten Lampung Selatan tersusun dari berbagai jenis batuan, yaitu batuan sedimen, batuan gunung api, batuan terobosan, batuan malihan dan endapan permukaan. Bahan galian yang terdapat di wilayah ini terdiri dari marmer, batu andesit, batu basal, batu granit, batu sekis, kaolin, lempung, sirtu, dan bijih besi. Bahan galian marmer, terdapat di wilayah Desa Mandah dan Sumbersari, Kecamatan Natar. Berdasarkan pertimbangan aspek geologi lingkungan, sebaran bahan galian marmer di wilayah Desa Mandah dan Sumbersari, Kecamatan Natar layak ditambang dengan teknik penambangan terbuka dan berjenjang. Batu andesit, terdapat di wilayah Kecamatan Katibung, Sidomulyo, Ketapang, Bakauheni, dan Rajabasa. Batu basal hanya terdapat di Desa Neglasari, Kecamatan Way Sulan. Batu granit, terdapat di G. Ranggal di wilayah Desa Lematang, Kecamatan Tanjung Bintang. Batu sekis terdapat di wilayah Desa Reranggai, Kecamatan Katibung. Sebaran batu andesit yang terdapat di daerah penyelidikan umumnya layak ditambang, kecuali yang terdapat pada kawasan lindung dan pada lokasi yang merupakan daerah resapan yang berpengaruh cukup besar terhadap tata air di sekitarnya, yaitu an-4, an-9, an-10, dan sebagian an-7. Bahan galian kaolin hanya terdapat di wilayah Desa Campang Tiga, Kecamatan Sidomulyo. Lempung terdapat pada beberapa lokasi di wilayah Kecamatan Palas dan Natar. Bahan galian sirtu terdapat pada badan dan bantaran beberapa sungai, namun yang berpotensi agak besar hanya pada badan dan bantaran Way Galih di bagian tengah daerah penyelidikan. Batu basal yang terdapat di Desa Neglasari, Kecamatan Way Sulan dan batu sekis yang terdapat di Desa Reranggai, Kecamatan Katibung layak ditambang, sedang batu granit di G. Ranggal, Desa Lematang, Kecamatan Tanjung Bintang tidak layak ditambang karena merupakan hutan lindung. Lempung pada beberapa lokasi di wilayah Kecamatan Palas dan Natar bisa ditambang hingga kedalaman maksimum 1,5 m, tidak dilakukan di tengah perkampungan, dan setelah penggalian segera direklamasi dan direvegetasi. Endapan sirtu yang layak tambang terutama gosong yang terdapat pada bagian tengah badan sungai dan pada kelokan sungai bagian dalam, sedangkan sirtu pada bantaran dan dataran di sekitar sungai sebaiknya tidak ditambang karena merupakan akuifer produktif. Sebaran bahan galian bijih besi di Desa Lematang, Kecamatan Tanjung Bintang bisa ditambang dengan teknik penambangan terbuka yang memadai dan memperhatikan kondisi lingkungan di sekitarnya.

24.2. Penyelidikan Geologi Kelayakan Tpa Sampah

Lingkungan

untuk

24.2.1 Daerah Balikpapan, Kalimantan Timur Penyelidikan geologi lingkungan TPA Sampah ini mencakup seluruh wilayah daratan utama Kota Balikpapan. Metoda analisis kelayakan lokasi TPA sampah yang dipergunakan dalam kegiatan ini dibagi menjadi 2 (dua) tahapan. Pertama adalah analisis regional sebagai tahap awal analisis kelayakan lokasi TPA sampah. Kedua adalah analisis rinci terhadap lokasi TPA terpilih sesuai dengan kelayakannya berdasarkan analisis sebelumnya/tahap regional. Analisis regional menghasilkan dua zona kelayakan untuk lokasi pembuangan sampah, yaitu: Zona tingkat kelayakan sedang banyak terdapat di Kecamatan Balikpapan Timur seperti daerah Gunung Binjai, Gunung Traktor dan daerah Manggar. Sebagian lainnya berada di daerah sekitar Karangjoang dan Girimulyo Kecamatan Balikpapan Utara, serta di daerah sebelah timur dusun Selok Baru Kecamatan Balikpapan Barat. Secara keseluruhan luasnya hanya sekitar 51,81 km2 atau sekitar 10,33 % luas seluruh daerah penyelidikan. Kondisi tersebut dikarenakan daerah ini memiliki batuan penyusun terutama berupa perselingan batu lempung, batu pasir dan batu lanau dengan sebaran bahan lapukan/permukaan umumnya bersifat lempung hingga lanau, kemiringan lereng umumnya 5 20 %, air tanah dangkal berada pada kisaran kedalaman 3 - 10 m. Zona tingkat kelayakan rendah terdapat di bagian barat Kecamatan Balikpapan Barat yaitu di sebelah utara dusun Tempadu yang dekat dengan kawasan hutan lindung sungai Wain. Penyebarannya mencakup daerah seluas 2,57 km2 atau sekitar 0,51 % luas daerah penyelidikan. Kondisi tersebut dikarenakan rendahnya nilai komponen-komponen geologi lingkungan yang dimiliki mengingat daerah ini tersusun oleh Formasi Pulau Balang yang berupa perselingan batupasir kuarsa dengan batupasir dan batulempung, sedangkan kemiringan lerengnya pada kisaran 10 20 %, dan kedalaman muka air tanah berkisar 3 5 m di bawah muka tanah setempat. Jenis batuanbatuan tersebut memungkinkan air lindi dari TPA sampah untuk menyebar sehingga mudah mencemari air tanah. Disamping itu kemiringan lerengnya yang relatif tinggi akan berpengaruh pada saat pembangunan konstruksi. Zona kelayakan rendah ini sulit untuk dijadikan alternatif lokasi pembuangan sampah, kecuali dengan adanya masukan rekayasa dalam menurunkan tingkat kelulusan air pada batuan penyusunnya dan perancangan sistem drainase. Zona tidak layak mencakup daerah seluas 446,83 km2 atau sekitar 88,16 % dari seluruh daerah penyelidikan. Sebarannya mencakup seluruh kawasan lindung, daerah di dataran aluvial, pusat Kota Balikpapan dan daerah-daerah pemukiman di sekitarnya. Selain itu daerah ini juga mencakup rencana kawasan pemukiman, komersial dan industri Balikpapan. Faktor utama yang menyebabkan zona ini tidak layak adalah karena memiliki satu atau lebih parameter penyisih aspek geologi lingkungan maupun aspek non-geologi. Aspek penyisih yang paling dominan adalah kawasan Lindung dan daerah perkotaan serta air tanah yang dangkal, demikian pula kemiringan lereng di daerah perbukitan yang lebih dari 20%. Berikut adalah hasil dari penilaian tiga lokasi tapak TPA sampah 117

di Balikpapan berdasarkan menggunakan metode Le Grand (1980): 1. TPA Manggar, kemungkinan terjadinya pencemaran air lindi ke air tanah, sungai dan sumur penduduk sulit dipastikan, dan tingkat penerimaan sebagai TPA sampah adalah mungkin diterima. 2. Lokasi Usulan TPA Manggar Barat kemungkinan terjadinya pencemaran ke air tanah, sungai dan sumur penduduk sulit dipastikan, dan tingkat penerimaan sebagai TPA sampah adalah mungkin diterima. 3. Lokasi Usulan TPA Gunung Traktor kemungkinan terjadinya pencemaran ke air tanah, sungai dan sumur penduduk sulit dipastikan, dan tingkat penerimaan sebagai TPA sampah adalah meragukan. Ini menunjukkan bahwa peringkat kelayakannya masih di bawah lokasi usulan di Manggar Barat.

24.2.2 Kabupaten Parigi Moutong Provinsi Sulawesi Tengah Berdasarkan kondisi geografis dan persebaran daerah yang berkembang di Kabupaten Parigi Moutong, maka penyelidikan kelayakan TPA sampah difokuskan di dua kecamatan yaitu Kecamatan Parigi dimana di dalamnya termasuk ibukota kabupaten, dan Kecamatan Moutong. Zona kelayakan tempat pembuangan akhir sampah regional daerah penyelidikan terdiri atas tiga kelas zona kelayakan yaitu zona kelayakan tinggi, sedang dan zona kelayakan rendah. Zona layak tinggi tersebar secara setempat-setempat antara Toboli di utara dan sekitar baratdaya Tindaki di bagian selatan. Di Kecamatan Moutong tersebar di bagian tengah dan barat umumnya menempati perbukitan landai. Luas zona layak tinggi di dua kecamatan tersebut yaitu 5.924,38 ha. Zona layak sedang menempati daerah Toboli, sekitar Parigi, bagian barat Tindaki, Lambago dan sekitar perbukitan rendah

Gambar 24.2 Peta zona kelayakan regional untuk lokasi TPA sampah Kecamatan Moutong, Kabupaten Moutong, Provinsi Sulawesi Tengah.

Gambar 24.1 Peta zona kelayakan regional untuk lokasi TPA sampah Kecamatan Parigi, Kabupaten Parigi Moutong , Provinsi Sulawesi Tengah.

118

bagian tengah dan selatan. Di Kecamatan Moutong meliputi sekitar bagian utara Ongka, bagian utara Batupahat, utara Botobau, sekitar Moutong dan Sialopa. Luas zona layak sedang dikedua kecamatan tersebut yaitu 12.471,58 ha. Zona layak rendah tersebar selatan Olobaru, sekitar Karyasari, Astina, Bukitsari, Sausu dan Gunungsari, dan meliputi bagian luas Tabaa, Botobau di Kecamatan Moutong. Luas zona layak rendah di kedua wilayah kecamatan tersebut 16.713,19 ha. Hasil analisis rinci di TPA Jononunu termasuk pada kelas lahan peringkat sedang dengan jumlah nilai 19, peringkat situasi (SR) termasuk pada 5B yang mengindikasikan kemungkinan tingkat pencemaran adalah mungkin dan/atau dipertanyakan (?) terhadap air tanah dan air permukaan, dengan tingkat penerimaan TPA mungkin tidak dapat diterima atau meragukan. Sedangkan lokasi Sejoli - Moutong termasuk pada kelas lahan peringkat baik dengan jumlah nilai 17, peringkat situasi (SR) termasuk pada -2B yang mengindikasikan kemungkinan tingkat pencemaran yaitu dipertanyakan terhadap air tanah dan air permukaan, dengan tingkat penerimaan TPA sampah mungkin diterima dan meragukan. 24.3. Penyelidikan Geologi Lingkungan Kawasan Karst 24.3.1 Kabupaten Sumbawa Barat, Provinsi Nusa Tenggara Barat Rekomendasi penggunaan lahan kawasan karst Kabupaten Sumbawa Barat adalah sebagai berikut: Kawasan Lindung Kawasan lindung di kawasan karst Kabupaten Sumbawa Barat, hampir meliputi semua bukit karst, terutama Kawasan Karst Taliwang, Kawasan Karst Jereweh, Kawasan Karst Brang Rea, dan Kawasan Sekongkang. Kawasan yang sebaran bukitnya relatif besar berfungsi sebagai resapan air utama, dan telah terbukti

mataairnya dimanfaatkan untuk kebutuhan air bersih Kota Taliwang dan Kota Jereweh, serta desa-desa lainnya. Kabupaten Sumbawa Barat adalah salah satu kabupaten di Nusa Tenggara Barat yang termasuk daerah kering atau sulit air. Terdapatnya batugamping yang dapat berfungsi sebagai media penyimpan air hujan adalah salah satu anugerah bagi Kabupaten Sumbawa Barat, sehingga air bisa diperoleh melalui mataair-mataair yang muncul di kaki bukit batugamping. Kebutuhan air bersih bagi penduduk di Kabupaten Sumbawa Barat, diperoleh dari air sungai dan airtanah dangkal, debitnya masih terbatas terutama airtanah dangkal. Kebutuhan air bersih bagi Kota Taliwang dan Kota Jereweh, selama ini dicukupi atau memanfaatkan dari mata air yang keluar dari Karst Brang Rea dan Karst Jereweh. Kawasan lindung pada kawasan karst di Kabupaten Sumbawa Barat, selain keberadaan sumber air, juga karena keberadaan gua-gua yang mempunyai flowstone, stalaktit dan stalakmit yang unik dan bagus, sehingga perlu dilindungi. Gua Mumber adalah salah satu gua di Kawasan Karst Kabupaten Sumbawa Barat yang unik dengan bentukan stalaktit dan stalakmitnya. Gua Serunga di Jereweh adalah gua yang kadang digunakan untuk bersemedi, sehingga oleh sekelompok orang dikeramatkan. Gua Kalela adalah gua yang di dalamnya terdapat telaga yang cukup besar dan sangat bermanfaat untuk sumber air bersih. Kawasan Budi Daya kawasan budi daya meliputi hutan produksi terbatas, hutan produksi tetap, hutan produksi yang dapat dikonversi, kawasan pertambangan, lahan basah, lahan kering, perkebunan dan pemukiman. 24.3.2 Tulungagung - Blitar, Jawa Timur Kawasan kars di Kabupaten Tulung Agung - Blitar mempunyai nilai beragam penting seperti ilmiah, ekonomi, hingga nilai

Gambar 24.3 Peta rekomendasi kawasan karst daerah Kabupaten Tulungagung dan Kabupaten Blitar, Provinsi Jawa Timur.

119

kemanusiaan, dengan bentangalam dan ciri khas yang dibentuk dari batuan karbonat dan dolomit. Batugamping yang tersingkap di Tulung Agung - Blitar terdiri dari batugamping Miosen yang merupakan Formasi Campur Darat dan Formasi Wonosari, setempat dijumpai batugamping pasiran dengan sebaran terbatas. Kenampakan morfologinya yang khas adalah berupa plato dengan bukit bukit kecil terpisah berupa kerucut ( Conical hill ). Sumber daya geologi di daerah penyelidikan mencakup sumberdaya bahan galian golongan C dan sumberdaya air. Untuk lebih jelasnya dapat dijelaskan sebagai berikut: Sumberdaya Bahan Galian Golongan C, Bahan galian yang terdapat di kawasan kars, adalah batugamping dan marmer, namun yang menjadi kendala dengan fungsi kawasan batu gamping merupakan daerah cadangan air tanah untuk kebutuhan daerah sekitarnya. Sumberdaya Air, Sumberdaya air di kawasan kars yang dapat dikembangkan adalah air tanah, air sungai bawah tanah dan mata air. Sumberdaya Wisata Kars, terdapat di Komplek Wisata Gua Saronggi, Payudan, Gua Cermin dan Gua Jeruk sudah dijadikan tempat pariwisata dan Kebudayaan. Di komplek obyek wisata lainnya seperti gua yang terdapat di Tulung Agung - Blitar sampai saat ini pengujung terbatas dari desa setempat dan umumnya untuk ritual budaya. Bahaya Geologi, Bahaya geologi yang terdapat di kawasan kars ini lebih dipengaruhi oleh kegiatan manusia dalam memanfaatkan sumberdaya alam. Klasifikasi Kawasan Kars Klasifikasi terhadap Kawasan Kars Tulung Agung - Blitar (Kabupaten Tulung Agung - Blitar) sesuai dengan kriteria yang telah ditentukan sebagian besar wilayah termasuk dalam kawasan kars lindung dan kawasan kars budidaya, dan karena pentingnya kawasan ini sebagai daerah resapan air perlu dilakukan pengelolaan yang baik sehingga kelestarian sumber daya air yang ada tetap berlanjut. Arahan geologi tata lingkungan untuk tata guna lahan: 1. Kawasan Lindung Kawasan lindung geologi dengan sesuai dengan fungsinya dan terhadap pengelolaan kawasan kars dapat dikelompokkan menjadi Kawasan Kars Lindung dan Kawasan perlindungan setempat: sempadan gua dan dolina/uvala, telaga dan mataair. 2. Kawasan Budidaya Kawasan Budidaya untuk kegiatan budidaya dalam pemanfaatan ruang yang dapat dimanfaatkan untuk kegiatan manusia, antara lain: Kawasan Hutan, Kawasan Pemukiman, Kawasan Wisata dan Kebun Campuran, Tegalan dan Sawah. 24.4. Penyelidikan Geologi Lingkungan Penataan Ruang Kabupaten/Kota 24.4.1 Kota Tanjungpinang, Provinsi Kepulauan Riau Penilaian terhadap rencana pemanfaatan ruang yang dibuat oleh pemerintah Kota Tanjungpinang tersebut akan disesuaikan dengan zonasi keleluasaan penggunaan lahan ditinjau dari aspek geologi lingkungan, sebagai berikut : 120 Untuk

Kawasan Budi Daya Bagian Wilayah Kota I (BWK I), wilayah ini berada pada zona keleluasaan sedang hingga tinggi. Pengembangan pembangunan sarana dan prasana untuk menunjang kegiatan fisik tersebut tidak memerlukan rekayasa teknik yang banyak, umumnya mempunyai faktor pendukung yang lebih banyak dibandingkan dengan faktor pembatas yang relatif kecil. Bagian Wilayah Kota II (BWK II), untuk wilayah perkantoran baru ini termasuk kedalam zona keleluasaan sedang hingga tinggi, sehingga pembangunan sarana dan prasana untuk menunjang kegiatan fisik tersebut tidak memerlukan rekayasa teknik yang banyak, umumnya mempunyai faktor pendukung yang lebih banyak dibandingkan dengan faktor pembatas. Bagian Wilayah Kota III (BWK III), untuk wilayah ini termasuk dalam kategori keleluasaan sedang hingga tinggi, sehingga pembangunan sarana dan prasana untuk menunjang kegiatan fisik tersebut tidak memerlukan rekayasa teknik yang banyak, umumnya mempunyai faktor pendukung yang lebih banyak dibandingkan dengan faktor pembatas. Bagian Wilayah Kota IV (BWK IV), kegiatan fungsi utama di wilayah ini adalah pusat perindustrian non polutan, perdagangan dan jasa serta permukiman. Lokasi kawasan industri non polutan ini berada di bagian utara Sungai Gesik Kelurahan Air Raja, umumnya menempati bentang alam dataran. Kawasan industri ini berada pada tingkat keleluasaan penggunaan ruang lahan yang tinggi, sehingga tidak memerlukan rekayasa teknik. Bagian Wilayah Kota V (BWK V), kegiatan fungsi utama di wilayah ini adalah sebagai pusat utama pengembangan pusat pemerintahan baru dengan fungsi penunjang terdiri dari: perkantoran, perumahan, pelabuhan, perdagangan dan jasa, serta pertambangan. Kawasan pengembangan pusat pemerintahan baru ini termasuk pada zona keleluasaan penggunaan ruang lahan bervariasi dari rendah hingga sedang setempat tidak layak, tetapi umumnya memepunyai keleluasaan sedang. Kawasan Non Budi Daya Kawasan non budi daya di setiap wilayah bagian kota tersebut di atas ada dengan luasan yang berbeda, diantaranya kawasan cagar budaya, kawasan lindung, kawasan penghijauan dan kawasan rawa bakau. Kawasan Cagar Budaya, kawasan ini menempati Pulau Penyengat secara bentangalam berupa dataran dan perbukitan landai. Pulau Penyengat ini dijadikan sebagai cagar budaya, karena berkaitan dengan sejarah melayu. Kawasan Lindung, kawasan ini menempati Bagian Wilayah Kota I (Kelurahan Tanjung Unggat) dan Bagian Wilayah Kota II (Kelurahan Dompak). Secara bentangalam menempati daerah bergelombang dan perbukitan landai yang disusun oleh lapukan batuan granit dan batu pasir tufaan, kawasan ini yang berfungsi lindung dan sebagai daerah resapan untuk daerah sekitarnya. Kawasan Penghijauan, kawasan ini direncanakan menempati lahan yang luas di Bagian Wilayah Kota IV di sekitar Kelurahan Pinang Kencana. Secara bentangalam menempati daerah bergelombang dan perbukitan landai yang disusun oleh tanah residu dari hasil pelapukan batuan granit. Kawasan Rawa Bakau, kawasan ini menempati daerah dataran aluvium rawa dengan ditumbuhi oleh dominan bakau. Kawasan

ini dapat berfungsi sebagai penahan erosi sungai dan pantai, juga sebagai sumber makanan ikan. 24.4.2 Kota Unaaha Dan Sekitarnya, Provinsi Sulawesi Tenggara Zonasi pengembangan wilayah perkotaan adalah hasil analisis komponen geologi lingkungan perkotaan, yaitu terdiri dari zona-zona yang di dalamnya mencakup daerah-daerah dengan karakteristik fisik lahan beraspek geologi (sebagai sumber daya dan bahaya geologi) maupun yang beraspek non-geologi. Selanjutnya zonasi pengembangan wilayah perkotaan tersebut digunakan sebagai bahan penyusunan rekomendasi penggunaan lahan wilayah kota. Zona Cukup Leluasa direkomendasikan sebagai kawasan budi daya bagi wilayah perkotaan, terdiri dari kawasan pemukiman, komersial/perkantoran, dan Industri. Wilayah pengembangan perkotaan cukup sesuai pada satuan geologi lingkungan dataran aluvium dan dataran bergelombang kolovium. Pengembangan kawasan pemukiman kearah utara dari kota Unaaha yang sekarang, sekitar daerah Wiramosoko dan Pabatulia (Kecamatan Wawotobi), di sekitar daerah Tambaksari. (Kecamatan Tongauna bagian utara) dan di sekitar Ambeputu (Kecamatan Tongauna sebelah timur). Pengembangan kawasan komersial dan perkantoran kearah utara dari Kota Unaaha, yaitu berbatasan dengan wilayah Kecamatan Tongauna dan Kecamatan Anggaberi. Pengembangan kawasan industri di daerah Tambaksari (Kecamatan Tongauna sebelah utara), daerah Longgomea (Kecamatan Lambuya) dan daerah Tawarolondo (Kecamatan Uepai). Kedalaman muka air tanah antara 7,50 120,00 meter dari muka tanah setempat, kualitas air tanah umumnya baik dan memenuhi syarat baku mutu untuk air minum maupun irigasi. Nilai daya dukung ijin pondasi telapak maupun pondasi sumuran untuk bangunan hingga lebih dari dua lantai cukup tinggi, antara 9,0-48 ton/m2. Pengembangan wilayah permukiman perlu mempertimbangkan aspek sempadan sungai dan termasuk di dalamnya menghindari daerah banjir rutin.

Zona Agak Leluasa dan Zona Kurang Leluasa direkomendasikan sebagai kawasan Budi Daya Terbatas. Kawasan budi daya terbatas adalah wilayah budi daya yang mempunyai berbagai kendala untuk dikembangkan serta mempunyai fungsi lindung (termasuk kawasan terbuka hijau). Wilayahnya sekitar daerah Wawolemo dan Tirawuta (Kecamatan Wenggeduku), daerah Abuawatu (Kecamatan Pondidaha), daerah Girimulya dan Bangunmulya (Kecamatan Amonggedo), daerah Margaluhur dan Lamelay (Kecamatan Meluhu), daerah Andolameto dan Watimoela (Kecamatan Anggaberi), daerah Waworodajaya (Kecamatan Tongauna), daerah Toronipa (Kecamatan Soropia) dan daerah Mewua (Kecamatan Lambuya). Merupakan daerah pedataran bergelombang hingga ke daerah kaki lereng perbukitan, setempat daerah antar perbukitan hingga bagian dari punggung perbukitan landai, kemiringan lereng 5-15%, dan > 15%. Akuifer produktif dengan penyebaran secara setempat, akuifer dengan produktivitas kecil hingga air tanah langka, setempat air tanah dangkal dalam jumlah yang terbatas dapat diperoleh pada zona pelapukan batuan atau di daerah lembah. Terdapat pemunculan mata air di daerah kaki lereng perbukitan, sehingga wilayah yang berbatasan dengan daerah perbukitan merupakan daerah lepasan air tanah. Setempat dan tidak luas telah terjadi torehan akibat erosi dan gerakan tanah pada lereng maupun lembah, terutama pada lereng dan lembah yang sangat kurang vegetasinya. Penggunaan lahan eksisting adalah daerah pedesaan yang cukup rapat, lahan pesawahan tadah hujan, perladangan dan setempat perkebunan yang berbatasan dengan daerah perbukitan. Diperluas lahan tanaman produksi, dapat membantu pelestarian tata air termasuk mata air, dan mengurangi terjadinya erosi dan gerakan tanah. Zona Tidak Layak direkomendasikan sebagai kawasan lindung perkotaan. Merupakan daerah perbukitan berelief sedang-kasar, berupa puncak-puncak bukit kerucut yang membentuk orientasi punggungan memanjang, kemiringan lereng 15%->40%. Sebagian besar wilayah dengan air tanah langka, setempat air tanah dangkal dalam jumlah yang terbatas dapat diperoleh pada zona pelapukan batuan, rekahan batuan dan di daerah

Gambar 24.4 Keleluasaan dan rekomendai penggunaan lahan berdasarkan aspek geologi lingkungan kota Tanjungpinang, Provinsi Kepulauan Riau.

121

lembah. Alur maupun aliran sungai pada wilayah ini cukup rapat dan berpola mendaun dan hanya beberapa alur sungai besar yang selalu berair. Umumnya aliran air permukaan lebih dominan dibandingkan aliran air yang meresap ke dalam tanah, sehingga di banyak tempat telah terjadi torehan akibat erosi dan gerakan tanah (gerakantanah lama dan baru yang masih aktif bergerak). Pada dasarnya air dapat meresap cukup intensif pada zona pelapukan serta melalui celahan dan rekahan batuan, dan disamping itu terdapat pemunculan mata air pada kaki lereng perbukitan, sehingga dapat disimpulkan bahwa daerah perbukitan tersebut merupakan daerah resapan atau daerah imbuhan air tanah. 24.4.3 Kabupaten Buru Selatan, Provinsi Maluku Berdasarkan analisis geologi lingkungan, daerah penyelidikan dapat dibagi menjadi : Daerah leluasa, menempati dataran pantai dan aluvial yang mempunyai sebaran terbatas dan setempat-setempat. Leluasa merupakan wilayah dengan kondisi fisik lahan yang mempunyai faktor pembatas atau kendala geologi lingkungan kurang berarti, sehingga cukup leluasa dalam melakukan pengorganisasian ruang untuk penggunaan lahan/pengembangan wilayah. Sebagai kendala bencana geologi berupa tsunami. Rekomendasi peruntukannya sebagai kawasan budidaya untuk permukiman perkotaan dan perdesaan. Daerah leluasa Setempat untuk kawasan pariwisata (geowisata).

Daerah kurang leluasa merupakan wilayah dengan kondisi fisik lahan yang mempunyai faktor pembatas atau kendala geologi lingkungan agak berarti, sehingga agak leluasa dalam melakukan pengorganisasian ruang untuk penggunaan lahan/ pengembangan wilayah dan pemilihan jenis penggunaannya dengan biaya pembangunan yang agak besar untuk rekayasa teknik. Rekomendasi peruntukannya sebagai budidaya untuk menunjang kawasan permukiman perkotaan dan perdesaan serta pertanian. Daerah tidak leluasa merupakan wilayah dengan kondisi fisik lahan yang mempunyai faktor pembatas atau kendala geologi lingkungan sangat berarti, sehingga kurang leluasa dalam melakukan pengorganisasian ruang untuk penggunaan lahan/ pengembangan wilayah cukup besar untuk rekayasa teknik. Rekomendasi peruntukannya sebagai kawasan budidaya pertanian, hutan produksi, kawasan lindung. 24.4.4 Kabupaten Cilacap Provinsi Jawa Tengah Geowisata, Kabupaten Cilacap memiliki potensi wisata yang cukup unik, menarik dan belum dikembangkan diantaranya mempunyai aspek geo-oceanografi, adalah bentukan-bentukan proses geologi, seperti pulau : P. Nusakambangan dan geowisata pantai-laut: Pantai Teluk Penyu, Pantai Widarapayung dan Pantai Jetis, Aspek morfologi geowisata di P. Nusakambangan yang i Karang bandung dapat dikembangkan antara lain Gua Ratu, Gua Masigitsela, Pantai Permisan, Pantai Pasir Putih.

Gambar 24.5 Peta rekomendasi penggunaan lahan Kabupaten Buru Selatan, Provinsi Maluku.

122

Bencana geologi berupa tsunami, kerentanan gerakan tanah tinggi dan kegempaan. Berdasarkan analisis geologi lingkungan, daerah penyelidikan dapat dibagi menjadi daerah : leluasa, kurang leluasa, tidak Ieluasa dan tidak layak. Daerah leluasa menempati dataran pantai dan aluvial yang mempunyai sebaran luas. Leluasa merupakan wilayah dengan kondisi fisik lahan yang mempunyai faktor pembatas atau kendala geologi lingkungan kurang berarti, sehingga cukup leluasa dalam melakukan pengorganisasian ruang untuk penggunaan lahan/pengembangan wilayah. Sebagai kendala bencana geologi berupa tsunami. Rekomendasi peruntukannya sebagai kawasan budidaya untuk permukiman perkotaan, perdesaan, pertanian dan jasa komersial. Daerah kurang leluasa merupakan wilayah dengan kondisi fisik lahan yang mempunyai faktor pembatas atau kendala geologi lingkungan agak berarti, sehingga agak leluasa dalam melakukan pengorganisasian ruang untuk penggunaan lahan/ pengembangan wilayah dan pemilihan jenis penggunaannya dengan biaya pembangunan yang agak besar untuk rekayasa teknik. Daerah ini kurang subur untuk pertanian. Daerah ini mencakup daerah yang mempunyai morfologi perbukitan landai. Rekomendasi peruntukannya sebagai budidaya untuk menunjang kawasan permukiman perkotaan dan perdesaan serta pertanian, Daerah tidak leluasa merupakan wilayah dengan kondisi fisik lahan yang mempunyai faktor pembatas atau kendala geologi lingkungan sangat berarti, sehingga kurang leluasa dalam meiakukan pengorganisasian ruang untuk penggunaan lahan/ pengembangan wilayah dan pemilihan jenis penggunaannya dengan biaya pembangunan cukup besar. Rekomendasi peruntukannya sebagai kawasan budidaya pertanian tanaman keras. Daerah tidak layak merupakan kawasan lindung. Daerah yang termasuk dalam kawasan lindung adalah hutan lindung, kawasan rawan bencana tsunami, kawasan sempadan pantai, kawasan perlindungan sekitar mata air.

123

BAB 25 PENELITIAN ENDAPAN KUARTER

25.1 Penelitian Endapan Kuarter Daerah Brebes dan Sekitarnya Jawa Tengah Hasil penelitian geologi kuarter di daerah Brebes dan sekitarnya (Gambar 25.1), antara lain sebagai berikut: Pada awalnya daerah penelitian merupakan dataran yang sangat rendah berupa batuan dasar (Br) yang terdiri atas endapan fluvial. Kemudian sekitar Plistosen Akhir (20.000 BP) laut mulai naik secara perlahan akibat pemanasan global, awal dari pembentukan dataran aluvium purba. Endapan proses laut menempati 55% luas daerah penelitian dengan kombinasi lingkungan pengendapan sebanyak 22 dan satu merupakan pelapukan batuan /tanah dan batuan dasar. Sifat fisik endapan sangat lunak lunak dan sedang lepas, yang membuktikan bahwa endapan sedimen sejak Plistosen Akhir (20.000 BP) belum mengalami kompaksi. Terjadi perubahan kondisi geologi yang dimulai pada periode Plistosen Akhir Holosen dengan dicirikan oleh endapan yang sangat berbeda antara endapan yang terbentuk di bagian selatan dengan endapan di bagian utara. Kebencanaan yang sangat rawan dan harus segera diperhatikan adalah abrasi dan kenaikan muka laut. Penanganannya

bisa dilakukan dengan cara membuat tanggul, reklamasi / penimbunan, pembuatan rumah panggung, dan pemindahan penduduk. Perlu penyelamatan sedini mungkin pada bagian selatan penelitian, yang merupakan bentang alam dataran bergelombang dan bentang alam perbukitan, untuk penyelamatan air tanah dangkal pada wilayah hilir (bentang alam dataran) Hubungan pemanasan global masa lampau dapat dilihat dari endapan kuarter proses laut yang terdapat hingga 8 12 km dari garis pantai sekarang. 25.2 Penelitian Endapan Kuarter Daerah Gebang Losari dan Sekitarnya Jawa Barat Jawa Tengah Endapan Kuarter di daerah Losari menyebar hampir barat timur (Gambar 25.2). Bagian atas didominasi oleh endapan fluvial baik berupa endapan limpah banjir maupun endapan sungai tua, di beberapa lokasi dijumpai endapan rawa air tawar dan rawa air laut. Endapan kuarter tersebut membentuk dataran relatif landai sehingga banyak dipergunakan sebagai kawasan pemukiman dan aktifitas perekonomian masyarakat, mengakibatkan jumlah penduduk yang bermukim di daerah tersebut cukup padat.

Gambar 25.1 Peta geologi kuarter daerah Brebes dan sekitarnya.

124

Gambar 25.2 Peta geologi Kuarter daerah Losari.

Gambar 25.3 Penampang U S di bagian tengah kajian.

125

Endapan fluvial yang berasal dari hasil pelapukan batuan vulkanik yang kaya dengan unsur hara di bagian pebukitan di sebelah selatan dimanfaatkan sebagai daerah pertanian padi. Juga endapan kipas aluvial yang cukup luas berpotensi menyimpan air tanah untuk pertanian yang tersedia sepanjang tahun. Secara umum hasil penelitian geologi kuarter di daerah GebangLosari adalah sebagai berikut : Secara morfogenetik dapat dipisahkan menjadi lima satuan morfologi, yaitu marine origin, fluvio marine origin, fluvial origin dan denudational origin. Disusun oleh enam lingkungan pengendapan, yaitu limpah banjir, rawa air tawar, alur sungai tua, rawa pantai, pasang surut, pasir pantai, dan endapan laut dangkal. Kualitas air tanah dangkal kurang baik, karena di bagian barat terkontaminasi oleh endapan laut dangkal dan endapan transisi, terpengaruh oleh endapan rawa air tawar, kecuali di bagian kipas aluvium, tetapi muka air tanah di wilayah ini cukup dalam. Perubahan garis pantai di wilayah kajian dapat dikelompokan ke dalam garis pantai mundur (air laut maju ke daratan) kecuali di wilayah Rawa Urip. Hal ini diakibatkan oleh (perubahan muka air laut, subsiden, tektonik), abrasi pantai, dan berkurangnya suplai sedimen dari darat. Perubahan base level lebih aktif di bagian tengah daerah kajian (Gambar 25.3). 25.3 Penelitian Geologi Kuarter Bawah Permukaan Kaitannya dengan Tektonik Daerah Cirebon dan Sekitarnya Jawa Barat Pemboran dari 40 titik terpilih, dengan kedalaman 8,5-9,5 m di bawah permukaan laut (Gambar 25.4, 25.5, 25.6), menunjukan kehadiran endapan pantai (Qac) yang menjemari dengan endapan aluvium (Qa). berupa kerikil, pasir, dan lempung berwarna kelabu. Fasies ini diendapkan sepanjang dataran banjir sungai. Menurut Sumanang dkk. (1997) endapan aluvium ini terdiri atas kombinasi antara endapan dataran banjir (F), endapan rawa bakau (M), dan endapan alur sungai (C). Endapan aluvium bawah permukaan berumur Holosen, dapat dibedakan menjadi tujuh sistem pengendapan, yakni Formasi Gintung dan endapan laut lepas pantai, laut dekat pantai, pasir pantai, rawa, alur sungai, dan limpah banjir. Berdasarkan korelasi dan telahaan stratigrafi, susunan sedimen tersebut dapat dikelompokan menjadi tiga interval pengendapan (IP I - III). Setiap interval pengendapan dicirikan oleh berubahnya lingkungan yang dikontrol oleh peristiwa perubahan muka laut, seperti muka laut tinggi (IP I), muka laut turun (IP II), dan muka laut rendah (IP III). Dinamika Kuarter yang berkaitan dengan perubahan lingkungan serta pengisian cekungan di daerah penelitian dikendalikan oleh sirkulasi iklim universal, tektonik regional (sesar naik), dan perubahan muka laut lokal. Peristiwa global yang berdampak pada iklim kering tidak dijumpai tanda - tanda proses pengendapannya, dan tingginya muka laut pada IP I akibat proses penurunan cekungan. Kecepatan naiknya muka laut yang terjadi pada IP I, ditafsirkan akibat dari kecepatan penurunan cekungan. Selain itu, perombakan yang disebabkan oleh gerak - gerak vertikal naik sebelum proses penurunan berlangsung 126

Gambar 25.4 Peta lokasi pemboran.

juga tidak dijumpai, hal ini dikarenakan material tersebut diduga diendapkan mengarah ke pusat cekungan yaitu ke arah utara. IP II dapat dikorelasikan dengan kondisi global muka laut tinggi bersamaan dengan efek iklim dominan dengan tingkat kelembaban tinggi. Oleh karena itu, seharusnya muka laut semakin tinggi namun kenyataannya semakin rendah terbukti dengan diendapkannya fasies laut dekat pantai. Gejala tersebut kemungkinan terkait dengan aktifnya kembali gerak vertikal yaitu sesar naik regional. Pergerakan naik diikuti oleh penurunan cekungan, terbukti dengan diendapkannya endapan pasir pantai yang mengalasi IP III dan bergesernya alur sungai. Tanda-tanda efek tektonik selama pembentukan IP III tidak terekam, sehingga efek global sehubungan dengan semakin turunnya muka laut dan semakin rendahnya tingkat kelembaban menjadi penting selama pembentukan interval akhir IP III.

Gambar 25.5 Litologi hasil pemboran dangkal A B berarah Tenggara - Baratlaut.

Gambar 25.6 Litologi hasil pemboran dangkal C D berarah Tenggara Baratlaut.

127

BAB 26 PENELITIAN GEOMORFOLOGI

Penelitian Geomorfologi Daerah Cirebon Bagian Selatan, Jawa Barat Satuan morfologi bagian barat daerah penelitian dibentuk oleh proses kegiatan gunung api (produk Gunung Ciremai), sedangkan bagian utara terutama daerah pantai satuan morfologinya di dominasi oleh pengaruh marin dan aluvium (Gambar 26.1). Di lapangan agak sulit menarik batas antara satuan yang dibentuk oleh proses marin dan proses aluviasi. Akan tetapi penafsiran citra satelit telah membantu dalam pendelineasian kedua satuan morfologi tersebut. Satuan morfologi bentukan asal marin disusun oleh lempung berwarna abu-abu kebirubiruan. Di bagian tengah dan selatan daerah penelitian didominasi oleh perbukitan struktur yang sudah mengalami denudasi. Tingkat denudasinya sangat bervariasi tergantung kepada sifat fisik batuannya.

Secara umum morfologi daerah penelitian dipengaruhi oleh berbagai proses geologi, yaitu proses tektonik, fluvial, marin, erosi, dan gunung api. Efek dari proses tersebut menghasilkan bentuk lahan yang berbeda-beda. Berdasarkan kejadiannya (Bentukan Asal) dapat dibedakan menjadi Bentukan Asal Marin/ Marine Origin (M), Bentukan Asal Fluvio-marin/Fluvio-marine Origin (FM), Bentukan Asal Fluvial/Fluvial Origin (F), Bentukan Asal Vulkanik/Volcanic Origin (V), Bentukan Asal Fluvio-Volkanik/ Fluvio-Volcanic Origin (FV), Bentukan Asal Denudasi/Denudated Origin (D), dan Bentukan Asal Struktur/Structure Origin (S). Salah satu efek aktifitas tektonik akan menghasilkan perubahan bentuk lahan (deformasi landform), yang berpotensi menimbulkan bencana. Proses tektonik, magmatisme, erupsi gunung api, dan pembentukkan cekungan merupakan proses geologi yang mempengaruhi pembentukan bentang alam itu sendiri. Di daerah penelitian proses erupsi gunung api, tektonik, dan fluvial sangat dominan, yang terlihat dari sebagian besar lahannya ditutupi oleh material hasil erupsi. Menurunnya kegiatan tektonik pada kurun waktu sekarang (Kuarter) dapat diterima, namun proses tektonik yang dimaksud memiliki periode-periode tertentu yang dalam setiap periodenya mempunyai puncak intensitas tektonik.

Gambar 26.1 Peta lokasi penelitian geomorfologi daerah Cirebon, Jawa Barat.

128

129

BAB 27 PENGELOLAAN DATA DAN GEO INFORMASI


27.1 Pengembangan Sistem E-Government dan Metadata Geologi Sebagai upaya penyelenggaraan pemerintah yang transparan, akuntabel, efektif, dan efisien, Badan Geologi dituntut untuk senantiasa berbenah dan melakukan terobosan-terobosan dari hari ke hari. Usaha ke arah tersebut dikonkritkan dengan menciptakan sebuah budaya kerja baru yang berbasiskan teknologi informasi (computer based information system) atau dikenal sebagai e-Government. Selain itu tersedia aplikasi web berbasis peta yang menyajikan data berkaitan dengan geologi, seperti informasi litologi, pembawa batubara atau gambut, juga informasi komoditi yang ada, informasi pendukung yang erat kaitannya dengan masalah fenomena geologi seperti gempa bumi dan gunung api. Mengingat informasi tersebut mempunyai nilai yang dinamis maka diperlukan suatu mekanisme pemutakhiran data, supaya data geologi tersebut menjadi informatif dan dapat dimanfaatkan secara optimal. Hasil kegiatan pengembangan website Badan Geologi adalah: 1. Redesain Portal Departemen ESDM Badan Geologi -Pembuatan template website ESDM Badan Geologi dan beberapa unit lainnya -Melakukan migrasi data dari versi sebelumnya ke portal yang baru -Membuat minimal 2 template untuk portal ESDM Badan Geologi dan 1 template untuk tiap-tiap unit lainnya yang ada di lingkungan Badan Geologi 2. Pengembangan aplikasi WebGIS Melengkapi data spasial/atribut: -Pemutakhiran data spasial di Badan Geologi -Data spasial yang berasal dari layanan pihak ketiga, baik melalui WMS/WFS atau Geo RSS Standardisasi format data: -Penyusunan dan sosialisasi format baku yang akan digunakan untuk pemutakhiran data Pemutakhiran data online: -Data spasial maupun data atribut yang tersimpan dalam DBMS (Database Management System) PostgreSQL, akan dapat dimodifikasi secara online melalui antar muka web. -Pemutakhiran data spasial dapat dilakukan secara interaktif di atas peta maupun dengan mengentrikan koordinat masing-masing. 3. Pengembangan aplikasi statistik Standardisasi format data: - Penyusunan dan sosialisasi format baku yang akan digunakan untuk pemutakhiran data Pemutakhiran data online: -Data spasial maupun data atribut yang tersimpan dalam DBMS PostgreSQL, akan dapat dimodifikasikan secara online melalui antar muka web. -Pemutakhiran data spasial dapat dilakukan secara interaktif 130
Gambar 27.1 Proses penentuan kriteria pemetaan zona kerentanan gerakan tanah.

di atas peta maupun dengan mengentrikan koordinat masing-masing. 4. Pemutakhiran (updating) Website Badan Geologi Updating data yang dilakukan oleh masing-masing anggota tim yang merupakan pegawai unit-unit di lingkungan Badan Geologi 27.2 Pengolahan Manajemen Data dan Sistem Informasi

Pengolahan Data dan Sistem Informasi Manajemen meliputi proses pengiriman data dari Pos Pengamatan Gunung Api di seluruh Indonesia ke PVMBG di Bandung. Proses pengiriman data dari Pos PGA tersebut meliputi: 1.Pengiriman data cuaca, visual, dan kegempaan harian dari setiap pos pengamatan gunung api melalui komunikasi SSB. Data harian tersebut kemudian dicatat dan disimpan dalam media komputer serta dijadikan database kegempaan setiap gunung api. 2.Pengiriman data kegempaan digital dari beberapa gunung api yang dipusatkan dalam satu regional center (RC) tertentu. Dari Pos RC data ditransmisikan ke PVMBG di Bandung melalui sistem VSAT (Very small aperture Terminal); yaitu stasiun penerima sinyal dari satelit dengan antena penerima berbentuk piringan berdiameter kurang dari 3 m, piringan tersebut menghadap ke arah satelit geostasioner. Pos RC yang menjadi pusat pengumpulan data adalah ditunjukkan pada Tabel 27.1 Data kegempaan yang ditransmisikan langsung ke kantor pusat PVMBG melalui system VSAT tanpa melalui RC adalah: Gunung Anak Krakatau. Data kegempaan dari 33 gunung api

Tabel 27.1 Gunung Api yang telah dapat dipantau langsung dari Kantor PVMBG melalui Sistem VSAT

No. 1. 2. 3. 4. 5. 6. 7. 8. 9.

Regional Center Tomohon Semeru Batur Guntur Bukitinggi Ende Bajawa Lewoleba Ternate

Gunung Api yang terpantau Karangetang, Ruang, Tangkoko, Lokon, Mahawu, dan Soputan Semeru, Bromo, dan Lamongan Batur dan Agung Guntur, Galunggung, Papandayan, dan Ciremai Tandikat, Marapi dan Talang Iya, Rokatenda, dan Kelimutu Inerie, Inelika, dan Rokatenda Lewotolo, Ileboleng, Sirung, dan Iliwerung Gamalama, Kie Besi, Dukono, Gamkonora, dan Ibu
Gambar 27.2 Pemetaan KRB Gempa bumi sampai tahun 2009.

dapat telah dapat dikirim langsung ke kantor pusat PVMBG di Bandung melalui sistem VSAT. 3.Transmisi data gempa melalui Sistem Telemetri Radio. Sistem ini meliputi pengiriman data gempa dari stasiun seismik ke PVMBG melalui transmisi gelombang radio. Gunung api yang menggunakan sistem ini adalah Gunung Salak, Gede, dan Tangkubanparahu. 4.Transmisi data deformasi (tilt dan GPS) dari beberapa gunung api ke PVMBG melalui sistem SMS dan VSAT. Data tilt yang terpantau melalui sistem SMS meliputi Gunung Talang, Merapi, Kelud, Batur, dan Anak Krakatau, sedangkan data GPS Gunung Lokon terkirim melalui sistem VSAT. 5.Transmisi data gas dari Gunung Dieng dan Merapi dilakukan melalui sistem SMS. Setelah data kegempaan dan deformasi terkirim ke PVMBG, maka dilakukan pengolahan, evaluasi, dan pelaporan kegiatan gunung api dalam bentuk: Laporan Mingguan yang merupakan laporan kegempaan dan visual dari gunung api yang berada di atas Normal Laporan Bulanan yang meliputi aktivitas gunung api di seluruh Indonesia 27.3 Basis Data Kebencanaan Geologi Wilayah Indonesia yang berada di jalur tumbukan lempeng mengakibatkan tingginya potensi kejadian gempa bumi di Indonesia. Keberadaan pusat gempa bumi di laut menyebabkan wilayah Indonesia rentan juga terhadap bencana tsunami. Menyadari adanya potensi kerawanan tersebut, Pemerintah melalui Pusat Vulkanologi dan Mitigasi Bencana Geologi melaksanakan Pemetaan Kawasan Rawan Bencana Gempa Bumi (Gambar 27.2) dan Pemetaan Kawasan Rawan Bencana Tsunami (Gambar 27.3) di beberapa daerah yang dianggap prioritas berpotensi rawan bencana gempa bumi dan tsunami, serta diprioritaskan pada daerah/wilayah yang mempunyai tingkat kerawanan yang tinggi, padat penduduk serta terdapat sarana dan prasarana vital dan strategis.
Gambar 27.3 Pemetaan KRB tsunami sampai tahun 2009.

27.4 Metode Pemetaan Zona Kerentanan Gerakan Tanah Metode analisis yang dipergunakan adalah metode analisis gabungan antara metode pemetaan tidak langsung dan metode pemetaan langsung. Pekerjaan ini menggunakan cara SIG dan sebagai gambaran dapat dilihat pada Gambar 27.1. Cara tidak langsung adalah dengan prosedur analisis tumpang tindih (overlaying) untuk mencari pengaruh faktor-faktor yang terdapat pada peta-peta parameter terhadap sebaran (distribusi) gerakan tanah, kemudian dengan analisis menggunakan SIG (Sistem Informasi Geografi) dapat ditentukan zonasi kerentanan gerakan tanahnya. Cara langsung adalah dengan langsung memetakan di lapangan dengan memperhitungkan faktor: 1) Penelitian gerakan tanah di lapangan, meliputi: a) Morfologi b) Kondisi keairan c) Pengambilan contoh tanah/batuan. d) Geologi e) Kondisi tata lahan f) Struktur Geologi g) Aktifitas manusia h) Keterdapatan gerakan tanah. 2) Mempelajari sifat fisik dan keteknikan tanah hasil uji laboratorium. 3) Melakukan analisis balik untuk mencari nilai kuat geser pada saat harga faktor keamanan (F) = 1 4) Melakukan analisis kemantapan lereng 5) Menyusun tingkat kerentanan gerakan tanah. 131

Seperti halnya pada zona kerentanan yang dihasilkan dari proses statistik/pemetaan tidak langsung, pemetaan langsung juga dibagi maksimal dalam empat zona, yaitu: Kerentanan sangat rendah, rendah, menengah, dan tinggi. Cara gabungan adalah peta zona kerentanan gerakan tanah cara tidak langsung dan cara langsung ditumpang tindihkan sehingga menghasilkan peta zona kerentanan gerakan tanah final. 27.5 Peta Kawasan Rawan Bencana Gunung Api Indonesia mempunyai 129 gunung api aktif yang terdiri dari 79 gunung api tipe A, 29 gunung api tipe B dan 21 gunung api tipe C. Pusat Vulkanologi dan Mitigasi Bencana Geologi sampai dengan tahun 2009 telah melakukan Pemetaan Kawasan Rawan Bencana Gunung Api sebanyak 79 gunung api yang terdiri dari 67 gunung api tipe A, 9 gunung api tipe B dan 13 gunung api tipe C; sedangkan yang sudah diterbitkan sebanyak 57 gunung api tipe A. Peta Kawasan berdasarkan: Rawan Bencana Gunung Api disusun

Jawa, Sumatera, dan sebagian Kalimantan. Jumlah koleksi fosil moluska yang sudah tersusun sebanyak 21.814 contoh, meliputi wilayah Jawa Barat dan Jawa Tengah. Jumlah koleksi fosil vertebrata yang telah tersusun di tempat penyimpanan koleksi fosil vertebrata adalah 13.213 contoh (fragmen). Dengan tersusunnya koleksi geologi secara sistematis, maka kita dapat dengan mudah mengakses koleksi ketika sewaktu-waktu diperlukan.

1.Data kegunungapian berupa data geologi gunung api, data hasil pengamatan dan penelitian di lapangan, serta analisis laboratorium serta kompilasi data. 2.Data sebaran permukiman dan infrastruktur. Penarikan Batas Tingkatan Kawasan Rawan Bencana Gunung Api: 1.Penarikan batas kawasan rawan bencana terhadap aliran material dilakukan dengan memerhatikan sifat erupsi gunung api yang bersangkutan, jenis ancaman bahaya, pelamparan lateral, serta pola bentangalamnya. 2.Penarikan batas kawasan rawan bencana terhadap material lontaran dilakukan dengan memerhatikan sifat erupsi gunung api yang bersangkutan dan besar butir, tanpa memperhitungkan arah dan kecepatan angin, sehingga batas kawasannya berbentuk lingkaran yang berpusat pada titik erupsinya. 27.6 Penataan dan Pendataan Koleksi Geologi Koleksi geologi di Museum Geologi yang terdiri atas batuan dan fosil dari seluruh wilayah Indonesia, merupakan satu aset utama dan harus ditata secara sistematis, dirawat dan disimpan dalam suatu ruangan yang terkendali temperatur, kelembaban, kebersihan, dan keamanannya. Koleksi akan bermanfaat jika dilengkapi dengan informasi seperti lokasi pengambilan, nama kolektor, dan waktu pengambilannya (Gambar 27.4). Data koleksi ini akan disusun dan direkam di dalam basis data secara terpadu dengan informasi geologi daerah lokasi temuannya. Kegiatan penyusunan dan penataan koleksi geologi secara terpadu di mulai tahun 2008. Kondisi koleksi yang ada di Storage saat ini baru daerah Jawa saja yang sudah tertata, sedang daerah yang lain masih masih dalam proses penataan. Hasil kegiatan penyusunan dan penataan koleksi geologi hingga akhir tahun 2009 adalah sebagai berikut: Jumlah keseluruhan koleksi batuan telah tersusun di tempat penyimpanan koleksi adalah 12.530 contoh meliputi wilayah 132
Gambar 27.4 Penataan dan pendataan fosil moluska (kiri) dan batuan (kanan).

27.7 Database Mineral 2009 Meningkatnya akses informasi dalam masyarakat merupakan salah satu indikator kinerja program pembangunan nasional dalam bidang pengembangan dan peningkatan akses informasi sumber daya mineral. Salah satu faktor penting untuk mendukung akses informasi tersebut adalah tersedianya basis data sumber daya mineral. Basis data (Database) dapat diartikan sebagai suatu himpunan data yang tersimpan secara elektronik (digital) dan dibuat dengan format tertentu, yang terdiri atas data tekstual dan data spasial. Dengan adanya himpunan data ini, maka proses pengolahan dan penampilan data tersebut sesuai dengan keperluannya akan dapat dilakukan dengan mudah dan cepat. Kegiatan ini dimaksudkan untuk melakukan pemutakhiran basis data dengan menghimpun seluruh data hasil penyelidikan mineral yang masih berupa data hardcopy/analog menjadi suatu sistem penyimpanan data digital (bank data) sumber daya mineral nasional yang fleksibel, efisien, dan sistematis. Adapun tujuannya adalah untuk mengolah data tersebut menjadi informasi yang mudah diakses dan disajikan secara cepat kepada berbagai pengguna. Hasil akhir pekerjaan pemutakhiran basis data ini adalah berupa basis data dan sistem informasi geografis keterdapatan (titik) sumber daya mineral logam dan non logam, yang berasal dari tiga puluh laporan, terdiri dari lima belas judul laporan mineral logam dan lima belas judul laporan mineral non logam. Untuk mineral logam, dari lima belas judul laporan tersebut telah diperoleh sebanyak dua puluh tiga buah titik lokasi komoditi yang tersebar di lima belas blok wilayah penyelidikan. Lokasi

wilayah penyelidikan mineral logam dan penyebaran komoditi mineral logam, dari lima belas laporan yang telah diselesaikan dalam tahun ini dapat dilihat pada Peta Blok/Wilayah Database Mineral Logam Tahun 2009 dan Peta Lokasi Titik Prospek Mineral Logam Tahun 2009. Berdasarkan peta tematik tersebut, komoditi mineral logam yang terdapat pada dua puluh tiga titik lokasi tersebut meliputi lima jenis komoditi, seperti terlihat pada Tabel 27.2 berikut : Untuk mineral non logam, dari 15 judul laporan telah diperoleh sebanyak 93 titik lokasi komoditi yang tersebar di 18 wilayah penyelidikan. Lokasi wilayah penyelidikan serta lokasi komoditi mineral non logam dapat dilihat pada Peta Wilayah Pemutakhiran Basisdata Mineral Non Logam Tahun 2009 dan pada Peta Lokasi Komoditi Mineral Non Logam Tahun 2009. Komoditi mineral non logam tersebut meliputi 20 jenis dengan perincian seperti terlihat pada Tabel 27.3 berikut. Dengan adanya basis data sumber daya mineral logam dan non logam ini diharapkan data dan informasi mengenai keterdapatan, jenis komoditi, sumber daya, dan cadangan bahan galian mineral di Indonesia dapat dengan cepat disajikan dan mudah diperbaharui, sehingga mempermudah pengguna dalam memanfaatkannya. 27.8 Pengembangan Aplikasi Perpustakaan Tahun 2009 Pusat Lingkungan Geologi merupakan institusi pelayanan dan penyedia informasi bidang air tanah, geologi teknik, dan geologi lingkungan di Indonesia. Data dan informasi tersebut disimpan dan diorganisasikan di dalam Perpustakaan Pusat Lingkungan Geologi. Data dan informasi digunakan baik untuk publik maupun untuk kalangan internal. Perpustakaan Pusat Lingkungan Geologi telah lama dikenal dan mempunyai koleksi yang beragam baik dari segi format, media, maupun dan judul publikasi. Bentuk informasi yang tersedia seperti buku, peta, laporan, majalah, kliping, jurnal, buletin , CD dan lain-lain. Selama ini untuk memperoleh informasi koleksi perpustkaan, pengguna harus datang ke perpustakaan meskipun hanya untuk melihat katalog saja. Untuk meningkatkan pelayanan dan pengelolan perpustakaan maka dipandang perlu peningkatan sistem informasi perpustakaan menjadi bersifat online. Sehingga pengguna dapat mengakses informasi berupa katalog dan informasi digital yang tersedia melalui jaringan internet (Gambar 27.7). Fitur aplikasi ini antara lain adalah: Menggunakan teknologi internet dengan basis opensource (php, mysql, apache). Berupa sistem pencari koleksi dengan berbagai modus dan cepat Sistem pengakatogerian koleksi. Penyimpanan data digital (pdf, doc, rtf) Preview gambar halaman cover depan. Data peta dilengkapi dengan koordinat Inputing data yang mudah. Keamanan data melalui password bagi setiap anggota perpustakaan. Manajemen administrasi koleksi.

Tabel 27.2 Daftar Komoditi Mineral Logam

No. 1. 2. 3. 4. 5.

Jenis komoditi Emas Tembaga Galena Mangan Pasir besi Jumlah

Jumlah lokasi 8 1 1 7 6 23
Tabel 27.3 Daftar Komoditi Mineral Non Logam

No. 1. 2. 3. 4. 5. 6. 7. 8. 9. 10. 11. 12. 13. 14. 15. 16, 17. 18 19. 20.

Jenis komoditi Andesit Bondclay/Ballclay Basal Batugamping Bentonit Dasit Diatome Dolomit Felspar Gipsum Granit/Granodiorit Fosfat Kalium Lempung Marmer Pasirkuarsa Sirtu Tras Ultrabasa Zeolit Jumlah

Jumlah lokasi 17 1 2 17 1 2 1 1 5 1 17 2 3 4 1 3 2 2 10 1 93

Gambar 27.7 Fitur aplikasi informasi digital melalui jaringan internet.

133

BAB 28 PEMETAAN GEOSAINS

28.1. Pemetaan Geokimia Sistematik Skala 1:100.000 Daerah Lembar Tasikmalaya, Jawa-Barat Secara morfologis Lembar Tasikmalaya umumnya merupakan daerah pegunungan kerucut gunung api dan pedataran sempit yang terletak di antara pegunungan. Morfologi kerucut gunung api terletak di bagian barat lembar dengan puncaknya Gunung Galunggung (2000 m), di utara, yaitu Gunung Cakrabuana (700 m) serta di bagian tengah, yaitu Gunung Sawal (764 m). Gambar 28.1 menunjukkan bahwa batuan umumnya disusun oleh batuan gunung api muda berumur Kuarter yang merupakan hasil letusan Gunung Galunggung (Qvg), tersebar di bagian barat peta, hasil dari letusan Gunung Sawal (QTvs) di bagian tengah, dan Gunung Ceremai (QTvr) di bagian timur. Batuan tertua didominasi oleh batuan gunung api tua Formasi Jampang (Tomj) yang berumur Oligo-Miosen, menempati bagian selatan lembar yang kaya akan mineralisasi. Hasil analisis geokimia unsur-unsur utama dan petrografi menunjukan bahwa batuan berupa basal, andesit basaltiis hingga andesit yang bersifat kalk-alkalin dengan kandungan K menengah. Analisis unsur-unsur jejak dan jarang menunjukkan kemiripan karakter; andesit dicirikan oleh pengayaan unsur-unsur Sr, Rb, Ba, Th, Ce, dan Yb relatif terhadap Nb, Zr dan Sm. Secara umum batuan tersebut mengalami penurunan kandungan pada unsur Nb, Zr dan Sc. Anomali geokimia unsur-unsur merkuri (Hg), cadmium (Cd) serta timbal (Pb) sangat berkaitan dengan penyebaran batuan gunung api tua Formasi Jampang (Tomj) (Gambar 28.2). Kegiatan penambangan logam dasar dan emas di daerah ini terdapat di Kecamatan Salopa, Cineam, dan Langkaplancar. Unsur chromium (Cr) dan mangan (Mn) yang mempunyai anomali sama, terdapat di timur laut lembar peta, yaitu daerah Kecamatan Kadugede, Ciniru, serta Darma. Secara geologi diduga daerah anomali ini berkaitan dengan penyebaran batuan gunung api Cereme dan batuan breksi gunung api Anggota Gununghurip Formasi Halang. Aktifitas Gunung Cereme diduga banyak mempengaruhi anomali kedua unsur tersebut, yaitu chromium (Cr) dan mangan (Mn).

Gambar 28.2 Peta sebaran unsur Pb daerah Tasikmalaya.

28.2. Pemetaan Geologi Lembar Wonosari Dan Semanu Pegunungan Selatan, Yogyakarta Pemetaan geologi skala 1:50.000 di Pegunungan Selatan (Gambar 28.3) yang menyajikan 16 lembar, dilakukan dalam rangka membuat peta geologi lebih terperinci yang merupakan pengembangan peta Lembar Giritontro skala 1:100.000 yang disusun oleh Surono drr. (1999).

Gambar 28.3 Fitur aplikasi informasi digital melalui jaringan internet.

Hasil Pemetaan Daerah pemetaan yang meliputi Lembar Bantul-Panggang dan Lembar Wonosari-Semanu, Pegunungan Selatan secara stratigrafi, fisiografi, dan tektonika merupakan bagian dari Lajur Pegunungan Selatan (Gambar 28.4). Penelitian yang telah dilakukan menghasilkan suatu kemajuan dan tambahan informasi dengan ditemukannya posisi baru beberapa satuan batuan, walaupun tidak jauh berbeda dengan data lama, yakni fakta adanya perbedaan terutama pada umur Neogen Akhir. Dalam korelasi kolom stratigrafi yang terlampir di bawah ini terlihat bahwa pada periode karbonat perbedaannya sangat signifikan terutama hubungan antar satuan batuan dan posisi

Gambar 28.1 Peta geologi Lembar Tasikmalaya.

134

28.3. Pemetaan Hidrogeologi Skala 1:250.000 Lembar 1010 Kotaagung, Sumatra Satuan morfologi dapat dikelompokkan menjadi 4 (empat), yakni morfologi dataran, morfologi perbukitan landai, morfologi perbukitan dan morfologi gunung api yang terdiri atas kaki gunung. Curah hujan rata-rata tahunan di daerah penyelidikan tergolong relatif tinggi, yaitu berkisar antara 3.000 sampai 3.500 mm/tahun di bagian barat pulau dan semakin mengecil ke arah timur laut dengan kisaran yang paling kecil 1.500 2.000 mm/ tahun. Sumber air baku untuk memenuhi air bersih berasal dari mata air sebesar 76,56% dan sebesar 23,34% berasal dari air permukaan. Sistem akuifer daerah pemetaan umumnya didominasi oleh akuifer dengan aliran melalui ruang antar butir dan rekahan, sedangkan sistem akuifer lainnya merupakan akuifer dengan aliran melalui rekahan, dan setempat-setempat akuifer dengan aliran melalui ruang antar butir. Kimia air tanah tidak tertekan, air tanah tertekan, dan mata air di daerah penyelidikan menurut metode Diagram Piper didominasi oleh kesadahan karbonat, sedangkan menurut metode Diagram Piper didominasi kelas air kalsium bikarbonat dan kedua oleh sodium bikarbonat. Mutu air tanah tidak tertekan, air tanah tertekan, dan mata air pada umumnya tergolong baik untuk air minum dan irigasi. Sementara itu, pada beberapa tempat di dekat mata air panas mempunyai DHL tinggi dan asam kuat. Secara umum, kelompok akuifer produktif sedang sampai tinggi terdapat pada mandala air tanah gunung api dengan sistem akuifer melalui rekahan dan ruang antar butir, sedangkan akuifer produktif terdapat dataran aluvium Wonosobo dan Suoh, dengan sistem akuifer melalui ruang antar butir. Sementara itu, endapan aluvium yang tipis tergolong dalam kelompok setempat akuifer produktif. Medan perbukitan terjal dan puncak gunung api merupakan daerah air tanah langka, yang sebagian berbatasan dengan akuifer produktif kecil. Daerah yang mempunyai kondisi air tanah tak tertekan yang cukup prospek terdapat pada wilayah aquifer produktif dengan penyebaran luas seperti di dataran aluvium Wonosobo (dekat Kotaagung), daerah Suoh (sebelah timur daerah Balik Bukit), Kedondong (daerah Pringsewu).

Gambar 28.4 Struktur daerah pemetaan berdasarkan DEM.

stratigrafinya. Sementara masa ketidakselarasan pada Oligosen Awal memiliki kesamaan. Berdasarkan fosil foraminifera plangtonik, Formasi KeboButak menghasilkan umur Oligosen Akhir pada kisaran zona N1 sampai N3 (Zonasi Blow, 1969), sehingga umurnya ditarik agak ke bawah walaupun masih dalam kisaran Oligosen Akhir. Hubungan antara Formasi Wonosari dan Formasi Punung selama ini susah dipisahkan berdasarkan distribusi fosil dan karakteristik fisik batuan karena Punung diendapkan dalam kondisi arus agak kuat sementara Wonosari dalam kondisi arus tenang. Formasi Punung bisa diidentifiksi dari bidang perlapisannya yang lebih jelas dan adanya beberapa sisipan batupasir, napal, batulempung, dan tuf; sementara Formasi Wonosari merupakan endapan terumbu yang memiliki bidang perlapisan lebih tebal dan umumnya masif, kemungkinan di lingkungan yang kaya akan nutrisi dicirikan melimpahnya algae. Formasi Oyo yang menempati bagian tengah Lembar Wonosari memiliki bidang perlapisan yang cukup landai kurang dari 5 dan secara litologi memperlihatkan karaktersitik struktur menghalus ke atas, serta mengandung tuf yang sangat menonjol membuktikan bahwa masa pengendapannya banyak dipengaruhi oleh longsoran atau sisa kegiatan gunung api. Sebaran Fomasi Kepek yang terbatas dan memiliki hubungan menjemari dengan Formasi Wonosari diendapkan dalam kondisi arus cukup kuat berdasarkan karakteristik runtunannya yang memiliki bidang perlapisan cukup baik berupa perselingan napal dan batupasir gampingan, sehingga diduga lingkungannya adalah arus menengah dekat pantai. Hasil penafsiran citra DEM memperlihatkan bahwa pola struktur umumnya berarah hampir barat laut-tenggara walaupun ada pembalikan di bagian utara daerah penelitian (Gambar 28.4). Pola sedimentasi daerah pemetaan menunjukkan semakin ke selatan terjadi penebalan batuan karbonat yang kemungkinan besar akibat pengangkatan di bagian utara, tercermin dari batuannya yang lebih resisten seperti malihan, dan terobosan, bagian dari lajur pegunungan selatan yang memanjang berarah barat-timur. Arah jurus dan kemiringsn batuan yang ada di daerah pemetaan cenderung berarah hampir ke selatan, walaupun ada beberapa yang menunjukkan pembalikan arah kemiringan. Hal ini mungkin disebabkan adanya sesar-sesar kecil terutama pada batuan berumur Eosen-Oligosen. Paparan aluvium di bagian utara daerah pemetaan yang tersebar luas dibentuk oleh adanya suatu wilayah depresi atau penurunan akibat sesar besar yang mengakibatkan terbentuknya Terban Bantul di bagian barat dan bagian dari Cekungan Baturagung.

Gambar 28.5 Peta hidrogeologi Indonesia lembar 1010 Kota Agung, Sumatera.

135

Untuk daerah yang mempunyai kondisi air tanah tertekan semi tertekan yang memungkinkan memiliki prospek yang baik untuk pengembangan dan pemanfaatan air tanah adalah daerah yang melampar luas dari Kotaagung ke arah utara, barat laut dan timur laut. Batuannya tersusun oleh produk gunung api muda yang terdiri dari lava andesit dan basal, tuf, dan breksi, dengan sistem akuifernya melalui celahan dan ruang antar. Hasil pemetaan hidrologi daerah Kotaagung tersaji pada Gambar 28.5. 28.4. Lembar 1919 Tarakan Dan Lembar 1920. Sebatik P. Kalimantan Secara morfologi, bentang alam daerah pemetaan dapat dipisahkan menjadi tiga satuan morfologi yakni Satuan Morfologi Dataran Bergelombang, Satuan Morfologi Perbukitan Bergelombang Sedang, dan Satuan Morfologi Perbukitan Bergelombang Kuat, Secara hidrogeologi, batuan berumur muda yang tersusun oleh material kasar umumnya dapat bertindak sebagai penghantar air yang baik (akuifer) seperti aluvium dan Formasi Sajau (Gambar 28.6). Berbeda dengan batuan-batuan yang berumur tua (berumur Tersier Pratersier) yang telah terlipatkan, umumnya padu sehingga tidak dapat bertindak sebagai penghantar air yang baik, namun setempat akuifer dengan aliran melalui celahan dan rekahan dengan produktivitas kecil hingga sedang masih mungkin dijumpai. Pada daerah pemetaan terdapat tiga daerah sebaran akuifer, yaitu: 1. Sebaran Akuifer dengan Aliran Melalui Ruang Antar Butir Sebaran akuifer ini meliputi dua wilayah dengan produktivitas akuifer yang berbeda, yakni: Wilayah dengan Akuifer Produktif dengan Penyebaran Luas, merupakan akuifer dengan keterusan sedang sampai rendah, kedudukan muka air tanah bebas umumnya beragam, debit sumur kurang dari 5 l/det. Beberapa sumur bor yang dijumpai di wilayah ini umumnya debit sumur sekitar 3 l/ det. Secara umum kualitas air tanah tergolong baik. Wilayah dengan Setempat Akuifer Produktivitas Sedang, merupakan akuifer tidak menerus, keterusan rendah, muka air tanah umumnya dangkal, debit sumur kurang dari 5 l/ det. Sebaran akuifer jenis ini menempati daerah relatif datar hingga bergelombang yang berbatasan dengan singkapan batuan padu yang berumur tua. Kualitas air tanah umumnya memenuhi bakuan mutu baik untuk bakuan mutu air minum maupun untuk keperluan irigasi. 2. Sebaran Akuifer dengan Aliran Melalui Celahan dan Ruang Antar Butir Setempat akuifer produktif; sebaran akuifer ini terutama ditutupi oleh F. Sajau, lainnya terdiri atas sedimen tua berupa batu pasir, batu lempung, napal, batu gamping, konglomerat, dan serpih, serta breksi gunung api dan tuf. Aliran air tanah terbatas pada zona celahan dan antar butir. Debit sumur beragam dalam kisaran yang besar, kedudukan muka air tanah sangat beragam. Akuifer Produktivitas Sedang, merupakan aliran air tanah pada zona celahan dan antar butir, kedudukan muka air tanah umumnya dangkal, debit sumur umumnya kurang dari 5 l/det 136

Gambar28.6 Peta hidrogeologi Indonesia Lembar 1919 Tarakan, Lembar 1920 Sebatik Kalimantan.

Setempat, Akuifer Produktif, merupakan aliran air tanah terbatas pada zona celahan dan antar batir, kedudukan muka air tanah umumnya beragam; mata air berdebit kecil kurabng dari 1 l/det, debit sumur umunya kurang dari 3 l/ det. 3. Akuifer (Bercelah atau Sarang) Produktif Kecil dan Daerah Air Tanah Langka Sebaran akuifer ini meliputi 2 wilayah dengan tingkat produktivitas akuifer yang berbeda, yakni; Wilayah Akuifer dengan Produktivitas Kecil, merupakan setempat Berarti di wilayah ini, umumnya akuifer mempunyai keterusan rendah, setempat air tanah bebas dalam jumlah terbatas dapat diperoleh di daerah lembah atau pada zona pelapukan batuan padu. Wilayah Air Tanah Langka, merupakan pada wilayah ini, air tanah langka dan sulit dijumpai, daerah ini umumnya merupakan Satuan Morfologi Perbukitan Bergelombang Kuat yang ditutupi oleh batuan padu berumur tua. 28.5. Lembar 2807- P. Selaru, 2808 - P. Yamdena, Dan 2809 - P. Molu, Maluku Berdasarkan keterkaitan antara morfologi, batuan, dan keterdapatan air tanah, daerah penyelidikan dapat dibedakan menjadi tiga mandala air tanah, yaitu mandala air tanah dataran,

air tanah perbukitan, dan air tanah karst. Air tanah di daerah pemetaan terdapat dalam 3 (tiga) daerah sebaran akuifer, yaitu: 1. Sebaran Akuifer Dengan Aliran Melalui Ruang Antar Butir Akuifer ini meliputi 1 wilayah akuifer, yaitu: Wilayah Setempat Akuifer dengan Produktivitas Sedang. Penyebaran wilayah ini meliputi daerah morfologi dataran lembah Maketiande di daerah pantai baratlaut Yamdena, dengan penyebaran relatif sempit + 1 % dari luas daerah pemetaan. Pada wilayah ini umumnya akuifer tidak menerus, tipis dan rendah keterusannya, kedalaman muka air tanah kurang dari 3 m bmt, debit sumur kurang dari 5 l/det, kualitas air tanah payau atau asin akibat pengaruh penyusupan dan pasangsurut air laut. 2. Sebaran Akuifer Dengan Aliran Melalui Celahan, Rekahan, dan Saluran Pelarutan Akuifer ini merupakan akuifer karst yang meliputi 2 wilayah akuifer, yaitu: Wilayah Akuifer Produktif Sedang, wilayah ini merupakan akuifer karst dengan luas relatif sempit + 10 % dari luas daerah pemetaan, penyebarannya setempat-setempat meliputi daerah Saumlaki, Tanimbar Selatan, Adaut/Selaru, dan Larat/Tanimbar Utara. Muka air tanah umumnya dalam, dengan buaian cukup tinggi antara musim hujan dan kemarau, debit mataair umumnya kecil sampai sedang, mencapai 15 l/detik, debit terukur pada Mataair Ilenge mencapai 45 l/det. Wilayah Setempat Akuifer Produktif, Wilayah akuifer ini merupakan akuifer karst dengan luas relatif sempit + 15 % dari luas daerah pemetaan, penyebarannya setempatsetempat meliputi daerah Tanimbar Selatan, Selaru, Tanimbar Utara, P. Wuliaru, P. Wuru-wuru, P. Slira, P. Molu, dan pulaupulau kecil pada kepulauan Tanimbar. Produktivitas akuifer pada wilayah ini tidak merata umumnya kecil, setempat pada daerah rekahan produktivitasnya sedang. Muka air tanah umumnya dalam, dengan buaian cukup tinggi antara musim hujan dan kemarau, debit mataair umumnya kecil < 10 l/det. 3. Sebaran Akuifer Bercelah atau Sarang Dengan Produktivitas Kecil dan daerah air tanah langka. Sebaran akuifer ini meliputi 2 wilayah akuifer dengan produktivitas yang berbeda sebagai berikut: Wilayah Akuifer Produktif Kecil Setempat Berarti, Wilayah akuifer ini umumnya mempunyai keterusan rendah, setempat pada daerah yang serasi dapat dijumpai mata air dengan debit kecil ( < 2 l/det), air tanah dangkal dengan jumlah terbatas dapat diperoleh di daerah lembah perbukitan, zona pelapukan, dan rekahan batuan padu. Wilayah Air Tanah Langka Penyebaran wilayah ini secara luas terdapat di bagian tengah P. Yamdena dan pulau-pulau disekitarnya, pada morfologi perbukitan bergelombang yang disusun oleh batuan napal dan Perselingan lempung, tufa, rijang, batupasir kuarsa, dan batugamping, dan Komplek Molu terdiri atas, rijang, sekis, tufa, batupasir kuarsa, batu gamping, batuan beku diorit, andesit, dan basal. Batuan bersifat padu dengan

kelulussan kecil sampai kedap air; sebagian membentuk topografi tinggi berupa puncak-puncak punggungan perbukitan. Pada wilayah ini air tanah langka atau sulit dijumpai, umumnya aliran air permukaan lebih dominan daripada aliran air tanahnya, secara ekonomis tidak dapat dieksploitasi (unexploitable groundwater area) Prospek pengembangan dan pemanfaatan air tanah dapat dikemukakan sebagai berikut: 1. Air Tanah Tidak Tertekan, umumnya mempunyai sumberdaya air tanah tidak tertekan yang prospek untuk dikembangkan, terutama akuifer produktif kecil setempat berarti dan wilayah akuifer produktif sedang dan wilayah setempat akuifer produktif. Pemanfaatan air tanah tidak tertekan dapat dilakukan dengan cara sederhana, yaitu dengan pembuatan sumur gali atau sumur bor tangan. 2. Air Tanah Tertekan, Kemungkinannya kecil, karena daerah pemetaan umumnya disusun oleh batuan padu sehingga airtanah hanya berada terbatas pada zona lapukan dan rekahan batuan. Airtanah tertekan masih dapat diharapkan pada mandala airtanah pebukitan dan dataran, serta zonazona rekahan di daerah yang relatif landai pada manadala airt tanah karst. 3. Mata Air, muncul melalui rekahan atau patahan batuan sediment padu dan batugamping. Di Kota Saumlaki sampai Sifnana PDAM setempat telah memanfaatkan beberapa mataair seperti mataair Bomaki (15 l/deik) dan Ilenge (45 l/ detik) sebagai air baku untuk dialirkan ke masyarakat kota Saumlaki dan Sifnana. 28.6. Lembar 1015 Kotadabok Dan Sebagian 1016 Tanjungpinang Daerah penyelidikan dapat dikelompokkan menjadi dua sistem akuifer sebagai berikut: 1. Sistem Akuifer dengan Aliran Melalui Ruang Antar Butir Sistem akuifer ini terdapat pada sedimen tidak padu (unconsolidated sediment), dijumpai di daerah a). endapan aluvium dan endapan rawa , terdiri atas kerikil, pasir, lempung, lumpur dan gambut. Kelulusan rendah sampai sedang, dengan pelamparan secara setempat-setempat di daerah dataran pantai. Di P. Lingga tersebar di sekitar pantai selatan Kota Daik, serta bagian timur sepanjang pantai di sekitar Pinang dan Sambau. Sementara itu, di P. Singkep terdapat di hampir sepanjang dataran pantai timur dan barat, dataran pantai di sekitar Teluk Baruk, Teluk Raya dan Teluk Sekanak, serta b). Pelapukan batuan sedimen, batuan beku, dan batuan ubahan yang umumnya dijumpai pada daerah dengan morfologi yang relatif landai atau daerah lembah antar perbukitan. 2. Sistem Akuifer Dengan Aliran Melalui Rekahan Sistem akuifer ini terdiri atas batuan beku dan batuan ubahan yang bersifat padu, dijumpai pada batuan batupasir malih, batulempung malih, batulanau malih, filit, batusabak, sekis grafit, kuarsit, granit, dan diorit yang berumur antara Mesozoikum hingga Paleozoikum. Umumnya sistem akuifer ini berkembang di bagian sekitar puncak perbukitan pada batuan malihan di daerah P. Lingga dan batuan beku di daerah P. Singkep dan P. Selayar. 137

Analisis Diagram Piper dari percontoh air tanah dari akuifer tidak tertekan menunjukkan terdapat dua kelompok fasies hidrokimia berdasarkan komposisi kation dan anionnya, yaitu: a). Fasies Calsium Bicarbonate, di daerah Sungai Besar, Pancur dan Dlumu di P. Lingga serta Buludu dan Air Merah di P. Singkep,dan b). Fasies Sodium+Potasium Chloride, di daerah Melukap dan Mentuda di P.Lingga serta Marok di P. Singkep. Percontoh air tanah dari mata air terdiri atas a). Fasies Calsium Chloride, di daerah Kudung, b). Fasies Sodium+Potasium Bicarbonate, di daerah Bukit Harapan, dan c). Fasies Sodium+Potasium Chloride, di daerah Kudung, Teluk dan Cenut. Mutu air tanah dari akuifer tidak tertekan dan mata air pada umumnya tergolong baik untuk air minum dan irigasi, kecuali pada beberapa tempat di daerah pantai yang dipengaruhi oleh penyusupan air laut dan rawa-rawa. Secara umum, beberapa tempat yang memiliki prospek cukup baik untuk pengembangan air tanah tidak tertekan antara lain di: a). Pulau Lingga berada di Kota Daik dan sekitarnya, Senempe Sambau, Keradin Pinang, dan Mentuda, serta b). Pulau Singkep berada di pedataran di sekitar pantai timur antara Bayan hingga bagian selatan Buntu, pedataran di sekitar pantai di Teluk Baruk dan pedataran di sekitar pantai barat antara Marok hingga Genting. Sedangkan lokasi mata air yang mempunyai prospek cukup baik umumnya dijumpai di bagian hulu pada lereng yang cukup terjal di sekitar G. Sinjang, G.Lingga, G. Sepacan dan G. Sereteh (P. Lingga). Sumber air bersih yang dikelola PDAM di P. Lingga berasal dari sekitar air terjun yang merupakan kumpulan dari anak-anak sungai sekitar G. Lingga bagian selatan. 28.7. Lembar 2205 Seba Dan Sebagian 2305 Kupang, Nusa Tenggara Timur Penggunaan air rata rata untuk keperluan rumah tangga di P. Rote sebesar 4.224.255 m3, dengan penggunaan air bersih terbesar berada di Kec. Rote Baratlaut sebesar 968.454,50 m3 dan terkecil di Kec. Rote Selatan sebesar 182.098,50 m3. Untuk P. Sabu dan sekitarnya, penggunaan air bersih untuk keperluan domestik tahun 2007 sebesar 3.708.572 m3, dengan penggunaan air bersih terbesar di Kec. Sabu Barat sebesar 1.539.705,05 m3, dan terkecil di Kec. Sabu Tengah sebesar 305.724 m3. Dengan demikian maka penggunaan air bersih di seluruh daerah penyelidikan lebih kurang 7.932.826 m3. Secara umum, kelompok akuifer produktif sedang sampai tinggi terdapat pada morfologi karst di bagian perbukitan yang landai, seperti di sekitar Sanggaoen, sebelah utara Boni, Lokamola, dan sekitar Danau Usipaka (P. Rote), sedangkan di P. Sabu di sekitar Mesara, Baah, dan Bebae. Sementara itu, endapan aluvium yang tipis dan medan perbukitan karst lainnya tergolong dalam kelompok setempat akuifer produktif. Medan perbukitan terjal merupakan daerah air tanah langka, yang sebagian berbatasan dengan akuifer produktif kecil. Kimia air tanah tidak tertekan, air tanah tertekan, dan mata air di daerah penyelidikan didominasi oleh kelas air kalsium bikarbonat dan magnesium bikarbonat, setempat sodium chloride dan sodium bikarbonat. Hal ini dapat dimengerti mengingat akuifer di daerah ini adalah batu gamping. Mutu air tanah tidak tertekan, air tanah tertekan, dan mata air pada umumnya tergolong baik untuk air minum dan irigasi, meskipun umumnya mengandung kesadahan yang relatif tinggi sehingga perlu proses perbaikan mutu air. Sementara itu, pada beberapa tempat di daerah pantai, misalnya di Seba sebagian air tanah dipengaruhi oleh penyusupan air laut. 138

Daerah yang memiliki prospek baik untuk pengembangan air tanahnya adalah zona sesar dan rekahan pada batu gamping karst, yang kemudian mengalami pelarutan secara intensif, yakni dengan memanfaatkan mata air, baik dengan cara menurap mata air dan mengalirkan ke daerah pemanfaatannya seperti yang dilakukan pada Ma. Oemau untuk Baa dan Gua berair Oepiak untuk Desa Daeholo dan sekitarnya di P. Rote, serta Ma. Ei mada Bubu untuk Seba di P. Sabu. Di daerah karst dengan criteria karstifikasi yang sama, dapat pula dilakukan pengeboran, seperti yang dilakukan oleh Dinas Pertambangan dan Energi Kab. Rote Ndao yang menyadap akuifer batu gamping koral dengan kedalaman sumur sekitar 84 mbmt dan muka air statis lebih kurang 60 mbmt. 28.8. Pemetaan Geologi Teknik Kabupaten Tabanan Provinsi Bali Berdasarkan pengamatan sifat fisik formasi batuan yang ada di daerah pemetaan dapat dikelompokkan menjadi 4 (empat) formasi geologi teknik (Gambar 28.7), yaitu: Satuan Batuan Gunung api Kelompok Lesong Potten Sengayan (Qv), satuan batuan ini terdiri atas endapan volkanik muda yang berupa lahar, pasir, lapili dan bom, umumnya belum mengeras, agak lepas dan setempat-setempat terdapat tuf breksi dan lava. Pada daerah sekitar pantai diendapkan pasir laut, berwarna abuabu, lepas, berbutir halus, porositas tinggi, dijumpai cangkang kerang dan di beberapa tempat dijumpai kerikil dan kerakal. Tanah pelapukan berupa lempung lempung lanauan, lanau lanau pasiran dan pasir. Lempung lempung lanauan berwarna coklat tua coklat keabuan, sangat lunak lunak, plastisitas sedang, uji penetrometer saku 1,25 1,50 kg/cm2, nilai tekanan konus 5 15 kg/cm2, tebal 2 4,5 m. Lanau lanau pasiran berwarna coklat keabuan, lunak agak teguh, plastisitas rendah, uji penetrometer saku 1,25 2,0 kg/cm2, nilai tekanan konus 9 22kg/cm2, tebal 4,2 10,2 m grup simbol MH ML. Sebarannya menempati di bagian utara daerah pemetaan meliputi Desa Candikuning, Desa Bangli, Desa Angseri, Desa Antapan, Desa Buturiti dan daerah sekitar Danau Beratan. Satuan Batuan Gunung api Kelompok Batukaru (Qvb), Satuan ini terdiri atas breksi gunung api, lava dan tuf yang umumnya berisfat keras dan kompak kecuali tuf bersifat agak kompak. Tanah pelapukan berupa lempung lempung lanauan dan lanau lanau pasiran. Lempung lempung lanauan berwarna coklat tua abu-abu kehitaman, lunak, plastisitas sedang tinggi, uji penetrometer saku 1,50 1,75 kg/cm2, nilai tekanan konus 9 12 kg/cm2, tebal 6,80 10,20 m grup simbol CH MH. Lanau lanau pasiran berwarna coklat, sangat lunak lunak, plastisitas rendah sedang, uji penetrometer saku 1,25 1,50 kg/cm2, nilai tekanan konus 5 10 kg/cm2, tebal 6,80 8,80 m, grup simbol MH. Sebarannya menempati di bagian utara dan tengah daerah pemetaan meliputi Desa Jatiluwih, Desa Belimbing, Desa Penatahan, Desa Babahan, Desa Penebel, Desa Rejasa dan sekitar Desa Gunungsalak. Satuan Batuan Gunung Api Kelompok Buyan Bratan dan Batur (Qpbb); satuan batuan ini di dominasi oleh tuf pasiran dan di beberapa tempat di jumpai endapan lahar. Tuf pasiran umumnya melapuk menengah tinggi berwarna coklat kekuningan, berukuran pasir halus kasar. Endapan lahar berwarna abu-abu sampai abu-abu kehitaman terdiri dari batuan beku andesit dan batu apung dengan masadasar tuf pasiran bersifat agak rapuh dan mudah lepas. Pada daerah sekitar pantai diendapkan pasir laut, berwarna abu-abu, lepas, berbutir halus, porositas tinggi,

Gambar 28.7 Peta geologi teknik daerah Kabupaten Tabanan Provinsi Bali.

dijumpai cangkang kerang dan dibeberapa tempat dijumpai kerikil dan kerakal. Tanah pelapukan umumnya berupa lempung lempung lanauan dan di beberapa tempat berupa lanau lanau pasiran. Lempung lempung lanauan berwarna coklat, agak teguh teguh, plastisitas sedang tinggi, uji penetrometer saku antara 1,60 1,90 kg/cm2, tebal 1,5 3,5 m grup simbol CH MH. Lanau lanau pasiran berwarna coklat coklat keabuabuan, agak lunak teguh, plastisitas rendah sedang, uji dengan penetrometer saku antara 1,30 1,73 kg/cm2, tebal 1,2 3m. Grup simbol MH. Sebarannya menempati sebagian besar dari daerah pemetaan meliputi daerah sekitar Desa Pupuan, Desa Antapan, Batungsel, Desa Apuan, Desa Selemadeg, Desa Kerambitan, Desa Sudimara, Desa Beraban, Desa Nyidah, Desa Pandakgede, dan Desa Abiantuwung. Satuan Batuan Gunung api Kelompok Jembrana (Qpvj); satuan batuan ini terdiri atas lava, breksi gunung api dan tuf, terutama yang dihasilkan oleh G. Kelatakan, G. Merbuk dan G. Patas. Breksi gunung api, berwarna abu-abu, fragmen batuan beku andesit, menyudut, kemas terbuka, matriks pasir tuf, semen silika, keras dan kompak. Lava, abu abu, andesitik, scoria, keras. Tanah pelapukan berupa lempung lempung lanauan dan lanau lanau pasiran. Lempung lempung lanauan berwarna coklat tua abu-abu kehitaman, lunak teguh, plastisitas tinggi, uji penetrometer saku 2,00 2,50 kg/cm2, nilai tekanan konus 12 25 kg/cm2, tebal 3,60 6,40 m grup simbol CH. Lanau lanau pasiran berwarna coklat tua, teguh, plastisitas sedang, keadaan kering keras, uji penetrometer saku 2,25 2,75 kg/cm2, nilai tekanan konus 18 30 kg/cm2, tebal 5,80 6,80 m. Grup simbol MH. Sebarannya menempati di bagian barat daerah pemetaan meliputi Desa Pajahan, Desa Belatungan, Desa Mundeh, Desa Lumbung, Desa Sanda, Desa Kebonpadangan, dan sekitar Desa Mundehkangin.

28.9. Penyelidikan Geologi Teknik Kota Teluk Kuantan dan Sekitarnya Provinsi Riau Satuan geologi teknik, dikelompokkan menjadi 4 satuan, yaitu: Satuan Lanau pasiran Pasir lanauan A(sm-ms), daya dukung tanah pondasi dangkal untuk kedalaman 1 m antara 2,75 15,40 ton/m2, kedalaman 2 m antara 4,00 8,00 ton/m2. Daya dukung pondasi dalam pada kedalaman 3,00 m berkisar 3,952 8,155 ton/tiang; kedalaman 5,00 m antara 5,107 16,009 ton/tiang; kedalaman 7 m antara 8,239 65,261 ton/tiang; kedalaman 9 m antara 10,382 64,307 ton/tiang; dan pada lapisan keras (tekanan konus > 150 kg/cm2) daya dukung berkisar antara 69,130 79,077 ton/tiang ; Nilai penurunan tanah antara 0,934 1,459 cm. Indeks kompresibilitas rendah menengah, nilai rata-rata 0,225 dengan kisaran 0,19 0,26. Jenis tanah baik untuk komponen lapisan perkerasan. Penggalian mudah dilakukan dengan peralatan sederhana. Kedalaman muka air tanah agak dalam (3 5 m). Kendala geologi teknik yang dijumpai banjir dan erosi sungai. Sebarannya menempati sepanjang aliran S. Kuantan mulai dari sekitar daerah Kepalabanjar, Pulauaro, Tebingtara, Sawah, kelumbuk, Pulaukomang, Pulaukepang, kototaluk, Benai hingga sekitar daerah Tanjung. Satuan Lanau lempungan Lanau pasiran A(cm-sm), daya dukung tanah pondasi dangkal untuk kedalaman 1 m antara 1,65 12,10 ton/m2, kedalaman 2 m antara 3,20 19,20 ton/m2. Daya dukung pondasi dalam pada kedalaman 3,00 m berkisar 3,701 16,764 ton/tiang; kedalaman 5,00 m antara 5,024 24,574 ton/tiang; kedalaman 7 m antara 19,643 33,744 ton/tiang; kedalaman 9 m antara 23,981 42,180 ton/tiang; kedalaman 11 m antara 32,756 34,749 ton/tiang; kedalaman 13 m antara 43,692 46,639 ton/tiang, dan lapisan keras (tekanan konus > 139

150 kg/cm2) daya dukung berkisar antara 66,015 106,910 ton/ tiang ; Nilai penurunan tanah antara 0,304 1,716 cm. Indeks kompresibilitas menengah - tinggi, nilai rata-rata 0,47 dengan kisaran antara 0,21 0,73. Jenis tanah kurang baik hingga cukup baik untuk lapisan perkerasan. Penggalian mudah dilakukan dengan peralatan sederhana. Kedalaman muka air tanah agak dalam hingga sangat dalam (3 >7 m). Kendala geologi teknik yang dijumpai banjir dan erosi permukaan. Sebarannya menempati sepanjang aliran S. Kuantan mulai dari sekitar daerah Tibaraupanjang hingga daerah padang kunyit, meliputi daerah Tapalan, Pisangrebus, Pulauduri, Siberbah, Kepalabanjar, Tebingtara, Sawah, kelumbuk, kedaibringin, Taratakkanau, Rawang binjai, dan sekitar daerah Puloningo. Satuan Lanau pasiran Pasir lanauan R(sms-ms), daya dukung tanah pondasi dangkal untuk kedalaman 1 m antara 1,65 6,05 ton/m2, kedalaman 2 m antara 7,20 17,60 ton/m2. Daya dukung pondasi dalam pada kedalaman 3,00 m mempunyai berkisar 7,586 18,538 ton/tiang; kedalaman 5,00 m antara 11,571 23,277 ton/tiang; kedalaman 7 m antara 19,777 33,861 ton/tiang; kedalaman 9 m antara 27,196 48,314 ton/tiang; dan lapisan keras (tekanan konus > 150 kg/cm2) daya dukung berkisar antara 67,974 96,259 ton/tiang; Nilai penurunan tanah antara 0,261 1,260 cm. Indeks kompresibilitas rendah menengah, nilai rata-rata 0,24 dengan kisaran antara 0,13 0,35. Jenis tanah cukup baik hingga baik untuk lapisan perkerasan. Penggalian mudah dilakukan dengan peralatan sederhana. Kedalaman muka air tanah dalam (5 7 m). Kendala geologi teknik yang dijumpai erosi permukaan. Sebarannnya menempati di bagian utara dan barat daerah penyelidikan, meliputi daerah Geringging, Koto sentajo, Taratak air, Benai, Beringin jaya, dan sekitar daerah Jake (Desa Sungaibetung). Satuan Lempung lanauan Lempung pasiran R(mc-sc), daya tanah pondasi dangkal untuk kedalaman 1 m antara 2,75 6,60 ton/m2, kedalaman 2 m antara 7,20 12,80 ton/m2. Daya dukung pondasi dalam pada kedalaman 3,00 m mempunyai berkisar 12,091 19,828 ton/tiang; kedalaman 5,00 m antara 17,064 30,780 ton/tiang; kedalaman 7 m antara 24,131 47,794 ton/tiang; kedalaman 9 m antara 29,959 56,017 ton/tiang; kedalaman 11 m antara 37,680 60,807 ton/tiang; dan lapisan keras (tekanan konus > 150 kg/cm2) daya dukung berkisar antara 92,039 103,745 ton/tiang. Nilai penurunan tanah antara 0,512 1,315 cm. Indeks kompresibilitas menengah tinggi, nilai rata-rata 0,675 dengan kisaran antara 0,33 1,02. Jenis tanah kurang baik untuk lapisan perkerasan. Penggalian mudah dilakukan dengan peralatan sederhana. Kedalaman muka air tanah dalam hingga sangat dalam (5 >7 m). Kendala geologi teknik yang dijumpai longsoran dan erosi permukaan. Sebarannnya cukup merata dan mendominasi di daerah penyelidikan, yaitu meliputi daerah Koto sentajo, Taratak airhitam, Seberang Taluk hilir, Kopah jaya, Simandolak, Tebing tara, dan sekitar daerah Pulaukedundung. 28.10. Pemetaan Geologi Teknik Tanjung Pinang dan Sekitarnya Provinsi Kepulauan Riau Daerah pemetaan berdasarkan sifat fisik dan keteknikan tanah serta batuan dikelompokkan menjadi delapan satuan geologi teknik sebagai berikut (Gambar 28.8) Satuan Lempung Lanauan Lempung Pasiran A (mc-sc), terdiri dari Lempung lanauan Lempung pasiran dan perselingan 140

antara lempung-lempung lanauan, lanau pasiran, dan lapisan paling bawah berupa pasir, tebal bervariasi antara 6,6 - 15 m. Lempung - lempung lanauan berwarna coklat kekuningan coklat kemerahan, sangat lunak agak teguh, plastisitas sedang - tinggi, group simbol CH-MH, nilai tekanan konus (qc) 10 - 20 kg/cm2. Pasir, berwarna abu-abu, halus - sedang, lepas, agak padat - keras, nilai tekanan konus (qc) 35 - 150 kg/ cm2. Sebarannya tidak begitu luas, menempati sekitar daerah Tanwogong, Dompak dan Tanjukan. Satuan Gambut A(pt), merupakan endapan rawa, di permukaan didominasi oleh gambut, nilai tekanan konus (qc) 1 - 4 kg/cm2. Lempung pasiran dan pasir lanauan dijumpai sebagai sisipan berwarna abu-abu kekuningan, nilai tekanan konus (qc) 4 - 16 kg/cm2 , Nilai tekanan konus (qc) 40 - 150 kg/cm2. Sebarannya menempati daerah rawa dan bekas rawa disepanjang pantai bagian barat, selatan dan timur daerah penyelidikan. Satuan Lempung Lempung Pasiran R (c-sc), merupakan tanah residu dari pelapukan satuan batu pasir tufaan (QTg) dan Granit (Tg), dipermukaan didominasi lempung - lempung pasiran group simbol CH - MH., di bawahnya setempat dijumpai sisipan pasir dan lapisan paling bawah berupa pasir dengan tebal bervariasi antara 3,4 14,2 m, nilai tekanan konus (qc) 5 - 30 kg/cm2, nilai tekanan konus 36 - 150 kg/cm2. Sebarannya menempati di bagian tenggara penyelidikan, meliputi daerah Dompak barat, Wacopek, Batu Licin, Tanjung Pinang, Raurahcu, Teluk Tapan, Seblan, Tansuki dan sekitar daerah Bingnalo. Satuan Lanau lempungan Lanau pasiran R (cm-sm), merupakan tanah pelapukan dari granit (Tg), Lanau lempungan - lanau pasiran group simbol MH ML, nilai tekanan konus 10 - 35 kg/ cm2. Pasir lanauan, nilai tekanan konus (qc) 20 - 30 kg/cm2. Sebarannnya menempati di bagian timur daerah penyelidikan, meliputi daerah Kijang (Ds. Sungai Lengkap), Wisiurian, Sungai Lengkap, Kangkakawal, Nibun, dan sekitar daerah Bantahbaru. Satuan Pasir Pasir Lempungan R (s-cs), merupakan tanah pelapukan dari Satuan Batu pasir tufaan (QTg) dan Granit (Tg), dipermukaan didominasi Pasir - pasir lempungan group simbol SW - ML, setempat dijumpai sisipan lapisan lempung - lempung lanauan dan lapisan paling bawah berupa pasir dan kerakal, nilai tekanan konus (qc) 6 - 30 kg/cm2. Lempung - lempung lanauan, berwarna coklat kekuningan - kemerahan, lunak - agak teguh, plastisitas sedang - tinggi, nilai tekanan konus (qc) 10 - 28 kg/cm2, nilai tekanan konus 36 - 150 kg/cm2. Sebarannya menempati di bagian utara, barat, tengah dan selatan daerah penyelidikan, meliputi daerah Machan, Onpong, Tantoksen, Tanciapgung, Tambikasi, Oncinjam, Limbikon, Wonsolejo, Chusiano, Panlong, Limsukin, Brigibato, Tauwagong, Roaho dan sekitar daerah Nioaho. Satuan Andesit (Tma), merupakan intrusi batauan andesit berwarna kelabu, berkomposisi plaglioklas, hornblenda dan biotit. Sebagian telah mengalami pelapukan lanjut (HW) dengan ketebalan kurang dari 1 m. Sebarannya menempati daerah perbukitan dengan elevasi 50 200 mdpl, meliputi daerah G. Kijang, G. Lengkuas dan disekitar daerah Oncinjam. Satuan Granit (Tg), satuan ini tersusun oleh batuan intrusi: batuan beku granit, diorite dan liparit dengan penyebarannya pada puncak-puncak bukit, sebagian telah mengalami pelapukan lanjut (HW) dengan ketebalan kurang dari 1 m. Batuan granit ini tersebar setempat-setempat dibeberapa daerah, meliputi daerah G. Kijang, G. Lengkuas, Oncinjam, Hothoa dan disekitar daerah Wisurian. Batupasir tufan (QTg),Merupakan batuan sedimen terdiri

Gambar 28.8 Peta geologi teknik daerah Tanjung Pinang dan sekitarnya Provinsi Kepulauan Riau.

141

dari batupasir tufaan dan batulanau dari Formasi Goungon. Batuan ini berlapis cukup baik dan umumnya telah melapuk lanjut (HW) berupa lempung lanauan, merah agak kecoklatan sampai kekuningan, plastisitas sedang-tinggi tebal 1 3 m dan membentuk bentangalam bergelombang hingga perbukitan meliputi daerah G. Kijang, G. Lengkuas, Oncinjam, Hothoa dan disekitar daerah Wisurian. 28.11. Pemetaan Geologi Gunung Api Pemetaan geologi gunung api pada tahun 2009 dilakukan di dua lokasi, yaitu G. Sumbing (Sumatra) dan G. Belirang Beriti (Bengkulu). Kedua gunung api tersebut merupakan gunung api aktif tipe B, namun demikian diperlukan penelitian geologi yang lebih terperinci yang bertujuan untuk: 1. Mengenal endapan batuan yang dihasilkan selama sejarah erupsi secara detail, sehingga dapat diungkapkan sifat letusan serta karakteristik dari gunung api tersebut. 2. Menentukan distribusi endapan, baik secara lateral maupun vertikal. Penyebaran lateral endapan berguna untuk menentukan serta menafsirkan daerah rawan bencana dan tingkat bahaya dari letusan yang akan datang; sedangkan penyebaran secara vertikal dapat dipakai untuk menentukan siklus erupsi dan endapannya. 3. Meneliti endapan yang terjadi pada waktu prasejarah meliputi sifat batuan dan penyebarannya, sehingga didapat kronologi letusan yang lebih panjang. Dari hasil tersebut akan memberikan informasi tentang kronologi letusan, sifat letusan dan distribusinya, serta evolusi pembentukkannya. Salah satunya adalah kegiatan pemetaan geologi Gunung Api Belirang Beriti (Bengkulu). Aktivitas Gunung Api Belirang Beriti yang pertama kali terjadi pada Kawah Beriti Besar adalah erupsi yang menghasilkan endapan jatuhan piroklastik di sebelah Utara. Kegiatan ini merupakan kegiatan freatomagmatik yang di buktikan oleh endapan jatuhan piroklastik berupa accretionalli lapilli. Jatuhan

piroklastik ini dierupsikan mencapai 8 km dari kawah Beriti Besar. Kemudian disusul dengan erupsi yang menghasilkan endapan aliran piroklastik yang dierupsikan sejauh 9 km ke arah Timurlaut. Bila dilihat dari ukuran dan bentuk kawah, maka periode yang terjadi dari kawah ini pada saat itu adalah erupsi eksplosif yang menghasilkan aliran piroklastik sehingga kemungkinan besar aliran piroklastik inilah yang berhubungan dengan pembentukan kawah Beriti Besar yang berbentuk tapal kuda. Kemudian aktivitas Belirang Beriti berubah menjadi efusif. Aktivitasnya berupa erupsi yang menghasilkan leleran lava dengan titik erupsi yang berpindah-pindah, dari aliran lava 1 sampai aliran lava 13. Setelah leleran lava 13 Gunung Beriti Besar, titik erupsi berpindah ke Gunung Bukit Beriti yang menghasilkan leleran lava1 dan 2 Bukit Beriti, kemudian disusul oleh erupsi besar yang menghasilkan aliran piroklastik Bukit Beriti. Erupsi yang menghasilkan awanpanas ini lah yang disimpulkan sebagai erupsi eksplosif yang membentuk Kawah Gunung Bukit Beriti. Erupsi efusif kemudian terjadi lagi pada Kawah Beriti Besar yang menghasilkan endapan aliran lava 14 sampai 17 yang tererupsikan kearah Timurlaut dan diakhiri oleh pembentukan kubah lava di Puncak Beriti Besar. Aktivitas selanjutnya pada gunung api ini adalah alterasi hidrothermal yang dominan terubah secara silisifikasi dan argilik pada batuan dinding disekitar puncak dan kawah Beriti Besar. Alterasi hidrothermal ini mengakibatkan sebagian besar batuan dinding kurang stabil. Ketidakstabilan itu kemudian mengakibatkan sebagian Kawah Beriti Besar longsor dan menghasilkan endapan Debris dengan sebaran yang cukup luas sehingga terbentuk morfologi Hummocky Hills yang terlihat sampai sekarang. Saat ini kegiatan Gunung Api Belirang Beriti berupa alterasi yang terus berlangsung dan hembusan fumarola di Kawah Beriti Besar dan danau airpanas di Kawah Bukit Beriti. 28.12. Pemetaan Kawasan Rawan Bencana Geologi Pemetaan ini dimaksudkan untuk mengetahui kondisi litologi (terutama endapan kuarter), struktur geologi, sumber gempa bumi, percepatan maksimum, sebaran populasi penduduk serta tataguna lahan, sebagai data dasar pembuatan peta kawasan rawan bencana gempa bumi. Tujuannya adalah untuk mengetahui tingkat kerawanan bencana akibat gempa bumi yang dituangkan dalam bentuk peta kawasan rawan bencana gempa bumi. Metode kegiatan ini adalah mengidentifikasi kondisi geologi dan keberadaan struktur, menginventarisasi wilayah yang mengalami kerusakan bangunan akibat gempa bumi, menghimpun data sejarah gempa bumi masa lalu dan gempa bumi yang bersifat merusak yang pernah melanda suatu wilayah, serta memeriksa tingkat amplifikasi suatu wilayah terhadap getaran gempa bumi. Berbagai parameter di atas digunakan sebagai dasar pembuatan Peta Kawasan Rawan Bencana Gempa Bumi, dengan cara memberikan penilaian terhadap masing-masing parameter dan akan diklasifikasikan menjadi lima wilayah rawan gempa bumi, yaitu wilayah rawan gempa bumi sangat tinggi, tinggi, sedang, rendah dan sangat rendah. Kegiatan Pemetaan Kawasan Rawan Bencana Gempa Bumi ini dilakukan di 4 lokasi, yaitu: wilayah Sukabumi (Jawa Barat) (Gambar 28.10), wilayah Dompu (Nusa Tenggara Barat) (Gambar 28.11), wilayah Manokwari (Papua Barat) (Gambar 28.12), dan wilayah Yogyakarta (D.I. Yogyakarta) (Gambar 28.13).

Gambar 28.9 Peta geologi G. Belirang Beriti dan sekitarnya Kabupaten Muara Aman, Provinsi Bengkulu.

142

28.13. Pemetaan Kawasan Rawan Bencana Tsunami Kegiatan ini dimaksudkan untuk lebih memahami pola, karakter, besaran dan potensi kerawanan tsunami di wilayah tersebut yang dituangkan dalam peta zona kerawanan tsunami suatu wilayah. Peta yang dihasilkan diharapkan dapat digunakan sebagai data dasar untuk pengembangan wilayah pesisir/pantai oleh pemerintah daerah setempat. Metode yang dilaksanakan yakni memetakan karakteristik pantai, mengadakan pengukuran pantai secara lateral, menginventarisasi data lainnya seperti peruntukan lahan serta penduduk beserta aktifitasnya. Semua data ini kemudian dianalisis dan digabungkan dengan data lainnya seperti data topografi, batimetri, dan parameter kegempaan untuk kemudian dimodelkan perambatan dan jangkauan tsunaminya, sehingga dapat diperkirakan kondisi kerusakan yang mungkin ditimbulkan oleh suatu bencana tsunami di daerah penelitian. Kegiatan Pemetaan Kawasan Rawan Bencana Tsunami dilakukan di tiga lokasi, yaitu: wilayah Pantai Selatan Pacitan (Jawa Timur) (Gambar 28.14), wilayah Tobelo (Maluku Utara) (Gambar 28.15), dan Pantai Pangandaran (Jawa Barat) (Gambar 28.16).

Gambar 28.10 Peta KRB gempabumi Kabupaten Sukabumi.

Gambar 28.11 Peta KRB gempa bumi wilayah Dompu.

Gambar 28.14 Peta KRB Tsunami Pantai Selatan Pacitan, Provinsi Jawa Timur.

Gambar 28.12 Peta KRB gempabumi daerah Manokwari, Provinsi Papua Barat.

Gambar 28.15 Peta KRB Tsunami Kota Tobelo, Halmahera, Maluku Utara.

Gambar 28.13 Peta KRB gempabumi di Yogyakarta.

143

Pemetaan kerentanan gerakan tanah menggunakan dua metode, yaitu metode tidak langsung (statistik) dan langsung (analisis kemantapan lereng). Cara langsung adalah dengan memetakan langsung zona kerentanan gerakan tanah di lapangan dengan memperhitungkan faktor: morfologi, geologi, tataguna lahan dan struktur geologi. Cara tidak langsung adalah dengan prosedur analisis tumpang tindih (overlaying) untuk mencari pengaruh faktor-faktor yang terdapat pada peta-peta parameter terhadap sebaran gerakan tanah. Kemudian di analisis dengan mengunakan software sehingga zonasi kerentanan gerakan tanah dapat ditentukan.
Gambar 28.16 Peta KRB Tsunami Pantai Pangandaran dan sekitarnya.

28.14. Pemetaan Zona Kerentanan Gerakan Tanah Untuk mengetahui daerah-daerah yang rawan terhadap kejadian bencana alam gerakan tanah, telah dibuat peta zona kerentanan gerakan tanah, yakni antara lain; menentukan tingkat kerentanan daerah pemetaan untuk terjadi gerakan tanah, melakukan pengamatan gerakan tanah yang pernah dan sedang terjadi, serta mengamati faktor-faktor penyebabnya, baik yang disebabkan oleh kondisi geologi setempat, ataupun pemanfaatan lahan yang tidak tepat dan aktivitas/kegiatan manusia yang dapat mengganggu kestabilan lereng alam. Tujuannya antara lain memberikan informasi tentang daerahdaerah yang rentan terhadap bencana alam gerakan tanah dan memperkecil/mengurangi kerusakan prasarana pembanguan serta korban jiwa manusia, serta untuk melengkapi data dasar dalam perencanaan pengembangan wilayah.

Kegiatan penyelidikan ini dilakukan di 8 lokasi, yaitu: Daerah Turen Jawa Timur, Majene - Sulawesi Barat(Gambar 28.17), Bajawa - Nusa Tenggara Timur(Gambar 28.18), Maumere - Nusa Tenggara Timur, Kepahiang Bengkulu, Morowali - Sulawesi Barat (Gambar 28.19), Manggarai - Nusa Tenggara Timur (Gambar 28.18), Curup Bengkulu.

Gambar 28.17 Peta zona kerentanan gerakan tanah (final) daerah Majene dan sekitarnya Provinsi Sulawesi Barat

144

Gambar 28.18 Peta zona kerentanan gerakan tanah daerah Ruteng dan sekitarnya Kabupaten Manggarai, Nusa Tenggara Timur.

t.

Gambar 28.19 Peta zona kerentanan gerakan tanah daerah Kabupaten Sikka, Provinsi Nusa Tenggara Timur (Hasil Analisis).

145

BBAB 29 LAYANAN GEO INFORMASI


Dewasa ini layanan informasi geologi mendapat perhatian dan dipandang sebagai salah satu cara penyebaran informasi aktif kepada masyarakat pemakai informasi. Pengertian penyebaran dan layanan informasi badan-badan informasi adalah pekerjaan memberitahukan kepada masyarakat pemakai tentang informasi yang dimiliki oleh sesuatu badan atau instansi. A. Pelayanan perpustakaan Perpustakaan sedang menyiapkan layanan digital untuk mempermudah atau memberikan standar pelayanan minimum bagi pemangku kepentingan (Gambar 29.1). yang diikuti oleh 4 SMA di Jawa Barat dengan jumlah peserta sebanyak 235 orang. Pemaparan Kegiatan Pusat Sumber Daya Geologi diselenggarakan di Hotel Horison, tanggal 14-15 Desember 2009 dan dihadiri oleh 200 peserta. Terselenggarakannya Seminar Nasional Sumber Daya Geologi diselenggarakan di Hotel Melia Bali, Nusadua, Bali pada tanggal 2-3 Desember 2009 dan dihadiri oleh 125 peserta. C. Sosialisasi Sosialisasi Geologi Lingkungan Untuk Penataan Ruang Provinsi Riau Sosialisasi dilaksanakan pada tanggal 27 Oktober 2009 selama 1 hari, bertempat di Hotel Pangeran Pekanbaru. Kegiatan sosialisasi ini dilaksanakan oleh Pusat Lingkungan Geologi bekerja sama dengan Dinas Pertambangan dan Energi Provinsi Riau. Narasumber berasal dari Pusat Lingkungan Geologi sebanyak 5 penyaji yang menyajikan makalah tentang geologi teknik, hidrogeologi, geologi lingkungan sumber daya geologi, dan 1 penyaji dari Bappeda Provinsi Riau. Acara ini dihadiri oleh 150 orang peserta, yang berasal dari berbagai instansi, antara lain: Bappeda Kabupaten/Kota/Provinsi Riau, Dinas dan Instansi terkait di Kabupaten/ Kota/Provinsi Riau meliputi, BAPPEDA, Dinas Pertambangan, Dinas Kimpraswil, Dinas Pertanian, Dinas Lingkungan Hidup, Dinas Kehutanan, media massa lokal maupun nasional, kalangan akademisi dan pendidikan. Sosialisasi Geologi Lingkungan Untuk Penataan Ruang Provinsi Kalimantan Tengah Sosialisasi dilaksanakan pada tanggal 4 November 2009 selama 1 hari, bertempat di Hotel Aquarius Boutique, Palangkaraya, Kalimantan Tengah. Kegiatan sosialisasi ini dilaksanakan oleh Pusat Lingkungan Geologi bekerja sama dengan Dinas Pertambangan dan Energi Provinsi Kalimantan Tengah. Narasumber berasal dari Pusat Lingkungan Geologi sebanyak 5 penyaji yang menyajikan makalah tentang geologi teknik, hidrogeologi bencana geologi dan geologi lingkungan, serta 1 penyaji dari Dinas Energi dan Sumber Daya Mineral Provinsi Kalimantan Tengah. Acara ini dihadiri 148 orang peserta, yang berasal dari berbagai instansi, antara lain: Bappeda Kabupaten/ Kota/Provinsi Kalimantan Tengah, Dinas dan Instansi terkait di Kabupaten/Kota/Provinsi Kalimantan Tengah meliputi, BAPPEDA, Dinas Energi dan Sumber daya Mineral, Dinas Kimpraswil, Dinas Pertanian, Dinas Lingkungan Hidup, Dinas Kehutanan, Dinas Pekerjaan Umum, Dinas Perekonomian, Media massa lokal maupun nasional, Kalangan akademisi dan
Jun 8 24 14 46 Jul 6 26 11 43 Agt 11 22 16 49 Sep 7 19 14 40 Okt 12 42 16 70 Nov 12 14 1 27 Des 11 30 4 45 Jumlah 108 304 156 508

Gambar 29.1 Contoh layanan digital perpustakaan.

B. Seminar geologi Geo Seminar (seminar mingguan) Seminar Geologi Kuarter Pantai Utara Jawa Tengah dan Aplikasinya pada Pembangunan dan Pengembangan Wilayah Optimalisasi Eksplorasi dan Produktifitas Sumber Daya Energi Cekungan Sumatera Selatan Kegiatan Pemaparan Makalah Unggulan Jurnal Geologi Indonesia 2006-2008. Dilaksanakan pada tanggal 22 Juni 2009. Dua belas presenter diundang untuk tampil sebagai pembicara berasal dari Pusat Geoteknologi LIPI, Pusat Penelitian dan Pengembangan Geologi Kelautan (P3GL), Universitas Padjadjaran, IST AKPRIND, dan dari Badan Geologi. Lokakarya Alokasi Ruang Sektor ESDM Sarasehan Forum Kehumasan Tanggal 8 9 Desember 2009,
Pengunjung Karyawan Mahasiswa Umum Jumlah Jan 5 27 11 43 Feb 8 21 18 47 Mar 7 21 18 46 Apr 11 29 16 56 Mei 10 29 17 56

Tabel 29.1 Jumlah Pengunjung Perpustakaan 2009.

146

pendidikan. Sosialisasi Penyebarluasan Informasi Geologi dan Geofisika bagi Guru Geografi se-Provinsi Nanggroe Aceh Darussalam. Dilaksanakan pada 28-29 Oktober 2009. Diselenggarakan atas kerja sama Badan Geologi dengan Pemerintah Provinsi NAD dan diikuti oleh perwakilan guru geografi di Prov NAD, pejabat dari Dinas Pertambangan dan Energi, serta pejabat dari Dinas Pendidikan Provinsi NAD. Sosialisasi Penyebaran Informasi Geologi dan Geofisika di Provinsi Nusa Tenggara Barat Dilaksanakan pada tanggal 18-19 November 2009 di kota Mataram, Nusa Tenggara Barat. Dihadiri oleh 139 peserta yang merupakan stake holder se Kota Mataram. Sosialisasi Pemberdayaan dan Penyebarluasan Informasi Bidang Geologi di Balikpapan, Kalimantan Timur Dilaksanakan pada tanggal 6 Mei 2009, di Hotel Novotel, Balikpapan. Peserta sosialisasi terdiri atas wakil-wakil Pemerintah Provinsi Kalimantan Timur dan Pemerintah Daerah/ Kota dan instansi serta lembaga dan institusi terkait lainnya yang meliputi: Dinas Pertambangan dan Energi atau yang sejenisnya di tingkat Provinsi, Dinas Pertambangan dan Energi Kabupaten/Kota, BAPPEDA Provinsi, BAPPEDA Kabupaten/ Kota, BAPEDALWIL, BAPEDALDA, Dinas PU Provinsi, Dina PU Kabupaten/Kota, Perguruan Tinggi, SLTA terkait geologi, Ikatan Profesi, Media massa, Perusahaan Tambang, Migas, perusahaan yang berkaitan dengan informasi geologi serta instansi, dan elemen masyarakat yang menekuni bidang geologi. Sosialisasi Pemberdayaan dan Penyebarluasan Informasi Bidang Geologi di Medan, Sumatera Utara Dilaksanakan pada tanggal 30 Juli 2009. Kegiatan ini dihadiri oleh 106 peserta yang merupakan perwakilan dari Dinas Pertambangan dan Energi Provinsi dan Kabupaten, Dinas Kehutanan, BMG, Dinas Bina Marga, BLH, ISTD, FT. USU, Dinas PSDA, FTM ITM, Badan Lingkungan Hidup Kota Medan, dan IAGI Sumatera Utara. Sosialisasi Jurnal Geologi Indonesia Badan Geologi melalui Jurnal Geologi Indonesia melaksanakan kegiatan penegenalan/sosialisasi Jurnal Geologi Indonesia pada tanggal 7 Desember 2009. Dengan nara sumber Prof. Dr. Udi Hartono, Ir. Arya Gunawan, Dr. Nana Suwarna, Dr. Hermes Panggabean, Luki Wijayanti, S.Ip, M.Si, Dr. Putut Irwan Pudjiono, Dra. Nenen Adriyani, M.A, dan Drs T. Bachtiar, M.Si. Dihadiri oleh sekitar 180 orang peserta, terdiri atas berbagai Instansi pemerintah, BUMN atau swasta serta akademis di Perguruan Tinggi dan kalangan peneliti di Lembaga Riset. D. Workshop Workshop Tsunami Risk Assessment and Mitigation in S & SE Asia Phase 2 Dilaksanakan pada tanggal 1-3 Juni 2009 di Auditorium Geologi yang berada di dalam lingkungan Badan Geologi, Jl. Diponegoro No. 57 Bandung. Dihadiri kurang lebih 144 orang peserta. Workshop Nasional Kawasan Kars Indonesia Dilaksanakan pada tanggal 25 Juni 2009, bertempat di Museum
Gambar 29.2 Foto Workshop Nasional Kawasan Kars Indonesia.

Kars, Desa Gebangharjo, Kecamatan Pracimantoro, Kabupaten Wonogiri, Jawa Tengah (Gambar 29.2). Dihadiri oleh 178 peserta dari berbagai institusi pemangku kepentingan, seperti instansi pemerintah pusat dan daerah, swasta, Perguruan Tinggi, LSM, Pemerhati Kawasan Kars, Pencinta Alam Kawasan Kars, organisasi profesi, dan mahasiswa. Narasumber berjumlah enam orang berasal dari Pusat Lingkungan Geologi, Institut Teknologi Bandung, Kantor Menteri Lingkungan Hidup, Yayasan Accuntya Cunyata, Asosiasi Semen Indonesia, dan Forum Pawonsari. Workshop Pendayagunaan Air Tanah Berbasis Cekungan Airtanah Dilaksanakan pada tanggal 27 Juni 2009, bertempat di Gedung Serba Guna Prof. Soedarto, SH (dalam kampus Universitas Diponegoro) Semarang, Jawa Tengah. Kegiatan workshop ini bekerja sama dengan Universitas Diponegoro Semarang. Narasumber berjumlah lima orang berasal dari Pusat Lingkungan Geologi, Universitas Diponegoro, Dinas Energi dan Sumber Daya Mineral Provinsi Jawa Tengah dan PT Aqua Golden Mississipi. Acara ini dihadiri oleh sekitar 200 peserta dari berbagai institusi pemangku kepentingan, seperti instansi pemerintah pusat dan daerah, swasta, BUMN, BUMD, LSM, organisasi profesi, dan mahasiswa. Workshop Publikasi Kebumian Dilaksanakan pada tanggal 7 Oktober 2009 di Auditorium Geologi, Bandung. Kegiatan ini merupakan ajang pertemuan dan saling tukar pengalaman sesama pengelola publikasi ilmiah yang tergabung dalam Forum Komunikasi Editor Jurnal Kebumian (Forkom EJB). Diselenggarakan juga pameran publikasi ilmiah terbitan anggota Forkom EJB. Dihadiri sekitar 250 peserta dari berbagai Institusi pemerintah, Perguruan Tinggi, BUMN ataupun Swasta. Workshop Pengelolaan Data Sumber Daya Geologi Nasional dilaksanakan tanggal 26 31 Okt 2009 di Medan, Sumatera yang dihadiri oleh 125 peserta berasal dari 8 provinsi seSumatera. E. Pameran Pameran dalam rangka menyambut Hari Jadi Museum Geologi yang ke 80 di Bandung, dengan tema Bersahabat dengan Alam Bersama Museum Geologi. Diselenggarakan pada tanggal 16 s.d 29 Mei 2009 di Museum Geologi, Jl. 147

Diponeoro No.57 Bandung. Pameran pada Pertemuan Ilmiah Tahunan Ikatan Ahli Geologi (PIT-IAGI) dengan tema Perceiving Earth Signals to Create Harmony in Life Throug Geology. Diselenggarakan pada tanggal 12 s.d 14 Oktober 2009 di Gumaya Tower Hotel, Semarang. Pameran dalam Workshop Nasional Kawasan Karst Indonesia. Diselenggarakan pada tanggal 25 Juni 2009 di Wonogiri. Pameran dalam acara Workshop Publikasi Kebumian. Diselenggarakan di Auditorium Geologi Bandung pada tanggal 7 Oktober 2009. Pameran pada Seminar Geologi Kuarter, th 2009 di Semarang Pameran pada Seminar Cekungan Sedimen Sumatera Selatan, th 2009 di Palembang Pameran Geologi dan Geofisika pada Kolokium Hasil Penelitian Badan Geologi, tahun 2009 di Bandung. F. Publikasi Penerbitkan Jurnal Geologi Indonesia Diterbitkan 4 kali dalam setahun, makalah yang dimuat sebanyak 24 makalah dengan 16 makalah berbahasa Indonesia dan 8 makalah berbahasa Inggris. Penerbitan Majalah Warta Geologi Diterbitkan 4 kali dalam setahun, artikel yang dimuat sebanyak 40 rubrik. Pada tahun 2009 telah menambah rubrik baru untuk meningkatkan kualitas pelayanan penyebarluasan informasi bidang geologi. Pembuatan Publikasi Khusus Geologi Terbitnya dua buku publikasi khusus yaitu: Album Geologi Seri Kars dan Oil Shale Potential as an Alternative Energy, in Selected Sites of Sumatra Island Buku Profil Pusat Lingkungan Geologi, berisi informasi organisasi, tugas dan fungsi, yang disajikan dalam dua bahasa, Indonesia dan Inggris. Atlas Cekungan Air Tanah Indonesia, memuat kumpulan Peta Cekungan Air Tanah yang berisi informasi potensi cekungan air tanah yang ada di Indonesia. Atlas Informasi Geologi Lingkungan Kota Semarang, Jawa Tengah, memuat kumpulan peta tematik berisi informasi kondisi geologi Lingkungan kota Semarang. Buletin Geologi Tata Lingkungan, berisi publikasi ilmiah hasilhasil penelitian, penyelidikan dan pemetaan yang dilakukan oleh Pusat Lingkungan Geologi. Katalog Publikasi dan Laporan Survei Pusat Lingkungan Geologi, memuat daftar judul publikasi terbit berupa buku, atlas, dan peta, serta laporan terbuka hasil penelitian, penyelidikan dan pemetaan yang dilakukan Pusat Lingkungan Geologi di seluruh Indonesia. Penerbitan Jurnal Sumber Daya Geologi Peta Cekungan Sedimen Indonesia, skala 1 : 5000.000 Updating Peta Geologi, skala 1 : 250.000; Peta Anomali Bouger, skala 1 : 250.000), 148
Gambar 29.4 Atlas Wilayah Pertambangan Mineral dan Batubara Indonesia. Gambar 29.3 Atlas Sumber Daya Energi Indonesia.

Buletin Sumber Daya Geologi Volume

Tahun 2009 sebanyak 3

Publikasi Khusus Sumber Daya Geologi: 1. Buku Potensi Sumber Daya Geologi sebanyak 7 buku 2. Buku Publikasi 10 Tahun Perkembangan CBM Indonesia Pemutakhiran Atlas dan Peta Potensi Sumber Daya Geologi Seluruh Kabupaten di Indonesia pada tahun 2009 ini telah menghasilkan: 1. Atlas peta potensi di 441 Kabupaten/kota dengan jumlah peta potensi sebanyak 1.912 lembar peta. 2. Atlas Sumber Daya Energi Indonesia sebanyak satu buah (Gambar 29.3). 3. Atlas Wilayah Pertambangan Mineral dan Batubara Indonesia sebanyak satu buah (Gambar 29.4). Atlas Sumber Daya Energi Indonesia dan Atlas Wilayah Pertambangan Mineral dan Batubara Indonesia telah diserahkan kepada Menteri ESDM pada tanggal 3 Agustus 2009. G. Penyusunan Rencana Kontinjensi Bencana Geologi Melalui kegiatan penyusunan rencana kontingensi bencana geologi diharapkan pemahaman dan kesiapan aparat pemda,

instansi terkait di kabupaten terhadap bencana geologi terencana, serta mempunyai prosedur dan skenario yang jelas dalam penanganan bencana geologi yang akan terjadi sehingga dapat mengurangi atau meminimumkan bahkan meniadakan korban jiwa dan kerugian harta benda yang diakibatkan oleh bencana geologi. Kegiatan ini dilakukan dengan memberikan paparan dan diskusi tentang bencana geologi serta membuat skenario-skenario dalam menangani bencana geologi yang akan terjadi dengan melibatkan seluruh aparat yang terkait dengan kebencanaan geologi di daerahnya. Kegiatan penyusunan rencana kontinjensi bencana geologi pada tahun 2009 telah dilaksanakan di empat kabupaten/kota yaitu: 1. Penyusunan Rencana Kontinjensi Bencana Gunungapi Lokon di Kota Tomohon, Provinsi Sulawesi Utara. 2. Penyusunan Rencana Kontinjensi Bencana Gerakan Tanah di Kabupaten Karangayar, Provinsi Jawa Tengah (Gambar 29.5). 3. Penyusunan Rencana Kontinjensi Bencana Gerakan Tanah di Kabupaten Jember, Provinsi Jawa Timur (Gambar 29.6). 4. Penyusunan Rencana Kontinjensi Bencana Gunungapi Semeru di Kabupaten Lumajang, Provinsi Jawa Timur. Peserta penyusunan rencana kontinjensi bencana geologi diikuti oleh sekitar 40 peserta yang terdiri dari: Perwakilan dari dinas/badan di lingkungan Pemerintah Daerah. Perwakilan dari TNI, POLRI, PLN dan Telkom. Perwakilan dari kecamatan-kecamatan yang berada pada daerah yang rentan terhadap bencana geologi. Perwakilan dari Lembaga Swadaya Masyarakat.

Hasil yang dicapai : Pemerintah Daerah dan elemen masyarakat memahami informasi bahaya geologi, mengetahui potensi bencana dan tata cara penanganan terhadap bencana tersebut. Melalui kegiatan peyusunan rencana kontinjensi, kesiapan aparat pemerintah daerah dan instansi terkait terhadap bencana geologi lebih terencana serta mempunyai prosedur dan skenario yang jelas dalam penanganan bencana geologi. Pemerintah Daerah mempunyai suatu dokumen rencana kontinjensi sebagai pedoman untuk menentukan kebijakan lebih lanjut dalam penanganan bencana geologi di wilayahnya. Terjalinnya koordinasi yang lebih baik diantara instansi pemerintah daerah serta masyarakat dalam rangka penanganan bencana gerakan tanah yang sewaktu-waktu dapat terjadi. Terjalin hubungan kerjasama yang lebih baik antara Pusat Vulkanologi dan Mitigasi Bencana Geologi dengan Pemerintah Daerah dan masyarakat yang tinggal di kawasan rentan bencana geologi sehingga dalam mitigasi dan penanganan bencana geologi akan lebih optimal. H. Pelatihan Penanggulangan Bencana Geologi Pelatihan Kebencanaan merupakan salah satu program lanjutan dari sosialisasi informasi bencana geologi. Pelatihan ini merupakan perwujudan dari usaha peningkatan ketahanan masyarakat melalui pemberdayaan kapasitas pelaksana penanggulangan bencana dalam penyebaran informasi dan peningkatan kewaspadaan masyarakat. Oleh karena itu perlu strategi yang tepat agar saat bencana terjadi masyarakat bersama-sama dengan aparat penanggulangan bencana dapat menghadapi bencana tersebut secara mandiri, tepat dan efisien. Pelatihan Penanggulangan Bencana Di Kawasan Rawan Bencana G. Guntur Dan G. Papandayan (Gambar 29.7). Pelatihan kebencanaan G. Guntur dan G. Papandayan, dilaksanakan pada tanggal 7-8 Desember 2009 di Kabupaten Garut. Peserta yang hadir sekitar 35 orang, terdiri dari 5 Kecamatan di Kawasan Rawan Bencana G. Guntur (Tarogong Kaler, Tarogong Kidul, Garut Kota, Leles, dan Kedungora) dan 5 Kecamatan di Kawasan Rawan Bencana G. Papandayan (Cisurupan, Sukaresmi, Pakenjeng, Pamulihan, Bayongbong), Kabupaten Garut. Peserta berasal dari apart desa, kecamatan, PMI, Dinas Sosial Tenaga Kerja dan Transmigrasi, Dinas Kesehatan, Kesra, Tagana, PDAM, UPTD Damkar, Kodim Garut, Kesbangpol, Linmas, Kegiatan dilakukan selama 3 hari yang terbagi dalam 2 sesi, yaitu pada hari pertama dan kedua di isi teori, diskusi, simulasi dan presentasi, sedang pada hari ke ketiga kegiatan diisi oleh fieldtrip ke lereng bawah G. Guntur dengan melihat aliran lahar dan mendaki G. Papandayan. Materi simulasi meliputi Sistem Nasional Penanggulangan Bencana; Manajemen Kedaruratan dan Ketahanan Masyarakat; Pengurangan Risiko Ancaman Bencana Letusan; Pengenalan Peta Kawasan Rawan Bencana G. Guntur dan G. Papandayan; Koordinasi, Komunikasi dan Kerjasama; serta Penjelasan dan Penerapan Prosedur Tetap Simulasi Evakuasi letusan Gunungapi. Kegiatan Pelatihan Di Sekolah

Gambar 29. 5 Foto acara Penyusunan Rencana Kontinjensi Bencana Geologi di Karanganyar, Jawa Tengah.

Gambar 29.6 Foto acara Penyusunan Rencana Kontinjensi Bencana Geologi di Jember, Jawa Timur.

Pelatihan di sekolah telah dilakukan pada tanggal 16-17 149

Desember 2009, di SD dan TK Santa Ursula, Bandung. Pelatihan berupa simulasi evakuasi letusan gunungapi dan evakuasi gempabumi. Pelaksanaannya berupa pemutaran film, paparan interaktif informasi bahaya letusan gunungapi dan gempabumi serta pelaksanaan evakuasi dari kedua jenis bencana tersebut.

orang). Pada tahun 2009 telah terjadi pemecahan rekor jumlah kunjungan harian yaitu pada tanggal 22 dan 23 Desember 2009 dengan jumlah pengunjung masing-masing 7.257 dan 5.942 orang. Jumlah rekor sebelumnya terjadi pada tanggal 19 Maret 2008 sebanyak 5.352 orang dalam satu hari kunjungan. Sementara itu jumlah pengunjung Museum Geologi lima tahun terakhir disajikan dalam diagram di bawah ini (Gambar 29.8).

Gambar 29.8 Diagram pengunjung Museum Geologi tahun 2005 2009.

Gedung Museum Geologi merupakan bangunan cagar budaya yang tidak bisa dikembangkan (diubah/ditambah), sehingga hal ini menyebabkan keterbatasan ruang peraga. Sementara masih banyak informasi-informasi fenomena geologi belum tertampung pada sudut-sudut peragaan yang ada. Selain itu sebagian informasi yang disajikan sudah tidak up todate lagi. Beberapa langkah untuk meningkatkan pelayanan pengunjung adalah sebagai berikut: Pengembangan peragaan di Ruang Peraga Lt. Sayap Barat (Ruang Sumber Daya Geologi) Pengembangan peragaan Outdoor Exhibition Menerapkan teknologi informasi (IT). Melakukan penataan ulang pada ruang peragaan yang ada Pendataan dan pelayanan reservasi pengunjung menggunakan aplikasi yang terintegrasi. MUSEUM KARS
Gambar 29.7 Foto acara pemberian materi dan diskusi pada pelatihan penanggulangan bencana G. Guntur dan Papandayan.

I. Pelayanan Publik Museum Geologi dan Museum Kars MUSEUM GEOLOGI Jumlah pengunjung Museum Geologi yang berkisar 300 ribu orang setiap tahunnya, menuntut adanya perubahan pada sistem tata pameran yang lebih efektif dan efisien agar Museum Geologi mampu melayani masyarakat secara prima. Museum merupakan media komunikasi yang melakukan alih pengetahuan dan informasi (transfer of knowledge) kepada pengunjung. Sementara pengunjung yang datang ke museum beraneka ragam, baik budaya, pendidikan, umur, maupun kesempatan kunjungan serta kepentingannya. Distribusi pengunjung berdasarkan kelompoknya tidak jauh berbeda dengan tahun sebelumnya yaitu kelompok pelajar/ mahasiswa sebesar 82,37%, kelompok umum 16,90 %, dan kelompok pengunjung asing 0,73%. Apabila dilihat dari hasil pendataan pengunjung tahun 2009 berjumlah 326.195 orang, terjadi kenaikan sebesar 12,7 %. Kenaikan signifikan terjadi pada kelompok pelajar (28.091 orang) dan kelompok umum (8.831 150

Sebagai kelanjutan pembangunan Museum Kars, telah dilakukan pengembangan isi berupa peraga di lantai atas dan bawah (Gambar 29.9). Peraga di lantai atas bertema Kars untuk Pengetahuan yang berisi panel-panel peraga antara lain tentang pembangunan Museum Kars, peta kars di dunia, peta kars di Indonesia, fenomena kars yang terdapat di berbagai tempat di Indonesia, baik endokars maupun eksokars. Sementara itu lantai bawah berisi peraga bertema Kars untuk Kehidupan yang terdiri atas replika kars berukuran sebenarnya, maket dinamis pembentukan kars, maket-maket statis yang menggambarkan bentuk bentang alam kars yang unik dan khas di beberapa lokasi seperti Pegunungan Sewu, Gombong, dan Maros, serta berbagai panel peraga yang menggambarkan interaksi manusia, flora, dan fauna yang hidup di kawasan kars. KOLOKIUM Kolokium Hasil Kegiatan Pusat Lingkungan Geologi Tahun 2008 Kolokium dilaksanakan pada tanggal 15 Desember 2009 bertempat di Hotel Horison Bandung (Gambar 29.10) dengan mengetengahkan hasil kegiatan Pusat Lingkungan Geologi

Gambar 29.9 Foto Museum Kars.

selama tahun 2008 dalam bidang air tanah, geologi teknik, dan geologi lingkungan. Acara ini dihadiri oleh sekitar 200 orang peserta, yang berasal dari Departemen ESDM, Instansi pemerintah di tingkat pusat, yaitu Departemen Pekerjaan Umum serta Departemen Energi dan Sumber Daya Mineral, Instansi pemerintah di tingkat daerah (provinsi, kabupaten, dan kota), yaitu Badan Perencanaan Pembangunan Daerah dan Dinas Pertambangan dan Energi, Perguruan tinggi negeri/swasta, Instansi swasta/BUMN/Konsultan Perencana, serta Organisasi dan Asosiasi Profesi. Materi paparan yang disajikan dalam kolokium ini meliputi hasil kegiatan pemetaan, penyelidikan, maupun penelitian, dengan jumlah sepuluh makalah dan materi yang tidak dipresentasikan berjumlah 18 makalah.

Gambar 29.10 Foto Kepala Badan Geologi membuka acara Kolokium Badan Geologi, di Hotel Horizon.

151

BAB 30 PENELITIAN DASAR

Penelitian Fosil Vertebrata Penelitian fosil vertebrata dilaksanakan pada sejumlah lokasi tempat ditemukan maupun berpotensi yang berkaitan dengan bukti-bukti keberadaan dan perkembangan manusia purba dan beberapa jenis fosil fauna. Pada 2009 dilaksanakan penelitian di Kabupaten Soppeng dan Bone, Propinsi Sulawesi Selatan; Kabupaten Ngada dan Kabupaten Belu, Propinsi Nusa Tenggara Timur, serta Kabupaten Blora, Jawa Tengah. Dalam penelitian fosil vertebrata yang dilaksanakan di Kabupaten Blora tepatnya pada endapan teras Bengawan Solo (Teras Menden) di Dusun Sunggun, Desa Mendalem, Kecamatan Kradenan, berhasil ditemukan fosil gajah. Temuan ini ditindak lanjuti dengan ekskavasi (Gambar 30.1) dan ternyata fosil gajah tersebut merupakan satu individu yang lengkap. Dari beberapa kali penelitian lapangan/ekskavasi lanjutan berhasil diketemukan pecahan gading utuh yang melengkapi kondisi satu individu fosil gajah Blora (Gambar 30.2). Spesimen kerangka/tulang-belulang fosil gajah tersebut kini sedang dalam taraf preparasi. Untuk dapat melengkapi/ mengumpulkan kerangka/tulang belulang yang belum ditemukan masih diperlukan penelitian

dan ekskavasi. Di samping itu diperlukan pengambilan contoh batuan secara khusus untuk analisis penentuan umur absolut/ geokronologi, petrologi/sedimentologi dan analisis lain yang berkaitan serta melanjutkan proses preparasi dan rekonstruksi di laboratorium. Hasil penelitian fosil vertebrata tahun 2009: Ditemukan satu individu fosil gajah Blora dengan jumlah sekitar 67 fragmen. Pada Cekungan Walanae ditemukan fosil tulang Stegodon sompoensis, gading Elephas celebensis pada lapisan batuan Anggota Beru serta beberapa alat batu (artefak) jenis flake pada endapan teras. Pada Cekungan Atambua, endapan teras yang tersingkap sangat potensial mengandung fosil-fosil vertebrata ataupun alat batu yang ditemukan di beberapa perkampungan. Endapan teras ini merupakan bagian atas Formasi Noelle yang merupakan isi Cekungan Atambua. Penelitian terperinci biostratigrafi daerah Cekungan Atambua. Banyak lokasi seperti Raebia, yang proses ekskavasi menghasilkan sisa fosil vertebrata dan khususnya alat batu

Gambar 30.1 Penelitian dan ekskavasi fosil vertebrata di daerah Blora.

152

Gambar 30.2 Spesimen kerangka/tulang fosil gajah di daerah Blora.

yang memberikan bukti adanya keberadaan manusia purba di Pulau Timor. Keberadaan fosil vertebrata yang memiliki karakteristik unik seperti kura-kura darat raksasa Megalochelys, serta fosil Stegodon kerdil yang bagian tubuhnya tampak sangat mencolok dibanding dengan ukuran binatang sejenis yang hidup saat ini. Penelitian Paleontologi Di Pegunungan Selatan Penelitian paleontologi terhadap fosil foraminifera dilakukan untuk menentukan umur satuan batuan sedimen dan posisi stratigrafi. Penelitian diprioritaskan pada singkapan yang ada dalam peta geologi Lembar Wonosari dan Semanu (Gambar 30.2). Hasil analisis kumpulan fosil foraminifera yang terkandung batuan sedimen, khususnya untuk peta geologi Lembar Wonosari Semanu, adalah sebagai berikut: Daerah Watugajah Kumpulan fosil, menunjukan umur Oligosen Akhir atau Zona N 1 - N 3 (Zonasi Blow, 1969). Daerah Magirejo, Buyutan Kumpulan fosil, menunjukan umur Miosen Awal atau Zona N 4 (Zonasi Blow, 1969).

Daerah Bundelan Kumpulan fosil, dapat menunjukan umur contoh batuan tersebut adalah Oligosen Akhir atau Zona N 3 (Zonasi Blow, 1969). Daerah Natah Kumpulan fosil, pada bagian bawah penampang terukur menunjukan umur Miosen Awal bagian tengah atau Zona N 5 N 6 (Zonasi Blow, 1969). Kumpulan fosil, pada bagian tengah penampang terukur menunjukan Miosen Awal bagian tengah atau Zona N 7 N 8 (Zonasi Blow, 1969). Kumpulan fosil, pada bagian atas penampang terukur menunjukan umur Miosen Tengah atau pada Zona N 9 N 13 (Zonasi Blow, 1969). Daerah Kali Blembeman Kumpulan fosil, pada bagian bawah penampang terukur menunjukan umur Miosen Awal bagian akhir atau Zona N 8 (Zonasi Blow, 1969). Kumpulan fosil, pada bagian tengah ke atas penampang terukur menunjukan umur Miosen Tengah atau Zona N 9 (Zonasi Blow, 1969). Di Dusun Watualen, kumpulan fosil, pada bagian bawah penampang terukur menunjukan umur Miosen Awal bagian 153

Gambar 30.3 Peta lokasi daerah penelitian.

akhir atau Zona N 8 (Zonasi Blow, 1969). Selanjutnya, kearah atas bagian tengah satuan batuan kumpulan fosil, menunjukan Miosen Tengah bagian awal atau Zona N 9 N 10 (Zonasi Blow, 1969). Daerah Citepus Kumpulan fosil foraminifera besar, pada penampang terukur menunjukan umur Miosen Awal bagian akhir Miosen Tengah (Te5 Tf2), (Adam, 1970). Lingkungan pengendapannya fore reef (Wilson, 1975) Daerah Pantai Siung Kumpulan fosil foraminifera besar, pada bagian bawah dari penampang terukur menunjukan umur Miosen Awal bagian akhir Miosen Tengah bagian awal (Te5 Tf2) (Adam, 1970). Lingkungan pengendapannya shelf open lagoon (Wilson, 1975)/ back reef shelf. Daerah Ngeposari Kumpulan fosil foraminifera besar, lapisan batuan menunjukan umur Miosen Awal bagian akhir Miosen Tengah (Te5 Tf3), (Adam, 1970). Lingkungan pengendapannya foreslope (Wilson, 1979)/ reef fore reef shelf. Daerah Paliyan Kumpulan fosil foraminifera plangtonik, dalam lapisan batuan 154

penampang terukur menunjukan umur Miosen Akhir bagian atas atau Zona N 18 (Zonasi Blow, 1969).

155

BAB 31 Katalog Kegiatan Pusat Lingkungan Geologi Tahun Anggaran 2009

NO. AIR TANAH 1.

KEGIATAN

LOKASI

Evaluasi Potensi Cekungan Air Tanah (3 Lokasi)

1. Evaluasi Potensi Cekungan Air Tanah - CAT Ternate, Maluku Utara 2. Evaluasi Potensi Cekungan Air Tanah - CAT Mataram-Selong, Nusa Tenggara Barat 3. Evaluasi Potensi Cekungan Air Tanah - CAT Payakumbuh, Sumatera Barat 1. Penyelidikan Hidrogeologi Konservasi Air Tanah - CAT Jakarta, DKI Jakarta 2. Penyelidikan Hidrogeologi Konservasi Air Tanah - CAT Serang-Tangerang, Banten 3. Penyelidikan Hidrogeologi Konservasi Air Tanah - CAT Bogor, Jawa Barat 4. Penelitian Daerah Imbuhan Air Tanah dengan Metode Isotop & Hidrokimia - CAT BandungSoreang, Jabar (tahap III) 5. Penelitian Daerah Imbuhan Air Tanah dengan Metode Isotop & Hidrokimia - CAT SemarangDemak, Jateng (tahap III) 6. Rekayasa Teknik Imbuhan Air Tanah - CAT Ungaran, Jateng 7. Kuantifikasi dan pemodelan Air Tanah - CAT Denpasar-Tabanan, Bali

2.

Konservasi Air Tanah (7 Lokasi)

3.

Kegiatan Pemboran Air Tanah Di Daerah Sulit Air GEOLOGI LINGKUNGAN UNTUK PENATAAN RUANG

4.

Penyelidikan Geologi Lingkungan untuk Penataan Ruang wilayah Perkotaan / Kabupaten (8 Lokasi)

1. Penyelidikan Geologi Lingkungan Regional, Kabupaten Cilacap, Jawa Tengah 2. Penyelidikan Geologi Lingkungan Regional, Kabupaten Sidoharjo, Jawa Tengah 3. Penyelidikan Geologi Lingkungan Regional, Kabu Buru Selatan, Maluku 4. Penyelidikan Geologi Lingkungan Perkotaan, Kota Unaaha, Sulawesi Tenggaran 5. Penyelidikan Geologi Lingkungan Perkotaan, Kota Padang, Sumatera Barat 6. Penyelidikan Geologi Lingkungan Perkotaan, Kota Tanjungpinang, Kepulauan Riau 7. Penyelidikan geologi lingkungan untuk penentuan koefisien dasar bangunan zona B3 pada rencana tata ruang Jabodetabekpuncur 8. Penyelidikan Geologi Lingkungan Kawasan Pesisir, Kabupaten Pasuruan, Jawa Timur 1. Penyelidikan Geologi Lingkungan TPA Sampah, Kota Balikpapan, Kalimantan Timur 2. Penyelidikan Geologi Lingkungan TPA Sampah Kota Parigi Mountong, Sulawesi Selatan 3. Penyelidikan geologi lingkungan untuk kelayakan tempat pengelolaan akhir (TPA) sampah daerah Jabodetabekpuncur 1. Penyelidikan geologi lingkungan kawasan karst daerah Sumbawa, NTB 2. Penyelidikan Geologi Lingkungan Kawasan Karst, Kabupaten Tulungagung-Blitar, Jawa Timur 1. Penyelidikan Geologi Lingkungan Kawasan Pertambangan, Kabupaten Majene, Sulawesi Barat 2. Penyelidikan Geologi Lingkungan Kawasan Pertambangan, Kaupaten Lampung Selatan, Lampung 3. Penyelidikan Geologi Lingkungan Kawasan Pertambangan, Kabupaten Tolo-Toli, Sulawesi Tengah 4. Penyelidikan geologi lingkungan untuk kelayakan dan kawasan peruntukan pertambangan daerah Jabodetabekpuncur 1. 2. 3. 4. 5. Penyelidikan Geologi Teknik Lempung Mengembang, Kota Denpasar, Bali Penelitian Geologi Teknik Lempung Mengembang, Kabupaten Grasik, Jawa Timur (tahap II) Penyelidikan Geologi Teknik, Kabupaten Karangasem, Bali Penyelidikan Geologi Teknik daerah Gempol dan sekitarnya, Jawa Timur Penyelidikan Geologi Teknik Rencana Pengembangan Infrastruktur, Kota Samarinda, Kalimantan Timur 6. Penyelidikan Geologi Teknik Rencana Pengembangan Infrastruktur, Kab. Lombok Selatan, NTB 7. Penyelidikan Geologi Teknik Tanah Lunak pada Pengembangan Infrastruktur, Jakarta BaratTangerang 8. Penyelidikan Geologi Teknik Pengembangan Infrastruktur, Kabupaten Klungkung, Bali 9. Penyelidikan Geologi Teknik Tanah Lunak daerah Lembang Kab. Bandung Barat, Jawa Barat 10. Penyelidikan Geologi Teknik Material Konstruksi Pasir, Kabupaten Sumedang, jawa Barat 11. Penyelidikan Geologi Teknik Erosi dan Sedimentasi Sub DAS Kali Garang Hulu, Kab. Semarang, Jateng

5.

Penyelidikan Geologi Lingkungan TPA Sampah (3 Lokasi)

6. 7.

Penyelidikan Geologi Lingkungan untuk Perlindungan Kawasan Karst (2 Lokasi) Penyelidikan Geologi Lingkungan untuk Kelayakan Penambangan Bahan Galian dan Kawasan Peruntukan Pertambangan (4 lokasi)

8.

Penyelidikan Geologi Teknik Untuk Rencana Pengembangan Infrastruktur Strategis (11 Lokasi)

156

GEO INFORMASI 9. Pemetaan Hidrogeologi Indonesia Bersistem (5 Lokasi) 1. Pemetaan Hidrogeologi Bersistem Lembar 1010 (Kotaagung), Bengkulu 2. Pemetaan Hidrogeologi Bersistem Lembar 1919 (P. Tarakan) dan Lembar 1920 (P. Sebatik), Kaltim 3. Pemetaan Hidrogeologi Bersistem Lembar 2807 (P. Selaru), Lbr 2808 (P. Yamdena) & Lbr 2809 (P. Molu), Maluku 4. Pemetaan Hidrogeologi Bersistem Lembar 1015 (Kotadabok) dan sebagian Lembar 1016 (Tanjungpinang), Kepri 5. Pemetaan Hidrogeologi Bersistem Lembar 2205 (Seba) dan sebagian Lembar 2305 (Kupang), NTT 1. Pemetaan Geologi Teknik, Kabupaten Tabanan, Bali 2. Pemetaan Geologi Teknik, Kabupaten Teluk Kuantan, Riau 3. Pemetaan Geologi Teknik, Kota Tanjungpinang dan sekitarnya, Kepulauan Riau

10.

Pemetaan Geologi Teknik (3 Lokasi)

PAMERAN 11. Kegiatan pameran mandiri yang diselenggarakan bekerjasama dengan instansi/institusi lain adalah: 1. Pameran Dies Emas ITB 2009 2. Pameran dalam rangka menyambut Hari Jadi Museum Geologi yang ke 80 3. Pameran Indovest 2009 4. Pameran Indonesian Mining Asossiation (IMA) 5. Pameran pada Pertemuan Ilmiah Tahunan Ikatan Ahli Geologi (PIT-IAGI) 6. Pameran Hari Tata Ruang 2009 1. Partisipasi pameran dalam Workshop Nasional Kawasan Karst Indonesia. 2. Partisipasi pameran pada acara Workshop Publikasi Kebumian di Auditorium Geologi. 3. Partisipasi pameran pada acara Sosialisasi Geologi Lingkungan untuk Tata Ruang Propinsi Riau. 4. Partisipasi pada Seminar Sehari Geologi Lingkungan Untuk Penataan Ruang Propinsi Kalimantan Tengah. 5. Partisipasi pada Sosialisasi Tata Ruang Sektor Energi dan Sumber Daya Mineral. 6. Partisipasi pada Lokakarya Pemanfaatan Ruang Bawah Permukaan Tanah Daerah Perkotaan dan Pertambangan. 7. Partisipasi pada Sosialisasi Jurnal Geologi Indonesia. 1. Pengembangan Geodatabase Pusat Lingkungan Geologi (Database Air Tanah, Geologi Teknik, dan Geologi Lingkungan) 2. Pengembangan Aplikasi Perpustakaan tahun 2009

12.

Pameran yang diselenggarakan dalam rangka partisipasi/menunjang kegiatan yang dilaksanakan oleh Kantor Badan Geologi, antara lain :

13.

Pengelolaaan Data Dan Informasi

KEGIATAN PENYEBARLUASAN INFORMASI 14. 15. 16. 17. Sosialisasi Workshop Kolokium Publikasi KETATALAKSANAAN KEPEMERINTAHAN 18. Kegiatan Kerjasama 1. Kerjasama dengan BGR Jerman Proyek Georisk 2. Kerjasama dengan Kabupaten Wonogiri pengelolaan Museum Karst 1. Sosialisasi Geologi Lingkungan Untuk Penataan Ruang Provinsi Riau 2. Sosialisasi Geologi Lingkungan Untuk Penataan Ruang Provinsi Kalimantan Tengah 1. Workshop Nasional Kawasan Kars Indonesia 2. Workshop Pendayagunaan Air Tanah Berbasis Cekungan Airtanah Kolokium Hasil Kegiatan Pusat Lingkungan Geologi Tahun 2008

157

BAB 32 Katalog Kegiatan Pusat Vulkanologi dan Mitigasi Bencana Geologi Tahun Anggaran 2009
NO. 1. 2. KEGIATAN Pemetaan Zona Kerentanan Gerakan Tanah Peringatan Dini Gerakan Tanah LOKASI Turen (Jatim), Majene (Sulbar), Bajawa (NTT), Maumere (NTT), Kepahiang (Bengkulu), Morowali (Sulbar), Manggarai (NTT), Curup (Bengkulu) Kec. Pasie Raja (NAD), Kec. Rembon (Sulsel), Jalur Jalan Lubuksikaping - Muarasipongi (Sumut), Jalur Jalan Curup - Muaraaman Argamakmur (Bengkulu), Jalur Jalan Bukittinggi Lubuksikaing (Sumbar), Kec.Singajaya Garut (Jabar), Jalur Jln Balige - Pematang Siantar (Sumut), Jalur Jln Salawu Tasikmalaya (Jabar), Jalur Jln Pakuncen Banyumas (Jateng), Kec. Partamuan -Padang Pariaman (Sumbar), Trenggalek (Jatim), Jalur Jalan Palu-Parigi (Sulteng), Jember (Jatim) Kec. Banjarmanggu - Banjarnegara (Jateng), Pulau Punjung (Sumbar), Warung Kiara Sukabumi (Jabar) Bawakaraeng (Sulsel) Jalur Jalan Baturetno (Jateng), Jalur Jalan Sicincin - Padang Sidempuan (Sumbar) Karangasem (Bali), Pagar Alam (Sumsel), Dompu (NTB), Palu (Sulteng) Gorontalo (Gorontalo), Ciamis dan Sekitarnya (Jabar), Seririt (Bali), Malang (Jatim) Sukabumi (Jabar), Dompu (NTB), Manokwari (Papua Barat), Yogyakarta (DIY) Pacitan (Jatim), Halmahera (Malut), Pangandaran (Jabar), Manokwari (Papua Barat) Lombok Barat (NTB) Manokwari (Papua Barat), Bantarkawung Brebes (Jateng), Palu (Sulteng), Wonosobo (Jateng) Kec. Silo Jember (Jatim), Kec. Gangga - Lombok Utara (NTB), Kec. Padalarang - Bandung Barat (Jabar), Ciherang Sumedang (Jabar), Tegal (Jateng), Kupang (NTT), Kec. Kec. Grabag - Magelang (Jateng), Kab. Aceh Utara (NAD), Kec. Leuwigajah - Cimahi Selatan (Jabar), Kec. Kandangserang - Pekalongan (Jateng), Kec. Taraju - Tasikmalaya (Jabar), Kab. Cilacap (Jateng), Kab. Karanganyar (Jateng), Kab. Gowa (Sulsel), Majenang (Jateng), Brebes (Jateng), Kec. Batujajar - Bandung Barat (Jabar), Tasikmalaya (Jabar), Garut (Jabar), Cipanas - Cianjur (Jabar), Malangbong - Garut (Jabar), Curugkembar - Sukabumi (Jabar), Cimanggu - Cilacap (Jateng), Wonogiri (Jateng), Ciputat Timur Tangerang (Banten), Cilebak - Kuningan (Jabar), Gemawang - Temanggung (Jateng), Jampang Tengah - Sukabumi (Jabar), Sungai Tarab - Tanah Datar (Sumbar), Kec. Campaka - Cianjur (Jabar), Cijeruk - Bogor (Jabar), Padang Pariaman (Sumbar), Garut (Jabar), Purbalingga (Jateng), Palopo (Sulsel), Padang (Sumbar) Manokwari (Papua Barat), Talaud (Sulut), Bengkulu, Padang (Sumbar), Mentawai (Sumbar), Pangalengan (Jabar), Cianjur (Jabar), Sukabumi (Jabar), G. Galunggung Tasikmalaya (Jabar), Bima (NTB) Jambi, Padang (Sumbar), Tanah Datar (Sumbar), Bima (NTB) Sidoarjo (Jatim) G. Inerie (NTT), G. Slamet (Jawa Tengah), G. Marapi (Sumbar), G. Kerinci (Jambi), G. Rinjani (NTB), G. Rokatenda (NTT), G. Sangeang Api (NTB), G. Raung (Jawa Timur), G. Batur (Bali), G. Gamalama (Maluku Utara) G. Lokon (Sulut), G. Dempo (Sumatera Selatan), G. Dukono (Maluku Utara), G. Krakatau (Banten), G. Kerinci (Jambi), G. Kie Besi (Maluku Utara), G. Semeru (Jatim), G. Bromo (Jatim) G. Lamongan (Jawa Timur), G. Dempo (Sumatera Selatan), G. Colo (Sulawesi Tenggara), G. Batur (Bali) G.Gamalama (Maluku Utara), G. Lewotobi (NTT), G. Awu (Sulut), G. Iya (NTT), G. Dieng (Jawa Tengah) G. Semeru (Jatim), G. Slamet (Jateng), G. Anak Krakatau (Banten), G. Karangetang (Sulut), G. Ibu (Maluku Utara), G. Talang (Sumbar), Riau, Serang (Banten). G. Batur (Bali), G. Ruang (Sulawesi Utara), G. Gamalama (Maluku Utara), G. Kelud (Jawa Timur) G. Gamalama (Maluku Utara), G. Kelud (Jawa Timur), G. Kaba (Bengkulu) G. Galunggung (Jawa Barat), G. Kaba (Bengkulu), G. Kelud (Jawa Timur)

3. 4. 5. 6. 7. 8. 9. 10. 11. 12. 13.

Pemantauan Gerakan Tanah Penyelidikan Gerakan Tanah Penyelidikan Stabilitas Lereng Penyelidikan Bencana Gempabumi atau Tsunami Penyelidikan Amplifikasi Gempabumi Pemetaan Kawasan Rawan Bencana (KRB) Gempabumi Pemetaan Kawasan Rawan Bencana (KRB) tsunami Penyelidikan Tsunamigenic Penyelidikan Sesar Aktif Tanggap Darurat Bencana Gerakan Tanah Penyelidikan Pasca Bencana Gerakan Tanah

14.

Tanggap Darurat Bencana Gempabumi dan Tsunami Penyelidikan Pasca Bencana Gempabumi dan Tsunami Mitigasi Pasca Luapan Lumpur Lapindo Pemantauan Kegiatan Gunung api

15. 16. 17.

18. 19. 20. 21. 22. 23. 24.

Peringatan Dini Bahaya Gunung api Pengamatan Terpadu Kegiatan Gunung api Instalasi Peralatan Gunung api Tanggap Darurat Letusan Gunungapi Penyelidikan Geofisika Gunungapi Penyelidikan Deformasi Gunungapi Gamalama Penyelidikan Geokimia Gunungapi

158

25. 26. 27.

Pemetaan Geologi Gunungapi Penelitian Gunungapi Guntur Pemetaan Kawasan Rawan Bencana Gunungapi

G. Sumbing (Jambi), G. Blerang Briti G. Batur (Bali), G. Talang (Sumbar), G. Lokon (Sulawesi Utara) G. Tangkoko (Sulawesi Utara), G. Anak Ranakah (NTT), G. Inie Rie (NTT), G. Rokatenda (NTT), G. Kelimutu (NTT), G. Lereboleng (NTT), G. Iliwerung (NTT), G. Lewotolo (NTT), G. Sirung (NTT), G. Iya (NTT) G. Inie Rie (NTT), G. Lewotolo (NTT) G. Talang (Sumatera Barat), G. Agung (Bali) Kab. Karanganyar (Jawa Tengah) Kab. Trenggalek (Jatim), Tol Cipularang (Jabar) Kab. Muko-Muko (Bengkulu) Kab. Sukabumi (Jabar) G. Talang (Sumbar), G. Sundoro (Jateng) Kab. Cianjur (Jabar), Kab. Purworejo (jateng), Kab. Tasikmalaya (Jabar), Kota Bengkulu (Bengkulu), Kab. Padang Pariaman (Sumbar), Kab. Sikka (NTT) G. Slamet (Jateng), G. Galunggung (Jabar), G. Dieng (Jateng), G. Dempo (Sumsel), G. Rokatenda (NTT), G. Rinjani (NTT), G. Kerinci (Jambi) Kota Tomohon (Sulut), Kab. Karanganyar (Jateng), Kab. Jember (Jatim), Kab. Lumajang (Jatim) Kab. Garut (Jabar) di Bandung

28. 29. 30. 31. 32. 33. 34. 35. 36. 37. 38. 39.

Evaluasi Prakiraan Bahaya Gunungapi Evaluasi Risiko Bencana Gunungapi Evaluasi Risiko Bencana Gerakan Tanah Evaluasi Potensi Bencana Gerakan Tanah Evaluasi Risiko Bencana Gempabumi Evaluasi Risiko Bencana Tsunami Pembuatan Dokumentasi dan Bahan Informasi Sosialisasi/Penyuluhan Bencana Gerakan Tanah/ Gempabumi/Tsunami Sosialisasi/Penyuluhan Bahaya Letusan Gunungapi Penyusunan Rencana Kontinjensi Bencana Geologi Wajib Latih Penanggulangan Bencana Geologi Workshop Workshop Tsunami Risk Assesment and Mitigation In S & SE Asia Phase 2 In Bandung Pameran Penerbitan Bulletin Vulkanologi dan Bencana Geologi Penerbitan Jurnal Gunungapi dan Mitigasi Bencana Geologi Penyusunan Buku

40. 41. 42. 43.

di Semarang, di Lumajang, di ITB, di Payakumbuh 3 Edisi (Volume 4 No. 1, No. 2, No. 3) 2 Edisi (Volume 1 No. 1, No. 2) 1. Buku Gunungapi tingkat TK, SD, SMP 2. Buku Gerakan Tanah tingkat SD, SMP 3. Buku Gempabumi dan Tsunami tingkat TK, SD, SMP

159

BAB 33 Katalog Kegiatan Badan Penyelidikan dan Pengembangan Teknologi KegunungApian Tahun Anggaran 2009
NO. 1. KEGIATAN Kegiatan Rutin Perkantoran LOKASI a. Kegiatan administrasi b. Pelayanan peta c. Penyelesaian pekerjaan instrumentasi d. Pengembangan IT e. Penataan ruang kerja f. Pertemuan rutin mingguan dan laporan kegiatan mingguan a. Survei populasi penduduk dan keterdapatan fisik di lereng Merapi sebagai data Pendukung analisis risiko bencana Merapi. b. Survei persepsi ancaman bahaya awan panas pada penduduk di lereng Merapi. c. Optimalisasi RSAM dan Sistem Telemetri Deformasi Gunung Kelut d. Optimalisasi Peralatan Pemantauan Aktivitas Gunung Dieng f. Survei Sensor Suhu Lahar di G. Merapi g. Optimalisasi Stasiun Pusat Data Pemantauan gunungapi di Ruang Monitoring PVMBG h. Optimalisasi Sistem Pemantauan di Gunung Batur i. Optimalisasi Stasiun Tiltmeter di Gunung Talang j. Analisis Kinerja Peralatan Stasiun Pusat Data Pemantauan Gunungapi di ruang Monitoring PVMBG Bandung k. Optimalisasi Peralatan Pemantauan Aktivitas Gunung Dieng II l. Identifikasi Kondisi Peralatan dan Survei Lokasi Stasiun Sensor Gunung Dieng m. Optimalisasi Stasiun TLR Deformasi di Gunung Batur, Bali n. Optimalisasi Sistem Pemantauan Deformasi Gunung Kelut jawa Timur o. Optimalisasi Stasiun TLR Deformasi di Gunung Batur, Bali II p. Instalasi sensor suhu lahar di G. Merapi a. b. c. d. Pemasangan stasiun TLR dan RSAM di G. Anak Krakatau Optimalisasi peralatan pemantauan di Museum G. Batur Bali Instalasi Jaringan Broadband di Gunung Guntur Penyusunan Buku Pemantauan Gunungapi di Indonesia

2.

Kegiatan Lapangan

3.

Kegiatan Lain

BAB 34 Katalog Kegiatan Museum Geologi Tahun Anggaran 2009


No. 1. Penelitian Dasar KEGIATAN - - - - - - - - - - - - - - - - - - - - - - - Penelitian fosil vertebarta daerah Atambua, NTT. Penelitian fosil vertebrata daerah Sopeng, Sulawesi Selatan Penelitian fosil vertebrata daerah Blora, Jawa Tengah Pengkajian fenomena geologi (geo-site) daerah Toba, Sumatera Utara Pengkajian fenomena geologi (geo-site) daerah Maninjau, Sumatera Barat Survei koleksi untuk dokumentasi daerah Banyuwangi, Jawa Timur Survei koleksi untuk dokumentasi daerah Situbondo, Jawa Timur Survei koleksi untuk dokumentasi daerah Blambangan, Jawa Timur Survei koleksi untuk dokumentasi daerah Ngawi, Jawa Timur Survei geologi untuk pembuatan materi edukasi gunungapi daerah Yogyakarta, DIY Survei geologi untuk pembuatan materi edukasi gunungapi daerah Garut, Jabar Survei geologi daerah kabupaten Cianjur bagian timur dan selatan, Jawa Barat Survei geologi daerah kabupaten Garut bagian barat dan selatan, Jawa Barat Pelayanan publik Museum Geologi Penyuluhan guru-guru Geografi SLTP dan SLTA ,13-14 Oktober 2009 di Kabupaten Blora, Jateng Pameran bersama Museum Geologi, 12-15 Oktober 2009 di Kabupaten Blora, Jateng Pameran bersama Museum Geologi, 3-6 Nopember 2009 di kabupaten Ciamis, Jabar. Penerbitan leaflet, poster dan stiker Penataan dan pendataan koleksi batuan Penataan dan pendataan koleksi fosil moluska Penataan dan pendataan koleksi fosil vertebrata Penyusunan naskah dan narasi untuk materi edukasi gunungapi Inventarisasi warisan geologi Indonesia (Sumatera)

2.

Layanan informasi Geologi

3.

Pengelolaan Data dan Informasi

160

BAB 35 Katalog Kegiatan SekretariaT Badan Geologi Tahun Anggaran 2009


No. 1. KEGIATAN PERENCANAAN, LAPORAN DAN PENGEMBANGAN INFORMASI LOKASI 1. Pengembangan E-Government Badan Geologi 2. Pengembangan Metadata Geologi 3. Perawatan dan Pengembangan Jaringan Sistem Informasi 4. Dukungan pelaksanaan Tugas Konstitusional Dewan 5. Penyusunan LAKIP Badan Geologi 6. Penyusunan Laporan Tahunan 7. Evaluasi Hasil Kegiatan Strategis/Kilas Balik 8. Koordinasi dan Sinkronisasi Rencana Kerja Badan Geologi 9. Pengendalian dan Evaluasi Pelaksanaan Rencana Pembangunan 10. Penyempurnaan dan Penerbitan Roadmap Badan Geologi dan Renstra 2010-2014 Badan Geologi 11. Penyusunan RKAKL Badan Geologi 12. Penerbitan Jurnal Geologi Indonesia 13. Penerbitan Warta Geologi 14. Pameran dan Promosi Geologi 15. Workshop Publikasi Kebumian 16. Pemberdayaan dan Penyebarluasan Informasi Bidang Geologi 17. Pembuatan Publikasi Khusus Geologi 18. Penyelenggaraan Sosialisasi Jurnal geologi Indonesia Kegiatan Pemaparan Makalah Unggulan Jurnal Geologi Indonesia 2006-2008 1. Sosialisasi Peraturan Bidang Keuangan 2. Penyusunan Laporan Keuangan Badan Geologi 3. Pembinaan dan Monitoring Pengelolaan Aset (BMN) di Lingkungan Badan Geologi 4. Unit Akuntansi Pembantu Anggaran Eselon I/Wilayah (UAPPA-E1/Wilayah) Badan Geologi 5. Unit Akuntansi Pembantu Pengguna Barang Eselon 1 dan Wilayah 6. Implementasi Sistem Pengelolaan Gaji di Lingkungan Badan Geologi 7. Rekonsiliasi Barang Milik Negara 8. Rekonsiliasi Anggaran Tahun 2009 Badan Geologi 9. Pelaksanaan Unit Akuntansi Kuasa Pengguna Anggaran di Lingkungan Sekretariat Badan Geologi 10. Koordinasi dan Sinkronisasi Pelaksanaan Anggaran di Lingkungan Badan Geologi 11. Implementasi dan Verifikasi Penguji Tagihan dan Penerbitan SPM di Lingkungan Badan Geologi 12. Inventarisasi, Analisis dan Evaluasi Aset Badan Geologi 13. Penghapusan BMN 1. Fasilitas Penguatan Kelembagaan Komunitas 2. Pemetaan dan Peningkatan Kompetensi SDM IPTEK 3. Pelantikan, Pengukuhan dan Pengambilan Sumpah 4. Forkom Jabatan Fungsional 5. Evaluasi Database Kepegawaian 6. Penyusunan SOP Pelayanan Administrasi Kepegawaian 7. Penilaian Jabatan Fungsional Peneliti 8. Penilaian Jabatan Fungsional Pengamat Gunung Api 9. Penilaian Jabatan Fungsional Penyelidik Bumi 10. Penyempurnaan Juklak dan Juknis Jabfung Penyelidik Bumi 11. Penyempurnaan Juklak dan Juknis Jabfung Pengamat Gunung Api 12. Analisis dan Evaluasi Beban Kerja 13. Peningkatan Kapasitas Pengelola Kepegawaian dan Tata Laksana 14. Peningkatan Karya Prestatif Pegawai 1. Analisis, Evaluasi dan Inventarisasi Kebutuhan Barang 2. Pembinaan dan Pelaksanaan Pengelolaan Perlengkapan dan Rumah Tangga 3. Penyusunan SOP Kerumahtanggaan 4. Sinkronisasi PBJ 5. Penyusunan Bahan Jadwal Retensi Arsip 6. Penyempurnaan Juknis TPDK 7. Sosialisasi TPDK 8. Sosialisasi Penataan dan Penyusutan Arsip 9. Peningkatan Pengelolaan Keprotokolan 10. Penyusunan Standarisasi/Pedoman Badan Geologi 11. Sosialisasi Peraturan Bidang Geologi 12. Kehumasan 13. Pembinaan dan Koordinasi Pengelolaan Perpustakaan 14. Jaringan Dokinfo Hukum dan Humas 15. Koordinasi dan Pembinaan HAKI 16. Forkom Wartawan Sektor ESDM 17. Evaluasi Peraturan Perundangan dan Bantuan Hukum 18. Penyusunan Draft RUU Geologi 19. Informasi Layanan Masyarakat

2.

PENGELOLAAN KEUANGAN

3.

KEPEGAWAIAN DAN PENGEMBANGAN SDM

4.

PENATAUSAHAAN UMUM

161

BAB 36 Katalog Kegiatan Pusat SurveI Geologi Tahun Anggaran 2009


NO.
1. 2. 3. 4. 5. 6. 7. 8. 9. 10. 11. 12. 13. 14. 15. 16. 17. 18. 19. Penelitian Lajur Metalogenik Sumatera Bagian Selatan Stratigrafi dan Sedimentologi Penelitian Dinamika dan Evolusi Cekungan Ketungau Bagian Barat, Kalimantan Barat Stratigrafi dan Sedimentologi Penelitian Dinamika dan Evolusi Cekungan Ketungau Bagian Timur Struktur Geologi Penelitian Dinamika dan Evolusi Cekungan Ketungau Pemetaan Geokimia Sistematik Skala 1:100.000 Stratigrafi dan Sedimentologi Pemetaan Geologi Skala 1:50.000 Struktur Geologi Pemetaan Geologi Skala 1:50.000 Geofisika Metoda Geomagnet Cekungan Ketungau Geofisika Metoda Gravity Cekungan Ketungau Geofisika Metoda Gayaberat/Geomagnet Metalogenik Sumatera Bagian Selatan Tim Penelitian Mikrotremor daerah Pekalongan dan sekitarnya Penelitian Sesar Aktif daerah Pemalang dan sekitarnya Penelitian Geomorfologi daerah Cirebon Bagian Selatan, Jawa Barat Penelitian Morfotektonik daerah Tegal dan sekitarnya, Jawa Tengah Endapan Kuarter daerah Brebes dan sekitarnya, Jawa Tengah Penelitian Endapan Kuarter daerah Losari dan sekitarnya, Jawa Barat Geofisika Metoda Gravity Tanggap Lumpur Sidoarjo, Jawa Timur Geofisika Metoda Geolistrik Tanggap Lumpur Sidoarjo, Jawa Timur Geofisika Metoda Levelling Tanggap Lumpur Sidoarjo, Jawa Timur

KEGIATAN

162