Anda di halaman 1dari 42

LAPORAN AKHIR PRAKTIKUM

KIMIA DASAR I

Disusun oleh:

Nama : Belly Lesmana


NIM : 08.01.007
Jurusan : S1- Teknik Perminyakan ‘A’
Kelompok : 1 (Satu)

LABORATORIUM FISIKA
S1 TEKNIK PERMINYAKAN
SEKOLAH TINGGI TEKNOLOGI MINYAK DAN GAS BUMI
BALIKPAPAN
2009
LAPORAN RESMI PRAKTIKUM
KIMIA DASAR I

Diajukan untuk memenuhi persyaratan Praktikum Kimia Dasar I


Tahun Akademik 2008 / 2009
Jurusan S1. Teknik Perminyakan
Sekolah Tinggi Teknologi Minyak dan Gas Bumi
Balikpapan

Disusun Oleh :

Belly Lesmana
NIM : 08.01.007

Balikpapan, 05 Januari 2009

Disetujui oleh :

Dosen Kimia I Dosen Kimia II

SELVIA SARUNGU’, ST. ELVIS RATTA, ST, MT.

ii
iii
KATA PENGANTAR

Alhamdulillah, dengan segala kerendahan hati dan penuh suka cita, dan
sebagai perwujudan rasa syukur kehadirat Allah SWT atas segala petunjuk,
rahmat dan karunia yang diberikan oleh Allah SWT kepada penyusun sehingga
dapat menyelesaikan laporan praktikum Kimia Dasar I, yang merupakan salah
satu syarat yang ada dalam kartu rencana studi.
Selama menyelesaikan penulisan laporan ini, mulai dari persiapan hingga
selesai, penulis banyak mendapatkan bantuan dari berbagai pihak. Maka pada
kesempatan kali ini atas bantuan dan dorongan moril maupun materiil penyusun
menyampaikan rasa hormat dan terima kasih yang sangat mendalam kepada :
1. Ibu Selvia Sarungu’, ST. selaku dosen untuk mata kuliah Kimia Dasar I.
2. Rekan-rekan kelompok yang mau bekerja-sama saat mengerjakan praktikum
di laboratorium.
3. Orang tua dan keluarga yang selalu memberikan semangat dan perhatian.
Dalam penulisan ini penulis menyadari masih banyak kekurangan, hal ini
disebabkan terbatasnya waktu, penanggapan dan pengetahuan yang ada pada diri
penyusun.

Balikpapan, 05 Januari 2009

Penyusun

iv
DAFTAR ISI

HALAMAN JUDUL ........................................................................... i


LEMBAR PENGESAHAN ................................................................ ii
LEMBAR ASISTENSI ....................................................................... iii
KATA PENGANTAR ......................................................................... iv
DAFTAR ISI ........................................................................................ v

BAB I REAKSI PENETRALAN.................................................. 1


1.1. Tujuan Percobaan ................................................................ 1
1.2. Teori Dasar .......................................................................... 1
1.3. Alat dan Bahan .................................................................... 8
1.3.1. Alat yang digunakan .................................................. 8
1.3.2. Bahan yang digunakan ............................................... 8
1.4. Prosedur Percobaan ............................................................. 9
1.5. Hasil Pengamatan................................................................. 9
1.6. Pembahasan.......................................................................... 9
1.7. Kesimpulan dan Saran.......................................................... 10
1.7.1. Kesimpulan .............................................................. 10
1.7.2. Saran......................................................................... 10
1.8. Lampiran .............................................................................. 11

BAB II REAKSI ENDAPAN ......................................................... 12


2.1. Tujuan Percobaan ................................................................ 12
2.2. Teori Dasar .......................................................................... 12
2.3. Alat dan Bahan .................................................................... 14
2.3.1. Alat yang digunakan ................................................ 14
2.3.2. Bahan ....................................................................... 14
2.4. Prosedur Percobaan ............................................................. 14
2.5. Hasil Pengamatan ................................................................ 15

v
2.6. Pembahasan ......................................................................... 15
2.7. Kesimpulan dan Saran ......................................................... 15
2.7.1. Kesimpulan .............................................................. 15
2.7.2. Saran......................................................................... 16
2.8. Lampiran .............................................................................. 17

BAB III KECEPATAN REAKSI ................................................... 18


3.1. Tujuan Percobaan ................................................................ 18
3.2. Teori Dasar .......................................................................... 18
3.3. Alat dan Bahan .................................................................... 21
3.3.1. Alat yang digunakan ................................................ 21
3.3.2. Bahan yang digunakan ............................................. 21
3.4. Prosedur Percobaan ............................................................. 22
3.5. Hasil Pengamatan ................................................................ 22
3.6. Pembahasan ......................................................................... 23
3.7. Kesimpulan dan Saran ......................................................... 23
3.7.1. Kesimpulan .............................................................. 23
3.7.2. Saran......................................................................... 23
3.8. Lampiran .............................................................................. 24

BAB IV SISTEM KOLOID ............................................................ 26


4.1. Tujuan Percobaan ................................................................ 26
4.2. Teori Dasar .......................................................................... 26
4.3. Alat dan Bahan .................................................................... 30
4.3.1. Alat yang digunakan ................................................ 30
4.3.2. Bahan yang digunakan ............................................. 30
4.4. Prosedur Percobaan ............................................................. 31
4.5. Hasil Pengamatan ................................................................ 31
4.6. Pembahasan ......................................................................... 31
4.7. Kesimpulan dan Saran ......................................................... 32
4.7.1. Kesimpulan .............................................................. 32

vi
4.7.2. Saran......................................................................... 33
4.8. Lampiran .............................................................................. 33

DAFTAR PUSTAKA

vii
BAB I
REAKSI PENETRALAN

1.1. Tujuan Percobaan


a. Mengetahui reaksi penetralan antara Natrium Hidroksida (NaOH)
dengan asam klorida (HCl)
b. Mengetahui perubahan warna larutan jika terjadi reaksi penetralan

1.2. Teori Dasar


Reaksi Penetralan adalah reaksi antara asam dan basa, asam adalah zat
yang terdapat dalam air, yang dapat memberikan ion Hidrogen (H+) atau ion
Hidronium (H3O+) bila dilarutkan dalam air. Sedangkan Basa adalah zat
dalam air menghasilkan ion hidrokis atau zat dapat dapat memperbesar
konsentrasi ion OH dalam air. Beda dengan reaksi penggaraman karena
semua elektrolit yang tersusun dari kation selain H serta anion OH dan
menghasilkan suatu garam dan sering disebut reaksi penggaraman. Ada
beberapa pendapat yang menjelaskan asam dan basa itu sendiri:
1. Menurut Svante August Arrhenius
Asam adalah zat yang dalam air melepaskan ion H+. Dengan kata lain,
pembawa sifat asam adalah ion H+. Asam Arrhenius dapat dirumuskan
sebagai Hx Z dan dalam air mengalami ionisasi sebagai berikut:
+
Hx Z (aq) xH (aq) + Zx- (aq)
Jumlah ion H+ yang dapat dihasilkan oleh 1 molekul asam disebut valensi
asam, sedangkan ion negatif yang terbentuk dari asam setelah melepas ion
H+ disebut ion sisa asam. Berbagai contoh asam dan reaksi ionisasinya
diberikan pada tabel 1.1 berikut:

1
Tabel 1.1
Berbagai jenis asam dan reaksi ionisasinya
Rumus Asam Nama Asam Reaksi Ionisasi Valensi Sisa Asam
Asam Organik
(asam mineral)
HF Asam fluorida HF H+ + F- 1 F-
HCl Asam klorida HCl H+ + Cl- 1 Cl-
HBr Asam bromida HBr H+ + Br - 1 Br -
HI Asam iodida HI H+ + I- 1 I-
HCN Asam sianida HCN H+ + CN- 1 CN-
H2S Asam sulfida H2S 2H+ + S2- 2 S2-
HNO2 Asam nitrit HNO2 H+ + NO2- 1 NO2-
HNO3 Asam nitrat HNO3 H+ + NO3- 1 NO3-
H2SO3 Asam sulfit H2S03 2H+ + SO32- 2 SO32-
H2SO4 Asam sulfat H2S04 2H+ + S042- 2 SO42-
H3PO3 Asam fosfit H3PO3 2H+ + HPO32- 2 PO32-
H3PO4 Asam fosfat H3PO4 3H+ + PO43- 3 PO43-
H2CO3 Asam karbonat H2CO3 2H+ +CO32- 2 CO32-
HClO4 Asam perklorat HClO4 H+ + ClO4- 1 ClO4-
Asam Organik
HCOOH Asam format HCOOH H+ + 1 HCOO-
(asam semut) HCOO-
CH3COOH Asam asetat CH3COOH H+ + 1 CH3COO-
(asam cuka) CH3COO-
C6H5COOH Asam benzoat CH3COOH H+ + 1 C6H5COO-
C6H5COO-
H2C204 Asam oksalat H2C2O4 2H+ + C2O42- 2 C2O42-

Menurut Arrhenius, basa adalah senyawa yang dalam air dapat


menghasilkan ion hidroksida. Jadi, pembawa sifat basa adalah ion OH-. Basa
Arrhenius merupakan hidroksida logam, dapat dirumuskan sebagai M(OH)x
dan dalam air mengion sebagai berikut:

2
M(OH)x (aq) Mx+ (aq) + xOH- (aq)
Jumlah ion OH- yang dapat dilepaskan oleh satu molekul basa disebut
valensi basa. Beberapa contoh basa Arrhenius diberikan pada tabel 1.2:

Tabel 1.2.
Beberapa contoh basa dan reaksi ionisasinya
Rumus Basa Nama Basa Reaksi Ionisasi Valensi
NaOH Natrium NaOH Na+ + OH- 1
hidroksida
KOH Kalium hidroksida KOH K+ + OH- 1
Mg(OH)2 Magnesium Mg(OH)2 Mg2+ + 2OH- 2
hidroksida
Ca(OH)2 Kalsium Ca(OH)2 Ca2+ + 2OH- 2
hidroksida
Sr(OH)2 Stronsium Sr(OH)2 Sr2+ + 2OH- 2
hidroksida
Ba(OH)2 Barium hidroksida Ba(OH)2 Ba2+ + 2OH- 2
Al(OH)3 Aluminium Al(OH)3 Al3+ + 3OH- 3
hidroksida
Fe(OH)2 Besi (II) Fe(OH)2 Fe2+ + 2OH- 2
hidroksida
Fe(OH)3 Besi (III) FE(OH)3 Fe3+ +3OH- 3
hidroksida

Meskipun tidak mempunyai gugusan hidroksida, larutan amonia (NH3)


ternyata bersifat basa. Hal itu terjadi karena NH3 bereaksi dengan air
(mengalami hidrolisis) membentuk ion OH- sebagai berikut:
NH3 (aq) + H2O (l) NH4+ (aq) + OH- (aq)
Untuk menunjukkan sifat basanya, larutan NH3 sering ditulis sebagai
NH4OH.

3
2. Menurut Johanes N. Bronsted dan Thomas M. Lowry
+
H

HCl (aq) + H2O (l) Cl- (aq) + H3O+ (aq)

Asam adalah donor proton sedangkan basa adalah akseptor proton. Jadi,
dari persamaan sebelumnya, H2O berlaku sebagai basa karena menerima
proton (H+) dari HCl. Konsep asam – basa dari Bronsted – Lowry ini lebih
luas daripada konsep asam – basa milik Arrhenius, karena:
a. Konsep asam – basa dari Bronsted – Lowry tidak terbatas dalam
pelarut air, tetapi juga menjelaskan reaksi asam – basa dalam pelarut
lain atau bahkan reaksi tanpa pelarut.
b. Asam dan basa dari Bronsted – Lowry tidak hanya berupa molekul
tetapi dapat juga berupa kation atau anion. Komsep asam – basa dari
Bronsted – Lowry dapat menjelaskan, misalnya, sifat asam dari
NH4Cl, yang besifat asam adalah ion NH4+ karena dalam air dapat
melepas proton.

3. Menurut Gilbert N. Lewis


NH3 + HCl ...... NH4+ + Cl-

H3N : + H+ NH4+
Lewis mendefinisikan asam dan basa berdasarkan serah terima
pasangan elektron sebagai berikut:
Asam : Akseptor pasangan elektron
Basa : Donor pasangan elektron
Jadi, pada persamaan diatas, NH3 adalah suatu basa karena memberi
pasangan elektron, sedangkan ion H+ adalah suatu asam karena
menerima pasangan elektron. Konsep asam – basa Lewis dapat
menjelaskan reaksi – reaksi yang bernuansa asam – basa meskipun

4
tidak melibatkan proton (ion H+), misalnya reaksi antara oksida basa
dan oksida asam.
Jika larutan asam dan basa dicampurkan dalam perbandingan
yang tepat, larutan adalah campuran homogen yang terdiri atas suatu
zat pelarut dan suatu zat terlarut, dalam kehidupan sehari – hari larutan
sering diartikan sebagai campuran yang berbentuk cair. Pada
pencampuran larutan HCl dan larutan NaOH adalah,

HCl (aq) + NaOH(aq) NaCl (aq)+ H2O(l)


Jika larutan tersebut airnya diuapkan sampai kering maka sisanya
adalah suatu zat padat yang disebut Natrium Klorida (NaCl). NaCl
adalah suatu garam. Reaksi diatas merupakan reaksi penetralan:
Asam + Basa Garam + Air

Tabel 1.3.
Rumus Beberapa Garam
Ion Positif
K+ Ba2+ Fe3+
Ion Negatif
NO3- KNO3 Ba (NO3)2 Fe (NO3)3
2-
SO4 K2SO4 BaSO4 Fe2 (SO4)3
PO43- K3PO4 Ba3 (PO4)2 FePO4

Tabel 1.3.
Trayek perubahan warna beberapa indikator
Trayek Perubahan
Indikator Asam Basa
Warna
Metil Jingga 2,9 – 4,0 Merah Kuning
Metil Merah 4,2 – 6,3 Merah Kuning
Berontimol Biru 6,0 – 7,6 Kuning Biru
Phenolphthalein 8,3 – 10,0 Tidak berwarna Merah muda

5
Reaksi penetralan dibagi atas 4 yaitu:
1. Asam + Basa Garam + Air
Contoh:
HCl + NaOH NaCl + H2O
2HNO3 + Mg(OH)2 MgNO3 + 2H2O
H2CrO4 + 2KOH K2Cr + 2H2O

2. Oksida asam + Basa Garam + Air


Contoh:
CO2 + 2NAOH Na2CO3 + H2O
SO3 + 2KOH K2SO4 + H2O
N2O5 + Ca(OH)2 Ca(NO3)2 + H2O

3. Asam + Oksida basa Garam + Air


Contoh:
2HCl + 3K2O 2 KCl + H2O
3H2SO4 + Al2O3 Al2(SO4)3 + 3H2O
2H3PO4 + 3NaO NaPO4 + 3H2O

4. Oksida asam + Oksida basa Garam


Contoh:
CO2 + NO2O NO2CO3
N2O5 + COO Ca(NO2)2
P2O5 + 3K2O 2K3PO4

Sifat-sifat

Secara umum, asam memiliki sifat sebagai berikut:

a) Rasa: masam ketika dilarutkan dalam air.

6
b) Sentuhan: asam terasa menyengat bila disentuh, terutama bila
asamnya asam kuat. Kereaktifan: asam bereaksi hebat dengan
kebanyakan logam, yaitu korosif terhadap logam.
c) Hantaran listrik: asam, walaupun tidak selalu ionik, merupakan
elektrolit.

Sifat kimia

Dalam air, reaksi kesetimbangan berikut terjadi antara suatu asam


(HA) dan air, yang berperan sebagai basa,

HA + H2O A- + H3O+

Tetapan asam adalah tetapan kesetimbangan untuk reaksi HA dengan


air:

Asam kuat mempunyai nilai Ka yang besar (yaitu, kesetimbangan


reaksi berada jauh di kanan, terdapat banyak H3O+; hampir seluruh
asam terurai). Misalnya, nilai Ka untuk asam klorida (HCl) adalah 107.

Asam lemah mempunyai nilai Ka yang kecil (yaitu, sejumlah cukup


banyak HA dan A- terdapat bersama-sama dalam larutan; sejumlah
kecil H3O+ ada dalam larutan; asam hanya terurai sebagian). Misalnya,
nilai Ka untuk asam asetat adalah 1,8 × 10-5.

Asam kuat mencakup asam halida - HCl, HBr, dan HI. (Tetapi, asam
fluorida, HF, relatif lemah.) Asam-asam okso, yang umumnya
mengandung atom pusat ber-bilangan oksidasi tinggi yang dikelilingi
oksigen, juga cukup kuat; mencakup HNO3, H2SO4, dan HClO4.
Kebanyakan asam organik merupakan asam lemah.

7
Larutan asam lemah dan garam dari basa konjugatnya membentuk
larutan penyangga.

Penggunaan asam

Asam memiliki berbagai kegunaan. Asam sering digunakan untuk


menghilangkan karat dari logam dalam proses yang disebut
"pengawetasaman" (pickling). Asam dapat digunakan sebagai elektrolit
di dalam baterai sel basah, seperti asam sulfat yang digunakan di
dalam baterai mobil. Pada tubuh manusia dan berbagai hewan, asam
klorida merupakan bagian dari asam lambung yang disekresikan di
dalam lambung untuk membantu memecah protein dan polisakarida
maupun mengubah proenzim pepsinogen yang inaktif menjadi enzim
pepsin. Asam juga digunakan sebagai katalis; misalnya, asam sulfat
sangat banyak digunakan dalam proses alkilasi pada pembuatan
bensin.

1.3. Alat dan Bahan


1.3.1. Alat yang digunakan
a. Tabung reaksi
b. Gelas ukur
c. Pipet tetes

1.3.2. Bahan yang digunakan


a. Larutan NaOH 0,1 M
b. Larutan HCl 0,1 M
c. Phenolphthalein (pp)

8
1.4. Prosedur Percobaan
1. Masukkan 5ml HCl 0,1 M ke dalam tabung reaksi dengan menggunakan
pipet skala dan tambahkan 2 tetes phenolpthalien
2. Tambahkan 5ml NaOH 0,1 M dengan menggunakan tetes skala ke dalam
tabung reaksi tersebut. Amati perubahan warna yang terjadi.

1.5. Hasil Pengamatan dan Percobaan

Tabel 1.5.
Hasil Pengamatan
Larutan Terjadi Reaksi Perubahan Kimia
Ya Tidak
HCl + pp ° Tetap berwarna putih bening
HCl + pp + NaOH ° Bagian atas putih susu
Bagian bawah putih keruh

1.6. Pembahasan
Reaksi Penetralan adalah reaksi antara asam dan basa, asam adalah zat
yang terdapat dalam air, yang dapat memberikan ion Hidrogen (H+) atau ion
Hidronium (H3O+) bila dilarutkan dalam air. Sedangkan Basa adalah zat dalam
air menghasilkan ion hidrokis atau zat dapat dapat memperbesar konsentrasi
ion OH dalam air. Pada percobaan kali ini, digunakan dua buah larutan yang
berbeda, satu bersifat asam dan yang satu lagi bersifat basa. Juga digunakan
phenolphthalien (pp) sebagai indikator apakah terjaid perubahan warna saat
reaksi penetralan antara kedua larutan tersebut ketika dicampurkan.
Perhatikan tabel 1.5 di atas! Pada campuran asam klorida (HCl) dengan
phenolphthalein, tidak menyebabkan adanya perubahan. Larutan tersebut tetap
berwarna putih bening. Namun, setelah ditetesi larutan NaOH, warna yang
tadinya putih bening kini berubah. Terdapat batasan, dimana bagian atas
berwarna putih susu dan bergelembung. Sedangkan dibagian bawah tampak
berwarna putih keruh. Adanya gelembung, membuktikan bahwa saat kedua

9
larutan tersebut dicampurkan, terjadi reaksi penetralan dimana larutan HCl 0,1
M bersifat asam dan larutan NaOH 0,1 M bersifat basa.

1.7. Kesimpulan dan Saran


1.7.1. Kesimpulan
a. Reaksi asam dengan basa disebut reaksi penetralan. Reaksi
penetralan menghasilkan garam dan air. Garam terbentuk dari ion
positif basa dan ion negative sisa asam
b. Indikator asam basa adalah zat warna yang memberi warna berbeda
dalam lingkungan asam dan basa
c. HCl ditambahkan pp tidak mengalami perubahan warna, sehingga
dapat dipastikan bahwa larutan HCl bersifat asam.
d. Setelah HCl ditambah PP kemudian ditambahkan NaOH tampak
terjadi perubahan warna yang tadinya berwarna putih bening
perlahan – lahan berubah menjadi putih keruh. Sehingga dapat
dipastikan bahwa larutan NaOH bersifat basa.

1.7.2. Saran
a. Sebelum melakukan percobaan, sebaiknya peralatan – peralatan
yang telah disiapkan di laboratorium dibersihkan terlebih dahulu.
b. Senantiasa hati – hati dalam menggunakan peralatan yang ada.
c. Untuk mendapatkan hasil yang akurat, dilakukan pengulangan
pada percobaan tersebut.

10
1.8. Lampiran
Gambar Alat Peraga

Gambar 2.1.
Tabung Reaksi

Gambar 2.2.
Gelas Ukur

Gambar 2.3.
Pipet Tetes

11
BAB II
REAKSI ENDAPAN

2.1. Tujuan Percobaan


a. Mengetahui reaksi endapan dari reaksi antara NaOH dan CuSO4, NaOH
dan ZnSO4 serta NaOH dan FeSO4.
b. Mengetahui warna endapan dari masing – masing reaksi.

2.2. Teori Dasar


Reaksi endapan adalah suatu reaksi kimia yang dapat berlangsung
apabila pada pencampuran dua macam larutan yang menghasilkan suatu zat
yang sukar larut atau terjadi suatu endapan. Dengan menggunakan reaksi
endapan, kita dapat mengeluarkan suatu ion dari larutannya. Misalnya, ion
kalsium (Ca2+) dalam air sudah dapat dikeluarkan dengan menambahkan
larutan Na2CO3. Dalam hal ini, ion Ca2+ akan bergabung dengan ion karbonat
(CO32-) membentuk CaCO3, suatu garam yang sukar larut, sehingga
mengendap.
CA2+ (aq) + CO32- (aq) CaCO3 (s)
Contoh lainnya yaitu mengendapkan ion Cl- dari air laut dengan
menambahkan larutan perak nitrat (AgNO3). Ion Cl- akan bergabung dengan
ion Ag+ membentuk AgCl yang sukar larut.
Cl- (aq) + Ag+ (aq) AgCl (s)

Suatu proses yang berfungsi untuk meneliti atau memperhitungkan


apakah larutan elektrolit itu masih dapat larut atau ataukah mengendap dalam
suatu larutan disebut Ksp (Hasil Kali Larutan). Larutan Elektrolit adalah
larutan yang dapat menghantarkan arus listrik. Secara teori, Ksp sendiri
merupakan nilai maksimum dari hasil kali konsentrasi ion – ion yang dapat
berada dalam larutan. Jika hasil kali konsentrasi ion Ag+ dengan konsentrasi
Cl- akan tergabung membentuk AgCl. Namun, kedua larutan yang telah

12
dicampurkan tadi bisa saja menjadi larutan jenuh, yaitu saat hasil kali [Ag+]
[Cl-] sama dengan nilai Ksp AgCl. Jadi, pada penambahan larutan Ag+ ke
dalam larutan Cl- dapat terjadi 3hal sebagai berikut:
- Jika [Ag+] [Cl-] < Ksp AgCl larutan tidak jenuh
- Jika [Ag+] [Cl-] = Ksp AgCl larutan tepat jenuh
- Jika [Ag+] [Cl-] > Ksp AgCl terjadi pengendapan
atau
Pencampuran elektrolit ada yang berbentuk endapan ada pula yang
tidak, bergantung pada komsentrasi ion-ion dipangkatkan koefisiennya.
Contohnya : endapan AxBy, dapat terbagi menjadi 3 kemungkinan, yaitu:
a. Jika [Ay+] x [Bx-]y > Ksp AxBy (pencampuran menghasilkan endapan)
b. Jika [Ay+] x
[Bx-]y = Ksp AxBy (pencampuran belum menghasilkan
endapan, tapi keadaan seperti ini disebut tepat jenuh karena akan mulai
mengendap)
c. Jika [Ay+] x
[Bx-]y < Ksp AxBy (pencampuran belum menghasilkan
endapan)
NB : Dalam perhitungan, harus digunakan konsentrasi setelah pencampuran.

Jadi, secara umum apakah suatu larutan berada dalam keadaan tidak jenuh,
tepat jenuh, atau terjadi pengendapan, dapat ditentukan dengan memeriksa
nilai Qc nya dengan ketentua sebagai berikut:
- Jika Qc < Ksp, larutan tidak jenuh dan masih bisa ditambah lagi
- Jika Qc = Ksp, larutan tepat jenuh
- Jika Qc > Ksp, terjadi pengendapan

Berdasarkan rumus tersebut, kita dapat mengetahui hubungan antara Ksp dan
pengendapan. Untuk garam yang harga x dan y nya sama, semakin besar
harga Ksp maka garam tersebut semakin sukar mengendap. Sedangkan
semakin kecilharga Ksp maka semakinmudah untuk mengendap.

13
Contoh:
Ksp Ag asetat = 2 x 10-3
Ksp secara perhitungan Ag asetat
= [Ag+] [CH3COO]
= [0,12] [9,5 x 10-4]
= 1,1 x 10-4
Jadi, 1,1 x 10-4 < Ksp Ag asetat (2 x 10-3) maka tidak terjadi suatu endapan.

2.3. Alat dan Bahan


2.3.1. Alat yang digunakan
a. Cawan porselen
b. Pipet tetes

2.3.2. Bahan yang digunakan


a. Larutan NaOH 0,1 M
b. Larutan CuSO4 0,1 M
c. Larutan ZnSO4 0,1 M
d. Larutan FeCl3 0,1 M

2.4. Prosedur Percobaan


a. Teteskan dalam tabung reaksi / plat / cawan porselen 5 tetes larutan ZnSO4
0,1 M. Kemudian tambahkan lagi 3 tetes NaOH 0,1 M.
b. Ulangi percobaan diatas dengan mengambil larutan :
- Tembaga sulfat (CuSO4) 0,1 M, tambahkan larutan Natrium hidroksida
(NaOH) 0,1 M
- Besi klorida (FeCl3) 0,1 M, tambahkan larutan Natrium hidroksida
(NaOH) 0,1 M

14
2.5. Hasil Pengamatan

Tabel 2.1.
Reaksi Endapan
No. Larutan Endapan Warna Endapan
Ya Tidak
1. Zn SO4 + NaOH ° Berwarna putih
2. CuSO4 + NaOH ° Berwarna biru
3. FeCl3 + NaOH ° Berwarna hijau lumut

2.6. Pembahasan
Berdasarkan tabel 2.1. di atas, jika dibutuhkan persamaan reaksinya dapat
ditulis sebagai berikut:
- ZnSO4 + NaOH Na2SO4 + Zn(OH)2
- CuSO4 + NaOH Na2SO4 + Cu(OH)2
- FeCl3 + NaOH 3NaCl + Fe(OH)3

Pada reaksi pertama menghasilkan endapan Zn(OH)2 yang tampak berwarna


putih. Pada persamaan reaksi yang kedua menghasilkan endapan Cu(OH)2 yang
tampak berwarna biru. Pada reaksi ketiga juga menghasilkan endapan Fe(OH)3
yang tampak berwarna hijau lumut. Syarat terjadinya pengendapan yaitu harga Qc
> Ksp nya. Itu berarti, reaksi tersebut telah memenuhi syarat terjadinya
pengendapan.

2.7. Kesimpulan dan Saran


2.7.1. Kesimpulan
a. Reaksi ZnSO4 dan NaOH, CuSO4 dan NaOH, serta FeCl3 dan
NaOH menghasilkan endapan dengan warna yang berbeda.
b. Setiap reaksi endapan akan menghasilkan suatu warna tertentu dari
endapan hasil reaksi tersebut.

15
c. Jika konsentrasi ion dan kation lebih besar dari Ksp maka akan
terjadi endapan dan jika sebaliknya pula jika konsentrasi ion dan
kation lebih kecil dari Ksp maka tidak akan terjadi endapan.

2.7.2. Saran
a. Sebelum melakukan percobaan, sebaiknya peralatan – peralatan
yang telah disiapkan di laboratorium dibersihkan terlebih dahulu.
b. Senantiasa hati – hati dalam menggunakan peralatan yang ada.
c. Untuk mendapatkan hasil yang akurat, dilakukan pengulangan
pada percobaan tersebut.

16
2.8. Lampiran

Gambar Alat Peraga

Gambar3.1.
Cawan Porselen

Gambar 3.2.
Pipet tetes

17
BAB III
KECEPATAN REAKSI

3.1. Tujuan Percobaan


a. Mengetahui dan mengamati waktu pada percepatan kecepatan reaksi.
b. Mengetahui pengaruh perubahan konsentrasi pada reaksi Natrium fiosulfat
(Na2S2O3) dengan asam klorida (HCl).

3.2. Teori Dasar


Kinetika merupakan bagian dari kimia – fisika yang mempelajari
tentang reaksi – reaksi kimia terutama kecepatan reaksi dan mekanismenya
sehingga tercapai kesetimbangan reaksi tersebut. Pada dasarnya hanya ada dua
variable yang mempengaruhi kecepatan reaksi yaitu: konsentrasi dan
temperature dan tekanan. Menurut Hukum Kekejalan Massa, kecepatan reaksi
tergantung pada temperatur tetapi berbanding lurus dengan konsentrasi
pengikut-pengikutnya dan masing-masing berpangkat sebanyak molekul-
molekul dan persamaan reaksi. Sebelum membahas penertian laju reaksi,
terlebih dahulu kita akan mempelajari mengenai konsentari Molar (kemelaran)
yang berhubungan dengannya.
a. Konsentrasi dan Molaritas
Konsentrasi adalah jumlah mol zat dalam 1 iter ruang tertutup. Tanda
konsentrasi yang biasa dipakai sekarang adalah tanda kurung [ ].
Molaritas atau kemolaran merupakan konsentrasi yang paling umum
digunakan, kemolaran didefinisikan sebagai jumlah mol larutan dalam 1
(satu) liter larutan ( setiap liter larutan, bukan pelarut). Kemolaran
dinotasikan dengan M dan rumusnya sebagai berikut :
n
M =
V

Keterangan :M = kemolaran (mol / liter)

18
n = jumlah mol (mol)
V = volume (liter)

b. Laju Reaksi
Laju reaksi adalah cepat lambatnya suatu reaksi yang sedang
berlangsung, bisa juga didefinisikan sebagai banyak mol zat yang berubah
dalam satuan waktu tertentu. Dalam perhitungan kimia banyak digunakan
zat kimia berupa larutan atau gas dalam ruang tertutup.
c. Teori Tumbukan
Terjadinya suatu reaksi diakibatkan adanya tumbukan partikel –
partikel (bisa berupa molekul atau atom) zat yang bereaksi. Tumbukan
yang menghasilkan reaksi adalah tumbukan antar partikel yang
mempunyai energi lebih besar daripada energi minimum yang dibutuhkan
untuk berlangsungnya suatu reaksi. Tumbukan ini disebut juga tumbukan
efektif, sedangkan energi minimum yang diperlukan untuk berlangsungnya
suatu reaksi disebut energi pengefektifan (aktivitas).
d. Faktor yang mempengaruhi
1. Luas Permukaan
Semakin besar luas permukaan zat maka zat makin cepat zat itu
beraksi. Tumbukan antar partikel zat terjadi pada permukaan zat itu,
semakin banyak bagian zat bertumbukan semakin banyak pula
kemungkinan terbentuknya zat baru.
2. Konsentrasi
Semakin besar konsentari zat (pekat) yang kita reaksikan maka senakin
besar kecepatan reaksinya. Hal ini karena semakin besar konsentrasi
semakin banyak jumlah partikel zat. Sehingga kemungkinan terjadinya
tunbukan semakin besar. Konsentrasi zat pereaksi besar sekali
pengaruhnya pada kecepatan reaksi. Reaksi berjalan dengan cepat pada
awal reaksi akan semakin lambat seteah waktu tertentu akan berhenti
pada waktu tak terhingga.

19
3. Suhu
Semakin memperbesar suhu maka mengakibatkan reaksi berlangsung
lebih cepat. Umumnya reaksi menjadi lebih cepat bila dipanaskan
karena biasanya terjadi tumbukan antar molekul / partikel zat. Dengan
memperbesar suhu maka mengakibatkan reaksi berlangsung lebih
cepat. Umumnya reaksi menjadi lebih cepat bila dipanaskan karena
biasanya terjadi tumbukan antar molekul / partikel zat.
4. Penambahan Katalis
Katalis adalah zat yang dapat mempercepat atau memperlambat suatu
reaksi tetapi tidak ikut bereaksi, penambahan katalis pada reaksi dapat
munurkan energi pengaktifan, sehingga terjadi tumbukan efektif
semakin banyak Katalis merupakan zat yang dapat mempercepat atau
memperlambat suatu reaksi tetpi tidak ikut bereaksi. Penambahan
katalis pada reaksi dapat menurunkan energi pengaktifan, sehingga
tumbukan yang terjadi semakin banyak.
5. Tekanan
Perlahan jika ditekan volumenya tidak berubah, jadi konsentrasi relatif
tetap, tekanan berpengaruh pada kecepatan reaksi terutama pada reaksi
fase gas.

Yang dimaksud dengan konstanta kecepatan reaksi adalah koefisien laju


dengan lambang k, yaitu sebagai perubahan konsentrasi atau hasil reaksi
persatuan waktu dalam suatu reaksi atau sebagai perubahan konsentrasi
pereaksi atau hasil kali reaksi persatuan waktu dalam suatu reaksi dimana
semua pereaksi. Untuk suatu reaksi harga k konstanta jika suhu konstan. Saat
suhu dinaikkan, maka harga k berubah (bertambah). Untuk gas yang paling
berpengaruh adalah tekanan. Definisi tersebut tidak selalu dapat ditentukan
secara kuantitatif karena :
a. Pada umumnya semua pereaksi dlam reaksi kimia tidak mempunyai
konsentrasi satu mol per liter.

20
b. Jika reaksi dimuai dengan konsentrasi satu uuntuk suatu pereaksi
setelah pereaksi berlangsung konsentrasi berubah.

Untuk suatu reaksi harga k konstanta jika suhu konstan jika suhu
dinaikkan, maka harga k berubah (bertanbah). Untuk gas yang
berpengaruh adalah tekanan.
Pengetahuan tentang laju reaksi sangat diperlukan, misalnya dalam
penentuan tentang sangat diperlukan,misalnya dalam berlangsung sesuai
yang diharapkan, dengan mengetahui factor yang mempengaruhi laju
reaks, kita dapat membuat suatu kondisi agar suatu reaksi yang seharusnya
terjadi dapat dihambat (cegah) atau ditiadakan sama sekali, misalnya untuk
membuat suatu produk industri yang lebih tahan lama, efisien,
produktifitas dan kinerja yang memuaskan.
Rumus :
V = + [B] / t Perubahan konsentrasi B dalam waktu tertentu
V = - [B] / t Pengurangan konsentrasi A dalam waktu tertentu.
dimana : V = Kecepatan Reaksi
[B] = Konsentrasi A mol / t
[A] = Konsentrasi B mol / t
t = waktu (s)

3.3. Alat dan Bahan


3.3.1. Alat yang digunakan
a. Gelas kimia 150ml
b. Gelas ukur
c. Kertas putih
d. Stopwatch

3.3.2. Bahan yang digunakan


a. Larutan HCl 2 M
b. Larutan Na2S2O3 0,1 M

21
3.4. Prosedur Percobaan
a. Isi sebuah gelas kimia 1ml (20 tetes) larutan HCl 2 M.
b. Letakkan gelas kimia di atas sepotong kertas putih yang telah diberi tanda
huruf A.
c. Tambahkan ke dalam gelas kimia 5ml larutan Na2S2O3 0,1 M.
d. Catat waktu yang diperlukan sejak penambahan Na2S2O3 sampai huruf A
tidak terlihat lagi.

3.5. Hasil Pengamatan


Tabel 4.1.
Waktu yang diperlukan sampai huruf A tidak tampak lagi
Waktu
Larutan
(s)
1 ml HCl 2 M + 5ml Na2S2O3 0,1 M 1’14 s

t = Waktu yang diperlukan sejak penambahan Na2S2O3 sampai huruf


A tidak terlihat

3.6. Pembahasan
Larutan HCl 2 M yang disediakan berwarna putih bening, setelah kita
tambahkan larutan Na2S2O3 0,1 M, larutan tersebut berubah menjadi berwarna
putih susu. Sehingga huruf A yang diletakkan dibawah gelas kimia yang berisi
larutan tersebut hilang (tidak tampak lagi) selama 1’14 s (1 menit 14 sekon).
Saat kedua larutan tersebut dicampurkan ke dalam gelas kimia akan terjadi
reaksi atau tumbukan antar partikel. Hasil yang terjadi adalah larutan berubah
warna menjadi pekat sehingga yang tadinya huruf A yang ada dibawah gelas
kimia awalnya tampak jelas, kini menjadi tidak tampak lagi juga
menghasilkan aroma yang sangat menusuk.

22
3.7. Kesimpulan dan Saran
3.7.1. Kesimpulan
a. Kecepatan reaksi dipengaruhi oleh berbagai factor, antara lain; luas
permukaan, konsentrasi, suhu, penambahan katalis, tekanan.
b. Laju reaksi menyatakan ukuran kelajuan berlangsungnya reaksi
kimia
c. Laju reaksi dapat dipercepat dengan cara memperbesar konsentrasi
pereaksi, menaikan suhu, memperkecil ukuran zat padat dan
menggunakan katalisator.
d. Konsentrasi larutan mempengaruhi waktu berlangsungnya reaksi.
e. Saat terjadi reaksi, terjadi perubahan warna dan aroma yang
menusuk.
f. Semakin besar luas permukaan (gelas kimia) yang digunakan maka
semakin cepat juga reaksi berlangsung.

3.7.2. Saran
a. Sebelum melakukan percobaan, sebaiknya peralatan – peralatan
yang telah disiapkan di laboratorium di bersihkan terlebih dahulu.
b. Jangan menghirup langsung aroma dari tiap larutan atau yang
sedang berlangsung (bereaksi).
c. Untuk mendapatkan hasil yang akurat, dapat dilakukan pengulangan
pada percobaan tersebut.

23
3.8. Lampiran
Gambar Alat Peraga

Gambar 4.1.
Gelas Kimia

Gambar 4.2.
Gelas Ukur

A
Gambar 4.3.
Kertas Putih dengan huruf A

24
Gambar 4.4.
Stopwatch

25
BAB IV
SISTEM KOLOID

4.1. Tujuan Percobaan


a. Mengetahui cara pembuatan koloid dengan sIstem emulsi.
b. Mengetahui waktu pemisahan zat dengan cara emulsi.

4.2. Teori Dasar


Koloid adalah partikel yang mempunyai diameter yang terletak antara 1
atau 100 milimikron dalam suatu medium pelarut, telah kita ketahui bahwa
terdapat 3 fase zat yaitu padat, cair, dan gas. Dari ketiga fase tersebut dapat
dibuat 9 kombinasi campuran fase zat, tetapi yang dapat membentuk sistem
koloid, hanya 8. Kombinasi campuran fase gas menghasilkan campuran
homogen (satu fase) sehingga tidak dapat membentuk sistem koloid. Sebelum
mengetahui fase zat, beberapa fase zat dengan sistem koloid sebagai berikut :
1. Sistem koloid fase zat pada zat padat cair (sol)
Sistem koloid fase padat-cair disebut sol. Sol terbentuk dari fase
terdispersi berupa zat padat dan fase pendispersi berupa cairan. Sol yang
memadat disebut gel. Berikut contoh sistem koloid fase padat-cair:
a. agar-agar d. cat
b. cairan kanji e. gelatin
c. pektin f. tinta
2. Sistem koloid fase zat padat-padat (sol padat)
Sistem koloid fase padat-padat terbentuk dari fase terdispersi dan
pendispersinya sama-sama berwujud padat, sehingga dikenal dengan sol
padat. Berikut contoh sistem koloid fase padat-padat adalah logam
campuran (aloi), misalnya; stainless steel, yang terbentuk dari campuran
logam besi, kromium, dan nikel.

26
3. Sistem koloid fase padat-gas (aerosol padat)
Sistem koloid ini terbentuk dari fase terdispersi berupa padat dan
pendispersinya berupa gas. Contohnya asap dari pembakaran sampah, atau
asap dari kendaraan bermotor. Partikel padat yang berada di udara disebut
partikular padat. Sistem dispersi zat padat di udara disebut aerosol padat.
Sebenarnya, istilah aerosol lazim digunakan untuk menyatakan sistem
dispersi zat cair di dalam medium gas sehingga tidak perlu disebut aerosol
cair.
4. Sistem koloid fase cair-gas (aerosol)
Sistem koloid yang terbentuk dari fase terdispersi berupa zat cair dan fase
pendispersi berupa gas. Contohnya adalah kabut (fog) dan awan. Partikel-
partikel zat cair terdispersi di udara di sebut partikulat cair. Beberapa
contoh aerosol, antara lain: hairspray, obat nyamuk semprot, parfum, cat
semprot, dan lain-lain. Pada produk–produk tersebut digunakan zat
pendorong (propellant) berupa senyawa klorofluokarbon (CFC)
5. Sistem koloid fase cair-cair (emulsi)
Sistem koloid fase cair-cair terbentuk dari fase terdispersi berupa zat cair
dan medium pendispersinyajuga berupa cairan. Contohnya air dan minyak.
Keduanya tidak dapat bercampur terkecuali jika ditambahkan suatu
penghubung yaitu detergen.
6. Sistem koloid fase cair-padat (emulsi padat)
Sisitem koloid fase cair-padat terbentuk dari fase terdispersi berupa zat
cair dan medium pendispersi berupa zat padat. Contohnya: keju, mentega,
mutiara.
7. Sistem koloid fase cair-gas (busa)
Sistem koloid ini terbentuk dari fasependispersi berupa gas dan medium
berupa zat cair. Jika anda mengocok larutan tersebut terdapat rongga yang
terlihat kosong. Busa sabun merupakan fase gas dalam medium cair.
Contohnya: sabun, detergen, protein, dan tenin.

27
8. Sistem koloid fase gas-padat (busa padat)
Sistem koloid ini terbentuk dari fase terdispersi berupa gas dan medium
pendispersi berupa zat padat yang dikenal dengan istilah busa padat,
sedangkan dispersi gas dalam medium cair disebut busa. Contoh fase busa
padat adalah karet busa dan batu apung.

Sistem koloid adalah suatu bentuk campuran yang keadaanya terletak


antara larutan dan suspensi (campuran kasar). Sifat yang terdapat dalam sistem
koloid pun berbeda-beda baik itu sifat larutan ataupun suspensinya. Sistem
koloid terdiri dari dua komponen yaitu fase terdispersi (zat yang tersebar
merata) serta fase pendispersi (zat medium tempat partikel-partikel koloid itu
terpencar). Jika pasir dicampurkan kedalam air, pasir dan air akan memisah
ketika campuran diamankan, campuran seperti ini disebut suspensi. Dapat
dilihat pada tabel dibawah mengenai berbagai jenis koloid.

Tabel 4.1.
Jenis – jenis koloid
No. Fase Terdispersi Fase Pendispersi Nama Contoh
1. Padat Gas Aerosol Asap, debu
2. Padat Cair Sol Sol emas, tinta, cat
3. Padat Padat Sol Padat Gelas berwarna hitam,
intan hitam
4. Cair Gas Aerosol Kabut, awan
5. Cair Cair Emulsi Susu, santan, minyak
ikan
6. Cair Padat Emulsi Padat Jelly, mutiara, opal
7. Gas Cair Buih Buih sabun, krim
kocok
8. Gas Padat Buih Padat Karet busa,batu apung

28
Sifat – sifat khas koloid :
a. Efek tyndall
Efek tyndall adalah efek penghamburan cahaya oleh partikel koloid.
b. Gerak brown
gerak brown adalah gerak acak, gerak tidak beraturan dari partikel koloid.
c. Adsorbsi
Beberapa partikel koloid mempunyai sifat absorbsi (penyerapan) terhadap
partikel atau ion senyawa yang lain. Penyerapan pada permukaan ini disebut
absorbsi (harus dibedakan dengan absorbsi yang berarti penyerapan sampai ke
bawah permukaan).
Contoh:
- koloid Fe(OH)3 bermuatan positif karena permukaannya ion H+
- koloid As2S3 bermuatan negatif karena permukaanya menyerap ion S2
d. Koagulasi
Koagulasi adalah penggumpalan partikel koloid dan membentuk endapan.
Dengan terjadinya koagulasi, berarti zat terdispersi tidak lagi membentuk
koloid. Koagulasi dapat terjadi secara fisik seperti pemanasan, pendinginan,
dan pengadukan atau secara kimia seperti penambahan elektrolit, pencampuran
koloid yang berbeda muatan.
e. Koloid liofil dan koloid liofoh
Koloid ini terjadi pada sol (fase padat – cair). Koloid liofil merupakan sistem
koloid yang afinitas fase terdispersinya besar terhadap medium pendispersi,
contoh: sol kanji, agar-agar, lem, cat. Sedangkan koloid liofoh adalah sistem
koloid yang afinitas fase terdispersinya kecil terhadap medium pendispersinya,
contoh: sol belerang, sol emas.

Pembuatan koloid terbagi menjadi dua, yaitu:


1. Cara kondensasi
Prinsip Partikel molekular kondensasi partikel koloid
Reaksi kimianya antara lain: Reaksi Redoks, hidrolisis, substitusi, dan
penggaraman.

29
2. Cara dispersi
Prinsipnya: Partikel dasar Partikel koloid
Cara dispersi dapat dilakukan dengan cara mekanik /kimia:
a. Cara mekanik : dari gumpalan partikel yang besar kemudian dihaluskan
dengan cara penggerusan atau penggilingan.
b. Cara busur bredig : digunakan untuk membuat sol-sol garam.
c. Cara peptisasi : pembuatan koloid dari butir-butir kasar atau dari suatu
endapan dengan bantuan suatu zat perneptisasi (pemecah)

Berdasarkan perbedaan ukuran zat yang didispersikan maka sistem dispersi


dibedakan menjadi :
1. Dispersi kasar(suspensi) : air sungai yang keruh, tanah liat dengan air.
2. Dispersi koloid: partikel-partikel zat yang terdispersi berukuran antara
10-7 cm 10-5 cm. Contoh : tinta, susu , asap dan kabut.
3. Dispersimolekuler ( larutan sejati) : partikel-partikel zat yang terdispersi
berukuran lebih kecil 10-7 cm. Contoh : gula, atau garam dapur dalam
air.

4.3. Alat dan Bahan


4.3.1. Alat yang digunakan
a. Rak tabung reaksi
b. Tabung reaksi
c. Gelas ukur
d. Pipet tetes
e. Sendok
4.3.2. Bahan yang digunakan
a. Minyak tanah
b. Bubuk detergen
c. Air

30
4.4. Prosedur Percobaan
a. Masukkan 5 ml minyak tanah dan 10 ml air kedalam tabung reaksi.
Biarkan sampai terjadi pemisahan antara kedua cairan.
b. catat waktu yang diperlukan untuk pemisahan tersebut.
c. pada tabung yang berisi minyak dan air tersebut, tambahkan sedikit bubuk
deterjen dan kocok. Catat waktu pemisahan.
d. bandingkan waktu yang diperlukan untuk pemisahan saat ditambahkan
dengan deterjen dan tanpa penambahan deterjen.

4.5. Hasil Pengamatan


Tabel 4.1.
Hasil Pengamatan terhadap larutan minyak
Cairan Waktu pemisahan Perubahan
Minyak + Air 47,49 s Atas: minyak
Bawah: air
Minyak + deterjen 1”57 s Atas: gelembung
Tengah: minyak + sabun
Bawah: air + sabun

4.6. Pembahasan
5 ml minyak tanah yang yang telah dicampurkan dengan air ( H2O ),
waktu yang diperlukan setelah terjadi pencampuran dan pemisahan adalah
47,49 detik. Setelah penambahan bubuk detergen ke dalam campuran minyak
tanah dan air ( H2O ) dan setelah dikocok, waktu (t) yang diperlukan untuk
terjadi pemisahan adalah 1 menit 57 detik. Pada percobaan ini pengukuran
waktu harus dilakukan dengan teliti dan cermat, sehingga pengukurannya
dapat tepat dan akurat.
Dalam hal ini minyak tanah dan air tidak tercampur, hal ini menandakan
syarat terjadinya emulsi bahwa kedua jenis zat cair tidak saling melarutkan.
Emulsi terbentuk karena pengaruh pengemulsi ( emulgator ). Jika campuran
minyak dengan air dikocok, maka akan diperoleh suatu campuran yang akan
segera memisah jika didiamkan. Akan tetapi jika sebelum dikocok

31
ditambahkan detergen, maka diperoleh campuran yang stabil yang disebut
EMULSI. Air bersifat polar tidak dapat bercampur minyak yang bersifat non
polar, untuk dapat mengemulsikan air dan minyak tanah, harus ada zat
penghubung antara keduanya. Zat penghubung ini harus memiliki gugus polar
(gugus yang dapat larut dalam air) juga harus memiliki gugus non polar
(gugus yang dapat larut dalam minyak) sehingga zat penghubung tersebut
dapat bercampur dengan air dan dapat pula bercampur dengan minyak tanah.

Polar Polar Non Polar Non Polar

air penghubung (deterjen) minyak tanah


Sistem kolid cair – cair disebut emulsi zat penghubung yang menyebabkan
pembentukan emulsi disebut emulgator (pembentuk emulsi).

4.7. Kesimpulan dan Saran


4.7.1. Kesimpulan
a. Percobaan ini termasuk jenis koloid fase cair-cair (emulsi) karena
terbentuk dari fase terdispersi berupa zat cair dan medium
pendispersinya juga berupa cairan.
b. Detergen yang dicampurkan ke dalam minyak tanah dan air
digunakan sebagai penghubung atau elmugator.
c. Pemisahan bubuk detergen memerlukan waktu yang lebih lama (1
menit 57 sekon) dibandingkan dengan campuran air dan minyak
tanah (47.49 sekon).
d. Secara makroskopis air dan minyak yaitu homogen tetapi secara
mikroskopik berbeda atau heterogen, sifat campuran air, minyak
tanah dan bubuk detergen ktika dikocok seakan tercampur setelah
didiamkan terjadi pemisahan antara ketiga campuran tersebut tidak
larut

32
4.7.2. Saran
a. Sebelum memulai praktikum, sebaiknya peralatan – peralatan yang
telah disiapkan di laboratorium dibersihkan terlebih dahulu.
b. Lakukan dengan cermat dalam menghitung waktu selama proses
pemisahan.
c. Untuk mendapatkan hasil yang akurat, ulangi percobaan tersebut.

4.8. Lampiran
Gambar Alat Peraga

Gambar 5.1.
Rak Tabung Reaksi

Gambar 5.2.
Tabung Reaksi pada Rak

33
Gambar 5.3.
Gelas Ukur

Gambar5.4.
Pipet Tetes

Gambar 5.5.
Sendok

34
DAFTAR PUSTAKA

Purba, Drs. Michael, M.Si. 2002. Kimia 2A untuk SMA kelas XI, Jakarta: Erlangga

Purba, Drs. Michael, M.Si. 2002. Kimia 2B untuk SMA kelas XI, Jakarta: Erlangga

www.ayobelajar.com

www.e-dukasi.net