Anda di halaman 1dari 83

ANALISIS PENGARUH PERTUMBUHAN PENDUDUK, PERTUMBUHAN USAHA, PERTUMBUHAN PDRB DAN TINGKAT INFLASI TERHADAP PENERIMAAN PAJAK DAERAH

(STUDI KASUS DI KOTA KEDIRI)

SKRIPSI

Disusun Oleh :

REZA HARIYUDHA 0410210067

Diajukan Sebagai Salah Satu Syarat Untuk Meraih Derajat Sarjana Ekonomi

JURUSAN EKONOMI PEMBANGUNAN FAKULTAS EKONOMI UNIVERSITAS BRAWIJAYA MALANG 2009

DAFTAR ISI

DAFTAR ISI ..............................................................................................................i DAFTAR TABEL .................................................................................................... iii DAFTAR GAMBAR ................................................................................................ iv LAMPIRAN ........................................................................................................... 75

BAB I : PENDAHULUAN 1.1 Latar Belakang ........................................................................................... 1 1.2 Rumusan Masalah ..................................................................................... 6 1.3 Tujuan Penelitian ....................................................................................... 7 1.4 Manfaat Penelitian .................................................................................... 7

BAB II : LANDASAN TEORI 2.1 Pengertian Pendapatan Daerah ................................................................ 8 2.1.1. Sumber Penerimaan Pendapatan Asli Daerah ........................... 10 2.2 Pengertian Pajak ..................................................................................... 11 2.2.1 Fungsi Pajak ................................................................................ 12 2.2.2 Syarat Pemungutan Pajak ............................................................ 12 2.2.3 Pembagian Pajak Menurut Golongan, Sifat, dan Pemungutannya ............................................................................ 13 2.2.4 Sistem Pemungutan Pajak ........................................................... 14 2.3 Pajak Daerah ........................................................................................... 15 2.3.1 Pengertian Pajak Daerah.............................................................. 15 2.3.2 Jenis Pajak Daerah ....................................................................... 16 2.3.3 Administrasi Pajak Daerah ........................................................... 23 2.3.4 Upaya Peningkatan Pajak Daerah ............................................... 25 2.3.5 Pengaruh Pajak Terhadap Perekonomian ................................... 26 2.4 Pendekatan Pajak dari Segi Ekonomi .................................................... 29 2.5 Teori Schumpeter ................................................................................... 31 2.6 Produk Domestik Regional Bruto ........................................................... 32 2.7 Penelitian Terdahulu ............................................................................... 37 2.8. Kerangka Pikir ........................................................................................ 39 2.9. Hipotesis ................................................................................................. 41

BAB III : METODE PENELITIAN 3.1 Ruang Lingkup Penelitian ........................................................................ 42 3.2 Jenis Data dan Sumber Data .................................................................. 42 3.3 Variabel dan Definisi Operasional ........................................................... 43 3.4 Metode Analisa Data................................................................................ 46 3.4.1 Analisis Regresi Berganda ........................................................... 47 3.4.2 Pengujian Hipotesa ...................................................................... 47 3.4.3 Uji Asumsi Klasik ......................................................................... 49

BAB IV : PEMBAHASAN 4.1 Realisasi Pajak Daerah Kota Kediri dari Target yang Ditetapkan .......... 51 4.2 Deskripsi Variabel Penelitian .................................................................. 55 4.3 Hasil Analisa Data ................................................................................... 58 4.3.1 Hasil Perhitungan Estimasi ........................................................... 58 4.3.2 Hasil Uji Statistik ........................................................................... 59 4.3.3 Hasil Uji Asumsi Klasik ................................................................ 62 4.4 Pembahasan Hasil Analisa ..................................................................... 66

BAB V : KESIMPULAN DAN SARAN 5.1 Kesimpulan .............................................................................................. 71 5.2 Saran ........................................................................................................ 72

DAFTAR PUSTAKA ............................................................................................ 73

DAFTAR TABEL

Tabel 4.1 Potensi Pajak Daerah Kota Kediri ........................................................ 50 Tabel 4.2 Jumlah Penduduk Kota Kediri .............................................................. 54 Tabel 4.3 Jumlah Usaha Kota Kediri .................................................................... 55 Tabel 4.4 Jumlah PDRB Kota Kediri .................................................................... 56 Tabel 4.5 Inflasi Kota Kediri .................................................................................. 57 Tabel 4.6 Hasil Regresi......................................................................................... 58 Tabel 4.7 Hasil Uji t ............................................................................................... 59 Tabel 4.8 Hasil Uji Park ........................................................................................ 63 Tabel 4.9 Hasil Breusch-Godfrey Serial Correlation LM Test ............................. 64

DAFTAR GAMBAR

Gambar 2.1 Kerangka Pikir .................................................................................. 38

BAB I PENDAHULUAN

1.1. Latar Belakang Sejak diberlakukannya era otonomi daerah pada Januari 2001, gema otonomi daerah semakin gencar, baik merupakan retorika elit politik maupun para pelaksana daerah yang tidak sabar untuk melaksanakan kebijakan itu. Undang-undang No. 34 Tahun 2004 tentang pokok pemerintahan daerah menekankan bahwa titik berat ekonomi ada pada Kabupaten/Kota dengan pertimbangan Kabupaten/Kota yang langsung berhubungan dengan keadaan masyarakat, sehingga diharapkan lebih mengerti dan memenuhi aspirasi masyarakat daerah yang bersangkutan. Menurut Undang-Undang diatas, daerah otonom adalah kesatuan

masyarakat hukum dibatasi oleh wilayah tertentu berhak berwenang dan berkewajiban mengatur dan mengurus rumah tangganya sendiri dalam ikatan Negara Kesatuan Republik Indonesia sesuai dengan perundangundangan yang berlaku. Tujuan adanya daerah otonom adalah agar daerah yang

bersangkutan dapat berkembang sesuai dengan kemampuannya sendiri yang tidak bergantung kepada pemerintah pusat. Karena alasan tersebut maka daerah otonom harus mempunyai kemampuan sendiri untuk mengurus dan mengatur rumah tangganya sendiri melalui sumber-sumber pendapatan yang dimiliki. Hal ini meliputi semua kekayaan yang dikuasai oleh daerah dengan batas-batas kewenangan yang ada dan selanjutnya digunakan untuk membiayai semua kebutuhan dalam rangka

penyelenggaraan urusan rumah tangganya sendiri. Jadi agar daerah dapat menjalankan kewajibannya dengan sebaik-baiknya perlu adanya sumber

pendapatan daerah, sesuai dengan apa yang dikatakan Sudantoko (2003:83) yaitu: Semakin besar keuangan daerah, semakin besar pulalah kemampuan daerah untuk menyelenggarakan usaha-usahanya dalam bidang keamanan, ketertiban umum, sosial, kebudayaan dan kesejahteraan pada umumnya bagi wilayah dan penduduknya, atau dengan kata lain semakin besarlah kemampuan daerah untuk memberikan pelayanan pada masyarakat. Menurut Undang-undang Nomor 34 Tahun 2000, tentang perubahan Undang-undang Republik Indonesia Nomor 18 Tahun 1997, tentang Pajak Daerah dan Retribusi Daerah pasal 2 ayat 2 yang dimaksud dengan jenis pajak Kabupaten/Kota adalah : a) Pajak Hotel, b) Pajak Restoran, c) Pajak Hiburan, d) Pajak Reklame, e) Pajak Penerangan Jalan, f) Pajak Pengambilan Bahan Galian Golongan C dan g) Pajak Parkir. Sedangkan dalam pasal 18 ayat 2 disebutkan bahwa Retribusi dibagi menjadi 3 (tiga) golongan, yaitu : a) Retribusi Jasa Umum, b) Reribusi Jasa Usaha dan c) Retribusi Perizinan Tertentu. Semangat yang menggebu-gebu dilaksanakannya otonomi daerah dan desentralisasi memaksa daerah untuk mandiri karena pembiayaan / pengeluaran rutin daerah harus ditopang oleh penerimaan daerah. Dengan demikian bagi daerah yang sumber dayanya kurang menunjang,

pelaksanaan otonomi akan terasa berat. Beban dimaksud, misalnya pajak dan retribusi yang dikenakan pada perusahaan-perusahaan daerah dan masyarakat setempat, untuk dapat lebih meningkatkan Pendapatan Asli Daerah (PAD). Mengingat hal tersebut, maka daerah harus melakukan upayaupaya positif untuk meningkakan Pendapatan Asli Daerah (PAD). Upaya peningkatan PAD secara positif dalam pengertian bahwa keleluasaan yang

dimiliki daerah harus dapat dimanfaatkan untuk meningkatkan PAD maupun untuk menggali sumber sumber penerimaan baru tanpa membebani masyarakat dan tanpa menimbulkan biaya ekonomi tinggi. Upaya

peningkatan PAD tersebut harus dipandang sebagai perwujudan tanggung jawab Pemerintah Daerah dalam mencapai tujuan pemberian otonomi, yaitu peningkatan pelayanan kesejahteraan masyarakat. Kemandirian PAD bagi daerah akan memberikan dampak positif terhadap kemandirian daerah untuk pengalokasian anggaran dalam APBD. Kemandirian daerah dalam APBD tersebut terkait dengan kemandirian PAD, sebab semakin besar sumber pendapatan yang berasal dari Potensi Daerah, bukan dari sumber pendapatan bantuan, maka daerah akan semakin leluasa untuk mengakomodasikan kepentingan masyarakatnya tanpa muatan kepentingan Pemerintah Pusat yang tidak sesuai dengan kebutuhan masyarakat di Daerah. Dengan demikian, Pemerintah Daerah akan lebih mudah memberikan pertanggungjawaban kepada masyarakat atau DPRD tentang kegiatan pembangunan yang dilakukan Hamrolie (2004:142). Suatu hal yang sangat penting untuk diperhatikan dalam rangka peningkatan Pendapatan Asli Daerah bagi setiap Kabupaten/Kota adalah potensi yang dimiliki oleh masing-masing daerah. Tanpa mengetahui potensi yang sebenarnya mustahil akan dapat menentukan besarnya target yang benar yang akan dicapai dalam suatu periode mendatang. Penetapan target yang benar adalah yang didasarkan pada data base (potensi) bukan data historis atau didasarkan pada data-data sebelumnya. Penentuan target atas dasar data hisoris kurang mendukung terhadap peningkatan Pendapatan Asli Daerah, karena target yang ditetapkan merupakan kenaikan atau

presentase

dari

perolehan

tahun

sebelumnya,

padahal

potensinya

dimungkinkan jauh lebih besar dari target yang ditetapkan. Perkembangan daerah yang semakin prospektif seiring dengan perkembangan waktu, tentunya akan senantiasa menuntut adanya daya dukung lingkungan ekonomi yang memadai dan kondusif, sehingga potensi ekonomi yang ada dapat dipertahankan dan pada akhirnya dapat diandalkan sebagai sumber pendapatan daerah yang handal dalam mendukung perwujudan tuntutan tersebut sepenuhnya merupakan kewenangan daerah, sehingga masing-masing daerah dapat memiliki potensi andalan yang berbeda. Berbagai potensi ekonomi berada dalam titik pertumbuhan yang paling rendah atau bahkan tumbuh secara negatif. Namun perlu untuk digaris bawahi bahwa masing-masing potensi ekonomi tersebut berdasarkan kekuatannya sendiri. Artinya, tidak ada potensi ekonomi yang

perkembangannya diintervensi atau didukung pemerintah pusat. Dengan demikian, akan terlihat jika sektor-sektor ekonomi tersebut dapat bertahan, maka sektor-sektor ekonomi tersebut benar-benar memiliki potensi nyata untuk berkembang dan berpotensi untuk mendukung perkembangan ekonomi daerah. Berdasakan hal tersebut maka dapat ditentukan sektor ekonomi yang benar-benar merupakan potensi ekonomi secara regional, dan sektor inilah yang harus dikembangkan sebagai potensi ekonomi daerah. Sumber- sumber penerimaan daerah yang potensial harus digali secara maksimal, namun tentu saja di dalam koridor peraturan perundangundangan yang berlaku, termasuk diantaranya pajak daerah dan retribusi daerah yang memang telah sejak lama menjadi unsur pendapatan utama. Jika dilihat dari potensi pajak yang ada, penerimaan pajak yang diperoleh

selama ini masih kecil daripada kapasitas pajak yang mungkin digali. Dilihat dari sudut wajib pajak, potensi yang ada masih mungkin diadakan perluasan. Dengan pendekatan jumlah, Mangkoesoebroto (1992:224) berkesimpulan bahwa potensi pajak penghasilan, baik dari segi jumlah wajib pajak maupun jumlah pajaknya masih sangat besar, berbanding tegak lurus dengan pertumbuhan ekonomi yang ada. Pajak Daerah yang merupakan salah satu dalam sub-komponen dalam pendapatan lain-lain yang merupakan unsur penerimaan dalam Pendapatan Asli Daerah. Serangkaian perhitungan yang tepat dalam menganalisis jumlah sumbangan sektor ini sangat diperlukan, mengingat potensi yang dimiliki cukup besar dalam menyumbang penerimaan bagi Pendapatan Asli Daerah. Dengan perhitungan dan estimasi yang tepat diharapkan akan didapat potensi yang terukur secara layak dalam mengoptimalkan sumber-sumber yang dimiliki oleh daerah dalam

pembiayaan pembangunan daerah. Dengan mengidentifikasi potensi sektor Pajak Daerah ini diharapkan dapat mengoptimalkan sumbangsih sektor ini untuk pembiayaan pembangunan didaerah, dalam perspektif otonomi daerah yang memberikan keleluasaan bagi daerah untuk menggali sumber daya yang dimilikinya untuk meningkatkan pembangunan bagi daerah. Kota Kediri adalah kota yang sedang berkembang, ini bisa dilihat dari terus meningkatnya pertumbuhan ekonomi di Kota Kediri. Terus meningkatnya pertumbuhan PDRB dan pertumbuhan jumlah usaha menjadi tanda bahwa kota ini sedang berkembang. Sejak diberlakukannya otonomi daerah maka Kota Kediri dengan pabrik rokok Gudang Garam sebagai penyumbang pajak terbesar terus menunjukan kemajuan. Dengan semakin majunya Kota Kediri pertumbuhan jumlah penduduk juga menunjukkan

peningkatan. Baik dari angka kelahiran ataupun dari penduduk yang datang ke Kota Kediri untuk mencari pekerjaan. Dengan berkembangnya Kota Kediri, penerimaan pada Pajak Daerah juga mengalami peningkatan. Hal ini disebabkan dengan

meningkatnya perekonomian di Kota Kediri. Seiring dengan peningkatan standar hidup masyarakat maka golongan berpenghasilan tinggi akan semakin meningkat sehingga hal ini akan menyebabkan peningkatan penerimaan Pajak Daerah. Peningkatan pada PDRB juga mempunyai hubungan dengan peningkatan penerimaan pajak daerah karena sektorsektor pajak daerah juga ada dalam PDRB. Dengan meningkatnya PDRB maka juga akan meningkatkan penerimaan pajak pada sektor-sektor tersebut. Yang terakhir, inflasi merupakan rata-rata kenaikan harga barang dan jasa secara umum terus menerus dalam persen. Dengan meningkatnya inflasi maka akan menaikan tarif pajak pada barang atau jasa yang bersangkutan. Berdasarkan latar belakang tersebut, maka penulis tertarik untuk mengangkat permasalahan ini dengan memilih judul Analisis Pengaruh Pertumbuhan Penduduk, Pertumbuhan Usaha, Pertumbuhan PDRB dan Tingkat Inflasi Terhadap Penerimaan Pajak Daerah(Studi Kasus di Kota Kediri).

1.2. Rumusan Masalah Berdasarkan latar belakang yang telah diuraikan sebelumnya, maka rumusan masalah yang akan dibahas adalah : Bagaimana pengaruh pertumbuhan penduduk, pertumbuhan jumlah usaha, pertumbuhan PDRB dan tingkat inflasi terhadap penerimaan Pajak Daerah?

1.3. Tujuan Penelitian Dalam penelitian ini ada beberapa tujuan yang hendak dicapai, yaitu: Mengetahui pengaruh pertumbuhan penduduk, pertumbuhan jumlah usaha, pertumbuhan PDRB dan tingkat inflasi terhadap penerimaan Pajak Daerah.

1.4. Manfaat Penelitian 1. Manfaat Praktis Sebagai bahan rekomendasi dalam hal menentukan target Pajak Daerah sehingga dapat meningkatkan penerimaan Pajak Daerah dalam

menunjang Pendapatan Asli Daerah (PAD). 2. Manfaat Teoritis Sebagai sumber referensi untuk penelitian selanjutnya khususnya yang berkaitan dengan pembahasan mengenai potensi pajak daerah.

BAB II LANDASAN TEORI

2.1. Teori Schumpeter Teori ini menekankan tentang pentingnya pengusaha dalam mewujudkan pertumbuhan ekonomi. Dalam teori ini ditunjukkan bahwa pengusaha merupakan golongan yang akan terus membuat pembaharuan atau inovasi dalam kegiatan ekonomi.Di dalam mengemukakan teori pertumbuhannya Schumpeter memulai analisisnya dengan memisalkan bahwa perekonomian sedang dalam keadaan tidak berkembang. Tetapi keadaan ini tidak berlangsung lama. Pada waktu keadaan tersebut berlaku, segolongan pengusaha menyadari tentang berbagai kemungkinan untuk mengadakan inovasi yang menguntungkan. Didorong oleh keinginan mendapatkan keuntungan dari mengadakan pembaharuan tersebut, mereka akan meminjam modal dan melakukan penanaman modal. Investasi yang baru ini akan meninggikan tingkat kegiatan ekonomi negara. Maka pendapatan masyarakat akan bertambah dan seterusnya konsumsi masyarakat akan bertambah tinggi. Kenaikan tersebut akan mendorong perusahaan-perusahaan lain untuk menghasilkan lebih banyak barang dan melakukan penanaman modal baru. Menurut pandangan Schumpeter makin tinggi tingkat kemajuan ekonomi maka semakin terbatas kemungkinan untuk mengadakan inovasi. Hal inilah yang menyebabkan pertumbuhan ekonomi menjadi bertambah lambat. Yang pada akhirnya akan tercapai keadaan tidak berkembang (stationary state).

2.2. Teori Pertumbuhan Klasik Menurut pandangan klasik ada 4 faktor yang mempengaruhi pertumbuhan ekonomi, yaitu : jumlah penduduk, jumlah stock barang-barang modal, luas tanah, kekayaan alam, dan teknologi. Namun para pakar ekonomi klasik pada umumnya hanya menitikberatkan pada pengaruh pertambahan penduduk terhadap pertumbuhan ekonomi. Menurut klasik hukum hasil tambahan yang semakin berkurang akan mempengaruhi pertumbuhan ekonomi. Ini berarti pertumbuhan ekonomi tidak akan terus menerus berlangsung. Pada permulaannya, apabila penduduk sedikit dan kekayaan alam relatif berlebihan, tingkat pengembalian modal dari investasi yang dibuat adalah tinggi. Maka para pengusaha akan mendapat keuntungan besar. Ini akan menimbulkan investasi baru, dan pertumbuhan ekonomi terwujud. Keadaan seperti itu tidak akan terus-menerus berlangsung, apabila jumlah penduduk sudah terlalu banyak, pertambahannya akan menurunkan tingkat kegiatan ekonomi karena produktivitas setiap penduduk telah menjadi negatif. Maka kemakmuran masyarakat menurun kembali. Ekonomi akan mencapai tingkat perkembangan yang sangat rendah. Apabila keadaan ini dicapai, ekonomi akan dikatakan telah mencapai keadaan tidak berkembang (stationary state). Pada keadaan ini pendapatan perkapita hanya mencapai tingkat cukup untuk hidup (subsistence).

2.3. Pendekatan Pajak dari Segi Ekonomi Pajak dapat didekati/di-approach dari segi ekonomi. Pendekatan dari segi ekonomi dapat dilakukan dari segi makroekonomi atau dari segi mikroekonomi.

Pendekatan dari segi mikroekonomi ditekankan pada kebutuhan individu dan pada income untuk pemenuhan kebutuhan individu. Kebutuhan masyarakat tidak terpikirkan, oleh sebab itu pendekatan dari segi mikroekonomi mengakibatkan pengertian pajak yang salah, sebab pajak dilihat sebagai sesuatu yang mengurangi income individu tanpa

mendapatkan imbalan, sehingga pajak dianggap sebagai beban yang memberatkan, mengurangi pendapatan seseorang, mengurangi daya beli seseorang, dan akhirnya mengurangi kesejahteraan individu. Dalam pemikiran itu masyarakat tidak dipertimbangkan sehingga pemikiran demikian memberikan corak pemikiran yang individualistis, soliter. Lain dengan pendekatan makroekonomis. Dalam pandangan ini masyarakat diikutsertakan. Orang hidup dalam mayarakat. Dalam

masyarakat yang modern ini, dimana teknologi sudah berkembang sangat jauh, tidak dapat dibayangkan ada orang yang dapat hidup tanpa masyarakat, tanpa bantuan dan tanpa ketergantungan orang lain. Kita hidup dalam masyarakat yang sudah mendalam spesialisasinya. Kita tidak dapat menanam padi sendiri, membuat kacamata sendiri, membuat sepeda sendiri, dan sebagainya. Hidup bermasyarakat adalah mutlak agar kita dapat melangsungkan hidup kita. Masyarakat mempunyai hidup sendiri disamping hidup individu. Pajak-pajak harus dikaitkan dengan hidup masyarakat, dan tidak dapat dilepaskan dari itu. Masyarakat mempunyai kebutuhan juga, memerlukan juga income untuk membiayai kelangsungan hidupnya yang dapat dipecah-pecah menjadi berbagai kepentingan seperti keamanan, tata tertib, gaji para pegawainya, kesehatan, pendidikan, dan banyak lagi yang lainnya.

Dari

mana

asalnya

uang

untuk

memenuhi

macam-macam

pengeluaran itu? Tentunya dari penghasilan masyarakat itu sendiri. Apa income dari masyarakat itu? Tidak lain adalah hasil dari sumber-sumber alam yang ada di dalam masyarakat itu, seperti minyak alam, gas bumi, bijih-bijih bermacam-macam logam dan logam mulia seperti emas, tambang nikel, bijih besi, mangan, sulfur, dan sebagainya. Jika masyarakat tidak memiliki sumber-sumber itu, atau hanya mendapat hasil sedikit dari sumber itu, maka diperlukan sumber lain. Dan sumber lain yang dapat diandalkan itu adalah sumber pajak-pajak yang asalnya dari anggota masyarakat yang hidup di dalam masyarakat. Maka pajak yang berasal dari individu itu dikaitkan dengan masyarakat, sebagai penghasilan masyarakat. Jadi apa yang mengurangi pendapatan individu ini menjadi pendapatan masyarakat yang digunakan untuk kepentingan masyarakat, yang akhirnya secara tidak langsung juga menyangkut kepenting individu. Jadi dapat disimpulkan apabila jumlah penduduk/masyarakat meningkat maka akan terjadi peningkatan penerimaan pajak, karena pajak berasal dari individu yang dikaitkan dengan masyarakat, sebagai

penghasilan masyarakat. Akhirnya ditinjau dari segi makroekonomi pajak dapat didefinisikan sebagai berikut : Pajak adalah peralihan kekayaan dari sektor swasta ke sektor pemerintah, berdasarkan peraturan yang dapat dipaksakan dan mengurangi income anggota masyarakat, tanpa memperoleh imbalan secara langsung tetapi sebaliknya pajak merupakan income bagi

masyarakat, yang digunakan untuk membiayai pengeluaran-pengeluaran masyarakat (negara). Pajak-pajak di dalam masyarakat dapat digunakan sebagai alat untuk mencapai tujuan ekonomi. Pajak dapat digunakan sebagai alat untuk

mencegah atau menghambat inflasi atau untuk memberikan insentif kepada para penanam modal di Indonesia guna pembangunan di Indonesia.

2.4. Pengertian Pendapatan Daerah Menurut Poerwadarminta (1986:546) bahwa yang dimaksud dengan pendapatan adalah : 1. Hasil pencarian (usaha dan sebagainya); 2. Suatu yang didapatkan (dibuat dan sebagainya yang sedianya belum ada). Berdasarkan pengertian diatas, dapat disimpulkan bahwa yang dimaksud dengan pendapatan adalah hasil atau merupakan penerimaan yang bermanfaat yang didapatkan dari suatu usaha yang dilakukan. Selanjutnya pengertian daerah, dapat dilihat dalam Undang-undang Nomor 22 Tahun 1999 tentang Pemerintahan Daerah, dinyatakan bahwa daerah otonom, selanjutnya disebut Daerah, adalah kesatuan masyarakat hukum yang mempunyai batas daerah tertentu, berwenang mengatur dan mengurus kepentingan masyarakat setempat menurut prakarsa sendiri berdasarkan aspirasi masyarakat dalam ikatan Negara Kesatuan Republik Indonesia. Apabila kedua pengertian diatas digabungkan sehingga menjadi pendapatan daerah, maka dapat diartikan sebagai keseluruhan penerimaan daerah baik berupa uang atau perhitungan material lainnya dari sumbersumber yang jelas untuk jangka waktu tertentu berdasarkan peraturan perundang-undangan yang berlaku untuk membiayai kebutuhan-kebutuhan daerah dalam rangka memenuhi kewajibannya untuk mengatur dan mengurus rumah tangganya sendiri. Pengertian Pendapatan Daerah menurut Fauzi (1995:32) adalah komponen Anggaran Pendapatan dan Belanja Daerah (APBD) untuk

membiayai pembangunan dan melancarkan roda pemerintahan. Karena itu tiap-tiap pendapatan daerah dapat dipungut seinsentif mungkin. Menurut Samudra (1995:32) pengertian Pendapatan Daerah diartikan secara luas. Sumber pendapatan daerah meliputi tidak saja Pendapatan Asli Daerah (PAD), akan tetapi termasuk pula pendapatan daerah yang berasal dari penerimaan pemerintah pusat yang dalam realisasinya dapat saja berbentuk bagi hasil penerimaan pajak dari pusat atau lainnya yang berbentuk subsidi (sokongan) untuk keperluan

pembangunan daerah dan sebagainya. Adapun pengertian pendapatan daerah yang lain yaitu : usaha daerah untuk memperoleh pendapatan atau hasil tetap yang nantinya dimasukkan ke kas daerah yang diatur dalam peraturan daerah dan digunakan untuk membiayai pengeluaran daerah sebagaimana ditetapkan dalam anggaran pendapatan dan belanja daerah. Dari uraian dan pengertian sumber-sumber pendapatan daerah dapat diartikan bahwa yang dimaksud dengan sumber pendapatan daerah adalah darimana daerah memperoleh pendapatan atau hasil yang tetap yang menjadi wewenangnya, berdasarkan peraturan perundang-undangan yang berlaku sebagai jaminan untuk menutup belanja daerah dalam rangka bagaimana pemerintah daerah memenuhi kewajibannya sebagai daerah otonom yang berhak mengurus rumah tangganya sendiri. Dalam UU Nomor 22 Tahun 1999 bahwa Pendapatan Asli Daerah terdiri dari : a. Hasil pajak Daerah; b. Hasil retribusi Daerah; c. Hasil perusahaan milik Daerah, dan hasil pengelolaan kekayaan Daerah yang dipisahkan; dan

d. Lain-lain pendapatan Daerah yang sah.

2.4.1. Sumber Penerimaan Pendapatan Asli Daerah Secara khusus sumber penerimaan Pendapatan Asli Daerah (PAD) yang tercantum dalam pasal 79 UU Nomor 22 Tahun 1999 tentang Pemerintahan Daerah dan pasal 1 UU Nomor 34 Tahun 2000 tentang Perubahan Atas Undang-undang Republik Indonesia Nomor 18 Tahun 1997 tentang Pajak Daerah dan Retribusi Daerah adalah sebagai berikut: a. Pajak Daerah Yang dimaksud dengan pajak daerah adalah iuran wajib yang dilakukan oleh orang pribadi atau badan kepada daerah tanpa imbalan langsung yang seimbang, yang dapat dipaksakan berdasarkan peraturan perundang-undangan yang berlaku, yang digunakan untuk membiayai penyelenggaraan pemerintahan daerah dan pembangunan daerah. b. Retribusi Daerah Retribusi daerah adalah pungutan daerah sebagai pembayaran atas jasa atau pemberian izin tertentu yang khusus disediakan dan atau diberikan oleh Pemerintah Daerah untuk kepentingan orang pribadi atau badan. c. Hasil perusahaan milik Daerah, dan hasil pengelolaan kekayaan Daerah yang dipisahkan Yaitu bagian laba perusahaan yang merupakan pendapatan dari perusahaan-perusahaan yang dapat dimiliki oleh pemerintah daerah. Yang termasuk disini adalah gedung olah raga, PDAM, kolam renang dan lain-lain.

d. Lain-lain pendapatan Daerah yang sah Ini dapat berbentuk seperti hibah atau penerimaan dari Daerah Propinsi atau Daerah Kabupaten/Kota lainnya, dan penerimaan lain yang sesuai dengan peraturan perundang-undangan yang berlaku.

2.5. Pengertian Pajak Ada berbagai pengertian pajak yang dikemukakan oleh para ahli, baik dari dalam maupun luar negeri. Di bawah ini pengertian pajak yang dikemukakan oleh Soemitro yang dikutip oleh Mardiasmo (2002:11), pajak adalah iuran rakyat kepada kas Negara berdasarkan Undang-Undang (yang dapat dipaksakan) dengan tidak mendapat imbalan (kontraprestasi) yang langsung dapat ditunjukan dan yang digunakan untuk membiayai

pengeluaran umum. Sedangkan pengertian pajak menurut Brotodiharjo (1995:9), pajak adalah iuran kepada Negara (yang dapat dipaksakan) yang terutang oleh wajib yang membayarnya menurut peraturan perundang-undangan, dengan tidak mendapat prestasi kembali yang langsung dapat ditunjuk, dan gunanya adalah untuk membiayai pengeluaran-pengeluaran umum berhubungan dengan tugas Negara untuk menyelenggarakan pemerintahan. Dari pengetian diatas dapat ditarik kesimpulan bahwa pajak memiliki unsur-unsur : 1. Iuran rakyat kepada negara Artinya yang berhak memungut pajak hanyalah negara dan iuran tersebut berupa sejumlah uang yang disetorkan kepada kas negara. 2. Berdasarkan Undang-Undang

Artinya

pajak

dipungut

berdasar

Undang-Undang

serta

aturan

pelaksanaannya dapat dipaksakan, dan terdapat sanksi bagi yang melanggar. 3. Tanpa jasa timbal atau kontraprestasi langsung dari negara. Artinya dalam pembayaran pajak tidak ada jasa timbal atau kontraprestasi langsung oleh pemerintah kepada pembayar pajak. 4. Digunakan untuk membiayai pengeluaran umum. Artinya pendapatan pemerintah yang didapat dari pajak digunakan untuk membiayai semua pengeluaran pemerintah yang bermanfaat bagi masyarakat luas.

2.5.1. Fungsi Pajak Menurut Mardiasmo (2002:23) ada dua fungsi pajak, yaitu : 1. Fungsi Anggaran (budgetair) Pajak sebagai sumber dana bagi pemerintah untuk membayar

pengeluaran-pengeluarannya. 2. Fungsi mengatur (regulerend) Pajak sebagai alat untuk mengatur atau melaksanakan kebijaksanaan pemerintah dalam bidang social dan ekonomi.

2.5.2. Syarat Pemungutan Pajak Menurut Mardiasmo (2002:28) agar pemungutan pajak tidak menimbulkan hambatan atau perlawanan, maka pemungutan pajak harus memenuhi syarat sebagai berikut : 1. Pemungutan Pajak harus adil (Syarat Keadilan) Sesuai dengan tujuan hukum, yakni mencapai keadilan, Undang-Undang dan pelaksanaan pemungutan harus adil. Adil dalam perundang-

undangan diantaranya mengenakan pajak secara umum dan merata, serta disesuaikan dengan kemampuan masing-masing. Sedangkan adil dalam pelaksanaannya yakni dengan memberikan hak bagi wajib pajak untuk mengajukan keberatan, penundaan dalam pembayaran dan mengajukan banding kepada Majelis Pertimbangan Pajak. 2. Pemungutan Pajak harus berdasarkan Undang-Undang (Syarat Yuridis) Di Indonesia pajak diatur dalam UUD 1945 pasal 23 ayat 3. Hal ini memberikan jaminan hokum untuk menyatakan keadilan, baik bagi Negara maupun warganya. 3. Tidak Mengganggu Perekonomian Pemungutan tidak boleh mengganggu kelancaran kegiatan produksi maupun perdagangan, sehingga tidak menimbulkan kelesuan

perekonomian masyarakat. 4. Pemungutan Pajak Harus Efisien (Syarat Finansial) Sesuai dengan fungsi budgetair, biaya pemungutan pajak harus dapat ditekan lebih rendah dari hasil pemungutannya. 5. Sistem Pemungutan Pajak Harus Sederhana Sistem pemungutan yang sederhana akan memudahkan dan mendorong masyarakat dalam memenuhi kewajiban perpajakannya.

2.5.3. Pembagian Pajak Menurut Golongan, Sifat dan Pemungutannya Menurut Waluyo dan Ilyas (2003:56) pajak dapat dikelompokan ke dalam kelompok : 1. Menurut Golongan a. Pajak Langsung adalah pajak yang pembebanannya tidak dapat dilimpahkan pihak lain, tetapi harus menjadi beban langsung Wajib Pajak yang bersangkutan, contoh: Pajak Penghasilan.

b. Pajak Tidak Langsung adalah pajak yang pembebanannya dapat dilimpahkan ke pihak lain, contoh: Pajak Pertambahan Nilai. 2. Menurut Sifat a. Pajak Subjektif adalah pajak yang berpangkal atau berdasarkan pada subjek yang selanjutnya dicari syarat objektifnya, dalam arti

memperhatikan keadaan dari Wajib Pajak, contoh: Pajak Penghasilan. b. Pajak Objektif adalah pajak yang berpangkal atau berdasarkan paa objeknya, tanpa memperhatikan keadaan dari Wajib Pajak, contoh: Pajak Pertambahan Nilai dan Pajak Penjualan Barang Mewah. 3. Menurut Pemungutan dan Pengelolaan a. Pajak Pusat adalah pajak yang dipungut oleh Pemerintah Pusat dan digunakan untuk membiayai rumah tangga Negara, contoh: Pajak Penghasilan, Pajak Pertambahan Nilai, dan Bea Materai. b. Pajak Daerah adalah pajak yang dipungut oleh Pemerintah Daerah dan digunakan untuk membiayai rumah tangga daerah, contoh: Pajak reklame, Pajak Hiburan.

2.5.4. Sistem Pemungutan Pajak Menurut Waluyo dan Ilyas (2001:45) dalam pemungutan pajak dikenal beberapa system pemungutan yaitu : 1. Official Assesment System Sistem ini merupakan system pemungutan pajak yang memberi wewenang kapada pemerintah (fiscus) untuk menentukan besarnya pajak terutang. Pemerintah (fiscus) menentukan besarnya pajak terutang. Dalam hal ini Wajib Pajak bersifat pasif. Ciri-ciri : a. Wewenang untuk menentukan pajak terutang ada pada fiscus.

b. Wajib Pajak bersifat pasif. c. Utang pajak timbul setelah dikeluarkannya Surat Ketetapan Pajak oleh Fiscus. 2. Self Assesment. Sistem ini merupakan system pemungutan pajak yang memberi wewenang, kepercayaan, tanggung jawab kepada Wajib Pajak untuk menghitung, memperhitungkan, membayar dan melaporkan sendiri besarnya pajak yang harus dibayar. Ciri-ciri : a. Wewenang untuk menentukan pajak terutang ada pada Wajib Pajak b. Wajib Pajak Aktif, mulai dari menghitung, menyetor dan melaporkan sendiri pajak yang terutang. c. Fiscus tidak ikut campur dan hanya mengawasi. 3. With Holding System Sistem ini merupakan system pemungutan pajak yang memberi wewenang kepada pihak ketiga untuk memotong atau memungut besarnya pajak yang terutang oleh Wajib Pajak.

2.6. Pajak Daerah 2.6.1. Pengertian Pajak Daerah Berdasarkan kewenangan pemungutannya, di Indonesia pajak dapat dibagi menjadi Pajak Pusat dan Pajak Daerah. Menurut Panca didalam Sahara (2004:15) Pajak Daerah merupakan pajak yang dikelola oleh Pemerintah Daerah, baik Propinsi maupun Kabupaten atau Kota yang berguna untuk menunjang penerimaan Pendapatan Asli Daerah dan hasil penerimaan tersebut masuk dalam APBD.

Sedangkan pengertian Pajak Daerah menurut Mardiasmo (2002:13) adalah iuran wajib yang dilakukan oleh orang pribadi atau badan kepada daerah tanpa imbalan langsung yang seimbang, yang dapat dipaksakan berdasarkan peraturan perundang-undangan yang berlaku, yang digunakan untuk membiayai penyelenggaraan pemerintah daerah dan pembangunan daerah. Dari pengertian-pengertian tersebut dapat ditarik kesimpulan bahwa pajak daerah adalah iuran wajib yang dilakukan oleh orang pribadi atau badan kepada daerah tanpa imbalan langsung yang dikelola oleh Pemerintah Daerah, baik Propinsi maupun Kabupaten atau Kota yang berguna untuk menunjang penerimaan Pendapatan Asli Daerah.

2.6.2. Jenis Pajak Daerah Pajak daerah itu sendiri dapat dibagi menjadi dua macam yaitu pajak daerah asli dan dan pajak daerah yang berasal dari pajak negara yang diberikan kepada daerah. Adapun jenis-jenis pajak daerah sesuai dengan Undang-undang Darurat Nomor 11 tahun 1957 tentang Peraturan Umum Pajak Daerah dan Undang-undang Nomor 10 tahun 1968 tentang Penyerahan Pajak-pajak Negara kepada Daerah, maka yang telah diserahkan dan dinyatakan sebagai pajak daerah tingkat I adalah sebagai berikut : 1. Pajak Rumah Tangga. 2. Pajak Kendaraan Bermotor. 3. Bea Balik Nama Kendaraan Bermotor. 4. Bea Vervonding. 5. Bea Atas Ijin Menangkap Ikan di perairan umum di wilayahnya. 6. Opsen atas Pajak Kekayaan.

7. Pajak Sekolah. 8. Opsen Atas Pajak Penjualan Bensin. 9. Opsen Atas Pajak Penjualan. 10. Enam Puluh Persen (60%) Pajak Peralihan (Ketetapan Besar). 11. Sembilan Puluh Persen (90%) Pajak Materai. 12. Tujuh Puluh Lima Persen (75%) Pajak Kekayaan. 13. Tujuh Puluh Lima Persen (75%) Pajak perseroan. 14. Lima Puluh Persen (50%) Bea Keluar. 15. Lima Puluh Persen (50%) Bea Masuk. 16. Cukai gula, minyak tanah, rokok, alkohol, sulingan,dll. Pajak Daerah Tingkat II yang telah diberikan adalah sebagai berikut : 1. 2. 3. 4. 5. 6. 7. 8. 9. Pajak Pertunjukan/ Tontonan dan Keramaian Umum. Pajak Reklame (tidak dimuat dalam majalah/koran). Pajak Anjing. Pajak Petasan dan Kembang Api. Pajak Minuman Keras. Pajak Kendaraan Bermotor. Pajak atas Ijin Perjudian. Pajak Hiasan Kubur. Pajak Berdiam di Daerah Lebih dari 120 Hari tanpa Berkediaman Tetap.

10. Pajak atas Milik Bangunan dan Halaman yang Berbatasan dengan Jalan di Darat, Air dan Lapangan. 11. Pajak Sekolah. 12. Pajak Penerangan Jalan. 13. Pajak atas Milik Bangunan dan Halaman yang Berbatasan dengan Jalan Umum.

14. Pajak atas Milik Bangunan Keturutannya/Tanah Kosong di Bagian Tertentu di Daerah. 15. Pajak Pemberian Air Minum. 16. Pajak Rumah Bola. 17. Pajak Forensen. 18. Pajak Pendaftaran. 19. Pajak Rumah Penginapan. 20. Pajak terhadap Barang yang Menjulang di Tanah Jalanan atau Tanah Bangunan yang dikuasai Daerah. 21. Pajak Perusahaan. 22. Pajak Kendaraan Bermotor di atas Air. 23. Pajak Pelabuhan Perahu. 24. Pajak Pembuatan Garam. 25. Pajak Mengangkut Barang ke Luar Daerah. 26. Pajak Asuransi. 27. Pajak atas Perusahaan Kandang Babi. 28. Pajak atas Pengambilan Sarang Burung. 29. Pajak atas Pengambilan Rumput Laut dan Agar-agar. 30. Pajak atas Pengumpulan Telur Penyu. 31. Pajak Rumah Asap. 32. Pajak Mendirikan Gudang Tembakau. 33. Pajak atas Pelelangan Ikan. 34. Pajak Radio. 35. Pajak BangsaAsing. 36. Pajak Vervonding Indonesia. 37. Pajak Jalan. 38. Pajak Potong Hewan.

39. Pajak Pembangunan I (Pajak Hotel dan Restoran). 40. Delapan Puluh Persen (80%) dari Pajak Peralihan (ketetapan besar). 41. Sepuluh Persen (10%) Upah Materai. 42. Opsen atas Pajak Rumah Tangga. 43. Opsen atas Vervonding. 44. Opsen Telepon (Kaho dalam Sahara (2004:20)). Mengingat banyak pajak daerah yang tidak memberi hasil yang

memuaskan, setiap upaya untuk mengubah sistem pajak harus mencakup penghapusan sebagian besar jenis pajak yang ada. Penghapusan sebagian besar pajak daerah yang kecil-kecil berarti akan menghilangkan wewenang yang memang sudah kecil yang masih dimiliki pemerintah daerah untuk menentukan pajak daerah. Setelah diberlakukannya Undang-undang Nomor 18 tahun 1997, maka pajak-pajak daerah tersebut di atas yang berjumlah 60 jenis pajak daerah mengalami pengurangan (ditarik kembali oleh pemerintah pusat) menjadi 9 jenis pajak daerah. Undang-undang ini sangat membatasi kreatifitas daerah dalam menggali sumber penerimaan aslinya karena hanya menetapkan 6 jenis pajak yang boleh dipungut oleh Kabupaten atau Kota. Secara rinci disebutkan sebagai berikut : a. Pajak Daerah Tingkat I adalah : 1. Pajak Kendaraan Bermotor (PKB) 2. Bea Balik Nama Kendaraan Bermotor (BBNKB) 3. Pajak Bahan Bakar Kendaraan Bermotor (PBBKB), dibagihasilkan dengan imbangan 10% untuk Daerah Tingkat I dan 90% untuk Daerah Tingkat II b. Pajak Daerah Tingkat II, terdiri atas : 1. Pajak Hotel dan Restoran (dahulu disebut Pajak Pembangunan I)

2. Pajak Hiburan 3. Pajak Reklame 4. Pajak Penerangan Jalan 5. Pajak Pengambilan dan Pengelolaan Bahan Galian Golongan C 6. Pajak Pemanfaatan Penggunaan Air Bawah Tanah dan Air

Permukaan Perkembangan lebih lanjut dengan diberlakukannya otonomi daerah, maka dikeluarkan Undang-undang Nomor 34 tahun 2000 tentang perubahan atas Undang-undang Nomor 18 tahun 1997 tentang Pajak Daerah dan Retribusi Daerah yang mana dalam pasal 2 disebutkan bahwa : a. Jenis Pajak Propinsi terdiri dari : 1. Pajak Kendaraan Bermotor di Atas Air 2. Bea Balik Nama Kendaraan Bermotor dan Kendaraan di Atas Air 3. Pajak Bahan BAkar Kendaraan Bermotor 4. Pajak Pengambilan dan Pemanfaatan dan Air Bawah Tanah dan Air Permukaan b. Jenis Pajak Kabupaten/Kota terdiri dari : 1. Pajak Hotel 2. Pajak Restoran 3. Pajak Hiburan 4. Pajak Reklame 5. Pajak Penerangan Jalan 6. Pajak Pengambilan Bahan Galian Golongan C 7. Pajak Parkir

Beberapa kriteria dan pertimbangan yang diperlukan dalam pemberian kewenangan perpajakan kepada tingkat Pemerintah Pusat, Propinsi dan Kabupaten/Kota, yaitu : a. Pajak yang dimaksudkan untuk tujuan stabilisasi ekonomi dan cocok untuk tujuan distribusi pendapatan seharusnya tetap menjadi

tanggungjawab Pemerintah Pusat. b. Basis pajak yang diserahkan kepada daerah seharusnya tidak terlalu "mobile". Pajak daerah yang sangat "mobile" akan mendorong pembayar pajak memindahkan usahanya dari daerah yang beban pajaknya tinggi ke daerah yang rendah. Sebaliknya, yang tidak terlalu "mobile" akan

mempermudah daerah untuk menetapkan tarif pajak yang berbeda. Basis pajak yang "mobile" merupakan persyaratan utama untuk mempertahankan (Pusat/Propinsi). c. Basis pajak yang distribusinya sangat timpang antar daerah, seharusnya diserahkan kepada Pemerintah Pusat. d. Pajak daerah seharusnya jelas bagi pembayar pajak daerah (obyek, subyek pajak dan besarya pajak terutang) e. Pajak daerah seharusnya tidak dapat dibebankan kepada penduduk daerah lain f. Pajak yang diserahkan kepada daerah seharusnya relatif lebih mudah diadministrasikan g. Pajak dan retribusi berdasarkan prinsip manfaat dapat digunakan secukupnya pada semua tingkatan pemerintahan, namun penyerahan kewenangan pemungutannya kepada daerah akan tepat sepanjang manfaatnya dapat dirasakan bagi pembayar pajak daerah di tingkat pemerintahan yang lebih tinggi

Pandangan mengenai

biaya administrasi/tata usaha pajak yang

tinggi merupakan salah satu masalah yang paling menonjol mengenai sistem pajak yang ada sekarang, ini menyangkut jenis pajak daerah yang terlalu banyak. Ini menimbulkan beberapa akibat , pertama karena pajak sering tumpang tindih, beberapa jenis pajak dikenakan pada obyek yang sama dengan dasar yang berbeda-beda dan sering dikelola oleh tingkat pemerintah yang berbeda-beda. Kedua, tagihan kecil-kecil yang dilakukan berulang-ulang mungkin menimbulkan sikap enggan membayar pada pihak pembayar pajak, ketiga, pajak dan pungutan kecil-kecil yang banyak sekali itu cenderung membingungkan sehingga sulit bagi pembayar pajak untuk mengetahui apakah pungutan yang ditarik sah atau tidak.

Menyederhanakan sistem pajak daerah dapat pula menghasilkan pula pajak yang lebih dapat diterima dan memudahkan upaya memberantas pajak tidak resmi. Tampaknya ada 3 tujuan pokok yang hendak dicapai setiap perubahan pada sistem pajak daerah (Devas, 1989:164). Pertama,

menyederhanakan sistem pajak daerah, kedua menaikkan penerimaan dari pajak daerah agar daerah tidak terlalu banyak bergantung pada bantuan dari pemerintah pusat, tujuan ketiga perubahan pada sitem pajak juga mungkin ada yang menyangkut wewenang pemerintah daerah. Sekarang ini

pemerintah daerah mempunyai wewenang yang sangat luas untuk menetapkan tarif pajak daerah dan menciptakan pajak daerah baru, dengan persetujuan Departemen Dalam Negeri. Tetapi karena hampir tidak ada lagi obyek pajak daerah yang bernilai yang tidak dikenakan pajak dan karena dalam prakteknya Departemen Dalam Negeri menetapkan tarif pajak untuk pajak daerah yang penting-penting, wewenang pemerintah daerah

sebenarnya kecil.

Sebagai pedoman, perluasan potensi penerimaan pajak dan retribusi daerah ini sebaiknya memperhatikan prinsip-prinsip berikut ini (Bird dan Vailancourt, 2000:234) : 1. Basis pajak hendaknya merupakan benda atau sumber penghasilan yag relatif tidak bisa berpindah. Hal ini diperlukan untuk memungkinkan

pemerintah daerah dapat melakukan penyesuaian tarif tanpa harus mengorbankan basis pajak tersebut. 2. Penerimaan pajak daerah harus dapat menutupi kebutuhan daerah dan bersifat dinamis, sehingga dapat dikembangkan paling tidak sama cepatnya dengan kebutuhan peningkatan. 3. Penerimaan pajak daerah harus relatif stabil dan relatif dapat

diproyeksikan dengan baik. 4. Beban pajak harus diupayakan tidak dapat dialihkan ke daerah lain. 5. Untuk keperluan akuntabilitas, obyek pajak hendaknya dapat dilihat oleh publik. 6. Pengenaan pajak daerah harus cukup memenuhi aspek keadilan (equitas) oleh wajib pajak. 7. Pajak daerah harus cukup mudah dikelola dengan efektif dan efisien.

2.6.3. Administrasi Pajak Daerah Teori pembangunan dari bawah berpendapat bahwa orang akan lebih bersedia membayar pajak kepada daerah daripada kepada Pemerintah Pusat karena mereka dapat melihat manfaat dalam kemudahan dan pembangunan di daerah mereka. Meskipun demikian makin rendah tingkat pemerintahan daerah maka makin dekat antar mereka yang mengenakan pajak dengan mereka yang membayar pajak. Kebebasan untuk

menentukan ruang lingkup, metode penilaian dan tarif pajak sendiri jelas

akan

mendorong

kebebasan

dan

fleksibiltas

dalam

pembiayaan

pemerintahan daerah. Tanggungjawab atas penilaian atau pemungutan suatu pajak atau retribusi tidak selalu bersamaan dengan kemudahan memperoleh hasilnya. Alokasi tanggungjawab untuk melakukan pengenaan dan pemungutan pajak tergantung pada sejumlah faktor : pertama, tingkat kemampuan yang

dibutuhkan dan tersedianya tenaga tersebut di tingkat daerah tertentu. Tenaga terampil mungkin terbatas dan sulit bagi pemerintah daerah untuk mempekerjakannya. Tiga faktor lainnya, kalau obyek dari setiap wajib pajak, khususnya suatu perusahaan melampaui batas-batas suatu daerah maka pengenaan secara terpusat mungkin diperlukan. Penetapan dan pemungutan pajak harus didukung dengan

pengawasan yang efisien.

Keterlambatan dalam membayar suatu pajak

atau retribusi seringkali dikenakan tindakan dengan mengenakan denda dalam bentuk persentase atas jumlah pajak yang terhutang. Sanksi apabila tidak membayar pajak dapat dikenakan dalam berbagai bentuk : 1. Tindakan kriminil menyangkut harta kekayaan melalui penahanan dan hukuman penjara 2. Tindakan perdata yang sama dengan pengembalian hutang pribadi yang dilakukan melalui penyitaan dan penjualan kekayaan 3. Penyitaan dan penjualan langsung atas kekayaan 4. Menghentikan pelayanan 5. Tidak ada tindakan sama sekali Tindakan kriminil, pemutusan pelayanan atau penyitaan kekayaan biasanya merupakan cara yang efektif untuk meningkatkan pembayarannya. Biasanya tingkat ketidakpatuhan membayar pajak cenderung tinggi dan tidak adanya tindakan yang lebih keras untuk memaksakan wajib pajak

membayarnya merupakan pencerminan dari kurangnya kemauan politis dalam pengenaan pajak.

2.6.4. Upaya Peningkatan Pajak Daerah Upaya peningkatan penerimaan Pajak Daerah maksudnya, adalah cara-cara yang digunakan oleh Pemerintah Daerah, untuk meningkatkan pendapatan daerah yang berasal dari pajak daerah. Upaya yang dilakukan dalam meningkatkan penerimaan pajak daerah adalah : 1) Upaya Intensifikasi Adalah upaya berupa peningkatan PAD dari sumber-sumber yang telah ada. Upaya yang telah dilakukan antara lain : a. Mempelajari kembali perda pajak daerah b. Pengawasan terhadap pemungutan pada wajib pajak c. Pemberian penerangan dan penyuluhan pada wajib pajak d. Memperbaiki saran dan prasarana pungutan yang belum memadai e. Peningkatan kemampuan, kemauan/kualitas petugas pemungut f. Kerjasama dengan pihak ketiga dengan prinsip saling menguntungkan g. Koordinasi dengan unit kerja terkait, melalui kegiatan rapat evaluasi secara berkala h. Pelaksanaan sanksi yang wajar 2) Upaya Ekstensifikasi Mencari dan menggali sumber pendapatan daerah yang baru dalam batas ketentuan perundang-undangan, misalnya : a. Penelitian dan penggalian objek pajak baru yang merupakan potensi daerah. b. Studi banding ke daerah lain. c. Evaluasi terhadap Perda secara berkala.

3) Peningkatan Pelayanan Masyarakat. Peningkatan pelayanan kepada masyarakat ini merupakan unsur yang sangat penting, mengingat bahwa paradigma yang

berkembang dalam masyarakat saat ini adalah bahwa pembayaran pajak dan retribusi ini sudah merupakan hak daripada kewajiban masyarakat terhadap Negara, untuk itu perlu dikaji kembali pengertian wujud yang bagaimana dapat memberikan kepuasan kepada masyarakat.

2.6.5. Pengaruh Pajak Terhadap Perekonomian Pajak dapat menjadi penghambat perkembangan dan pertumbuhan perekonomian, sebab pajak menyerap pendapatan masyarakat, akibatnya perputaran ekonomi yang semula berputar dengan cepat menjadi lambat. Melalui keseimbangan dan hubungan antara pendapatan dengan

pengeluaran keseluruhan, maka dapat diketahui bahwa pendapatan terbentuk dari pengeluaran konsumsi masyarakat, pengeluaran tabungan masyarakat, dan pengeluaran pajak. Kebijakan fiscal baik dibidang pajak maupun pengeluaran

pemerintah dapat mempengaruhi tingkat pertumbuhan ekonomi. Menurut Devas (1998:72) pertumbuhan ekonomi bersangkut paut dengan proses peningkatan produksi barang dan jasa dalam kegiatan ekonomi masyarakat. Pajak yang berbeda akan mempunyai efek yang berbeda atas tingkat tabungan dan investasi dan selanjutnya pada pembentukan modal. Beberapa studi mengenai hubungan antara penerimaan dan pengeluaran pemerintah menguji dampak dan variabel fiskal terhadap pertumbuhan ekonomi. Dari kajian tersebut ditemukan bahwa pajak memberikan pengaruh negatif terhadap pertumbuhan ekonomi, sedangkan variabel pengeluaran pemerintah memberikan pengaruh positif.

Bagi Pemerintah Daerah yang memegang peranan penting adalah kebijakan fiskal. Kebijakan fiskal ini realisasinya berupa kebijakan anggaran di daerah. Menurut Due (1985:154), bahwa tujuan kebijakan fiskal ada 3 (tiga) yang masing-masing dapat dijelaskan sebagai berikut : 1. Untuk menjamin agar laju pertumbuhan ekonomi dapat sesuai dengan potensinya. Berarti dengan kebijakan fiskal akan diusahaakan

semaksimal mungkin agar potensi-potensi ekonomi yang ada di daerah dapat di realisasikan. 2. Untuk mengusahakan terbukanya kesempatan kerja. 3. Mengusahakan agar harga berada dalam tingkat yang wajar dan selalu dalam keadaan stabil, sehingga memungkinkan peningkatan

pertumbuhan ekonomi. Kebijakan perpajakan memberikan hasil yang sangat penting untuk suatu perekonomian yang sedang tumbuh. Petama, pajak-pajak dapat dijadikan sarana untuk mengurangi konsumsi, terutama konsumsi untuk barang mewah dan untuk menaikan tabungan. Kedua, pajak dapat digunakan untuk membatasi impor. Ketiga, pajak digunakan untuk mendorong investasi yang sangat berguna bagi pembangunan. Keempat, pajak dapat menambah penyediaan faktor-faktor produksi. Kelima, pajak mempunyai peranan yang sangat besar untuk pemerataan pendapatan masyarakat. Kebijakan fiskal harus dirancang untuk mempertahankan atau mencapai kesempatan kerja yang tinggi, tingkat stabilitas harga yang pantas, neraca pembayaran luar negeri yang sehat tingkat pertumbuhan ekonomi yang stabil. Kebijakan fiskal juga dapat berpengaruh langsung terhadap permintaan, pertama-tama pada sektor pemerintahan kemudian menjalar ke sektor swasta. Sejalan dengan itu, pengurangan pungutan pajak

bisa juga bersifat positif karena wajib pajak akan mempunyai pendapatan yang lebih besar. Dengan demikian, perubahan pada tingkat defisit anggaran pemerintah akan menaikan peranan yang sangat penting dimana semua itu akan bergantung bagaimana defisit itu di biayai. Jika disertai dengan kebijakan moneter yang longgar pengaruh dari peningkatan pembiayaan defisit akan lebih besar karena defisit itu bisa ditutupi dengan memperbesar pinjaman. Tetapi jika peredaran uang diperketat, maka pinjaman tambahan akan mempertinggi suku bunga sehingga cenderung menghambat transaksi pasar.

2.7. Produk Domestik Regional Bruto Menurut Badan Pusat Statistik (BPS) definisi Produk Domestik Regional Bruto adalah total nilai produksi barang dan jasa yang diproduksi di wilayah tertentu dalam kurun waktu tertentu (satu tahun). PDRB merupakan bentuk penyajian data yang bisa menggambarkan struktur perekonomian daerah pada tahun yang bersangkutan, dimana dalam PDRB terdiri dari 9 sektor yang telah terbagi menjadi sektor pertanian, Pertambangan dan Penggalian, Industri Pengolahan, Listrik, Gas dan Air Minum, Bangunan, Angkutan dan Komunikasi, Perdagangan, Hotel dan Restauran, Keuangan, Persewaan dan Jasa Perusahaan, Serta sektor jasa-jasa. 1) Pertanian meliputi pertanian Tanaman Bahan Makanan, Perkebunan, Kehutanan, Peternakan, Perikanan dan jasa pertanian. a) Pertanian tanaman makanan adalah kegiatan/lapangan usaha, penyiapan pelaksanaan penanaman, pendidikan, persemaian,

pemeliharaan dan pemanenan tanaman pangan. b) Pertanian tanaman lainnya meliputi tanaman perkebunan dan selain perkebunan.

c) Peternakan adalah kegiatan/lapangan usaha pemeliharaan hewan ternak besar, hewan ternak kecil, unggas, ulat sutera. d) Jasa pertanian dan peternakan adalah kegiatan lapangan usaha yang meliputi pengolahan tanah, pemupukan, penyebaran bibit persemaian, penyemprotan dan pembasmian hama, penyelenggaraan irigasi, penyewaan alat pertanian. e) Perikanan adalah kegiatan menangkap atau mengumpulkan semua hasil perikanan laut, perairan umum, tambak, kolam dan keramba. 2) Sektor Pertambangan dan Penggalian Sektor pertambangan yang dicakup disini adalah minyak bumi dan gas bumi, yodium, biji mangaan, belerang dan segala jenis hasil penggalian. 3) Industri pengolahan adalah kegiatan/lapangan usaha pengolahan bahan mentah menjadi barang jadi, bahan makanan minuman dan tembakau, tekstil, barang dari kulit, barang dari kayu dan hasil hutan lainnya, kertas dan barang cetakan, pupuk kimia dan barang dari karet dan barang lainnya. 4) Listrik, gas dan air. a) Listrik adalah kegiatan/lapangan usaha pembangkitan tenaga listrik dan pengoperasian jaringan distribusi guna penyaluran listrik untuk dijual kepada rumah tangga, industri dan pengguna lainnya. b) Gas, uap dan air panas adalah kegiatan/lapangan usaha memproduksi dan mendistribusikan gas alam, uap dan air panas untuk dijual kepada rumah tangga, industri dan pengguna lainnya. c) Penjernihan, penyediaan dan penyaluran air adalah kegiatan/lapangan usaha penampungan, penjernihan dan pendistribusian air pada rumah tangga, industri dan lainnya.

5) Bangunan adalah kegiatan/lapangan usaha dalam pembuatan/perbaikan pembongkaran gedung/rumah, jalan dan jembatan, bendungan dan saluran air, dermaga, pembangkit tenaga listrik, jaringan komunikasi, persewaan alat-alat konstruksi dan sebagainya. 6) Perdagangan adalah kegiatan jual beli atas suatu barang termasuk usaha restoran, katering, cafetaria, kantin, penginapan (hotel, motel, yang menyediakan makanan). 7) Angkutan, perdagangan dan komunikasi. a) Angkutan adalah kegiatan/lapangan usaha pengangkutan barang atau penumpang/warga dengan angkutan darat, laut, sungai dan kapal serta angkutan udara, pengepakan dan pengiriman barang, usaha persewaan alat angkutan darat, air, udara. b) Pergudangan adalah kegiatan/lapangan usaha penyiapan barang di gudang dengan fasilitas-fasilitasnya seperti penyimpanan barang dalam kamar/ruang pendingin (cold storage) di gudang-gudang barang. c) Komunikasi adalah kegiatan/lapangan usaha pelayanan komunikasi untuk umum baik melalui pos, telepon, telegram atau hubungan radio. 8) Keuangan, asuransi termasuk usaha persewaan bangunan, tanah dan jasa perusahaan. a) Lembaga keuangan adalah kegiatan/lapangan usaha perbankan, baik yang dikelola pemerintah atau swasta seperti bank devisa, bank tabungan, bank kredit atau bank yang melayani pemindahan cadangan uang dengan surat-surat berharga, termasuk juga usaha pegadaian, pasar modal, usaha jasa keuangan lainnya.

b) Asuransi adalah kegiatan/lapangan usaha perasuransian seperti asuransi jiwa, kecelakaan, kesehatan, konsultasi, asuransi dan dana pensiun. c) Usaha persewaan/jual beli barang, gedung dan jasa perusahaan adalah kegiatan/lapangan usaha persewaan jual-beli barang-barang tidak bergerak, agen real estate, penjualan dan penafsiran nilai tanah bangunan atas dasar balas jasa/kontrak. 9) Sektor jasa yang dicakup dalam dua sektor yaitu jasa bioskop, panggung kesenian, radio swasta dan taman hiburan. Sektor perorangan dan rumah tangga yang mencangkup jasa perbengkelan, reparasi, jasa perorangan, dan pembantu rumah tangga. Pengukuran besaran PDRB dapat dihitung melalui pengukuran arus sirkulasi (circular flow) dan pengukurannya dibedakan menjadi tiga cara yaitu metode total keluaran (the total-output method); metode pengeluaran atas keluaran (the spending on-output method); dan metode pendapatan dari produksi (the income-form-production method). Penjelasan dari masingmasing pendekatan tersebut adalah sebagai berikut : 1) Menurut pendekatan produksi, PDRB adalah jumlah nilai barang dan jasa akhir yang dihasilkan oleh berbagai unit produksi di suatu wilayah dalam jangka waktu tertentu (satu tahun). Unit-unit produksi tersebut dalam penyajiannya dikelompokkan menjadi 9 sektor. 2) Menurut pendekatan pengeluaran, PDRB adalah penjumlahan semua komponen permintaan akhir, yaitu : a) Pengeluaran konsumsi rumah tangga dan lembaga swasta yang tidak mencari untung. b) Konsumsi pemerintah. c) Pembentukan modal tetap domestik bruto.

d) Perubahan stock, dan e) Ekspor neto dalam jangka waktu tertentu (biasanya satu tahun). Ekspor neto adalah ekspor dikurangi impor. 3) Menurut pendekatan pendapatan, PDRB merupakan jumlah balas jasa yang diterima oleh faktor produksi yang ikut serta dalam proses produksi di suatu wilayah dalam jangka waktu tertentu (satu tahun), balas jasa faktor produksi yang dimaksud adalah upah dan gaji, sewa tanah, bunga modal dan keuntungan, semua hitungan tersebut sebelum dipotong pajak penghasilan dan pajak langsung lainnya. Dalam pengertian PDRB selain faktor pendapatan, termasuk pula komponen penyusutan dan pajak tidak langsung, jumlah semua komponen pendapatan ini menurut sektor disebut sebagai nilai tambah bruto sektoral. Produk Domestik Bruto merupakan jumlah dari nilai tambah bruto seluruh sektor (lapangan usaha). Dari ketiga pendekatan penghitungan tersebut secara konsep jumlah pengeluaran harus sama dengan jumlah barang dan jasa akhir yang dihasilkan dan harus sama pula dengan jumlah pendapatan untuk faktorfaktor produksinya. Selanjutnya Produk Domestik Regional Bruto yang telah diuraikan di atas disebut sebagai Produk Domestik Regional Bruto atas dasar harga pasar karena mencangkup komponen pajak tidak langsung neto.

2.8. Penelitian Terdahulu Tinjauan empiris disini adalah penelitian yang telah dilakukan terdahulu sebelum penyusunan penulisan ini. Tujuan digunakan tinjauan empiris ini adalah sebagai perbandingan mengenai penelitian tentang aspek

potensi dan pengelolaan Pajak Daerah yang diberikan dari penelitian tersebut. Penelitian tersebut diantaranya : 1. S U N I N G, Dept. of Economic and Development Studies (2003) melakukan penelitian dengan judul Analisis Pajak Daerah, PDRB, Jumlah Penduduk Terhadap Upaya Pajak (Tax Effort) di Propinsi Jawa Timur. Dari penelitian tersebut dikatakan bahwa tingkat pertumbuhan ekonomi nasional maupun daerah sangat dipengaruhi oleh tingkat pertumbuhan penduduk, PDRB dan Pajak. 2. Sahara (2004) melakukan penelitian dengan judul Potensi Pajak Daerah dan Retribusi Daerah sebagai sumber Penerimaan Daerah di Kabupaten Malang. Dari penelitian tersebut dikatakan hasil identifikasi potensi dengan membandingkan laju pertumbuhan dan kontribusinya, diketahui hanya beberapa jenis Pajak Daerah dan Retribusi Daerah saja yang mempunyai posisi prima yang dapat dijadikan andalan sumber

penerimaan daerah Kabupaten Malang. Penelitian ini juga meneliti elastisitas jumlah penduduk dan jumlah PDRB terhadap penerimaan pajak daerah. Dan hasilnya jumlah penduduk mempunyai elastisitas positis terhadap penerimaan pajak daerah, begitu juga dengan jumlah PDRB juga mempunyai elastisitas positif terhadap pajak daerah. Sehingga disimpulkan dalam penetapan target Pajak Daerah hendaknya mempertimbangkan kedua aspek tersebut. 3. Widyawanto (2007) melakukan penelitian dengan judul Kontribusi Sektor Pajak Daerah Terhadap Pendapatan Asli Daerah (Studi Kasus di Kota Kediri). Penelitian tersebut meneliti elastisitas jumlah penduduk dan jumlah usaha terhadap penerimaan Pajak Daerah dan korelasi Pajak Daerah dengan Pendapatan Asli Daerah (PAD). Dan hasil yang diperoleh bahwa jumlah penduduk mempunyai elastisitas positif terhadap Pajak

Daerah karena penduduk sebagai subjek pajak sehingga apabila terjadi peningkatan jumlah penduduk maka akan meningkatkan penerimaan pajak daerah. Jumlah usaha juga mempunyai elastisitas positif terhadap penerimaan Pajak Daerah sehingga disimpulkan dengan meningkatnya jumlah penduduk dan jumlah usaha di daerah maka akan meningkatkan penerimaan Pajak Daerah.

2.9. Kerangka Pikir Gambar 2.1. Kerangka Pikir

PERKEMBANGAN PEREKONOMIAN

TINGKAT PERTUMBUHAN PENDUDUK

TINGKAT PERTUMBUHAN JUMLAH USAHA

TINGKAT PERTUMBUHAN PDRB

TINGKAT INFLASI

Dengan meningkatnya jumlah penduduk maka akan dapat meningkatkan penerimaan pajak karena jumlah subjek pajak meningkat

Dengan meningkatnya PDRB maka perekonomian di daerah tersebut akan meningkat yang menyebabkan penerimaan pajak juga akan meningkat

Dengan meningkatnya jumlah usaha maka akan meningkatkan pendapatan masyarakat sehingga dapat membayar pajak dengan tertib

Tingkat inflasi berpengaruh terhadap penerimaan pajak karena apabila harga barang atau jasa berubah maka akan menyebabkan perubahan tarif pajak

PENERIMAAN PAJAK DAERAH

Pajak daerah merupakan salah satu dari sumber Pendapatan Asli Daerah. Penerimaan dari Pajak Daerah sangat dipengaruhi oleh target yang ditetapkan. Penetapan target yang benar adalah yang didasarkan pada data base (potensi) bukan data historis atau didasarkan pada data-data sebelumnya. Penentuan target atas dasar data historis kurang mendukung terhadap peningkatan penerimaan Pajak Daerah. Menurut teori yang ada Pajak Daerah dipengaruhi oleh variabel-variabel makro diatas, seperti pertumbuhan jumlah penduduk, pertumbuhan jumlah usaha, pertumbuhan PDRB dan tingkat inflasi. Penduduk sebagai subjek pajak mempunyai pengaruh terhadap penerimaan pajak. Apabila semakin banyak jumlah penduduk sebagai pembayar pajak maka jumlah penerimaan pajak juga akan meningkat. Menurut teori Schumpeter, dengan meningkatnya jumlah usaha maka pendapatan masyarakat akan bertambah dan seterusnya konsumsi masyarakat akan bertambah tinggi. Dengan tingkat pendapatan yang tinggi maka masyarakat akan dapat membayar pajak lebih tinggi dan tingkat konsumsi yang tinggi akan dapat meningkatkan penerimaan pajak dari barang atau jasa yang di konsumsi. Juga dengan meningkatnya jumlah perusahaan maka akan bertambah pula pajak yang didapat dari

perusahaan. Jumlah PDRB juga mempunyai pengaruh pada penerimaan Pajak Daerah. Produk Domestik Regional Bruto adalah total nilai produksi barang dan jasa yang diproduksi di wilayah tertentu dalam kurun waktu tertentu (satu tahun). PDRB merupakan bentuk penyajian data yang bisa menggambarkan struktur perekonomian daerah pada tahun yang

bersangkutan. Dengan meningkatnya PDRB menunjukan peningkatan perekonomian pada daerah tersebut. Sektor-sektor tersebut ada yang berhubungan langsung dengan penerimaan pajak daerah sehingga dengan

meningkatnya PDRB maka akan meningkatkan penerimaan pajak daerah. Inflasi merupakan rata-rata kenaikan harga barang dan jasa secara umum terus menerus dalam persen. Dengan naiknya harga barang dan jasa maka otomatis akan menyebabkan naiknya tarif pajak. Dengan naiknya tarif maka akan meningkatkan penerimaan pajak daerah.

2.10.

Hipotesis Hipotesis yang diajukan dalam penelitian ini yaitu tingkat

pertumbuhan penduduk, tingkat pertumbuhan jumlah usaha, tingkat pertumbuhan PDRB dan tingkat inflasi mempengaruhi penerimaan Pajak Daerah. Pendugaan ini berdasarkan penelitian terdahulu dan teori-teori yang telah dikemukakan.

BAB III METODOLOGI PENELITIAN

3.1. Ruang Lingkup Penelitian Ruang lingkup penelitian ini adalah penelitian yang bertujuan untuk menganalisis pengaruh pertumbuhan jumlah penduduk, pertumbuhan jumlah usaha, pertumbuhan PDRB dan tingkat inflasi terhadap tingkat penerimaan Pajak Daerah di Kota Kediri. Penelitian ini mengambil studi kasus mulai tahun 2001 sampai 2007.

3.2. Jenis Data dan Sumber Data Dalam penelitian ini jenis data yang digunakan adalah data sekunder, dimana data sekunder adalah data yang diperoleh secara tidak langsung melainkan dengan mengambil dari data yang sudah tertulis, data yang dimaksud sudah didokumentasikan atau dipublikasikan, data tesebut adalah : 1. Tingkat penerimaan Pajak Daerah Kota Kediri selama tahun 2001 2007 2. Tingkat pertumbuhan penduduk Kota Kediri selama tahun 2001 2007 3. Jumlah usaha di Kota Kediri selama tahun 2001 2007 4. Tingkat pertumbuhan PDRB Kota Kediri selama tahun 2001 2007 5. Tingkat inflasi Kota Kediri selama tahun 2001-2007 Data-data diperoleh dari kantor Dispenda dan BPS Kota Kediri, penelitian sebelumnya yang berhubungan, dan informasi dari internet yang berkaitan dengan permasalahan dalam penelitian.

3.3. Variabel dan Definisi Operasional Variabel adalah faktor-faktor yang memiliki peran dalam suatu penelitian, yaitu segala sesuatu objek pengamatan penelitian yang berupa faktor yang memiliki variasi nilai Endang dalam Sahara (2004:40). Agar variabel bisa dioperasionalkan dalam sebuah penelitian, maka harus jelas pengukurannya. Variabel yang diamati dalam penelitian ini merujuk pada literatur yang telah dibaca oleh penulis, yaitu: 1. Variabel terikat (Y) atau dependen variabel yang nilainya tergantung pada variabel lain. Variabel terikat dalam penelitian ini adalah tingkat pertumbuhan pajak daerah mulai tahun 2001 - 2007. Variabel Y diukur dalam persen. Karena data yang tersedia adalah data tahunan maka data dibagi menjadi data triwulan dengan menggunakan rumus yang dikembangkan oleh Insukindro (1984:142). Yt1 = {Yt -

4,5 (Yt Yt-1)} 12 1,5 (Yt Yt-1)} 12 1,5 (Yt Yt-1)} 12


4,5 (Yt Yt-1)} 12

Yt2 = {Yt -

Yt3 = {Yt +

Yt4 = {Yt + Dimana : Yt Yt-1 Yt1 Yt2 Yt3 Yt4

= Pajak Daerah periode / tahun t = Pajak Daerah periode / tahun t 1 = Pajak Daerah triwulan pertama tahun t = Pajak Daerah triwulan kedua tahun t = Pajak Daerah triwulan ketiga tahun t = Pajak Daerah triwulan keempat tahun t

Lalu data penerimaan Pajak Daerah triwulan tersebut diukur tingkat pertumbuhannya. Variabel dependen ini diukur dalam persen. Tingkat pertumbuhan penerimaan Pajak Daerah Kota Kediri ini diketahui dengan rumus : P = Qt Qt-1 Qt-1 Dimana : P Qt Qt-1 = tingkat pertumbuhan penerimaan pajak daerah = jumlah penerimaan pajak daerah pada triwulan t = jumlah penerimaan pajak daerah pada triwulan sebelumnya x 100%

2. Variabel bebas (X) atau independen variabel adalah variabel yang nilainya tidak bergantung pada variabel lain. Karena data yang tersedia di BPS adalah data tahunan maka data dibagi menjadi data triwulan dengan rumus yang dikembangkan oleh Insukindro (1984:142). Yt1 = {Yt -

4,5 (Yt Yt-1)} 12 1,5 (Yt Yt-1)} 12 1,5 (Yt Yt-1)} 12 4,5 (Yt Yt-1)} 12

Yt2 = {Yt -

Yt3 = {Yt +

Yt4 = {Yt + Dimana : Yt Yt-1 Yt1 Yt2

= Data periode / tahun t = Data periode / tahun t 1 = Data triwulan pertama tahun t = Data triwulan kedua tahun t

Yt3 Yt4

= Data triwulan ketiga tahun t = Data triwulan keempat tahun t

a. Tingkat pertumbuhan jumlah penduduk (X1) Variabel X1 diukur dalam persen. Data ini diambil dengan metode triwulan. Tingkat pertumbuhan jumlah penduduk ini diketahui dengan rumus : P = Qt Qt-1 Qt-1 Dimana : P Qt Qt-1 = tingkat pertumbuhan penduduk = jumlah penduduk pada triwulan t = jumlah penduduk pada triwulan sebelumnya x 100%

b. Tingkat pertumbuhan jumlah usaha (X2) Variabel X2 diukur dalam persen. Data ini diambil dengan metode triwulan. Tingkat pertumbuhan jumlah usaha ini adalah banyaknya perusahaan yang terdaftar di Deperindag Kota Kediri. Tingkat pertumbuhan jumlah usaha ini diketahui dengan menggunakan rumus : P = Qt Qt-1 Qt-1 Dimana : P Qt Qt-1 = tingkat pertumbuhan jumlah usaha = jumlah usaha pada riwulan t = jumlah usaha pada triwulan sebelumnya x 100%

c. Tingkat pertumbuhan PDRB (X3) Variabel X3 diukur dalam persen. Data ini diambil dengan metode triwulan. Tingkat pertumbuhan PDRB atas dasar harga berlaku Kota

Kediri. Tingkat pertumbuhan PDRB ini meliputi semua sektor dan lapangan usaha. Tingkat pertumbuhan PDRB ini dapat diketahui dengan menggunakan rumus : P = Qt Qt-1 Qt-1 Dimana : P Qt Qt-1 = tingkat pertumbuhan PDRB = tingkat PDRB pada triwulan t = tingkat PDRB pada triwulan sebelumnya x 100%

d. Inflasi (X4) Variabel X4 diukur dalam persen. Karena data yang tersedia adalah data bulanan, maka diambil rata-rata pertumbuhan inflasi per triwulan dengan rumus :

P= P Qt Qt-1 Qt-2

Q +Q
t

t 1

+Q

t 2

3
= Pertumbuhan inflasi periode t = Inflasi bulan t = Inflasi bulan t-1 = Inflasi bulan t-2

3.4. Metode Analisis Data Analisis data adalah proses penyederhanaan data ke dalam bentuk yang lebih mudah dibaca dan diinterpretasikan (Singarimbun dan Efendi, 1989 dalam Sahara (2004:42)).

3.4.1. Analisis Regresi Berganda Analisis digunakan untuk mengetahui pengaruh dua variabel (faktor) atau lebih secara bersama-sama terhadap variabel (faktor) tergantungnya. Rumus regresi linier berganda adalah sebagai berikut: Y = a + 1X1 + 2X2 + 3X3 + 4X4 + e Dimana : Y a = Penerimaan Pajak Daerah = Intersep

1, 2... n = koefisien regresi parsial untuk X1,X2...Xn


X1 X2 X3 X4 e = Tingkat pertumbuhan penduduk = Tingkat pertumbuhan jumlah usaha = Tingkat pertumbuhan PDRB = Tingkat Inflasi = error

3.4.2. Pengujian Hipotesa a. Uji F Merupakan pengujian hubungan regresi secara simultan atau serentak dari faktor independen terhadap faktor dependen. Uji F ditujukan untuk mengukur tingkat hubungan secara keseluruhan koefisien regresi dan faktor independen dan faktor dependen. Pengujian dilakukan dengan tingkat kepercayaan 95% dengan menggunakan uji F. Rumus uji F adalah sebagai berikut:

F=

R2 / k (1 - R2) / (n-k-1)

Dimana : F R2 K n = f hitung yang selanjutnya dibandingkan dengan F tabel = Koefisien determinasi yang telah ditemukan = jumlah faktor independen = jumlah sampel

Apabila diperoleh f hitung p 0,05 maka H0 ditolak. Sebaliknya apabila probabilitas f hitung p 0,05 maka H0 diterima. Bila H0 ditolak berarti faktor-faktor bebas yang diuji mempunyai hubungan yang signifikan dengan faktor terikat. b. Uji t Merupakan pengujian hubungan regresi parsial dari faktor-faktor bebas terhadap faktor terikat. Rumus yang digunakan adalah : t= bi Se (bi) Dimana : bi = Penduga bagi

Se (bi) = standart error dari Apabila : H0 diterima = Faktor X1, X2, ...secara parsial tidak memiliki pengaruh terhadap Y. H0 ditolak = faktor X1, X2,...secara parsial memiliki pengaruh terhadap Y. Pengujian dilakukan dengan membandingkan t hitung dengan t tabel. Bila t hitung > dari tabel, maka H0 ditolak yang berarti bahwa faktor X1, X2, X3, X4 secara parsial memiliki pengaruh terhadap Y.

c. Uji R2 Koefisien determinasi (R2) berguna untuk mengukur besarnya sumbangan faktor independen secara keseluruhan terhadap faktor dependennya. R2 memiliki nilai antara 0 dan 1 (0<R2<1), dimana bila semakin tinggi nilai R2 suatu regresi tersebut akan semakin baik. Yang berarti bahwa keseluruhan faktor bebas secara bersama-sama mampu menerangkan faktor berikutnya.

3.4.3. Uji Asumsi Klasik a. Uji Normalitas Normalitas data untuk analisis regresi adalah sebuah

keharusan, jika data tidak normal maka dikhawatirkan hasil analisis regresi nantinya tidak memberikan kesimpulan yang valid (bias). Normalitas data dapat diukur dengan uji Jarque-Bera test. Uji ini menggunakan distribution. b. Uji Multikolinearitas Multikolinearitas adalah situasi adanya korelasi yang sempurna antara faktor-faktor bebas diantara satu dengan lainnya. Dalam hal ini kita sebut faktor-faktor bebas ini tidak orthogonal. Faktor-faktor bebas yang bersifat orthogonal adalah faktor bebas yang nilai korelasi diantara sesamanya sama dengan nol. Cara untuk mendeteksi ada tidaknya multikolinearitas dalam suatu model empiris adalah dengan melihat nilai VIF dan TOL. c. Uji Autokorelasi hasil estimasi residual dan Chi-square probability

Dalam suatu analisa regresi dimungkinkan terjadinya hubungan antara variabel-variabel bebas itu sendiri atau berkorelasi sendiri. Salah satu cara yang digunakan untuk mendeteksi gejala autokorelasi adalah dengan Uji Lagrange Multiplier (LM Test). Apabila X2 (chi square)hitung lebih kecil dari X2tabel dan probabilitas hitung lebih besar dari 0.05, maka H0 tidak dapat ditolak dalam artian terjadi autokorelasi. d. Uji Heterokedastisitas Heterokedastisitas adalah varian setiap distrubance term yang dibatasi oleh nilai tertentu mengenai faktor-faktor bebas yaitu berbentuk suatu keadaan konstan yang sama dengan 2. Pada penelitian ini menggunakan uji untuk mengetahui ada tidaknya heterokedastisitas dapat dilakukan dengan menggunakan uji park. Pedoman adanya heteroskedastisitas adalah jika koefisien parameter yang diuji dari persamaan residualnya adalah signifikan maka terdapat masalah heteroskedastisitas.

BAB IV PEMBAHASAN

4.1 Realisasi Pajak Daerah Kota Kediri dari Target yang Ditetapkan Potensi masing-masing pos pajak di Kota Kediri dapat ditunjukkan pada tabel 4.1 berikut ini. Tabel 4.1 Potensi Pajak Daerah Kota Kediri Tahun Anggaran 2001-2007
TAHUN 2000 POS PAJAK DAERAH
PAJAK HOTEL DAN RESTORAN HIBURAN PAJAK REKLAME PAJAK PENERANGAN JALAN NON PLN JUMLAH

PENERIMAAN 235.942.520 85.382.612 102.395.548 1.271.660.195 1.695.380.875 273.796.788 178.258.125 292.266.135 1.940.161.298 2.684.482.346 750.465.765,00 245.904.885,00 354.167.119,00 3.489.889.806,00 4.840.427.575,00 778.323.068,00 293.314.533,00 456.193.915,75 5.865.501.033,00 7.393.332.549,75 836.230.872,00 290.229.745,00 502.321.451,00 7.229.273.087,00 8.858.055.155,00 888.929.344,00 348.536.647,00 522.638.247,00 7.380.666.132,00

TARGET 235.000.000 84.500.000 91.000.000 1.255.000.000 1.665.500.000 232.500.000 143.080.000 210.000.000 1.740.000.000 2.325.580.000 570.000.000,00 200.000.000,00 270.000.000,00 2.516.600.000,00 3.556.600.000,00 720.000.000,00 250.000.000,00 320.000.000,00 4.760.000.000,00 6.050.000.000,00 760.000.000,00 285.000.000,00 360.000.000,00 6.510.000.000,00 7.915.000.000,00 800.000.000,00 275.000.000,00 445.000.000,00 6.800.000.000,00

% 100,40 101,04 112,52 101,33 101,79 117,76 124,59 139,17 111,50 115,43 131,66 122,95 131,17 138,67 136,10 108,10 117,33 142,56 123,22 122,20 110,03 101,84 139,53 111,05 111,91 111,12 126,74 117,45 108,54

2001

PAJAK HOTEL DAN RESTORAN HIBURAN PAJAK REKLAME PAJAK PENERANGAN JALAN NON PLN JUMLAH

2002

PAJAK HOTEL DAN RESTORAN HIBURAN PAJAK REKLAME PAJAK PENERANGAN JALAN NON PLN JUMLAH

2003

PAJAK HOTEL DAN RESTORAN HIBURAN PAJAK REKLAME PAJAK PENERANGAN JALAN NON PLN JUMLAH

2004

PAJAK HOTEL DAN RESTORAN HIBURAN PAJAK REKLAME PAJAK PENERANGAN JALAN NON PLN JUMLAH

2005

PAJAK HOTEL DAN RESTORAN HIBURAN PAJAK REKLAME PAJAK PENERANGAN JALAN NON PLN

JUMLAH

2006

PAJAK HOTEL DAN RESTORAN HIBURAN PAJAK REKLAME PAJAK PENERANGAN JALAN NON PLN JUMLAH

2007

PAJAK HOTEL DAN RESTORAN HIBURAN PAJAK REKLAME PAJAK PENERANGAN JALAN NON PLN JUMLAH

2008

PAJAK HOTEL DAN RESTORAN HIBURAN PAJAK REKLAME PAJAK PENERANGAN JALAN NON PLN JUMLAH

9.140.770.370,00 1.310.619.684,00 340.465.630,00 528.762.739,00 7.788.733.014,25 9.968.581.067,25 1.924.604.860,00 377.233.235,00 666.375.354,00 8.433.795.626,25 11.402.009.075,25 2.508.059.391,00 389.140.379,00 843.602.257,00 9.051.789.975,00 12.792.592.002,00

8.320.000.000,00 1.083.000.000,00 290.000.000,00 490.000.000,00 7.090.000.000,00 8.953.000.000,00 1.442.000.000,00 293.378.000,00 530.000.000,00 7.747.000.000,00 10.012.378.000,00 1.527.000.000,00 320.066.224,00 655.000.000,00 8.247.000.000,00 10.749.066.224,00

109,87 121,02 117,40 107,91 109,86 111,34 133,47 128,58 125,73 108,87 113,88 164,25 121,58 128,79 109,76 119,01

Sumber : Dispenda Kota Kediri (data diolah) Berdasarkan hasil analisis terhadap masing masing pos pajak yang juga merupakan salah satu sumber PAD Kota Kediri, dapat disimpulkan bahwa selama 9 tahun periode pengamatan nilai realisasi penerimaan atas masing masing pos pajak selalu lebih tinggi daripada target yang ditetapkan. Hal tersebut menunjukkan bahwa selama ini Pemerintah Kota Kediri telah melakukan berbagai upaya dalam usaha untuk meningkatkan PAD Kota Kediri, yang salah satunya dengan cara mengoptimalkan penerimaan dari sektor pajak. Menurut Undang Undang Nomor 34 Tahun 2000 Tentang Pajak Daerah dan Retribusi Daerah, yang dimaksud dengan Pajak Daerah adalah iuran wajib yang dilakukan oleh orang pribadi atau badan kepada daerah tanpa imbalan langsung yang seimbang, yang dapat dipaksakan berdasarkan peraturan perundang undangan yang berlaku, yang digunakan untuk membiayai penyelenggaraan pemerintahan daerah dan pengembangan daerah. Berdasarkan tabel 4.1 di atas, realisasi pajak daerah yang lebih tinggi dari target menunjukkan nilai terbesar pada tahun 2002 yaitu sebesar 4,84 miliar rupiah jauh dari target

yang ditetapkan sebesar 3,55 milliar rupiah atau 136,10% dari target, paling tinggi daripada tahun lainnya. Pajak hotel dan restoran merupakan pajak yang dibebankan atas jenis sektor usaha hotel dan restoran. Sejak tahun 2002, kedua jenis pajak tersebut oleh Pemerintah Kota Kediri dipisah menjadi dua jenis pajak yaitu pajak hotel tersendiri dan pajak restoran tersendiri. Karena sebelum tahun 2002 kedua jenis pajak tersebut perhitungannya dijadikan satu, maka untuk mempermudah perhitungan angka dalam tabel 4.1 merupakan penjumlahan dari pos pajak hotel dan pos pajak restoran. Realisasi penerimaan diatas target terbesar yang berasal dari sektor ini diperoleh pada tahun 2008, yaitu mencapai 164,25%. Jumlah pendapatan dari pos pajak hotel dan restoran pada tahun 2008 tersebut mencapai 2,5 milliar rupiah, hampir dua kali lipat apabila dibandingkan dengan target penerimaan yang hanya sebesar 1,5 millyar rupiah. Pajak hiburan adalah pajak atas penyelenggaraan hiburan yang meliputi semua jenis pertunjukan, permainan, permainan ketangkasan, dan atau keramaian dengan nama dan bentuk apapun, yang ditonton atau dinikmati oleh setiap orang dengan dipungut bayaran, tidak termasuk penggunaan fasilitas untuk berolahraga. Berdasarkan tabel 4.1, realisasi pajak hiburan menunjukan nilai terbesar melampaui target pada tahun 2007 yaitu sebesar 377 juta rupiah atau sebesar 128,58% dari target yang telah ditetapkan. Pajak reklame merupakan pajak atas penyelenggaraan reklame, yaitu benda, alat, perbuatan, atau media yang menurut bentuk dan corak ragamnya untuk tujuan komersial, dipergunakan untuk memperkenalkan dan menganjurkan suatu barang, jasa, atau orang. Berdasarkan tabel 4.1, realisasi pajak reklame menunjukkan nilai terbesar dari target yang telah

ditetapkan pada tahun 2003 yaitu sebesar 456 juta rupiah atau sebesar 142,56% dari target yang telah ditetapkan. Penerimaan pemerintah Kota Kediri dari pos pajak reklame sangat berfluktuatif, dimana selalu mengalami kenaikan dan penurunan setiap tahunnya. Pajak penerangan jalan adalah pajak atas penggunaan tenaga listrik, dengan ketentuan bahwa di wilayah tersebut tersedia penerangan jalan, yang rekeningnya dibayar oleh Pemerintah Daerah. Berdasarkan tabel 4.1 realisasi pajak penerangan jalan dari target yang ditetapkan

menunjukkan nilai terbesar pada tahun 2002 yaitu sebesar 3,48 millyar rupiah atau 138,67% dari target yang ditetapkan. Selain kelima pos pajak daerah yang telah dibahas di atas, di Kota Kediri masih terdapat pos-pos penerimaan pajak daerah yang lain seperti pajak pengambilan dan pengolahan bahan galian, pajak pemanfaatan ABT, dan pajak/retribusi parker. Akan tetapi karena pajak pengambilan dan pengolahan bahan galian, pajak pemanfaatan ABT, dan retribusi parkir kebijakannya selalu berubah-ubah setiap tahunnya, maka ketiganya tidak dimasukkan dalam analisis karena keterbatasan data yang tersedia.

4.2 Deskripsi Variabel Penelitian a) Pertumbuhan Penduduk Jumlah Penduduk Kota Kediri beserta pertumbuhannya selama tahun 2000-2007 disajikan pada tabel 4.2 berikut ini.

Tabel 4.2 Jumlah Penduduk Kota Kediri Tahun 2000-2007


NO TAHUN 1999 1 2 3 4 5 6 7 8 2000 2001 2002 2003 2004 2005 2006 2007 JUMLAH 236575 238536 239201 240163 240979 241170 241253 241130 248751

PERTUMBUHAN% 0,83 0,28 0,40 0,34 0,08 0,03 -0,05 3,16

Sumber : Badan Pusat Statistik Kota Kediri (Data diolah)

Berdasarkan hasil analisis terhadap jumlah penduduk selama tahun 2000-2007 pada tabel diatas, pertumbuhan penduduk di Kota Kediri berfluktuatif. Rata-rata laju pertumbuhan adalah 0,63%. Laju pertumbuhan terbesar terjadi pada tahun 2000 yaitu sebesar 0,83%, sedangkan laju pertumbuhan terendah ada pada tahun 2006 sebesar -0,05%. Hingga tahun 2007 jumlah penduduk di Kota Kediri tercatat sebanyak 248751 jiwa.

b) Pertumbuhan Jumlah Usaha Jumlah Perusahaan Kota Kediri beserta pertumbuhannya selama tahun 2000-2007 disajikan pada tabel 4.2 berikut ini.

Tabel 4.3 Jumlah Usaha Kota Kediri Tahun 2000-2007


NO 1 2 3 4 5 6 7 8 9 TAHUN 1999 2000 2001 2002 2003 2004 2005 2006 2007 JUMLAH 2949 3181 3317 3518 3826 4121 4553 4958 5374 PERTUMBUHAN % 7,87 4,28 6,06 8,75 7,71 10,48 8,90 8,39

Sumber : BPS Kota Kediri (Data Diolah)

Jumlah usaha disini adalah jumlah perusahaan seperti PT, Firma, CV, Koperasi, Perusahaan asing dan Perusahaan perseorangan yang terdaftar di deperindag Kota Kediri. Berdasarkan analisis terhadap jumlah usaha selama tahun 2000-2007 pada tabel 4.3 diatas, pertumbuhan jumlah usaha terbesar terjadi pada tahun 2005 yaitu sebesar 4553, atau 10,48% dari tahun sebelumnya sebesar 4121. Sedangkan pertumbuhan terendah pada tahun 2001 sebesar 3317, atau 4,28% dari tahun sebelumnya sebesar 3181. Rata-rata pertumbuhan jumlah usaha selama tahun 2000-2007 sebesar 7,8%.

c) Pertumbuhan PDRB Jumlah PDRB Kota Kediri beserta pertumbuhannya selama tahun 2000-2007 disajikan pada tabel 4.4 berikut ini.

Tabel 4.4 Jumlah PDRB Kota Kediri Atas dasar harga berlaku (Juta Rupiah) Tahun 2000-2007
NO 1 2 3 4 5 6 7 8 9 TAHUN 1999 2000 2001 2002 2003 2004 2005 2006 2007 JUMLAH 11663893,75 13319154,5 16397223,11 19727903,95 22121287,56 26700618,43 29781662,04 37743633,09 41784033,94 PERTUMBUHAN % 14,19 23,11 20,31 12,13 20,70 11,54 26,73 10,70

Sumber : BPS Kota Kediri (Data Diolah) Berdasarkan hasil perhitungan terhadap pertumbuhan PDRB di Kota Kediri pada Tabel 4.3 di atas, dapat diamati bahwa selama kurun waktu 2000-2007 selalu terjadi peningkatan PDRB di Kota Kediri. Tercatat pertumbuhan tertinggi pada tahun 2006 yaitu sebesar 26,73% yang mencatat jumlah sebesar 37743633,09 juta rupiah lebih besar dari tahun sebelumnya 29781662,04 juta rupiah. Sedangkan pertumbuhan terendah pada tahun 2007 sebesar 10,70% yang mencatat jumlah 41784033,94 juta rupiah, sedikit lebih tinggi dari tahun sebelumnya sebesar 37743633,09 juta rupiah.

d) Inflasi Inflasi merupakan rata-rata kenaikan harga barang dan jasa secara umum terus menerus dalam persen. Inflasi menunjukkan kenaikan dalam tingkat harga umum. Tingkat inflasi ditunjukkan pada tabel 4.5 berikut.

Tabel 4.5 Inflasi Kota Kediri Tahun 2001-2007


TRIWULAN I II III IV TAHUN 2004 7,17 7,62 7,15 6,98

2001 14,08 13,3 12,93 11,48

2002 10,05 10,6 10,48 10,33

2003 10,48 10,03 8,68 7,60

2005 6,27 6,51 6,33 6,48

2006 5,53 5,16 4,82 4,60

2007 5,11 5,92 6,47 6,83

Sumber : BPS Kota Kediri (Data Diolah) Seperti yang terlihat di tabel 4.5 diatas, tingkat inflasi di Kota Kediri berfluktuatif. Pada tahun 2001 angka inflasi mencapai dua digit, namun pada tahun pertengahan tahun 2003 angka inflasi mulai turun menjadi satu digit.

4.3 Hasil Analisa Data 4.3.1 Hasil Perhitungan Estimasi Pendugaan parameter pada penelitian ini menggunakan persamaan regresi linier berganda. Sedangkan data yang digunakan adalah data time series triwulan dalam kurun waktu 2001:1-2007:4. Pengolahan data time series dalam penelitian ini menggunakan program komputer Econometric Views (eviews) 4.0. Dari pendugaan parameter dengan menggunakan regresi linier berganda ini diperoleh hasil sebagai berikut :

Tabel 4.6 Hasil Regresi Variabel LOG(PENDUDUK) LOG(USAHA) LOG(PDRB) LOG(INFLASI) C Koefisien 0.350932 1.962689 1.423119 2.757006 -6.144243 T Hitung 5.099855 3.952765 4.865022 8.320502 -5.841712 Sig 0.0001 0.0008 0.0001 0.0000 0.0000

Berdasarkan hasil pendugaan melalui regresi linier berganda tersebut, maka dapat disusun suatu persamaan yang selanjutnya akan dilakukan uji statistik dan uji asumsi klasik dari persamaan tersebut. Persamaan tersebut dapat dituliskan sebagai berikut : LOG(PAJAK) = -6.14 + 0.35 LOG(PENDUDUK) + 1.96 LOG(USAHA) + 1.42 LOG(PDRB) + 2.75 LOG(INFLASI) + Persamaan tersebut menunjukkan bahwa konstanta sebesar 6.144243 maka jika semua variabel bebas sama dengan nol, nilai Pajak Daerah akan sebesar -6.144243. 4.3.2 Hasil Uji Statistik Pengujian hipotesa melalui pendugaan regresi dapat dilakukan melalui 2 tahap yaitu secara parsial dan simultan. Uji hipotesa secara parsial dilakukan dengan menggunakan uji t, sedangkan secara simultan dilakukan dengan menggunakan uji F dan koefisien determinasi. Pembahasan lebih lanjut sebagai berikut : 1) Uji F (Pengujian secara simultan/bersama-sama) Untuk mengetahui pengaruh variabel bebas secara bersama-sama dilakukan uji F. Dari hasil pendugaan parameter melalui regresi linier berganda, diperoleh nilai F hitung sebesar 28.79 (lampiran). Sedangkan nilai

F tabel (V1=4, V2=28 dan =0,05) adalah 2,71, maka H0 diitolak atau H1 diterima karena nilai F hitung > F tabel yang berarti terdapat pengaruh yang nyata (signifikan) secara simultan dari variabel bebas terhadap variabel terikat Y. Jadi dapat disimpulkan bahwa keempat variabel secara bersamasama memiliki pengaruh yang signifikan terhadap pajak daerah.

2) Uji t (Pengujian secara parsial/individu) Dari hasil pendugaan parameter diatas, diperoleh t hitung masingmasing variabel dan dibandingkan dengan t tabel (df = 28 dengan = 0,05) sebagai berikut : Tabel 4.7 Hasil Uji t Variabel LOG(PENDUDUK) LOG(USAHA) LOG(PDRB) LOG(INFLASI) t hitung 5.099855 3.952765 4.865022 8.320502 T tabel 1,701 1,701 1,701 1,701 Keterangan Signifikan Signifikan Signifikan Signifikan

Berdasarkan pengujian hipotesis untuk uji t, diperoleh kesimpulan bahwa semua variabel bebas yang digunakan dalam penelitian ini memiliki pengaruh yang signifikan terhadap variabel terikat. Jadi dapat dijelaskan sebagai berikut : a) PENDUDUK Dari tabel 4.7, dapat dilihat bahwa variabel PENDUDUK memiliki nilai t hitung sebesar 5.099855. Nilai hitung tersebut lebih besar dari nilai t tabel pada tingkat signifikansi 5 % sebesar 1,701. Ini berarti H0 ditolak dan H1

diterima yang berarti variabel PENDUDUK berpengaruh positif dan signifikan terhadap variabel PAJAK.

b) USAHA Dari tabel 4.7, dapat dilihat bahwa variabel USAHA memiliki nilai t hitung sebesar 3.952765. Nilai hitung tersebut lebih besar dari nilai t tabel pada tingkat signifikansi 5 % sebesar 1,701. Ini berarti H0 ditolak dan H1 diterima yang berarti variabel USAHA berpengaruh positif dan signifikan terhadap variabel PAJAK. c) PDRB Dari tabel 4.4, dapat dilihat bahwa variabel PDRB memiliki nilai t hitung sebesar 4.865022. Nilai hitung tersebut lebih besar dari nilai t tabel pada tingkat signifikansi 5 % sebesar 1,701. Ini berarti H0 ditolak dan H1 diterima yang berarti variabel PDRB berpengaruh positif dan signifikan terhadap variabel PAJAK. d) INFLASI Dari tabel 4.7, dapat dilihat bahwa variabel INFLASI memiliki nilai t hitung sebesar 8.320502. Nilai hitung tersebut lebih besar dari nilai t tabel pada tingkat signifikansi 5 % sebesar 1,701. Ini berarti H0 ditolak dan H1 diterima yang berarti variabel INFLASI berpengaruh positif dan signifikan terhadap variabel PAJAK.

Kesimpulan yang diperoleh dari hasil pengujian hipotesisnya adalah H0 ditolak atau H1 diterima karena t hitung > t tabel, yang berarti terdapat pengaruh yang nyata dari variabel bebas Xi terhadap variabel terikat Y. Atau

dapat disimpulkan bahwa semua variabel bebas yang digunakan secara signifikan mempengaruhi pajak daerah.

3) Koefisien Determinasi (R2) Koefisien determinasi dari persamaan regresi tersebut diatas sebesar 0.852064 atau 85,20% (lampiran). Hal ini berarti bahwa

keseluruhan variabel bebas secara bersama-sama mampu menerangkan variabel dependennya sebesar 85,20%, sedangkan selebihnya (14,8%) diterangkan oleh variabel-variabel diluar model yang telah diestimasi.

4.3.3

Hasil Uji Asumsi Klasik Sebagai prasyarat dalam analisa regresi, setiap persamaan dalam

penelitian harus memenuhi ketentuan dalam uji asumsi klasik. Berikut adalah hasil uji asumsi klasik yang dilakukan dalam penelitian ini : 1) Uji Normalitas Dengan menggunakan Jargue Bera Test diperoleh nilai J-B hitung sebesar 0,23, (lampiran) yang berarti lebih kecil dari X2 tabel (df=4, =0,05) dengan nilai 7.81. Sesuai hipotesis yang digunakan, apabila J-B hitung < X2 tabel, maka hipotesis yang menyatakan bahwa residual ( t ) berdistribusi normal diterima. Sehingga dapat disimpulkan bahwa model empiris yang digunakan mempunyai residual atau faktor pengganggu yang berdistribusi normal. 2) Uji Multikolinearitas Menurut Gujarati (2004:54) , multikolinearitas dapat dideteksi dengan melihat nilai R2 dan jumlah rasio t yang signifikan. Multikolinearitas dikatakan terjadi dalam model yang digunakan jika nilai R2 yang diperoleh

tinggi namun hanya sedikit atau tidak ada sama sekali rasio t yang signifikan. Dari hasil uji t diketahui bahwa semua variabel bebas memiliki rasio t yang signifikan, sedangkan koefisien determinasi juga memiliki nilai yang tinggi. Hal ini mengindikasikan bahwa regresi dalam penelitian ini tidak memiliki permasalahan multikolinearitas. 3) Uji Heteroskedastisitas Heteroskedastisitas pengganggu mempunyai terjadi varian ketika yang masing-masing berlainan. kesalahan terjadi

Apabila

heteroskedastisitas maka akan menyebabkan beberapa hal sebagai berikut (Gujarati,2004) : Varian koefisien regresi menjadi tidak minimum Rentang keyakinan menjadi lebar, sehingga uji signifikansi statistik menjadi tidak valid Uji t dan uji F tidak menunjukkan angka yang sebenarnya Untuk menguji ada tidaknya permasalahan heteroskedastisitas digunakan Uji Park. Park menyarankan suatu bentuk fungsi spesifikasi diantara
2

dan variabel bebas untuk menyelidiki ada tidaknya masalah

heteroskedastisitas. Pedoman adanya heteroskedastisitas adalah jika koefisien parameter yang diuji dari persamaan residualnya adalah signifikan maka terdapat masalah heteroskedastisitas.

Tabel 4.8 Hasil Uji Park Variabel C X1 X2 X3 X4 Prob 0.6462 0.7534 0.2073 0.6798 0.5657

Berdasarkan hasil esimasi pada tabel 4.8 diatas diketahui variabel independen tidak signifikan pada tingkat 5%. Dengan demikian,

berdasarkan Uji Park dapat disimpulkan bahwa model empiris yang digunakan tidak terdapat masalah heteroskedastisitas. 4) Uji Autokorelasi Gejala autokorelasi timbul sebagai akibat adanya korelasi antara anggota serangkaian observasi yang diurutkan menurut waktu. Adanya permasalahan autokorelasi akan menyebabkan selang keyakinan menjadi lebar secara tidak perlu dan pengujian signifikansi menjadi kurang kuat. Varians sampel tidak dapat menggambarkan varians populasinya. Lebih jauh lagi model regresi yang dihasilkan tidak dapat digunakan untuk menaksir nilai variabel dependen pada nilai variabel independen tertentu. Untuk menguji ada tidaknya persoalan autokorelasi digunakan uji BreuschGodfrey atau biasa dikenal dengan uji lagrange multiplier.

Tabel 4.9 Hasil Breusch-Godfrey Serial Correlation LM Test Variabel C LOG(PENDUDUK) LOG(USAHA) LOG(PDRB) LOG(INFLASI) RESID(-1) RESID(-2) R
2

koefisien 0.135077 -0.037608 -0.096920 -0.014053 -0.073291 0.563085 0.092637 0.184791 4.619765 9.49

Obs*Rsquare X2 tabel

Nilai Obs*R-squared

diketahui sebesar 4.619765 yang berarti

nilainya lebih kecil dari X2 tabel (df=4, =0,05) dengan nilai 9.49 Karena Obs*R-squared < nilai X2 tabel, maka hipotesis yang menyatakan ada masalah autokorelasi dalam model empiris ditolak. Berdasarkan hasil pengujian asumsi klasik yang meliputi uji kenormalan, uji multikolinearitas, uji heterokedastisitas dan uji autokorelasi maka dapat ditarik kesimpulan bahwa model regresi yang digunakan dalam penelitian ini lolos memenuhi syarat ekonometrika untuk mendapatkan parameter yang bersifat BLUE artinya koefisien regresi pada persamaan tersebut tidak terjadi penyimpangan asumsi klasik.

4.4 Pembahasan Hasil Analisa Melalui hasil perhitungan analisa regresi diperoleh nilai R2 sebesar 0.852064 atau 85,20%. Ini berarti variasi pertumbuhan Pajak Daerah dapat dijelaskan oleh variasi variabel penduduk, usaha, PDRB dan inflasi. Berikut ini adalah penjelasan mengenai bagaimana pengaruh variabel-variabel independen : 1) Variabel Penduduk Berdasarkan uji t, dapat dilihat bahwa variabel tingkat penduduk mempunyai pengaruh positif dan signifikan terhadap Pajak Daerah. Selain itu, koefisien regresi penduduk juga menunjukkan koefisien yang sama yaitu positif. Hal ini menunjukkan apabila penduduk meningkat maka Pajak Daerah juga akan meningkat, begitu juga sebaliknya. Koefisien regresi sebesar 0,35 menunjukkan apabila variabel lain sebesar nol dan jumlah penduduk meningkat sebesar 1 % maka akan meningkatkan jumlah pajak daerah sebesar 0,35 %. Ini berkaitan dengan penduduk sebagai pembayar pajak. Apabila terjadi peningkatan independen secara individual terhadap variabel

penduduk sebagai pembayar pajak maka akan terjadi pula peningkatan penerimaan pajak. Hal ini sesuai dengan penelitian terdahulu yaitu Sahara (2004) melakukan penelitian dengan judul Potensi Pajak Daerah dan Retribusi Daerah sebagai sumber Penerimaan Daerah di Kabupaten Malang. Dari penelitian ini diketahui bahwa jumlah penduduk mempunyai elastisitas positif pada penerimaan pajak daerah dan penelitian Widyawanto (2007) dengan judul Kontribusi Sektor Pajak Daerah Terhadap Pendapatan Asli Daerah (Studi Kasus di Kota Kediri). Dari penelitian ini diketahui bahwa jumlah penduduk mempunyai elastisitas positif pada penerimaan pajak daerah. Menurut Soemitro (1990:51) pajak

mempunyai unsur yaitu: harus ada undang-undang, harus ada pemungut, harus ada subjek, haus ada objek, harus ada masyarakat. Jadi dengan bertambahnya jumlah penduduk (masyarakat) juga akan berdampak pada kenaikan penerimaan pajak. Dalam teori pertumbuhan klasik dikatakan apabila jumlah penduduk bertambah namun tidak terlalu banyak akan dapat meningkatkan pertumbuhan ekonomi. Hal ini sesuai karena pertumbuhan penduduk di Kota Kediri tidak terlalu tinggi. Juga dengan bertambahnya jumlah penduduk maka akan meningkatkan pula

permintaan terhadap barang publik. Pemerintah harus menyediakan barang publik yang lebih banyak karena jumlah penduduk bertambah. Dengan meningkatnya permintaan terhadap barang publik akan

memaksa Pemerintah Daerah untuk meningkatkan pendapatan daerah dengan cara menarik pajak yang lebih tinggi agar dapat memenuhi permintaan atas barang publik. 2) Variabel Usaha Berdasarkan uji t, dapat dilihat bahwa variabel tingkat usaha mempunyai pengaruh positif dan signifikan terhadap Pajak Daerah. Selain itu, koefisien regresi usaha juga menunjukkan koefisien yang sama yaitu positif. Hal ini menunjukkan bahwa apabila tingkat usaha meningkat maka Pajak Daerah akan mengalami peningkatan, begitu juga

sebaliknya. Koefisien regresi sebesar 1,96 menunjukkan apabila variabel lain sebesar nol dan jumlah usaha meningkat sebesar 1 % maka akan meningkatkan jumlah pajak daerah sebesar 1,96 %. Ini sesuai dengan teori Schumpeter, Teori ini menekankan tentang pentingnya pengusaha dalam mewujudkan pertumbuhan ekonomi. Dalam teori ini ditunjukkan bahwa pengusaha merupakan golongan yang akan terus membuat pembaharuan atau inovasi dalam kegiatan ekonomi. Di dalam

mengemukakan teori pertumbuhannya Schumpeter memulai analisisnya dengan memisalkan bahwa perekonomian sedang dalam keadaan tidak berkembang. Tetapi keadaan ini tidak berlangsung lama. Pada waktu keadaan tersebut berlaku, segolongan pengusaha menyadari tentang berbagai kemungkinan untuk mengadakan inovasi yang menguntungkan. Didorong oleh keinginan mendapatkan keuntungan dari mengadakan pembaharuan tersebut, mereka akan meminjam modal dan melakukan penanaman modal. Investasi yang baru ini akan meninggikan tingkat kegiatan ekonomi negara. Maka pendapatan masyarakat akan bertambah dan seterusnya konsumsi masyarakat akan bertambah tinggi. Dengan tingkat pendapatan yang tinggi maka masyarakat akan dapat membayar pajak lebih tinggi dan tingkat konsumsi yang tinggi akan dapat meningkatkan penerimaan pajak dari barang atau jasa yang di konsumsi. Hal ini sesuai dengan penelitian terdahulu yaitu Widyawanto (2007) melakukan penelitian dengan judul Kontribusi Sektor Pajak Daerah Terhadap Pendapatan Asli Daerah (Studi Kasus di Kota Kediri). Dari penelitian ini diketahui jumlah penduduk mempunyai elastisitas positif pada pajak daerah. Juga dengan meningkatnya jumlah perusahaan maka akan bertambah pula pajak yang didapat dari perusahaan, karena bertambahnya jumlah objek pajak. 3) Variabel PDRB Berdasarkan uji t, dapat dilihat bahwa variabel tingkat PDRB mempunyai pengaruh positif dan signifikan terhadap Pajak Daerah. Selain itu, koefisien regresi PDRB juga menunjukkan koefisien yang sama yaitu positif. Hal ini menunjukkan bahwa apabila tingkat PDRB meningkat maka penerimaan Pajak Daerah juga meningkat. Koefisien regresi sebesar 1,42 menunjukkan apabila variabel lain sebesar nol dan PDRB

meningkat sebesar 1 % maka akan meningkatkan jumlah pajak daerah sebesar 1,42 %. Hal ini sesuai dengan penelitian terdahulu oleh Sahara (2004) melakukan penelitian dengan judul Potensi Pajak Daerah dan Retribusi Daerah sebagai sumber Penerimaan Daerah di Kabupaten Malang. Dari penelitian ini diketahui PDRB mempunyai elastisitas positif terhadap pajak daerah. Dengan meningkatnya PDRB menunjukan peningkatan perekonomian pada daerah tersebut. Dengan tingkat perekonomian yang tinggi maka akan meningkatkan pendapatan dan tingkat konsumsi masyarakat. Dengan tingkat pendapatan yang tinggi maka masyarakat akan dapat membayar pajak lebih tinggi dan tingkat konsumsi yang tinggi akan dapat meningkatkan penerimaan pajak dari barang atau jasa yang di konsumsi. Sektor-sektor pada PDRB tersebut ada yang berhubungan langsung dengan penerimaan pajak daerah sehingga dengan meningkatnya PDRB maka akan meningkatkan penerimaan pajak daerah pada sektor-sektor tersebut. Seperti sektor hotel dan restoran, hiburan dan reklame. Dengan meningkatnya PDRB pada sektor-sektor tersebut maka akan meningkatkan penerimaan pajak daerah pada sektor yang bersangkutan. Juga dengan tingginya tingkat ekonomi maka kesejahteraan masyarakat pun akan meningkat. Dengan tingkat kesejahteraan yang tinggi maka kesadaran masyarakat akan membayar pajak juga akan meningkat dan dengan tingginya tingkat kesejahteraan masyarakat akan meningkatkan permintaan akan sarana dan prasarana barang publik yang lebih baik. Sehingga akan memaksa Pemerintah Daerah untuk meningkatkan pendapatan daerah dengan cara menarik pajak yang lebih tinggi agar dapat memenuhi permintaan atas barang publik. 4) Variabel Inflasi

Berdasarkan uji t, dapat dilihat bahwa variabel tingkat Inflasi mempunyai pengaruh positif dan signifikan terhadap Pajak Daerah. Selain itu, koefisien regresi inflasi juga menunjukkan koefisien yang sama yaitu positif. Hal ini menunjukkan bahwa apabila tingkat inflasi meningkat maka Pajak Daerah akan mengalami peningkatan, begitu juga

sebaliknya. Koefisien regresi sebesar 2,75 menunjukkan apabila variabel lain sebesar nol dan tingkat inflasi meningkat sebesar 1 % maka akan meningkatkan jumlah pajak daerah sebesar 2,75 %. Ini dikarenakan nilai nominal uang tiap waktu tidaklah sama. Apabila inflasi meningkat maka harga barang dan jasa juga akan meningkat karena nilai uang turun. Apabila pengenaan pajak tersebut berupa persen maka otomatis penerimaan pajak akan meningkat seiring dengan meningkatnya harga barang dan jasa. Inflasi juga menyebabkan meningkatnya pendapatan masyarakat. Dengan pendapatan yang lebih tinggi maka masyarakat dapat membayar pajak lebih tinggi pula. Seperti yang dikatakan Samuelson (1992:315), Katakanlah bahwa perekonomian pada awalnya memiliki suku bunga 3 persen dan harga-harga stabil. Apabila masyarakat memperkirakan harga-harga meningkat 9 persen per tahun, maka obligasi dan hipotek akan cenderung memiliki suku bunga 12 persen, daripada 3 persen. Suku bunga nominal 12 persen

mencerminkan suku bunga riil 3 persen ditambah 9 persen pemi inflasi. Sehingga dalam penentuan target Pajak Daerah harus memperhatikan aspek tersebut.

BAB V KESIMPULAN DAN SARAN 5.1 Kesimpulan


Penelitian ini bertujuan untuk mengetahui pengaruh variabel pertumbuhan penduduk, pertumbuhan jumlah usaha, PDRB dan tingkat inflasi terhadap penerimaan Pajak Daerah di Kota Kediri periode 2001:1 2007:4 dengan menggunakan model regresi linear berganda. Berdasarkan uraian dari pembahasan dan analisis dalam penelitian ini, diperoleh beberapa simpulan antara lain : 1) Dari hasil analisis yang sudah dilakukan menunjukkan bahwa variasi besarnya pajak daerah dapat dijelaskan dengan baik oleh variabelvariabel penduduk, usaha, PDRB dan Inflasi. 2) Dari analisa data dan uji statistik yang telah dilakukan menunjukkan semua variabel berpengaruh terhadap realisasi Pajak Daerah. Masingmasing variabel dapat dijelaskan sebagai berikut : a) Penduduk Hal ini menunjukkan apabila penduduk meningkat maka Pajak Daerah juga akan meningkat, begitu juga sebaliknya. Ini berkaitan dengan penduduk sebagai pembayar pajak. b) Usaha Dapat dijelaskan bahwa dengan meningkatnya jumlah usaha maka akan meningkat pula pajak karena dengan meningkatnya jumlah usaha maka pendapatan masyarakat akan bertambah dan seterusnya konsumsi masyarakat akan bertambah tinggi. Dengan tingkat

pendapatan yang tinggi maka masyarakat akan dapat membayar pajak lebih tinggi dan tingkat konsumsi yang tinggi akan dapat

meningkatkan penerimaan pajak dari barang atau jasa yang di konsumsi. Juga penerimaan pajak dari perusahaan akan bertambah karena jumlah perusahaan bertambah. c) PDRB Dengan meningkatnya PDRB maka semakin tinggi pula tingkat ekonomi meningkat daerah dan tersebut bisa sehingga kesejahteraan pajak dengan masyarakat tertib juga

membayar

memungkinkan daerah untuk menarik pajak yang lebih tinggi dari sebelumnya. d) Inflasi Dengan meningkatnya inflasi maka akan meningkat pula harga barang dan jasa. Apabila pajak dikenakan dalam bentuk persen maka hal ini otomatis akan meningkatkan penerimaan pajak.

5.2 Saran Berdasarkan hasil analisa data dan hasil uji statistik maka penulis menyarankan memperhatikan dalam empat penentuan variabel target ini, Pajak Daerah hendaknya penduduk,

yaitu

pertumbuhan

pertumbuhan jumlah usaha, pertumbuhan PDRB, dan tingkat inflasi. Dengan Penelitian ini Pemerintah Daerah dapat menetapan target Pajak Daerah secara tepat dengan menggunakan keadaan daerah tersebut. Dengan penentuan target yang tepat diharapkan dapat memaksimalkan penerimaan Pajak Daerah dan menjaga agar tidak terjadi penetapan target yang terlalu tinggi sehingga berdampak negatif di masyarakat berupa timbulnya ekonomi biaya tinggi.

DAFTAR PUSTAKA _______________, Undang-Undang No. 18 Tahun 1997 tentang Pajak Daerah dan Retribusi Daerah. _______________, Undang-Undang No. 22 Tahun 1999 tentang Pemerintahan Daerah. _______________, Undang-Undang No. 25 Tahun 1999 tentang Perimbangan Keuangan antara Pemerintah Pusat dan Daerah. _______________, Undang-Undang No. 34 Tahun 2004 tentang Pokok Pemerintahan Daerah. Anto, Dajan, 1986, Pengantar Metode Statistik, LP3ES, Jakarta. Brotodiharjo, R.S, 1991, Pengantar Ilmu Hukum Pajak, PT. Eresco, Bandung. Bird dan Vailancourt, 2000, Desentralisasi di Negara-Negara Berkembang, Gramedia Pustaka Utama, Jakarta. Devas, Nick, dkk, 1989, Keuangan Pemerintah Daerah di Indonesia, UI-Press, Jakarta. Due, Jhon F, 1985, Keuangan Negara: Perekonomian Sektor Pemerintah, Universitas Indonesia, Jakarta. Fauzi, Achmad dan Iskandar. 1995. Cara Membaca APBN. Brawijaya Univercity Press. Malang. Gujarati, Damodar, 2004, Basic Ekonometrics, Fourth Edition, Mc Graw Hill, New York. Harun, Hamrolie H, 2004, Analisis Peningkatan PAD, BPFE, Yogyakarta. Insukindro, 1984, Ekonomi Uang dan Bank, BPFE, Yogyakarta. Kurniawan, Panca dan Purwanto, Agus, 2004, Pajak Daerah dan Retribusi Daerah di Indonesia, Banyumedia Publishing, Malang. Mangkoesoebroto ,Guritno, dan Algifari, 1992, Teori Ekonomi Makro,

SekolahTinggi Ilmu Ekonomi YKPN Yogyakarta, Yogyakarta.

Mardiasmo, 2002, Perpajakan, Andi, Yogyakarta. Nanga, Muana, 2001, Makroekonomi: Teori, Masalah dan Kebijakan, PT Rajagrafindo, Jakarta. Poerwadarminta, W.J.S. 1986. Kamus Umum Bahasa Indonesia. Balai Pustaka. Jakarta. Rosen, Harvey S., 2004, Makroekonomi, PT Rajagrafindo Persada, Jakarta. Sadono Sukirno, 2004, Makroekonomi, PT Rajagrafindo Persada, Jakarta. Sahara,Topan, 2004, Potensi Pajak Daerah dan Retribusi Daerah Sebagai Sumber Penerimaan Daerah Kabupaten Malang, Skripsi, Jurusan Ilmu Ekonomi Studi Pembangunan, Fakultas Ekonomi, Universitas Brawijaya, Malang. Samudra, A. Ashari. 1995. Perpajakan di Indonesia (Keuangan Pajak dan Retribusi). Cetakan I, Gramedia. Jakarta. Samuelson, Nordhaus, 1992, Makro-Ekonomi, Edisi Keempatbelas, Penerbit Erlangga, Jakarta. Soemitro, Rochmat, 1990, Asas dan Dasar Perpajakan 1, PT Eresco, Bandung. Sudantoko, Djoko H, 2003, Dilema Otonomi Daerah, Andi Yogyakarta, Yogyakarta. S U N I N G, Dept. of Economic and Development Studies, 2003, Analisis Pajak Daerah, PDRB, Jumlah Penduduk Terhadap Upaya Pajak (Tax Effort) di Propinsi Jawa Timur.

http://digilib.itb.ac.id/gdl.php?mod=browse&op=read&id=jip tumm-gdl-s1-2003-s-8840-2003&q=Nasional
Widyawanto, Risky, 2007, Kontribusi Sektor Pajak Daerah Terhadap Pendapatan Asli Daerah (Studi Kasus di Kota Kediri), Skripsi, Jurusan

Ilmu Ekonomi Studi Pembangunan, Fakultas Ekonomi, Universitas Brawijaya, Malang. Waluyo dan Ilyas, 2003, Perpajakan Indonesia, Salemba Empat, Jakarta.

LAMPIRAN: Hasil Analisis Model Regresi

Dependent Variable: LOG(PAJAK) Method: Least Squares Date: 07/08/09 Time: 13:12 Sample: 2001:1 2007:4 Included observations: 25 Excluded observations: 3 Variable LOG(PENDUDUK) LOG(USAHA) LOG(PDRB) LOG(INFLASI) C R-squared Adjusted R-squared S.E. of regression Sum squared resid Log likelihood Durbin-Watson stat Coefficient 0.350932 1.962689 1.423119 2.757006 -6.144243 0.852064 0.822477 0.409622 3.355809 -10.37118 0.870595 Std. Error 0.068812 0.496536 0.292520 0.331351 1.051788 t-Statistic 5.099855 3.952765 4.865022 8.320502 -5.841712 Prob. 0.0001 0.0008 0.0001 0.0000 0.0000 1.553030 0.972201 1.229694 1.473469 28.79841 0.000000

Mean dependent var S.D. dependent var Akaike info criterion Schwarz criterion F-statistic Prob(F-statistic)

7 6 5 4 3 2 1 0 -0.5 0.0 0.5 1.0 Series: Residuals Sample 2001:1 2007:4 Observations 25 Mean Median Maximum Minimum Std. Dev. Skewness Kurtosis Jarque-Bera Probability -2.89E-16 0.025755 0.765547 -0.694443 0.373932 -0.064456 2.544097 0.233819 0.889666

Breusch-Godfrey Serial Correlation LM Test: F-statistic Obs*R-squared 2.040108 4.619765 Probability Probability 0.159009 0.099273

Test Equation: Dependent Variable: RESID Method: Least Squares Date: 07/08/09 Time: 13:13 Presample and interior missing value lagged residuals set to zero. Variable LOG(PENDUDUK) LOG(USAHA) LOG(PDRB) LOG(INFLASI) C RESID(-1) RESID(-2) R-squared Adjusted R-squared S.E. of regression Sum squared resid Log likelihood Durbin-Watson stat Coefficient -0.037608 -0.096920 -0.014053 -0.073291 0.135077 0.563085 0.092637 0.184791 -0.086946 0.389849 2.735687 -7.817299 1.677090 Std. Error 0.068017 0.476256 0.288197 0.318323 1.025587 0.271961 0.274224 t-Statistic -0.552930 -0.203503 -0.048763 -0.230242 0.131707 2.070466 0.337814 Prob. 0.5871 0.8410 0.9616 0.8205 0.8967 0.0531 0.7394 -2.89E-16 0.373932 1.185384 1.526669 0.680036 0.667800

Mean dependent var S.D. dependent var Akaike info criterion Schwarz criterion F-statistic Prob(F-statistic)

UJI PARK
Dependent Variable: LU2 Method: Least Squares Date: 07/07/09 Time: 13:00 Sample: 2001:1 2007:4 Included observations: 25 Excluded observations: 3 Variable C X1 X2 X3 X4 R-squared Adjusted R-squared S.E. of regression Sum squared resid Log likelihood Durbin-Watson stat Coefficient -2.445036 -0.109309 3.228003 -0.611118 -0.965378 0.317634 0.181161 2.043198 83.49314 -50.54707 2.093991 Std. Error 5.246322 0.343235 2.476723 1.459093 1.652780 t-Statistic -0.466048 -0.318466 1.303336 -0.418834 -0.584094 Prob. 0.6462 0.7534 0.2073 0.6798 0.5657 -2.950243 2.257934 4.443766 4.687541 2.327451 0.091404

Mean dependent var S.D. dependent var Akaike info criterion Schwarz criterion F-statistic Prob(F-statistic)

LAMPIRAN: Data Triwulan

TAHUN 2001

TRIWULA N I II III IV I II III IV I II III IV I II III IV I II III IV I II III IV

PAJAK DAERAH 578392324 640211165 702030008 763848849 1007987029 1142733605 1277480182 1412226759 1608998296 1768554857 1928111418 2087667979 2077196044 2168741207 2260286370 2351831533 2258688041 2276357742 2294027443 2311697144 2414538014 2466276182 2518014351 2569752520 2716118392 2805707642 2895296893 2984886143

2002

2003

2004

2005

2006

JUMLAH PENDUDU K 59738 59779 59821 59863 59951 60011 60071 60131 60168 60219 60270 60321 60275 60287 60298 60310 60305 60311 60316 60321 60322 60326 60329 60333 61490 61955 62420 62885

JUMLA H USAHA 817 825 834 842 861 873 886 898 928 947 966 985 1003 1021 1039 1058 1098 1125 1152 1179 1202 1227 1252 1277 1305 1331 1357 1383

JUMLAH PDRB 3810737 4003116 4195495 4387875 4619725 4827892 5036060 5244227 5305942 5455529 5605115 5754702 6245842 6532051 6818259 7104467 7156568 7349133 7541698 7734263 8689473 9187097 9684720 1018234 3 1006722 1 1031974 6 1057227 1 1082479 6

TINGKA T INFLASI 14.08 13.3 12.93 11.48 10.05 10.6 10.48 10.33 10.48 10.03 8.68 7.6 7.17 7.62 7.15 6.98 6.27 6.51 6.33 6.48 5.53 5.16 4.82 4.6 5.11 5.92 6.47 6.83

2007

I II III IV

LAMPIRAN: Data Triwulan Pertumbuhan

TAHUN 2001

TRIWULAN I II III IV I II III IV I II III IV I II III IV I II III IV I II III IV I II III IV

2002

2003

2004

2005

2006

2007

PAJAK DAERAH 10,69 9,66 8,81 31,96 13,37 11,79 10,55 13,93 9,92 9,02 8,28 -0,50 4,41 4,22 4,05 -3,96 0,78 0,78 0,77 4,45 2,14 2,10 2,05 5,70 3,30 3,19 3,09

PENDUDUK 0,07 0,07 0,07 0,15 0,10 0,10 0,10 0,06 0,08 0,08 0,08 -0,08 0,02 0,02 0,02 -0,01 0,01 0,01 0,01 0,00 0,01 0,01 0,01 1,92 0,76 0,75 0,75

USAHA 1,04 1,03 1,02 2,22 1,46 1,44 1,42 3,26 2,08 2,03 1,99 1,75 1,84 1,81 1,77 3,77 2,46 2,40 2,34 1,93 2,11 2,06 2,02 2,12 1,99 1,95 1,92

PDRB 5,05 4,81 4,59 5,28 4,51 4,31 4,13 1,18 2,82 2,74 2,67 8,53 4,58 4,38 4,20 0,73 2,69 2,62 2,55 12,35 5,73 5,42 5,14 -1,13 2,51 2,45 2,39

INFLASI 14,08 13,30 12,93 11,48 10,05 10,60 10,48 10,33 10,48 10,03 8,68 7,60 7,17 7,62 7,15 6,98 6,27 6,51 6,33 6,48 5,53 5,16 4,82 4,60 5,11 5,92 6,47