Anda di halaman 1dari 36

Mengenali GIZI BURUK Pada Balita

Puskesmas Gabus I Gabus, Pati


1

Pengertian Gizi Buruk

Keadaan kurang gizi tingkat berat (tubuh yang tampak sangat kurus) yang disebabkan oleh rendahnya konsumsi energi dan protein dari makanan seharihari dalam waktu yang cukup lama yang ditandai dengan berat badan yang tidak sesuai standar usianya.

PENYEBAB MASALAH GIZI


STATUS GIZI

ASUPAN GIZI

INFEKSI PENYAKIT

Penyebab LANGSUNG

Ketersediaan Pangan tingkat Rumah Tangga

Perilaku/asuhan Ibu dan Anak

Pelayanan kesehatan

Penyebab TAK LANGSUNG

KEMISKINAN, PENDIDIKAN RENDAH, KETERSEDIANAN PANGAN, KESEMPATAN KERJA

Masalah UTAMA

KRISIS POLITIK DAN EKONOMI

Masalah DASAR
3

POKOK BAHASAN 2

TATA CARA PEMERIKSAAN ANAK GIZI BURUK

TATA CARA PEMERIKSAAN ANAK GIZI BURUK


Menegakkan Diagnosis: - Anamnesis (penyakit & gizi) - Pemeriksaan fisik (klinis dan antropometri) - Pemeriksaan laboratorium/radiologi - Analisis diet dan makanan

TATA CARA PEMERIKSAAN ANAK GIZI BURUK (lanjutan.)


Anamnesis awal: untuk mengetahui adanya tanda bahaya dan tanda penting: - syok/renjatan - letargis - muntah dan atau diare atau dehidrasi

TATA CARA PEMERIKSAAN ANAK GIZI BURUK (lanjutan.)


Anamnesis lanjutan: Untuk mengetahui faktor yang menyebabkan terjadinya gizi buruk: - riwayat kehamilan & kelahiran (prematur, BBLR)
- riwayat pemberian makan (ASI, MP-ASI) - riwayat imunisasi & pemberian vit A dosis tinggi - riwayat penyakit penyerta/penyulit (diare, cacing,TB,malaria,ISPA/pneumonia, HIV/AIDS) - riwayat tumbuh kembang (motorik, apakah rutin menimbang di posyandu, punya KMS) - penyebab kematian pada saudara kandung - status sosial, ekonomi dan budaya keluarga

Masalah Gizi Utama


Kekurangan Gizi Kurang Energi Protein (KEP) Anemia Gizi Kurang Vitamin A Gangguan Akibat Kekurangan Iodium (GAKI)

DAMPAK KURANG GIZI

Gizi kurang & infeksi

Gizi cukup & sehat

Otak Kosong bersifat permanen Tak terpulihkan


MUTU SDM RENDAH

Anak cerdas dan produktif

MUTU SDM TINGGI

BEBAN

ASET

Sumber : FKM UI & Unicef, 2002

1. Kurang Energi Protein


Kurang Kalori Protein Gizi Kurang/Gizi Buruk Malnutrisi : Marasmus Kwashiorkor

Tanda dan Gejala Gizi Buruk

Marasmus: Tampak sangat kurus, tinggal tulang terbungkus kulit Wajah seperti orang tua Cengeng, rewel Kulit keriput, jaringan lemak subkutis sangat sedikit sampai tidak ada (baggy pant/pakai celana longgar) Perut cekung Iga gambang Sering disertai:
penyakit infeksi (umumnya kronis berulang) diare kronik atau konstipasi/susah buang air
13

Kwashiorkor Edema, umumnya seluruh tubuh, terutama pada punggung kaki (dorsum pedis) Wajah membulat dan sembab Pandangan mata sayu Rambut tipis, kemerahan seperti warna rambut jagung, mudah dicabut tanpa rasa sakit, rontok Perubahan status mental, apatis, dan rewel Pembesaran hati Otot mengecil (hipotrofi), lebih nyata bila diperiksa pada posisi berdiri atau duduk Kelainan kulit berupa bercak merah muda yang meluas dan berubah warna menjadi coklat kehitaman dan terkelupas (crazy pavement dermatosis) Sering disertai : penyakit infeksi, umumnya akut; anemia; 14 diare.

Marasmik-Kwashiorkor:
Gambaran klinik merupakan campuran dari beberapa gejala klinik Kwashiorkor dan Marasmus, dengan BB/U <60% baku median WHO-NCHS disertai edema yang tidak mencolok.

15

Program intervensi
Program UPGK: penimbangan balita KIE/promkes pemanfaatan pekarangan PMT oralit kapsul vit A

Posyandu

2. Anemia Gizi

Terbanyak: defisiensi zat besi Akibat:


Kemampuan intelektual Produktifitas kerja Morbiditas anak Mortality ibu BBLR dan keguguran

Penyebab Anemia Gizi


Jumlah Fe tidak cukup dalam makanan Absorbsi Fe rendah Kebutuhan naik Kehilangan darah

Program intervensi
Pemberian tablet besi pada ibu hamil (Posyandu dan Puskesmas) KIE (penyuluhan gizi) Fortifikasi makanan: dalam taraf penelitian

Garam dan mie diproduksi dibanyak produsen

3. Kekurangan Vit. A
Prevalensi : 0.7% Akibat KVA : Tingkat mortalitas tinggi Anak rentan infeksi Biaya kesehatan tinggi Perkembangan mental terganggu Penyakit degeneratif menyerang usia dini

Kekurangan Vitamin A
Klinis: xerophthalmia KVA: gangguan epitelisasi gampang infeksi ( diare dan ISPA )

Apa bahaya Xeroftalmia?

Bila tidak segera diobati dapat menyebabkan

kebutaan

Kekurangan Vitamin A
Sebab: Keadaan sosial ekonomi Ketidaktahuan Akibat infeksi Kekurangan ASI

Program intervensi
Distribusi kapsul vitamin A pada anakanak kematian berkurang Fortifikasi makanan: dalam taraf penelitian

Perubahan warna makanan

DOSIS KAPSUL VITAMIN A DOSIS TINGGI UNTUK ANAK UMUR 6 BULAN SAMPAI 5 TAHUN
Umur < 6 bulan 6 11 bulan 1 5 tahun Dosis 50.000 SI ( kapsul biru ) 100.000 SI ( 1 kapsul biru ) 200.000 SI ( 1 kapsul merah )

VITAMIN DAN MINERAL UNTUK ANAK UMUR 6 BULAN SAMPAI 5 TAHUN


Vitamin C Asam Folat Vitamin B compleks Mineral Mix
26

4. Gangguan Akibat Kekurangan Iodium (GAKY)


Akibat GAKI: Pembesaran kelenjar gondok Gangguan pertumbuhan (cebol, bisu, tuli) Gangguan mental Gangguan neuro motor

Program intervensi
Program iodisasi garam Program penyuntikan preparat beriodium Penyuluhan Program lain (taraf penelitian) Iodisasi air Tetes iodium

POKOK BAHASAN 1

ALUR PELAYANAN ANAK GIZI BURUK

29

POKOK BAHASAN 3

4 (EMPAT) FASE PADA PERAWATAN DAN PENGOBATAN ANAK GIZI BURUK

30

4 (EMPAT) FASE PADA PERAWATAN DAN PENGOBATAN ANAK GIZI BURUK Fase Stabilisasi:

Fase awal tindakan segera (atasi dan cegah hipoglikemia, hipotermi dan dehidrasi), keterlambatan akan berakibat kematian Pemberian cairan, energi & protein ditingkatkan secara bertahap untuk menghindari overload gagal jantung. Berlangsung 1 2 hari dan dapat berlanjut sampai 1 minggu (sesuai kondisi klinis anak)
31

4 (EMPAT) FASE PADA PERAWATAN DAN PENGOBATAN ANAK GIZI BURUK

Fase Transisi: Masa peralihan (dari stabilisasi ke rehabilitasi) Peningkatan jumlah cairan dan konsistensi formula dilakukan perlahan-lahan agar sel-sel usus beradaptasi. Berlangsung 1 minggu (umumnya)

32

4 (EMPAT) FASE PADA PERAWATAN DAN PENGOBATAN ANAK GIZI BURUK

(Lanjutan .)

Fase Rehabilitasi:

Pemberian makanan untuk tumbuh kejar Energi dan protein ditingkatkan sesuai kemampuan. Berlangsung 2 4 minggu (umumnya)

Fase Tindak lanjut: Setelah anak dipulangkan dari RS/Puskesmas/Panti Pemulihan Gizi Makanan tumbuh kejar (Makanan keluarga dan PMTPemulihan) Berlangsung sampai 4 - 5 bulan
33

POKOK BAHASAN 4

10 (SEPULUH) LANGKAH TATALAKSANA ANAK GIZI BURUK

34

10 langkah utama Tatalaksana Gizi buruk


No Tindakan
1. Mencegah dan mengatasi hipoglikemia

Stabilisasi H 1-2 H 3-7

Transisi H 8-14

Rehabilitasi Tindak lanjut mg 3-6 mg 7-26

2. Mencegah dan mengatasi hipotermia


3. Mencegah dan mengatasi dehidrasi 4. Memperbaiki gangguan keseimbangan elektrolit 5. Mengobati infeksi 6. Memperbaiki kekurangan zat gizi mikro 7. Memberikan makanan utk stab & trans tanpa Fe + Fe

8. Memberikan makanan utk Tumb.kejar


9. Memberikan stimulasi utk Tumb.kembang 10. mempersiapkan utk tindak lanjut di rumah
35

(Buku I : Buku Bagan Tata Laksana Gizi Buruk, tahun 2006, hal. 3)

36