Anda di halaman 1dari 12

ASKEP PERIKARDITIS

BAB I PENDAHULUAN A. Latar Belakang Jantung merupakan sebuah organ yang terdiri dari otot. Otot jantung merupakan jaringan istimewa karena kalau dilihat dari bentuk dan susunannya sama dengan otot serat lintang, tetapi cara bekerjanya menyerupai otot polos yaitu diluar kemauan kita (dipengaruhi oleh susunan saraf otonom). Perikardium merupakan lapisan jantung sebelah luar yang merupakan selaput pembungkkus terdiri dari dua lapisan yaitu lapisan parietal dan viseral yang bertemu di pangkal jantung membentuk kantung jantung. Diantara dua lapisan jantung ini terdapat lendir sebagai pelicin untuk menjaga agar pergesekan antara perikardium pleura tidak menimbulkan gangguan terhadap jantung. Jantung bekerja selama kita masih hidup, karena itu membutuhkan makanan yang dibawa oleh darah, pembuluh darah yang terpenting dan memberikan darah untuk jantung dari aorta asendens dinamakan arteri koronaria. Perikardium dapat terlibat dalam berbagai kelainan hemodinamika, radang, neoplasi, dan bawaan. Penyakit perikardium dinyatakan oleh tmbunan cairan (disebut efusi perikardium), radang (yaitu perikarditis). Perikarditis ialah penyakit sekunder dimanapun di tubuh contohnya penyebaran infeksi kedalam kantung perikareritematasus sistemik. Tetapi kadang-kadang perikarditis terjadi sebagai kelainan primer. Pada perikarditis, ditemukan reaksi radang yang mengenai lapisan perikardium viseratis dan atau parietalis.ditemukan banyak penyebab tetapi yang paling sering ialah akut, perikarditis non spesifik (viral), infark miokard dan uremia. B. Rumusan Masalah Apa konsep teori dari perikarditis dan bagaimana asuhan keperawatan pada klien dengan perikarditis? C. Tujuan 1. Tujuan Umum Menjelaskan asuhan keperawatan yang harus diberikan kepada klien dengan gangguan perikarditis 2. Tujuan Khusus Mahasiswa mampu memahami definisi dari perikarditis Mahasiswa mampu memahami etiologi dari perikarditis Mahasiswa mampu memahami Manifestasi klinis dari perikarditis Mahasiswa mampu memahami pemeriksaan diagnostic yang dibutuhkan untuk perikarditis Mahasiswa mampu memahami penatalaksanaan dari perikarditis Mahasiswa mampu memahami komplikasi dari perikarditis Mahasiswa mampu memahami prognosis dari perikarditis Mahasiswa mampu memahami patofisiologi dari perikarditis Mahasiswa mampu memahami asuhan keperawatan dari perikarditis BAB II PEMBAHASAN

A. Definisi Perikarditis Perikarditis ialah peradangan pericardium viseralis dan parietalis dengan atau tanpa disertai timbulnya cairan dalam rongga perikard yang baik bersifat transudat atau eksudat maupun seraosanguinis atau purulen dan disebabkan oleh berbagai macam penyebab. (IKA FKUI, 2007) Perikarditis adalah peradangan pericardium parietal, pericardium visceral, atau keduanya. Perikarditis dibagi atas perikarditis akut, subakut, dan kronik. Perikarditis subakut dan kronik mempunyai etiologi, manifestasi klinis, pendekatan diagnostic, dan penatalaksanaan yang sama. (Arif, 2009) B. Etiologi Perikarditis Peradangan pada daerah perikardium dapat menyebabkan cairan dan produk darah (fibrin , sel darah merah dan sel darah putih) memenuhi rongga perikardium. Perikarditis memiliki bermacam-macam penyebab, mulai dari virus sampai kanker. Penyebab lainnya antara lain adalah : AIDS Serangan Jantung (Infark miokardial) Pembedahan jantung Lupus eritematosus sistemik Penyakit rematik Kegagalan ginjal Cedera Terapi penyinaran Kebocoran darah dari suatu aneurisma aorta Perikarditis juga bisa merupakan akibat dari efek samping obat tertentu (misalnya anti koagulon, fenitoin, fenilbutuzon)

Tabel 01.Macam Klasifikasi Perikarditis Klasifikasi Klinis Klasifikasi Etiologis Perikarditis Fibrinosa Perikarditis Virus, pirogenik, tuberkulosis, akut Infeksiosa mikotik, infeksi lain (sifilis, parasit) (<6minggu)

Perikarditis Konstriktif subakut Efusi (<6minggu- konstriktif 6 bulan)

Perikarditis Infark miokardium akut, uremia, non-infeksiosa neoplasia: tumor primer dan tumor metastasis, miksedema, kolesterol, kiloperikardium, trauma: luka tembus dinding dada, aneurisma aorta (dengan kebocoran ke dalam kantong perikardium) pascaradiasi, cacat sekat atrium, anemia kronis berat, perikarditis familial: mulberry aneurysm, idiopatik akut.

Perikarditis b.d Demam rematik, penyakit vaskular hipersensitivitas kolagen: SLE, reumatik arthritis, atau autoimun skleroderma, akibat obat: prokalnamid, hidralazin, pasca cedera kardiak.

C. Patofisiologi Perikarditis mengacu pada inflamasi pada perikardium, katong membran yang membungkus jantung. Bisa merupakan penyakit primer , atau dapat terjadi sesuai perjalanan berbagai penyakit medis dan bedah. Yang berikut adalah penyebab yang mendasari atau dengan berhubungan dengan perikarditis : diopatik atau non spesifik a. b. c. 3. 4. 5. 6. a. b. c. 7. 8. 9. 10. Bakteri (mis: streptococcus, stapilokokus, meningokokus, gonokokus) Virus (mis: coxsakie, influensa) Jamur (mis: riketsia, parasit) Kelainan jaringan ikat sistemik lupus eritematosus, demam rematik, artritis rematik, poliarteritis. Keadaan hipersensitivitas-reaksi imun, reaksi obat, serum sickness. Penyakit struktur disekitarnya-infark miokardium , aneurisma dissecting, penyakit pleura dan paru (pneumonia) Penyakit neoplasia Sekunder akibat metastatis dari kanker paru , kanker payudara Leukemia Primer (mesotelioma) Terapi radiasi Trauma atau cedera dada Gagal ginjal dan uremia Tuberculosis

D. Faktor Resiko Penyakit baru-baru ini seperti serangan jantung, penyakit akibat virus, atau demam rematik Riwayat medik tuberculosis

E. Maninfestasi Klinis 1. Tanda yang khas: Friction rub (suara tambahan) adalah bising gesek yang terjadi karena kantong berisi cairan membengkak. 2. Gejala-gejala : Sesak nafas saat bekerja Panas badan 39 c -40c Malaesa Kadang nyeri dada Effuse cardial Nyeri dapat menyebar dari leher,bahu,punggung atau perut Rasa tajam menusuk Berkeringat Manifestasi perikarditis konstriktif sangat bervariasi bergantung pada berat, distribusi, dan kecepatan terjadinya sikatriks. Tanda-tanda perikarditis konstriktif menurut urutan, yaitu dispnea, edema perifer, pembesaran perut, gangguan abdominal, lelah, ortopnea, palpitasi, batuk, nausea, dan paroxysmal nocturnal dyspnea. F. 1. 2. 3. 4. 5. Pemeriksaan Diagnostik Mengamati sendiri gejala yang timbul Pencatatan perjalanan penyakit dan pemeriksaan fisik oleh dokter EKG Sinar X dari dada Thoracentesis (pengangkatan cairan dengan sebuah jarum)

G. Penatalaksanaan Pasien dibaringkan ditempat tidur bila curah jantung masih belum baik, sampai demam, nyeri dada dan friction rub menghilang. Analgetik dapat diberikan untuk mengurangi nyeri dan mempercepat reabsorbsi cairan pada pasien dengan perikarditis rematik. Kortikosteroid dapat diberikan untuk mengontrol gejala, memperepat resolusi proses inflamasi dalam perikordium dan mencegah kekambuhan efusi perikard. Pasein dengan infeksi perikardium harus segera diobati dengan anti mikroba pilihan begitu organisme penyebabnya dapat diidentifikasi. Perikarditis yang berhubungan dengan demam rematik berespon baik dengan pinisilin. Perikarditis akibat tuberkulosis diobati dengan isoniasid, etambutol hidroklorid, rifampisin, streptomisin dalam berbagai kombinasi . ampoterisin B digunakan untuk perikarditis jamur, dan kartikosteroid digunakan pada lupus eritematosus diseminata. Bila kondisi pasien sudah membaik, aktivitas harus ditingkatkan secara bertahap, tetapi bila nyeri demam atau friction rub kembali muncul, pasien harus segera tirah baring. H. 1. 2. 3. Komplikasi Efusi pericardium Tamponade jantung Perikarditis akut: chonic pericarditis, efusi prikard, tamponade, perikardtis kontriktiva Efusi perikard/tamponade: henti jantung, aritima: fibrilasi atrial atau flutter, perikarditis konstriktiva.

BAB III KASUS PERIKARDITIS Klien P (34 thn) masuk rumah sakit dengan keluhan nyeri dada/sternum yang bertambah saat inspirasi, dibawa merubah posisi tidur dan nyeri akan berkurang saat posisi duduk atau berdiri. Klien terlihat lemah lebih banyak duduk. Hasil pemeriksaan TTV, TD: 110/80 mmHg, HR: 80x/menit, RR:10x/menit, suhu: 380 C, terdengar friction rub pada auskultasi jantung. Klien mengatakan memiliki riwayat TB paru yang tidak diobati. BAB IV ASUHAN KEPERAWATAN A. Pengkajian Tanggal masuk RS : 28 Oktober 2012 I. Identitas A. Pasien Nama : Tn.P Tempat, tanggal lahir : Salatiga, 29 Agustus 1970 Agama : Islam Alamat : Potorono Banguntapan Bantul Status Perkawinan : Kawin Pendidikan : S1 Pekerjaan : Manajer Suku/ Bangsa : Jawa /Indonesia B. Keluarga Nama : Ny.B Tempat, tanggal lahir : Yogyakarta, 18 Juli 1973 Agama : Islam Alamat : Potorono Banguntapan Bantul Hubungan : Istri Pendidikan : D3 Pekerjaan : Karyawan II. Riwayat Penyakit 1. Keluhan Utama Nyeri dada/sternum yang bertambah saat inspirasi 2. Riwayat penyakit sekarang Klien mengatakan nyeri dada/sternum yang bertambah saat inspirasi, dibawa merubah posisi tidur dan nyeri akan berkurang saat posisi duduk atau berdiri. Klien terlihat lemah lebih banyak duduk. Hasil pemeriksaan TTV, TD: 110/80 mmHg, HR: 80x/menit, RR:10x/menit, suhu: 380 C, terdengar friction rub pada auskultasi jantung. 3. Riwayat Penyakit yang lalu Klien mengatakan memiliki riwayat TB paru yang tidak diobati. 4. Riwayat kesehatan keluarga 5. Alergi Pasien mengatakan tidak mempunyai alergi terhadap makanan maupun obat. III. Pola Fungsi Kesehatan 1) Persepsi Terhadap Kesehatan Bila ada anggota keluarga yang sakit biasanya membeli obat diwarung atau apotik

2)

Pola Ktifitas Latihan Pasien tidak mampu melakukan aktifitas sehari-hari semua aktifitas dibantu oleh perawat dan keluarga Kemampuan perawatan diri Kemampuan perawatan diri 0 1 2 3 4 makan/ minum v Mandi v Ambulasi v Merapikan rumah v * Ket : 0 : mandiri 1 : dinatu sebagian 2 : dibantu orang lain 3 : dibantu ornag lain dan alat 4 : ketergantungan total 3) Pola tidur Pasien kurang tidur dan sering terbangun karena nyeri pada daerah dada 4) Pola nutrisi metabolic Pasien makan 2x sehari dengan porsi Pasien minum 6 gelas sehari

5) 6)

Pola eleminasi Pasien BAB 1x sehari dengan kriteria lembek, feses berwarna kuning kecoklatan Pasien BAK 3-5 x sehari Pola kognitif perseptual Pasien tidak mengetahui tentang penyakitnya 7) Pola konsep diri Gambaran diri pasien menyukai semua bagian tubuhnya Identitas diri pasien merasa senang sebagai bapak dan seorang suami dari keluarganya dan orang biasa yang hidup ditengah-tengah masyarakat Harga diri hubungan pasien dengan orang sekitarnya baik dan pasien merasa dihargai dilingkungannya ideal diri pasien ingin selalu berkumpul dengan keluarganya Peran diri pasien merupakan seorang bapak dan suami bagi anak dan isterinya 8) Pola koping Bila ada masalah klien slalu mendiskusikan dengan keluarganya 9) Pola peran hubungan Klien dengan tetangga dan lingkungannya baik 10) Pola nilai dan kepercayaan Meskipun sakit klien tetap menjalankan ibadahnya sesuai dengan kemampuannya B. Pemeriksaan Fisik

1. 2.

3. a. b. c. d. e. 4. C.

Kesadaran : compos mentis Tanda-tanda vital TD : 110/80 mmHg RR : 10x/menit HR : 80x/menit T : 38 oC Pemeriksaan Head to toe Kepala bentuk : simetris Rambut : warna hitam beruban Mata : simetris, konjungtiva tidak anemis, sclera tidak ikterik Mulut : mukosa kering Leher : tidak ada pembesaran tyroid Dada : pernafasan dangkal dan terdengar Friction rub Abdomen : tidak ada nyeri Genetolia : bersih Data Fokus DS Klien P mengeluhkan nyeri dada/sternum yang bertambah saat inspirasi & dibawa merubah posisi tidur Klien mengatakan memiliki riwayat TB paru yang tidak diobati DO TD : 110/80 mmHg RR : 10x/menit HR : 80x/menit T : 38 oC Klien terlihat lemah lebih banyak duduk Terdengar friction rub pada auskultasi jantung Analisis Data Symptom DS: Klien P mengeluhkan nyeri dada/sternum yang bertambah saat inspirasi & dibawa merubah posisi tidur DO: TD : 110/80 mmHg RR : 10x/menit HR : 80x/menit T : 38 oC DS: DO: TD : 110/80 mmHg RR : 10x/menit HR : 80x/menit T : 38 oC DS: Etiologi Problem

Inflamasi perikardium

Nyeri akut

Perubahan denyut / irama jantung

Penurunan curah jantung

Inflamasi dan deg-

Intoleransi aktivitas

DO: Klien tampak gelisah dan lemah TD : 110/80 mmHg RR : 10x/menit HR : 80x/menit T : 38 oC DS: Klien mengatakan memiliki riwayat TB paru yang tidak diobati DO: Klien tampak gelisah dan lemah

degan sel-sel otot miokard

Kurang pengetahuan mengenai kondisi, kebutuhan pengobatan

Cemas

D. Diagnosa Keperawatan 1. Nyeri akut berhubungan dengan inflamasi perikardium ditandai dengan: DS: Klien P mengeluhkan nyeri dada/sternum yang bertambah saat inspirasi & dibawa merubah posisi tidur DO: TD : 110/80 mmHg RR : 10x/menit HR : 80x/menit T : 38 oC 2. Penurunan curah jantung berhubungan dengan perubahan denyut atau irama jantung ditandai dengan: DS: DO: TD : 110/80 mmHg RR : 10x/menit HR : 80x/menit T : 38 oC 3. Intoleransi aktivitas berhubunngan dengan Inflamasi dan deg-degan sel-sel otot miokard yang ditandai dengan: DS: DO: klien tampak gelisah ,lemah dan bingung TD : 110/80 mmHg RR : 10x/menit HR : 80x/menit T : 38 oC 4. Cemas berhubungan dengan kurangnya pengetahuan tentang penyakitnya ditandai dengan: DS: DO: klien tampak gelisah ,lemah dan bingung E. Intervensi No DX Diagnosa Tujuan Intervensi

Rasio

1.

Nyeri akut b.d inflamasi perikardium

2.

Setelah di lakukan tindakan keperawatan a. selama 3x 24 jm di harapkan Nyeri/ ketidaknyamanan hilang/ terkontrol.(1605) dg kriteria hasil sbb: b. 1. (160501) mengenali faktor penyebab c. 2. (160502) mengenali jenis nyeri 3. (160503) menngunakan ukuran utk mencegah. d. 4. (160504) menggunakan non analgesik ,ukran e. gambar. 5. (160505)menggunakan analgesik yg tepat. 6. (160506)memberi tanda f. peringatan utk meminta perawatan. g. 7. (160507) laporan penyebab utk perwatan h. professional. i. 8. (160508)menggunakan sumber yg ada. 9. (160509) mengenali penyebab dari nyeri. 10. (1605010) nyeri menggunakan buku catatan. (1605011) melporkan kontrol nyeri. Penurunan curah Setelah di lakukan jantung b.dperubahan tindakan keperawatan a. denyut atau irama selama 3X 24 jam di jantung harapkan jantung dapat b. memompa darah secara efektif.(0400).dg kriteriac. hasil sbb: d. 1. (040001) tekanan darah menurun. 2. (040002) laju jantung e. menjadi normal 3. (040003) index jantung f. normal g. 4. (040004) menghilangkan fraksi jantung.

Manajemen nyeri.(1400) Lakukan pengkajian nyeri scr komprehensif termasuk lokasi, karakteristik, durasi, frekuensi, kualitas dan faktor presipitasi. Observasi reaksi abnormal dari ketidaknyamaman Kontrol lingkungan yang dapat mempengaruhi nyeri seperti suhu ruangan, pencahayaan, kebisingan. Kurangi faktor presipitasi nyeri Pilih dan lakukan penanganannyeri (farmakologi,nonfarmakologi dan intrapersonal) Ajarkan tentang teknik non farmakologi. Berikan analgetik utk mengurangi nyeri. Tingkatkan istirahat. Kolaborasikan dengan dokter jika ada keluhan dan tindakan nyeri tidak berhasil Monitor penerimaan pasien ttg manajemen nyeri.

Tindakan ini dapat menurunk ketidaknya fisik dan emosional pasien.

Penjelasan benar mem klien meng sehingga d diajak kerj sama.

Analgetik mengurang nyeri.

Circulation care (4060) Cek nadi perifer pada dorsalis pedis atau tibia posterior Catat warna kulit dan temperatur. Cek kapiler reviell Catat prosentase adema terutama diekstermitas dan gunakan a four point scale. Jangan mengelevasi tangan melebihi posisi jantung. Jaga kehangatan klien Elevasi ekstermitas yg odema jika dianjurkan pastikan tidak ada tek pada tumit

Mengontro penurunan jantung

Menurunk kebutuhan pemompaa jantung

Manifestas klinis pada kardiak tamponade mungkin t pada perik

3.

5. (04005) intoleransi h. aktivitas berkurang 6. (04006) nadi kuat. 7. (04007)ukuran jantung i. normal 8. (04008) warna kulit j. normal 9. (04009) tidak ada rentank. nadi di leher. 10. (040010) tidak ada dysrhythmia. 11. (040011) hilangnya suara jantung yang tidak normal. 12. (040012) tidak ada angina (perasaan sakit atau tercekik pd tenggorokan). 13. (040013) tidak terdapat edema 14. (040014) tidak ada edema paru. 15. (040015) tidak ada pengeluaran peluh yg berlebihan. 16. (0400160tidak ada perasaan mual. (040017)tidak terjadi fertigo. Intoleransi aktivitas Setelah di lakukan b.dInflamasi dan tindakan keperawatan a. deg-degan sel-sel selama 3X 24 ja di otot miokard harapkan intoleransi aktivitas dapat teratasi (0005).perlukan.dg b. kreteria hasil sbb: 1. (000501)kebutuhan oksigen terpenuhi untuk c. melakukan aktivitas. 2. (000502)laju jantung normal untuk respon aktivitas. d. 3. (000503) laju respirasi normal untuk respon aktifitas 4. (000504)tekanan sistolik respon aktifitas. e. 5. (000505) tek.diastolik respo aktifitas.

Monitor status cairan masukan dan keluaran tg sesuai. Pelihara akses hak patent intra venous theraphy Monitor lavb haemoglobin dan haematokrit. Monitor perdarahan Monitor status haemodinamik neurologi dan vital sign tiap 4 jam

ketika aku cairan eksu pada rongg perikardial

Aktivitas terapi (4310) Kolaborasikan dengan tenaga rehabilitasi medik dalam merencanakan program terapi yang tepat. Bantu klien untk mengidentifkasi aktivitasyg mmpu dlakukan. Bantu untuk memilih aktivitas konsisten yg sesuai dg kemampuan fisik, psikologi dan sosial. Bantu klien untk mengidentifkasi dan mendapatkan sumber yang diperlukan untk aktivitas yg diinginkan. Bantu utk mndapatkan alat bantu aktivitas spt kursi roda,krek.

Meningka kontraksi o sehingga membantu balik

Mencegah dekubitus

6. (000506) ECG nomal f. 7. (000507) warna kulit normal. 8. (000508)upaya respirasi g. untuk respon aktifitas. 9. (000509) kecepatan jalanh. 10. (0005010) kejauhan jalan 11. (0005011) toleransi menaiki tangga. i. 12. (0005012) kekuatan 13. (0005013) laporan j. aktifitas kehidupan seharihari. 14. (0005014) kemampuan bicara saat latihan.

Bantu klien untk mengidentifkasi aktivitas yg i sukai. Bantu klien utk membuat jadwal latihan diwaktu luang. Bantu pasien/ keluarga untk mengidentifkasi kekurangan dlm beraktifitas. Sediakan penguatan positif bagi yg aktif baraktifitas. Bantu pasien utk mengembangkan motivasi diri dari penguatan. Monitor respon fisik, emosi, sosial dan spritual.

4.

Cemas b.dkurangnya pengetahuan tentang penyakitnya

Setelah di lakukan tindakan keperawatan selama 3X 24 jam 1. .diharapkan klien dapat mengetahui proses penyakit (1803).dg kriteria hasil sbb: 1. (180301)familiar dg proses penyakit.. 2. 2. (180302)menggambarkan proses penyakit. 3. (180303).menggambarkan 3. sebab dari faktor bertambahnya penyakit. 4. (180304) menggambarkan dari 4. faktor resiko. 5. (180305).menggambarkan efek dari penyakit 6. (180306).menggambarkan 5. dari tanda dan gejala. 7. (180307).menggambarkan 6. dari perjalanan penyakit. 8. (180308).menggambarkan tindakan untuk menurunkan 7. progresifitas.. 9. (180309).menggambarkan dari komplikasi 8. 10. (180310).menggambarkan tanda dan gejala dari

Teaching disease procces (5602) mengobservasi kesiapan klien untuk mendengar (mental,kemampuan untuk melihat,mendengar,nyeri,kesi apan emosional,bahasa dan budaya) menentukan tingkat pengetahuan klien sebelumnya menjelaskan proses penyakit (pengertian,etiologi, tanda,gejala)transmisi,dan efek jangka panjang penyakit diskusikan perubahan gaya hidup yang bisa untuk mencegah komplikasi atau mengontrol proses penyakit diskusikan tentang pilihan terapi atau perawatan jelaskan secara rasional tentang pengelolaan terapi atau perawatan yang di anjurkan berikan dorongan kepada pasien untuk mengungkapkan second opinion anjurkan pada pasien untuk mencegah atau meminimalkan efek samping dari

Menentuk tingkat pengetahu klien sebelumny mengetahu pengetahu klien akan penyakit sebelumny

Mendiskus terapi atau perawatan mendukun proses penyembu

Memberik dorongan p klien untuk kesembuh klien

penyakit penyakitnya 11. (180311).menggambarkan tindakan pencegahan untuk menghindari komplikasi

BAB V PENUTUP A. Kesimpulan Perikarditis adalah peradangan pericardium parietal, pericardium visceral, atau keduanya. Perikarditis dibagi atas perikarditis akut, subakut, dan kronik. Perikarditis subakut dan kronik mempunyai etiologi, manifestasi klinis, pendekatan diagnostic, dan penatalaksanaan yang sama. (Arif, 2009) Peradangan pada daerah perikardium dapat menyebabkan cairan dan produk darah (fibrin , sel darah merah dan sel darah putih) memenuhi rongga perikardium. Perikarditis memiliki bermacam-macam penyebab, mulai dari virus sampai kanker. B. Saran SaranSetelah membaca dan memahami konsep dasar pada asuhan keperawatan perikarditis, diharapkan kepada mahasiswa dapat melakukan dan melaksanakan perencanaan dengan profesional pada pasien dengan perikarditis dan juga bagi setiap orang dapat menghindari penyakit perikarditis dengan selalu menjaga dan membiasakan pola hidup sehat.

Anda mungkin juga menyukai