Anda di halaman 1dari 57

LAPORAN PEMODELAN DAN SIMULASI

SIMULASI JARINGAN MULTI OS MENGGUNAKAN MESIN VIRTUAL

OLEH : DIMAS AGUNG YULIANTO NPM. 10.0504.0001

PROGRAM STUDI S1 TEKNIK INFORMATIKA FAKULTAS TEKNIK UNIVERSITAS MUHAMMADIYAH MAGELANG

2010

PRAKATA Bismillahirrohmanirrohim Puji syukur alhamdulillah penulis panjatkan atas kehadirat Zat Yang Kekal Abadi, karena hanya atas kehendak-Nya maka penulisan laporan pemodelan dan simulasi ini dapat diselesaikan sesuai target. Laporan pemodelan dan simulasi ini dilaksanakan guna memenuhi salah satu kelengkapan pembuatan tugas mata kuliah pemodelan dan simulasi. Sebuah proses yang panjang hingga akhirnya penulis dapat menyelesaikan pembuatan simulasi beserta laporannya ini. Dalam proses tersebut penulis tidak hanya bekerja sendiri, tetapi juga mendapatkan bantuan dari berbagai pihak, baik secara moril maupun materiil. Salah satu wujud rasa terima kasih yang bisa penulis berikan atas bantuan yang telah diperoleh adalah dengan mengukirkan nama mereka dalam laporan ini, terima kasih penulis kepada : 1. Ir. Moehamad Aman, MT., selaku Dekan Fakultas Teknik Universitas Muhammadiyah Magelang, atas bimbingan pembuatan laporan yang dulu pernah diberikan dan hal yang telah penulis dapatkan selama berinteraksi dengan beliau. 2. Oesman Raliby, ST., M.Eng selaku pembimbing sekaligus pengampu mata kuliah pemodelan dan simulasi. Terima kasih atas ilmu yang disalurkan, bimbingan yang telah diberikan dan kebijakan-kebijakan yang beliau terapkan dalam mata kuliah yang diampunya. Semoga ilmu yang diperoleh, dapat penulis terapkan dan sebarkan. 3. Seluruh staf dan karyawan UM Magelang untuk pelayanan yang telah diberikan. Semoga pelayanan yang diberikan tidak hanya semata sebagai bagian dari sebuah pekerjaan, tetapi pelayanan yang ikhlas dari dalam hati. 4. Bapak, ibu, kakak dan adikku tersayang, yang dari dulu selalu berada disisi penulis memberikan segala apa yang dapat diberi sampai sekarang dan semoga sampai hari esok. 5. Teman-teman baru S1 Teknik Informatika UM Magelang angkatan 2007, masing-masing orang dengan pembawaan dan gaya hidup yang berbeda-beda.

ii

Jalani hidup dengan be my self, adalah beberapa hal yang penulis pelajari dari mereka. 6. Seluruh personil D3TKJ UM Magelang, sebuah kehormatan pernah mencari ilmu bersama kalian, mengenal kalian dan berbagi pengalaman dengan kalian. Inspirasi hidup benar-benar nyata, yang dapat penulis rasakan secara langsung. 7. Sergey Brin dan Larry Page, atas hasil karya buah tangan mereka yaitu google, mesin pencari no.1 di dunia yang sangat hebat. Pertanyaaan yang penulis berikan ke google tidak pernah kembali dengan halaman kosong (apapun pertanyaannya google pasti menjawabnya). 8. Pihak-pihak yang karena keterbatasan penulis maka tidak disebutkan pada bagian prakata ini. Rasa terima kasihnya penulis kepada mereka yang tidak dituliskan, adalah sama dengan mereka yang dituliskan di bagian prakata ini.

Semoga laporan pemodelan dan simulasi ini dapat bermanfaat untuk hari ini dan esok hari, terus, dan selalu. Amin.

Magelang, 11 Januari 2011

Dimas Agung Yulianto 10.0504.0011

iii

DAFTAR ISI

HALAMAN JUDUL ...................................................................................... PRAKATA ..................................................................................................... DAFTAR ISI ................................................................................................... DAFTAR TABEL .......................................................................................... DAFTAR GAMBAR ...................................................................................... ABSTRAK ......................................................................................................

i ii iv vii viii x

BAB I

PENDAHULUAN A. Latar Belakang Masalah .............................................................. B. Perumusan Masalah .................................................................... C. Tujuan Penelitian ........................................................................ D. Manfaat Penelitian ...................................................................... E. Asumsi-asumsi ............................................................................ 1 2 2 3 3

BAB II STUDI PUSTAKA A. Studi Relevan .............................................................................. B. Virtual Machine (Mesin Virtual) ................................................ C. Oracle VM VirtualBox ................................................................ D. Camtasia Studio .......................................................................... E. Router .......................................................................................... F. Server .......................................................................................... G. Web Server .................................................................................. H. Content Management System (CMS) .......................................... I. Dynamic Host Configuration Protocol (DHCP) Server ............. J. Domain Name System (DNS) Server .......................................... K. File Transfer Protocol (FTP) Server .......................................... L. Teori Jaringan Komputer ............................................................ 4 5 7 10 11 12 13 14 15 16 17 18

iv

BAB III METODOLOGI PENELITIAN A. Studi Pendahuluan....................................................................... B. Perumusan Masalah .................................................................... C. Tujuan Penelitian ........................................................................ D. Pengumpulan Data ...................................................................... E. Instalasi Perekam Desktop Camtasia Studio ............................... F. Memulai Perekaman Desktop ..................................................... G. Instalasi Web Server XAMPP di Komputer Induk ..................... H. Instalasi dan Pengujian WCMS Joomla di Komputer Induk ...... I. Instalasi VM VirtualBox di Komputer Induk ............................. J. Instalasi dan Pengujian Klien Windows XP di VirtualBox ........ K. Instalasi, Konfigurasi dan Pengujian MikroTik di VirtualBox ... L. Instalasi dan Pengujian DNS Server dan FTP Server di VirtualBox ..................................................................................................... M. Selesai Merekam Tampilan Desktop ........................................... N. Memproses Hasil Rekaman......................................................... O. Implementasi ............................................................................... P. Kesimpulan dan Saran................................................................. 26 27 27 27 27 22 22 22 23 24 24 24 24 25 25 25

BAB IV PENGUMPULAN DAN PENGOLAHAN DATA A. Rancangan Simulasi Jaringan ..................................................... B. Instalasi Camtasia Studio ............................................................ C. Instalasi Web Server XAMPP..................................................... D. Instalasi Web CMS Joomla ......................................................... E. Pengujian Web CMS Joomla ...................................................... F. Instalasi VM VirtualBox di Komputer Induk ............................. G. Instalasi Windows XP di VirtualBox .......................................... H. Pengujian Komputer Klien .......................................................... I. Instalasi MikroTik di VirtualBox ................................................ J. Konfigurasi Routing dan DHCP Server MikrtoTik .................... K. Pengujian MikrtoTik ................................................................... 28 30 31 32 32 33 34 34 35 35 36

L. Instalasi Windows Server 2003 di VirtualBox ........................... M. Konfigurasi FTP Server di Windows Server 2003 ..................... N. Pengujian FTP Server ................................................................. O. Instalasi ClearOS di VirtualBox ................................................. P. Konfigurasi DNS Server di ClearOS 5.2 ................................... Q. Pengujian FTP Server ................................................................. R. Selesai Merekam Tampilan Desktop .......................................... S. Memproses Hasil Rekaman.........................................................

37 38 39 40 41 42 42 43

BAB V ANALISIS DAN INTERPRETASI A. Pembelajaran Jaringan Menggunakan Virtual Mesin ................. B. Pembagian IP Address ................................................................ C. Pusat Pengontrolan Jaringan di Router ....................................... 44 44 44

BAB VI PENUTUP A. Kesimpulan ................................................................................. B. Saran ............................................................................................ 46 46

DAFTAR PUSTAKA .....................................................................................

47

vi

DAFTAR TABEL

Tabel 4.1. Tabel 4.2. Tabel 4.3.

Daftar Alokasi IP Address........................................................ Spesifikasi Perangkat Keras Komputer Induk ......................... Spesifikasi Perangkat Lunak ....................................................

29 29 30

vii

DAFTAR GAMBAR

Gambar 2.1. Gambar 2.2. Gambar 2.3. Gambar 2.4. Gambar 2.5. Gambar 2.6. Gambar 3.1. Gambar 3.2. Gambar 4.1. Gambar 4.2. Gambar 4.3. Gambar 4.4. Gambar 4.5. Gambar 4.6. Gambar 4.7. Gambar 4.8. Gambar 4.9.

Oracle VM VirtualBox versi 4.0 .............................................. Virtualisasi Sistem Operasi dalam VirtualBox ........................ Jendela Utama Camtasia Studio V 7.1 ..................................... Router Bekerja Pada Network Layer ........................................ Komunikasi FTP klien ke FTP Server ..................................... Jaringan Client-Server .............................................................. Flowchart Tahapan Penelitian ................................................. Rancangan Pembuatan Model Jaringan ................................... Rancangan Jaringan Virtual ..................................................... Proses Instalasi Camtasia Studio 7........................................... Memulai Perekaman Desktop .................................................. Proses Instalasi Web Server XAMPP di Drive C .................... Proses Instalasi Joomla di Web Server .................................... Halaman Home Joomla di Komputer Induk ............................ Proses Instalasi VirtualBox di Komputer Induk ...................... Proses Instalasi Windows XP di VirtualBox ........................... Pengujian Windows XP di VirtualBox ....................................

7 9 10 12 17 20 29 23 28 30 31 31 32 33 33 34 34 35 36 36 37 37 38 39 40 41 41 42 42

Gambar 4.10. Proses Instalasi MikroTik 2.9.27 di VirtualBox ...................... Gambar 4.11. Konfigurasi Routing MikroTik ................................................ Gambar 4.12. Konfigurasi DHCP Server MikroTik ....................................... Gambar 4.13. IP Klien yang diperoleh dari DHCP Server ............................. Gambar 4.14. Klien Sudah Terhubung Dengan Web Server .......................... Gambar 4.15. Proses Instalasi Server 2003 di VirtualBox ............................. Gambar 4.16. Konfigurasi FTP Server di Windows Server 2003 .................. Gambar 4.17. Pengujian Upload Klien ke FTP Server ................................... Gambar 4.18. Proses Instalasi ClearOS di VirtualBox ................................... Gambar 4.19. Konfigurasi DNS Server ClearOS ........................................... Gambar 4.20. Pengujian Domain Komputer Server dari Komputer Klien ..... Gambar 4.21. Menghentikan Perekaman Desktop..........................................

viii

Gambar 4.22. Memproses Hasil Rekaman Desktop .......................................

43

ix

ABSTRAK SIMULASI JARINGAN MULTI OS MENGGUNAKAN MESIN VIRTUAL

Oleh Pembimbing

: :

Dimas Agung Yulianto Oesman Raliby, ST., M.Eng

Perkembangan jaringan komputer makin hari makin luas area cakupannya dan makin canggih teknologi yang digunakan. Oleh karena itu pembelajaran terhadap teknologi jaringan komputer tersebut menjadi sangat penting dalam era dunia digital ini. Salah satu kendala utama yang menghalangi untuk belajar teknologi jaringan komputer adalah penyediaan perangkat dan jaringannya itu sendiri. Penelitian ini akan memberikan sebuah solusi untuk melakukan pembelajaran jaringan dengan menggunakan virtual mesin. Virtual mesin adalah perangkat lunak yang bekerja untuk membuat tiruan perangkat keras dalam suatu sistem operasi. Dengan adanya virtual mesin pembelajaran jaringan komputer dapat dilakukan dengan menggunakan sebuah komputer (pembelajaran secara software bukan hardware). Rumusan masalah yang digunakan dalam penelitian ini adalah bagaimana cara memodelkan sistem jaringan dengan menggunakan aplikasi virtual mesin?. Tujuan penelitian ini yaitu membangun model (simulasi) jaringan komputer client-server multi sistem operasi menggunakan aplikasi virtual mesin. Software virtual mesin yang digunakan adalah VirtualBox. Dengan memberikan sebuah simulasi bagaimana membangun jaringan komputer menggunakan VirtualBox, diharapkan nantinya simulasi tersebut dapat memberikan sebuah solusi atas permasalahan pembelajaran jaringan karena keterbatasan sumber daya jaringan yang sering terjadi.

Kata Kunci : Virtual Mesin, VirtualBox, jaringan client-server.

BAB I PENDAHULUAN

A. Latar Belakang Masalah Perkembangan teknologi komputer adalah salah satu perkembangan yang sangat pesat kemajuannya dalam era digital ini. Mengapa hal tersebut bisa terjadi, salah satunya adalah peranan perangkat komputer yang saling terhubung atau biasa disebut dengan jaringan komputer (internet). Internet menjadi sebuah tempat virtual yang keberadaanya tidak dapat ditangkap dengan indera tetapi diakui keberadaanya. Internet sangat berperan penting pada masa sekarang dalam penyebaran informasi secara cepat, mudah diakses, biaya murah dan dengan cakupan area yang sangat luas. Jaringan komputer yang sampai saat ini masih terus mengalami kemajuan menyebabkan pembelajaran terhadap teknologi tersebut menjadi sangat penting bagi mereka yang memfokuskan diri mendalami dunia teknologi informasi dan mereka yang terkoneksi ke internet. Tetapi pada kenyataanya di lapangan, pembelajaran terhadap teknologi jaringan komputer masih banyak mengalami kendala, salah satu faktor utamanya adalah penyediaan perangkat dan jaringannya itu sendiri. Pengadaan perangkat jaringan membutuhkan dana yang tidak sedikit dan beberapa perlengkapannya hanya dijual di toko-toko tertentu, selain itu diperlukan juga penyediaan tempat dan koneksi internet dengan kecepatan yang memadai. Beberapa tahun yang lalu sudah mulai diperkenalkan perangkat lunak virtualisasi yang dinamakan Virtual Machine (VM). Virtual machine (mesin virtual) adalah perangkat lunak yang bekerja untuk membuat tiruan perangkat keras tanpa ada perangkat keras aslinya yang terisolasi dalam suatu sistem operasi. Virtual mesin memberikan kemampuan kepada sistem operasi untuk menjalankan berbagai macam sistem operasi lain beserta aplikasinya tanpa takut menyebabkan kehilangan data. Konsep virtual mesin sangat berbeda dengan multiple boot, multiple boot tidak memungkinkan untuk menjalankan lebih dari satu sistem operasi

dalam waktu bersamaan, sedangkan virtual mesin bisa dua atau lebih berjalan sekaligus tergantung perangkat keras yang digunakan. Dengan adanya virtual mesin maka pembelajaran jaringan komputer dapat dilakukan hanya dengan menggunakan sebuah komputer. Salah satu aplikasi virtual mesin yang populer, gratis, mendukung berbagai macam sistem operasi dengan fitur yang lengkap adalah Oracle VirtualBox. Oracle VM VirtualBox adalah aplikasi virtual mesin open source keluaran Oracle Corporation yang ditargetkan untuk komputer server dan desktop. Virtual Box mendukung berbagai macam sistem operasi diantaranya Linux, Macintosh OS X, Windows, Solaris dan Free BSD. Perangkat keras prosesor yang didukung VirtualBox sudah mencakup Intel dan AMD baik versi 64-bit maupun 32-bit, mendukung interface harddisk tipe IDE, SATA, SCSI dan SAS, mampu mendeteksi perangkat portable USB (baik USB 1.1 maupun USB 2.0) dan sudah dilengkapi dengan kartu jaringan (LAN Card) yang dapat diatur sesuai tipe jaringannya. Berdasarkan permasalahan yang ditemukan maka penelitian ini akan membahas bagaimana menggunakan aplikasi virtual mesin VirtualBox 4.0 sebagai solusi atas permasalahan penyediaan perangkat keras jaringan komputer. Judul penelitian ini adalah Simulasi Jaringan Multi OS Menggunakan Mesin Virtual.

B. Perumusan Masalah Perumusan masalah yang digunakan dalam penelitian ini adalah bagaimana cara memodelkan sistem jaringan dengan menggunakan aplikasi virtual mesin?

C. Tujuan Penelitian Tujuan dari penelitian ini adalah membangun model jaringan komputer client-server multi sistem operasi menggunakan aplikasi virtual mesin.

D. Manfaat Penelitian Manfaat yang diharapkan dalam penelitian ini adalah : 1. Menjadi bahan referensi dalam penggunaan perangkat lunak virtual mesin. 2. Memberikan gambaran bagi mereka yang akan menggunakan jaringan komputer yang sesungguhnya. 3. Sebagai percobaan untuk menguji suatu aplikasi ataupun untuk mempelajari suatu sistem operasi. E. Asumsi-asumsi Asumsi-asumsi yang digunakan dalam penelitian ini adalah : 1. Perangkat lunak vitual mesin yang dipakai merupakan aplikasi yang tidak berbayar (gratis selama tidak untuk tujuan komersil) dan open source. 2. VirtualBox 4.0 mendukung berbagai macam sistem operasi dan dapat dijalankan pada berbagai macam perangkat keras.

BAB II STUDI PUSTAKA

A. Studi Relevan 1. M. Luthfi Fathurrahman (2010) Spesifikasi Komputer dan Langkahlangkah Instal VMware dan MS Windows XP. Laporan ini menjelaskan tentang bagaimana memasang sistem operasi Windows di VMware dan melihat spesifikasi sebuah komputer. Laporan dimulai dari bagaimana cara mensetting BIOS komputer untuk memulai booting dari CDROM kemudian melihat spesifikasi komputer menggunakan beberapa cara dan ditutup dengan instalasi VMware beserta memasang Windows XP yang ditambahkan ke VMware. 2. Dwi Adi Laksono (2009) Instalasi VirtualBox Dalam Penggunaanya Untuk Komputer Virtual Ubuntu 9.04. Artikel ini berisi langkah demi langkah menginstal sistem operasi Ubuntu di dalam VM VirtualBox versi 2.0.2. Tiap langkah yang ada baik mulai dari instalasi VirtualBox sampai dengan instalasi Ubuntu Server 9.04 sudah dilengkapi gambar dan keterangan-keterangan tentang apa yang sedang dilakukan. 3. Riyadi (2009) Membangun Proxy Server Menggunakan Clark Connect Untuk Filterasi Akses Internet Di SMK Muhammadiyah 1 Salam. Tugas Akhir ini membahas tentang bagaimana cara menangani sebuah jaringan komputer yang dilengkapi dengan Mikrotik untuk routing dan Clark Connect (generasi awal ClearOS) yang digunakan untuk filtering pengaksesan situs-situs terlarang. Mikrotik digunakan untuk membelokkan koneksi dari port HTTP ke port proxy server di Clark Connect. Relevansi antara penelitian ini dengan penelitian terdahulu adalah obyek kajiannya, yaitu membahas tentang instalasi virtual mesin, instalasi sistem operasi di virtual mesin dan pembuatan sebuah jaringan komputer. Area pokok bahasan yang mencakup pembuatan jaringan client-server di dalam virtual mesin yang terintegrasi dalam sebuah komputer induk adalah hal yang membedakan dengan penelitian-penelitian yang telah dilakukan sebelumnya.

B. Virtual Machine (Mesin Virtual) Sebuah mesin virtual adalah sebuah perangkat lunak implementasi (tiruan) dari suatu mesin (contoh mesin komputer) yang mengeksekusi instruksi seperti mesin fisik. Mesin virtual pada mulanya didefinisikan oleh Gerard J. Popek dan Robert P. Goldberg pada tahun 1974 sebagai sebuah duplikat yang efisien dan terisolasi dari suatu mesin asli. Pada masa sekarang, mesin-mesin virtual sudah dapat mensimulasikan perangkat keras walaupun tidak ada perangkat keras aslinya sama sekali. 1. Definisi Sebuah mesin virtual (VM) adalah implementasi perangkat lunak dari sebuah mesin (misalnya hardware komputer) yang mengeksekusi program-program seperti mesin fisik. Mesin virtual terdiri dari dua kategori utama, dipisahkan menurut cara penggunaan (sistem) dan tingkat keterhubungannya dengan mesin-mesin aslinya (proses). Sebuah sistem mesin virtual adalah perangkat yang berupa platform sistem lengkap yang dapat menjalankan suatu sistem operasi secara lengkap pula. Sedangkan proses mesin virtual didesain untuk menjalankan satu program komputer tertentu, yang berarti mesin virtual ini hanya mendukung proses tertentu saja. Karakteristik mendasar dari sebuah mesin virtual adalah mesin virtual tersebut hanya dapat berjalan di dalam sistem operasi yang terbatas pada sumber daya dan abstraksi yang bisa disediakan oleh mesin virtual. Konsep virtual mesin berbeda dengan multiple boot. Multiple boot tidak memungkinkan untuk menjalankan sistem operasi secara bersamaan dalam satu waktu, sedangkan virtual mesin bisa menjalankan dua atau lebih berjalan sekaligus tergantung dari kemampuan perangkat keras yang digunakan. 2. Mesin Virtual Jenis Sistem Sistem mesin virtual (kadang-kadang disebut mesin virtual hardware) mengizinkan terjadinya berbagi sumber daya fisik asli pada suatu

komputer yang bisa mendasari antara mesin virtual yang berbeda sehingga masing-masing sistem operasi dapat berjalan sendiri. Lapisan perangkat lunak yang menyediakan virtualisasi ini disebut monitor mesin virtual atau hypervisor. Hypervisor A dapat berjalan di hardware asli (Tipe 1 atau VM asli) atau di atas sistem operasi (Tipe 2 atau host VM). Keuntungan menggunakan VM adalah beberapa OS bisa berjalan bersamaan pada satu komputer yang saling terhubung satu sama lain, VM dapat menyediakan arsitektur komputer (ISA) yang berbeda dari mesin induk, dapat meminimalkan (menghilangkan) kerusakan yang mungkin terjadi secara hardware. Salah satu kelemahan yang ada pada VM adalah VM kurang efisien dibandingkan mesin yang sebenarnya ketika mengakses hardware secara tidak langsung. 3. Mesin Virtual Jenis Proses Sebuah proses VM (kadang disebut mesin virtual aplikasi), berjalan sebagai aplikasi biasa di dalam sebuah sistem operasi dan mendukung proses tunggal (hanya mendukung untuk satu hal). Hal ini tercipta saat proses virtualisasi dimulai dan tidak bisa digunakan lagi ketika proses tersebut sudah dihentikan. Tujuannya adalah untuk menyediakan sebuah platform untuk program agar dapat berjalan secara independen (mandiri) tanpa melihat perangkat keras yang mendasarinya atau sistem operasi yang digunakan, sehingga memungkinkan sebuah program untuk mengeksekusi dengan cara yang sama pada platform yang berbeda. Mesin virtual jenis proses salah satu contohnya adalah Java Virtual Machine (JVM). Semua program yang ditulis dalam bahasa java akan dilayani oleh Java Virtual Machine (JVM) dengan cara memberikan perintah-perintah yang dimengerti JVM yang selanjutnya akan

memberikan hasil yang diharapkan. JVM memberikan layanan kepada suatu program yang sudah dijalankan dalam pemrograman java, dengan begitu perangkat lunak JVM ini berlaku sebagai sebuah "mesin virtual proses", sehingga program tidak lagi perlu untuk mengakses langsung

melalui sistem operasi ataupun perangkat keras yang sangat bervariasi dan memerlukan pemrograman masing-masing secara spesifik.

C. Oracle VM VirtualBox Oracle VM VirtualBox adalah perangkat lunak virtualisasi komputer yang awalnya dibuat oleh perusahaan perangkat lunak Innotek GmbH, Innotek GmbH kemudian dibeli oleh Sun Microsystems, dan pada bulan januari 2010 Sun Microsystems sudah diakuisisi oleh Oracle Corporation. Sejak saat itu VirtualBox menggunakan nama besar Oracle Corporation. VirtualBox versi terbaru yang dirilis pada bulan Desember 2010 adalah versi 4.0.0.

Gambar 2.1 Oracle VM Virtual Box versi 4.0 1. Lisensi Ada dua versi dari software VirtualBox. Yang pertama adalah paket VirtualBox yang ada di bawah lisensi Personal Use and Evaluation License (PUEL), versi ini memungkinkan penggunaan software secara gratis untuk pendidikan, penggunaan pribadi dan evaluasi produk. Izin penyebaran secara komersial dari paket VirtualBox versi PUEL harus

mendapatkan lisensi dari Oracle, meskipun penggunaan komersial oleh individu dalam suatu perusahaan tetap diperbolehkan karena versi ini berlisensi PUEL. Versi yang kedua disebut VirtualBox Open Source Edition (OSE) adalah perangkat lunak bebas yang dirilis di bawah GNU General Public License (GPL). Meskipun berlisensi open source tetapi ada source code (kode sumber) yang masih tertutup yaitu di bagian Built-in Remote Desktop Protocol (RDP) server, USB support dan kombinasi dari menjalankan server RDP dengan dukungan perangkat USB remote. 2. Emulasi Hardware VirtualBox VirtualBox mendukung berbagai macam perangkat keras. Mendukung prosesor jenis Intel maupun AMD baik versi 64-bit maupun 32-bit. Mendukung tiga tipe virtual hard disk image, yang pertama yaitu harddisk image dengan format VirtualBox sendiri yang disebut Virtual Disk Image (VDI) disimpan dengan file dengan akhiran .vdi, yang kedua yaitu berjalan pada program host berupa VMware Virtual Machine Disk Format (.vmdk) dan yang ketiga adalah Microsoft Virtual PC VHD format. Dengan adanya dukungan terhadap tiga tipe virtual harddisk image tersebut, maka image VirtualBox dapat juga diatur untuk menggunakan aplikasi virtualisasi versi VMware atau Microsoft Virtual PC. Segi interface (antar muka) harddisk yang didukung yaitu IDE, SCSI, SATA dan SAS controller. Untuk virtual drive sebagai CD/DVD dapat menggunakan image yang sudah dibuat dengan ekstensi .iso atau menggunakan cakram fisik CD/DVD. Secara default VirtualBox memberikan dukungan grafis melalui kartu grafis virtual versi VESA yang sudah kompatibel. Dengan emulasi kartu grafis tersebut maka ketika dijalankan di suatu sistem operasi, maka memungkinkan menampilkan performa yang lebih baik dan fitur yang dinamis seperti kemampuan menyesuaikan resolusi ketika jendela VM diubah ukurannya.

Untuk mengemulatorkan antarmuka jaringan, virtualisasi VirtualBox mendukung kartu AMD PCnet PCI II (AM 79C970A), AMD PCnet-Fast III (AM 7C973), Intel Pro/1000 MT Desktop (82540EM), Intel Pro/1000 MT Server (82545EM), dan Intel Pro/1000 T Server (82543 GC). Kartu jaringan yang sudah ada tersebut dapat langsung digunakan tanpa harus menginstal driver-nya terlebih dahulu. Secara default, VirtualBox mengatur jaringan dengan NAT di mana firefox dan protokol ssh dapat beroperasi. Pilihan yang lain adalah mode bridge, mode internal (hanya dapat digunakan di jaringan internal VirtualBox), dan Host-only Adapter yang digunakan agar terhubung dengan sistem operasi induk. Kartu suara (soundcard) virtualisasi yang digunakan adalah Intel ICH AC97 atau SoundBlaster 16. 3. Virtualisasi yang disediakan VirtualBox Kemampuan virtualisasi yang disediakan VirtualBox mampu menyediakan berbagai macam sistem operasi yang dapat beroperasi secara bersamaan, masing-masing dapat dimulai, berhenti sebentar, dan berhenti secara total. Kegiatan yang berlangsung dapat direkam dengan menggunakan menu snapshot. Sistem operasi induk dan sistem operasi yang berjalan di virtual mesin dapat berkomunikasi satu sama lain baik melalui clipboard (layar virtualisasi) umum atau menggunakan fasilitas jaringan yang disediakan.

Gambar 2.2 Virtualisasi Sistem Operasi dalam VirtualBox

10

4. Virtual Desktop Infrastruktur (VDI) Virtual Desktop Infrastruktur (VDI) adalah komputasi server yang diremote sehingga memungkinkan penggunaan secara grafis, selain itu VDI juga merupakan format file harddisk image yang digunakan oleh VirtualBox untuk menyimpan image lengkap suatu sistem operasi.

D. Camtasia Studio Camtasia Studio adalah perangkat lunak yang digunakan untuk mempermudah proses recording (merekam), editing (memperbaiki), dan publishing (menyebarkan) video presentasi yang ada pada tampilan layar desktop komputer beserta audio-nya buatan TechSmith.

Gambar 2.3 Jendela Utama Camtasia Studio V. 7.1 Dengan camtasia studio, seorang pengguna dapat dengan lebih mudah menangkap screen desktop yang ukurannya dapat diatur sesuai keinginan kemudian langsung di edit menggunakan tool-tool editing yang disediakan.

10

11

Selain menangkap tampilan grafis camtasia juga mampu merekam suara yang keluar dari sistem operasi dan juga merekam dari mikrofon. Apabila terdapat perangkat webcam yang terdeteksi, camtasia juga dapat merekam tampilan dari webcam tersebut. Rilis terbaru Camtasia Studio tanggal 20 September 2010 sudah mencapai versi 7.1. Camtasia Studio versi 7 ini sudah dilengkapi dengan penyediaan fitur Camtasia Recorder, Camtasia Menu Maker, Camtasia Player, Camtasia Theater dan fitur untuk Power Point Recorder. Kelebihan Camtasia Studio dibandingkan program aplikasi sejenis lainnya adalah karena program ini full-motion recording, menggunakan desain sederhana yang menyebabkannya mudah digunakan, tidak membutuhkan server, menyediakan fasilitas editing lebih lanjut, mendukung banyak format file, kompatibel dengan beragam tools program lainnya dan menghasilkan sebuah video atau film yang berkualitas tinggi.

E. Router Pribadi (2003) mendefinisikan router adalah sebuah alat jaringan komputer yang dapat menghubungkan dua atau lebih jaringan komputer yang berbeda, proses menghubungkan tersebut dikenal sebagai routing. Router menghubungkan jaringan-jaringan yang ada pada model protokol tujuh-lapis OSI, sehingga secara teknis router adalah layer ke tiga OSI yaitu network layer. Router bisa berupa sebuah device yang dirancang khusus untuk routing (dedicated router) atau bisa juga berupa sebuah PC yang difungsikan sebagai router (PC Router). Router sangat banyak digunakan dalam jaringan berbasis teknologi TCP/IP, router jenis TCP/IP ini disebut dengan IP Router. Contoh utama implementasi dari IP Router adalah jaringan internet, yang merupakan sebuah jaringan yang memiliki banyak IP Router. IP Router tersebut digunakan untuk menghubungkan banyak jaringan kecil ke sebuah jaringan yang lebih besar yang disebut dengan internetwork. Selain itu IP Router dapat juga digunakan

11

12

untuk membagi sebuah jaringan besar ke dalam beberapa subnetwork untuk meningkatkan kinerja dan juga mempermudah manajemennya.

Gambar 2.4 Router Bekerja Pada Network Layer Untuk koneksi internet yang menggunakan jaringan telepon kabel, router yang biasa diterapkan adalah DSL router. Router ini digunakan untuk menghubungkan LAN ke sebuah layanan telekomunikasi seperti

telekomunikasi leased line atau Digital Subscriber Line (DSL). Kecepatan download dari DSL berkisar di angka 128 Kbps sampai 24.000 Kbps tergantung dari teknologi DSL yang dipakai.

F. Server Komputer server adalah sebuah komputer yang bertugas dan berfungsi untuk melayani dan mengontrol seluruh jaringan (Wahana komputer, 2001). Server menjalankan perangkat lunak administratif yang mengontrol akses workstation anggota jaringan dan mengelola sumber daya yang ada. Server didukung dengan prosesor yang bersifat scalable dan kapasitas RAM yang menyesuaikan sesuai dengan jenis layanan yang diberikan oleh server. Untuk memilih sebuah komputer server hal-hal yang harus

dipertimbangkan antara lain sistem operasi jaringan yang akan digunakan, sistem aplikasi yang akan dijalankan, arsitektur jaringan yang diterapkan, jumlah komputer workstation dalam jaringan yang akan dilayani, kemampuan atau daya tahan untuk beroperasi dalam jangka waktu tertentu, kompatibelitas

12

13

terhadap produk jaringan lainnya, dan dukungan teknis dari vendor perangkat yang digunakan (Mansfield, 2002). Sistem operasi jaringan yang digunakan oleh server adalah sistem operasi khusus yang disebut sebagai sistem operasi jaringan atau network operating system. Di atas sistem operasi server terdapat aplikasi-aplikasi yang menggunakan arsitektur client-server, contoh dari aplikasi ini adalah DHCP Server, Mail Server, HTTP Server, Proxy server, dan FTP Server. Setiap layanan tersebut akan merespons terhadap request dari klien sehingga jaringan tersebut dinamakan sebagai jaringan client-server. Beberapa sistem operasi server sudah membundel aplikasi-aplikasi tersebut dalam satu paket operating system, jika aplikasi-aplikasi tersebut tidak berada dalam satu paket maka layanan tersebut dapat diperoleh dari pihak ke tiga.

G. Web Server Web server adalah sebuah perangkat lunak atau perangkat keras atau gabungan dari keduanya yang berfungsi menerima permintaan HTTP atau FTP dari klien yang diakses melalui browser, dokumen yang diminta umumnya berbentuk Hypertext Markup Language (HTML). Fungsi utama web server adalah memberikan halaman web untuk klien, halaman tersebut dapat berisi dokumen text, gambar, style sheet ataupun javascript. Seorang klien biasanya menggunakan browser atau web crawler untuk memulai komunikasi dengan web server melalui protokol HTTP, web server kemudian merespon dengan memberikan layanan yang ada di server tersebut. Jika web server tidak dapat memberikan permintaan dari klien, maka browser atau web crawler akan menampilkan suatu pesan kesalahan komunikasi. Web server tidak hanya ditemui ketika mengakses internet, tetapi bisa juga ditemukan di perangkat-perangkat seperti printer, router dan webcam. Perangkat-perangkat tersebut menanamkan web server yang sudah menjadi satu dengan mesin. Web yang ada di dalam mesin tersebut digunakan untuk memantau dan mengontrol perangkat yang bersangkutan. Hal ini berarti bahwa suatu perangkat dapat dikonfigurasi dan dipantau tanpa menggunakan

13

14

program tambahan, pengaksesan dilakukan menggunakan browser yang sudah disertakan di sebagian besar sistem operasi. Web server yang terkenal diantaranya adalah Apache, Microsoft Internet Information Service (IIS) dan Igor Sysoev (nginx). Apache merupakan web server multi platfrom, sedangkan IIS hanya dapat beroperasi di sistem operasi Windows.

H. Content Management System (CMS) Content Management System (Indonesia : sistem manajemen konten, disingkat CMS), adalah perangkat lunak yang memungkinkan penggunanya untuk memanipulasi (mengubah) isi dari situs web tanpa harus mengetahui tentang pemrograman web. Umumnya, sebuah CMS terdiri dari dua elemen, yaitu Content Management Application (Indonesia : aplikasi manajemen isi, disingkat

CMA) dan Content Delivery Application (Indonesia : aplikasi pengiriman isi, disingkat CDA). Elemen CMA memberikan kemampuan kepada pengguna yang mungkin tidak memiliki pengetahuan mengenai HTML untuk mengatur, dan memodifikasi isi dari suatu web. Elemen CDA digunakan untuk menggunakan dan menghimpun informasi-informasi yang sebelumnya telah dimodifikasi oleh pengguna ketika melakukan pembaruan (update) web. Kemampuan suatu sistem CMS berbeda-beda, meskipun begitu kebanyakan dari software ini memiliki fitur publikasi berbasis web, manajemen format, kontrol revisi, pembuatan index (daftar), pencarian dan pengarsipan. CMS yang banyak dipakai sat ini adalah Website CMS (WCMS). WCMS adalah perangkat lunak yang berfungsi untuk membangun dan memodifikasi web, yang dirancang sedemikian rupa sehingga proses pembuatan dan pemeliharan web lebih mudah, efektif dan efisien, baik bagi orang yang mengerti tentang teknologi web maupun yang tidak. Pemanfaatan WCMS biasanya digunakan untuk website perusahaan, organisasi, personal, portal, dan aplikasi E-Commerce. .

14

15

I. Dynamic Host Configuration Protocol (DHCP) Server Menurut Herlambang dan Catur (2008) Dynamic Host Configuration Protocol (DHCP) adalah protokol yang dipakai untuk mendistribusikan IP address, subnet mask, default router atau default gateway, DNS server, dan WINS server (untuk klien Windows) kepada klien sebuah jaringan secara otomatis. DHCP didefinisikan dalam dokumen Request for Comments (RFC) 2131 dan 2132 yang dipublikasikan oleh Internet Engineering Task Force (IETF). DHCP server memiliki sekumpulan alamat yang diizinkan untuk didistribusikan kepada klien, yang disebut sebagai DHCP Pool. Setiap klien kemudian akan menyewa alamat IP dari DHCP Pool ini sesuai dengan waktu yang telah ditentukan. Ketika waktu penyewaan alamat IP tersebut habis masanya, klien akan meminta kepada server untuk memberikan alamat IP yang baru atau memperpanjangnya. Konfigurasi dasar yang dilakukan dalam DHCP server adalah : 1. DHCP Scope DHCP Scope adalah alamat-alamat IP yang dapat disewakan kepada DHCP client. Informasi mengenai alamat IP yang telah disewakan kemudian disimpan di dalam basis data DHCP Server. 2. DHCP Lease Sebuah alamat IP yang telah disewakan akan mempunyai batasan waktu penggunaan atau masa aktif yang disebut sebagai DHCP Lease yang lebih dikenal sebagai reservation. Masa aktif DHCP Lease dapat diatur berdasarkan menit, jam, atau hari. 3. DHCP Options DHCP Options adalah tambahan pengaturan alamat IP yang diberikan oleh DHCP Server ke client. DHCP Options ini dapat diaplikasikan kepada semua klien, DHCP Scope tertentu, atau kepada klien tertentu. DHCP client akan melakukan proses untuk mendapatkan alamat IP yang dibagikan dari sebuah DHCP server dalam empat langkah yaitu DHCP Discover, DHCP Offer, DHCP Request, dan DHCP Ack. Empat tahap tersebut

15

16

hanya berlaku bagi klien baru, untuk klien yang sebelumnya pernah meminta alamat kepada DHCP server yang sama, hanya DHCP Offer dan DHCP Request yang dilakukan, yakni tahap pembaruan alamat yang prosesnya lebih cepat.

J. Domain Name System (DNS) Server Domain Name System adalah sebuah sistem yang menyimpan informasi tentang nama host maupun nama domain dalam bentuk basis data tersebar (distributed database) di dalam jaringan komputer, misalnya di internet. DNS menyediakan alamat IP untuk setiap nama host dan mendata setiap server transmisi surat (mail exchange server) yang menerima surat elektronik (email) untuk setiap domain. DNS menyediakan layanan yang cukup penting untuk internet, bilamana perangkat keras komputer dan jaringan bekerja dengan alamat IP untuk mengerjakan tugas seperti pengalamatan dan penjaluran (routing), manusia pada umumnya lebih memilih untuk menggunakan nama host dan nama domain, contohnya adalah penunjukan sumber universal (URL) dan alamat email. DNS adalah solusi kebutuhan ini. Untuk mengelola sistem suatu DNS maka diperlukan komponenkomponen berikut ini : 1. DNS Resolver Adalah sebuah program klien yang berjalan di komputer pengguna, bertugas membuat permintaan DNS dari program aplikasi. 2. Recursive DNS Server Recursive yang melakukan pencarian melalui DNS sebagai tanggapan permintaan dari resolver, dan mengembalikan jawaban kepada resolver tersebut. 3. Authoritative DNS Server Authoritative yang memberikan jawaban terhadap permintaan dari recursor, baik dalam bentuk sebuah jawaban, maupun dalam bentuk delegasi (misalnya : mereferensikan ke authoritative DNS server lainnya).

16

17

K. File Transfer Protocol (FTP) Server File Transfer Protocol adalah sebuah protokol jaringan yang berjalan di layer aplikasi yang merupakan standar untuk pentransferan berkas (file) antar komputer dalam sebuah internetwork. Server FTP diakses dengan

menggunakan Universal Resource Identifier (URI) dengan menggunakan format ftp://namaserver. Klien FTP menghubungi server FTP dengan membuka URI tersebut. FTP menggunakan protokol Transmission Control Protocol (TCP) untuk komunikasi data dan control antara klien dan server FTP. Antara klien dan server akan dibuatkan sebuah sesi komunikasi sebelum transfer data dimulai. Pertama kali membuat koneksi, port TCP nomor 21 di sisi server akan berada di status listen (mendengarkan) menerima percobaan koneksi dari sebuah klien FTP yang kemudian akan digunakan sebagai port pengatur (control port). Sekali koneksi kontrol telah dibuat, maka server akan mulai membuka port TCP nomor 20 untuk membentuk sebuah koneksi baru dengan klien, port 20 digunakan untuk mentransfer data yang akan dipertukarkan saat melakukan pengunduhan (download) dan penggugahan (upload).

Gambar 2.5. Komunikasi FTP Klien ke FTP Server FTP hanya menggunakan metode autentikasi standar, yakni

menggunakan username dan password yang dikirim dalam bentuk tidak terenkripsi. Pengguna terdaftar dapat menggunakan username dan password untuk men-download, dan meng-upload berkas-berkas yang diinginkan.

17

18

Umumnya, Para pengguna terdaftar memiliki akses penuh terhadap beberapa direktori, sehingga pengguna tersebut dapat membuat berkas, membuat direktori, dan bahkan menghapus berkas.

L. Teori Jaringan komputer Jaringan komputer didefinisikan Sutedjo (2005) adalah sekelompok komputer otonom yang dihubungkan satu dengan lainnya menggunakan protokol komunikasi melalui media transmisi atau media komunikasi sehingga dapat saling berbagi data, informasi, program, penggunaan bersama perangkat keras seperti printer, harddisk dan sebagainya. Prinsip dasar dalam sistem jaringan ini adalah proses pengiriman data atau informasi dari pengirim ke penerima melalui suatu media komunikasi tertentu. Dalam jaringan komputer terdapat berbagai macam jenis jaringan, dimana jaringan tersebut dibangun sebagai jalur komunikasi. 1. Jenis Jaringan Berdasarkan Kebutuhan Jaringan ini memiliki komputer khusus yang didedikasikan sebagai server sedangkan yang lain sebagai client atau ada juga yang tidak memiliki komputer yang khusus sebagai server saja. Karena itu berdasarkan kebutuhannya maka ada dua jenis jaringan komputer. a. Jaringan Peer-To-Peer (P2P) Kedudukan setiap komputer yang terhubung dalam jaringan adalah sama. Tidak ada komputer yang menyediakan layanan khusus (server), sehingga seluruh komputer mempunyai kemampuan yang sama untuk memakai sumber daya yang tersedia di jaringan. Model ini didesain untuk jaringan berskala kecil. b. Jaringan Client-Server Server adalah komputer yang menyediakan fasilitas bagi komputerkomputer lain di dalam jaringan dan client adalah komputer-komputer yang menerima atau menggunakan fasilitas yang disediakan oleh server.

18

19

Server di jaringan tipe client-server disebut dengan dedicated server karena murni berperan sebagai server yang menyediakan fasilitas kepada workstation seperti komunikasi, penggunaan bersama

perangkat keras dan perangkat lunak, serta mengontrol jaringan.


access point client

switch

modem server client ` printer

Gambar 2.6. Jaringan Client-Server 2. IP Address IP address digunakan sebagai alamat dalam hubungan antara host dengan internet sehingga merupakan sebuah sistem komunikasi yang universal karena merupakan metode pengalamatan yang telah diterima di seluruh dunia. Penggunaan Internet Protocol (IP) yang digunakan adalah internet protocol versi 4. Format penulisan IP address terdiri dari bilangan biner 32 bit yang dipisahkan oleh tanda titik setiap 8 bit-nya. Tiap 8 bit ini disebut sebagai oktet. IP address ini mempunyai sampai range dari dengan

00000000.00000000.00000000.00000000

11111111.11111111.11111111.11111111. Notasi IP address sering ditulis dalam 4 bilangan desimal yang masing-masing dipisahkan oleh 4 buah titik yang lebih dikenal dengan notasi desimal bertitik, angka desimal digunakan karena lebih mudah untuk diingat. Untuk membatasi jangkauan IP address yang luas maka perlu dilakukan subnetting. Subnetting adalah sebuah teknik yang mengizinkan para administrator jaringan untuk memanfaatkan 32 bit IP address yang tersedia dengan lebih efisien (Apy, 2008). Tujuan dari adanya subnetting, yaitu mereduksi traffic (lalu lintas) jaringan, memperkecil terjadinya tabrakan data (collusion), dan memudahkan manajemen jaringan.

19

Pag

BAB III METODOLOGI PENELITIAN Diagram alur atau flowchart penelitian digunakan untuk mempermudah menentukan langkah-langkah perencanaan dalam melakukan suatu penelitian. Gambar 3.1 menggambarkan proses dari penelitian yang dilakukan.

20

21

Gambar 3.1. Flowchart Tahapan Penelitian

22

A. Studi Pendahuluan Studi pendahuluan dilakukan untuk mendapatkan masukan-masukan terhadap masalah yang akan diteliti. Studi pendahuluan merupakan langkah awal dalam proses penelitian yang meliputi penentuan bidang yang diteliti dan bagaimana penelitian akan dilakukan. Penelitian ini berisi tentang

pembangunan jaringan client-server secara virtual menggunakan aplikasi virtual mesin. Studi pendahuluan meliputi : 1. Studi literatur Studi literatur dilakukan dengan mengkaji buku-buku yang relevan dan mendukung terhadap pelaksanaan penelitian yang dilakukan, ditambah dengan mengunduh materi-materi dari internet tentang penelitian yang telah dilakukan sebelumnya. 2. Studi Lapangan Studi lapangan dilaksanakan dengan melakukan pengkajian terhadap rancangan jaringan yang akan dibangun. Rancangan ini berisi tentang sistem operasi yang digunakan, IP address, dan jalur-jalur yang akan digunakan untuk routing. Data yang diperlukan yaitu data infrastruktur jaringan, hardware, software, dan IP address.

B. Perumusan Masalah Perumusan masalah merupakan garis pembatas terhadap pembahasan yang nantinya akan dilakukan untuk dicarikan solusinya. Dalam penelitian ini, perumusan masalahnya yaitu bagaimana cara memodelkan sistem jaringan dengan menggunakan aplikasi virtual mesin?

C. Tujuan Penelitian Tujuan penelitian merupakan hasil yang hendak dicapai dari penelitian yang dilakukan. Adapun tujuan yang ingin dicapai adalah membangun model jaringan komputer client-server multi sistem operasi menggunakan aplikasi virtual mesin.

23

D. Pengumpulan Data Pengumpulan data adalah mengumpulkan beberapa elemen data yang dibutuhkan dalam pelaksanaan penelitian, dimana data-data tersebut bersifat obyektif. Data tersebut berupa data hardware, software, dan pengaturan konektifitas dengan jaringan yang akan dibangun. Semua perangkat-perangkat tersebut nantinya akan saling berinteraksi satu sama lain dan mempunyai peranan masing-masing dalam membangun sebuah jaringan client-server. Data yang diperlukan dalam penelitian ini yaitu : 1. Rancangan Simulasi Jaringan Rancangan simulasi jaringan merupakan gambaran instalasi jaringan nantinya akan diterapkan ke mesin virtual. Infrastruktur jaringan tersebut menggunakan topologi star dengan 2 segmen IP address.

Gambar 3.2. Rancangan Pembuatan Model Jaringan 2. Pembagian IP address IP address yang digunakan adalah IP kelas C yang dibatasi menggunakan subnetting, jumlah maksimal klien adalah 6 IP, jaringan yang akan dibangun nantinya akan menggunakan 2 segmen IP address yaitu 192.168.10.xxx/29 dan 200.200.200.xxx/29. Pembagian menjadi 2 segmen IP dilakukan agar nantinya jaringan lokal virtual mesin dapat disimulasikan seperti terhubung ke internet yang diwakilkan oleh komputer induk. 3. Hardware dan Software Bagian ini menjelaskan data perangkat keras dan lunak yang akan digunakan untuk membangun model jaringan komputer. Hardware adalah

24

komputer yang digunakan untuk membangun induk dari keseluruhan sistem sedangkan software adalah daftar perangkat lunak yang digunakan untuk membangun pemodelan jaringan.

E. Instalasi Perekam Desktop Camtasia Studio Untuk membuat model simulasi jaringan client-server ini, maka akan digunakan perangkat perekam tampilan desktop yaitu camtasia studio. Dengan camtasia studio, pembuatan simulasi jaringan dan komunikasi data di jaringan dapat dibuat menjadi sebuah video. Video ini merupakan salah satu hasil dari penelitian ini.

F. Memulai Perekaman Desktop Langkah ini dimulai ketika akan melakukan implementasi pembangunan jaringan. Setingan perekaman menggunakan kedalaman resolusi 1024 X 768 pixel dengan frame rate-nya adalah 15 frame per detik. Selain merekam tampilan desktop, penulis juga memberikan suara melalui microphone yang menjelaskan tentang langkah-langkah yang sedang dilakukan.

G. Instalasi Web Server XAMPP di Komputer Induk Web Server XAMPP akan digunakan sebagai tempat untuk hostingan file CMS Joomla yang akan dimasukkan ke localhost komputer induk. Penggunaan ruang kosong harddisk yang dibutuhkan untuk memasangkan XAMPP ke komputer induk yaitu 192 MB, XAMPP tersebut sudah menjadi satu dengan web server Apache, pemrograman PHP dan database MySQL.

H. Instalasi dan Pengujian WCMS Joomla di Komputer Induk Instalasi Joomla dilakukan setelah web server berhasil dikonfigurasi. Caranya adalah dengan memasukkan file master joomla ke dalam folder C:\xampplite\htdocs, kemudian dilakukan instalasi dengan mengetikkan pada browser alamat http://127.0.0.1 atau http://localhost/. Proses instalasi web akan muncul kemudian memasukkan data yang diperlukan yaitu username dan

25

password MySQL, setelah proses instalasi berhasil maka folder installation yang ada di joomla harus dihapus atau bisa juga dilakukan penggantian nama atas folder tersebut. Pada saat proses instalasi, sample data web joomla dipasangkan ke komputer lokal agar tidak perlu lagi melakukan coding pembuatan website yang baru. Setelah proses instalasi berhasil maka dilakukan pengujian dengan cara mengaktifkan Apache dan MySql yang ada di web server, kemudian membuka browser dan mengetikkan http://localhost/ pada address bar. Jika web joomla sudah muncul maka proses instalasi web server dan WCMS berhasil dilakukan.

I. Instalasi VM VirtualBox di Komputer Induk Proses ini adalah proses pemasangan VirtualBox di komputer induk. VirtualBox membutuhkan ruang kosong di harddisk sebesar 97,4 MB, file master tersebut akan ditempat di drive C.

J. Instalasi dan Pengujian Klien Windows XP di VirtualBox Setelah virtual mesin berhasil diinstal, langkah berikutnya adalah menginstal sistem operasi klien, yaitu Windows XP SP2. Sistem operasi tersebut akan dialokasikan di harddisk sebesar 5 GB, menggunakan memori 512 MB, LAN card tipe Jaringan Internal, dan file master instalasi windows menggunakan image ISO. Proses instalasi akan memakan waktu kurang dari 39 menit. Pengujian sistem operasi klien dilakukan dengan menghidupkan komputer kemudian membuka jendela explorer dan diakhiri dengan mematikan komputer tersebut. Jika dalam proses tersebut tidak ditemukan error maka proses instalasi telah berhasil dilakukan.

K. Instalasi, Konfigurasi dan Pengujian Mikrotik di VirtualBox Instalasi yang berikutnya adalah pemasangan sistem operasi router dan DHCP server yaitu MikroTik 2.9.27. Besarnya harddisk yang dialokasikan

26

untuk MikroTik adalah 2 GB, menggunakan memori 256 MB, interface harddisk tipe IDE, dengan 2 buah LAN card (tipe Jaringan Internal dan tipe Host-only Adapter). Konfigurasi routing dilakukan dengan memasukkan IP addresss 192.168.10.2 ke LAN card Host-only Adapter dan IP 200.200.200.1 ke LAN card Jaringan Internal. Setelah itu menginputkan script untuk meneruskan paket dari jaringan internal ke interface keLuar. Proses berlanjut ke konfigurasi DHCP server dengan range-nya dimulai dari 200.200.200.4-200.2000.200.6, gateway 200.200.200.1, subnetmask

255.255.255.248, dan menggunakan single DNS server 200.200.200.2 yang berasal dari IP ClearOS. Pengujian MikroTik diuji menggunakan dua tahap yang dilakukan melalui komputer klien. Tahap satu yaitu komputer klien diset menggunakan IP obtain sehingga nantinya akan mendapat IP dari DHCP server MikroTik. Sedang tahap yang kedua yaitu dilakukan pengaksesan ke web joomla di komputer induk, sehingga nanti akan muncul joomla di browser klien. Jika kedua tahap tersebut telah berhasil diimplementasikan maka konfigurasi MikroTik dinyatakan berhasil dilakukan.

L. Instalasi dan Pengujian DNS Server dan FTP Server di VirtualBox Penginstalan DNS dan FTP server ini tidak saling tergantung satu sama lain, sehingga pada flowchart tahapan penelitian, prosesnya digambarkan secara sejajar. Instalasi DNS server menggunakan ClearOS membutuhkan memori minimal 512 MB, besar kapasitas harddisk yang akan dialokasikan adalah 8 GB, harddisk interface tipe IDE, dan dipasangi 1 buah LAN card tipe Jaringan Internal. Daftar nama domain yang akan dimasukkan adalah nama domain untuk mesin komputer induk dan FTP server. Windows Server 2003 akan digunakan untuk pembangunan FTP server, 10 GB ruang kosong harddisk akan dialokasikan untuk server FTP ini, memori virtual yang digunakan sebesar 1 GB, dan untuk konektifitas jaringan

27

akan diberikan sebuah LAN card tipe Jaringan Internal. FTP server yang dibangun dapat diakses menggunakan login anonymous, yang artinya FTP tersebut dapat diakses siapa saja tanpa melakukan pendaftaran terlebih dahulu. Pengujian DNS server dilakukan dengan mengakses nama domain komputer induk dari komputer klien, jika akses dapat dilakukan menggunakan nama yang sudah diset di DNS server, maka DNS server dinyatakan sudah berhasil. FTP server akan diuji dengan melakukan proses download dan upload dari FTP klien menggunakan login anonymous. Jika tidak ada masalah dalam proses tersebut, maka server FTP dinyatakan telah berhasil dikonfigurasi.

M. Selesai Merekam Tampilan Desktop Simulasi jaringan virtual akan berakhir ketika pembangunan 4 server, 1 router, 1 web dan 1 komputer klien telah berhasil dikonfigurasi dengan benar dan sudah berjalan dengan baik. Dengan berakhirnya simulasi jaringan virtual tersebut maka akan diakhiri juga proses perekaman desktop menggunakan camtasia studio, proses yang berikutnya adalah editing rekaman video.

N. Memproses Hasil Rekaman Hasil recording desktop akan diolah untuk diberikan judul-judul yang sesuai dengan kegiatan yang sedang dilakukan, dimodifikasi agar sinkron satu bagian dengan bagian lainnya dan akhirnya akan dibuat menjadi sebuah kesatuan video. Video tersebut akan dikompresi menjadi format mp4.

O. Implementasi Menerapkan seluruh proses mulai dari awal instalasi program VirtualBox, pembangunan virtual jaringan sampai dengan finalisasi video.

P. Kesimpulan dan Saran Kelebihan, kekurangan, kesimpulan, dan saran setelah mencoba VirtualBox untuk membuat sebuah jaringan akan dideskripsikan di bagian ini.

28

BAB IV PENGUMPULAN DAN PENGOLAHAN DATA

A. Rancangan Simulasi Jaringan Meskipun penerapannya dilakukan secara virtual (tidak nyata) tetapi dalam pembangunannya, proses dan komponennya tetap didasarkan jika jaringan ini dibangun sesuai keadaan yang sebenarnya. Jaringan ini akan dibangun menggunakan topologi star. Kelengkapan perangkat jaringan ini yaitu mempunyai 1 buah komputer klien, 4 buah server, sebuah web dan sebuah router. 1. Rancangan Semulasi Jaringan Penerapan jaringan ini akan menggunakan 2 segmen IP address, yang berada di network 200.200.200.xxx/29 dan 192.168.10.xxx/29.

Gambar 4.1. Rancangan Jaringan Virtual Pembangunan yang pertama kali dilakukan adalah (a) Web server XAMPP, (b) Webs CMS Joomla, (c) Router Mikrotik, (d) DHCP server Mikrotik, (e) klien Windows XP SP2, (f) DNS Server ClearOS, dan (g) FTP Server Windows Server 2003.

2. Pembagian IP Address Instalasi jaringan virtual komputer menggunakan alokasi IP Address versi 4 dengan kelas C dan dilakukan subnetting. Untuk PC klien menggunakan alamat IP dinamis yang berasal dari DHCP server yaitu diantara IP 200.200.200.4 sampai dengan 200.200.200.6. Sedangkan semua PC server

28

29

menggunakan IP statis, menggunakan statis agar tiap kali menghidupkan server pengaturan yang ada didalamnya tidak perlu diubah lagi. Tabel 4.1. Daftar Alokasi IP Address No. 1. 3. 4. 5. 4. Nama Perangkat Web Server Router Range DHCP Client DNS Server FTP Server Range IP Address 192.168.10.1/29 192.168.10.2/29 (keluar) 200.200.200.1/29 (kelokal) 200.200.200.4 s/d 200.200.200.6 200.200.200.2/29 200.200.200.3 Jumlah 1 unit 1 unit 3 unit 1 unit 1 unit

3. Hardware dan Software Data perangkat keras dan lunak yang akan digunakan untuk membangun jaringan ini adalah : a. Hardware Komputer yang digunakan untuk induk dari keseluruhan sistem menggunakan spesifikasi perangkat keras sebagai berikut : Tabel 4.2. Spesifikasi Perangkat Keras Komputer Induk Perangkat Komputer Processor Memory Hardisk Graphics LAN Card Room b. Software Daftar software yang digunakan untuk membangun pemodelan jaringan ini adalah : Spesifikasi Laptop ASUS K42F Intel (R) Core i3 2,27 GHz (32 bit) DDR3 4GB PC 10600 320 GB Intel(R) HD Graphics 1,5 GB 1 buah LAN Card Gigabit Ethernet 1 buah Wireless LAN Atheros DVD-RW Slimtype

30

Tabel 4.3. Spesifikasi Perangkat Lunak Jenis OS komputer induk Virtual Mesin Web Server Website CMS Routing DHCP Server DNS Server FTP Server Klien Perekam Desktop Browser B. Instalasi Camtasia Studio Ukuran file master Camtasia Studio 7 sekitar 180 MB. Untuk memulai proses instalasi maka dilakukan klik ganda pada file master tersebut kemudian akan muncul jendela yang menunjukkan akan dilakukan proses penginstalan Camtasia Studio 7. Kemudian klik Next maka akan muncul pemberitahuan lokasi di mana Camtasia akan dipasang, selanjutnya adalah memilih apakah ingin dilakukan pembuatan shortcut di desktop dan kemudian memulai proses instalasi dengan mengklik tombol Install. Sistem Operasi / software Windows 7 Ultimate Edition Oracle VM VirtualBox 4.0.0 XAMPP Lite (Basis Package) versi 1.7.3 Joomla versi 1.5 Mikrotik 2.9.27 Mikrotik 2.9.27 ClearOS 5.2 Windows Server 2003 Data Center Edition Windows XP Professional SP 2 Camtasia Studio 7.1 Mozilla Firefox 3.6

Gambar 4.2 Proses Instalasi Camtasia Studio 7

31

Untuk memulai perekaman layar desktop yang pertama dilakukan adalah membuka menu Camtasia Recorder yang ada di Start Menu, setelah jendela recorder muncul maka pada Select area atau area yang akan di rekam dipilih yang Full screen sedangkan bagian Recorded inputs digunakan untuk menginput audio yang berasal dari microphone. Setelah pengaturan layar dan audio, yang terakhir adalah memulai perekaman dengan menekan tombol merah dengan logo rec.

Gambar 4.3 Memulai Perekaman Desktop

C. Instalasi Web Server XAMPP Web Server XAMPP membutuhkan ruang kosong di harddisk sekitar 200 MB. File sistem XAMPP akan diletakkan di drive C dan kemudian memilih tombol Install. Setelah proses instalasi ke drive C selesai, maka akan muncul pilihan untuk membuat patchs kemudian disetujui dengan menekan keyboard Y, kemudian jendela versi portable XAMPP yang muncul tidak digunakan karena hanya akan diakses lewat komputer induk.

Gambar 4.4. Proses Instalasi Web Server XAMPP di Drive C

32

D. Instalasi Web CMS Joomla File-file joomla versi 1.5 yang sudah diunduh semuanya diletakkan pada direktori XAMPP di C:\xampplite\htdocs, ini dilakukan agar joomla bisa menjadi halaman pembuka ketika mengakses localhost. Setelah pengkopian file joomla selesai dilakukan, yang berikutnya adalah menginstal joomla lewat browser dengan mengetikkan localhost di address bar. Konfigurasi joomla antara lain adalah bahasa yang digunakan adalah Bahasa Inggris, FTP web joomla tidak diaktifkan, Site Name tester joomla, dan Install Sample Data diaktifkan agar tidak perlu lagi membuat contoh web yang akan digunakan untuk pengujian jaringan.

Gambar 4.5. Proses Instalasi Joomla di Web Server E. Pengujian Web CMS Joomla Pengujian dilakukan untuk memastikan proses instalasi Web Server dan CMS Joomla tidak ada masalah dan telah berhasil dilakukan. Jika Web Joomla berhasil dikonfigurasi maka ketika browser komputer induk mengakses localhost, akan muncul web joomla tersebut. Jika tidak muncul halaman home web joomla maka perlu dilakukan pengecekan pada service Apache dan MySQL XAMPP.

33

Gambar 4.6. Halaman Home Joomla di Komputer Induk

F. Instalasi VM VirtualBox di Komputer Induk Proses pengistalan dimulai dengan mengklik dua kali file master VirtualBox. File sistem VirtualBox akan dipasang di C:\Program Files\Oracle\VirtualBox\, menu pembuatan shortcut di desktop dan Quick Launch tidak aktifkan. Ketika proses instalasi VirtualBox dimulai maka kemungkinan akan terjadi konflik dengan interface pada komputer induk, kemungkinan konflik ini hanya akan terjadi selama proses penginstalan. Besarnya sistem VirtualBox setelah dipasangkan ke sistem Windows adalah 97,4 MB.

Gambar 4.7. Proses Instalasi VirtualBox di Komputer Induk

34

G. Instalasi Windows XP di VirtualBox Pemasangan sistem operasi baru di VirtualBox dilakukan dengan mengklik toolbar Baru, kemudian akan muncul pengaturan untuk sistem operasi yang akan diinstal. Instalasi Windows di VirtualBox menggunakan image ISO, kemudian alokasi memori yang disediakan adalah 1024 MB, video memory 32 MB, harddisk 10 GB, dan satu LAN Card tipe Jaringan Internal.

Gambar 4.8. Proses Instalasi Windows XP di VirtualBox

H. Pengujian Komputer Klien Pengujian sistem operasi Windows yang sudah berhasil diinstal dilakukan dengan cara melakukan beberapa proses diantaranya dengan membuka jendela Explorer, menjalankan browser, membuka player audio, dan kemudian mematikannya. Jika tidak ada masalah selama proses tersebut, maka komputer klien sudah dinyatakan berhasil diinstal di VirtualBox.

Gambar 4.9. Pengujian Windows XP di VirtualBox

35

I. Instalasi Mikrotik di VirtualBox Tahap ini dilakukan untuk memasangkan sistem operasi MikroTik VirtualBox. Deskripsi dari perangkat-perangkat yang digunakan untuk MikroTik yaitu memori 256 MB, memori video 16 MB, harddisk 5 GB, master MikroTik menggunakan file ISO, dan dua buah LAN card. Untuk memulai instalasi maka perlu dilakukan pengaturan agar booting pertama melalui CD-ROM. Setelah proses booting MikroTik selesai maka akan muncul tampilan menu package-package yang ada di MikroTik, total package tersebut ada 25 package dan semuanya akan dipasangkan ke sistem yang akan dibangun. Untuk memilih semua paket yang ada cukup dengan menekan huruf a kemudian untuk mulai menginstal ke sistem menekan huruf i.

Gambar 4.10. Proses Instalasi MikroTik 2.9.27 di VirtualBox

J. Konfigurasi Routing dan DHCP Server MiktroTik Konfigurasi awal dilakukan untuk menghubungkan MikroTik dengan jaringan komputer induk. Langkah yang perlu dilakukan adalah dengan memberikan alamat IP address, gateway dan DNS ke interface yang menuju ke internet, tetapi sebelum memulai langkah tersebut password bawaan diganti terlebih dahulu kemudian mengganti nama interface sesuai dengan tugasnya

36

masing-masing. Interface yang menuju ke komputer induk diberi nama keluar kemudian memasukkan alamat 192.168.10.2/29 dan interface yang menuju jaringan lokal diberi nama kelokal dengan alamat 200.200.200.1/29. Alamat gateway adalah 192.168.10.2 dan memberikan alamat DNS yang nantinya akan dibuat yaitu 200.200.200.2.

Gambar 4.11 Konfigurasi Routing MikroTik Konfigurasi DHCP server diawali dengan membuat range IP pool 200.200.200.4-200.200.200.6 dengan pool name pool-LAN. Setelah pemberian pool selesai kemudian mendefinisikan gateway dari IP pool menggunakan gateway 192.168.10.2, langkah ini digunakan untuk melengkapi konfigurasi IP yang otomatis diberikan ke klien. Langkah selanjutnya yaitu menyebarkan (broadcast) paket DHCP melalui interface kelokal dengan maksimal klien adalah 3 klien DHCP.

Gambar 4.12 Konfigurasi DHCP Server MikroTik

K. Pengujian MikroTik Setelah konfigurasi DHCP server MikroTik selesai maka IP address pada komputer klien dirubah menjadi menggunakan IP obtain. Setelah konfigurasi IP obtain klien selesai maka dilakukan pengujian dengan melihat

37

apakah IP yang diperoleh klien sama dengan yang didistribusikan oleh DHCP server. Untuk melihatnya dilakukan melalui command promt dengan mengetik command ipconfig /all sehingga muncul konfigurasi IP. Apabila IP Address klien sudah sesuai dengan alokasi yang dilakukan di DHCP Server maka konfigurasi DHCP server sudah dinyatakan berhasil.

Gambar 4.13 IP Klien yang diperoleh dari DHCP Server Pengetesan konfigurasi routing dilakukan dengan melakukan ping dari komputer klien ke web server. Apabila mendapatkan reply maka klien sudah terhubung ke komputer induk sehingga konfigurasi routing dinyatakan berhasil.

Gambar 4.14 Klien Sudah Terhubung Dengan Web Server

L. Instalasi Windows Server 2003 di VirtualBox Alokasi harddisk pada Windows Server ini sebesar 10 GB, hal ini dilakukan karena nantinya server akan melayani pusat penyimpanan data dalam jaringan. Sedangkan memori yang digunakan adalah 1024 MB, memori video 32 MB, master MikroTik menggunakan file ISO, dan dua buah LAN card.

38

Proses instalasi dimulai dari boot CD Windows 2003 Server. Setelah tampil layar selamat datang setup Windows Server 2003 langkah selanjutnya adalah membuat partisi, dilakukan untuk membagi hard disk menjadi sebuah partisi. Dilanjutkan dengan format partisi dengan menggunakan format NTFS dan dilanjutkan dengan copy file instalasi.Setelah itu masuk dalam proses konfigurasi Personalize Software, dengan nama Server dan organisasi tester, dilanjutkan dengan memberi nama komputer : SERVER dan password dikosongi. Proses selanjutnya masuk pada window Networking Settings dengan memilih Custom Settings. Pada Networking Components memilih Internet Protocol (TCP/IP) dan click properties. Kemudian memberikan IP address komputer yaitu 200.200.200.3, Subnet Mask 255.255.255.248, dan gatewaynya dikosongi. Dilanjutkan dengan menentukan workgroup dengan nama testerlokal.

Gambar 4.15. Proses Instalasi Server 2003 di VirtualBox

M. Konfigurasi FTP Server di Windows Sever 2003 Setelah proses instalasi sistem operasi server, langkah selanjutnya adalah instalasi active directory. Langkah pertama instalasi active directory adalah dengan memasukkan CD Microsoft Windows Server 2003 ke CDROM Drive, kemudian mengetikkan dcpromo pada window Run. Maka akan muncul window Active Directory Installation Wizard. Pada window selanjutnya (Create New Domain) memilih create in a new forest untuk

39

instalasi forest baru (server). Selanjutnya pada window New Domain Name, isi Full DNS name for new domain dengan nama tester.lokal. Pada window NETBIOS, default netbios adalah tester. Netbios berguna untuk broadcast nama domain dan juga sebagai pengenal domain ketika login. Lanjut pada window Database and log folders, Shared System Volume dan pada DNS Registration Diagnostic dengan memilih Install and configure the DNS server on this computer. FTP service diinstal sebelum dikonfigurasi dengan membutuhkan layanan IIS. Proses instalasi ini membutuhkan CD Windows 2003 Server. Setelah selesai diinstal, maka terdapat FTP default dari IIS. Akan tetapi FTP tersebut harus dihapus dan dilanjutkan dengan menbuat FTP melalui command prompt. FTP Site baru akan terbentuk dengan nama Shared Folders pada IIS Manager dan dengan DNS tester.lokal. Pada window Shared Folders Properties, untuk Security Account tidak diberikan akses anonymous connections. Konfigurasi terakhir adalah memberkan hak akses Home Directory berupa Read dan Write. Hasil konfigutasi FTP site ini tidak memerlukan adanya IP address baru khusus untuk FTP, tetapi berupa alamat FTP site ftp://tester-ftp.local yang dibangun di DNS Server.

Gambar 4.16. Konfigurasi FTP Server di Windows Server 2003

N. Pengujian FTP Server Pengujian dilakukan menggunakan komputer klien, dengan cara melakukan upload dan download ke FTP Server menggunakan FTP Klien.

40

Jika dalam proses pengambilan atau pengiriman data berjalan lancar. Maka FTP Server telah berhasil dikonfigurasi. Untuk segi keamanannya sendiri proses validasinya menggunakan username dan password. Untuk login-nya menggunakan username administrator.

Gambar 4.17. Pengujian Upload Klien ke FTP Server

O. Instalasi ClearOS di VirtualBox Konfigurasi sistem ClearOS di VirtualBox menggunakan harddisk sebesar 5 GB, alokasi memory 1024 MB, master sistem operasi berasal dari imge ISO, dan menggunakan satu bauh LAN card dalam pengujian jaringannya. Setelah proses konfigurasi di VirtualBox telah dilakukan. Berikutnya sistem yang baru akan melakukan booting pertama dari CD, setelah proses pengkopian file makan akan muncul pemilihan bahasa, bahasa yang akan digunakan adalah English, dan keyboard tipe US. Modus operasi dari ClearOS adalah Gateway mode. Penginstalan IP address yang dimasukkan pertama kali tidak menggunakan fasilitas static tetapi DHCP server. Paket-paket yang

41

ada di ClearOS akan diinstal semua ke sistem ini, walaupun nantinya yang akan digunakan hanya DNS Server-nya.

Gambar 4.18. Proses Instalasi ClearOS di VirtualBox P. Konfigurasi DNS Server di ClearOS 5.2 Secara default konfigurasi DNS server sudah langsung berjalan jika paket yang dipilih ada DNS server-nya, yang perlu dilakukan adalah memasukkan nama domain dengan nomor IP address komputer server. Nama domain yang nantinya akan di-resolve diletakkan pada kolom Host name sedangkan IP address adalah alamat IP nomor mesin (server), dan pada bagian Alias adalah nama inti dari sebuah domain. Setelah memasukkan nama domain dalam Host name dan nomor IP dalam IP address langkah selanjutnya adalah mengklik tombol Add.

Gambar 4.19. Konfigurasi DNS Server ClearOS

42

Q. Pengujian FTP Server Pengujian FTP Server digunakan untuk memastikan konfigurasi yang dilakukan sudah benar. Caranya adalah dengan melakukan ping dari komputer klien menggunakan command promt, jika hasil dari ping mendapatkan reply tanpa adanya Request Time Out (RTO) maka konfigursi DNS sudah sesuai dengan rancangan jaringan yang sudah dibuat sebelumnya.

Gambar 4.20. Pengujian Domain Komputer Server dari Komputer Klien

R. Selesai Merakam Tampilan Desktop Proses dari pembuatan Web Server sampai dengan pengujian DNS Server semua prosesnya direkam menggunakan software Camtasia Studio, setelah proses pengujian jaringan berhasil 100% maka proses perekaman dihentikan dengan cara klik menu camtasia recorder yang ada di sistem taskbar kemudian memilih STOP (F10). Setelah tombol stop ditekan, maka akan muncul jendela preview dari hasil rekaman yang sudah ditangkap. Pada bagian bawah jendela priview terdapat tombol yang digunakan untuk menyimpan rekaman, tombol tersebut digunakan setelah tampilan video rekaman sudah sesuai dengan keinginan.

Gambar 4.21. Menghentikan Perekaman Desktop

43

S. Memproses Hasil Rekaman Pada bagian ini dilakukan pemberian judul untuk tiap langkah yang sedang dilakukan, pemotongan video yang tidak berguna, memasukkan transisi-transisi dan pengeditan sesuai dengan rancangan simulasi agar dapat menjadi satu kesatuan video yang urut dari awal sampai akhir. Langkah tersebut dilakukan menggunakan tool-tool yang ada, antara lain Zoom-n-Pan, Transitions, Audio, Callouts dan split. Setelah proses editing video sudah selesai maka langkah berikutnya adalah melakukan render, render berguna untuk membuat format video agar dapat dijalankan di semua player video. Render dilakukan dengan mengklik toolbar Produce and share kemudian mengatur resolusinya sebesar 1024 X 768 pixel, dan format hasil akhir video yang digunakan adalah AVI.

Gambar 4.22. Memproses Hasil Rekaman Desktop

of 2

BAB V ANALISIS DAN INTERPRETASI

A. Pembelajaran Jaringan Menggunakan Virtual Mesin Dengan menggunakan virtual mesin pembelajaran terhadap sebuah model jaringan dapat dilakukan, mulai dari pembuatan Web Server, DHCP Server, router, DNS Server sampai pembangunan FTP Server. Tetapi pembelajaran tersebut masih dilakukan secara software bukan hardware. Pada kenyataannya dilapangan pengkonfigurasian software dapat dilakukan setelah melakukan beberapa tahap yang biasanya adalah pemilihan perangkat keras (CPU server), pembangunan jaringan pengkabelan dan melengkapi perangkat-perangkat yang akan digunakan dalam jaringan tersebut, seperti access point, modem, dan printer. Oleh karena itu penggunanan virtual mesin ini dapat digunakan sebagai sebuah media yang memberikan gambaran bagaimana melakukan instalasi jaringan pada lapisan software dengan resiko yang sangat sedikit apabila terjadi suatu kesalahan.

B. Pembagian IP Address Pengalokasian IP address jaringan internal yang dilakukan secara otomatis mempermudah seorang admin dalam mengelola jaringan yang ada, semakin banyak IP komputer klien yang harus diset secara statis maka akan semakin lama waktu yang dibutuhkan admin untuk menyelesaikan pekerjaan tersebut. Pengalokasian IP secara otomatis akan memperingan pekerjaan seorang admin jaringan selain itu DHCP server juga memudahkan admin dalam melakukan perubahan routing table jika sewaktu-waktu diperlukan dalam pengembangan sebuah jaringan.

C. Pusat Pengontrolan Jaringan di Router Dengan dibangunnya sebuah router dalam sebuah jaringan maka router tersebut akan memberikan kemampuan bagi admin jaringan untuk melakukan manajemen jaringan. Manajeman jaringan memberikan kemampuan kepada

44

45

admin jaringan untuk mengontrol dan memonitor seluruh jaringan komputer yang ada didalamnya dari sebuah lokasi, dimana lokasi tersebut adalah dari komputer server MikroTik yang diremote melalui komputer lain. Kemampuan tersebut mulai dari pemantauan traffic data jaringan, klien yang sedang aktif di jaringan, dan penggunaan bandwidth oleh klien. Dengan adanya pemantauan tersebut admin dapat mengetahui kesalahan pada perangkat yang dikelola, kesalahan pada jaringan yang sedang berjalan, pemberitahuan akan adanya usaha pelanggaran keamanan, atau kesalahan pada layanan yang diberikan operasi jaringan (server), kemudian dapat segera menentukan apa

penyebabnya dan dapat segera mengambil tindakan perbaikan.

46

BAB VI PENUTUP

A. Kesimpulan Dari hasil penelitian yang telah dilakukan maka diambil kesimpulan sebagai berikut : 1. Penelitian ini menghasilkan sebuah model pembuatan jaringan virtual menggunakan mesin virtual VirtualBox. Kelengkapan model jaringan ini yaitu menggunakan 1 buah komputer klien, 4 buah server, sebuah web dan sebuah router. 2. Pembuatan router dalam sebuah jaringan dapat digunakan untuk pusat pengontrolan seluruh klien dan server yang ada di dalam jaringan tersebut. 3. Pemisahan server-server yang tidak hanya terpusat pada sebuah sistem operasi dapat membuat kinerja layanan server meningkat, karena server hanya memberikan sebuah layanan di dalam jaringan dan selain itu jika terjadi masalah pada satu server hal tersebut tidak mempengaruhi server lain.

B. Saran Sesuai dengan hasil penelitian dan kesimpulan dalam penelitian ini, maka saran yang penulis sampaikan adalah dilakukannya penambahan kemampuan dukungan terhadap perangkat atau teknologi baru yang sudah muncul dalam VirtualBox, diantaranya teknologi USB 3.0, booting dari flashdisk dan driver bawaan VGA yang dapat dikenali pada sistem operasi Windows.

46

DAFTAR PUSTAKA

Apy, 2008, Subnetting, http://www.solvingcorner.com/2008/10/22/subnetting/ (accessed 25 Januari 2010). Ensiklopedia Wikipedia, 2009, Offline version, Wikimedia Foundation, Florida. Ensiklopedia Wikipedia, 2010, Online version, Wikimedia Foundation, Florida. Fathurrahman, M. Luthfi. 2010. Spesifikasi Komputer dan Langkah-langkah Instal VMware dan MS Windows XP. Laporan Tugas TKJ. SMK N 13 Bandung. Bandung. Laksono, Dwi Adi. 2009. Instalasi VirtualBox Dalam Penggunaannya Untuk Komputer Virtual Ubuntu 9.04. Tutorial PDF. Mansfield, Niall 2007. Practical TCP/IP: Mendesain, Menggunakan, dan Troubleshooting Jaringan TCP/IP di Linux dan Windows , Jilid 2, Andi Offset. Yogyakarta. Moch. Linto Herlambang dan Azis Catur, 2008. Panduan Lengkap Menguasai Router Masa Depan Menggunakan MikroTik Router OSTM. Andi Offset. Yogyakarta. Pribadi, Herijanto, 2003, Router Linux Menggunakan Freesco Dan Floppy FW, Andi Offset, Yogyakarta. Riyadi. 2009. Membangun Proxy Server Menggunakan Clark Connect Untuk Filterasi Akses Internet Di SMK Muhammadiyah 1 Salam. Tugas Akhir. FT UM Magelang. Magelang. Sutedjo D, Budi, 2003, Konsep & Perancangan Jaringan Komputer. Andi Offset, Yogyakarta. Wahana Komputer Semarang, 2001, Buku Pintar Penanganan Jaringan Komputer, Andi Offset. Yogyakarta. Yulianto, Dimas Agung, 2010, Integrasi Router dan Server Untuk Manajemen Jaringan Di SMA Muhammadiyah 1 Kota Magelang. Tugas Akhir. FT UM Magelang, Magelang.

47