Anda di halaman 1dari 8

Budaya teori dimensi Hofstede

Teori Geert Hofstede dimensi budaya menggambarkan efek dari budaya masyarakat pada nilainilai anggotanya, dan bagaimana nilai-nilai berhubungan dengan perilaku, menggunakan struktur yang berasal dari analisis faktor. Teori ini telah digunakan secara luas dalam beberapa bidang sebagai paradigma untuk penelitian, khususnya dalam psikologi lintas-budaya, manajemen internasional, dan komunikasi lintas budaya. Hofstede mengembangkan model aslinya sebagai hasil dari menggunakan analisis faktor untuk menguji hasil survei di seluruh dunia dari nilai-nilai karyawan oleh IBM pada tahun 1960 dan 1970-an. Teori adalah salah satu yang pertama yang bisa diukur, dan dapat digunakan untuk menjelaskan perbedaan yang diamati antara budaya. Asli teori yang dikemukakan empat dimensi sepanjang yang nilai-nilai budaya dapat dianalisis: individualisme-kolektivisme, penghindaran ketidakpastian, jarak kekuasaan (kekuatan hirarki sosial) dan maskulinitas-feminitas (orientasi tugas terhadap orang-orientasi). Penelitian independen di Hong Kong memimpin Hofstede menambahkan dimensi kelima, orientasi jangka panjang, untuk menutupi aspek nilai tidak dibahas dalam paradigma aslinya. Dalam edisi 2010 dari Budaya dan Organisasi: Software Pikiran [1] Hofstede menambahkan dimensi keenam, kesenangan dibandingkan menahan diri, sebagai hasil dari analisis penulis Michael Minkov tentang data dari World Values Survey. Penelitian lebih lanjut telah disempurnakan beberapa dimensi asli, dan memperkenalkan perbedaan antara tingkat negara dan tingkat data individu dalam analisis. Karya Hofstede membentuk tradisi penelitian utama dalam psikologi lintas-budaya dan juga telah ditarik atas oleh para peneliti dan konsultan di berbagai bidang yang berhubungan dengan bisnis internasional dan komunikasi. Hal ini terus menjadi sumber daya utama dalam bidang lintas budaya. Ini telah mengilhami sejumlah studi lintas-budaya lainnya utama nilai-nilai, serta penelitian tentang aspek lain dari budaya, seperti kepercayaan sosial.
Sejarah penelitian dan metodologi Pada tahun 1965, Geert mendirikan departemen penelitian personil IBM Eropa (yang ia berhasil sampai tahun 1971). Antara 1967 dan 1973, ia dieksekusi studi survei besar tentang nilai-nilai perbedaan nasional di anak perusahaan di seluruh dunia korporasi multinasional ini: ia membandingkan jawaban dari 117.000 IBM cocok karyawan sampel pada survei sikap yang sama di negara yang berbeda. Dia pertama kali memfokuskan penelitiannya pada 40 negara terbesar, dan kemudian diperpanjang hingga 50 negara dan 3 daerah, "pada waktu itu mungkin terbesar cocok-sampel database lintas-nasional yang tersedia di mana saja.". [2] Analisis awal ini mengidentifikasi perbedaan sistematis dalam budaya nasional pada empat dimensi utama: jarak kekuasaan (PDI), individualisme (IDV), penghindaran ketidakpastian (UAI) dan maskulinitas (MAS), yang dijelaskan di bawah. Sebagai Hofstede menjelaskan pada website akademisnya, [3] dimensi ini menganggap "empat bidang antropologi masalah bahwa masyarakat nasional yang berbeda menangani berbeda: cara mengatasi ketimpangan, cara mengatasi ketidakpastian, hubungan individu dengan dia atau kelompok utamanya, dan implikasi emosional yang telah lahir sebagai

seorang gadis atau sebagai laki-laki ". Pada tahun 1980 ia menerbitkan Konsekuensi Budaya ini, [4] sebuah buku yang menggabungkan analisis statistik dari penelitian survei dengan pengalaman pribadinya. Dalam rangka untuk mengkonfirmasi hasil awal dari studi IBM dan memperluas mereka untuk berbagai populasi, enam penelitian lintas-nasional selanjutnya telah berhasil telah dilakukan antara tahun 1990 dan 2002. Meliputi antara 14 sampai 28 negara, sampel termasuk pilot komersial maskapai penerbangan, mahasiswa, manajer layanan sipil, konsumen ke pasar 'dan' elit '. Penelitian gabungan didirikan skor nilai pada empat dimensi untuk total 76 negara dan wilayah. Pada tahun 1991, Michael Harris Bond dan rekan melakukan penelitian di kalangan siswa di 23 negara, dengan menggunakan instrumen survei dikembangkan dengan karyawan Cina dan manajer. Hasil dari penelitian ini dipimpin Hofstede menambahkan dimensi kelima baru untuk modelnya: Orientasi jangka panjang (LTO) pada awalnya disebut dinamika Konghucu. Pada tahun 2010, nilai untuk dimensi ini telah diperpanjang untuk 93 negara berkat penelitian Michael Minkov yang menggunakan Nilai Dunia barubaru Survey. [5] Akhirnya, Nilai Dunia Survey analisis data Minkov tentang 93 sampel yang mewakili populasi nasional juga menyebabkan Geert Hofstede untuk mengidentifikasi keenam dimensi terakhir: indulgence dibandingkan menahandiri.

Dimensi budaya nasional


1. Power distance: ". Jarak Power sejauh mana anggota yang kurang kuat organisasi dan lembaga (seperti keluarga) menerima dan berharap bahwa kekuasaan didistribusikan tidak merata" Budaya yang mendukung jarak kekuasaan rendah mengharapkan dan menerima hubungan kekuasaan yang lebih konsultatif atau demokratis. Orang berhubungan satu sama lain lebih sebagai sama terlepas dari posisi formal. Bawahan lebih nyaman dengan dan menuntut hak untuk berkontribusi dan kritik pengambilan keputusan mereka yang berkuasa. Di negara-negara jarak kekuasaan tinggi, kurang kuat menerima hubungan kekuasaan yang lebih otokratis dan paternalistik. Bawahan mengakui kekuatan orang lain hanya berdasarkan mana mereka terletak di formal, posisi hirarkis tertentu. Dengan demikian, kekuatan jarak indeks Hofstede mendefinisikan tidak mencerminkan perbedaan obyektif dalam distribusi daya, melainkan cara orang memandang perbedaan-perbedaan kekuatan. 2. Individualism vs socialism: "Sejauh mana individu diintegrasikan ke dalam kelompok". Dalam masyarakat individualistik, stres diletakkan pada prestasi pribadi dan hak-hak individu. Orang-orang diharapkan untuk membela diri sendiri dan keluarga langsung mereka, dan untuk memilih afiliasi mereka sendiri. Sebaliknya, dalam masyarakat kolektivis, individu bertindak terutama sebagai anggota kelompok seumur hidup dan kohesif atau organisasi (catatan: "Kata kolektivisme dalam pengertian ini tidak memiliki arti politik: mengacu pada kelompok, bukan untuk negara"). Orang-orang memiliki keluarga besar, yang digunakan sebagai perlindungan dalam pertukaran untuk tidak perlu

diragukan lagi loyalitas. 3. Uncertainly avoidance: "toleransi masyarakat untuk ketidakpastian dan ambiguitas". Hal ini mencerminkan sejauh mana anggota dari upaya masyarakat untuk mengatasi kecemasan dengan meminimalkan ketidakpastian. Orang-orang dalam budaya dengan penghindaran ketidakpastian yang tinggi cenderung lebih emosional. Mereka mencoba untuk meminimalkan terjadinya keadaan yang tidak diketahui dan tidak biasa dan untuk melanjutkan dengan hati-hati perubahan langkah demi langkah dengan perencanaan dan dengan menerapkan aturan, hukum dan peraturan. Sebaliknya, budaya penghindaran ketidakpastian rendah menerima dan merasa nyaman dalam situasi yang tidak terstruktur atau lingkungan berubah dan mencoba untuk memiliki beberapa aturan mungkin. Orangorang dalam budaya ini cenderung lebih pragmatis, mereka lebih toleran terhadap perubahan. 4. Masculinity vs feminisme : "Distribusi peran emosional antara jenis kelamin". Nilai-nilai budaya maskulin 'adalah daya saing, ketegasan, materialisme, ambisi dan kekuasaan, sedangkan budaya feminin menempatkan nilai lebih pada hubungan dan kualitas hidup. Dalam budaya maskulin, perbedaan antara peran gender yang lebih dramatis dan kurang cairan dari dalam budaya feminin di mana pria dan wanita memiliki nilai yang sama menekankan kesederhanaan dan kepedulian. Sebagai hasil dari tabu tentang seksualitas dalam banyak kebudayaan, terutama yang maskulin, dan karena generalisasi gender yang jelas tersirat oleh terminologi Hofstede, dimensi ini sering diganti oleh pengguna kerja Hofstede, misalnya untuk Kuantitas Hidup vs Kualitas Hidup. 5. Long term orientation vs short term orientation: Pertama disebut "Konghucu dinamisme", itu menggambarkan horison waktu masyarakat '. Masyarakat yang berorientasi jangka panjang lebih mementingkan masa depan. Mereka mendorong nilai-nilai pragmatis berorientasi pada penghargaan, termasuk ketekunan, tabungan dan kapasitas adaptasi. Dalam masyarakat berorientasi jangka pendek, nilai dipromosikan terkait dengan masa lalu dan sekarang, termasuk kemantapan, menghormati tradisi, pelestarian wajah seseorang, balasan dan memenuhi kewajiban-kewajiban sosial.

Perbedaan antara budaya pada nilai-nilai dimensi


Menyusun skor nasional (dari 1 untuk yang terendah sampai 120 untuk yang tertinggi), enam dimensi Model Hofstede memungkinkan perbandingan internasional antara budaya, juga disebut penelitian komparatif: [6] Indeks jarak kekuasaan menunjukkan skor yang sangat tinggi bagi negara-negara Latin dan Asia, wilayah Afrika dan dunia Arab. Di sisi lain negara-negara Anglo dan Jermanik memiliki jarak kekuasaan rendah (hanya 11 untuk Austria dan 18 untuk Denmark). Sebagai contoh, Amerika Serikat memiliki 40 pada skala budaya analisis Hofstede. Dibandingkan dengan Guatemala di mana jarak kekuasaan sangat tinggi (95) dan Israel di mana ia sangat rendah (13), Amerika Serikat adalah di tengah.

Di Eropa, jarak kekuasaan cenderung lebih rendah di negara-negara utara dan lebih tinggi di bagian selatan dan timur: misalnya, 68 di Polandia dan 57 untuk Spanyol vs 31 untuk Swedia dan 35 untuk Inggris. Mengenai indeks individualisme, ada kesenjangan yang jelas antara negara maju dan Barat di satu sisi, dan negara-negara kurang berkembang dan timur di sisi lain. Amerika Utara dan Eropa dapat dianggap sebagai individualis dengan skor yang relatif tinggi: misalnya, 80 untuk Kanada dan Hungaria. Sebaliknya, Asia, Afrika dan Amerika Latin memiliki nilai kolektif yang kuat: skor Kolombia hanya 13 poin pada skala IDV, dan Indonesia 14. Kontras terbesar dapat ditarik membandingkan dua negara yang ekstrim pada dimensi ini: 6 poin untuk Guatemala vs 91 skor poin untuk Amerika Serikat. Jepang dan dunia Arab memiliki nilai tengah pada dimensi ini. Skor penghindaran ketidakpastian adalah yang tertinggi di negara-negara Amerika Latin, dan negara-negara Eropa Selatan Timur termasuk negara-negara berbahasa Jerman, dan Jepang. Mereka lebih rendah untuk Anglo, Nordik, dan negara-negara budaya Cina. Namun beberapa negara memiliki UAI sangat rendah. Misalnya, Jerman memiliki UAI tinggi (65) dan Belgia bahkan lebih (94) dibandingkan dengan Swedia (29) atau Denmark (23) meskipun kedekatan geografis mereka. Maskulinitas sangat rendah di negara-negara Nordik: Norwegia skor 8 dan Swedia hanya 5. Sebaliknya, Maskulinitas sangat tinggi di Jepang (95), dan di negara-negara Eropa seperti Hungaria, Austria dan Swiss dipengaruhi oleh budaya Jerman. Dalam dunia Anglo, skor maskulinitas relatif tinggi dengan 66 untuk Inggris misalnya. Negara Latin menyajikan nilai kontras: misalnya Venezuela memiliki skor 73 poin sedangkan Chile hanya 28. Tinggi skor orientasi jangka panjang biasanya ditemukan di Asia Timur, dengan Cina memiliki 118, Hong Kong dan Jepang 96 88. Mereka moderat di Timur dan Eropa Barat, dan rendah di negara-negara Anglo, dunia Muslim, Afrika dan Amerika Latin. Namun ada sedikit data tentang dimensi ini. Bahkan ada sedikit data tentang dimensi keenam. Skor Indulgence yang tertinggi di Amerika Latin, sebagian Afrika, dunia Anglo dan Nordic Eropa, menahan diri kebanyakan ditemukan di Asia Timur, Eropa Timur dan dunia Muslim.

Korelasinilaidenganperbedaannegara lain
Para peneliti telahdikelompokkanbeberapa negarabersama-samadengan membandingkannilainilainegaradenganperbedaannegara lainseperti kedekatangeografis, bahasa bersama, latar belakang sejarahyang terkait, keyakinan agamayang sama danpraktek, pengaruhfilsafatumum, sistem politikyang identik, dengan kata lainsegala sesuatuyangtersiratolehdefinisi budayasatubangsa. Misalnya,jarak kekuasaanrendahdikaitkan dengankonsultasipraktek-praktek politikdan ekuitaspendapatan, sedangkanjarak kekuasaantinggiberkorelasidengan penggunaanpenyuapan dan korupsi dalampolitik domestikdanketimpangan distribusi pendapatan. Individualismeberkorelasi positif denganmobilitas antarakelas sosial dandengankekayaannasional.Bahkan, sebagainegara menjadikaya, budaya itumenjadilebih individualistis.

Contoh lain darikorelasitelah ditarikolehSigmaDuaGrup[7] pada tahun 2003. Mereka telahmeneliti korelasiantaranegaradimensi budayadan agamamendominasimereka,[8] berdasarkanFactbookDunia 2002. Rata-rata, negara-negarayang mayoritas Katolikmenunjukkanpenghindaranketidakpastianyang sangat tinggi, jarak kekuasaanrelatif tinggi, maskulinitasmoderat danindividualismeyang relatifrendah, sedangkannegara-negara mayoritasateismemilikipenghindaranketidakpastianrendah, jarak kekuasaanyang sangat tinggi, maskulinitasmoderat, dan individualismesangat rendah.

Aplikasidari model
Mengapa pentinguntuk menyadariperbedaan budaya? "Budaya adalah lebih seringmenjadi sumberkonflik daripadasinergi. Perbedaan budayaadalah gangguanyang terbaikdan seringbencana." [9] Meskipunbukti bahwakelompokyang berbeda satu samalain, kitacenderung percaya bahwajauh di dalamsemua orang adalahsama. Bahkan,kita umumnyatidak menyadaribudayanegara lain, kita cenderunguntuk meminimalkanperbedaan budaya. Hal ini menyebabkankesalahpahamandan salah tafsirantara orang-orangdari berbagai negara. Alih-alihfenomenakonvergensikita harapkan denganinformasiketersediaanteknologi("budayaglobal village"), perbedaan budayamasih signifikanhari ini dankeragamancenderung meningkat. Jadi, untuk dapat memilikihubunganlintas-budaya hormat, kita harusmenyadariperbedaan-perbedaan budaya. Denganmodel ini, GeertHofstedemenjelaskanperbedaan-perbedaan ini. Alat inidapat digunakan untukmemberikan gambaran umumdanpemahamanperkiraanbudaya lain, apa yang diharapkan darimereka danbagaimanabersikap terhadapkelompok-kelompok darinegara-negara lain.

Apa aplikasi praktis dari teori ini?


Geert Hofstede mungkin adalah yang terbaik sosiolog terkenal budaya dan antropolog dalam konteks aplikasi untuk memahami bisnis internasional. Banyak artikel dan makalah penelitian mengacu pada publikasi, dengan lebih dari 20.000 kutipan Konsekuensi 2003 bukunya Budaya ini: Membandingkan Nilai, Perilaku, Lembaga dan Organisasi Across Nations [10] (yang merupakan versi update dari publikasi pertama [4]). Kelima dimensi model secara luas digunakan dalam berbagai domain kehidupan sosial manusia, dan khususnya di bidang bisnis. Aplikasi praktis dikembangkan segera. Bahkan, ketika datang ke bisnis, mempromosikan kepekaan budaya akan membantu orang bekerja lebih efektif saat berinteraksi dengan orang-orang dari negara lain, dan akan berpartisipasi untuk melakukan transaksi yang berhasil. Komunikasi internasional Dalam bisnis, secara umum disepakati bahwa komunikasi adalah salah satu perhatian utama. Jadi, bagi para profesional yang bekerja secara internasional, orang-orang yang sehari-hari berinteraksi dengan orang lain dari berbagai negara dalam perusahaan atau dengan perusahaan lain di luar negeri; Model Hofstede memberikan wawasan ke dalam budaya lain. Bahkan, komunikasi lintas budaya membutuhkan

menyadari perbedaan budaya karena apa yang dapat dianggap benar-benar diterima dan alami di satu negara, dapat membingungkan atau bahkan ofensif di negara lain. Semua tingkat dalam komunikasi dipengaruhi oleh dimensi budaya: verbal (kata-kata dan bahasa itu sendiri), verbal non (bahasa tubuh, gerakan) dan etiket harus dan tidak boleh (pakaian, pemberian hadiah, makan, kebiasaan dan protokol). Dan ini juga berlaku untuk komunikasi tertulis seperti yang dijelaskan dalam esai William Wardrobe ini. "Selain Hofstede: Budaya aplikasi untuk komunikasi dengan Bisnis Amerika Latin" [11] Internasional negosiasi Dalam negosiasi internasional, gaya komunikasi, harapan, peringkat masalah dan tujuan akan berubah sesuai dengan negara negosiator 'asal. Jika diterapkan dengan benar, pemahaman dimensi budaya harus meningkatkan keberhasilan dalam negosiasi dan mengurangi frustrasi dan konflik. [12] Misalnya, dalam negosiasi antara Cina dan Kanada, negosiator Kanada mungkin ingin mencapai kesepakatan dan menandatangani kontrak, sedangkan utusan Cina mungkin ingin menghabiskan lebih banyak waktu untuk kegiatan bisnis non, pembicaraan kecil dan perhotelan dengan preferensi untuk protokol dan bentuk dalam rangka untuk terlebih dahulu membangun hubungan. "Ketika negosiasi di negara-negara Barat, tujuannya adalah untuk bekerja menuju sasaran saling pengertian dan kesepakatan dan 'mengguncang-tangan' ketika kesepakatan itu tercapai - sinyal budaya akhir negosiasi dan awal 'bekerja sama' In. Timur Tengah negara banyak negosiasi berlangsung mengarah ke 'perjanjian', ditandai dengan berjabat tangan. Namun, kesepakatan itu tidak lengkap dalam budaya Timur Tengah. Bahkan, itu adalah tanda bahwa negosiasi budaya 'serius' baru mulai. " [9] .

manajemen internasional
Pertimbangan inijuga berlaku dalammanajemen internasionaldan kepemimpinanlintas budaya. Keputusanyang diambilharusdidasarkan padakebiasaandan nilai-nilainegara[13] Ketika bekerjadi perusahaan internasional, manajerdapatmemberikan pelatihankepada karyawanmereka untukmembuat merekasensitif terhadapperbedaan budaya, mengembangkanpraktik bisnisbernuansa, dengan protokolantar negara.. DimensiHofstedemenawarkanpedoman untukmenentukanpendekatanbudaya diterima untukorganisasi perusahaan. Sebagaibagian daridomain publik, karyaGeertHofstededigunakan oleh banyakkonsultandi seluruh dunia. [14] Tapi hanya3dari mereka yangdianggap sebagaimitradan memiliki dukunganpenuhHofstededengan kontakbiasa. PerusahaanAmerikaITAPInternational Incdan yangITAPInternationalAlliancemengusulkankonsultasilayanan lengkapberdasarkan pendekatanHofstedemenggunakanBudayadalamKuesionerKerja[15] Demikian pula, Itiminternasional, berkantor pusatdi Finlandiamenawarkanbudaya danmanajemenkonsultasi, pelatihan dan pembinaan. Itimfokus, di Belandadan Finlandia, berkonsentrasi padaperubahankonsultasipada tingkat organisasi.

pemasaran internasional
Seperti dalam komunikasi, negosiasi dan manajemen, model lima dimensi sangat berguna dalam pemasaran internasional juga karena mendefinisikan nilai-nilai nasional tidak hanya dalam konteks bisnis, tetapi secara umum. Marieke de Mooij telah mempelajari penerapan temuan Hofstede di bidang branding, strategi periklanan global dan perilaku konsumen. Sebagai perusahaan mencoba untuk menyesuaikan produk dan layanan mereka kepada kebiasaan dan preferensi lokal mereka harus memahami kekhususan pasar mereka. [16] Misalnya, jika Anda ingin memasarkan mobil di negara di mana penghindaran ketidakpastian yang tinggi, Anda harus menekankan pada keselamatan mereka, sedangkan di negara lain yang mungkin mendasarkan iklan Anda pada citra sosial mereka memberi Anda. Sel pemasaran ponsel adalah contoh lain yang menarik dari penerapan model Hofstede untuk perbedaan budaya: jika Anda ingin beriklan ponsel di Cina, Anda dapat menunjukkan pengalaman kolektif sedangkan di Amerika Serikat Anda mungkin menunjukkan bagaimana seseorang menggunakannya untuk menghemat waktu dan uang. Berbagai aplikasi teori abstrak Hofstede begitu luas bahwa bahkan telah diterjemahkan dalam bidang web desain di mana Anda harus beradaptasi dengan preferensi nasional sesuai dengan nilai-nilai budaya '[17].

Keterbatasan model Hofstede


Meskipun Model Hofstede secara umum diterima sebagai kerangka yang paling komprehensif nilai-nilai budaya nasional oleh mereka yang belajar budaya bisnis, validitas dan keterbatasan telah banyak dikritik. Untuk memberikan hanya satu contoh, dalam sebuah artikel terbaru di Akademi Manajemen andalan jurnal, The Academy of Management Review, Galit Ailon mendekonstruksi Konsekuensi Hofstede buku Culture oleh mirroring itu terhadap asumsi sendiri dan logika. [18] Ailon menemukan inkonsistensi di tingkat dari kedua teori dan metodologi dan memperingatkan terhadap pembacaan kritis dari dimensi budaya Hofstede. Dipertanyakan pilihan tingkat nasional Selain dari 5 dimensi budaya Hofstede, ada faktor lain yang budaya dapat dianalisis. Ada tingkat lain untuk menilai budaya. Tingkat ini sering diabaikan karena sifat dari pembangunan tingkat ini. Tingkat individu: dimensi budaya terhadap kepribadian individu Hofstede mengakui bahwa dimensi budaya yang diidentifikasi, sebagai budaya dan nilai-nilai, merupakan konstruksi teoritis. Mereka adalah alat dimaksudkan untuk digunakan dalam aplikasi praktis. Generalisasi tentang budaya suatu negara sangat membantu tapi mereka harus dianggap sebagai demikian, yaitu sebagai pedoman untuk pemahaman yang lebih baik. Dimensi tingkat grup yang menggambarkan ratarata nasional yang berlaku untuk masyarakat secara keseluruhan mereka. Dimensi budaya Hofstede memungkinkan pengguna untuk membedakan negara tetapi bukan tentang perbedaan antara anggota masyarakat. Mereka tidak perlu mendefinisikan kepribadian individu. Skor Nasional tidak boleh ditafsirkan sebagai deterministik bagi individu. Misalnya, orang Jepang bisa sangat nyaman dalam mengubah situasi sedangkan rata-rata, orang Jepang memiliki penghindaran ketidakpastian yang tinggi.

Masih ada pengecualian. Teori Hofstede dapat dibandingkan dengan kesetaraan tersebut pada tingkat individu: teori sifat tentang kepribadian manusia. Tingkat organisasi Dalam dan lintas negara, individu juga merupakan bagian dari organisasi seperti perusahaan. Hofstede mengakui bahwa "[...] dimensi budaya nasional tidak relevan untuk membandingkan organisasi dalam negara yang sama". [3] Berbeda dengan budaya nasional, tertanam dalam nilai-nilai, budaya organisasi yang melekat dalam praktik. Dari tahun 1985 sampai tahun 1987, Geert itu lembaga IRIC (Lembaga Penelitian Kerjasama Antar) [19] telah melakukan proyek penelitian terpisah untuk mempelajari budaya organisasi. Termasuk 20 unit organisasi di dua negara (Denmark dan Belanda), enam dimensi yang berbeda dari praktek, atau praktek masyarakat telah diidentifikasi: Proses Berorientasi vs Hasil Berorientasi Karyawan Berorientasi vs Pekerjaan Berorientasi Paroki vs Profesional Sistem Terbuka vs Tertutup Sistem Kontrol longgar vs Kontrol Ketat Vs Normatif Pragmatis Mengelola organisasi internasional melibatkan pemahaman budaya nasional dan organisasi. Praktek masyarakat lintas batas yang signifikan bagi perusahaan multinasional untuk menahan perusahaan bersama-sama. Tingkat pekerjaan Dalam tingkat pekerjaan, ada tingkat tertentu nilai-nilai dan keyakinan yang dipegang masyarakat sehubungan dengan budaya nasional dan organisasi mereka adalah bagian dari. Budaya manajemen sebagai suatu pekerjaan memiliki komponen dari budaya nasional dan organisasi. Ini merupakan perbedaan penting dari tingkat organisasi. Gender di tingkat Ketika menjelaskan budaya, perbedaan gender sebagian besar tidak dipertimbangkan. Namun, ada faktorfaktor tertentu yang berguna untuk menganalisis dalam diskusi tentang komunikasi lintas budaya. Dalam setiap masyarakat, budaya laki-laki sangat berbeda dari budaya perempuan. Meskipun pria dan wanita sering dapat melakukan tugas yang sama dari sudut pandang teknis, sering ada simbol yang masingmasing gender memiliki respon yang berbeda. Dalam situasi di mana salah satu jenis kelamin merespon dengan cara alternatif untuk peran yang ditentukan mereka, jenis kelamin yang lain bahkan mungkin tidak menerima peran gender yang menyimpang mereka. Tingkat reaksi yang dialami oleh orang-orang terkena budaya asing dapat dibandingkan mirip dengan reaksi perilaku gender lawan jenis. Tingkat diferensiasi gender dalam suatu negara tergantung terutama pada budaya dalam bangsa dan sejarahnya.