Anda di halaman 1dari 19

I.

Konsep Kapasitas Lateral Tiang

Selain memilki kapasitas terhadap beban aksial, tiang juga harus mempunyai kapasitas terhadap lateral. Beberapa sumber beban lateral adalah sebagai berikut. a) Tekanan lateral pada sistem dinding penahan tanah b) Beban angin c) Beban gempa d) Gaya berthing dari kapal e) Gaya gelombang pada struktur bangunan lepas pantai Pondasi tiang mentransfer beberapa beban lateral seperti di atas ke dalam tanah seperti gambar di bawah ini.

Gambar 1 Mekanisme Transfer Beban ke Dalam Tanah Ketika kita hendak menganalisis transfer beban dari pondasi ke dalam tanah, beban aksial dan beban lateral membutuhkan analisis yang terpisah. Respon Terhadap Beban Lateral Tiang Panjang dan Tiang Pendek

Ketika kita menganalisis tiang beban lateral, maka kita mengkategorikan tiang menjadi dua, yaitu tiang panjang dan tiang pendek. Tiang pendek tidak mempunyai kedalaman yang cukup sehingga ujung tiang bisa melawan rotasi yang diberikan gaya lateral. Berbeda dengan tiang panjang yang mempunyai tahanan dari kekauan tiangnya dan dari tahanan tanah yang ada di bwah tiang.

Kapasitas tiang pendek dipengaruhi oleh tanah di sekitarnya. Jadi, tanah runtuh terlebih dahulu sebelum tiang tersebut mencapai kapasitas lenturnya. Sebaliknya untuk tiang panjang, tiang akan runtuh terlebih dahulu sebelum tanah di sekitarnya runtuh. Interaksi Tanah dan Tiang

Transfer beban lateral dari pondasi tiang ke dalam tanah adalah masalah interaksi tiang dan tanah. Pergerakan serta besarnya tegangan lentur dari tiang tergantung dari tahanan tanah yang ada di sekeliling pondasi tiang.

Gambar 2 Gaya dan Defleksi pada Tiang Panjang Akibat Beban Lateral Gambar 2 memperlihatkan diagram dari defleksi lateral, slope, momen, dan gaya geser dari tiang panjang, serta reaksi lateral tanah. Beban lateral dan momen yang diberikan akan menghasilkan defleksi di atas kepala tiang. Defleksi lateral yang terjadi akan memobilisasi tahanan lateral dalam tanah. Tahanan tanah merupakan fungsi dari deflesi lateral. Hubungan tersebut dapat kita lihat dari gambar berikut.

Gambar 3 Hubungan Tahanan Lateral Tanah dengan Deflesi Arah-y

Pondasi tiang mengalami defleksi yang arahnya berlawanan dengan arah tahanan lateral tanah yang diberikan. Secara umum bentuk dan besarnya reaksi tiang ataupun tanah tergantung pada : a. tipe beban (geser/momen) dan besar beban yang diberikan. b. hubungan tahanan-deflkesi dari tanah. c. kekakuan lentur dari tiang (E dan I) Jenis koneksi antara pondasi dan struktur merupakan hal yang penting karena menentukan kekangan yang bekerja pada pondasi. Kondisi kekangan yang bekerja pada pondasi ada tiga, yaitu : a. Kondisi free-head Kondisi dimana kepala tiang dapat bergerak lateral dan berotasi secara bebas ketika diberikan beban geser atau momen. b. Kondisi fix-head Kondisi dimana kepala tiang dapat bergerak dalam arah lateral, tapi tidak diijinkan untuk berotasi. c. Kondisi pure moment Kondisi dimana kepala tiang hanya menerima beban momen saja tanapa adanya gaya geser.

II.

Contoh Kasus

Pada analisis kapasitas lateral tiang ini, kita mengambil contoh kasus yang ada di daerah Cilacap. Berikut gambar boring-log yang menggambarkan kondisi tanah lapangan.

Gambar 4 Boring-Log

III.

Analisis Kapasitas Tiang dengan L-Pile

L-Pile merupakan salah satu program yang digunakan untuk menganalisis tegangan dan deformasi dari tiang pondasi di bawah beban lateral. Input yang dimasukkan dalam analisis L-Pile antara lain adalah properties dari tiang, jenis pembebanan, kondisi batas dan besar pembebanan, serta kondisi lapisan tanah. Analisis yang dilakukan terdiri dari : Computations of Pile Response with User-Specified, Constant EI Computations of Ultimate Bending Moment of Cross Section (Section Design) Computations of Ultimate Bending Moment and Pile Response using Nonlinear EI Computations of Ultimate Bending Moment and Pile Response with User-Specified EI Computation of Pile Response Using User-Specified, Nonlinear EI

Output yang akan dihasilkan dari program L-Pile adalah : Bentuk geometri tiang dan tanah Kurva defleksi vs kedalaman Kurva momen vs kedalaman Kurva gaya geser vs kedalaman Kurva reaksi tanah vs kedalaman Grafik beban vs defleksi kepala tiang Kuva p-y (untuk kasus ini tidak bisa ditampilkan) Berikut langkah-langkah penyelesaian dalam contoh kasus yang diberikan. 1. Tentukan Judul Projek

Judul Projek

Gambar 5 Input Judul Projek Sebagai catatan, pada pengerjaan contoh kasus ini, satuan yang digunakan adalah Satuan Internasional. 2. Tentukan Properties Tiang

Gambar 6 Input Properties Tiang

Dari gambar 6 kita masukkan nilai-nilai berikut. Panjang total tiang Jumlah increment Jarak kepala tiang terhadap permukaan tanah Kondisi tiang batter atau tanah miring = 40 meter = 100 = 0 meter =0

3. Tentukan Properties Potongan Melintang Tiang

Gambar 7 Input Properties Potongan Melintang Tiang

4. Tentukan Jenis Pembebanan

Gambar 8 Input Tipe Pembebanan

Tipe cyclic loading dipilih ketika beban yang bekerja adalah beban siklis atau beban gempa. Tipe static loading dipilih ketika beban yang bekerja adalah beban siklis atau beban gempa. Jika tiang kita menerima beban merata, maka kita pilih Include Distributed Lateral Load.

5. Tentukan Pile Head Condition

Gambar 10 Pilihan Input Pada Pile Head Condition

Tabel 1 Penentuan Pilihan untuk Pile Head Condition

Gambar 11 Input Pile Head Condition

6. Tentukan Layer Tanah Langkah selanjutnya adalah memasukan parameter tanah yang ada.

Gambar 12 Input Soil Layers Pasir

Gambar 13 Input untuk Layer Pasir

Tabel 2 Parameter k untuk Tanah Pasir

Soft Clay

Gambar 14 Input untuk Layer Lempung Lunak

Dalam input untuk lempung lunak, kita memasukan nilai e50. Nilai ini kita dapatkan dari hubungannya dengan nilai kohesi tanah tersebut.

Gambar 14 Input untuk Layer Lempung Lunak

Tabel 3 Parameter e50

Tabel 4 Parameter k untuk Clay

Lempung Jenuh

Gambar 15 Input untuk Layer Lempung Jenuh

7. Tentukan Tipe Analisis

Gambar 16 Tipe Analisis yang Dipilih

8. Run Analysis

Gambar 17 Run Analysis

9. Output

Gambar 18 Geometri Tiang-Tanah

Gambar 19 Kurva Defleksi Lateral vs Kedalaman

Gambar 20 Kurva Bending Moment vs Kedalaman

Gambar 21 Kurva Gaya Geser vs Kedalaman

Gambar 22 Kurva Reaksi Tanah Termobilisir vs Kedalaman

Gambar 23 Kurva Gaya Lateral vs Defleksi Kepala Tiang

Gambar 24 Kurva Gaya Lateral vs Momen Bending Maksimum

IV.

Kelebihan dan Kelemahan Software L-Pile

Tabel 5 Kelebihan dan Kelemahan L-Pile No 1 Kelebihan Analisis yang bisa dilakukan banyak, sehingga output yang didapat lebih banyak Kelemahan Menggambarkan tanah sebgai spring, padahal tanah tidak sepenuhnya bersifat elastis 2 Cukup baik mengambil reaksi dan tegangan yang terjadi pada tanah dan tiang Tidak user-friendly