Anda di halaman 1dari 66

TERAPI HORMON

Pengaturan Haid bagi Calon Jemaah Haji


Sabtu, 24 Nopember 2007

Menstruasi atau haid bagi sebagian perempuan merupakan peristiwa yang ditunggu-tunggu setiap bulannya, tetapi ada sebagian yang ingin menundanya. Contohnya, pasangan pengantin baru yang akan berbulan madu dan perempuan yang akan menjalankan ibadah haji. Larangan perempuan sedang haid menjalankan ibadah haji membuat banyak pihak mencari upaya untuk menunda kedatangan "tamu bulanan" tersebut. "Di masa lalu, penundaan haid dilakukan dengan mengkonsumsi makanan tertentu seperti daun pepaya. Namun, upaya itu tidak terlalu efektif, karena haid bisa saja datang tiba-tiba. Biasanya, perempuan yang siap berhaji akan merasa menyesal yang luar biasa. Karena haji kan dilaksanakan satu tahun sekali, selain itu biayanya juga mahal," kata Prof Dr Ali Baziad Sp OG (K), Kepala Divisi Imunoendokrinologi, Departemen Obgin, FKUI/RSCM dalam media edukasi tentang "Pengaturan Haid untuk Ibadah Haji", di Jakarta, pekan lalu. Namun, Prof Ali menambahkan, teknologi kedokteran yang berkembang pesat memungkinkan penundaan haid melalui terapi hormonal. Haid bisa diatur sesuai dengan keinginan, yaitu bisa dimajukan atau dimundurkan. Kebanyakan pasien meminta untuk dimundurkan. "Penggunaan terapi hormonal diperbolehkan karena ada Fatwa Majelis Ulama Indonesia tanggal 12 Januari 1979 menyebutkan, bahwa penggunaan obat anti haid untuk kesempurnaan ibadah haji hukumnya adalah mubah," katanya. Menurut Prof Ali Baziad, SpOG (K), pengaturan siklus haid bisa dilakukan dengan menggunakan pil hormon. Saat ini ada tiga jenis hormon yang bisa dipilih, yakni progestin (progesteron saja), kombinasi estrogen dan progesterone (pil KB), serta GnRH agonis yang berbentuk suntik. "Pil progesteron tersebut dikonsumsi satu bulan sebelum ibadah haji atau 14 hari sebelum haid," katanya. Dijelaskan, haid merupakan peristiwa terjadinya peluruhan lapisan dalam dinding rahim yang timbul pada suatu periode tertentu. Pada periode siklus haid dikenal adanya fase-fase haid, yaitu fase prolifase, yang berlangsung pada hari ke 5-14. Pada fase itu pematangan folikel di ovarium didominasi hormon estrogen untuk pembentukan lapisan fungsionalis. Selanjutnya fase transformasi yang berlangsung pada hari ke 14-21 yang mana sel telur (ovum) siap untuk dibuahi. Fase itu didominasi hormon progesteron. Fase sekresi berlangsung pada hari ke 21-28. Pada fase itu terjadi penurunan kadar hormon estrogen dan progesteron bila sel telur tidak dibuahi. "Penurunan kadar hormon progesteron itulah yang menyebabkan terjadinya peluruhan dinding rahim yang tadinya menebal sebagai persiapan lokasi implantasi atau berkembangnya janin. Peluruhan itu disebut fase menstruasi," katanya. Lebih lanjut Ali menjelaskan, cara kerja pil hormon. "Haid berhenti karena tubuh memperoleh hormon dari luar, akibatnya kerja hormon di otak terhambat dan sel telur tidak bisa matang," kata Prof Ali seraya menambahkan jika penundaan haid jangka panjang dapat dilakukan hingga lebih dari 14 hari. Riset yang dilakukan Prof Dr Biran Affandi, SpOG (K) selama 10 tahun terhadap 45 perempuan berusia 25-42 tahun, yang menginginkan penundaan haid untuk ibadah haji menunjukkan bahwa pil hormon progesterone "norethisterone" efektif menunda haid hingga 100 persen. Meski penggunaan pil hormon tergolong aman namun orang yang ingin mengonsumsinya sebaiknya dikonsultasikan dengan dokter. "Dosis untuk tiap perempuan berbeda-beda, antara orang yang gemuk dan yang kurus," kata Ali. Selain berat badan, faktor lainnya adalah usia. Menurut Ali calon jemaah haji yang berusia di atas 40 tahun tidak dianjurkan mengonsumsi pil hormon sintetik. "Di usia tersebut sudah banyak gangguan kesehatan, jadi sebaiknya memakai pil hormon yang alami, seperti pil KB," katanya. Demikian pula untuk pasien pengidap kanker payudara atau kanker leher rahim. Mereka tidak diizinkan mengonsumsi pil hormon berbentuk tablet. "Pemberian pil hormon justru memacu kanker, karenanya disarankan untuk memilih hormon injeksi," kata dokter kelahiran Lhokseumawe, Aceh 56 tahun lalu itu. Kendati penelitian telah menunjukkan keberhasilan pil hormon dalam menunda haid, namun tetap ada efek samping yang perlu diketahui. "Pada beberapa orang bisa muncul vlek atau spotting noda darah. Namun hal itu normal dan bukan darah haid sehingga ibadah tetap bisa dilanjutkan," kata Ali menegaskan.

Selain untuk pengaturan haid, pil progesteron seperti Norethisterone menurut Ali banyak digunakan sebagai terapi untuk mengatasi masalah haid, seperti nyeri perut saat haid yang merupakan gejala endometriosis, perdarahan uterus disfungsional, atau haid yang tidak teratur. (Tri Wahyuni)

Laksanakan Ibadah Haji Tanpa Halangan Menstruasi Tribun Pekanbaru - Senin, 27 Agustus 2012 14:57 WIB More Sharing ServicesShare | Share on facebook Share on myspace Share on google Share on twitter

Tribunpekanbaru.com/Alek

Seminar kesehatan bersama dokter Qayyum di lantai II hotel Premiere Pekanbaru, Senin (27/8). Acara dimulai pada pukul 11.30 WIB. Berita Terkait

5 Jemaah Haji Riau Meninggal Di Tanah Suci 452 Jamaah Haji Tersesat di Mina Pelayanan Haji di Armina Lancar Kemenag Bantah 35 Kolega Menteri Naik Haji Gratis Update: Dua Jamaah Haji Indonesia Wafat di Padang Dubes: Pulang Berhaji Diharapkan Jadi Lebih Baik 107 Calon Haji Indonesia Wafat di Tanah Suci Jemaah Haji Indonesia Telah Berada di Arafah Kakak Adik Manasik Haji 90 Ribu Warga Riau Masuk Daftar Tunggu Haji

Laporan Alee Kitonanma TRIBUNPEKANBARU.COM, PEKANBARU - Menstruasi atau haid seringkali menjadi keluhan bagi jamaah haji perempuan saat melakukan ibadah di tanah suci. Namun ketika kehadiran haid yang datang empat sampai lima hari ini bisa ditunda, tentu saja akan membantu kelancaran saat melakulan segala ibadah di tanah suci. Hal inilah yang dibahas dalam seminar kesehatan bersama dokter Qayyum di lantai II hotel Premiere Pekanbaru, Senin (27/8). Acara dimulai pada pukul 11.30 WIB. Dalam kesempatan itu, turut hadir personil dari dinas kesehatan, para medis, dan dokter pemeriksa calon jamaah haji Kota Pekanbaru. Melalui seminar ini, para peserta yang akan bertindak sebagai panitia diberikan pembekalan sebelum mensosialisasikan terapi penundaan menstruasi kepada para jamaah.

"Pengelolaan penundaan haid ini sangat memberikan keuntungan bagi jamaah perempuan yang akan melaksanakan haji. Karena mengkonsumsi obat yang bertujuan untuk menunda men tersebut bisa meringankan jamaah agar bisa melaksanakan haji dengan lancar," kata dokter Qayyum. Dalam seminar itu dokter Qayyum juga menjelaskan bahwa menstruasi merupakan suatu siklus bagi perempuan, dimana saat hormon progesteron memiliki kadar rendah, maka darah akan keluar. Dan sirkulasi itu terus berjalan setiap bulan. "Nah dengan mengkonsumsi obat yang memiliki kandungan progesteron ini, menstruasi dapat dikontrol. Caranya, obat dikonsumsi sehari setelah menstruasi, secara berkelanjutan sampai melalui masa haid. Obat ini tidak memiliki efek samping dan tidak berbahaya dikonsumsi bagi perempuan yang sehat," ujar dokter Qayyum sambil memperagakan jenis obat yang mengandung progesteron tersebut. Seminar ini bekerja sama dengan PT Sunthi Sepuri, sebagai produsen produk obat tersebut. Produk manager S Man Sinaga mengatakan, menstruasi pada wanita akan kembali normal saat konsumsi obat dihentikan. (cr12)

Minum Pil Penunda Haid Saat Melaksanakan Haji atau Umrah


7 May 2012 | Kategori: Rukun Haji

Jamaah haji wanita. Foto: Antara REPUBLIKA.CO.ID Bagi jamaah haji perempuan, masalah haid sering menjadi kendala dalam beribadah. Hingga muncul pertanyaan dan fenomena dari beberapa jamaah haji, apakah perempuan boleh menggunakan pil pencegah atau penunda haid selama beribadah haji? Syekh Abdul Aziz bin Abdullah bin Abdurrahman Al-Baz, menyatakan perempuan boleh meminum pil untuk mencegah haid selama beribadah haji karena khawatir haid itu datang ketika sedang melaksanakan ibadah tersebut. Akan tetapi, hal itu hanya boleh dilakukan setelah berkonsultasi dengan dokter ahli di bidangnya. Karena dikhawatirkan akan berpengaruh buruk pada kesehatan. Apalagi untuk mengonsumsi pil dan obat-obatan tersebut dalam waktu lama tentu tidak dianjurkan. Syekh Bin Baz juga menambahkan, hal yang sama juga boleh dilakukan selama bulan Ramadhan apabila ia ingin berpuasa bersama yang lain pada bulan tersebut. Jika seorang perempuan ingin beribadah lebih optimal di bulan Ramadhan, tentu hal tersebut bisa saja diperbolehkan. Wallahualam

Menunda Thawaf Ifadhah Hingga Suci dari Haid


7 May 2012 | Kategori: Rukun Haji

Jamaah haji saat melakukan thawaf di Masjidil Haram, Makkah, Arab Saudi. Foto: Antara. REPUBLIKA.CO.ID Tidak ada keraguan lagi bahwa thawaf ifadhah adalah satu pilar penting dalam haji. Apabila seorang perempuan haid tidak melakukan thawaf ifadhah karena waktunya sempit atau habis sebelum selesai masa haidnya, apakah hukumnya berkenaan dengan hal itu? Perempuan itu dan pendampingnya wajib menunggu sampai selesai masa haidnya. Hal ini berdasarkan sabda Rasulullah SAW ketika beliau diberitahu bahwa Shafiyah sedang haid. Maka Rasulullah bertanya, Apakah ia membuat kita menunggu? Ketika beliau diberi tahu bahwa Shafiyah telah melakukan thawaf ifadhah, beliau bersabda, Kalau begitu, mari kita pergi! Apabila ia tidak mungkin menunggu, tetapi bisa kembali ke Makkah untuk melaksanakan thawaf ifadhah, ia boleh pergi dan kembali setelah selesai haid untuk melaksanakan thawaf tersebut. Apabila ia tidak dapat kembali atau khawatir tidak bisa kembali lagi, seperti mereka yang tinggal di Eropa dan Indonesiasesuai dengan pendapat yang paling kuatmaka ia boleh melaksanakan thawaf dengan niat untuk haji sambil menjaga agar darah haidnya tidak jatuh ke lantai. Hal tersebut diperbolehkan oleh sebagian besar ulama, termasuk Syekhul Islam Ibnu Taimiyah dan muridnya, Ibnu Ql-Qayim, serta ulama-ulama lain. Wallahualam.

Haid Datang Ketika Berhaji, Batalkah?


7 May 2012 | Kategori: Rukun Haji

Jamaah haji wanita usai melakukan thawaf. Foto: Dok Republika. REPUBLIKA.CO.ID Permasalahan haid kerap menjadi kendala bagi jamaah haji perempuan. Banyak juga yang menanyakan, Apakah sah haji seorang perempuan yang kedatangan haid ketika melaksanakan ibadah haji tersebut? Menurut Syekh Abdul Aziz bin Abdullah bin Abdurrahman Al-Baz, apabila seorang perempuan mendapatkan haid selama hari-hari pelaksanaan ibadah haji, maka ia harus melaksanakan semua kegiatan haji itu, kecuali thawaf dan sai di antara Shafa-Marwah. Ia tidak boleh thawaf dan sai sampai selesai haidnya. Apabila haidnya datang sementara ia belum melakukan thawaf wada (perpisahan), kemudian ia pulang tanpa melaksanakan thawaf wada tersebut, maka ibadah hajinya tetap sah. Hal itu berdasarkan hadits dari Abdullah bin Abbas yang mengatakan Rasulullah SAW bersabda, Perempuan nifas dan haid apabila mereka datang ke miqat, harus mandi, berihram, dan melaksanakan seluruh tata cara haji kecuali thawaf. (HR. At-Tirmidzi dan Abu Daud). Dalam Shahih Bukhari diriwayatkan dari Aisyah bahwa ia kedatangan haid sebelum menyelesaikan semua tata rangkaian umrah. Lalu Nabi SAW berkata kepadanya agar berihram untuk haji dan tidak berthawaf sampai ia suci dari haidnya. Beliau memerintahkan kepada Aisyah untuk mengerjakan semua tata cara haji dan menggabungkannya dengan umrah. Bukhari meriwayatkan dari Aisyah bahwa Shafiyah, istri Nabi SAW mengalami haid dan hal itu diberitahukan kepada Nabi SAW. Beliau bertanya, Apakah ia akan membuat kita menunggu? Para sahabat menjawab, Ia sudah melakukan thawaf ifadhah. Kemudian, beliau bersabda, Dalam hal ini ia tidak akan membuat kita menunggu. Dalam riwayat lain, Aisyah pernah mengatakan bahwa Shafiyah mengalami haid setelah selesai melaksanakan thawaf ifadhah. Kemudian Aisyah memberitahukan hal itu kepada Rasulullah SAW. Beliau bertanya, Apakah ia akan membuat kita menunggu? Saya jawab, Wahai Rasulullah, ia sudah melaksanakan thawaf ifadhah. Kemudian, Nabi SAW bersabda, Kalau begitu, mari kita pergi. Wallahualam

Haid Datang Saat Tawaf, Apa yang Harus Dilakukan?


6 July 2012 | Kategori: Pernik

Jamaah perempuan usai tawaf di Baitullah, Masjidil Haram, Makkah, Arab Saudi. Foto: Dok Republika. REPUBLIKA.CO.ID Permasalahan yang sering terjadi pada jamaah haji wanita adalah seputar haid. Apabila seorang jamaah haji wanita sedang melakukan tawaf, tiba-tiba ia mendapati dirinya telah datang haid, apakah yang harus ia lakukan? Para ulama telah mengulas persoalan ini. Apabila ada seorang perempuan yang merasakan darah haidnya tiba-tiba keluar pada putaran keenam atau ketujuh tawafnya, dia boleh melanjutkan tawafnya sampai selesai dan tidak dikenai denda apa-apa. Demikian pendapat fukaha mazhab Hanbali. Tapi, apabila dia merasakan hal itu pada putaran keempat atau kurang, dia harus cepat-cepat menghentikan tawafnya dan harus mengulanginya lagi. Selain itu, juga harus membayar dam sebagaimana pendapat fukaha mazhab Hanafi. Menurut pendapat Malik, Syafii, Atha, dan Ishaq, meninggalkan satu putaran tawaf ialah sama dengan meninggalkan keseluruhan putaran tawaf, meskipun itu hanya satu langkah. Menurut pandangan kami, apabila darah haidnya keluar pada putaran pertama tawafnya, dia harus menghentikan tawafnya dengan menjaga agar darah haidnya tidak sampai menetes dan mengotori tempat tawaf. Tapi, apabila darah haidnya itu keluar saat putaran tawaf yang terakhir dan hanya sedikit, dia boleh melanjutkan tawafnya hingga selesai jika yakin bahwa darah haidnya yang sedikit itu tidak sampai mengotori lantai tempat tawaf. Apabila setelah tawaf dia baru melihat bahwa darah haidnya telah keluar, tapi tidak merasakannya saat sedang tawaf, tawafnya tetap dianggap sempurna dan tidak ada kewajiban baginya untuk membayar dam (sanksi). Insya Allah.

Haid Datang Ketika Berhaji, Batalkah?


7 May 2012 | Kategori: Rukun Haji

Jamaah haji wanita usai melakukan thawaf. Foto: Dok Republika. REPUBLIKA.CO.ID Permasalahan haid kerap menjadi kendala bagi jamaah haji perempuan. Banyak juga yang menanyakan, Apakah sah haji seorang perempuan yang kedatangan haid ketika melaksanakan ibadah haji tersebut? Menurut Syekh Abdul Aziz bin Abdullah bin Abdurrahman Al-Baz, apabila seorang perempuan mendapatkan haid selama hari-hari pelaksanaan ibadah haji, maka ia harus melaksanakan semua kegiatan haji itu, kecuali thawaf dan sai di antara Shafa-Marwah. Ia tidak boleh thawaf dan sai sampai selesai haidnya. Apabila haidnya datang sementara ia belum melakukan thawaf wada (perpisahan), kemudian ia pulang tanpa melaksanakan thawaf wada tersebut, maka ibadah hajinya tetap sah. Hal itu berdasarkan hadits dari Abdullah bin Abbas yang mengatakan Rasulullah SAW bersabda, Perempuan nifas dan haid apabila mereka datang ke miqat, harus mandi, berihram, dan melaksanakan seluruh tata cara haji kecuali thawaf. (HR. At-Tirmidzi dan Abu Daud). Dalam Shahih Bukhari diriwayatkan dari Aisyah bahwa ia kedatangan haid sebelum menyelesaikan semua tata rangkaian umrah. Lalu Nabi SAW berkata kepadanya agar berihram untuk haji dan tidak berthawaf sampai ia suci dari haidnya. Beliau memerintahkan kepada Aisyah untuk mengerjakan semua tata cara haji dan menggabungkannya dengan umrah. Bukhari meriwayatkan dari Aisyah bahwa Shafiyah, istri Nabi SAW mengalami haid dan hal itu diberitahukan kepada Nabi SAW. Beliau bertanya, Apakah ia akan membuat kita menunggu? Para sahabat menjawab, Ia sudah melakukan thawaf ifadhah. Kemudian, beliau bersabda, Dalam hal ini ia tidak akan membuat kita menunggu. Dalam riwayat lain, Aisyah pernah mengatakan bahwa Shafiyah mengalami haid setelah selesai melaksanakan thawaf ifadhah. Kemudian Aisyah memberitahukan hal itu kepada Rasulullah SAW. Beliau bertanya, Apakah ia akan membuat kita menunggu? Saya jawab, Wahai Rasulullah, ia sudah melaksanakan thawaf ifadhah. Kemudian, Nabi SAW bersabda, Kalau begitu, mari kita pergi. Wallahualam

Pengaturan Haid Selama Ibadah Haji


Penulis : Lusia Kus Anna | Kamis, 13 September 2012 | 20:03 WIB Dibaca: Komentar: |

Share:

KOMPAS/P RADITYA MAHENDRA YASA ilustrasi TERKAIT:


Ibadah Haji, Bentengi Diri dari Penyakit Menular Jamaah Haji Diimbau Jaga Kesehatan Akses Vaksin untuk Jemaah Haji Terus Ditingkatkan

KOMPAS.com - Ibadah haji merupakan salah satu ibadah penting dan ditunggu-tunggu umat Islam. Untuk dapat melakukan seluruh ibadah dan kegiatan selama di tanah suci, jemaah haji wanita bisa melakukan penundaan haid dengan obat hormonal. Penundaan dan pengaturan siklus haid bisa dilakukan dengan obat-obatan yang mengandung kombinasi hormon estrogen dan progesteron atau obat yang mengandung progesteron saja. Menurut spesialis kebidanan dan kandungan Dr.Dwiana Ocviyanti, Sp.OG(K), penunda menstruasi yang paling efektif dan terjangkau harganya sebenarnya adalah pil kontrasepsi. "Pil ini merupakan pil kombinasi. Bisa diminum sebulan sebelum keberangkatan dengan dosis rendah," katanya dalam acara seminar bertajuk 'Sehat dan Bugar Selama Melaksanakan Ibadah

Haji' di FKUI/RSCM, Kamis (13/9/12). Haid terjadi karena adanya penurunan kadar hormon progesteron setelah terjadinya ovulasi (keluarnya sel telur). Turunnya hormon tersebut menyebabkan lapisan bagian dalam dinding rahim (endometrium) terlepas sehingga pembuluh darah di belakangnya terbuka. "Obat penunda haid bekerja dengan mempertahankan kadar hormon sehingga endometrium tidak lepas. Jadi bukannya darah kotor terkumpul di rahim," papar dokter yang akrab disapa dr.Ovi ini. Untuk pengaturan haid, pertama-tama harus memeriksakan diri ke dokter, upayakan kurang dari sebulan sebelum tanggal keberangkatan. Dokter akan melakukan pemeriksaan untuk mendeteksi kelainan pada organ reproduksi atau kondisi lain yang bisa menimbulkan komplikasi bila memakai obat. "Nantinya dokter akan memberikan obat yang paling sesuai dengan kondisi kesehatan pasien dengan mempertimbangkan faktor usia dan sejarah penyakit," katanya. Dia menambahkan, ada beberapa kondisi yang tidak boleh menggunakan obat hormon pengatur haid, misalnya jika ada riwayat sakit kepala hebat atau migren, kanker payudara, varises berat, perdarahan dari vagina yang belum diketahui penyebabnya, serta adanya penyakit fungsi hati. Penggunaan obat pengatur haid juga sering menyebabkan efek samping seperti rasa mual, sakit kepala, atau nyeri pada payudara. Pada obat yang mengandung progesteron saja biasanya sering muncul bercak darah (spoting). "Efek samping itu bisa diatasi dengan cukup banyak minum air putih dan banyak bergerak supaya metaboliknya lebih lancar," katanya. Obat penunda haid terbilang aman dan idealnya mulai digunakan pada hari kedua hingga kelima haid atau selambatnya 14 hari sebelum hari pertama haid yang ingin ditunda. Penggunaan pil harus teratur dan diminum pada waktu yang sama. Pil boleh dihentikan segera setelah penundaan haid tidak diperlukan dan haid akan datang sekitar 2-3 hari kemudian.

Menyikapi Haid saat Haji

Guna kekhusyukan ritual ibadah haji bagi jamaah haji perempuan khususnya yang masih dalam usia subur, diperlukan strategi atau cara untuk mengatur atau bahkan menunda datangnya haid. Fatwa ulama membolehkan menunda haid selama dalam tujuan melaksanakan ibadah haji. Saat ini banyak digunakan obat pengatur haid untuk kaum perempuan. Namun dengan makin banyaknya obat pengatur haid seringkali kaum perempuan tidak mengindahkan dampak pemakaian obat tersebut jika digunakan secara berlebih. Pemakaian obat pengatur haid dan dampaknya bagi kesehatan setiap perempuan tidaklah sama. Seringkali pertanyaan muncul bagi kaum perempuan, yaitu yang menanyakan tentang cara pemberian obat penunda haid yang sesuai dengan kaidah ilmu pengetahuan karena menurut pengalaman banyak ibu-ibu yang gagal menunda menstruasi, dan juga ternyata dari nasehat yang diberikan teman ke calon jamaah beragam.Dalam simposium mengenai Persiapan Fisik dan Mental Menuju Haji Mambrur yang diadakan oleh Departemen Ilmu Penyakit Dalam (PAPDI) FKUI/RSCM, bahwa siklus haid setiap perempuan berbeda satu sama lain. Oleh sebab itu jauh sebelumnya, dokter perlu mengetahui jadwal haid perempuan yang akan menunaikan ibadah haji. Ada beberapa catatan yang perlu diketahui oleh calon jamaah haji perempuan : 1. Minta penundaan tidak bisa mendadak, jika mintanya mendadak misalnya besok mau pergi haji kemudian dia minta obat penunda haid tentu tidak akan bisa. Karena dokter tidak mengetahui persis siklus haid yang bersangkutan. 2. Dampak pemakaian obat pengatur haid secara berlebihan dalam arti memakan dalam waktu lama akan memberikan efek samping kepada pemakainya. Efek samping ini berbeda-beda setiap orangnya. Harus diatur jadwalnya sebab tidak bisa minta sekaligus untuk waktu yang lama. Yang baik, jika pemakaian obat pengatur haid digunakan oleh kaum perempuan sesingkat mungkin waktunya. Contohnya jika

waktu haid kira-kira tanggal berapa, maka obat diminum pada saat mendekati hari haid, sehingga nanti akan efektif waktunya dan pemakaian obatnya. 3. Jenis obat yang dapat digunakan untuk mengatur haid diantaranya obat-obat yang mengandung hormon progesterone atau gabungan/kombinasi dari hormon estrogen dan progesterone. Contohnya pil KB. 4. Periksakan ke dokter jangan kurang dari satu bulan sebelum tanggal keberangkatan. Sebab dokter akan melakukan pemeriksaan untuk mendeteksi adanya kelainan pada organ reproduksi atau kondisi lain yang dapat menimbulkan komplikasi bila diperlukan obat pengatur haid. Pemeriksaan dan konsultasi, diperlukan untuk mendeteksi adanya kelainan organ reproduksi atau kondisi lain yang dapat menimbulkan komplikasi bila diperlukan obat pengatur haid. "Kalau hasilnya bagus, dokter dapat merencanakan pemberian obat pengatur haid yang paling sesuai dengan kondisi kesehatan yang bersangkutan," Obat yang digunakan untuk mengatur haid berisi hormon progesteron atau gabungan hormon progesteron dan estrogen. Obat yang mengandung progesteron, biasanya berupa pil satuan dalam kemasan biasa yang harus dimakan setiap hari. "Bisa berupa pil KB untuk ibu menyusui dalam bentuk kemasan untuk 28 hari dengan jenis pil yang sama," atau satu jenis obat dalam satu kemasan untuk 21 hari yang hanya mengandung pil aktif.Kemasan 28 hari, berisi 21 tablet pil aktif dengan bentuk dan ukuran sama serta tujuh tablet berupa pil plasebo (bukan obat) dengan ukuran berbeda."Selain itu, dapat juga digunakan pil untuk terapi sulih hormon, baik dalam kemasan satuan maupun dalam kemasan paket untuk 21 hari atau 28 hari,"

Yang Tidak Boleh menggunakan Obat penunda Haid Lebih lanjut dijelaskan oleh pakar kandungan, ada beberapa hal yang perlu diperhatikan sebelum menggunakan obat pengatur haid yakni riwayat kesakitan dan gangguan kesehatan. Calon jemaah yang punya riwayat tromboflebitis atau tromboemboli, migrain, varises berat, kanker payudara, perdarahan dari vagina yang belum diketahui penyebabnya, gangguan fungsi hati, penyakit kuning, preklamsi dalam kehamilan, penyakit jantung dan pembuluh darah, kencing manis, hipertensi berat, depresi dan gangguan jiwa, serta harus mengonsumsi obat secara rutin, tidak diperbolehkan mengonsumsi obat pengatur haid, karena bila kondisinya demikian, dikhawatirkan malah dapat memperberat gangguan kesehatannya. Jenis Pengaturan Pengaturan haid bisa dilakukan dengan menunda masa haid, memajukan masa haid atau memperbaiki siklus haid yang tidak teratur. Penundaan masa haid merupakan upaya pengelolaan masa haid yang paling sering dilakukan dan untuk itu biasanya digunakan pil progesteron saja atau pil kombinasi."Pada penggunaan pil kombinasi, yang digunakan hanya pil aktif, pil plasebo yang tidak dimakan. Paling ideal pil mulai digunakan pada hari kedua hingga kelima haid atau selambatnya 14 hari sebelum hari pertama haid yang ingin ditunda," Penggunaan pil untuk menunda masa haid tersebut, mesti dihentikan segera setelah penundaan haid tidak diperlukan lagi dan haid akan datang dua hari atau tiga hari setelah penggunaan pil dihentikan. Sementara pengelolaan dengan memajukan siklus haid, jarang sekali dilakukan, karena umumnya hanya diperlukan perempuan yang siklus haidnya lebih dari 35 hari. "Untuk memajukan siklus haid, digunakan pil progesteron mulai hari kelima haid, dan dihentikan penggunaannya tiga hari hingga lima hari sebelum masa haid yang diinginkan atau setidaknya hari ke-19 haid," Sementara untuk memperbaiki siklus haid yang tidak teratur, umumnya digunakan pil KB atau pil kombinasi. "Untuk ini, paling baik dimulai tiga sampai enam bulan sebelum tanggal keberangkatan," Efek samping Obat.

Gangguan yang dapat muncul pada penggunaan obat pengatur haid, antara lain rasa mual, muntah, sakit kepala, nyeri payudara (umumnya pada pengunaan pil kombinasi dengan estrogen), perdarahan bercak (lebih sering pada penggunaan pil yang mengandung progesteron), dan peningkatan berat badan. Peningkatan berat badan, bisa dihindari dengan tidak mengonsumsi makanan secara berlebihan sedangkan untuk menghindari perdarahan pil sebaiknya dikonsumsi pada saat yang sama setiap hari."Jangan sampai lupa, bila terjadi perdarahan bercak, tambahkan satu pil setiap hari dan kurangi aktifitas sebanyak mungkin. Konsumsi obat yang membantu penghentian darah, hentikan tambahan pil satu hari setelah perdarahan bercak berhenti," Apabila perdarahan bercak tidak juga berhenti, kondisi itu bukan haid tapi kondisi yang terjadi akibat reaksi hormon yang tidak wajar sehingga perempuan muslim yang bersangkutan bisa tetap menjalankan semua ritual ibadah haji."Tentunya setelah membersihkan daerah kewanitaan, mengganti pembalut dan berwudhu sebelum beribadah," Jika Upaya Penundaan gagal, apa yang harus Anda ketahui: Kegagalan terhadap penggunaan obat penunda haid kemungkinan saja tetap ada, sehingga Anda perlu antisipasi agar Anda tetap dapat memenuhi syarat pelaksanaan ibadah haji. Misalnya pada saat mengambil umrah haji (untuk haji tamattu) terjadi beberapa kondisi :
1. Ketika tiba di Miqat, ternyata Anda haid. Yang Anda lakukan adalah tetap berniat umrah haji dan melafadkan Labbaika umratan (menjaga larangan ihram) dan terus bertalbiyah tanpa masuk kedalam masjid untuk melakukan sholat sunnah. Selanjutnya menunggu bersih (menunggu di penginapan), setelah bersih, mandi besar (junub) lalu melanjutkan ritual umrah : Tawaf, saie dan Tahalul..selesai umrah haji Anda 2. Jika selesai tawaf baru kedapatan haid, maka keluarlah dari masjid tanpa meneruskan saie (walaupun saie diperbolehkan tanpa bersuci tetapi karena masai /tempat saie berada di dalam masjidil haram maka Anda terhalang untuk melakukannya akibat hadast besar). Pelaksanaan saie dan tahalul Anda tunda sampai haid Anda selesai, dan Anda mandi besar/junub baru melaksanakan saie dan tahalul. 3. Ketika akan berangkat ke Mina (tgl 8 Dzulhijah) atau Anda langsung ke Arafah, tibatiba haid Anda datang, maka Anda tetap berniat haji setelah membersihkan diri lalu berniat serta melafadzkan Labbaik Allahumma Hajjan (selanjutnya tetap menjaga larangan ihram) dan teruslah bertalbiyah. Dalam keadaan belum bersih Anda diperbolehkan dan sah mengerjakan mabit di Mina, wukuf di Arafah,melontar Jumrah, kemudian menunggu bersih,mandi besar/junub lalu mengerjakan tawaf dan saie. 4. Selama menunggu pelaksanaan haji atau umrah jika mengalami haid, maka Anda tetap bisa beraktifitas antara lain : membaca buku-buku manasik haji, mengulang do'a do'a, menyiapkan makan untuk suami dengan beli sebelum bubaran sholat di masjid, mencuci. Jika di makhtab sebaiknya kunci pintu kamar dari dalam, dan jangan membuka pintu jika bukan orang yang anda kenal atau bisa juga Anda bergabung dengan jamaah wanita lain yang mungkin ada yang sudah tua atau sakit sehingga Anda bisa mebuat amal kebaikan dengan membantu menjaga jamaah yang lagi sakit yang mungkin butuh bantuan Anda. Kalau mau belanja, maka ajaklah teman mahrom Anda dan jangan sendirian. Jika Anda ingin menunggu suami selesai sholat di masjid, maka Anda bisa menunggu di Mall (di Madinah sangat dekat dengan masjid Nabawi nama mallnya Bin Dawood) atau di Mekkah juga didepan masjid ada banyak Mall besar (contohnya Abraj Al Bait Mall). Anda bisa nunggu di counter KFC, Starbuck, dll. Kalau di Mall Insya Allah aman karena penjagaan keamanan juga cukup ketat.

Kesimpulannya, Bagi wanita yang sedang menstruasi bisa melakukan semua rukun dan kewajiban dalam Haji atau Umrah kecuali untuk ritual Tawaf (juga larangan yang bukan termasuk ritual haji seperti memegang Al Quran, sholat baik wajib maupun sunnah) dan tidak boleh wanita itu melakukan Tawaf sebelum menstruasinya berhenti dan ia melakukan ghusl (mandi besar).

Dasarnya adalah hadist Nabi Muhammad SAW yang pernah berkata kepada istrinya Aishah RA yang saat itu sedang dalam keadaan menstruasi: Lakukan apa saja seperti para jemaah haji lainnya lakukan. Tapi jangan Tawaf mengelilingi Ka'bah kecuali kamu sudah suci.
Diposting oleh Abu Syafwan di 10:01 PM

Mengalami Haid Saat Menunaikan Haji dan Tidak Dapat Tinggal Di Sana ar - en - es - ur - id - tr Share | Seorang jamaah haji wanita mengalami haid setelah ihram untuk haji, sementara mahramnya mendadak harus safar segera dan tidak ada seorang pun (mahramnya) di Mekah. Bagaimana hukumnya? Alhamdulillah. Hendaknya dia ikut pulang bersama mahramnya, kemudian jika telah suci dia kembali lagi jika dia tinggal di negeri dua tanah haram (Arab Saudi). Karena untuk kembali (lagi) bagi dia mudah, dan tidak merepotkan juga tidak membutuhkan paspor. Adapun jika wanita tersebut bukan mahramnya, dan sulit baginya untuk kembali ke Mekah (apabila pulang terlebih dahulu), maka dia harus menahan keluarnya darah (dengan meletakkan penampal di kemaluannya agar darahnya tidak berceceran) lalu dia thawaf, sa'I dan memotong rambutnya pada safar yang sama. Karena thawafnya ketika itu darurat, dan darurat menyebabkan perkara yang terlarang menjadi boleh. Adapun thawaf Wada tidak diwajibkan, karena wanita haid tidak diwajibkan menunaikan thawaf wada berdasarkan hadits Ibnu Abbas radhiallahu anhuma, "(Rasulullah shallallahu alaihi wa sallam memerintahkan manusia agar akhir perbuatan mereka (dengan thawaf) di Baitullah, hanya saja wanita haid diberi keringanan (untuk tidak melakukannya)" Begitu juga dengan dalil bahwa Nabi shallallahu alaihi wa sallam ketika dikabarkan bahwa Shafiah (yang sedang haid saat itu) telah melakukan thawaf Ifadah, beliau berkata, "Kalau begitu, kita beragkat sekarang" Hal ini menunjukkan bahwa wanita haid gugur baginya kewajiban thawaf Wada', sedangkan thawaf Ifadah harus dia lakukan. Lihat, Fatwa Syekh Muhammad bin Utsaimin, rahimahullah, dalam 'Risalah 60 Soal Tentang Haid'

Penggunaan Pil KB Kombinasi untuk penundaan Haid Ibadah Haji


Evaluasi Penggunaan Pil Golongan Progestogen Tunggal dan Kombinasi antara Progestogen dan Estrogen (Pil KB) sebagai Obat Penunda Haid pada Ibadah Haji ABSTRAKS Latar belakang masalah : Kesadaran para umat muslim untuk melaksanakan rukun Islam ke lima (menunaikan ibadah haji) semakin tinggi. Indonesia mendapatkan kuota haji sebanyak 250.000 per musim haji yang selalu terpenuhi malahan seringkali banyak yang tidak mendapatkan tempat (masuk dalam daftar tunggu). Semaikn meningkatnya minat jemaah haji tersebut tentunya akan meningkat pula jumlah jamaah haji wanita yang dalam usia reproduksi, usia yang masih mendapatkan haid secara teratur. Musim Haji tahun 1427 H ini dari Kota Malang didapatkan 1553 jamaah haji. 55 % diantaranya adalah jamaah wanita dan 53 % diantaranya berada pada masa reproduksi, masa yang masih mendapatkan haid secara teratur setiap bulan. Masa haji yang berlangsung selama kurang lebih 40 hari, memaksa jemaah haji wanita untuk menunda haidnya bila mereka menginginkan tidak datang haid selama di tanah suci. Keinginan yang kuat untuk melaksanakan seluruh rangkaian ibadah haji baik yang wajib maupun yang sunah, maka penundaan haid dirasakan menjadi kebutuhan yang sangat penting. Penggunaan pil progestogen tunggal dari golongan norethisterone, lynestrenol, normogestrel acetate medroxi progestogen acetate (MPA) dll sudah sangat umum di kalangan jamaah haji (calon jamaah haji) , kalangan medis dan paramedis (bidan). Sehingga kebutuhan pil golongan progestogen tersebut di musim haji sangat melonjak. Masalah yang muncul adalah apakah pil golongan progestogen tunggal ini cukup efektif sebagai obat penunda haid sampai 40 hari ?. Dilain pihak pil KB kombinasi yang terdiri dari estrogen ( ethinyl estradiol) dan golongan progestogen (levonogestrel,desogestrel,ciproteron acetate dll.) secara teoritis mampu membuat endometrium lebih stabil sehingga kemungkinan untuk terjadinya bercak dan perdarahan lebih kecil khususnya jika penundaannya diharapkan lebih dari 2 minggu. Pil KB kombinasi oleh sebagian dokter dan paramedis telah digunakan untuk obat menunda haid pada ibadah haji, namun secara kwantitas penggunaannya jauh dibawah penggunaan pil golongan progestogen tunggal. Tujuan penelitian : Melakukan evaluasi penggunaan pil golongan progestogen tunggal dan kombinasi progestogen dengan estrogen (pil KB), sebagai obat penunda haid pada ibadah haji. Membandingkan prevalensi terjadinya bercak perdarahan dari vagina pada pemakaian pil golongan Progestogen & pil kombinasi Estrogen & Progestogen untuk menunda haid pada jamaah haji. Rancangan Penelitian : Menggunakan studi cross sectional dengan menyebarkan kuesioner pada calon jamaah haji sebelum berangkat pada musim haji 1427 H (2006/2007 M) di wilayah Surabaya, Gresik dan Malang. Setelah pulang ke Indonesia data dikumpulkan, selanjutnya dianalisa dengan cross tabulasi menggunakan uji statistik Chi-square dengan program SPSS. Hasil penelitian : Dari 100 lembar kuesioner yang masuk, sebaran asal daerahnya adalah Surabaya 13 %, Gresik 14 % dan 63 % dari Malang. Rata- rata umur responden : 39.82 7,62 th, sedangkan 38 % responden menggunakan obat penunda haid atas konsultasi /saran dokter Spesialis Kandungan, 20 % dokter umum, 19 % dokter kloter, 11 % teman /saudara, 9 % bidan, 3 % lainnya. Obat penunda haid yang digunakan 74 % menggunakan pil golongan progestogen tunggal dan 26 % menggunakan pil KB kombinasi dan sisanya 3 % tidak menggunakan pil penunda haid. Dari total responden 43,3 % tidak mengalami bercak maupun perdarahan sedangkan 39,2 % mengalami bercak perdarahan dan 17,5 % mengalami perdarahan. Analisa lebih lanjut ternyata yang menggunakan pil golongan progestogen tunggal 71,8 % mengalami

bercak dan perdarahan, dan yang menggunakan pil KB hanya 13,8 % mengalami bercak dan perdarahan, dengan uji statistik Chi square: 24,72 didapatkan nilai p=0.000, menunjukkan perbedaan yang bermakna. Dari 18 responden yang berkonsultasi ke SpOG dengan menggunakan pil KB, ternyata 16 responden (88,9 %) tidak mengalami bercak maupun perdarahan, 2 responden (11,1 %) mengalami bercak dan tidak ada responden yang mengalami perdarahan. Kesimpulan : Pil KB kombinasi sebagai obat penunda haid pada ibadah haji menunjukkan keberhasilan yang lebih baik secara bermakna terhadap terjadinya bercak dan perdarahan , dibandingkan dengan penggunaan pil progestogen tunggal. Kata kunci : Pil golongan progestogen tunggal, pil KB kombinasi, perdarahan bercak , perdarahan, ibadah haji. Peneliti : dr. Budi Santoso, SpOG (K) * Konsultan penelitian : Prof. dr Samsulhadi, SpOG (K)* Konsultan Statistik : Ir. Irawan Penghubung Responden : dr. Hj. Muniroh ** Drs. H. Ach.Ruslan *** Dra. Hj. Rukmini **** H. Muslich ***** Drs. H. Moch. Rosyad ****** Keterangan : * : Devisi Fertilitas dan Endokrinologi Reproduksi Bagian/SMF Obstetri dan Ginekologi FK Unair/RSU. Dr. Soetomo Surabaya ** : Dokter Kloter 43, DKK Malang *** : Ka. Seksi Haji Depag Kota Malang **** : Pembimbing KBIH RSI Aisyah Kota Malang ***** : Pengurus KBIH AR Rifai ****** : Ketua Kloter 43 Kota Malang

Masailul Fiqh ( Menunda Haid dalam Pelaksanaan Ibadah Haji dan Puasa Ramadhan)
Posted by Muhammad Zainul Haq Label: Makalah: Masailul Fiqh ( Menunda Haid dalam Pelaksanaan Ibadah Haji dan Puasa Ramadhan)

Makalah: Masailul Fiqh ( Menunda Haid dalam Pelaksanaan Ibadah Haji dan Puasa Ramadhan) BAB I PENDAHULUAN

A. Latar Belakang Masalah Sebagaimana yang telah banyak orang ketahui, bahwa Nabi Muhammad SAW telah memberi pengarahan-pengarahan yang khusus terhadap kaum Hawa, hal ini seiring AlQuran dan Al-Hadits yang mengkhususkan pembahasan bagi wanita yang berkaitan dengan fitrah wanita itu sendiri yang tidak dimiliki oleh kaum Adam, masalah haid misalnya, yang secara fitrah akan dimiliki oleh wanita normal serta subur dan boleh hamil. Sebagaimana diungkapkan Rasullullah SAW. Juga, syurga itu berada dibawah telapak kaki ibu. Pada hadits lain beliau mengatakan, wanita adalah tiang negara. Jika wanitanya baik, baik pula negaranya. Dan apabila buruk wanitanya, maka buruk pulalah negaranya. Untuk itu keutamaan sikap hidup menuju citra muslimah sejati harus selalu diusahakan melalui berbagai cara. Dan salah satu jalan yang tidak diragukan adalah dengan pendekatan diri yang lebih tulus kepada Allah. Yaitu lewat pengabdian dan ibadah sebaik-baiknya. Lahan untuk mencapai cita-cita mulia itu antara lain pelaksanaan ibadah haji dan puasa pada bulan terhampar dalam Banyak sekali

ramadhan.

penggambaran dalam Al-Quran dan Hadits mengenai keutamaan melaksanakan ibadah haji dan puasa ramadhan. Dengan dasar ini banyak sekali wanita rela berkorban agar dapat melaksanakan berbagai amalan dalam ibadah haji, dan agar dapat menunaikan ibadah puasa ramadhan secara penuh dengan tujuan supaya memperoleh apa yang digambarkan dalam Al-Quran dan Al-Hadits. Sebab umumnya mereka berusia subur dan tidak dapat menunaikan ibadah-ibadah tersebut dikarenakan kedatangan tamu bulanan berupa menstruasi.

Menstruasi atau haid terjadi secara periodik pada semua perempuan sehat yang memiliki organ reproduksi sehat juga. Haid bahkan bisa menjadi indikator kesuburan. Namun siklus bulanan tersebut kerap menjadi masalah bagi wanita( sebagaimana pada kasus menunaikan ibadah haji dan puasa ramadhan tadi) karean hukum islam melarang wanita yang sedang haid melakukan ibadah.

Teknologi terkini dibidang terapi hormonal telah memungkinkan pengaturan waktu terjadinya haid secara tetap sesuai keinginan. Bisa dimajukan atau dimundurkan.hal tersebut dapat dilakukan dengan mengkonsumsi obat atau jamu penunda haid. Berdasarkan penjelasan diatas maka dalam tulisan ini penulis merumuskan permasalahan yaitu: 1. Bagaimana hukum bagi orang yang mengkonsumsi obat penunda haid dalam pelaksanaan ibadah haji dan puasa dibulan ramadhan? 2. Apa efek bagi wanita yang mengkonsumsi obat penunda haid?

BAB II PEMBAHASAN

1. PENGERTIAN a. Haji Haji menurut bahasa artinya menyengaja sesuatu. Sedangkan menurut syara haji adalah menyengaja atau sengaja mengunjungi kabah untuk melakukan beberapa amal ibadah dengan syarat-syarat tertentu. Ibadah haji merupakan ibadah yang wajib dilakukan oleh umat islam yang mampu atau kuasa untuk melaksanakanya baik secara ekonomi, fisik, psikologi, keamanan, perizinan dan lain sebagainya.

b. Puasa Puasa menurut bahasa adalah menahan diri dari sesuatu. Sedangkan secara terminologi, adalah menahan diri pada siang hari dari berbuka dengan disertai niat berpuasa bagi orang yang telah diwajibkan sejak terbit fajar sampai terbenam matahari. Detailnya, puasa adalah menjaga dari pekerjaan-pekerjaan yang dapat membatalkan puasa seperti makan, minum, dan bersenggama pada sepanjang hari tersebut (sejak terbit fajar sampai terbenamnya matahari) puasa diwajibkan terhadap muslim yang baligh, berakal, bersih dari haid dan nifas, disertai niat yang ikhlas karena Allah SWT. 2. HUKUM MENUNDA HAID DALAM IBADAH HAJI DAN PUASA RAMADHAN a. Haid Secara lughot atau bahasa Arab haid artinya sesuatu yang mengalir. Sedangkan menurut hukum syara atau hukum fiqih artinya adalah darah yang keluar mengalir dari rahim wanita secara alami, tanpa sebab dan pada waktu tertentu saja. Haid adalah darah alami, tidak muncul karena sebab penyakit, luka, keguguran, atau bersalin. Karena haid adalah darah alami, maka texturnya juga berbeda. Sesuai kondisi, lingkungan, temperatur udara tempat wanita tersebut hidup. Dari segi medis, haid adalah suatu keadaan dimana rahim (uterus) permukaanya (endometrium) lepas disertai pendarahan(fertilisasi).

Dipermukaan

rahim

yang

penuh

luka-luka,terjadi

pelepasan

permukaan

yang

selanjutnya akan diikuti oleh pembaharuan permukaan rahim itu. Hal tersebut dapat terjadi antara lain karena pengaruh hormon-hormon yang dikeluarkan oleh kalenjer wanita. Dari uraian tersebut dapat diambil kesimpulan bahwa haid adalah darah yang keluar dari rahim pada semua perempuan yang sehat alat reproduksinya. Bukan karena penyakit atau benturan kecelakaan. Haid juga bisa dijadikan indikator kesuburan. Namun siklus bulanan tersebut kerap menjadi masalah bagi perempuan karena hukum islam melarang perempuan yang sedang haid melakukan ibadah. Wanita yang sedang haid dilarang melakukan 6 kegiatan yaitu: 1. Thawaf, 2. Sholat, baik wajib maupun sunnah, 3. Berdiam diri didalam mesjid, 4. Memegang dan membaca Al-Quran, 5. berpuasa, 6. Bersenggama. Kegiatan- kegiatan dalam ibadah haji seperti Sai, wukuf, Mabid, melontar jumrah, dan memotong rambut boleh dilakukan dalam keadaan haid.

b. Obat Penunda Haid Obat siklus haid adalah obat obat yang bisa dipakai untuk mengatur saat datangnya haid pada wanita tergantung pada keinginan dengan cara memajukan atau menunda saat haid tersebut. Salah satu contoh obat yang biasa digunakan untuk mengatur siklus haid adalah Primolut N. Obat ini sering digunakan calon jemaah haji wanita yang hendak menunaikan ibadah hajinya di mekkah. Jenis obat ini mengandung hormon progestin dan hormon progesterone yang digunakan untuk mempercepat atu memperlambat masa datangnya haid, baik secara terpisah maupun kombinasi, karena siklus haid dipengaruhi oleh hormon estrogen dan progesteron. Pada dasarnya ada dua faktor yang menjadi alasan bagi wanita untuk memakai obat pengatur siklus haid, yaitu: Untuk keperluan ibadah dan untuk keperluan diluar ibadah. Penggunaan pil pengguna haid dibagi menjadi dua: 1. Memajukan saat haid Dengan cara meminum pil atau tablet yang hanya berisi hormon estrogen atau kombinasi pada hari kelima pada siklus haid dari hari ke dua sampai hari ketiga sebelum obat habis datangnya haid yang diinginkan karena haid yang biasa disebut pendarahan putus obat (Withdraw Bleeding) akan terjadi dua sampai tiga hari setelah

2.

Menunda saat haid Dengan cara meminum pil yang hanya berisi progesteron atau kombinasi pada hari sebelum haid berikutnya datang sampai pada hari ke dua sebelum haid yang diinginkan. Karena biasanya haid itu akan datang setelah dua hari penghentian pil tersebut. c. Hukum Menunda Haid dalam Pelaksanaan Ibadah Haji Menunaikan ibadah haji bagi para calon jemaah haji wanita usia subur, terdapat

halangan haid yang dapat menyebabkan tertundanya rukun haji yaitu thawaf (mengelilingi kabah) tidak bisa bersama muhrim, keluarga, atau bahkan kelompok terbangnya (kloter) nya, yang dapat mengganggu psikologis calon jemaah haji sehingga dapat mengalami gangguan psikologis dan menggangu kesempurnaan hajinya. Disamping itu karena mengalami haid dapat menyebabkan calon jemaah haji tidak dapat melaksanakan sholat arbain (40 waktu sholat) di mesjid nabawi yang merupakan idaman setiaporang yang menunaikan ibadah haji.

Perkembangan ilmu kedokteran menawarkan obat menunda haid dalam berhaji. Sehingga dapat melakukan thawaf dan rukun haji lainya bersama dimekkah, serta dapat sholat arbain dimadinah sebagaimna yang diinginkan. Tanpa terhalang haid, sehingga calon jemaah haji dapat menunaikan ibadah haji dengan sempurna. Adapun aspek hukumnya terdapat berbagai pendapat para ulama. Syekh Mari Al Maqdisy Al-Hanbali, Syaikh Ibrahim bin Muhammad (keduanya ahli fiqih madzhab Hanbali) dan yusuf Al- Qardawy (Ahli fiqih Kontemporer) berpendapat bahwa wanita yang mengkhawatirkan hajinya (dan umrah) tidak sempurna,maka dia boleh menggunakan obat menunda hainya. Alasan mereka adalah karena wanita itu sulit menyempurnakan hajinya, sedangkan teks atau dalil yang melarang menunda haid itu tidak ada. Selain itu Majlis Ulama Indonesia (MUI) dalam sidang komosi fatwanya pada tahun 1984 menetapkan, bahwa untuk kesempurnaan dan kekhusukan seorang wanita dalam melaksanakan ibadah haji hukunya adalah mubah (boleh) para fuqaha ( ulama ahli fiqih) mayoritas sependapat menunda haid untuk berhaji dengan obat-obatan. Hal ini sebagaimana dasar kaidah fiqiyyah yang menyatakan, pada dasarnya segala sesuatu hukumnya mubah sampai ada dalil yang melarangnya.

d. Hukum Menunda Haid dalam Pelaksanaan Ibadah Puasa Ramadhan Seiring kemajuan dunia kesehatan, masalah siklus haid atau menstruasi bagi wanita sudah bisa ditunda dengan mengkonsumsi obat atau pil penunda haid. Yang menjadi permasalahan adalah bolehkah menunda siklus haid untuk tujuan menunaikan ibadah puasa ramadhan? Menurut Drs KH. Ahmad faisal Haq, M.Ag, para ulama mempunyai beberapa pendapat menyangkut menunda datangnya haid atau menstruasi dengan mengkonsumsi pil haid selama bulan ramadhan. Terdapat sejumlah ulama yang berpendapat bahwa hukumnya adalah tidak diperbolehkan. Dalam durus wa fatwa Al haram Al makki Ibnu Utsmain mengatakan kepada para wanita yang mendapatkan haid pada bulan ramadhan Syeikh Utsmain ditanya oleh seseorang: Apakah boleh seseorang wanita menggunakan pil penunda haid pada bulan ramadhan dan lainya? Beliau menjawab: menurut hemat saya dalam masalah ini agar para wanita tidak menggunakanya biak dibulan ramadhan atau dibulan lainya, karena menurut para dokter hal ini menimbulkan bahaya yang sangat besar bagi rahim, urat syaraf dan darah. Dan segala sesuatu yang menimbulkan bahaya adalah dilarang. Padahal Nabi SAW telah bersabda:janganlah kamu melakukan tindakan yang mmbahayakan dirimu dan orang lain.dan kami telah mengetahui dari mayoritas wanita yang menggunakanya bahwa kebiasaan haid mereka berubah, dan menyibukkan para ulama membicarakan masalah tersebut.maka yang paling benar

adalah tidak menggunakan obat tersebut selamanya baik dibulan ramadhan maupun lainya. Menurut KH. Habib Syarif Muhammad, hukum awal pemakaian obat obat penunda haid dalam islam tidak terbolehkan. pemakaian obat berarti ingin menunda, sehingga melawan ketentuan yang telah digariskan. Perempuan memiliki siklus haid secara alamiah, sebagai rahmad dari Allah. Hanya ibadah haji merupakan amalan yang tidak bisa dilakukan setiap tahun dengan pengorbanan harta, tenaga, yang tidak sedikit.

Namun demikian, ada banyak ulama yang berpendapat berbeda dengan pendapat diatas, diantaranya adalah; Menyatakan boleh, dasar yang diambil menjadi pegangan berasal dari alquran dan dan Hadits misalnya surah Al-baqarah ayat 185; Artinya: Allah menghendaki kemudahan atas kamu dan tidak menginginkan kesulitan menimpamu. Selain itu Ibnu Qudamah Al Hanbaly dalam kitabnya Al Mughni (madzhab Hambali) dan Hutbah Al Maliki dalam kitabnya Mawahib Al jalil (Madzhab Maliki) serta Imam Ramli Asy Syafii dalam An-Nihyahnya (madzhab Syafii) Mereka menyatakan bahwa menggunakan pil pencegah haid dalam tujuan agar dapat melaksanakan puasa ramadhan dan ibadah lainya hukumnya mubah dalam artian boleh boleh saja, selagi tidak menimbulkan bahaya bagi kesehatan wanita. 3. EFEK MENGKONSUMSI OBAT PENUNDA HAID BAGI KESEHATAN WANITA

Bagi wanita yang ingin menjalankan ibadah puasa di bulan ramadhan selama sebulan penuh, biasanya mereka mencoba meminum obat penunda menstruasi, atau siklus haid agar terhindar dari haid di bulan ramadhan . tetapi jika mereka memakai obat penunda haid ini tanpa pengawasan dokter tentunya dapat berakibat negatif bagi kesehatan mereka. Beberapa merek obat yang dikonsumsi sebagai penunda menstruasi yang sering digunakan oleh wanita-wanita terutama bagi wanita yang belum menikah tentunya akan menimbulkan beberapa dampak buruk bagi kesehatan

mereka. Misalnya Primolut tablet N norethisterone, yang berisi bahan aktif produk sintesis yang agak mirip dengan progesteron, yakni hormon alami wanita. Seorang konsultan ginekolog Al-Amin Hospital di Taif, Dr Hanan Oyara yang dikutip dari arab news, mengatakan agar wanita membatasi pemakaian obat-obat penunda menstruasi. Karena tablet tersebut bisa mengakibatkan komplikasi kesehatan yang sangat serius, bahkan termasuk adanya kemungkinan terjadi kemandulan. Dr Dalal Namnaqani, salah satu konsultan ahli patologi, di Rumah Sakit King Abdul Ajiz juga mengatakan bahwa konsumen untuk obat-obat penunda haid haruslah dibawah pengawasan dokter. Bahkan untuk pengunaan serta jumlah takaranyapun harus dibatasi dan juga hanya untuk jangka waktu tertentu. Efek negatif lainya yang diakibatkan karena mengkonsumsi obat penunda haid sebagai berikut:

a.

Rasa mual dan muntah-muntah

b. Sakit kepala hebat c. Perasaan lelah dan gelisah

d. Darah tinggi e. Pigmentasi pada muka

f. Keputihan g. Bercak darah (spotting) h. Nafsu makan bertambah Disamping mempunyai dampak negatif, penggunaan obat pengatur siklus haid juga mempunyai dampak positif seperti: a. b. c. d. e. f. Siklus haid menjadi teratur Lamanya haid menjadi singkat Jumlah darah haid menjadi kurang Berkurangnya gejala sakit perut Berkurangnya atau hilangnya tegangan pra haid Berkurangnya rasa nyeri saat haid Pemakaian obat kombinasi juga non kontraseptif.misalnya dapat dipergunakan untuk mengobati pendarahan disfungsional uterus, pertambahan berat badan pada wanita.

Pemakaian ini juga terbukti mencegah anemia dan karsinova ovarium, kebanyakan efek non kontraseptif terjadi pada preparat-preparat dengan dosis estoragen yang rendah.

BAB III PENUTUP

KESIMPULAN Berdasarkan uraian diatas dapat ditarik kesimpulan bahwa kebanyakan ulama sepakat bahwa menunda haid atau mengkonsumsi obat siklus menstruasi agar dapat melaksanaan ibadah haji dan puasa ramadhan bagi seseorang yang menggunakan. hukumnya adalah diperbolehkan dengan syarat jika jenis obat yang digunakan tersebut tidak menimbulkan mudharat

Haid Saat Berhaji Bisa Disiasati, Ini Caranya


Rabu, 25 July 2012 Tags: haid, haji Views: 542

Haid adalah perdarahan yang rutin terjadi pada perempuan dengan kesehatan normal. Pada harihari biasa, perdarahan yang siklusnya berulang setiap 21-35 hari itu tidak menimbulkan gangguan atau hambatan berarti, tapi tidak demikian ketika seorang perempuan melaksanakan ibadah haji. Muslim perempuan yang sedang haid saat berhaji dilarang melakukan thawaf, shalat wajib dan sunah, berdiam di masjid serta membaca Al Quran dan hanya boleh melakukan sa`i, wuquf di Arafah, mabit, melontar jumroh, memotong rambut dan berdoa. Kondisi yang demikian kurang menyenangkan bagi sebagian besar perempuan muslim yang berhaji. "Tapi ini bisa disiasati," kata Dr dr Dwiana Ocvianti dari Departemen Obstetri Ginekologi Fakultas Kedokteran Universitas Indonesia (FKUI). Dokter yang akrab disapa Ocvi itu menjelaskan, dengan bantuan dokter, calon jamaah haji perempuan bisa mengelola siklus haidnya supaya tidak mengganggu ritual haji. Untuk itu, katanya, calon jemaah perempuan harus terlebih dulu memeriksakan diri dan berkonsultasi dengan dokter paling lambat satu bulan sebelum tanggal keberangkatan. Pemeriksaan dan konsultasi, kata dia, diperlukan untuk mendeteksi adanya kelainan organ reproduksi atau kondisi lain yang dapat menimbulkan komplikasi bila diperlukan obat pengatur haid. "Kalau hasilnya bagus, dokter dapat merencanakan pemberian obat pengatur haid yang paling sesuai dengan kondisi kesehatan yang bersangkutan," katanya.

Ia menjelaskan, obat yang digunakan untuk mengatur haid berisi hormon progesteron atau gabungan hormon progesteron dan estrogen. Obat yang mengandung progesteron, menurut dia, biasanya berupa pil satuan dalam kemasan biasa yang harus dimakan setiap hari. "Bisa berupa pil KB untuk ibu menyusui dalam bentuk kemasan untuk 28 hari dengan jenis pil yang sama," katanya. Ia menambahkan, obat yang mengandung progesteron dan estrogen umumnya adalah pil KB yang terdiri dari dua jenis obat dalam satu kemasan untuk 28 hari atau satu jenis obat dalam satu kemasan untuk 21 hari yang hanya mengandung pil aktif. Kemasan 28 hari, dijelaskannya, berisi 21 tablet pil aktif dengan bentuk dan ukuran sama serta tujuh tablet berupa pil plasebo (bukan obat) dengan ukuran berbeda. "Selain itu, dapat juga digunakan pil untuk terapi sulih hormon, baik dalam kemasan satuan maupun dalam kemasan paket untuk 21 hari atau 28 hari," katanya. Lebih lanjut ia menjelaskan, ada beberapa hal yang perlu diperhatikan sebelum menggunakan obat pengatur haid yakni riwayat kesakitan dan gangguan kesehatan. Calon jamaah yang punya riwayat tromboflebitis atau tromboemboli, migrain, varises berat, kanker payudara, perdarahan dari vagina yang belum diketahui penyebabnya, gangguan fungsi hati, penyakit kuning, preklamsi dalam kehamilan, penyakit jantung dan pembuluh darah, kencing manis, hipertensi berat, depresi dan gangguan jiwa, serta harus mengonsumsi obat secara rutin, menurut dia, tidak diperbolehkan mengonsumsi obat pengatur haid. "Karena bila kondisinya demikian, dikhawatirkan malah dapat memperberat gangguan kesehatannya," kata dr Ocvi. Jenis Pengaturan Dokter Ocvi mengatakan, pengaturan haid bisa dilakukan dengan menunda masa haid, memajukan masa haid atau memperbaiki siklus haid yang tidak teratur. Menurut dia, penundaan masa haid merupakan upaya pengelolaan masa haid yang paling sering dilakukan dan untuk itu biasanya digunakan pil progesteron saja atau pil kombinasi. "Pada penggunaan pil kombinasi, yang digunakan hanya pil aktif, pil plasebo yang tidak dimakan. Paling ideal pil mulai digunakan pada hari kedua hingga kelima haid atau selambatnya 14 hari sebelum hari pertama haid yang ingin ditunda," katanya. Penggunaan pil untuk menunda masa haid tersebut, katanya, mesti dihentikan segera setelah penundaan haid tidak diperlukan lagi dan haid akan datang dua hari atau tiga hari setelah penggunaan pil dihentikan. Sementara pengelolaan dengan memajukan siklus haid, menurut dia jarang sekali dilakukan, karena umumnya hanya diperlukan perempuan yang siklus haidnya lebih dari 35 hari. "Untuk memajukan siklus haid, digunakan pil progesteron mulai hari kelima haid, dan dihentikan penggunaannya tiga hari hingga lima hari sebelum masa haid yang diinginkan atau setidaknya hari ke-19 haid," katanya. Sementara untuk memperbaiki siklus haid yang tidak teratur, menurut dia, umumnya digunakan pil KB atau pil kombinasi. "Untuk ini, paling baik dimulai tiga sampai enam bulan sebelum tanggal keberangkatan," katanya. Kendati tidak berat namun penggunaan obat pengatur haid berdampak spesifik terhadap penggunanya.

Gangguan yang dapat muncul pada penggunaan obat pengatur haid, katanya, antara lain rasa mual, muntah, sakit kepala, nyeri payudara (umumnya pada pengunaan pil kombinasi dengan estrogen), perdarahan bercak (lebih sering pada penggunaan pil yang mengandung progesteron), dan peningkatan berat badan. Peningkatan berat badan, menurut dia, bisa dihindari dengan tidak mengonsumsi makanan secara berlebihan sedangkan untuk menghindari perdarahan pil sebaiknya dikonsumsi pada saat yang sama setiap hari. "Jangan sampai lupa. Dan bila terjadi perdarahan bercak, tambahkan satu pil setiap hari dan kurangi aktifitas sebanyak mungkin. Konsumsi obat yang membantu penghentian darah, hentikan tambahan pil satu hari setelah perdarahan bercak berhenti," jelasnya. Apabila perdarahan bercak tidak juga berhenti, ia menjelaskan, kondisi itu bukan haid tapi kondisi yang terjadi akibat reaksi hormon yang tidak wajar sehingga perempuan muslim yang bersangkutan bisa tetap menjalankan semua ritual ibadah haji. "Tentunya setelah membersihkan daerah kewanitaan, mengganti pembalut dan berwudhu sebelum beribadah," kata dr Ocvi.

Pil Penunda Haid

BAB I PENDAHULUAN 1. Pengertiaan Haid (menstruasi) merupakan peristiwa perdarahan secara periodik dan siklik (bulanan) yang disertai pelepasan selaput lendir (endometrium) rahim. Peristiwa ini merupakan peristiwa yang alami pada seorang wanita normal. Dikatakan periodik karena datangnya haid pada seorang wanita mempunyai periodeperiode tertentu, dimana haid pertama kali (menarche) datang pada usia sekitar 12 tahun yang bisa saja belum teratur, kemudian mulai teratur saat usia reproduksi (20-35 tahun), mulai jarang saat mendekati menopause (klimakterik), dan berhenti saat menopause (49-50 tahun). Bagi seorang wanita datangnya masa haid merupakan saat yang selalu dinantikan. Sebab apabila haid terlambat datang, maka akan timbul kekhawatiran, jangan-jangan telah terjadi sesuatu pada tubuh wanita tersebut. Haid merupakan ketetapan Allah SWT atas setiap wanita, sebagaimana hadits di bawah ini: Kami keluar (dari Madinah), tidak ada yang kami tuju kecuali untuk berhaji. Maka ketika kami berada di tempat yang bernama Sarif, aku haid. Rasulullah SAW masuk menemuiku yang ketika itu sedang menangis. Maka beliau bersabda : Ada apa denganmu, apakah engkau ditimpa haid? Aku menjawab : Ya. Beliau bersabda : Sesungguhnya haid ini adalah perkara yang Allah tetapkan atas anak-anak perempuan keturunan adam. Kerjakanlah sebagaimana layaknya orang berhaji. Akan tetapi, janganlah engkau melakukan thawaf di Baitullah. (HR. Bukhari dari Aisyah r.a.) 2. Haid dan Hukum-Hukum Seputarnya Menurut bahasa, haid berarti sesuatu yang mengalir . Dan menurut istilah syarahaid ialah darah yang terjadi pada wanita secara alami, bukan karena suatu sebab, dan pada waktu tertentu.[3] Jadi haid adalah darah normal, bukan disebabkan oleh suatu penyakit, luka, keguguran atau kelahiran. Oleh karena ia darah normal, maka darah tersebut berbeda sesuai kondisi, lingkungan dan iklimnya, sehingga terjadi perbedaan yang nyata pada setiap wanita. Seperti yang kita ketahui, darah haid berasal dari penebalan dinding rahim untuk mempersiapkan proses pembentukan janin yang nantinya berfungsi sebagai sumber makanan bagi janin yang ada dalam kandungan seorang ibu. Oleh karenanya, seorang wanita yang hamil,

tidak akan mendapatkan haid lagi, Begitu juga dengan wanita yang menyusui, biasanya tidak akan mendapatkannya terutama diawal masa penyusuan. Adapun hikmah yang bisa kita petik didalamnya adalah Maha Mulia Allah, Dialah sebaik-baiknya pencipta, yang telah menciptakan gumpalan darah di rahim seorang ibu sebagai sumber makanan instant bagi janin didalamnya, yang tentu saja dia belum bisa mencerna makanan apalagi mendapatkan makanan dari luar kandungan. Maha Bijaksana Allah Subhanahu wa taala yang telah mengeluarkan darah tersebut dari rahim seorang wanita yang tidak hamil melalui siklus haid karena memang tidak membutuhkannya. Dengan begitu, kondisi rahim seorang wanita akan selalu siap bila ada janin didalamnya. Adapun hal-hal yang dilarang bagi wanita yang sedang haid adalah sebagai berikut: a) Shalat Wanita yang sedang haid diharamkan mengerjakan shalat, baik fardhu maupun sunat dan tidak perlu meng-qadha-nya setelah suci. Sebagaimana Rasulullah SAW bersabda: Dari Aisyah r.a. berkata, Nabi SAW bersabda: apabila datang masa haid, maka tinggalkanlah shalat. (HR. Muttafaq Alaih) Juga hadits yang diriwayatkan dari Muadzah, dimana ia bercerita: Aku pernah bertanya kepada Aisyah, bagaimana hukum wanita yang mengqadha puasa dan tidak mengqadha shalat? Aisyah bertanya: apakah engkau wanita merdeka? Aku menjawab: tidak, akan tetapi aku hanya sekedar bertanya. Lalu Aisyah berkata: kami pernah menjalani haid pada masa Rasulullah, maka kami diperintahkan mengqadha puasa dan tidak diperintahkan mengqadha shalat (HR. Muttafaq Alaih) b) Puasa Wanita yang sedang haid diharamkan berpuasa dan berhak mengqadhanya di hari lain jika yang ditinggalkannya merupakan puasa wajib. Berdasarkan hadist dari Aisyah Radhiyallahu anha: Ketika kami mengalami haid, diperintahkan kepada kami mengqadha puasa dan tidak diperintahkan meng-qadha shalat (Muttafaqun alaih). Seorang wanita yang mendapatkan haid ketika dia sedang berpuasa, maka wajib membatalkannya walaupun hal itu terjadi sesaat menjelang maghrib. Juga jika pada saat terbitnya fajar dia masih haid maka tidak sah berpuasa, sekalipun sesaat setelah fajar dia sudah suci. Dan sebaliknya jika seorang wanita mendapati dirinya suci sesaat sebelum fajar, maka dia wajib puasa (puasa wajib) walaupun baru mandi suci setelah fajar. c) Membaca Al-Quran. Walaupun tidak ada dalil qathi yang melarang wanita haid untuk membaca Alquran, tetapi banyak ulama yang mengharamkannya. Syaikh utsaimin mengomentari perbedaan pendapat dikalangan ulama tentang hal ini dengan mengatakan bahwa lebih utama bagi wanita haid tidak membaca Al-Quran secara lisan, kecuali jika diperlukan.

Misalnya seorang guru yang sedang mengajar murid-muridnya, atau siswa yang sedang belajar dikelas. Adapun aktivitas dzikr yang lain diperbolehkan bahkan dianjurkan. Dari Ibnu Umar, dari Rasulullah SAW bersabda: wanita yang tengah haid dan juga dalam keadaan junub tidak boleh sama sekali membaca al-Quran . (HR. Turmudzi) Membaca Al Quran bagi wanita haid itu sendiri, jika dengan mata atau dengan hati tanpa diucapkan dengan lisan maka tidak apa-apa hukumnya, misalnya mushaf atau lembaran Al Quran diletakkan lalu matanya menatap ayat-ayat seraya hatinya membaca. menurut An Nawawi dalam kitab Syarh Al Muhadzdzab Juz 2 hal : 362, hal ini boleh tanpa ada perbedaan pendapat. Adapun jika wanita haid itu membaca Al Quran dengan lisan, maka banyak ulama mengharamkannya dan tidak membolehkannya. Tetapi Al Bukhari, Ibnu Jarir At Thabari dan Ibnul Mundzir membolehkannya. Juga boleh membaca ayat Al Quran bagi wanita haid menurut Imam Malik dan Asy syafii dalam pendapatnya yang terdahulu, sebagaimana disebutkan dalam kitab Fathul Bari, serta menurut Ibrahim An Nakhai sebagaimana diriwayatkan Al Bukhari. Syaikhul Islam Ibnu Taimiyah dalam Al Fatawa kumpulan Ibnu Qasim mengatakan : Pada dasarnya tidak ada hadits yang melarang wanita haid membaca Al Quran. Sedangkan pernyataan wanita yang sedang haid dan orang junub tidak boleh membaca Al Quran adalah hadits dhaif menurut kesepakatan para ahli hadits. Seandainya wanita yang sedang haid dilarang membaca Al Quran, seperti halnya shalat, pada hal pada zaman Nabi shollallohu alaihi wa sallam kaum wanitapun mengalami haid, tentu hal ini termasuk yang dijelaskan Nabi shollallohu alaihi wa sallam kepada umatnya, diketahui oleh istri beliau sebagai ibu-ibu kaum muminin, serta disampaikan sahabat kepada orang lain. Namun, tidak ada seorangpun yang menyampaikan bahwa ada larangan dari Nabi shollallohu alaihi wa sallam dalam masalah ini. Karena itu, tidak boleh dihukumi haram selama diketahui bahwa Nabi shollallohu alaihi wa sallam tidak melarangnya, padahal banyak pula wanita haid pada zaman beliau, berarti hal ini tidak haram hukumnya. Setelah mengetahui perbedaan pendapat diantara para ulama, seyogyanya, kita katakana, lebih utama bagi wanita yang sedang haid tidak membaca Al Quran secara lisan, kecuali jika diperlukan. Misalnya seorang guru wanita yang perlu mengajarkan membaca Al Quran kepada siswi-siswinya, atau seorang siswi yang pada waktu ujian perlu diuji dalam membaca Al Quran, dan lain sebagainya. d) Thawaf

Diharamkan bagi wanita yang sedang haid melakukan thawaf di Kabah, baik yang wajib maupun sunnah, dan tidak sah thawafnya, berdasarkan sabda Nabi shollallohu alaihi wa sallam kepada Aisyah : lakukanlah apa saja yang dilakukan jamaah haji, hanya saja jangan melakukan thawaf di Kabah sebelum kamu suci Adapun kewajiban lainnya seperti sai antara Shafa dan marwah, wukuf di Arafah, bermalam di Muzdalifah dan Mina, melempar jumrah dan amalan haji dan umrah selain itu, tidak diharamkan. Atas dasar ini, jika seorang wanita melakukan thawaf dalam keadaan suci, kemudian keluar darah haid langsung setelah thawaf atau di tengah-tengah melakukan sai, maka tidak apa-apa hukumnya. Thawaf wada Jika seorang wanita mengerjakan seluruh manasik haji dan umroh, lalu datang haid sebelum keluar untuk kembali ke negerinya dan haid ini terus berlangsung sampai batas waktu pulang, maka ia boleh berangkat tanpa thawaf wada. Dasarnya hadits IbnuAbbasRadhiyallahu anhuma : Diperintahkan kepada jamaah haji saat saat terakhir bagi mereka berada di baitullah (malakukan thawaf wada), hanya saja hal ini tidak dibebankan kepada wanita yang sedang haid ( hadits muttafaq alaih). Dan tidak disunnatkan bagi wanita yang sedang haid ketika hendak bertolak, mendatangi pintu Masjidil Haram dan berdoa. karena hal ini tidak ada dasarnya dari Nabishollallohu alaihi wa sallam, sedangkan seluruh ibadah harus berdasarkan pada ajaran ( sunnah ) nabi shollallohu alaihi wa sallam. Bahkan, menurut ajaran Nabi shollallohu alaihi wa sallam adalah sebaliknya. Sebagaimana disebutkan dalam kisah ShafiyahRadhiyallahi anha ketika dalam keadaan haid setelah thawaf ifadhah Nabi shollallohu alaihi wa sallam bersabda kepadanya : kalau demikian, hendaklah ia berangkat ( hadits muttafaq alaih ) . dalam hadits ini, Nabi tidak menyuruhnya mendatangi pintu Masjidil Haram. Andaikata hal itu disyariatkan, tentu nabi sudah menjelaskannya. Adapun thawaf untuk haji dan umrah tetap wajib bagi wanita yang sedang haid, dan dilakukan setelah suci. e) Berdiam dalam masjid

Diharamkan bagi wanita yang sedang haid berdiam dalam masjid, bahkan diharamkan pula baginya berdiam dalam tempat shalat Ied. Berdasarkan hadits Ummu Athiyah Radhiyallahu sallambersabda : Agar keluar para gadis, perawan dan wanita haid tetapi wanita yang sedang haid menjahui tempat shalat ( muttafaq alaih ) f) Jima (senggama) Diharamkan bagi seorang suami menggauli istrinya sampai benar-benar dia dalam keadaan suci. Diharamkan pula bagi sang istri memberi kesempatan kepada suami untuk melakukan hal tersebut. Dalilnya dapat kita lihat kembali dalam Q.S. Al-Baqarah (2) ayat 222 dan juga sabda Rasulullah SAW yang diriwayatkan olehMuslim, (Lakukan apa saja, kecuali nikah), nikah yang dimaksud disini adalah jima. Adapun bercumbu diperbolehkan asal tidak sampai jima. BAB II PEMBAHASAN A. Menunda Haid Haid yang secara alamiah datang secara periodik dan siklik, namun dengan kemajuan Ilmu Pengetahuan dan Tekhnologi (IPTEK) haid dapat ditunda maupun dimajukan kedatangannya. Penundaan ini bisa dilakukan dengan menggunakan obat-obatan maupun lainnya. Praktek semacam ini sebenarnya sudah berjalan cukup lama dikalangan masyarakat. Bagi seorang wanita penundaan haid dilakukan karena ada tujuan-tujuan tertentu. Misalnya, karenaingin melaksanakan ibadah secara sempurna, baik ibadah haji, puasa, maupun shalat-shalat tertentu, karena akan melangsungkan pernikahan, menghadapi ujian sekolah maupun lainnya. Pada masa awal Islam belum ada obat penunda haid agar dapat melaksanakan semua amalan-amalan ibadah maupun lainnya. Sehingga menurut hukum Islam tidak ada nash yang jelas (sharih) yang menunjukkan boleh atau tidaknya menunda kedatangan haid. Karena itu penundaan haid menurut hukum Islam merupakan masalah kontemporer yang membutuhkan kajian yang mendalam dan komprehensif. Karena ini merupakan persoalan hukum yang tidak ada dalam kedua sumber hukum Islam, maka solusi pemecahan hukumnya dilakukan dengan cara ijtihad.[1] Menurut al-Amidi dalam kitabnya al-Ihkam fi Usul al-Ahkam memaknai Ijtihad adalah mencurahkan segenap kemampuan dalam mencari hukum-hukum syari yang bersifat dzanni, dalam batas sampai dirinya merasa tidak mampu melebihi usahanya itu.[2] anha bahwa ia mendengar Nabi shollallohu alaihi wa

Untuk melaksanakan ijtihad maka harus ditinjau dari beberapa sudut pandang agar menghasilkan produk hukum yang dapat diterima oleh semua pihak. Tentunya produk pemikiran hukum itu harus berlandaskan kepada dua sumber ajaran Islam, yaitu Al-Quran dan Hadits. Dengan lain perkataan, segala persoalan hukum harus dikembalikan kepada keduanya ( ar-ruju ila al-Quran wa as-sunah). Sebab tanpa kedua sumber itu maka produk pemikiran hukum apapun tidak dapat diterima dan bahkan akan menyesatkan umat, khususnya umat Islam. Persoalan ini menarik untuk dikaji dan dicari solusinya karena masih banyak masyarakat yang menanyakannya. Terlebih lagi dikalangan Muhammadiyah persoalan ini secara resmi (Munas Tarjih, misalnya) belum dibicarakan oleh Majelis Tarjih dan Tajdid Pimpinan Pusat Muhammadiyah. Karena itu Majelis Tarjih dan Tajid Pimpinan Wilayah Muhammadiyah Yogyakarta mengangkat persoalan tersebut untuk dikaji dalam Musyawarah Wilayah (Musywil) Tarjih. Dalam makalah ini akan dibicarakan dua hal, yaitu (1) Haid dan Hukum-Hukum Seputarnya, Penundaan Haid Dalam Tinjauan Medis (Kedokteran), dan Penundaan Haid Dalam Tinjauan Hukum Islam. B. Tinjauan Medis Penggunaan Pil Haid Menurut Prof.dr.Ali Baziad, SpOG (K), pengaturan siklus haid bisa dilakukan dengan menggunakan pil hormon. Saat ini ada tiga jenis hormon yang bisa dipilih, yakni progestin (progesteron saja), kombinasi estrogen dan progesterone (pil KB), serta GnRH agonis yang berbentuk suntik. Pil progesteron tersebut dikonsumsi satu bulan sebelum ibadah haji atau 14 hari sebelum haid, kata Ali dalam acara seminar bertema Pengaturan Haid untuk Ibadah Haji yang diselenggarakan oleh Bayer Schering Pharma di Jakarta (20/11). Lebih lanjut Ali menjelaskan cara kerja pil hormon. Haid berhenti karena tubuh memperoleh hormon dari luar, akibatnya kerja hormon di otak terhambat dan sel telur tidak bisa matang, jelasnya. Riset yang dilakukan Prof.Dr.Biran Affandi, SpOG (K) selama 10 tahun terhadap 45 perempuan berusia 25-42 tahun, yang menginginkan penundaan haid untuk ibadah haji menunjukkan bahwa pil hormon progesterone Norethisterone efektif menunda haid hingga 100 persen. Meski penggunaan pil hormon tergolong aman namun orang yang ingin mengonsumsinya sebaiknya dikonsultasikan dengan dokter. Dosis untuk tiap perempuan berbeda-beda, antara orang yang gemuk dan yang kurus jelas lain, kata Ali. Selain berat badan, faktor lainnya adalah usia. Menurut Ali calon jamaah haji yang berusia di atas 40 tahun tidak dianjurkan mengonsumsi pil hormon sintetik. Di usia tersebut sudah banyak gangguan kesehatan, jadi sebaiknya memakai pil hormon yang alami, seperti pil KB, paparnya.

Demikian pula untuk pasien pengidap kanker payudara atau kanker leher rahim. Mereka tidak diijinkan mengonsumsi pil hormon berbentuk tablet. Pemberian pil hormon justru memacu kanker, karenanya disarankan untuk memilih hormon injeksi, jelas dokter yang menjadi Kepala Divisi Imunoendokrinologi Departemen Obgin Fakultas Kedokteran Universitas Indonesia ini. Kendati penelitian telah menunjukkan keberhasilan pil hormon dalam menunda haid, namun tetap ada efek samping yang perlu diketahui. Pada beberapa orang bisa muncul vlek atau spotting noda darah. Namun hal itu normal dan bukan darah haid sehingga ibadah tetap bisa dilanjutkan, ujar Ali menegaskan. Selain untuk pengaturan haid, pil progesteron seperti Norethisterone menurut Ali banyak digunakan sebagai terapi untuk mengatasi masalah haid, seperti nyeri perut saat haid yang merupakan gejala endometriosis, perdarahan uterus disfungsional, atau haid yang tidak teratur. C. Tinjauan Hukum IslamTentang Penundaan Haid Menstruasi atau haid terjadi secara periodik pada semua perempuan sehat yang memiliki organ reproduksi sehat juga. Haid bahkan bisa menjadi indikator kesuburan. Namun siklus bulanan tersebut kerap menjadi masalah bagi wanita (misalanya ibadah haji) karena hukum Islam melarang wanita yang sedang haid melakukan ibadah. Teknologi terkini di bidang terapi hormonal telah memungkinkan pengaturan waktu terjadinya haid secara tetap sesuai keinginan, bisa dimajukan atau dimundurkan. Selain berkaitan dengan ibadah, keinginan mendapatkan hari bebas haid juga bisa berhubungan dengan karir atau acara khusus tertentu, seperti bulan madu. Dalam menghadapi persoalan ini ternyata para ulama berbeda pendapat tentang hukum kebolehan mengguanakan obat penunda atau pencegah haid. Sebagian besar ulama membolehkan namun sebagian lainnya tidak membolehkan. 1. Kalangan yang Membolehkan Diantara ulama yang berpendapat boleh adalah sebagai berikut: a. Sayyid Sabiq dalam kitab Fiqih Sunnah Di kalangan shahabat Nabi SAW ada Ibnu Umar r.a. yang diriwayatkan oleh Said bin Mansur bahwa beliau telah ditanya orang tentang hukum seorang wanita haid yang meminum obat agar tidak mendapat haid, lantaran agar dapat mengerjakan tawaf. Maka beliau membolehkan hal tersebut. Muhibbuddin Thabari berkata, jika terhentinya haid dalam keadaan seperti ini dapat diakui, maka hendaklah diakui pula terhentinya itu dalam menghitung berakhirnya massa iddah dan bentuk-bentuk kasus

lainya. Demikian pula jika meminum obat yang merangsang munculnya haid, berdasarkan persamaan diantara keduanya.[4] b. Abdullah Abdul Aziz bin Baz dalam kitab Fatawa Tataallaq bi Ahkam al-Hajji wa al-Umrah wa al-Ziyarah Seorang wanita boleh menggunakan obat pencegah haid pada waktu haji karena khawatir akan kebiasaannya (haid) akan tetapi harus berkonsultasi kepada dokter khusus karena untuk menjaga keselamatan wanita. Demikian juga pada bulan Ramadlan apabila berkeinginan untuk berpuasa bersama-sama dengan masyarakat umum (orang banyak).

c.

Ahmad bin Abdul Rozaq ad-Duwaisy dalam kitab Fatawa al-Lajnah adDaimah Lil-Buhuts al-Ilmiyah Wa al-Ifta Boleh bagi seorang wanita untuk mengkonsumsi pil penunda haid agar dapat melaksanakan puasa di bulan Ramadhan. Anda tidak diharuskan untuk mengqadha hari-hari puasa yang telah Anda lakukan bersama-sama yang lainnya dengan mengkonsumsi pil pencegah haidh. [Majalah Al-Buhuts Al-Islmiyah, 22/62]

d. Menurut Yusuf al-Qardawi, tokoh fikih kontemporer, bahwa wanita dapat saja menggunakan obat penunda haid dengan syarat: 1) Kekhawatiran haji dan puasanya tidak sempurna jika ia tidak menggunakannya. 2) Kekhawatiran akan mengalami kesulitan dalam mengkada puasanya kelak, dan 3) Obat penunda haid tersebut tidak membawa efek mudarat baginya. Alasan itu didasarkan kepada tidak adanya nas yang sarih melarang penundaan haid. e. Keputusan komisi fatwa MUI tahun 1984 tentang kebolehan penggunaan obat penunda haid untuk kepentingan ibadah haji dan puasa.

2. Pendapat yang Mengharamkan

Salah satu ulama yang melarang penggunaan pil penunda haid adalah Syeikh Al-Utsaimindalam Majmu Fatawa al-Utsaimin sebagai berikut: Syaikh Ibnu Utsaimin ditanya : Saya seorang wanita yang mendapatkan haid di bulan yang mulia ini, tepatnya sejak tanggal dua lima Ramadhan hingga akhir bulan Ramadhan, jika saya mendapatkan haid maka saya akan kehilangan pahala yang amat besar, apakah saya harus menelan pil pencegah haid karena saya telah bertanya kepada dokter lalu ia menyatakan bahwa pil pencegah haid itu tidak membahayakan diri saya? Beliau menjawab: Saya katakan kepada wanita-wanita ini dan wanita-wanita lainnya yang mendapatkan haid di bulan Ramadhan, bahwa haid yang mereka alami itu, walaupun pengaruh dari haid itu mengharuskannya meninggalkan shalat, membaca AlQuran dan ibadah-ibadah lainnya, adalah merupakan ketetapan Allah, maka hendaknya kaum wanita bersabar dalam menerima hal itu semua, maka dari itu Nabi Shallallahu alaihi wa sallam bersabda kepada Aisyah yang kala itu sedang haid : Artinya : Sesungguhnya haid itu adalah sesuatu yang telah Allah tetapkan kepada kaum wanita. Maka kepada wanita ini kami katakan, bahwa haid yang dialami oleh dirinya adalah suatu yang telah Allah tetapkan bagi kaum wanita, maka hendaklah wanita itu bersabar dan janganlah menjerumuskan dirinya ke dalan bahaya, sebab kami telah mendapat keterangan dari beberapa orang dokter yang menyatakan bahwa pil-pil pencegah kehamilan berpengaruh buruk pada kesehatan dan rahim penggunanya, bahkan kemungkinan pil-pil tersebut akan memperburuk kondisi janin wanita hamil. Syekh al-Utsaimin ditanya oleh seseorang: Apakah boleh seorang wanita menggunakan pil penunda haid pada bulan Ramadlan dan lainnya? Beliau menjawab: Menurut hemat saya dalam masalah ini agar para wanita tidak menggunakannya baik dibulan Ramadlan maupun lainnya, karena menurut para dokter hal itu menimbulkan bahaya yang sangat besar bagi rahim, urat syaraf dan darah. Dan segala sesuatu yang menimbulkan bahaya adalah dilarang. Padahal nabi SAW telah bersabda, Janganlah kamu melakukan tindakan yang membahayakan dirimu dan orang lain. Dan kami telah mengetahui dari mayoritas wanita yang menggunakannya bahwa kebiasaan haid mereka berubah, dan menyibukkan para ulama membicarakan masalah tersebut. Maka yang paling benar adalah tidak menggunakan obat tersebut selamanya baik di bulan Ramadlan maupun lainnya.

[3]Kata Abu Muhammad bin Hazm rahimahullah dalam Al Muhalla (2/162) : Haid adalah darah hitam yang kental beraroma tidak sedap. Kapan saja tampak darah ini dari

kemaluan wanita, maka tidak halal baginya untuk shalat, puasa, dan thawaf di Baitullah serta tidak boleh bagi suaminya atau tuannya (bila wanita tersebut berstatus budak, pent.) untuk menyetubuhinya kecuali bila wanita itu melihat ia telah suci. Al Imam Al Qurthubi rahimahullah : Darah haid adalah darah hitam yang kental, mendominasinya warna merah. (Lihat Jami Ahkamin Nisa halaman 129), Selain wanita, di antara jenis hewan ada juga yang mengalami haid seperti yang dikatakan oleh Al Jahidh dalam Kitab Al Hayawan : Yang mengalami haid dari kalangan makhluk hidup ada empat yaitu wanita, kelinci, dlaba (sejenis anjing hutan), dan kelelawar. Dan haidnya kelinci ini masyhur dalam syair-syair Arab. (Jami Ahkamin Nisa halaman 128)

BAB III KESIMPULAN Sungguh sangat membahagiakan bagi semua umat Islam ketika kesempatan untuk berhaji datang. sebuat peristiwa yang sangat ditunggu-tunggu. bayangkan, untuk dapat menunaikan ibadah haji saat ini calon jamaah harus antri masuk daftar tunggu yang konon sekarang sdah mencapai 6 tahun kedepan. kita smua tahu bahwa ibadah haji punya karakteristik berbeda dengan ibadah lainnya. dalam ibadah haji tidak hanya menuntut kita mengucapkan doa doa namun ibadah yang satu ini

juga menuntut kesiapan fisik yang prima. dan tak jarang kurangnya persiapan fisik ini menyebabkan terganggunya kelancaran dalam penunaian prosesi ibadah haji tersebut. untuk itu perlu dilakukan persiapan jauh-jauh hari sebelum keberangkatan. Satu hal yang sangat menjadi perhatian para calon jamaah haji khususnya jamaah perempuan adalah masalah Haid atau menstruasi. Masalah haid ini sering kali membuat cemas para calon jamaah haji wanita dikarenakan adanya rukun haji yaitu Thowaf ifadhoh yang mengharuskan jamaah dalam kondisi suci dari hadats maupun najis. Thowaf ifadhoh yang pelaksanaannya dilakukan setelah prosesi Armuna (Arafah-Muzdalifah Mina) ini biasanya menjadi masalah terutama untuk jamaah yang dijadwalkan pulang awal (kloter-kloter awal) karena waktu pelaksanaannya cuma bisa dilakukan beberapa hari sebelum pulang ke tanah air. Akibatnya banyak calon jamaah yang ketakutan dan akhirnya mengkonsumsi obat secara membabi buta mulai sejak di tanah air. Pemakaian obat penunda haid yang kurang tepat inilah yang pada akhirnya malah menjadi bumerang, alih-alih mendapat manfaat dari penundaan menstruasi tapi malah siklus menstruasinya kacau dan sulit untuk ditanggulangi. Nah.. berikut in sedikit tips Pertama, sebelum berkonsultasi dengan dokter kenali siklus menstruasi anda. Berapa hari siklus haid anda, berapa lama menstruasi anda, bagaimanakah keteraturan menstruasi anda, Kontrasepsi apa yang sekarang sedang anda gunakan. Kedua, setelah memahami siklus menstuasi anda. usahakan anda melakukan konsultasi minimal 3 bulan sebelum keberangkatan ke tanah suci sehingga upaya penundaan ini bisa lebih efektif. ketiga, hal yang penting untuk diingat adalah mengetahui kapan proses ibadak puncak haji dan kapan keberangkatan kita. penundaan haid ini sebenarnya sebagi upaya memperlancar ibadah haji. dalam hal ini adalah thawaf ifadhoh yang wajib dilaksanakan dalam kondisi suci. Perlu difahami juga mana yang merupakan rangkaian ibadah Sunnah dan mana ibadah yang merupakan Rukun dan wajib. Jangan sampai gara-gara kita terlalu bernafsu mengejar yang sunnah malah ibadah yang wajib jadi kacau. Selain thawaf, kegiatan lain dalam rangkaian ibadah haji boleh dilaksanakan meskipun kita tidak dalam kondisi suci. Keempat, perlu diketahui yang berkenaan dengan peggunaan kontrasepsi 1. Oral Noethisteron 5 mg (Primolut): eektif dalam menunda haid hanya selama 14 hari. jadi pagi anda jamaah yang mau menunaikan ibadah haji hendaknya sebelum menggunakan kontrasepsi berkonsutasi dengan dokter yang berpengalaman. jika anda mulai minum primolut saat sebelum berangkat sedangkan rangkaian ibadah haji masih lama maka biasanya anda bisa mengalami spoting pada minggu ke 2 setelah mulai mengkonsumsi Primolut 2. Kontrasepsi suntik 3 bulanan: Hanya efektif untuk yang sudah mendapatkan suntikan sebanyak 5 kali (1 tahun 3 bulan dari pertama kali suntik). karena efek Amenore (tidak menstruasi baru bisa didapat setelah 5 kali injeksi. Jika anda termasuk pemakai kontrasepsi KB suntik 3 bulanan dan sudah tidak menglami menstruasi maka anda tinggal meneruskannya.

jangan lupa meneruskan suntik KB 3 bulanan sebelum berangkat karena pengalaman penulis pernah meresepkan tapi susah banget nyari di apotik-apotik di Tanah suci. mungkin karena mereka nggak pernah Kb kali ya. hehe 3. Bagi pemakai kontrasepsi Spiral hendaknya dilepas dulu untuk menbegah terjadinya spotting 4. Bisa digunakan kontrasepsi dengan pil KB (21 tablet) yaitu mycrogynon ED 30, Diane, yasmin. caranya dengan mulai minum pil KB ini pada hari ke 5 menstruasi terus menerus selama sebelum berangkat sampai pulang ke tanah air. dengan cara ini jamaah tidak mengalami menstruasi.

PENUTUP Namun demikian, para ulama melihat hal ini menjadi rukhsah bagi para wanita pada saat pelaksanaan ibadah haji. Penggunaan terapi hormonal diperbolehkan. Bahkan Majelis Ulama Indonesia secara tegas telah mengeluarkan fatwa dengan tanggal 12 Januari 1979 yang menyebutkan, bahwa penggunaan obat anti haid untuk kesempurnaan ibadah haji hukumnya adalah mubah. Referensi: 1. Qadhaya Fiqhiyah Muashirah, jld 1. Lajnah Asatidzah Fiqh Muqaran Univ. Al Azhar 2006. 2. Al Mughni, Ibn Qudamah. 3. al-Fataw as Syariyyah Fil Masailil Ashriyyah Min Fatawa Ulama Baladil Haram. 4. Minhajul Muslim, Abu Bakar Jabir al Jazairi. 5. Majalah As Sunnah Edisi 05 Tahun XIII 6. sukakarya-online.com dari cara-cara diatas mana yang sesuai hendaknya dikonsultasikan dengan dokter. Beratnya stressor saat pelaksanaan ibadah haji sering kali mempengaruhi fisik dan hormon jamaah, jadi jangan heran kadang meskipun sudah dilakukan upaya penundaan haid masih saja haid datang. semoga bermanfaat

Penunda Haid Jamaah Haji Wanita Diposting oleh : Siti Mulia Agung Kategori: Kesehatan - Dibaca: 88 kali

Sumber : dr. Husein Habibie, Sp.OG


Ada beberapa catatan untuk mengatur haid selama ibadah haji, antara lain tergantung lama tinggalnya selama di Saudi Arabia, yaitu ada yang kelompok 20-25 hari atau kelompok 40-45 hari. Dapat diatur dengan baik apabila konsultasi minimal 3 bulan sebelum berangkat haji.

Untuk kelompok I. harapannya tidak haid selama di Saudi Arabia. Pertama yaitu dapat diatur agar haid terjadi sebelum berangkat ke tanah suci. Yang kedua harus diketahui panjang pendeknya siklus haid. Artinya kalau pasien datang berkonsultasi sudah melewati masa haid , menunda haid dengan progestagen saja, tapi bila datang konsultasi sebelum haid , bisa dipakai progestagen atau pil kombinasi. Untuk kelompok II. Harapannya : 1. Tidak haid selama perjalanan haji. Kelompok ini haid diatur sebelumnya agar haid terjadi sesaat sebelum keberangkatan (min konsultasi 3 sebelumnya), pada hari ke-5 haid terakhir mulai

minum Pil KB ( tablet), hari ke 22 tetap munum Pil KB ditambah estrogen (conjugated estrogen 0,625 mg atau oestradiol valerat 2 mg) sampai pulang. 2. Dapat mengikuti sholat arbain sebelum ibadah haji. Ini tergantung konsultasi pertama, bila haid diduga akan terjadi saat akan berangkat, haid ditunda dengan progestagen dan dibiarkan haid setelah arbain. Tapi bila saat konsultasi belum haid dan haid diduga akan terjadi sebelum berangkat, haid dapat dipercepat dengan progestagen dan hari ke-5 haid mulai konsumsi pil KB sampai pulang + ditambah estrogen pada hari ke-22. 3. Dapat mengikuti sholat arbain setela ibadah haji, bila konsultasi sebelum haid dapat diberikan Pil KB, dan ditambah estrogen sampai pulang. Untuk pemberian hormone ada 2 pilihan yaitu progestagen atau Pil KB ( estrogen progestagen), dalam memilih Pil Kombinasi sebaiknya memilih jenis kombinasi kontinyu yang mengandung estrogen dan progestagen dengan dosis yang sama. Jadi sebagai kesimpulan bahwa untuk mengatur atau menunda haid, apakah memakai progestagen saja atau Pil KB, sangat tergantung kapan calon haji tersebut melakukan konsultasi pertama kali. Dan yang kedua sangat tergantung jadwal keberangkatan dan lamanya tinggal di tanah suci, jadi berarti dalam mengatur dan menunda haid tidak bisa sama untuk semua calon jamaah haji. (sumber: pemakaian Pil kombinasi sebagai obat pengatur haid oleh dr Soehartono DS SpOG, KFER) terima kasih.

HUKUM MENGGUNAKAN OBAT PENUNDA HAID DALAM ISLAM Diposkan oleh ZENY BLOG

By : Dela Anisa Erlando & Inggit Fitriani

A. Pengetian Haid Haid menurut bahasa, berarti sesuatu yang mengalir. Dan menurut istilah syara ialah darah yang terjadi pada wanita secara alami, bukan karena suatu sebab, dan pada waktu tertentu. Jadi haid adalah darah normal, bukan disebabkan oleh suatu penyakit, luka, keguguran atau kelahiran. Oleh karena ia darah normal, maka darah tersebut berbeda sesuai kondisi, lingkungan dan iklimnya, sehingga terjadi perbedaan yang nyata pada setiap wanita.[1] Menstruasi mengacu pada pengeluaran secara rutin darah dan sel-sel tubuh dari vagina yang berasal dinding rahim. Menstruasi adalah pelepasan dinding rahim (endometrium) yang disertai dengan pendarahan dan terjadi setiap bulannya secara rutin kecuali pada saat kehamilan. Menstruasi terjadi secara terus-menerus setiap bulannya itu disebut siklus menstruasi. Dari segi medis, haid adalah suatu keadaan dimana rahim (uterus) permukaannya (endometrium) lepas disertai perdarahan, akibat tidak terjadinya pembuahan (fertilisasi).[2] Didalam Al-Quran haid dijelaskan dalam QS. Al-Baqarah ayat 222

Artinya: Dan mereka menanyakan kepadamu (Muhammad) tentang haid. Katakanlah, Itu adalah sesuatu yang kotor. Karena itulah jauhilah istri pada waktu haid, dan janganlah kamu dekati mereka sebelum mereka suci. Dari beberapa pengertian haid diatas dapat kita ambil kesimpulan bahwa haid adalah darah kotor yang keluar dari vagina yang berasal dari dinding rahim akibat tidak terjadinya pembuahan (fertilisasi), yang terjadi secara rutin setiap bulan bukan disebabkan oleh suatu luka, penyakit, keguguran, ataupun karena kelahiran.

Namun terkadang siklus bulanan tersebut menjadi masalah bagi wanita mengingat disaat datang bulan tersebut seorang wanita dilarang melakukan ibadah, sehingga memilih untuk menggunakan obat penunda haid. B. Obat Penunda Haid Obat siklus haid adalah obat yang bisa dipakai untuk mengatur saat datangnya haid pada wanita tergantung keinginan dengan cara memajukan atau menunda saat haid tersebut. Salah satu contoh obat yang biasa digunakan untuk mengatur siklus haid adalah Primolut N. Obat ini biasa digunakan oleh para calon jamaah haji wanita yang hendak menunaikan ibadah hajinya di Makkah. Jenis obat ini mengandung hormon progestin dan hormon progesterone yang digunakan untuk mempercepat atau memperlambat masa datangnya haid, baik secara terpisah maupun kombinasi, karena siklus haid diatur oleh hormon estrogen dan progesterone. Adapun masalah penggunaan pil penunda haid bagi muslimah yang ingin menyempurnakan ibadahnya, terutama ibadah puasa maupun ibadah haji, sebelumnya harus diingat bahwa wanita muslimah yang kedatangan haid dibulan Ramadhan yang penuh berkah tersebut maka tidak wajib untuk puasa. Artinya dibulan tersebut mereka dilarang untuk puasa dan diwajibkan untuk mengqadhanya dibulan yang lain. Sebagaimana dijelaskan dalam hadits nabi yang diriwayatkan Aisyah r.a yang artinya: Kami diperintahkan untuk mengqadha puasa dan tidak diperintahkan mengqadha shalat.[3] Dalam buku fatwa Syekh Abdul Aziz bin Baz, dia mengatakan bahwa pil penunda haid boleh digunakan. "Tidak mengapa bagi seorang wanita mengonsumsi pil penunda haid yang dapat mencegah datangnya haid pada dirinya pada hari-hari Ramadhan agar dia dapat berpuasa bersama dengan orang lain, atau pada hari-hari haji agar dia dapat melakukan thawaf bersama dengan yang lain, serta tidak menghalangi pelaksanaan hajinya," kata Syekh Abdul Aziz.[4] Penggunaan pil penunda haid dibagi menjadi dua:

1.

Memajukan saat haid Dengan cara meminum pil atau tablet yang hanya berisi hormon estrogen

atau kombinasi pada hari kelima dari siklus haid dari hari kedua sampai hari ketiga sebelum datangnya haid yang diinginkan.

2.

Menunda saat haid Dengan cara meminum pil yang hanya berisi progesterone atau kombinasi

pada hari sebelum haid berikutnya datang sampai hari kedua sebelum haid yang diinginkan, karena haid biasanya akan datang dua hari setelah penghentian pil tersebut.

C. Hukum Menggunakan Obat Penunda Haid Sesungguhnya keluarnya darah haidh merupakan perkara thabi'i

(kebiasaan) dan fitrah bagi setiap wanita, karena itu hendaklah dibiarkan berjalan sesuai dengan fitrahnya sebagaimana ia diciptakan oleh Allah. Syekh al-Qordhowi berkata, lebih afdhol jika segala sesuatu berjalan secara alamiah sesuai dengan tabiat dan fitronya,[5] Oleh sebab itu, Allah SWT mewajibkan berbuka bagi muslimah yang sedang haid dan bukan sekedar membolehkan untuk berbuka, apabila dia berpuasa, puasanya tidak akan diterima bahkan justru berdosa. Wanita yang sedang datang bulan hendaklah bersabar dan mengharap pahala, berzikir kepada Allah, bersedekah, berbuat baik kepada orang lain dengan kata-kata dan perbuatan. Namun demikian, jika ada wanita Muslimah menggunakan pil untuk mengatur atau menunda waktu haidnya sehingga ia dapat terus melakukan ibadahnya, hal ini tidak terlarang, dengan syarat pil tersebut dapat dipertanggung jawabkan tidak akan menimbulkan mudharat baginya. Diriwayatkan dari imam Ahmad r.a sesungguhnya ia berkata, Tidaklah mengapa seorang wanita muslimah menggunakan pil penunda haid, apabila pil itu sudah diketahui keamanannya . Bahkan disebutkan, jika seorang wanita itu mendapatkan cara lain selain pil yang dapat mencegah datangnya haid, juga tidak apa-apa. Yang penting, cara yang digunakan untuk menunda datangnya haid ini tidak bertentangan dengan syariat agama Islam, tidak menimbulkan bahaya bagi dirinya, tidak membawa efek medis yang membahayakan, dan dapat dipertanggung jawabkan keamanannya. Jadi untuk mengetahui hal ini, sudah tentu harus dikonsultasikan dengan ahli obstetric (dokter ahli kandungan). Apabila dokter menyatakan hal tersebut tidak membahayakannya maka diperbolehkan menggunakannya, dan ibadah yang dilakukannya tetap sah apabila dan diterima apabila telah memenuhi syarat dan rukunnya. Hal senada pun diungkapkan dalam Fatwa al-Marah oleh al-Lajnah alDaimah, yang menyatakan, "Boleh bagi wanita menggunakan pil pencegah haid di waktu haji bila mengkhawatirkan kedatangannya. D. Syarat-syarat diperbolehkannya Menggunakan Obat Penunda Haid Menurut Syaikh Muhammad bin Shalih al-Utsaimin diperbolehkan bagi wanita menggunakan alat pencegah haid dengan dua syarat : Pertama. Tidak dikhawatirkan membahayakan dirinya. Bila membahayakan dirinya atau mendatangkan kemudharatan baginya, karena menggunakan alat tersebut, maka hukumnya tidak boleh. berdasarkan firman Allah dalam surat Al-Baqarah ayat 195


Artinya :Dan janganlah kamu menjatuhkan dirimu sendiri ke dalam kebinasaan, . Kedua. Dengan seizin suami, apabila si pengguna tersebut telah bersuami dan penggunaan alat tersebut mempunyai kaitannya dengannya.[6] Bila temyata dua syarat di atas tidak terpenuhi, maka yang lebih utama adalah tidak menggunakan obat tersebut, kecuali bila ada kebutuhan mendesak. Karena, membiarkan sesuatu yang bersifat thabii (alami) seperti apa adanya, lebih baik dan dapat menjaga kesehatan.

E. Pengaruh Pemakaian Obat Penunda Haid Menurut Hanafi, penggunaan Pil Obat pengatur siklus haid, disamping mempunyai dampak positif juga mempunyai dampak negatif. 1. Dampak Positif a. Siklus haid menjadi teratur

b. Lamanya haid menjadi singkat c. Jumlah darah haid menjadi kurang

d. Berkurangnya gejala sakit perut e. f. Berkurangnya atau hilangnya tegangan pra haid Berkurangnya rasa nyeri saat haid obat kombinasi juga non kontraseptif, misalnya dapat

Pemakaian

dipergunakan untuk mengobati pendarahan disfungsional uterus, pertambahan berat badan pada beberapa wanita, acne atau sebagai terapi pengganti. Pemakaian obat ini juga terbukti mencegah anemia dan karsinoma ovarium, kebanyakan efek non kontraseptif terjadi pada preparat-preparat dengan dosis estrogen yang rendah. 2. Dampak Negatif a. Rasa mual dan muntah-muntah

b. Sakit kepala hebat c. Perasaan lelah dan gelisah

d. Darah tinggi e. f. Pigmentasi pada muka Keputihan

g. Bercak darah (spotting) h. Nafsu makan bertambah i. Berat badan bertambah[7]

Haid Datang Saat Tawaf, Apa yang Harus Dilakukan?


6 July 2012 | Kategori: Pernik

Jamaah perempuan usai tawaf di Baitullah, Masjidil Haram, Makkah, Arab Saudi. Foto: Dok Republika. REPUBLIKA.CO.ID Permasalahan yang sering terjadi pada jamaah haji wanita adalah seputar haid. Apabila seorang jamaah haji wanita sedang melakukan tawaf, tiba-tiba ia mendapati dirinya telah datang haid, apakah yang harus ia lakukan? Para ulama telah mengulas persoalan ini. Apabila ada seorang perempuan yang merasakan darah haidnya tiba-tiba keluar pada putaran keenam atau ketujuh tawafnya, dia boleh melanjutkan tawafnya sampai selesai dan tidak dikenai denda apa-apa. Demikian pendapat fukaha mazhab Hanbali. Tapi, apabila dia merasakan hal itu pada putaran keempat atau kurang, dia harus cepat-cepat menghentikan tawafnya dan harus mengulanginya lagi. Selain itu, juga harus membayar dam sebagaimana pendapat fukaha mazhab Hanafi. Menurut pendapat Malik, Syafii, Atha, dan Ishaq, meninggalkan satu putaran tawaf ialah sama dengan meninggalkan keseluruhan putaran tawaf, meskipun itu hanya satu langkah. Menurut pandangan kami, apabila darah haidnya keluar pada putaran pertama tawafnya, dia harus menghentikan tawafnya dengan menjaga agar darah haidnya tidak sampai menetes dan mengotori tempat tawaf. Tapi, apabila darah haidnya itu keluar saat putaran tawaf yang terakhir dan hanya sedikit, dia boleh melanjutkan tawafnya hingga selesai jika yakin bahwa darah haidnya yang sedikit itu tidak sampai mengotori lantai tempat tawaf. Apabila setelah tawaf dia baru melihat bahwa darah haidnya telah keluar, tapi tidak merasakannya saat sedang tawaf, tawafnya tetap dianggap sempurna dan tidak ada kewajiban baginya untuk membayar dam (sanksi). Insya Allah.

Bagaimana Haji Wanita yang Sedang Haid?


22 June 2012 | Kategori: Rukun Haji

Wanita Muslimah usai tawaf di Baitullah, Masjidil Haram, Makkah, Arab Saudi. Foto: Dok Republika. REPUBLIKA.CO.ID Permasalahan jamaah haji wanita yang mendapat haid ketika ia sedang dalam proses haji sering dipertanyakan. Bagaimana haji bagi wanita tersebut? Apabila wanita telah memasuki ibadah haji, lalu ia mendapati bahwa ia datang haid, maka ia tetap melanjutkan hajinya. Ia boleh melakukan seluruh rangkaian manasik haji kecuali tawaf. Untuk mengerjakan tawaf, hendaklah ia menanti sampai ia suci, kemudian barulah ia melakukan tawaf tersebut. Dengan demikian ibadah hajinya dapat sempurna dan diterima oleh Allah SWT. Mengenai halangan untuk mengerjakan tawaf, banyak juga yang menanyakan, apabila wanita yang sedang haid tersebut tidak memiliki kesempatan menunggu masa sucinya. Ia kemudian melakukan tawaf karena waktunya yang terdesak. Wanita tersebut menjadi serba salah. Jika ia menunggu masa sucinya, dikhawatirkan ia akan ditinggalkan oleh rombongannya, dan tidak ada lagi jalan lain kecuali ia harus ikut kepada rombongannya. Apakah yang harus ia lakukan? Hal ini sudah termasuk dharurat. Dalam hal ini, Al-Syarbashi menukilkan pendapat Ibnul Qayyim yang mengatakan bahwasanya zaman sekarang ini, sulit sekali bagi jamaah haji untuk menunggu temannya yang sedang haid, hingga ia suci. Wanita yang demikian dapat melakukan segala manasik haji, segala syarat dan wajib, telah gugur daripadanya karena di luar kemampuannya, sesuai dengan firman Allah, Bertakwalah kamu kepada Allah, menurut kemampuanmu. Rasulullah SAW juga bersabda, Jika aku perintahkan kamu suatu perintah, maka kerjakanlah sesuai dengan kemampuanmu. (HR. Ahmad, Muslim, Nasai, dan Ibnu Majah). Wanita yang demikian boleh melakukan tawaf di Kabah, karena keadaannya termasuk darurat yang membolehkanya memasuki masjid dan tawaf, dalam keadaan haid. Semuanya ini sesuai dengan kaidah syariah, karena tujuannya adalah menggugurkan kewajiban atau syarat karena lemah, sebab tiada wajib di dalam syariat di luar kemampuan, dan tiada haram dengan darurat.

Maka darurat itulah yang membolehkan wanita haid dan orang junub memasuki masjid. Sekiranya wanita itu takut dari musuh, atau khawatir akan adanya orang memaksanya atau mengambil hartanya, (jika ia tinggal di luar masjid) dan tiada tempat perlindungan lain, selain masjid, maka ia boleh memasuki masjid dalam keadaan haid. Adapun wanita yang sedang haid, sementara melakukan ibadah haji, jika menanti kesuciannya, kemudian akan ditinggalkan oleh jamaahnya sebelum ia suci. Dalam keadaan darurat ini ia boleh melakukan tawaf sebelum suci dari haidnya.

Pertanyaan Penting Seputar Wanita Haid Saat Haji


4 July 2012 | Kategori: Pernik

Wanita haid (ilustrasi). Foto: Republika/Musiron. REPUBLIKA.CO.ID Mengenai wanita haid dan nifas yang melaksanakan ihram, timbul beberapa pertanyaan, bukankah ihram untuk haji dan umrah itu dikerjakan selesai shalat fardhu atau shalat sunah? Padahal, perempuan yang sedang haid atau nifas tidak memiliki kewajiban untuk shalat. Apakah ihram tetap bisa dianggap sah tanpa didahului oleh shalat dua rakaat? Perlu ditegaskan, shalat dua rakaat sebelum ihram adalah sunah, bukan termasuk syarat sah ihram. Buktinya, Asma yang sedang nifas tidak mengerjakan shalat dua rakaat sebelum dia berihram. Jadi, ihramnya perempuan yang sedang haid atau nifas sudah cukup dengan niat saja. Pertanyaan lain yang mungkin muncul ialah seputar hukum perempuan yang tiba-tiba haid setelah melakukan niat ihram. Gambaran lengkapnya ialah sebagai berikut. Terdapat seorang perempuan yang hendak mengerjakan ibadah Haji Tamattu. Setiba di Kota Makkah dan ketika sudah dalam keadaan ihram, tiba-tiba saja dia haid sebelum melakukan tawaf untuk umrah. Jika ini terjadi, maka dia tidak boleh bertawaf di Baitullah dan tidak boleh tinggal di Makkah. Selain itu, dia juga tidak mungkin bertahallul untuk umrahnya sebelum terlebih dahulu melakukan tawaf. Persoalan ini akan kami bahas lebih lanjut pada lembaran-lembaran berikutnya. Persoalan lain yang tak kalah pentingnya ialah ihramnya perempuan yang mengalami istihadhah (keluarnya darah secara terus-menerus tanpa henti disebabkan penyakit). Bagi perempuan yang mengalami istihadhah, ihramnya sama seperti perempuan biasa yang sehat. Jadi, sebelum berniat ihram, hendaknya dia mandi, kemudian shalat, dan bersegera melakukan ihram. Di samping itu, hendaknya dia mandi dan berwudhu terlebih dahulu sebelum melakukan setiap manasik haji atau umrah.

Intinya, dia harus mengutamakan kebersihan dan kesucian sebisa mungkin. Dia harus berupaya agar baju atau pakaiannya selalu suci dan tidak terkena najis. Jika itu bisa dilakukan maka dia akan merasa siap untuk mengerjakan setiap manasik yang sudah menunggunya.

Larangan Bagi Mereka yang Haid Selama Haji


9 May 2012 | Kategori: Pernik

Calon jamaah haji wanita (ilustrasi). Foto: Dok Republika. REPUBLIKA.CO.ID Kaum wanita menunaikan haji atau umrah selalu cemas. Ketakutan mereka apabila tamu bulanannya datang ketika mengerjakan ibadah haji. Bagi wanita yang sedang haid atau nifas, boleh melakukan hampir semua aktivitas haji dan umrah, kecuali shalat, masuk ke dalam masjid dan thawaf. Bahkan, ada ulama yang berpendapat wanita yang haid boleh memasuki masjid sebagaimana yang diterangkan dalam sahih Fiqh Sunnah. Shalat yang ditinggalkan selama haid tidak perlu diganti. Tapi khusus untuk thawaf, wanita yang meninggalkannya karena sedang haid, ia wajib mengerjakannya sesudah haid atau nifasnya selesai. Terkecuali untuk thawaf wada tidak wajib menggantinya. Sebagian ulama mengizinkan pemakaian obat untuk menunda haid atau semacam pil KB. Hal ini diperbolehkan bagi wanita yang dikhawatirkan tidak bisa melengkapi rukun hajinya karena terbatasnya waktu saat di Tanah Suci.

Menunda Thawaf Ifadhah Hingga Suci dari Haid


7 May 2012 | Kategori: Rukun Haji

Jamaah haji saat melakukan thawaf di Masjidil Haram, Makkah, Arab Saudi. Foto: Antara. REPUBLIKA.CO.ID Tidak ada keraguan lagi bahwa thawaf ifadhah adalah satu pilar penting dalam haji. Apabila seorang perempuan haid tidak melakukan thawaf ifadhah karena waktunya sempit atau habis sebelum selesai masa haidnya, apakah hukumnya berkenaan dengan hal itu? Perempuan itu dan pendampingnya wajib menunggu sampai selesai masa haidnya. Hal ini berdasarkan sabda Rasulullah SAW ketika beliau diberitahu bahwa Shafiyah sedang haid. Maka Rasulullah bertanya, Apakah ia membuat kita menunggu? Ketika beliau diberi tahu bahwa Shafiyah telah melakukan thawaf ifadhah, beliau bersabda, Kalau begitu, mari kita pergi! Apabila ia tidak mungkin menunggu, tetapi bisa kembali ke Makkah untuk melaksanakan thawaf ifadhah, ia boleh pergi dan kembali setelah selesai haid untuk melaksanakan thawaf tersebut. Apabila ia tidak dapat kembali atau khawatir tidak bisa kembali lagi, seperti mereka yang tinggal di Eropa dan Indonesiasesuai dengan pendapat yang paling kuatmaka ia boleh melaksanakan thawaf dengan niat untuk haji sambil menjaga agar darah haidnya tidak jatuh ke lantai. Hal tersebut diperbolehkan oleh sebagian besar ulama, termasuk Syekhul Islam Ibnu Taimiyah dan muridnya, Ibnu Ql-Qayim, serta ulama-ulama lain. Wallahualam. Redaktur: Chairul Akhmad Reporter: Hannan Putra Sumber: Fatawa Al-Marah oleh Syekh Abdul Azis bin Abdullah bin Abdurrahman Al-Baz

Haid Datang Ketika Berhaji, Batalkah?


7 May 2012 | Kategori: Rukun Haji

Jamaah haji wanita usai melakukan thawaf. Foto: Dok Republika. REPUBLIKA.CO.ID Permasalahan haid kerap menjadi kendala bagi jamaah haji perempuan. Banyak juga yang menanyakan, Apakah sah haji seorang perempuan yang kedatangan haid ketika melaksanakan ibadah haji tersebut? Menurut Syekh Abdul Aziz bin Abdullah bin Abdurrahman Al-Baz, apabila seorang perempuan mendapatkan haid selama hari-hari pelaksanaan ibadah haji, maka ia harus melaksanakan semua kegiatan haji itu, kecuali thawaf dan sai di antara Shafa-Marwah. Ia tidak boleh thawaf dan sai sampai selesai haidnya. Apabila haidnya datang sementara ia belum melakukan thawaf wada (perpisahan), kemudian ia pulang tanpa melaksanakan thawaf wada tersebut, maka ibadah hajinya tetap sah. Hal itu berdasarkan hadits dari Abdullah bin Abbas yang mengatakan Rasulullah SAW bersabda, Perempuan nifas dan haid apabila mereka datang ke miqat, harus mandi, berihram, dan melaksanakan seluruh tata cara haji kecuali thawaf. (HR. At-Tirmidzi dan Abu Daud). Dalam Shahih Bukhari diriwayatkan dari Aisyah bahwa ia kedatangan haid sebelum menyelesaikan semua tata rangkaian umrah. Lalu Nabi SAW berkata kepadanya agar berihram untuk haji dan tidak berthawaf sampai ia suci dari haidnya. Beliau memerintahkan kepada Aisyah untuk mengerjakan semua tata cara haji dan menggabungkannya dengan umrah. Bukhari meriwayatkan dari Aisyah bahwa Shafiyah, istri Nabi SAW mengalami haid dan hal itu diberitahukan kepada Nabi SAW. Beliau bertanya, Apakah ia akan membuat kita menunggu? Para sahabat menjawab, Ia sudah melakukan thawaf ifadhah. Kemudian, beliau bersabda, Dalam hal ini ia tidak akan membuat kita menunggu. Dalam riwayat lain, Aisyah pernah mengatakan bahwa Shafiyah mengalami haid setelah selesai melaksanakan thawaf ifadhah. Kemudian Aisyah memberitahukan hal itu kepada Rasulullah SAW. Beliau bertanya, Apakah ia akan membuat kita menunggu? Saya jawab, Wahai Rasulullah, ia sudah melaksanakan thawaf ifadhah. Kemudian, Nabi SAW bersabda, Kalau begitu, mari kita pergi. Wallahualam. Redaktur: Chairul Akhmad Reporter: Hannan Putra Sumber: Fatawa Al-Marah oleh Syekh Abdul Azis bin Abdullah bin Abdurrahman Al-Baz

Minum Pil Penunda Haid Saat Melaksanakan Haji atau Umrah


7 May 2012 | Kategori: Rukun Haji

Jamaah haji wanita. Foto: Antara REPUBLIKA.CO.ID Bagi jamaah haji perempuan, masalah haid sering menjadi kendala dalam beribadah. Hingga muncul pertanyaan dan fenomena dari beberapa jamaah haji, apakah perempuan boleh menggunakan pil pencegah atau penunda haid selama beribadah haji? Syekh Abdul Aziz bin Abdullah bin Abdurrahman Al-Baz, menyatakan perempuan boleh meminum pil untuk mencegah haid selama beribadah haji karena khawatir haid itu datang ketika sedang melaksanakan ibadah tersebut. Akan tetapi, hal itu hanya boleh dilakukan setelah berkonsultasi dengan dokter ahli di bidangnya. Karena dikhawatirkan akan berpengaruh buruk pada kesehatan. Apalagi untuk mengonsumsi pil dan obat-obatan tersebut dalam waktu lama tentu tidak dianjurkan. Syekh Bin Baz juga menambahkan, hal yang sama juga boleh dilakukan selama bulan Ramadhan apabila ia ingin berpuasa bersama yang lain pada bulan tersebut. Jika seorang perempuan ingin beribadah lebih optimal di bulan Ramadhan, tentu hal tersebut bisa saja diperbolehkan. Wallahualam Redaktur: Chairul Akhmad Reporter: Hannan Putra Sumber: Fatawa Al-Marah oleh Syekh Abdul Azis bin Abdullah bin Abdurrahman Al-Baz

Menunda Haid Selama Ibadah Haji


Vera Farah Bararah - detikHealth Kamis, 14/10/2010 16:42 WIB Browser anda tidak mendukung iFrame

Info Penyakit Info Obat Aarskog Deskripsi Penyebab

Gejala Pengobatan

Aneurisma Aorta Abdominalis Angina Pektoris

(dok: detikcom) Berita Lainnya Meski Akhirnya Meninggal, Bocah Ini Bertahan Hidup 3 Tahun Tanpa Otak Orang-orang Ini Punya Bentuk Tubuh Paling Ekstrem di Dunia Ikut Bayi Tabung, Eh Libido Pasangan Malah Kena Getahnya Derita Orang yang Fobia Matematika, Lihat Angka Saja Sudah Nyeri Gigit Jari Tak Imut Lagi karena Termasuk Gangguan Mental

Jakarta, Jemaah haji perempuan yang belum masuk masa menopause bisa terganggu ibadahnya jika sedang datang bulan. Agar ibadahnya di tanah suci khusyuk jemaah perempuan biasanya melakukan penundaan haid sementara. Bagaimana caranya? Kegiatan dalam ibadah haji seperti thawaf, shalat wajib dan sunah, berdiam diri di masjid serta memegang dan membaca Al-Quran tidak bisa dilakukan jika perempuan sedang haid. Karena itu jemaah haji perempuan berusaha untuk menunda datangnya haid dengan mengonsumsi obat-obatan tertentu. "Cara pengaturan haid ini ada tiga yaitu menunda haid (yang paling sering dilakukan), memajukan haid serta mengatur haid bagi yang siklus haidnya tidak teratur," ujar Dr dr Dwiana Ocviyanti, SpOG(K) dalam acara simposium PAPDI Forum dengan tema 'Tips Sehat dan Bugar Dalam Melaksanakan Ibadah Haji' di Aula FKUI, Kamis (14/10/2010). Bila merencanakan mengatur haidnya, maka lakukan pemeriksaan diri ke dokter sesegera mungkin. Upayakan jangan kurang dari satu bulan sebelum tanggal keberangkatan. Nantinya dokter akan mendeteksi apakah ada kelainan pada organ reproduksi atau kondisi lain yang dapat menimbulkan komplikasi dan obat yang diberikan akan disesuaikan dengan kondisi kesehatan.

Ada beberapa cara yang bisa dilakukan agar haid tak datang saat sedang ibadah haji: 1. Jika menunda haid, maka dapat menggunakan pil progestogen atau pil kombinasi. Pil paling ideal mulai digunakan pada hari kedua haid atau selambat-lambatnya 14 hari sebelum hari pertama haid yang ingin ditunda. Pil segera dihentikan setelah penundaan haid tidak lagi diperlukan, dan haid akan datang 2-3 hari setelah pil dihentikan. 2. Jika perempuan menggunakan cara memajukan haid. Umumnya pada perempuan yang siklus haidnya lebih dari 35 hari. Apabila menggunakan pil progestogen akan dimulai pada hari kelima haid dan dihentikan 3-5 hari sebelum masa haid yang diinginkan. Tapi jika menggunakan pil kombinasi akan dimulai pada hari kedua haid. Cara ini jarang sekali digunakan. 3. Jika cara yang diambil adalah dengan mengatur haid maka umumnya menggunakan pil KB atau pil kombinasi, cara ini dapat digunakan pada perempuan yang siklus haidnya tidak teratur. Dan paling baik mulai dikonsumsi 3-6 bulan sebelum tanggal keberangkatan. "Gangguan yang dapat muncul pada penggunaan obat pengatur haid adalah rasa mual, muntah, sakit kepala, nyeri payudara serta terdapat perdarahan bercak (spot). Kondisi ini tergantung dari sensitivitas orang tersebut terhadap hormon," ungkap dokter Kelahiran Bandung 4 Oktober. Dr Dwiana manyarankan ada beberapa hal yang bisa dilakukan untuk menghindari dan mengatasi perdarahan bercak, yaitu: 1. Upayakan mengonsumsi pil pada saat yang sama setiap hari dan jangan sampai terlupa, karena kalau terlupa bisa menimbulkan spot darah. 2. Bila terjadi perdarahan bercak tambahkan satu pil setiap hari dan kurangi aktivitas sebanyak mungkin. 3. Jika perdarahan tidak berhenti, bisa mengonsumsi obat yang membantu penghentian darah seperti asam traneksamat. 4. Hentikan tambahan pil satu hari setelah perdarahan bercak berhenti.

Penggunaan Pil KB kombinasi untuk penundaan haid ibadah haji

Tags: haid ibadah haji kombinasi penundaan pil kb

Evaluasi Penggunaan Pil Golongan Progestogen Tunggal dan Kombinasi antara Progestogen dan Estrogen (Pil KB) sebagai Obat Penunda Haid pada Ibadah Haji

ABSTRAKS Latar belakang masalah : Kesadaran para umat muslim untuk melaksanakan rukun Islam ke lima (menunaikan ibadah haji) semakin tinggi. Indonesia mendapatkan kuota haji sebanyak 250.000 per musim haji yang selalu terpenuhi malahan seringkali banyak yang tidak mendapatkan tempat (masuk dalam daftar tunggu). Semaikn meningkatnya minat jemaah haji tersebut tentunya akan meningkat pula jumlah jamaah haji wanita yang dalam usia reproduksi, usia yang masih mendapatkan haid secara teratur. Musim Haji tahun 1427 H ini dari Kota Malang didapatkan 1553 jamaah haji. 55 % diantaranya adalah jamaah wanita dan 53 % diantaranya berada pada masa reproduksi, masa yang masih mendapatkan haid secara teratur setiap bulan. Masa haji yang berlangsung selama kurang lebih 40 hari, memaksa jemaah haji wanita untuk menunda haidnya bila mereka menginginkan tidak datang haid selama di tanah suci. Keinginan yang kuat untuk melaksanakan seluruh rangkaian ibadah haji baik yang wajib maupun yang sunah, maka penundaan haid dirasakan menjadi kebutuhan yang sangat penting. Penggunaan pil progestogen tunggal dari golongan norethisterone, lynestrenol, normogestrel acetate medroxi progestogen acetate (MPA) dll sudah sangat umum di kalangan jamaah haji (calon jamaah haji) , kalangan medis dan paramedis (bidan). Sehingga kebutuhan pil golongan progestogen tersebut di musim haji sangat melonjak. Masalah yang muncul adalah apakah pil golongan progestogen tunggal ini cukup efektif sebagai obat

penunda haid sampai 40 hari ?. Dilain pihak pil KB kombinasi yang terdiri dari estrogen ( ethinyl estradiol) dan golongan progestogen (levonogestrel,desogestrel,ciproteron acetate dll.) secara teoritis mampu membuat endometrium lebih stabil sehingga kemungkinan untuk terjadinya bercak dan perdarahan lebih kecil khususnya jika penundaannya diharapkan lebih dari 2 minggu. Pil KB kombinasi oleh sebagian dokter dan paramedis telah digunakan untuk obat menunda haid pada ibadah haji, namun secara kwantitas penggunaannya jauh dibawah penggunaan pil golongan progestogen tunggal.

Tujuan penelitian : Melakukan evaluasi penggunaan pil golongan progestogen tunggal dan kombinasi progestogen dengan estrogen (pil KB), sebagai obat penunda haid pada ibadah haji. Membandingkan prevalensi terjadinya bercak perdarahan dari vagina pada pemakaian pil golongan Progestogen & pil kombinasi Estrogen & Progestogen untuk menunda haid pada jamaah haji.

Rancangan Penelitian : Menggunakan studi cross sectional dengan menyebarkan kuesioner pada calon jamaah haji sebelum berangkat pada musim haji 1427 H (2006/2007 M) di wilayah Surabaya, Gresik dan Malang. Setelah pulang ke Indonesia data dikumpulkan, selanjutnya dianalisa dengan cross tabulasi menggunakan uji statistik Chi-square dengan program SPSS.

Hasil penelitian : Dari 100 lembar kuesioner yang masuk, sebaran asal daerahnya adalah Surabaya 13 %, Gresik 14 % dan 63 % dari Malang. Rata- rata umur responden : 39.82 7,62 th, sedangkan 38 % responden menggunakan obat penunda haid atas konsultasi /saran dokter Spesialis Kandungan, 20 % dokter umum, 19 % dokter kloter, 11 % teman /saudara, 9 % bidan, 3 % lainnya. Obat penunda haid yang digunakan 74 % menggunakan pil golongan progestogen tunggal dan 26 % menggunakan pil KB kombinasi dan sisanya 3 % tidak menggunakan pil penunda haid. Dari total responden 43,3 % tidak mengalami bercak maupun perdarahan sedangkan 39,2 % mengalami bercak perdarahan dan 17,5 % mengalami perdarahan. Analisa lebih lanjut ternyata yang menggunakan pil golongan progestogen tunggal 71,8 % mengalami bercak dan perdarahan, dan yang menggunakan pil KB hanya 13,8 % mengalami bercak dan perdarahan, dengan uji statistik Chi square: 24,72 didapatkan nilai p=0.000, menunjukkan perbedaan yang bermakna. Dari 18 responden yang berkonsultasi ke SpOG dengan menggunakan pil KB, ternyata 16 responden (88,9 %) tidak mengalami bercak maupun perdarahan, 2 responden (11,1 %) mengalami bercak dan tidak ada responden yang mengalami perdarahan.

Kesimpulan : Pil KB kombinasi sebagai obat penunda haid pada ibadah haji menunjukkan keberhasilan yang lebih baik secara bermakna terhadap terjadinya bercak dan perdarahan , dibandingkan dengan penggunaan pil progestogen tunggal.

Kata kunci : Pil golongan progestogen tunggal, pil KB kombinasi, perdarahan bercak , perdarahan, ibadah haji.

Peneliti : dr. Budi Santoso, SpOG (K) * Konsultan penelitian : Prof. dr Samsulhadi, SpOG (K)* Konsultan Statistik : Ir. Irawan Penghubung Responden : dr. Hj. Muniroh ** Drs. H. Ach.Ruslan *** Dra. Hj. Rukmini **** H. Muslich ***** Drs. H. Moch. Rosyad ******

Keterangan : * : Devisi Fertilitas dan Endokrinologi Reproduksi Bagian/SMF Obstetri dan Ginekologi FK Unair/RSU. Dr. Soetomo Surabaya ** : Dokter Kloter 43, DKK Malang *** : Ka. Seksi Haji Depag Kota Malang **** : Pembimbing KBIH RSI Aisyah Kota Malang ***** : Pengurus KBIH AR Rifai ****** : Ketua Kloter 43 Kota Malang

Mau Menunda atau Memajukan Haid? Begini Caranya


|

Sejak beberapa minggu yang lalu bangsa Indonesia sudah muali memberangkatkan para calon jemahaan haji ke tanah suci. Banyak persiapan yang telah dilakukan oleh umat muslin agar dalam menjalankan ibadah haji dapat berjalan dengan lancar tanpa ada gangguan apapun juga. Khusus untuk jemaah haji wanita, salah satu persiapan yang dilakukannya adalah dengan menunda haid ataupun mempercepat haid. Secara kesehatan ini dapat dibenarkan asalkan dilakukan dengan cara yang baik dan benar. http://health.detik.com, dalam ulasannya menjelaskan mengenai cara mempercepat ataupun menunda haid untuk wanita yang akan menunaikan ibadah haji, menurutnya, salah satu persiapan yang perlu dilakukan kaum perempuan menjelang berangkat haji adalah mengatur siklus haid atau datang bulan, agar lancar mengikuti semua kegiatan. Pengaturan siklus haid dilakukan minimal sebulan sebelum berangkat. Kalau tidak diatur, keluarnya darah akibat datang bulan akan membatasi kegiatan kaum perempuan di Tanah Suci. Beberapa kegiatan seperti thawaf, salat dan membaca Al Quran tidak boleh dilakukan saat perempuan sedang mendapatkan siklus bulanan. Agar tidak mendapatkan haid selama rangkaian kegiatan haji, para jamaah perempuan bisa menggunakan obat-obatan yang tentunya harus di bawah pengawasan dokter. Obat yang digunakan umumnya mirip pil KB yang berisi hormon progesteron, atau kombinasi esterogen dan progesteron. "Obat mana yang digunakan, itu nanti dokter yang menentukan berdasarkan hasil pemeriksaan. Tiap orang beda, jadi tidak seperti kacang goreng yang semua orang bisa pakai," kata Dr Hj Dwiana Ocviyanti, SpOG(K) dalam simposium Perhimpunan Dokter Spesialis Penyakit Dalam Indonesia (PAPDI) di RS Cipto Mangunkusumo, Kamis (13/9/2012).

Cara mengatur siklus haid umumnya dilakukan dengan 2 cara, yakni dengan cara menunda atau mempercepat. Menunda haid adalah cara yang lebih sering dilakukan, sedangkan memajukan haid umumnya hanya dilakukan bagi perempuan yang memiliki siklus bulanan lebih dari 35 hari. 1. Menunda haid Untuk menunda haid, obat yang digunakan bisa berupa pil berisi hormon progesteron maupun kombinasi. Jika menggunakan pil kombinasi, maka yang dipakai hanya pil aktifnya saja sedangkan yang berisi obat kosong atau plasebo tidak diminum atau dibuang. Cara ini paling ideal dimulai pada hari kedua hingga kelima sejak haid terakhir, atau selambatlambatnya 14 hari sebelum hari pertama dimulainya siklus haid berikutnya. Penggunaan pil dihentikan segera setelah penundaan tidak diperlukan lalu haid akan datang 2-3 hari sesudahnya. 2. Memajukan haid Obat yang digunakan dalam teknik ini adalah pil progesteron, yang dimulai pada hari kelima haid dan dihentikan 3-5 hari sebelum masa haid yang diinginkan atau setidaknya hari ke-19 haid. Jika memakai pil kombinasi, maka harus dimulai pada hari kedua haid. Secara umum, pengaturan siklus haid dengan menggunakan pil hormon seperti ini aman digunakan pada perempuan yang dinyatakan sehat berdasarkan hasil pemeriksaan dokter. Pengaturan haid dengan hormon tidak dianjurkan pada kondisi tertentu seperti misalnya riwayat stroke, kekentalan darah tinggi dan punya tumor di rahim. Selain itu, harus diperhatikan juga bahwa pengaturan haid sifatnya hanya sementara untuk kebutuhan jangka pendek misalnya untuk memperlancar ibadah haji. Idealnya haid tidak dituda atau dimajukan lebih dari 1-2 minggu, sehingga lamanya siklus tidak mendapat tidak lebih dari 40 hari. "Bahaya sih tidak, ya paling kalau ada (efek sampingnya) itu misalnya perdarahan bercak. Tapi bagi yang memiliki riwayat stroke atau masalah dengan pembuluh darah, beberapa hormon bisa membuat kekentalan darahnya meningkat," terang Dr Ocvi. (up/ir)

Pengaturan Haid Selama Ibadah Haji


September 13, 2012 KOMPAS.com - Ibadah haji merupakan salah satu ibadah penting dan ditunggu-tunggu umat Islam. Untuk dapat melakukan seluruh ibadah dan kegiatan selama di tanah suci, jemaah haji wanita bisa melakukan penundaan haid dengan obat hormonal. Penundaan dan pengaturan siklus haid bisa dilakukan dengan obat-obatan yang mengandung kombinasi hormon estrogen dan progesteron atau obat yang mengandung progesteron saja. Menurut spesialis kebidanan dan kandungan Dr.Dwiana Ocviyanti, Sp.OG(K), penunda menstruasi yang paling efektif dan terjangkau harganya sebenarnya adalah pil kontrasepsi. Pil ini merupakan pil kombinasi. Bisa diminum sebulan sebelum keberangkatan dengan dosis rendah, katanya dalam acara seminar bertajuk Sehat dan Bugar Selama Melaksanakan Ibadah Haji di FKUI/RSCM, Kamis (13/9/12). Haid terjadi karena adanya penurunan kadar hormon progesteron setelah terjadinya ovulasi (keluarnya sel telur). Turunnya hormon tersebut menyebabkan lapisan bagian dalam dinding rahim (endometrium) terlepas sehingga pembuluh darah di belakangnya terbuka. Obat penunda haid bekerja dengan mempertahankan kadar hormon sehingga endometrium tidak lepas. Jadi bukannya darah kotor terkumpul di rahim, papar dokter yang akrab disapa dr.Ovi ini. Untuk pengaturan haid, pertama-tama harus memeriksakan diri ke dokter, upayakan kurang dari sebulan sebelum tanggal keberangkatan. Dokter akan melakukan pemeriksaan untuk mendeteksi kelainan pada organ reproduksi atau kondisi lain yang bisa menimbulkan komplikasi bila memakai obat. Nantinya dokter akan memberikan obat yang paling sesuai dengan kondisi kesehatan pasien dengan mempertimbangkan faktor usia dan sejarah penyakit, katanya. Dia menambahkan, ada beberapa kondisi yang tidak boleh menggunakan obat hormon pengatur haid, misalnya jika ada riwayat sakit kepala hebat atau migren, kanker payudara, varises berat, perdarahan dari vagina yang belum diketahui penyebabnya, serta adanya penyakit fungsi hati. Penggunaan obat pengatur haid juga sering menyebabkan efek samping seperti rasa mual, sakit kepala, atau nyeri pada payudara. Pada obat yang mengandung progesteron saja biasanya sering muncul bercak darah (spoting). Efek samping itu bisa diatasi dengan cukup banyak minum air putih dan banyak bergerak supaya metaboliknya lebih lancar, katanya. Obat penunda haid terbilang aman dan idealnya mulai digunakan pada hari kedua hingga kelima haid atau selambatnya 14 hari sebelum hari pertama haid yang ingin ditunda. Penggunaan pil harus teratur dan diminum pada waktu yang sama. Pil boleh dihentikan segera setelah penundaan haid tidak diperlukan dan haid akan datang sekitar 2-3 hari kemudian.