Anda di halaman 1dari 19

Pengorganisasian dan Perencanaan Audit Internal

Pemahaman secara umum terhadap standard audit yang ditetapkan oleh Institute of Internal Auditors (IIAs) atau International Standards for the Professional Practice of Internal Auditing, penting dalam menyusun atau mengorganisir serta merencanakan suatu audit intern. Internal audit juga merupakan proses yang membutuhkan pengorganisasian dan menajemen dari fungsi internal audit, dimana diperlukan keterlibatan yang cukup dari berbagai disiplin ilmu dan keahlian yang saling melengkapi. Sebelum melaksanakan suatu audit internal, diperlukan adanya

kelengkapan yang diperlukan, antara lain: Suatu rencana organisasi yang efektif dan suatu internal audit charter dalam melaksanakan audit internal Rencana audit jangka panjang dan tahunan . Setiap audit intern yang dilakukan harus berdasarkan rencana audit jangka panjang Standar dan pendekatan-pendekatan audit yang efektif dalam melaksanakan suatu audit internal.

Tentu saja diperlukan unsur-unsur lainnya dalam membuat internal audit yang efektif. Internal auditor perlu juga menetapkan pendekatan terbaik dalam mengevaluasi bukti audit, bagaimana pelaporan yang efektif atas hasil audit, harus memahami secara baik tentang kerangka pengendalian intern sebagaimana yang telah dibuat oleh The Committee of Sponsoring Organizations (COSO) sebagai best practice, dan adanya pengevaluasian secara terusmenerus atas pengendalian yang diciptakan. Internal audit akan menjadi lebih efektif apabila seluruh anggotanya mengikuti secara konsisten, prosedur-prosedur professional dalam melaksanakan review. Bahkan akan menjadikan Internal Audit Pelaksanaan Internal Audit Individu Page 1 sumber daya yang potensial dalam pandangan manajemen, sebagaimana diharapan bahwa auditor internal harus dapat tetap konsisten dan mempunyai kualitas.

Kegiatan Persiapan Audit Internal

Sebelum pelaksanaan suatu audit internal maka perlu dilakukan persiapan secara matang. Audit harus dilaksanakan sesuai rencana audit tahunan yang sudah ditetapkan, namun demikian tidak tertutup kemungkinan untuk melakukan audit terhadap hal-hal yang sangat urgen diluar rencana audit tahunan yang sudah ditetapkan seperti audit atas ditemukannya suatu fraud atau kecurangan, adanya aturan baru, atau adanya kondisi perekonomian yang jauh dari kondisi normal. Walaupun audit seperti ini tidak direncanakan, tetapi internal audit harus membuat perencanaan untuk audit seperti ini. Dalam praktek audit internal biasa dikenal adanya high-level memo to files, merupakan dokumen untuk dilaksanakannya audit mendesak yang harus disiapkan oleh manajer audit intern. Biasanya dokumen seperti ini tidak disampaikan kepada auditee. Dengan adanya penugasan khusus seperti tersebut diatas sebenarnya menjadi tantangan kepada para pelaksana internal audit. Walaupun sering ada tekanan untuk memulai suatu audit khusus ini, perencanaan audit yang tepat selalu akan memperoleh hasil audit yang maksimal. Auditor intern dapat menghemat waktu dan tenaga yang cukup signifikan apabila dapat membuat perencanaan audit yang baik.

Menjalankan Audit Internal

Langkah pertama dalam memulai audit internal yang sebenarnya adalah untuk menginformasikan kelompok atau organisasi yang akan diaudit. Meskipun audit internal akan menyiapkan memo perencanaan sebagai dokumentasi untuk file audit internal itu sendiri, fungsi yang akan diaudit harus mendapat informasi dari audit internal. Pemberitahuan dari audit internal disebut surat penunjukan (engagement letter). Ini adalah dokumen perencanaan internal yang menginformasikan auditee ketika audit internal akan melakukan review.

Surat penunjukan tersebut harus memuat: Email Komunikasi harus ditujukan kepada manajer yang langsung bertanggung jawab untuk unit yang diaudit. Tujuan dan ruang lingkup audit Auditee disarankan harus menjelaskan tentang tujuan dari audit internal yang telah direncanakan. Tanggal dimulai dan jangka waktu yang direncanakan Sebisa mungkin, surat keterlibatan harus memberikan auditee beberapa pemahaman mengenai kapan dimulainya dan berakhirnya proses audit. Bertanggung jawab untuk melakukan peninjauan (Review) Auditor yang bertugas harus membantu manajemen untuk mengidentifikasi akan adanya suatu permasalahan. Persiapan Kebutuhan Lanjutan Setiap persyaratan yang dibutuhkan sebelum turun ke lapangan harus dijelaskan terlebih dahulu. Salinan Surat Keterlibatan Meskipun istilah tembusan atau CC sudah usang hari ini, salinan surat perikatan harus diarahkan kepada orang-orang yang tepat dalam perusahaan yang membutuhkan untuk mengetahuinya. Laporan Operasi lainnya Berdasarkan tujuan audit secara keseluruhan, keuangan, laporan statistik, dan lain yang berkaitan dengan entitas yang diaudit juga harus diminta sebagai bagian awal dari memo.

Survei Lapangan Audit Internal

Sebuah survei awal seringkali sangat penting dalam menentukan arah, ruang lingkup, dan sejauh mana upaya audit; itu adalah langkah pertama yang diambil di lokasi audit. Auditor internal tidak bias begitu saja terburu-buru tanpa tujuan yang jelas atau tujuan dan mulai memeriksa dokumen dan mengamati operasi. Sebuah survey lapangan

memungkinkan auditor untuk membiasakan diri dengan proses lokal besar di tempat dan mengevaluasi struktur kontrol dan tingkat risiko kontrol dalam berbagai proses dan sistem termasuk dalam audit. Unsur-unsur informasi yang harus disusun oleh auditor incharge dan anggota tim lainnya selama survey lapangan : Organisasi Selama survei lapangan, auditor harus memastikan struktur organisasi yang termasuk nama-nama personil kunci, sudah benar. Auditor harus menjadi akrab dengan tanggung jawab fungsional dan orang-orang kunci dan terlibat dalam operasi. Pedoman dan arahan Salinan kebijakan yang berlaku dan manual prosedur harus dimilik auditor. Laporan Laporan manajemen yang meliputi audit seperti penganggaran, operasi, biaya studi wilayah, dan personil harus juga dimiliki oleh auditor. Observasi Pribadi Auditor internal melakukan pendekatan terhadap lingkungan sekitarnya yang akan diaudit. Diskusi dengan personil kunci Berdiskusi dengan orang yang memiliki andil dalam Perusahaan membantu untuk menentukan area masalah apapun yang diketahui.

Mendokumentasikan Survei Lapangan Audit Internal

Biasanya, survei lapangan akan menempati hari pertama atau kedua di situs audit. Untuk review besar, survei dapat dilakukan saat berkunjung terpisah sebelum auditor melakukan pengujian dan analisis kerja. Dalam kedua kasus, pekerjaan yang dilakukan dan ringkasan dari data yang dikumpulkan melalui survei lapangan harus

didokumentasikan di workpapers audit.

Kesimpulan Survei Lapangan Auditor

Tujuan dari survei lapangan audit internal adalah untuk mengkonfirmasi asumsi yang diperoleh dari perencanaan audit awal, dalam rangka mengembangkan pemahaman tentang sistem dan proses kunci. Karena informasi yang mendukung audit awal perencanaan sering tidak sempurna, ini merupakan titik penting dimana tim audit yang ditugaskan dapat membuat penyesuaian terhadap lingkup audit yang direncanakan dan objektif.

Developing and Preparing Audit Programs

Internal audit harus dilaksanakan dan diorganisasikan dengan baik dengan tujuan untuk meminimalisir kesalahan atau melaksanakan audit prosedur. Untuk mencapai tujuan internal auditor untuk meminimalisir penyalahgunaan prosedur, maka diperlukan audit program sebagai panduan untuk melaksanakan prosedur audit. Pola program auditnya sama seperti sejalan dengan pengaplikasian operasi sehari-hari. Sebagai contoh, computer program digunakan untuk perhitungan gaji dengan menggunakan time card dengan menjumlahkan banyaknya waktu bekerja lalu dikalikan dengan tariff yang sudah disepakati oleh perusahaan. Audit Program adalah sebagai alat untuk perencanaan, panduan, dan kontorl dari proses audit yang dilakukan. Audit Program dapat digunakan untuk melihat keefektifan dari suatu internal audit, apakah langkah-langkah dalam audit program tersebut sudah dilaksanakan seluruhnya atau lebih dari sebagian yang telah dilakukan. Contoh seperti perhitungan fisik Persediaan secara berkala merupakan salah satu cara audit program untuk persediaan. Contoh tersebut adalah audit program yang sudah standart dilakukan. Dalam satu situasi ada kalanya audit program sudah tidak sesuai dengan standart yang sudah berlaku umum, hal ini dikarenakan sifat dari bisnis perusahaan berbeda-beda. Hal ini membuat In-charge auditor harus memodifikasi audit prosedurnya, kalau bisa di rubah tanpa terlampau jauh dari standart yang berlaku umum. Incharge auditor juga harus memikirkan resiko resiko dari setiap kegiatan operasional perusahaan dan

memikirkan

bagaimana

cara

pencegahan

atau

meminimalisir

kesempatan

penyalahgunaan. Hal tersebut yang membuat auditor, Wajib mempunyai pengetahuan lebih tentang kegiatan bisnis dan sifat dari industry perusahaan.

(a) Audit Program.

Audit program adalah prosedur yang menggambarkan langkah-langkah audit yang dilakukan oleh internal auditor dalam proses kerja dilapangan. Audit program biasanya dibuat sebelum melakukan fieldwork audit, jadi perlu di finalisasi tentang bagaimana dan apa sajakah object yang akan di periksa oleh internal audit. Kegunaan audit program yang kedua adalah dengan sebagai panduan atau pengingat bagi internal audit yang baru, atau penanda apa sajakah yang belum dilakukan bagi internal audit yang sudah berpengalaman. Untuk beberapa divisi internal audit mengembangkan sendiri audit programnya, dan belum tentu berguna bagi banyak area. Hal ini dikarenakan cangkupan audit yang begitu luas, maka internal audit dapat dilakukan secara periodic atau berkala, setiap 3 bulan atau 6 bulan sekali melakukan pengecekan. Contoh Audit Program untuk Inventory atau persediaan adalah sebagai berikut :

(b) Type of audit evidence.

Internal Auditor harus mengevaluasi segala informasi yang ada, informasi inilah yang dianggap sebagai audit evidence yang membuktikan segala kegiatan audit, baik itu temuan audit, pencapaian tujuan audit, dan lain sebagai nya. Syarat bukti audit ada 4 yaitu harus Cukup untuk mendukung segala kegiatan audit yang dilakukan, Compentent dapat diandalkan dan dipertanggung jawabkan sebagai hasil kerja auditor, Relevant bukti yang diambil harus sesuai dengan masalah yang sedang dihadapi perusahaan saat ini dan untuk masa depan perusahaan, dan yang terakhir harus Usefull bukti audit harus berguna untuk kepentingan audit, untuk apa seluruh bukti diambil tetapi tidak dapat dipakai sebagai bukti yang kuat dan berguna bagi kemajuan perusahaan. Cara mendapatkan bukti audit dengan cara observasi/ confirmasi, pengecekan fisik, dokumentasi, prosedur analitis, perhitungan kembali, reperformance, dan inquiry atau Tanya jawab. Dari seluruh cara untuk mendapatkan bukti audit, bukti yang paling kuat adalah Observasi / confirmasi karena mendapatkan dengan cara mengambil dari pihak ketiga yang independen atau melihat secara fisik atau actual yang ada dilapangan. Bukti Audit yang paling lemah adalah Prosedur Analitis, karena menggunakan asumsi-asumsi saat melakukannya, hal ini dikarenakan untuk

mengidentifikasi sifat dari suatu kegiatan bisnis yang begitu banyak. Langkah langkah audit program yang dilakukan atau dijalankan oleh setiap divisi internal audit berbeda-beda, karena sifat dari masing-masing entitas pun berbeda pula dengan resiko yang bervariasi.

Pelaksanaan Audit internal

Surat penugasaan menguraikan pengaturan untuk rencana audit internal. Audit tanpa pemberitahuan dapat dibenarkan dalam kasus-kasus di mana ada kecurigaan penipuan atau ketika unit sangat kecil, dengan catatan yang dapat dengan mudah diubah. Dalam

kebanyakan kasus, manajemen audit harus mulai mereview dengan Surat penugasan resmi yang memberitahu manajemen lokal dan lini manajemen untuk rencana review, memungkinkan mereka untuk menyesuaikan jadwal mereka. Dalam beberapa kasus, manajemen audit dapat meminta penundaan karena sejumlah alasan. pengecualian pada situasi penipuan yang potensial, manajemen audit internal harus selalu mencoba untuk menjadi fleksibel di sini. Para auditor internal yang ditugaskan juga memiliki beberapa pekerjaan terlebih dahulu sebelum kerja lapangan yang sebenarnya. Jika ada survei lapangan terpisah, hasil tersebut harus ditinjau ulang, sebagaimana seharusnya setiap audit yang terdahulu disimpan dalam file kertas kerja permanen. Untuk audit yang lebih besar dengan beberapa auditor ditugaskan, tanggung jawab area penugasan audit harus dilakukan di awal. Perjalanan dan pengaturan penginapan harus dibuat sesuai dengan kebijakan organisasi. Biaya perjalanan dapat menjadi beban besar untuk sebuah departemen audit internal, terutama jika dalam jumlah yang banyak, lokasi audit yang tersebar, baik domestik maupun di seluruh dunia. penghematan perjalanan yang signifikan dapat direalisasikan dengan mengambil keuntungan dari diskon tiket pesawat dan membuat pengaturan perjalanan yang lebih efektif. Manajemen audit internal harus mengetahui bagaimana, perjalanan selalu akan menjadi beban anggaran besar dan seharusnya tidak menghilangkan perjalanan ke lokasi audit hanya karena biaya perjalanan. Audit internal memiliki tanggung jawab kepada komite audit dan manajemen senior untuk melaporkan status struktur control internal organisasi. Kunjungan lapangan seharusnya tidak ditunda atau dihilangkan hanya karena biaya perjalanan ke lokasi terpencil.

(A) Internal Audit Fieldwork Initial Procedures

Audit internal dapat menyebabkan gangguan dan masalah dalam operasi sehari-hari dari organisasi audit. Auditor dan anggota tim audit harus memulai dengan bertemu dengan anggota dari manajemen audit untuk menjelaskan rencana awal untuk audit, termasuk daerah-daerah yang akan diuji, laporan khusus atau dokumentasi yang diperlukan, dan personil untuk diwawancarai. Ini juga merupakan waktu yang tepat untuk tim audit internal untuk berwisata dan bertemu unit personil lain untuk mereview.

Para auditor harus meminta semua kontak manajemen yang berhubungan dengan anggota dari organisasi audit untuk memberikan pada manajemen audit jadwal pekerjaan audit untuk disesuaikan dengan rencana kerja audit. Hal ini akan menghilangkan potensi masalah dalam mengamankan kerjasama personil audit. Meskipun sudah direncanakan dengan baik, masalah masih dapat terjadi saat melakukan audit. Sebagai contoh, supervisor departemen utama dapat beralasan sibuk untuk dapat berbicara dengan audit internal dan tidak akan memberikan informasi yang diperlukan. Demikian pula, sebuah siklus dari file sistem komputer utama yang telah disimpan untuk tes audit mungkin saja dihapus. Jenis masalah dapat memperlambat kemajuan atau memerlukan revisi pengujian dan analisis strategi. Setiap masalah harus dideteksi secara dini didalam penugasan dan diselesaikan sesegera mungkin. Kesulitan dalam memperoleh kerjasama dengan satu personel departemen, misalnya, dapat memperlambat pekerjaan di daerah itu dan menunda penyelesaian audit keseluruhan. Auditor yang ditugaskan harus bertemu dengan manajemen audit untuk mendiskusikan masalah dan mencari solusi. Jika manajemen setempat tampaknya tidak kooperatif, auditor yang bertugas mungkin harus menghubungi manajemen audit internal untuk menyelesaikan masalah pada tingkat yang berbeda. Jika komponen kunci dari audit yang direncanakan hilang, manajemen audit harus mengembangkan strategi yang direvisi untuk penyelesaian masalah. Ini mungkin termasuk: Merevisi prosedur audit untuk melakukan tes tambahan di area lain. Perubahan tipe, harus dilakukan dengan hati-hati. Jika ada alasan yang kuat untuk memilih file yang hilang sekarang -seperti kebutuhan untuk mengikat ke beberapa data lain-itu mungkin diperlukan untuk

merekonstruksi saldo yang hilang. Melengkapi audit tanpa file data yang hilang. Kertas kerja dan Laporan akhir akan menunjukkan ketidak mampuan audit internal untuk melakukan tes yang direncanakan. Auditor yang bertugas harus selalu mendapatkan persetujuan dari manajemen audit internal untuk pendekatan ini. Melengkapi bagian lain dari audit dan menjadwal ulang kemudian kunjungannya untuk melakukan tes. Ini hanya pilihan jika file data yang hilang tidak dapat direkonstruksi atau jika siklus yang berbeda dari data

tidak akan cukup. Penelitian lapangan audit yang sebenarnya harus mengikuti program audit yang ditetapkan. Karena setiap langkah selesai, auditor harus bertanggung jawab dari awal dan tanggal program audit. Dokumentasi dikumpulkan dari setiap langkah audit, serta setiap analisis audit, harus diatur dan diteruskan kepada auditor untuk melakukan review awal dari pekerjaan audit. Auditor memonitor kinerja pekerjaan audit dalam progres dan review kertas kerja yang sudah selesai untuk setiap langkah. Exhibit 7,9 menunjukkan review kertas kerja audit lapangan lembar point di mana auditor yang bertugas telah ditandatangani sesuai dengan langkah-langkah program audit dan wilayah yang disarankan untuk pekerjaan tambahan. Komentar dari lembar ini kembali ke exhibit 7,6 Program audit untuk mereview kas kecil. Kita menggunakan kas kecil sebagai contoh meskipun biasanya relatif kecil, area berisiko rendah, jenis lembar dokumen ini adalah contoh yang berguna untuk semua audit yang lebih besar.

(B) Audit Fieldwork technical Assistance

Survei lapangan atau proses program pengembangan audit harus diidentifikasi sesuai kebutuhan untuk bantuan teknis khusus dalam melakukan audit, namun, kompleks masalah lainnya yang membutuhkan dukungan teknis mungkin timbul dalam perjalanan

dari audit lapangan. Sebagai contoh, auditor yang ditunjuk dapat mempertanyakan perlakuan akuntansi dari transaksi tertentu dan ingin mendapatkan informasi yang lebih baik mengenai praktek yang normal. Demikian pula, auditor internal dapat menemukan aplikasi TI khusus,dengan pertimbangan kontrol yang unik, yang tidak cukup dijelaskan dalam survei. Jika masalah teknis tidak familiar dengan tim audit, tanggungjawab auditor harus mencari bantuan sesegera mungkin. supervisor audit internal atau spesialis mungkin harus meneliti audit atau masalah teknis dalam rangka memberikan jawabannya. Di lain contoh, mungkin perlu untuk membawa seorang ahli audit internal ke daerah yang bersangkutan untuk menyelesaikan masalah. Namun, Departemen Audit internal tidak memiliki ahli kependudukan yang siap untuk bepergian keluar dari area untuk menyelesaikan masalah, dan masalah biasanya dapat diselesaikan melalui panggilan telepon atau e-mail.

(C) Audit Management Fieldwork Monitoring

Jika audit internal meliputi jangka waktu yang luas atau tingkat sumber daya yang dibutuhkan, manajemen audit internal harus meninjau kemajuan audit dengan sering dan memberikan arahan teknis melalui kunjungan dan komunikasi. Ini review tambahan untuk pekerjaan yang sedang berlangsung dari auditor yang bertugas, yang merupakan bagian dari staf lapangan. Frekuensi dan tingkat kunjungan ini akan tergantung pada kekritisan mereview, pengalaman staf yang ditugaskan, dan ukuran review. Tujuan mereview skala menengah yang dipimpin oleh seorang auditor berpengalaman dan meliputi area yang sudah dikenalnya mungkin tidak memerlukan review manajemen jika jalur komunikasi yang baik. Namun, jika Audit mencakup daerah kritis, jika program baru atau teknik baru yang digunakan, atau jika tugas yang menjadi tanggungjawab auditor yang memiliki pengalaman terbatas di area untuk mereview, anggota berpengalaman pada manajemen audit harus mengunjungi proyek lapangan secara berkala. Tujuan dari kunjungan ini harus untuk meninjau pekerjaan yang sedang berlangsung dan untuk membantu memecahkan masalah yang dihadapi. Sedangkan manajemen

audit kadang-kadang mungkin merasa bahwa ini juga merupakan waktu yang tepat untuk mengambil staf lapangan yang ditugaskan keluar untuk makan siang atau makan malam untuk berterima kasih kepada mereka atas upaya mereka, setiap orang harus menyadari hal ini bukanlah tujuan kunjungan audit lapangan. Audit manajemen harus mengambil kesempatan ini untuk memahami masalah yang berkembang di dalam audit dan menyarankan perubahan yang sesuai. Ini juga waktu yang baik bagi manajemen untuk memulai mereview kertas kerja audit yang telah diselesaikan. Kertas kerja audit internal mendokumentasikan pekerjaan yang dilakukan dan memberikan link antara dokumen prosedur dalam program audit dan hasil tes audit. Karena mereka akan menjadikan dasar bagi temuan dan menjadi rekomendasi dalam laporan audit akhir, kertas kerja harus mendokumentasikan semua pekerjaan audit. Sementara itu auditor yang bertugas harus telah meninjau dan memberi komentar pada kertas kerja untuk audit yang lebih luas melalui lembar point audit, review yang lebih kecil dengan staf audit yang terbatas tidak akan selalu memiliki jenis umpan balik. Point sheet adalah mengukur kualitas assurance audit internal dan harus digunakan oleh Tim audit sebagai ukuran untuk membawa masalah untuk menjadi perhatian baik bagi audit internal dan audit manajemen di awal dalam mereview. Mereka juga berfungsi sebagai kontrol untuk memastikan bahwa semua arahan di ikuti.

(D) Potential Audit Findings

Setiap kali auditor internal menemukan kekurangan audit yang potensial, rangkuman singkat dari kondisi yang ditemukan dan temuan yang potensial dan rekomendasi harus disiapkan. Ringkasan ini kadang-kadang disebut lembar temuan audit awal. Temuan awal menggambarkan kekurangan atau peluang untuk perbaikan yang diidentifikasi selama audit. Temuan awal mungkin telah dikembangkan melalui lembaran point auditor atau melalui temuan dokument Audit internal dan pengamatan lainnya. Item ini memulai proses awal penulisan Laporan audit dan membantu untuk memastikan bahwa fakta-fakta penting untuk mengembangkan temuan laporan audit telah diperoleh. Meskipun isi temuan audit pendahuluan dapat bervariasi tergantung pada kebutuhan khususnya audit internal, temuan audit pendahuluan biasanya memiliki unsur-unsur:

Identifikasi dari temuan. ini hanya sebuah nomor identifikasi untuk audit dan deskripsi temuan potensial. Kondisi. Uraian di sini harus singkat tapi cukup untukmemberikan manajemen lokal pemahaman tentang kondisi yang ditemukan. Referensi untuk pekerjaan audit didokumentasikan. Lembar point audit harus mengandung referensi untuk langkah dalam program audit yang dimulai dari komentar, serta di mana itu didokumentasikan dalam kertas kerja audit.

Rekomendasi Auditor awal. Bagian Audit Laporan harus digunakanuntuk mendokumentasikan temuan audit potensial, dan apa yang salah. Ini mungkin menjadi dasar untuk laporan audit menemukan potensi masa depan. Beberapa catatan auditor direkomendasikan untuk tindakan korektif dapat dimasukkan di sini.

Hasil yang ditemukan dibahas dengan manajemen. Auditor yang bertugas harus membahas semua temuan potensial secara informal dengan manajer langsung bertanggung jawab atas masalah ini. Hasil

pembicaraan ini harus didokumentasikan di sini. Rekomendasikan disposisi dari masalah ini. Atas dasar percakapan dengan manajemen, auditor yang bertugas harus memberikan komentar untuk merekomendasikan untuk disposisi dimasukkan dari temuan. laporan Ini mungkin atau

direkomendasikan

dalam

audit,

ditangguhkan sampai Informasi lebih lanjut dapat dikumpulkan.

(E) Audit Program and Schedule Modifications

Program audit adalah panduan keseluruhan untuk melakukan audit internal. Dikembangkan dari survei data awal dan dari setiap audit internal masa lalu pada file, mereka mungkin subjek penyesuaian selama review. Auditor harus tanggap terhadap bukti baru, perubahan dalam sistem pendukung, dan perubahan dalam kondisi lain. Pada tahap awal audit, mungkin perlu untuk mengarahkan beberapa rencana tugas Staf serta untuk memodifikasi beberapa langkah-langkah program audit. Tentu saja,

auditor yang bertugas di lapangan harus selalu memperoleh persetujuan dari manajemen audit sebelum melakukan perubahan tersebut. Kebutuhan untuk modifikasi program audit yang paling umum ketika audit internal telah mengembangkan program audit umum untuk digunakan dalam ulasan serupa tapi unit yang tak sama. Sebagai contoh, program audit mungkin telah dikembangkan untuk menutupi internal kontrol atas fungsi pembelian untuk sebuah organisasi dengan independen beberapa unit manufaktur, masing-masing dengan fungsi pembelian terpisah. Fungsi program audit Pembelian harus mencerminkan baik kebijakan organisasi dan prinsip kontrol internal secara umum. Perubahan sering diperlukan dalam jadwal audit sebagai progress kerja, dan fleksibilitas harus menjadi faktor dalam rencana untuk memenuhi kebutuhan tak terduga. Selama penugasan audit lapangan, situasi yang mungkin dihadapi

mempengaruhi kemajuan audit, seperti masalah tak terduga atau peristiwa, kebutuhan untuk memodifikasi, penemuan daerah baru untuk ditinjau, atau perubahan dalam audit personel. Dalam kasus lain, mungkin ada slip dalam rencana karena tambahan persyaratan waktu untuk menyelesaikan langkah program audit. Dalam keadaan ini, revisi anggaran seringkali diperlukan. Persetujuan yang tepat untuk perubahan ini harus selalu diperoleh dari manajemen audit internal.

(f) Reporting Preliminary Audit Findings to Manajemen

Area utama yang ditekankan dalam audit internal adalah mengidentifikasi daerah dimana unit mereview tidak sesuai dengan prosedur control internal yang baik dan di mana perbaikan yang diperlukan. Daerah-daerah tersebut akan didokumentasikan selama audit melalui penggunaan point atau lembar temuan dan jenis temuan awal pada dokumen. Meskipun item audit yang potensial harus telah didiskusikan dengan supervisor unit yang bertanggung jawab langsung, tim audit juga harus meninjau mereka dengan manajemen unit sebelum meninggalkan tugas audit lapangan. Temuan audit potensial harus ditinjau kembali dengan unit pengelolaan selama mengaudit untuk menentukan apakah mereka faktual dan tampak signifikan. Tergantung pada ruang lingkup dan ukuran audit, temuan potensial harus ditinjau beberapa poin selama review. Jika audit dijadwalkan selama beberapa minggu, auditor yang bertugas mungkin

menjadwalkan pertemuan dengan manajemen Unit setidaknya pada akhir setiap minggu untuk membahas semua temuan yang dikembangkan selama minggu itu. Jika temuan ini sifatnya, prosedural kecil, manajemen dapat mengambil tindakan korektif yang diperlukan sekaligus. Mereka kemudian dapat Internal Audit menghapus laporan audit akhir. Untuk temuan lain, auditor yang bertugas harus meninjau temuan yang diusulkan untuk memastikan bahwa penghematan biaya yang ditunjukkan dan dilaporkan dengan benar bahwa temuan yang terkait dengan operasional yang efektif. Meskipun durasi audit mungkin terlalu singkat untuk melakukan pertemuan mingguan, tim audit lapangan harus meninjau semua temuan potensial dengan unit manajemen sebelum meninggalkan lokasi. Hal ini akan memungkinkan audit internal untuk menyajikan pendahuluan yang ditemukan dan merekomendasikan kepada manajemen lokal untuk mendapatkan reaksi dan komentar mereka. Hal ini juga memberikan kedua belah pihak kesempatan untuk memperbaiki kesalahan dalam temuan laporan awal audit sebelum audit internal meninggalkan lokasi.

Penugasan Personel Internal Audit

Hasil akhir dari aktivitas pengauditan internal adalah laporan Departemen Audit Internal kepada Dewan dan Komite Audit. Laporan ini harus berisi temuan audit selama dilakukan pekerjaan lapangan dan rekomendasi yang diberikan supaya proses bisnis organisasi menjadi efektive dan efisien. Untuk memberikan laporan yang valid perlu dilakukan perencanaan pekerjaan lapangan internal audit. Depatemen IA harus membuat perhitungan yang cermat agar tujuan dari internal audit dapat tercapai dan sejalan dengan anggaran yang telah direncanakan. Departemen internal audit harus memperhitungkan berapa jumlah personel yang dibutuhkan, siapa saja personelnya, berapa lama waktu yang dibutuhkan, dan berapa biaya yang akan dikeluarkan secara mendetail. Perencanaan yang telah dibuat sebelumnya harus dibandingkan dengan anggaran yang disediakan. Hal ini penting dilakukan untuk mengukur kinerja daripersonel internal audit dan mengetahui varian yang terjadi antara anggaran dan pelaksanaan dilapangan, untuk itu setiap personel internal auditor harus memiliki laporan mengenai perkembangan pekerjaan lapangan mereka. Laporan ini berisi

informasi berupa anggaran,estimasi waktu versus waktu sesungguhnya yang dibutuhkan untuk menyelesaikan pekerjaan lapangan, deskripsi perkembangan audit versus program audit. Personel audit incharge harus dapat menjelaskan varian yang terjadi antara anggaran dan kenyataan. Laporan varian anggaran dengan kenyataan ini harus tercatat dan didokumentasikan sebagai bahan pengendalian atas aktivitas pengendalian internal. Pengendalian ini dilakukan untuk menilai apakah anggaran telah dihitung secara cermat, perencanaan dilakukan secara memadai dan menilai efektivitas kerja personel internal audit. Pengendalian ini dilakukan untuk mencegah terjadinya kekurangan personel dalam penugasan, keterlambatan dalam memberikan rekomendasi, kekurangan supervisi dan perhatian yang berlebihan terhadap suatu objek audi. Pengendalian ini dilakukan supaya pelaksanaan audit selanjutnya akan lebih baik, anggaran lebih akurat, penempatan dan pembagian personel lebih akurat sehingga varian semakin kecil.

Pelaksanaan Internal Audit

Internal auditor membutuhkan sejumlah infrastruktur untuk mendukung pekerjaannya. Salah satunya adalah sistem kertas kerja atau paket data base yang terintegrasi dengan sistem organisasi sehingga pekerjaan pembuatan laporan dapat terotomasi dan mengurangi konsumsi waktu yang dibutuhkan oleh auditor jika proses ini dilakukan secara manual. Jika sudah terintegrasi dengan system maka auditor yang ditugaskan kelapangan dapat langsung menginput temuan mereka ke dalam sistem dan dapat langsung diolah. Selain infrastruktur yang memadai seorang internal auditor harus memiliki kemampuan memahami dan menilai resiko, merencanakan audit, mengunjungi site perusahaan, memulai perikatan pekerjaan lapangan, menyiapkan kertas kerja aktivitas audit, serta membuat kesimpulan dan menyiapkan laporan internal audit. Laporan internal audit ini akan memuat temuan audit dan rekomendasi yang akan diberikan kepada manajemen. Berikut beberapa pekerjaan lapangan yang dilakukan oleh internal auditor: 1. Mengidentifikasi dan menganalisa potensi resiko yang akan terjadi. 2. Merencanakan audit.

3. Menjadwalkan dan mengalokasikan sumber daya yang ada. 4. Mereview laporan audit dan kertas kerja sebelumnya. 5. Mengunjungi site dan melaksanakan survei lapangan. 6. Menyiapkan program audit. 7. Menyiapkan dan memberikan surat perikatan audit untuk melaksanakan audit internal. 8. Memulai pekerjaan lapangan dan merencanakan internal audit. 9. Mendokumentasikan proses dan melaksanakan prosedur audit. 10. Membuat kertas kerja temuan audit. 11. Menyelesaikan dokumentasi audit dan merangkum temuan audit lain. 12. Menyelesaikan pekerjaan lapangan dan memberikan rekomendasi atas temuan yang ada kepada pihak yang diaudit.

DAFTAR PUSTAKA

Moeller, Robert R, Brinks, Modern Internal Auditing, 2005, John Wiley & Sons , Inc, Hoboken, New Jersey.