Anda di halaman 1dari 5

Anatomi (berasal dari bahasa Yunani anatomia, dari anatemnein, yang berarti memotong) adalah cabang dari biologi

gi yang berhubungan dengan struktur dan organisasi dari makhluk hidup. Terdapat juga anatomi hewan atau zootomi dan anatomi tumbuhan atau fitotomi. Beberapa cabang ilmu anatomi adalah anatomi perbandingan, histologi, dan anatomi manusia.

Fleksi adalah gerak menekuk atau membengkokkan. Ekstensi adalah gerakan untuk meluruskan. Contoh: gerakan ayunan lutut pada kegiatan gerak jalan. Gerakan ayunan ke depan merupakan (ante)fleksi dan ayunan ke belakang disebut (retro)fleksi/ekstensi. Ayunan ke belakang lebih lanjut disebut hiperekstensi.

Adduksi dan abduksi[sunting]


Adduksi adalah gerakan mendekati tubuh. Abduksi adalah gerakan menjauhi tubuh. Contoh: gerakan membuka tungkai kaki pada posisi istirahat di tempat merupakan gerakan abduksi (menjauhi tubuh). Bila kaki digerakkan kembali ke posisi siap merupakan gerakan adduksi (mendekati tubuh).

Elevasi dan depresi[sunting]


Elevasi merupakan gerakan mengangkat, depresi adalah gerakan menurunkan. Contohnya: Gerakan membuka mulut (elevasi) dan menutupnya (depresi)juga gerakan pundak keatas (elevasi) dan kebawah (depresi)

Inversi dan eversi[sunting]


Inversi adalah gerak memiringkan telapak kaki ke dalam tubuh. Eversi adalah gerakan memiringkan telapak kaki ke luar. Juga perlu diketahui untuk istilah inversi dan eversi hanya untuk wilayah di pergelangan kaki.

Supinasi dan pronasi[sunting]


Supinasi adalah gerakan menengadahkan tangan. Pronasi adalah gerakan menelungkupkan. Juga perlu diketahui istilah supinasi dan pronasi hanya digunakan untuk wilayah pergelangan tangan saja

Endorotasi dan eksorotasi[sunting]


Endorotasi adalah gerakan ke dalam pada sekililing sumbu panjang tulang yang bersendi (rotasi). Sedangkan eksorotasi adalah gerakan rotas ke luar. Posisi Tubuh:

Posisi anatomi (berdiri): Pada posisi ini tubuh lurus dalam posisi berdiri dengan mata juga memandang lurus. Telapak tangan menggantung pada sisi-sisi tubuh dan menghadap ke depan. Telapak kaki juga menunjuk ke depan dan tungkai kaki lurus sempurna. Posisi

anatomi sangat penting karena hubungan semua struktur digambarkan dengan asumsi berada pada posisi anatomi. Posisi supine (terlentang): Pada posisi ini tubuh berbaring dengan wajah menghadap ke atas. Semua posisi lainnya mirip dengan posisi anatomi dengan perbedaan hanya berada di bidang horisontal daripada bidang vertikal. Posisi prone (tengkurap): Pada posisi ini, punggung menghadap ke atas. Tubuh terletak pada bidang horisontal dengan wajah menghadap ke bawah. Posisi litotomi: Pada posisi ini tubuh berbaring terlentang, paha diangkat vertikal dan betis lurus horizontal. Tangan biasanya dibentangkan seperti sayap. Kaki diikat dalam posisinya untuk mendukung lutut dan pinggul yang tertekuk. Ini adalah posisi pada banyak prosedur kebidanan.

Bidang Tubuh:

Bidang frontal/koronal: bidang vertikal yang tegak lurus dengan bidang median. Bidang ini terbentuk dari garis yang menghubungkan satu telinga ke telinga yang lain dari atas kepala dan kemudian membagi seluruh tubuh di sepanjang garis itu. Bidang median/mid-sagital: bidang yang membagi tubuh menjadi bagian yang sama kanan dan kiri. Bidang sagital/paramedian: bidang yang sejajar dengan bidang median, tetapi membagi tubuh menjadi bagian kanan dan kiri yang tidak sama. Bidang transversal: bidang horisontal tubuh, tegak lurus dengan bidang frontal dan median. Bidang obliqua: bidang selain yang dijelaskan di atas.

Hubungan:

Anterior berarti ke arah depan. Posterior berarti menuju belakang. Superior berarti ke arah kepala. Inferior berarti menuju kaki. Medial/medialis berarti menuju bidang median (medekati bagian tengah tubuh). Lateral/lateralis berarti menjauh dari bidang median (menjauh dari tengah tubuh).

Anggota Badan:

Proksimal berarti dekat badan Distal berarti jauh dari badan Preaksial menunjukkan sisi radial atau tibial pada anggota badan. Postaksial menunjukkan sisi ulna atau fibular pada anggota badan. Fleksor berarti permukaan anterior anggota badan atas dan permukaan posterior anggota badan bawah. Ekstensor berarti permukaan posterior anggota badan atas dan permukaan anterior anggota badan bawah.

Bagian Otot:

Origio (origin): ujung otot yang relatif tetap dari selama gerakan alami. Insersio (insertion): ujung otot yang relatif mobil selama gerakan alami. Belly: bagian tengah berdaging dari otot, yang bersifat insersio. Tendon: bagian berserat dan non-kontraksi dari otot, yang bersifat origio. Aponeurosis: tendon rata yang timbul dari jaringan ikat di sekitar otot.

Gerakan:

Fleksi: gerakan yang membentuk atau mengurangi sudut sendi. Ekstensi: gerakan yang memperlebar sudut sendi. Aduksi: gerakan menuju batang tubuh Abduksi: gerakan menjauh dari batang tubuh Rotasi: memutar pada sumbu panjang tubuh Rotasi medial: rotasi ke sisi medial tubuh Rotasi lateral: rotasi ke sisi lateral tubuh Sirkumdiksi: kombinasi fleksi-abduksi-ekstensi-aduksi Pronasi: gerakan lengan bawah di mana telapak tangan menghadap belakang. Supinasi: gerakan lengan bawah d imana telapak tangan menghadap depan Protaksi: gerakan menuju ke depan Retraksi: gerakan menarik ke belakang Radial: gerakan ke arah os radius Ulnar: gerakan ke arah os ulna Tibial: gerakan ke arah os tibia Femoral: gerakan ke arah os femoris Frontal: gerakan ke arah os frontale Oksipital: gerakan ke arah os oksipitale, dll.

Bagian Struktur

Kaput: kepala Korpus: badan Kauda: ekor Kolumna: leher Pedunkula: tangkai

Bentuk Struktur

Fasia, fasialis: permukaan, muka Fovea: lekukan dangkal, lesung Fascia: lembaran Foramen: lubang Sulkus: lekukan Kanalis: saluran, pipa Kavum, kaverna: rongga besar Kavernosus: berongga-rongga Kondilus: benjolan Spina: berduri, berujung tajam Krista: berbentuk seperti sisir Sinus: rongga kecil Prosesus: seperti ujung pedang Fisura: robekan, celah Insisura: irisan

Warna Struktur

Alba: putih Nigra: hitam, gelap

Rubra: merah Grisea: abu-abu Lutea, flava: kuning Kloros: hijau

Sumber http://kamuskesehatan.com/istilah-umum-anatomi/
Cairan tubuh (bahasa Inggris: interstitial fluid, tissue fluid, interstitium) adalah cairan suspensi sel di dalam tubuhmakhluk multiselular seperti manusia atau hewan yang memiliki fungsi fisiologis tertentu. Cairan tubuh merupakan komponen penting bagi fluida ekstraselular, termasuk plasma darah dan fluida transelular. Cairan tubuh dapat ditemukan pada spasi jaringan (bahasa Inggris: tissue space, interstitial space). Rata-rata seseorang memerlukan sekitar 11 liter cairan tubuh untuk nutrisi sel dan pembuangan residu jaringan tubuh. Kelebihan cairan tubuh dikeluarkan melalui air seni. Kekurangan cairan tubuh menyebabkan seseorangkehausan dan akhirnya dehidrasi.

http://id.wikipedia.org/wiki/Cairan_tubuh

Fungsi cairan tubuh Mencegah terjadinya kelelahan pada otot. Salah satu penyebab kelelahan adalah terhambatnya glikosis (pemecahan glikogen) menjadi tenaga yang dipicu oleh kekurangan ion dalam tubuh. Menjaga suhu tubuh tetap normal pada saat istirahat maupun saat beraktivitas pada suhu 37C. Alat transportasi untuk mengedarkan nutrisi dan oksigen ke seluruh tubuh, serta membuang racun dari tubuh. http://www.cleo.co.id/life.career/health.fitness/manfaat.cairan.tubuh/001/011/72

Cairan itu mempunyai banyak fungsi bagi tubuh kita diantaranya:

1. Mengatur suhu tubuh Bila kekurangan air, suhu tubuh akan menjadi panas dan naik 2. Melancarkan peredaran darah

Jika tubuh kita kurang cairan, maka darah akan mengental. Hal ini disebabkan cairan dalam darah tersedot untuk kebutuhan dalam tubuh. Proses tersebut akan berpengaruh pada kinerja otak dan jantung. 3. Membuang racun dan sisa makanan Tersedianya cairan tubuh yang cukup dapat membantu mengeluarkan racun dalam tubuh. Air membersihkan racun dalam tubuh melalui keringat, air seni dan pernafasan.. 4. Kulit Air sangat penting untuk mengatur struktur dan fungsi kulit. Kecukupan air dalam tubuh berguna untuk menjaga kelembaban, kelembutan, dan elastisitas kulit akibat pengaruh suhu udara dari luar tubuh. 5. Perncernaan Peran air dalam proses pencernaan untuk mengangkut nutrisi dan oksigen melalui darah untuk segera dikirim ke sel sel tubuh. Konsumsi air yang cukup akan membantu kerja sistem pencernaan di dalam usus besar karena gerakan usus menjadi lebih lancer sehingga feses pun keluar dengan lancar. 6. Pernafasan Paru paru memerlukan air untuk pernafasan karena paru paru harus basah dalam bekerja memasukkan oksigen ke sel - sel tubuh dan memompa karbondioksida keluar tubuh. 7. Sendi dan otot Cairan tubuh melindungi dsan melumasi gerakan pada sendi dan otot. Otot tubuh akan mengempis apabila tubuh kekurangan cairan. Sebaliknya konsumsi air selama beraktivitas untuk meminimalisasi risiko kejang otot dan kelelahan. http://iyah2008.wordpress.com/2011/03/13/fungsi-cairan-

tubuh/