Anda di halaman 1dari 22

2010

LAPORAN PRAKTIKUM BIOKIMIA


Metabolisme Glikolisis Anaerob (Peragian)

Dina Haryanti Faritz Azhar Septi Purnamasari Siti Mardiyanti Sivia Nurullina Ummu Hikamah

108102000035 108102000031 108102000027 108102000029 108102000025 108102000010

Kelompok 4 Farmasi V A

FAKULTAS KEDOKTERAN DAN ILMU KESEHATAN JAKARTA

METABOLISME GLIKOLISIS ANAEROB (PERAGIAN)

1.1 Tujuan Mengamati reaksi oksidasi karbohidrat oleh sel ragi menghasilkan etanol dan CO2 dalam keadaan anaerob. 1.2 Waktu dan Tempat 14 Oktober 2010 di Laboratorium Biokimia Klinis

1.3 Tinjauan Pustaka Metabolisme meliputi proses sintesis (anabolisme) dan proses

penguraian (katabolisme) senyawa atau komponen di dalam sel hidup. Melalui jalur anabolisme terbentuk senyawa. Diperlukan sejumlah energi supaya proses anabolisme terjadi. Reaksi kimia yang terjadi meliputi sintesis dari ikatan .C-C(sintesa asam lemak), ikatan .CO-N- (sintesa protein), ikatan C-N- (sintesis urea), dan ikatan .C-O- (sintesa trigliserida) memerlukan energi. Unsur kimia dan senyawa digunakan untuk membentuk senyawa baru yang lebih besar. Sebaliknya melaui jalur katabolisme akan terjadi penguraian senyawa menjadi komponen yang lebih kecil. Misalnya, katabolisme glukosa akan terurai menjadi karbon dioksida (CO2) dan air (H2O). Di dalam proses katabolisme sejumlah energi dilepaskan; sebagian dipakai oleh sel dan sisanya hilang sebagai panas. Produksi energi untuk keperluan sel terjadi dalam tiga tahap; molekul-molekul besar komponen makanan seperti protein, pati, lemak dipecah selama proses pencernaan dan penyerapan menjadi molekulmolekul yang lebih kecil seperti asam amino, monosakarida dan asam lemak

sebagian besar molekul-molekul yang lebih sederhana ini selanjutnya diuraikan menjadi senyawa antara (intermediate) yang terdiri dari dua atom karbon yakni asam asetat (CH3COOH), dan

asam asetat dipecah menjadi air dan karbon dioksida. Elektron dan ion hidrogen yang dilepaskan selama proses metabolisme ini

disumbangkan ke atom oksigen membentuk air. Sebagian energi yang dihasilkan di dalam proses katabolisme ini memicu sintesa adenosin triphosphat (ATP). ATP adalah energi di dalam suatu bentuk yang digunakan sel.( Simanjuntak dan Silalahi, 2003 ) Karbohidrat Karbohidrat yang juga disebut gula, merupakan produk primer

fotosintesis dan juga merupakan sumber energy utama untuk system kehidupan. Karbohidrat didefinisikan sebagai polihidroksialaldehid atau polihidroksiketon dan derivatnya. Suatu karbohidrat merupakan suatu aldehid (-CHO ) jika oksigen karbonil berkaitan dengan suatu atom karbon terminal, dan suatu keton (=C=0 ) jika oksigen karbonil berkaitan dengan deoksi dan amino. Dalam alam, karbohidrat terdapat sebagai monosakarida ( gula individual dan sederhana ), oligosakarida, dan polisakarida. Oligosakarida umumnya didefinisikan sebagai suatu molekul yang mengandung dua hingga sepuluh unit monosakarida, beberapa di antaranya mempunyai berat molekul beberapa juta. .( Armstrong, 1995 ). Karbohidrat atau sakarida adalah polisakarida aldehid atau polihidroksi keton, atau senyawa yang dihidrolisis dari keduanya. Unsur utama penyusun karbohirat adalah karbon, hydrogen dan oksigen. Sifat kimia karbohidrat berhubungan erat dengan gugus fungsi yang dimilikinya, seperti gugus OH, gugus aldehida dan gugus keton. Beberapa jenis karbohidrat mempunyai sifat dapat mereduksi bebas dalam molekul karbohidrat.sifat ini dapat digunakan untuk identifikasi karbohidrat dan tampak pada reaksi reduksi ion-ion logam misalnyaa ion Cu++ dan ion Ag+.

Metabolisme karbohidrat seperti halnya metabolisme lainnya terdiri dari reaksi katabolisme dan anabolisme. Tujuan katabolisme karbohidrat adalah untuk mendapatkan energy yang tersimpan dalam senyawanya. Energy yang dihadilkan biasanya tersimpan lagi dalam senyawa energy tinggi sebelum digunakan. Sementara anabolisme karbohidrat bertujuan untuk memasok karbohidrat pada makhluk hidup sebagai salah satu nutrient utama yang dibuat dari senyawa-senyawa yang amat sederhana seperti CO2 atau senyawa lainnya. ( Abdul Hamid, 2001 )

Monosakarida Monosakarida diidentifikasi melalui jumlah atom karbon yang

dikandungnya dan melalui gugusan karbonil fungsionalnya, yaitu aldose jika merupakan suatu aldehid dan ketose jika suatu keton. Karbohidrat terkecil lazim dianggap merupakan suatu gula tiga karbon, gliseraldehid ( suatu aldotriase ) dan dehidroksiaseton ( ketotriose ). Glukosa ( juga disebut dekstrosa ) merupakan senyawa organik paling relevan di alam dan merupakan suatu aldoheksosa yang mengandung empat karbon asimetrik.( Armstrong, 1995 ). Monosakarida merupakan senyawa karbohidrat yang paling sederhana yang tidak dapat dihirolisis lagi. Beberapa molekul monosakarida mengandung unsur nitrogen dan sulfur. Monosakarida mempunyai rumus kimia (CH20)n dimana n=3 atau turunan aldehida, maka monosakarida ini disebut aldosa. Dan bila gugusnya merupakan turunan keton maka monosakaridaa tersebut dinamakan ketosa. Monosakarida aldosa yang paling sederhana adalah gliseraldehida. Sedangkan monosakarida ketosa yang paling sederhana adalah dihidroksiaseton. Kedua monosakarida sederhana tersebut masing-masing mempunyai 3 atom karbon (triosa). Monosakarida lain mempunyai 4 atom karbon (tetrosa), 5 atom karbon (pentose), 6 atom karbon (heksosa). Heksos, zat manis dan berbentuk kristalin, adalah salah satu monosakarida terpenting. Beberapa contoh heksosa sehari-hari adalah : gula tebu, gandum, gula susu, pati, dan

selulosa. Pentose yang umum adalah ribose yaitu salah satu unit penyusun nukleotida asam nukleat. Kelompok aldoheksosa penting misalnya glukosa (dekstrosa, gula anggur, gula darah ). Fungsi utama glukosa adalah sumber energi dalam sel hidup. Di alam glukosa banyak terdapat dalam buah-buahaan dan madu lebah. Monosakarida ini mengandung lima gugus hidroksil dan sebuah gugus aldehida yang dilekatkan pada enam rantai karbon. Senyawa kelompok ketoheksosa misalnya fruktosa (levulosa, gula buah). Fruktosa mengandung 5 gugus hidroksi dan gugus karbonil keton pada C-2 dari rantaai enam- karbon. Molekul ini kebanyakan juga berada dalam benuk siklik. ( Abdul Hamid, 2001 )

Oligosakarida Karbohidrat yang terbentuk dari dua sampai sepuluh monosakarida digolongkan dalam kelompok oligosakarida. Yang termasuk kelompok

oligosakarida adalah disakarida, trisakarida, dan seterusnya sesuai dengan jumlah satuan monosakaridanya. Oligosakarida yang paling banyak terdapat dialam ialah disakarida. Molekul ini terdiri atas dua satuan monosakarida yang dihubungkan oleh ikatan glikosida. Disakarida yang dikenal diantaranya adalah laktosa, sukrosa (gula tebu), maltose (gula susu), dan selobiosa. Keempat disakarida ini mempunyai rumus molekul sama (C12H22-O11) tetapi struktur molekulnya berbeda. Laktosa terbentuk dari ikatan glikosida antara karbon nomor 1 pada galaktosa dan atom karbon nomor 4 pada glukosa. ( Abdul Hamid, 2001 ) Oligosakarida yang paling berlimpah yaitu disakarida laktosa dan sukrosa. Sukrosa( gula meja ) terdapat dalam tumbuh-tumbuhan, dimana mereka disintesis dari D-glukosa, dan D-fruktosa. Laktosa, karbohidrat susu ari mamalia terdiri dari D-galaktosa dan D-glukosa. ( Armstrong, 1995 )

Polisakarida Polisakarida merupakan karbohidrat bentuk polimer dari satuan monosakarida yang sangat panjang. Polisakarida berfungsi sebagai : bahan bangunan, bahan makanan, dan sebagai zat spesifik. Contoh polisakarida bahan bangunan adalah selulosa yang memberikan kekuatan pada kayu dan dahan bagi tumbuhan, dan kitin, komponen struktrur kerangka luar serangga. Polisakarida nutrisi yang lazim adalah pati (starch pada padi dan kentang) dan glikogen pada hewan. Contoh polisakarida zat spesifik adalah heparin yang berfungsi mencegah koagulasi darah. ( Abdul Hamid, 2001 ) Polisakarida yang telah dikenal baik adalah polimer dari D-glukosa, yang bertindak sebagai bentuk cadangan energy ( zat tepung tumbuh-tumbuhan ) atau sebagai bahan structural ( selulosa dinding sel dari tumbuh-tumbuhan ). Karena polisakarida hanya mengandung datum jenis gula maka disebut homoglikan. Zat tepung merupakan suatu campuran dari polimer linear (amilosa) dan bercabang-cabang (amilopektin). (Armstrong, 1995)

Glukosa Dinamakan juga dekstrosa atau gula anggur, terdapat luas di alam dalam jumlah sedikit, yaitu di dalam sayur, buah, sirup jagung, sari pohon, dan bersamaan dengan fruktosa dalam madu. Glukosa memegang peranan sangat penting dalam ilmu gizi. Glukosa merupakan hasil akhir pencernaan pati, sukrosa, maltosa, dan laktosa pada hewan dan manusia. Dalam proses metabolisme, glukosa merupakan bentuk karbohidrat yang beredar di dalam tubuh dan di dalam sel merupakan sumber energy. Glukosa, suatu gula monosakarida, adalah salah satu karbohidrat terpenting yang digunakan sebagai sumber tenaga bagi hewan dan tumbuhan. Glukosa merupakan salah satu hasil utama fotosintesis dan awal bagi respirasi. Bentuk alami (D-glukosa) disebut juga dekstrosa, terutama pada industri pangan.

Glukosa

(C6H12O6,

berat

molekul

180.18)

adalah

heksosa

monosakarida yang mengandung enam atom karbon. Glukosa merupakan aldehida (mengandung gugus -CHO). Lima karbon dan satu oksigennya membentuk cincin yang disebut "cincin piranosa", bentuk paling stabil untuk aldosa berkabon enam. Dalam cincin ini, tiap karbon terikat pada gugus samping hidroksil dan hidrogen kecuali atom kelimanya, yang terikat pada atom karbon keenam di luar cincin, membentuk suatu gugus CH2OH. Struktur cincin ini berada dalam kesetimbangan dengan bentuk yang lebih reaktif, yang proporsinya 0.0026% pada pH 7. Glukosa merupakan sumber tenaga yang terdapat di mana-mana dalam biologi. Kita dapat menduga alasan mengapa glukosa, dan bukan monosakarida lain seperti fruktosa, begitu banyak digunakan. Glukosa dapat dibentuk dari formaldehida pada keadaan abiotik, sehingga akan mudah tersedia bagi sistem biokimia primitif. Hal yang lebih penting bagi organisme tingkat atas adalah kecenderungan glukosa, dibandingkan dengan gula heksosa lainnya, yang tidak mudah bereaksi secara nonspesifik dengan gugus amino suatu protein. Reaksi ini (glikosilasi) mereduksi atau bahkan merusak fungsi berbagai enzim. Rendahnya laju glikosilasi ini dikarenakan glukosa yang kebanyakan berada dalam isomer siklik yang kurang reaktif. Meski begitu, komplikasi akut seperti diabetes, kebutaan, gagal ginjal, dan kerusakan saraf periferal (peripheral neuropathy), kemungkinan disebabkan oleh glikosilasi protein. Dalam respirasi, melalui serangkaian reaksi terkatalisis enzim, glukosa teroksidasi hingga akhirnya membentuk karbon dioksida dan air, menghasilkan energi, terutama dalam bentuk ATP. Sebelum digunakan, glukosa dipecah dari polisakarida.

Laktosa Disebut juga gula susu, hanya terdapat dalam susu dan terdiri atas satu unit glukosa dan satu unit galaktosa. Kekurangan laktase ini menyebabkan ketidaktahanan terhadap laktosa. Laktosa yang tidak dicerna tidak dapat diserap

dan tetap tinggal dalam saluran pencernaan. Hal ini mempengaruhi jenis mikroorgnaisme yang tumbuh, yang menyebabkan gejala kembung, kejang perut, dan diare. Ketidaktahanan terhadap laktosa lebih banyak terjadi pada orang tua. Laktosa adalah gula yang rasanya paling tidak manis (seperenam manis glukosa) dan lebih sukar larut daripada disakarida lain.

GLIKOLISIS Glikolisis adalah suatu metabolisme katabolik di dalam sitoplasma yang terjadi pada hampir semua organisme dan sel baik yang hidup secara aerob maupun anaerob. Neraca dari glikolisis adalah sederhana, yaitu : satu mol glukosa akan dipecah menjadi dua mol piruvat. Dalam keadaan anaerob, piruvat akan diubah lebih lanjut agar NAD+ dapat diregenerasi, hasilnya adalah terbentuknya produk peragian seperti laktat atau etanol (glokolisis anaerob). (Atlas berwarna dan teks BIOKIMIA, hal 136 ) Respirasi anaerob merupakan serangkaian reaksi enzimatis yang memecah glukosa secara tidak sempurna karena kekurangan oksigen. Pada manusia, respirasi anaerob menghasilkan asam laktat sehingga menyebabkan rasa lelah, sedangkan pada tumbuhan, ragi, reaksi ini menghasilkan CO2 dan alkohol. Respirasi anaerob hanya menghasilkan sedikit energi, yaitu 2 ATP. Untuk sebagian besar organisme pemecahan glukosa menjadi piruvat adalah satu-satunya kemungkinan untuk sintesis ATP dalam keadaan tidak ada oksigen. NADH yang pada keadaan ini juga dihasilkan harus selalu dioksidasi kembali menjaid NAD+ agar glikolisis dan juga sintesis ATP tetap terpelihara kelangsungannya. Pada organism hewan, hal tersebut terjadi melalui reduksi dari piruvat menjadi laktat. Pada mikroorganisme dijumpai banyak bentuk regenerasi NAD+ lain. Proses-proses semacam ini dikenal sebagai peragian. Semua peragian mempunyai kesamaan, yaitu prosesnya dimulai dari piruvat dan berlangsung dalam keadaan anaerob. (Atlas berwarna dan teks BIOKIMIA, hal 134 ) Respirasi anaerob, disebut fermentasi atau peragian. Pada umumnya respirasi ini terjadi pada tumbuhan, fungi dan bakteri. Proses fermentasi sering

disebut sesuai dengan hasil akhir yang terbentuk. Misalnya: fermentasi alkohol bila hasil akhir fermentasiberupa alkohol. Menurut hasil samping yang terbentuk, maka fermentasi dibedakan atas: a. Fermentasi alcohol pada ragi (khamir) dan bakteri anaerobic b. Fermentasi asam laktat pada umumnya di sel otot. c. Fermentasi asam sitrat pada bakteri heterotrof. Bahan baku respirasi anaerobik pada peragian adalah glukosa, disamping itu juga terdapat fruktosa, galaktosa, dan manosa. Hasil akhirnya adalah alkohol, karbon dioksida, dan energi. Alkohol bersifat racun bagi sel-sel ragi. Sel-sel ragi hanya tahan terhadap alkohol pada kadar 9-18%. Lebih tinggi dari kadar tersebut, proses alkoholisasi (pembuatan alkohol) terhenti. Hal tersebut merupakan suatu kendala pada industri pembuatan alkohol. Oleh karena glukosa tidak terurai lengkap menjadi air dan karbon dioksida, maka energi yang dihasilkan lebih kecil dibandingk an respirasi aerobik. Pada respirasi aerobik dihasilkan 675kal, sedangkan pada respirasi anaerobik hanya dihasilkan 21 kal. seperti reaksi dibawah ini: C6H12O6 > 2 C2H5OH + 2 CO2 + 21 kal Peragian alkohol Piruvat yang terbentuk mula-mula didekarboksilasi menjadi etanal (asetaldehida) oleh piruvat dekarboksilase. Asetaldehida kemudian direduksi oleh alcohol dehidrogenase dengan menggunakan NADH menjadi etanol. Yang bertanggung jawab untuk bentuk peragian ini bukan bakteri, melainkan ragi, jamur bersel satu yang termasuk golongan eukariot. Ragi pada roti adalah haploid dan memperbanyak diri tanpa melalui proses seksual yaitu melalui pembentukan tunas. Untuk merangsang pembentukan etanol pada peragian alcohol, diusahakan sedapat mungkin terhindar dari oksigen, misalnya dengan cara menutup adonan rooti dengan kain atau peragian dibiarkan berlangsung di dalam tong yang kedap udara. (Atlas berwarna dan teks BIOKIMIA, hal 134 )

Glikolisis adalah suatu metabolisme katabolik di dalam sitoplasma yang terjadi pada hampir semua organisme dan sel baik yang hidup secara aerob maupun anaerob. Neraca dari glikolisis adalah sederhana, yaitu : satu mol glukosa akan dipecah menjadi dua mol piruvat. Dalam keadaan anaerob, piruvat akan diubah lebih lanjut agar NAD+ dapat diregenerasi, hasilnya adalah terbentuknya produk peragian seperti laktat atau etanol (glokolisis anaerob). (Atlas berwarna dan teks BIOKIMIA, hal 136 ) Respirasi anaerob merupakan serangkaian reaksi enzimatis yang memecah glukosa secara tidak sempurna karena kekurangan oksigen. Pada manusia, respirasi anaerob menghasilkan asam laktat sehingga menyebabkan rasa lelah, sedangkan pada tumbuhan, ragi, reaksi ini menghasilkan CO2 dan alkohol. Respirasi anaerob hanya menghasilkan sedikit energi, yaitu 2 ATP. Untuk sebagian besar organisme pemecahan glukosa menjadi piruvat adalah satu-satunya kemungkinan untuk sintesis ATP dalam keadaan tidak ada oksigen. NADH yang pada keadaan ini juga dihasilkan harus selalu dioksidasi kembali menjaid NAD+ agar glikolisis dan juga sintesis ATP tetap terpelihara kelangsungannya. Pada organism hewan, hal tersebut terjadi melalui reduksi dari piruvat menjadi laktat. Pada mikroorganisme dijumpai banyak bentuk regenerasi NAD+ lain. Proses-proses semacam ini dikenal sebagai peragian. Semua peragian mempunyai kesamaan, yaitu prosesnya dimulai dari piruvat dan berlangsung dalam keadaan anaerob. (Atlas berwarna dan teks BIOKIMIA, hal 134 ) Respirasi anaerob, disebut fermentasi atau peragian. Pada umumnya respirasi ini terjadi pada tumbuhan, fungi dan bakteri. Proses fermentasi sering disebut sesuai dengan hasil akhir yang terbentuk. Misalnya: fermentasi alkohol bila hasil akhir fermentasiberupa alkohol. Menurut hasil samping yang terbentuk, maka fermentasi dibedakan atas: d. Fermentasi alcohol pada ragi (khamir) dan bakteri anaerobic e. Fermentasi asam laktat pada umumnya di sel otot. f. Fermentasi asam sitrat pada bakteri heterotrof.
9

Bahan baku respirasi anaerobik pada peragian adalah glukosa, disamping itu juga terdapat fruktosa, galaktosa, dan manosa. Hasil akhirnya adalah alkohol, karbon dioksida, dan energi. Alkohol bersifat racun bagi sel-sel ragi. Sel-sel ragi hanya tahan terhadap alkohol pada kadar 9-18%. Lebih tinggi dari kadar tersebut, proses alkoholisasi (pembuatan alkohol) terhenti. Hal tersebut merupakan suatu kendala pada industri pembuatan alkohol. Oleh karena glukosa tidak terurai lengkap menjadi air dan karbon dioksida, maka energi yang dihasilkan lebih kecil dibandingk an respirasi aerobik. Pada respirasi aerobik dihasilkan 675kal, sedangkan pada respirasi anaerobik hanya dihasilkan 21 kal. seperti reaksi dibawah ini: C6H12O6 > 2 C2H5OH + 2 CO2 + 21 kal Peragian alkohol Piruvat yang terbentuk mula-mula didekarboksilasi menjadi etanal (asetaldehida) oleh piruvat dekarboksilase. Asetaldehida kemudian direduksi oleh alcohol dehidrogenase dengan menggunakan NADH menjadi etanol. Yang bertanggung jawab untuk bentuk peragian ini bukan bakteri, melainkan ragi, jamur bersel satu yang termasuk golongan eukariot. Ragi pada roti adalah haploid dan memperbanyak diri tanpa melalui proses seksual yaitu melalui pembentukan tunas. Untuk merangsang pembentukan etanol pada peragian alcohol, diusahakan sedapat mungkin terhindar dari oksigen, misalnya dengan cara menutup adonan rooti dengan kain atau peragian dibiarkan berlangsung di dalam tong yang kedap udara. (Atlas berwarna dan teks BIOKIMIA, hal 134 ) 1.4 Materi dan Metode Alat 1. Gelas beker 2. Tabung fermentasi 3. Lumpang dan Alu 4. Spatula
10

5. Gelas Ukur Bahan 1. Ragi Roti 2. Aquadest 3. Larutan Glukosa 2 % 4. Larutan Sukrosa 2 % 5. Larutan Laktosa 2 % 6. NaOH encer Metode 1. Pertama-tama 1 gram ragi digerus didalam mortir hingga halus.. 2. Kemudian ragi yang sudah halus dilarutkan dengan aquades 14 ml. 3. Setelah itu disiapkan 3 buah tabung (A, B, dan C) larutan glukosa 2%, laktosa 2%, dan sukrosa 2%. 4. Kemudian dicampurkan semua bahan seperti pada tabel :
Bahan A Suspensi ragi (ml) Larutan glukosa 2% (ml) Larutan laktosa 2% (ml) Larutan sukrosa 2% (ml) 14 2 Tabung B 14 2 C 14 2

5. perubahan-perubahan yang terjadi pada ke-3 tabung, yaitu mengukur tinggi kolom udara, apakah ada hisapan pada ke-3 tabung, timbulnya bau alkohol (seperti bau tape) pada ke-3 tabung. 6. Setelah bahan-bahan dicampurkan, tabung ditutup dengan ujung jempol, dan diusahakan agar oksigen tidak masuk kedalam tabung. 7. Setelah itu tabung dibolak-balik 3x, setelah itu didiamkan selama 15 menit.

8. Setelah 15 menit dilakukan pengamatan dengan membandingkan

11

1.5 Hasil Pengamatan dan Lampiran Foto Tabung 1 Tinggi kolom udara (cm) Hisapan pada ibu jari Terjadi pemisahan lapisan Bau Bau etanol yang menyengat Bau etanol yang menyengat Bau ragi Ya Ya Tidak Ada Ada Tidak 4,0 Tabung 2 3,6 Tabung 3 1,6

Keterangan : Tabung 1 Suspensi ragi + Larutan Glukosa 2% Tabung 2 Suspensi ragi + Larutan Sukrosa 2% Tabung 3 Suspensi ragi + Larutan Laktosa 2%

Larutan glukosa,laktosa,sukrosa

Tabung peragian

12

Larutan Glukosa, Sukrosa, Laktosa 2%

Ragi

Penimbangan ragi

Ragi digerus

Membuat Suspensi Ragi

13

Suspensi ragi

Suspensi ragi ditambah Larutan Glukosa 2%

Suspensi ragi ditambah Larutan Sukrosa 2%

Suspensi ragi ditambah Larutan Laktosa 2%

Tabung 1 didiamkan 15

14

Tabung 2 didiamkan 15

Tabung 3 didiamkan 15

Tabung 1terjadi pemisahan lapisan, terdapat gelembung gas CO2

Tabung 2terjadi pemisahan lapisan, terdapat gelembung gas CO2

Tabung 3tidak terjadi pemisahan lapisan, tidak terdapat gelembung gas CO 2

15

Hasil Akhir Pengamatan

Tabung 1terjadi pemisahan lapisan, kolom udara semakin tinggi, terdapat gelembung gas CO2, bau ethanol

Tabung 2terjadi pemisahan lapisan, kolom udara semakin tinggi, terdapat gelembung gas CO2, bau ethanol

Tabung 3tidak terjadi pemisahan lapisan, tidak terdapat gelembung gas CO 2, kolom udara tetap, bau ragi. 1.6 Pembahasan Pada praktikum glikolisis anaerob kali ini, kami melakukan pengujian untuk mengetahui reaksi oksidasi karbohidrat oleh sel ragi dalam kondisi anaerob. Reaksi ini disebut juga reaksi glikolisis alkohol. Dalam kondisi anaerob, karbohidrat seperti glukosa dan sukrosa akan diuraikan oleh enzim enzim pada sel ragi menjadi etanol dan CO2 sebagai hasil akhir. Hasil ini berbeda dengan hasil akhir pada glikolisis anaerob manusia dan hewan. Pada ragi yang melakukan fermentasi alkohol menjadi glukosa menjadi etanol dan CO2 mengalami lintas

16

enzimatik degradasi glukosa yang sama bagi glikolisis anaerobik, kecuali pada tahap yang dikatalisis oleh dehidrogenase laktat. Pada ragi yang tidak mengandung dehidrogenase laktat seperti yang terdapat pada jaringan otot, terjadi dua reaksi enzim sebagai gantinya.

Pada reaksi pertama, piruvat yang dihasilkan dari pemecahan glukosa kehilangan gugus karboksilnya oleh kerja piruvat dekarboksilase. Reaksi in merupakan dekarboksilasi sederhana dan tidak melibatkan oksidasi total piruvat, dan bersifat tidak dapat balik di dalam sel.

Piruvat dekarboksilase memerlukan Mg2+ dan memiliki koenzim yang terikat erat, tiamin pirofosfat, yang berfungsi sebagai pembawa gugus asetaldehida sementara. Pada tahap akhir fermentasi alkohol, asetaldehida direduksi menjadi etanol, dengan NADH yang diberikan dari dehidrogenasi gliseraldehida 3-fosfat, yang menghasilkan tenaga pereduksi ini melalui kerja alkohol dehidrogenase.

17

Etanol dan CO2 merupakan produk akhir fermentasi alkohol sebagai ganti laktat. Persamaan keseluruhan fermentasi alkohol adalah sebagai berikut.

Glukosa + 2Pi + 2 ADP

2 etanol + 2 CO2 + 2 ATP + 2 ATP

Piruvat dekarboksilase secara khas terdapat di dalam ragi dan semua organisme lain yang menyebabkan terjadinya fermentasi alkohol, tetapi tidak terdapat dalam jaringan hewan dan organisme lain yang melangsungkan fermentasi laktat seperti bakteri asam laktat. Percobaan ini bertujuan untuk membandingkan perbedaan hasil reaksi oksidasi yang terjadi antara monosakarida glukosa dan disakarida yaitu laktosa dan sukrosa. Ragi yang dipakai pada percobaan ini adalah ragi roti. Sebanyak 1 gram ragi roti digerus dengan 14 ml aquadest (buat 3 kali) hingga terbentuk suspensi ragi. Kemudian ke dalam suspensi ragi dimasukkan larutan karbohidrat 2% larutan glukosa, sukrosa, dan laktosa masing-masing 2 ml. Kemudian campur dengan baik dan campuran tersebut dengan segera dimasukkan ke dalam tabung peragian, lalu bolak-balik tabung sebanyak 3 kali sampai ujung tertutupnya dipenuhi suspensi ragi. Hal ini sebisa mungkin dilakukan dengan cepat, tujuannya untuk meminimalisir kontak antara oksigen dari lingkungan luar dengan campuran larutan, karena diharapkan glikolisis alkohol ini berjalan secara anaerob (tanpa adanya oksigen). Setelah itu didiamkan selama 15 menit, lalu diamati tinggi kolom udara yang terjadi. Terbentuknya kolom udara tersebut diakibatkan oleh adanya gas CO2 yang dihasilkan melalui proses glikolisis anaerob ini, semakin banyak CO2 yang terbentuk maka semakin besar pula tekanan yang ada di dalam tabung sehingga kolom udara akan terlihat lebih tinggi. Kemudian diamati juga apakah

18

ada hisapan pada ibu jari yang dipakai untuk menutup ujung terbuka tabung peragian dan bau yang ditimbulkan setelah reaksi glikolisis selesai. Adanya hisapan pada ibu jari menandakan adanya gas CO2 yang duhasilkan yang kemudian bereaksi dengan kulit, dan bau yang diharapkan timbul adalah bau khas dari etanol. Hasil pengamatan menunjukkan glukosa mempunyai tinggi kolom udara sebesar 4,0 cm. Sedangkan untuk karbohidrat yang lain yaitu sukrosa 3,6 cm dan laktosa 1,6cm. Kemudian untuk hasil pengamatan yang lain yakni hisapan ibu jari adalah untuk glukosa dan sukrosa terdapat hisapan ibu jari, sedangkan laktosa tidak. Dan bau etanol yang dihasilkan hanya terdapat pada glukosa. Pada sukrosa dan laktosa tidak tercium bau etanol. Hasil pengamatan menunjukkan bahwa glukosa adalah karbohidrat yang paling optimal mengalami glikolisis anaerob. Hal ini ditunjukkan oleh lebih tingginya kolom udara yang terbentuk pada tabung peragian yang menandakan bahwa banyaknya CO2 yang dihasilkan sebagai hasil akhir dari glikolisis. Hal ini sesuai dengan teori reaksi fermentasi yang ada bahwa bentuk glukosa akan mengalami oksidasi menjadi asam piruvat. Untuk sukrosa dan laktosa, mereka bukanlah gula tunggal. Mereka adalah disakarida atau gula ganda. Sel ragi-ragi memecah untuk menunjang kehidupannya harus

karbohidarat-karbohidrat

yang kompleks

menjadi gula yang sederhana. Sukrosa adalah gula ganda tersusun dari glukosa dan fruktosa yang terikat bersamasama 1,2 . Enzim memecahnya menjadi gula yang lebih sederhana. Hal ini biasa terjadi paga ragi. Terlebih lagi pada kondisi-kondisi sedikit asam, sukrosa akan terbagi/terpecah menjadi gula yang lebih sederhana secara otomatis karena strukturnya, karbon anomerik (karbon karbonil dalam monosakarida) dari glukosa maupun fruktosa di dalam air tidak digunakan untuk berikatan sehingga keduanya tidak memiliki gugus hemiasetal. Glukosa inilah yang dirubah oleh sel ragi untuk menjadi CO2 dan etanol. Karena sukrosa

19

merupakan gabungan antara glukosa dan fruktosa sehingga jumlah glukosa yang ada lebih sedikit dibanding dengan tabung yang berisi glukosa murni. Laktose adalah suatu gula ganda yang tersusun dari glukosa dan galaktosa yang terikat secara bersama-sama. Ikatan yang mengikat kedua gula tersebut yaitu glukosa dengan galaktosa bersifat kuat yaitu ikatan glikosida antara karbon nomor 1 pada galaktosa dan atom karbon nomor 4 pada glukosa. Dari galaktosa untuk membentuk glukosa agar dapat dihidrolisis membutuhkan 3 tahap reaksi yang harus dilalui, yaitu fosforilase oleh galaktokinase membentuk uridin difosfat galaktosa dan glukosa 1 fosfat, proses katalisis oleh enzim galaktose 1 fosfat uridil transferase, dan kemudian perubahan galaktosa menjadi glukosa dengan katalisis oleh epimerase. Sedangkan laktosa, senyawa ini merupakan suatu disakarida yang terdiri dari 1 molekul glukosa dan 1 molekul galaktosa, sehingga jelas proses yang dibutuhkan untuk mengubah bentuknya menjadi monosakarida glukosa juga menjadi lebih panjang. Selain itu, tidak semua enzim pada ragi dapat memecah atau mematahkan ikatan pada laktosa. Jadi, karena ragi itu tidak bisa memecah laktosa ke dalam gula yang lebih sederhana, maka tidak akan ada gas karbondioksida dan juga tidak ada hisapan pada jempol. Oleh karena itu, kami menyimpulkan bahwa jenis karbohidrat yang paling optimal untuk proses glikolisis anaerob ini adalah glukosa.

1.7 Kesimpulan Dari hasil pengamatan yang diperoleh maka dapat disimpulkan bahwa, 1. Dari ketiga gula yang paling mudah mengalami glikolisis anaerob adalah glukosa. Hal ini ditandai dengan panjangnya kolom udara yang dihasilkan. 2. Laktosa tidak dapat mengalami glikolisis anaerob dikarenakan tidak ada enzim yang dapat memutus ikatan masing-masing gula. 3. Adanya kolom udara dan wangi etanol menunjukan terjadinya glikolisis anaerob. Hisapan jari yang terjadi menunjukan adanya CO2 yang dihasilkan. 5. Hasil glikolisis anaerob pada manusia berbeda dengan sel ragi. Hasil glikolisis pada manusia berupa asam laktat dan pada sel ragi berupa etanol dan CO2

20

21