Anda di halaman 1dari 14

I.

Terminologi Infeksi Odontogen : Infeksi yang berasal dari gigi Fokus Infeksi : Asal / tempat terjadinya infeksi Fokal Infeksi : Infeksi lokal dalam waktu lama/ kronis, melibatkan bagian kecil tubuh yang menyebabkan infeksi dan gejala klinis pada bagian tubuh lain - Abses Kronis : Perkembangan lambat, inflamasi ringan, lambat menyembuh, mengalami drainase Identifikasi Masalah 1. 2. 3. 4. 5. 6. 7. Apa kaitan infeksi odontogen dengan penyakit jantung koroner ? Apa penyebab infeksi Odontogen ? Bagaimana mekanisme penyebaran dari infeksi gigi menjadi fokal infeksi ? Di mana saja fokus infeksi dalam rongga mulut ? Apa saja jenis-jenis infeksi odontogen ? Apa saja jenis-jenis infeksi nonodontogen ? Faktor-faktor apa saja yang mempengaruhi penyebaran infeksi odontogen ?

II.

III.

Analisa Masalah 1. Apa kaitan infeksi odontogen dengan penyakit jantung koroner ? Bisa berawal dari kalkulus ataupun karies, lama kelamaan gig yang tidak dirawat akan menjadi nekrosis, sehingga bakteri mudah masuk ke dalam gigi. Jika sudah ada mikroorganisme di dalam gigi, makan mikroorganisme tersebut akan masuk ke pembuluh darah sehinga tersebarlah ke seluruh tubuh. Ketika bakteri sampai ke jantung, bakteri tersebut akan menyerang jantung dan mengeluarkan enzim yang dapat menyumbat pembuluh darah jantung, sehingga suplai oksigen dan makanan berkurang dan akhirnya akan timbul penyakit jantung koroner. 2. Apa penyebab infeksi Odontogen ? Bakteri coccus anaerob Gram positif : sp. Streptococcus Gram negatif : sp.Neisseria Bakteri batang aerob Gram positif : corinebacterium Gram negatif : hemofilus Oral Hygiene buruk Infeksi pulpa gigi pulpitis Asupan gizi buruk Sistem imun lemah

3. Bagaimana mekanisme penyebaran dari infeksi gigi menjadi fokal infeksi ? Hematogen : melalui darah Limfatik : melalui pembuluh limfe Perluasan infeksi dalam jaringan Penyebaran gastrointestinal dan pernapasan Jaringan Ikat Infeksi kronisbakteri menghasilkan toksinmenyebar ke aliran darah menyebar ke organ lain Karies poket periodontal nekrosis bakteri masuk ke periapikal bakteri menghasilkan enzimmenyumbat pembuluh darahpenyakit jantung/ginjal/dll 4. Di mana saja fokus infeksi dalam rongga mulut ? Periapikal Akar gigi yang infeksi Gigi impaksi Jaringan periodontal Pulpa 5. Apa saja jenis-jenis infeksi odontogen ? Abses Periodontal poket tertutup oleh kalkulus, debris, benda-benda asing ada 2 macam yaitu akut dan kronik Abses Periapikal Perikoronitis Periodontitis Marginalis Phlegmoon 6. Apa saja jenis-jenis infeksi nonodontogen ? Osteomielitis Candidiasis Actynomikosis 7. Faktor-faktor apa saja yang mempengaruhi penyebaran infeksi odontogen ? jenis dan virulensi kuman penyebab Sistem imun host Jenis dan posisi gigi sumber infeksi Panjang akar gigi Adanya tissue space dan potential space Skema
2

IV.

PAK RAHAT (50 th)

Sakit pada dada kiri

Dokter Sp.PD

merujuk

Dokter gigi

Jantung koroner

Fokal Infeksi

Pemeriksaan IO : gigi 26,34 abses kronis, gigi 45,44 ganren pulpa, kalkulus pada semua regio dengan grade 3

Mekanisme

Penyakit

Fokus Infeksi

Infeksi Odontogen

Infeksi Nonodontogen

V.

Tujuan Pembelajaran 1. Mahasiswa Mampu Memahami dan Menjelaskan tentang Fokal dan Fokus Infeksi 2. Mahasiswa Mampu Memahami dan Menjelaskan tentang Mekanisme Fokal Infeksi 3. Mahasiswa Mampu Memahami dan Menjelaskan tentang Penyakit yang disebabkan oleh Fokal Infeksi 4. Mahasiswa Mampu Memahami dan Menjelaskan tentang Infeksi Odontogen 5. Mahasiswa Mampu Memahami dan Menjelaskan tentang Infeksi Nonodontogen

VI.

Mengumpulkan Informasi di perpustakaan, internet, dan lain-lain

VII.

Sintesa dan Uji Informasi


3

1. Mahasiswa Mampu Memahami dan Menjelaskan tentang Fokal dan Fokus Infeksi A. Fokal Infeksi Fokal infeksi adalah suatu infeksi lokal yang biasanya dalam jangka waktu cukup lama (kronis), dimana hanya melibatkan bagian kecil dari tubuh, yang kemudian dapat menyebabkan suatu infeksi atau kumpulan gejala klinis pada bagian tubuh yang lain. Menurut W.D Miller (1890), seluruh bagian dari sistem tubuh yang utama telah menjadi target utama dari infeksi yang berasal dari mulut, terutama bagian pulpa dan periodontal. Organisme yang berasal dari mulut tersebut dapat menyebar ke daerah sinus (termasuk sinus darah kranial), saraf pusat dan perifer, sistem kardiovaskuler, mediastinum, paru-paru dan mata. Faktor Penyebab fokal infeksi, diantaranya : Faktor agen - Meliputi jenis bakteri dan virulensinya - Dapat menyebar secara cepat dan difusi melalui jaringan - Infeksi dapat disebabkan oleh bakteri anaerob dengan coccus gram negatif - Menyebar dengan masuk pembuluh darah dan membentuk penyebaran sistemik dari kompleks imun, komponen dan produk bakteri Faktor pejamu - Meliputi pertahanan tubuh terhadap penetrasi bakteri dari plak gigi ke jaringan - Mekanisme dapat menyebar dan menyebabkan infeksi akut dan kronik Oral Hygiene yang buruk - Jumlah bakteri yang berkolonisasi di gigi meningkat 2-10 kali lipat dan memungkinkan lebih banyak bakteri melewati jaringan dan masuk ke pembuluh darah, menimbulkan peningkatan prevalensi dan besarnya bakteremia Faktor lingkungan - Dilihat dari asupan gizi dan kebersihan diri yang tidak terjaga B. Fokus Infeksi Fokus infeksi yaitu pusat atau suatu daerah di dalam tubuh darimana kuman dapat menyebar jauh ke tempat lain dalam tubuh dan bisa menyebabkan penyakit. Jadi, apabila dikatakan gigi sebagai fokus infeksi berarti pusat infeksi dari salah satu organ tubuh berasal dari gigi. Di dalam rongga mulut, terdapat berbagai fokus infeksi seperti :

PLAK
ABSES (ApikalPeriapikal) KALKULUS

FOKUS INFEKSI
NEKROSIS PULPA KARIES

PULPITIS

PERIKORONITIS

1. Infeksi Periapikal Gigi Karies gigi yang tidak dirawat atau dibiarkan saja lama kelamaan dapat menyebabkan infeksi periapikal . Infeksi periapikal yang kronis dapat menyebabkan terbentuknya granuloma, krista, dan abses. 2. Kalkulus Kalkulus adalah deposit plak pada gigi yg mengeras akibat demineralisasi. Jika kalkulus dibiarkan, maka akan banyak bakteri patogen yang hidup di dalam gigi. 3. Perikoronitis Perikoronitis merupakan Inflamasi jaringan gusi sekitar mahkota gigi yang mengalami erupsi inkomplit. hal ini biasanya dapat disertai operkulitis yakni inflamasi pada ginggival flap dari gigi yang mengalami erupsi inkomplit. perikoronitis sering terjadi pada Molar 3 namun dapat juga terjadi pada gigi lain yang mengalami erupsi inkomplit. gigi yang mengalami erupsi inkomplit disebut wisdom tooth. 4. Nekrosis Pulpa Nekrosis pulpa merupakan kematian pulpa yang disebabkan iskemik jaringan pulpa yang disertai dengan infeksi. Infeksi tersebut disebabkan oleh mikroorganisme yang bersifat saprofit namun juga dapat disebabkan oleh mikroorganisme yang memang bersifat patogen. Nekrosis pulpa sebagian
5

besar terjadi oleh komplikasi dari pulpitis baik yang akut mapun yang kronik yang tidak ditata laksana dengan baik dan adekuat. 2. Mahasiswa Mampu Memahami dan Menjelaskan tentang Mekanisme Fokal Infeksi Penyebaran infeksi dari fokus primer ke tempat lain dapat berlangsung melalui beberapa cara, yaitu transmisi melalui sirkulasi darah (hematogen), transmisi melalui aliran limfatik (limfogen), perluasan infeksi dalam jaringan, dan penyebaran dari traktus gastrointestinal dan pernapasan akibat tertelannya atau teraspirasinya materi infektif. 1. Transmisi melalui sirkulasi darah (hematogen) Gingiva, gigi, tulang penyangga, dan stroma jaringan lunak di sekitarnya merupakan area yang kaya dengan suplai darah. Hal ini meningkatkan kemungkinan masuknya organisme dan toksin dari daerah yang terinfeksi ke dalam sirkulasi darah. Di lain pihak, infeksi dan inflamasi juga akan semakin meningkatkan aliran darah yang selanjutnya menyebabkan semakin banyaknya organisme dan toksin masuk ke dalam pembuluh darah. Vena-vena yang berasal dari rongga mulut dan sekitarnya mengalir ke pleksus vena pterigoid yang menghubungkan sinus kavernosus dengan pleksus vena faringeal dan vena maksilaris interna melalui vena emisaria. Karena perubahan tekanan dan edema menyebabkan penyempitan pembuluh vena dan karena vena pada daerah ini tidak berkatup, maka aliran darah di dalamnya dapat berlangsung dua arah, memungkinkan penyebaran infeksi langsung dari fokus di dalam mulut ke kepala atau faring sebelum tubuh mampu membentuk respon perlawanan terhadap infeksi tersebut. Material septik (infektif) yang mengalir melalui vena jugularis internal dan eksternal dan kemudian ke jantung dapat membuat sedikit kerusakan. Namun, saat berada di dalam darah, organisme yang mampu bertahan dapat menyerang organ manapun yang kurang resisten akibat faktor-faktor predisposisi tertentu. 2. Transmisi melalui aliran limfatik (limfogen) Seperti halnya suplai darah, gingiva dan jaringan lunak pada mulut kaya dengan aliran limfatik, sehingga infeksi pada rongga mulut dapat dengan mudah menjalar ke kelenjar limfe regional. Pada rahang bawah, terdapat anastomosis pembuluh darah dari kedua sisi melalui pembuluh limfe bibir. Akan tetapi anastomosis tersebut tidak ditemukan pada rahang bawah. Kelenjar getah bening regional yang terkena adalah sebagai berikut:

Sumber infeksi Gingiva bawah Jaringan subkutan bibir bawah Jaringan submukosa bibir atas dan bawah Gingiva dan palatum atas Pipi bagian anterior Pipi bagian posterior

KGB regional Submaksila Submaksila, submental, servikal profunda Submaksila Servikal profunda Parotis Submaksila, fasial

Banyaknya hubungan antara berbagai kelenjar getah bening memfasilitasi penyebaran infeksi sepanjang rute ini dan infeksi dapat mengenai kepala atau leher atau melalui duktus torasikus dan vena subklavia ke bagian tubuh lainnya. 3. Peluasan langsung infeksi dalam jaringan Perluasan langsung infeksi terjadi melalui tiga cara, yaitu: Perluasan di dalam tulang tanpa pointing Area yang terkena terbatas hanya di dalam tulang, menyebabkan osteomyelitis. Kondisi ini terjadi pada rahang atas atau yang lebih sering pada rahang bawah. DI rahang atas, letak yang saling berdekatan antara sinus maksila dan dasar hidung menyebabkan mudahnya ketelibatan mereka dalam penyebaran infeksi melalui tulang. Perluasan di dalam tulang dengan pointing Ini merupakan tipe infeksi yang serupa dengan tipe di atas, tetapi perluasan tidak terlokalisis melainkan melewati tulang menuju jaringan lunak dan kemudian membentuk abses. Di rahang atas proses ini membentuk abses bukal, palatal, atau infraorbital. Selanjutnya, abses infraorbital dapat mengenai mata dan menyebabkan edema di mata. Di rahag bawah, pointing dari infeksi menyebabkan abses bukal. Apabila pointing terarah menuju lingual, dasar mulut dapat ikut terlibat atau pusa terdorong ke posterior sehingga membentuk abses retromolar atau peritonsilar. Perluasan sepanjang bidang fasial Menurut HJ Burman, fasia memegang peranan penting karena fungsinya yang membungkus berbagai otot, kelenjar, pembuluh darah, dan saraf, serta karena adanya ruang interfasial yang terisi oleh jaringan ikat longgar, sehingga infeksi dapat menurun. Di bawah ini adalah beberapa fasia dan area yang penting, sesuai dengan klasifikasi dari Burman:
7

o Lapisan superfisial dari fasia servikal profunda o Regio submandibula o Ruang (space) sublingual o Ruang submaksila o Ruang parafaringeal 4. Penyebaran ke traktus gastrointestinal dan pernapasan Bakteri yang tertelan dan produk-produk septik yang tertelan dapat menimbulkan tonsilitis, faringitis, dan berbagai kelainan pada lambung. Aspirasi produk septik dapat menimbulkan laringitis, trakeitis, bronkitis, atau pneumonia. Infeksi oral dapat menimbulkan sensitisasi membran mukosa saluiran napas atas dan menyebabkan berbagai gangguan, misalnya asma. Infeksi oral juga dapat memperburuk kelainan sistemik yang sudah ada, misalnya tuberkulosis dan diabetes mellitus. Infeksi gigi dapat terjadi pada seseorang tanpa kerusakan yang jelas walaupun pasien memiliki sistem imun yang normal. Juga telah ditunjukkan bahwa tuberkel basil dapat memasuki tubuh melalui oral, yaitu pocket periodontal dan flap gingiva yang terinfeksi yang meliputi molar ketiga. Infeksi oral, selain dapat memperburuk TB paru yang sudah ada, juga dapat menambah systemic load, yang menghambat respon tubuh dalam melawan efek kaheksia dari penyakit TB tersebut. Mendel telah menunjukkan perjalanan tuberkel basilus dari gigi melalui limfe, KGB submaksila dan servikal tanpa didahului ulserasi primer. Tertelannya material septik dapat menyebabkan gangguan lambung dan usus, seperti konstipasi dan ulserasi.

3. Mahasiswa Mampu Memahami dan Menjelaskan tentang Penyakit yang disebabkan oleh Fokal Infeksi a. Manifestasi pada jantung Penyakit Periodontal Secara nyata penyakit periodontal merupakan predisposisi dari penyakit kardiovaskuler, dengan terdapatnya jumlah besar dari spesies bakteri gram(-), peningkatan sitokin proinflamasi, peningkatan fibrinogen perifer dan jumlah sel darah putih. Terdapat beberapa mekanisme dimana penyakit periodontal dapat memicu terjadinya penyakit kardiovaskular baik efek secara langsung atau tidak langsung dari bakteri oral. Pertama, bakteri oral seperti Streptococcus sanguis dan Porphyromonas gingivalis menginduksi agregasi platelet, yang akan menjadi pembentukan thrombus. Hal tersebut

di mungkinkan, karena terdapat antibodi reaktif organisme periodontal di otot jantung dan memicu aktivasi komplemen serta sel T yang sensitif. Faktor kedua pada proses ini selain factor agregasi yang menunjukan respon dari host yaitu peningkatan mediator pro inflamasi seperti PGE2, TNF- , dan IL-1 . Mediator yang terkait berbeda antarindividual dalam hal sel T repertoire dan kapasitas sekresi sel monosit. pada orang tersebut lebih banyak mensekresi mediator inflamsi lebih banyak dari orang normal. Mekanisme ketiga yaitu hubungan antara bakeri, produk inflamasi periodontitis dan penyakit kardiovaskular, Lipopolisakarida (LPS) yang berasal dari organisme masuk kedalam serum yang mengakibatkan bakteriemia dengan efek secara langsung pada sel endotel yang mengakibatkan atherosclerosis. LPS juga dapat mengurangi pemasukan sel2 inflamasi ke pembuluh darah, dan memicu proliferasi otot polos vascular, degenerasi lipid vascular, koagulasi intravaskular, dan gangguan fungsi platelet. Akhirnya, infeksi oral tidak hanya dapat mengakibatkan kehilangan gigi, tetapi dapat juga mengakibatkan pennyakit kardiovaskular yang didukung oleh factor resiko lainnya seperti genetic dan lingkungan. Endokarditis Infeksi endokarditis merupakan infeksi yang meliputi katup atau endothelial dari jantung, hal ini terjadi jika bakteri masuk kedalam pembuluh darah dan menyerang jaringan di jantung yang abnormal, dan orang yang mempunyai efek pada jantung lebih mungkin terjadi infeksi endokarditis. b. Manifestasi pada kepala dan leher Infeksi pada daerah kepala dan leher seperti abses otak, ensefalitis, meningitis kronik, sinusitis kronik, uveitis, dan konjungtivitis kronik dapat terjadi akibat bakteremia transient. Bakteremia transient bersumber dari mikroorganisme rongga mulut ketika dilakukan perawatan gigi terhadap infeksi gigi dan mulut. Bakteri dari rongga mulut umumnya terlokalisasi di daerah lobus frontal dan temporal. Maka, periodontitis dan karies memegang peranan penting dalam infeksi di kepala dan leher. c. Manifestasi pada saluran pernafasan Infeksi pada saluran pernafasan yang diakibatkan oleh penyebaran fokus infeksi di gigi antara lain sinusitis, tonsillitis, pneumonia, asma bronchial, dan abses paru. Perkembangan penyakit dapat akibat mikroorganisme pada gigi berlubang, akibat menelan mikroorganisme pada ludah dan plak gigi, atau akibat diseminasi melalui aliran darah. Selain itu, dapat juga terjadi infeksi pada paru akibat aspirasi mikroorganisme dari rongga mulut. d. Manifestasi pada saluran gastrointestinal
9

Gastritis, colitis, enteritis, dan apendisitis merupakan penyakit saluran gastrointestinal yang dapat berkembang akibat penjalaran fokus infeksi pada rongga mulut. Salah satu contoh mikroorganisme penyebab adalah Helicobacter pylori, bakteri penyebab gastritis kronik dan ulkus peptikum, yang dapat diisolasi pada saliva dan plak gigi penderita gastritis. Selain itu, Helicobacter pylori dapat diisolasi dari plak gigi pasien dispepsia yang telah menjalani terapi antibiotic sehingga gigi berlubang dapat pula menyebabkan reinfeksi. e. Manifestasi pada kulit dan jaringan lunak Penyakit kulit yang umum ditemukan sebagai akibat transmisi mikroorganisme dari gigi adalah penyakit kulit dengan dasar reaksi alergi (urtikaria, ekzema), liken planus, alopesia areata, akne vulgaris, dan eritema multiforme eksudatif. Infeksi kulit yang terjadi akibat fokus infeksi jarang terjadi. Mikroorganisme rongga mulut dapat menyebabkan infeksi pada kulit melalui sensitisasi yang mengakibatkan pelepasan histamin dari mastosit serta pembentukan kompleks imun, sedangkan mekanisme metastasis mikroorganisme langsung jarang terjadi. f. Manifestasi pada tulang dan sendi Osteomielitis merupakan penyakit pada tulang yang telah terbukti dapat disebabkan oleh mikroorganisme dari rongga mulut. Sedangkan pada pasien dengan rheumatoid artritis, dapat terjadi kehilangan gigi dan tulang alveolar. Rheumatoid artritis merupakan penyakit yang etiologinya belum diketahui, tetapi merupakan salah satu manifestasi dari penyakit sistemik umum. Reaksi hipersensitifitas jaringan merupakan penyebab reaksi inflamasi pada penyakit ini. Infeksi gigi dapat menyebabkan penyakit ini bila terdapat infeksi streptokokus di mulut. Pada pasien dengan rheumatoid artritis, gigi yang mengalami abses dan tonsil yang terinfeksi harus diangkat. Dengan cara ini, kesehatan pasien akan membaik dan kemampuannya untuk melawan artritis secara tidak langsung akan terfasilitasi. g. Manifestasi pada kehamilan Penyakit jaringan periodontal merupakan faktor risiko terjadinya kelahiran prematur spontan. Ibu yang menderita periodontitis memiliki risiko 7,5 kali lebih besar untuk mengalami kelahiran prematur atau bayi dengan berat lahir rendah. Kelahiran prematur pada ibu dengan gingivitis diakibatkan oleh lipopolisakarida yang dihasilkan bakteri pada fokus infeksi merangsang sekresi prostaglandin sehingga terjadi kontraksi uterus. h. Manifestasi pada mata Infeksi ruang orbital diakibatkan oleh infeksi dento-alveolar. Komplikasi dari kista dentigerous menyebabkan superior orbital fissure syndrome
10

( edema peri-orbital, proptosis, ekimosis subkonjungtival, ptosis, ophtalmoplegia, dilatasi pupil, keadaan mata yang sensitif terhadap cahaya). Inflamasi mata lainnya dapat menyebabkan uveitis dan endophtalmitis. i. Manifestasi pada ginjal Mikroorganisme penyebab infeksi saluran kemih pada umumnya adalah E. Coli, Staphylococcus.sp., dan Streptococcus. Streptococcus yang paling sering ditemukan adalah Streptococcus haemolyticus. Bakteri ini bukanlah penghuni normal pada saluran akar atau area periapikal dan ginggival. Fokus infeksi sebagai penyebab ISK sangat kecil kemungkinannya. 4. Mahasiswa Mampu Memahami dan Menjelaskan tentang Infeksi Odontogen - Etiologi
Infeksi odontogen adalah infeksi yang berasal dari gigi. Pada umumnya infeksi odontogen secara inisial dihasilkan dari pembentukan plak gigi. Sekali bakteri patologik ditentukan, mereka dapat menyebabkan terjadinya komplikasi lokal dan menyebar/meluas seperti terjadinya bacterial endokarditis, infeksi ortopedik, infeksi pulmoner, infeksi sinus kavernosus, septicaemia, sinusitis, infeksi mediastinal dan abses otak. Infeksi odontogen biasanya disebabkan oleh bakteri endogen. Lebih dari setengah kasus infeksi odontogen yang ditemukan (sekitar 60 %) disebabkan oleh bakteri anaerob. Bakteri aerob sendiri jarang menyebabkan infeksi odontogen (hanya sekitar 5 %). Bila infeksi odontogen disebabkan bakteri aerob, biasanya organisme penyebabnya adalah speciesStreptococcus. Infeksi odontogen banyak juga yang disebabkan oleh infeksi campuran bakteri aerob dan anaerob yaitu sekitar 35 %. Pada infeksi campuran ini biasanya ditemukan 5-10 organisme pada pemeriksaan kultur. Mikroorganise penyebab Infeksi

odontogen , diantaranya : Aerob Gram (+) Streptococcus spp. Gram (-) Neisseria spp. Anaerob Gram (+) peptostreptococcus spp. Eubacterium spp. Lactobacillus spp. Actynomicetes spp. Clostridia spp. Gram (-) Bacteroides spp. Fusobacterium spp.

Streptococcus Haemophylus spp. (group D) spp. Staphylococcus spp Eikenella spp Corynebacterium spp -

Faktor faktor yang mempengaruhi kemampuan penyebaran infeksi odontogenik Virulensi dan quantity Pertahanan tubuh lokal Pertahanan humoral Jenis dan posisi gigi sumber infeksi
11

Panjang akar terhadap perlekatan otot-otot Adanya tissue space dan potential space

Jenis-Jenis Abses Periodontal Merupakan inflamasi pada jaringan periodontal yang terlokalisasi dan mempunyai daerah yang purulen. Abses periodontal dapat akut maupun kronis, abses yang akut sering menjadi kronis. Penyakit ini diakibatkan oleh infeksi bakteri yang mengenai jaringan periodonsium. Penyakit periodontal merupakan penyakit infeksi yang disebabkan oleh bakteri yang terakumulasi di dalam kalkulus (karang gigi) yang biasanya terdapat pada leher gigi. Kelainan yang paling banyak didapat adalah kelainan dari gingiva karena gingiva terletak pada bagian permukaan sedangkan penyebab yang paling menonjol adalah plak dan kalkulus (karang gigi). Di dalam mulut penuh dengan bakteri, yang dengan mudah akan membentuk plak. Bentuk plak tipis dan tidak berwarna, dan kadang tidak disadari bahwa plak telah terbentuk. Plak harus dibersihkan dengan menyikat gigi teratur, karena plak lama kelamaan akan mengeras membentuk kalkulus (karang gigi), pada kondisi ini hanya bisa dibersihkan oleh dokter gigi. Pericoronitis Pericoronitis merupakan suatu infeksi pada jaringan lunak perikoronal (opercula) yang bagian paling besar / utama dari jaringan lunak tersebut berada di atas / menutupi mahkota gigi. Gigi yang sering mengalami perikoronitis adalah pada gigi molar ketiga mandibula. Infeksi yang terjadi disebabkan oleh adanya mikroorganisme dan debris yang terperangkap diantara mahkota gigi dan jaringan lunak di atasnya. Pada umumnya perawatan kasus seperti ini dengan pemberian antibiotik merupakan hal penting untuk dilakukan, agar mencegah meluasnya infeksi. Abses Periapikal Inflamasi ditandai dengan terbentuknya dan terkumpulnya pus (nanah) pada apeks gigi. Gejalanya berupa sakit spontan, sensitif terhadap perkusi, sensitif terhadap pengunyahan, stadium lanjut pembengkakkan, keyoyangan gigi bisa disertai demam, gigi terasa memanjang. Periodontitis marginalis Infeksi dari marginal gusi umumnya berjalan kronis. Inflamasi dimulai dari gingivitis marginalis, tandatandanya gusi hiperemis, edema, mudah berdarah, kalkulus positif, hilangnya puncak H.Mukolar, dan terbentuknya pocket Phlegmoon (Ludwigs Angina)

12

Phlegmon atau Ludwig's angina adalah suatu penyakit kegawatdaruratan, yaitu terjadinya penyebaran infeksi secara difus progresif dengan cepat yang menyebabkan timbulnya infeksi dan tumpukan nanah pada daerah rahang bawah kanan dan kiri (submandibula) dan dagu (submental) serta bawah lidah (sublingual), yang dapat berlanjut menyebabkan gangguan jalan nafas dengan gejala berupa perasaan tercekik dan sulit untuk bernafas secara cepat (mirip dengan pada saat terjadinya serangan jantung yang biasa dikenal dengan angina pectoris). Phlegmon adalah infeksi akut yang disebabkan oleh kuman Streptokokus yang menginfeksi lapisan dalam dasar mulut yang ditandai dengan pembengkakan yang dapat menutup saluran nafas. Phlegmon berawal dari infeksi pada gigi (odontogenik), 90% kasus diakibatkan oleh odontogenik, dan 95% kasus melibatkan submandibula bilateral dan gangguan jalan nafas merupakan komplikasi yang berbahaya dan seringkali merenggut nyawa. Angka kematian sebelum dikenalnya antibiotik mencapai angka 50% dari seluruh kasus yang dilaporkan, sejalan dengan perkembangan antibiotika, perawatan bedah yang baik, serta tindakan yang cepat dan tepat, maka saat ini angka kematian (mortalitas) hanya 8%. Kejadian dari phlegmon ini akan menghebat seiring dengan keadaan umum dari penderita, bila penderita mempunyai keadaan umum yang jelek (diabetes dan sebagainya) maka phlegmon akan bergerak ke arah potensial space atau rongga jaringan ikat kendor yang berada di bawahnya, dan hal ini bisa mengakibatkan sepsis atau bakeri meracuni pembuluh darah. 5. Mahasiswa Mampu Memahami dan Menjelaskan tentang Infeksi Nonodontogen Jenis-jenis Infeksi Non Odontogen - Osteomielitis Osteomielitis dental atau yang disebut osteomielitis pada tulang rahang adalah keadaan infeksi akut atau kronik pada tulang rahang, biasanya disebabkan karena bakteri. Penyakit ini sulit untuk didiagnosis dan diterapi. Gejala-gejala fisik pada penderita yang tidak dapat didiagnosis sebagai penyakit khusus, seperti kelelahan, dan nyeri pada sendi atau edema pada jaringan di sekitar tulang rahang sering disebabkan karena adanya infeksi bakteri yang tersembunyi pada tulang rahang yang kumannya menyebarkan toksin ke jaringan sekitarnya.

13

Candidiasis Kandidiasis adalah penyakit jamur yang bersifat akut atau subakut disebabkan oleh spesies Candida, biasanya oleh Candida albicans dan dapat mengenai mulut, vagina, kulit, kuku, bronki, atau paru, kadang-kadang dapat menyebabkan septikemia, endokarditis, atau meningitis . Gejalanya berupa plak putih dan rapuh yang melekat pada lidah, mukosa gigi, gingiva dan palatum dengan eritema dibawahnya

Actynomikosis Aktinomikosis merupakan infeksi kronik yang ditandai oleh adanya lesi kulit bergranul dan supuratif yang disebabkan oleh bakteri endogen gram-positif berfilamen. Aktinomikosis terutama disebabkan oleh Actinomyces israelii, bakteri anaerob yang normalnya berada pada enamel gigi, gusi, tonsil, dan lapisan membran intestinal, serta vagina. Lokasi infeksi biasanya terdapat pada wajah, leher, thoraks, dan abdomen. Etiologi pada human actinomycoses tidak dimiliki oleh satu spesis, tetapi dimiliki oleh beberapa anggota yang berbeda dari genus Actinomyces, Propionibacterium dan Bifidobacterium. Namun secara esensialnya, pada aktinomisit patogenik, semua lesi aktinomikotik yang tipikal mengandung antara 1 hingga 10 spesies bakteri. Bakteri ini berperan sebagai patogen sinergis yang menguatkan aktinomisit dan bertanggung jawab pada gejala awal penyakit dan kegagalan terapi.

14

Anda mungkin juga menyukai