Anda di halaman 1dari 46

BAGIAN ILMU KEDOKTERAN JIWA FAKULTAS KEDOKTERAN UNIVERSITAS MUSLIM INDONESIA

REFERAT dan LAPSUS September 2013

REFERAT: KESEHATAN MENTAL DAN GANGGUAN JIWA LAPORAN KASUS: GANGGUAN SKIZOAFEKTIF TIPE MANIK (F25.0)

Oleh : Fakhrurrazi 110 209 0065 Pembimbing : dr. Grace Catherine Supervisior : dr. Aryati Hamzy, M.Kes, Sp.KJ DIBAWAKAN DALAM RANGKA TUGAS KEPANITERAAN KLINIK BAGIAN ILMU KEDOKTERAN JIWA FAKULTAS KEDOKTERAN UNIVERSITAS UNIVERSITAS MUSLIM INDONESIA MAKASSAR 2013

KESEHATAN MENTAL DAN GANGGUAN JIWA


I.

PENDAHULUAN Kesehatan mental lebih dari tidak adanya gangguan mental belaka. Dimensi

positif kesehatan mental ditekankan dalam definisi kesehatan menurut WHO (World Health Organization) sebagaimana tercantum dalam konstitusi: "kesehatan adalah keadaan lengkap fisik, mental dan kesejahteraan sosial dan bukan hanya tidak adanya penyakit atau kelemahan." Konsep kesehatan mental meliputi emosional, psikologis, dan kesejahteraan pribadi dan sosial, merasakan keberhasilan diri, otonomi, kompetensi, ketergantungan antargenerasi dan pengakuan dari kemampuan untuk mewujudkan salah satu potensi intelektual dan emosional.(1,2) Hal ini mempengaruhi bagaimana kita berpikir, merasa, dan bertindak serta membantu menentukan bagaimana kita menangani stres, berhubungan dengan orang lain, dan membuat pilihan. Kesehatan mental sangat penting pada setiap tahap kehidupan, dari masa kanak-kanak dan remaja sampai dewasa. Selama hidup seseorang mungkin mengalami masalah kesehatan mental. Cara berpikir, suasana hati, dan perilaku bisa dipengaruhi. Banyak faktor yang berkontribusi terhadap masalah kesehatan mental, termasuk:(2)

Pengalaman hidup, seperti trauma atau riwayat kekerasan Faktor biologis, seperti gen atau ketidakseimbangan kimia di otak Riwayat gangguan mental dalam keluarga Merawat kesehatan mental seseorang sama pentingnya dengan merawat fisik

seseorang kesehatan. Secara keseluruhan kesehatan termasuk diet yang seimbang dan bergizi, olahraga teratur, manajemen stres, layanan kesehatan mental awal dan berkelanjutan bila diperlukan, serta mengambil waktu untuk bersantai dan menikmati keluarga dan teman-teman. Menemukan keseimbangan yang baik antara kerja dan rumah adalah hal yang penting untuk menjaga kesehatan mental dan fisik.(2)
II. DEFINISI

Menurut WHO, kesehatan mental adalah "keadaan kesejahteraan di mana individu menyadari kemampuan sendiri, dapat mengatasi tekanan yang normal dalam kehidupan, dapat bekerja produktif dan baik, dan mampu membuat kontribusi terhadap komunitasnya".(1,2) Diagnostic and Statistical Manual of Mental Disorders (DSM) IV mendefinisikan gangguan mental sebagai "signifikan secara klinis perilaku atau sindrom psikologis atau pola yang terjadi dalam individu dan yang terkait dengan stres atau ketidakmampuan (yaitu, penurunan satu atau lebih fungsi bidang penting) atau dengan meningkatnya secara signifikan risiko menderita kematian, sakit, cacat, atau kehilangan kebebasan yang penting".(3,4) Pada konsep disability dari The International Classification of Diseases-10 (ICD-10) Classification of Mental and Behavioural Disorders menjelaskan bahwa gangguan kinerja (performance) dalam peran sosial dan pekerjaan tidak digunakan sebagai komponen esensial untuk mendiagnosis gangguan jiwa, oleh karena hal ini berkaitan dengan variasi sosial budaya yang sangat luas.(3) Yang diartikan sebagai disability adalah keterbatasan/kekurangan kemampuan untuk melaksanakan suatu aktivitas pada tingkat personal, yaitu melakukan kegiatan hidup sehari-hari yang biasa dan diperlukan untuk perawatan diri dan kelangsungan hidup (mandi, berpakaian, makan, kebersihan diri, buang air besar dan kecil).(3) Dari konsep tersebut di atas, dapat dirumuskan bahwa di dalam konsep gangguan jiwa, didapatkan butir-butir:(3) 1. Adanya gejala klinis yang bermakna, berupa: Sindrom atau pola perilaku Sindrom atau pola psikologik

2. Gejala klinis tersebut menimbulkan penderitaan (distress), antara lain dapat

berupa: rasa nyeri, tidak nyaman, tidak tenteram, terganggu, disfungsi organ tubuh, dll. 3. Gejala klinis tersebut menimbulkan disabilitas (disability) dalam aktivitas kehidupan sehari-hari yang biasa dan diperlukan untuk perawatan diri dan kelangsungan hidup (mandi, berpakaian, makan, kebersihan diri, dll).
3

III. ETIOLOGI

Hingga saat ini, para peneliti belum mengetahui secara pasti penyebab gangguan mental. Peneliti meyakini bahwa gen memegang peranan penting dalam gangguan mental, tetapi tidak ada gen spesifik yang diketahui menyebabkan gangguan ini. Stress diketahui memiliki peran penting dalam sebagian besar gangguan mental, walaupun seseorang memiliki bakat gen, gangguan mental mungkin tidak akan berkembang hingga sesuatu menyebabkan gangguan keseimbangan pada tubuh, seperti kehilangan orang yang dicinta.(5) Perubahan struktur otak diragukan memicu gejala psikiatrik. Volume otak, hormon, darah, dan data fisiologis lainnya telah diperiksa dan tidak didapatkan jawaban pasti. Peneliti berpendapat, ketidakstabilan kadar molekul otak mungkin menyebabkan gangguan tersebut. Oleh karenanya, gangguan mental sering dihubungkan dengan ketidakseimbangan neurotransmitter di otak.(5) Secara umum, sumber penyebab gangguan jiwa terdapat pada penyesuaian somato-psiko-sosial yang dipengaruhi oleh faktor-faktor pada ketiga unsur itu yang terus-menerus saling memengaruhi, yaitu:(6) 1. Faktor-faktor somatik (somatogenik) 2. Faktor-faktor psikologis (psikogenik) 3. Faktor-faktor sosio-budaya (sosiogenik) Biarpun gejala utama atau gejala yang menonjol terdapat pada unsur kejiwaan, tetapi penyebab utamanya mungkin di badan (somatogenik), di lingkungan sosial (sosiogenik), di psike (psikogenik), atau pun kultural (tekanan kebudayaan) dan spiritual (tentang keagamaan). Mungkin dari salah satu unsur ada satu penyebab yang menonjol, namun biasanya tidak terdapat penyebab tunggal, tetapi beberapa penyebab dari badan, jiwa dan lingkungan serta kultural-spiritual sekaligus timbul atau kebetulan secara bersamaan, lalu timbullah gangguan badan atau jiwa.(6)
IV. EPIDEMIOLOGI

Pada tahun 1993, World Bank dan World Health Organization (WHO) menemukan metode pengukuran baru yang disebut global burden of disease. Metode ini tidak terlalu memberikan fokus pada kematian, tetapi juga pada
4

kesakitan dengan demikian kesehatan mental menjadi salah satu masalah yang berperan dalam global burden of disease tersebut. Tahun 2000 diperoleh data gangguan mental sebesar 12%, tahun 2001 meningkat menjadi 13% dan diprediksi pada tahun 2020 menjadi 15%.(7) World Health Report (WHO) 2001 menyebutkan bahwa gangguan meuropsikiatri merupakan penyumbang sepertiga disabilitas yang dinilai dengan disability adjusted life years (DALYs). Meskipun gangguan jiwa mempunyai kontribusi yang berarti, belum semua penderita yang mengalaminya memperoleh pengobatan oleh karena masih terdapat stigma, tidak mampu berobat dan belum semua negara memiliki kebijakan di bidang kesehatan jiwa. (7) Dalam masyarakat umum skizofrenia terdapat 0,2-0,8% dan retardasi mental 1-3%. WHO melaporkan bahwa 5-15% dari anak-anak antara 3-15 tahun mengalami gangguan jiwa yang persisten dang mengganggu hubungan social. Bila kira-kira 40% penduduk Indonesia adalah anak-anak dibawah 15 tahun, dapat digambarkan besarnya masalah (ambil saja 5% dari 40% dari katakana saja 120 juta penduduk, maka di Indonesia terdapat kira-kira 2.400.000 orang anak yang mengalami gangguan jiwa). (6)
V. TANDA DAN GEJALA

Tanda (sign) adalah temuan objektif yang didapat oleh dokter, misalnya afek meenyempit atau retardasi psikomotor pada pasien. Gejala (symptom) adalah pengalaman subjektif yang digambarkan oleh pasien, misalnya mood depresif atau kurang energi. Sindrom adalah kumpulan tanda dan gejala yang bersama-sama membentuk suatu keadaan yang dapat dikenali, yang tidak terlalu jelas dibandingkan suatu gangguan atau penyakit spesifik.(8) Sebagian besar tanda dan gejala yang tercantum di bawah dapat dipahami sebagai berbagai titik dalam spektrum perilaku yang berkisar dari normal sampai abnormal. Sangat jarang terdapat tanda atau gejala yang patognomonik dalam psikiatri. Adapun tanda dan gejala penyakit psikiatri diantaranya:(8) I. Kesadaran: keadaan siaga.

A. Gangguan

Kesadaran:

apersepsi

adalah

persepsi

seseorang

yang

dimodifikasi oleh emosi dan pikirannya sendiri; sensorium adalah keadaan fungsi kognitif indera khusus (terkadang digunakan sebagai sinonim keesadaran); gangguan kesadaran paling sering disebabkan oleh patologi otak. 1. Kesadaran berkabut: kejernihan ingatan yang tidak lengkap dengan gangguan persepsi dan sikap. 2. Somnolen: keadaan mengantuk abnormal yang sering ditemukan pada proses organik. 3. Stupor: hilangnya reaksi dan ketidaksadaran terhadap lingkungan sekeliling. 4. Delirium: gelisah, bingung, konfusi, reaksi disorientasi yang disertai dengan halusinasi dan rasa takut. 5. Koma: derajat ketidaksadaran yang berat. 6. Koma vigil: koma dimana pasien tampak tidur tetapi dapat segera dibangunkan. 7. Keadaan seperti mimpi (dreamlike state): seringkali digunakan secara sinonim dengan kejang parsial kompleks atau epilepsi psikomotor. 8. Keadaan temaram (twilight state): gangguan kesadaran dengan halusinasi 9. Disorientasi: gangguan orientasi waktu, tempat dan orang. 10. Kebingungan: gangguan kesadaran berupa reaksi yang tidak tepat terhadap rangsangan lingkungan; bermanifestasi sebagai gangguan orientasi terhadap waktu, tempat, atau orang. 11. Mengantuk: keadaan siaga yang terganggu, disebabkan oleh hasrat atau kecenderungan untuk tidur. 12. Sundowning: sindrom pada lansia yang biasanya terjadi pada malam hari, ditandai dengan rasa mengantuk, kebingungan, ataksia, dan terjatuh akibat sering mengalami sedasi berlebihan oleh obat; juga disebut sebagai sundowners syndrome. B. Gangguan atensi (perhatian): atensi adalah jumlah usaha yang dilakukan untuk memusatkan pada bagian tertentu dari pengalaman, kemampuan untuk

mempertahankan berkonsentrasi. 1.

perhatian

pada

satu

aktivitas,

kemampuan

untuk

Distraktibilitas: ketidakmampuan untuk memusatkan perhatian, penarikan atensi kepada stimuli eksternal yang tidak penting atau tidak relevan.

2. 3.

Inatensi selektif: hambatan hanya pada hal hal yang menimbulkan kecemasan. Hipervigilensi: atensi dan pemusatan yang berlebihan pada semua stimuli internal dan eksternal, biasanya sekunder dari keadaan delusional atau paranoid.

4.

Keadaan tidak sadarkan diri (trance): atensi yang terpusat dan kesadaran yang berubah, biasanya terlihat pada hipnosis, gangguan disosiatif, dan pengalaman religius yang luar biasa.

5.

Disinhibisi: penghilangan efek inhibisi sehingga memungkinkan seseorang menjadi lepas kendali.

C. Gangguan sugestibilitas: kepatuhan dan respon yang tidak kritis terhadap gagasan atau pengaruh. 1. Folie a deux / folie a trios: penyakit emosional yang berhubungan atara dua atau tiga orang. 2. Hipnosis: modifikasi kesadaran yang diinduksi secara buatan yang ditandai dengan penigkatan sugestibilitas. II. Emosi: suatu kompleks keadaan perasaan dengan komponen psikis, somatik dan perilaku yang terdiri dari afek dan mood. A. Afek: ekspresi emosi yang terlihat, mungkin tidak konsisten dengan emosi yang dikatakan pasien. 1. Afek yang sesuai (appropriate affect): kondisi dimana irama emosional harmonis dengan gagasan, pikiran, atau pembicaraan yang menyertai. 2. Afek yang tidak sesuai (inappropriate affect): ketidakharmonisan antara irama perasaan emosional dengan gagasan, pikiran atau pembicaraan yang menyertai.

3. 4. 5. 6.

Afek yang terbatas: penurunan intensitas irama perasaan yang kurang parah daripada afek tumpul tetapi jelas menurun. Afek yang labil: perubahan irama perasaan yang cepat dan tiba-tiba yang tidak berhubungan dengan stimuli eksternal. Afek yang tumpul: gangguan pada afek yang dimanifestasikan oleh penurunan berat pada intensitas irama perasaan yang diungkapkan keluar. Afek yang datar: tidak adanya atau hamper tidak ada tanda ekspresi afek, suara yang monoton, wajah yang tidak bergerak.

B. Mood: emosi yang meresap dan dipertahankan, yang dialami secara subjektif dan dilaporkan oleh pasien dan terlihat oleh orang lain: contohnya elasi, kemarahan, depresi. 1. 2. 3. 4. 5. 6. 7. 9. 10. 11. 12. 13. Mood yang meluap-luap (expansive mood): ekspresi perasaan seseorang tanpa pembatasan. Mood eutimik: mood dalam rentang normal. Mood disforik: mood yang tidak menyenangkan. Mood yang meninggi (elevated mood): suasana keyakinan dan kesayangan. Mood yang iritabel: dengan mudah diganggu atau diubah. Pergeseran mood (mood yang labil): osilasi antara euforia dan depresi atau kecemasan. Ektasi: perasaan kegairahan yang kuat. Depresi: perasaan sedih yang psikopatologis. Dukacita atau berkabung: kesedihan atau yang sesuai dengan dalam kehilangan yang nyata. Aleksitimia: ketidakmampuan kesulitan menggambarkan atau menyadari emosi atau mood seseorang. Anhedonia: hilangnya minat dan menarik diri dari semua aktivitas rutin dan menyenangkan. Ide bunuh diri: pikiran atau tindakan mengakhiri hidupnya. 8. Euforia: elasi yang kuat dengan perasaan kebesaran.

14. 15. 16. 17.

Elasi: perasaan gembira, euforia, kemenangan, kepuasan diri yang intens, atau optimisme. Hipomania: abnormalitas mood yang ditandai ciri kualitatif mania namun kurang intens. Mania: keadaan mood yang ditandai dengan elasi, agitasi, hiperaktivitas, hiperseksualitas, serta percepatan berpikir dan berbicara. Melankolia: keadaan depresi berat; digunakan dalam istilah melankolia involusional baik secara dekskriptif maupun untuk merajuk ke suatu entitas diagnosis sendiri.

18.

La belle indifference: sikap kalem yang tidak tepat atau kurang perhatian terhadap ketidakmampuan seseorang.

C. Emosi yang lain. 1. 2. 3. 4. 5. 6. 7. 8. 9. 10. Ketakutan: kecemasan yang disebabkan oleh bahaya yang dikenali secara sadar dan realistik. Agitasi: kecemasan berat yang disertai dengan kegelisahan motorik. Kecemasan yang mengambang bebas: rasa takut yang meresap dan tidak terpusatkan yang tidak berhubungan dengan suatu gagasan. Ketegangan (tension): peningkatan aktivitas motorik dan psikologis yang tidak menyenangkan. Rasa malu: kegagalan membangun pengharapan diri. Abreaksional: pelepasan emosional setelah mengingat pengalaman yang menakutkan. Panik: serangan kecamasan yang akut, episodik, dan kuat yang disertai dengan perasaan ketakutan yang melanda dan pelepasan otonomik. Apati: irama emosi yang tumpul disertai dengan pelepasan atau ketidakacuhan. Kecemasan: perasaan ketakutan yang disebabkan oleh dugaan bahaya, yang mungkin berasal dari dalam atau luar. Ambivalensi: terdapatnya secara bersama-sama dua impuls yang berlawanan terhadap hal yang sama pada satu orang yang sama pada waktu yang sama.

11. 12. 13. 14. 15.

Rasa bersalah: emosi sekunder karena melakukan sesuatu yang dianggap salah. Pengendalian impuls: kemampuan untuk menahan impuls, dorongan, atau godaan untuk melakukan suatu tindakan. Inefabilitas: keadaan ekstasi yang tidak dapat dijelaskan, tidak dapat diungkapkan, dan mustahil disampaikan ke orang lain. Akateksis: kurangnya perasaan terhadap suatu objek yang biasanya menimbulkan emosi; pada kateksis, perasaannya terhubung. Dekateksis: terlepasnya emosi dan pikiran, ide, atau orang.

D. Gangguan fisiologis yang menyertai gangguan mood: tanda disfungsi somatik (biasanya otonom), paling sering diakibatkan oleh depresi (juga disebut sebagai tanda vegetatif). 1. Anoreksia: hilang atau menurunnya selera makan. 2. Hiperfagia: peningkatan asupan makanan. 3. Insomnia: kehilangan atau berkurangnya kemampuan untuk tidur. a. Awal: kesulitan untuk jatuh tertidur. b. Tengah: kesulitan tidur di malam hari tanpa terbangun dan kesulitan untuk tidur kembali. c. Akhir: terbangun pada dini hari. 4. Hipersomnia: tidur berlebihan. 5. Variasi diurnal: mood biasanya paling buruk pada pagi hari, segera setelah bangun, dan membaik seiring berjalannya hari. 6. Penurunan libido: berkurangnya minat, dorongan, dan performa seks (peningkatan libido sering dikaitkan dengan keadaan manik). 7. Konstipasi: ketidakmampuan defekasi atau kesulitan defekasi. 8. Kelelahan: rasa letih, mengantuk, atau iritabilitas yang timbul setelah suatu periode aktivitas tubuh atau mental. 9. Pika: mengidam dan memakan bahan yang bukan makanan, contohnya cat atau tanah liat.

10

10. Pseudosiesis: kondisi yang jarang, yaitu pasieen menunjukkan tanda dan gejala kehamilan, seperti distensi abdomen, pembesaran payudara, pigmentasi, terhentinya menstruasi, dan morning sickness. 11. Bulimia: lapar yang tak terpuaskan dan makan berlebih; dapat dilihat pada bulimia nervosa dan depresi atipikal. 12. Adinamia: kelemahan dan kelelahan. III. Perilaku motorik (konasi): aspek psikis yang mencakup impuls, motivasi, keinginan, dorongan, insting, dan hasrat yang ditunjukkan melalui aktivitas motorik atau perilaku seseorang. 1. Abullia: penurunan impuls untuk bertindak dan berfikir disertai dengan ketidakacuhan tentang akibat tindakan, disertai dengan defisit neurologis. 2. 3. 4. 5. 6. 7. Negativisme: tahanan tanpa motivasi terhadap semua usaha untun menggerakkan atau terhadap semua instruksi. Mannerisme: pergerakan yang tidak disadari yang mendarah daging dan kebiasaan. Ekopraksia: peniruan pergerakan yang patologis seseorang pada orang lain. Katapleksi: hilangnya tonus otot dan kelemahan secara sementara yang dicetuskan oleh berbagai keadaan emosional. Otomatisme: tindakan yang otomatis yang biasanya mewakili suatu aktivitas simbolik yang tidak disadari. Hipoaktivitas (hipokinesis): penurunan aktivitas motorik dan kognitif, seperti pada retardasi psikomotor, perlambatan pikiran, bicara dan pergerakan yang dapat terlihat. 8. 9. 10. 11. Mutisme: tidak bersuara tanpa kelainan struktural. Stereotipik: pola tindakan fisik atau bicara yang terfiksasi dan berulang. Memerankan: ekspresi langsung dari suatu harapan atau impuls yang tidak disadari dalam bentuk gerakan. Mimikri: aktivitas motorik tiruan dan sederhana pada anak.

11

12. 13. a.

Otomatisme perintah: otomatisme mengikuti sugesti. Katatonia: kelainan motorik dalam gangguan nonorganik. Cerea flexibilitas (fleksibilitas lilin): seseorang dapat diatur dalam suatu posisi yang kemudian dipertahankannya, jika pemeriksa menggerakkan anggota tubuh pasien, anggota tubuh terasa seakanakan terbuat dari lilin. b. c. d. Posturing katatonik: penerimaan postur yang tidak sesuai atau kaku yang disadari, biasanya dipertahankan dalam waktu yang lama. Luapan katatonik: aktivitas motorik yang teragitasi, tidak bertujuan, dan tidak dipengaruhi oleh stimuli eksternal. Stupor katatonik: penurunan aktivitas motorik yang nyata, seringkali sampai tidak mobilitas dan tampaknya tidak menyadari sekeliling. e. f. g. Katalepsi: posisi yang tidak bergerak yang dipertahankan terusmenerus. Rigiditas katatonik: penerimaan postur yang kaku yang disadari, menentang usaha untuk digerakkan. Akinesia: tidak adanya gerakan fisik, seperti yang terdapat pada imobilitas ekstrim pada penderita skiofrenia katatonik: juga dapat terjadi akibat efek samping ekstrapiramidal dari pengobatan antipsikotik.

14. a.

Overaktivitas. Agitasi psikomotor: averaktivitas motorik dan kognitif yang berlebihan, biasanya tidak produktif dan sebagai respon dari ketegangan. b. c. d. e. f. Hiperaktivitas (hiperkinesis): kegelisahan, agresif, aktifitas destruktif, seringkali disertai patologi otak dasar. Tidur berjalan: aktivitas motorik saat tidur. Tik: pergerakan motorik yang spasmodik dan tidak disadari. Ataksia: kegagalan koordinasi otot, irregularitas gerakan otot. Polifagia: makan berlebihan yang patologis.

12

g.

Akathisia: perasaan subjektif tentang tegangan motorik sekunder dari medikasi antipsikotik atau medikasi lain yang dapat menyebabkan kegelisahan, melangkah bolak-balik, duduk dan berdiri berulangulang, dapat disalah artikan sebagai agitasi psikotik.

h.

Kompulsif: impuls tidak terkontrol untuk melakukan suatu tindakan secara berulang. - Dipsomania: kompulsi untuk minum alkohol. - Kleptomania: kompulsi untuk mencuri. - Nimfomania: kebutuhan untuk koitus yang kuat dan kompulsif pada seorang wanita. - Satiriasis: kebutuhan untuk koitus yang kuat dan kompulsif pada seorang laki-laki. - Trikotilomania: kompulsi untuk mencabut rambut. - Ritual: aktivitas kompulsif otomatis dalam sifat, menurunkan kecemasan yang orisinil.

i. Tremor: perubahan gerakan secara ritmis, biasanya lebih cepat dari satu ketukan per detik. j. Floksilasi: gerakan mencabuti yang tidak bertujuan, biasanya pada pakaian atau seprai, sering terlihat pada delirium. 15. Agresi: tindakan yang kuat dan diarahkan dengan tujuan yang mungkin verbal atau fisik; bagian motorik dari afek kekasaran, kemarahan atau permusuhan. 16. Anergia: tidak berenergi (anergi). 17. Astasia abasia: ketidakmampuan untuk berdiri atau berjalan secara normal, meski gerakan tungkai normal dapat dilakukan pada posisi duduk atau berbaring. Cara berjalannya aneh dan tidak mengarah ke suatu lesi organik spesifik; terdapat pada gangguan konversi. 18. Koprofagia: memakan kotoran atau feses. 19. Diskinesia: kesulitan melakukan gerakan volunter, seperti pada gangguan ekstrapiramidal.

13

20. Rigiditas otot: keadaan ketika otot tak dapat digerakkan; ditemui pada skizofrenia. 21. Berputar: tanda yang terdapat pada anak autistik yang terus-menerus berputar ke arah kepalanya yang dimiringkan. 22. Bradikinesia: kelambanan aktivitas motorik disertai penurunan gerakan spontan normal. 23. Khorea: gerakan acak, menyentak, cepat, involunter dan tak bertujuan. 24. Konvulsi: kontraksi atau spasme otot yang hebat dan involunter. a. Konvulsi tonik: konvulsi berupa otot yang berkontraksi dan berelaksasi secara bergantian. b. Konvulsi tonik: konvulsi berupa kontraksi otot yang tertahan. 25. Kejang: serangan atau awitan gejala tertentu yang mendadak, contohnya konvulsi, hilang kesadaran, serta gangguan psikis atau sensorik; ditemui pada epilepsi dan dapat diinduksi oleh zat. a. Kejang tonik-klonik menyeluruh: awitan gerakan tonik-klonik pada ekstremitas yang menyeluruh, menggigit lidah, dan inkontinensia dan diikuti oleh pemulihan kesadaran dan kognisi secara lambat dan bertahap; disebut juga kejang grand maldan kejang psikomotor. b. Kejang parsial sederhana: awitan kejang iktal lokal tanpa gangguan kesadaran. c. Kejang parsial kompleks: awitan kejang iktal lokal dengan gangguan kesadaran. 26. Distonia: kontraksi badan atau ekstremitas yang lambat dan tertahan, daoat ditemui pada distonia akibat obat. 27. Aminia: ketidakmampuan untuk membuat gerakan isyarat yang dilakukan oleh orang lain. IV. Berfikir: aliran gagasan, simbol dan asosiasi yang diarahkan oleh tujuan dimulai oleh suatu tugas dan mengarah pada kesimpulan yang berorientasi kenyataan. Jika terjadi urutan yang logis, berfikir adalah normal. Parapraksis (tergelincir dari logis yang termotivasi secara tidak disadari juga disebut pelesetan menurut Freud) dianggap sebagai bagian dari berfikir yang normal.

14

A. Gangguan umum dalam bentuk atau proses berfikir. 1. Gangguan mental: sindroma perilaku atau psikologis yang bermakna secara klinis, disertai dangan penderitaan atau ketidakmampuan, tidak hanya suatu respon yang diperkirakan dari peristiwa tertentu atau terbatas pada hubungan antara seseorang dan masyarakat. 2. Psikosis: ketidakmampuan untuk membedakan kenyataan dari fantasi. Gangguan tes realitas, dengan menciptakan realitas baru (berlawanan dengan neurosis: gangguan mental dimana tes realitas adalah utuh, perilaku tidak jelas melanggar norma-norma sosial, relatif bertahan lama atau rekuren tanpa pengobatan). 3. 4. Tes realitas: pemeriksaan dan pertimbangan objektif tentang dunia di luar diri. Gangguan pikiran formal: gangguan dalam bentuk pikiran, malahan isi pikiran: berpikir ditandai dengan kekenduran asosiasi, neologisme, dan konstruksi yang tidak logis; proses berpikir mengalami gangguan, dan orang didefinisikan sebagai psikotik. 5. Berpikir tidak logis: berpikir mengandung kesimpulan yang salah atau kontradiksi internal; hal ini adalah patologis jika nyata dan tidak disebabkan oleh kultural atau defisit intelektual. 6. 7. 8. Dereisme: aktivitas mental yang tidak sesuai dengan logika atau pengalaman. Berpikir autistik: preokupasi dengan dunia dalam dan pribadi. Berpikir magis: suatu bentuk pikiran dereistik; berpikir adalah serupa dengan fase praopersional pada masa anak-anak (Jean Piaget), dimana pikiran, kata-kata, atau tindakan mempunyai kekuatan. 9. Proses berpikir primer: istilah umu untuk berpikir yang dereistik, tidak logis, magis. Normalnya ditemukan dalam mimpi, abnormal pada psikosis.

15

10.

Tilikan emosional: tingkat pemahaman atau kesadaran yang mendalam yang cenderung mengarah ke perubahan kepribadian dan perilaku yang positif.

B. Gangguan spesifik pada bentuk pikiran. 1. Neologisme: kata baru yang diciptakan oleh pasien dengan mengkombinasikan suku kata dari kata-kata lain, untuk alas an keanehan psikologis. 2. 3. Word salad (gado-gado kata): campuran kata dan frase yang membingungkan. Sirkumstansialitas: bicara yang tidak langsung yang lambat dalam mencapai tujuan tetapi akhirnya dari titik awal mencapai tujuan yang diharapkan; ditandai dengan pemasukan perincian-perincian dan tandatanda kutip yang berlebihan. 4. Tangensialitas: ketidakmampuan untuk mempunyai asosiasi pikiran yang diarahkan oleh tujuan; pasien tidak pernah berangkat dari titik awal menuju tujuan yang diinginkan. 5. Inkoherensi (pembicaraan yang tidak logis): pikiran yang biasanya, tidak dapat dimengerti; berjalan bersama pikiran atau kata-kata dengan hubungan yang tidak logis atau tanpa tata bahasa, yamg menyebabkan disorganisasi. 6. 7. 8. Perseverasi: respon terhadap stimulus baru diberikan, sering disertai dengan gagguan kognitif. Verbigerasi: pengulangan kata-kata atua frase spesifik yang tidak mempunyai arti. Ekolalia: pengulangan kata-kata atau frase-frase seseorang oleh seseorang lain secara psikopatologis, cendrung berulang dan menetap, dapat diucapkan dengan mengejek atau intonasi terputus-putus. 9. Kondensasi: penggabungan berbagai konsep menjadi satu konsep.

16

10.

Jawaban yang tidak relevan: jawaban yang tidak harmonis dengan pertanyaan uang dipertanyakan (pasien tampaknya mengabaikan atua tidak memperhatikan pertanyaan).

11.

Pengenduran asosiasi: aliran pikiran dimana gagasan-gagasan bergeser dari satu subjek ke subjek lain dalam cara yang sama sekali tidak berhubungan; jika berat bicara mumngkin membingungkan (inkoheheren).

12. 13.

Keluar dari jalur (derailment): penyimpangan yang mendadak dalam urutan pikiran tanpa penghambatan. Flight of idea: verbalisasi atau permainan kata-kata yang cepat dan terus menerus yang menghasilkan pergeseran terus menerus dari satu ide ke ide lain; ide-ide cendrung dihubungkan, dan dalam bentuk yang kurang parah, pendengar mungkin mampu untuk mengikutinya.

14.

Asosiasi bunyi (clang association): asosiasi kata-kata yang mirip bunyinya tetapi berbeda artinya; kata-kata yang tidak mempunyai hubungan logis, dapat termasuk sajak dan permainan kata.

15. 16.

Penghambatan (Blocking): terputusnya aliran berpikir secara tibatiba sebelum pikiran atau gagasan diselesaikan. Glossolalia: ekspresi pesan-pesan yang relevan melalui kata-kata yang tidak dipahami (jaga dikenal sebagai bicara pada lidah).

C. Gangguan spesifik pada isi pikiran. 1. jelas. 2. Gagasan yang berlebihan: keyakinan palsu yang dipertahankan dan tidak beralasan dipertahankan secara kurang kuat dibandingkan dengan suatu waham. 3. Waham: keyakinan palsu, didasarkan pada kesimpulan yang salah tentang kenyataan eksternal, tidak sejalan dengan intelegensia pasien dan latar belakang kultural, yang tidak dapat dikoreksi dengan suatu alasan. a. Waham yang kacau (bizarre delusion): keyakinan palsu yang aneh, mustahil, dan sama sekali tidak masuk akal. Kemiskinan isi pikiran: pikiran yang memberikan sedikit informasi karena tidak ada pengertian, pengulangan kosong, atau frase yang tidak

17

b. c. d. mood-netral. e. f. g. h.

Waham tersistematisasi: keyakinan yang palsu yang digabungkan oleh suatu tema atau peristiwa tunggal. Waham yang sejalan dengan mood: waham dengan isi yang sesuai dengan mood. Waham yang tidak sejalan dengan mood: waham dengan isi yang tidak mempunyai hubungan dengan mood atau merupakan Waham nihilistik: perasaan palsu bahwa dirinya, orang lain, dan dunia adalah ada atau berakhir. Waham kemiskinan: keyakinan palsu bahwa pasien kehilangan atau akan terampas semua harta miliknya. Waham somatik: keyakinan yang palsu menyangkut fungsi tubuh pasien. Waham paranoid: termasuk waham persekutorik dan waham referensi, kontrol, dan kebesaran (dibedakan dari ide paranoid, dimana kecurigaan adalah lebih kecil dari bagian waham). Waham persekutorik: keyakinan palsu bahwa pasien sedang diganggu, ditipu, atau disiksa. Waham kebesaran: gambaran kepentingan, kekuatan, atau identitas seseorang yang berlebihan. Waham referensi: keyakinan palsu bahwa perilaku orang lain ditujukan pada dirinya; bahwa peristiwa, benda-benda atau orang lain mempunyai kepentingan tertentu dan tidak biasanya, umumnya dalam bentuk negatif; diturunkan dari ide referensi, dimana seseorang secara salah merasa bahwa ia sedang dibicarakan oleh orang lain.

i. j.

Waham menyalahkan diri sendiri: keyakinan yang palsu tentang penyesalan yang dalam dan bersalah. Waham pengendalian: perasan palsu bahwa kemauan, pikiran, atau perasaan pasien dikendalikan oleh tenaga dari luar.

18

Penarikan pikiran (thought withdrawal): waham bahwa pikiran pasien dihilangkan dari ingatannya oleh orang lain atau tenaga lain.

tenaga lain. k.

Penanaman pikiran (thought insertion): waham bahwa pikiran ditanam dalam pikiran pasien oleh orang lain atau Siar pikiran (thought broadcasting): waham bahwa pikiran pasien dapat didengar oleh lain. Pengendalian pikiran (thought control): waham bahwa pikiran pasien dikendalikan oleh orang lain atau tenaga lain. Waham ketidaksetiaan (waham cemburu): keyakinan

palsu yang didapatkan dari kecemburuan patologis bahwa kekasih pasien adalah tidak jujur. l. Erotomania: kayakinan waham, lebih sering pada wanita dibandingkan dengan laki-laki, bahwa seseorang sangat mencintai dirinya (dikenal sebagai kompleks Clerambault- Kandinsky). m. Pseudologis phantastica: suatu jenis kebohongan, dimana seseorang tampaknya percaya terhadap kenyataan fantasinya dan bertindak atas kenyataan. 4. Kecenderungan atau preokupasi pikiran: pemusatan isi pikiran pada ide tertentu, disertai dengan irama afektif yang kuat, seperti kecenderungan paranoid, atau preokupasi tentang bunuh diri atau membunuh. 5. 6. 7. Egomania: egomania adalah preokupasi pada diri sendiri yang patologis. Monomania: monomania adalah preokupasi dengan suatu objek tunggal. Hipokondria: keprihatinan yang berlebihan tentang kesehatan pasien yang didasarkan bukan pada patologi organik yang nyata, tetapi pada interprestasi yang realistik terhadap tanda atau sensasi fisik yang sebagai abnormal.
19

8.

Obsesi: ketekunan yang patologis dari suatu pikiran atau perasaan yang tidak dapat ditentang, yang tidak dapat dihilangkan dari kesadaran oleh usaha logika, yang disertai dengan kecemasan (juga dikenal sebagai renungan).

9. 10. cabul. 11.

Kompulsi: kebutuhan yang patologis untuk melakukan suatu impuls yang jika ditahan menyebabkan kecemasan. Koprolalia: pengungkapan secara kompulsif dari kata-kata yang Fobia: rasa takut patologis yang persisten, irasional, berlebihan, dan selalu terjadi terhadap suatu jenis stimulasi atau situasi tertentu; menyebabkan keinginan yang memaksa untuk menghindari stimulus yang ditakuti. masyarakat. tertutup. Xenofobia: rasa takut terhadap orang asing. Zoofobia: rasa takut terhadap binatang. Noesis: suatu wahyu dimana terjadi pencerahan yang besar sekali disertai dengan perasaan bahwa pasien telah dipilih untuk memimpin dan memerintah.
20

Fobia spesifik: rasa takut yang jelas terhadap objek atau situasi yang jelas (contohnya, takut terhadap laba-laba atau ular). Fobia sosial: rasa takut akan keramaian masyarakat, seperti takut berbicara dengan masyarakat, bekerja, atau makan dalam Akrofobia: rasa takut terhadap tempat yang tinggi. Agrofobia: rasa takut terhadap tempat yang luas. Algofobia: rasa takut terhadap rasa nyeri. Ailurofobia: rasa takut terhadap kucing. Eritrofobia: rasa takut terhadap warna merah. Panfobia: rasa takut terhadap segala sesuatu. Klaustrofobia: rasa takut terhadap tempat yang

12.

13.

Unio mystica: suatu perasaan yang meluap, pasien secara mistik bersatu dengan kekuatan yang tidak terbatas.

V. Pembicaraan: gagasan, pikiran, perasaan yang diekspresikan melalui bahasa; komunikasi melalui penggunaan kata-kata dan bahasa. A. 1. 2. 3. 4. sendiri. 5. Kemiskinan isi bicara: bicara yang adekuat dalam jumlah tetapi memberikan sedikit informasi karena ketidakjelasan, kekosongan atau frase yang stereotipik. 6. 7. 8. Disprosodi: hilangnya irama bicara yang normal. Disartria: kesulitan dalam artikulasi, bukan dalam penemuan kata atau tata bahasa. Bicara yang keras atau lemah secara berlebihan: hilangnya modulasi volume bicara normal, mungkin mencerminkan berbagai keadaan patologis mulai dari psikosis sampai depresi atau ketulian. 9. 10. 11. 12. 13. Gagap: pengulangan atau perpanjangan suara atua suku kata yang sering, menyebabkan gangguan kefasihan bicara yang jelas. Latah: gaya bicara sermpangan dan disritmik, terdiri atas seruan spontan dan cepat. Akulalia: gaya bicara tak masuk akal terkait dengan gangguan pemahaman yang cukup bermakna. Bradilalia: gaya bicara lambat yang abnormal. Disfona: kesulitan atau nyeri saat berbicara. Gangguan cara bicara. Tekanan bicara: bicara cepat yaitu peningkatan jumlah dan kesulitan untuk memutus pembicaraan. Kesukaan bicara (logorrhea): bicara yang banyak sekali, bertalian, dan logis. Kemiskinan bicara (poverty of speech): pembatasan bicara yang digunakan; jawaban hanya satu suku kata. Bicara yang tidak spontan: respon verbal yang diberikan hanya jika ditanya atau dibicarakan langsung; tidak ada bicara yang dimulai dari diri

21

B. 1.

Gangguan Afasik: gangguan dalam pengeluaran bahasa. Afasia motorik: gangguan bicara yang disebabkan oleh gangguan kognitif dimana pengertian adalah tetap tetapi kemampuan untuk bicara adalah sangat terganggu (dikenal sebagai afasia Broca). 2. Afasia sensorik: kehilangan kemampuan organik untuk mengerti arti kata; bicara lancar dan spontan, tetapi membingungkan dan yang bukan-bukan. 3. 4. 5. Afasia nominal: kesulitan untuk menemukan nama yang tepat untuk suatu benda (juga dikenal sebagai afasia anomia dan amnestik). Afasia sintatikal: ketidakmampuan untuk menyusun kata-kata dalam urutan yang tepat. Afasia logat khusus (jargon): kata-kata yang dihasilkan seluruhnya neologistik; kata-kata yang bukan-bukan diulangi dengan berbagai intonasi dan nada suara. 6. 7. 8. Afasia global: kombinasi afasia yang sangat tidak fasih dan afasia fasih yamg berat. Alogia: ketidakmampuan berbicara akibat suatu defisiensi mental atau episode demensia. Koprofasia: penggunaan bahasa yang vulgar atau kasar secara involunter; terdapat pada gangguan Tourette dan beberapa kasus skizofrenia.

VI. Persepsi: persepsi adalah memindahkan stimulasi fisik menjadi informasi psikologis, proses mental dimana stimulasi sensoris dibawa ke kesadaran. A. Gangguan persepsi. 1. Halusinasi: persepsi sensoris yang palsu yang tidak disertai dengan stimuli eksternal yang nyata, mungkin terdapat atau tidak terdapat interpretasi waham tentang pengalaman halusinasi. a. Halusinasi hipnagogik: persepsi sensoris yang palsu yang terjadi saat akan tertidur, biasanya dianggap sebagai fenomena yang nonpatologis.

22

b. c.

Halusinasi hipnopompik: persepsi palsu yang terjadi saat terbangun dari tidur, biasanya dianggap tidak patologis. Halusinasi dengar (auditoris): persepsi bunyi palsu, biasanya suara tetapi juga berupa bunyi-bunyi lain, seperti musik, dan merupakan halusinasi yang paling sering pada gangguan psikiatrik.

d.

Halusinasi visual: persepsi palsu tentang penglihatan yang berupa citra yang berbentuk (contoh: orang) dan citra yang tidak berbentuk (contoh: kilatan cahaya), paling sering pada gangguan organik.

e. f.

Halusinasi cium (olfaktoris): persepsi membau yang palsu, paling sering pada gangguan organik. Halusinasi kecap (gustatoris): persepsi tentang rasa kecap yang palsu, seperti rasa kecap yang tidak menyenangkan yang disebabkan oleh kejang, paling sering pada ganggaun organik.

g.

Halusinasi raba (taktil, haptik): persepsi palsu tentang perabaan atau sensasi permukaan, seperti dari tungkai yang teramputasi (phantom limb), sensasi adanya gerakan pada atau di bawah kulit (kesemutan).

h.

Halusinasi somatik (halusinasi kenestetik): sensasi palsu tentang sesuatu hal yang terjadi di dalam atau terhadap tubuh, paling sering berasal dari visera.

i. j.

Halusinasi liliput (mikropsia): persepsi yang palsu dimana benda-benda tampak lebih kecil ukurannya. Halusinasi yang sejalan dengan mood (mood-congruent hallucination): halusinasi dimana isi halusinasi adalah konsisten dengan mood yang tertekan atau manik.

k.

Halusinasi yang tidak sejalan dengan mood (moodincongruent hallucination): halusinasi dimana isinya tidak konsisten dengan mood yang tertekan atau manik.

23

l.

Halusinosis: halusinasi, paling sering adalah halusinasi dengar, yang berhubungan dengan penyalahgunaan alkohol kronis dan terjadi dalam sensorium yag jernih.

m. sensasi lain. n.

Sinestesia: sensasi atau halusinasi yang disebabkan oleh Trailing phenomenon: kelainan persepsi yang

berhubungan dengan obat-obat halusinogen dimana benda yang bergerak dilihat sebagai sederetan citra yang terpisah dan tidak kontinu. o. 2. Halusinasi perintah: persepsi palsu akan perintah yang membuat seseorang merasa wajib mematuhi atau tak kuasa menolak. Ilusi: mispersepsi atau misinterpretasi terhadap stimuli eksternal yang nyata. B. Gangguan yang berhubungan dengan gangguan kognitif dan penyakit medis. 1. Agnosia: ketidakmampuan untuk mengenaki dan menginterpretasikan kepentingan kesan sensoris. 2. pada dirinya. 3. 4. 5. 6. 7. tertentu. Somatopagnosia: ketidakmampuan untuk mengenali suatu bagian tubuh sebagai milik dirinya sendiri. Agnosia visual: ketidakmampuan untuk mengenali bendabenda atau orang. Astereonosis: ketidakmampuan untuk mengenali benda melalui sentuhan. Prosopagnosia: ketidakmampuan untuk mengenali wajah. Apraksia: ketidakmampuan untuk melakukan tugas tugas Anosognosia: ketidaktahuan tentang penyakit, ketidakmampuan untuk mengenali suatu defek neurologist yang terjadi

24

8.

Simutagnosia: ketidakmampuan untuk mengerti lebih dari satu elemen pandangan visual pada suatu waktu untuk mengintegrasikan bagian-bagian menjai keseluruhan.

9. 10.

Adiasokokinesia:

ketidakmampuan

untuk

melakukan

pergerakan yang berubah dengan cepat. Aura: sensasi peringatan berupa otomatisme, rasa penuh pada perut, pipi memerah, perubahan napas, sensasi kognitif, dan keadaan afektif yang biasanya dialami sebelum serangan kejang; suatu prodromal sensorik yang mendahului nyeri kepala migren klasik. C. Gangguan yang berhubungan dengan fenomena konversi dan disosiatif: somatisasi material yang direpresi atau perkembangan gejala dan distorsi fisik yang melibatkan otot volunteer atau organ sensoris bukan di bawah kontrol volunter dan bukan disebabkan oleh suatu gangguan fisik. 1. 2. 3. 4. perubahan realitas. 5. Fatigue (fuga): mengambil identitas baru pada amnesia identitas yang lama, seringkali termasuk berjalan-jalan atau berkelana ke lingkungan yang baru. 6. 7. perubahan realitas. Kepribadian ganda: satu orang yang tampak pada waktu yang berbeda menjadi 2 atau lebih kepribadian. Derealisasi: perasaan subjektif bahwa lingkungan adalah aneh atau tidak nyata, suatu perasaan tentang Anastesia histerikal: hilangnya modalitas sensoris yang disebabkan oleh konflik emosional. Makropsia: menyatakan benda-benda tampak lebih besar dari sesungguhnya. Mikropsia: menyatakan benda-benda tampak lebih kecil dari sesungguhnya. Depersonalisasi: peranan subjektif bahwa lingkungan adalah aneh atau tidak nyata, suatu perasaan tentang

25

8.

Disosiasi: mekanisme pertahanan bawah sadar yang meliputi pemisahan seluruh kelompok proses mental atau perilaku dari aktivitas psikis lain pada orang tersebut; dapat mencakup pemisahan suatu ide dari nada emosional yang menyertainya, seperti yang tampak pada gangguan konversi dan disosiasi.

VII.

Daya ingat (memori): fungsi dimana informasi di simpan di otak dan

selanjutnya diingat kembali ke kesadaran. A. Gangguan memori. 1. Amnesia: ketidakmampuan sebagian atau keseluruhan untuk mengingat pengalaman masa lalu, mungkin berasal dari organik atau emosional. a. b. 2. a. b. Anterograd: amnesia untuk peristiwa yang terjadi setelah suatu titik waktu. Retrograd: amnesia sebelum suatu titik waktu. Paramnesia: pemalsuan ingatan oleh distorsi pengingatan. Fausse reconnaissance: pengenalan yang palsu. Pemalsuan retrospektif: ingatan secara tidak diharapkan (tidak disadari) menjadi terdistorsi saat disaring melalui keadaan emosional, kognitif, dan pengalaman pasien sekarang. c. Konfabulasi: pengisian kekosongan ingatan secara tidak disadari oleh pengalaman yang dibayangkan atau tidak nyata yang dipercaya pasien tetapi tidak mempunyai dasar kenyataan, paling sering berhubungan dengan patologi organik. d. e. f. g. 3. Dj vu: ilusi pengenalan visual dimana situasi yang baru secara keliru dianggap sebagai pengulangan ingatan sebelumnya. Deja entendu: ilusi pengenalan auditoris. Deja pense: ilusi bahwa suatu pikiran baru dikenali sebagai pikiran yang sebelumnya telah dirasakan atau diekspresikan. Jamais vu: perasaan palsu tentang ketidakkenalan terhadap situasi nyata yang telah dialami seseorang. Hipermnesia: peningkatan derajat penyimpanan dan pengingatan.

26

4. 5. 6.

Eidetic image: ingatan visual tentang kejelasan halusinasi. Screen memory: ingatan yang dapat ditoleransi secara sadar menutupi ingatan yang menyakitkan. Represi: suatu mekanisme pertahanan yang ditandai oleh pelupaan yang tidak disadari terhadap gagasan atau impuls yang tidak dapat diterima.

7. 8.

Letologika: ketidakmampuan sementara untuk mengingat suatu nama atau suatu kata benda yang tepat. Blackout: amnesia yang dialami oleh alkoholik tentang perilaku selama ia minum-minum; biasanya mengindikasikan terjadinya kerusakan otak reversibel.

B. Tingkat memori. 1. 2. 3. 4. terjadi. VIII. Intelegensia: kemampuan untuk mengerti, mengingat, menggerakkan dan menyatukan secara konstruktif pelajaran sebelumnya dalam menghadapi situasi yang baru. A. Retardasi mental: kurangnya intelegensia sampai derajat dimana terdapat gangguan pada kinerja sosial dan pekerjaan: 1. Ringan (IQ 50 atau 55 sampai 70) 2. Sedang (IQ 35 atau 40 sampai 50 atau 55) 3. Berat (IQ 20 atau 25 sampai 35 atau 40) 4. Sangat berat (dibawah IQ 20 atau 25) 5. Idiot (usia mental di bawah 3 tahun) 6. Imbisil (usia mental antara 3 sampai 7 tahun) Segara (immediate): reproduksi atau pengingatan hal- hal yang dirasakan dalam beberapa detik sampai menit. Jangka pendek (recent): pengingatan peristiwa yang telah lewat beberapa hari. Jangka menengah (recent past): pengingatan peristiwa yang telah lewat selama beberapa bulan. Jangka panjang (remote): pengingatan peristiwa yang telah lama

27

7. Moron (usia mental sekitar 8 tahun) B. 1. Demensia: perburukan fungsi intelektual organik dan global tanpa pengaburan kesadaran. Diskalkulia (akalkulia): hilngnya kemampuan untuk melakukan perhitungan yang tidak disebabkan oleh kecemasan atau gangguan konsentrasi. 2. 3. penglihatan. C. Pseudodemensia: gambaran klinis yang menyerupai demensia yang tidak disebabkan oleh suatu kondisi organik, paling sering disebabkan oleh depresi (sindroma demensia dari depresi). D. satu-dimensional. E. Pemikiran abstrak: kemampuan untuk mengerti nuansa arti, berpikir multi dimensional dengan kemampuan menggunakan kiasan dan hipotesis dengan tepat. IX. Tilikan (Insight): kemampuan pasien untuk mengerti penyebab sebenarnya dan arti dari suatu situasi (seperti sekumpulan gejala). A. Tilikan intelektual: pemahaman keyakinan objektif suatu kelompok keadaan tanpa disertai kemampuan untuk menerapkan pemahaman tersebut dalam cara yang berguna untuk mengatasi situasi. B. Tilikan sejati: pemahaman akan keyakinan objektif suatu situasi disertai motivasi dan dorongan emosional untuk mengatasi situasi. C. Tilikan terganggu: berkurangnya kemampuan untuki memahami kenyataan objektif dari suatu situasi. X. Daya nilai: kemampuan untuk mengkaji suatu situasi dengan benar dan bertindak sesuai situasi tersebut. Pemikiran konkret: berpikir harafiah, penggunaan kiasan yang terbatas tanpa pengertian nuansa arti, pikiran Disgrafia (agrafia): hilangnya kemampuan untuk menulis dalam gaya yang kursif, hilangnya struktur kata. Aleksia: hilangnya kemampuan membaca yang sebelumnya dimiliki, tidak disebabkan oleh gangguan ketajaman

28

A. B. C.

Daya nilai kritis: kemampuan untuk menilai, melihat dan memilih berbagai pilihan di dalam suatu situasi Daya nilai otomatis: kinerja refleks di dalam suatu tindakan. Daya nilai terganggu: menghilangnya kemampuan untuk mengerti suatu situasi dengan benar dan bertindak secara tepat.

VI. PEDOMAN PENGGOLONGAN

Konsep klasifikasi penggolongan diagnosis gangguan jiwa yang merujuk pada ICD-10 sebagai berikut:(3,10) F00-09 Gangguan mental organik, termasuk gangguan mental simtomatik. Gambaran utama: Gangguan fungsi kognitif: daya ingat, daya pikir, dan belajar Gangguan sensorium: gangguan kesadaran dan perhatian Sindrom dengan menifestasi yang jelas dalam bidang: persepsi (halusinasi), isi pikiran (waham/delusi), suasana perasaan dan emosi (depresi, gembira dan cemas) F00 Gangguan mental simptomatik Demensia pada penyakit alzheimer F00.0 F00.1 F00.2 F00.9 F01 F01.0 F01.1 F01.2 F01.3 F01.8 F01.9 F02 Demensia pada penyakit alzheimer dengan onset dini Demensia pada penyakit alzheimer dengan onset lambat Demensia pada penyakit alzheimer, tipe tak khas atau tipe campuran Demensia pada penyakit alzheimer YTT Demensia vaskular onset akut Demensia multi infark Demensia vaskular subkortical Demensia vaskular campuran kortikal dan subkortikal Demensia vaskular lainnya Demensia vaskular YTT Demensia vaskular

Demensia pada penyakit lain YDK

29

F02.0 F02.1 F02.2 F02.3 F02.4 F02.8 F03 F04 F05

Demensia pada penyakit Pick Demensia pada penyakit Creutzfeldt-jakob Demensia pada penyakit Huntington Demensia pada penyakit Parkinson Demensia pada penyakit Human Imunodeficiency Virus [HIV] Demensia pada penyakit YDT YDK

Demensia YTT Sindroma amnesia organik bukan akibat alkohol dan zat psikoaktif lainnya Deliriun bukan akibat alkohol dan zat psikoaktif lainnya F05.0 F05.1 F05.8 F05.9 Delirium, tak bertumpangtindih dengan demensia Delirium, bertumpangtindih dengan demensia Delirium lainnya Delirium YTT mental lainnya akibat kerusakan dan disfungsi otak dan Halusinosis organik Gangguan katatonik organik Gangguan waham organik (lir-skizofrenia) Gangguan suasana perasaan (mood[afektif]) organik Gangguan anxietas organik Gangguan disosiatif organik Gangguan astenik organik Gangguan kognitif ringan Gangguan mental akibat kerusakan dan disfungsi otak dan penyakit fisik lain YDT F06.9 Gangguan mental akibat kerusakan dan disfungsi otak dan penyakit fisik YTT

F06

Gangguan F06.0 F06.1 F06.2 F06.3 F06.4 F06.5 F06.6 F06.7 F06.8

penyakit fisik

F07

Gangguan kepribadian dan perilaku akibat penyakit, kerusakan dan disfungsi otak F07.0 Gangguan kepribadian organik

30

F07.1 F07.2 F07.8 F07.9 F09

Sindroma pasca-ensefalitis Sindroma pasca-kontusio Gangguan kepribadian dan perilaku organik akibat penyakit, kerusakan dan disfungsi otak lainnya Gangguan kepribadian dan perilaku organik akibat penyakit, kerusakan dan disfungsi otak YTT

Gangguan mental organik atau simptomatik YTT

F10-19 Gangguan mental dan perilaku akibat penggunaan zat psikoaktif Dasar diagnosa: F10 F11 F12 F13 F14 F15 F16 F17 F18 F19 Adanya penggunaan zat psikoaktif (baik yang diresepkan maupun tidak) Adanya gejala psikotik maupun tidak ada Gangguan mental dan perilaku akibat penggunaan alkohol Gangguan mental dan perilaku akibat penggunaan opioida Gangguan mental dan perilaku akibat penggunaan kanabinoida Gangguan mental dan perilaku akibat penggunaan sedativa atau hipnotika Gangguan mental dan perilaku akibat penggunaan kokain Gangguan mental dan perilaku akibat penggunaan stimulansia lain termasuk kafein Gangguan mental dan perilaku akibat penggunaan halusinogenika Gangguan mental dan perilaku akibat penggunaan tembakau Gangguan mental dan perilaku akibat penggunaan pelarut yang mudah menguap Gangguan mental dan perilaku akibat penggunaan zat multipel dan penggunaan zat psikoaktif lainnya F20-29 Skizofrenia, gangguan skizotipal dan gangguan waham Pedoman diagnosa: Gejala yang timbul yaitu gejala psikotik, semua umur Non organik

31

F20

Skizofrenia

Pedoman diagnosis: Gejala Mayor: (1 gejala yang jelas, 2 gejala yang kurang jelas) Thought echo, though insertio, thought broadcasting Waham dikendalikan Halusinasi menetap Waham menetap

Gejala Minor: (paling sedikit 2) Halusinasi menetap Arus pikir yang terputus atau mengalami sisipan Perilaku katatonik Gejala negativistik Perubahan yang konsisten secara keseluruhan dari perilaku F20.0 F20.1 F20.2 F20.3 F20.4 F20.5 F20.6 F20.8 F20.9 F21 F22 Skizofrenia paranoid Skizofrenia hebefrenik Skizofrenia katatonik Skizofrenia tak terinci (undifferentiated) Skizofrenia pasca-skizofrenia Skizofrenia residual Skizofrenia simpleks Skizofrenia lainnya Skizofrenia YTT

Kurun waktu 1 bulan atau lebih

Gangguan skizotipal Gangguan waham menetap F22.0 F22.8 F22.9 Gangguan waham Gangguan waham menetap lainnya Gangguan waham YTT Gangguan psikotik polimorfik akut tanpa gejala skizofrenia
32

F23

Gangguan psikotik akut dan sementara F23.0

F23.1 F23.2 F23.3 F23.8 F23.9 F24 F25

Gangguan psikotik polimorfik akut dengan gejala skizofrenia Gangguan psikotik lir-skizofrenia akut Gangguan psikotik akut lainnya dengan predominan waham Gangguan psikotik akut dan sementara lainnya Gangguan psikotik akut dan sementara YTT

Gangguan waham terinduksi Gangguan skizoafektif F25.0 F25.1 F25.2 F25.8 F25.9 Gangguan skizoafektif tipe manik Gangguan skizoafektif tipe depresif Gangguan skizoafektif tipe campuran Gangguan skizoafektif lainnya Gangguan skizoafenik YTT

F28 F29

Gangguan psikotik non organik lainnya Psikosis non organik YTT

F30-39 Gangguan suasana perasaan (Mood [afektif]) Pedoman diagnosis: F30 Perubahan suasana mood/ afek ( kearah depresi maupun elasi) Pada semua umut Perubahan semua tingkatan aktivitas (umumnya) Dapat disertai gejala psikotik maupun non psikotik Episode manik F30.0 F30.1 F30.2 F30.8 F30.9 F31 F31.0 F31.1 Hipomania Mania tanpa gejala psikotik Mania dengan gejala psikotik Episode manik lainnya Episode manik YTT Gangguan afektif bipolar, episode kini hipomanik Gangguan afektif bipolar, episode kini manik tanpa gejala psikotik

Gangguan afektif bipolar

33

F31.2 F31.3 F31.4 F31.5 F31.6 F31.7 F31.8 F31.9 F32 F32.0 F32.1 F32.2 F32.3 F32.8 F32.9 F33 F33.0 F33.1 F33.2 F33.3 F33.4 F33.8 F33.9 F34 F34.0

Gangguan afektif bipolar, episode kini manik dengan gejala psikotik Gangguan afektif bipolar, episode kini depresif ringan atau sedang Gangguan afektif bipolar, episode kini depresif berat tanpa gejala psikotik Gangguan afektif bipolar, episode kini depresif berat dengan gejala psikotik Gangguan afektif bipolar, episode kini campuran Gangguan afektif bipolar,kini dalam remisi Gangguan afektif bipolar lainnya Gangguan afektif bipolar YTT Episode depresif ringan Episode depresif sedang Episode depresif berat tanpa gejala psikotik Episode depresif berat dengan gejala psiotik Episode depresif lainnya Episode depresif YTT Episode depresif berulang, episode kini ringan Episode depresif berulang, episode kini sedang Episode depresif berulang, episode kini berat tanpa gejala psikotik Episode depresif berulang, episode kini berat dengan gejala psikotik Episode depresif berulang, kini dalam remisi Episode depresif berulang lainnya Episode depresif berulang YTT Siklotimia

Episode depresif

Gangguan depresif berulang

Gangguan suasana perasaaan (mood[afektif]) menetap

34

F34.1 F34.8 F34.9 F38 F38.0 F38.1 F38.8 F39

Distimia Gangguan suasana perasaan (mood[afektif]) menetap lainnya Gangguan suasana perasaan (mood[afektif]) menetap YTT Gangguan suasana perasaaan (mood[afektif]) tunggal lainnya Gangguan suasana lainnya Gangguan suasana perasaaan (mood[afektif]) lainnya YDT perasaaan (mood[afektif]) berulang

Gangguan suasana perasaaan (mood[afektif]) lainnya

Gangguan suasana perasaaan (mood[afektif]) YTT berkaitan dengan stres

F40-49 Gangguan Neurotik, gangguan somatoform dan gangguan yang Gejala utama: F40 F41 F42 Neurotik, somatoform dan berkaitan dengan stress Non organik Gangguan anxietas fobik F40.0 F40.1 F40.2 F40.8 F40.9 Agorafobia Fobia sosial Fobia khas (terisolasi) Gangguan anxietas fobik lainnya Gangguan anxietas fobik lainnya

Gangguan anxietas lainnya F41.0 F41.1 F41.2 F41.3 F41.8 F41.9 Gangguan panik ( anxietas paroksismal episodik) Gangguan anxietas menyeluruh Gangguan campuran anxietas dan depresif Gangguan anxietas campuran lainnya Gangguan anxietas lainnya Gangguan anxietas YTT

Gangguan obsesif-kompulsif F42.0 Predominan pikiran obsesional atau pengulangan

35

F43 F44 F45

F42.1 F42.2 F42.8 F42.9

Predominan tindakan kompulsif campuran tindakan dan pikiran obsesional Gangguan obsesif-kompulsif lainnya Gangguan obsesif-kompulsif YTT

Reaksi terhadap stres berat dan gangguan penyesuaian F43.0 F43.1 F43.2 F43.8 F43.9 Reaksi stress akut Gangguan stress pasca trauma Gangguan penyesuaian Reaksi terhadap stres berat lainnya Reaksi terhadap stress berat YTT

Gangguan disosiatif [konversi] F44.0 F44.1 F44.2 F44.3 F44.4 F44.5 F44.6 F44.7 F44.8 F44.9 Amnesia disosiatif Fugue disosiatif Stupor disosiatif Gangguan trans dan kesurupan Gangguan motorik disosiatif Konvulsi disosiatif Anestesia dan kehilangan sensorik disosiatif Gangguan disosiatif [konversi] campuran Gangguan disosiatif [konversi] lainnya Gangguan disosiatif [konversi] YTT

Gangguan somatoform F45.0 F45.1 F45.2 F45.3 F45.4 F45.8 Gangguan somatisasi Gangguan somatoform tak terinci Hipokondrik Disfungsi otonomik somatoform Gangguan nyeri somatoform menetap Gangguan somatoform lainnya
36

F48

F45.9

Gangguan somatoform YTT

Gangguan neurotik lainnya F48.0 F48.1 F48.8 F48.9 Neurastenia Sindroma depersonalisasi-derealisasi Gangguan neurotik lainnya YDT Gangguan neurotik YTT

F50-59 Sindroma perilaku yang berhubungan dengan gangguan fisiologis dan faktor fisik Gejala khas: F50 F51 Disfungsi fisiologi Etiologi non organik Gangguan makan F50.0 F50.1 F50.2 F50.3 F50.4 Anoreksia nervosa Anoreksia nervosa tak khas Bulimia nervosa Bulimia nervosa tak khas Makan berlebih yang berhubungan dengan gangguan psikologis lainnya F50.5 F50.8 F50.9 Muntah yang berhubungan dengan gangguan psikologis lainnya Gangguan makan lainnya Gangguan makan YTT

Gangguan tidur nonorganik F51.0 F51.1 F51.2 F51.3 F51.4 Insomnia nonorganik Hipersomnia nonorganik Gangguan jadwal tidur nonorganik Somnambulisme Teror tidur

37

F52 F53 F54 F55

F51.5 F51.8 F51.9 organik F52.0 F52.1 F52.2 F52.3 F52.4 F52.5 F52.6 F52.7 F52.8

Mimpi buruk Gangguan tidur nonorganik lainnya Gangguan tidur nonorganik YTT

Disfungsi seksual bukan disebabkan oleh gangguan atau penyakit Kurang atau hilangnya nafsu seksual Tidak menyukai dan tidak menikmati seks Kegagalan dari respon genital Disfungsi orgasme Eyakulasi dini Vaginismus nonorganik Dispareunia nonorganik Dorongan seksual berlebihan Disfungsi seksual lainnya, bukan disebabkan olh gangguan atau penyakit organik F52.9 Disfungsi seksual YTT, bukan disebabkan oleh gangguan atau penyakit organik Gangguan jiwa dan perilaku yang berhunungan dengan masa nifas YTK F53.0 Gangguan jiwa dan perilaku ringan yang berhubungan dengan masa nifas YTK F53.1 F53.8 Gangguan jiwa dan perilaku berat yang berhubungan dengan masa nifas YTK Gangguan jiwa dan perilaku lainnya yang berhubungan dengan masa nifas YTK F53.9 Gangguan masa nifas YTT

Faktor psikologi dan perilaku yang berhubungan dengan gangguan atau penyakit YDK Penyalahgunaan zat yang tidak menyebabkan ketergantungan

38

F59 F60-69 F60 F61

F55.0 F55.1 F55.2 F55.3 F55.4 F55.5 F55.6 F55.8 F55.9

Antidepresiva Pencahar Analgetika Antasida Vitamin Stereoida atau hormon Jamu atau obat tradisional Zat lainnya yang tidak menyebabkan ketergantungan YTT

Sindroma perilaku YTT yang bverhubungan dengan gangguan fisiologi dan faktor fisik Gangguan kepribadian dan perilaku masa dewasa. Gejala prilaku Non organik Dewasa gangguan kepribadian khas F60.0 F60.1 F60.2 F60.3 F60.4 F60.5 F60.6 F60.7 F60.8 F60.9 Gangguan kepribadian paranoid Gangguan kepribadian skizoid Gangguan kepribadian dissosial Gangguan kepribadian emosional tak stabil Gangguan kepribadian histrionik Gangguan kepribadian anankastik Gangguan kepribadian cemas Gangguan kepribadian dependen Gangguan kepribadian khas lainnya Gangguan kepribadian YTT

Gajala khas

Gangguan kepribadian campuran dan lainnya.

39

F62 F63 F64 F65

F61.0 F61.1

Gangguan kepribadian campuran Perubahan kepribadian yang bermasalah

Perilaku kepribadian yang berlangsung lama yang tidak diakibatkan okeh kerusakan atau penyakit otak. F62.0 F62.1 Perubahan kepribadian yang berlangsung lama setelah mengalami katastrofa Perubahan kepribadian yang berlangsung lama akibat penyakit psikiatri F62.8 F62.9 Perubahan kepribadian yang berlangsung lama lainnya Perubahan kepribadian yang berlangsung lama YTT

Gangguan kebiasaan dan impuls F63.0 F63.1 F63.2 F63.3 F63.8 F63.9 Judi patologis Bakar patologis Curi patologis Trikotilomania Gangguan kebiasaan dan impuls lainnya Gangguan kebiasaan dan impuls YTT

Gangguan preferensi seksual F64.0 F64.1 F64.2 F64.8 F64.9 Transseksualisme Transvestisme peran ganda Gangguan identitas jenis kelamin masa kanak Gangguan identitas jenis kelamin lainnya Gangguan identitas jenis kelamin YTT

Gangguan preferensi seksual F65.0 F65.1 F65.2 F65.3 Fetishisme Transvestisme fetishistik Ekshibisionisme Voyeurisme

40

F66 F68 F69 F70-79 F70 F71 F72 F73 F78 F79

F65.4 F65.5 F65.6 F65.8 F65.9

Pedofilia Sadomasokisme Gangguan preferensi seksual multipel Gangguan preferensi seksual lainnya Gangguan preferensi seksual YTT yang berhubungan dengan

Gangguan psikologi dan perilaku perkembangan dan orientasi seksual F66.0 F66.1 F66.2 F66.8 F66.9 Gangguan maturasi seksual Orientasi seksual egodistonik Gangguan hubungan seksual

Gangguan perkembangan psikoseksual lainnya Gangguan perkembangan psikoseksual YTT

Gangguan kepribadian dan perilaku dan perilaku masa dewasa F68.0 F68.1 Elaborasi gejala fisik karena alasan psikologis Kesengajaan atau berpura-pura membuat gejala atau

disabilitas, baik fisik maupun psikologi F68.8 Gangguan kepribadian dan perilaku masa dewasa lainnya YDT Gangguan kepribadian dan perilaku masa dewasa 105 Retardasi Mental Gejala perkembangan IQ Non organik Retardasi mental ringan Retardasi mental sedang Retardasi mental berat Retardasi mental sangat berat. Retardasi mental lainnya Retardasi mental YTT

Gejala khas:

41

F80-89 Gangguan perkembangan psikologis Gejala khas: F80 F81 F82 F83 F84 Gejala perkembangan khusus Onset masa kanak Gangguan perkembangan khas berbicara dan berbahasa F80.0 F80.1 F80.2 F80.3 kleffner) F80.8 F80.9 Gangguan perkembangan berbicara dan berbahasa lainnya Gangguan perkembangan berbicara dan berbahasa YTT Gangguan artikulasi berbicara khas Gangguan berbahasa ekspresif Gangguan berbahasa reseptif Afasia yang dapat didapat dengan epilepsi (sindr landau-

Gangguan perkembangan belajar khas F81.0 F81.1 F81.2 F81.3 F81.4 F81.5 Gangguan mambaca khas Gangguan mengeja khas Gangguan berhitung khas Gangguan belajar campuran Gangguan perkembangan belajar lainnya Gangguan perkembangan belajar YTT

Gangguan perkembangan motorik khas Gangguan perkembangan khas campuran Gangguan perkembangan pervasif F84.0 F84.1 F84.2 F84.3 F84.4 Autisme masa kanak Autisme tak khas Sindroma Rett Gangguan desintegratif masa kanak lainnya Gangguan aktivitas berlebih yang berhubungan dengan retardasi mental dan gerakan stereotipik

42

F88 F89 F90-99

F84.5 F84.8 F84.9

Sindroma Asperger Gangguan perkembangan pervasif lainnya Gangguan perkembangan pervasif YTT

Gangguan perkembangan psikologis lainnya Gangguan perkembangan psikologis YTT Gangguan perilaku dan emosional dengan onset biasanya pada kanak dan remaja

Gejala khas: F90 F91 F92 F93 Gejala prilaku/emosional Onset masa kanak Gangguan hiperkinetik F90.0 F90.1 F90.8 F90.9 Gangguan aktivitas dan perhatian Gangguan tingkah laku hiperkinetik Gangguan hiperkinetik lainnya Gangguan hiperkinetik YTT

Gangguan tingkat laku F91.0 Gangguan tingkah laku yan berbatas pada lingkungan keluarga F91.1 F91.2 F91.3 F91.8 F91.9 Gangguan tingkah laku tak berkelompok Gangguan tingkah laku berkelompok Gangguan sikap menentang Gangguan tingkah laku lainnya Gangguan tingkah laku YTT

Gangguan campuran tingkah laku dan emosi F92.0 F92.8 F92.9 Gangguan tingkah laku depresif Gangguan campuran tingkah laku dan emosi lainnya Gangguan campuran tingkah laku dan emosi YTT

Gangguan emosional dengan onset khas pada masa kanak-kanak

43

F94 F95 F98

F93.0 F93.1 F93.2 F93.3 F93.8 F93.9

Gangguan anxietas perpisahan masa kanak Gangguan anxietas fobik masa kanan Gangguan anxietas sosial masa kanak Gangguan persaingan antar saudara Gangguan emosional masa kanak lainnya Gangguan emosional masa kanak YTT

Gangguan fungsi sosialo dengan onset khas pada masa kanak-kanak dan remaja F94.0 F94.1 F94.2 F94.8 F94.9 Mutisme elektif Gangguan kelekatan reaktif masa kanak Gangguan kelekatan tak terkendali masa kanak lainnya Gangguan fungsi sosial masa kanak lainnya Gangguan fungsi sosial masa kanak YTT

Gangguan tic F95.0 F95.1 F95.2 F95.8 F95.9 Gangguan tic sementara Gangguan tic motorik atau vokal kronik Gangguan campuran tic vokal dan motorik multiple Gangguan tic lainnya Gangguan tic lainnya

Gangguan perilaku dan emosional lainnya dengan onset. Biasanya terjadi setelah meninggal F98.0 F98.1 F98.2 F98.3 F98.4 F98.5 F98.6 Enuresis nonorganik Enkoporesis nonorganik Gangguan makan masa bayi dan kanak Pika masa bayi dan kanak Gangguan gerakan stereotipik Gagap Cluttering

44

F99

F98.8 F98.9

Gangguan perilaku dan emosional lainnya YDT dengan onset biasanya pada masa kanak dan remaja Gangguan perilaku dan emosional lainnya YTT dengan onset biasanya pada masa kanak dan remaja

Gangguan jiwa YTT

45

DAFTAR PUSTAKA 1. World Health Organization (WHO). Investing in Mental Health. Switzerland: Nove Impression; 2003. p. 7. 2. Department of Health & Human Services. Community Conversations About Mental Health Information Brief. USA: Substance Abuse and Mental Health Services Administration (SAMHSA); 2013.p. 1, 3. 3. Maslim R. Konsep-Konsep Dasar. In: Maslim R. Buku Saku Diagnosis Gangguan Jiwa Rujukan Ringkas dari PPDGJ-III . Jakarta: Nuh Jaya; 2003. p. 7. 4. Trottier L. about Mental Illnesses. In: Trottier L. Understanding Mental Illness. Missouri: Missouri State Library; 2011.p. 1. 5. Hicks WJ. Introduction. In: Hicks WJ. Fifty Signs of Mental Illness A Guide to Understanding Mental Illness. London: Yale University Press; 2005. p. 2-3. 6. Maramis WF, Maramis AA. Penyebab Umum Gangguan Jiwa. In: Maramis WF, Maramis AA. Catatan Ilmu Kedokteran Jiwa. 2nd edition. Jakarta: Airlangga University Press; 2009. p. 158-162. 7. Idaiani S, Suhardi, Kristanto AY. Analisis Gejala Gangguan Mental Emosional Penduduk Indonesia. Maj Kedokt Indon. 2009; 59(10): 473-474. 8. Sadock BJ, Sadock VA. Tanda dan Gejala dalam Psikiatri. In: Sadock BJ, Sadock VA. Buku Ajar Psikiatri Klinis. 2nd edition. Jakarta EGC; 2012. p. 2937. 9. World Health Organization (WHO). The ICD-10 Classification of Mental and Behavioural Disorders Diagnostic Criteria for Research. Geneva: WHO; 1993. p. 24-43. 10. Maslim R. Daftar Kategori Diagnosis. In: Maslim R. Buku Saku Diagnosis Gangguan Jiwa Rujukan Ringkas dari PPDGJ-III . Jakarta: Nuh Jaya; 2003. p. 196-213.

46