Anda di halaman 1dari 32

LAPORAN PENDAHULUAN KEPERAWATAN DEWASA II FRAKTUR EKSTREMITAS

OLEH: Nama mahasiswa NIM : Feky Dian Anggraini : 011310b003

Program Studi Ilmu Keperawatan Sekolah Tinggi Ilmu Kesehatan Ngudi Waluyo Jl. Gedongsongo, Candirejo Ungaran Tahun Ajaran 2011/2012

Kata Pengantar Puji syukur kehadihat Allah SWT atas limpahan rahmat dan kasih sayangnya hingga selesainya laporan pendahuluan tentang Fraktur Ekstremitas ini, shalawat serta salam semoga senantiasa tercurah kepada tauladan terbaik Rasulullah Muhammad saw. Penulis mengucapkan banyak terimakasih pada pihak-pihak yang membantu penyusunan laporan pendahuluan ini. Saran dan kritik sangat penulis harapkan untuk perbaikan lebih lanjut. Semoga laporan pendahuluan ini dapat bermanfaat bagi kita semua.

BAB I PENDAHULUAN A. Latar Belakang


Dalam rangka memenuhi kebutuhan hidup sehari hari yang semakin meningkat selaras dengan ilmu pengetahuan dan tekologi modern, manusia tidak akan pernah lepas dari fungsi normal system musculoskeletal, salah satunya tulang yang merupakan alat gerak utama pada manusia. Namun akibat dari manusia itu sendiri, fungsi tulang dapat terganggu karena mengalami fraktur. Sebagaian besar fraktur terjadi karena kecelakaan. Badan kesehatan dunia (WHO) mencatat tahun 2009 terdapat lebih dari 7 juta orang meninggal dikarenakan insiden kecelakaan dan sekitar 2 juta orang mengalami kecacatan fisik. Salah satu insiden kecelakaan yang memiliki prevalensi cukup tinggi yakni insiden fraktur ekstremitas bawah yakni sekitar 46,2% dari insiden kecelekaan yang terjadi. Fraktur merupakan suatu keadaan dimana terjadi diistegritas tulang. Penyebab terbanyak adalah insiden kecelakaan, tetapi faktor lain seperti proses degeneratif juga dapat berpengaruh terhadap kejadian fraktur (Depkes RI, 2009). Insiden fraktur dapat diatasi dengan baik apabila dilakukan tindakan segera. Kesembuhan pada penderita fraktur dipengaruhi oleh keadaan fraktur, pemenuhan nutrisi yang baik, adanya perawatan yang baik dan adanya kondisi psikologis yang baik dari penderita fraktur sendiri. Pada sebagian besar penderita fraktur ditemukan adannya respon cemas yang akhirnya berdampak kepada adanya perubahan konsep diri yang akan mempengaruhi proses keperawatan dan proses pemenuhan nutrisi, hal ini dikarena sebagian besar penderita yang cemas kurang memiliki nafsu makan dan kurang responsive terhadap pengobatan yang akhirnya sangat mempengaruhi proses penyembuhan. Respon cemas yang terjadi pada individu yang mengalami fraktur dipengaruhi oleh karakteristik, yakni umur, pendidikan, jenis kelamin, pekerjaan (Bhecker, 2008). Peran perawat pada pasien fraktur ekstremitas sangat banyak. Disini perawat sangat diperlukan untuk mengantisipasi terjadinya komplikasi sedini

mungkin pada pasien fraktur ekstremitas. Hal lain pada klien dengan post op fraktur ekstremitas juga dapat menimbulkan permasalahan yang kompleks mulai dari nyeri, resiko terjadi infeksi, resiko perdarahan, gangguan integritas kulit, serta berbagai masalah yang mengganggu kebutuhan dasar lainnya. Berdasarkan masalah diatas maka penulis tertarik untuk mengangkat judul laporan pendahuluan tentang asuhan keperawatan klien dengan fraktur ekstremitas.

B. Tujuan 1. Tujuan Umum Mampu melaksanakan Asuhan Keperawatan pada pasien dengan Fraktur Ekstremitas. 2. Tujuan khusus a. Mengetahui tentang pengertian Fraktur Ekstremitas b. Mengetahui Etiologi dan faktor resiko Fraktur Ekstremitas c. Mengetahui patofisiologi dan pathway Fraktur Ekstremitas d. Mengetahui tanda dan gejala Fraktur Ekstremitas e. Mengetahui indikasi dan komplikasi dari Fraktur Ekstremitas f. Mampu melakukan pemeriksaan diagnostik Fraktur Ekstremitas g. Penatalaksanaan medis h. Mampu memberikan Asuhan Keperawatan pada pasien dengan Fraktur Ekstremitas.

BAB II TINJAUAN PUSTAKA 1. Definisi Fraktur adalah terputusnya kontinuitas tulang dan ditentukan sesuai jenis dan luasnya. Fraktur terjadi jika tulang dikenai stres yang lebih besar dari yang dapat diabsorpsinya. Fraktur dapat disebabkan oleh pukulan langsung,' gaya meremuk, gerakan puntir mendadak, dan bahkan kontraksi otot ekstrem. Meskipun tulang patah, jaringan sekitarnya juga akan terpengaruh, mengakibatkan edema jaringan lunak, perdarahan ke otot dan sendi, dislokasi sendi, rupiur tendo, kerusakan saraf, dan kerusakan pembuluh darah. Organ tubuh dapat mengalami cedera akibat gaya yang disebabkan oleh fraktur atau akibat fragmen tulang (Brunner & Suddarth, 2002). Fraktur adalah terputusnya kontinuitas jaringan tulang yang umumnya disebabkan oleh rudapaksa (Mansjoer, Arif, et al, 2000). Sedangkan menurut Linda Juall C. dalam buku Nursing Care Plans and Dokumentation menyebutkan bahwa Fraktur adalah rusaknya kontinuitas tulang yang disebabkan tekanan eksternal yang datang lebih besar dari yang dapat diserap oleh tulang. Pernyataan ini sama yang diterangkan dalam buku Luckman and Sorensens Medical Surgical Nursing. Fraktur adalah pemisahan atau patahnya tulang. Ada lebih dari 150 klasifikasi fraktur. Lima yang utama adalah: 1. Incomplete: Fraktur hanya melibatkan bagian potongan menyilang tulang. Salah satu sisi patah; yang lain biasanya hanya bengkok (greenstick). 2. Complete: Garis fraktur melibatkan seluruh potongan menyilang dari tulang, dan fragmen tulang biasanya berubah tempat. 3. Tertutup (simple): Fraktur tidak meluas melewati kulit. 4. Terbuka (compound): Fragmen tulang meluas melewati otot dan kulit, dimana potensial untuk terjadi infeksi.

5. Patologis: Fraktur terjadi pada penyakit tulang (seperti kanker, osteoporosis), dengan tak ada trauma atau hanya minimal (Doenges, Marlyn, 2000). Fraktur ekstremitas adalah terputusnya kontinuitas tulang pada ekstremitas, baik ekstremitas atas ataupun bawah (Brunner & Sudarth, 2002). 2. Jenis Fraktur Ekstremitas A. Fraktur Ekstremitas Atas 1. Fraktur Kolum Humeri Fraktur humerus proksimal dapat terjadi pada kolum anatomikum maupun kolum sirurgikum humeri. Kolum anatomikum humeri terletak tepat di bawah kaput humeri. Kolum sirurgikum humeri terletak di bawah tuberkulum. Fraktur impaksi kolum sirurgikum humeri paling sering terjadi pada wanita tua setelah jatuh dengan posisi tangan menyangga. Fraktur ini pada dasarnya tidak bergeser. Pasien usia sebaya yang aktif dapat mengalami fraktur kolum humeri dengan pergeseran dengan disertai kerusakan rotator cuff. Pasien datang dengan lengan yang sakit tergantung tak berdaya pada tubuh dan disangga oleh lengan yang sehat. Pengkajian neurovaskuler ekstremitas yang terkena sangat penting untuk mengevaluasi dengan sempurna beratnya cedera dan kemungkinan keterlibatan berkas neurovaskuler (saraf dan pembuluh darah) lengan. Kebanyakan fraktur impaksi kolum sirurgikum humeri tidak mengalami pergeseran dan tidak memerlukan reduksi. Lengan disangga dan diimobilisasi dengan sling dan balutan yang mengikat lengan ke batang tubuh dengan baik. Bantalan lunak pada aksila untuk menyerap kelembaban dan mencegah kerusakan kulit. Keterbatasan gerak dan kekakuan bahu terjadi akibat disuse, maka, latihan pendulum dapat dimulai segera setelah dapat

ditoleransi oleh pasien. Gerakan awal sendi tak akan menggeser fragmen bila gerakan dilakukan dalam batas-batas nyeri. Bila fraktur humerus mengalami pergeseran, penanganan meliputi reduksi tertutup dengan visualisasi sinar-x, reduksi terbuka, atau penggantian kaput humeri dengan prostesis. Pada fraktur jenis ini, latihan dimulai hanya setelah periode imobilisasi telah cukup. 2. Fraktur Batang Humerus Fraktur batang humerus paling sering disebabkan oleh (1) trauma langsung yang mengakibatkan fraktur transversal, oblik, atau kominutif, atau (2) gaya memutar tak langsung yang menghasilkan fraktur spiral. Saraf dan pembuluh darah brakhialis dapat mengalami cedera pada fraktur ini. Lumpuh pergelangan tangan merupakan petunjuk adanya cedera saraf radialis. Pengkajian neurovaskuler awal sangat penting untuk membedakan antara trauma akibat cedera dan komplikasi akibat penanganan. Kadang, berat lengan dapat membantu mengoreksi adanya pergeseran sehingga tidak diperlukan pembedahan. Pada fraktur oblik, spiral atauu bergeser yang mengakibatkau pemendekan batang humerus, dapat digunakan gips penggantung. Gips ini dirancang sedemikian rupa sehingga beratnya dapat berfungsi sebagai traksi bagi lengan saat pasien tegak, sehingga akan mereduksi dan mengimobilisasi fraktur. Gips penggantung harus tergantung (dibiarkan tergantung bebas tanpa disangga) karena berat gips merupakan cara untuk melakukan traksi terusmenerus pada aksis panjang lengan. Pasien dinasehati untuk tidur dalam posisi tegak sehingga traksi dari berat gips dapat dipertahankan konstan. Komplikasi yang mungkin terjadi dengan cara terapi ini adalah distraksi fraktur (penarikan fragmen tulang yang terlalu jauh) akibat berat gips dan angulasi fraktur akibat gerakan fraktur yang berlebihan. Latihan jari dimulai segera setelah gips dipasang, dan latihan pendulum bahu dilakukan sesuai resep untuk mengembalikan gerakan

bahu aktif, sehingga dapat mencegah adesi kapsul sendi bahu. Latihan isometrik dapat diberikan untuk mencegah atrofi otot. Setelah gips dilepas, dipasang sling dan latihan bahu, siku, dan pergelangan tangan dimulai. Fraktur humerus memerlukan waktu sekitar 10 minggu untuk sembuh bila ditangani dengan gips penggantung. Brace fungsional merupakan bentuk penanganan lain yang dapat dipakai pada fraktur ini. Fraktur terbuka batang humerus biasanya ditangani dengan fiksator ekterna. Reduksi terbuka fraktur humerus diperlukan bila ada palsy syaraf, fraktur patologis, atau bila ada penyakit sistemik atau neurologis (mis. penyakit Parkinson) yang tidak memungkinkan pemasangan gips penggantung. 3. Fraktur pada Siku Fraktur humerus distal akibat kecelakaan kendaraan bermotor, jatuh dengan siku menumpu (dengan posisi ekstensi atau fleksi), atau hantaman langsung. Fraktur ini dapat mengakibatkan kerusakan saraf akibat cedera pada saraf medianus, radialis, atau ulnaris. Pasien dievaluasi adanya parestesia dan tanda gangguan peredaran darah pada lengan bawah dan tangan. Komplikasi paling serius pada fraktur suprakondiler humerus adalah kontraklur iskemik Volkmann, yang terjadi akibat pembengkakan antekubital dan kerusakan arteri brakhialis. Perawat harus: a. Mengobservasi tangan mengenai adanya pembengkakan, warna kulit, pengisian kapiler dasar kuku, dan temperatur. Tangan yang sakit dan yang sehat dibandingkan. b. Mengkaji denyut nadi radialis c. Mengkaji adanya parestesia (kesemutan dan terbakar) pada tangan, karena kemungkinan menunjukkan duanya cedera saraf atau iskemia yang mengancam. d. Mengkaji kemampuan menggerakkan jari. e. Mengkaji intensitas dan karakter nyeri.

f. Secara langsung mengukur tekanan jaringan sesuai resep. g. Melaporkan indikasi adanya gangguan fungsi saraf atau gangguan perfusi peredaran darah segera sebelum terjadi kerusakan yang tak dapat diperbaiki. Mungkin perlu dilakukan fasiotomi. Tujuan terapi adalah reduksi dan stabilisasi segera fraktur, diikuti gerakan aktif terkontrol bila pembengkakan lelah hilang dan penyembuhan telah mulai. Bila fraktur tidak mengalami pergeseran, lengan diimobilisasi dengan gips atau bidai posterior dengan siku difleksikan 45 sampai 90 derajat, atau siku dapat disangga dengan balut tekan dan sling. Fraktur yang mengalami pergeseran biasanya dapat ditangani dengan fraksi atau reduksi terbuka dan fiksasi interna. Eksisi fragmen tulang mungkin perlu dilakukan. Kemudian dipasang penyokong eksterna tambahan dengan bidai gips. Latihan jari aktif harus diusahakan. Latihan rentang gerak yang lembut sendi yang cedera dimulai sejak sekitar 1 minggu setelah fiksasi interna dan setelah 2 minggu pada reduksi tertutup. Gerakan dapat mempercepat penyembuhan pada sendi yang cedera dengan menggerakkan cairan sinovial ke dalam kartilago artikularis. Latihan aktif sendi siku dilakukan sesuai petunjuk dokter. Karena keterbatasan gerak residual dapat terjadi bila tidak dilakukan program rehabilitasi intensif. 4. Fraktur Radius dan Ulna a. Fraktur Kaput Radii. Fraktur kaput radii sering terjadi dan biasanya terjadi akibat jatuh dan tangan menyangga dengan siku ekstensi. Bila terkumpul banyak darah dalam sendi siku (hemartrosis), harus diaspirasi untuk mengurangi nyeri dan memungkinkan gerakan awal. Imobilisasi untuk fraktur tanpa pergeseran ini dilakukan dengan pembebatan. b. Fraktur Batang Radius dan Ulna. Fraktur pada batang lengan bawah biasa terjadi pada anakanak. Baik radius maupun ulna atau keduanya dapat mengalami patah

pada setiap ketinggian. Biasanya, akan terjadi pergeseran bila kedua tulang patah. Fungsi unik lengan bawah untuk pronasi dan supinasi harus dipertahankan dengan menjaga posisi dan keseja-jaran anatomik yang baik. Peredaran darah, gerakan, dan perasaan tangan harus dikaji setelah pemasangan gips. Lengan ditinggikan untuk mengontrol edema. Fleksi dan ekstensi jari-jari harus sering dilakukan untuk mengurangi edema. Gerakan aktif bahu yang terkena sangat penting dilakukan. Reduksi dan kesejajaran dikontrol dengan secara ketat dengan sinar-x agar yakin bahwa imobilisasi telah memadai. 5. Fraktur Pergelangan Tangan Fraktur radius distal (fraktur Colles) merupakan fraktur yang sering terjadi dan biasanya terjadi akibat jatuh pada tangan dorsifleksi terbuka. Fraktur ini sering terjadi pada anak-anak dan wanita tua dengan tulang osteoporosis dan jaringan tulang lemah yang tak mampu menahan energi akibat jatuh. Pasien datang dengan deformitas pergelangan tangan, deviasi radial, nyeri, bengkak, kelemahan, keterbatasan gerak jari dan kebas. Penanganan biasanya terdiri dari reduksi tertutup dan imobilisasi dengan, gips. Pada fraktur yang berat, dapat dipasang kawat Kirchner untuk mempertahankan reduksi. Pergelangan tangan dan lengan bawah harus ditinggikan selama 48 jam setelah reduksi untuk mengontrol pembengkakan. Pasien diajari untuk mengikuti latihan jari yang berikut untuk mengurangi pembengkakan dan mencegah kekakuan: 1. Mempertahankan tangan setinggi jantung. 2. Menggerakkan jari dari ekstensi penuh sampai fleksi. Tahan dan lepaskan. (Ulangi paling tidak 10 kali tiap setengah jam bila sedang terjaga.)

3. Mempergunakan tangan dalam aktivitas fungsional. 4. Secara aktif melatih bahu dan siku. Jari dapat mengalami pembengkakan akibat berkurangnya aliran balik vena dan pembuluh limfe. Fungsi sensoris saraf medianus dikaji dengan menusuk dengan jarum aspek distal jari telunjuk, dan fungsi motoris dikaji dengan menguji kemampuan menyentuhkan ibu jari ke kelingking. Gangguan peredaran darah dan fungsi saraf harus segera ditangani dengan membebaskan semua balutan dan gips yang menjerat. 6. Fraktur Tangan Trauma tangan sering memerlukan pembedahan rekonstruksi ekstensif. Tujuan penanganan adalah selalu mengembalikan fungsi maksimal tangan. Untuk fraktur tanpa pergeseran tulang distal (tulang jari), jari dibebat selama 3 sampai 4 minggu untuk mengurangi nyeri dan melindungi ujung jari dari trauma lebih lanjut. Fraktur yang mengalami pergeseran dan fraktur terbuka mungkin memerlukan reduksi terbuka dengan fiksasi interna, menggunakan kawat atau pin. B. Fraktur Ekstremitas Bawah Tujuan penatalaksanaan fraktur ekstremitas bawah adalah: (1) mencapai penyatuan tulang dengan panjang penuh dan kesejajaran normal tanpa deformitas rotasi dan angular, (2) mempertahankan, kekuatan otot dan gerakan sendi, dan (3) mempertahankan status ambulasi sebelum cedera pasien. Secara praktis semua fraktur ekstremitas bawah memerlukan tongkat, walker, atau kruk selama masa penyembuhan. Edema sering terjadi. Maka, fraktur ekstremitas bawah jangan diletakkan dalam posisi menggantung selama periode waktu yang lama. Pasien didorong untuk melakukan latihan teratur semua sendi yang tidak akan menyebabkan gerakan fragmen tulang yang patah. Bila pasien sudah

bisa ambulasi, ekstremitas ditinggikan selama beberapa waktu tertentu untuk meminimalkan edema berulang. Sebaiknya pasien berbaring saat meninggikan tangkai yang sedang menyembur. Setelah alat imobilisasi dilepas, dapat dikenakan stoking elastis untuk menyangga peredaran darah vena, jadi dapat mengurangi beratnya edema. 1. Fraktur Femur Fraktur femur dapat terjadi pada beberapa tempat. Bila bagian kaput, fcoium, atau trokhanterik femur yang terkena, terjadilah fraktur pinggul. Fraktur juga dapat terjadi pada batang femur dan di daerah lutut (fraktur suprakondiler dan kondiler). 2. Fraktur Pinggul Ada insidensi tinggi fraktur pinggul pada lansia, yang tulangnya biasanya sudah rapuh karena osteoporosis (terutama wanita) dan yang cenderung sering jatuh. Kelemahan otot kwadrisep, kerapuhan umum akibat usia, dan keadaan yang mengakibatkan penurunan perfusi arteri ke otak (serangan iskemi transien, anemia, emboli, dan penyakit kardiovaskuler, efek obat) berperan dalam insidensi terjadinya jatuh. Pasien yang mengalami fraktur pinggul sering mempunyai kelainan medis yang berhubungan (mis. kardiovaskuler, pulmonal, renal, endokrin). Klasifikasi fraktur pinggul: a. Fraktur intrakapsuler adalah fraktur kolum femur. b. Fraktur ekstrakapsuler adalah fraktur daerah trokhanterik (antara basis kolum femur dan trokhanter minor femur) dan daerah subtrokhanterik. Penyembuhan fraktur kolum femur lebih sulit dibanding fraktur pada daerah trokhanterik, karena sistem pembuluh darah yang memasok darah ke kaput dan kolum femoris dapat mengalami kerusakan akibat fraktur. Pembuluh darah nutrisi dalam tulang dapat terputus, dan sel tulang dapat mati. Dengan alasan ini, maka sering terjadi nonunion atau nekrosis aseptik pada pasien dengan tipe fraktur ini.

Fraktur intertrokhanterik ekstrakapsuler mempunyai pasokan darah yang baik dan segera menyembuh. Manifestasi Klinis fraktur pinggul. Pasien akan mengeluh nyeri ringan pada selangkangan atau di sisi medial lutut. Pada fraktur ekstrakapsuler, ektremitas jelas tampak memendek, dengan rotasi eksternal yang lebih besar dibanding fraktur intrakapsuler, memperlihatkan spasme otot yang tidak memungkinkan eksiremitas dalam posisi normal, dan terdapat hematoma besar atau daerah ekhimosis yang diakibatkannya. Diagnosis fraktur pinggul ditegakkan dengan sinar-x. Pendekatan Gerontologik fraktur femur: Fraktur pinggul merupakan penyumbang terhadap angka kematian di atas usia 75. Stres dan imobilitas sehubungan dengan trauma menyebabkan lansia menjadi rentan terhadap pneumonia, sepsis, dan penurunan kemampuan untuk mengatasi masalah kesehatan lain. Kebanyakan lansia yang dihospitalisasi karena fraktur pinggul mengalami konfusi, tidak hanya akibat stres sehubungan dengan trauma, suasana asing, dan gangguan tidur tetapi juga karena penyakit sistemik yang mendasarinya. Konfusi yang timbul pada beberapa pasien lansia dapat disebabkan karena iskemia otak ringan. Faktor lain yang mungkin berhubungan dengan konfusi meliputi respons terhadap obat dan anestesia, malnutrisi, dehidrasi, proses infeksi, gangguan emosi, dan kehilangan darah (Brunner & Suddarth, 2002). 3. Fraktur Batang Femur Diperlukan gaya yang besar untuk mematahkan batang femur pada orang dewasa. Kebanyakan fraktur ini terjadi pada pria muda yang mengalami kecelakaan kendaraan bermotor atau mengalami jatuh dari kstinggian. Biasanya, pasien ini mengalami trauma multipel yang menyertainya. Pasien datang dengan paha yang membesar, mengalami deformitas dan nyeri sekali dan tidak dapat menggerakkan pinggul maupun lututnya. Fraktur dapat transversal, oblik, spiral atau kominutif. Sering, pasien

mengalami syok, karena kehilangan darah 2 sampai 3 unit ke dalam jaringan, sering terjadi pada fraktur ini. Terus bertambahnya diameter paha dapat menunjukkan tetap berlangsungnya perdarahan. Pengkajian meliputi mengkaji status neurovaskuler ekstremitas, terutama perfusi peredaran darah kaki. (Denyut nadi poplitea dan kaki dan pengisian kapiler jari perlu dikaji). Alat pemantau ultrason Doppler mungkin diperlukan untuk mengkaji aliran darah. 4. Fraktur Tibia dan Fibula Fraktur bawah lutut paling sering adalah fraktur tibia (dan fibula) yang terjadi akibat pukulan langsung, jatuh dengan kaki dalam posisi fleksi, atau gerakan memuntir yang keras. Fraktur tibia dan fibula sering terjadi dalam kaitan satu sama lain. Pasien datang dengan nyeri, deformitas, hematoma yang jelas, dan edema berat. Sering kali fraktur. ini melibatkan kerusakan jaringan-lunak berat karena jaringan subkutis di daerah ini sangat tipis. Fungsi saraf peroneus dikaji untuk dipakai sebagai data dasar. Jika fungsi saraf terganggu, pasien tak akan mampu melakukan gerakan dorsofleksi ibu jari kaki dan mengalami gangguan sensasi pada sela jari pertama dan kedua. Kerusakan arteri tibialis dikaji dengan menguji respons pengisian kapiler. Pasien dipantau mengenai adanya sindrom kompartemen anterior. Gejalanya meliputi nyeri yang tak berkurang dengan obat dan bertambah bila melakukan fleksi plantar, tegang dan nyeri tekan otot di sebelah lateral krista tibia, dan parestesia. Fraktur dekat sendi dapat mengakibatkan komplikasi berupa hemartrosis dan kerusakan ligament (Brunner & Sudarth, 2002).

3. Faktor-faktor yang mempengaruhi fraktur 1) Faktor Ekstrinsik Adanya tekanan dari luar yang bereaksi pada tulang yang tergantung terhadap besar, waktu, dan arah tekanan yang dapat menyebabkan fraktur. 2) Faktor Intrinsik Beberapa sifat yang terpenting dari tulang yang menentukan daya tahan untuk timbulnya fraktur seperti kapasitas absorbsi dari tekanan, elastisitas, kelelahan, dan kepadatan atau kekerasan tulang. ( Ignatavicius, Donna D, 1995 ). 4. Etiologi 1) Kekerasan langsung Kekerasan langsung menyebabkan patah tulang pada titik terjadinya kekerasan. Fraktur demikian demikian sering bersifat fraktur terbuka dengan garis patah melintang atau miring. 2) Kekerasan tidak langsung Kekerasan tidak langsung menyebabkan patah tulang ditempat yang jauh dari tempat terjadinya kekerasan. Yang patah biasanya adalah bagian yang paling lemah dalam jalur hantaran vektor kekerasan. 3) Kekerasan akibat tarikan otot Patah tulang akibat tarikan otot sangat jarang terjadi. Kekuatan dapat berupa pemuntiran, penekukan, penekukan dan penekanan, kombinasi dari ketiganya, dan penarikan. (Oswari E, 1993).

5. Patofisiologi Tulang bersifat rapuh namun cukup mempunyai kekeuatan dan gaya pegas untuk menahan tekanan (Apley, A. Graham, 1993). Tapi apabila tekanan eksternal yang datang lebih besar dari yang dapat diserap tulang, maka terjadilah trauma pada tulang yang mengakibatkan rusaknya atau terputusnya kontinuitas tulang (Carpnito, Lynda Juall, 1995). Setelah terjadi fraktur, periosteum dan pembuluh darah serta saraf dalam korteks, marrow, dan jaringan lunak yang membungkus tulang rusak. Perdarahan terjadi karena kerusakan tersebut dan terbentuklah hematoma di rongga medula tulang. Jaringan tulang segera berdekatan ke bagian tulang yang patah. Jaringan yang mengalami nekrosis ini menstimulasi terjadinya respon inflamasi yang ditandai denagn vasodilatasi, eksudasi plasma dan leukosit, dan infiltrasi sel darah putih. Kejadian inilah yang merupakan dasar dari proses penyembuhan tulang nantinya (Black, J.M, et al, 1993). Pathway:

6. Manifestasi Klinis Manifestasi klinis fraktur adalah nyeri, hilangnya fungsi, deformitas, pemendekan ekstremitas, krepitus, pembengkakan lokal, dan perubahan warna. 1. Nyeri terus menerus dan bertambah beratnya sampai fragmen tulang diimobilisasi. Spasme otot yang menyertai fraktur merupakan bentuk bidai alamiah yang dirancang untuk meminimalkan gerakan antar fragmen tulang. 2. Setelah terjadi fraktur, bagian-bagian tak dapat digunakan dan cenderung bergerak secara tidak alamiah (gerakan luar biasa) bukannya tetap rigid seperti normalnya. Pergeseran fragmen pada fraktur lengan atau tungkai menyebabkan deformitas (terlihat maupun teraba) ekstremitas yang bisa diketahui dengan membandingkan dengan ekstremitas normal. Ekstremitas tak dapat berfungsi dengan baik karena fungsi normal otot bergantung pada integritas tulang tempat melengketnya otot. 3. Pada fraktur tulang panjang, terjadi pemendekan tulang yang sebenarnya karena kontraksi otot yang melekat di atas dan bawah tempat fraktur. Fragmen sering saling melingkupi satu sama lain sampai 2,5 sampai 5 cm (1 sampai 2 inci). 4. Saat ekstremitas diperiksa dengan tangan, teraba adanya derik tulang dinamakan krepitus yang teraba akibat gesekan antara fragmen satu dengan lainnya. (Uji krepitus dapat mengakibatkan kerusakan jaringan lunak yang lebih berat.) 5. Pembengkakan dan perubahan warna lokal pada kulit terjadi sebagai akibat trauma dan perdarahan yang mengikuti fraktur. Tanda ini bisa terjadi setelah beberapa jam atau hari setelah cedera. Tidak semua tanda dan gejala tersebut terdapat pada setiap fraktur. Kebanyakan justru tidak ada pada fraktur linear atau fisur atau fraktur impaksi (permukaan patahan saling terdesak satu sama lain). Diagnosis fraktur bergantung pada gejala, tanda fisik, dan pemeriksaan sinar-x

pasien. Biasanya pasien mengeluhkan mengalami cedera pada daerah tersebut (Brunner & Suddarth, 2002). 7. Pemeriksaan Diagnostik a. Pemeriksaan ronsen: Menentukan lokasi/luasnya fraktur/trauma. b. Skan tulang, tomogram, skan CT/MRI: Memperlihatkan fraktur; juga dapat digunakan untuk mengidentifikasi kerusakan jaringan lunak. c. Arteriogram: Dilakukan bila kerusakan vaskuler dicurigai. d. Hitung darah lengkap: Ht mungkin meningkat (hemqkonsentrasi) atau menurun (perdarahan bermakna pada sisi fraktur atau organ jauh pada trauma multipel). Peningkatan jumlah SDP adalah respons stres normal setelah trauma. e. Kreatinin: Trauma otot meningkatkan beban kreatinin untuk klirens ginjal. f. Profil koagulasi: Perubahan dapat terjadi pada kehilangan darah, tranfusi multipel, atau cedera hati (Doenges, Marlyn, 2000). 8. Penatalaksanaan a. Penatalaksanaan Kedaruratan. Bila dicurigai adanya fraktur penting untuk mengimobilisasi bagian tubuh segera sebelum pasien dipindahkan bila pasien yang mengalami cidera harus dipindahkan dari kendaraan sebelum dapat dilakukan pembidaian, ekstrimitas harus disangga diatas dan di bawah tempat fraktur untuk mencegah gerakan rotasi/angulasi. Gerakan frgmen patahan tulang dapat menyebabkan nyeri, kerusakan jaringan lunak, dan perdarahan lebih lanjut. Nyeri dapt dikurangi dengan menghindari gerakan fragmnen tulang dan sendi sekitar fraktur. Pembidaian sangat penting untuk mencegah kerusakan jaringan lunak oleh fragmen tulang.

Imobilisasi tulang panjang ekstrimitas bawah juga dapat dilakkan dengan membebat kedua tungkai bersama, dengan ekstrimitas yang sehat sebagai bidai bagi ekstrimitas yang cidera. Pada ekstrimitas atas lengan dapat dibebatkan pada dada atau lengan bawah yang cidera digantung pada sling. Pada fraktur terbuka luka ditutup dengan pembalut erdih atau steril untuk mencegah kontaminasi jaringan yang lebih dalam, jangan sekali-kali melakukan reduksi fraktur bahkan jika ada fragmen tulang melalui luka. b. Prinsip Penanganan Reduksi Fraktur a. Reduksi fraktur, mengembalikan fragmen tulang pada kesejajarannya dan rotasi anatomis. Reduksi tertutup, fraksi, atau reduksi terbuka dapat dilakukan untuk mereduksi fraktur. Metode yang dipilih tergantung pada sifat fraktur tapi prinsip yang mendasari sama. Sebelu reduksi dan imobilisasi fraktur pasien harus dipersiapkan: ijin melakukan prosedur, analgetik sesuai ketentuan, dan persetujuan anestasi. Reduksi tertutup dilakukan dengan mengembalikan fragmen tulang ke posisiya dengan manipulasi dan trksi manual. b. Traksi , digunakan utuk mendapatkan efek reduksi dan imobilisasi yang disesuaikan denganspsme otot yang terjadi. c. Reduksi terbuka, alat fiksasi internal dalam bentuk pin, kawat, sekrup, plat, paku, atau batangan logam dapat digunakan untuk mempertahankan fragmen tulang dalam posisinya. d. Imobilisasi Fraktur, setelah direduksi fragmen tulang harus di imobilisasi dan dipertahankan dalam posisi dan kesejajaran yang benar sampai terjadi penyatuan. Imobilisasi dapat dilakukan dengan fiksasi eksternal (gips,pembalutan, bidai, traksi kontinyu, pin dan teknik gips atau fiksator eksternal) dan interna ( implant logam ).

e. Mempertahankan dan mengembalikan fungsi, segala upaya diarahkan pada penyembuhan tulang dan jaringan lunak. Reduksi dam imoblisasi harus dipertahankan sesuai kebutuhan. Status neuroveskuler ( mis. Pengkajian peredaran darah, nyeri, perabaan, gerakan) dipantau dan ahli bedah ortopedi dibri tahu segera bila ada tanda gangguan neurovaskuler. Kegelisahan , ansietas dan ketidaknyamanan dikontrol dengan berbagai pendekatan. Latihan isometrik dan setting otot diusahaka untuk meminimalkan atrifi disuse dan meningkatkan peredaran darah. Pengembalian brtahap pada aktifitas swemula diusahakan sesuai dengan batasan terapeutik. c. Perawatan Pasien Fraktur tertutup Pasien dengan fraktur tertutup harus diusahan untuk kembali kepada aktifitas biasa sesegera mungkin. Penyembuhan fraktur dan pengembalian kekuatan penuh dan mobilitas memerlukan waktu berbulanbulan. Pasien diajari mengontrol pembengkaa dan nyeri, mereka diorong untuk aktif dalam batas imoblisasi fraktur . pengajaran pasien meliputi perawatan diri, informasi obat-obatan, pemantauan kemungkinan potensial masalah, sdan perlunya supervisi perawatan kesehatan. d. Perawatan Pasien Fraktur Terbuka Pada fraktur terbuka (yang berhubungan luka terbuka memanjang sampai ke permukaan kulit dan ke daerah cedera tulang) terdapat resiko infeksi-osteomielitis, gas gangren, dan tetanus. Tujuan penanganan adalah untuk meminimalkan kemungkina infeksi luka , jaringan lunak da tulang untuk mempercepat penyembuhan jaringan lunak dan tulang. Pasien dibawa ke ruang operasi, dilakukan usapan luka, pengangkatan fragmen tulang mati atau mungkin graft tulang (Brunner & Suddarth, 2002).

9. Komplikasi Fraktur a. Komplikasi Awal Komplikasi awal lainnya yang berhubungan dengan fraktur adalah infeksi, tromboemboli, (emboli paru), yang dapat menyebabkan kematianbeberapa minggu setelah cedera; dan koagulopati intravaskuler diseminata (KID). 1. Syok. Syok hipevolemik atau traumatik, akibat perdarahan (baik kehilangan darah eksterna maupun yang tak kelihatan) dan kehilangan cairan ekstrasel ke jaringan yang rusak, dapat terjadi pada fraktur ekstremitas, toraks, pelvis, dan vertebra. Karena tulang merupakan organ yang sangat vaskuler, maka dapat terjadi kehilangan darah dalam jumlah yang besar sebagai akibat trauma, khususnya pada fraktur femur dan pelvis. Penanganan meliputi mempertahankan volume darah, mengurangi nyeri yang diderita pasien, memasang pembebatan yang memadai, dan melindungi pasien dari cedera lebih lanjut. 2. Sindrom Emboli Lemak. Setelah terjadi fraktur panjang atau pelvis, fraktur multipel, atau cedera remuk, dapat terjadi emboli lemak, khususnya pada, dewasa muda (20 sampai 30 tahun) pria. Pada saat terjadi fraktur, globula lemak dapat masuk ke dalam darah karena tekanan sumsum tulang lebih tinggi dari tekanan kapiler atau karena katekolamin yang dilepaskan oleh reaksi stress pasien akan memobilisasi asam lemak dan memudahkan terjadinya globula lemak dalam aliran darah. Globula lemak akan bergabung dengan trombosit membentuk emboli, yang kemudian menyumbat pembuluh darah kecil yang memasok otak, paru, ginjal, dan organ lain. Awitan gejalanya, yang sangat cepat, dapat terjadi dari beberapa jam sampai satu minggu setelah cedera, namun paling sering terjadi dalam 24 sampai 72 jam.

Gambaran khasnya berupa hipoksia, takipnea, takikardia, dan pireksia. Gangguan serebral diperlihatkan dengan adanya perubahan status mental yang bervariasi dari agitasi ringan dan kebingungan sampai delirium dan koma yang terjadi sebagai respons terhadap hipoksia, akibat penyumbatan emboli lemak di otak. Respons pernapasan meliputi takipnea, dispnea, krepitasi, mengi, sputum putih kental banyak, dan takikardia. Gas darah menunjukkan PO2 dibawah 60 mm Hg, dengan alkalosis respiratori lebih dulu dan kemudian asidosis respiratori. Sinar-x dada menunjukkan infiltrat klias "badai salju." Maka terjadi sindrom distres pernapasan dewasa dan gagal jantung. 3. Sindrom Kompartemen Sindrom kompartemen merupakan masalah yang terjadi saat perfusi jaringan dalam otot kurang dari yang dibutuhkan untuk kehidupan jaringan. Ini bisa disebabkan karena (1) penurunan ukuran kompartemen otot karena fasia yang membungkus otot terlalu ketat atau gips atau balutan yang menjerat, atau (2) peningkatan isi kompartemen otot karena edema atau perdarahan sehubungan dengan berbagai masalah (mis. iskemia. cedera remuk, penyuntikan bahan penghancur [toksik] jaringan). Kompartemen lengan bawah atau tungkai paling sering terkena. Kontraktur Volkaman merupakan contoh dari komplikasi ini. Pasien mengeluh adanya nyeri dalam, berdenyut tak tertahankan, yang tak dapat dikontrol dengan opioid. Palpasi pada otot, bila memungkinkan, akan terasa pembengkakan dan keras. Pencegahan dan Penatalaksanaan. Sindrom kompartemen dapat dicegah dengan mengontrol edema, yang dapat dicapai dengan meninggikan ekstremitas yang cedera setinggi jantung dan memberikan kompres es setelah cedera sesuai resep. Bila telah terjadi sindroma kompartemen, balutan yang ketat harus dilonggarkan. Fasiotomi (eksisi bedah membran fibrus yang menutupi dan membagi

otot)

mungkin

diperlukan

bila

upaya

konservatif

tak

dapat

mengembalikan perfusi jaringan dan mengurangi nyeri dalam 1 jam. 4. Komplikasi Awal Lainnya: Tromboemboli, infeksi (semua fraktur terbuka dianggap mengalami kontaminasi), dan koagulopati intravaskuler diseminata (KID) merupakan kemungkinan komplikasi akibat fraktur. KID meliputi sekelompok kelainan perdarahan dengan berbagai penyebab, termasuk trauma masif. Manifestasi KID meliputi ekimosis, perdarahan yang tak terduga setelah pembedahan, dan perdarahan dari membran mukosa, tempat tusukan jarum infus, saluran gastrointestinal dan kemih. b. Komplikasi Lambat 1. Penyatuan Terlambat atau Tidak Ada Penyatuan. Penyatuan terlambat terjadi bila penyembuhan tidak terjadi dengan kecepatan normal untuk jenis, dan tempat fraktur tertentu. Penyatuan terlambat mungkin berhubungan dengan infeksi sistemik dan distraksi (tarikan jauh) fragmen tulang. Pada akhirnya fraktur menyembuh. Tidak adanya penyatuan terjadi karena kegagalan penyatuan ujung-ujung patahau tulang. Pasien mengeluh tidak nyaman dan gerakan yang menetap pada tempat fraktur. Faktor yang ikut berperan dalam masalah penyatuan meliputi infeksi pada tempat fraktur; imerposisi jaringan di antara ujung-ujung tulang; imobilisasi dan manipulasi yang tidak memadai, yang menghentikan pembentukan kalus; jarak yang terlalu jauh antara fragmen tulang (gap tulang); kontak tulang yang terbatas; dan gangguan asupan darah yang mengakibatkan nekrosis avaskuler. 2. Nekrosis Avaskuler Tulang. Nekrosis avaskuler terjadi bila tulang kehilangan asupan darah dan mati. Dapat terjadi setelah fraktur (khususnya pada kolum femoris), dislokasi, terapi kortikosteroid dosis-tinggi berkepanjangan,

penyakit ginjal kronik, anemia sel sabit, dan penyakit lain. Tulang yang mati mengalami kolaps atau diabsorpsi dan diganti dengan tulang baru. Pasien mengalami nyeri dan keterbatasan gerak. Sinar-x menunjukkan kehilangan kalsium dan kolaps struktural. Penanganan umumnya terdiri atas usaha mengembalikan vitalitas tulang dengan graft tulang, penggantian prostesis atau artrodesis (penyatuan sendi). 3. Reaksi terhadap Alat Fiksasi Interna. Alat fiksasi interna biasanya diambil setelah penyatuan tulang telah terjadi, namun pada kebanyakan pasien alat tersebut tidak diangkat sampai menimbulkan gejala. Nyeri dar penurunan fungsi merupakan indikator ulama telah terjadinya masalah. Masalah tersebut meliputi kegagalan mekanis (pemasangan dan stabilisasi yang tak memadai); kegagalan material (alat yang cacat atau rusak); berkaratnya alat, menyebabkan inflamasi lokal; respons alergi terhadap campuran logam yang dipergunakan; dan remodeling osteoporotik di sekitar alat fiksasi (stres yang dibutuhkan untuk memperkuat tulang diredam oleh alat tersebut, mengakibatkan osteoporosis disuse) ( Brunner & Suddarth, 2002). 10. Stadium Penyembuhan Tulang Ada lima stadium penyembuhan tulang, yaitu: 1) Stadium Satu-Pembentukan Hematoma Pembuluh darah robek dan terbentuk hematoma disekitar daerah fraktur. Sel-sel darah membentuk fibrin guna melindungi tulang yang rusak dan sebagai tempat tumbuhnya kapiler baru dan fibroblast. Stadium ini berlangsung 24 48 jam dan perdarahan berhenti sama sekali. 2) Stadium Dua-Proliferasi Seluler Pada stadium initerjadi proliferasi dan differensiasi sel menjadi fibro kartilago yang berasal dari periosteum,`endosteum,dan bone marrow yang telah mengalami trauma. Sel-sel yang mengalami

proliferasi ini terus masuk ke dalam lapisan yang lebih dalam dan disanalah osteoblast beregenerasi dan terjadi proses osteogenesis. Dalam beberapa hari terbentuklah tulang baru yang menggabungkan kedua fragmen tulang yang patah. Fase ini berlangsung selama 8 jam setelah fraktur sampai selesai,. 3) Stadium Tiga-Pembentukan Kallus Selsel yang berkembang memiliki potensi yang kondrogenik dan osteogenik, bila diberikan keadaan yang tepat, sel itu akan mulai membentuk tulang dan juga kartilago. Populasi sel ini dipengaruhi oleh kegiatan osteoblast dan osteoklast mulai berfungsi dengan mengabsorbsi sel-sel tulang yang mati. Massa sel yang tebal dengan tulang yang imatur dan kartilago, membentuk kallus atau bebat pada permukaan endosteal dan periosteal. Sementara tulang yang imatur (anyaman tulang ) menjadi lebih padat sehingga gerakan pada tempat fraktur berkurang pada 4 minggu setelah fraktur menyatu. 4) Stadium Empat-Konsolidasi Bila aktivitas osteoclast dan osteoblast berlanjut, anyaman tulang berubah menjadi lamellar. Sistem ini sekarang cukup kaku dan memungkinkan osteoclast menerobos melalui reruntuhan pada garis fraktur, dan tepat dibelakangnya osteoclast mengisi celah-celah yang tersisa diantara fragmen dengan tulang yang baru. Ini adalah proses yang lambat dan mungkin perlu beberapa bulan sebelum tulang kuat untuk membawa beban yang normal. 5) Stadium Lima-Remodelling Fraktur telah dijembatani oleh suatu manset tulang yang padat. Lamellae yang lebih tebal diletidakkan pada tempat yang tekanannya lebih tinggi, dinding yang tidak dikehendaki dibuang, rongga sumsum dibentuk, dan akhirnya dibentuk struktur yang mirip dengan normalnya (Black, J.M, et al, 1993 dan Apley, A.Graham,1993).

11. Berbagai Faktor yang Mempengaruhi Penyembuhan Fraktur 1. Faktor yang Mempercepat Penyembuhan Fraktur a. Imobilisasi fragmen tulang b. Kontak framon tulang maksimal c. Asupan darah yang memadai d. Latihan-pembebanan berat badan untuk tulang yang panjang e. Hormon-hormon pertumbuhan tiroid Kalsitenin, Vitamin D, steroid anabolic f. Potensial listrik pada patahan tulang. 2. Faktor yang Menghambat Penyembuhan Tulang a. Trauma lokal ekstensif b. Kehilangan Tulang c. Imobilisasi tak memadai d. Rongga atau jaringan di antara fragmen tulang e. Infeksi f. Keganasan local g. Penyakit tulang Metabolik (mis. Penyakit Paget) h. Radiasi tulang (nekrosis radiasi) i. Nekrosis avaskuler j. Fraktur intraartikuler (cairan synovial mengandung fibrolisin, yang akan melisis bekuan darah awal dan memperlambat pembentukan jendalan) k. Usia (lansia sembuh lebih lama) l. Kortikosteroid (menghambat kecepatan perbaikan) (Brunner & Suddarth, 2002).

B. Asuhan Keperawatan 1. Pengkajian a. AKTIVITAS/ISTIRAHAT Tanda : Keterbatasan/kehilangan fungsi pada bagian yang terkena (mungkin segera, fraktur itu sendiri, atau terjadi secara sekunder, dari pembengkakan jaringan, nyeri).762 b. SIRKULASI Tanda : Hipertensi (kadang-kadang terlihat sebagai respons terhadap nyeri/ansietas) atau hipotensi (kehilangan darah). Takikardia (respons stres, hipovolemia). Penurunan/tak ada nadi pada bagian distal yang cedera; pengisian kapiler lambat, pucat pada bagian yang terkena. Pembengkakan jaringan atau massa hematoma pada sisi cedera. c. NEUROSENSORI Gejala : Tanda : Hilang gerakan/sensasi, spasme otot. Kebas/kesemutan (parestesis). Deformitas lokal; angulasi abnormal, pemendekan, rotasi, krepitasi (bunyi berderit), spasme otot, terlihat kelemahan/hilang fungsi. Agitasi (mungkin berhubungan dengan nyeri/ansietas atau trauma lain). d. NYERI/KENYAMANAN Gejala : Nyeri berat tiba-tiba pada saat cedera (mungkin terlokalisasi pada area jaringan/kerusakan tulang; dapat berkurang pada imobilisasi); tak ada nyeri akibat kerusakan saraf.

Spasme/kram otot (setelah imobilisasi). e. KEAMANAN Tanda : warna. Pembengkakan lokal (dapat meningkat secara bertahap atau tiba-tiba). f. PENYULUHAN/PEMBELAJARAN Gejala : Lingkungan cedera. DRG menunjukkan rerata lama dirawat: Femur 7,8 hari; panggul/pelvis, 6,7 hari; lain-nya, 4,4 hari bila memerlukan perawatan di rumah sakit. Pertimbangan Rencana Pemulangan : Memerlukan 2. Diagnosa dan Intervensi bantuan dengan trasportasi, aktivitas perawatan diri, dan tugas pemeliharaan/ perawatan rumah. Laserasi kulit, avulsi jaringan, perdarahan, perubahan

3. Evaluasi Hasil yang diharapkan 1. Tidak mengalami nyeri . a. Tampak relaks b. Mengungkapkan rasa nyaman c. Mempergunakan upaya untuk meningkatkan rasa nyaman d. Berpartisipasi dalam aktivitas perawatan diri dan rehabilitasi 2. Tidak mengalami nyeri anggota fantom a. Melapor tidak merasakan persepsi rasa pada bagian yang telah diamputasi b. Mengemukakan tiadanya perasaan tak normal pada sisa tungkai 3. Mengalami penyembuhan luka a. Mengontrol edema sisa tungkai b. Mengalami jaringan parut yang sembuh, tidak nyeri tekan, tidak melekat c. Memperlihatkan perawatan sisa tungkai 4. Memperlihatkan peningkatan citra tubuh a. Menerima perubahan citra tubuh b. Berpartisipasi dalam aktivitas perawatan diri c. Memperlihatkan peningkatan kemandirian d. Memproyeksikan diri sebagai manusia utuh e. Mampu kembali mengambil tanggung jawab peran f. Kembali kepada kontak sosial g. Memperlihatkan rasa percaya diri dalam kemampuannya 5. Memperlihatkan resolusi kesedihan a. Mengekspresikan kesedihan b. Memanfaatkan keluarga dan sahabat untuk, berbagi rasa c. Memusatkan diri pada fungsi masa depan 6. Mencapai kemandirian perawatan diri a. Meminta bantuan bila diperlukan

b. Mempergunakan

alat

bantu

dan

pertolongan

untuk

memungkinkan perawatan diri c. Mengungkapkan kepuasan mengenai kemampuan menjalankan aktivitas kehidupan sehari-hari 7. Mencapai mobilitas mandiri maksimal a. Menghindari kontrakrur b. Memperlihatkan rentang gerak aktif penuh c. Tetap seimbang saat duduk dan berpindah d. Meningkatnya kekuatan dan ketahanan e. Memperlihatkan teknik berpindah yang aman f. Mampu menfungsionalkan prostesis dengan aman g. Mampu mengatasi hambatan lingkungan untuk menjalankan mobilitas h. Memanfaatkan layanan dan sumber daya komunitas saat diperlukan 8. Tidak memperlihatkan komplikasi perdarahan, infeksi, kerusakan kulit a. Tidak mengalami perdarahan berlebihan b. Kadar darah tetap c. Bebas dari tanda infeksi lokal sistemik d. Mereposisi sendiri sesering mungkin e. Bebas dari masalah yang berhubungan dengan tekanan f. Melaporkan setiap ada ketidaknyamanan dan iritasi kulit segera posisi yang dapat menyebabkan terjadinya

BAB III PENUTUP A. Kesimpulan Fraktur ekstremitas adalah terputusnya kontinuitas tulang pada ekstremitas, baik ekstremitas atas ataupun bawah. Insiden fraktur dapat
diatasi dengan baik apabila dilakukan tindakan segera. Kesembuhan pada penderita fraktur dipengaruhi oleh keadaan fraktur, pemenuhan nutrisi yang baik, adanya perawatan yang baik dan adanya kondisi psikologis yang baik dari penderita fraktur sendiri. Pada sebagian besar penderita fraktur ditemukan adannya respon cemas yang akhirnya berdampak kepada adanya perubahan konsep diri yang akan mempengaruhi proses keperawatan dan proses pemenuhan nutrisi, hal ini dikarena sebagian besar penderita yang cemas kurang memiliki nafsu makan dan kurang responsive terhadap pengobatan yang akhirnya sangat mempengaruhi proses penyembuhan. Peran perawat pada pasien fraktur ekstremitas sangat banyak. Disini perawat sangat diperlukan untuk mengantisipasi terjadinya komplikasi sedini mungkin pada pasien fraktur ekstremitas.

B. Saran Dari uraian diatas dapat kami sarankan sebaiknya para pembaca khususnya perawat dengan kasus fraktur ekstremitas mengetahui tentang: komplikasi pada klien dengan fraktur ekstremitas, pemeriksaan diagnostik yang perlu dilakukan dan dan asuhan keperawatan pada klien dengan fraktur ekstremitas.

DAFTAR PUSTAKA Brunner & Suddart (2002) Buku Ajar Keperawatan Medikal-Bedah, Jakarta : AGC. Doenges, M. E., Moorhouse, M. F. & Geissler, A. C. (2000) Rencana Asuhan Keperawatan, Jakarta : EGC. Guyton & Hall (1997) Buku Ajar Fisiologi Kedokteran, Jakarta : EGC. Price, S & Wilson, L. M. (1995) Patofisiologi : Konsep Klinis Prosesproses Penyakit,Jakarta : EGC. Sudoyo Aru, dkk (2006) Ilmu Penyakit Dalam. Jakarta: FKUI.