Anda di halaman 1dari 14

Bab 3

Al Quran dan Hadits Pedoman Hidupku

Coba kalian bayangkan ketika sedang berada di dalam hutan atau di tengah lautan luas tanpa peta dan kompas. Sudah pasti kamu tidak tahu jalan menuju ke mana dan akhirnya bisa tersesat. Demikian pula hidupmu di dunia ini. Jika kamu tidak mempunyai pedoman hidup yang pasti. Al Quran dan Hadist dapat membimbing kalian ke jalan hidup yang benar. Jika kalian berpedoman pada Al Quran dan hadits pastilah kamu tidak tersesat dan tidak celaka, baik di dunia maupun di akhirat. Oleh karena itu, kamu wajib mempelajari dan memahami Al Quran dan Hadits. Sebagai seorang muslim kamu wajib menjalankan ajaran Islam dalam kehidupan sehari-hari. Ketika menjalankan ajaran ini, kamu tidak boleh hanya ikut-ikutan saja (taqlid). Kamu harus mengetahui dasar dan landasan (dalil) dari setiap amalan agama yang kamu laksanakan. Semua itu bisa kamu pelajari dari Al Quran dan Hadits. Sudahkah kamu membaca Al Quran dengan lancar? Jika sudah cobalah mulai mempelajari arti dan memahami maknanya. Setelah itu kamu mengamalkan isinya dalam kehidupan sehari-hari. Bagaimana dengan hadits? Pernahkah kamu mempelajari hadits? Sudah berapa banyak Hadits yang kamu pelajari atau kamu hafalkan? Wahai generasi muda Islam, laksanakanlah ajaran Islam sesuai dengan tuntutan dan tuntunan Al Quran dan Hadits. Dengan cara ini kamu akan terbebas dari taqlid dan menjadi ittiba. Ittiba berarti melaksanakan ajaran agama dengan mengetahui dasar dan landasannya (dalil). Oleh karena itu, bersungguh-sungguhlah kamu dalam mempelajari dan memahami Al Quran dan Hadits. Setelah itu, berusahalah secara sungguh-sungguh mengamalkannya dalam kehidupan sehari-hari. Dengan cara ini kamu akan menjadi muslim sejati dan memperoleh keselamatan hidup baik di dunia maupun di akhirat.

Amati dan cermatilah gambar serta wacana berikut, lalu tulislah pesan-pesan moral atau komentar kritis yang mengarah kepada taat asas dan sikap kritis dalam beragama !

Pendidikan Agama Islam dan Budi Pekerti SMK Kelas X

40

Pesan moral dan komentar kritis anda:

a:

Pada tahun 1980-an, di wilayah Jakarta dan sekitarnya muncul sebuah pengajian yang menamakan dirinya golongan Qur`aniyah. Golongan ini hanya percaya kepada Al-Qur`an saja sebagai dasar hukum dalam Islam dan menolak hadits (semua hadits) sebagai sumber hukum Islam kedua. Mereka meyakini bahwa hadits Nabi saw sebagai ajaran sesat dan menyesatkan. Tokoh-tokoh golongan Quraniyah di antaranya adalah: H. Sanwani, H. Abd. Rahman, Marinus Taka, dan Teguh Esha. Adapun pokok-pokok ajaran sesatnya antara lain: menolak semua hadits Nabi saw. Bahkan Imam Al-Bukhari (ahli hadits) itu adalah seorang komunis Rusia yang pura-pura masuk Islam untuk membuat hadits yang sebanyak-banyaknya untuk menyesatkan umat Islam dan tidak mengakui dua kalimat syahadat. Aliran sesat yang menolak hadits ini dinamakan inkarussunah.

A. Mari Memahami Sumber Hukum Islam: Al Quran dan Hadits Islam sebagai agama yang diwahyukan kepada Nabi Muhammad melalui Malaikat Jibril merupakan jalan lurus yang membawa keselamatan hidup manusia, baik di dunia maupun di akhirat. Sebagai penerima wahyu (Al Quran) Nabi Muhammad berkewajiban melaksanakan dan menyampaikannya kepada manusia. Oleh karena itu, ia memiliki wewenang (otoritas) untuk menjelaskan dan menafsirkan wahyu tersebut. Penjelasan dan penafsiran terhadap isi Al Quran serta pengamalan terhadap isi Al Quran oleh Nabi Muhammad disebut dengan Hadits. Dengan demikian Al Quran dan Hadits harus menjadi sumber hukum, inspirasi, dan motivasi bagi umat Islam. Al-Quran merupakan kitab suci sekaligus menjadi sumber utama dalam penetapan hukum. Semua ketentuan hukum yang berlaku tidak boleh bertentangan

Pendidikan Agama Islam dan Budi Pekerti SMK Kelas X

41

dengan aturan-aturan yang termuat dalam Al-Quran. Tidak hanya sebagai dasar hukum, membaca Al Quran saja sudah merupakan ibadah. Kata Al-Quran berasal dari kata qaraa yang berarti bacaan atau yang dibaca. Dengan demikian secara bahasa Al Quran berarti bacaan atau sesuatu yang dibaca. Sedangkan secara istilah Al Quran adalah wahyu Allah yang diturunkan kepada Nabi Muhammad melalui perantaraan Malaikat Jibril yang diturunkan secara berangsurangsur (munajjaman). Kitab ini diturunkan secara berangsur-angsur sebagai petunjuk dan pedoman bagi seluruh umat manusia. Ketentuan ini sebagaimana dijelaskan pada ayat berikut.

Mahasuci Allah yang telah menurunkan Furqan (Al-Quran) kepada hambaNya (Muhammad) agar dia menjadi pemberi peringatan bagi seluruh alam (jin dan manusia). (Q.S. al Furqan, 25: 1) Al-Quran merupakan kitab suci Allah yang terakhir. Setelah Al-Quran tidak ada kitab suci lain yang boleh dijadikan sebagai pedoman hidup. Al-Quran memiliki kedudukan yang utama dan harus dijadikan pijakan manusia dalam menjalani hidup untuk meraih keselamatan dan kebahagiaan. Orang yang berpedoman pada Al-Quran termasuk golongan orang yang bertakwa dan akan mendapatkan kebahagiaan di dunia dan akhirat. Al-Quran memiliki keistimewaan yang tiada banding. Contohnya kitab suci ini merupakan wahyu Allah yang paling sempurna dan menyempurnakan kitab-kitab sebelumnya. Seluruh isi Al-Quran menunjukkan kebenaran. Dengan keistimewaan ini, Al-Quran harus menjadi pedoman manusia dari sejak diturunkan hingga akhir zaman. Kedudukan Al-Quran merupakan sumber dari segala sumber hukum. Ini berarti AlQuran sebagai sumber pokok dan dalil pertama untuk menentukan suatu hukum. Dengan demikian, jika terjadi suatu masalah atau persoalan, rujukan pertama adalah AlQuran. Kedudukan Al-Quran sangat utama dalam hukum Islam karena langsung diturunkan oleh Allah SWT. Di dalamnya memuat jawaban segala persoalan, baik yang menyangkut hubungan antara manusia dengan Allah (hablun minallah) maupun antar sesama manusia (hablun minannas). Di dalamnya juga memuat informasi tentang alam gaib, seperti akhirat, surga, dan neraka. Al-Quran merupakan sumber hukum yang sangat lengkap, seperti warisan, pembahasan diuraikan secara terperinci. Namun, dalam hal lain Al-Quran hanya memberi penjelasan secara global. Oleh karena itu, perlu penjelasan pendukung, yaitu dengan hadits Rasulullah saw. Hadits secara bahasa berarti perkataan. Sedangkan menurut istilah hadits adalah segala perkataan, perbuatan, dan ketetapan (taqrir) yang dilakukan oleh Nabi Muhammad. Sebagai seorang rasul, Nabi Muhammad saw. adalah teladan bagi setiap muslim. Sudah semestinya semua perintah dan ajarannya harus kita ikuti. Mengikuti Rasulullah juga merupakan kewajiban bagi setiap muslim karena salah satu bukti ketakwaan kita kepada Allah adalah mau mengikuti perintah Rasulullah saw. Dengan demikian, kedudukan hadits bagi umat Islam juga sangat penting. Dilihat dari segi kualitas atau nilainya, Hadits dapat dibedakan menjadi tiga, yaitu Hadits sahih, hasan, dan daif. Disebut hadits sahih, jika memenuhi syarat; sanadnya bersambung, diriwayatkan oleh rawi yang adil dan dlabith (kuat ingatan), dan
Pendidikan Agama Islam dan Budi Pekerti SMK Kelas X

42

matannya (isinya) tidak mengandung kejanggalan-kejanggalan. Hadits hasan adalah hadits yang sanadnya bersambung dan diriwayatkan oleh rawi yang adil dan dlabith, tetapi tidak sempurna, meskipun matannya tidak mengandung kejanggalan. Hadits daif derajatnya paling rendah. Suatu hadits dianggap memiliki kedudukan daif karena banyak sebab. Misalnya karena matan (isi) hadits tersebut ada yang cacat, perawinya tidak/kurang adil dan dlabith, ada sanad yang hilang (tidak bersambung), dan kelemahan-kelemahan lainnya. Bila ditinjau dari jumlah perawi, hadits dapat dibagi kepada mutawatir, masyhur, dan ahad. Dikatakan mutawatir jika hadits itu diriwayatkan oleh banyak perawi, sehingga sangat mustahil para perawi itu bersepakat untuk berdusta. Sedangkan masyhur merupakan hadits yang diriwayatkan oleh banyak perawi, tetapi tidak sampai mencapai tingkat mutawatir. Sementara itu, hadist ahad merupakan hadis yang diriwayatkan oleh seorang perawi atau jika lebih, jumlahnya tidak sampai mencapai tingkat hadits masyhur. Hadits merupakan sumber hukum kedua setelah Al-Quran. Dengan demikian, hadits memiliki fungsi yang sangat penting dalam hukum Islam. Di antara fungsi hadits, yaitu untuk menegaskan ketentuan yang telah ada dalam Al-Quran, menjelaskan ayat Al Quran (bayan tafsir), dan menjelaskan ayat-ayat Al Quran yang bersifat umum (bayan takhshish). Ketentuan-ketentuan hukum yang telah tercantum dalam Al-Quran dipertegas kembali dalam hadits. Selain itu, terdapat pula ketentuan hukum dalam AlQuran yang masih bersifat umum sehingga butuh penjelasan yang lebih khusus. Contohnya ada hadits yang menjelaskan ketentuan tentang waktu salat, jumlah rakaatnya, dan doa-doanya. Kadang-kadang ada suatu hukum yang tidak dijelaskan dalam Al-Quran, tetapi dalam hadits disebutkan aturan tertentu sehingga kita pun harus mematuhinya. Contohnya, dalam ayat-ayat Al-Quran sedikit dijelaskan tentang salat-salat sunah. Kemudian Rasulullah memerintahkan dan memberi contoh kepada kita untuk mengerjakan beberapa macam salat sunah. Maka, kita pun harus mengikutinya. B. Ijtihad Sebagai Upaya Memahami Al Quran dan Hadits Sebagai sumber hukum, Al Quran dan Hadits harus dipelajari, ditelaah, dan dipahami oleh umat Islam. Untuk itu umat Islam harus mendayagunakan kemampuan akalnya. Pendayagunaan akal secara sungguh-sungguh dan maksimal untuk memahami Al Quran dan Hadits sebagai upaya untuk menghasilkan hukum-hukum syariat disebut dengan ijtihad. Sedangkan orang-orang yang melakukan ijtihat disebut dengan mujtahid. Setelah ayat Al Quran diturunkan secara sempurna dan Nabi Muhammad wafat, hidup dan kehidupan manusia terus berlangsung dan berkembang. Dinamika kehidupan manusia melahirkan beragam persoalan yang tidak terdapat penjelasannya secara tegas dan jelas dalam Al Quran dan hadits. Selain itu tidak semua ayat Al Quran dan Hadits bersifat qathiy al dalalah (dalil yang pasti), bahkan kebanyakan dzanniy al dalalah (dalil yang masih samar-samar, perlu penjelasan). Oleh karena itu, ijtihad perlu dilakukan sebagai upaya mengembangkan hukum Islam. Ijtihad berasal dari kata jahada yang artinya bersungguh-sungguh atau mencurahkan segala kemampuan. Secara istilah ijtihad adalah upaya sungguh-sungguh mengerahkan segenap kemampuan akal untuk mendapatkan hukum-hukum syariat pada masalah-masalah yang tidak ada nashnya. Ijtihad dilakukan dengan mencurahkan kemampuan untuk mendapatkan hukum syara atau ketentuan hukum yang bersifat
Pendidikan Agama Islam dan Budi Pekerti SMK Kelas X

43

operasional dengan mengambil simpulan dari prinsip dan aturan yang telah ada dalam Al-Quran dan sunah Nabi Muhammad saw. Dalil yang menegaskan kedudukan ijtihad sebagaimana dijelaskan dalam hadits yang artinya, Dari Muaz, bahwasanya Nabi Muhammad saw., ketika mengutusnya ke Yaman bersabda .jika suatu perkara diajukan kepadamu, bagaimana engkau memutuskannya? Muaz menjawab, Saya akan memutuskan menurut kitabullah (AlQuran). Selanjutnya Nabi saw. bertanya, Dan jika engkau tidak menemukan sesuatu mengenai soal itu di dalam kitabullah? Jika begitu saya akan memutuskan menurut sunah Rasulullah, jawab Muaz. Nabi saw. bertanya kembali, Dan jika engkau tidak menemukan sesuatu mengenai hal itu di dalam sunah Rasulullah? Jawab Muaz, Saya akan berijtihad mempergunakan pertimbangan akal pikiranku sendiri (ajtahidu rayi) tanpa keraguan sedikit pun. Selanjutnya Nabi saw. (sambil menepuk dada Muaz) berkata, Mahasuci Allah yang memberikan bimbingan kepada utusan rasul-Nya dengan satu sikap yang disetujui rasul-Nya. (H.R. Abu Daud dan Tirmiz.i ) Hadits dari Muaz bin Jabal tersebut menjelaskan bahwa Al-Quran merupakan rujukan atau sumber hukum Islam. Demikian juga halnya dengan hadits Rasulullah. Jika pada kedua sumber tersebut tidak ditemukan ketentuan hukum secara konkrit, kita boleh berijtihad dengan akal sehat kita. Para ulama juga berpendapat bahwa hasil ijtihad dapat digunakan dan dilaksanakan dalam kehidupan sehari-hari. Kedudukan ijtihad sangat penting dan diperlukan. Oleh karena pentingnya, dalam hadits Rasulullah dijelaskan bahwa hasil ijtihad seseorang yang benar akan mendapat balasan dua pahala, sebaliknya jika keliru mendapatkan satu pahala. Dengan demikian, berijtihad sangat penting kita lakukan untuk menetapkan ketentuan hukum. Oleh karena itu, tidak benar suatu pendapat yang menyatakan bahwa pintu ijtihad telah tertutup. Sebaliknya, umat Islam dianjurkan untuk berijtihad. Ijtihad harus dilakukan oleh orang-orang yang memenuhi syarat-syarat tertentu. Yusuf al Qaradawi dalam bukunya Al Ijtihad fi al Syariah al Islamiyyah mengatakan bahwa ada delapan hal yang menjadi syarat pokok untuk menjadi mujtahid. Kedelapan hal itu sebagai berikut: 1) memahami Al-Quran dengan beragam ilmu tentangnya; 2) memahami hadits dengan berbagai ilmu tentangnya; 3) mempunyai pengetahuan yang mendalam tentang bahasa Arab; 4) mengetahui tempat-tempat ijmak; 5) mengetahui usul fikih; 6) mengetahui maksud-maksud syariat; 7) memahami masyarakat dan adat istiadatnya; serta 8) bersifat adil dan takwa. Selain delapan syarat tersebut, beberapa ulama menambah tiga syarat lainnya, yaitu: 1) mendalami ilmu ushuluddin (pokok-pokok agama); 2) memahami ilmu mantiq (logika); dan 3) menguasai cabang-cabang fikih. Ulama fikih membagi hukum ijtihad menjadi tiga macam. Hukum-hukum tersebut berkaitan dengan saat ijtihad tersebut disampaikan. Pertama, fardu ain, yaitu harus dilakukan oleh setiap muslim. Hal ini terjadi jika seseorang berada dalam suatu
Pendidikan Agama Islam dan Budi Pekerti SMK Kelas X

44

keadaan atau masalah dan ia harus menentukan sikap, sementara tidak ada orang lain di sana. Kedua, fardu kifayah, yaitu jika ada suatu masalah dan pada saat yang sama ada para ulama yang mampu melakukan ijtihad. Oleh karena itu, hanya mereka yang telah mampu yang dibolehkan melakukan ijtihad. Ketiga, mandub atau sunah, jika terdapat masalah yang masih baru dan masih bersifat wacana atau belum terjadi. Saat itu, ijtihad tidak harus dilakukan, walaupun dilakukan tetap diperbolehkan sebagai langkah antisipasi kemungkinan pada masa depan. Melalui ijtihad berbagai persoalan baru yang mengiringi kehidupan manusia dapat ditetapkan status hukumnya sesuai dengan maqashid al syariah. Dengan demikian ijtihad mendinamiskan hukum Islam. Ijtihad dapat dilakukan dengan beragam cara, misalnya qiyas, istihsan, dan urf. Dalam melakukan ijtihad terhadap suatu masalah yang sama, kadang ulama yang satu menggunakan cara pendekatan yang berbeda dengan ulama yang lain. Karena menggunakan cara pendekatan yang berbeda, hasil ijtihadnya pun berbeda. Akan tetapi, perbedaan pendapat yang terjadi merupakan rahmat yang tidak perlu diperselisihkan. Ijtihad mengandung beberapa manfaat yang sangat penting. Dengan ijtihad hukum Islam semakin dinamis karena dapat menjawab persoalan yang terjadi pada masa-masa tertentu. Selain itu, dengan dibolehkannya ijtihad akan melatih para ulama untuk berpikir kritis dan mau menggali lebih dalam ajaran-ajaran Al-Quran. Ijtihad dapat dilakukan secara individual (perorangan) ataupun kolegial (bersama-sama). Perkembangan kemajuan manusia yang tidak atau belum pernah diperkirakan sebelumnya melahirkan berbagai persoalan baru yang menuntut penetapan hukum yang dapat menjadi pedoman bagi umat Islam. Persoalan-persoalan baru yang timbul sepertinya sulit sekali untuk bisa diputuskan status hukumnya. Misalnya masalah rekayasa genetika. Masalah ini, menuntut keahlian di bidang ilmu dan teknologi genetika selain ilmu agama dengan berbagai cabangnya. Karena itu, amat sulit melakukan ijtihad individual di era modern ini. Oleh karena itu, sekarang ini berkembang ijtihad kolegial (bersama) seperti yang dilakukan oleh MUI melalui Komisi Fatwa, Muhammadiyah melalui Majlis Tarjih, dan NU melalui Bahtsul Masail, dan lain sebagainya.

A. Taat Asas Taat asas berarti mematuhi dan mentaati serta bertingkah laku sesuai dengan ketentuan yang tertulis; baik dalam bentuk peraturan sekolah, undang-undang dan hukum negara, serta kitab suci dan hadits nabi. Sebagai pelajar yang baik kamu harus mengetahui dan melaksanakan peraturan sekolah, undang-undang dan hukum negara, serta Al Quran dan hadits. Oleh karena itu, kamu harus membaca seluruh peraturan yang ada di sekolahmu. Demikian pula undang-undang dan hukum negara serta Al Quran dan hadits. Setelah itu, usahakanlah menyesuaikan seluruh perbuatanmu dengan semua aturan itu. Menjadi pelajar yang taat asas tentu saja tidak mudah. Bisa saja kamu akan dicela, diejek, dan ditertawakan oleh teman-temanmu. Namun, kamu tidak usah bersusah hati

Pendidikan Agama Islam dan Budi Pekerti SMK Kelas X

45

atau justru berhenti berupaya menjadi pelajar yang taat asas. Anjing menggonggong kafilah berlalu inilah prinsip yang harus kamu pegang. Abaikan semua celaan dan ejekan temanmu, teruslah menempa dirimu menjadi pelajar yang taat asas. Untuk itu, tanamkan keyakinan di dalam hatimu bahwa dengan taat asas engkau akan menjadi pelajar yang sukses, disenangi oleh guru, teman, dan orang tuamu, sehingga cita-citamu akan tercapai. Selain itu, yakinilah bahwa semua peraturan sekolah dibuat untuk kebaikan dan kesuksesan semua pelajar. Mulailah dengan memahami seluruh peraturan yang ada di sekolahmu dan lakukan dari hal yang dapat dan mungkin kamu lakukan. Kemudian mintalah pada guru dan teman-temanmu untuk mengingatkanmu bila kamu melanggar peraturan sekolah. Jangan lupa ucapkan terima kasih kepada siapa saja yang menegur dan mengingatkanmu. Lalu rasakan dan catatlah apa yang kau rasakan pada saat engkau melaksanakan satu peraturan sekolah dan pada saat melanggarnya. Jika engkau merasa nyaman dan enak pada saat melaksanakan peraturan itu, bersyukurlah pada Allah dan berjanjilah kepadaNya bahwa kamu akan terus melaksanakan peraturan sekolah. Jika kamu merasa resah dan gelisah pada saat melanggar peraturan sekolah, beristighfarlah dan mohonkanlah pertolongan kepada Allah serta berjanjilah kepada-Nya kamu tidak akan melanggarnya lagi. Jika hal tersebut kamu lakukan terus menerus, insya Allah kamu akan dapat menjadi pelajar yang taat asas. Dengan taat asas seluruh tindakan dan perbuatanmu dapat kamu pertanggungjawabkan. Selain itu, kamu akan menjadi pelajar yang disiplin. Kedisiplinan ini akan menjadi dasar yang sangat kuat bagimu untuk meraih berbagai keberhasilan dalam hidupmu. Kedisiplinan itu juga akan menjagamu dari tindakan dan perbuatan yang merugikanmu dan membuat dirimu celaka. Kedisiplinan akan membuat hidupmu menjadi teratur dan terarah. Pendek kata, menjadi pelajar taat asas akan memberikan banyak kemudahan bagimu dalam menyelesaikan tugas-tugas sekolah dan memuluskan perjalanan hidupmu menuju cita-cita yang engkau impikan. Masa depanmu menjadi terarah dan keberhasilan selalu menyertaimu. B. Bersikap Kritis dalam Beragama Agama Islam adalah ajaran yang diwahyukan Allah dan sudah tertulis dalam Al Quran dan Hadits yang diturunkan untuk kebahagiaan hidup manusia; baik di dunia maupun di akhirat. Kesempurnaan beragama hanya ditentukan oleh kepatuhan dan ketundukan seseorang kepada ajaran agama yang bersumber pada Al Quran dan Hadits. Dengan demikian amalan agama yang dilakukan oleh seseorang mestilah sesuai dengan Al Quran dan Hadits. Oleh karena itu, kamu harus sungguh-sungguh meyakini bahwa hanya ajaran agama Islamlah satu-satunya ajaran yang dapat memberikan jaminan keselamatan hidup; baik di dunia maupun di akhirat kelak. Islamlah satu-satunya ajaran yang dapat memberikan kedamaian hidup kepada umat manusia.

Pendidikan Agama Islam dan Budi Pekerti SMK Kelas X

46

Islam adalah agama wahyu. Oleh karena itu, kamu tidak boleh hanya ikut-ikutan (taqlid) dalam mengamalkan ajaran Islam. Taqlid itu artinya mengikuti suatu amalan tanpa mengetahui dasarnya sama sekali. Jika kamu ditanya mengapa kamu melaksanakan shalat dan mengapa begitu kamu melaksanakannya? Kamu tidak boleh memberikan jawaban saya diperintahkan dan diajarkan oleh guru, kyai, ustadz, dan orang tua saya. Sebab, jawaban seperti itu menunjukkan kamu ikut-ikutan saja atau mengikuti tanpa mengetahui landasan dan dasarnya (dalil). Jawaban yang benar adalah demikian itu merupakan perintah Allah dalam Al Quran dan demikian penjelasan dan teladan nabi Muhammad dalam haditsnya. Jika kamu hafal sebutkan ayat dan haditsnya. Jika tidak tidak apa-apa, yang terpenting kamu tahu dasar dan landasan amalan yang kamu perbuat. Dengan mengetahui landasan dan dasar (dalil) atas amalan agama yang kamu ketahui kamu telah terbebas dari taqlid dan menjadi seorang muttabi. Muttabi merupakan lawan taqlid; artinya, melaksanakan satu amalan agama dengan mengetahui landasan dan dasarnya (dalil). Sikap kritis dalam beragama berarti kamu selalu mempertanyakan setiap amalan agama karena kamu dituntut untuk melaksanakannya. Dengan begitu, kamu dapat mempertanggungjawabkan amalanmu nanti di hadapan Allah. Jika ada seseorang yang mengajakmu untuk melaksanakan suatu amalan tertentu dalam agama tanyakan kepadanya landasan dan dasarnya. Jika tidak ada, janganlah kamu mengikutinya. Jika orang itu dapat menyatakan landasan dan dasarnya (Al Quran dan Hadits) kamu harus mengamalkannya dan tidak boleh menolaknya. Dalam hal ini, kamu harus selalu ingat beberapa kasus nabi palsu dan ajaran-ajaran yang pernah terjadi di negara kita. Selain itu, perlu pula kamu perhatikan kelogisan dan ketidaklogisannya. Islam sebagai agama yang rasional tentunya memuat ajaran-ajaran yang rasional yang sesuai dengan fitrah kemanusiaan kecuali pada ajaran-ajaran yang bersifat taabbudi dan metafisik. Taabbudi adalah ajaran Islam yang tidak perlu dipertanyakan dan harus diterima apa adanya, seperti shalat zuhur empat rakaat, haji ke Mekah dan lain sebagainya. Sedangkan metafisik adalah ajaran-ajaran Islam tentang yang ghaib yang harus diterima secara iman seperti siksa kubur, surga dan neraka, dan lain sebagainya. Selain itu (taabudi dan metafisik), jika ajaran itu tidak rasional seperti bisa terbang, tahan pukul, tidak mempan bacokan, dan lain sebagainya, harus kamu tolak sebab itu bukan merupakan ajaran Islam. Nah, sekarang telitilah ibadah dan amalan agama yang telah kamu laksanakan. Apakah semua amalan yang telah kamu laksanakan telah kamu ketahui landasan dan dasarnya? Jika belum, berusahalah sekuat tenaga untuk mengetahuinya. Tanyakan kepada gurumu, kyai dan ustadz yang kamu kenal. Bacalah buku-buku yang menjelaskan hal itu atau kamu bisa juga mencarinya di internet. Dengan mengetahui landasan dan dasar dari semua amalan agama yang kamu laksanakan kamu akan terlepas dari taqlid dan menjadi muttabi. Dengan demikian kamu dapat dikatakan sebagai seorang yang kritis dalam beragama.

Pendidikan Agama Islam dan Budi Pekerti SMK Kelas X

47

Al-Quran merupakan kitab suci sekaligus menjadi sumber utama dalam penetapan hukum. Dengan demikian, semua ketentuan hukum yang berlaku tidak boleh bertentangan dengan aturan-aturan yang termuat dalam Al-Quran. Hadits secara bahasa berarti perkataan. Menurut istilah hadits adalah segala perkataan, perbuatan, dan ketetapan (taqrir) yang dilakukan oleh Nabi Muhammad. Sebagai seorang rasul, Nabi Muhammad saw. adalah teladan bagi setiap muslim sehingga semua perintah dan ajarannya harus kita ikuti. Mengikuti Rasulullah juga merupakan kewajiban bagi setiap muslim karena salah satu bukti ketakwaan kita kepada Allah adalah mau mengikuti perintah Rasulullah saw. Dengan demikian, kedudukan hadits bagi umat Islam juga sangat penting. Hadits merupakan sumber hukum kedua setelah Al-Quran. Dengan demikian, hadits memiliki fungsi yang sangat penting dalam hukum Islam. Di antara fungsi hadits, yaitu untuk menegaskan ketentuan yang telah ada dalam Al-Quran, menjelaskan ayat Al Quran (bayan tafsir), dan menjelaskan ayat-ayat Al Quran yang bersifat umum (bayan takhshish). Ijtihad berasal dari kata ijtahada yang artinya bersungguh-sungguh atau mencurahkan segala kemampuan. Secara istilah ijtihad adalah upaya sungguh-sungguh mengerahkan segenap kemampuan akal untuk mendapatkan hukum-hukum syariat pada masalahmasalah yang tidak ada nashnya. Ijtihad dilakukan dengan mencurahkan kemampuan untuk mendapatkan hukum syara atau ketentuan hukum yang bersifat operasional dengan mengambil kesimpulan dari prinsip dan aturan yang telah ada dalam Al-Quran dan sunah Nabi Muhammad saw. Taat asas berarti mematuhi dan menaati atau bertingkah laku sesuai dengan ketentuan yang tertulis; baik dalam bentuk peraturan sekolah, undang-undang dan hukum negara, serta kitab suci dan hadits nabi. Bersifat kritis dalam beragama berarti selalu menanyakan landasan dan dasar (dalil) atas setiap amalan keagamaan yang dilakukan. Dengan cara ini seseorang akan dapat terbebas dari taqlid. Lawan taqlid adalah ittiba, yaitu melaksanakan amalan-amalan keagamaan dengan mengetahui landasan dan dasarnya (dalil).

A. Berilah tanda silang (X) pada huruf a, b, c, d atau e pada jawaban yang paling tepat ! 1. Sebagai penerima wahyu nabi Muhammad memiliki untuk menjelaskan dan menafsirkan wahyu tersebut. a. kemampuan b. keahlian c. kewenangan
Pendidikan Agama Islam dan Budi Pekerti SMK Kelas X

48

d. kesungguhan e. kekuasaan 2. Al Quran berasal dari kata qaraa yang artinya a. terbaca b. bacaan c. membaca d. tulisan e. pedoman 3. Al Quran adalah wahyu Allah yang diturunkan kepada Nabi Muhammad melalui perantaraan malaikat Jibril dan membacanya merupakan . a. Ibadah b. kewajiban c. kemestian d. keharusan e. keinginan 4. Secara bahasa hadits berarti a. perkataan b. perbuatan c. ketetapan d. harapan e. pembaruan 5. Berdasarkan kualitas atau nilainya hadits dapat dibagi menjadi a. shahih, mutawatir, dan daif b. shahih, hasan, dan daif c. mutawatir, masyhur, dan ahad d. mutawatir, mayshur, dan hasan e. daif, hasan, masyhur, maudhu 6. Dilihat dari segi jumlah perawinya, hadits dapat dibedakan menjadi a. shahih, mutawatir, dan daif b. shahih, hasan, dan daif c. mutawatir, masyhur, dan ahad d. mutawatir, masyhur, dan ahad e. mutawatir, hasan, dan masyhur 7. Sebuah hadits dikatakan shahih bila bersambung sanad dan rawinya a. pintar dan baik b. bertakwa dan alim
Pendidikan Agama Islam dan Budi Pekerti SMK Kelas X

49

c. adil dan dlabith d. adil dan alim e. adil dan berkarya 8. Salah satu fungsi hadits adalah menjelaskan ayat-ayat Al Quran. Fungsi ini disebut a. Bayan taliq b. Bayan taqyid c. Bayan takhshish d. Bayan tafsir e. Bayan taqlid 9. Salah satu fungsi hadits adalah memberikan penjelasan yang bersifat khusus terhadap ayat-ayat yang masih bersifat umum. Fungsi ini disebut a. bayan taliq b. bayan taqyid c. bayan takhshish d. bayan tafsir e. bayan taqlid 10. Orang yang berijtihad disebut a. mujahid b. mujtahid c. mujahadah d. mustahid e. muhtasid 11. Hukum berijtihad itu ada tiga, yaitu: a. fardu ain, fardu kifayah, dan mandub b. fardu ain, mubah, dan mandub c. fardu ain, fardu kifayah, dan mubah d. fardu kifayah, mubah, dan mandub e. fardhu ain, sunah, dan haram 12. Jika seseorang berada dalam suatu keadaan atau masalah dan ia harus menentukan sikap, sementara tidak ada orang lain di sana, maka bagi untuk berijtihad a. fardu Ain b. fardu kifayah c. mandub d. mubah e. haram .

Pendidikan Agama Islam dan Budi Pekerti SMK Kelas X

50

13. Jika terdapat masalah yang masih baru dan masih bersifat wacana atau belum terjadi maka hukum berijtihad adalah a. fardu Ain b. fardu Kifayah c. mandub d. mubah e. sunah muakkad 14. Bersikap taat asas membuat seluruh perbuatan dapat a. dibanggakan b. disenangi c. dipertanggungjawabkan d. dinilai e. ditanyakan 15. Kedisiplinan akan membuat hidup seseorang menjadi a. terartur dan terarah b. terarah dan bersih c. bersih dan rapi d. teratur dan rapi e. rapi dan sejahtera 16. Taqlid artinya a. mengikuti tanpa mengetahui dasarnya b. mengikuti karena terpaksa c. mengikuti karena kagum d. mengikuti karena menyukai e. mengikuti dengan mengidolakan 17. Sikap kritis dalam beragama berarti a. Selalu mematuhi perintah agama b. Selalu menanyakan landasan dan dasar setiap amalan keagamaan c. Selalu mengikuti dan mengamalkan penjelasan ustadz d. Selalu tekun dalam beribadah e. Tidak pernah lupa meninggalkan maksiat 18. Taat asas adalah a. Mematuhi semua peraturan sekolah b. Berperilaku baik dan mentaati guru dan orang tua c. Berperilaku sesuai dengan ketentuan atau peraturan tertulis d. Mematuhi ajaran agama e. Mematuhi norma hukum adat
Pendidikan Agama Islam dan Budi Pekerti SMK Kelas X

51

19. Lawan taqlid adalah a. ijtihad b. intiqad c. ittiba d. muttabi e. itibar 20. Dalam melaksanakan ajaran agama kita boleh mengikuti namun dengan terus berusaha belajar untuk memahami. Sikap yang demikian disebut a. takdzim b. qadim c. ittiba d. ijtihad e. ikhtisar B. Jawablah pertanyaan-pertanyaan berikut ini ! 1. 2. 3. 4. 5. Jelaskan pengertian Al Quran dan Hadits! Apakah yang dimaksud dengan hadits mutawatir, masyhur, dan ahad? Jelaskan syarat-syarat berijtihad menurut Yusuf al Qaradawi! Apakah yang dimaksud dengan taat asas? Sebutkan contohnya! Apakah yang dimaksud dengan taqlid dan ittiba?

Refleksi
Berilah tanda cek ( ) yang sesuai dengan dorongan hati kamu menanggapi pernyataanpernyataan yang tersedia ! Kebiasaan No Pernyataan Selalu skor 3 1 2 3 Setiap selesai shalat maghrib saya membaca Al Quran. Saya berusaha mengetahui arti ayat-ayat Al Quran yang saya baca. Saya berusaha memahami ayat-ayat Al Quran yang saya baca. Seri ng skor 2 Jarang skor 1 Tidak perna h skor 0

Pendidikan Agama Islam dan Budi Pekerti SMK Kelas X

52

4 5 6 7 8 9

10

Saya berusaha mengamalkan kandungan ayat-ayat Al Quran yang telah saya pahami. Saya berusaha membaca Al Quran sesuai dengan kaidah tajwid. Saya berusaha mempelajari hadits-hadits yang menjelaskan tentang tata cara shalat. Saya berusaha mengetahui arti hadits-hadits yang menjelaskan tentang tata cara shalat. Saat berusaha menghapal hadits-hadits yang menjelaskan tentang tata cara shalat. Saya berusaha menyesuaikan perbuatan saya dengan pedoman dan tuntunan Al Quran dan al hadits yang telah saya pelajari. Saya berusaha bertanya kepada guru dan ustadz tentang dalil dari amalan agama yang saya laksanakan.

Pendidikan Agama Islam dan Budi Pekerti SMK Kelas X

53