Anda di halaman 1dari 6

AKTOR PENUNJANG KEBERHASILAN PEMBELAJARAN

Posted by zaenalkhayat pada Juni 27, 2011

1 Votes Banyak variable yang mempengaruhi kesuksesan seorang guru. Penguasaan dan ketrampilan guru dalam penguasaan materi pembelajaran dan strategi pembelajaran tidak menjadi jaminan untuk mampu meningkatkan hasil belajar siswa secara optimal. Secara umum ada beberapa variable, baik teknis maupun nonteknis yang berpengaruh dalam keberhasilan proses pembelajaran, yaitu: 1. Kemampuan guru dalam membuka pembelajaran Ada beberapa kegiatan yang harus dilakukan guru, yaitu memberi salam, memulai dengan doa bersama siswa, memeriksa kehadiran, baru kemudian menjelaskan tujuan/kompetensi yang ingin dicapai dan manfaatnya bagi kehidupan siswa. Pada tahap ini juga guru harus mampu mengaitkan isi pembelajaran yang akan dibahas dengan pembelajaran terdahulu yang telah dipelajari siswa. Hal ini untuk membantu meningkatkan motivasi belajar siswa. 2. Kemampuan guru dalam melaksanakan kegiatan inti pembelajaran Kegiatan ini merupakan proses yang paling berpengaruh dalam meningkatkan hasil belajar siswa. Beberapa factor yang berhubungan dengan kegiatan inti pembelajaran, antara lain: a. Kemampuan guru dala menerapkan strategi pembelajaran b. Ketepatan isi/materi pembelajaran yang disampaikan guru c. Kemampuan guru menguasai kompetensi yang diajarkan Untuk mengetahui kemampuan guru dalam menerapkan strategi pembelajaran, maka pertanyaan berikut dapat dijadikan indicator tentang tingkat keberhasilan guru dalam tahap ini:

Apakah strategi pembelajaran yang digunaan guru mampu merangsang dan mendorong siswa aktif mengajami dan melaksanakan aktivitas pembelajaran sesuai dengan kompetensi yang ingin dicapai? Apakah strategi yang digunakan guru mendorong dan melibatkan siswa untuk bekerja sama dengan siswa lainnya? Apakah strategi yang digunakan guru mampu mendorong siswa untuk mengeksplorasi dan memperluas pemahaman siswa? Apakah guru mampu menggunakan sumber belajar yang sesuai dengan kompetensi yang ditetapkan? Apakah strategi yang digunakan guru mampu menciptakan suasana belajar yang menyenangkan? Disamping itu, ketepatan isi/materi pembelajaran yang disampaikan guru juga menjadi salah satu tolok ukur keberhasilan pembelajaran. Guna mengetahui hal tersebut, pertanyaan berikut dapat dijadikan indicator tentang tingkat ketepatan isi/materi pembelajaran: Apakah isi pembelajaran yang disajikan sesuai dengan kompetensi dasar dan indicator dalam kurikulum? Apakah secara teoretis dan mepiris isi pembelajaran yang disajikan akurat atau benar? Apakah isi pembelajaran dijabarkan dan dikembangkan dari kompetensi dasar dan indicator dalam kurikulum secara memadai? Dengan demikian untuk mengetahui kemampuan penguasaan kompetensi guru, pertanyaan berikut dapat dijadikan indicator tentang tingkat penguasaan kompetensi: Apakah guru telah menguasai dan dapat mendemonstrasikan kompetensi yang seharusnya dikuasai siswa melalui contoh-contoh atau pemodelan? Apakah guru mampu memberikan balikan dan model secara jelas terhadap perilaku pembelajaran sesuai dengan kompetensi yang seharusnya? Apakah guru mampu merespons pertanyaan dan komentar siswa secara tepat dan memadai? 3. Kemampuan guru melaksukan penilaian pembelajaran Untuk mengetahui penguasaan kompetensi siswa maka seorang guru dituntut untuk mampu mengadakan penilaian. Guna mengetahui kemampuan guru melakukan penilaian pembelajaran, pertanyaan berikut dapat dijadikan indicator penilaiannya.

Apakah guru mendorong siswa untuk mengungkapkan dan menyimpulkan apah yang telah dipelajarinya? Apakah guru melakukan penilaian dengan alat yang sesuai dengan kompetensi dan kinerja yang jelas? Apakah guru memberi kesempatan pad a siswa melakukan penilaian diri sendiri (self assessment) dan atau penilaian antarteman(peer assessment)? Apakah guru menggunakan assessment authentic dalam proses pembelajaran? Dengan dilakukan penilaian terhadap proses pembelajaran, maka siswa akan mengetahui kemampuannya secara jelas sehingga siswa mampu memperbaiki dan meningkatkan kualitas pendidikan. Kegiatan penilaian amat penting bagi guru karena hasil evaluasi yang dilakukan akan dapat diketahui kelemahan-kelemahan strategi pembelajaran yang telah dilakukan. Dengan demikan, evaluasi sekaligus juga menjadi salah satu tenik untuk memperbaiki program pembelajaran. 4. Kemampuan guru menutup pembelajaran Kemampuan menutup pembelajaran sangat penting bagi seorang guru. Untuk mengetahui kemampuan guru dalam menutup pembelajaran, pertanyaan berikut dapat dijadikan indicator penilaianya: Apakah guru memberikan umpan balik dan atau kesimpulan terhadap materi pembelajaran yang diajarkan? Dalammemberi umpan balik dan atau kesimpulan, apakah guru telah menghubungkan isi pembelajaran dengan isu-isu dan teknologi yang berkembang di masyarakat? Apakah guru memberikan tugas untuk dikerjakan di rumah? Dalam memberi tugas apakah guru telah mengembangkan masalah-masalah baru untuk mengembangkan konsep yang sudah dikuasai siswa. Apakah gurumelakukan penutupan pemantapan terhadap perolehan belajar siswa? 5. Factor penunjang lainnya. Disamping variable-variabel yang sudah dijelaskan diatas, masih ada factor yang mempengaruhi kemampuan guru dalam menetapkan suatu strategi pembelajaran. Adapun factor-faktor tersebut antar alain: Kemampuan guru menggunaan bahasa secara jelas dan mudah dipahami siswanya Sikap yang baik, shantung danmenghargai siswa

Kemampuan mengorganisasi waktu yang sesuai dengan alokasi yang disediakan Cara berbuasana dan berdandan yang sopan sesuai dengan norma yang berlaku.

Strategi pembelajaran berarti cara dan seni untuk menggunakan semua sumber belajar dalam upaya membelajarkan siswa. Sebagai suatu cara, strategi pembelajaran dikembangkan dengnakaidah-kaidah tertentu sehingga membentuk suatu bidang pengetahuan tersendiri. Variabel pembelajaran yang diklasifikasi menjadi tiga, yaitu: 1. Kondisi (condition) pembelajaran 2. Strategi (methods) pembelajaran dan 3. Hasil (outcome) pembelajaran Variable komdisi pembelajaran dikelompokkan menjadi atiga, yaitu 1. Tujuan dan karakteristik bidang studi 2. Kendala dan karakteristik bidang studi dan 3. Karakteristik siswa Variable strategi pembelajaran diklasifikasikan menjadi tiga, yaitu: 1. Strategi pengorganisasian (organizational strategy) 2. Strategi penyampaian (delivery strategy) 3. Strategi pembelajaran (managements strategy) Variable hasil pembelajaran dapat diklasifikasikan menjadi tigas, yaitu: 1. Keefektifan (effectivitness) 2. Efisiensi (efficiency) 3. Daya tarik (appeal). Dalam pelaksanaan pembelajaran ada beberapa variable baik teknis maupun nonteknis yang berpengaruh dalam keberhasilan proses pembelajaran. Beberapa variable tersebut antara lain: 1. 2. 3. 4. 5. Kemamuan guru membuka pembelajaran Kemampuan guru dalam melaksanakan kegiatan inti pembelajara Kemampuan guru dalam melakukan penilaian pembelajaran Kemamuan guru menutup pembelajaran Factor penunjang lainnya.

Sumber: Made Wena, 2011, Strategi Pembelajaran Inovatif Kontemporer Suatu Tinjauan Konseptual Operasional. http://zaenalkhayat.wordpress.com/2011/06/27/faktor-penunjang-keberhasilanpembelajaran/ entrri ini dituliskan pada Juni 27, 2011 pada 5:01 am

Faktor yang Mempengaruhi Kinerja Guru : Kesejahteraan Senin 08 Aug 2011 06:43 AM Faktor kesejahteraan menjadi salah satu yang berpengaruh terhadap kinerja guru di dalam meningkatkan kualitasnya sebab semakin sejahteranya seseorang makin tinggi kemungkinan untuk meningkatkan kerjanya. Mulyasa (2002) menegaskan bahwa terpenuhinya b ... pendidikan. Hal ini bisa dimaklumi karena mereka ingin hidup layak bersama keluargannya.Dunia guru masih terselingkung dua masalah yang memiliki mutual korelasi yang pemecahannya memerlukan kearifan dan kebijaksanaan beberapa pihak terutama peng ... yaitu: (1). Profesi keguruan kurang menjamin kesejahteraan karena rendah gajinya. Rendahnya gaji berimplikasi pada kinerjanya. (2). Profesionalisme guru masih rendah(Adiningsih, 2002).Journal PAT (2001) menjelaskan bahwa di Inggris dan Wales da ... Rendahnya tingkat kesejahteraan tersebut akan semakin tampak bila dibandingkan dengan kondisi guru di negara lain. Di negara maju, gaji guru umumnya lebih tinggi dari pegawai yang lain, sementara di Indonesia justru sebaliknya.Profesionalitas gu ... kesejahteraan menjadi salah satu yang berpengaruh terhadap kinerja guru di dalam meningkatkan kualitasnya sebab semakin sejahteranya seseorang makin tinggi kemungkinan untuk meningkatkan kerjanya. Mulyasa (2002) menegaskan bahwa terpenuhinya berbaga ... guru di dalam meningkatkan kualitasnya sebab semakin sejahteranya seseorang makin tinggi kemungkinan untuk meningkatkan kerjanya. Mulyasa (2002) menegaskan bahwa terpenuhinya berbagai macam kebutuhan manusia, akan menimbulkan kepuasan dalam melaksan ... Faktor kesejahteraan menjadi salah satu yang berpengaruh terhadap kinerja guru di dalam meningkatkan kualitasnya sebab semakin sejahteranya seseorang makin tinggi kemungkinan untuk meningkatkan kerjanya. Mulyasa (2002) menegaskan bahwa terpenuhinya berbagai macam kebutuhan manusia, akan menimbulkan kepuasan dalam melaksanakan apapun tugasnya.Menurut Supriadi (1999) bahwatingkat kesejahteraan guru di Indonesia sangat memprihatinkan, hanya setara dengan kondisi guru di negara miskin di Afrika. Rendahnya tingkat kesejahteraan tersebut akan semakin tampak bila dibandingkan dengan kondisi guru di negara lain. Di negara maju, gaji guru umumnya lebih tinggi dari pegawai yang lain, sementara di Indonesia justru sebaliknya.Profesionalitas guru tidak saja dilihat dari kemampuan guru dalam mengembangkan dan memberikan pembelajaran yang baik kepada peserta didik, tetapi juga harus dilihat oleh pemerintah dengan cara memberikan gaji yang pantas serta berkelayakan. Bila kebutuhan dan kesejahteraan para guru telah layak diberikan oleh pemerintah, maka tidak akan ada lagi guru yang membolos karena mencari tambahan

diluar(Denny Suwarja, 2003). Hal itu tersebut dipertegas Pidarta (1999) yang menyatakan bahwa rata-rata gaji guru di negara ini belum menjamin kehidupan yang layak. Hampir semua guru bekerja di tempat lain sebagai sambilan disamping pekerjaannya sebagai guru tetap disuatu sekolah. Malah ada juga guru-guru yang melaksanakan pekerjaan sambilan lebih dari satu tempat bahkan ada yang bekerja sambilan ... | www.unesa.ac.id | elearning.unesa.ac.id

Faktor Penentu Keberhasilan Pendidikan Dalam Pendidikan


Faktor yang Mempengaruhi Kinerja Guru : Kepribadian dan dedikasi Guru merupakan ujung tombak keberhasilan pendidikan dan dianggap sebagai orang yang berperanan penting dalam pencapaian tujuan pendidikan yang merupakan percerminan mutu pendidikan. Keberadaan guru dalam melaksanakan tugas dan kewajibannya tidak lepas dari pengaruh faktor internal maupun faktor eksternal yang membawa dampak pada perubahan kinerja guru. Beberapa faktor yang mempengaruhi kinerja guru yang dapat diungkap tersebut antara lain : Kepribadian dan dedikasi Setiap guru memiliki pribadi masing-masing sesuai ciri-ciri pribadi yang mereka miliki. Ciri-ciri inilah yang membedakan seorang guru dari guru lainnya. Kepribadian sebenarnya adalah suatu masalah abstrak, yang hanya dapat dilihat dari penampilan, tindakan, ucapan, cara berpakaian dan dalam menghadapi setiap persoalan. Hal tersebut sesuai dengan pendapat Zakiah Darajat (dalam Djamarah SB, 1994) bahwa kepribadian yang sesungguhnya adalah abstrak, sukar dilihat atau diketahui secara nyata, yang dapat diketahui adalah penampilan atau bekasnya dalam segala segi dan aspek kehidupan misalnya dalam tindakannya, ucapan, caranya bergaul, berpakaian dan dalam menghadapi setiap persoalan atau masalah, baik yang ringan maupun yang berat. Kepribadian adalah keseluruhan dari individu yang terdiri dari unsur psikis dan fisik, artinya seluruh sikap dan perbuatan seseorang merupakan suatu gambaran dari kepribadian orang itu, dengan kata lain baik tidaknya citra seseorang ditentukan oleh kepribadiannya. Lebih lanjut Zakiah Darajat (dalam Djamarah SB, 1994) mengemukakan bahwa faktor terpenting bagi seorang guru adalah kepribadiannya. ...