Anda di halaman 1dari 19

BAB I DASAR TEORI

1. Gangguan Psikotik Akut (F23) 1.1 Definisi Psikotik adalah gangguan jiwa yang ditandai dengan ketidak mampuan individu menilai kenyataan yang terjadi, misalnya terdapat halusinasi, waham atau perilaku kacau/aneh. 1.2 Pedoman Diagnostik Menggunakan urutan diagnosis yang mencerminka urutan prioritas yang diberikan untuk ciri-ciri utama terpilih dari gangguan ini. Urutan prioritas yang dipakai ialah: a. Onset yang akut (dalam masa 2 minggu atau kurang = jangka waktu gejalagejala psikotik menjadinyata dan mengganggu sedikitnya beberapa aspek kehidupan dan pekerjaan sehari-hari, tidak termasuk periode prodromal yang gejalanya sering tidak jelas) sebagai cirri khas yang menentukan seluruh kelompok b. Adanya sindrom yang khas (berupa polimormif = beraneka ragam dan berubah cepat, atau schizophrenia-like = gejala yang khas) c. Adanya stress akut yang berkaitan (tidak selalu ada, sehingga dispesifikan dengan karakter ke 5;0 .x0=Tanpa penyerta stress akut; .xi=Dengan penyerta stress akut). Kesulitan atau problem yang berkepanjangan tidak boleh dimasukkan sebagai sumber stress dalam konteks ini d. Tanpa diketahui berapa lama gangguan akan berlangsung; Tidak ada gangguan dalam kelompok ini yang memenuhi criteria episode manic (F.30) atau episode depresif (F32), walaupun perubahan emosional dan gejalagejala afektif individual dapat menonjol dari waktu ke waktu.

Tidak ada penyebab organik, seperti trauma kapitis, delirium, atau dimensia. Tidak merupakan intoksikasi akibat penggunaan alcohol atau obat-obatan.

1.3 Beberapa Gangguan Psikotik akut 1. Gangguan Psikotik Polimorfik Akut tanpa Gejala Skizofrenia (F23.0) a. Onset harus akut (dari suatu keadaan non psikotik sampai keadaan psikotik yang jelas dalam kurun waktu 2 minggu atau kurang); b. Harus ada beberapa jenis halusinasi atau waham yang berubah dalam jenis dan intensitasnya dari hari ke hari atau dalam hari yang sama ; c. Harus ada keadaan emosional yang beranekaragamnya ; d. Walaupun gejala-gejalanya beraneka ragam, tidak satupun dari gejala itu ada secara cukup konsisten dapat memenuhi kriteria skizofrenia atau episode manik atau episode depresif. 2. Gangguan Psikotik Polimorfik Akut dengan Gejala Skizofrenia (F23.1) i. Memenuhi kriteria yang khas untuk gangguan psikotik polimorfik akut. ii. Disertai gejala-gejala yang memenuhi kriteria untuk diagnosis Skizofrenia yang harus sudah ada untuk sebagian besar waktu sejak munculnya gambaran klinis psikotik itu secara jelas. iii. Apabila gejala-gejala skizofrenia menetap untuk lebih dari 1 bulan maka diagnosis harus diubah menjadi skizofrenia. 3. Gangguan Psikotik Lir Skizofrenia Akut (F23.2) Suatu gangguan psikotik akut dengan gejala yang stabil dan memenuhi kriteria skizofrenia, tetapi hanya berlangsung kurang dari satu bulan lamanya. Pedoman Diagnosis ; 1) Onset psikotiknya akut (dua minggu atau kurang) 2) Memenuhi kriteria skizofrenia, tetapi lamanya kurang 1 bulan. 3) Tidak memenuhi kriteria psikosis pilimorfik akut. 4. Gangguan Psikotik Akut Lainnya dengan Predominan Waham (F23.3)

Gambaran klinis berupa waham dan halusinasi yang cukup stabil, tetapi tidak memenuhi skizofrenia. Sering berupa waham kejaran dan waham rujukan, dan halusinasi pendengaran. 1.4 Penanganan Gangguan Psikotik Akut Farmakoterapi Obat utama Antipsikotik untuk mengurangi gejala psikotik : Haloperidol 2-5 mg, 1 sampai 3 kali sehari, atau Chlorpromazine 100-200 mg, 1 sampai 3 kali sehari Dosis harus diberikan serendah mungkin untuk mengurangi efek samping, walaupun beberapa pasien mungkin memerlukan dosis yang lebih tinggi Obat antiansietas juga bisa digunakan bersama dengan neuroleptika untuk mengendalikan agitasi akut (misalnya: lorazepam 1-2 mg, 1 sampai 3 kali sehari) Lanjutkan obat antipsikotik selama sekurang-kurangnya 3 bulan sesudah gejala hilang. Kekakuan otot (Distonia atau spasme akut), bisa ditanggulangi dengan suntikan benzodiazepine atau obat antiparkinson Kegelisahan motorik berat (Akatisia), bisa ditanggulangi dengan pengurangan dosis terapi atau pemberian beta-bloker Gejala parkinson (tremor/gemetar, akinesia), bisa ditanggulangi dengan obat antiparkinson oral (misalnya, trihexyphenidil 2 mg 3 kali sehari) Psikoterapi Psikoterapi individual, kelompok, dan keluarga Mengatasi stresor dan episode psikotik Mengembalikan harga diri dan kepercayaan

2. Gangguan Waham Menetap (F22) A. Pengertian Waham Menetap

Sekelompok gangguan jiwa dengan waham-waham yang berlangsung lama, dan merupakan satu-satunya gejala klinik yang khas atau yang mencolok serta tidak dapat digolongkan sebagai gangguan organik, skizofrenik atau afektif. B. Diagnosis Gangguan Waham Menetap 1 Gangguan Waham Pedoman diagnosis gangguan waham 1) Merupakan satu-satunya gejala atau gejala yang paling mencolok 2) Sudah berlangsung paling sedikit 3 bulan dan khas pribadi 3) Bila terdapat gejala depresi, maka gejala waham harus tetap ada pada saat depresinya hilang. 4) Tidak disebabkan penyakit otak, tidak terdapat halusinasi, dan tanpa riwayat skizofrenia, dan tanpa riwayat skizofrenik 2. Gangguan Waham Menetap Lainnya Gangguan waham menetap yang tidak memenuhi kriteria untuk gangguan waham. Termasuk : Gangguan waham dengan halusinasi yang tidak memenuhi kriteria skizofrenia Gangguan waham menetap kurang 3 bulan C. Perjalanan Penyakit Gangguan Waham Menetap 1. Kurang dari 25% menjadi skizofrenia 2. Kurang dari 10% menjadi gangguan afektif 3. 50% sembuh untuk waktu yang lama 4. 20% hanya penurun gejala 5. 30% tidak mengalami perubahan gejala D. Cara Penanganan Pasien Gangguan Waham Menetap Farmakoterapi

Psikoterapi

Antipsikotik adalah obat terpilih untuk penanganan gangguan waham menetap Mulai dengan dosis rendah anti psikotik (Haloperidol 2 mg) dan naikan bertahap. Dosis maintenance biasanya rendah Bila gagal dengan anti psikotik, maka dihentikan

Terapi individual lebih efektif dari terapi kelompok Terapi suportif berorientasi tilikan, kognitif, dan perilaku sering afektif. Bina hubungan dan kepercayaan Hindari membicarakan waham pasien, dan tidak boleh meremehkan ataupun mendukung isi waham tersebut.

Terapi Keluarga Target hubungan sosial yang baik.

OBAT ANTIPSIKOSIS 1. Haloperidol Berguna untuk menenangkan keadaan mania pasien psikosis yang karena hal tertentu tidak dapat diberi fenotiazin. Reaksi ekstrapiramidal timbul pada 80% pasien yang diobati haloperidol. Oksipertin merupakan derivate butirofenon yang banyak persamaannya dengan CPZ. Oksipertin berefek blockade adrenergic dan anti emetic serta dapat menimbulkan parkinsonisme pada manusia dan katalepsi pada hewan. Farmakodinamik Struktur haloperidol berbeda dengan fenotiazin, tetapi butirofenon

memperlihatkan banyk sifat fenotiazin. Pada orang normal, efek haloperidol mirip fenotiazin piperazin. Haloperidol memperlihatkan antipsikosis yang kuat dan

efektif untuk fase mania penyakit manic dan manic depresif dan schizophrenia. Efek fenotiazin piperazin dan butirofenon berbed secara kuantitatif karena butirofenon selain menghambat efek dopamine, juga meningkatkan turn over ratenya. Indikasi Skizofrenia akut & kronik, status ansietas, gelisah & psikis labil disertai dengan mudah marah, menyerng, astenia, delusi, halusinasi. Dosis Dewasa dan anak <12 tahun; gejala sedang 0.5-2mg/hr 2-3x/hr, gejala berat 3-5 mg/hr 2-3x/hr. Efek Samping Hipertonia, gemetar pd otot, gerakan mata yang tak terkendali, hipotensi ortostatik, galaktore. 2. Chlorpromazine Indikasi Skizofrenia & kondisi yang berhubungan dg psikosis, trankuilisasi & kontrol darurat untuk gangguan perilaku, terapi tambahan untuk gangguan perilku karena retardasi mental. Dosis Dewasa 10-25 mg tiap 4-6 jam. Psikosis 200-800 mg/hr. anak 0,5 mg/kgBB tiap 4-6 jam Efek Samping Ikterus, hipotensi postural & depresi pernapasan, diskrasia darah, distonia akut, diskinesia tardiv, gangguan penglihatan, reaksi ekstrapiramidal (dosis tinggi) 3. Antipsikotik Atipikal ; Flufenazin Dekanoat, Trifluoperazin, Perfenazin, Risperidon, Klozapin, Sulpirida, Olanzapin, Quetiapin fumarat.

LAPORAN KASUS
I. IDENTITAS PASIEN Nama Usia Jenis kelamin Agama Pendidikan terakhir Suku / warganegara Alamat Status perkawinan Pekerjaan Tanggal pemeriksaan : Tn. A : 45 tahun : Laki-laki : Islam : SMA : Jawa/ Indonesia : Rogomulyo RT 06/01 Batu : Menikah : Wiraswasta : 1 Februari 2012

II.

RIWAYAT PSIKIATRI Riwayat psikiatri diperoleh dari hasil autoanamnesa dan alloanamnesa. Alloanamnesis diperoleh dari: ( 01/02/2012) Nama Alamat Pekerjaan Pendidikan Umur Agama Hubungan Lama kenal Sifat perkenalan Ny. Sinta Batu IRT SMA 44 tahun Islam Istri pasien 19 Tahun Hubungan suami-istri

A.

Sebab dibawa ke Rumah Sakit Alloanamnesis : Pasien dibawa ke RSJ Lawang pada tanggal 1 Februari 2012 karena pasien sering terlihat seperti ketakutan sampai tidak mau pergi bekerja Autoanamnesis : Tidak ada keluhan

B.

Riwayat Gangguan Penyakit Sejak 2 minggu pasien mengeluh takut, kadang-kadang seperti melihat mayat dan didalam hatinya seperti ada suara menyuruhnya untuk mati. Dalam 2 minggu ini pasien sering tidak masuk kerja dan kadang-kadang memegangi istrinya jika rasa takut mendera. Pasien sering berteriak jika ketakutan tidak mau sendirian ingin selalu ada orang didekatnya, pasien juga susah tidur dan tidak mau pergi bekerja. Makan dan minum masih mau, mandi masih mau bila dipaksa. Akhirnya keluarga membawa pasien ke RSJ dr. Radjiman W. Lawang untuk menjalani pemeriksaan.

C.

Riwayat Gangguan Sebelumnya 1. Psikiatri Pasien belum pernah sakit seperti ini sebelumnya. 2. Medis Umum Riwayat kejang demam disangkal Riwayat epilepsi disangkal Riwayat trauma kepala disangkal Riwayat pingsan / kehilangan kesadaran sebelumnya disangkal Riwayat alergi disangkal Riwayat asma disangkal 3. Penggunaan Obat-obatan dan Alkohol Riwayat pemakaian alkohol dan obat psikoaktif disangkal

D.

Riwayat Premorbid 1. Prenatal dan perinatal Pasien adalah anak yang diinginkan, merupakan anak keempat dari tujuh bersaudara. Persalinan ditolong oleh dukun. Lahir spontan, Tidak ada cacat bawaan atau kelainan lain. Lahir langsung menangis. Selama hamil ibu tidak pernah sakit, tidak mengkonsumsi obat-obatan, alkohol atau merokok. Usia kehamilan + 9 bulan, selama masa itu pasien dirawat dan disusui oleh ibu kandung. 2. Masa anak awal Pasien diasuh oleh orang tuanya. Pertumbuhan dan perkembangan sesuai dengan usia. Riwayat kejang saat panas tinggi disangkal. Riwayat perkembangan pada masa balita normal. 3. Masa anak pertengahan Pasien dibiarkan bebas bermain, dan penurut. Pasien pernah tinggal kelas waktu SD sebanyak 1 kali yaitu saat kelas 2 karena tidak dapat mengikuti pelajaran. Pasien merupakan anak yang sedikit pendiam, tidak bermasalah dalam bergaul dan tidak pernah berbuat kenakalan di sekolah. 4. Masa Kanak Akhir dan Remaja Pasien mampu bergaul dengan baik, tidak bermasalah dengan temanteman yang seumur, hubungan dengan keluarga harmonis, tidak pernah berurusan dengan kekerasan. 5. Masa Dewasa Pasien bukan termasuk pribadi yang emosional dan lekas marah. Pasien jarang menceritakan masalah pribadinya. a. Riwayat Pekerjaan Saat ini pasien bekerja disebuah perusahaan wiraswasta penghasilan dirasakan kurang memenuhi kebutuhan keluarga. b. Riwayat Keagamaan Pasien beragama islam sholat dijalankan 5 waktu. 9

c.

Riwayat Perkawinan Pasien sudah menikah.

d.

Riwayat Militer Pasien belum pernah melihat suatu peperangan maupun mengikuti kemiliteran.

e.

Riwayat pelanggaran hukum Tidak pernah terlibat dalam pelanggaran hukum.

f.

Aktivitas sosial Hubungan dengan tetangga dan teman-temannya baik. Pasien tidak mempunyai teman dekat.

g.

Situasi Hidup Sekarang Pasien tinggal bersama istri, satu orang anak, ibu dan adik kandungnya. Untuk biaya berobat menggunakan biaya pribadi.

6. Riwayat Psikoseksual Pasien tidak memilki kelainan dalam riwayat psikoseksual. Pasien menyukai lawan jenis, tidak pernah mendapatkan pelecehan seksual atau melakukan pelecehan seksual. 7. Riwayat keluarga Pasien merupakan anak keempat dari tujuh bersaudara, situasi dalam keluarga cukup baik, dukungan dari keluarga selama pasien sakit cukup baik. 2 tahun yang lalu paman pasien mengalami hal yang serupa dengan kondisi pasien tapi sekarang sudah sembuh. Genogram keluarga

10

III. STATUS MENTAL A. Diskripsi Umum (01/02/2012) 1. Penampilan Kulit sawo matang, tampak lebih tua dari umurnya, kebersihan cukup dan kerapihan kurang. 2. Perilaku & aktifitas psikomotor Selama pemeriksaan berlangsung, pasien tampak normoaktif. Pasien terlihat sedikit gelisah dan sering memegangi tangan pemeriksa. 3. Sikap terhadap pemeriksa : kooperatif 4. Mood dan Afek Mood Afek : labil : terbatas, tidak serasi

B. Pembicaraan Jelas dan cukup spontan, berusaha menjawab semua pertanyaan pemeriksa kadang logorhhea, intonasi suara cukup, volume suara kadang-kadang menurun kadang meningkat tanpa penyebab yang jelas, nada suara seperti ketakutan, artikulasi jelas. Kuantitas lebih, kualitas kurang.

C. Gangguan Persepsi Ilusi (+)

Riwayat halusinasi auditorik (+), yaitu berupa suara didalam hatinya yang menyuruhnya untuk mati.

D. Pikiran 1. Bentuk pikir 2. Arus pikir : non realistik : Sirkumstansialitas : tidak ada Blocking : tidak ada 11

Kecepatan proses pikir : baik Retardasi : tidak ada

Flight of ideas Verbigerasi Inkoherensi 3. Isi pikir Pola sentral Obsesi Pikiran bermusuhan Pikiran bersalah Rasa rendah diri Kemiskinan isi pikir Waham Thought of echo Thought of insertion Thought of withdrawl :

: tidak ada : tidak ada : tidak ada

Perseverasi Asosiasi longgar Jawaban irelevan

: tidak ada : ada : ada

: tidak ada : tidak ada : tidak ada : tidak ada : tidak ada : tidak ada

Fobia Konfabulasi Rasa takut Hipokondri Preokupasi

: tidak ada : tidak ada : ada : tidak ada : tidak ada

: tidak ada : tidak ada : tidak ada

Thought of broadcasting : tidak ada Delusion of control Delusion of influence Delusion of passivity : tidak ada : tidak ada : tidak ada

Delusion of perception : tidak ada Waham kebesaran Waham curiga Waham dikejar Waham erotomania Waham cemburu Waham hipochondri Waham magic mistik Waham somatik : tidak ada : tidak ada : ada : tidak ada : tidak ada : tidak ada : tidak ada : tidak ada

E. Sensorium dan kognitif 12

1. Kesadaran 2. Orientasi Personal Tempat Waktu Situasional 3. Daya ingat Segera Jangka Pendek Panjang / jauh 4. Konsentrasi dan perhatian

: jernih

: baik : kurang : kurang : kurang

: kurang : cukup : cukup : konsentrasi kurang Perhatian : Distraktibilitas

5. Kapasitas untuk membaca dan menulis 6. Kemampuan visuospasial 7. Pikiran abstrak

: cukup : cukup : kurang

F.

Pengendalian impuls

: baik

G. Tilikan Derajat tilikan yang dimiliki pasien :

: derajat 1

1. Menyangkal sepenuhnya bahwa ia mengalami penyakit/gangguan 2. Sedikit memahami adanya penyakit pada dirinya dan membutuhkan pertolongan, dan pada saat yang bersamaan pasien sekaligus

menyangkalnya 3. Pasien menyadari dirinya sakit namun menyalahkan orang lain atau penyebab eksternal atau faktor organik sebagai penyebabnya 4. Pasien menyadari dirinya sakit yang penyebabnya adalah sesuatu yang tidak diketahui dari diri pasien.

13

5. Intellectual insight : pasien menerima kondisi dan gejala-gejala sebagai bagian dari penyakitnya dan hal ini disebabkan oleh gangguan yang ada dalam diri pasien, namun tidak menerapkan pemahamannya ini untuk melakukan sesuatu selanjutnya (misalnya perubahan gaya hidup) 6. Emotional insight: pasien memahami kondisi yang ada dalam dirinya seperti tilikan derajat 5, namun pasien juga memahami perasaan dan tujuan yang ada pada diri pasien sendiri dan orang yang penting dalam kehidupan pasien. Hal ini membuat perubahan perilaku pada pasien.

H. Pertimbangan I . Taraf dapat dipercaya

: cukup : dapat dipercaya

IV. PEMERIKSAAN DIAGNOSTIK LEBIH LANJUT (01/02/2011 ) A. Status Internus 1. Keadaan umum 2. Berat/tinggi badan 3. Kesadaran 4. Tekanan darah / nadi 5. Pernafasan / suhu 6. Kepala 7. Leher 8. Toraks : baik : 60 kg /170 cm : kompos mentis : 130 / 80 mmHg / 80 x / menit : 20 x / mnt / 36,7oC : Sklera tidak ikterik, konjungtiva tidak anemis : Dalam batas normal : Cor : SI SII murni, suara tambahan (-) Pulmo : suara vesikuler, ronkhi (-), wheezing (-) 9. Abdomen 10.Ekstremitas 11.Lain-lain : Supel, nyeri tekan (-), peristaltik (+) normal : Dalam batas normal : tidak ada pembesaran kelenjar tiroid

B. Status Neurologi 1. GCS : E4 M6 V5 14

2. Gejala rangsang selaput otak

: Negatif

3. Tanda-tanda efek samping ekstrapiramidal: - Tremor tangan - Akatisia - Bradikinesia - Cara berjalan - Keseimbangan - Rigiditas 4. Motorik : Negatif : Negatif : Negatif : Normal : Baik : Negatif : Kekuatan baik 555 555 5. Sensorik : Baik 555 555

Kesan : tidak ada kelainan

C. Laboratorium : (-) D. Pemeriksaan lain: (-)

V. IKHTISAR PENEMUAN BERMAKNA Tn A, 45 tahun dibawa oleh keluarga ke RSJ Lawang karena sejak 2 minggu sebelum masuk rumah sakit seperti ketakutan, tidak mau bekerja karena merasa takut, pasien mengatakan ada suara dalam hatinya yang menyuruhnya untuk mati, seperti melihat mayat, dan selalu ingin ditemani karena merasa takut. Suka melamun, dan suka bicara sendiri. Makan dan minum harus dipaksa, mandi dipaksa. Akhirnya keluarga membawa pasien ke RSJ Lawang untuk menjalani pemeriksaan. Dari alloanamnesis, autoanamnesis, dan pemeriksaan fisik tidak didapatkan kelainan yang disebabkan oleh gangguan organik maupun akibat penyalahgunaan alkohol maupun obat psikoaktif. Keadaan Umum : tampak sehat, kebersihan cukup dan kerapihan kurang Status Internus : tak ada kelainan 15

Status Neurologis : dalam batas normal Pemeriksaan Status Mental: Kesadaran Kontak Perilaku Verbalisasi Mood Afek : jernih : (+), tidak wajar, tidak dapat dipertahankan : normoaktif : kualitas kurang dan kuantitas lebih : labil : terbatas, tidak serasi

Ggn persepsi : ilusi (+), riwayat halusinasi akustik (+) Arus pikir Isi pikir Hendaya : asosiasi longgar, jawaban irrelevan : rasa takut (+), waham kejar (+) : dalam semua fungsi (peran, hubungan sosial, perawatan diri, penggunaan waktu luang)

VI. FORMULASI DIAGNOSTIK Formulasi diagnostik didasarkan pada Pedoman Penggolongan Diagnosis Gangguan Jiwa III. Onset penyakit 2 minggu jangka waktu gejala psikotik menjadi nyata dan mengganggu aspek kehidupan sehari-hari. Adanya gejala skizofrenik yang khas berupa halusinasi auditorik, waham dan ilusi. Tidak diketahui berapa lama gangguan ini akan berlangsung. Tidak ada gangguan yang memenuhi kriteria episode manik atau episode depresif. Tidak ada penyebab organik dan bukan merupakan intoksikasi akibat penggunaan alkohol atau obatobatan. Maka diagnosis pasien ini adalah Gangguan Psikotik Akut.

VII. EVALUASI MULTIAKSIAL ( 01/02/2012) A. Menurut PPDGJ-III Aksis I Aksis II Aksis III : F.23 Gangguan Psikotik Akut : tidak ada kelainan : tidak ada kelainan 16

Aksis IV

: Masalah dengan ekonomi : ekonomi kurang untuk memenuhi kebutuhan sehari-hari

Aksis V

: GAF mutakhir

: 60

VIII. PROGNOSIS

: Pendukung ke arah buruk Genetik ada Onset kronik Usia muda Faktor pencetus tidak jelas Riwayat premorbid buruk Pernah sakit seperti ini Tidak menikah Suportif lingkungan tidak ada Tilikan buruk Status ekonomi kurang

Pendukung ke arah baik Genetik tidak ada Onset akut Usia tua Faktor pencetus jelas Riwayat premorbid baik Belum pernah sakit seperti ini Menikah Suportif lingkungan ada Tilikan baik Status ekonomi baik Prognosis: dubia ad bonam

17

X.

PENATALAKSANAAN A. Farmakoterapi :

B. Usul C. Psikoterapi

: ECT (Electro Convulsion Therapy)

Terapi individual lebih efektif dari terapi kelompok Terapi suportif berorientasi tilikan, kognitif, dan perilaku sering afektif. Bina hubungan dan kepercayaan Hindari membicarakan waham pasien, dan tidak boleh meremehkan ataupun mendukung isi waham tersebut.

D. Terapi Keluarga Target hubungan sosial yang baik.

18

DAFTAR PUSTAKA

1. Pedoman Penggolongan Diagnosis Gangguan Jiwa edisi ke-III, Depkes RI, Jakarta, 1993 2. Maramis W.E. Ilmu Kedokteran Jiwa. Penerbit bagian Ilmu Kedokteran Jiwa FK- Universitas Airlangga. Surabaya, 1980. 3. Sinaga BR. Skizofrenia dan Diagnosis Banding. Balai Penerbit FKUI, Jakarta, 2007.

19