Anda di halaman 1dari 13

RISET KEPERAWATAN Riset keperawatan merupakan salah satu komponen berkembangnya disiplin keperawatan karena sangat diperlukan untuk

menyelesaikan masalah keperawatan dan mengembangkan atau memvalidasi teori yang sangat dibutuhkan sebagai landasan dalam praktik keperawatan, serta perkembangan tubuh ilmu pengetahuan keperawatan. Riset keperawatan adalah suatu upaya yang sistematis, terkendali, dan empiris dalam pengembangan ilmu pengetahuan dan penyelesaian masalah. Riset keperawatan didefinisikan sebagai proses ilmiah yang memvalidasi pengetahuan yang ada dan menghasilkan pengetahuan baru yang secara langsung dan tidak langsung memengaruhi praktik keperawatan (Burns & Grove, 1995). Penelitian adalah suatu cara untuk memhami sesuatu melalui penyelidikan atau mencari bukti-bukti yang muncul sehubungan dengan masalah tersebut, yang dilakukan secara hati-hati sehingga diperoleh pemecahannya (Hillway Tyrus, dalam buku berjudul Introduction to Research). Penelitian adalah metode yang digunakan oleh ilmu untuk memperoleh kebenaran empiris. Oleh sebab itu penelitian pada prinsipnya adalah metode ilmu pengetahuan. Penelitian adalah suatu upaya untuk memahami dan memecahkan masalah secara ilmiah, sistematis, dan logis. Ilmiah di sini diartikan kebenaran pengetahuan yang didasarkan pada fakta empiris, yang diperoleh dari penyelidikan secara berhati-hati dan bersifat objektif. Oleh sebab itu, kegiatan penelitian ilmiah memerlukan dan menempuh tahap-tahap yang sistematis, dalam arti menurut aturan tertentu dan logis dalam arti sesuai dengan penalaran. Penelitian kesehatan berorientasikan atau mefokuskan kegiatan pada masalah yang timbul di bidang kesehatan atau kedokteran dan sistem kesehatan. Kesehatan itu sendiri terdiri dari dua sub bidang pokok yakni yang pertama, kesehatan individu yang sedang mengalami masalah kesehatan atau sakit, serta berorientasikan klinis atau pengobatan dan rehabilitasi, yang biasanya disebut kedokteran. Sub bidang yang kedua, berorientasi pada kesehatan kelompok atau

masyarakat yang sehat agar tetap sehat dan bersifat pencegahan dan peningkatan, yang disebut kesehatan masyarakat. Tujuan utama riset keperawatan adalah mengembangkan pengetahuan ilmiah yang menjadi landasan praktik keperawatan, karena keperawatan bertanggung gugat kepada masyarakat terhadap mutu asuhan dan mencari cara terbaik untuk meningkatkan mutu asuhan tersebut. Riset keperawatan juga sangat berguna untuk mengevaluasi mutu pelayanan dan asuhan keperawatan, khususnya dalam suatu program pengendalian atau peningkatan mutu yang menjamin mutu pelayanan atau asuhan. Tujuan semua jenis penelitian kesehatan yaitu, menemukan atau menguji fakta baru maupun fakta lama sehubungan dengan bidang kesehatan atau kedokteran, mengadakan analisis terhadap hubungan atau interaksi antara fakta-fakta yang ditemukan dalam bidang kesehatan atau kedokteran, menjelaskan tentang fakta yang ditemukan serta hubungannya dengan teori-teori yang ada, dan mengembangkan alat, teori, atau konsep baru dalam idan kesehatan atau kedokteran yang memberi kemungkinan bagi peningkatan kesehatan masyarakat pada umumnya. Manfaat penelitian kesehatan dapat diidentifikasikan sebagai berikut : 1. Hasil penelitian dapat digunakan untuk menggambarkan tentang keadaan atau status kesehatan individu, kelompok, maupun masyarakat. 2. Hasil penelitian kesehatan dapat digunakan untuk menggambarkan kemampuan sumber daya, dan kemungkinan sumbernya tersebut guna mendukung pengembangan pelayanan kesehatan yang direncanakan. 3. Hasil penelitian kesehatan dapat dijadikan sarana diagnosis dalam mencari sebab masalah kesehatan atau kegagalan yang terjadi di dalam sistem pelayanan kesehatan. Dengan demikian akan memudahkan pncarian alternatif pemecahan masalah tersebut. 4. Hasil penelitian kesehatan dapat dijadikan sarana untuk menyusun kebijaksanaan dalam menyusun strategi pengembangan sistem pelayanan kesehatan. 5. Hasil penelitian kesehatan dapat menggambarkan kemampuan dalam pembiayaan, peralatan, dan ketenagakerjaan baik secara kuantitas maupun kualitas guna mendukung sistem kesehatan.

Karakteristik riset keperawatan menurut Diers dalam Graven & Hirnle (1996), adalah : 1. Riset keperawatan harus berfokus pada variabel yang dapat meningkatkan asuhan keperawatan pada klien. 2. Riset keperawatan mempunyai potensi untuk berkontribusi pada pengembangan teori dan kumpulan atau tubuh ilmu pengetahuan keperawatan. 3. Masalah riset merupakan masalah riset keperawatan apabila perawat mempunyai akses dan kendali terhadap fenomena yang diteliti. 4. Perawat yang tertarik pada penelitian harus mempunyai keingintahuan dan pertanyaan yang perlu dijawab secara ilmiah. Menurut Graven & Hirnle (1996), prioritas riset keperawatan adalah sebagai berikut : 1. Meningkatkan kesehatan, kesejahteraan, dan kemampuan untuk merawat diri sendiri bagi tiap kelompok usia, sosial, dan kultural. 2. Meminimalkan atau mencegah perilaku dan lingkungan yang menimbulkan masalah kesehatan dan berdampak pada menurunnya kualitas konsep dan produktivitas. 3. Mengklarifikasikan fenomena praktik keperawatan. 4. Mengembangkan metodologi yang integratif untuk mengkaji manusia secara holistik dalam konteks keluarga dan gaya hidup. 5. Mengevaluasi keberhasilan pendekatan alternatif yang memerlukan pengetahuan yang luas dan keterampilan yang tinggi dalam praktik keperawatan. Riset keperawatan membutuhkan dua keterampilan, di antaranya yaitu : 1. Pemikiran konkret adalah kejadian langsung yang dibatasi oleh waktu dan ruang. Penyelesaian masalah dianggap sesuatu yang penting hanya jika dapat memberi pengaruh secara langsung. Pemikiran ini diperlukan untuk merencanakan dan mengimplementasikan langkah-langkah pengumpulan data dan analisis data.

2. Pemikiran abstrak berorientasi pada pengembangan ide tanpa penerapan atau hubungan dengan hal tertentu, tetapi cenderung mencari arti, pola, hubungan, dan implikasi yang bersifat filosofis. Pemikiran abstrak tidak dibatasi oleh waktu dan ruang dan diperlukan untuk mengidentifikasi masalah yang layak diteliti, merancang riset, dan menginterpretasikan temuan.

Jenis penelitian kesehatan, dibagi menjadi dua yaitu : 1. Metode penelitian survei (survey research method) Penelitian survei adalah suatu penelitian yang dilakukan tanpa melakukan intervensi terhadap subjek penelitian (masyarakat), sehingga sering disebut penelitian non eksperimen. Dalam survei, penelitian tidak dilakukan terhadap seluruh objek yang diteliti atau populasi tetapi hanya mengambil sebagian dari populasi tersebut (sampel). Penelitian survei digolongkan menjadi dua, yaitu yang pertama, penelitian deskriptif adalah penelitian diarahkan untuk mendeskripsikan atau menguraikan suatu keadaan di dalam suatu komunitas atau masyarakat. Yang kedua, penelitian analitik adalah penelitian diarahkan untuk menjelaskan suatu keadaan atau situasi. Contoh penelitian analitik : a. Potong silang. Variabel sebab atau resiko dan akibat atau kasus yang terjadi pada objek penelitian diukur atau dikumpulkan secara simultan (dalam waktu yang bersamaan). Misal, hubungan antara kondisi sanitasi lingkungan dengan penyakit menular. b. Studi retrospektif. Penelitian yang berusaha melihat ke belakang artinya pengumpulan data dimulai dari efek atau akibat yang telah terjadi. Dengan kata lain, mencari dependen variabel terlebih dahulu kemudian mencari independen variabel. c. Studi prospektif (cohort). Penelitian yang bersifat melihat ke depan artinya penelitian dimulai dari variabel penyebab atau faktor resiko, kemudian diikuti akibatnya pada waktu yang akan datang. Dengan kata lain, mencari independen variabel terlebih dahulu kemudian mencari dependen variabel.

2. Metode penelitian eksperimen Peneliti melakukan percobaan atau perlakuan terhadap variabel independennya, kemudian mengukur akibat atau pengaruh percobaan tersebut pada dependen variabel. Bertujuan untuk menguji hipotesis sebab akibat dengan melakukan intervensi. Penelitian ini digolongkan menjadi : a. Penelitian dasar. Penelitian ini dilakukan untuk memahami atau menjelaskan gejala yang muncul pada suatu kejadian. Misal penelitian tentang teori penyebab kanker. b. Penelitian terapan. Penelitian ini dilakukan untuk memperbaiki atau memodifikasi proses suatu sistem atau program, dengan menerapkan teori kesehatan yang ada. Misal, penelitian untuk mengembangkan sistem pelayanan terpadu di puskesmas. c. Penelitian tindakan. Penelitian ini dilakukan untuk mencari suatu dasar pengetahuan praktis guna memperbaiki suatu situasi atau keadaan kesehatan masyarakat yang dilakukan secara terbatas. Biasanya dilakukan terhadap suatu keadaan yang sedang berlangsung. Misal, penelitian tindakan untuk peningkatan kesehatan masyarakat transmigrasi. d. Penelitan evaluasi. Penelitian ini dilakukan untuk melakukan penilaian terhadap suatu pelaksanaan kegiatan atau program yang sedang dilakukan dalam rangka mencari umpan balik yang akan dijadikan dasar untuk memperbaiki suatu program atau sistem. Penelitian evaluasi ada dua tipe, yaitu tinjauan (reviews) dan pengujian (trial). 3. Surveilans Penilitian yang dilakukan terus-menerus dalam angka memantau perkembangan suatu penyakit. Pengamatan dalam rangka surveilans dapat dilakukan terhadap kejadian suatu penyakit baik penyakit menular atau tidak menular, pengamatan terhadap status kesehatan masyarakat, melalui indikator misalnya mortalitas, morbiditas, angka kematian bayi, angka kematian ibu melahirkan, status gizi, pencemaran lingkungan, dan sebagainya.

Komponen riset dalam hubungannya dengan teori dan praktik berperan memvalidasi kemampuan teori untuk menguraikan, menjelaskan, memprediksi, dan mengendalikan fenomena. Hubungan ini bersifat timbal balik, karena riset tidak hanya memengaruhi pengembangan teori, tetapi teori juga memengaruhi desain riset dalam menentukan variabel yang perlu diteliti tentang masalah tertentu. Selanjutnya, temuan riset yang dihasilkan dikembalikan pada tatanan praktik untuk diintegrasikan dalam praktik keperawatan. Metode ilmiah dalam penelitian atau riset keperawatan terdiri dari metode riset kuantitatif dan kualitatif. Menurut Burns & Grove (1993), metode riset kuantitatif digunakan untuk menguraikan variabel, memeriksa hubungan antara variabel dan menentukan interaksi sebab dan akibat antara variabel. Riset kuantitatif melibatkan pengumulan informasi numerik yang sistematik, biasanya dalam kondisi terkendali dan analisis informasi atau data menggunakan prosedur statistik. Sedangkan riset kualitatif melibatkan pengumpulan dan analisis data dalam bentuk naratif, tentang persepsi yang bersifat subjektif. Jika riset kauntitatif lebih sering menggunakan pendekatan deduktif, logis, dan ciri pengalaman manusia yang dapat diukur, riset kualitatif cenderung menggunakan aspek pengalaman manusia yang dinamik dengan pendekatan yang holistik untuk menguraikan pengalaman tersebut (Polit & Hungler, 1995). Empat jenis riset kauntitatif adalah deskriptif, korelasi, kausi eksperimen, dan eksperimen. Sedangkan enam jenis riset kualitatif menurut Burns & Grove (1993) adalah fenomenologis, grounded theory,

etnografik, historis, filosofis, dn critical social theory. Proses riset keperawatan terdiri atas tahapan : 1. Merumuskan masalah dan maksud riset. Menurut Burns & Grove (1996), masalah penelitian adalah situasi yang membutuhkan solusi, peningkatan, dan perubahan atau kesenjangan antara kenyataan dan seharusnya. Agar suatu masalah dapat dijadikan masalah riset, peneliti perlu memerhatikan kriteria masalah penelitian yang baik sebagaimana dikemukakan oleh Subakir (1995) berikut ini yaitu feasible, menarik, novel, etis, dan relevan. Maksud riset ditetapkan dari masalah dan mengidentifikasi tujuan spesifik dari riset.

2. Tinjauan kepustakaan. Menurut Burns & Grove (1996), tinjauan kepustakaan dilakukan untuk mendapatkan gambaran apa yang telah diketahui tentang situasi tertentu dan kesenjangan pengetahuan yang ada pada situasi tersebut. Tinjauan kepustakaan diperlukan peneliti untuk mengklarifikasi masalah yang diteliti, mengetahui apa yang perlu diteliti lebih lanjut dan apa yang belum pernah diteliti. 3. Menyusun kerangka kerja teori atau konsep. Menurut Burns & Grove (1996), kerangka teori atau konsep adalah struktur abstrak dan logis tentang pengertian yang menuntun pengembangan studi dan memungkinkan peneliti untuk mennghubungkan penemuan dengan kumpulan atau tubuh pengetahuan keperawatan. Suatu kerangka teori atau konsep yang baik memiliki kriteria sebagai berikut yaitu terintegrasi dengan baik di dalam metodologi yang digunakan, terstruktur secara hati-hati, disajikan secara jelas, dan bagian dari model relevan dengan fenomena yang diteliti. Langkah penyusunan kerangka teori atau konsep terdiri dari : a. Memilih dan mendefinisikan konsep. b. Menyusun pernyataan hubungan. c. Mengembangkan rangkaian hierarki pernyataan, yang terdiri dari atas proporsi spesifik (pernyataan abstrak yang mengklarifikasi hubungan antara 2 konsep atau lebih) dan hipotesis atau pertanyaan penelitian. d. Menyusun peta atau skema konsepsual. 4. Merumuskan tujuan, pertanyaan dan hipotesis. Dirumuskan untuk menjembatani rumusan masalah yang bersifat masih abstrak menjadi suatu tujuan dan rancangan, serta rencana pengumpulan dan analisis data yang lebih rinci dan konkret. a. Merumuskan tujuan riset. Tujuan adalah pernyataan yang padat dan jelas serta ditulis dalam bentuk kalimat aktif. Penyusunan tujuan berfokus pada satu atau dua variabel atau konsep dengan menunjukkan apakah variabel tersebut akan diidentifikasi atau diuraikan. Bisa juga dalam bentuk mengidentifikasi hubungan antara variabel atau menetapkan perbedaan antara dua kelompok variabel tertentu. Tujuan dirumuskan dari masalah penelitian dengan mengklarifikasi variabel atau konsep serta populasi yang diteliti. b. Merumuskan pertanyaan riset. Pertanyaan riset adalah pertanyaan introgatif yang singkat, padat, dan jelas yang dinyatakan dalam bentuk kalimat aktif tentang satu

atau dua variabel atau konsep. Pertanyaan berfokus pada uraian variabel, penelaahan hubungan antara variabel, dan penetapan perbedaan antara dua kelompok tentang variabel tertentu. c. Merumuskan hipotesis. Hipotesis adalah pernyataan formal tentang hubungan yang diharapkan antara dua variabel atau lebih pada populasi khusus. Hipotesis mencakup variabel yang akan dimanipulasi atau diukur, mengidentifikasi populasi yang akan diteliti, dan menunjukkan jenis desain, serta mengarahkan pelaksanaan penelitian. Menurut Malo (1985), hipotesis adalah kesimpulan sementara atau proporsi tentatif tentang hubungan antara dua variabel atau lebih. Hipotesis merupakan jawaban sementara suatu masalah penelitian dirumuskan dalam pernyataan yang dapat diuji dan menjelaskan hubungan antaraa dua variabel atau lebih (Hutapea, 1997). Hipotesis dapat dirumuskan berdasarkan pengamatan

fenomena atau masalah, analisis teori, dan tinjauan literatur. Kriteria penyusunan hipotesis adalah disusun berdasarkan pemikiran induktif dan deduktif, mempunyai rasional berdasarkan teori dan fakta, harus dapat diuji, singkat dan jelas. 5. Menguraikan definisi variabel riset. Variabel adalah konsep dari berbagai tingkat keabstrakan yang diukur, dimanipulasi, atau dikendalikan dalam studi. Variabel dioperasionalkan dengan mengidentifikasi definisi konsepsual dan operasional. 6. Membuat asumsi secara eksplisit. Asumsi adalah pernyataan yang dianggap benar, walaupun pernyataan ini belum diuji secara ilmiah. Asumsi memengaruhi logika suatu studi. 7. Mengidentifikasi keterbatasan riset. Keterbatasan studi baik yang bersifat teoritis maupun metodologis dapat mengurangi kemampuan untuk menyimpulkan suatu temuan. 8. Memilih desain riset. Jenis desain riset mengarahkan pemilihan populasi, prosedur pemilihan sampel, metode pengukuran, dan rencana pengumpulan dan analisis data. 9. Mendefinisikan populasi dan sampel. Populasi adalah semua elemen yang memenuhi kriteria tertentu. Sedangkan sampel adalah adalah bagian dari populasi yang dipilih untuk studi tertentu dan anggota sampel disebut subjek.

10. Memilih metode pengukuran dan menyiapkan instrumen . Pengukuran adalah proses pemberian angka kepada objek, kejadian, atau situasi sesuai peraturan atau petunjuk. Komponen pengukuran berupa instrumen yang dipilih atau disusun untuk mengkaji variabel tertentu dalam studi. 11. Menyusun rencana pengumpulan dan analisis data. Pengumpulan data yaitu kegiatan sistematik untuk mendapatkan informasi yang relevan dengan maksud riset atau tujuan spesifik, pertanyaan, atau hipotesis studi. Perencanaan analisis masalah juga mencakup pemilihan uji statistik yang sesuai untuk menganalisis data. 12. Implementasi rencana riset. Pada riset tertentu implementasi rencana termasuk juga uji coba instrumen. 13. Mengomunikasikan temuan riset. Riset dikomunikasikan dengan

mendiseminasikan laporan riset pada masyarakat keperawatan, profesi kesehatan ain, bahkan pemakai jasa pelayanan kesehatan.

Proses penelitian terdiri dari empat tahap, yaitu : 1. Tahap persiapan (perencanaan) atau menyusun proposal penelitian. 2. Tahap pelaksanaan penelitian atau pengumpulan data. 3. Tahap pengolahan dan analisis data atau mengolah data menganalisis hasil penelitian. 4. Tahap penulisan hasil penelitian atau laporan hasil penelitian.

Format usulan (proposal) penelitian : 1. Judul penelitian Judul penelitian merupakan pencerminan dari tujuan penelitian. Untuk judul penelitian tidak terlalu panjang, yakni antara 9-12 suku kata. Meskipun tidak terlalu panjang, judul penelitian hendaknya mencakup variabel yang akan diteliti serta tempat atau lokasi penelitian itu dilakukan. Lokasi atau tempat penelitian mencerminkan atau menentukan populasi penelitian. Contoh Hubungan Pemberian ASI Eksklusif dengan Tingkat Status Kesehatan Bayi di Kampung Tambak.

2. Latar belakang masalah Dalam latar belakang masalah penelitian diuraikan fakta-fakta, pengalaman si peneliti, hasil penelitian dari orang lain atau teori yang melatarbelakangi masalah yang ingin diteliti. Serta harus diuraikan dengan jelas : Mengapa masalah tersebut dipilih? Apa justifikasinya, mengapa penelitian itu diadakan di wilayah tertentu? 3. Perumusan masalah Masalah adalah kesenjangan (gap) antara harapan dengan kenyataan, antara apa yang diinginkan atau yang dituju dengan apa yang terjadi atau faktanya. Kriteria dalam memilih masalah penelitian diantaranya relatif masih baru, aktual (memang masalah yang akan diteliti ini menjadi masalah saat ini), memadai (sesuai dengan kemampuan yang diharapkan dari peneliti), dan sesuai dengan kebijakan pemerintah artinya merupakan kebutuhan dari program pelayanan. Merumuskan masalah penelitian ini dapat dilakukan dalam bentuk pernyataan dan pertanyaan. 4. Tujuan penelitian Tujuan penelitian adalah suatu indikasi ke arah mana atau data (informasi) apa yang akan dicari melalui penelitian itu. Tujuan dirumuskan dalam bentuk pernyataan yang konkret, dapat diamati, dan dapat diukur. Biasanya tujuan penelitian dibedakan menjadi dua yaitu tujuan umum dan tujuan khusus. Tujuan khusus pada hakikatnya adalah penjabaran dari tujuan umum. 5. Manfaat penelitian Manfaat penelitian adalah kegunaan hasil penelitian nanti, baik bagi kepentingan pengembangan program maupun kepentingan ilmu pengetahuan. Kadang-kadang manfaat penelitian juga dilihat dari kepentingan pribadi peneliti, yakni sebagai pengalaman proses belajar mengajar khususnya dalam bidang metodologi penelitian. Manfaat penelitian ada dua aspek, yaitu : a. Manfaat praktis atau aplikatif adalah manfaat penelitian bagi program. Di bidang kesehatan, manfaat penelitiannya adalah bagi pembangunan kesehatan atau bagi pengembangan program kesehatan. b. Manfaat teoretis atau akademis adalah manfaat penelitian bagi pengembangan ilmu. Di bidang kesehatan, manfaat penelitiannya adalah menambah khasanah ilmu kesehatan khususnya bidang kesehatan yang akan diteliti.

6. Tinjauan kepustakaan Tinjauan kepustakaan ini biasanya mencakup dua hal yaitu yang pertama, tinjauan teori yang berkaitan dengan pemasalahan yang akan diteliti. Hal ini dimaksudkan agar para peneliti mempunyai wawasan yang luas sebagai dasar untuk mengembangkan atau mengidentifikasi variabel yang akan diteliti. Yang kedua, tinjauan dari hasil penelitian lain yang berkaitan dengan masalah yang akan diteliti. Hal ini penting, karena akan memperluas pandangan dan pengetahuan peneliti, juga peneliti dapat menghindari pengulangan dari penelitian yang telah dilakukan oleh orang lain. 7. Kerangka konsep, hipotesis, dan definisi operasional a. Kerangka konsep Kerangka konsep penelitian adalah suatu uraian dan visualisasi hubungan atau kaitan antara konsep satu terhadap konsep yang lainnya, atau antara variabel yang satu dengan variabel yang lain dari masalah yang ingin diteliti. Kerangka konsep penelitian adalah suatu hubungan atau kaitan antara konsep atau variabel yang akan diamati (diukur) melalui penelitian yang dimaksud. Konsep adalah suatu abstraksi yang dibentuk dengan mengeneralisasikan suatu pengertian. Oleh sebab itu, konsep tidak dapat diukur dan diamati secara langsung. Agar dapat diamati dan dapat dikur, maka konsep tersebut harus dijabarkan ke dalam variabel. b. Hipotesis Hipotesis adalah suatu jawaban sementara dari pertanyaan penelitian. Biasanya hipotesis ini dirumuskan dalam bentuk hubungan antara dua variabel, yaitu variabel bebas dan variabel terikat. Hipotesis berfungsi untuk menetukan ke arah pembuktian, artinya hipotesis ini metupakan pernyataan yang harus dibuktikan. Kadang-kadang hipotesis tersebut dapat dijabarkan ke dalam hipotesis yang lebih spesifik lagi (subhipotesis). c. Definisi operasional variabel Untuk membatasi ruang lingkup atau pengertian variabel yang akan diamati atau diteliti, perlu diberi batasan atau definisi operasional. Definisi operasional ini juga bermanfaat untuk mengarahkan kepada pengukuran atau pengamatan terhadap variabel yang bersangkutan serta pengembangan instrumen. Saat menyusun

definisi operasional sekaligus mencakup cara pengukuran, hasil ukur, dan skala pengukuran. 8. Metode penelitian Diuraikan tentang metode atau cara yang akan digunakan dalam penelitian dan tercermin langkah-langkah teknis dan operasional penelitian yang akan dilaksanakan. Dalam uraian metode penelitian ini mencakup : a. Jenis penelitian. Misal, penelitian ini menggunakan metode survei, dengan pendekatan Cross sectional di mana data yang menyangkut variabel bebas atau resiko dan variabel terikat atau akibat, akan dikumpulkan dalam waktu yang bersamaan. b. Lokasi penelitian. Misal, apakah di tingkat propinsi, kabupaten, kecamatan, atau tingkat institusi tertentu (sekolah, rumah sakit, atau puskesmas). c. Populasi dan sampel Dalam populasi dijelaskan secara spesifik tentang siapa atau golongan mana yang menjadi sasaran penelitian tersebut. Sedangkan sampel, harus disebutkan teknis pengambilan sampel, apakah random, dan random yang mana. d. Cara pengumpulan data Dalam suatu penelitian kadang-kadang tidak hanya menggunakan satu cara pengumpulan data, misal di samping metode wawancara kadang perlu dilengkapi dengan observasi dan metode angket. Selain diberikan teknik pengumpulan data, juga diberikan penjelasan tentang cara pengisian instrumen (kuesioner), editing, coding, dan sebagainya. e. Instrumen penelitian Instrumen penelitian adalah alat-alat yang akan digunakan untuk pengumpulan data, berupa kuesioner, formulir observasi, formulir lain yang berkaitan dengan pencatatan data dan sebagainya. Apabila data yang akan dikumpulkan itu adalah data yang menyangkut pemeriksaan fisik maka instrumen penelitian ini dapat berupa stetoskop, tensimeter, timbangan, meteran atau alat antropometrik lainnya untuk mengukur status gizi, dan sebagainya.

f. Rencana pengelolaan dan analisis data Dijelaskan proses pengolahan datanya dari editing, coding, dan sebagainya sampai dengan data entri (apabila pengolahan dilakukan dengan komputer). Juga dijelaskan bagaimana data itu akan diolah dengan manual atau dengan menggunakan bantuan komputer. Selanjutnya diuraikan rencana yang akan dilakukan untuk menganalisis data serta uji statistik yang akan digunakan termasuk program komputer untuk uji statistik tersebut. 9. Jadwal kegiatan Diuraikan langkah-langkah kegiatan dari mulai menyusun proposal penelitian sampai dengan penulisan laporan penelitian, beserta waktu berlangsungnya tiap kegiatan tersebut. Biasanya jadwal kegiatan disusun dalam suatu gants chart. 10. Organisasi Terdiri dari peneliti utama, anggota peneliti,surveyor (petugas pengumpul data), sekretariat, dan penasihat atau konsultan. 11. Rencana biaya (anggaran) Diuraikan besarnya biaya per kegiatan serta jumlah keseluruhan biaya penelitian tersebut. Kegiatan yang dapat dibiayai oleh suatu kegiatan penelitian dimulai dari rapat penyusunan proposal, instrumen, penulisan hasil penelitian, bahkan biaya seminar hasil penelitian. 12. Daftar kepustakaan Adalah semua literatur atau bacaan yang digunakan untuk mendukung dalam menyusun proposal tersebut. Literatur ini terdiri dari buku-buku teks, majalah atau jurnal ilmiah, makalah ilmiah, skripsi, tesis atau disertasi. Sistem penulisan daftar kepustakaan mengacu pada salah satu dari dua sistem dunia akademik, yaitu : sistem harvard adalah sistem penulisan menggunakan urutan alfabetik dari huruf pertama nama penulis buku atau artikel. Sistem vancouver adalah sistem penulisan menggunakan penomoran saja tanpa urutan alfabetis.

Anda mungkin juga menyukai