Anda di halaman 1dari 22

PEMERINTAH KABUPATEN CIREBON DINAS PENDIDIKAN

SMK NEGERI 1 MUNDU CIREBON


Jl. Kalijaga Mundupesisir No. 1 Telp / Fax. (0231) 510385 Cirebon 45173

E-Mail : smk1mundu@yahoo.co.id Website : www.smkn1-mundu.web.id

ISO 9001:2000

Rencana Pelaksanaan Pembelajaran


heri@yahoo.co.id Nama Sekolah Kelas / Semester Pertemua keAlokasi Waktu Standar Kompetensi Kompetensi Dasar RPP Mengoprasikan mesin penggerak utama kapal. Indikator : SMK NEGERI 1 MUNDU CIREBON : XII / 5 :1 sampai 5 : 5 pertemuan, @ 2 X 45 Menit :Mengoprasikan dan Perawatan mesin Penggerak Kapal :Melakukan Perawatan Instalasi Penggerak Utama Kapal :Poros dorong, Poros penghubung dan tabung stern tube

Tujuan Pembelajaran : 1. Siswa dapat menjelaskan proses Kerja Instalasi Penggerak Kapal 2. Siswadapat menjelaskan Komponen instalasi penggerak kapal 3. Siswa Dapat Mengoprasikan Instalasi Penggerak Kapal 4. Siswa Dapat Merawat Komponen Instalasi Penggerak Kapal

Materi Ajar: (1). Sistem Penggerak Komponen Instalasi tenaga penggerak kapal terdiri dari :Mesin Utama, Gear box, Poros tekan, Poros penghubung/antara, Tabug stern, Propeller dimana Fungsi masing-masing pada komponen instalasi adalah sebagai berikut: (a). Poros Trust (poros dorong) Sebuah mesin kapal harus diperlengkapi dengan poros trust ( poros dorong) dan bantalan-bantalan untuk menopang dorongan yang dihasilkan kapal selama gerakan maju dan mundur. Pada mesin kecil, poros trust dan bantalan-bantalan ada di dalam tempat gigi transmisi yang dihubungkan langsung dengan mesin. Kini banyak bantalan ball (bola) dan bantalan rolltirus (taper roll bearing) yang dipakai. Besarnya daya dorong (trust) per daya kuda (horse power) adalah sekitar 10-13 kg. Untuk itu pada daya 50

HP, sekitar 600 kg. Daya dorong dihasilkan. (b). Poros penghubung Poros penghubung ini terletak diantara poros dorong (trust shaf) dan poros propeller. Pada beberapa kapal poros ini ditiadakan, dan juga dikapal-kapal dimana mesin itu merupakan bagian penggerak, yaitu dengan menyambung poros propeller. heri@yahoo.co.id (c). Poros propeller dan tabung stern (buritan) Bantalan yang ada dimana saat poros propeller keluar dari buritan kapal dinamakan tabung stern (stern Tube), dan menopang poros tersebut pada permukaan bantalannya oleh lignumvitae (kayu pok) atau oleh semacam potongan bantalan yang dimasukkan ke dalamnya. Poros pro[peller keluar melalui tabung stern dan terhubungkan pada sebuah poros perantara atau poros dorong diujung posisi/ kedudukan maju, pada ujung conis (miring) adalah tempat duduknya propeller, poros propeller diklasifiksikan menjadi dua klas.

RPP Mengoprasikan mesin penggerak utama kapal.

I. Metode Pembelajaran

: Informasi, diskusi, tanya jawab, dan Observasi

II. Langkah langkah pembelajaran Pertemuan pertama

Kegiatan Guru Pembuka : Memotivasi siswa tentang pentingnya kita harus bisa menjelaskan tentang Prinsip kerja Instalasi Penggerak kapal Inti : - Menginformasikan tentang prinsip kerja Instalasi Penggerak kapal - Membuat kelompok diskusi,

Kegiatan Siswa Pembuka : Siswa menyimak dan berusaha konsentrasi mendengarkan informasi dari guru Inti : - Siswa menyimak informasi tentang prinsip kerja Instalasi Penggerak kapal - Siswa melakukan diskusi

Waktu 20

100

memfasilitasi kegiatan diskusi siswa dan mengarahkan siswa untuk lebih aktif dalam berdiskusi - Guru memberikan pertanyaan Penutup - Memberikan penguatan tentang materi yang telah dipelajari - Membuat penilaian dari hasil diskusi kelompok - Guru membuat kesimpulan Pertemuan Kedua Kegiatan Guru Pembuka : - Menanyakan kembali pelajaran yang telah dipelajari sebelumnya - Memotivasi siswa tentang pentingnya kita harus bisa menjelaskan cara kerja instalasi penggerak kapal Inti : - Menginformasikan tentang Komponen instalasi penggerak kapal - Menjelaskan poros dorong - Membuat kelompok diskusi, memfasilitasi kegiatan diskusi siswa dan mengarahkan siswa untuk lebih aktif dalam berdiskusi Penutup - Memberikan penguatan tentang materi yang telah dipelajari

kelompok tentang: - PrinsipkerjaInstalasi Penggerak - Siswa menjawab pertanyaan

heri@yahoo.co.id

Penutup - Siswa menanyakan hal-hal yang belum jelas

60

RPP Mengoprasikan mesin penggerak utama kapal.

Kegiatan Siswa Pembuka : - Siswa menjawab pertanyaanpertanyaan guru

Waktu 15

- Siswa menyimak dan berusaha konsentrasi mendengarkan informasi dari guru

Inti : - Siswa menyimak informasi tentang komponen instalasi penggerak kapal - Siswa melakukan diskusi kelompok tentang fungsi masingmasing komponen instalasi penggerk kapal Penutup - Siswa menanyakan hal-hal yang belum jelas

60

15

- Membuat penilaian dari hasil diskusi kelompok

- Siswa membuat kesimpulan diskusi yang telah dilakukan per kelompoknya

Pertemuan Ketiga

heri@yahoo.co.id

Kegiatan Guru Pembuka : - Menanyakan kembali pelajaran yang telah dipelajari sebelumnya - Memotivasi siswa tentang pentingnya kita harus bisa menjelaskan cara kerja instalasi penggerak kapal Inti : - Menginformasikan tentang Komponen instalasi penggerak kapal - Menjelaskan poros penghubung - Membuat kelompok diskusi, memfasilitasi kegiatan diskusi siswa dan mengarahkan siswa untuk lebih aktif dalam berdiskusi Penutup - Memberikan penguatan tentang materi yang telah dipelajari - Membuat penilaian dari hasil diskusi kelompok

Kegiatan Siswa Pembuka : - Siswa menjawab pertanyaanpertanyaan guru

Waktu 15

- Siswa menyimak dan berusaha konsentrasi mendengarkan informasi dari guru

RPP Mengoprasikan mesin penggerak utama kapal.

Inti : - Siswa menyimak informasi tentang komponen instalasi penggerak kapal - Siswa melakukan diskusi kelompok tentang fungsi masingmasing komponen instalasi penggerk kapal Penutup - Siswa menanyakan hal-hal yang belum jelas - Siswa membuat kesimpulan diskusi yang telah dilakukan per kelompoknya

60

15

Pertemuan Keempat dan Pertemuan Kelima

JOB SHEET / LEMBAR KERJA

JS. 01

Mengoprasikan Instalasi Penggerak Utama

STANDAR KOMPETENSI KOMPETENSI DASAR heri@yahoo.co.id

: Mengoprasikan dan perawatan Mesin Penggerak Utama Kapal Perikanan : Melakukan Persiapan Pengoprasian Instalasi Penggerak Kapal

I. TUJUAN PEMBELAJARAN

: 1.Siswa dapat mengobservasi cara Pengoprasian mesin pengerak utama kapal 2.Siswa dapat menuliskan laporan hasil Observasi cara pengoprasian mesin pnggerak utama kapal

II. WAKTU RPP Mengoprasikan mesin penggerak utama kapal.

: 4 x 45 menit

III. ALAT DAN BAHAN 1. Trainer motor Instalasi penggerak kapal 2. Peralatan pendukung 3. Lembar kerja IV. KESELAMATAN KERJA 1. Perhatikan dan taati tata tertib di bengkel 2. Gunakan pakaian praktik 3. Perhatikan instruksi yang diberikan 4. Gunakan alat sesuai dengan fungsinya V. LANGKAH KERJA 1. Siapkan alat dan bahan yang akan digunakan 2. Sebelum menghidupkan mesin perikasa terlebih dahulu tangki bahan bakar,air pendingin dan pelumas 3. Putar kunci kontak keposisi start hingga mesin akan hidup 4. Amati trainer mesin induk 5. Amati putaran mesin melalui indikator atau tacho meter

6. Pelajari dan diskusikan dengan teman kelompok mengenai hasil pengamatan tersebut 7. Jelaskan kondisi mesin ditinjau dari indikator putaran dan temperatur mesin 8. Buatkan laporannya dan serahkan pada guru pengajar 9. Matikan trainer mesin induk

heri@yahoo.co.id

III. Alat / Bahan / Sumber Belajar : 1. Infokus 2. Trainer Instalasi penggerak Kapal 3. Power point 4. Modul Dasar-Dasar Mesin Pendingin

RPP Mengoprasikan mesin penggerak utama kapal.

IV. Penilaian 1. Tes Tulis (kognitif) 2. Tes afeektif dan psikomotor

Soal tes tertulis 1. Sebutkan komponen yang termasuk instalasi tenaga kapal! 2. Sebutkan dua klasifikasi dari porors propeller! 3. Apakah yang saudara ketahui tentang Poros penghubung? 4. Kerusakan apa saja yang mungkin terjadi pada propeller? 5. Apakah yang saudara ketahui tentang stern tube?

Kunci jawaban 1. Macam-macam komponen instalasi penggerak kapal Poros tekan fungsinya untuk menopang dorongan yang dihasilkan kapal selama gerakan maju dan mundur. Poros penghubung/antara berfungsi untuk menghubungkan poros dorong (trust shaf) dan poros propeller. Propeller. Untuk tujuan analitis, sebuah propeller dapat dibayangkan

sebagai sebuah sekrup yang berulir besar. Bila berputar, propeller tersebut mengulir sendiri terhadap air, sedemikian rupa sehingga air membentuk seperti mur dan propeller membentuk seperti baut. Semua ini membuat kapal melaju. heri@yahoo.co.id Tabung stern Bantalan yang ada dimana saat poros propeller keluar dari buritan kapal dinamakan tabung stern (stern Tube), dan menopang poros tersebut pada permukaan bantalannya oleh lignumvitae (kayu pok) atau oleh semacam potongan bantalan yang dimasukkan ke dalamnya. 2. 2 Macam klasifikasi poros Propeler 3. Poros propeller klas 1. Poros Propeler klas 2. Poros penghubung ini terletak diantara poros dorong (trust shaf) dan poros propeller. Pada beberapa kapal poros ini ditiadakan, dan juga dikapal-kapal dimana mesin itu merupakan bagian penggerak, yaitu dengan menyambung. 4. Kerusakan yang sering terjadi adalah; bengkok/patah karena terbentur benda keras lain dan terjadi kavitasi karena pemakaian 5. Tabung stern tube yang ada dimana saat poros propeller keluar dari buritan kapal dinamakan tabung stern (stern Tube), dan menopang poros tersebut pada permukaan bantalannya oleh lignumvitae (kayu pok) atau oleh semacam potongan bantalan yang dimasukkan ke dalamnya. Tes aefektif dan psikomotor

RPP Mengoprasikan mesin penggerak utama kapal.

No. 1 2 3 4 5 6 7 8

Na m aS is w a

Afek tif P s ik om otor T ek u n P erha tia n D is ip lin B erta n ya B erpend a pa t

Ak tif

heri@yahoo.co.id

Mengetahui, Kepala SMK N 1 Mundu

Cirebon 10 Juli 2010 Guru Mata Pelajaran

Drs. H. Wawan Siswandi, M.M.Pd NIP. 19601023 198503 1 006 200801 1 003 PEMERINTAH KABUPATEN CIREBON DINAS PENDIDIKAN

Heri Purnomo, S.Pd 19760125

RPP Mengoprasikan mesin penggerak utama kapal.

SMK NEGERI 1 MUNDU CIREBON


Jl. Kalijaga Mundupesisir No. 1 Telp / Fax. (0231) 510385 Cirebon 45173

E-Mail : smk1mundu@yahoo.co.id Website : www.smkn1-mundu.web.id

ISO 9001:2000

Rencana Pelaksanaan Pembelajaran


Nama Sekolah Kelas / Semester Pertemua keAlokasi Waktu Standar Kompetensi Kompetensi Dasar Indikator : SMK NEGERI 1 MUNDU CIREBON : XII / 5 :6 sampai 9 : 5 pertemuan, @ 2 X 45 Menit :Mengoprasikan dan Perawatan mesin Penggerak Kapal :Melakukan Perawatan Instalasi Penggerak Utama Kapal : Propeler, Bantalan dan tabung poros

Tujuan Pembelajaran : 1. Siswa dapat menjelaskan proses Kerja Instalasi Penggerak Kapal 2. Siswadapat menjelaskan Komponen instalasi penggerak kapal

3. Siswa Dapat Mengoprasikan Instalasi Penggerak Kapal 4. Siswa Dapat Merawat Komponen Instalasi Penggerak Kapal seperti propeler, bantalan dan tabung poros. Materi Ajar : Propeller (Kipas) heri@yahoo.co.id Untuk tujuan analitis, sebuah propeller dapat dibayangkan sebagai sebuah sekrup yang berulir besar. Bila berputar, propeller tersebut mengulir sendiri terhadap air, sedemikian rupa sehingga air membentuk seperti mur dan propeller membentuk seperti baut. Semua ini membuat kapal melaju. Kuningan atau maangan bertegangan tinggi adalah bahan yang pada umumnya dipakai untuk kapal-kapal kecil. Sudu-sudu dan boss-nya dituang menjadi satu kesatuan dan jumlah sudu umumya 4 atau 5 dipakai untuk kapal-kapal kecepatan tinggi dan bila diameter propellernya terbatas besarnya 1). Diameter dari propeller didefinisikan sebagai diameter per putaran dari suatu lingkaran yang dimulai dari ujungnya. 2). Pitch propeller adalah suatu jarak yang telah ditempuh oleh suatu titik kedudukan pada sudu selama 1 X putaran. 3). Besaran Pitch ratio didefinisikan sebagai suatu koefisien dari pitch di bagi dengan diameter, besarnya umumnya berkisar 0,55 - 0,75. Gambar 4-3. Propeller / kipas ( Sumber Yanmar Diesel, 1980 ) Bantalan Karet Dalam Air. (Under Water Under Bearing) Bantalan cutles dan bantalan kimia : Bahan yang alamiah, lignumvitae (salah satu bahan kayu) dulu banyak dipakai sebagai bantalan pada tabung-tabung stern (stern tubes), akan tetapi akhir-akhir ini bahan mentah kayu menjadi berkurang, lagi pula type ini menghasilkan keausan yang kurang wajar dari waktu kewaktu, dan kesulitan lain adalah dalam mutu dan ketahanan yang tak sama /seragam. Sebab itu, pemakaian bantalan cutless akhir-akhir ini menjadi populer untuk mesin-mesin berputaran menengah dan tinggi. Bahan ini dibuat dengan peleburan dan memasukkan karet lunak kelubang dalam tabung metal. Beberapa alur dalam arah longitudinal dibentuk pada permukaan karet tersebut. Hal ini memberikan beberapa keuntungan-keuntungan sebagai berikut : 1). Tahan gesek antara metal dan karet dalam air kecil /ringan sekali 2). Gesekan yang kecil/ringan dan ketahanan yang tinggi. 3). Pasir, lumpur dan lain-lain bahan akan lumer melalui bagian dalam

RPP Mengoprasikan mesin penggerak utama kapal.

alur longitudinal. 4). Karet yang fleksibel menyerap partikel-partikel luar dan tidak membuat goresan pada metal poros tersebut. Bantalan karet dalam karet ini digunakan pada kapal-kapal ikan yang kecil, bantalan tehnikal dikembangkan lebih lanjut. Bantalan ini identik dengan konstruksi bantalan cutless, akan tetapi bagian tabung luarnya terbuat dari karet semical atau bahan plastik disamping metal, keuntungannya adalah heri@yahoo.co.id ongkos produksi yang rendah disamping keuntungan-keuntungan yang lainnnya. Pertemuan Keenam Kegiatan Guru Pembuka : - Menanyakan kembali pelajaran yang telah dipelajari sebelumnya - Memotivasi siswa tentang pentingnya kita harus bisa menjelaskan tentang Koponen Sistem instalasi penggerak kapal Inti : - Menginformasikan tentang Cara Kerja dan cara merawat propeler - Membuat kelompok diskusi, memfasilitasi kegiatan diskusi siswa dan mengarahkan siswa untuk lebih aktif dalam berdiskusi Penutup - Memberikan penguatan tentang materi yang telah dipelajari - Membuat penilaian dari hasil diskusi kelompok Inti : - Siswa menyimak informasi cara kerja propeller dan cara merawat propeler - Siswa melakukan diskusi kelompok tentang: - Macam-macam prpeler - Cara kerja propeler Penutup - Siswa menanyakan hal-hal yang belum jelas - Siswa membuat kesimpulan diskusi yang telah dilakukan per kelompoknya 15 60 - Siswa menyimak dan berusaha konsentrasi mendengarkan informasi dari guru Kegiatan Siswa Pembuka : - Siswa menjawab pertanyaanpertanyaan guru Waktu 15

RPP Mengoprasikan mesin penggerak utama kapal.

Pertemuan Ketujuh

heri@yahoo.co.id

Kegiatan Guru Pembuka : - Menanyakan kembali pelajara yang telah dipelajari sebelumnya - Memotivasi siswa tentang pentingnya kita harus bisa menjelaskan bantalan dan tabung poros Inti : - Menginformasikan tentang macam-macam bantalan - Menginformaikan fungsi bantalan dan poros tabung - Membuat kelompok diskusi, memfasilitasi kegiatan diskusi siswa dan mengarahkan siswa untuk lebih aktif dalam berdiskusi Penutup - Memberikan penguatan tentang materi yang telah dipelajari - Membuat penilaian dari hasil diskusi kelompok

Kegiatan Siswa Pembuka : - Siswa menjawab pertanyaanpertanyaan guru

Waktu 15

- Siswa menyimak dan berusaha konsentrasi mendengarkan informasi dari guru

RPP Mengoprasikan mesin penggerak utama kapal.

Inti : - Siswa menyimak informasi tentang system pelumasan mesin - Siswa melakukan diskusi kelompok tentang: - Fungsi bantalan dan tabung poros - Macam- macam bantalan

60

Penutup - Siswa menanyakan hal-hal yang belum jelas - Siswa membuat kesimpulan diskusi yang telah dilakukan per kelompoknya

15

Pertemuan ke delapan dan sembilan

JOB SHEET / LEMBAR KERJA

JS. 02

SISTEM PELUMASAN MESIN PENGGERAK UATAMA KAPAL

I. STANDAR KOMPETENSI

: Mengoprasikan Mesin Penggerak Utama Kapal Perikanan

heri@yahoo.co.id

II.

KOMPETENSI DASAR

: Mengoprasikan dan merawat instalasi penggerak kapal

III. TUJUAN PEMBELAJARAN : 1. Siswa menjelaskan funsi propeler, bantalan dan tabung poros pada instalasi penggerak kapal 2. hasil Siswa dapat menuliskan laporan

RPP Mengoprasikan mesin penggerak utama kapal.

observasi tentang propeler, bantalan dan tabung poros 3. WAKTU : 2 x 45 menit

4. ALAT DAN BAHAN 1. Trainer mesin induk 2. Lembar kerja 5. KESELAMATAN KERJA 1. Perhatikan dan taati tata tertib di bengkel 2. Gunakan pakaian praktik 3. Perhatikan instruksi yang diberikan 4. Gunakan alat sesuai dengan fungsinya 6. LANGKAH KERJA 1. Siapkan alat dan bahan yang akan digunakan 2. Sebelum menghidupkan mesin priksa terlebih dahulu tangki bahan bakar,minyak pelumas dan air pendingin 3. Putar kunci kontak pada posisi start hingga mesin bekerja 4. Amati putaran mesin dengan melihat tacho meter pada panel indikator.

5.

V. Alat / Bahan / Sumber Belajar : 5. Infokus 6. Trainer mesin pendingin heri@yahoo.co.id 7. Power point 8. Modul Dasar-Dasar Mesin Pendingin

VI. Penilaian 7. Tes Tulis (kognitif) 8. Tes afeektif dan psikomotor

RPP Mengoprasikan mesin penggerak utama kapal.

Soal tes tertulis 1.

Kunci jawaban Tes aefektif dan psikomotor


Afek tif P s ik om otor T ek u n P erha tia n D is ip lin B erta n ya B erpend a pa t

No. 1 2 3 4 5 6 7 8

Na m aS is w a

Ak tif

Mengetahui, Kepala SMK N 1 Mundu

Cirebon 10 Juli 2010 Guru Mata Pelajaran

Drs. H. Wawan Siswandi, M.M.Pd NIP. 19601023 198503 1 006 200801 1 003

Heri Purnomo, S.Pd 19760125

PEMERINTAH KABUPATEN CIREBON DINAS PENDIDIKAN

SMK NEGERI 1 MUNDU CIREBON


Jl. Kalijaga Mundupesisir No. 1 Telp / Fax. (0231) 510385 Cirebon 45173

E-Mail : smk1mundu@yahoo.co.id Website : www.smkn1-mundu.web.id heri@yahoo.co.id

ISO 9001:2000

Rencana Pelaksanaan Pembelajaran


Nama Sekolah Kelas / Semester Pertemua keAlokasi Waktu Standar Kompetensi : SMK NEGERI 1 MUNDU CIREBON : XII / 5 :10 sampai 15 : 5 pertemuan, @ 2 X 45 Menit :Mengoprasikan dan Perawatan mesin Penggerak Kapal Kompetensi Dasar Indikator :Melakukan Perawatan Instalasi Penggerak Utama Kapal :Sistem kopling, gear box dan Transmisi daya

RPP Mengoprasikan mesin penggerak utama kapal.

Tujuan Pembelajaran : 1. Siswa dapat menjelaskan proses Kerja sistem kopling, gear box dan sistem trasmisi daya. 2. Siswadapat menjelaskan Komponen kopling, gear box dan transmisi daya 3. Siswa Dapat mengidentifikasi kerusakan pada komponen tersebut 4. Siswa Dapat Merawat Komponen tersebut. Materi Ajar: Gigi reduksi ini dipergunakan untuk pertama kali pada pertengahan tahun 1920 di Jerman dan sejak saat itu kian bertambah populer. Pada pemakaiannya untuk mesin-mesin kecil agak mengalami hambatan, ini disebabkan karena biaya mula yang tinggi, akan tetapi lama kelamaan kian bertambah populer. (1). Gigi-gigi perubahan besar (reduksi/ perubahan arah putaran). Poros engkol dari mesin kecil dan menengah selalu berputar dalam arah yang sama, dan untuk mendapatkan gerak maju, stop dan mundur, maka perlu dilengkapkan gigi-gigi perubah arah putaran. Dulunya MEET

ENDWISE TYPE perubah arah terpakai untuk mesin-mesin berukuran kecil, putaran rendah, tapi sejak itu tak dipergunakan lagi, maka hal itu tak akan dibicarakan disini. Selain iitu Union Reversing Gear, yang mempergunakan roda gigi kerucut, akan dijelaskan karena sejak saat itu roda tsb, bertambah umum. Seperti terlihat pada gabar 16, dua atau tiga roda kerucut pinion (6) terpasang pada rumah roda gigi yang terbuat dari besi tuang . Satu roda gigi kerucut (4) terpasang diporos engkol dan yang lainnya (5) pada poros propeller (3). Semua ini terpasang, sehingga permukaan-permukaan satu dengan lainnya dapat berhubungan oleh gigi-gigi pinion (6). Ban rem terletak sekeliling rumah roda gigi, dan kopling serta ban rem tersebut diatur sedemikian rupa mereka berfungsi bergantian. posisi maju, kopling gesek dan rumah roda gigi akan bersatu dan kopling, poros engkol dan poros propeller berputar searah. Pada keadaan posisi mundur Gb.4-6 (B) , rumah roda gigi kerucut pinion , poros propeller berputar, berlawanan arah dengan arah poros engkol. Bila box roda gigi dalam posisi STOP , gb.4-6 (C), kedua kopling dan ban rem tak berhubungan satu sama lain. Akibatnya, bila roda gigi kerucut poros engkol (4) berputar, roda gigi kerucut pinion (6) berputar juga mengelilingi roda gigi kerucut poros propeller dan poros propeller tatap tak bergerak. (2). Gigi Perubah Arah dan Gigi Perubah Jumlah Putaran Sebuah gigi perubah arah dengan gigi perubah besar putaran barubaru ini dipergunakan untuk mengurangi putaran mesin. Hal ini merupakan unit kombinasi dari kopling untuk gerak maju/ mundur, dan menurunkan putaran mesin sebanding dengan putaran propeller. Ini terdiri pula dari poros thrust, bantalan thrust , pendingin oli (Oil coller ) dsb. Bila putaran poros engkol dinaikkan untuk mendapatkan suatu mesin yang kecil dan ringan, dan untuk mengurangi besarnya ruangan karena volume mesin, maka apabila besarnya putaran propeller sama dengan putaran poros engkol, maka effisiensi propeller akan turun. Umumnya efisiensi propeller meningkat dengan turunya putaran propeller dan makin membesarnya diameter propeller. Demikian pula, kecepatan kapal membesar untuk mesin bertenaga sama . Sehubungan dengan itu, gigi reduksi sangat perlu untuk menurunkan putaran mesin yang tinggi keputaran propeller yang rendah, dan hal ini memungkinkan memilih putaran mesin yang tinggi keputaran propeller yang rendah, dan hal ni memungkinkan memilih putaran propeller

RPP Mengoprasikan mesin penggerak utama kapal.

heri@yahoo.co.id

untuk mendapatlan efisiensi dorongan yang besar yang sesuai dengan bentuk ukuran kapal. Dengan adanya gigi reduksi, mesin dapat berputar lebih dari 1900 RPM. Kini, terutama mesin berukuran kecil dan median (menengah) diperlengkapi dengan gigi reduksi dan dinamakan Geared engines (mesin bergigi). (3). Type-Type Gigi Perubah Arah (a). Klasifikasi oleh tipe-tipe kopling (Clutch) Tipe mekanis adalah tipe union yang telah dibahas sebelumnya. Untuk gerakan maju pengencang dengan cara ban rem sering terpakai. Dalam unitunit dimana ring yang dapat dikembangkan terpasang pada gerak maju dan koplingnya dikontrol oleh gaya sentrifugal, maka pada putaran mesin yang meninggi mengakibatkan timbulnya gerakan yang kasar pada koplingnya sedang pada tipe-tipe lain memakai plat-plat gesek untuk gerak maju dan mundur pada satu poros. Mereka ada yang berplat gesek tunggal dan banyak, dimana pada tipe mekanikal dipakai pegas dan lever (batang) dan pada type hidrolik dipergunakan tekanan olie yang tinggi untuk menggabungkan /menempelkan/menyatukan plat-plat gesek tersebut bersama-sama. (b). Klasifikasi tipe-tipe gigi. Tipe union dibagi menjadi 2 tipe, yang pertama memakai roda gigi kerucut untuk roda-roda gigi planetnya dan yang lain mempergunakan roda gigi lurus. (4). Gigi perubahan besar (Reduksi) dan perubah arah putaran sistem hidroulik (a). Gigi reduksi/perubahan arah putaran. Roda gigi perubahan arah putaran sistim hidrolik ini telah dipakai untuk kapal-kapal kecil dijepang sejak tahun 1941, akan tetapi pemakaian ini terbatas karena mereka lebih mahal dibandingkan dengan tipe mekanikal. Pada gambar 4-10. meupakan contoh dari gigi reduksi/ perubahan arah sistem hidrolik dengan proses engkol dan poros propeller yang terpisah secara axial. Sebagai hasil dari perkembangan kopling hidrolik, operasi untuk gerak maju/mundur pada handelnya akan menjadi sangat mudah, dan sedemikian rupa hingga dinamakan FINGER CONTROL. (Pengontrol dengan jari) Operasi dari sebuah handel yang kecil hanya dengan menggunakan jari-jari dapat dilakukan. Sejak remote control (Pengontrolan jarak jauh) dari kopling dapat digunakan dengan pengertian dipakainya sistem kabel, maka jelas bahwa kemampuan manuver kapal dan kemampuan kontrol terhadap aktivitas penangkapan ikan mengalami kemajuan. Dengan gigi sistem hidraulik ini , maka operasinya sangat ringan dan

RPP Mengoprasikan mesin penggerak utama kapal.

heri@yahoo.co.id

giginya dapat dipasang sangat mudah dimana saja dikapal, ini adalah sangat baik, dan bila diperlukan si-operator mampu untuk melakukannya beriburibu kali sehari tanpa mengalami kelelahan.

Pertemuan Kesepuluh heri@yahoo.co.id

Kegiatan Guru Pembuka : - Menanyakan kembali pelajara yang telah dipelajari sebelumnya - Memotivasi siswa tentang pentingnya kita harus bisa menjelaskan cara kerja kopling Inti : - Menginformasikan tentang macam-macam kopling - Menginformaikan fungsi kopling - Membuat kelompok diskusi, memfasilitasi kegiatan diskusi siswa dan mengarahkan siswa untuk lebih aktif dalam berdiskusi Penutup - Memberikan penguatan tentang materi yang telah dipelajari - Membuat penilaian dari hasil diskusi kelompok

Kegiatan Siswa Pembuka : - Siswa menjawab pertanyaanpertanyaan guru

Waktu 15

RPP Mengoprasikan mesin penggerak utama kapal.

- Siswa menyimak dan berusaha konsentrasi mendengarkan informasi dari guru Inti : - Siswa menyimak informasi tentang system kopling - Siswa melakukan diskusi kelompok tentang: - Fungsi kopling - Cara kerja kopling 60

Penutup - Siswa menanyakan hal-hal yang belum jelas - Siswa membuat kesimpulan diskusi yang telah dilakukan per kelompoknya

15

Pertemuan Kesebelas

Kegiatan Guru Pembuka : - Menanyakan kembali pelajara yang telah dipelajari sebelumnya heri@yahoo.co.id - Memotivasi siswa tentang pentingnya kita harus bisa menjelaskan siatem gear box Inti : - Menginformasikan cara kerja gear box - Menginformasikan fungsi gear RPP Mengoprasikan mesin penggerak utama kapal. box - Membuat kelompok diskusi, memfasilitasi kegiatan diskusi siswa dan mengarahkan siswa untuk lebih aktif dalam berdiskusi Penutup - Memberikan penguatan tentang materi yang telah dipelajari - Membuat penilaian dari hasil diskusi kelompok

Kegiatan Siswa Pembuka : - Siswa menjawab pertanyaanpertanyaan guru

Waktu 15

- Siswa menyimak dan berusaha konsentrasi mendengarkan informasi dari guru Inti : - Siswa menyimak informasi tentang system gear box - Siswa melakukan diskusi kelompok tentang: - Fungsi gear box - Macam- macam gear box 60

Penutup - Siswa menanyakan hal-hal yang belum jelas - Siswa membuat kesimpulan diskusi yang telah dilakukan per kelompoknya

15

Pertemuan Keduabelas

Kegiatan Guru Pembuka : - Menanyakan kembali pelajaran

Kegiatan Siswa Pembuka : - Siswa menjawab pertanyaan-

Waktu 15

yang telah dipelajari sebelumnya - Memotivasi siswa tentang pentingnya kita harus bisa menjelaskan siatem transmisi daya heri@yahoo.co.id Inti : - Menginformasikan cara kerja transmisi daya - Menginformasikan fungsi transmisi daya - Membuat kelompok diskusi, memfasilitasi kegiatan diskusi RPP Mengoprasikan mesin penggerak utama kapal. siswa dan mengarahkan siswa untuk lebih aktif dalam berdiskusi Penutup - Memberikan penguatan tentang materi yang telah dipelajari - Membuat penilaian dari hasil diskusi kelompok

pertanyaan guru

- Siswa menyimak dan berusaha konsentrasi mendengarkan informasi dari guru

Inti : - Siswa menyimak informasi tentang system transmisi daya - Siswa melakukan diskusi kelompok tentang: - Fungsi transmisi daya - Cara kerja transmisi daya

60

Penutup - Siswa menanyakan hal-hal yang belum jelas - Siswa membuat kesimpulan diskusi yang telah dilakukan per kelompoknya

15

Pertemuan ke delapan dan sembilan

JOB SHEET / LEMBAR KERJA

JS. 02

SISTEM PELUMASAN MESIN PENGGERAK UATAMA KAPAL

IV. STANDAR KOMPETENSI

: Mengoprasikan Mesin Penggerak Utama Kapal Perikanan

V.

KOMPETENSI DASAR

: Mengoprasikan dan merawat instalasi penggerak kapal

VI.

TUJUAN PEMBELAJARAN : 1. transmisi daya pada instalasi

Siswa

menjelaskan funsi kopling, gear bok dan penggerak kapal 3. hasil observasi tentang sistem kopling, gear box dan transmisi daya 9. WAKTU : 4 x 45 menit Siswa dapat menuliskan laporan

RPP Mengoprasikan mesin penggerak utama kapal.

heri@yahoo.co.id

10. ALAT DAN BAHAN 3. Trainer mesin induk 4. Lembar kerja 11. KESELAMATAN KERJA 5. Perhatikan dan taati tata tertib di bengkel 6. Gunakan pakaian praktik 7. Perhatikan instruksi yang diberikan 8. Gunakan alat sesuai dengan fungsinya 12. LANGKAH KERJA 6. Siapkan alat dan bahan yang akan digunakan 7. Sebelum menghidupkan mesin priksa terlebih dahulu tangki bahan bakar,minyak pelumas dan air pendingin 8. Putar kunci kontak pada posisi start hingga mesin bekerja 9. Amati putaran mesin dengan melihat tacho meter pada panel indikator. 10. Priksa minyak pelumas gear box

VII.

Alat / Bahan / Sumber Belajar

9. Infokus 10. Trainer mesin pendingin 11. Power point 12. Modul Dasar-Dasar Mesin Pendingin

VIII. heri@yahoo.co.id

Penilaian

13. Tes Tulis (kognitif) 14. Tes afeektif dan psikomotor

Soal tes tertulis 1. Jelaskan cara kerja dari kopling hidrolik? 2. Apa yang dimaksud dengan reduction gear ? 3. Apa yang dimaksud dengan reversible gear ? 4. Apakah kegunaan gigi reduksi dalam instalasi tenaga kapal. 5. Apakah kelebihan sistem perubah putaran mekanik dibandingkan sistem hidroulik.

RPP Mengoprasikan mesin penggerak utama kapal.

Kunci jawaban Tes aefektif dan psikomotor


Afek tif P s ik om otor T ek u n P erha tia n D is ip lin B erta n ya B erpend a pa t

No. 1 2 3 4 5 6 7 8

Na m aS is w a

Ak tif

Mengetahui, Kepala SMK N 1 Mundu

Cirebon 10 Juli 2010 Guru Mata Pelajaran

Drs. H. Wawan Siswandi, M.M.Pd NIP. 19601023 198503 1 006 200801 1 003

Heri Purnomo, S.Pd 19760125

RPP Mengoprasikan mesin penggerak utama kapal.

heri@yahoo.co.id