Anda di halaman 1dari 9

LAPORAN PRAKTIK MOTOR BAKAR

Judul Praktikum : Mengidentifikasi sistem pengapian konvensional Hari/Tanggal : Senin,23 September 2013 Instruktur : 1. Basori, S.Pd.,M.Pd. 2. Dul Mutolib, S.Pd.,S.T. Tempat : Ruang praktek kelistrikan otomotif JPTK FKIP UNS Alokasi Waktu : 150 Menit Standar Kompetensi : Identifikasi sistem pengapian konvensional Kompetensi dasar : Adapun kompetensi dasar yang harus dicapai yaitu mahasiswa dapat : 1. Menjelaskan prinsip kerja sistem pengapian konvensional; 2. Mengidentifikasi komponen-komponen sistem pengapian; 3. Menyetel celah platina di dalam distributor; 4. Mengukur sudut dwell dan putaran mesin dengan multitester.

Laporan Pengapian Konvensional

A. PERSIAPAN ALAT DAN BAHAN 1. Toolbox 2. Feeler gauge 3. Multitester 4. Obeng 5. Accu 6. Engine stand mesin suzuki

B. KESELAMATAN KERJA 1. Menggunakan alat praktik dengan baik dan benar; 2. Memperhatikan langkah kerja agar sesuai SOP; 3. Pastikan keadaan ruang praktik aman untuk keberlangsungan praktikum; 4. Menggunakan alat sesuai dengan keperluan dan fungsinya; 5. Berhati-hati selama pelaksanaan praktikum; 6. Menjaga kerapihan dan kebersihan ruang praktikum; 7. Memperhatikan arahan dan bimbingan dari instruktur.

C. LANDASAN TEORI

Laporan Pengapian Konvensional

Sistem pengapian konvensional dapat diidentifikasi dengan masih menggunakan platina sebagai plat kontak untuk menghubungkan dan memutus aliran listrik primer koil agar terjadi induksi/GGL pada sekunder yang berupa listrik tegangan tinggi untuk mensuplai busi agar memercikkan bunga api. Platina mobil berupa plat kontak yang berfungsi sebagai penghubung & pemutus yang di hubungkan oleh ebonit/kaki platina dan di kontrol oleh nok delco(Distributor), apabila kaki ebonit tidak terdorong oleh nok delco maka plat kontak akan terhubung sekaligus mengalirkan aliran listrik primer koil ke ground dan menciptakan medan magnet pada primer coil, dan pada saat nok delco menyentuh/mendorong ebonit platina maka listrik dari primel coil akan terputus, pada saat listrik primer coil terputus maka terjadi GGL/induksi tegangan tinggi pada sekunder coil, dengan adanya kondesor/kapasitor yang terhubung secara paralel dengan platina akan membantu meningkatkan besar induksi dan menghilangkan bunga api pada saat platina mulai terbuka/memutus, hal ini bertujuan agar plat kontak platina tidak mudah terbakar dan mampu berumur panjang. Besar/lamanya saat platina terhubung di pengaruhi oleh lebar Permukaan AS delco yang rata/datar hal ini di sebut dengan sudut dwell, dimana sudut/lama saat platina menghubungkan aliran listrik ke primer coil. Apabila celah platina kita bikin rapat jadi pasti sudut dwell akan menjadi besar dan kebalikannya. Rangkaian sistem pengapian dapat dikelompokkan menjadi dua, yaitu : 1. Rangkaian tegangan rendah (Primer), terdiri dari komponen: a) Baterai berfungsi sebagai sumber energi listrik untuk mengoperasikan sistem pengapian. b) Kunci kontak untuk memutus dan menghubungkan listrik pada rangkaian atau menghidupkan dan mematikan sistem pengapian.

Laporan Pengapian Konvensional

c) Primer koil untuk menghasilkan kemagnetan pada inti koil,

d) Platina (contact point) berfungsi untuk menghubungkan dan memutuskan aliran listrik pada primer koil, saat hubung inti koil menjadi magnet, saat putus terjadi tegangan induksi

e) Kondensor berfungsi untuk menyerap tegangan induksi primer koil, sehingga percikan pada kontak platina kecil, platina lebih awet, induksi tegangan tinggi kuat.

Laporan Pengapian Konvensional

f) Kabel berfungsi sebagai penghantar aliran listrik pada komponen sistem pengapian. 2. Rangkaian tegangan tinggi (skunder), terdiri dari : a) Sekunder koil berfungsi untuk menghasilkan tegangan induksi yang sangat tinggi (15.000 30.000 Volt) saat platina mulai membuka b) Kabel tegangan tinggi berfungsi untuk mengalirkan arus listrik tegangan tinggi dari koil pengapian menuju busi c) Distributor berfungsi untuk mendistribusikan arus listrik tegangan tinggi dari koil pengapian menuju busi sesuai derangan urutan pengapiannya (Firing Order / FO) (1-3-4-2)

d) Busi berfungsi untuk menghasilkan percikan api untuk memulai proses pembakaran campuran bahan bakar dengan udara di ruang bakar, pada saat dialiri arus listrik tegangan tinggi.

Laporan Pengapian Konvensional

D. LANGKAH KERJA 1. Langkah Pembongkaran a) Membongkar rangkaian listriknya, termasuk di dalamnya adalah kunci starter dan sambungannya listriknya, sambungan dengan accu;

b) Membongkar distributor; melepas tutup distributor

c) Melepaskan rotor

Laporan Pengapian Konvensional

2. Langkah Pemeriksaan a) Memeriksa rangkaian listrik pada kunci starter dengan menghubungkan masing-masing terminal dengan benar. b) Memeriksa atau menyetel celah katup pada platina dengan menggunakan obeng dan feeler gauge. Feeler gauge yang digunakan adalah yang berukuran 0,3 - 0,4 mm. Dengan cara : 1. Mengendorkan baut pemegang platina dengan menggunakan obeng 2. Pastikan ujung ebonite pada posisi puncak atau pada posisi Top 3. Masukkan feeler gauge dengan ukuran 0,3 mm atau 0,4 mm sehingga didapatkan sudut dwell sekitar 52 pada proses pengukuran, 4. Setelah selesai kemudian kencangkan baut dengan obeng.

c) Memasang accu untuk menghidupkan mesin.

d) Kemudian setelah accu dipasang, kita hidupkan mesin untuk pengukuran sudut dwell dan putaran mesinnya dengan menggunakan multitester. Sudut dwell idealnya adalah 52 dengan toleransi 2 derajat. Untuk putaran mesin idealnya adalah 800 rpm.

Laporan Pengapian Konvensional

Cara pengukuran sudut dwell dapat dimulai dengan langkah-langkah sebagai berikut.

1. Mengarahkan tuas alat multi tester pada pengukuran sudut dwell dan pilih yang ada tulisan 4. Angka 4 disini artinya bahwa mesin yang diukur mempunyai 4 silinder. 2. Menghidupkan mesin 3. Kemudian sentuhkan penjepit alat ukur pada koil pengapian dan body mesin, baca hasil pengukurannya. Cara pengukuran rpm mesin dapat dimulai dengan langkah-langkah sebagai berikut.

1. Mengarahkan tuas alat multi tester pada pengukuran putaran mesin (rpm) dan pilh yang ada tulisan 4. Angka 4 disini artinya bahwa mesin yang diukur mempunyai empat silinder. 2. Menghidupkan mesin. 3. Kemudian sentuhkan penjepit alat ukur pada koil pengapian dan body mesin, baca hasil pengukurannya.
Laporan Pengapian Konvensional 8

3. Langkah Pemasangan a) Memasang rotor; b) Memasang tutup distributor. Dalam penutupan ini harus pas, karena kalau salah mesin tidak bisa hidup dan memungkinkan terjadi letupan dari mesin. E. HASIL PRAKTEK 1. Dari praktikum tidak diperoleh hasil pengukuran karena adanya kerusakan dwell tester (multimeter) sehingga sudut dwell tidak dapat diukur. Namun, idealnya sudut dwell celah platina yang baik adalah 52 2. 2. Dari praktikum tidak diperoleh hasil pengukuran karena adanya kerusakan dwell tester (multimeter) sehingga rpm mesin tidak dapat diukur, idealnya untuk mesin suzuki putaran mesin besarnya adalah 800 rpm.

F. KESIMPULAN Sistem pengapian konvensional dapat diidentifikasi dengan masih menggunakan platina sebagai plat kontak untuk menghubungkan dan memutus aliran listrik primer koil agar terjadi induksi/GGL pada sekunder yang berupa listrik tegangan tinggi untuk mensuplai busi agar memercikkan bunga api.
Komponen utama system pengapian konvensional adalah: a. Accu; b. Distributor Platina; c. Koil; d. Busi. G. SARAN 1. Mahasiswa seharusnya datang tepat waktu agar terbiasa dengan disiplin; 2. Menggunakan peralatan praktek dengan baik dan benar;

3. Praktikan selama praktikum berlangsung menggunakan seragam kerja (wearpack).

Laporan Pengapian Konvensional