Anda di halaman 1dari 48

PROPOSAL PENELITIAN

PEMBUATAN DAN PENGUJIAN KATALIS PADAT HETEROGEN BASA NH4/CaO-ZnO UNTUK PRODUKSI BIODIESEL DARI MINYAK KEDELAI (SOYBEAN OIL)

Disusun Oleh : TITO SETIAWAN NUGROHO SEBASTIANUS ADI PRASETYO 21030110120059 21030110141005

JURUSAN TEKNIK KIMIA FAKULTAS TEKNIK UNIVERSITAS DIPONEGORO SEMARANG 2013

HALAMAN PENGESAHAN
PROPOSAL PENELITIAN

Nama/NIM Nama/NIM Judul

: Tito Setiawan Nugroho / 21030110120059 : Sebastianus Adi Prasetyo / 21030110141005 : Pembuatan dan Pengujian Katalis Padat Heterogen Basa NH4/CaO-ZnO untuk Produksi Biodiesel dari Minyak Kedelai (Soybean Oil)

Semarang, 24 Juni 2013 Telah menyetujui, Dosen Pembimbing

Dr. Istadi, S.T., M.T 197103011997021001

ii

RINGKASAN
Sampai saat ini masyarakat dunia masih sangat bergantung pada bahan bakar fosil. Menipisnya cadangan minyak dunia mendorong pengembangan energi alternatif. Salah satu energi alternatif yang dikembangkan adalah biodiesel. Biodiesel berasal dari proses transesterifikasi minyak nabati dengan bantuan katalis baik katalis homogen, heterogen maupun katalis enzim. Biodiesel juga dapat didukung dengan adanya suatu zat kimia yang membantu yakni sebuah katalis. Pada penelitian ini, dalam pebuatan biodiesel bahan baku minyak kedelai direaksikan dengan methanol dan sebagai katalis digunakan katalis heterogen basa NH4/CaO-ZNO. Variabel berubah yang digunakan adalah jenis katalis yaitu CaO, ZnO, CaO-ZnO, NH4/CaO-ZnO. Penelitian ini dimulai dengan pembuatan katalis, karakterisasi katalis kemudian dilanjutkan dengan pengujian katalis CaO, ZnO, CaO-ZnO, NH4/CaO-ZnO dalam pembuatan biodiesel. Pada akhir penelitian ini, diharapkan dapat diketahui jenis katalis optimum yang dapat digunakan dalam pembuatan biodiesel.

iii

SUMMARY
Until now, people in the world is still dependent on fossil fuels. Depletion of world oil reserves encourage the development of alternative energy. One alternative energy developed is biodiesel. Biodiesel is derived from vegetable oil transesterification process in the presence of both homogeneous catalysts, heterogeneous catalysts and enzymes. Biodiesel can also be supported by the presence of a chemical that helps that is a catalyst. In this study, the process of biodiesel with feedstock soybean oil is reacted with methanol and a catalyst used as heterogeneous catalysts NH4/CaO-ZNO bases. Variable changed is the type of catalyst used, namely CaO, ZnO, CaO-ZnO, NH4/CaO-ZnO. The study began with the preparation of the catalyst, the catalyst characterization and then followed by testing CaO catalyst, ZnO, CaOZnO, NH4/CaO-ZnO in making biodiesel. At the end of the study, expected to know the optimum yield from type of catalyst that can be used in the manufacture of biodiesel.

iv

KATA PENGANTAR
Puji syukur penulis panjatkan kehadirat Tuhan Yang Maha Esa atas segala limpahan rahmat, karunia dan hidayah-Nya sehingga penulis dapat menyelesaikan proposal penelitian yang ditujukan sebagai pemenuhan Tugas Akhir Penelitian yang berjudul Pembuatan d an Pengujian Katalis Padat Heterogen Basa NH4/CaO-ZnO untuk Produksi Biodiesel dari Minyak Kedelai (Soybean Oil). Dalam penulisan karya ini penulis meyakini sepenuhnya bahwa tidaklah mungkin menyelesaikan karya tulis ini tanpa doa, bantuan dan dukungan baik secara langsung maupun tidak langsung. Pada kesempatan ini penulis ingin memberikan rasa terima kasih kepada : 1. 2. Dr. Ir. Budiyono, MSi. selaku Ketua Jurusan Teknik Kimia Unversitas Diponegoro. Dr. Istadi, S.T., M.T., selaku dosen pembimbing penelitian yang telah meluangkan waktu dan memberikan bimbingan dalam penyusunan proposal penelitian. 3. Andri Cahyo Kumoro, ST., MT., PhD selaku dosen Koordinator Penelitian dan Pengabdian kepada Masyarakat yang telah memberikan izin untuk melakukan penelitian ini. 4. Kedua orang tua atas doa, kesabaran, limpahan kasih sayang, dukungan, dan pengorbanan yang telah diberikan. 5. Pihak-pihak yang telah membantu dalam penyusunan proposal penelitian ini yang tidak bisa disebutkan satu persatu. Penulis menyakini bahwa proposal penelitian ini masih jauh dari kesempurnaan. Mohon maaf apabila terdapat kekurangan atau kesalahan. Penulis mengharapkan kritik dan saran yang membangun dari semua pihak berkaitan dengan proposal penelitian ini. Akhir kata, semoga proposal penelitian ini dapat bermanfaat bagi semua pihak dan dapat berguna sebagai bahan penambah ilmu pengetahuan.

Semarang,

2013

Penulis

DAFTAR ISI
HALAMAN PENGESAHAN .................................................................................................... ii RINGKASAN ............................................................................................................................iii SUMMARY............................................................................................................................... iv KATA PENGANTAR ................................................................................................................ v DAFTAR ISI ............................................................................................................................. vi DAFTAR TABEL ...................................................................................................................viii DAFTAR GAMBAR ................................................................................................................. ix BAB I PENDAHULUAN .......................................................................................................... 1 1.1. 1.2. 1.3. 1.4. Latar Belakang ............................................................................................................. 1 Perumusan Masalah ..................................................................................................... 4 Tujuan Penelitian ......................................................................................................... 4 Ruang Lingkup Penelitian............................................................................................ 5

BAB II TINJAUAN PUSTAKA ................................................................................................ 6 2.1. 2.2. 2.3. 2.4. 2.5. 2.6. 2.7. 2.8. 2.9. Katalis .......................................................................................................................... 6 Jenis-Jenis Katalis ........................................................................................................ 6 Komponen Katalis ....................................................................................................... 7 Karakterisasi Katalis .................................................................................................... 8 Metode Pembuatan Katalis ........................................................................................ 11 Minyak Kedelai .......................................................................................................... 12 Transesterifikasi ......................................................................................................... 17 Prediksi Mekanisme Reaksi Katalitik Berbasis Katalis Heterogen Basa .................. 21 Biodiesel .................................................................................................................... 21 Perbedaan Biodiesel dengan Petroleum Diesel (Solar) ...................................... 22 Keunggulan Biodiesel......................................................................................... 22 Karakterisasi Biodiesel ....................................................................................... 23

2.9.1. 2.9.2. 2.9.3.

BAB III METODE PENELITIAN ........................................................................................... 27 3.1. 3.2. Konsep Dasar Penyelesaian Masalah......................................................................... 27 Bahan dan Alat Penelitian .......................................................................................... 28 Bahan yang Digunakan ....................................................................................... 28 Alat yang Digunakan .......................................................................................... 28 vi

3.2.1. 3.2.2.

3.3.

Prosedur Penelitian .................................................................................................... 29 Pembuatan Katalis NH4/CaO-ZnO dengan Kopresipitasi-Impregnasi ............... 29 Karakterisasi Katalis ........................................................................................... 30 Pengujian Katalis dalam Pembuatan Biodiesel .................................................. 30

3.3.1. 3.3.2. 3.3.3. 3.4.

Analisis Hasil dan Karakteristik Produk .................................................................... 31

BAB IV HASIL YANG DIHARAPKAN ................................................................................ 32 4.1. 4.2. 4.3. 4.4. Rancangan Hasil Penelitian ....................................................................................... 32 Contoh Karakterisasi Produk Biodiesel (FAME) ...................................................... 32 Contoh Karakterisasi Katalis Menggunakan Analisa FTIR dan XRD ...................... 33 Jadwal Kegiatan ......................................................................................................... 33

BAB V KESIMPULAN ........................................................................................................... 35 DAFTAR PUSTAKA ............................................................................................................... 36

vii

DAFTAR TABEL
Tabel 2.1. Kandungan gizi kedelai dalam basis kering ................................................... 13 Tabel 2.2. Tabel Kandungan Metil Ester dan Nilai Standard Deviasi Minyak Kedelai ... 15 Tabel 2.3. Tabel Karakteristik Minyak Kedelai .............................................................. 15 Tabel 2.4. Kandungan Bilangan Asam dari Minyak Kelapa Sawit .................................. 16 Tabel 2.5. Tabel Sifat Fisik Minyak Kedelai ................................................................... 17 Tabel 2.6. Pengembangan Katalis Heterogen untuk Proses Transesterifikasi Trigliserida .. ....................................................................................................................... 20 Tabel 2.7. Tabel Syarat Mutu Biodiesel Alkil Ester ........................................................ 25 Tabel 2.8. Metoda Uji Mutu Biodiesel Alkil Ester .......................................................... 26 Tabel 4.1. Rancangan Hasil Penelitian ............................................................................ 32 Tabel 4.2. Identifikasi dan Komposisi Produk Biodiesel (FAME) dengan Gas Chromatography-Mass Spectrometry (GC-MS) ............................................. 32 Tabel 4.3. Jadwal Pelaksanaan Kegiatan .......................................................................... 34

viii

DAFTAR GAMBAR
Gambar 1.1. Penyediaan Energi Minyak Mentah Indonesia Tahun 1990 2008 dalam Setara Barrel Minyak (SBM) ....................................................................... 1 Gambar 2.1. Hubungan antara Komponen Aktif, Penyangga, dan Promoter didalam Katalis .......................................................................................................... 7 Gambar 2.2. XRD line bordening dari Kristal Terdispersi ............................................... 9 Gambar 2.3. Skema Alat Spektrofotometri FTIR ........................................................... 13 Gambar 2.4. Kandungan Gizi Kedelai ............................................................................ 13 Gambar 2.5. Minyak Kedelai ......................................................................................... 14 Gambar 2.6. Kandungan Minyak Kedelai dibanding Minyak Nabati lainnya................. 14 Gambar 2.7. Reaksi Transesterifikasi antara Trigliserida dan Metanol .......................... 19 Gambar 2.8. Mekanisme Reaksi Transesterifikasi yang dikatalisasi oleh basa/alkali .... 21 Gambar 3.1. Spesifikasi Minyak Kedelai ....................................................................... 28 Gambar 3.2. Rangkaian Alat Transesterifikasi (1) labu leher tiga, (2) pengaduk, (3) kondensor refluks, (4) waterbath, (5) Magnetic stirrer, (6) thermometer, (7) karet sumbat, (8) statif dan klem................................................................ 29 Gambar 4.1. Spektrum FT-IR pada katalis ZnO komersial dan ZnO sintesis,SO4 2-/ZnO dan SO42--ZnO : (1) ZnO presipitasi, (2) ZnO komersial, (3) SO 42-/ZnO, (4) SO4 2-ZnO. Peak label (a) Zn-O, (b) S=O, (c) C=O, (d) N-H, (e) O=H ...... 33 Gambar 4.2. Perbandingan Hasil analisis XRD pada katalis : (a)SO 42-/ZnO, (b) SO4 2-ZnO, (c) ZnO sintesis, (d) ZnO komersial ................................................. 33

ix

BAB I PENDAHULUAN
1.1. Latar Belakang Krisis energi merupakan salah satu permasalahan utama yang dialami dunia pada abad XXI, khususnya Indonesia. Berdasarkan sumbernya, energi dapat terbagi menjadi dua yaitu energi yang bersifat unrenewable resources dan energi yang bersifat renewable resources. Namun, eksplorasi sumberdaya energi lebih banyak difokuskan pada energi fosil yang bersifat unrenewable resources sedangkan energi yang bersifat renewable relatif belum banyak dimanfaatkan (Elinur et al., 2010). Sampai saat ini bahan bakar minyak (BBM) yang merupakan bahan bakar fosil masih menjadi konsumsi utama negara-negara dunia. Peranan BBM masih 54,4 % dalam pemakaian energi final tahun 2011 di Indonesia (Kementrian Riset dan Teknologi, 2005). Ketergantungan akan BBM tidak diimbangi dengan ketersediaan cadangan minyak nasional. Menurut (Kementrian Energi dan Sumberdaya Mineral, 2009) cadangan energi minyak mentah Indonesia hanya dapat diproduksi atau akan habis dalam kurun waktu 22,99 tahun terhitung mulai tahun 2008.

Gambar 1.1. Penyediaan Energi Minyak Mentah Indonesia Tahun 1990 2008 dalam Setara Barrel Minyak (SBM) Sumber : (Kementrian Riset dan Teknologi, 2005) Untuk memenuhi kebutuhan dalam negeri, maka Indonesia perlu impor minyak mentah. Pada gambar 1 dapat dilihat bahwa, impor minyak mentah pada periode 1990 2008 mengalami peningkatan rata-rata sebesar 4,75 % per tahun dari 46,23 juta SBM menjadi 83,98 juta SBM. Sementara itu, harga minyak dunia semakin mengalami peningkatan. Harga 1

minyak mentah di wilayah Asia-Pasifik untuk menyuplai BBM ke Indonesia pada tahun 2013 mencapai 136,72 dollar AS per barrel (Bloomberg, 2013). Oleh karena itu, untuk mengatasi persoalan tersebut perlu penggunaan bahan bakar alternatif berbasis renewable resources berasal dari minyak tanaman atau lebih dikenal dengan Bahan Bakar Nabati (Djazuli & Pratowo, 2008). Biodiesel merupakan BBN yang dikembangkan saat ini. Biodiesel merupakan alternatif bahan bakar yang dapat diperbaharui, biodegradable yang terdiri dari asam lemak metil ester (Fatty Acid Methyl Ester = FAME) yang berasal dari minyak tumbuhan dan lemak hewani (minyak nabati) (C.-Y, Lin et al., 2006). Minyak nabati sebagai bahan baku pembuatan biodiesel mengandung trigliserida. Trigliserida adalah ester dari tiga asam lemak rantai panjang yang terikat pada satu gugus gliserol. Asam lemak yang terlepas dari trigliseridanya akan menjadi asam lemak bebas ( free fatty acid = FFA). Penelitian untuk menghasilkan biodiesel dengan berbagai jenis minyak tumbuhan sudah banyak dilakukan diantaranya dengan minyak sawit ( palm oil) (Jitputti, et al., 2006), minyak kedelai (soybean oil) (Liu, Xuejun et al., 2007), minyak lobak (rapeseed oil) (Yoo, Sung Jin et al., 2010), minyak biji jarak (Jatropha curcas) (Deng, Xin et al., 2011), dan minyak goreng bekas (waste cooking oil) (Jacobson, Kathlene et al., 2008), dan lain-lain. Proses pembuatan FAME tergantung dari kandungan FFA pada jenis-jenis minyak nabati. Kandungan FFA rendah apabila kadarnya kurang dari 4%, maka prosesnya hanya transesterifikasi sedangkan kandungan FFA tinggi apabila kadarnya lebih tinggi dari 20%, maka prosesnya esterifikasi dan transesterifikasi. Untuk memperoleh yield FAME yang tinggi digunakan jenis minyak nabati yang kandungan FFA nya rendah. Minyak kedelai ( soybean oil) mempunyai bilangan asam 0,3 3 (Gunawan et al., 2003), maka minyak ini sangat potensial apabila dijadikan sebagai bahan baku pembuatan biodiesel. Proses transesterifikasi dapat dikatalisasi oleh katalis homogen (asam dan basa), katalis enzim, dan katalis heterogen (katalis padat). Katalis homogen basa/alkali yang sering digunakan adalah NaOH, KOH (Meher et al., 2006), NaOCH3 (Freedman et al., 1984). Penggunaan katalis homogen basa untuk transesterifikasi menimbulkan masalah karena basa bereaksi dengan FFA membentuk sabun sebagai produk samping yang mana menyulitkan dalam proses separasi dan menurunkan yield FAME (Veljkovic et al., 2006). Untuk mencegah saponifikasi biasa digunakan asam sulfat (Saravanan et al., 2009; Shiu et al., 2010), HCl, asam sulfonat (Melero et al., 2010) sebagai katalis homogen asam untuk transesterifikasi. Namun, katalis homogen asam ini dapat memberikan masalah yang serius pada lingkungan, korosi pada peralatan, dan susah untuk di recycle serta beroperasi pada suhu 2

tinggi karena laju reaksinya lambat (Canakci & Van Gerpen, 2003; Lotero et al., 2005). Untuk mengatasi kelemahan pada katalis homogen asam dan basa, digunakan katalis enzim lipase yang terimobilisasi (Caballero et al., 2009). Katalis lipase ini mudah untuk diregenerasi, mudah dipisahkan dari produk biodiesel, nonpolusi, dan tidak terbentuk sabun. Namun, katalis ini sangat mahal dan mudah terdenaturasi pada suhu tinggi. Untuk mengatasi permasalahan dari katalis homogen dan enzim, maka dikembangkan transesterifikasi dengan menggunakan katalis heterogen padat. Katalis heterogen padat mempunyai beberapa keuntungan diantaranya, adalah proses pemisahan dan pemurnian mudah, tidak beracun, nonkorosif, harganya murah, dan mudah diregenerasi (Kim et al., 2004). Jenis katalis heterogen padat ada bermacam-macam diantaranya, adalah single metal oxides, alkaline earth metal oxides, anion exchange resins, alkali metal supported on alumina, alkali metal supported on zeolite. Kebanyakan katalis anion exchange resin dan alkali metal support, komponen aktifnya mudah terkorosi oleh metanol dan umurnya pendek (Ebiura et al., 2005). Sehingga, penelitian akhir-akhir ini difokuskan pada katalis heterogen padat dari single metal oxides. Katalis metal oxides yang sudah dipelajari untuk pembuatan FAME diantaranya SrO, ZnO, TiO2, dan ZrO2 (Yoo, Sung Jin et al., 2010). Kekuatan kebasaan katalis dapat diurutkan ZrO2 < TiO2 < ZnO < SrO. Semakin tinggi situs basa katalis, maka yield FAME yang dihasilkan semakin besar. Namun, katalis ZnO sebagai komponen aktif dapat menghasilkan yield FAME sekitar 95% sama dengan SrO, meskipun kekuatan kebasaannya dibawah SrO karena aktifitas yang tinggi dengan metanol superkritik (Yoo, Sung Jin et al., 2010). Untuk menambah aktifitas katalitik dalam memperluas permukaan aktif diperlukan katalis support atau penyangga. Katalis yang dapat digunakan untuk penyangga adalah dari alkaline earth metal oxides diantaranya CaO, MgO, dan BaO. Banyak peneliti yang menggunakan CaO sebagai katalis support karena aktivitas katalis yang tinggi, tidak memerlukan kondisi reaksi yang ekstrim, umur katalis yang panjang, dan harga katalis yang murah (Peterson & Scarrah, 1984; Ono, 2003; Kabashima & Hattori, 1998). Penambahan situs asam kedalam komponen aktif katalis heterogen menjadikan katalis heterogen padat superasam dan penambahan situs basa menjadikan katalis heterogen padat superbasa dapat meningkatkan yield FAME. Katalis heterogen padat superasam yang efektif untuk pembuatan biodiesel adalah katalis yang diimpregnasi dengan asam sulfat, seperti SO 42/ZrO2 menggunakan minyak sawit (palm oil) dengan kondisi operasi suhu 200oC, rasio alkohol/minyak = 6:1, waktu reaksi 1 jam dan yield reaksi 90,3% (Jitputti et al., 2006). Penelitian yang dilakukan oleh (Ding, Yuqi et al., 2011), menghasilkan katalis heterogen 3

padat superbasa. Katalis yang digunakan adalah mesoporous Li/ZrO2 dengan preparasi Zr(OBu)4 dan CH3COOLi.2H2O dikalsinasi pada suhu 650oC selama 3 jam menggunakan soybean oil menghasilkan yield FAME 98,2 %. Didalam penelitian ini akan dibuat katalis heterogen padat superbasa dengan komponen aktif ZnO kemudian di support dengan menggunakan CaO secara kopresipitasi. Kemudian untuk menjadikan katalis CaO-ZnO basa dipromosi dengan larutan ammonium hidroksida (NH4OH) secara impregnasi. Katalis NH4/CaO-ZnO ini akan dikarakterisasi menggunakan instrumen FT-IR dan XRD serta aktivitas katalis akan dievaluasi dalam pembuatan biodiesel dengan metode transesterifikasi dari minyak kedelai (soybean oil). Selain itu, penelitian ini juga akan membandingkan katalis CaO, katalis ZnO, CaO-ZnO, dan katalis NH4/CaO-ZnO dalam penentuan karakter masingmasing katalis dengan alat FT-IR dan XRD serta penggunaan katalis-katalis tersebut dalam memproduksi yield biodiesel.

1.2.

Perumusan Masalah Penambahan situs basa pada komponen aktif katalis heterogen padat membuat

kekuatan kebasaan katalis menjadi lebih tinggi dan menjadi katalis superbasa. Basisitas katalis yang tinggi dapat meningkatkan yield biodiesel. Didalam penelitian ini digunakan ZnO sebagai komponen aktif dan sebagai support adalah CaO. Berdasarkan penelitian terdahulu, proses transesterifikasi menggunakan katalis heterogen dengan CaO sebagai support pada permukaan zinc oxide (ZnO) yang disiapkan secara impregnasi. Pada penelitian ini akan diteliti lebih lanjut katalis heterogen ZnO yang dikopresipitasi dengan CaO kemudian dipromosi dengan larutan ammonium hidroksida sehingga menjadi katalis padat heterogen basa. Kemudian katalis NH4/CaO-ZnO yang dihasilkan akan dikarakterisasi dan dibandingkan dengan katalis CaO, katalis ZnO dan katalis CaO-ZnO dalam kinerjanya menghasilkan yield biodiesel dari minyak kedelai.

1.3.

Tujuan Penelitian Peneletian ini dimaksudkan untuk pembuatan dan pengujian katalis padat heterogen

basa NH4/CaO-ZnO untuk produksi biodiesel dari minyak kedelai. Maka tujuan penelitian ini adalah : 1. Membuat katalis berbasis CaO-ZnO yang dipromosi dengan larutan ammonium hidroksida (NH4OH) dengan metode kopresipitasi impregnasi.

2.

Karakterisasi katalis menggunakan Fourier Transform-Infra Red (FT-IR) dan X-Ray Difraction (XRD) untuk membuktikan keberadaan situs basa kuat serta menentukan sifat kristal atau kristalinitas dari suatu katalis.

3.

Karakterisasi

produk

biodiesel

menggunakan

Gas

Chromatography-Mass

Spectrometry (GC-MS). 4. Membandingkan katalis NH4/CaO-ZnO dengan katalis CaO, katalis ZnO, dan katalis CaO-ZnO melalui karakterisasi katalis menggunakan FT-IR dan XRD. 5. Menguji kinerja katalis untuk pembuatan biodiesel dari minyak kedelai.

1.4.

Ruang Lingkup Penelitian Untuk mencapai tujuan penelitian yang diinginkan, penelitian ini difokuskan pada

ruang lingkup : 1. Mendesain alat proses esterifikasi dan transesterifikasi yang efektif untuk memproduksi biodiesel. 2. Menyiapkan katalis NH4/CaO-ZnO dengan ZnO sebagai komponen aktif, CaO sebagai penyangga dan larutan ammonium hidroksida sebagai promoter dengan metode kopresipitasi impregnasi. 3. 3. Menyiapkan katalis CaO, katalis ZnO, dan katalis CaO-ZnO sebagai pembanding. Karakterisasi katalis yang dihasilkan menggunakan FT-IR dan XRD untuk membuktikan keberadaan situs basa kuat dan menentukan sifat kristal dari suatu katalis. 4. Memvariasi jenis katalis yang sudah dibuat untuk proses transesterifikasi menggunakan minyak kedelai untuk mengetahui jumlah yield biodiesel yang paling besar. 5. Menganalisa komposisi yield biodiesel yang didapatkan dengan menggunakan Gas Chromatography-Mass Spectrometry (GC-MS).

BAB II TINJAUAN PUSTAKA


2.1. Katalis Katalis merupakan substansi senyawa kimia yang dapat menaikkan laju reaksi dan terlibat di dalam reaksi kimia walaupun zat itu tidak ikut bereaksi secara permanen. Zat tersebut dapat diambil kembali pada akhir reaksi. Peningkatan laju reaksi ini diakibatkan oleh adanya reaksi baru yang diciptakan dengan energi aktivasi yang lebih rendah, sehingga katalis dapat berfungsi mengarahkan suatu reaksi kearah yang diinginkan. Katalis tersebut dapat mengarahkan produk yang diiinginkan dengan selektivitas yang lebih tinggi. sehingga hasil reaksi yang diperoleh memiliki selektivitas yang relatif tinggi (Istadi, 2011).

2.2.

Jenis-Jenis Katalis Terdapat tiga macam jennis jenis katalis, yaitu : Katalis Homogen, Katalis Heterogen,

dan Katalis Enzim. Berikut penjelasan masing-masing jenis katalis : a. Katalis Homogen Dikatakan katalis homogen, karena memiliki fasa yang sama antara reaktan dan produk dalam suatu reaksi. Dalam pengoperasian katalis, katalis harus dipisahkan pada akhir reaksi bersama produk (Istadi, 2011). Pada katalis homogen karena produk reaksi juga memiliki fasa yang sama dengan katalisnya maka sulit untuk memisahkan katalis tersebut, maka perlu adanya kondisi operasi seperti suhu dan tekanan yang disesuaikan oleh kinerja katalis, sehingga katalis dapat dipisahkan. b. Katalis Heterogen Dikatakan Katalis Heterogen, karena memiliki fasa yang berbeda antara reaktan dan produk. Dalam pengoperasian katalis, katalis heterogen cenderung lebih mudah uutnuk dipisahkan karena fasa yang digunakan berbeda dengan produk reaksinya. Katalis heterogen juga mudah dibuat dan mudah diletakkan pada reaktor karena fasa yang berbeda dengan pereaktannya (Istadi, 2011). Adanya beda fasa pada katalis dan pereaktan, maka mekanisme reaksi menjadi sangat kompleks. Fenomena antarmuka menjadi sesuatu yang sangat penting dan berperan. Laju reaksi dikendalikan oleh fenomena-fenomena adsorbsi, absorbsi dan desorbsi. Mekanisme katalis heterogen melalui lima langkah, yaitu: Transport reaktan ke katalis Interaksi reaktan-raktan dengan katalis (adsorpsi) Reaksi dari spesi-spesi yang teradsorpsi menghasilkan prodduk-produk reaksi 6

c.

Deadsorpsi produk dari katalis Transport produk menjauhi katalis Katalis Enzim

Katalis Enzim juga biasa disebut biokatalisis. Katalis enzim merupakan katalis yang memiliki keunggulan sifat (aktivitas tinggi, selektivitas dan spesifitas) sehingga dapat dapat membantu prosesproses kimia kompleks pada kondisi lunak dan ramah lingkungan. Enzim hanya dapat bereaksi pada range suhu tertentu dikarenakan apabila
terlalu tinggi maka protein dalam enzim akan terdenaturasi dan enzim tidak dapat bekerja secara optimal. Adapun kelemahannya antara lain sangat mahal, sering tidak stabil,

mudah terhambat, tidak dapat diperoleh kembali setelah dipakai .

2.3.

Komponen Katalis

Terdapat 3 komponen penting dalam katalis, yaitu komponen aktif (active agent), penyangga dan promoter. Berikut adalah diagram yang saling berhubungan antara ketiganya.

Gambar 2.1. Hubungan antara Komponen Aktif, Penyangga, dan Promoter didalam Katalis

a.

Komponen Aktif

Komponen aktif berfungsi sebagai aktivitas pada reaksi kimia, mengemban fungsi utama katalis untuk mempercepat dan mengarahkan reaksi. Komponen aktif biasanya
berupa logam, oksida dan sulfida semikonduktor, serta oksida dan sulfida isolator (Istadi, 2011). b. Penyangga (support)

Penyangga berfungsi untuk memperoleh luas permukaan yang tinggi, porositas, sifatsifat mekanik, kestabilan, aktivitas fungsional ganda, modifikasi komponen aktif. Jenis penyangga bisa berupa oksida dengan melting point tinggi, tanah liat, dan karbon. Penyangga harus tahan terhadap perubahan termal, maka seharusnya memiliki titik leleh sedikit di atas komponen aktifnya. Besarnya konsentrasi komponen aktif atau biasa disebut loading juga mempunyai efek yang signifikan agar penyangga bisa memberikan tingkat dispersi komponen aktif yang besar (Istadi, 2011). c. Promotor Promotor didesain untuk membantu komponen aktif dan penyangga (Istadi, 2011). Pada komponen aktif promotor berfungsi untuk: elektronik, morfologi, poisoning, sedangkan fungsi pada penyangga: struktural, inhibisi aktivitas, promosi aktivitas. Tujuan pemberian promotor ini adalah untuk menghasilkan aktifitas, selektivitas, stabilitas yang diinginkan (Istadi, 2011). dan efek

2.4.

Karakterisasi Katalis Katalis yang telah dibuat perlu diuji apakah struktur katalis tersebut sudah sesuai

dengan struktur yang diinginkan atau desain apa tidak. Pengujian katalis ini biasa disebut karakterisasi (characterization). Pemilihan metode karakterisasi merupakan hal yang paling penting untuk karakterisasi katalis. Tentunya pemilihan metode karakterisasi katalis tergantung pada keperluan atau kepentingannya secara ilmiah dan teknis, biaya karakterisasi, dan kemudahan akses peralatan (Istadi, 2011). Secara garis besar, teknik karakterisasi katalis dapat dibagi menjadi beberapa macam berdasarkan sifat-sifat yang akan diteliti, antara lain : 1. Sifat-sifat partikel , meliputi : luas permukaan ( surface area), porositas atau dstribusi ukuran pori (adsorpsi uapa pada suhu rendah, Hg porosietry, dan incipient wetness), densitas, ukuran partiikel, sifat-sifat mekanis, dan difusivitas. 2 . Sifat-sifat permukaan (surface), meliputi : struktur dan morfologi (SEM, TEM, XRD, EXAFS, XPS, IR, Raman, UV-Vis), disperse (chemisorptions), dan keasamaan (TPD). 8

3.

Sifat-sifat bulk, meliputi : komposisi elemental (XRF, AAS), sifat-sifat senyawa atau struktur fasa (XRD, Raman, IR, DTA, TPR, TPO, TEM), struktur molekul (IR, Raman, UV-Vis, XAFS, NMR, dan EPR), serta reaktivitas bulk (XRD, UV-Vis, TGA, DTA, TPR, dan TPO).

Metode karakterisasi katalis yang digunakan dalam penelitian ini ada 2, yaitu : 1. XRD Karakterisasi XRD bertujuan untuk menentukan sifat kristal atau kristalinitas dari suatu katalis. Kebanyakan dari katalis adalah berbentuk padatan kristal seperti oksida logam, zeolite, logam yang berpenyangga. Dasar dari prinsip pendifraksian sinar-X yaitu difraksi sinar-X terjadi pada hamburan elastis foton-foton sinar-X oleh atom dalam dalam sebuah kisi periodik. Hamburan monokromatis sinar-X dalam fasa tersebut memberikan interferensi yang konstruktif. Pola konstruktif difraksi ini diplotkan berdasarkan intensitas peak yang menyatakan peta parameter kisi kristal atau indeks Miller (hkl) sebagai fungsi 2, dimana menyatakan sudut difraksi berdasarkan persamaan Bragg (Richardson, 1989) pada Persamaan (2.1). n = 2 d sin (2.1) dimana d menyatakan jarak antarlapisan atom atau ion yang berdekatan, yang menyatakan panjang gelombang radiasi sinar X, dan n adalah urutan-urutan pantulan. Lebar peak merupakan fungsi dari ukuran kristal atau partikel yang dihitung dengan menggunakan Persamaan Scherrer sebagai berikut : Crystallite size = (B 2 b 2 )1/2 cos ( )
K

(2.2)

Dimana : K = 1.00, B adalah lebar peak untuk jalur difraksi pada sudut 2, b adalah instrument peak broadening (0,10), dan adalah panjang gelombang pada 0,154 nm (Richardson, 1989; Wolfovich et al., 2004). Suku (B2-b2)1/2 adalah corrected instrumental broadening. lebar peak untuk

Gambar 2.2. XRD line bordening dari Kristal Terdispersi

Metode XRD banyak digunakan untuk membedakan material yang bersifat dengan amorf, mengukur macam-macam keacakan dan penyimpangan kristal, karakterisasi material yang berwujud kristal, dan mengidentifikasi mineral-mineral yang berbutir halus seperti tanah liat, serta juga dapat untuk mengidentifikasi dan menentukan besarnya fasa dalam padatan, film tipis, dan sampel multifasa. Kelebihan penggunaan sinar-X dalam karakterisasi material adalah kemampuan penetrasinya, sebab sinar-X memiliki energi sangat tinggi akibat panjang gelombangnya yang pendek. Disamping kelebihan, metode ini juga memiliki kekurangan yaitu tidak mampu menampilkan sifat-sifat yang diperlukan untuk katalis-katalis yang bersifat bukan kristal. Komponen utama XRD yaitu terdiri dari tabung katoda (tempat terbentuknya sinar-X), sampel holder dan detektor. Sinar X yang dihasilkan di tabung sinar X yang berisi katoda memanaskan filamen (15-60 kV), sehingga menghasilkan elektron, perbedaan tegangan menyebabkan percepatan elektron yang akan menembaki objek. Ketika elektron mempunyai tingkat energi yang tinggi dan menabrak elektron dalam objek sehingga dihasilkan pancaran sinar X. Objek dan detektor berputar untuk menangkap dan merekam intensitas sinar X. Detektor merekam dan memprosel sinyal sinar X dan mengolahnya dalam bentuk grafik. Salah satu alat XRD yang biasa digunakan adalah Siemen D5000 yang menggunakan radiasi Cu-K radiation. Tabung X-ray dioperasikan pada 40 kV dan 30 mA.

2.

FTIR (Fourier Transmission Infra Red) FTIR merupakan salah satu teknik spektroskopi inframerah yang memberikan informasi

karakteristik katalis dipermukaan dalam hal struktur oksida logam. Metode karakterisasi ini dapat juga memberikan sifat-sifat situs permukaan terhadap molekul tertentu, sehingga interaksi antarmolekul dan reaktivitas permukaan dapat dipelajari. Pada spektroskopi inframerah, spektrum inframerah terletak pada daerah dengan panjang gelombang 0,78 sampai 1000 m atau bilangan gelombang 12800 sampai 1 cm -1. FTIR termasuk kedalam kategori radiasi inframerah pertengahan (bilangan gelombang 4000-200 cm-1) (Lestari, 2009). Prinsip kerja FTIR adalah sebagai berikut : suatu sumber infra merah akan mengemisikan energi infra merah dan berjalan melalui bagian optik dari spektrofotometer. Kemudian gelombangan sinar tersebut dipisahkan dan digabungkan kembali untuk menghasilkan suatu pola interferensi. Lalu, intensitas dari frekuensi sinar ditransmisikan dan diukur oleh detector. Hasil dari detector adalag interferogram, yaitu suatu daerah waktu yang menggambarkan pola interferensi. Dengan adanya ADC (Analog to Digital Converter) akan mengubah pengukuran 10

tersebut menjadi suatu format digital yang dapat digunakan oleh komputer. Kemudian interferogram diubah menjadi suatu pita spektrum tunggal ( single beam spectrum) oleh FTT (Fast Fourier Transform) ( (Nurofik, 2008).

Gambar 2.3. Skema Alat Spektrofotometri FTIR Plot antara prosentase transmitansi dengan bilangan gelombang akan menghasilkan spektrum inframerah dan setiap tipe ikatan yang berbeda mempunyai frekuensi vibrasi yang sedikit berbeda, maka tidak ada dua molekul yang berbeda strukturnya akan mempunyai bentuk serapan inframerah atau spektrum inframerah yang sama. FTIR memanfaatkan energi vibrasi gugus fungsi penyusun senyawa hidroksiapatit, yaitu gugus PO 43-, gugus CO32-, serta gugus OH- (Lestari, 2009).

2.5.

Metode Pembuatan Katalis Terdapat dua metode pembuatan katalis, yaitu metode impregnasi dan kopresipitasi.

1.

Metode Impregnasi Metode impregnasi merupakan metode pembuatan katalis yang paling sederhana atau

merupakan metode dekomposisi komponen aktif secara langsung. Tujuan utama dari metode ini adalah untuk mengisi pori-pori katalis dengan larutan garam logam dengan konsentrasi tertentu untuk memberikan logam aktif dengan presentasi loading tertentu. Beberapa hal yang perlu diperhatikan diantaranya adalah proses pengeringan katalis. Proses pengeringan bertujuan agar komponen aktif terkristal di permukaan pori. Jika laju pengeringan terlalu lambat, penguapan terjadi hanya dibagian meniskus dari pori. Jika pengeringan terlalu cepat, gradien suhu antara bagian permukaan pori dan bagian dalam pori terlalu tinggi sehingga komponen aktif akan terdeposisi pada bagian ujung pori. Setelah melewati proses pengeringan, hasil padatan kemudian dikalsinasi pada suhu dan waktu tertentu (Istadi, 2011). 11

2.

Metode Kopresipitasi Metode kopresipitasi digunakan pada proses pembuatan katalis dari larutan garam-

garamnya. Larutan garam dari logam penyusun katalis bisa dalam bentuk oksalat, nitrat, sulfat, ataupun klorida. Larutan alkali yang cukup banyak perlu ditambahkan untuk memastikan larutan garam dari komponen aktif di atas terjadi presipitasi atau dengan mengatur pH hingga pH tertentu dimana sudah terjadi presipitasi. Hasil presipitasi berupa padatan kemudian disaring dari campurannya dan dicuci dengan air distilat hingga bersih dari larutan alkali sisa. Pencucian dimaksudkan untuk menghilangkan larutan alkali yang tersisa, reagen anion, dan kelebihan deposit di permukaan partikel (Istadi, 2011). Kopresipitasi merupakan kontaminasi endapan oleh zat lain yang larut dalam pelarut. Hal ini berhubungan dengan adsorpsi pada permukaan partikel dan terperangkapnya (oklusi) zat asing selama proses pertumbuhan kristal dari partikel primernya. Kontaminasinya bertambah akibat pengadukan larutan.kemungkinan bertambahnya kontaminasi cukup kecil dibanding pada postpresipitasi.

2.6.

Minyak Kedelai Di Indonesia pertanaman kedelai terpusat di Jawa, Lampung, Nusa Tenggara Barat

dan Bali. Varietas-varietas kedelai yang ada di Indonesia adalah Daphros, Orba dan T.K.5. Kedelai dapat tumbuh sampai ketinggian 1500 m dpi, sedangkan ketinggian optimalnya adalah 650 m dpi. Untuk pertumbuhan kedelai perlu suhu optimal 29,4 oC, pH tanah 6,0-6,8. Kedelai dapat ditanam secara monokultur maupun tumpang sari, di lahan kering (tegalan) maupun di lahan bekas padi di lahan sawah. Kedelai merupakan sumber protein nabati. Rata-rata kandungan protein biji adalah 35%, kandungan asam amino terbanyak adalah leusin (484 mg/g N 2). Kedelai dapat digunakan sebagai bahan makanan (tahu, tempe, kecap, tauco, taoji, susu kedelai, tauge, minyak dan sebagainya). Dalam minyak kedelai terdapat fosfatida yang terdiri dari sekitar 2 persen lesitin dan sepalin yang digunakan sebagai bahan pengemulsi dalam industri makanan. Lesitin digunakan sebagai bahan pengempuk dalam pembuatan kue dan roti.

12

Gambar 2.4. Kandungan Gizi Kedelai Tabel 2.1. Kandungan gizi kedelai dalam basis kering Kandungan Protein Lysine Methionine Cystein Tryptophane Threonine Oil Ash Carbohydrate Komposisi 40,69 0,51 2,56 0,11 0,57 0,03 0,72 0,06 0,52 0,05 1,54 0,07 21,38 0,64 4,56 0,34 29,4 3,29 Sumber: (Hammond et al., 2005) Minyak kedelai diperoleh dari proses ekstraksi biji kedelai. Seperti minyak nabati pada umumnya, minyak kelapa sawit tersusun atas lemak dan minyak alam yang terdiri atas trigliserida, digliserida dan monogliserida, asam lemak bebas, moisture, pengotor dan komponen-komponen minor bukan minyak/lemak yang secara umum disebut dengan senyawa yang tidak dapat tersabunkan. 13

Gambar 2.5. Minyak Kedelai Kandungan minyak dan komposisi asam lemak dalam kedelai dipengaruhi oleh varietas dan keadaan iklim tempat tumbuh. Lemak kasar terdiri dari trigliserida sebesar 9095%, sedangkan sisanya adalah fosfatida, asam lemak bebas, sterol dan tokoferol. Minyak kedelai mempunyai kadar asam lemak jenuh sekitar 15% sehingga sangat baik sebagai pengganti lemak dan minyak yang memiliki kadar asam lemak jenuh yang tinggi seperti mentega dan lemak babi. Hal ini berarti minyak kedelai sama seperti minyak nabati lainnya yang bebas kolestrol, seperti yang ditunjukkan dalam komposisi dari minyak nabati dibawah ini.

Gambar 2.6. Kandungan Minyak Kedelai dibanding Minyak Nabati lainnya Asam lemak dalam minyak kedelai sebagian besar terdiri dari asam lemak esensial yang sangat dibutuhkan oleh tubuh. Dibawah ini disajikan kandungan metil ester, nilai deviasi serta jumlah bilangan asam pada minyak kedelai.

14

Tabel 2.2. Tabel Kandungan Metil Ester dan Nilai Standard Deviasi Minyak Kedelai Methyl Ester Myristate Palmitate Palmitoleate Stearate Oleate Linoleate Linolenate Arachidate Gondoate Behenate Lignocerate Furanoid II
b

Typical Value 0,04 0,5 10,57 0,43 0,02 0,04 4,09 0,34 22,98 2,01 54,51 1,54 7,23 0,78 0,33 0,14 0,18 0,25 0,20 0,1 0,014 0,0086 0,015 0,0076 190,4
132,7

Range Achieved Trace 0,03 3,2 26,4 Trace 0,7 2,6 32,6 8,6 79,0 35,2 64,8 1,7 19,0 Trace 0,7 Trace 0,6 Trace 1,0 0,0033 0,0290 0,0084 0,0272 188,5 201,6
114,0 138,5

Furanoid IIIc Saponification Value


Iodine Value

Sumber: (Hammond et al., 2005) Tabel 2.3. Tabel Karakteristik Minyak Kedelai Sifat Bilangan asam Bilangan penyabunan Bilangan iod Bilangan thiosianogen Bilangan hidroksil Bilangan Reichert Meissl Bilangan Polenske Bahan yang tak tersabunkan Indeks bias (25oC) Bobot jenis (25/ 25oC) Titer (oC) Nilai 0,3-3,000 189-195 117-141 77-85 4-8 0,2-0,7 0,2-1,0 0,5-1,6% 1,471-1,475 0,916-0,922 22-27 Sumber: (Gunawan et al., 2003) 15

Dari tabel 2.4. dapat diketahui bilangan asam minyak kedelai sebesar 0,3 3,0. Sedangkan jumlan bilangan asam pada minyak kelapa sawit tertera pada tabel berikut ini. Tabel 2.4. Kandungan Bilangan Asam dari Minyak Kelapa Sawit Minyak Crude Palm Oil Palm Fatty Acid Distillate Crude Palm Kernel Oil Crude Palm Stearin Palm Sludge Oil FFA 1-10 % 70-90 % 1-10% 1-10 % 10-80 % Sumber : (Utami & Solikhah, 2011) Bilangan asam pada minyak kelapa sawit lebih besar daripada minyak kedelai. Bilangan asam yang tinggi membutuhkan proses preparasi terlebih dahulu melalui proses esterifikasi untuk menghilangkan kadar asam lemak bebas sebelum ke tahap transesterifikasi (pembuatan biodiesel). Cara pengolahan asam lemak bebas dapat dilakukan dengan cara berikut: Kadar FFA < 2% -------> dengan penetralan, Kadar FFA > 2% -------> dengan esterifikasi asam lemak. Oleh karena itu dipilih minyak kedelai sebagai bahan baku biodiesel karena kandungan bilangan asam yang kecil tidak memerlukan proses esterifikasi terlebih dahulu sehingga memudahkan penanganan dalam proses pembuatannya. Nilai gizi asam lemak esensial dalam minyak dapat mencegah timbulnya atherosclerosis atau penymbatan pembuluh darah. Kegunaan minyak kedelai yang sudah dimurnikan dapat digunakan untuk pembuatan minyak salad, minyak goreng ( cooking oil) serta untuk segala keperluan pangan. Lebih dari 50 % pangan dibuat dari minyak kedelai, terutama margarin dan shortening. Hampir 90 % dari produksi minyak kedelai digunakan di bidang pangan dan dalam bentuk telah dihidrogenasi, karena minyak kedelai mengandung lebih kurang 85 % asam lemak tidak jenuh. Minyak kedelai juga digunakan pada pabrik lilin, sabun, varnish, lacquers, cat, semir, insektisida dan desinfektan. Bungkil kedelai mengandung 40-48 % protein dan merupakan bahan makanan ternak yang bernilai gizi tinggi, juga digunakan untuk membuat lem, plastik, larutan yang berbusa, rabuk dan serat tekstil sintesis. Bila minyak kedelai akan digunakan di bidang nonpangan, maka tidak perlu seluruh tahap pemurnian dilakukan. Misalnya untuk pembuatan sabun hanya perlu proses pemucatan dan deodorisasi, agar warna dan bau minyak kedelai tidak mencemari warna dan bau sabun yang dihasilkan. 16

Titik cair yang dimiliki minyak kedelai sangat tinggi, yaitu sekitar -16oC dan biasanya berbentuk padat (solid) pada ruang yang mempunyai suhu tinggi. Hal ini berarti minyak kedelai dapat digunakan untuk biodiesel dan bahan bakar pada musim panas ( summer fuel). Dibawah ini disajikan sifat fisik dari minyak kedelai. Tabel 2.5. Tabel Sifat Fisik Minyak Kedelai Density 20o C Specific Heat Capacity 20o C Melting point Cloud Point Pour Point Heat of combustion Heat transfer coefficient Surface tension 30 oC Viscosity 20 oC Recractive Index nD 20oC Vapor pressure Heat of vaporization 0,9165 to 0,9261 g/mL. Decreases 0,000643 to 0,000668 g/mL oC 0,448 cal/g oC increases 0,000616 cal/g oC 0,6 oC -9 oC -12 to -16 oC 9450 9388 cal/g 9135 91 cal/g 269,7 watts/ oK m2 at 180 oC 27,6 dyne/cm Decreases 0,077 dyne/cm oC 58,5 62,2 Cp 1,4733 1,4760 1 at 254 oC 44200 cal/mol Sumber: (Hammond, Johnson, Su, Wang, & White, 2005) 2.7. Transesterifikasi Ester merupakan suatu senyawa turunan asam karboksilat dimana gugus hidroksi dari asam karboksilat digantikan oleh gugus alkoksi. Esterifikasi merupakan reaksi antara asam karboksilat dengan alkohol membentuk senyawa ester dan air. Reaksi esterifikasi pada dasarnya adalah penggantian hidrogen pada gugus karbonil dengan suatu hidrokarbon atau alkil. Reaksi esterifikasi dapat berlangsung dengan katalis asam maupun basa. Reaksi esterifikasi dapat dibagi atas dua jenis, diantaranya sebagai berikut: 1. Esterifikasi langsung, yang merupakan reaksi antara alkohol dengan asam lemak. RCOOH + R`OH RCOOR` + H2O Reaksi ini merupakan reaksi substitusi nukleofilik gugus asil. Reaksinya tidak langsung secara substitusi, tetapi melalui 2 tahap. Tahap pertama adalah adisi nukleofilik dan diikuti tahap kedua yaitu eliminasi. 2. Transesterifikasi, yang meliputi reaksi:

17

a.

Alkoholisis, merupakan reaksi antara ester dengan alkohol membentuk ester yang baru. RCOOR` + R``OH RCOOR`` + R`OH

b.

Asidolisis, merupakan reaksi antara ester dengan asam karboksilat membentuk ester yang baru. RCOOR` + R``COOH R``COOR` + RCOOH

c.

Interesterifikasi merupakan suatu reaksi ester dengan ester lainnya atau disebut ester interchange.

Transesterifikasi atau alkoholisis adalah reaksi pertukaran gugus alkohol dari suatu ester dengan ester lain. Penambahan katalis (asam kuat atau basa kuat) akan mempercepat reaksi transesterifikasi dalam pembentukan ester. Transesterifikasi dapat dikatalisis oleh asam-asam Brnsted, lebih sering digunakan sulfonat dan asam sulfat (Utami & Solikhah, 2011). Minyak nabati pada tumbuhan dikenal dengan nama trigliserida. Trigliserida adalah ester dari tiga molekul asam lemak dan mengandung sejumlah atom oksigen dalam strukturnya, sedangkan asam-asam lemak tersebut mempunyai perbedaan dalam panjang rantai karbonnya dan jumlah ikatan gandanya (Istadi, 2011). Alkohol-alkohol yang dapat digunakan pada proses transesterifikasi trigliserida adalah metanol, etanol, propanol, butanol, dan amil alkohol. Biodiesel dapat berupa metil ester atau etil ester tergantung jenis alkohol yang digunakan. Tetapi yang paling sering diproduksi adalah metil ester karena metanol mudah didapat dan tidak mahal. Metanol lebih reaktif dibandingkan dengan etanol, sehingga penggunaan metanol menghasilkan mono dan diasilgliserol yang relatif lebih rendah dibandingkan dengan penggunaan etanol pada kondisi reaksi yang sama (Utami & Solikhah, 2011). Secara umum reaksi transesterifikasi antara trigliserida dan alkohol (metanol) dapat digambarkan sebagai berikut:

18

Gambar 2.7. Reaksi Transesterifikasi antara Trigliserida dan Metanol Reaksi antara minyak atau lemak dengan alkohol merupakan reaksi yang bersifat bolak-balik. Oleh sebab itu alkohol harus ditambahkan berlebih untuk membuat reaksi berjalan ke arah kanan mengikuti pseudo first order. Menurut azas Le Chatelier bahwa: Setiap perubahan pada salah satu variabel sistem keseimbangan akan menggeser posisi keseimbangan ke arah tertentu yang akan menetralkan/ meniadakan pengaruh variabel yang berubah tadi. Adanya katalis dalam reaksi (asam atau basa kuat) dapat mempercepat reaksi transesterifikasi. Transesterifikasi trigliserida dapat menghasilkan ester alkil asam lemak dan gliserol. Fasa gliserol akan terpisah di bagian bawah reaktor. Transesterifikasi umumnya menggunakan katalis basa/alkali seperti NaOH atau KOH yang merupakan salah satu jenis katalis homogen dimana katalis ini mempunyai fasa yang sama dengan fasa campuran reaksinya, sehingga produk reaksi sulit dipisahkan dari sisa reaktannya. Minyak dan lemak yang mengandung asam lemak bebas dalam jumlah banyak tidak dapat dikonversi secara langsung menjadi metil ester dengan menggunakan katalis basa. Pengaruh negatif katalis basa pada reaksi transesterifikasi minyak yang memiliki kandungan asam lemak bebas tinggi akan mengakibatkan asam lemak bebas bereaksi dengan katalis yang ditambahkan selanjutnya akan bereaksi menghasilkan sabun, disamping itu sebagian katalis akan dinetralisasi. Jika terdapat air dalam reaksi, sabun akan terbentuk terlebih dahulu membentuk emulsi dengan metanol dan minyak, sehingga reaksi metanolisis tidak dapat terjadi. Adanya sabun akan mengakibatkankan naiknya koefisien viskositas dan pembentukan gel yang akan mengganggu jalannya reaksi transesterifikasi serta berpengaruh terhadap proses pemisahan gliserol. Oleh karena itu digunakan katalis heterogen karena katalis ini mempermudah penanganan akhir produk (pemisahan dan pemurnian). Disamping itu dapat mengurangi pembentukan sabun dan dapat digunakan kembali.

19

Tabel 2.6. Pengembangan Katalis Heterogen untuk Proses Transesterifikasi Trigliserida


Jenis minyak tumbuhan Minyak kedelai Rapeseed oil Minyak kedelai Minyak kedelai Minyak jarak Minyak sawit Minyak sawit Triacetin Minyak sawit Minyak kedelai Minyak kedelai Minyak kedelai Minyak kedelai 65 Kondisi Operasi Suhu (oC) 260 Rasio alkohol/ minyak 6:1 6:1 60 200 300 70 200 200 60 450 15 : 1 15 : 1 15 : 1 12 : 1 9:1 40 : 1 9:1 6:1 6:1 6:1 Waktu reaksi 18 min 1 jam 2 jam 4 jam 2,5 jam 1 jam 1 jam 2 jam WHSV= 2,5 jam 7 jam 9 jam 7 jam 0,5 jam Yield FAME (konversi minyak) 95 % 80 % > 90 % > 90 % 93 % 90,3 % 90,3 % 50 % 92,9 % 87 % 67 % 87 % 95 %

Katalis

Referensi (Suppes et al., 2001) Leclercq et al.,2001 Kim et al., 2004 Furuta et al., 2004 (Huaping et al., 2006) Jitputti et al., 2006 Jitputti et al., 2006 Lopez et al., 2005 Ooi et al., 2005 Xie et al., 2006 Xie et al., 2005 Xie et al., 2006
Liu et al., 2007

CaCO3 Ba(OH)2 Na/NaOH/Al2O3 Tungstated zirconia- alumin CaO SO42-/SnO2 SO42-/ZrO2 Amberlyst-15 CMZ30 KNO3/Al2O3 (6,5 %) Mg Al hydrotalcites (7,5 %)
KNO3/Al2 O3 (6,5 %)

SrO solid acid

20

2.8.

Prediksi Mekanisme Reaksi Katalitik Berbasis Katalis Heterogen Basa

Gambar 2.8. Mekanisme Reaksi Transesterifikasi yang dikatalisasi oleh basa/alkali Mekanisme reaksi katalitik berbasis katalis heterogen basa adalah sebagai berikut: langkah pertama adalah pembentukan ion alkoksida (RO -) melalui proton dari alkohol

dengan katalis basa (B). Kemudian ion alkoksida menyerang karbon ke molekul karbonil trigliserida dan kemudian terbentuk tetrahedral ion (langkah 2), yang disusun ulang untuk menghasilkan sebuah digliserida ion dan alkil ester molekul (langkah 3). Akhirnya, ion diglyc-eride bereaksi dengan katalis basa terprotonasi, yang menghasilkan molekul digliserida dan ternyata hasilnya merupakan katalis basa ke bentuk awal (langkah 4). Yang dihasilkan adalah digliserida siap untuk bereaksi dengan molekul alkohol yang lain, sehingga memulai siklus katalitik berikutnya. Dasar heterogen katalisis juga mengikuti mekanisme yang serupa. Anion dari alkoksida menempel ke situs dasar katalis (misalnya, unsur-unsur logam oksida alkali) dan bereaksi dengan trigliserida dari fase cair (Dae-Won, Lee et al., 2009).

2.9.

Biodiesel Biodiesel merupakan suatu nama dari Alkyl Ester atau rantai panjang asam lemak

yang berasal dari minyak nabati maupun lemak hewan. Biodiesel dapat digunakan sebagai bahan bakar pada mesin yang menggunakan diesel sebagai bahan bakarnya tanpa memerlukan modifikasi mesin. Biodiesel tidak mengandung petroleum diesel atau solar.

21

2.9.1. Perbedaan Biodiesel dengan Petroleum Diesel (Solar) Biodiesel mempunyai rantai karbon antara 12 sampai 20 serta mengandung oksigen. Adanya oksigen pada biodiesel membedakannya dengan petroleum diesel (solar) yang komponen utamanya hanya terdiri dari hidro karbon. Jadi komposisi biodiesel dan petroleum diesel sangat berbeda. Biodiesel terdiri dari metil ester asam lemak nabati, sedangkan petroleum diesel adalah hidrokarbon. Biodiesel mempunyai sifat kimia dan fisika yang serupa dengan petroleum diesel sehingga dapat digunakan langsung untuk mesin diesel atau dicampur dengan petroleum diesel. Pencampuran 20% biodiesel ke dalam petroleum diesel menghasilkan produk bahan bakar tanpa mengubah sifat fisik secara nyata. Produk ini di Amerika dikenal sebagai Diesel B-20 yang banyak digunakan untuk bahan bakar bus. Energi yang dihasilkan oleh biodiesel relatif tidak berbeda dengan petroleum diesel (128.000 BTU vs 130.000 BTU), sehingga engine torque dan tenaga kuda yang dihasilkan juga sama. Walaupun kandungan kalori biodiesel serupa dengan petroleum diesel, tetapi karena biodiesel mengandung oksigen, maka flash pointnya lebih tinggi sehingga tidak mudah terbakar. Biodiesel juga tidak menghasilkan uap yang membahayakan pada suhu kamar, maka biodiesel lebih aman daripada petroleum diesel dalam penyimpanan dan penggunaannya. Di samping itu, biodiesel tidak mengandung sulfur dan senyawa benzena yang karsinogenik, sehingga biodiesel merupakan bahan bakar yang lebih bersih dan lebih mudah ditangani dibandingkan dengan petroleum diesel. 2.9.2. Keunggulan biodiesel Biodiesel bersifat biodegradable, dan hampir tidak mengandung sulfur. Alternatif bahan bakar terdiri dari metil atau etil ester, hasil transesterifikasi baik dari triakilgliserida (TG) atau esterifikasi dari asam lemak bebas (FFA) (Gunawan et al.,2003). Pengembangan biodiesel juga lebih menguntungkan jika dibandingkan dengan penggunaan minyak tumbuhan langsung sebagai bahan bakar. Proses termal (panas) di dalam mesin akan menyebabkan minyak terurai menjadi gliserin dan asam lemak. Asam lemak dapat teroksidasi atau terbakar secara relatif sempurna. Pengembangan produk biodiesel dari minyak tumbuhan seperti minyak sawit, juga diarahkan pada sifat bahan bakunya yang dapat diperbaharui. Disamping itu, penggunaan biodiesel juga dapat mengurangi emisi karbon monoksida, hidrokarbon total, partikel, dan sulfur dioksida. Emisi nitrous oxide juga dapat dikurangi dengan penambahan konverter katalitik. Kelebihan lain dari segi lingkungan adalah tingkat toksisitasnya yang 10 kali lebih 22

rendah dibandingkan dengan garam dapur dan tingkat biodegradabilitinya sama dengan glukosa, sehingga sangat cocok digunakan di perairan untuk bahan bakar kapal/motor. Biodiesel tidak menambah efek rumah kaca seperti halnya petroleum diesel karena karbon yang dihasilkan masih dalam siklus karbon. Selain mereduksi efek rumah kaca, penggunaan biodiesel juga akan meningkatkan kualitas udara lokal dengan mereduksi emisi gas berbahaya, seperti karbon monooksida (CO), ozon (O3) dan hidrokarbon reaktif lainnya, serta asap dan partikel yang dapat terhirup. Hasil pengamatan menunjukkan bahwa kadar emisi gas buang seperti CO, CO 2, NOx, SO2, dan hidrokarbon dari bahan bakar campuran biodiesel dan solar lebih rendah dibandingkan dengan bahan bakar solar murni. Penggunaan biodiesel juga dapat mereduksi polusi tanah, serta melindungi kelestarian perairan dan sumber air minum. Hal ini berhubungan dengan penggunaan mesin-mesin diesel di sektor

perairan.Kelebihan-kelebihan yang dimiliki oleh biodiesel ini ditunjang oleh sifatnya yang dapat teroksigenasi relatif sempurna atau terbakar habis, non-toksik, dan dapat terurai secara alami (biodegradable). Untuk penggunaan biodiesel pada dasarnya tidak perlu modifikasi pada mesin diesel, bahkan biodiesel mempunyai efek pembersihan terhadap tangki bahan bakar, injektor dan selang. 2.9.3. Karakterisasi Biodiesel Spesifikasi biodiesel dapat dilihat dari berbagai aspek diantaranya: 1. Angka Setana Angka setana menunjukkan kemampuan bahan bakar untuk menyala sendiri ( auto ignition). Skala untuk angka setana biasanya menggunakan referensi berupa campuran antara normal setana (C16H34) dan alpha metyl napthalena (C10H7CH3) atau dengan heptemethylnonane (C16H34). Normal setana memiliki angka setana 100, alpha metyl napthalena memiliki angka setana 0, dan hepta metylnonane memiliki angka setana 15. Angka setana suatu bahan bakar biasanya didefinisikan sebagai persentase volume dari normal setana dengan campurannya tersebut. 2. Massa Jenis Massa jenis menunjukkkan perbandingan berat persatuan volume. Karakteristik ini berkaitan dengan nilai kalor dan daya yang dihasilkan oleh mesin diesel per satuan volume bahan bakar. 3. Viskositas 23

Viskositas adalah tahanan yang dimiliki fluida yang dialirkan dalam pipa kapiler terhadap gaya gravitasi. Biasanya dinyatakan dalam waktu yang diperlukan untuk mengalir pada jarak tertentu. Jika viskositas semakin tinggi maka tahanan untuk mengalir semakin tinggi. Karakteristik ini sangat penting karena mempengaruhi kinerja injektor pada mesin diesel. 4. Titik nyala atau titik kilat ( flash point ) Titik nyala atau titik kilat ( flash point ) adalah titik temperatur terendah yang menyebabkan bahan bakar menyala. Penentuan titik nyala ini berkaitan dengan keamanan dalam proses penyimpangan dan penanganan bahan bakar bio diesel tersebut. 5. Titik kabut atau titik awan (Cloud Point) Titik kabut atau titik awan (Cloud Point) adalah temperatur saat minyak mulai berkeruh bagaikan berkabut, tidak lagi jernih pada saat didinginkan. Jika temperature diturunkan lebih lanjut akan didapat titik tuang. 6. Titik tuang (Pour Point) Titik tuang (Pour Point) adalah Temperatur terendah yang menunjukkan mulai terbentuknya kristal parafin yang dapat menyumbat saluran bahan bakar. Titik ini dipengaruhi oleh derajat ketidak jenuhan (angka iodium). Semakin tinggi ketidakjenuhan, titik tuang akan semakin rendah. Titik tuang juga dipengaruhi panjang rantai karbon. Semakin panjang rantai karbon maka semakin tinggi titik tuangnya. 7. Kadar air (Water Content) Kadar air (Water Content) yang nilainya diatas ketentuan akan menyebabkan reaksi yang terjadi pada konversi minyak lemak tidak sempurna (terjadi penyabunan). Bisa juga terjadi pada hidrolisis pada biodiesel sehingga akan meningkatkan bilangan asam, menurunkan PH dan meningkatkan sifat korosif. Pada temperatur rendah, air dapat mendorong terjadinya pemisahan pada biodiesel murni dan dalam proses blending. Sementara itu, sedimen pada biodiesel dapat menyumbat dan merusak mesin. 8. Gliserol bebas (Free Gliserol) Gliserol bebas (Free Gliserol) adalah gliserol yang hadir sebagai molekul gliserol dalam bahan bakar biodiesel. Gliserol bebas ada karena proses pemisahan antara ester dan gliserol yang tidak sempurna. 9. Gliserol Total (Total Gliserol)

24

Gliserol Total (Total Gliserol) adalah jumlah gliserol bebas dan gliserol terikat. Gliserol terikat (bonded glycerol) adalah gliserol yang dalam bentuk molekul mono, di dan trigliserida. 10. Angka Asam Total (Total Acid Number) Angka Asam Total (Total Acid Number) adalah banyaknya mili gram KOH yang dibutuhkan untuk menetralkan asam asam bebas di dalam satu gram contoh biodiesel. Angka asam yang tinggi merupakan indikator biodiesel masih mengandung asam lemak bebas, berarti biodiesel bersifat korosif dan dapat menimbulkan jelaga atau kerak di injektor mesin diesel. 11. Angka penyabunan (Saponification Number) Angka penyabunan (Saponification Number) adalah banyak mili gram KOH yang dibutuhkan untuk menyabunkan satu gram contoh biodiesel. 12. Kadar ester (Ester Content) Kadar ester (Ester Content) adalah banyak kadar ester dalam persentase pada satu sample. Spesifikasi biodiesel ditentukan oleh Badan Standardisasi Nasional melalui Standar Nasional Indonesia (SNI 04-7182-2006). Tabel 2.7. Tabel Syarat Mutu Biodiesel Alkil Ester No. 1. 2. 3. 4. 5. 6. 7 Parameter Massa jenis pada 40C Viskositas kinematik pada 40C Angka setana Titik nyala (mangkuk tertutup) Titik kabut Korosi lempeng tembaga( 3 jam pada 50C) Residu karbon Dalam contoh asli Dalam 10% ampas distilasi Air dan sedimen Temperatur distilasi 90% Abu tersulfatkan Belerang Fosfor Angka asam Gliserol bebas Gliserol total Kadar ester alkil Satuan Kg/m3 mm2/s (cSt) C C Nilai 850 890 2,3 6,0 Min. 51 Min. 100 Maks. 18 Maks. no 3 Maks. 0 ,05 Maks. 0,30 Maks. 0,05* Maks. 360 Maks. 0,02 Maks. 100 Maks. 10 Maks. 0,8 Maks. 0,02 Maks. 0,24 Min. 96,5 25

%massa %- vol C % massa Ppm-m(mg/kg) Ppm-m (mg/kg) mg - KOH/g %-massa %-massa %-massa

8. 9. 10. 11. 12. 13. 14. 15. 16.

17.

Angka iodium

%-massa (g-I2 / 100 g)

Maks. 115

18. Uji Halphen Negatif Catatan dapat diuji terpisah dengan ketentuan kandungan sedimen maksimum 0,01%-vol Tabel 2.8. Metoda Uji Mutu Biodiesel Alkil Ester Parameter Massa jenis pada 40C Viskositas kinematik pada 40C Angka setana Titik nyala (mangkok tertutup) Titik kabut Korosi lempeng tembaga (3 jam pada 50C) Air dan sedimen Temperatur distilasi 90% Abu tersulfatkan Belerang Fosfor Angka asam Gliserol bebas Gliserol total Kadar ester alkil Angka iodium Uji Halphen Catatan kadar ester (%-massa) = Dengan pengertian : As adalah angka penyabunan yang ditentukan dengan metoda AOCS Cd 3-25, Mg KOH/g biodesel. Aa adalah angka asam yang ditentukan dengan metoda AOCS Cd 3-63 atau ASTM D-664, mg KOH/g biodiesel. Gml adalah kadar gliserol total dalam biodiesel yang ditentukan dengan metoda Ca 14-56, %-massa Sumber: (SNI 04-7182-2006) 26 Metoda uji ASTM D 1298 ASTM D 445 ASTM D 613 ASTM D 93 ASTM D 2500 ASTM D 130 ASTM D 2709 atau ASTM D-1796 ASTM D 1160 ASTM D 874 ASTM D 5453 ATAU ASTM D-1266 AOCS Ca 12-55 AOCS Cd 3d-63 atau ASTM D-664 AOCS Ca 14-56 atau ASTM D-6584 AOCS Ca 14-56 atau ASTM D-6584 Dihitung* AOCS Cd 1-25 AOCS Cb 1-25

100( 4,57 )

BAB III METODE PENELITIAN


3.1. Konsep Dasar Penyelesaian Masalah Alur penyelesaian masalah dalam penelitian ini dijelaskan melalui tahapan berikut: Penelitian yang pernah dilakukan oleh Peneliti lain Studi Literatur Diskusi dengan Pakar

Identifikasi Masalah: Efek metode pembuatan katalis heterogen berbasis oksida logam yaitu NH4/CaO-ZnO dengan metode kopresipitasiimpregnasi Perbandingan karakterisasi katalis NH4/CaO-ZnO dengan katalis CaO, ZnO, dan CaO-ZnO dengan menggunakan metode karakterisasi XRD dan FTIR Efek penggunaan katalis NH4/CaO-ZnO, katalis CaO, katalis ZnO, dan katalis CaO-ZnO dalam memproduksi yield biodiesel menggunakan minyak kedelai

Dari beberapa literatur didapatkan: Penggunaan katalis homogen dan katalis enzim pada pembuatan biodiesel dari minyak kedelai terdapat beberapa kelemahan dibandingkan dengan menggunakan katalis heterogen Katalis oksida logam yang dipromosi dengan larutan ammonium hidroksida dapat menjadi katalis heterogen superbasa yang dapat meningkatkan produksi yield biodiesel. Katalis NH4/CaO-ZnO dengan metode pembuatan secara kopresipitasi-impregnasi belum pernah digunakan pada pembuatan biodiesel dari minyak kedelai.

Skop Kajian: Katalis heterogen dengan metode kopresipitasi CaO-ZnO dan dipromosi dengan larutan NH4OH secara impregansi Karakterisasi katalis NH4/CaO-ZnO, CaO, ZnO, dan CaOZnO dengan metode FTIR dan XRD Pengaruh perbedaan penggunaan katalis terhadap yield biodiesel yang dihasilkan

27

Respon variabel

Penelitian (pengumpulan, analisa, dan interpretasi data) Luaran Penelitian

Variabel bebas dan variabel tetap

Laporan Skripsi

Katalis

Makalah Jurnal

3.2.

Bahan dan Alat Penelitian

3.2.1. Bahan yang Digunakan Penelitian ini menggunakan minyak kedelai dan metanol (Merck, 99.9%) sebagai bahan utama pembuatan biodiesel, sedangkan katalis yang digunakan adalah katalis CaOZnO yang kemudian dipromosi dengan larutan NH4OH.

Gambar 3.1. Spesifikasi Minyak Kedelai 3.2.2. Alat yang Digunakan Dalam penelitian ini digunakan labu leher tiga yang bertindak sebagai reaktor dimana reaksi transesterifikasi terjadi. Pada labu leher tiga tersebut dilengkapi dengan pengaduk, kondensor refluks dan termometer. Rangkaian tersebut diletakkan di dalam water bath yang berada di atas pemanas. Setelah itu, rangkaian tersebut dilengkapi dengan klem dan statif. Pada ujung atas dan bawah kondensor refluks dihubungkan dengan selang dimana selang pada bagian bawah dipompakan air sebagai pendingin yang akan keluar melalui selang pada ujung atas kondensor refluks.

28

Gambar 3.2. Rangkaian Alat Transesterifikasi (1) labu leher tiga, (2) pengaduk, (3) kondensor refluks, (4) waterbath, (5) magnetic stirrer, (6) termometer, (7) karet sumbat, (8) statif dan klem

3.3.

Prosedur Penelitian

3.3.1. Pembuatan Katalis NH4/CaO-ZnO dengan Kopresipitasi-Impregnasi Persiapkan katalis campuran logam oksida CaO dan ZnO dengan rasio 1:3 dengan cara mencampurkan Kalsium Nitrat Tetrahidrat (Ca(NO3)2.4H2O) 0,1 N dan Zink Nitrat heksahidrat (Zn(NO3)2.6H2O) 0,1 N. Kemudian teteskan sedikit demi sedikit larutan NH4OH tetes demi tetes dan kemudian diaduk dengan cepat sampai terbentuk gel putih. Kemudian disaring dengan kertas saring Wattman, kemudian hasil saringan dicuci dengan aquadest supaya larutan NH4OH yang tersisa hilang dan sisa gel dikeringkan dengan oven suhu 110 oC sehari semalam. Dan langkah selanjutnya adalah dikalsinasi dalam box furnace dengan suhu 550oC selama 3 jam. Sehingga dihasilkan katalis berbentuk butiran padat CaO-ZnO. Padatan CaO-ZnO hasil kopresipitasi dicampurkan dengan larutan NH4OH 0,1 N ke dalam bak pengaduk sambil diaduk selama 1 jam, kemudian disaring dengan kertas saring Wattman dan terdapat endapan basah. Kemudian endapan dikeringkan dengan oven pada suhu 110oC sehari semalam. Selanjutnya hasil dari pengeringan dikalsinasi dalam box furnace pada suhu 550oC selama 3 jam sehingga dihasilkan butiran padat katalis NH4/CaO-ZnO.

29

3.3.2. Karakterisasi Katalis Untuk mengidentifikasi dan menentukan sifat kristal, kristalinitas dari suatu katalis digunakan X-Ray Diffraction (XRD) PANalytical menggunakan sinar radiasi Cu-K pada sudut 2, dengan posisi awal 20,01 dan posisi akhir 99,99 serta resolusi 0,02 o. Dari analisa XRD dapat ditentukan ukuran kristal. Untuk membuktikan adanya ikatan logam oksigen digunakan analisa Fourier Transform-Infra Red (FT-IR) SHIMADZU dengan menggunakan teknik film KBr metode Attenuated Total Reflectance (ATR), dilakukan dengan mode absorbansi pada 298 K dan panjang gelombang 4000-400 cm-1 dengan resolusi 2 cm-1. Dari peak pada panjang gelombang tertentu dapat digunakan untuk menentukan struktur ikatan kimia di dalam katalis.

3.3.3. Pengujian Katalis dalam Pembuatan Biodiesel Proses pembuatan biodiesel dari minyak kedelai menggunakan katalis heterogen basa yaitu katalis NH4/CaO-ZnO dan katalis pembanding yang sudah disiapkan yaitu katalis padat CaO, katalis padat ZnO, dan katalis padat CaO-ZnO dimana proses ini melibatkan beberapa tahapan proses dari penyiapan bahan dan alat, hingga dihasilkan produk utama metil ester. Adapun detail urutan prosedur percobaan dapat dijabarkan sebagai berikut. Mula-mula menyiapkan alat dan bahan yang akan dipergunakan. Kemudian merangkai peralatan transesterifikasi sesuai dengan gambar (3.2). Selanjutnya adalah memasukkan minyak kedelai ke dalam labu leher tiga, lalu mengalirkan air pendingin menuju refluks. Langkah berikutnya, menyalakan pemanas dan menjaga sampai suhu yang diinginknan. Pada tempat terpisah, metanol dipanaskan. Kemudian dilanjutkan dengan mencampur campuran katalis dan metanol ke dalam labu leher tiga yang berisi minyak. Perbandingan minyak dan metanol adalah 1 : 15 dan berat katalis masing-masing yang sudah disiapkan (katalis NH4/CaO-ZnO, katalis CaO, katalis ZnO, dan katalis CaO-ZnO) adalah 6% berat. Ketiga campuran dalam labu leher tiga tersebut diaduk dengan stirrer selama waktu sesuai variabel yaitu waktu selama 4 jam dan suhu operasi dijaga 600C. Setelah tercapai suhu dan waktu reaksi akan didapatkan produk utama dan produk samping. Produk yang dihasilkan tersebut dimasukkan ke dalam corong pemisah dan didiamkan selama 24 jam hingga terbentuk 3 lapisan (lapisan atas metanol, lapisan tengah metil ester, lapisan bawahnya gliserol dan katalis). Selanjutnya lapisan-lapisan tersebut dipisahkan dan dilakukan analisa produk menggunakan Gas Chromatography-Mass Spectrometry (GC-MS). 30

3.4.

Analisis Hasil dan Karakteristik Produk Analisis hasil dari proses pembuatan biodiesel yang berupa produk cair dilakukan

dengan menggunakan Gas Chromatography-Mass Spectrometry (GC-MS). Analisis ini digunakan untuk mengidentifikasi komponen-komponen FAME (Fatty Acid Metil Ester) dan komposisinya.

31

BAB IV HASIL YANG DIHARAPKAN


4.1. Rancangan Hasil Penelitian Rancangan hasil penelitian yang meliputi run percobaan, variabel bebas, dan bergantung dapat dilihat pada tabel 4.1 berikut ini: Tabel 4.1 Rancangan Hasil Penelitian No 1 2 3 4 Jenis Katalis CaO ZnO CaO-ZnO NH4/CaO-ZnO Yield Biodiesel (%)

Keterangan Parameter Operasi Transesterifikasi : Rasio minyak/methanol Suhu Reaksi Waktu Reaksi Berat Katalis = 1:15 = 600C = 4 jam = 6% berat

Rumus untuk menghitung yield biodiesel yang didapatkan dapat menggunakan persamaan sebagai berikut : Yield = Berat
Berat FAME Minyak

x100%

(4.1)

4.2.

Contoh Karakterisasi Produk Biodiesel (FAME) Tabel 4.2 Identifikasi dan Komposisi Produk Biodiesel (FAME) dengan Gas Chromatography-Mass Spectrometry (GC-MS) Peak Retention time (menit) ... ... ... ... ... ... ... ... ... ... ... ... ... ... ... ... Senyawa Komposisi (%)

32

4.3. Contoh Karakterisasi Katalis Menggunakan Analisa FTIR dan XRD 4.3.1 Analisa FTIR dalam analisa katalis SO42-/ZnO

e e c a a c d e a a a 2 e c b a a e 3 c c 1

4
2000 2500 3000 3500 4000 4500

500

1000

1500

Gambar 4.1. Spektrum FT-IR pada katalis ZnO komersial dan ZnO sintesis,SO42-/ZnO dan SO42--ZnO : (1) ZnO presipitasi, (2) ZnO komersial, (3) SO42-/ZnO, (4) SO42-ZnO. Peak label (a) Zn-O, (b) S=O, (c) C=O, (d) N-H, (e) O=H

Gambar 4.2. Perbandingan Hasil analisis XRD pada katalis : (a)SO42-/ZnO, (b) SO42- -ZnO, (c) ZnO sintesis, (d)ZnO komersial

33

4.4 Jadwal Kegiatan Tabel 4.3 Jadwal Pelaksanaan Kegiatan Bulan 1 BENTUK KEGIATAN Studi literatur Penyiapan bahan, peralatan,dan perancangan Percobaan utama Analisis data Penyusunan laporan akhir Evaluasi dan seminar Bulan 2 Bulan 3 Bulan 4 Bulan 5 Bulan 6

1 2 3 4 1 2 3 4 1 2 3 4 1 2 3 4 1 2 3 4 1 2 3 4

34

BAB V KESIMPULAN
Kesimpulan yang dapat ditarik dari proposal penelitian ini antara lain sebagai berikut: 1. Sintesa dan uji kelayakan katalis NH4/CaO-ZnO diharapkan dapat dilakukan dalam penelitian ini untuk pembuatan biodiesel dari minyak kedelai. 2. Hasil karakterisasi katalis NH4/CaO-ZnO, katalis CaO, katalis ZnO, dan katalis CaOZnO dengan menggunakan metode FTIR dan XRD. 3. Penelitian ini diharapkan dapat mengetahui katalis yang paling tinggi menghasilkan yield biodiesel dari minyak kedelai.

35

DAFTAR PUSTAKA
Alba-Rubio, Ana C., Santamar-Gonzalez, J., Merida-Robles, Josefa M., Moreno-Tost, R., Martn-Alonso, D., Jimenez-Lopez, A., Maireles-Torres, P. (2010). Heterogeneous transesterication processes by using CaO supported on zinc oxide as basic catalysts. Catalysis Today , 149, 281287. Bloomberg. (2013). Energy & http://www.bloomberg.com/energy/. Oil Prices. Retrieved May 4, 2013, from

C.-Y, Lin, H.-A, Lin, & L.-B, Hung (2006). Fuel Structure and Properties of Biodiesel Produced by Peroxidation Process. Fuel , 85, 1743-1749. Caballero, V., Bautista, F., Campelo, J., Luna, D., Marinas, J., Romero, A., Hidalgo, J., Luque, R., Macario, A., Giordano, G. (2009). Sustainable preparation of a novel glycerol-free biofuel by using Pig pancreatic lipase: partial 1, 3-regiospecic alcoholysis of sunower oil. Process Biochemistry , 44, 334342. Canakci, M., & Van Gerpen, J. (2003). A pilot plant to produce biodiesel from high free fatty acid feedstocks. Transactions of the American Society of Agricultural Engineers, 46, 945-954. Dae-Won, L., Young-Moo, P., & Kwan-Young, L. (2009). Heterogeneous Base Catalyst for transesterification in Biodiesel Synthesis. Catalysis Surveys from Asia , 13, 63-67. Deng, X., Fang, Z., Yun-Hu, L., Chang-Liu, Y. (2011). Production of Biodiesel from Jatropha Oil Catalyzed by Nanosized Solid Basic Catalyst. Energy , 36, 777-784. Ding, Y., Sun, H., Duan, J., Chen, P., Lou, H., & Zheng, X. (2011). Mesoporous Li/ZrO as a solid base catalyst for biodiesel production from transesterication of soybean oil with methanol. Catalysis Communications , 12, 606-610. Djazuli, M., & Pratowo, B. (2008). Bahan Bakar Nabati Alternatif Pengganti Minyak Tanah . Warta Penelitian dan Pengembangan Penelitian , 30, 7-9. Ebiura, T., Echizen, T., Ishikawa, A., Murai, K., & Baba, T. (2005). Selective transesterication of triolein with methanol to methyl oleate and glycerol using alumina loaded with alkali metal salt as a solid-base catalyst. Applied Catalysis A : General , 111, 283-286. Elinur, D., Priyarsono, S., Tambunan, M., & Firdaus, M. (2010). Perkembangan Konsumsi dan Penyediaan Energi dalam Perekonomian Indonesia. Indonesian Journal of Agricultural Economics , 2, 97-119. Freedman, B., Pryde, E., & Mounts, T. (1984). Variables affecting the yields of fatty esters from transesteried vegetable oils. JAOCS Journal of American Oil Chemists' Society, 61 , 1638-1643.

36

Furuta, S., Matsuhashi, H., & Arata, K. (2004). Biodiesel fuel production with solid superacid catalysis in fixed bed reactor under atmospheric pressure. Catalysis Communications, 5, 721723. Gunawan, Mudji Triatmo, M., & Rahayu, A. (2003). Analisis Pangan : Penentuan Angka Peroksida dan Asam Lemak Bebas pada Minyak Kedelai dengan Variasi Menggoreng. JSKA , 6. Hammond, E., Johnson, L., Su, C., Wang, T., & White, P. (2005). Baileys Industrial Oil and Fat Products (6th edition ed.). Lowa: John Wiley & Sons, Inc. Huaping, Z., Zongbin, W., Yuanxiong, C., Ping, Z., Shijie, D., Xiaohua, L., Zongqiang, M. (2006). Preparation of Biodiesel Catalyzed by Solid Super base of Calcium Oxide and Its Refining Process. Chinese of Journal Catalysis , 27, 391-396. Istadi. (2011). Fundamental dan Aplikasi Teknologi Katalis untuk Konservasi Energi . Yogyakarta: Graha Ilmu. Jacobson, K., Gopinath, R., Meher, L. C., & Dalai, K. A. (2008). Solid Acid Catalyzed biodiesel from Waste Cooking Oil. Applied Catalysis B : Environment , 85, 86-91. Jitputti, J., Kitiyanan, B., Rangsunvigit, P., Bunyakiat, K., Attanatho, L., & Jenvanitpanjakul, P. (2006). Transesterification of Crude Palm Kernel Oil and Crude Coconut Oil by Different Solid Catalyst. Chemical Engineering Journal , 116, 61-66. Kabashima, H., & Hattori, H. (1998). Cyanoethylation of alcohols over solid base catalysts. Catalysis Today , 44, 277283. Kementrian Energi dan Sumberdaya Mineral. (2009). Handbook of Energy and Economic Statistic of Indonesia. Jakarta: Ministry Energy and Mineral Resources. Kementrian Riset dan Teknologi. (2005). Buku Putih Energi 2005-2024. Jakarta. Kim, H., Kang, B., Kim, M., Park, Y., Kim, D., Lee, J., Lee, K. (2004). Transesterication of vegetable oil to biodiesel using heterogeneous base catalyst. Catalysis Today , 93, 315320. Leclercq, E., Finiels, A., & Moreau, C. (2001). Transesterification of rapeseed oil in the presence of basic zeolites and related solid catalysts. JAOCS Journal of American Oil Chemists' Society , 78, 1161-1165. Lestari, A. (2009). Sintesis dan Karakterisasi Komposit Apatit-Kitosan dengan Metode InSitu dan Ex-Situ. Bogor: Fakultas MIPA Institut Pertanian Bogor. Liu, X., He, H., Wang, Y., Zhu, S. (2007). Transesterification of Soybean Oil to Biodiesel Using SrO as a Solid Base Catalyst. Catalysis Communications , 8, 1107-1111. Lopez, D., Goodwin, Jr., J.G., Bruce, D., & Lotero, E. (2005). Transesterification of triacetin with methanol on solid acid and base catalyst. Applied Catalysis A : General , 295, 97-105. Lotero, E., Liu, Y., Lopez, D., Suwannakarn, K., Bruce, D., & Goodwin, Jr., J.G. (2005). Synthesis of biodiesel via acid catalysis. Industrial & Engineering Chemistry Research , 44, 5353-5363. 37

Meher, L., Sagar, D., & Naik, S. (2006). Technical aspects of biodiesel production by transesterication a review. Renewable and Sustainable Energy Reviews , 10, 248-268. Melero, J. A., Bautista, L. F., Morales, G., Iglesias, J., & Sancehez-Vazquez, R. (2010). Biodiesel prodution from crude palm oil using sulfonic acid-modified mesostructured catalysts. Chemical Engineering Journal , 161, 323-331. Nurofik. (2008). Reaksi Oksidasi Katalitik. Jakarta: FMIPA UI. Ono, Y. (2003). Solid base catalysts for the synthesis of ne chemicals. Journal of Catalysis , 216, 406415. Ooi, Y., Zakaria, R., Mohamed, A., & Bhatia, S. (2005). Catalytic Conversion of Fatty Acids Mixture to Liquid Fuel and Chemical over Composite/mesoporous Catalysts. Energy Fuels , 19, 736-743. Peterson, G., & Scarrah, W. (1984). Rapeseed oil transesterication by heterogeneous catalysis. JAOCS Journal of American Oil Chemists' Society , 10, 15931596. Richardson, J. (1989). Principles of Catalyst Development. New York: Plenum Press. Saravanan, S., Nagarajan, G., Lakshmi Narayana Rao, G., & Sampath, S. (2009). Biodiesel production from high FFA crude rice bran oil and investigation on its properties as Cl engine fuel. International Journal of Oil, Gas and Coal Technology , 2, 389-398. Shiu, P., Gunawan, S., Hsieh, W., Kasim, N., & Ju, Y. (2010). Biodiesel production from rice bran by a two-step in-situ process. Bioresource Technology, 101, 984-989. Suppes, G., Bockwinkel, K., Lucas, S., Botts, J., Mason, M., & Heppert, J. (2001). Calcium Carbonate Catalyzed Alcohololysis of Fats and Oils. JAOCS Journal of American Oil Chemists' Society, 78, 139-146. Utami, I., & Solikhah, R. (2011). Sintesa Katalis Super Asam SO42-/ ZnO untuk Produksi Biodiesel dari Minyak Kelapa Sawit. Universitas Diponegoro. Laboratorium Rekayasa Proses. Veljkovic, V., Lakicevic, S., Stamenkovic, O., Todorovic, Z., & Lazic, M. (2006). Biodiesel production from tobacco (Nicotiana tabacum L.) seed oil with a high content of free fatty acids. Fuel , 85, 2671-2675. Wolfovich, M., Landau, M., Brenner, A., & Herskowitz, M. (2004). Catalytic Wet Oxidation of Phenol with Mn-ce-Based Oxide Catalysts : Impact of Reactive Adsorption on TOC Removal. Industrial & Engineering Chemistry Research, 43, 5089-5097. Xie, W., Peng, H., & Chen, L. (2005). Calcined Mg-Al hydrotalcites as solid base catalysts for methanolysis of Soybean Oil. Journal of Molecular Catalysis A : Chemical, 246, 24-32. Xie, W., Peng, H., & Chen, L. (2006). Transesterification of Soybean Oil Catalyzed by Potassium Loaded on Alumina as A solid-base catalyst. Applied Catalysis A : General. , 300, 67-74. Yoo, S. J., Lee, H.-S., Veriansyah, B., Kim, J., Kim, J.-D., & Lee, Y.-W. (2010). Synthesis of Biodiesel from Rapeseed Oil Using Supercritical Methanol with Metal Oxide Catalysts. Bioresource Technology , 101, 8686-8689. 38

KEMENTERIAN PENDIDIKAN DAN KEBUDAYAAN UNIVERSITAS DIPONEGORO FAKULTAS TEKNIK JURUSAN TEKNIK KIMIA Jalan Profesor Soedarto, S.H. Kampus Tembalang Semarang 50239

LEMBAR KONSULTASI Proposal Penelitian Nama : TITO SETIAWAN NUGROHO SEBASTIANUS ADI PRASETYO NIM 21030110120059 NIM 21030110141005

Judul Penelitian

: Pembuatan dan Pengujian Katalis Padat Heterogen Basa NH4/CaO-ZnO untuk Produksi Biodiesel dari Minyak Kedelai (Soybean Oil) : 03 Februari 2013 : Dr. Istadi, S.T., M.T. Konsultasi
- Mencari jurnal katalis heterogen - Mencari aplikasi katalis heterogen pada pembuatan biodiesel - Mencari filosofi katalis bagaimana bisa menjadi basa - Mencari katalis pembuatan biodiesel yang superbasa berbasis ZnO - Mendalami lebih jauh karakterisasi katalis CaO-ZnO dipromosi dengan larutan NH4OH - Filosofi kenapa bisa terbentuk superbasa pada katalis - Penyusunan Bab 1 - Penjelasin cara menyitasi pustaka jurnal - Revisi Bab 1 - Penyusunan Bab 2, Bab 3, dan Bab 4 - Revisi Bab 2, Bab 3, Bab 4 - Penjelasan pembuatan katalis secara impregnasi-kopresipitasi - Revisi Bab 3

Tanggal Mulai Pembimbing No.


1.

Tanggal
3 Maret 2013

Paraf Mhs Dosen

Ket

2.

24 Maret 2013

3.

5 April 2013

4.

2 Mei 2013

5.

6 Mei 2013

6.

15 Mei 2013

7.

18 Juni 2013

Dinyatakan selesai Tanggal : 24 Juni 2013 Dosen Pembimbing

Dr. Istadi, S.T., M.T. NIP. 197103011997021001