Anda di halaman 1dari 18

Laporan Kerja Praktik-I Proyek Pembangunan Ruko Setiabudhi - Bandung P.T.

Jasa Perkasa Adigraha Contractors

BAB II TINJAUAN MANAJEMEN KONSTRUKSI DAN MANAJEMEN PROYEK PEMBANGUNAN RUKO SETIABUDHI - BANDUNG 2.1 Konsep Metoda Pelaksanaan Pengadaan Barang/ Jasa Proyek konstruksi bukan merupakan kegiatan Instant, melainkan kegiatan yang harus melalui suatu proses yang panjang, didalam proyek konstruksi terdapat suatu rangkaian kegiatan yang berurutan dan berkaitan. Pelaksanaan proyek pembangunan Ruko Setiabudhi ini adalah melalui proses penunjukan langsung. Karena owner telah mempercayai kontraktor tersebut sesuai dengan etos kerja kontraktor yang ditunjuk langsung tersebut sebelumnya. Kontraktor yang ditunjuk langsung oleh owner telah dapat melaksanakan proyek dan memenuhi persyaratan administrasi dan teknis yang cukup baik sesuai dengan pengalamannya. Dalam pelaksanaan pembangunan Ruko Setiabudhi ini pengadaan barang/ jasa dapat dilakukan dengan metoda : Pelelangan; atau Pemilihan langsung; atau Penunjukan langsung; atau Swakelola. 2.1.1 Pelelangan Pelelangan adalah pengadaan barang dan jasa yang dilakukan secara terbuka untuk umum dengan pegumuman secara luas melalui media cetak dan papan pengumuman resmi untuk penerangan umum serta bilamana di mungkinkan melalui media elektronik, sehingga masyarakat luas/ dunia usaha yang berminat dan memenuhi kualifikasi dapat mengikutinya. Bila calon penyedia barang/ jasa diketahui terbatas jumlahnya karena karakteristik, kompleksitas dan kecanggihan teknologi pekerjaannya, dan kelangkaan tenaga ahli atau terbatasnya perusahaan yang mampu melaksanakan pekerjaan tersebut, pengadaan barang dan jasa tetap dilakukan dengan cara pelelangan.
UNIVERSITAS KOMPUTER INDONESIA Fakultas Teknik dan Ilmu Komputer Jurusan Teknik Arsitektur

Halaman - 4

Laporan Kerja Praktik-I Proyek Pembangunan Ruko Setiabudhi - Bandung P.T. Jasa Perkasa Adigraha Contractors

2.1.2 Pemilihan Langsung Pemilihan langsung adalah pengadaan barang/ jasa tanpa melalui pelelangan dan hanya diikuti oleh penyedia barang/ jasa yang memenuhi syarat, yang dilakukan dengan cara membandingkan penawaran dan melakukan negosiasi, baik teknis maupun harga. Sehingga diperoleh harga yang wajar dan secara teknis dapat dipertanggungjawabkan. Kriteria pemilihan langsung: Penanganan darurat untuk keamanan dan keselamatan masyarakat dan pengadaan barang/ jasanya masih memungkinkan untuk menggunakan proses pemilihan langsung; dan atau Pekerjaan yang perlu dirahasiakan, yang menyangkut keamanan dan keselamatan negara yang ditetapkan oleh presiden; dan atau Pengadaa barang/ jasa yang setelah dilakukan pelelangan ulang, ternyata jumlah penyedia barang/jasa yang lulus prakualifikasi atau yang memasukkan penawaran kurang dari 3 (tiga) peserta. 2.1.3 Penunjukan Langsung Penunjukan langsung adalah suatu proses pelelangan yang dilakukan oleh pemilik proyek dengan menunjuk langsung kontraktor yang sudah dianggap mampu untuk melaksanakan pembangunan di lapangan tanpa malalui proses pelelangan terlebih dahulu. Untuk penunjukan langsung ini harus dipenuhi kriteria sebagai berikut: Pengadaan barang/ jasa dengan nilai diatas Rp. 15.000.000,- (lima belas juta rupiah) sampai dengan Rp. 50.000.000,- (lima puluh juta rupiah), yang pelaksanaannya akan dilakukan dengan Surat Perintah Kerja (SPK) atau surat perjanjian/ kontrak. Pemilihan langsung diadakan dengan terlebih dahulu dibandingkan sekurangkurangnya tiga penawar Golongan Ekonomi Lemah (GEL) yang tercatat dalam Daftar Rekanan Mampu (DRM) pada Dati II bersangkutan. Jenis barang atau jasa yang diadakan melalui pemilihan langsung diupayakan untuk:
UNIVERSITAS KOMPUTER INDONESIA Fakultas Teknik dan Ilmu Komputer Jurusan Teknik Arsitektur

Halaman - 5

Laporan Kerja Praktik-I Proyek Pembangunan Ruko Setiabudhi - Bandung P.T. Jasa Perkasa Adigraha Contractors

Pekerjaan yang tidak dapat ditunda-tunda lagi ( emergency) Pengadaan barang/ jasa yang bersifat kebutuhan yang hanya dapat dipenuhi rekanan tertentu Pengadaan barang/ jasa yang telah diadakan satu kali pelelangan ulang tetapi masih mengalami kegagalan Pelaksanaan pekerjaan yang mendesak untuk menghindari kerugian negara yang lebih besar Ada beberapa hal yang biasanya mendasari penunjukan langsung dilaksanakan, yaitu biasanya pada proyek yang bertahap dan kontraktor yang melaksanakan pada tahap sebelumnya merupakan kontraktor yang sama, kontraktor yang ditunjuk sudah terpercaya memiliki kualitas pekerjaan yang memuaskan. 2.1.4 Swakelola Swakelola adalah pelaksanaan pekerjaan yang direncanakan, dikerjakan dan diawasi sendiri dengan menggunakan tenaga sendiri, alat sendiri, atau upah borongan tenaga. Pekerjaan yang dapat dilakukan dengan swakelola: Pekerjaan tersebut dilihat dari segi besaran, sifat, lokasi atau pembiayaannya tidak dapat dilakukan dengan cara pelelangan atau pemilihan langsung atau penunjukan langsung; atau Pekerjaan yang secara rinci/ detail tidak dapat dihitung/ ditentukan terlebih dahulu, sehingga apabila dilaksanakan oleh penyedia barang/ jasa akan menanggung resiko yang besar; atau Penyelenggaraan diklat, kursus, penataran, seminar, lokakarya, atau penyuluhan; atau Pekerjaan untuk proyek percontohan ( pilot project) yang bersifat khusus untuk pengembangan teknologi/metoda kerja yang belum dapat dilaksanakan oleh penyedia barang/ jasa; atau Pekerjaan khusus yang bersifat pemrosesan data, perumusan kebijaksanaan pemerintah, pengujian di laboratorium, pengembangan sistem tertentu dan penelitian oleh perguruan tinggi/ lembaga ilmiah pemerintah.
UNIVERSITAS KOMPUTER INDONESIA Fakultas Teknik dan Ilmu Komputer Jurusan Teknik Arsitektur

Halaman - 6

Laporan Kerja Praktik-I Proyek Pembangunan Ruko Setiabudhi - Bandung P.T. Jasa Perkasa Adigraha Contractors

Adapun sistem pelelangan yang dilakukan pada proyek Ruko Setiabudhi adalah Penunjukan Langsung: Nama Kontraktor Alamat Phone 1. 2. 3. 2.2 : PT. JASAPERKASA ADIGRAHA : Jl. Budisari No. 35 Bandung 40141 : (022) 2033535,2035353

Sebagai kontraktor pelaksana, dengan ketentuan sebagai berikut: Harga penawaran sebesar Rp.3.000.000.000,00 (Tiga Milyar Rupiah). Pembayaran termin. Lama Waktu Pekerjaan 12 bulan kerja.

Manajemen Proyek Proyek adalah suatu kegiatan yang terorganisasi dengan menggunakan sumber-

sumber yang dijalankan selama jangka waktu tertentu, yang mempunyai titik awal saat dimulainya kegiatan dan titik akhir yaitu pada saat berakhirnya kegiatan. Hal ini dapat diartikan bahwa manajemen proyek adalah penerapan fungsi-fungsi manajemen (perencanaan, pelaksanaan dan pengendalian) secara sistematis pada suatu proyek dengan menggunakan sumber daya yang ada secara efektif dan efisien agar tercapai tujuan proyek secara optimal. Dalam pelaksanaan suatu proyek ada beberapa pihak-pihak yang terkait dengan tugas dan wewenang sendiri. Berikut adalah penjelasan tentang piahak-pihak terkait, serta tugas dan wewenang pihak-pihak yang terkait dalam pelaksanaan suatu proyek; 2.2.1 Pemilik Proyek (Owner), Adapun Owner atau pemilik Ruko Setiabudhi ini adalah Ibu Hasan yang mempunyai tugas dan wewenang sebagai berikut: 1. 2. 3. Menunjuk penyedia jasa (konsultan dan kontraktor). Meminta laporan secara periodik mengenai pelaksanaan pekerjaan yang telah dilakukan penyedia jasa. Memberikan fasilitas baik berupa sarana dan prasarana yang dibutuhkan oleh pihak penyedia jasa untuk kelancaran pekerjaan.
UNIVERSITAS KOMPUTER INDONESIA Fakultas Teknik dan Ilmu Komputer Jurusan Teknik Arsitektur

Halaman - 7

Laporan Kerja Praktik-I Proyek Pembangunan Ruko Setiabudhi - Bandung P.T. Jasa Perkasa Adigraha Contractors

4. 5. 6.

Menyediakan lahan untuk tempat pelaksanaan pekerjaan. Menyediakan dana dan kemudian membayar kepada pihak penyedia jasa sejumlah biaya yang diperlukan untuk mewujudkan sebuah bangunan. Ikut mengawasi jalannya pelaksanaan pekerjaan yang direncanakan dengan cara menempatkan atau menunjuk suatu badan atau orang untuk bertindak atas nama pemilik.

7. 8.

Mengesahkan perubahan dalam pekerjaan (bila terjadi). Menerima dan mengesahkan pekerjaan yang telah selesai dilaksanakan oleh penyedia jasa jika produknya telah sesuai dengan apa yang dikehendaki.

2.2.2 Konsultan Perencana Konsultan Perencana pada proyek ini adalah PT. JASAPERKASA ADIGRAHA, yang bertugas sejak tahap persiapan dari perancangan sampai penyerahan pertama oleh kontraktor. Adapun tugas dan wewenang konsultan perencana adalah sebagai berikut : a. Persiapan perancangan, meliputi mengumpulkan data dan informasi lapangan, membuat interpretasi secara garis besar terhadap pedoman persyaratan ( term of reference). Konsultasi dengan pemerintah daerah tingkat II setempat mengenai perijinan bangunan. b. Penyusunan pra-rancangan, meliputi membuat rancangan tampak, perancangan dan perkiraan biaya, mengurus sampai mendapatkan ijin pendahuluan atau ijin prinsip (advice planning) dari pemerintah daerah tingkat II setempat. c. Penyusunan rancangan pelaksanaan, meliputi membuat rancangan arsitektur berikut uraian teknis dan visualisasi dua atau tiga dimensi bila diperlukan, membuat rancangan utilitas beserta uraian dan perhitungan strukturnya. d. Penyusunan rencana detail, meliputi membuat gambar detail, rencana kerja dan syarat-syarat, membuat rincian volume pekerjaan dan rancangan anggaran biaya pekerjaan konstruksi (pelaksanakan value engineering sebagai metode penyusunan program rancangan). e. Persiapan pelelangan, meliputi membantu pemimpin proyek dalam mempersiapkan dokumen pelelangan, membantu panitia pelelangan dalam menyusun program pelelangan dan melaksanakan pelelangan.
UNIVERSITAS KOMPUTER INDONESIA Fakultas Teknik dan Ilmu Komputer Jurusan Teknik Arsitektur

Halaman - 8

Laporan Kerja Praktik-I Proyek Pembangunan Ruko Setiabudhi - Bandung P.T. Jasa Perkasa Adigraha Contractors

f. Membantu pelelangan meliputi, membantu panitia lelang yaitu memberikan penjelasan pekerjaan pada waktu pelelangan termasuk dalam menyusun berita acara penjelasan pekerjaan (aanwizing), membantu panitia dalam melaksanakan evaluasi penawaran, menyusun kembali pelelangan dan melaksanakan tugas-tugas yang sama bila terjadi pelaksanaan pelelangan ulang, serta menyusun dokumen pelaksanaan. g. Pengawasan berkala meliputi memeriksa pelaksanaan pekerjaan secara berkala, memberikan penjelasan terhadap persoalan-persoalan yang timbul selama masa pekerjaan konstruksi, menyusun laporan akhir perancangan. h. Menyusun petunjuk-petunjuk penggunaan dan perawatan bangunan. 2.2.3 Konsultan Manajemen Konstruksi Konsultan manajemen konstruksi adalah perusahaan atau instansi yang memenuhi persyaratan-persyaratan yang ditetapkan dengan sertifikasi keahlian. Untuk pelaksanaan tugas konsultan manajemen (konsultan pengawas) dibidang konstruksi dalam pembangunan meliputi item yang harus dilakukan. Adapun tugas dan wewenang konsultan manajemen konstruksi (konsultan pengawas) adalah: a. Sebagai wakil pemberi tugas di lapangan Selama masa pelaksanaan kontrak sampai pembayaran terakhir dilaksanakan, dia berhak melakukan tindakan-tidakan atas nama pemilik sejauh sesuai dengan dokumen kontrak kecuali pemilik memberikan ketentuan lain secara tertulis. Segala instruksi dari pemberi tugas pada pemborong hanya dilakukan melalui konsultan pengawas atau manajemen konstruksi dan kunsultan pengawas wajib memberikan saran-saran dan pertimbangan-pertimbangan pada pemilik. b. Administrasi Umum Konsultan pengawas atau manajemen konstruksi berkewajiban menyelenggarakan administrasi umum mengenai pelaksanaan kontrak, hingga tahap pelaksanaan selesai. c. Pengawas Pelaksanaan Konsultan pengawas atau manajemen konstruksi menempatkan minimal 4 orang atau lebih pengawas lapangan yang bertugas di lapangan dalam jam bekerja pelaksanaan. Pengawas lapangan berkewajiban mengawasi pelaksanaan-pelaksanaan pekerjaan
UNIVERSITAS KOMPUTER INDONESIA Fakultas Teknik dan Ilmu Komputer Jurusan Teknik Arsitektur

Halaman - 9

Laporan Kerja Praktik-I Proyek Pembangunan Ruko Setiabudhi - Bandung P.T. Jasa Perkasa Adigraha Contractors

konstruksi dari segi kualitas dan kuantitas serta laju pencapaian volume, serta berkewajiban untuk mengawasi pekerja serta produknya, mengawasi ketepatan waktu dan biaya pekerjaan konstruksi. Pengawas lapangan berhak untuk setiap saat memeriksa seluruh proyek dan tempat proyek di tempat lain selama masa pelaksanaan tanpa mengganggu jalannya pekerjaan. d. Interpretasi dan Keputusan Apabila terdapat keraguan-keraguan dalam dokumen pelaksanaan baik pemberi tugas maupun kontraktor maka konsultan pengawas lapangan yang berhak memberikan interpretasi, segala interpretasi dan keputusan pengawas lapangan harus konsisten dengan isi dan maksud dokumen pelaksanaan. e. Pemeriksaan dan Koreksi Gambar-gambar Pengawas lapangan wajib memeriksa gambar-gambar pelaksanaan dan contohcontoh pekerjaan perlu dipersiapkan oleh pemborong dan akan memberikan penjelasan yang dibutuhkan oleh pemborong serta memecahkan persoalan-persoalan yang terjadi selama pekerjaan konstruksi berlangsung. Pengawas lapangan berhak melakukan perubahan-perubahan serta penyesuaian yang perlu atas pekerjaan dan menertibkan berita acara perubahan. f. Rapat-rapat Lapangan Konsultan Manajemen Konstruksi berkewajiban mengadakan rapat-rapat lapangan secara berkala dan membuat laporan mingguan dan bulanan. g. Kelalaian Pemborong Konsultan pengawas bertanggung jawab atas kelalaian pemborong atau pegawaipegawai pemborong yang berpengaruh langsung terhadap jalannya proyek. Kelalaian ini sepenuhnya adalah tanggung jawab pemborong. h. Penolakan Hasil Pekerjaan Pemborong Pengawas lapangan berhak menolak pekerjaan yang dinilainya tidak sesuai dengan dokumen pekerjaan. Bila perlu pengawas lapangan berhak melakukan pemeriksaan khusus test-test seperlunya dengan mengabaikan bahwa pekerjaan sudah dibuat atau belum.

UNIVERSITAS KOMPUTER INDONESIA Fakultas Teknik dan Ilmu Komputer Jurusan Teknik Arsitektur

Halaman - 10

Laporan Kerja Praktik-I Proyek Pembangunan Ruko Setiabudhi - Bandung P.T. Jasa Perkasa Adigraha Contractors

i.

Berita Acara Pembayaran Daftar-daftar kekurangan dan cacat-cacat pekerjaan pada masa waktu pelaksanaan

dan menentukan waktu serah terima pertama pekerjaan dapat dilakukan dan mengawasi pelaksanaan pemeliharaan serta menerima surat-surat jaminan dari pemborong yang ditentukan dalam dokumen pelaksanaan dan menerbitkan berita acara pembayaran. Berdasarkan hasil pengawasan lapangan dan surat permintaan pembayaran dari pemborong maka konsultan manajemen konstruksi menerbitkan berita acara pembayaran yang menyebutkan jumlah yang berhak diterima pemborong. j. Penyelesaian Perselisihan Segala klaim atau segala persoalan mengenai jalannya pelaksanaan menurut dokumen pelaksanaan, akan diselenggarakan oleh dan melalui konsultan pengawas atau manajemen konstruksi. Apabila keputusan tertulis konsultan pengawas atau manajemen konstruksi menyatakan bahwa keputusan adalah final namun masih dapat dimintkan himbauan, maka permintaan arbitrase tidak dapat diajukan setelah sepuluh hari sesudah kedua pihak mengetahui keputusan tersebut. k. Pemutusan Hubungan Kerja Apabila pemberi tugas memutuskan hubungan kerja dengan konsultan pengawas maka pemilik akan menunjuk konsultan pengawas pengganti yang kemudian akan memiliki status dan hak serta kewajiban yang sama dengan konsultan pengawas sebelumnya. 2.2.4 Kontraktor Kontraktor adalah perusahaan yang memenuhi persyaratan yang telah ditentukan untuk melakukan pekerjaan konstruksi bangunan. Dalam proyek ini, kontraktor yang berwenang untuk melaksanakan konstruksi bangunan adalah PT. JASAPERKASA ADIGRAHA. Kontraktor melaksanakan tugas dan tanggung jawab secara konstruktual kepada pemilik proyek dalam bentuk kontrak langsung, yaitu kontrak untuk melaksanakan seluruh pekerjaan dengan nilai kontrak tertentu, yang mengikat berdasarkan pada gambar rencana serta Rencana Kerja dan Syarat-Syarat (RKS) dari dokumen pelelangan. Tugas dan wewenang kontraktor adalah sebagai berikut:
UNIVERSITAS KOMPUTER INDONESIA Fakultas Teknik dan Ilmu Komputer Jurusan Teknik Arsitektur

Halaman - 11

Laporan Kerja Praktik-I Proyek Pembangunan Ruko Setiabudhi - Bandung P.T. Jasa Perkasa Adigraha Contractors

a. b. c. d. e. f.

Melaksanakan pekerjaan-pekerjaan pembangunan sesuai dengan RKS dan gambar bestek. Menyediakan tenaga ahli sebagai tenaga pelaksana di lapangan. Menyelesaikan pekerjaan dalam jangka waktu yang telah ditetapkan. Membuat rencana kerja (time schedule), man power dan jadwal pengadaan bahan yang sesuai dengan jadwal pelaksanaan pekerjaan. Menyerahkan pekerjaan yang telah selesai dikerjakan yang disertai dengan RKS dan bestek. Berhak menerima pembayaran. Pelaksanaan suatu proyek dapat berjalan lancar dan sesuai dengan jadwal yang

telah ditetapkan bila dibuat suatu pembagian tugas yang jelas antara bagian-bagian institusi dalam proyek. Berikut adalah penjelasan tentang tugas dan wewenangnya; 1. Project Manager Mengkonsolidasikan penggunaan sumber daya ( man-power) dengan Koordinator Proyek guna kelancaran awal pelaksanaan proyek dan seterusnya hingga proyek berakhir. Menjamin pengelolaan operasi proyek berjalan efektif dan efesien sesuai dengan acuan dokumen/kontraknya, atau terlaksananya prosedur secara efektif sesuai standar yang ditetapkan (tertib administrasi). Menjamin adanya koordinasi yang efektif dengan pihak Pemasok guna kejelasan dan kelancaran operasi proyek. Menjamin terselenggaranya pelaporan berkala guna tindakan evaluasi sehingga proses operasi tetap terkendali hingga proyek berakhir. Bertanggung jawab atas Berita Acara/MC selesai pada waktunya. Melaksanakan proses klaim/pekerjaan tambah kurang berikut administrasinya secara rapi sebagai bukti klaim dan melaporkan ke Pusat (Koord. Proyek). Berwenang: Memutuskan sendiri tanpa lapor, seperti: pengaturan sumber daya intern proyek, pemilihan mador dan upah borong.
UNIVERSITAS KOMPUTER INDONESIA Fakultas Teknik dan Ilmu Komputer Jurusan Teknik Arsitektur

Tugas dan tanggung jawab:

Halaman - 12

Laporan Kerja Praktik-I Proyek Pembangunan Ruko Setiabudhi - Bandung P.T. Jasa Perkasa Adigraha Contractors

Memutuskan kemudian lapor, seperti: perubahan metode pelaksanaan kerja, rekruitmen karyawan proyek setingkat pelaksana serta mutasi/ promosi, dan menentukan volume tagihan dalam berita acara/ MC (progress). 2. Site Manager (SM)/ Koord. ME: Melaksanakan rapat koordinasi operasional secara berkala dengan pihak-pihak yang terkait. Mengkoordinir dan menjamin terselenggaranya rencana kerja harian oleh para pelaksana atas dasar rencana kerja mingguan. Menjamin hasil kerja yang mendasarkan pada rencana mutu, waktu, biaya dan keselamatan kerja yang ditetapkan. Bertanggung jawab atas hasil inspeksi baik material maupun proses/ hasil kerja. Berwenang: Memutuskan langsung tindakan opersional lapangan yang harus segera ditindaklanjuti selama tidak menyimpang dari target/ spek yang ditetapkan. 3. Staff Quality Control (QC) Menerima dan melakukan pemeriksaan kualitas dan kuantitas Material Titipan Pemberi Kerja (MTPK) yang diterima dari pemasoknya. Bertanggung jawab dalam pelaksanaan inspeksi pekerjaan. 4. Koordinator Mutu Proyek (KMP) atau Quality & Safety (QS) Mempersiapkan Rencana Mutu Proyek (RMP) sebagai acuan kerja mutu proyek. Mengendalikan/ mengontrol semua dokumen sistem mutu yang dipakai sebagai acuan kerja proyek secara terkendali. Menjamin bahwa dokumen-dokumen sistem mutu dipahami dan diterapkan oleh semua aparat proyek terkait.
UNIVERSITAS KOMPUTER INDONESIA Fakultas Teknik dan Ilmu Komputer Jurusan Teknik Arsitektur

Tugas dan tanggung jawab:

Bertanggung jawab:

Bertugas dan bertanggung jawab:

Halaman - 13

Laporan Kerja Praktik-I Proyek Pembangunan Ruko Setiabudhi - Bandung P.T. Jasa Perkasa Adigraha Contractors

Mengkoordinir dan atau melaksanakan inspeksi hasil kerja berikut progress dan inspeksi material, kemudian hasil inspeksi dan progress ditembuskan ke QS. Melaporkan hasil penerapan sistem mutu ke kantor pusat (bag. Quality System dan bag. terkait) serta menjamin laporan sesuai ketentuan prosedur. Berwenang: Mengambil keputusan tentang solusi atas permasalahan-permasalahan penerapan sistem mutu dan melaporkannya ke PM, misal: menyangkut NC, PTPP. Kuantitas dan kualitas sumber daya terutama yang berpengaruh langsung terhadap mutu, termasuk sangsi administratif. 5. Safety Proyek Menjamin keselamatan dan kesehatan dilingkungan kerja proyek. Menjamin bahwa program safety dipahami dan dipatuhi untuk dilaksanakan semua pekerja terkait di proyek secara kontinu dan konsisten. Memantapkan, mengkoordinasikan dan mempertahankan standar sistem Keselamatan, Kebersihan dan Kesehatan (K3) di lingkungan kerja proyek. Memantau dan membuat laporan secara berkala tentang status statistik keselamatan serta masalah-masalah yang terjadi berikut penyelesaiannya. Berwenang: Mengkoordinir pelaksanaan program safety (K3) di proyek. Memberikan teguran terhadap pihak yang menyimpang dari ketentuan program safety/ K3. 6. Petugas CDO/ Sekretariat Proyek Pengendalian dokumen, seperti: menjamin semua dokumen dan rekaman mutu terkendali, memastikan bahwa dokumen sebagai acuan kerja adalah dokumen terbaru/ revisi terakhir.
UNIVERSITAS KOMPUTER INDONESIA Fakultas Teknik dan Ilmu Komputer Jurusan Teknik Arsitektur

Bertugas dan bertanggung jawab:

Bertugas dan bertanggung jawab:

Halaman - 14

Laporan Kerja Praktik-I Proyek Pembangunan Ruko Setiabudhi - Bandung P.T. Jasa Perkasa Adigraha Contractors

Kesekretariatan, seperti: melaksanakan central arsip khusus menyangkut record/ koresponden, menjamin pengarsipan di central record terkendali sesuai ketentuan prosedur. Berwenang: Mengendalikan dokumen dan rekaman mutu sesuai acuan sistem mutu. 7. Cost Control & Bendahara/Keuangan Proyek Cost Control Bertanggung jawab atas semua pengeluaran proyek dan menjamin semua pengeluaran terkendali sesuai budget dan prosedur yang ditetapkan. Mengkoordinir aktivitas kerja, antara lain: Pemeriksaan pengajuan rencana pengeluaran termasuk komitmen dan pengeluaran budget. Verifikasi realisasi pengeluaran Laporan biaya/ realisasi SDBP (Standar Biaya Proyek). Laporan analisa penyimpangan budget. Laporan evaluasi proyek. Monitor lapangan, terutama terhadap penyimpangan pengeluaran hasil kerja serta pengeluaran pengadaan dan penggunaan alat dan material. Mencari informasi perkembangan harga pekerjaan dan pengadaan di pasaran maupun perusahaan sejenis sebagai dasar evaluasi/ control. Berwenang: Mengkoordinir pelaksanaan sistem pengendalian pengeluaran. Menolak rencana dan realisasi pengeluaran yang budgetnya tidak ada/ menyimpang dari prosedur. Melaporkan segala penyimpangan pengeluaran ke atasan proyek dan kantor pusat.

Bertugas dan bertanggung jawab:

UNIVERSITAS KOMPUTER INDONESIA Fakultas Teknik dan Ilmu Komputer Jurusan Teknik Arsitektur

Halaman - 15

Laporan Kerja Praktik-I Proyek Pembangunan Ruko Setiabudhi - Bandung P.T. Jasa Perkasa Adigraha Contractors

8.

Bendahara/ Keuangan Proyek, Bertanggung jawab atas semua pengeluaran dana proyek dan menjamin pengeluaran/ pembayaran dana sesuai ketentuan perusahaan. Menjamin laporan keuangan berjalan akurat dan tepat waktu. Membuat rencana pengeluaran/ pembayaran bulanan dan mingguan guna menjaga keseimbangan dana proyek sesuai rencana S curve proyek dan posisi cash flow. Menyampaikan permintaan dana/ TDP/ Inkaso ke kantor pusat dengan lengkap dan benar, termasuk tambahan dana mengikuti rencana progress/ S curve. Mengatur pembayaran sesuai ketentuan klasifikasi Kas A, B dan C (proyek luar kota). Membukukan pemaukan dan pengeluaran proyek setiap hari/ tidak ditunda. Membuat laporan keuangan periodik sesuai schedule yang ditetapkan dalam prosedur, berikut bukti dokumen pembayaran secara lengkap dan benar (Impress fund). Melaporkan pemasukan dana dari hasil penjualan bahan bekas/ pendapatan lain-lain. Melaksanakan dan melaporkan serah terima laporan keuangan proyek selesai 100%.

Bertugas dan bertanggung jawab:

Berwenang: Mengatur dana keseimbangan proyek. Menolak pembayaran yang menyimpang dari ketentuan prosedur. Melaporkan segala tindakan penyimpangan penggunaan dana ke atasan proyek dan kantor pusat. 9. Kepersonaliaan/ kepegawaian

Bertugas dan bertanggung jawab:

UNIVERSITAS KOMPUTER INDONESIA Fakultas Teknik dan Ilmu Komputer Jurusan Teknik Arsitektur

Halaman - 16

Laporan Kerja Praktik-I Proyek Pembangunan Ruko Setiabudhi - Bandung P.T. Jasa Perkasa Adigraha Contractors

Menjamin tertib administrasi kepegawaian dan koordinatif atas perubahanperubahan terhadap status dan keberadaan pegawai, memahami aturan-aturan kepegawaian baik dari ketetapan perusahaan maupun peraturan dari Depnaker. 10. Kepala/ MGR. Engineering Proyek (Chief Engineering/ CE) Bertanggung jawab atas pelaksanaan pengendalian dokumen dan rekaman mutu, baik menyangkut gambar kerja, spek, schedule, dan lain-lain hasil kerja yang harus dikendalikan. Bersama SM mempersiapkan rencana kerja bulanan/ monthly schedule (item pekerjaan, progress, man power, material & alat) atas dasar Master Schedule revisi terakhir yang telah diajukan/ mendapat approval owner. Mempersiapkan Shop Drawing atas acuan construction drawing yang sesuai dan mendistribusikannya secara terkendali. Melaksanakan monitoring lapangan dan jika menjumpai penyimpangan harus dibuatkan NC, kemudian disampaikan/ dilaporkan kepada KMP atau PM. Mempersiapkan dan menyampaikan laporan bulanan engineering proyek kepada KMP atau PM. Berwenang: Mengatur mekanisme kerja operasional di unit kerja yang dipimpin. Memutuskan langsung pembuatan rencana teknis yang harus segera ditindaklanjuti dan segera melaporkan ke PM jika rencana dalam keadaan kritis. Menilai dan menyampaikan usulan pengembangan/training karyawan di bawah koordinasinya, atau sebaliknya dapat memberikan peringatan/ sangsi terhadap karyawan yang tidak mengindahkan instruksi apabila selalu berbuat penyimpangan. 11. Staff QS Menjamin akurasi perhitungan volume dan terkendali. Bertugas dan bertanggung jawab:

Bertugas dan bertanggung jawab:

UNIVERSITAS KOMPUTER INDONESIA Fakultas Teknik dan Ilmu Komputer Jurusan Teknik Arsitektur

Halaman - 17

Laporan Kerja Praktik-I Proyek Pembangunan Ruko Setiabudhi - Bandung P.T. Jasa Perkasa Adigraha Contractors

Mempelajari dan menganalisa dokumen dan gambar serta kondisi lapangan sehubungan dengan rencana perhitungan item & volume pekerjaan proyek secara detail. Memeriksa RAP (awal) yang dikomparasikan dengan hasil perhitungan detail lapangan. Menghitung progress kemajuan pekerjaan lapangan. Berwenang: Menentukan perhitungan volume RAP & VO serta mengendalikan volume RAP atas pengajuan SPP/P dan SPK. 12. Staff Shop Drawing & AS Built Drawing Proyek Menjamin shop drawing untuk akurat, jelas dan tepat waktu, serta semua gambar terkendali. Menyampaikan shop drawing yang telah dibuat ke Chief Engineriing untuk diperiksa dan untuk kepentingan approval oleh owner dan waktu proses approval agar tercatat dengan jelas. Bertanggung jawab melaksanakan pengendalian dokumen khususnya menyangkut penerimaan gambar maupun penerbitan gambar/ shop drawing (setelah approval) sesuai acuan prosedur pengendalian dokumen dan data. Bertanggung jawab mempersiapkan as built drawing hingga final dan mengendalikannya. Berwenang: Merencanakan desain/ gambar kerja dan mengendalikan semua gambar sebagai acuan kerja operasi proyek, termasuk As built drawing. 13. Staff Scheduling Menjamin schedule sebagai acuan kerja untuk akurat, jelas dan tepat waktu sesuai syarat kontrak dan hasil monitor/ evaluasi berjalan.
UNIVERSITAS KOMPUTER INDONESIA Fakultas Teknik dan Ilmu Komputer Jurusan Teknik Arsitektur

Bertugas dan bertanggung jawab:

Bertugas dan bertanggung jawab:

Halaman - 18

Laporan Kerja Praktik-I Proyek Pembangunan Ruko Setiabudhi - Bandung P.T. Jasa Perkasa Adigraha Contractors

Melaksanakan monitoring dengan membandingkan antara schedule dengan pelaksanaannya. Berwenang: merumuskan schedule dan memonitor pelaksanaannya (inspeksi).

14.

Surveyor Proyek Koordinasi tentang pelaksanaan shop drawing khusus menyangkut aktivitas pengukuran sesuai acuan setting out yang ditetapkan. Membuat grade-grade/ acuan-acuan untuk memudahkan kegiatan pelaksanaan. Memperjelas grade-grade/ marking sehingga tidak ada keraguan dalam ukuran. Menyakinkan kebenaran grade-grade marking pada pelaksana/ mandor.

Bertugas dan bertanggung jawab:

15.

Pelaksana Proyek Merencanakan, mengkoordinasikan, mengatur dan mengendalikan proses kerja sebagai berikut: - Rencana: menghitung volume pekerjaan sesuai target yang ditetapkan, membuat analisa pemakaian bahan, alat & tenaga kerja. - Pelaksanaan/ pengawasan: mengatur tenaga kerja upah borong/ mandor, mengatur pemakain bahan & alat-alat kerja, mengatur sistem kerja dan ururtan pekerjaan sesuai schedule/gambar kerja.

Bertugas dan bertanggung jawab:

Berwenang : Mengkoordinir dan memberikan teguran pemasok/ pemborong sehubungan dengan masalah operasional lapangan. 16. Mekanik Proyek

Bertugas dan bertanggung jawab:

UNIVERSITAS KOMPUTER INDONESIA Fakultas Teknik dan Ilmu Komputer Jurusan Teknik Arsitektur

Halaman - 19

Laporan Kerja Praktik-I Proyek Pembangunan Ruko Setiabudhi - Bandung P.T. Jasa Perkasa Adigraha Contractors

Menjaga dan memelihara, serta memeriksa kondisi alat sebelum dan sesudah beroperasi Mendaftar semua peralatan yang beroperasi di proyek. Berwenang: Mengkoordinirb dan mengendalikan pengadaan, pengoperasian dan pemeliharaan peralatan yang digunkan di proyek.

17.

Logistik & Gudang Melaksanakan pemesanan/pembelian barang yang telah diajukan dan diputuskan serta menjamin mutu & barang datang sesuai schedule. Menjamin tertib dan kelancaran administrasi serta pelaporan gudang, antara lain: LPM (tepat waktu), pengeluaran material untuk operasi/ stock card (rutin &valid), evaluasi berkala pemasok, laporan persediaan. Menolak barang yang mutunya tidak sesuai dan tidak lupa memberikan catatan dalam lembar surat jalannya. Melaksanakan identifikasi status barang di gudang dan bertanggung jawab atas semua barang di gudang serta menjamin area gudang selalu dalam keadaan bersih, rapi dan terjaga/ aman.

Bertugas dan bertanggung jawab:

Berwenang : Mengusulkan dan melaporkan alternatif pemasok serta mengkoordinir dan melaksanakan sistem pergudangan di proyek. 18. Petugas Bag. Umum Proyek (Gen Affair/ GA) Pengadaan, pemeliharaan fasilitas kantor dan sarana kerja lainnya yang memadai guna kelancaran operasi proyek. Melaksanakan program asuransi yang telah ditetapkan. Berwenang:
UNIVERSITAS KOMPUTER INDONESIA Fakultas Teknik dan Ilmu Komputer Jurusan Teknik Arsitektur

Bertugas dan bertanggung jawab:

Halaman - 20

Laporan Kerja Praktik-I Proyek Pembangunan Ruko Setiabudhi - Bandung P.T. Jasa Perkasa Adigraha Contractors

Melaksanakan pelayanan bidang umum dan pengendalian lingkungan proyek sesuai ketentuan yang telah ditetapkan perusahaan. 19. Keamanan/ Security Proyek Mengatur dan menjamin keamanan baik di dalam & di sekitar lingkungan proyek agar aman dan terkendali. Mengatur & mengurus keluar masuk material, alat, kendaraan dengan selalu memeriksa surat jalannya, termasuk kedatangan tamu proyek. Berwenang: Menjaga keamanan di lingkungan kerja proyek. 20. Mekanik & Elektrikal Mengkoordinir dan bertanggung jawab atas pekerjaan mekanik dan elektrikal. Membuat dan menyediakan air kerja. Menyediakan penerangan proyek dan untuk pekerjaan malam. Membuat dan mengatur instalansi plumbing.

Bertugas dan bertanggung jawab:

Bertugas dan bertanggung jawab:

UNIVERSITAS KOMPUTER INDONESIA Fakultas Teknik dan Ilmu Komputer Jurusan Teknik Arsitektur

Halaman - 21