Anda di halaman 1dari 7

BARISAN adalah urut-urutan bilangan dengan aturan tertentu.

Suku-suku suatu barisan adalah nilai-nilai dari suatu fungsi yang daerah definisinya himpunan bilangan asli (n = natural = asli) Contoh:

1. Un = 2n - 1
adalah suku ke-n dari suatu barisan, dimana n N = {1,2,3,.....} Barisan itu adalah : 1,3,5,7,.... 2. Diketahui barisan 1/3 , 1/6 , 1/9 Rumus suku ke-n barisan ini adalah Un = 1/3n

A. BARISAN ARITMATIKA U1, U2, U3, .......Un-1, Un disebut barisan aritmatika, jika U2 - U1 = U3 - U2 = .... = Un - Un-1 = konstanta Selisih ini disebut juga beda (b) = b =Un - Un-1 Suku ke-n barisan aritmatika a, a+b, a+2b, ......... , a+(n-1)b U1, U2, U3 ............., Un Rumus Suku ke-n : Un = a + (n-1)b = bn + (a-b) Fungsi linier dalam n

B. DERET ARITMATIKA
a + (a+b) + (a+2b) + . . . . . . + (a + (n-1) b) disebut deret aritmatika. a = suku awal b = beda n = banyak suku Un = a + (n - 1) b adalah suku ke-n Jumlah n suku Sn = 1/2 n(a+Un) = 1/2 n[2a+(n-1)b] = 1/2bn + (a - 1/2b)n Fungsi kuadrat (dalam n) Keterangan: 1. Beda antara dua suku yang berurutan adalah tetap (b = Sn") 2. Barisan aritmatika akan naik jika b > 0 Barisan aritmatika akan turun jika b < 0 3. Berlaku hubungan Un = Sn - Sn-1 atau Un = Sn' - 1/2 Sn" 4. Jika banyaknya suku ganjil, maka suku tengah Ut = 1/2 (U1 + Un) = 1/2 (U2 + Un-1) dst. 5. Sn = 1/2 n(a+ Un) = nUt Ut = Sn / n

6. Jika tiga bilangan membentuk suatu barisan aritmatika, maka untuk memudahkan perhitungan misalkan bilangan-bilangan itu adalah a - b , a,a+b

1. BARISAN GEOMETRI U1, U2, U3, ......., Un-1, Un disebut barisan geometri, jika U1/U2 = U3/U2 = .... = Un / Un-1 = konstanta Konstanta ini disebut pembanding / rasio (r) Rasio r = Un / Un-1 Suku ke-n barisan geometri a, ar, ar , .......arn-1 U1, U2, U3,......,Un Suku ke n Un = arn-1 fungsi eksponen (dalam n)

2. DERET GEOMETRI
a + ar + ....... + arn-1 disebut deret geometri a = suku awal r = rasio n = banyak suku Jumlah n suku Sn = a(rn-1)/r-1 , jika r>1 = a(1-rn)/1-r , jika r<1 Fungsi eksponen (dalam n)

Keterangan: a. Rasio antara dua suku yang berurutan adalah tetap b. Barisan geometri akan naik, jika untuk setiap n berlaku Un > Un-1 c. Barisan geometri akan turun, jika untuk setiap n berlaku Un < Un-1 Bergantian naik turun, jika r < 0 d. Berlaku hubungan Un = Sn - Sn-1 e. Jika banyaknya suku ganjil, maka suku tengah _______ __________ Ut = U1xUn = U2 X Un-1 dst. f. Jika tiga bilangan membentuk suatu barisan geometri, maka untuk memudahkan perhitungan, misalkan bilangan-bilangan itu adalah a/r, a, ar

3. DERET GEOMETRI TAK BERHINGGA


Deret Geometri tak berhingga adalah penjumlahan dari

U1 + U2 + U3 + .............................. Un = a + ar + ar .........................
n=1

dimana n dan -1 < r < 1 sehingga rn 0 Dengan menggunakan rumus jumlah deret geometri didapat : Jumlah tak berhingga S = a/(1-r)

Deret geometri tak berhingga akan konvergen (mempunyai jumlah) untuk -1 < r<1 Catatan: a + ar + ar2 + ar3 + ar4 + ................. Jumlah suku-suku pada kedudukan ganjil a+ar2 +ar4+ ....... Sganjil = a / (1-r)

Jumlah suku-suku pada kedudukan genap a + ar3 + ar5 + ...... Sgenap = ar / 1 -r

Didapat hubungan : Sgenap / Sganjil = r

PENGGUNAAN Perhitungan BUNGA TUNGGAL (Bunga dihitung berdasarkan modal awal) M0, M1, M2, ............., Mn M1 = M0 + P/100 (1) M0 = {1+P/100(1)}M0 M2 = M0 + P/100 (2) M0 = {1+P/100(2)} M0 . . . . Mn =M0 + P/100 (n) M0 Mn = {1 + P/100 (n) } M0

Perhitungan BUNGA MAJEMUK (Bunga dihitung berdasarkan modal terakhir) M0, M1, M2, .........., Mn M1 = M0 + P/100 . M0 = (1 + P/100) M0

M2 = (1+P/100) M0 + P/100 (1 + P/100) M0 = (1 + P/100)(1+P/100)M0 = (1 + P/100) M0 . . . Mn = {1 + P/100}n M0 Keterangan : M0 Mn p n = Modal awal = Modal setelah n periode = Persen per periode atau suku bunga = Banyaknya periode

Catatan: Rumus bunga majemuk dapat juga dipakai untuk masalah pertumbuhan tanaman, perkembangan bakteri (p > 0) dan juga untuk masalah penyusutan mesin, peluruhan bahan radio aktif (p < 0).

1. Sebuah daerah pada tahun 2008 memiliki jumlah penduduk 24 orang. Tiap tahunnya jumlah penduduk bertambah dua kali lipatnya. Maka, jumlah penduduk pada tahun 2012 adalah Penyelesaian: Ini adalah bentuk barisan geometri dengan rumus suku ke n: Un = U1.r^(n 1) > ( tanda ^ berarti pangkat).

Jumlah penduduk tahun 2008 (U1) = 24 orang. Tiap tahun penduduk bertambah 2x lipat (rasio) = 2. Maka, jumlah penduduk tahun 2012 (U5): Un = U1.r^(n 1) U5 = 24.2^(5 1) U5 = 24.2^4 U5 = 24.16 = 384 orang. Jadi, jumlah penduduk daerah tersebut pada tahun 2008 adalah 384 orang.

2. Diketahui sebuah barisan geometri -192, 96, -48, 24, . Tentukan nilai suku ke delapan dari barisan tersebut?

Penyelesaian: Untuk menentukan suku ke-n dari sebuah barisan geometri, maka harus ditentukan terlebih dulu nilai rasionya. Rumus umum mencari rasio adalah: r = U2/U1 = U3/U2 = U4/U3 dst. r = U2/U1 = 96/(-192) = -1/2. Subtitusikan nilai rasio ke rumus suku ke-n barisan geometri. Un = U1.r^(n 1) U8 = (-192).(-1/2)^(8 1) U8 = (-192).(-1/2)^7 U8 = (-192).(-1/-128) U8 = (-192).(1/128) U8 = -3/2. 3. Pada sebuah deret geometri, rumus jumlah suku ke-n nya adalah Sn = 2n + 4n. Tentukan nilai suku ke-9 dari deret tersebut? Penyelesaian: Untuk mencari suku ke-n, jika diketahui jumlah nilai suku-sukunya, maka rumus yang berlaku adalah: Un = Sn S(n 1) Jumlah nilai 9 suku pertama Sn = 2n + 4n S9 = 2(9) + 4(9) S9 = 2.81 + 36 S9 = 198. Jumlah nilai 8 suku pertama Sn = 2n + 4n S8 = 2(8) + 4(8)

S8 = 2.64 + 32 S8 = 160. Maka nilai dari suku ke-9 adalah Un = Sn S(n 1) U9 = S9 S8 U9 = 198 160 = 38. 4. Diketahui sebuah barisan geometri 4p, 2q, r, . Maka nilai dari q pr adalah Penyelesaian: Penentuan rasio. r = U2/U1 = U3/U2 2q/4p = r/2q 2q.2q =4p.r 4q = 4pr 4q 4pr = 0 4(q -pr) = 0 q -pr = 0. 5. Diketahui sebuah barisan geometri a, b, c, . Jika diketahui a x b x c = 1728 dan a + b + c = 36, maka nilai a, b dan c adalah Penyelesaian: a x b x c = 1728 a + b + c = 36 <> <> a.c = 1728/b a + c = 36 b > kali silang

Rasio = U2/U1 = U3/U2 b/a = c/b b = ac > kali silang

b ac = 0 b 1728/b = 0

b 1728 = 0 b = 1728 b = 1728 = 12. Subtitusi nilai b. a.c = 1728/b = 1728 /12 = 144. a + c = 36 b = 36 12 = 24. Nah nilai a dan c yang paling memungkinkan jika nilai a.c = 144 dan a + c = 24 adalah a dan c = 12. Sebab, 12.12 = 144 dan 12 + 12 = 24. Jadi nilai a, b dan c adalah 12, 12, 12. Rasionya = 1.