Anda di halaman 1dari 2

Bahasa

(Pradio Eka Putra 55412681 2IA18)

Pengertian Bahasa
Dalam kamus besar Bahasa Indonesia, bahasa memiliki arti system lambang bunyi yang arbitrer, yang dipergunakan oleh para anggota suatu masyarakat untuk bekerja sama, berinteraksi, dan mengidentifikasikan diri. Sedangkan dalam pengertian lain bahasa adalah kapasitas khusus yang ada pada manusia untuk memperoleh dan menggunakan sistem komunikasi yang kompleks, dan sebuah bahasa adalah contoh spesifik dari sistem tersebut. Secara umum bahasa merupakan sebuah alat komunikasi untuk saling berinteraksi dalam suatu masyarakat. Kajian ilmiah terhadap bahasa disebut dengan linguistik.

Aspek Bahasa
ASPEK MEMBACA Downing mendefinisikan bahwa membaca merupakan kegiatan menerjemahkan simbol-simbol tulis ke dalam bunyi. Kegiatan yang baru sampai pada penerjemahan terhadap simbol-simbol tulis menunjukkan bahwa membaca belum sampai pada kegiatan pemerolehan makna dari apa yang dibaca. Kegiatan membaca semacam itu baru sampai pada tahap belajar membaca. membaca merupakan kegiatan yang melibatkan pisik dan psikis yang oleh Anderson disebut sebagai proses recording dan decoding. Melalui recording, pembaca mengasosiasikan lambanglambang bunyi beserta kombinasinya dengan bunyi-bunyi. Dengan proses itu rangkaian tulisan yang dibacanya menjilma menjadi rangkaian bunyi bahasa dalam kombinasi kata, kelompok kata, dan kalimat yang bermakna. ASPEK BERBICARA Kemampuan berbicara mendapatkan kontribusi dari aktivitas membaca. Dari aktivitas membaca akan diperoleh berbagai gagasan dan pengetahuan yang dapat digunakan sebagai bahan untuk mengembangkan teks pidato atau percakapan tentang topic tertentu. ASPEK MENYIMAK (MENDENGAR) Menurut Goss (dalam Farris, 1993:154), menyimak merupakan suatu proses mengorganisasi apa yang didengar dan menetapkan unit-unit verbal yang berkorespondensi sehingga bisa ditangkap makna tertentu dari apa yang didengar. Menyimak merupakan suatu proses internal yang sulit dipahami. Lundsteen (dalam Tompkins dan Hoskisson, 1991:108) menggambarkan menyimak sebagai most mysterious language process. ASPEK MENULIS Menulis adalah proses komunikasi berupa penyampaian pesan secara tertulis kepada pihak lain yang melibatkan penulis sebagai penyampai pesan dan pembaca sebagai penerima pesan.

Fungsi Bahasa
ALAT KOMUNIKASI Sebagai alat komunikasi, bahasa merupakan saluran perumusan maksud kita, melahirkan perasaan kita dan memungkinkan kita menciptakan kerja sama dengan sesama warga. Ia mengatur berbagai macam aktivitas kemasyarakatan, merencanakan dan mengarahkan masa depan kita (Gorys Keraf, 1997 : 4). ALAT EKSPRESI DIRI Pada awalnya, seorang anak menggunakan bahasa untuk mengekspresikan kehendaknya atau perasaannya pada sasaran yang tetap, yakni ayah-ibunya. Dalam perkembangannya, seorang anak tidak lagi menggunakan bahasa hanya untuk mengekspresikan kehendaknya, melainkan juga untuk berkomunikasi dengan lingkungan di sekitarnya. ALAT INTEGRASI DAN ADAPTASI SOSIAL Bahasa sebagai alat komunikasi, lebih jauh memungkinkan tiap orang untuk merasa dirinya terikat dengan kelompok sosial yang dimasukinya, serta dapat melakukan semua kegiatan kemasyarakatan dengan menghindari sejauh mungkin bentrokan-bentrokan untuk memperoleh efisiensi yang setinggi-tingginya. Ia memungkinkan integrasi (pembauran) yang sempurna bagi tiap individu dengan masyarakatnya (Gorys Keraf, 1997 : 5). ALAT KONTROL SOSIAL Sebagai alat kontrol sosial, bahasa sangat efektif. Kontrol sosial ini dapat diterapkan pada diri kita sendiri atau kepada masyarakat. Berbagai penerangan, informasi, maupun pendidikan disampaikan melalui bahasa. Buku-buku pelajaran dan buku-buku instruksi adalah salah satu contoh penggunaan bahasa sebagai alat kontrol sosial.

Referensi: Kamus Bahasa Indonesia Lengkap http://kbbi.web.id/bahasa http://id.wikipedia.org/wiki/Bahasa#Definisi http://mariaulfe.blogspot.com/2010/08/4-aspek-keterampilan-berbahasa.html http://t_wahyu.staff.gunadarma.ac.id/Downloads/files/4761/BAB1.htm fungsi bahasa