Anda di halaman 1dari 10

POLITIK STRATEGI NASIONAL (POLTRANAS)

STIE LAMPUNG TIMUR 2012

POLITIK DAN STRATEGI NASIONAL ( POLSTRANAS )


A.
1.

Pengertian Politik, Strategi, dan Polstranas


Pengertian Politik. Kata Politik secara etimologis berasal dari bahasa Yunani Politeia, yang akar katanya adalah polis yang berarti kesatuan masyarakat yang berdiri sendiri yaitu Negara, sedangkan teia berarti Urusan. Dalam Bahasa Inggris, Politik adalah suatu rangkaian asas(prinsip),keadaan,cara, dan alat yang digunakan untuk mencapai cita-cita atau tujuan tertentu. Politik secara umum penyangkut proses penentuan tujuan negara dan cara melaksanakannya.

Dengan demikian, Politik membicarakan hal-hal yang berkaitan dengan Negara,Kekuasaan,Pengambilan Keputusan,Kebijakan (policy), dan Distribusi atau Alokasi Sumber Daya.

Negara Kekuasaan Pengambilan Keputusan Kebijakan Umum Distribusi

2. Pengertian Strategi
Strategi berasal dari bahasa Yunani strategia yang diartikan sebagai the art of the generalatau seni seorang panglima yang biasanya digunakan dalam Peperangan. Karl von Clausewitz (1780-1831) berpendapat bahwa strategi adalah pengetahuan tentang pengguaan pertempuran untuk memenangkan peperangan. Dalam abad modern sekarang ini menggunakan kata strategi tidak lagi terbatas pada konsep atau seni seorang panglima dalam peperangan, tetapi sudah digunakan secara luas, termasuk dalam ilmu ekonomi dan olahraga. Dalam pengertian umum, strategi adalah cara untuk mendapatkan kemenangan atau pencapaian tujuan.

3. Politik dan Strategi Nasional


Politik nasional diartikan sebagai kebijakan umum dan pengambilan Kebijakan untuk mencapai suatu cita-cita dan tujuan nasional. Strategi nasional disusun untuk pelaksanaan politik nasional , misalnya strategi jangka pendek,jangka menengah, dan jangka panjang. Jadi StrategiNasional adalah cara melaksanakan politik nasional dalam Mencapai Sasaran dan tujuan yang ditetapkan oleh politik nasional.

B. Dasar Pemikiran Penyusunan Politik dan Strategi Nasional


Penyusunan politik dan strategi nasional perlu memahami pokokpokok pikiran yang terkandung dalam sistem manajemen nasional yang berlandaskan ideologi Pancasila, UUD 1945, Wawasan Nusantara dan Ketahanan Nasional.

C. Penyusunan Politik dan Strategi Nasional


Politik dan strategi nasional yang berlangsung selama ini disusun berdasarkan sistem kenegaraan menurut UUD 1945. Sejak tahun 1945 telah berkembang pendapat yang mengatakan bahwa jajaran pemerintah dan lembaga-lembaga yang tersebut dalam undang-undang 1945 merupakan suprastruktur politik. Lembaga-lembaga tersebut adalah Majelis Permusyawaratan Rakyat (MPR), Dewan Perwakilan Rakyat (DPR), Presiden, Dewan Pertimbangan Agung (DPA), Badan Pemeriksa Keuangan (BPK), dan MA. Mekanisme penyusunan politik dan strategi nasional ditingkat suprastruktur Politik diatur oleh Presiden atau Mandataris MPR. Strategi nasional dilaksanakan oleh para menteri dan pimpinan lembaga pemerintah non departemen berdasarkan petunjuk presiden. Melalui pranata-pranata politik, masyarakat ikut berpartisipasi dalam kehidupan politik nasional.

Pandangan masyarakat terhadap kehidupan Politik,Ekonomi,Sosial Budaya, maupun bidang Hankam akan selalu berkembang karena ; a. b. c. d. Semakin tingginya kesadaran bermasyarakat, berbangsa dan bernegara. Semakin terbukanya akal dan pikiran untuk memperjuangkan haknya. Semakin meningginya kemampuan untuk menentukan pilihan dalam pemenuhan kebutuhan hidup. Semakin meningkatnya kemampuan untuk mengatasi persoalan seiring dengan semakin tingginya tingkat pendidikan yang ditunjang oleh kemajuan ilmu pengetahuan dan teknologi. Semakin kritis dan terbukanya masyarakat terhadap ide baru.

e.

D. Sertifikasi dan Politik Nasional

Sertifikasi politik (kebijakan) nasional dalam Negara Republik Indonesia adalah sebagai berikut ; 1. Tingkat Penentu Kebijakan Puncak 2. Tingkat Kebijakan Umum 3. Tingkat Penentuan Kebijakan Khusus 4. Tingkat Penentuan Kebijakan Teknis 5. Dua Macam Kekuasaan dalam Pembuatan Aturan di Daerah

To be continue . . .