Anda di halaman 1dari 14

BAB I Pendahuluan

Pengadaan mesin bubut sangat memakan biaya, dikarenakan bagian-bagian mesin yang rumit dan banyak harus dibuat dengan tingkat akurasi tinggi agar dapat bekerja dengan akurat dan presisi pula. Produk yang baik mempunyai konstruksi yang memudahkan penyingkiran pengaruh keausan dengan penyetelan kembali dan menjamin bahwa mesin akan tetap dapat dipakai selama mungkin. Semua bagian yang bergerak mengalami keausan yang dapat menurunkan ketepatan, kecepatan, dan efisiensi kerja, bahkan pergerakannya tidak lancar. Oleh karenanya, setiap mesin bubut dilengkapi dengan buku penuntun pengoperasian yang menguraikan cara pengelolaan, perawatan, dan pemeliharaan mesin secara terperinci. Setiap orang yang akan mengoperasikan mesin bubut harus lebih dulu mempelajari penuntun pengoperasian dengan seksama. Pada laporan praktikum perawatan dasar (kalibrasi mesin perkakas) ini akan diuraikan secara garis besar tentang perawatan pada landasan, kepala spindel utama, dan pencekam benda kerja 3 rahang pada mesin bubut Pindad Nomor seri 005888.

BAB II Tujuan Praktikum


2.1 Tujuan Praktikum Kalibrasi Perkakas. 1. Memberikan pengetahuan kepada mahasiswa tentang perawatan dasar pada mesin perkakas, terutama kalibrasi pada mesin bubut. 2. Untuk mengenal komponen-komponen yang terdapat pada mesin perkakas. 3. Untuk mengenali dan memeriksa kerusakan yang terjadi pada mesin perkakas. 4. Untuk melakukan tindakan perawatan pada mesin perkakas yang efisiensinya sudah menurun. 5. Untuk mengembalikan daya kerja mesin perkakas yang sudah menurun ke kondisi semula. 6. Untuk meminimalisasi kerusakan akibat pengaruh keausan yang disebabkan oleh gram-gram yang menempel pada bagian mesin.

BAB III TEORI DASAR


3.1 3.1.1 Teori Dasar Bangku Mesin (Landasan/Alas Mesin) Bangku mesin/alas mesin merupakan kerangka utama yang berfungsi menampung bagian-bagian penting dari konstruksi mesin bubut, seperti kepala tetap, eretan perkakas, dan kepala bebas. Kepala bebas harus dapat meluncur pada jalur penuntun tepat di atas bangku yang sejajar dengan sumbu bubut. Seluruh gaya yang berasal dari tekanan sayat, bobot eretan, gaya sentrifugal, dan bagian dari gaya jepitan harus ditampung oleh bangku mesin (landasan). Gaya-gaya yang timbul tidak boleh melenturkan atau memuntirkan bangku dan juga getaran yang terjadi harus diredam dan diserap. Karenanya, bangku mesin (landasan) diproduksi dari bahan besi tuang berkualitas tinggi. Jalur-jalur penuntun untuk eretan perkakas dan kepala bebas berbentuk lis-lis prisma atau berbentuk V (datar atau rata), karena dengan bidang penuntun yang miring, keausan dapat terimbangi dengan sendirinya. Besi tuang memiliki sifat luncur yang cocok untuk bidang penuntun. Bidang-bidang ini harus digarap sangat halus agar erertan perkakas dan kepala bebas meluncur setepat mungkin. Jalur-jalur pada permukaan eretan biasanya dikeraskan untuk menjaga daya tahannya.

Gambar 3.1 Landasan pada mesin bubut

3.1.2

Kepala Spindel Utama (Spindel Kerja) Kepala spindel utama berfungsi untuk menyangga cakra ataupun cekam

bubut, yang berhubungan langsung ke spindel utama. Spindel utama menyalurkan daya gerak motor sebgai daya sayat pada benda kerja. Pada penempatannya spindel kerja dilengkapi dengan bantalan silinder atau kerucut. Kepala spindel utama merupakan sumbu utama pada mesin bubut. Komponen ini harus dapat menampung bermacam-macam gaya yang timbul saat pembubutan, diantaranya gaya Radial (tegak lurus terhadap sumbu bubut) dan gaya Aksial (sejajar terhadap sumbu bubut). Gaya-gaya tersebut akan diterima oleh spindel kerja dan bantalannya.

Gambar 3.2 Kepala spindel 3.1.3 Pencekam Benda Kerja 3 Rahang (Otomatis) Pencekam ini memungkinkan penjepitan benda kerja berpenampang bulat, segi tiga, dan segi enam. Cekam ini mempunyai 3 rahang yang mencengkram pada ulir datar sebuah lempeng piring. Pada pemutaran piringan dengan penggerak kerucut, rahang-rahang bergeser radial melintasi ulir datar di dalam jalur-jalur pada badan cakra. Rahang-rahang dapat dibongkar-pasang. Dalam pemasangan rahang, terdapat penomoran yang harus diperhatikan (rahang jangan sampai tertukar).

Gambar 3.3 Pencekam 3 rahang otomatis Untuk perawatan dan pemeliharaan mesin bubut, dapat dirangkumkan secara garis besar dari cara perawatan dan pemeliharaan secara umum, tapi yang menjadi pegangan utama setiap operator mesin bubut adalah buku penuntun pengoperasian mesin bubut itu sendiri. Perawatan yang dilakukan pada komponen ini dimaksudkan untuk mengembalikan performa ataupun daya keja mesin parkakas yang kurang optimal menjadi kembali seperti semula. Pengelompokan Perawatan kalibrasi perkakas berupa perawatan pada bagian atau komponen mesin perkakas bubut yang sangat mempengaruhi hasil kerja mesin seperti : Poros spindel yang sudah tidak stabil/ tidak seimbang. Kepala spindel utama dan pencekam benda kerja yang aus dan tidak stabil. Eretan pada mesin bubut yang sering mengalami keausan dan kemacetan. Landasan (bed) yang sudah mengalami keausan dan korosi.

Laporan ini membahas tentang landasan (bed), kepala spindel utama, dan pencekam benda kerja 3 rahang pada mesin bubut yang mengalami keausan dan kemacetan, yang mana dari kasus ini kami dapat mengatahui faktor-faktor yang

menyebabkan terjadinya kemacetan pada pencekam dan landasan mesin bubut, di antaranya adalah: 3.2 Masuknya gram ke celah-celah pencekam. Keausan pada jalur gerak rahang. Keausan pada permukaan landasan (bed/bangku mesin)

Alat- Alat yang Digunakan Batu asah segi empat besar. Sebaiknya menggunakan batu asah yang permukaanya masih rata. Satu set kotak perkakas (tool box). Dial Indikator dan Magnetic base stand. Water Pass. Jangka sorong dan Mistar. Spidol. Kuas, minyak tanah, Solar, wadah pencucian, dan majun.

Gambar 3.4 Alat-alat yang digunakan

3.3

Langkah-Langkah Kerja Perawatan 1. Mempersiapkan alat alat kerja. 2. Memeriksa kestabilan pencekam dan kepala spindel dengan cara sebagai berikut: a. Tandai pencekam dalam 4 buah kuadran menggunakan spidol. b. Letakkan dial indikator pada tempatnya, sentuhkan sensor dial terhadap permukaan pencekam dan set dial pada titik 0. Toleransi untuk setiap kuadran 0.02 mm. c. Lakukan pengecekan/pemeriksaan dengan cara memutar cekam secara perlahan. Catat data yang didapat dari setiap kuadran. d. Membuka baut dan mur imbas pada cekam untuk melepaskan cekam. e. Setelah cekam lepas, periksalah kestabilan kepala spindel utama dengan ketentuan yang sama dengan pemeriksaan pada cekam. f. Lepaskan dan bersihkan rahang-rahang dari pencekam dan periksalah terhadap keausan, kemudian rakit kembali pencekam dengan kepala spindel menurut kebalikan urutan pada saat pembongkaran, janganlupa memberikan pelumas pada bidang geseknya.

3. Memeriksa kerataan permukaan landasan (bed), dengan cara sebagai berikut: a. Bersihkan terlebih dahulu permukaan landasan dari gram-gram dan oli. b. Bagilah panjang landasan ke dalam 10 devisi menggunakan spidol dengan panjang tiap devisi adalah 10 cm. c. Periksalah kerataan setiap devisi menggunakan 2 buah water pass, dan catatlah pada landasan devisi berapa yang permukaanya tidak rata. d. Gosoklah permukaan landasan menggunakan batu asah untuk menghilangkan kerak-kerak yang menempel pada permukaan landasan. 4. Buatlah daftar komponen-komponen yang rusak. 5. Setelah komponen terpasang semua, berilah pelumas pada setiap permukaan yang bergesekan.

3.4 Gambar Kerja Praktikum Perawatan Dasar Berikut ini adalah komponen-komponen yang terdapat pencekam 3 rahang:
2 1 3

Gambar 3.5 Komponen-komponen pada Pencekam Keterangan gambar: 1. 2. 3. 4. 5. Ulir bidang setelan. Baut-baut pengikat. Rahang pencekam. Mur pengikat. Penutup dan jalur gerak rahang.

Berikut ini adalah gambar dari pemeriksaan kestabilan kepala spindel dan kerataan permukaan landasan (bed). Untuk kepala spindel, kestabilan diukur menggunakan Dial Indikator, sedangkan untuk mengukur kerataan permukaan landasan digunakan Water pass.

Gambar 3.6 Pemeriksaan kepala spindel dan landasan

BAB IV ANALISA DATA


4.1 Data Hasil Pengamatan Mesin bubut yang digunakan dalam praktikum perawatan dasar (kalibrasi) adalah mesin bubut Pindad Nomor seri 005888. Yang menjadi bahan praktikum adalah pada bagian kepala spindel, pencekam benda kerja, dan landasan. Berikut adalah data-data yang kami dapatkan dari pengamatan secara visual: A. Pemeriksaan pencekam dalam 4 kuadran, yaitu: a. Pada kuadran 1, ketidakstabilan mencapai 0.0 mm b. Pada kuadran 2, ketidakstabilan mencapai 0.0 mm c. Pada kuadran 3, ketidakstabilan mencapai 0.04 mm d. Pada kuadran 4, ketidakstabilan mencapai 0.03 mm

B.

Pemeriksaan landasan (bed), pada landasan dibagi dalam 10 devisi. Yang mengalami ketidakrataan permukaan adalah pada devisi 5, 6, 8, dan devisi 10. Permukaan landasan tidak rata pada beberapa bagian dikarenakan beban yang diterima oleh landasan sangat besar, terutama bila sedang dalam proses pembubutan. Ketidakrataan juga terjadi akibat adanya gaya gesek antara permukaan landasan dengan bidang gesek pada eretan dasar dan kepala lepas yang membuat landasan terkikis oleh gram-gram yang menempel pada kedua permukaan tersebut.

10

C.

Berikut adalah daftar komponen yang rusak pada mesin tersebut. Daftar Komponen-Komponen yang Mengalami Kerusakan No 1 2 3 Nama Komponen Coolend Water Bak Oli Landasan devisi 9 dan 10 Jenis Kerusakan Tidak berfungsi lagi Tidak rata Jumlah 1 -

Kondisi oli berkurang 1

4.2

Pengolahan Data Setelah mengamati dan memeriksa secara visual komponen kepala spindel,

pencekam, dan landasan mesin bubut Pindad Nomor seri 005888, maka kerusakan yang terjaadi pada eretan antara lain: 1. Coolend Water tidak berfungsi lagi karena tidak ada kran pada mesin, pada saat air diisi kedalam bak

Gambar

2. Kondisi oli pada bak mesin berkurang

Gambar

11

BAB V KESIMPULAN DAN SARAN


5.1 Kesimpulan

Berdasarkan hasil pengamatan, pemeriksaan, dan perawatan yang telah kami lakukan secara visual, terdapat beberapa masalah yang terjadi pada kepala spindel, pencekam benda kerja, dan landasan, yaitu: 1. Coolend Water tidak berfungsi lagi 2. Kondisi pada bak oli 3. Landasan (bed) tidak rata pada devisi 9, dan 10, dan juga berkerak pada beberapa bagian. Kondisi pada mesin bubut pindad.

Saran-Saran Adapun saran-saran yang dapat penulis berikan adalah sebagai berikut: Sebelum melakukan praktek perawatan dasar pada mesin bubut, mahasiswa harus memahami lebih dulu langkah kerja dan teori dasar yang berkenaan dengan mesin bubut. Akan lebih baik jika mahasiswa diperbolehkan membaca buku petunjuk pengoperasian (manual book) dari mesin bubut yang digunakan. Mahasiswa tidak boleh bermain-main pada saat bekerja. Sebaiknya pihak laboratorium menyediakan alat-alat dengan lengkap agar tidak menggangu proses praktikum mahasiswa. Bersihkan mesin bubut hingga ke celah-celah pencekam dan landasan setelah digunakan. Lakukanlah tindakan perawatan secara berkala terhadap mesin-mesin perkakas, agar daya tahan dan umur mesin terjamin. Utamakan keselamatan kerja, gunakan perangkat keamanan (safety equipment) yang baik.

12

13

DAFTAR PUSTAKA

1. 2.

Daryanto, Pengetahuan Teknik. Mesin Perkakas Bengkel : Bina Aksara, Jakarta Heubergeur, Johann. Pengerjaan Logam Dengan Mesin : Angkasa, Bandung

14