Anda di halaman 1dari 10

KEPERAWATAN B-16 KELOMPOK: SUSANA SURYA SUKUT ELISA SULISTIA FITRI ASRI FATONAH HARTIN I.

K NADI DIANA HARDIYANTI RINI WAHYUNI MOHAMAD BAMBANG SETIAWAN ANNISA QURNIAWATI

FAKULTAS KEPERAWATAN UNIVERSITAS AIRLANGGA 2013

BAB I PENDAHULUAN A. Latar Belakang Perubahan sosial ekonomi yang begitu cepat dan situasi social politik Indonesia yang tidak menentu menyebabkan semakin tingginya angka pengangguran, kemiskinan dan kejahatan, kondisi ini dapat meningkatkan angka kejadian gangguan mental dalam kehidupan manusia, saat ini terjadi peningkatan sekitar 20% (Antal otong, 1994). Aspek lingkungan adalah salah satu aspek yang tidak dapat dipisahkan dari manusia, oleh karena itu perlu mendapatkan perhatian khusus untuk menjaga dan memelihara kesehatan manusia. Pasien dengan gangguan mental sering kali mendapat isolasi social, diasingkan dari lingkungan, terbuang dari keluarga dan bahkan sampai mendapat perlakuan fisik yang kuran manusiawi sehingga pentingnya terapi lingkungan pada pasien dapat membantu secara psikologi pasien. Hal ini sesuai dengan hasil penelitian Bloom yang menyatakan bahwa 60% factor yang menentukan status kesehatan seseorang adalah kondisi lingkungannya. Lingkungan sendiri dapat memberikan dampak baik secara fisik dan psikologis pada seseorang. Kondisi lingkungan rumah sakit yang asing dan pengalaman yang tidak menyenangkan berpengaruh besar terhadap kemampuan adaptasi pasien dengan gangguan fisik dan gangguan mental. Lingkungan tersebut juga berpengaruh terhadap keberhasilan proses perawatan di rumah sakit yang nantinya akan menentukan keberhasilan perawatan dan pengobatan. Lingkungan merupakan kondisi yang sangat berpengaruh besar terhadap proses penyembuhan terutama dengan gangguan jiwa. Terapi lingkungan adalah suatu tindakan penyembuhan pasien dengan gangguan jiwa melalui manipulasi unsure yang ada di lingkungan dan berpengaruh terhadap proses penyumbuhan pasien. Dalam pelaksanaannya, terapi ini perlu melibatkan kerja sama dengan tim yang terdiri dari berbagai ahli di bidangnya masing-masing dengan maksud untuk mengoptimalkan proses penyembuhan pasien. Tim tersebut terdiri atas dokter ahli jiwa, perawat jiwa, ahli sanitasi lingkungan, pekerja social dan petugas kesehatan lainnya.

B. Tujuan 1. Tujuan Umum Membekali pasien kemampuan untuk kembali kemasyarakat dan dapat menjalankan kehidupan fisik dan sosial seoptimal mungkin. 2. Tujuan Khusus Pengertian terapi lingkungan Karakteristik Terapi Lingkungan Model Terapi Lingkungan Peran Perawat dalam Terapi Lingkungan Jenis-jenis kegiatan terapi lingkungan Indikasi Prosedur terapi

BAB II TINJAUAN PUSTAKA A. Pengertian terapi lingkungan Terapi lingkungan berasal dari bahasa Prancis yang artinya perencanaan ilmiah dari lingkungan dengan tujuan yang bersifat terapeutik atau kegiatan yang mendukung kesembuhan. Pengertian lainnya adalah tindakan dengan memanipulasi dan memodifikasi unsur yang sudah ada pada lingkungan yang sangat berpengaruh positif pada fisik dan psikis seseorang dan dapat mendukung proses penyembuhan pada pasien. Milleu therapy is defined as the purposeful use of the environment for therapeutic purposes. every interaction with the patient is seen as having potentially beneficial outcomes in promoting optimal functioning. (Wilson, 1992). Milieu is characterized by an equitable distribution of power in that individuals constructively influence their own treatment. There are open communication, structured clients developmental needs. The focus is on action and solving problem in everyday experience. Aspect of the milieu include therapeutic relationship, the ward environment, and rules and limits (Clinton, Nelson, 1996). Terapi lingkungan adalah suatu tindakan penyembuhan pasien dengan gangguan jiwa melalui manipulasi unsur yang ada di lingkungan dan berpengaruh terhadap penyembuhan pasien ganguan jiwa. B. Karakteristik Terapi Lingkungan Agar tujuan yang kita harapkan dapat tercapai dengan hasil yang maksimal dan sesuai harapan maka diperlukan lingkungan bersifat terapeutik untuk mendorong terjadinya proses penyembuhan. Lingkungan tersebut harus memiliki karakteristik, antara lain: 1. Pasien merasa akrab dengan lingkungan yang diharapkan 2. Pasien merasa nyaman dan senang atau tidak merasa takut dengan lingkungan 3. Kebutuhan-kebutuhan fisik pasien mudah dipenuhi 4. Lingkungan rumah sakit yang bersih 5. Menciptakan lingkungan yang aman dari terjadinya luka akibat impuls-impuls pasien

6. Personal dari lingkungan rumah sakit menghargai pasien sebagai individu yang memiliki hak, dan kebutuhan serta menerima perilaku pasien sebagai respons adanya stress 7. Lingkungan yang dapat mengurangi larangan dan memberikan kesempatan pada pasien menentukan pilihan dan membentuk perilaku baru C. Model Terapi Lingkungan 1. Model Terapi Moral. Model ini dikenal oleh masyarakat dan biasanya dilakukan dengan pendekatan moral/agama yang menekankan dengan dosa dan kelemahan individu. 2. Model Terapi Sosial. Model ini menggunakan konsep dari program terapi komunitas, dimana adiksi terhadap obat-obatan dianggap sebagai fenomena penyimpangan sosial. 3. Model Terapi Psikologis. Model ini menyebutkan bahwa perilaku adiksi obat adalah emosi yang tidak berfungsi selayaknya karenya adanya konflik menyebabkan pecandu memakai obat pilihannya untuk meringankan beban psikologis. 4. Model Terapi Budaya. Model ini menyatakan perilaku adiksi obat merupakan hasil sosialisasi seumur hidup dalam lingkungan sosial tertentu. D. Peran Perawat dalam Terapi Lingkungan 1. Menciptakan lingkungan yang aman dan nyaman. 2. Menyelenggarakan proses sosialisasi. 3. Sebagai teknis perawatan. 4. Sebagai leader atau pengelola. E. Jenis-jenis kegiatan terapi lingkungan Jenis-jenis kegiatan terapi lingkungan adalah : 1. Terapi rekreasi Terapi rekreasi adalah suatu kegiatan yang dilakukan pada waktu luang, bertujuan agar pasien dapat melakukan kegiatan secara konstruktif dan menyenangkan juga mengembangkan kemampuan hubungan social. Di dalam ruang perawatan yang bertugas sebagai pemimpin terapi adalah perawat, dimana perawat harus menyesuaikan kegiatan dengan tingkat umur pasien. Contohnya, kegiatan yang banyak mengeluarkan seperti bulu tangkis, berenang, basket, dan lain-lain diberikan kepada pasien dengan tingkatan umur remaja, sedangkan untuk kegiatan yang tidak banyak mengeluarkan

tenaga seperti bermain catur, karambol, kartu, dan sebagainya dapat diberikan kepada pasien dengan tingkatan umur dewasa (orangtua). 2. Terapi kreasi seni Dalam terapi ini perawat berperan sebagai leader dan bekerja sama dengan orang lain yang ahli dalam bidangnya karena harus disesuaikan dengan bakat dan minat, beberapa diantaranya adalah : a. Dance therapy/menari; Terapi yang menggunakan bentuk ekspresi non verbal dengan gerakan tubuh dengan tujuan mengkomunikasikan tentang perasaan dan kebutuhan pasien. b. Terapi music Suatu terapi yang dilakukan melalui music dengan tujuan untuk memberikan kesempatan kepada para pasien dalam mengekspresikan perasaannya seperti kesepian, sedih, dan bahagia. c. Terapi menggambar/melukis Terapi menggambar/melukis dapat memberikan kesempatan pada pasien untuk mengekspresikan tentang apa yang sedang terjadi pada dirinya. Selain itu terapi ini juga dapat membantu menurunkan keteganggan dan pasien dapat memusatkan pikiran pada kegiatan. d. Literatur/biblio therapy Terapi ini bertujuan untuk mengembangkan wawasan diri pasien dan merupakan cara untuk mengeksprasikan perasaan/pikiran sesuai dengan norma yang ada. Kegiatan dalam terapi ini dapat berupa membaca seperti novel, buku-buku, majalah, dan kemudian bahan bacaan didiskusikan bersama oleh para pasien. 3. Pet therapy Pet therapy bertujuan menstimulasi respon pasien yang tidak mampu melakukan hubungan interaksi dengan orang lain dan biasanya mereka merasa kesepian, dan menyendiri. Terapi menggunakan sarana binatang yang dapat memberikan respon menyenangkan kepada pasien dan sering kali digunakan pada pasien anak dengan autistic. 4. Plant therapy Terapi ini mengajarkan pasien untuk memelihara mahluk hidup dan membantu pasien membina hubungan yang baik antar pribadi yang satu dengan yang lain. Objek yang digunakan dalam terapi ini adalah tanaman/tumbuhan.

F. Indikasi Terapi lingkungan biasanya dilakukan pada pasien-pasien dengan : 1. Pasien rendah diri( low self esteem), depresi (depression), dan bunuh diri ( suicide). 2. Pasien dengan amuk G. Prosedur terapi 1. Pasien rendah diri( low self esteem), depresi (depression), dan bunuh diri ( suicide) a. Syarat lingkungan secara psikologis harus memenuhi hal-hal sebagai berikut : Ruangan aman dan nyaman Terhindar dari alat-alat yang dapat digunakan untuk mencederai diri sendiri atau orang lain. Alat-alat medis, juga obat-obatan serta jenis cairan medis di lemari pastikan dalam keadaan terkunci Ruangan yang dipakai harus dilantai 1 dan ruangan tersebut mudah di pantau oleh petugas kesehatan Ruangan harus ditata agar menarik dengan cara menenmpelkan gambar-gambar yang cerah dan gambar-gambar yang meningkatkan gairah hidup pasien Warna dinding harus cerah Harus adanya bacaan ringan, lucu dan memotivasi hidup. Memutar music yang ceria, televise dan film komedi Menyiapkan lemari khusus untuk menyimpan barang-barang pribadi pasien

b. Syarat lingkungan social adaalah sebagai berikut : Komunikasi terapeutik dengan cara semua petugas atau perawat menyapa pasien sesering mungkin. Petugas memberikan penjelasan setiap akan dilakukannya kgiatan keperawatan atau tindakan medis lainnya Menerima pasien apa adannya dan tidak boleh mengejek atau merendahkan pasien. Meningkatkan harga diri pasien Membantu melakukan penilaian dan berusaha meningkatkan hubungan social secara bertahap

Membantu pasien dalam melakukan interaksi dengan keluargannya. Mengikutsertakan keluarga dalam rencana asuhan keperawatan dan tidak boleh membiarkan pasien sendiri terlalu lama di ruangan.

2. Pasien dengan amuk a. Syarat lingkungan fisik sebagai berikut : Ruangan yang aman, nyaman dan cukup mendapatkan pencahayaan Menempatkan satu pasien dalam satu kamar, bila sekamar lebih dari satu orang jangan di gabung antara yang lemah dan kuat. Terdapatnya jendela yang beruji dengan pintu dari besi terkunci Adanya kebijakan dan prosedur tertulis tentang protocol pengikatan dan pengasingan secara aman, serta protocol cara pelepasan pengikatan. b. Syarat lingkungan psikososial adalah sebagai berikut : Komunikasi terapeutik, sikap yang bersahabat disertai perasaan empati Observasi pasien paling sedikit tiap 15 menit Jelaskan tujuan dilakukannya pengikatan atau pengekangan secara berulangulang Penuhi kebutuhan fisik dari pasien Libatkan peran keluarga Pasien merasa aman dan pasien tidak merasa takut Dilakukan di lingkungan rumah sakit atau bangsal yang bersih Tingkah laku harus dikomunikasikan dengan jelas dengan tujuan untuk mempertahankan atau mengubah tingkah laku pasien Tata ruangan agar menarik dan gambar yang cerah kan meningkatkan gairah terhadap pasien.

BAB III KESIMPULAN DAN SARAN A. KESIMPILAN 1. Diharapkan dapat membantu pasien untuk mengembangkan rasa harga diri. 2. Kemampuan pasien untuk berhubungan dengan orang lain mengalami perkembangan. 3. Pasien mulai mempercayai orang lain disekitarnya. 4. Pasien dapat mempersiapkan diri untuk kembali ke masyarakat dan mencapai perubahan kesehatan kesehatan yang positif. B. SARAN 1. Agar petugas harus mendorong pasien dalam menyerap pengetahuan dan informasi dari apa yang dikerjakannya. 2. Petugas diharapkan agar selalu memberi kritik yang konstruktif terhadap cara kerja pasien dan pola pikir pasien untuk meningkatkan kemampuan mereka mengatasi masalah. 3. Petugas diharapkan senantiasa memberikan reward positif atas upaya pasien untuk terbuka dan berani dalam mengikuti terapi lingkungan. 4. Petugas harus dapat menciptakan sebuah suasana yang aman dengan menujukkan sikap penerimaan pada pasien, sehingga dapat memberi ruang kepada petugas untuk memotivasi pasien mencoba sesuatu yang baru.

DAFTAR PUSTAKA
Nasir & Muhith. 2011. Dasar-dasar Keperawatan Jiwa Pengantar dan Teori. Salemba Medika. Jakarta Copel, Linda Carman. 2007. Kesehatan Jiwa & Psikiatri. edisi 2. EGC. Jakarta Townsend, Mary C. 2010. Diagnosis Keperawatan Psikiatri. EGC. Jakarta Videbeck,Sheila L. 2008. Buku Ajar Keperawatan Jiwa. EGC. Jakarta