Anda di halaman 1dari 87

LAPORAN KULIAH KERJA LAPANG

APLIKASI ANOMALI GEOLISTRIK UNTUK MENENTUKAN HIDROKARBON DENGAN KONSEP ANISOTROPI DI PUSDIKLAT MIGAS CEPU

DISUSUN OLEH :

YESIKA WAHYU INDRIANTI 0910933024

JURUSAN FISIKA FAKULTAS MATEMATIKA DAN ILMU PENGETAHUAN ALAM UNIVERSITAS BRAWIJAYA MALANG 2013

KATA PENGANTAR Alhamdulillahirabbilalamin Puji sukur kehadirat Allah SWT, dengan segala kekuasaan-Nya menjadikan kita sebagai mahluk yang paling sempurna dibandingkan mahluk-Nya yang lain. Shalawat serta salam senantiasa tetap tercurah kepada baginda kita Nabi Muhammad SAW, kepada keluarganya, sahabat dan seluruh umatnya yang insya Allah kita termasuk salah satu di dalamnya. Kuliah Kerja Lapang ini dilaksanakan di Pusdiklat Migas Cepu, Kabupaten Blora Jawa Tengah pada tanggal 1 Februari - 28 Februari 2013 dengan tujuan untuk mendapatkan gambaran lebih nyata tentang dunia kerja dan menambah pengetahuan khususnya dalam mengetahui sebaran minyak bumi pada medium anisotropis dengan metode geolistrik konfigurasi Schlumberger. Banyak hal yang penulis dapatkan selama Kuliah Kerja Lapang ini, diantaranya dapat meningkatkan profesi, pengalaman dan semangat untuk memperbaiki diri, bercermin atau merefleksikan diri terhadap segala kekurangannya. Terselesainya laporan ini tidak terlepas dari bimbingan semua pihak. Laporan ini dapat selesai berkat bantuan semua pihak. Maka dari itu saya mengucapkan banyak terima kasih atas bimbingan selama ini kepada orang - orang yang telah mendukung saya. Dan tidak lupa juga saya mengucapkan banyak terima kasih kepada: 1. Allah SWT atas nikmat dan kuasa-Nya telah memberikan kesehatan dan kelancaran, sehingga saya dapat menyelesaikan Kuliah Kerja Lapang ini beserta laporannya. 2. Kedua orang tua dan adik saya yang telah memberikan kasih sayangnya dan dukungan penuh selama saya kuliah serta selama menjalankan Kuliah Kerja Lapang ini. 3. Bapak Adi Susilo, Ph.D selaku Ketua Jurusan Fisika Fakultas MIPA Universitas Brawijaya. 4. 5. Bapak Drs. Wasis, MAB. selaku Dosen Pembimbing KKL. Bapak FX. Yudi Triyono, ST selaku pembimbing lapang yang tak bosan dan hentihentinya telah mengajarkan ilmu yang beliau punya untuk kita pelajari, memberikan saran dan waktunya sehingga penulis dapat memperoleh ilmu baru serta pengalaman yang berharga selama menjalankan Kuliah Kerja Lapang ini.

6.

Seluruh staf Pusdiklat Migas Cepu yang telah memberikan fasilitas dan atas keramahannya.

7.

Dosen-dosen dan staf Jurusan Fisika atas ilmu dan pelayanan akademis yang diberikan selama ini kepada penulis.

8.

Teman-teman seperjuangan selama Kuliah Kerja Lapang Izza Chumairoh dan Yoppie Ardi Utomo atas kerjasama, semangat dan bantuannya selama Kuliah Kerja Lapang.

9.

Semua teman-teman seperjuangan dari UNS Solo, UNAIR, UGM, UNES, UMS, POLTEK Malang, serta dari Sekolah MIGAS selama Kuliah Kerja Lapang atas dukungan dan semangatnya.

10. Semua teman-teman Fisika Universitas Brawijaya angkatan 2009 tanpa terkecuali. 11. Terkhusus untuk seseorang (KASP) yang meski terpisahkan dengan jarak selama Kuliah Kerja Lapang ini, tetap dan selalu memberikan semangat, motivasi, bantuan dan dukungannya. Penulis menyadari bahwa dalam laporan ini tidak luput dari berbagai kesalahan dan kekurangan, untuk itu saran dan kritik sangat diharapkan untuk perbaikan dalam penelitian-penelitian yang akan datang. Akhir kata penulis mengharapkan sebuah karya ini dapat bermanfaat bagi pembaca dan kita semua.

Malang, Februari 2013

Penulis

ii

DAFTAR ISI KATA PENGANTAR .......................................................................................................... i DAFTAR ISI ....................................................................................................................... iii DAFTAR TABEL ............................................................................................................... vi DAFTAR GAMBAR .......................................................................................................... vi DAFTAR LAMPIRAN .................................................................................................... viii BAB I PENDAHULUAN .................................................................................................... 1 1.1 1.2 Latar Belakang ........................................................................................................ 2 Tujuan Kuliah Kerja Lapang .................................................................................. 3 Tujuan Umum .................................................................................................. 3 Tujuan Khusus ................................................................................................. 3

1.2.1 1.2.2 1.3

Manfaat Kuliah Kerja Lapang ................................................................................ 4 Bagi Mahasiswa............................................................................................... 4 Bagi Perguruan Tinggi .................................................................................... 4 Bagi Pusdiklat Migas Cepu ............................................................................. 4

1.3.1. 1.3.2. 1.3.3. 1.4

Batasan Masalah ..................................................................................................... 4

BAB II PROFIL PUSDIKLAT MIGAS CEPU DAN TINJAUAN PUSTAKA ............ 5 2.1 Penjelasan Umum Pudiklat Migas Cepu ................................................................ 5 Tugas Pokok .................................................................................................... 5 Fungsi .............................................................................................................. 6 Program Kegiatan ............................................................................................ 6 Sertifikasi Tenaga Teknik Khusus (STTK) Bidang Migas ............................. 7 Jasa Teknologi ................................................................................................. 7 Hubungan Kerjasama ...................................................................................... 7

2.1.1 2.1.2 2.1.3 2.1.4 2.1.5 2.1.6 2.2

Sejarah Singkat Pusdiklat Migas Cepu ................................................................... 7 Jaman Hindia Belanda (1886-1942) ................................................................ 7 Jaman Jepang (1942-1945) .............................................................................. 8 iii

2.2.1 2.2.2

2.2.3 2.2.4 2.2.5 2.2.6 2.2.7 2.2.8 2.2.9 2.2.10 2.2.11 2.2.12 2.3 2.4

Masa Indonesia Merdeka ................................................................................. 9 Periode Tahun 1950-1951 (Administrasi Sumber Minyak) ............................ 9 Periode Tahun 1950-1961 (BPM/SHELL) .................................................... 10 Periode Tahun 1951-1957 (Perusahaan Tambang Minyak RI) ..................... 10 Periode Tahun 1957-1961 (Tambang Minyak Nglobo CA) .......................... 10 Periode Tahun 1961-1965 (PN. PERMIGAN) .............................................. 10 Periode Tahun 1965-1978 (LEMIGAS/ PUSDIK MIGAS) ......................... 11 Periode Tahun 1978-1984 (PPTMGB LEMIGAS) ................................... 12 Periode Tahun 1984-2001 (PPT MIGAS) ..................................................... 13 Periode Tahun 2001-sekarang (PUSDIKLAT MIGAS) ............................... 13

Lokasi Pusdiklat Migas ......................................................................................... 13 Kualifikasi Lapangan yang Terletak di Daerah Cepu ........................................... 14 Lapangan-lapangan Status Produksi.............................................................. 14 Lapangan-lapangan Status Semi Produksi .................................................... 14 Lapangan-lapangan Status Ditinggalkan Sementara ..................................... 14

2.4.1 2.4.2 2.4.3 2.5

Struktur Organisasi dan Kepegawaian .................................................................. 14 Bagian Tata Usaha ......................................................................................... 15 Bidang Sarana dan Prasarana Teknis............................................................. 15 Bidang Penyelenggaraan dan Evaluasi Pendidikan dan Pelatihan ................ 15 Bidang Program dan Kerja Sama .................................................................. 15 Jabatan Fungsional Widyaswara ................................................................... 16

2.5.1 2.5.2 2.5.3 2.5.4 2.5.5 2.6

Unit Produksi dan Fasilitas Penunjang ................................................................. 16 Unit Hubungan Masyarakat ........................................................................... 16 Unit Keamanan .............................................................................................. 16 Unit Perpustakaan .......................................................................................... 17 Unit Wax Plant .............................................................................................. 19 Unit Distilasi Atmosferis (Crude Oil Distilation) ......................................... 21 iv

2.6.1 2.6.2 2.6.3 2.6.4 2.6.5

2.6.6 2.6.7 2.6.8 2.6.9 2.6.10 2.7

Unit Power Plant ........................................................................................... 31 Unit Boiler Plant ........................................................................................... 33 Unit Water Treatment Plant .......................................................................... 34 Unit Pengolahan Air minum .......................................................................... 37 Unit Pemadam Api dan Keselamatan Kerja (Safety) .................................... 39

Tinjauan Pustaka ................................................................................................... 43 Kondisi Bumi yang Anisotropis .................................................................... 43 Pengaruh Perubahan Resistivitas yang Kontinyu ........................................ 44 Pengaruh Anisotropis .................................................................................... 45 Curva Matching ............................................................................................. 48 Prosedur Curva Matching.............................................................................. 50

2.7.1 2.7.2 2.7.3 2.7.4 3.8.1

BAB III METODOLOGI .................................................................................................. 51 3.1 3.2 Waktu dan Tempat Pelaksanaan ........................................................................... 51 Metodologi Pengolahan Data ................................................................................ 51 Diagram Pengolahan Data ............................................................................. 51 Metode Pengolahan Data ............................................................................... 52

3.2.1 3.2.2

BAB IV ANALISA DAN PEMBAHASAN ..................................................................... 62 4.1. 4.2. Analisa Data .......................................................................................................... 62 Pembahasan .......................................................................................................... 62

BAB V PENUTUP ............................................................................................................. 68 5.1 5.2 Kesimpulan ........................................................................................................... 68 Saran ..................................................................................................................... 68

DAFTAR PUSTAKA ........................................................................................................ 69 LAMPIRAN ....................................................................................................................... 70

DAFTAR TABEL Tabel 3. 1 Pengolahan data nilai resistivitas semu .............................................................. 52 Tabel 3. 2 Penentuan nilai resistivitas yang telah dikalibrasi .............................................. 53 Tabel 3. 3 Nilai dari X dan Y untuk membuat plot ............................................................. 57

DAFTAR GAMBAR Gambar 2. 1 Profil resistivitas secara vertikal pada well section ........................................ 45 Gambar 2. 2 Bagian dari log resistivitas juga menunjukkan penurunan nilai resistivitas dari kedalaman yang terus menerus .................................................................. 45 Gambar 2. 3 Konsep anisotropis pada lapisan batuan ......................................................... 48 Gambar 2. 4 Resistivitas semu dan pengolahannya dengan metode pencocokan kurva ..... 49 Gambar 3. 1 Diagram Alir Pengolahan Data ....................................................................... 51 Gambar 3. 2 Contoh kurva data lapangan Line J-1 sebelum proses smoothing .................. 52 Gambar 3. 3 Contoh Kurva Data Lapangan J-1 setelah proses smoothing ......................... 53 Gambar 3. 4 Letak line yang digunakan serta base map dan posisi kalibrasi ..................... 54 Gambar 3. 5 Contoh data sumur (well log) BKB-244......................................................... 55 Gambar 3. 6 Data sumur yang diambil nilai kedalaman (depth) dan nilai ILD .................. 55 Gambar 3. 7 Pencocokan nilai kedalaman (depth) dan ILD dengan nilai kedalaman Za yang digunakan. ................................................................................................ 56 Gambar 3. 8 Kurva hubungan antara kedalaman Za dengan .......................... 57

Gambar 3. 9 Penentuan nilai garis berat (trendline) ............................................................ 57 Gambar 3. 10 Hasil wiggle antara data sumur (well log) dengan nilai resistivitas yang belum dikalibrasi dan yang sudah dikalibrasi ................................................... 58 Gambar 3. 11 Peta top struktur yang menjadi landasan dalam menentukan top BRF. ....... 59 Gambar 3. 12 Hasil penggabungan wiggle dan penentuan top BRF serta letak sand ......... 59 Gambar 3. 13 Input data ke dalam Surfer 10 ....................................................................... 60 Gambar 3. 14 Grid data pada Surfer 10 ............................................................................... 60 Gambar 3. 15 Distribusi resistivitas line J dengan surfer 10 ............................................... 61 Gambar 4. 1 Contoh kurva data lapangan Line J-1 sebelum proses smoothing .................. 52 Gambar 4. 2 Contoh Kurva Data Lapangan J-1 setelah proses smoothing ......................... 53 Gambar 4. 3 Letak line yang digunakan serta base map dan posisi kalibrasi ..................... 54 Gambar 4. 4 Contoh data sumur (well log) BKB-244......................................................... 55 Gambar 4. 5 Data sumur yang diambil nilai kedalaman (depth) dan nilai ILD .................. 55

vi

Gambar 4. 6 Pencocokan nilai kedalaman (depth) dan ILD dengan nilai kedalaman Za yang digunakan. ................................................................................................ 56 Gambar 4. 7 Kurva hubungan antara kedalaman Za dengan .......................... 57

Gambar 4. 8 Penentuan nilai garis berat (trendline) ............................................................ 57 Gambar 4. 9 Hasil wiggle antara data sumur (well log) dengan nilai resistivitas yang belum dikalibrasi dan yang sudah dikalibrasi .............................................................. 58 Gambar 4. 10 Peta top struktur yang menjadi landasan dalam menentukan top BRF. ....... 59 Gambar 4. 11 Hasil penggabungan wiggle dan penentuan top BRF serta letak sand ......... 59 Gambar 4. 12 Input data ke dalam Surfer 10 ....................................................................... 60 Gambar 4. 13 Grid data pada Surfer 10 ............................................................................... 60 Gambar 4. 14 Distribusi resistivitas line J dengan surfer 10 ............................................... 61

vii

DAFTAR LAMPIRAN Lampiran 1: Base Map dan Posisi Kalibrasi ....................................................................... 70 Lampiran 2 Peta Top Struktur 2nd Sand Daerah Telitian ..................................................... 71 Lampiran 3 Korelasi Stratigrafi ........................................................................................... 72 Lampiran 4 A Log Tahanan Jenis Anisotropi Sebenarnya Setelah Dikalibrasi (J-1, J-2, J-3)................................................................................................... 73 Lampiran 4 B Log Tahanan Jenis Anisotropi Sebenarnya Setelah Dikalibrasi (J-4, J-5, J-6)................................................................................................... 74 Lampiran 4 C Log Tahanan Jenis Anisotropi Sebenarnya Setelah Dikalibrasi (J-7, J-8, J-9)................................................................................................... 75 Lampiran 4 D Log Tahanan Jenis Anisotropi Sebenarnya Setelah Dikalibrasi (J-10, J-11, J-12)............................................................................................. 76 Lampiran 4 E Log Tahanan Jenis Anisotropi Sebenarnya Setelah Dikalibrasi (J-13, J-14, J-15)............................................................................................. 77 Lampiran 4 F Log Tahanan Jenis Anisotropi Sebenarnya Setelah Dikalibrasi (J-16) ........ 78

viii

Laporan Kuliah Kerja Lapang Jurusan Fisika Fakultas MIPA Universitas Brawijaya Malang

BAB I PENDAHULUAN

Perguruan tinggi sebagai lembaga ilmiah yang melaksanakan pendidikan, pengajaran dan penelitian serta pengabdian masyarakat diharapkan mampu mencetak sarjana-sarjana yang mampu menguasai ilmu pengetahuan secara praktis, teoritis dan aplikatif. Salah satu tujuan dari perguruan tinggi adalah mengembangkan mahasiswanya agar menjadi manusia yang memiliki keahlian dalam bidang pengetahuan dan mampu untuk menyesuaikan diri dengan perkembangan lapangan kerjanya. Universitas Brawijaya merupakan institusi yang memiliki misi mencetak generasi muda yang dapat berperan dalam perkembangan ilmu pengetahuan dan teknologi dan mampu bersaing dalam era globalisasi. Semua komponen dalam Universitas Brawijaya memiliki misi yang sama salah satu diantaranya Jurusan Fisika yang merupakan salah satu jurusan yang berada dibawah naungan Fakultas Matematika dan Ilmu Pengetahuan Alam. Jurusan Fisika memiliki misi menghasilkan lulusan yang mempunyai kemampuan di bidangnya. Dalam rangka mewujudkan tujuan di atas, maka mahasiswa diharapkan dalam menekuni ilmu dilakukan secara lebih mendalam lagi dan pada akhirnya mempunyai kepekaan yang tinggi terhadap perkembangan teknologi serta permasalahan yang ada. Selain itu diharapkan dapat menambah pengetahuan dan memperluas pandangan tentang cakrawala ilmu dan teknologi terutama yang berhubungan dengan profesionalitas akademik yang ditekuni dan melihat secara langsung penerapan ilmunya. Namun karena keterbatasan yang dihadapi perguruan tinggi serta tuntutan dunia industri yang kian maju, kompleks, dan kompetitif, maka kerap kali terjadi kesenjangan antara dunia industri dengan perguruan tinggi. Untuk itu diperlukan jalan keluar guna mengatasi permasalahan tersebut, dan salah satu caranya adalah dengan menerjunkan mahasiswa secara langsung ke dalam lingkungan yang sesuai dengan disiplin ilmunya yaitu dengan mengadakan Kuliah Kerja Lapang. Dengan adanya Kuliah Kerja Lapang di perusahaan, maka diharapkan mahasiswa dapat menerapkan apa yang telah diterima di dalam bangku kuliah secara langsung di lapangan. Dengan cara demikian diharapkan mahasiswa akan menjadi tenaga yang lebih terampil dan siap menghadapi dunia kerja. 1

Laporan Kuliah Kerja Lapang Jurusan Fisika Fakultas MIPA Universitas Brawijaya Malang

Kuliah Kerja Lapang yang dilaksanakan di Pusdiklat Migas Cepu ini bermanfaat sekali bagi mahasiswa yang masa depannya akan terfokus di dunia industri. Melalui lembaga di bawah Badan Diklat Nasional ini mahasiswa mendapatkan pengetahuan dan aplikasi praktis di dunia industri pertambangan yang ada di Indonesia, khususnya dunia perminyakan dan gas alam. Dengan sarana dan prasarana yang memadai seperti laboratorium pengeboran dan simulasi pengeboran yang berfungsi sebagai tempat pelatihan serta sertifikasi para ahli

pengeboran akan sangat menunjang mahasiswa untuk memahami dunia industri khususnya dalam proses eksplorasi (pengeboran) minyak bumi.

1.1

Latar Belakang Metode geolistrik resistivitas adalah salah satu metode geofisika yang menggunakan kontras resistivitas/ tahanan jenis untuk mengetahui kondisi geologi di bawah permukaan bumi. Metode ini dilakukan dengan cara menginjeksikan arus listrik melalui dua elektroda arus yang kemudian diukur responnya melalui dua elektroda potensial di permukaan bumi. Teknik ini banyak digunakan untuk eksplorasi dangkal hingga kedalaman 50 m dalam aplikasinya dalam pencarian air tanah, eksplorasi geothermal, aplikasi geoteknik, dan penyelidikan di bidang arkeologi. Pada Kuliah Kerja Lapang ini, metoda geolistrik diterapkan untuk pendugaan adanya hidrokarbon dengan kedalaman hingga 1000 m. Meskipun kita sudah menganggap bumi homogen serta bumi non homogen telah diasumsikan bahwa semua media yang bersangkutan elektrik isotropis. Namun, banyak batuan seperti shales, slates, bijih yang berlapis-lapis serta beberapa formasi batuan ditandai anisotropis dan tingkat kesalahan yang serius dapat muncul dalam interpretasi jika fakta ini diabaikan (Parasnis, 1979). Data yang diperoleh pada Kuliah Kerja Lapang ini adalah data sekunder dari penelitian yang merupakan data resistivitas semu menggunakan metode geolistrik resistivitas dengan teknik sounding dan dengan konfigurasi Schlumberger. Adapun pengolahan data lanjutan adalah dengan menggunakan konsep tahanan jenis anisotropi menggunakan parameter yang meliputi tahanan jenis transversal, tahanan jenis longitudinal, dan tahanan jenis medium. Nilai tahanan jenis medium ini kemudian dikalibrasikan dengan menggunakan data dari sumur logging sehingga nilai resistivitas akhir yang diperoleh mendekati nilai 2

Laporan Kuliah Kerja Lapang Jurusan Fisika Fakultas MIPA Universitas Brawijaya Malang

sebenarnya. Hasil dari pengolahan data resitivitas tersebut kemudian diinterpretasikan sehingga dapat diketahui pola sebaran resistivitas bawah permukaan. Hasil interpretasi tersebut menunjukkan bahwa pada daerah penelitian terdapat lapisan batupasir yang diduga mengandung hidrokarbon. Dalam Kuliah Kerja Lapang yang dilakukan di laboratorium geologi, mahasiswa diarahkan untuk mengolah data (processing) serta interpretasi data geolistrik yang diberikan. Karena data yang diberikan adalah data sekunder, maka mahasiswa tidak dituntut untuk melakukan proses akuisisi.

1.2

Tujuan Kuliah Kerja Lapang Adapun tujuan dari Kuliah Kerja Lapang ini adalah sebagai berikut : 1.2.1 a) Tujuan Umum Memenuhi salah satu mata kuliah wajib Jurusan Fisika Fakultas Matematika dan Ilmu Pengetahuan Alam Universitas Brawijaya. b) Memperluas wawasan mahasiswa tentang perkembangan ilmu pengetahuan yang sebenarnya di lapangan, sehingga dapat menerapkan ilmu-ilmu yang telah didapat di bangku kuliah. c) 1.2.2 a) Sebagai media penghubung antara universitas dengan instansi terkait. Tujuan Khusus Dapat mempelajari metode-metode geofisika yang diterapkan di Pusdiklat Migas Cepu, meliputi pengambilan data, pengolahan data, sampai interpretasi data serta pengolahan data dan penyajiannya sehingga dapat diinterpretasikan kondisi bawah permukaan daerah pengamatan tertentu. b) Mempelajari lebih dalam tentang ilmu geofisika terutama pada metode geolistrik mulai dari hal-hal yang perlu diperhatikan dalam pengambilan data lapangan, interpretasi dari hasil processing sampai dengan mengetahui sebaran minyak bumi dari hasil penelitian daerah yang diamati.

Laporan Kuliah Kerja Lapang Jurusan Fisika Fakultas MIPA Universitas Brawijaya Malang

1.3

Manfaat Kuliah Kerja Lapang

1.3.1. Bagi Mahasiswa a) Mahasiswa dapat mengetahui secara lebih mendalam tentang kenyataan yang ada dalam dunia kerja sehingga nantinya diharapkan mampu menerapkan ilmu yang telah didapat dalam dunia kerja. b) Dapat mempersiapkan langkah-langkah yang diperlukan untuk menyesuaikan diri di lingkungan kerja di masa mendatang. c) Dapat mengenal lebih jauh realita ilmu yang telah diterima di bangku kuliah melalui kenyataan yang ada di lapangan. d) Menambah wawasan, pengetahuan dan pengalaman selaku generasi yang terdidik untuk siap terjun langsung di masyarakat khususnya di lingkungan kerjanya. 1.3.2. Bagi Perguruan Tinggi Sebagai tambahan referensi khususnya mengenai perkembangan industri di Indonesia maupun proses dan teknologi yang mutakhir, dan dapat digunakan oleh pihakpihak yang memerlukan. 1.3.3. Bagi Pusdiklat Migas Cepu a) Merupakan sarana untuk alih teknologi bidang fisika khususnya dan bidang lainnya bagi kemajuan Pusdiklat Migas Cepu yang bersangkutan. b) Merupakan sarana penghubung antara Pusdiklat Migas Cepu dengan lembaga pendidikan tinggi. c) Sebagai sarana untuk memberikan penilaian kriteria tenaga kerja yang dibutuhkan oleh dunia usaha yang luas dan berkembang pesat.

1.4

Batasan Masalah Pada Laporan Kuliah Kerja lapang ini, dilakukan analisa data sekunder geolistrik untuk menentukan hidrokarbon. Adapun nilai resistivitas semu yang dihitung berdasarkan konsep anisotropi.

Laporan Kuliah Kerja Lapang Jurusan Fisika Fakultas MIPA Universitas Brawijaya Malang

BAB II PROFIL PUSDIKLAT MIGAS CEPU DAN TINJAUAN PUSTAKA

2.1

Penjelasan Umum Pudiklat Migas Cepu Berdasarkan Surat Peraturan Menteri Energi dan Sumber Daya Mineral (ESDM) Nomor 150 tahun 2001, tanggal 2 Maret 2001, dengan diperbaharui dengan Peraturan Menteri ESDM No. 18 Tahun 2010 tanggal 22 Nopember 2010. Pusat Pendidikan dan Pelatihan Minyak dan Gas Bumi (Pusdiklat Migas) Cepu adalah Instansi Pemerintah yang mempunyai tugas pokok melaksanakan pendidikan dan pelatihan bidang minyak dan gas bumi serta panas bumi. Dalam pelaksanaan tugasnya Pusdiklat Migas bertanggung jawab langsung kepada Kepala Badan Diklat Energi dan Sumber Daya Mineral.

2.1.1 Tugas Pokok Pusat Pendidikan dan Pelatihan Minyak dan Gas Bumi (Pusdiklat Migas) adalah Instansi Pemerintah Pusat di bawah Badan Pendidikan dan Pelatihan Energi dan Sumber Daya Mineral, Kementerian Energi dan Sumber Daya Mineral. Berdasarkan Peraturan Menteri Energi Dan Sumber Daya Mineral (ESDM) No. 18 Tahun 2005 Tentang Organisasi Dan Tata Kerja Departemen Energi Dan Sumber Daya Mineral, Pusat Pendidikan dan Pelatihan Minyak dan Gas Bumi mempunyai tugas melaksanakan Pendidikan dan Pelatihan bidang Minyak dan Gas Bumi. Visi Pusdiklat Migas : Menjadi Pusat Pendidikan dan Pelatihan Minyak dan Gas Bumi yang unggul dengan mewujudkan tata kepemerintahan yang bersih, baik, transparan dan terbuka. Misi Pusdiklat Migas : a) Meningkatkan kapasitas aparatur negara dan Pusdiklat Migas untuk mewujudkan tata kepemerintahan yang baik. b) Meningkatkan kompetensi tenaga kerja sub sektor migas untuk berkompetisi melalui mekanisme ekonomi pasar.

Laporan Kuliah Kerja Lapang Jurusan Fisika Fakultas MIPA Universitas Brawijaya Malang

c)

Meningkatkan kemampuan perusahaan minyak dan gas bumi menjadi lebih kompetitif melalui pengembangan Sumber Daya Manusia.

2.1.2 Fungsi Untuk melaksanakan tugas-tugas tersebut, berdasarkan Peraturan Menteri ESDM No. 18 Tahun 2010, maka fungsi dari Pusdiklat Migas Cepu : Evaluasi pendidikan dan pelatihan bidang minyak dan gas bumi Perumusan dan pelaksanaan rencana dan program kerja serta kerja sama pendidikan dan pelatihan Perumusan dan pelaksanaan standar, pedoman, norma, prosedur, kriteria pendidikan dan pelatihan Penyiapan akreditasi program lembaga pendidikan dan pelatihan lainnya, serta penyelenggaraan uji kompetensi tenaga kursus dan teknik keperluan lembaga sertifikasi profesi 2.1.3 Program Kegiatan Pusdiklat Migas Cepu juga menyelenggarakan kursus-kursus yang meliputi berbagai disiplin ilmu dan ketrampilan untuk keperluan KPS, Pertamina, PEMDA berdasarkan permintaan yang terdiri dari : a) Kursus Prajabatan (Pre-Employment Training)

b) Kursus Singkat (Crash Program Training) c) Kursus Penyegaran untuk Sertifikasi Tenaga Teknik Khusus (STTK) Bidang Migas. Sejak tahun 1984 sampai dengan 1998 Pusdiklat migas telah dipercaya untuk melaksanakan kursus-kursus di bidang teknik pengeboran dan produksi dalam rangka kerjasama teknik antar negara berkembang yang biasa disebut Technical Cooperation Among development Countries atau disingkat TCDC. Peserta kursus-kursus tersebut berasal dari 20 negara berkembang antara lain Afriks, Amerika Latin dan Asia serta Oceania sejak 1998 program TCDC diganti dengan program CLMV (Cambodia, Leopar, Myanmar, Vietnam). Dalam tahun 1991-1992, Pusdiklat Migas telah menyelanggarakan 50 macam kursus dengan peserta sebanyak 1930 orang yang berasal dari Pertamina, KPS, PGN, Ditjen Migas dan sebagainya. 6

Laporan Kuliah Kerja Lapang Jurusan Fisika Fakultas MIPA Universitas Brawijaya Malang

2.1.4 Sertifikasi Tenaga Teknik Khusus (STTK) Bidang Migas Pemberian tanda oleh pemerintah melalui lembaga sertifikasi profesi atas tingkat keahlian atau ketrampilan khusus di bidang pertambangan minyak dan gas bumi serta pengusahaan panas bumi. 2.1.5 Jasa Teknologi Dalam bentuk melaksanakan jasa pengelolaan crude oil menjadi bahan bakar (BBM) dan pemasaran hasil sampingnya, mengikutsertakan tenaga-tenaga ahli pada penelitian-penelitian terapan, studi-studi proses rancang bangun dan sebagainya. 2.1.6 Hubungan Kerjasama Dalam rangka upaya mensukseskan berbagai program diklat, Pusdiklat Migas menjalin hubungan kerjasama dengan berbagai instansi pemerintah dan pihak perguruan tinggi seperti : UGM, ITB, Universitas Trisakti, ITS, ITN Malang, UNDIP, UMS, UPN Surabaya, UPN Veteran Yogyakarta dan sebagainya. Tujuan kerjasama tersebut adalah saling memberikan bantuan dalam hal-hal tertentu yang menguntungkan kedua belah pihak.

2.2

Sejarah Singkat Pusdiklat Migas Cepu Pusdiklat Migas Cepu ditinjau dari sejarahnya mengalami beberapa pergantian nama yang mengelola. Dalam perkembangannya lapangan Cepu dan sekitarnya telah dikelola (dieskploitasikan) oleh beberapa perusahaan dan instansi. 2.2.1 Jaman Hindia Belanda (1886-1942) Pada tahun 1886 seorang sarjana tambang Mr. Adrian Stoop berhasil mengadakan penyelidikan minyak bumi di Jawa yang kemudian mendirikan DPM (Dutsche Petroleum maatschappij) pada tahun 1887. Pengeboran pertama dilakukan di Surabaya dan kemudian pada tahun 1890 didirikan penyaringan minyak di daerah Wonokromo. Selain di Surabaya Mr. Adrian Stoop juga menemukan minyak di daerah Rembang. Pada bulan Januari 1893, Mr. Adrian Stoop mengadakan perjalanan dengan rakit dari Ngawi menyusuri Solo menuju Ngareng, Cepu (Plunturan = Panolan) yang merupakan kota kecil di tepi Bengawan Solo, di perbatasan Jawa Tengah dan Jawa 7

Laporan Kuliah Kerja Lapang Jurusan Fisika Fakultas MIPA Universitas Brawijaya Malang

Timur. Konsesi minyak di daerah ini bernama Panolan diresmikan pada tanggal 28 Mei 1893 atas nama AB Versteegh. AB Versteegh tidak mengusahakan sendiri sumber minyak tersebut tetapi mengoontrakkan kepada perusahaan yang sudah kuat pada masa itu yaitu perusahaan DPM di Surabaya. Kontrak berlangsung selama 3 tahun dan baru sah menjadi milik DPM pada tahun 1899. Penemuan sumur minyak bumi bermula dari desa Ledok sekitar 10 km dari Cepu oleh Mr. Adrian Stoop. Sumur Ledok 1 dibor pada bulan Juli 1893 yang merupakan sumur pertama di daerah Cepu. Di lokasi tersebut sampai sekarang masih dikeramatkan dimana secara berkala setiap tahun pada bulan tertentu dilaksanakan kenduri. Mr. Adrian Stoop menyimpulkan bahwa di daerah Panolan terdapat ladang minyak berkualitas tinggi dalam jumlah yang besar. Namun daerah itu sudah menjadi konsesi atau dikuasai perusahaan lain. Luas area dan konsesi Panolan adalah 11.977 bahu yang meliputi distrik Panolan sampai perbatasan dengan konsesi Tinawun. Yang termasuk lapangan Ledok adalah area Gelur dan nglebur yang produktif sepanjang 2,5 km dan lebar 1,25 km. Pada tahun 1893 oleh Mr. Adrian Stoop, pemboran pertama dilakukan dengan kedalaman pertama mengeluarkan minyak adalah 94 meter dengan produksi 2 m3 per hari. Pemboran berikutnya di Gelur tahun 1897 dengan kedalaman 239-245 meter dengan produksi 20 m3 per hari, sedangkan pemboran lainnya dapat menghasilkan 2050 m3 per hari (sebanyak 7 sumur). Minyak mentah yang dihasilkan diolah di kilang Cepu. Sebelumnya perusahaan di Cepu dan Wonokromo terpusat di Jawa Timur, namun pada perkembangannya usaha diperluas meliputi lapangan minyak Kawengan, Wonocolo, Ledok, Nglobo, Semanggi dan Lusi. 2.2.2 Jaman Jepang (1942-1945) Perang di Eropa membuat pemerintah Jepang semakin memperluas kekuasaan di Asia. Pada tanggal 8 desember 1941 Pearl Harbour yang terletak di Hawai dibom oleh Jepang. Pengeboman ini menyebabkan meluasnya peperangan di kawasan Asia. Pemerintah Belanda di Indonesia merasa terancam kedudukannya, sehingga untuk menghambat laju serangan Jepang mereka menghancurkan instalasi atau kilang minyak yang menunjang perang, karena pemerintah Jepang sangat memerlukan minyak untuk diangkut ke negerinya. Perusahaan minyak terakhir yang masih dikuasai Belanda yang 8

Laporan Kuliah Kerja Lapang Jurusan Fisika Fakultas MIPA Universitas Brawijaya Malang

terdapat di Pulau Jawa yaitu di sekitar Surabaya, Cepu dan Cirebon. Cepu yang paling besar produksinya pada waktu itu yaitu dengan total produksi 5,2 juta barrel.tahun. Jepang menyadari bahwa pengeboman atas daerah minyak akan merugikan diri sendiri sehingga perebutan daerah minyak jangan sampai menghancurkan fasilitas lapangan dan kilang minyak. Meskipun sumber-sumber minyak dan kilang minyak sebagian besar dalam keadaan rusak akibat taktik hangus Beland, namun Jepang tidak mempunyai keahlian di bidang perminyakan sehingga untuk memenuhi kebutuhan tenaga terampil dan terdidik dalam bidan perminyakan mendapat bantuan dari tenaga sipil Jepang yang pernah bekerja di perusahaan minyak Belanda, kemudian Jepang menyelenggarakan pendidikan di Indonesia. Kehadiran Lembaga Pendidikan Perminyakan di Cepu telah diawali Belanda bernama Midelbare Petroleum School di bawah bendera NV. Bataafsche Petroleum Maatschappij (BPM). Setelah Belanda menyerah dan cepu diduduki oleh Jepang maka lembaga tersebut dibuka kembali dengan nama SHOKKO GAKKO. 2.2.3 Masa Indonesia Merdeka Serah terima kekuasaan di jepang dilaksanakan oleh pimpinan setempat kepada bangsa Indonesia. Untuk membenahi daerah minyak di Cepu segera diadakan penertiban tugas-tugas operasional dan pertahanan. Berdasarkan Maklumat Menteri No. 5 perusahaan minyak di Cepu disiapkan sebagai Perusahaan Tambang Minyak Nasional (PTMN). Adapun daerah kekuasaan meliputi lapangan-lapangan minyak di daerah sekitar cepy, kilang Cepu dan lapangan di daerah Bongas (Jawa Barat). Pada bulan desember 1947 Belanda menyerbu cepu. Pabrik minyak PTMN Cepu dibumihanguskan. Pada akhir tahun 1949 dan menjelang tahun 1950 setelah adanya penyerahan kedaulatan maka pabrik minyak cepu dan lapangan minyak Kawengan diserahkan dan diusahakan kembali oleh BPM. 2.2.4 Periode Tahun 1950-1951 (Administrasi Sumber Minyak) Setelah kembalinya pemerintah RI di Yogyakarta, maka tambang minyak Ledok, Nglobo, Semanggi, dan Lusi diserahkan kepada Komando Distrik Militer Blora. Tambang minyak di daerah tersebut diberi nama Administrasi Sumber Minyak (ASM) dan di bawah Pengawasan Kodim Blora. 9

Laporan Kuliah Kerja Lapang Jurusan Fisika Fakultas MIPA Universitas Brawijaya Malang

2.2.5

Periode Tahun 1950-1961 (BPM/SHELL) Perusahaan BPM sebelum PD II menguasai kilang minyak di Cepu dan setelah

Agresi II kemudian berubah nama menjadi SHELL. Selanjutnya SHELL mengadakan perbaikan-perbaikan seperlunya di lapangan minyak kawengan dan kilang Cepu. Tingkat produksi kurang menguntungkan, sedangkan biaya yang dibutuuhkan besar sehingga merugikan perusahaan SHELL sendiri. Kondisi politik menjadi sasaran perebutan kekuasaan pemberontakan PKI di Madiun. 2.2.6 Periode Tahun 1951-1957 (Perusahaan Tambang Minyak RI) Pada tahun 1951 pengusahaan minyak di lapangan Ledok, Nglobo dan Semanggi oleh ASM diserahkan pada pemerintah sipil, untuk kepentingan tersebut dibentuk panitia kerja yaitu Badan Penyelenggara Perusahaan Tambang Minyak RI atau PTMRI. Produk yang dihasilkan oleh PTMRI berupa bensin, kerosin, solar dan sisanya residu. Meskipun produk bensinnya kurang memenuhi persyaratan sebagai bahan bakar motor bila dibandingkan dengan hasil produksi BPM, tetapi karena kurangnya persediaan di pasaran, di samping mobil-mobil yang dioperasikan pada saat itu belum menuntut kebutuhan angka oktan yang tinggi maka bensin tersebut dapat mengisi kebutuhan beberapa SPBU. Pada tahun 1957 PTMRI diganti menjadi Tambang Minyak Nglobo CA (Combie Anexis). 2.2.7 Periode Tahun 1957-1961 (Tambang Minyak Nglobo CA) Pada tahun 1961 Tambang Minyak Nglobo CA diganti menjadi PN. PERMIGAN atau PN (Perusahaan Minyak dan Gas Nasional). Instalasi pemurnian minyak di lapangan Ledok dihentikan. Setelah tahun 1962 kilang minyak Cepu dan lapangan Kawengan dibeli oleh pemerintah RI dari SHELL dan dilimpahkan pengelolaannya kepada PN. PERMIGAN. 2.2.8 Periode Tahun 1961-1965 (PN. PERMIGAN) Pada tahun 1961 berdasarkan UU No. 19/1960 dan UU No. 44/1960 maka didirikan 3 perusahaan minyak yaitu : 1) PN. Pertambangan Minyak Indonesia (PN. PERTAMIN), sebagai perusahaan modal campuran antara pemerintah RI dengan BPM atas dasar 50% : 50%.

10

Laporan Kuliah Kerja Lapang Jurusan Fisika Fakultas MIPA Universitas Brawijaya Malang

2) PN. Pertambangan Minyak Nasional (PN. PERMINA), sebagai penjelmaan dari PT PERMINA yang didirikan pada tahun 1957 dengan PP No. 198/1961. 3) PN. Perusahaan Minyak dan Gas Nasional (PN. PERMIGAN), sebagai penjelmaan dari Tambang Minyak Nglobo CA (dahulu PTMRI) dengan PP No. 199 tanggal 15 Juni 1961. Dari ketiga perusahaan tersebut maka yang paling kecil adalah PN. PERMIGAN yang mana sebagai perusahaan negara tidak berkembang. Tiga negara yaitu Rumania, Unisoviet dan jepang berusaha memberi bantuan kepada PN. PERMIGAN untuk pengembangan tetapi tidak sesuai dengan harapan. Akan tetapi karena satu dan lain hal Rumania terpaksa mengundurkan diri dan hanya perjanjian pembelian minyak pelumas yang terpaksa mengundurkan diri dan hanya perjanjian pembelian minyak pelumas yang diteruskan meskipun sebenarnya kurang memuaskan hasilnya. Faktor-faktor tersebutdi atas mengakibatkan pengembangan tenaga pabriknya mengalami kegagalan sehingga produksi PN. PERMIGAN dari tahun ke tahun terus menurun. 2.2.9 Periode Tahun 1965-1978 (LEMIGAS/ PUSDIK MIGAS) Pada tahun 1963 Biro Minyak berubah menjadi Direktorat Minyak dan Gas Bumi (DGMB) terdapat bagian laboratorium untuk persiapan penelitian dalam industri

perminyakan di Indonesia. Menteri Perindustrian dan Perdagangan menginstruksikan agar DGMB meningkatkan kemampuan dalam aspek teknis minyak dan gas bumi. Untuk keperluan tersebut maka dibentuk kepanitiaan yang terdiri dari unsur-unsur pemerintah, PERMINA, PERTAMIN, dan PERMIGAN. Panitia mengusulkan agar dibentuk suatu badan yang bergerak dalaml bidang riset serta pendidikan minyak dan gas bumi. Dengan Surat Keputusan Menteri di lingkungan Departemen Urusan Minyak dan Gas Bumi No. 17/M/Migas/1965 ditetapkan organisasi minyak dan gas bumi adalah LEMIGAS (Lembaga Minyak dan Gas Bumi). Dengan terjadinya peristiwa G-30/ S PKI 1965 makan PN. PERMIGAN dibubarkan dan kegiatan penyaluran bahan bakar, tenaga kerja dan peralatan diserahkan kepada PERTAMINA Depot cepu, serta daerah Administrasi Cepu ditetapkan sebagai Pusat Pendidikan dan Latihan yang ditempatkan dalam organisasi Lembaga Minyak dan Gas Bumi. 11

Laporan Kuliah Kerja Lapang Jurusan Fisika Fakultas MIPA Universitas Brawijaya Malang

Berdasarkan Peraturan Pemerintah No. 27 tanggal 20 Agustus 1968, dalam rangka untuk meningkatkan dan memperlancar produksi minyak dan gas bumi terjadi

penggabungan atara PN. PERTAMIN dengan PN. PERMINA menjadi satu perusahaan negara dengan nama Pertambangan Minyak dan Gas Bumi Nasional (PN. PERTAMINA). Upaya PUSDIK MIGAS/LEMIGAS untuk meningkatkan fungsi kilang Cepu sebagai sarana operasi pengolahan dan sebagai sarana diklat proses dan aplikasi sudah cukup memadai. Namun kilang Cepu menghadapi masalah yaitu peralatan dan material kilang serta sarananya yang sebagian eks pembuatan dan pemasangan tahun 1930-an dan pernah mengalami pembumihangusan waktu tentara Jepang masuk ke Cepu. Oleh karena banyaknya kebutuhan tenaga ahli dan terampil dalam kegiatan minyak dan gas bumi, maka tenaga-tenaga muda Indonesia banyak yang dikirim ke luar negeri dan pada tanggal 7 Februari 1967 di cepu diresmikan AKAMIGAS (Akademi Minyak dan Gas Bumi) angkatan I. Pada tanggal 4 januari 1966 industri minyak Cepu mulai dibangun kembali dengan ditetapkannya Cepu sebagai Pusat Pendidikan dan latihan Lapangan Perindustrian Minyak dan Gas Bumi (PUSDIK MIGAS). 2.2.10 Periode Tahun 1978-1984 (PPTMGB LEMIGAS) Dengan Surat Keputusan Menteri Pertambangan dan Energi No. 646 tanggal 26 Desember 1977, organisasi LEMIGAS diubah menjadi bagian Direktorat Jenderal Minyak dan Gas Bumi dan namanya diganti menjadi Pusat Pengembangan Teknologi Minyak dan Gas Bumi LEMIGAS (PPTMGB LEMIGAS). Sejak dikelola PPTMGB LEMIGAS produksi minyak lapangan Cepu 29.500-36.000 m3/ tahun sehingga kilang hanya beroperasi 120 hari per tahun dengan kapasitas kilang 250-300 m3/hari. Produksi BBM seperti kerosin dan solar diserahkan kepada Pertamina Depot cepu. PPTMGB LEMIGAS mengalami kesulitan-kesulitan dalam memasarkan produksi naphta, filter oil dan residu, sehingga kadang-kadang kilang harus berhenti beroperasi disebabkan semua tangki penuh. Sejak tahun 1979 speseifikasi yang ditetapkan pemerintah lebih tinggi, sehingga pemasaran produk Cepu menjadi lebih sulit lagi.

12

Laporan Kuliah Kerja Lapang Jurusan Fisika Fakultas MIPA Universitas Brawijaya Malang

2.2.11

Periode Tahun 1984-2001 (PPT MIGAS) Berdasarkan Surat KEPRES No. 15 tanggal 6 Maret 1984, organisasi

Pertambangan dan Energi dikembangkan dan PPTMGB LEMIGAS menjadi Pusat Pengembangan Tenaga Perminyakan dan Gas Bumi (PPT Migas), sedang PPTMGB LEMIGAS di Jakarta menjadi PPTMGB LEMIGAS. 2.2.12 Periode Tahun 2001-sekarang (PUSDIKLAT MIGAS) Berdasarkan Surat Keputusan No. 150/2001 tanggal 2 Maret 2001, PPT MIGAS diganti menjadi Pendidikan da Pelatihan Minyak dan Gas Bumi (Pusdiklat Migas) dan telah diperbaharui dengan Peraturan Menteri ESDM No. 18 Tahun 2010 tanggal 22 November 2010.

2.3

Lokasi Pusdiklat Migas Pusat Pendidikan dan Pelatihan Perminyakan dan Gas Bumi berlokasi di : Desa Kecamatan Kabupaten Propinsi : Karangboyo : Cepu : Blora : Jawa Tengah

Tepatnya di Jalan Sorogo No. 1 Cepu 58315. Ditinjau dari segi teknis maupun ekonomis maka lokasi tersebut cukup strategis karena adanya beberapa faktor yang mendukung antara lain : Bahan Baku Sumber bahan baku berasal dari lapangan Kawengan, Ledok, Nglobo, dan

Semanggi yang dioperasikan oleh PT. Pertamina EP Region Jawa Area Cepu serta Wonocolo yang merupakan pertambangan rakyat yang dikelola oleh KUD Bogosasono di bawah pengawasan Pertamina EP Region Jawa Area Cepu. Air Sumber air berasal dari sungai Bengawan Solo yang berdekatan dengan kilang

sehingga kebutuhan air baik untuk proses pengolahan maupun untuk air minum lebuh mudah terpenuhi. Transportasi Letak kilang berada tidak jauh dari jalan kereta api maupun jalan-jalan raya yang

menghubungkan kota-kota besar sehingga depat memperlancar distribusi hasil produksi. 13

Laporan Kuliah Kerja Lapang Jurusan Fisika Fakultas MIPA Universitas Brawijaya Malang

Tenaga Kerja Letak kilang berada tidak jauh dari kota-kota pendidikan sehingga mudah untuk

memperoleh atau mendatangkan tenaga-tenaga kerja yang terdidik dan terampil. Fasilitas Pendidikan Fasilitas untuk pendidikan cukup memadai meskipun peralatan sarananya sudah

tua. Misalnya : kilang, laboratorium, bengkel dan lain-lain.

2.4

Kualifikasi Lapangan yang Terletak di Daerah Cepu Menurut tingkat pengeksploitasikannya dewasa ini, maka lapangan Cepu dapat dibagi menjadi 3 pengusahaannya yaitu : 2.4.1 Lapangan-lapangan Status Produksi Lapangan status produksi adalah lapangan-lapangan yang masih memproduksi minyak dan gas yaitu : lapangan Kawengan, lapangan Ledok, lapangan Nglobo, lanpangan Semanggi, lapangan Wonocolo, dan lapangan Gas Balun. 2.4.2 Lapangan-lapangan Status Semi Produksi Yang dikategorikan pada status ini adlah lapangan yang telah dipelajari mempunyai cadangan awal, tetapi masih belum diproduksi atau dikembangkan lebih lanjut seperti : lapangan Balun, lapangan Tobo, lapangan Ngasem dan Dander, serta lapangan Alas Dara dan Kemuning (Humpuss Patra Gas). 2.4.3 Lapangan-lapangan Status Ditinggalkan Sementara Lapangan-lapangan dengan status ditinggalkan sementara adalah lapanganlapangan yang ditinggalkan sementara karena ada masalah teknis dan non teknis. Terdaftar sekitar 15 lapangan, yaitu lapangan Metes, lapangan Banyuasin, lapangan Banyuabang, lapangan Ketringan, lapangan Tungkul, lapangan Kedinding, lapangan Ngraho, lapangan Tambi, lapangan Kadewan, lapangan Dandangilo, lapangan Kidangan, lapangan Petak, lapangan Kluwih, dan lapangan Gabus.

2.5

Struktur Organisasi dan Kepegawaian Sejak ditetapkan Peraturan Menteri dan Sumber Daya Mineral No. 18 tahun 2010 tanggal 22 Nopember 2010, Pusat Pendidikan dan Pelatihan Minyak dan Gas Bumi 14

Laporan Kuliah Kerja Lapang Jurusan Fisika Fakultas MIPA Universitas Brawijaya Malang

dipimpin oleh seorang kepala pusat pendidikan dan pelatihan yang dalam melaksanakan tugasnya dibantu 3 orang kepala bidang dan 1 orang kepala bagian tata usaha serta kelompok fungsional. 2.5.1 Bagian Tata Usaha Bagian tata usaha mempunyai tugas melaksanakan dan administrasi keuangan, kepegawaian serta rumah tangga pusat. Bagian tata usaha terdiri dari 2 subbidang yaitu :

1) Kepegawaian dan Umum Bertugas untuk melaksanakan pengelolaan administtrasi kepegawaian, organisasi dan ketatalaksanaan umum pusat. 2) Keuangan dan Rumah Tangga Bertugas untuk melaksanakan administrasi keuangan dan rumah tangga pusat. 2.5.2 Bidang Sarana dan Prasarana Teknis Bidang Sarana dan Prasarana Teknis mempunyai tugas melaksanakan

pengelolaan dan evaluasi sarana kilang serta utilitas penunjang tugas melaksanakan dan pelatihan minyak dan gas bumi. Bidang Saran dan Prasarana Teknis terdiri dari 2 sub bidang, yaitu : 1) Sub Bidang Kilang dan Utilitas 2) Sub Bidang Laboratorium dan Bengkel 2.5.3 Bidang Penyelenggaraan dan Evaluasi Pendidikan dan Pelatihan Bidang Penyelenggaraan dan Evaluasi Pendidikan dan Pelatihan terdiri dari 2 sub bidang : 1) Sub Bidang Penyelenggaraan dan Evaluasi pendidikan dan Pelatihan 2) Sub Bidang Evaluasi Pendidikan dan Pelatihan 2.5.4 Bidang Program dan Kerja Sama Bidang Program dan Kerja Sama mempunyai tugas menyiapkan, melaksanakan dan evaluasi penyelenggaraan pendidikan dan pelatihan pusat bidang minyak dan gas bumi. Bidang program dan kerja sama terdiri dari : 1) Sub Bidang Rencana Dan Program 2) Sub Bidang Kerja Sama Dan Informasi 15

Laporan Kuliah Kerja Lapang Jurusan Fisika Fakultas MIPA Universitas Brawijaya Malang

2.5.5

Jabatan Fungsional Widyaswara Widyaswara adalah PNS yang diberi tugas oleh pejabat yang berwenang pada unit

Pendidikan dan Latihan Instansi Pemerintah untuk mendidik, mengajar dan melatih secara penuh. Berdasarkan ruang lingkup bidang tugasnya, maka kelompok ini terbagi atas beberapa bidang : 1) Widyaswara Bidang Pendidikan 2) Widyaswara Bidang Teknologi Industri 3) Widyaswara Bidang Manajemen/ Umum

2.6

Unit Produksi dan Fasilitas Penunjang 2.6.1 Unit Hubungan Masyarakat Unit hubungan masyarakat berfungsi sebagai penghubung berbagai kepentingan di Pusdiklat Migas Cepu dengan pihak luar. Memberikan informasi tentang Pusdiklat Migas Cepu kepada masyarakat merupakan salah satu peranan unit HUMAS. Demikian pula berbagai urusan maupun kepentingan dengan Negara juga melibatkan pihak HUMAS. 2.6.2 Unit Keamanan Bagian unit Keamanan Pusdiklat Migas Cepu dibagi menjadi beberapa kepala unit, antara lain : Ka. Unit Investigasi, Ka. Unit Pengamanan Fisik, Ka. Unit Operasi, Ka. Unit Pengembangan Anggota dan Ka. Unit Administrasi dan Logistik. Bagian keamanan Pusdiklat Migas Cepu ini memiliki objek pengamanan yaitu : 1) Pengamanan Personil Pengamanan personiil meliputi seluruh karyawan peserta didik, peserta PKL, maupun semua tamu. Hal ini dikarenakan orang yang berada di wilayah Pusdiklat Migas Cepu berasal dari berbagai daerah dan suku, agar tidak terjadi Culture Class. 2) Pengamanan Materiil Pengamanan materiil meliputi seluruh seluruh benda yang berada pada Pusdiklat Migas Cepu. Dalam pengamanan materiil ini dikhususkan pada tiga hal antara lain : Fancing (pagar) Pintu gerbang 16

Laporan Kuliah Kerja Lapang Jurusan Fisika Fakultas MIPA Universitas Brawijaya Malang

Lighting

Dalam hal ini pengamnanannya, menggunakan sistem gotong royong dalam arti bukan hanya petugas keamanan berseragam (satpam) yang bertanggung jawab sepenuhnya. Akan tetapi akan dibentuk anggota security khusus untuk investigasi dengan cara berkeliling setiap harinya, selain itu mereka biasanya memakai alat penglihatan jarak jauh. 3) Pengamanan Informasi Pengamanan informasi meliputi dokumen-dokumen penting negara ataupun perusahaan yang sangat perlu diamankan. 4) Pengamanan Operasional Pengamanan operasional meliputi area pintu gerbang atau pos satpam jika ada peserta atau tamu wajib melapor terlebih dahulu, dan jika membawa kendaraan harus diparkir di tempat yang disediakan (zona pengawasan). Area perpustakaan, laboratorium, instrumentasi, elektronika, dan telekomunikasi, unit fire dan safety merupakan area yang disebut zona terbatas. Zona yang meliputi daerah kilang, tidak sembarangan orang boleh memasuki daerah ini, kecuali ada izin dari pembimbing atau kepala security, area ini disebut zona terlarang. 2.6.3 Unit Perpustakaan Perpustakaan AKAMIGAS ada mulai tahun 1967. Perpustakaan ini mempunyai sistem pelayanan terbuka (Open Acces) yang meliputi : 1. 2. Pelayanan Reguler (Mahasiswa Akamigas, pegawai, dosen) Pelayanan non reguler (peserta khusus, praktikan)

Koleksi perpustakaan ini antara lain : 1. Buku-buku diktat 2. Majalah ilmiah 3. Laporan penelitian 4. Skripsi 5. Laporan Kerja Praktek 6. Bahan Ausio-Visual (Video Program, sude progaram, CD, dll.)

17

Laporan Kuliah Kerja Lapang Jurusan Fisika Fakultas MIPA Universitas Brawijaya Malang

Sejarah berdirinya perpustakaan Pusdiklat Migas Cepu erat kaitannya dengan berdirinya AKAMIGAS yang pada awalnya terkenal dengan nama AMGB. AKAMIGAS, yang berdiri pada tahun 1967 sebagai salah satu wadah untuk membin a kader-kader perminyakan nasioanal yang siap pakai. AKAMIGAS tersebut didirikan oleh PPT. MIGAS CEPU yang ditunjuk oleh pemerintah sebagai satu-satunya Akademi Perminyakan di Indonesia yang dipandang mempunyai fasilitas yang lengkap dan memenuhi syarat-syarat antara lain : o o o Fasilitas belajar berupa ladang minyak Fasilitas unit kilang Fasilitas workshop (bengkel reparasi) dan sarana lainnya

Karena latar belakang tersebut maka sebagai pelengkap untuk memacu kegiatan belajar serta menambah pengetahuan peserta didik maka didirikan perpustakaan AKAMIGAS. Tahun 1968-1978 perpustakaan AKAMIGAS masih menjadi bagian dari perpustakaan PPT MIGAS CEPU. Dan menjadi satu-satunya Pusat Pendidikan tenaga perminyakan di Indonesia. Awal tahun 2001 struktur organisasi berubah lagi menjadi Pusdiklat Migas Cepu. Adapun tugas-tugas perpustakaan Pusdiklat Migas Cepu yaitu : a) Melakukan perencanaan, pengembangan koleksi yang mencakup buku, majalah ilmiah, laporan penelitian, skripsi, laporan kerja praktek, diklat/ hand out serta bahan audio visual. b) Melakukan pengolahan dan proses pengolahan bahan pustaka meliputi registrasi/ inventari, katalogisasi, klasifikasi, shelfing, failing. c) Melakukan tugas pelayanan pembaca meliputi : Peminjaman dan Pengambilan (Sirkulasi) Layanan referensi Layanan informasi Penagihan Penulusuran Koleksi

d) Laporan penggunaan laboratorium bahasa untuk : Mahasiswa AKAMIGAS Pegawai 18

Laporan Kuliah Kerja Lapang Jurusan Fisika Fakultas MIPA Universitas Brawijaya Malang

Dosen Instruksi Peserta khusus, dll.

e) Layanan audio visual Pemutaran film dan kaset video ilmiah untuk pegawai, dosen, instruksi, peserta khusus, dll. f) Layanan kerjasama antara perpustakaan/ inter library loan dan jaringan informasi nasional. Jenis sistem pelayanan dan pengolahan bahan pustaka : Jenis perpustakaan khusus minyak dan gas bumi/ special library of oil and gas. Layanan sirkulasi memakai sistem terbuka Program otomatisasi menggunakan user manual Windows Dutavipop Katalogisasi memakai sistem Subject Heading Library of Cinggres, Volume I dan II. 2.6.4 Unit Wax Plant Unit Wax Plant merupakan unit untuk proses pengolahan PH solar (Parafin High Solar) untuk menghasilkan wax (malam) sebagai hasil utama. Sedangkan hasil sampingannya berupa AFO (A Filter Oil). AFO disini digunakan sebagai komponen bahan campuran yaitu campuran bahan bakar residu 38 (bahan bakar industri) dan bahan blending BOD (Batching Oil Destilate). Malam yang dihasilkan oleh Wax Plant dipasarkan untuk memenuhi kebutuhan industri batik. Proses pengolahan PH solar menjadi malam batik melalui 4 tahapan : 2.6.4.1 Proses Dewaxing Tujuan dari proses ini adalah untuk mendapatkan kristal-kristal wax melalui proses pendinginan dan penyaringan. Peralatan yang digunakan adalah Chiller sebagai pendingin dan filter press untuk proses filtrasinya. Variabel proses yang diperhatikan adalah temperatur chiller, tekanan filter press dan waktu pengisian, dan prosesnya adalah sebagai berikut : mahasiswa AKAMIGAS,

19

Laporan Kuliah Kerja Lapang Jurusan Fisika Fakultas MIPA Universitas Brawijaya Malang

Proses Pendinginan Bahan baku (PH solar) dari tangki T-201 yang memiliki suhu 450 C dipompa

dengan pompa P-200/1/2 menuju chiller untuk didinginkan, diharapkan umpan yang dihasilkan mengalami penurunan temperatur sampai 350 C dan di dalam chiller akan terbentuk kristal-kristal wax dan keluar dalma bentuk slurry yang kemudian siap untuk difiltrasi. Proses Penyaringan PH solar yang berupa skirry dari run down tank T-203/204 dipompa dengan screw pump no atau pompa plunger P-200 6/7 ke dalam filter filter press melalui lubang poros-poros plate. Pada saat penyaringan ini PH solar terpisah menjadi 2 bagian yaitu A Filter Oil (AFO) dan cake, untuk selanjutnya cake akan menjadi umpan dalam proses sweating. 2.6.4.2 Proses Sweating

Proses ini disebut juga sebagai proses pengeringan, cara ini digunakan untuk mengurangi kadar minyak yang terkandung dalam wax yang mempunyai titik cair tinggi, peralatan yang digunakan dalam proses ini adalah AMS. Pad aawal proses, umpan yang berupa slack wax dimasukkan ke dalam tangki dari atas dan air mengalir dari bagian bawah tangki melalui coil-coil. Slack wax dari tangki penampung dipompa menuju AMS dan masuk melaui pipa yang tegak lurus pad abagian tengah AMS. Slack wax akan didinginkan sampai beku 48 jam, kemudian steam diinjeksikan dalam air sirkulasi pada coil secara bertahap (10C/jam). Produk akhir dari sweating adalah : Foot Oil Merupakan 50% berat feed titik leburnya 300C sampai 480C dan dikembalikan pada proses dewaxing untuk diambil AFO-nya. Recycle Oil Merupakan 30% berat feed, titik leburnya 480C sampai 560C diproses ulang pada proses sweating dan diolah untuk diambil parafinnya. Sweat Wax Merupakan 20% berat feed titik leburnya di atas 560C diolah pada proses treating untuk memperbaiki warnanya. 20

Laporan Kuliah Kerja Lapang Jurusan Fisika Fakultas MIPA Universitas Brawijaya Malang

2.6.4.3

Proses Treating

Bertujuan untuk memperbaiki mutu sweat wax dari warna coklat kehitaman menjadi coklat kekuningan. Prinsip dari proses ini adalah penyerapan impuritis resinresin yang tidak dikehendaki dalam sweat wax dengan penambahan clay sebesar 3-5% berat. Dilakukan dengan cara sweat wax dari tangki T-233/234 dipompa dengan P200/10 menuju tangki agitator 5 dan 6. Jika kelebihan sweat wax ditampung pada tangki agiator 3, agiator 5/6 dilengkapi dengan coil pemanas agar wax tetap cair pada suhu 800C sampai 900C, kemudian secara manual dilakukan penambahan clay untuk menyerap impuritas minyak dan kotoran sehingga warna wax berubah memucat.agar prose penyerapan berjalan dengan baik maka dilakukan pengadukan dengan udara kering bertekanan selama 2 jam. Campuran clay dan sweat wax selanjutnya diendapkan agar terpisah, lalu dipompa dan dialirkan ke filter press untuk dipisahkan dengan tekanan clay dan bekasnya akan tertahan di filter cloth, kemudian dibuang. Filtrat ditampung di agitator 4 sebagai treat wax kemudian dipompakan ke agitator 2. 2.6.4.4 Proses Moulding Moulding adalah proses pencetakan wax dengan tujuan mempermudah proses penyimpanan, pengangkatan dan pemasaran, wax cair yang telah disaring dimasukkan ke dalam loyang-loyang yang disusun dimulai pada bagian atas. Setelah penuh,

kelebihan wax akan mengalir menuju loyang dibawahnya sampai seluruh loyang terisi, selanjutnya loyang yang telah terisi didinginkan pada udara bebas selama 24 jam. Wax yang telah membeku dikeluarkan dari loyang dan dimasukkan ke dalam karung untuk dipasarkan, berat masingmasing wax tercetak 4-5 kg dengan kandungan minyak 19 20%. Produksi batix wax dari wax plant Pusdiklat Migas Cepu berkisar 1000 ton/bulan. 2.6.5 Unit Distilasi Atmosferis (Crude Oil Distilation) Unit ini bertugas melaksanakan seluruh rangkaian kegiatan-kegiatan pemisahan minyak mentah (crude oil) menjadi produk-produk minyak bumi berdasarkan titik didihnya pada tekanan satu atmosfer. Unit distilasi atmosferis yang berada pada kilang Pusdiklat Migas Cepu mengolah minyak mintah yang berasal dari sumur minyak di lapangan kawengan, Ledok, Nglobo, dan Semanggi, yang bernaung di bawah Pertamina Operasi Produksi EP Cepu, serta sumur minyak di lapangan Wonocolo yang merupakan 21

Laporan Kuliah Kerja Lapang Jurusan Fisika Fakultas MIPA Universitas Brawijaya Malang

pertambangan rakyat yang dikelola oleh KUD setempat Bogosasono yang berada di bawah pengawasan Pertamina Operasi Produksi EP Cepu. 2.6.5.1 Bahan Baku

Unit distilasi atmosferis atau Crude Oil Distilation Unit yang disingkat CDU di Pusdiklat Migas Cepu mengolah minyak mentah dari sumur-sumur minyak disekitar wilayah Cepu, dibawah pengawasan Pertamina Operasi Produksi EP Cepu. Masingmasing minyak mentah mempunyai karakteristik yang berbeda-beda sehingga dalam pengolahan memerlukan kondisi operasi yang berbeda-beda pula. Seperti halnya minyak mentah yang terdapat di sumur-sumur minyak di daerah Cepu, minyak mentah dari lapangan Kawengan berjenis HPPO (High Pour Point Oil) yang bersifat naftanis. Masing-masing minyak mentah mempunyai sifat karakteristik yang berbeda-beda sehingga dalam pengolahan memerlukan kondisi yang berbeda-beda pula, bila diolah secara sendiri akan berada dalam kondisi yang tidak stabil. Oleh karena itu dalam pengolahannya dilakukan pencampuran antara keduanya dengan perbandingan 80% minyak mentah dari lapangan Kawengan dan 20% dari lapangan Ledok. Adapun pencampurannya dilakukan di tempat penimbunan minyak mentah di daerah Menggung. Kandungan air yang terdapat dalam minyak mentah dihilangkan dengan membuka keran bagian bawah tangki timbun (T.101 dan T.102) karena berat jenis air lebih besar daripada berat jenis minyak mentah sehingga air akan mengendap dengan penambahan katalis. Kapasitas terpasang di kilang Cepu adalah 600 operasinya mencapai 350-400 / hari, sedangkan kapasitas

/ hari sesuai dengan minyak mentah (Crude Oil) dari

Pertamina, namun ini dapat berubah sesuai dengan permintaan pihak manajemen. Adapun produk yang dihasilkan dari CDU kilang Cepu adalah : Pertasol CA, Pertasol CB dan Pertasol CC yang semuanya digunakan sebagai pelarut Kerosin (minyak tanah), sebagai minyak lampu atau bahan bakar kompor Solar, sebagai bahan bakar diesel PH Solar, sebagai bahan baku wax plant (batik) Residu, sebagai bahan bakar di industri 22

Laporan Kuliah Kerja Lapang Jurusan Fisika Fakultas MIPA Universitas Brawijaya Malang

2.6.5.2 Peralatan Proses Peralatan proses yang digunakan selama proses di unit pengolahan Pusdiklat Migas Cepu antara lain : a. Furnace Furnace adalah dapur pemanas yang berfungsi untuk memanaskan minyak mentah sampai suhu tertentu. Pada furnace suhu maksimal yang diperbolehkan adalah 3500C, apabila suhu lebih dari 3500C maka dapat terjadi proses perengkahan (cracking) yang besar pada minyak mentah tersebut. Jumlah furnace di kilang Cepu ada 4 buah yang terpasang secara parallel. Saat ini yang beroperasi hanya 2 buah, sedangkan sisanya sebagai cadangan, yang baru dioperasikan bila salah satu furnace mengalami kerusakan. Jenis furnace yang digunakan adalah tipe box furnace dengan dinding terbuat dari batu tahan api berlapis dua untuk menghindari adanya kehilangan panas. Furnace ini terdiri dari 2 bagian utama yaitu : 1) Ruangan Radiasi Dalam ruangan ini pipa-pipa yang berisi minyak mentah terkena panas secara langsung dari dinding yang dilapisi refraktoris. Pipa-pipa tersebut susunannya dibuat zig-zag dan untuk memperluas permukaan pemanasan pasa dinding yang terkena radiasi dilengkapi dengan sirip-sirip. 2) Ruang Konveksi Dalam ruangan ini pipa-pipa yang berisi mnyak mentah terkena panas konveksi dimana gas panas mengalir melalui celah-celah pipa. Ruangan ini di atas seksi radiasi ( 3 baris ke atas) dimana pipa-pipa minyak mentah mengalami pemanasan aliran gas panas yang merupakan gas buang (flue gas) yang menuju ke cerobong (stack) di sela-sela pipa minyak mentah lainnya. Di dalam furnace juga terdapat pipa-pipa sejajar horizontal, dimana pipa yang satu dengan yang lainnya saling berhubungan membentuk pipa panjang yang bertujuan untuk memperluas kontak antara minyak mentah yang terdapat di dalam pipa dengan panas yang ada di dalam furnace , dimana jumlah pipanya ada 95 buah. 23

Laporan Kuliah Kerja Lapang Jurusan Fisika Fakultas MIPA Universitas Brawijaya Malang

Bahan bakar yang digunakandi furnace adalah residu (fuel gas) dan gas merupakan buang (flue gas). Disamping itu juga digunakan udara sebagai bahan bakar yang dengan oksigen dan steam untuk pengkabutan (automizing) dengan maksud untuk membuat kabut minyak bakar agar minyak bakar mudah berkontak dengan oksigen sehingga mudah terbakar dan minyak bakar tersebut dapat terbakar secara sempurna dengan oksigen yang digunakan karena steam dapat menurunkan tekanan parsial campuran minyak bakar sehingga dapat mempercepat penguapan. Oksigen itu stabil secara alamiah berdasarkan perbedaan tekanan dalam ruang pembakaran. Pelaksanaan netral draft ini dengan cara mengatur stack damper furnace. Sebelum bahan bakar masuk ke dalam furnace harus dipanaskan terlebih dahulu di dalam pemanas (heater) sehingga dengan menurunnya viskositas dapat memudahkan automizing, sehingga dapat terbakar sempurna. Selain itu bahan bakar seperti residu yang dapat membeku pada suhu kamar perlu pemanasan terlebih dahulu sehingga mencair dan viskositasnya menjadi rendah dan proses pengkabutan lebih mudah terjasi dan tenaga pompa untuk mengalirkan bahan bakar menjadi tidak besar. Dengan demikian bahan bakar yang masuk ke dalam furnace langsung dapat dipakai untuk memanaskan minyak mentah dan proses pemanasan dan proses pembakaran dapat bejalan lebih cepat dan di dalam furnace tidak perlu menaikkan suhu yang lebih tinggi lagi untuk mendekatkan bahan bakar ke titik nyalanya dan ini lebih meringankan beban furnace dan lebih hemat energi. Jadi pemanasan bahan bakar dilakukan untuk menurunkan viskositas bahan bakar sehingga mempermudah pengkabutan, menurunkan kerja pompa, bahan bakar dan mendekatkan ke titik nyala bahan bakar. b. Heat Exchanger Jenis heat exchanger yang digunakan pada kilang Cepu adalah jenis Shell dan Tube Heat Exchanger, yang jumlahnya 3 buah dan disusun secara seri, dimana minyak mentah mengalir melalui tubenya. Shell pada HE dialiri solar sedangkan pada HE 2 dan HE 3 dialiri residu sebagai pemanas. Solar dan residu mengalir berlawanan arah denganminyak mentah .HE di kilang Pusdiklat Migas Cepu 24

Laporan Kuliah Kerja Lapang Jurusan Fisika Fakultas MIPA Universitas Brawijaya Malang

dipasang secara vertikal dimana residu dan solar mengalir di dalam shell dari atas ke bawah, sedangkan minyak mentah mengalir di dalam tube dari bawah ke atas, sehingga terjadi pertukaran panas/kalor antara solar dan minyak mentah pada HE 1 dan antara residu dengan minyak mentah pada HE 2 dan HE 3. Minyak mentah mengalir di dalam tube karena kemungkinan juga minyak mentah kotor sehingga mudah dibersihkan. Fungsi HE adalah sebagai alat penukar panas minyak mentah yang masuk dengan residu yang akan masuk dalam cooler sehingga minyak mentah menjadi lebih panas sedangkan residu dan solar menjadi lebih dingin karena sebagian panas dari produk telah terambil oleh minyak mentah. Sehingga untuk mendinginkan produk (residu dan solar) hanya perlu air sebagai pendingin, sehingga lebih hemat energi. Selain itu HE juga berfungsi untuk pemanasan pendahuluan atau preheater bagi minyak mentah yang akan diolah (sebelum masuk furnace) sehingga dapat menghemat energi, dan memperpanjang masa pakai instrument. c. Evaporator Evaporator berfungsi sebagai alat pemisah antara fraksi ringan dan fraksi berat yang tercampur di dalam minyak mentah dengan cara penguapan yang sebelumnya telah mendapat pemanasan di dalam furnace. Fraksi ringan disini berbentu uap dan fraksi berat berbentuk cair. Fase uap akan keluar melalui bagian puncak evaporator yang merupakan campuran beberapa macam fraksi, pertasol, kerosin, solar dan parafine oil distilat sedangkan fase cair keluar melalui bagian dasar evaporator sebagai residu. Evaporator di kilang cepu haya ada 1 buah yang dipasang vertikal. Untuk memudahkan pemisahan dengan cara pemguapan, maka dapat disuntikkan steam dari bawah evaporator. Penyuntikan steam ini berfungsi untuk menurunkan tekanan parsial komponen-kompinen hidrokarbon sehingga penguapan lebih mudah terjadi. d. Kolom Fraksinasi Kolom fraksinasi berfungsi untuk memisahkan fraksi-fraksi yang terdapat pada fase uap yang berasal dari bagian puncak evaporator dan menara stripper, dimana prinsip dasar pemisahannya menurut titik didih sedikit di atas tekanan satu atmosfer. Untuk membantu proses pemisahan, pada bagian bawah kolom diinjeksikan steam. 25

Laporan Kuliah Kerja Lapang Jurusan Fisika Fakultas MIPA Universitas Brawijaya Malang

Hal ini untuk menurunkan tekanan parsial dengan menaikkan fraksi ringan akan lebih mudah menguap. Pada operasi yang idela maka pada setiap stage atau plate akan terjadi kontak fase antara fase uap dan fase cair yang diikuti dengan terjadinya perpindahan panas dan massa. Perpindahan panas terjadi karena kontak antara uap panas dengan cairan sehingga sebagian uap mengembun sebagai fraksi berat dan sebagai cairan menguap sebagai fraksi ringan. Dengan demikian, semakin ke atas kaya akan komponen ringan dan semakin ke bawah kaya akan komponen berat. Proses pemisahan fraksi ringan dan fraksi berat dipengaruhi oleh kontak antara kesua fase/fraksi dan untuk memperluas permukaan kontak dipasang bubble cup tray untuk setiap tray nya. Buble cup tray merupakan tututp yang berbentuk mangkok terbalik dimana uap dapat masuk dari bagian bawah tray dan fraksi berat terdispersi pada permukaan cairan melewati celah pada bubble cup. Selain itu pada bagian atas dari kolom fraksinasi dilengkapi dengan demister, yang berfungsi sebagai alat penangkap kabut. Karena diharapkan produk yang keluar dari puncak kolom fraksinasi adalah uap murni sehingga apabila ada fraksi berat yang berupa fase cair yang terbawa pada fase uap sudah ditangkap dan jatuh di demister. Jumlah menara fraksinasi yang ada di Unit Distilasi Atmosferik Kilang Cepu adalah 2 buah, yaitu: 1) Menara fraksinasi C-1A, jumlah 21 buah Umpan untuk fraksinator C-1 adalah fraksi ringan berupa fase uap yang keluar dari bagian puncak evaporator dan menara stripper C-3, C-4 dan C-5. Untuk membantu terjadinya kontak antara fase uap dan fase cair serta menstabilkan suhu di puncak menara maka dimasukkan reflux Cb pada bagian atas menara. Hasil puncak keluar berupa fase uap dan diumparkan ke fraksinator C-2 dan hasil bawah berupa fase cair dikeluarkan sebagai pH solar. Hasil side steam diambil sebagai produk petrasol Cc dan ada juga yang diumparkan ke menara strippe C-3 dan C-4. 2) Menara fraksinasi C-2, jumlah pate 16 buah Umpan diambil dari atas (puncak) fraksinator yang berupa fase uap. Hasil fraksinator C-2 adalah fase uap yang berupa uap petrasol C A dan hasil bawah fase 26

Laporan Kuliah Kerja Lapang Jurusan Fisika Fakultas MIPA Universitas Brawijaya Malang

cair yang keluar sebagai naptha yang kemudian digunakan untuk side reflux pada C-2. Hasil side stream dari fraksinator C-2 dikeluarkan sebagai petrasol CB. e. Stripper Alat ini berfungsi untuk menguapkan fraksi ringan yang masih terkandung di dalam fraksi berat. Untuk memudahkan penguapan dari bawah stripper disuntikkan steam. Kolom stripper di kilang cepu adalah : 1) Residu stripper (C-5), jumlah plate 6 buah Berfungsi untuk menguapkan kembali fraksi-fraksi ringan yang terkandung di dalam produk residu sebagai hasil bawah evaporator, sehingga terpisah sebagai fase uap yang keluar dari puncak stripper dan kemudian diumparkan ke kolom fraksinasi C-1A. Sedangkan hasil bawah stripper keluar sebagai residu. 2) Solar stripper (C-4), jumlah plate 6 buah Berfungsi untuk menguapkan kembali fraksi ringan yang masih terkandung dalam produk solar, sehingga sebagai fraksi ringan yang berupa uap dan keluar dari puncak stripper lalu masuk kembali ke kolom fraksinasi C-1A. Sedangkan fraksi berat yang berupa cairan keluar dari bagian bawah stripper sebagai produk solar. 3) Kerosin stripper (C-3),jumlah plate 7mbuah Berfungsi untuk menguapkan kembali fraksi ringan yang masih terkandung dalam prosuk kerosin sehingga terpisah menjadi fraksi berat dan fraksi ringan. Fraksi ringan yang berupa uap keluar dari puncak stripper lalu masuk kembali ke kolom fraksinasi C-1A. Sedangkan hasil bawah stripper berupa kerosin. f. Kondensator Kondensator berfungsi untuk mengembunkan uap yang keluar dari puncak kolom fraksinasi. Di dalam kondensator terjadi perubahan fase yaitu dari fase uap ke fase cair dengan bantuan air sebagai mesia pendingin yang melewati tube, sedangkan uap fraksi ringan melewati shell. Di kilang cepu terdapat 12 buah kondensor, yaitu CN-1 s/d CN-12. g. Cooler Cooler berfungsi untuk menurunkan atau mensinginkan produk-produk minyak yang keluar dari kolom fraksinasi, kolom stripper, heat exchanger, maupn dengan air sebagai media pendingin sampai suhu yang dikehendaki tanpa adanya perubahan 27

Laporan Kuliah Kerja Lapang Jurusan Fisika Fakultas MIPA Universitas Brawijaya Malang

fase. Adapun jenis cooler yang digunakan adalah box cooler dimana terdapat koil sebagai temapt mengalirkan cairan panas yang akan didinginkan, sedangkan media pendingin digunakan air yang berada dalam box. Ada dua macam cooler, yaitu : 1) Cooler jenis shell and tube Air mengalir di dalam tube dan minyak mengalir di dalam shell, jumlahnya ada 14 buah (CL-1 sampai CL-14). 2) Cooler box Air ada di dalam box dan minyak mengalir di dalam tube, jumlahnya ada 6 buah (BC-1 sampai BC-6) h. Separator Berfungsi untuk memisahkan air produk minyak bumi dan gas yang terikut dalam produk berdasarkan densitas. Air mempunyai densitas yang lebih besar dibanding minyak, dengan demikian akan mudah untuk dipisahkan dengan jalan mengalirkan melalui bagian bawah separator. Sedangkan gas yang dikeluarkan melalui bagian atas. Selanjutnya prosuk-produk tersenbut dialirkan menuju tangki penampung. Jumlah separator yang ada di kilang minyak Pusdiklat Migas Cepu adalah 8 buah (S-1 sampai S-8). Variabel proses yang penting pada pengolahan minyak mentah dengan sistem destilasi atmosferik adalah : 1) Suhu Pengaruh suhu ini yang penting terletak pada 2 tempat,yaitu : Furnace Bila suhu furnace terlalu tinggi pada waktu pemanasan minyak mentah akan terjadi cracking yaitu pemutusan rantai-rantai panjang hidrokarbon menjadi rantai pendek sehingga timbul senydawa yang tidak diinginkan yang menyebabkan kerak pada pipa-pipa saluran minyak, warna minyak akan menjadi hitam (rusak), bila terlalu rendah maka penguapan fraksi-fraksi ringan menjadi bertambah.

28

Laporan Kuliah Kerja Lapang Jurusan Fisika Fakultas MIPA Universitas Brawijaya Malang

Kolom fraknisai (C-1 dan C-2) Bila suhu pada puncak kolom terlalu tinggi maka fraksi berat yang ada di bawahnya akan terikut pada fraksi ringan di atasnya. 2) Tekanan Pada dasarnya tekanan operasi berhubungan erat dengan suhu operasi, tekanan dibuat konstan 1 atm. Jika tekanan naik maka suhu akan naik demikian pula sebaliknya. 3) Level cairan Bila level cairan dalam kolom terlalu rendah (sedikit) maka cairan akan cepat meninggalkan kolom atau berkurang dan titik didih fraksi ringan akan turun sedang titik didih awal akan naik. Di samping itu produk dari fraksi ringan akan berkurang tetapi produk dari fraksi berat akan bertambah. 4) Flow Rate Kecepatan aliran berhubungan erat dengan tinggi rendahnya level cairan dalam kolom. Bila flow rate dalam kolom terlalu cepat, waktu tinggal dalam kolom sebentar sehingga level cairan terlalu rendah dan penguapan fraksi ringan menjadi kurang kesempurnaannya. Hal ini akan berpengaruh pada produk yang dihasilkan yaitu produk fraksi ringan menjadi berkurang, titik didih fraksi ringan menjadi turun dan titik didih awal akan turun juga. i. Pompa Fungsi pompa di kilang adalah untuk mengalirkan cairan dari suatu tempat ke tempat yang lainnya. Pompa yang digunakan adalah jenis pompa reciprocating (torak) dengan menggunakan penggerak berupa uap air (steam) dan pompa sentrifugal dengan penggerak motor listrik. Penggunaan pompa menurut fungsinya adalah sebagai berikut : Pompa umpan (feed) Pompa ini berfungsi untuk memompa umpan yang berupa minyak mentah dari tempat penampungan ke kilang. Pompa Reflux Pompa ini digunakan untuk memompa Gasoline Reflux ke kolom C-1 dan kolom C-2. 29

Laporan Kuliah Kerja Lapang Jurusan Fisika Fakultas MIPA Universitas Brawijaya Malang

Pompa Fuel Oil Pompa ini digunakan untuk memompa bahan bakar minyak (fuel oil) ke dapur pemanas (furnace) dan boiler. Pompa produksi dan distribusi Pompa ini digunakan untuk memompa produk dari satu tangki ke tangki yang lainnya. 2.6.5.3 Uraian Proses Produksi

Proses pengolahan minyak bumi di kilang Cepu secara keseluruhan adalah sebagai berikut : Minyak mentah dari lapangan minyak sekitar Cepu setelah memenuhi persyaratan dipompakan ke tangki penampung menuju evaporator yang sbelumnya dilewatkan HE dan furnace terlebih dahulu. Di dalam HE minyak mentah mengalami pemanasan awal dengan memanfaatkan panas yang berasal dari residu stripper dan solar stripper. Residu masuk HE pada suhu 315 0C dan keluar pada suhu 120 0C. Minyak mentah masuk HE pada suhu 30 0C dan keluar pada suhu 130 0C. Setelah dari HE minyak mentah kemudian dimasukkan ke dalam furnace untuk mendapatkan pemanasan lebih lanjut, sehingga keluar pada suhu 325 0C. Minyak mentah pada furnace kemudian dimasukkan dalam evaporator untuk dipisahkan antara fraksi berat dan fraksi ringannya. Untuk memudahkan pemisahannya disuntikkan steam dari bagian bawah evaporator. Hasil puncak evaporator berupa uap (fraksi ringan) selanjutnya dimasukkan ke dalam kolom fraksinasi C-1A. Hasil atas evaporator ini merupakan campuran dari fraksi-fraksi solven (pertasol), kerosin, solar dan PH solar. Sedangkan produk bawah evaporator berupa cairan (fraksi berat)

dimasukkan ke dalam residu stripper C-5. Di dalam C-5 terjadi pemisahan fraksi ringan yang terbawa oleh residu. Fraksi ringan yang terpisah akan keluar sebagai hasil puncak C-5 dan masuk ke C-1A, sedangkan produk bawah masuk ke HE untuk dilepaskan panasnya lalu dilewatkan cooler agar dingin dan ditampung dalam tangki penampung. Hasil puncak dari kolom fraksinasi C-1A berupa uap pertasol yang diumpankan kembali ke kolom C-2 untuk dipisahkan menjadi solven ringan (Pertasol CA) dan solven sedang (Pertasol CB). Uap Pertasol CA yang keluar melalui puncak kolom C-2 dicairkan 30

Laporan Kuliah Kerja Lapang Jurusan Fisika Fakultas MIPA Universitas Brawijaya Malang

di kondensor, dan didinginkan di cooler terus ke separator lalu masuk ke tangki penampung produk Pertasol CA. Dari side stream bagian kolom C-2 dan hasil bawah kolom C-2 diambil sebagai produk Pertasol CB, terus masuk ke cooler, separator, kemudian ke tangki penampung Pertasol CB. Dari side stream paling atas atau side stream nomor 2 kolom C-1 diambil produk Pertasol CC, kemudian masuk ke cooler, separator lalu ke tangki penampung Pertasol CC. Sedangkan side stream bagian tengah kolom C-1 diambil sebagai produk kerosin, yang kemudian masuk dalam Kerosun stripper. Dari hasil bawah stripper, Kerosin kemudian masuk ke cooler untuk didinginkan dan setelah itu dipisahkan kandungan airnya dalam separator. Setelah terpisah, produk Kerosin dimasukkan ke dalam tangki penampung Kerosin. Dari side strean hasil bawah kolom C-1 diambil produk solar, yang untuk pemisahan lebih lanjut dimasukkan ke dalam solar stripper. Solar merupakan hasil bawah dari stripper tersebut, yang selanjutnya dilewatkan HE untuk mengalami pertukaran panas, didinginkan dalam cooler, dipisahkan airnya dalam separator lalu disimpan dalam tangki penampung solar. Produk dari bottom fraksinasi C-1 PH solar, yang merupakan bahan baku pembuatan lilin (wax). Setelah disimpan di tangki penampung, PH solar dipompakan ke unit Wax Plant untuk diproses lebih lanjut. 2.6.6 Unit Power Plant Power Plant adalah suatu unit di Pusdiklat Migas Cepu yang menangani penyediaan tenaga listrik. Unit ini sangat penting karena tidak hanya digunakan di unit kilang saja tetapi juga digunakan di PERTAMINA. Sebagai pembangkit tenaga listrik, Power Plant menggunakan tenaga diesel, dengan pertimbangan teknis antara lain : Bahan bakar yang dipakai adalah solar, yang dapat disediakan oleh Pusdiklat Migas Cepu Sistem start awalnya lebih mudah dan mesinnya kuat Daya yang dihasilkan cukup besar Tidak ada ketergantungan terhadap instansi lain Pusdiklat Migas Cepu menyediakan kebutuhan tenaga pembangkit listrik sendiri sebab perlu adanya kontinyuitas pelayanan tenaga listrik yang ada di Pusdiklat 31

Laporan Kuliah Kerja Lapang Jurusan Fisika Fakultas MIPA Universitas Brawijaya Malang

Migas sehingga dapat menunjang operasi kilang dan pendidikan. Semakin besar kebutuhan tenaga listrik yang digunakan untuk keperluan operasional dalam rangka operasi kilang dan semakin majunya pendidikan yang ada di Pusdiklat Migas. 2.6.6.1 Fungsi dan Tugas Power Plant

Fungsi PLTD yang ada di Pusdiklat Migas Cepu adalah untuk melayani kebutuhan tenaga listrik di beberapa daerah, antara lain : Pusdiklat Migas Kebutuhan dalam pabrik, yaitu : Kebutuhan untuk operasi kilang Kebutuhan di unit Water Treatment Kebutuhan di kantor Kebutuhan di Wax Plant Kebutuhan di Boiler Plant Bengkel-bengkel operasional dan bengkel pendidikan Laboratorium

Kebutuhan di luar pabrik diantaranya : Gedung kuliah AKAMIGAS Asrama AKAMIGAS Perumahan dinas : komplek Nglajo, Ngareng dan Menthul. Aula atau GOR Rumah Sakit MIGAS Penerangan komplek Cepu STM MIGAS Cepu

PERTAMINA PERTAMINA UEP III PERTAMINA UPDN IV

Sedangkan tugas dari Power Plant yaitu melayani kebutuhan praktikan khususnya mahasiswa AKAMIGAS, peserta kursus dan praktikan dari luar. PLTD di Pusdiklat Migas Cepu mulai didirikan pada tahun 1973 dan hingga kini telah memiliki generator sebagai mesin yang digunakan untuk pembangkit listrik dan terdiri dari : 32

Laporan Kuliah Kerja Lapang Jurusan Fisika Fakultas MIPA Universitas Brawijaya Malang

Sebuah mesin Diesel MAN dari Jerman berkapasitas 820 KVA, mulai dioperasikan pada tahun 1973 (dengan kondisi 1 rusak) 2 buah mesin Diesel Mitsubishi dari Jepang berkapasitas 400 KVA, mulai dioperasikan pada tahun 1992 yang merupakan bantuan dari PERTAMINA. Sebuah mesin Diesel Coumens yang berkapasitas 1000 KVA, mulai dioperasikan pada tahun 1995/1997/1998. Genset yang beroperasi ada 5 buah, tetapi kalu pada siang hari menjadi 6 buah dengan mengoperasikan 1 buah genset berkapasitas 400 KVA. Total kapasitas dari genset adalah 6260 KVA dengan beban terpasang 3678 KW. Sedangkan 1 buah genset lagi sebagai cadangan apabil aada genset yang sedang diperbaiki. Generator yang beroperasi dipasang secara paralel. Service silakukan setiap 250 jam sekali untuk generator 1,5, 6, 7 dan 8. Sedangkan untuk generator 2, 3 dan 4 service dilakukan setiap 1000 jam sekali. Pelumas yang digunakan adalah Mediteran S-40 untuk semua mesin diesel. Distribusi tenaga listrik dari generator ke beban tersebut melalui transformator yang jumlahnya ada 16 buah dengan menggunakan instalasi bawah tanah (kabel bawah tanah). Hal ini disebabkan karena diinginkan kontinuitas tenaga listrik yang tinggi. Bahan bakar yang digunakan adalah solar dimana untuk operasi 24 jam membutuhkan sebanyak 9000-10000 liter/hari dan minyak pelumas yang dibutuhkan sebanyak 150 liter/hari. Sistem operasi secara kontinyu (24 jam) dan dijaga oleh 4 shift, dengan masing-masing shift terdiri atas 3 orang. 2.6.7 Unit Boiler Plant Boiler Plant merupakan salah satu unit penunjang di Pusdiklat Migas Cepu yang bertugas menangani permasalahan penyediaan steam, udara bertekanan, soft water, dan air pendingin. Water treatment juga bertugas dalam menyediakan air umpan boiler. Air ini diperoleh dari hasil penyaringan, tetapi masih banyak mengandung pengotorpengotor yang akan mengganggu proses. Khusus untuk air umpan boiler dilakukan dua proses pengolahan yaitu : a) Eksternal Treatment

33

Laporan Kuliah Kerja Lapang Jurusan Fisika Fakultas MIPA Universitas Brawijaya Malang

Artinya air umpan diolah sebelum masuk ke boiler. Adapun hal yang perlu diperhatikan meliputi : Kesadahan, untuk menghilangkan kesadahan, air umpan diproses dengan menggunakan softener Kandungan dan , dihilangkan dengan alat deaerator

b) Internal Treatment Artinya air umpan diolah pada waktu berada di dalam boiler. Adapun hal-hal yang perlu diperhatikan meliputi : Tingkat keasaman air Air di dalam ketel cenderung bersifat asam sehingga pH nya perlu dinaikkan agar air yang digunakan tidak korosif. Penambahan Dilakukan untuk melunakkan kerak yang terbentuk. dengan ion-ion Penambahan Berfungsi untuk mengikat yang kemungkinan masih berada dalam air. dan membentuk garam kompleks. akan bereaksi

Permasalahan yang terjadi di unit boiler ini antara lain adalah penggunaan tekanan dalam proses pengabutan bahan bakar untuk boiler sehingga apabila tekanan rendah maka boiler otomatis mati yang menyebabkan terhentinya produksi steam. Masalah lain yang terjadi yaitu level air yang terlalu rendah sehingga menghentikan proses. Hal ini disebabkan karena boiler yang dipakai sudah tua sehingga pengoperasiannya masih manual dan tidak menggunakan suatu pengendalian proses untuk mengontrol hal tersebut. 2.6.8 Unit Water Treatment Plant Water Treatment Plant merupakan unit pengolahan air yang digunakan untuk memenuhi kebutuhan manusia dan untuk menunjang kebutuhan operasional dari pabrik. Untuk itu diperlukan air yang bersih, jernih dan bebas dari kuman penyakit. Air mudah didapat dari permukaan bumi, tetapi air dengan mutu yang sesuai dengan penggunaannya masih sulit untuk diperoleh. Untuk memenuhi kebutuhan tersebut maka

34

Laporan Kuliah Kerja Lapang Jurusan Fisika Fakultas MIPA Universitas Brawijaya Malang

Pusdiklat Migas Cepu mengambil air dari sungai Bengawan Solo untuk diolah lebih lanjut sehingga dapat memenuhi berbagai kebutuhan, antara lain : Air minum Air pendingin Air umpan untuk ketel Air untuk pemadam kebakaran Unit-unit yang ada di dalam unit pengolahan air di Pusdiklat Migas Cepu adalah sebagai berikut : 1) Unit Water Pump Station Berfungsi menghisap air baku dari sungai Bengawan Solo dengan menggunakan pompa sentrifugal menuju ke dua tempat, yaitu : a. Bak YAP (Kali Solo II) untuk diolah menjadi produk air industri b. Bak Segaran untuk digunakan sebagai feed pada unit CPI (Corrogated Plated Interceptor) 2) Unit Pengolahan Air Industri Unit ini bertugas untuk menghasilkan air bersih yang memenuhi persyaratan sebagai air minum steril, tidak berbau dan tidak berwarna. Secara umum proses ini adalah: a) Proses Screening Proses ini merupakan proses fisis, yaitu proses penyaringan terhadap air untuk memisahkan partikel-partikel yang berukuran besar yang terikut oleh air. Tujuan proses ini adalah : Mencegah terikutnya partikel-partikel besar yang menyebabkan

kebuntuan pada instalasi perpipaan Mencegah kerusakan pada pompa sentrifugal b) Proses Sedimentasi (pengendapan) Adalah proses pengendapan partikel-partikel padat yang terkandung dalam air yang menyebabkan kekeruhan, partikel tersebut dapat berupa lumpur atau zat padat lainnya. Proses ini bertujuan untuk : Menghilangkan kekeruhan Mengurangi kesadahan 35

Laporan Kuliah Kerja Lapang Jurusan Fisika Fakultas MIPA Universitas Brawijaya Malang

Menghemat bahan kimia Beberapa hal yang mempengaruhi proses pengendapan adalah : Waktu pengendapan Perbedaan berat jenis partikel atau lumpur dengan air Adanya gaya grafitasi Kecepatan aliran c) Koagulasi dan Flockulasi Adalah proses terbentuknya flock dengan jalan menambahkan bahan koagulan pada air, kemudian flock mengendap. Faktor-faktor yang mempengaruhi proses koagulasi adalah : Macam koagulasi dan dosisnya Suhu Pengadukan Pemberian waktu untuk menggumpal Derajat keasaman

Faktor-faktor yang menentukan flockulasi adalah : Penambahan bahan kimia Pengadukan yang sempurna Kontak yang baik

Reaksi larutan tawas : Al2(SO4)3.18 H2O + 3 Ca(HCO3)2 2 Al(OH)3 + 3 CaSO4+ CO2 + 18 H2O d) Flotasi Adalah proses pemisahan partikel-partikel yang lebih ringan dengan jalan pengapungan berdasarkan perbedaan berat jenis, partikel ringan akan naik ke atas dan bisa dibuang dengan over flow. Faktor-faktor yang mempengaruhi flotasi adalah : Waktu Perbedaan berat jenis partikel dengan air Suhu Macam-macam proses flotasi : Flotasi alami 36

Laporan Kuliah Kerja Lapang Jurusan Fisika Fakultas MIPA Universitas Brawijaya Malang

Partikel memisah dengan sendirinya Flotasi dibantu Partikel memisah dengan bantuan dari luar Adapun cara mempercepat flotasi, yaitu : Menaikkan suhu Memberikan hembusan udara e) Klasifikasi Adalah proses penjernihan. Jadi proses ini bisa berupa gabungan antara proses sedimentasi, koagulasi, dan flockulasi. Proses ini dapat dilakukan dengan memperbesar konsentrasi flock dan recycle sludge. Untuk memperbesar flock dapat dilakukan dengan memberikan kontak yang baik dengan partikel, berupa pengadukan atau sirkulasi. f) Filtrasi Adalah proses pemisahan dengan proses penyaringan. Dalam proses klarifikasi masih ada partikel-partikel yang masih belum mengendap, sehingga untuk mendapatkan hasil air yang baik dilakukan penyaringan. Ada dua dasar metode filtrasi, yaitu : 2.6.9 Grafity Filter, yaitu filtrasi melewati berbagai media berpori Pressure Filter, yaitu filtrasi menggunakan bejana tertutup

Unit Pengolahan Air minum Sebagian air industri digunakan juga untuk air minum, akan tetapi dengan

menambah proses dari proses-proses yang telah ada dari proses air industri diantaranya : a) Disinfeksi Adalah proses pembunuhan kuman yang bersifat patogen (penyebab penyakit). Proses ini dilakukan pada proses pengolahan air minum. Ada dua macam cara disinfeksi, yaitu : Secara fisis Penyinaran, penyaringan, adsorbsi, pasteurisasi, elektrolisa Secara kimia

37

Laporan Kuliah Kerja Lapang Jurusan Fisika Fakultas MIPA Universitas Brawijaya Malang

Menambah bahan kimia, misalnya gas klorin yang bertujuan agar gas klorin bereaksi secara langsung dengan air sehingga bakteri atau kuman yang terkandung dalam air akan mati b) Proses Penimbunan dan Pengumpulan Tujuan dari pada pengumpulan air dalam jumlah banyak, yaitu : c) Menjaga kelangsungan produksi Membantu pengendapan Sebagai persediaan atau cadangan

Air yang ditimbun adalah : Air baku Air setengah jadi Air produk

Distribusi Adalah pembagian atau penyaluran dimana air setelah diproses dari penimbunan ke tempat dimana air digunakan. Ada beberapa faktor yang perlu diperhatikan : Ketinggian tempat Kebutuhan air Perkembangan kebutuhan yang akan digunakan Macam keperluan

Metode distribusi yang digunakan meliputi : Metode distribusi secara gravitasi Sistem distribusi air dengan pengaliran berdasarkan perbedaan tinggi tempat. Metode distribusi dengan pompa langsung Sistem distribusi dengan memompa langsung dari tempat pengolahan ke tempat penggunaaan. Metode distribusi dengan pompa dan tangki timbun, metode ini merupakan gabungan dari dua metode di atas. Dimana sistem distribusi dengan pompa tangki timbun yang ditempatkan di tempat yang tinggi kemudian

didistribusikan untuk penggunaan secara gravitasi.

38

Laporan Kuliah Kerja Lapang Jurusan Fisika Fakultas MIPA Universitas Brawijaya Malang

d) Aerasi Adalah proses penambahan oksigen pada air agar dapat menghilangkan bau busuk, dan menetralkan racun dengan jalan men-spray-kan air pada ujung pipa agar air dapat kontak langsung dengan udara luar. 2.6.10 Unit Pemadam Api dan Keselamatan Kerja (Safety) Pengertian Keselamatan Kerja

2.6.10.1

Pengertian dari keselamatan dan kesehatan kerja adalah segala daya upaya atau pemikiran yang ditujukan untuk menjamin keutuhan dan kesempurnaan baik jasmani maupun rohani, tenaga kerja khususnya dan manusia pada umumnya. Untuk

meningkatkan kesejahteraan tenaga kerja menuju masyarakat adil dan makmur. Keselamatan kerja merupakan tanggung jawab setiap pekerja, yang mengandung pengertian usaha mengubah kondisi kerja yang semula tidak aman menjadi aman. Sehingga pekerja dalam melaksanakan tugasnya, dapat terhindar dari bahaya-bahaya kecelakaan pada saat kerja. Oeraturan-peraturan yang berkenaan dengan keselamatan kerja yang ada di Pusdiklat Migas Cepu adalah berdasarkan atas : 1) PP No. 11 tahun 1979, pasal 36 2) UU No. 1 tahun 1970 Bab III, pasal 3 dan 4 Adapun tujuan dari keselamatan kerja adalah sebagai berikut : a) Menjamin setiap pekerja atas hak keselamatannya dalam melaksanakan tugas untuk kesejahteraan hidupnya sehingga dapat meningkatkan hasil produksinya. b) Menjamin keselamatan orang yang berada di lokasi kerja. c) Menjamin agar sumber produksi dapat terpelihara dengan baik dan dapat dipergunakan secara efisien. 2.6.10.2 Kecelakaan Kerja

Kecelakaan kerja adalah suatu kejadian yang tidak kita harapkan yang dapat mengganggu suatu proses atau sistem yang telah kita tentukan yang dapat menimpa manusianya atau peralatan kerja dan bangunan.

39

Laporan Kuliah Kerja Lapang Jurusan Fisika Fakultas MIPA Universitas Brawijaya Malang

1) Kecelakaan Kerja Menurut Kejadiannya Kecelakaan biasa, merupakan kejadian yang menimpa manusia di lingkungan masyarakat umum, dimana dari segi biaya akibat kecelakaan ditanggung oleh masing-masing individu. Kecelakaan industri Kecelakaan kompensasi, yaitu kecelakaan yang terjadi di luar jam kerja namun kerugian akibat kecelakaan tersebut ditanggung oleh perusahaan. Kecelakaan perusahaan, yaitu kecelakaan yang terjadi pada waktu jam kerja dan kerugian karenanya adalah tanggung jawab perusahaan. 2) Kecelakaan Kerja Menurut PP No. 11 tahun 1979 Kecelakaan ringan, adalah kecelakaan yang tidak menimbulkan hilangnya hari kerja. Kecelakaan sedang, adalah kecelakaan yang menimbulkan cedera atau sakit, sehingga mengakibatkan hilangnya hari kerja namun tidak menyebabkan cacat jasmani atau rohani. Kecelakaan berat, adalah kecelakaan yang menimbulkan cacat serta dapat mengakibatkan hilangnya hari kerja sehingga dapat menerima santunan atau asuransi sesuai cacat yang diderita. Kecelakaan yang menimbulkan kematian, memperoleh santunan atau asuransi. 3) Hal-hal yang Dapat menimbulkan Kecelakaan Kerja a. Faktor manusia Bekerja tanpa adanya rencana yang baik Bekerja dengan cara yang ceroboh Bekerja dalam kecepatan yang salah (misalnya putaran mesin tidak sesuai dengan kebutuhannya) Bekerja tanpa menggunakan alat pelindung keselamatan kerja

b. Faktor tempat pekerjaan Ruang kerja yang terlalu sempit dan tidak bisa digunakan untuk bergerak bebas Penerangan yang kurang memadai sehingga penglihatan dapat terganggu 40

Laporan Kuliah Kerja Lapang Jurusan Fisika Fakultas MIPA Universitas Brawijaya Malang

Ruangan yang ventilasinya tidak memenuhi syarat yang telah ditentukan Peralatan yang tidak memungkinkan lagi untuk digunakan Ruangan kerja yang terlalu ramai sehingga dapat mengganggu konsentrasi para pekerja

4) Pencegahan Kecelakaan Kerja Usaha-usaha yang perlu dilakukan untuk pemeliharaan kerja secara keseluruhan adalah sebagai berikut : a. Mencegah terjadinya kecelakaan terhadap peralatan operasi yang digunakan. b. Mencegah cederanya karyawan yang ada sangkut pautnya dengan suatu pekerjaaan tertentu. Pusdiklat Migas Cepu memusatkan kegiatan keselamatan kerja pada hal-hal sebagai berikut : Mengadakan pengecekan terhadap peralatan yang sifatnya berbahaya pada setiap saat. Imussing Safety Rule, yaitu menentukan langkah-langkah dalam

pengoperasian unit atau peralatan yang mana siperhitungkan pada faktorfaktor keselamatan pekerja maupun alatnya. Good House Keeping, yaitu menciptakan tempat atau lingkungan kerja

bersih serta aman, sehingga dapat dihindari terjadinya kecelakaan dan kebakaran. 2.6.10.3 Struktur Organisasi Kelompok Fire and Safety Seksi ini mempunyai tugas diantaranya : Menyusun rencana pencegahan, antara lain menyusun peraturan, instruksi, petunjuk atau prosedur dan meningkatkan ketrampilan. Mengadakan penyelidikanterhadap keselamatan kerja dan penanggulangannya. Kelompok ini dibagi menjadi beberapa kelompok yang masing-masing memiliki tugas umum, yaitu : a) Kelompok Pemadam Api (Unit Operational Fire) Tugas-tugas umum dari sub. Seksi ini adalah : Menanggulangi segala macam bentuk bahaya-bahaya kebakaran, peledakan, keselamatan kerja dan masalah pencemaran. 41

Laporan Kuliah Kerja Lapang Jurusan Fisika Fakultas MIPA Universitas Brawijaya Malang

Melaksanakan tugas-tugas Pemadam Api (PA).

non rutin, yaitu mengadakan latihan-latihan

Melaksanakan tugas darurat yang mendidik seperti kebakaran, peledakan, kecelakaan kerja dan lainnya. Maintenance, yang bertugas melaksanakan perawatan, pemeliharaan dan perbaikan terhadap peralatan-peralatan kerja dari Pemadam Api (PA) yang mengalami kerusakan. Pengelolaan gudang dan mengurusi pengadaan barang-barang yang diperlukan untuk operasi pemadaman kebakaran. Mendata setiap 6 bulan sekali untuk memeriksa APAR (Alat Pemadam Api Ringan). Memeriksa jaringan hydrant di sleuruh lokasi rawan kebakaran di Pusdiklat Migas Cepu. b) Kelompok Peraga Pemadam Api Tugas umum dari unit ini adalah melaksanakan pendidikan dan latihan bagi karyawan-karyawan di lingkungan Pusdiklat Migas Cepu dan instansi-instansi yang sedang melaksanakan pelatihan dan pendidikan di Pusdiklat Migas Cepu. c) Kelompok Lindungan Lingkungan Tugas umum dari unit adalah : o Memantau kondisi lingkungan agar tetap aman. o Memantau kondisi dari limbah sehingga prosentasi minyak yang terkandung di dalamnya kecil dan layak untuk dibuang ke lingkungan. d) Kelompok Keselamatan Kerja 1. Menjamin keselamatan kerja yanng ada di lokasi kerja. 2. Mendata masalah kecelakaan kerja yang terjadi sehingga DEPNAKER dan DIRJEN MIGAS di Jakarta. 3. Melaksanakan tugas rutin, yaitu untuk mengawasi pekerja yang ada di lingkungan Pusdiklat Migas Cepu. Adapun pekerjaan yang ditangani adalah masalah listrik, sipil, mekanik dan sebagainya. 4. Mengadakan pengarahan dan bimbingan kepada parapraktikan, mahasiswa AKAMIGAS maupun perguruan tinggi lainnya. 42 laporan ke

Laporan Kuliah Kerja Lapang Jurusan Fisika Fakultas MIPA Universitas Brawijaya Malang

5. Mengadakan inspeksi kerja di seluruh lokasi Pusdiklat Migas Cepu (listrik, mekanik, sipil dan sebagainya). 6. Mengadakan pengarahan kepada para pekerja yang akan melakukan atau melaksanakan pekerjaan di daerah-daerah rawan atau berbahaya. 2.6.10.4 Fasilitas dan Penunjang Kelompok Fire and Safety Pusdiklat Migas Cepu telah menyediakan fasilitas-fasilitas yang dapat menunjang pelaksanaan pemadam api dan keselamatan kerja. Adapun fasilitas-fasilitas yang dimiliki oleh kelompok pemadam adalah sebagai berikut : Mobil pemadam kebakaran Jaringan hydrant di semua lingkungan Pusdiklat Migas Cepu (60 buah hydrant) Unit fasilitas jaringan pompa hydrant (2 listrik, 1 diesel) Mesin pomp air merk Godiva sebanyak 3 buah Mesin kompresor pengisi tabung Briting Aperatus Mobil penembak busa APAR (Alat Pemadam Api Ringan), kurang lebih berjumlah 500 buah.

2.7

Tinjauan Pustaka

2.7.1 Kondisi Bumi yang Anisotropis Meskipun kita sudah menganggap bumi homogen serta bumi non homogen telah diasumsikan bahwa semua media yang bersangkutan elektrik isotropis. Namun, banyak batuan seperti shales, slates, bijih yang berlapis-lapis serta beberapa formasi batuan ditandai anisotropis dan tingkat kesalahan yang serius dapat muncul dalam interpretasi jika fakta ini diabaikan. Kondisi anisotropis dapat dibedakan menjadi dua yaitu: anisotropis mikro yang mana bulir-bulir batunya terbentuk stuktur anisotropis dan makro-anisotropis muncul ketika formasi yang diberikan mengandung baik lapisan isotropis serta anisotropis bergantian secara teratur. Bumi memang homogen tapi dalam konsep anisotropi memiliki resistivitas dan , paralel dan melintang terhadap permukaan. Kemudian apparent reisitivity ditentukan oleh susunan linier dari empat titik elektroda pada

(resistivitas semu)

43

Laporan Kuliah Kerja Lapang Jurusan Fisika Fakultas MIPA Universitas Brawijaya Malang

permukaan yaitu lubang bor secara vertikal,

sedangkan apparent resisitivity tegak lurus terukur dalam .

Lapisan anisotropis dengan ketebalan h dapat digantikan oleh lapisan anisotropis dengan ketebalan h potensial permukaan dan resistivitas tanpa mengubah distribusi

dari titik elektroda. Hal ini terbukti menunjukkan sebuah

ketidakpastian dalam interpretasi data resistivitas. 2.7.2 Pengaruh Perubahan Resistivitas yang Kontinyu Salah satu asumsi yang mendasari aturan umum untuk interpretasi resistivity sounding yaitu resistivitas di setiap lapisan adalah konstan. Asumsi ini merupakan pendekatan yang masuk akal untuk situasi yang paling sering terjadi di bawah permukaan. Namun, ada juga situasi di mana resistivitas berubah terhadap kedalaman secara kontinyu dan kurang lebih dengan teratur selama rentang kedalaman yang cukup besar. Perlakuan mendasar tentang hubungan antara tahanan jenis semu (apparent resistivity) dan formasi resistivitas sebagai fungsi kedalaman, pada kasus dimana fungsi terakhir adalah kontinyu, telah dikemukakan oleh Langer (1993). Metode dari Langer meliputi pengembangan fungsi kernel dalam deret. Namun, kebanyakan penelitian terbaru akhir-akhir ini meneliti kasus yang didasarkan pada asumsi hukum tertentu tentang perubahan resistivitas terhadap kedalaman pada peralihan lapisan di bawah permukaan bumi. Meier (1962) memperhitungkan dua kasus : dimana konduktivitas berubah secara linier terhadap kedalaman dan dimana resistivitas juga berubah secara linier terhadap kedalaman. Untuk kedua kasus, Meier menyelesaikan masalah penentuan potensial pada permukaan bumi, yang merupakan infinite halfspace dengan nilai gradien konduktivitas (atau resistivitas) yang konstan.

44

Laporan Kuliah Kerja Lapang Jurusan Fisika Fakultas MIPA Universitas Brawijaya Malang

Gambar 2. 1 Profil resistivitas secara vertikal pada well section; (1), (2) dan (3) adalah pengukuran pada bidang yang berbeda dengan orientasi yang berbeda dari elektroda

Gambar 2. 2 Bagian dari log resistivitas juga menunjukkan penurunan nilai resistivitas dari kedalaman yang terus menerus 2.7.3 Pengaruh Anisotropis Analisis pengaruh anisotropi pada pengukuran resistivitas sounding telah dikemukakan oleh Maillet dan Doll (1932). Dengan menganggap bahwa lapisan horizontal, resistivitas dalam arah tegak lurus ke lapisan dapat disimbolkan resistivitas sepanjang horizontal didefinisikan sebagai (2.1) dan

. Selanjutnya, konsep resistivitas rata-rata,

45

Laporan Kuliah Kerja Lapang Jurusan Fisika Fakultas MIPA Universitas Brawijaya Malang

Koefisien anisotropis disimbolkan dengan dan didefinisikan sebagai (2.2) Dua aspek pengaruh adanya anisotropis dapat diperhitungkan: yang pertama adalah pengaruh terhadap kondisi bumi yang homogen, dan pengaruh pada kondisi batasannya. Dalam medium anisotropis persamaan Laplace tidak dipakai. Relasi umum yang juga diaplikasikan pada media anisotropis yaitu divergensi dari medan listrik per densitas harus menjadi nol. Pada kondisi, dimana medan potensial memiliki koordinat silinder dan kondisi anisotropis yang telah dijelaskan sebelumnya. Maka akan didapatkan persamaan : (2.3) Dimana dan dan (2.4)

hanya berubah pada bidang batas. Dengan demikian, turunan dari dan dapat dianggap

persamaan untuk potensial dalam setiap lapisan, baik sebagai konstanta. Persamaan di atas kemudian dituliskan

(2.5a) Dapat juga dituliskan sebagai (2.5b) Bentuk ini dapat ditulis ke dalam persamaan untuk kasus anisotropis sama seperti kasus isotropis, asalkan koordinat kedalaman z diganti sebagai (z). Menurut Maillet (1974), jika data yang digunakan diperoleh dari pengukuran resistivity sounding melalui lapisan anisotropis untuk menghitung resistansi transversal dan konduktansi longitudinal dari lapisan, maka diperoleh resistansi transversal = dan konduktansi longitudinal = = .

46

Laporan Kuliah Kerja Lapang Jurusan Fisika Fakultas MIPA Universitas Brawijaya Malang

Persamaan diatas merupakan persamaan yang tepat untuk menyatakan resistansi tranversal dan konduktansi longitudinal dalam kondisi anisotropis. Maillet beranggapan bahwa resistansi transversal dan konduktansi longitudinal merupakan parameter yang penting dan lebih realistis untuk mendeskripsikan kondisi dari suatu lapisan daripada ketebalan serta resistivitasnya, karena sebelumnya dapat dengan mudah dibedakan bahkan pada kondisi anisotropis. Sifat kelistrikan dari batuan dipengaruhi oleh dua parameter utama yakni resistivitas lapisan dan tebal lapisan itu sendiri. Sedangkan parameter turunan lainnya adalah konduktansi longitudinal, resistansi transversal, resistivitas transversal, dan resistivitas longitudinal. Parameter tersebut dijabarkan lebih jelas pada parameter Dar Zarrouk. Untuk lapisan tertentu, Konduktansi longitudinal : Resistansi transversal : Resistivitas longitudinal : Resistivitas transversal : Resistivitas medium dan anisotropi : Untuk n lapisan : (2.11) (2.12) , (2.6) (2.7) (2.8) (2.9) (2.10)

47

Laporan Kuliah Kerja Lapang Jurusan Fisika Fakultas MIPA Universitas Brawijaya Malang

Gambar 2. 3 Konsep anisotropis pada lapisan batuan Pada Gambar 2.3 menjelaskan bagaimana suatu model bumi berlapis dengan nilai dan h masing-masing pada tiap lapisan. Nilai tersebut nantinya akan digunakan sebagai data perhitungan untuk mendapatkan resistivitas transversal dan longitudinal untuk kemudian dapat menentukan resistivitas media. Inilah pendekatan nilai resistivitas dengan menggunakan parameter Dar Zarrouk. merupakan harga resistivitas semu yang didapat pada saat akuisisi lapangan dalam satuan m, h merupakan ketebalan lapisan dalam satuan meter, 2.7.4 Curva Matching Pengolahan data resistivitas dapat dilakukan dengan 2 cara yaitu curva matching dan inversi. Curva matching adalah pencocokan kurva (lengkung) data resistivitas yang didapatkan dari lapangan dengan kurva yang dibuat dari plot fungsi matematis dari resistivitas semu. Fungsi resistivitas semu mengandung informasi mengenai parameter lapisan. Pembuatan kurva Dalam interpretasi metode Schlumberger dikenal 2 tipe kurva baku dan 4 tipe kurva bantu. Sunaryo dan Susilo A. (1997) menyatakan bahwa pembuatan kurva baku didasarkan atas karakteristik arus yang melewati batas perlapisan. Kurva baku ini berlaku untuk struktur 2 lapis dimana apabila lengkung baku menurun maka 2 < 1 dan apabila lengkung baku naik maka 1 < 2. Namun lapisan bumi tidaklah terdiri dari struktur 2 lapisan tetapi terdiri dari banyak lapisan 48

Laporan Kuliah Kerja Lapang Jurusan Fisika Fakultas MIPA Universitas Brawijaya Malang

sehingga diperlukan adanya lengkung bantu. Lengkung bantu difungsikan untuk menghubungkan segmen lengkung yang mewakili struktur 2 lapis dan kemudian 2 lapis tersebut terbagi lagi menjadi 2 lapis berikutnya dengan kurva lengkung selanjutnya. Apparent Resistivity

dianggap 1 lapisan homogen

dianggap 2 lapisan

lapisan sesungguhnya

Gambar 2. 4 Resistivitas semu dan pengolahannya dengan metode pencocokan kurva Kurva bantu menurut Waluyo (2001) terdiri dari 4 tipe, yaitu: a) Tipe H (bowl type) Lengkung bantu tipe H digunakan apabila lengkung resistivitas semunya terlihat minimum di tengah.

Lengkungan ini dibentuk oleh dua lengkung bantu dimana lengkungan awal turun dan lengkungan akhirnya naik. Hal ini terjadi apabila terdapat struktur 3 lapis dimana b) Tipe K (bell type) Lengkung bantu K digunakan apabila lengkungan resistivitas semunya terlihat seperti lonceng (yaitu .

maksimum dibagian tengah). Lengkungan ini dibentuk oleh dua lengkung baku dimana diawali lengkung naik dan lengkung akhirnya turun yang terdiri atas 3 struktur lapisan dimana c) Tipe A (ascending type) Lengkung bantu A adalah lengkung yang nilai resistivitas semunya selalu naik. Karakteristiknya dapat ditunjukkan bahwa d) Tipe Q (descending type) Lengkung bantu Q adalah lengkung nilai resistivitasnya selalu menurun. Nilai resistivitasnya ditunjukkan oleh . . .

49

Laporan Kuliah Kerja Lapang Jurusan Fisika Fakultas MIPA Universitas Brawijaya Malang

Dalam konfigurasi Schlumberger, data resistivitas semu adalah fungsi dari jarak bentangan yang diperoleh ketika melakukan pengukuran di lapangan. Lengkung tersebut kemudian dicocokkan dengan lengkung bantu yang sesuai dengan cara menghimpitkan lengkung resistivitas semu pada plot lengkung resistivitas sebenarnya (yang terdiri atas titik-titik data ), sehingga diperoleh letak titik silang yang dapat

diinterpretasikan sebagai batas kontras resistivitas. 3.8.1 Prosedur Curva Matching Data resistivitas semu sebagai fungsi jarak setengah bentangan yang diperoleh dari lapangan berupa titik-titik, yang bila dihubungkan akan membentuk lengkungan dengan pola tertentu. Pola lengkung resistivitas semu ini akan menentukan lengkung bantu tipe yang mana yang harus dipilih. Lengkung resitivitas semu tersebut kemudian di matchkan dengan lengkung bantu yang sesuai dengan jalan mengimpitkan kedua lengkung tersebut (banyak data/ titik dengan harga yang paling dekat dengan

lengkung bantu), sehingga diperoleh letak titik silang (cross) yang diinterpretasikan sebagai batas kontras resistivitas. Bertitik tolak dari titik silang tersebut dengan kurva bantu tertentu dapat ditemukan titik silang berikutnya yang merupakan batas kontras resistivitas berikutnya. Matching dilakukan dengan cara menggeser-geser lengkung resistivitas semu (dari data lapangan) dan lengkung baku dengan sumbu-sumbu absis dan ordinat harus selalu sejajar. Perlu diketahui bahwa di antara keempat jenis tipe lengkung bantu yang ada, lengkung bantu tipe H merupakan lengkung bantu yang paling mudah penggunaannya, karena harga h2/h1 dapat diperoleh langsung dengan menarik garis sejajar sumbu ordinatnya dan harga h tidak perlu dikoreksi. Sedang lengkung bantu tipe K, A dan Q memerlukan koreksi untuk menentukan ketebalannya. Harga ketebalan (kedalaman) merupakan harga h (jarak absis titik silang) dikalikan dengan faktor koreksinya (Waluyo, 2001).

50

Laporan Kuliah Kerja Lapang Jurusan Fisika Fakultas MIPA Universitas Brawijaya Malang

BAB III METODOLOGI

3.1

Waktu dan Tempat Pelaksanaan Waktu Kuliah Kerja Lapang ini dilaksanakan pada tanggal 1 Februari 28 Februari 2013 di Pusdiklat Migas Cepu dengan menggunakan data sekunder yang diperoleh dari penelitian di lapangan X. Pengolahan dan analisa data dilakukan di Laboratorium Geologi Pusdiklat Migas Cepu dengan menggunakan software Microsoft Excel 2007, Surfer 10 dan dengan bantuan Corel Draw X4 serta Adobe Photoshop CS5 untuk penggabungan hasil plot (wiggle) dan dari hasil Surfer 10.

3.2

Metodologi Pengolahan Data

3.2.1 Diagram Pengolahan Data


PENGOLAHAN DATA GEOLISTRIK
Data Sumur (Log ILD)

KALIBRASI Log Resistivity vs Data Geolistrik


Curva Matching Perhitungan dengan menggunakan pendekatan anisotropi

Pemodelan Geolistrik

Penampang geolistrik per line Penampang tahanan jenis Penampang sebaran tahanan jenis Informasi Geologi

Interpretasi

Gambar 3. 1 Diagram Alir Pengolahan Data 51

Laporan Kuliah Kerja Lapang Jurusan Fisika Fakultas MIPA Universitas Brawijaya Malang

3.2.2 Metode Pengolahan Data Setelah diperoleh data sekunder yang didapat dari data penelitian lapangan, yaitu nilai bentangan AB dan MN, nilai potensial dan nilai arus yang diinjeksikan ke tanah maka dapat dicari nilai resistivitas semunya (apparent resistivity), dimana :

Tabel 3. 1 Pengolahan data nilai resistivitas semu

Dari hasil perhitungan nilai resistivitas semu maka dapat dibuat kurva lapangan dengan menggunakan Microsoft Excel 2007, klik insert pilih scatter untuk pengeditan dipilih layout. Untuk nilai x adalah nilai resistivitas semu (m) sedangkan nilai y adalah AB/2 (meter).
100

Kurva Data Lapangan Line J-1

Rho_a (m)

10

0 1 10
AB/2 (meter)

100

1000

Gambar 3. 2 Contoh kurva data lapangan Line J-1 sebelum proses smoothing Selanjutnya setelah dibuat kurva data lapangan maka dilakukan proses smoothing dimana smoothing dilakukan agar data lapangan yang diperoleh bisa lebih halus dengan cara mencocokkannya pada curva matching.

52

Laporan Kuliah Kerja Lapang Jurusan Fisika Fakultas MIPA Universitas Brawijaya Malang

Kurva Data Lapangan J-1


100 10 1 0 1 10
AB/2 (meter)

Rho_a (m)

100

1000

Gambar 3. 3 Contoh Kurva Data Lapangan J-1 setelah proses smoothing Setelah itu dilakukan perhitungan untuk mencari resistivas menentukan nilai dan dimana : medium dengan

Sedangkan untuk nilai

diperoleh dari :

Dan untuk menentukan koefisien anisotropis digunakan persamaan :

Tabel 3. 2 Penentuan nilai resistivitas yang telah dikalibrasi

Untuk nilai a diperoleh dari acuan 1/3 nilai AB. 53

Laporan Kuliah Kerja Lapang Jurusan Fisika Fakultas MIPA Universitas Brawijaya Malang

Selanjutnya adalah menentukan

kalibrasi yang mana dibandingkan dengan

data sumur (well log). Sumur yang digunakan adalah yang terdekat dengan line pengamatan. Dapat dilihat dari peta lintasan geolistrik pada gambar 2.3. Kemudian line yang digunakan disini adalah hanya line B, D dan J, dimana line B dan line D saling sejajar sedangkan line J tegak lurus dengan line keduanya. Akan tetapi untuk pembahasan pada laporan ini hanya untuk pembahasan line J.

Gambar 3. 4 Letak line yang digunakan serta base map dan posisi kalibrasi Dari data sumur yang digunakan sebagai acuan, selanjutnya dengan melihat nilai kedalaman Za yang digunakan, ditentukan nilai ILD (Induction Log Deep). Misalkan disini digunakan data sumur BKB 244 untuk line J, dari data sumur tersebut dicari nilai untuk kedalaman (depth) dalam meter dan nilai untuk ILD dalam ohmmeter. Dari data sumur tersebut dapat ditemukan bahwa untuk nilai kedalaman (depth) terdapat pada nomor 1 sedangkan untuk nilai ILD ada 2 yaitu pada nomor 9 dan 10. Kemudian dilihat nilai ILD yang layak, dimana yang memiliki nilai kecil di atas nilai ratusan, nilai ILD itulah yang kita gunakan. Di dalam data sumur ini, digunakan data ILD nomor 9 karena nilainya yang lebih kecil. Untuk lebih jelasnya dapat dilihat pada gambar 3.4, 3.5 dan 3.6. 54

Laporan Kuliah Kerja Lapang Jurusan Fisika Fakultas MIPA Universitas Brawijaya Malang

Gambar 3. 5 Contoh data sumur (well log) BKB-244

Gambar 3. 6 Data sumur yang diambil nilai kedalaman (depth) dan nilai ILD Selanjutnya dengan nilai kedalaman Za yang dipakai maka dapat dicari nilai ILD dari acuan data sumur tersebut, dimana pada kedalaman tertentu yang mendekati dengan nilai kedalaman sumurnya, nilai tersebutlah yang digunakan. Misal dengan nilai kedalaman Za yang akan dicari nilai ILDnya adalah 141,667 meter selanjutnya dapat dilihat dari referensi data sumur. Dimana dengan kedalaman 141,732 meter mendekati dari nilai kedalaman yang dicari nilai ILDnya yaitu 0,8273 ohmmeter. Begitu seterusnya hingga mencapai kedalaman yang terakhir 662,5 meter. Dari sini ditemukan juga bahwa dengan kedalaman 1 meter hingga 125 meter tidak memiliki nilai ILD, 55

Laporan Kuliah Kerja Lapang Jurusan Fisika Fakultas MIPA Universitas Brawijaya Malang

dikarenakan nilai ILD dari data sumur yang digunakan minimal adalah 127.8636 meter sehingga kedalaman yang bisa dipakai kisaran di atas 125 meter (lihat gambar 3.6 dan 3.7).

Gambar 3. 7 Pencocokan nilai kedalaman (depth) dan ILD dengan nilai kedalaman Za yang digunakan. Setelah diketahui nilai ILD-nya, langkah selanjutnya dalam menentukan kalibrasi adalah dengan menghitung dan FN pembagi. Sebelum dicari

rumusan dari FN pembagi, yang harus dilakukan adalah membuat kurva hubungan antara dengan kedalaman (Za). Kemudian dicari titik-titik yang

berhubungan dimana akan ditentukan trendline-nya atau yang biasa disebut dengan garis berat. Untuk FN pembagi diketahui dari nilai garis berat masing-masing kurva yang telah dipotong.

56

Laporan Kuliah Kerja Lapang Jurusan Fisika Fakultas MIPA Universitas Brawijaya Malang

Line J-1
1,000.0

m/ILD (m)

100.0

10.0

1.0

0.1

40

80 120 160 200 240 280 320 360 400 440 480 520 560 600 640 680 720
Kedalaman (meter)

Gambar 3. 8 Kurva hubungan antara kedalaman Za dengan


Line J-1
1,000.0 100.0
m /ILD (m)

y = 10,887e-0,002x
y = 0,0751e0,0055x

10.0 1.0 0.1 0 40

80 120 160 200 240 280 320 360 400 440 480 520 560 600 640 680 720
Kedalaman (meter)

Gambar 3. 9 Penentuan nilai garis berat (trendline) Untuk langkah perhitungan telah selesai dan selanjutnya dari hasil perhitungan tersebut dibuat wiggle. Yang pertama hubungan antara kedalaman (Za) dengan (Za) dengan
, yang kedua

hubungan antara ILD dengan kedalaman (depth) dan yang ketiga hubungan antara kedalaman yang telah dikalibrasi.

Tabel 3. 3 Nilai dari X dan Y untuk membuat plot

57

Laporan Kuliah Kerja Lapang Jurusan Fisika Fakultas MIPA Universitas Brawijaya Malang

Belum Kalibrasi
0.0 0 20 40 60 80 100 120 140 160 180 200 220 240 260 280 300 320 340 360 380 400 420 440 460 480 500 520 540 560 580 600 620 640 660 680 700 720 740 760 780 800 820 840 860 880 900 920 940 960 980 1000 1020 1040 1060 1080 1100 0.1 1.0 10.0 100.01,000.0

Log Tahanan Jenis Anisotropi sebenarnya setelah kalibrasi


0.0 0 20 40 60 80 100 120 140 160 180 200 220 240 260 280 300 320 340 360 380 400 420 440 460 480 500 520 540 560 580 600 620 640 660 680 700 720 740 760 780 800 820 840 860 880 900 920 940 960 980 1000 1020 1040 1060 1080 1100 0.1 1.0 10.0 100.01,000.0 0 20 40 60 80 100 120 140 160 180 200 220 240 260 280 300 320 340 360 380 400 420 440 460 480 500 520 540 560 580 600 620 640 660 680 700 720 740 760 780 800 820 840 860 880 900 920 940 960 980 1000 1020 1040 1060 1080 1100

Log Tahanan Jenis Anisotropi sebenarnya


0.0 0.1 1.0 10.0 100.01,000.0

Plot 1 Plot 2 Plot 3

Plot 1 Plot 2

Plot 2 Plot 3

Gambar 3. 10 Hasil wiggle antara data sumur (well log) dengan nilai resistivitas yang belum dikalibrasi dan yang sudah dikalibrasi

58

Laporan Kuliah Kerja Lapang Jurusan Fisika Fakultas MIPA Universitas Brawijaya Malang

Setelah semua titik selesai dibuat wiggle seperti gambar di atas, maka diambil hanya wiggle resistivitas yang telah dikalibrasi saja untuk digabungkan dari semua titik dari masing-masing line dengan bantuan software Corel Draw X4 dan Adobe Photosop CS5. Line B sebanyak 21 titik, line D sebanyak 20 titik dan line J sebanyak 16 titik. Selanjutnya menentukan top BRF melalui peta struktur di bawah ini :

Gambar 3. 11 Peta top struktur yang menjadi landasan dalam menentukan top BRF. Dari letak garis kontur yang dilewati oleh setiap line, maka dihitung pada kedalaman berapa letak line pengamatan. Dari peta struktur tersebut berupa satuan feet kemudian dirubah menjadi satuan meter dimana :

Maka setelah itu dapat ditentukan letak top BRF serta letak sand 1, sand 2 dan sand 3 dengan bantuan mud log.

Gambar 3. 12 Hasil penggabungan wiggle dan penentuan top BRF serta letak sand 59

Laporan Kuliah Kerja Lapang Jurusan Fisika Fakultas MIPA Universitas Brawijaya Malang

Langkah selanjutnya adalah membuat peta distribusi resistivitas dengan menggunakan software Surfer 10. Buka Surfer 10 New worksheet, dengan memasukkan data dari nilai spasi elektroda dari titik satu ke titik berikutnya pada masing-masing line yakni sebesar 100 meter (x), kedalaman Za (y), dan nilai
kalibrasi, selanjutnya disave (lihat gambar 4.12).

Gambar 3. 13 Input data ke dalam Surfer 10


Kemudian dibuka kembali New plot grid data. Setelah itu dibuka kembali data yang telah disimpan dalam bentuk .dat, maka akan muncul seperti di bawah ini selanjutnya klik ok :

Gambar 3. 14 Grid data pada Surfer 10 Selanjutnya pilih Map New Contour Map, lalu buka data yang dalam format .grd setelah itu akan muncul distribusi resistivitas dari line yang dikerjakan tersebut. 60

Laporan Kuliah Kerja Lapang Jurusan Fisika Fakultas MIPA Universitas Brawijaya Malang

Kemudian centang fill contour dan color scale untuk memberikan warna dan memunculkan skala resistivitas dibuat :
. Berikut hasil dari distribusi resistivitas yang telah

Gambar 3. 15 Distribusi resistivitas line J dengan surfer 10


Setelah distribusi resistivitas dibuat, maka dari hasil surfer tersebut ditentukan top BRF

dan pendugaan letak sand dengan membuat garis seperti pada gambar 4.11. Selanjutnya untuk hasil akhir dibuat cross section dari line B, C dan J dengan bantuan software

Adobe Photoshop CS5 untuk mengetahui bahwa hasil pemetaan distribusi dan penentuan top BRF serta letak sand kondisi di bawah permukaan memiliki profil yang sama.

61

Laporan Kuliah Kerja Lapang Jurusan Fisika Fakultas MIPA Universitas Brawijaya Malang

BAB IV ANALISA DAN PEMBAHASAN

4.1. Analisa Data Data awal yang digunakan adalah tiga data VES yaitu line B dan line D yang sejajar sedangkan line J yang tegak lurus dengan keduanya, dan 6 data log resistivitas sumur B-248, B-247, B-246 dan B-244. Akan tetapi dalam pembahasan ini hanya menggunakan data dari line J dan data sumur BKB-244. Sebenarnya data sumur yang paling dekat dengan line J adalah BKB-129, akan tetapi setelah dikorelasikan dengan data hasil olahan, nilai yang lebih sesuai adalah data dari sumur BKB-244. Dari data lapangan yang diperoleh, dilakukan perhitungan untuk mencari nilai resistivitas semu (apparent resistivity) dengan konsep anisotropi diperoleh nilai resistivitas sebenarnya (true resistivity). Selanjutnya dari nilai resistivitas sebenarnya (true resistivity) inilah yang akan dibandingkan dengan data sumur (well log). 4.2. Pembahasan Data hasil lapangan nilai resistivitas semu (apparent resistivity) diolah dengan konsep anisotropi. Maillet (1932) beranggapan bahwa resistansi transversal dan konduktansi longitudinal merupakan parameter yang penting dan lebih realistis untuk mendeskripsikan kondisi dari suatu lapisan daripada ketebalan serta resistivitasnya, karena sebelumnya dapat dengan mudah dibedakan bahkan pada kondisi anisotropis. Sifat kelistrikan dari batuan dipengaruhi oleh dua parameter utama yakni resistivitas lapisan dan tebal lapisan itu sendiri. Sedangkan parameter turunan lainnya adalah konduktansi longitudinal, resistansi transversal, resistivitas transversal, dan resistivitas longitudinal. Parameter tersebut dijabarkan lebih jelas pada parameter Dar Zarrouk. Gambar 4.1 dan 4.2 di bawah merupakan kurva hasil data lapangan line J yang diperoleh dari perhitungan menggunakan Microsoft Excel. Sumbu horizontal (x) pada kurva-kurva tersebut adalah nilai spasi elektroda (AB/2) dan sumbu vertikal (y) adalah nilai resistivitas semu (apparent resisitivity). Proses smoothing pada kurva bertujuan untuk mendekatkan harga resisitivitas antara kurva lapangan dan kurva teori yang paling cocok. Hal ini terlihat bahwa setelah dilakukan proses smoothing, kurva menjadi 62

Laporan Kuliah Kerja Lapang Jurusan Fisika Fakultas MIPA Universitas Brawijaya Malang

semakin halus. Dasar dari proses smoothing ini adalah dengan mencocokkan pada curva matching.
Data Lapangan Line J-1

100

Rho_a ( m)

10

0 1 10 AB/2 (meter) 100 1000

Gambar 4. 1 Kurva data lapangan sebelum dilakukan smoothing untuk line J-1
Data Lapangan edit J-1
100

Rho_a ( m)

10

0 1 10 AB/2 (meter) 100 1000

Gambar 4. 2 Kurva data lapangan line J-1 edit setelah dilakukan smoothing berdasarkan curva matching Gambar 4.3 di bawah menampilkan kurva Log pada line J yang dikorelasikan dengan Log sumur B-244. Korelasi ini juga didasarkan bahwa data line J ini memiliki letak yang paling dekat yang sebenarnya dengan log sumur B-257, B-251 dan B-244, tetapi yang dapat dikorelasikan dengan hasil hanya log sumur B-244. Sehingga dapat diperkirakan bahwa data yang didapat harusnya memiliki nilai yang sama. Hal ini untuk mengetahui bagaimana data lapangan yang diolah menggunakan konsep anisotropi dan parameter Dar Zarrouk memiliki trend yang sama dengan data insitu log sumur B-244. Kurva berwarna hijau merupakan kurva data VES sedangkan kurva merah merupakan kurva log B-244. Pada korelasi antara data log dengan VES line J nampak bahwa hasil perhitungan VES menggunakan konsep anisotropi memiliki kecenderungan yang sama. Data bor mampu memberikan perubahan nilai resistivitas 63

Laporan Kuliah Kerja Lapang Jurusan Fisika Fakultas MIPA Universitas Brawijaya Malang

dengan lebih detail. Hal ini disebabkan oleh pengambilan data yang dilakukan kurang dari 1 m. Sedangkan untuk data VES sendiri tidak diambil pada spasi yang konstan. Spasi elektroda yang bertambah rangenya jauh lebih besar dari 1 m. Oleh karena itu, pada data sumur harga resistivitas tergambarkan dengan lebih detail dibandingkan dengan data VES. Perbedaan trend yang terjadi pada beberapa titik kedalaman diindikasikan bahwa terdapat kesalahan dalam pengambilan data di lapangan. Sedangkan pada proses perhitungan, data kedalaman diperoleh dari spasi model yang seharusnya. Oleh karena itu, terjadi perbedaan trend seperti tampak pada line J-1 di kedalaman 240-260 m, line J-3 di kedalaman 240-260 m dan line J-4 di kedalaman 270290 m. Kurva yang ditunjukkan log sumur B-244 bergerak ke kiri yang berarti nilai resistivitas semakin rendah sedangkan kurva yang ditunjukkan oleh data VES justru bergerak ke kanan yang menunjukkan nilai resistivitasnya semakin tinggi. Untuk lebih jelasnya korelasi data log dapat dilihat hasilnya pada lampiran 4.

64

Laporan Kuliah Kerja Lapang Jurusan Fisika Fakultas MIPA Universitas Brawijaya Malang

J-1
0 0 20 40 60 80 100 120 140 160 180 200 220 240 260 280 300 320 340 360 380 400 420 440 460 480 500 520 540 560 580 600 620 640 660 680 700 720 740 760 780 800 820 840 860 880 900 920 940 960 980 1000 1020 1040 1060 1080 1100 Rho_m (Ohm meter) 1 10 100

Gambar 4. 3 Korelasi data log line J-1 dengan data VES Log resistivitas yang dibuat dari pengolahan data menggunakan parameter Dar Zarrouk dan konsep anisotropi memberikan trend tertentu untuk digunakan pada tahap penentuan nilai resistivitas dari suatu lapisan tertentu. Zonasi lapisan dengan analisa batuan yang terkandung di dalamnya dapat dilakukan dengan mengetahui trend yang ada pada log. Perubahan yang signifikan dari kurva log dapat diindikasikan sebagai bidang batas antar lapisan. Analisa ini dilakukan pada semua log yang ada untuk kemudian disatukan kembali menjadi zonasi lapisan utuh dari lapangan penelitian. 65

Kedalaman (meter)

Laporan Kuliah Kerja Lapang Jurusan Fisika Fakultas MIPA Universitas Brawijaya Malang

Zonasi lapisan berdasarkan log yang ada, serta interpolasi untuk daerah yang tidak diketahui nilai resistivitasnya. Interpolasi merupakan proses menebak nilai pada suatu titik tertentu dimana titik tersebut berada di antara titik-titik yang nilainya telah diketahui dengan pasti.

Gambar 4. 4 Penggabungan wiggle pada line J Dari wiggle setiap titik yang telah digabungkan dengan menggunakan software Adobe Photosop CS5 kita tarik garis acuan yaitu top BRF, untuk memperkirakan adanya sand 1, sand 2 dan sand 3. Sand 1 diperkirakan ada pada kedalaman 268-292 m dengan variasi nilai resistivitas 1,012 - 2,362 ohm meter , sand 2 ada di kedalaman 442-490 m dengan variasi nilai resistivitas 1,501 - 19,161 ohm meter, dan sand 3 ada di kedalaman 568-602 m dengan variasi nilai resistivitas 2,159 13,849 ohm meter. Pendugaan sand tersebut berindikasi adanya hidrokarbon. Setelah dikorelasi dengan master mud log, kandungan minyak bumi (hidrokarbon) diduga ada pada sand 2 dan sand 3. Analisa keberadaan hidrokarbon pada sand 2 dan sand 3 didasarkan pada nilai resistivitas yang tinggi di sekitar kedalaman tersebut. Grafik di atas merupakan penggabungan wiggle-wiggle dari setiap titik pada setiap line pengamatan. Lintasan ini kemudian digambarkan lagi dengan software Surfer untuk melihat sebaran resistivitas line pengamatan (gambar 4.5).

66

Laporan Kuliah Kerja Lapang Jurusan Fisika Fakultas MIPA Universitas Brawijaya Malang

Gambar 4. 5 Distribusi resistivitas line J menggunakan software Surfer 10

Gambar 4. 6 Cross section gabungan dari ketiga line


Dari hasil cross section ketiga line gambar 4.6 di atas terlihat bahwa garis pendugaan sand 1, sand 2 dan sand 3 sama untuk ketiga line, sehingga dapat disimpulkan kondisi di bawah permukaan tersebut memiliki profil yang sama.

67

Laporan Kuliah Kerja Lapang Jurusan Fisika Fakultas MIPA Universitas Brawijaya Malang

BAB V PENUTUP

5.1

Kesimpulan Metode geolistrik merupakan salah satu metode pendugaan bawah permukaan berdasarkan resistivitas batuan. Aplikasi dari metode geolistrik ini dapat digunakan untuk pendugaan adanya hidrokarbon bawah permukaan. Berdasarkan analisa data yang telah dilakukan dalam pengolahan data VES menggunakan konsep anisotropis dan parameter Dar Zarrouk, dapat disimpulkan bahwa : 1) Sand 1 diperkirakan ada pada kedalaman 268-292 m dengan variasi nilai resistivitas 1,012 - 2,362 ohm meter 2) Sand 2 ada di kedalaman 442-490 m dengan variasi nilai resistivitas 1,501 19,161 ohm meter. 3) Sand 3 ada di kedalaman 568-602 m dengan variasi nilai resistivitas 2,159 13,849 ohm meter. Pendugaan sand berindikasi adanya hidrokarbon. Dengan acuan master mud log, kandungan minyak bumi (hidrokarbon) diduga ada pada sand 2 dan sand 3. Analisa keberadaan hidrokarbon pada sand 2 dan sand 3 didasarkan pada nilai resistivitas yang tinggi di sekitar kedalaman tersebut.

5.2

Saran Dengan menggunakan konsep anisotropis diharapkan metode geolistrik dapat memberikan informasi jenis lapisan batuan berdasarkan nilai resistivitas. Supaya hasil intrepetasi yang diharapkan sesuai dengan kondisi bawah permukaan, intrepeter juga harus mengetahui kondisi geologi daerah penilitian.

68

Laporan Kuliah Kerja Lapang Jurusan Fisika Fakultas MIPA Universitas Brawijaya Malang

DAFTAR PUSTAKA

Alile, O. M., Molindo, W. A., and Nwachokor, M.A. 2007. Evaluation of Soil Profile on Aquifer Layer of Three. Location in Edo State. International Journal of Physical Sciences. 2 (9) : 249-253. Blaricom, Richard Van. 1988. Practical Geophysics for The Exploration Geologist. Northwest Mining Association. USA. Grandis, H., 2006, Diktat Kuliah Geo-Elektromagnet, Departemen Geofisika, FIKTM, Institut Teknologi Bandung, Bandung. Hochstein. 1982. Introduction to Geothermal Propecting. Auckland (New Zealand) : Geothermal Institute, University of Auckland. Parasnis, D.S., 1979. Principles of Applied Geophysics. New York : Chapman and Hall. Robinson, Coruh. 1988. Basics Exploration Geophysics. Canada : John Willey And Son Inc. Staf Fisika Bumi LFN-LIPI.1984. Interpretasi Curve Matching Metode Schlumberger. Bandung : LIPI. Sunaryo, Susilo A. 1997. Panduan Praktikum Geolistrik. Malang : Jurusan Fisika Universitas Brawijaya. Taib, MIT., 2000, Diktat Kuliah Eksplorasi Geolistrik, Departemen Teknik Geofisika, FIKTM, Institut Teknologi Bandung, Bandung. Telford, Geldart and Sheriff. 1976. Applied Geophysics, 2 Press, New York. Vingoe, P. 1972. Electrical Resistivity Surveying. Geophysical Memorandum. Waluyo.2001. Panduan Workshop Eksplorasi Geofisika : Metode Resistivitas. Yogyakarta : Laboratorium Geofisika UGM
nd

edition, Cambridge University

69

LAMPIRAN Lampiran 1: Base Map dan Posisi Kalibrasi

70

Lampiran 2 Peta Top Struktur 2nd Sand Daerah Telitian

71

Lampiran 3 Korelasi Stratigrafi

72

Lampiran 4 A Log Tahanan Jenis Anisotropi Sebenarnya Setelah Dikalibrasi (J-1, J-2, J-3)

J-1
0.0 0 20 40 60 80 100 120 140 160 180 200 220 240 260 280 300 320 340 360 380 400 420 440 460 480 500 520 540 560 580 600 620 640 660 680 700 720 740 760 780 800 820 840 860 880 900 920 940 960 980 1000 1020 1040 1060 1080 1100 0.1 1.0 10.0 100.0 0 20 40 60 80 100 120 140 160 180 200 220 240 260 280 300 320 340 360 380 400 420 440 460 480 500 520 540 560 580 600 620 640 660 680 700 720 740 760 780 800 820 840 860 880 900 920 940 960 980 1000 1020 1040 1060 1080 1100
0.0 0.1

J-2
1.0 10.0 100.01,000.0 0.0 0.1

J-3
1.0 10.0 100.01,000.0

Rho_m (Ohm meter)

Rho_m (Ohm meter)

0 20 40 60 80 100 120 140 160 180 200 220 240 260 280 300 320 340 360 380 400 420 440 460 480 500 520 540 560 580 600 620 640 660 680 700 720 740 760 780 800 820 840 860 880 900 920 940 960 980 1000 1020 1040 1060 1080 1100

Kedalaman (meter)

Kedalaman (meter)

Kedalaman (meter)

Rho_m (Ohm meter)

73

Lampiran 4 B Log Tahanan Jenis Anisotropi Sebenarnya Setelah Dikalibrasi (J-4, J-5, J-6)

J-4
0.0 0.1 1.0 10.0 100.01,000.0 0.0 0.1

J-5
1.0 10.0 100.01,000.0

J-6
0.0 0.1 1.0 10.0 100.01,000.0

0 20 40 60 80 100 120 140 160 180 200 220 240 260 280 300 320 340 360 380 400 420 440 460 480 500 520 540 560 580 600 620 640 660 680 700 720 740 760 780 800 820 840 860 880 900 920 940 960 980 1000 1020 1040 1060 1080 1100

Rho_m (Ohm meter)

0 20 40 60 80 100 120 140 160 180 200 220 240 260 280 300 320 340 360 380 400 420 440 460 480 500 520 540 560 580 600 620 640 660 680 700 720 740 760 780 800 820 840 860 880 900 920 940 960 980 1000 1020 1040 1060 1080 1100

Rho_m (Ohm meter)

0 20 40 60 80 100 120 140 160 180 200 220 240 260 280 300 320 340 360 380 400 420 440 460 480 500 520 540 560 580 600 620 640 660 680 700 720 740 760 780 800 820 840 860 880 900 920 940 960 980 1000 1020 1040 1060 1080 1100

Kedalaman (meter)

Kedalaman (meter)

Kedalaman (meter)

Rho_m (Ohm meter)

74

Lampiran 4 C Log Tahanan Jenis Anisotropi Sebenarnya Setelah Dikalibrasi (J-7, J-8, J-9)

J-7
0.0 0 20 40 60 80 100 120 140 160 180 200 220 240 260 280 300 320 340 360 380 400 420 440 460 480 500 520 540 560 580 600 620 640 660 680 700 720 740 760 780 800 820 840 860 880 900 920 940 960 980 1000 1020 1040 1060 1080 1100 0.1 1.0 10.0 100.0 0 20 40 60 80 100 120 140 160 180 200 220 240 260 280 300 320 340 360 380 400 420 440 460 480 500 520 540 560 580 600 620 640 660 680 700 720 740 760 780 800 820 840 860 880 900 920 940 960 980 1000 1020 1040 1060 1080 1100 0.0

J-8
0.1 1.0 10.0 100.0 0 20 40 60 80 100 120 140 160 180 200 220 240 260 280 300 320 340 360 380 400 420 440 460 480 500 520 540 560 580 600 620 640 660 680 700 720 740 760 780 800 820 840 860 880 900 920 940 960 980 1000 1020 1040 1060 1080 1100 0.0

J-9
0.1 1.0 10.0 100.0

Kedalaman (meter)

Kedalaman (meter)

Rho_m (Ohm meter)

Rho_m (Ohm meter)

Kedalaman (meter)

Rho_m (Ohm meter)

75

Lampiran 4 D Log Tahanan Jenis Anisotropi Sebenarnya Setelah Dikalibrasi (J-10, J-11, J-12)

J-10
0.0 0 20 40 60 80 100 120 140 160 180 200 220 240 260 280 300 320 340 360 380 400 420 440 460 480 500 520 540 560 580 600 620 640 660 680 700 720 740 760 780 800 820 840 860 880 900 920 940 960 980 1000 1020 1040 1060 1080 1100
Rho_m (Ohm meter)

J-11
10.0 100.0 0 20 40 60 80 100 120 140 160 180 200 220 240 260 280 300 320 340 360 380 400 420 440 460 480 500 520 540 560 580 600 620 640 660 680 700 720 740 760 780 800 820 840 860 880 900 920 940 960 980 1000 1020 1040 1060 1080 1100 0.0 0.1 1.0 10.0 100.0 0 20 40 60 80 100 120 140 160 180 200 220 240 260 280 300 320 340 360 380 400 420 440 460 480 500 520 540 560 580 600 620 640 660 680 700 720 740 760 780 800 820 840 860 880 900 920 940 960 980 1000 1020 1040 1060 1080 1100 0.0 0.1

J-12
1.0 10.0 100.0

0.1

1.0

Kedalaman (meter)

Kedalaman (meter)

Rho_m (Ohm meter)

Kedalaman (meter)

Rho_m (Ohm meter)

76

Lampiran 4 E Log Tahanan Jenis Anisotropi Sebenarnya Setelah Dikalibrasi (J-13, J-14, J-15)

J-13
0.0 0 20 40 60 80 100 120 140 160 180 200 220 240 260 280 300 320 340 360 380 400 420 440 460 480 500 520 540 560 580 600 620 640 660 680 700 720 740 760 780 800 820 840 860 880 900 920 940 960 980 1000 1020 1040 1060 1080 1100
Rho_m (Ohm meter)

J-14
10.0 100.0 0 20 40 60 80 100 120 140 160 180 200 220 240 260 280 300 320 340 360 380 400 420 440 460 480 500 520 540 560 580 600 620 640 660 680 700 720 740 760 780 800 820 840 860 880 900 920 940 960 980 1000 1020 1040 1060 1080 1100
Rho_m (Ohm meter)

J-15
10.0 100.0 0 20 40 60 80 100 120 140 160 180 200 220 240 260 280 300 320 340 360 380 400 420 440 460 480 500 520 540 560 580 600 620 640 660 680 700 720 740 760 780 800 820 840 860 880 900 920 940 960 980 1000 1020 1040 1060 1080 1100
Rho_m (Ohm meter)

0.1

1.0

0.0

0.1

1.0

0.0

0.1

1.0

10.0 100.0

Kedalaman (meter)

Kedalaman (meter)

Kedalaman (meter)

77

Lampiran 4 F Log Tahanan Jenis Anisotropi Sebenarnya Setelah Dikalibrasi (J-16)

J-16
0.0 0 20 40 60 80 100 120 140 160 180 200 220 240 260 280 300 320 340 360 380 400 420 440 460 480 500 520 540 560 580 600 620 640 660 680 700 720 740 760 780 800 820 840 860 880 900 920 940 960 980 1000 1020 1040 1060 1080 1100
Rho_m (Ohm meter)

0.1

1.0

10.0 100.0

Kedalaman (meter)

78