Anda di halaman 1dari 41

Pengukuran Besaran Listrik

Andik Nurjihat Awaludin

RE1323

Pengukuran Listrik dan Instrumen Electrical Measurement

Semester I

Manfaat Mata Kuliah: Setelah lulus mata kuliah ini, mahasiswa diharapkan dapat memahami dan dapat melakukan pengukuran berbagai macam besaran listrik (arus, tegangan, tahanan, dll) dengan tepat.
Deskripsi: Pengukuran Besaran Listrik Mata kuliah ini adalah dasar bagi mahasiswa Teknik Elektro untuk mengenal berbagai macam besaran listrik dan cara pengukurannya. Besaran listrik yang diukur meliputi: arus, tegangan, tahanan, kapasitansi, induktansi. Referensi Pustaka Utama: 1. William D. Cooper, Electronic Instrumentation & Measurement Techniques". Pustaka Penunjang: 1. Sudjana Sapiie, Pengukuran dan Alat-alat Ukur Listrik , PT. Pradnya Paramita, Jkt., 1976 2. B.L.Theraja, "A Text Book of Electrical Technology". Prasyarat: Sedang/sudah mengambil mata kuliah Rangkaian Listrik. 2

RE1323

Pengukuran Besaran Listrik Electrical Measurement

Semester II

2 SKS

Tujuan: Kompetensi Utama: Dapat menggunakan (C3) berbagai macam alat ukur listrik dengan benar.

Minggu ke1 2 3-4 5 6-7 8 11-14 15-16

Kemampuan akhir yang diharapkan Memahami: C2 Memahami: C2 Dapat menggunakan: C3 Dapat menggunakan: C3 Dapat menggunakan: C3 Dapat menggunakan: C3 Dapat melakukankan: C3 Dapat menggunakan: C3

Materi Pembelajaran Satuan dan standar, pengukuran dan kesalahan dalam pengukuran. Konstruksi dan cara kerja alat ukur: (PMMC, moving iron, elektrodinamis, termokopel, induksi). Alat ukur besaran listrik (arus dan tegangan) searah dan bolak-balik. Amperemeter, voltmeter, nilai RMS, rectifier instrument. Potensiometer. Klasifikasi tahanan, metode pengukuran dan alat ukur tahanan. Kapasitor dan induktor (review impedansi dan phasor), metode pengukuran kapasitansi dan induktansi. Pengukuran frekuensi. Pengukuran daya arus searah dan bolak balik (1 fasa dan 3 fasa, beban seimbang dan tak seimbang). Oscilloscope.

Organisasi Materi
Alat Ukur Kapasitansi & Induktansi

Berbagai macam alat ukur listrik.

Osiloskop

Pengukuran daya arus searah dan bolak balik (1 fasa dan 3 fasa, beban seimbang dan tak seimbang).

Voltmeter

Amperemeter

Potensiometer

Alat Ukur Tahanan

.Arus & Teg searah dan bolak-balik. .Nilai RMS, rectifier instrument.

.Tahanan, .Metode pengukuran tahanan

.Pengertian daya arus searah & bolak-balik (daya aktif, reaktif, tota 1 fasa & 3 fasa. .Instrumen trafo

Konstruksi dan cara kerja alat ukur: (PMMC, moving iron, elektrodinamis, termokopel, induksi).

.Satuan dan standar .Pengukuran & kesalahan dlm pengukuran.

RE 1323 Pengukuran Besaran Listrik

1: Besaran-besaran listrik, tipe instrumen, metode langsung dan tidak langsung, Satuan dan standard, Kesalahan dalam pengukuran. 2: Klasifikasi alat ukur, rectifier instrument 3: Penggunaan Amperemeter, Voltmeter dan Ohmmeter 4: Potensiometer 5: Tahanan: rangkaian ekivalen, klasifikasi dan pengukuran tahanan rendah 6: Pengukuran tahanan menengah dan tahanan tinggi 7: Pengukuran kapasitor 8: 9 & 10: UTS

Satuan
100 Jarak besaran 20 0.1

Besaran (magnitude) Satuan (unit): STANDARD UKURAN BAGI SETIAP JENIS BESARAN FISIS
6

Besaran & satuan dasar & turunan


panjang massa Besaran, satuan dasar waktu

Gaya, usaha

Besaran, satuan turunan Kecepatan, percepatan Luas, Volume, dll


7

Sistem Metrik
100 20 Jarak besaran 0.1

1790 ilmuwan Prancis -> sistem yang umum tidak bergantung acuan yang dibuat manusia, tapi didasarkan pada ukuran-ukuran permanen oleh alam METER -> 1/10juta bagian jarak antara kutub & katulistiwa sepanjang meridian melewati Paris GRAM SEKON
8

Sistem metrik

Sistem CGS

Sistem MKSA

SI (System International)

Sistem Satuan Metrik : Disulkan Prancis dan disetujui negara2 lain termasuk US dan Inggris (1795). 3 Satuan dasar : meter, gram dan detik CGS : dikembangkan Inggris. 3 satuan dasar : cm, gram dan second. (memudahkan perhitungan elektrostatis dan elektromaknetik). Selain CGS, inggris masih menggunakan satuan kaki (ft), pon (massa) dan second (waktu). MKSA : dikembangkan dari sat. metrik dengan menambahkan Ampere (besaran elektromaknetik praktis). (1935) -> meter, kilogram, second SI : dikembangkan dari MKSA dengan menambah satuan oK (suhu) dan kandela/cd (intensitas penerangan). 1954
9

Standar

STANDARD PENGUKURAN MERUPAKAN PERNYATAAN FISIS DARI SEBUAH SATUAN PENGUKURAN. SEBUAH SATUAN DINYATAKAN DENGAN MENGGUNAKAN SATUAN BAHAN STANDARD SEBAGAI REFERENSI

GRAM -> didefinisikan sbg massa 1 cm3 air murni pada temperatur 4 0C pada tekanan udara (atmosfer) normal (760 mmHg). KILOGRAM -> massa 1 dm3 Satuan massa ini dinyatakan dlm suatu bhn standar yaitu massa Kilogram Prototip Internasional. Disimpan di IBWM (International Buerau of Weights and Measures).
10

Standar

Dengan adanya satuan dasar & turunan dlm pengukuran, tdp bbrp jenis standar pengukuran: STANDAR INTERNASIONAL ->

didefinisikan oleh perjanjian internasional Menyatakan satuan2 pengukuran tertentu sampai ketelitian terdekat yg mungkin yg diijinkan. dipelihara di lab2 standar nasional berbagai negara. Fungsi utama standar primer adalah untuk memeriksa & mengalibrasi standar2 sekunder Merupakan acuan/referensi dasar bagi standar2 yg digunakan dlm laboratorium2 pengukuran industri. dipelihara di laboratorium2 industri

STANDAR PRIMER ->


STANDAR SEKUNDER ->


STANDAR KERJA ->

dipelihara di lab2 pengukuran Digunakan utk memeriksa & mengalibrasi instrumen2 laboratorium.
11

Istilah istilah yang sering dijumpai dalam Pengukuran (Listrik)


1.Accuracy (Ketelitian) 2. Presisi

3. Sensitivitas
4. Error

12

Istilah istilah yang sering dijumpai dalam Pengukuran (Listrik)


1.Accuracy (Ketelitian) Tingkat kedekatan hasil pengukuran dengan harga sebenarnya. 2. Presisi Yaitu tingkat kesamaan di dalam sekelompok pengukuran atau sejumlah instrument.

13

14

Skala

15

16

Contoh AVO Meter


Contoh: Data alat : 1. Nama alat 2. Merek 3. Type 4. Ketelitian

5. Range

: ANALOG MULTI METER : SANWA : SP-15D : AC Voltage 5 % FS DC Voltage 5 % FS AC Current 5 % FS DC Current 5 % FS Resistance 5 % of scale length : Vac : 2,5; 10 ; 50 ; 250 ; 500; 1000 V Vdc : 0,25; 2,5; 10 ;50 ;250 ; 500; 1000 V Adc : 0,25 ; 25 ; 500 mA Ohm : 2 k; 200 k; 2 M;
17

Accuracy (Ketelitian)

Contoh : DC Voltage 5 % FS (% ini adalah ketelitian terhadap full scale). Range : 0 10 volt. error = 5% x 10 = 0.5 V. Maka : bila alat tersebut untuk mengukur suatu tegangan dengan penunjukkan : 5 volt, harga sebenarnya adalah : 5 0.5 volt.

18

Batas ketelitian alat ukur


Standard IEC no. 13B 23 menspesifikasikan bahwa ketelitian dari alat ukur harus diberikan dalam 8 kelas. Kelas tersebut adalah : 0,05; 0,1; 0,2; 0,5; 1; 1,5; 2,5; dan 5 -> menyatakan prosentase ketelitiannya. Menunjukkan bahwa ketelitian dari penunjukkan alat ukur tersebut digaransikan sesuai dengan standar kelasnya.
Kelas alat ukur tersebut digolongkan menjadi 4 klasifikasi : Alat ukur dengan ketelitian tingkat tertinggi yaitu kelas 0,05; 0,1; 0,2. Alat ukur tersebut biasanya ditempatkan secara stasioner di dalam laboratorium atau ruangan standard. Alat ukur dengan ketelitian tingkat sedang yaitu kelas 0,2 dan umumnya dipergunakan untuk pengukuran-pengukuran yang presisi, biasanya dibuat dalam bentuk portable. Alat ukur dengan ketelitian tingkat rendah yaitu kelas 0,5 dibuat dalam ukur portable atau untuk panel. Alat ukur kelas dengan ketelitian sangat rendah yaitu kelas 1,5; 2,5; 5 : Alat-alat ukur ini dipergunakan pada panel-panel dimana presisi serta ketelitian dari alat ukur ini tidak begitu dipermasalahkan.

19

Pada pengukuran listrik ada 2 tipe instrument : Absolute Instrument Secondary Instrument
Absolute Instrument : -memberikan harga yang konstan sebagai standart & tidak perlu dikalibrasi. -sering digunakan di laboratorium Secondary Instrument : -harga yang ditunjukkan secara umum disebabkan oleh penyimpangan jarum penunjuk -perlu dikalibrasi dengan alat ukur standart -> absolute instrument

20

3. Sensitivitas

Kemampuan alat ukur perubahan input / terhadap outputnya. Contoh : meter ukur permanent magnet moving coil (PMMC) input arus dc pada harga tertentu dan outputnya simpangan jarum pada skala penuh
21

**KESALAHAN KESALAHAN DALAM PENGUKURAN


1. Kesalahan umum: -kesalahan pembacaan (pembacaan yg tdk tepat, kesalahan pembacaan skala, dll) -pemakaian instrumen yg tdk sesuai

2. Kesalahan sistematis: -kesalahan instrumen (karena struktur mekanis, mis. Gesekan, tarikan pegas, Membandingkan dg dll) instrumen lain yg lebih -kesalahan kalibrasi akurat -kerusakan instrumen -karena konstruksi instrumen Pengkondisian udara, dll -karena lingkungan (temperatur, kelembaban, dll)
3. Kesalahan acak: -penyebab yg tdk diketahui Menambah jumlah pembacaan & mendekati dg statistik

22

Kesalahan relatif (relative error):

Bila harga pembacaan = M, harga sebenarnya = T, maka kesalahan (error) adalah : =MT
relative error =

100%

23

PERHITUNGAN SYSTEMATIC ERROR


Didalam pengukuran secara umum sering ditentukan oleh 2 atau lebih besaran, dimana besaran besaran itu mempunyai kesalahan sehingga hasil yang didapatkan akan juga bergantung dari besaran masing masing dan kesalahannya

1. Jumlah dari 2 besaran atau lebih

24

PERHITUNGAN SYSTEMATIC ERROR


Didalam pengukuran secara umum sering ditentukan oleh 2 atau lebih besaran, dimana besaran besaran itu mempunyai kesalahan sehingga hasil yang didapatkan akan juga bergantung dari besaran masing masing dan kesalahannya

1. Jumlah dari 2 besaran atau lebih

25

2. Selisih dari 2 besaran atau lebih

3. Perkalian antara 2 besaran Y + dY = (U + dU) (V+dV) = U V + U dV + V dU + dU dV

26

**tugas?

27

**Contoh
A V

R = R dR - cari dR dR/R = dV/V + dI/I; dV/V = 1/100 = 0.01; dI/I = 0.9/90 = 0.01; Maka dR/R = 0.02. dR = 0.02 R R = 1.1 0.022 Kohm
28

Rt

Rt
PL 2

**Range of possible Error


Jika terdapat sejumlah pengukuran independent maka dipakai nilai rata rata dan terdapat parameter penyimpangan terbesar Contoh : Suatu rentetan pengukuran tegangan yg independent dilakukan 4 pengamat menghasilkan 117.02 V, 117.11 V, 117.08 V dan 117.03 V. tentukan (a) Tegangan rata-rata (b) Rangkuman kesalahan

35

Jawab : Erata-rata= (E1+E2+E3+E4)/N

= (117.02 + 117.11 + 117.08 + 117.03)/4 = 117.06 Volt


Rangkuman = Emax - Erata-rata= 117.11-117.06 = 0.05 V dan juga = Erata-rata - Emin= 117.06-117.02 = 0.04 V

Rangkuman kesalahan rata rata = (0.05 + 0,04)/2 = 0.045 Volt

36

Besaran besaran Yang Diukur Dalam Pengukuran Listrik (Praktis)


Arus (I) Tegangan (V) Tahanan (R) Kapasitansi (C) Induktansi (L) Frekuensi (f) Daya (P) Daya reaktif (Q) Faktor kerja (cos )

Ampere Volt F H Hz, C/s. Watt VAR

37

Picco (p)= 10-12 Nano (n) = 10-9 Micro ()= 10-6 Milli (m) = 10-3 Centi (C) = 10-2 Deci (d) = 10-1 Deca (da) = 10 Hecto (H) = 102 Kilo (K) = 103 Mega (M)= 106 Giga (G) = 109 Tera (T) = 1012
38

Sekian & terima kasih

39

40

41