Anda di halaman 1dari 64

HIDROGEOLOGI

TIPOLOGI SISTEM AKUIFER

10/9/2013

PERISTILAHAN
1. 2. 3. 4. Akuifer/akifer (aquifer) Akuitar/akitar (aquitard) Akuiklud/akiklud (aquiclude) Akuifug/akifug (aquifuge)

10/9/2013

1. Akuifer a. Akuifer (aquifer): lapisan pembawa air (lapisan permeabel). Berasal dari kata aqua berarti air dan ferre berarti mengandung. b. Aquifers are rocks or sediment that act as storage reservoirs for groundwater and are typically characterized by high porosity and permeability (Akuifer adalah batuan atau sedimen yang bertindak sebagai ruang penyimpan untuk air tanah dan umumnya karakteristik porositas dan permeabilitas tinggi ) c. An aquifer is any soil or rock formation that supplies an acceptable quantity and quality of groundwater (Akuifer adalah setiap tanah atau formasi batuan dapat mensuplai serta menerima air tanah secara kuantitas dan kualitas)
10/9/2013 3

d. Aquifer is a geologic unit that can store and transmit water at resources development rates (Akuifer adalah suatu unit geologi yang dapat menyimpan dan memancarkan air pada tingkat pengembangan sumber daya) e. Akuifer adalah formasi geologi atau grup formasi yang mengandung air dan secara signifikan mampu mengalirkan air melalui kondisi alaminya. f. Akuifer : suatu formasi geologi, kelompok formasi atau sebagian formasi yang terdiri dari material permeabel jenuh air, dimana kandungan airnya mampu sebagai sumber mata air atau sumur bor (Lohman, 1972). g. Akuifer : suatu formasi geologi di mana formasi tersebut mengandung air dan dalam kondisi yang umum ditemui di lapangan memungkinkan air melalui formasi tersebut. h. Akuifer: suatu formasi geologi yang mengandung air dan dapat memindahkan air dari satu titik ke titik lain dalam jumlah yang cukup dan dapat dikembangkan secara ekonomis. Contoh : pasir, kerikil, batupasir, batugamping rekahan.
10/9/2013 4

10/9/2013

10/9/2013

2. Akuitar (aquitard) : batuan yang mempunyai susunan sedemikian rupa sehingga dapat menyimpan air tetapi hanya dapat mengalirkan air dalam jumlah terbatas. a. Akuitar : suatu lapisan atau formasi geologi yang kurang kedap air bila dibandingkan dengan akuiklud, tetapi masih dapat mentransmisikan atau meluluskan air walaupun dalam jumlah sedikit. b. Akuitar : suatu formasi geologi yang jenuh dan mempunyai kelulusan yang jelek, sehingga dapat menghalangi pergerakan air tanah. c. Akuitar : formasi geologi yang semikedap, mampu mengalirkan air tetapi dengan laju yang sangat lambat jika dibandingkan dengan akuifer. Meskipun demikian dalam daerah yang sangat luas, mungkin mampu membawa sejumlah besar air antara akuifer yang satu dengan lainnya. d. Akuitar : lapisan batuan yang dapat menyimpan air dan mengalirkan dalam jumlah yang terbatas. Contoh : lempung pasiran
10/9/2013 7

3. Akuiklud (aquiclude): lapisan kedap air (lapisan impermeabel). Berasal dari kata aqua berarti air dan claudere yang berarti menutup. a. Akuiklud : suatu formasi geologi yang tidak dapat dilalui air dalam jumlah yang berarti, walaupun formasi tersebut juga mengandung air. b. Akuiklud : suatu formasi geologi yang berisi air tapi tak dapat memindahkan air dengan cepat untuk melengkapi suplai yang berarti pada sumur. c. Akuiklud : batuan yang dapat menyimpan air tetapi tidak dapat mengalirkannya dalam jumlah yang berarti. d. Akuiklud : formasi geologi yang mungkin mengandung air, tetapi dalam kondisi alami tidak mampu mengalirkannya, misalnya lapisan lempung. Untuk keperluan praktis, akuiklud dipandang sebagai lapisan kedap air atau dikenal formasi semi kedap atau leaky aquifer (akuifer bocor). e. Akuiklud : lapisan yang mampu menyimpan air, tetapi tidak dapat mengalirkan air dalam jumlah yang berarti. Contoh : lempung, serpih, tuf halus, lanau.
10/9/2013 8

4. Akuifug (aquifuge) : lapisan kebal air. Berasal dari kata aqua berarti air dan fugere yang berarti mengusir. a. Akuifug : suatu lapisan atau formasi yang kedap air dan tidak mengandung air. b. Akuifug : suatu formasi yang tidak mempunyai bukaan saling berhubungan dan tidak bisa mendapatkan ataupun memindahkan air. c. Akuifug : batuan yang tidak dapat menyimpan dan mengalirkan air d. Akuifug : lapisan batuan yang kedap air, tidak dapat menyimpan dan mengalirkan air. Contoh : batuan kristalin, batuan metamorf, granit, batuan yang kompak, keras dan padat.

10/9/2013

Jenis-jenis akuifer
Berdasarkan litologinya, akuifer dapat dibedakan menjadi 4 (empat) macam yaitu : 1. Unconfined aquifer/phreatic aquifer/non artesian aquifer/ free aquifer (akuifer bebas/akuifer tidak tertekan) 2. Confined aquifer/pressure aquifer/artesian aquifer (akuifer tertekan/ akuifer terkekang) 3. Leakage aquifer/semi confined aquifer (akuifer bocor/akuifer semi) tertekan) 4. Perched aquifer/perched groundwater (akuifer menggantung/akuifer tumpang/ air tanah tumpang)

10/9/2013

10

1. Unconfined aquifer/phreatic aquifer/non artesian aquifer/ free aquifer (akuifer bebas/akuifer tidak tertekan) Suatu akuifer dimana muka air tanah merupakan bidang batas sebelah atas daripada zone jenuh air. akuifer yang bagian atasnya tidak ditutupi oleh lapisan dengan permeabilitas rendah. Karena tidak adanya lapisan penutup, maka tekanan udara dipermukaan air tanah sama dengan tekanan udara dipermukaan atau tekanan atmosfer. Lapisan lolos air yang hanya sebagian terisi oleh air dan berada di atas lapisan kedap air. Permukaan tanah pada aquifer ini disebut dengan water table (preatiklevel), yaitu permukaan air yang mempunyai tekanan hidrostatik sama dengan atmosfer.
10/9/2013 11

Akuifer bebas atau akuifer tak tertekan adalah air tanah dalam akuifer tertutup lapisan impermeable, dan merupakan akuifer yang mempunyai muka air tanah. Unconfined Aquifer adalah akuifer jenuh air (satured). Lapisan pembatasnya yang merupakan aquitard, hanya pada bagian bawahnya dan tidak ada pembatas aquitard di lapisan atasnya, batas di lapisan atas berupa muka air tanah. Permukaan air tanah di sumur dan air tanah bebas adalah permukaan air bebas, jadi permukaan air tanah bebas adalah batas antara zone yang jenuh dengan air tanah dan zone yang aerasi (tak jenuh) di atas zone yang jenuh. Akuifer jenuh disebut juga sebagai phreatic aquifer, non artesian aquifer atau free aquifer.

10/9/2013

12

AKUIFER BEBAS/AKUIFER TIDAK TERTEKAN (UNCONFINED AQUIFER) akuifer yang dibatasi oleh lapisan impermeabel (lapisan kedap air) di bagian bawahnya tetapi pada bagian atasnya tidak ada lapisan kedap air

10/9/2013

13

2. Confined aquifer/pressure aquifer/artesian aquifer (akuifer tertekan/ akuifer terkekang) Suatu akuifer dimana air tanah terletak di bawah lapisan kedap air (impermeable) dan mempunyai tekanan lebih besar daripada tekanan atmosfer. akuifer yang seluruh jumlahnya air yang dibatasi oleh lapisan kedap air, baik yang di atas maupun di bawah, serta mempunyai tekanan jenuh lebih besar dari pada tekanan atmosfer akuifer yang dibatasi pada bagian atas dan bawahnya oleh lapisan dengan kelulusan yang sangat kecil. Akibat tertutupnya bagian atas akuifer oleh lapisan tersebut, maka tekanan pada muka air tanah tidak sama dengan tekanan atmosfer. Tinggi tekanan air pada akuifer disebut juga dengan permukaan pisometrik (piezometric surface). Pada daerah ini dimana ketinggian sumurnya lebih rendah dari permukaan pisometrik dapat terjadi gejala artesis. air tanah yang terdapat pada akuifer ini disebut air tertekan atau air artesian.
10/9/2013 14

Akuifer tertekan adalah suatu akuifer dimana air tanah terletak di bawah lapisan kedap air (impermeable) dan mempunyai tekanan lebih besar daripada tekanan atmosfer. Air yang mengalir (no flux) pada lapisan pembatasnya, karena confined aquifer merupakan akuifer yang jenuh air yang dibatasi oleh lapisan atas dan bawahnya.

10/9/2013

15

AKUIFER TERTEKAN (CONFINED AQUIFER)

akuifer yang bagian atas dan bawahnya dibatasi oleh lapisan bersifat akuifug atau akuiklud

10/9/2013

16

AKUIFER TERTEKAN (CONFINED AQUIFER)

10/9/2013

17

3. Leakage aquifer/semi confined aquifer (akuifer bocor) Suatu akuifer dimana air tanah terletak di bawah lapisan yang setengah kedap air sehingga akuifer disini terletak antara akuifer bebas dengan akuifer tertekan. Akuifer yang pada bagian atas atau bawahnya dibatasi oleh lapisan yang kelulusannya jauh lebih kecil dari kelulusan akuifer itu sendiri. Bocoran dapat terjadi dari akuifer itu sendiri. Bocoran dapat terjadi dari akuifer ke lapisan yang mengekangnya atau sebaliknya. Karena kecilnya nilai kelulusan lapisan pengekang maka aliran horizontal pada lapisan pengekang dapat diabaikan. Akuifer yang seluruhnya jenuh air, dimana bagian atasnya dibatasi oleh lapisan semi lolos air dibagian bawahnya merupakan lapisan kedap air.
10/9/2013 18

AKUIFER BOCOR (LEAKY AQUIFER)


akuifer yang dibatasi oleh lapisan semi permeabel di bagian atas dan atau di bagian bawahnya

10/9/2013

19

Akuifer bocor (Leakage Aquifer)

10/9/2013

20

4. Perched aquifer/perched groundwater (akuifer menggantung/ akuifer tumpang/ akuifer melayang /air tanah tumpang) akuifer yang mempunyai massa air tanahnya terpisah dari air tanah induk oleh suatu lapisan yang relatif kedap air yang tidak begitu luas dan terletak di atas zone jenuh air Akuifer disebut akuifer melayang jika di dalam zone aerasi terbentuk sebuah akuifer yang terbentuk di atas lapisan impermeable. Akuifer melayang ini tidak dapat dijadikan sebagai suatu usaha pengembangan air tanah, karena mempunyai variasi permukaan air dan volumenya yang besar.

10/9/2013

21

Akuifer melayang (Perched Aquifer)

10/9/2013

22

Akuifer melayang (Perched Aquifer)

10/9/2013

23

Ilustrasi dari tiga jenis akuifer menurut Kruseman dan de Rieder, 1994

10/9/2013

24

Penampang akuifer

10/9/2013

25

Gambar muka air tanah pada sumur

10/9/2013

26

10/9/2013

27

10/9/2013

28

Identifikasi Hidrodinamik Suatu akuifer

(S. Mandel, 1981)


10/9/2013 29

Karakterisasi Isian air tanah Besarnya isian air tanah tergantung indeks hidrogeologi: Geomorfologi, meliputi kemiringan topografi dan jaringan sistem hidrologi permukaan Geologi bawah permukaan, tertama berkaitan erat dengan batuan Kondisi permukaan tanah, pedologi, tanaman penutup dan kelembaban Kedalaman permukaan piezometri Bangunan-bangunan air yang diterapkan dan konservasi tanah (Castany,1902)
10/9/2013 30

Tipologi Sistem akuifer


5 Tipologi Sistem akuifer untuk wilayah Indonesia, yaitu: 1. Tipologi Sistem akuifer Endapan Gunungapi 2. Tipologi Sistem akuifer Endapan Aluvial 3. Tipologi Sistem akuifer Batuan Sedimen 4. Tipologi Sistem akuifer Batuan Kristalin dan Metamorf. 5. Tipologi Sistem akuifer Endapan Glasial (Puradimaja, 1993)

10/9/2013

31

1. Tipologi Sistem Akuifer Endapan Gunungapi


Tipologi sistem akuifer endapan gunungapi terdiri dari endapanendapan piroklastika yang umumnya berupa pelapukan yang tebalnya lebih dari 1 meter, sangat berpori dan tidak kompak, berselang-seling dengan lapisan aliran lava umumnya kedap air. Susunan perlapisan endapan gunungapi tersebut menyebabkan terakumulasinya air tanah yang cukup besar pada daerah kaki gunungapi ditandai dengan munculnya banyak mata air dengan debit cukup besar Umumnya mata air banyak muncul pada morfologi bagian tubuh, baik dikontrol oleh adanya kontak atara lapisan yang berbeda tingkat kelulusannya, ataupun oleh adanya tekuk dan pemotongan lereng Selain sistem media berpori, potensi air tanah juga pada akuifer dengan sistem media rekahan yang banyak dijumpai pada lava. Rekahan tersebut terbentuk oleh kekar-kekar yang terjadi akibat proses pada saat pembekuannya ataupun akibat tektonik/ volkanisme.
10/9/2013 32

Tipologi Sistem Akuifer Endapan Gunungapi

10/9/2013

(S.Mandel,1981) 33

2. Tipologi Sistem Akuifer Endapan Aluvial


Sistem akuifer ini terbentuk akibat proses transportasi dan sedimentasi yang terjadi disepanjang aliran sungai. Umumnya berkembang pada sungai besar yang bermeander dan sungai teranyam (braided stream). a. Sistem akuifer endapan aluvial pantai (akuifer Pantai) akuifer pantai mempunyai potensi air tanah cukup baik. Endapan aluvial pantai di Indonesia cukup besar mengingat garis pantai Indonesia yang cukup panjang. Morfologi di daerah aluvial pantai umumnya datar sampai sedikit bergelombang, memanjang sejajar dengan garis pantai. Dari segi kuantitas, air tanah di daerah akuifer pantai dapat menjadi sumber air tanah yang baik terutama pada daerah pematang pantai/ gosong pantai atau lensa-lensa batupasir lepas.
10/9/2013 34

Namun kualitas air tanah pada akuifer aluvial pantai tergolong buruk, ditandai dengan bau, warna kuning, keruh, tingginya kandungan garam, serta kandungan Fe dan Mn yang utuh untuk daerah pantai rawa (pantai pasang surut). Sedangkan kualitas air tanah yang baik umumnya di dapat pada akuifer pantai berupa akuifer tertekan (unconfined aquifer). Kondisi air tanah di dataran pantai banyak ditentukan kondisi geologi di hulunya. Endapan aluvial ini dapat menjadi tebal jika cekungan yang membatasi terus menurun karena beban endapannya, misalnya dibatasi oleh sesar/patahan turun.

10/9/2013

35

b. Sistem akuifer endapan delta atau rawa Sistem akuifer ini memiliki potensi air tanah dangkal yang relatif rendah/kecil, dengan kualitas buruk yang dicirikan dengan warna keruh, berbau serta rasa yang masam atau payau dan tingginya kadar garam, Fe, dan Mn. Lapisan pelapukan umumnya tebal dan bersifat kedap (impermeabel). Karakteristik akuifer di daerah ini adalah media pori dengan ketebalan akuifer yang relatif tipis pada lapisan yang berukuran butir pasir.

10/9/2013

36

Tipologi Sistem Akuifer Endapan Aluvial

(S Mandel 1981)
10/9/2013 37

3. Tipologi Sistem Akuifer Batuan Sedimen


a. Sistem akuifer Batupasir-Batuserpih/batulempung terlipat Sistem akuifer batupasir-batuserpih/batulempung pada dasarnya mirip dengan sistem akuifer endapan aluvial atau delta yang terdiri atas perselingan pasir dan lempung. Pada sistem ini mempunyai umur lebih tua dan telah mengalami proses diagenesa menyebabkan terjadi kompaksi, sementasi, dan lithifikasi. Proses ini selanjutnya menyebabkan terjadinya reduksi porositas dan permeabilitas pada batupasir. Sistem akuifer ini dapat terbentuk dalam beberapa variasi kondisi geologi. Contoh dalam kerangka kontinental sedimen-sedimen mengisi depresi berbentuk cekungan dalam skala regional yang luas menghasilkan formasi-formasi geologi dengan batupasir yang kemudian dijumpai sebagai akuifer tertekan.
10/9/2013 38

Akuifer Sedimen

10/9/2013

39

b. Sistem Akuifer Sedimen Terlipat atau Terpatahkan Berdasarkan posisinya, Indonesia terletak disepanjang jalur-jalur pertemuan lempeng menyebabkan wilayahnya mengalami kondisi tektonik yang sangat kuat. Kondisi tektonik tersebut memberikan deformasi terhadap satuan-satuan geologi yang terendapkan dalam berbagai cekungan-cekungan sedimen yang ada. Deformasi yang diakibatkannya menyebabkan batuan terlipat dan atau terpatahkan. Potensi air tanah di daerah ini umumnya kecil mengingat batuan penyusunnya berupa serpih, napal atau lempung yang bersifat kedap air. Batupasir jika umumnya berupa sisipan dan sangat kompak karena berumur tua dan telah mengalami tektonik kuat, sehingga sedikit kemungkinan lapisan batupasir tua ini dapat bertindak sebagai akuifer yang baik. Pada breksi sedimen, batugamping sekalipun sangat umum dijumpai pada daerah lipatan, apabila penyebarannya cukup luas, dipisahkan menjadi sistem akuifer tersendiri mengingat hidrogeologinya yang spesifik.
10/9/2013 40

Akuifer Sedimen Terlipat

(S. Mandel, 1981)


10/9/2013 41

c. Sistem Akuifer Batuan Karbonat/Batugamping (akuifer Karstik) Di negara kita dapat dijumpai sistem akuifer batuan karbonat/ batugamping. Daerah pegunungan yang batuannya terdiri dari batugamping dan memperlihatkan morfologi yang khas berupa kumpulan bukit-bukit membulat serta kehadiran sungai-sungai bawah tanah disebut perbukitan karst. Pada dasarnya, karena merupakan batuan yang kompak, batugamping bersifat impermeabel. Adanya sistem rekahan atau rongga-rongga pelarutan di dalamnya, menyebabkan batugamping dapat bertindak sebagai akuifer yang cukup baik tetapi tinjauan hidrogeologinya berlainan dengan daerah air tanah pada media porous.

10/9/2013

42

Penyaluran bawah permukaan umumnya lebih menonjol dibandingkan penyaluran air permukaan, maka jarang sekali ditemukan sungai yang berair terus sepanjang tahun karena air lebih banyak mengalir sebagai aliran bawah permukaan melalui sistem rongga-rongga pelarutan yang bercabang-cabang dan bertingkattingkat sesuai dengan sejarah pelarutan batugamping yang akhirnya dapat membentuk suatu jaringan sistem aliran sungai bawah tanah. Seperti terlihat gambar di bawah, batugamping mempunyai sifat yang khas yaitu dapat melarut dalam air sehingga dengan adanya sifat ini porositas pada batugamping berupa porositas sekunder atau rekahan.

10/9/2013

43

Akuifer Sedimen Media Rekahan

(S. Mandel, 1981)


10/9/2013 44

Sistem gua yang saling berhubungan di bawah tanah dan saluran bawah tanah merupakan suatu akuifer karst.

10/9/2013

45

4. Tipologi Sistem Akuifer Batuan Kristalin dan Metamorf


Pegunungan dengan batuan kristalin berupa batuan beku dan metamorf berumur Pra Tersier tersingkap di Sumatera, Kalimantan, Sulawesi, Kepulauan Nusa Tenggara, Maluku dan Papua. Di pulau Jawa penyebarannya sangat terbatas, hanya dijumpai di Karangsambung Kebumen, Jawa Tengah dan di CiletuhSukabumi, Jawa Barat. Di pulau Jawa pada umumnya terdiri dari batuan metamorfosa dan kristalin seperti filit dan sekis, serta batuan beku kristalin. Melihat jenis batuannya, potensi air di daerah ini sangatlah kecil karena sifat batuannya umumnya kompak, padat dan keras sehingga kurang meneruskan air (impermeabel).

10/9/2013

46

Morfologi pegunungan Pra-tersier umumnya berbukit cukup terjal, sehingga kecil sekali kesempatan air tanah untuk berakumulasi, dan kecil sekali kemungkinan munculnya mata air, atau jika ada hanya berupa rembesan dengan debit kecil. air tanah dalam jumlah terbatas, berupa air tanah dangkal dapat dijumpai di pegunungan Pra-Tersier pada endapan-endapan kipas lerengnya, atau pada tanah hasil pelapukannya. Dapat pula pada batuan padatnya dengan dikontrol oleh sistem retakan dan rekahan intesif. Sistem keterdapatan air tanah dalam batuan padat yang dikontrol oleh sistem retakan dan rekahan intensif, dapat dikategorikan sebagai sistem akuifer batuan beku untuk zona batuan padat dengan beku sebagai penyusunnya dan zona akuifer batuan metamorf untuk zona batuan padat dengan batuan metamorf sebagai batuan penyusunnya.
10/9/2013 47

Tipologi Sistem Akuifer Batuan Kristalin dan Metamorf

10/9/2013

48

10/9/2013

49

10/9/2013

50

Penampang geologi utara - selatan berdasarkan data pemboran di Cekungan Jakarta

10/9/2013

51

Fluktuasi air tanah


Muka air tanah baik yang berupa muka air tanah bebas (phreatic) maupun yang berupa muka air tanah tertekan (pisometrik). Setiap penyimpangan dari keadaan normal yang menghasilkan suatu perubahan dalam tekanan dari air tanah, akan menyebabkan muka air tanah berubah. Perubahan-perubahan tersebut misalnya dalam perbedaan penambahan dan pengambilan air tanah, perubahannya akan bervariasi dari waktu. Perubahan muka air tanah dapat disebabkan oleh : Pemompaan Variasi tingkatan aliran Evaporasi Pasang surut
52

10/9/2013

Macam-macam fluktuasi
Berdasarkan waktu fluktuasi muka air tanah dapat dibedakan menjadi: a. Secular, berubah sampai dengan tahunan. Hal ini dapat disebabkan oleh panjangnya musim kemarau atau musim hujan. b. Seasonal, berubah setiap musim. Disebabkan perbedaan musim kemarau dan musim penghujan c. Journal, berubah secara harian, dapat disebabkan adanya perbedaan besarnya penguapan d. Temporer, berubah pada setiap saat, disebabkan terjadinya gempa bumi.

10/9/2013

53

Perubahan kedudukan muka air tanah

10/9/2013

54

Perubahan kedudukan muka air tanah

10/9/2013

55

Pengaruh aliran air permukaan yang mempunyai hubungan langsung dengan akuifer bebas maka aliran air permukaan dapat sebagai pemberi air atau sebagai penerima air. Pengaruh ini tergantung dari kedudukan muka air tanah dengan kedudukan muka air dari aliran air permukaan tersebut. Dalam hal ini dapat berupa : a. Influent (losing stream), apabila aliran air permukaan sebagai pemberi pada air tanah b. Effluent (gaining stream), apabila air tanah sebagai pemberi pada air permukaan

10/9/2013

56

10/9/2013

57

10/9/2013

58

10/9/2013

Sumber : Winter et al, 1998

59

Losing Stream

Sumber : Winter et al, 1998


10/9/2013 60

Perubahan aliran sungai, sungai mendapat tambahan air sedikit pada suatu priode tetapi kehilangan air lebih banyak pada periode lain

10/9/2013

Sumber : Winter et al, 1998

61

Berbagai Relasi antara Air Tanah dan Air Sungai


Identifikasi dan penetapan besarnya infiltrasi setiap bagian sungai sangat berperan untuk menghitung besarnya keluaran dan masukan air dari dan ke dalam akuifer (Sumber : Lee, 1980)

10/9/2013

62

Tugas 1. Cari tulisan ilmiah/jurnal yang membahas tentang air tanah. 2. Pelajari tulisan ilmiah/jurnal tersebut dan beri ulasan/kritikan/ komentar tentang topik tersebut. 3. Ulasan/kritikan/komentar terhadap tulisan ilmiah/jurnal di ketik dan lampirkan dibagian belakang tulisan ilmiah/jurnal. 4. Tugas ini dikumpul pada waktu ujian semester.
10/9/2013 63

Tugas Mata Kuliah Hidrogeologi


Pencemaran Airtanah akibat Limbah Rumah Tangga di..

Oleh .. NIM

JURUSAN GEOGRAFI FAKULTAS ILMU SOSIAL UNIVERSITAS NEGERI PADANG 2012


10/9/2013 64