Anda di halaman 1dari 10

PRESENTED BY : KELOMPOK VII

RAMLA Y. DAUD NURHAYATI MARADA YUL KIRAMAN WIDYAWATI ISIMA WAHYUDIN DJAFAR

UU No. 13 tahun 2003 pasal 1 angka 25 menjelaskan bahwa definisi PHK adalah pengakhiran hubungan kerja karena suatu hal tertentu yang mengakibatkan berakhirnya dan kewajiban antara buruh/pekerja dan pengusaha. Apabila kita mendengar istilah PHK, yang biasa terlintas adalah pemecatan sepihak oleh pihak pengusaha karena kesalahan pekerja. Karenanya, selama ini singkatan ini memiliki konotasi negatif. Padahal kalau kita tilik definisi diatas yang diambil dari UU No. 13/2003 tentang ketenagakerjaan, dijelaskan PHK dapat terjadi karena bermacam sebab. Intinya tidak persis sama dengan pengertian dipecat.

Terdapat bermacam-macam alasan PHK, dari mulai pekerja mengundurkan diri, tidak lulus masa percobaan hingga perusahaan pailit. Selain itu: Selesainya PKWT Pekerja melakukan kesalahan berat Pekerja melanggar perjanjian kerja Pekerja mengajukan PHK karena pelanggaran pengusaha Pekerja menerima PHK meski bukan karena kesalahannya Pernikahan antara pekerja PHK massal, karena perusahaan rugi, force majeur atau melakukan efisiensi Peleburan, penggabungan, perubahan status Pekerja meninggal dunia Dan lain-lain

PHK Sukarela Pekerja dapat mengajukan pengunduran diri kepada pengusaha secara tertulis tanpa paksaan/intimidasi. Undang-undang melarang pengusaha memaksa pekerjanya untuk mengundurkan diri. Namun dalam praktik, pengunduran diri kadang diminta oleh pihak pengusaha.

PHK tidak sukarela Seseorang dapat dipecat (PHK tidak sukarela) karena bermacam hal, antara lain rendahnya performa kerja, akukan pelanggaran perjanjian kerja, peraturan perusahaan atau kebijakankebijakan lain yang dikeluarkan pengusaha. Tidak semua kesalahan dapat berakibat pemecatan. Hal ini tergantung besarnya tingkat kesalahan.

PHK oleh hakim

PHK dapat pula terjadi karena putusn hakim. Apabila hakim memandang hubungan kerja tidak lagi kondusif dan tidak mungkin dipertahankan, maka hakim dapat melakukan PHK yang berlaku sejak putusan dibacakan
PHK karena peraturan perundang-undangan

Pekerja yang meninggal dunia, perusahaan yang pailit, dan force majeure merupakan alasan PHK diluar keinginan para pihak. Meski begitu dalam praktek force majeure sering dijadikan alasan pengusaha untuk -pekerjanya

Selain karena pengunduran diri hal-hal tertentu di bawah ini,PHK harus dilakukan melalui penetapan lembaga penyelesaian hubungan industri (LPPHI). hal-hal tersebut adalah : a. Pekerja masih dalam masa percobaan kerja, bila mana telah di persyaratkan secara tertulis sebelumnya b. Pekerja mengajukan permintaan pengunduran diri, secara tertulis atas kemauan sendiri tanpa ada indikasi adanya tekanan/ intimidasi dari pengusaha, berakhirnya hubungan kerja sesuai dengan perjanjian kerja waktu tertentu untuk pertama kali. c. Pekerja mencapai usia pensiun sesuai dengan ketetapan dalam perjanjian kerja. d. Pekerja meninggal dunia e. Pekerja ditahan f. Pengusaha tidak terbukti melekukan pelanggaran yang dituduhkan pekerja melakukan permohonan PHK

Perselisihan PHK termasuk perselisihan hubungan industrial bersama perselisihan hak, perselisihan kepentingan dan perselisihan antar serikat pekerja. Perselisihan PHK timbul karena tidak adanya kesesuaian pendapat antara pekerja dan pengusaha mengenai pengakhiran hubungan kerja yang dilakukan salah satu pihak.

Perundingan Bipartit Perundingan Tripartit Pengandilan Hubungan Industri

Kasasi (Mahkama Agung)

Alasan PHK besaran kompensasi Mengundurkan diri (kemauan sendiri) - berdasarkan UPH Tidak lulus masa percobaan tidak berhak kompensasi Selesainya PKWT tidak berhak atas kompensasi Pekerja melakukan kesalahan berat berhak atas UPH Pekerja melakukan pelanggaran perjanjian kerja, perjanjian kerja bersama, atau peraturan perusahaan 1 kali UP, 1 kali U&PMK, dan UPH. Pekerja mengajukan PHK karena pelanggaran pengusaha 2 kali UP, 1 kali UPMK, dan UPH

TERIMA KASIH