Anda di halaman 1dari 22

MODUL 2

SIKLUS PENJUALAN DAN PENERIMAAN KAS


Berikut ini adalah akun-akun utama yang terdapat dalam siklus penjualan dan penerimaan kas:
Penjualan Retur dan Pengurangan Harga Penjualan Beban piutang Tak Tertagih Potongan Tunai yang Diambil Piutang Usaha Dagang Penyisihan Piutang Tak Tertagih Kas di Bank (debit dari penerimaan kas)

Ada lima golongan transaksi yang terdapat dalam siklus penjualan dan penerimaan kas:
Penjualan (penjualan kas dan kredit) Penerimaan Kas Retur dan Pengurangan Harga Penjualan Penyisihan Piutang Tak Tertagih Beban Penghapusan piutang tak tertagih

Pada banyak bagian, audit atas siklus penjualan dan penerimaan kas dapat dilakukan secara terpisah dari audit atas siklus yang lain dan secara subjektif dapat digabungkan dengan bagian audit yang lain sebagai hasil proses pengumpulan bahan bukti. Auditor harus ingat bahwa konsep materialitas membuat mereka harus mempertimbangkan gabungan kekeliruan dalam seluruh bagian audit sebelum membuat keputusan akhir atas kewajaran penyajian laporan keuangan.

Pusat Pengembangan Bahan Ajar - UMB

Marsyaf SE. Ak. AUDITING 2

HAKEKAT SIKLUS PENJUALAN DAN PENERIMAAN KAS


Siklus penjualan dan penerimaan kas meliputi keputusan dan proses yang diperlukan untuk mengalihkan kepemilikan atas barang dan jasa yang telah tersedia untuk dijual kepada pelanggan. Siklus ini dimulai dengan permintaan oleh pelanggan dan berakhir dengan perubahan bahan atau jasa menjadi piutang usaha, dan akhirnya menjadi uang tunai. Siklus ini meliputi beberapa golongan transaksi, akun dan fungsi-fungsi usaha, demikian pula sejumlah dokumen dan catatan ini. Fungsi penagihan harus memastikan seluruh penerimaan kas telah diidentifikasi dengan pantas dan dengan segera disetor secara utuh ke bank. Banyak perusahaan menggunakan system lockbox, dimana pembayaran dari pelanggan dikirim langsung ke bank entitas. Tabel 2.1: Golongan Transaksi, Akun, Fungsi dan Dokumen Catatan Terkait untuk Siklus Penjualan dan Penerimaan Kas GOLONGAN TRANSAKSI Penjualan AKUN Penjualan dan piutang Usaha FUNGSI BISNIS Pemrosesan order pelanggan Persetujuan penjualan kredit DOKUMEN DAN CATATAN Order pelanggan Order Penjualan Order pelanggan atau order penjualan Pengiriman Barang Dokumen Pengiriman Pengiriman ke konsumen dan pencatatan penjualan Faktur penjualan Jurnal penjualan Laporan ikhtisar penjualan Berkas induk piutang usaha Neraca saldo

Pusat Pengembangan Bahan Ajar - UMB

Marsyaf SE. Ak. AUDITING 2

piutang usaha Rekening bulanan Penerimaan kas Kas di bank (debet dari penerimaan kas piutang usaha) Pemrosesan dan pencatatan penerimaan kas Nota pembayaran Daftar penerimaan kas yang disiapkan sebelumnya Jurnal penerimaan Retur dan pengurangan harga penjualan Penghapusan piutang tak tertagih Beban piutang tak tertagih Retur dan pengurangan harga penjualan piutang usaha Piutang usaha Penyisihan piutnag tak tertagih Beban piutang tak tertagih Penyisihan piutang tak tertagih Pemrosesan dan pencatatan retur dan pengurangan harga penjualan Penghapusan piutang tak tertagih Penyisihan piutang kas Nota kredit Jurnal retur dan pengurangan harga penjualan Formulir otorisasi penghapusan piutang Tidak dapat diterapkan

FUNGSI-FUNGSI USAHA DALAM SIKLUS DAN DOKUMEN DAN CATATAN TERKAIT


Pembahasan atas fungsi yang terdapat dalam organisasi klien atas siklus penjualan dan penerimaan kas adalah bermanfaat untuk memahami bagaimana pelaksanaan audit dalam siklus ini. Fungsi dalam siklus penjualan dan penerimaan kas berikut ini: 1. PEMROSESAN ORDER PELANGGAN Permintaan barang oleh pelanggan merupakan titik awal keseluruhan siklus. Order pelangggan (customer order) Adalah permintaan barang dagang oleh pelanggan. Permintaan mungkin diterima melalui telepon, surat, formulir isian yang dikirim ke pelangggan yang ada dan yang potensial, melalui wiraniaga, atau cara yang lain. Order penjualan (sales order) Adalah dokumen untuk mencatat transaksi, jumlah dan informasi terkait untuk barang dipesan oleh pelangggan.

Pusat Pengembangan Bahan Ajar - UMB

Marsyaf SE. Ak. AUDITING 2

2. PERSETUJUAN PENJUALAN SECARA KREDIT (GRANTING CREDIT) Sebelum barang dikirimkan, seseorang yang berwenang dalam

perusahaan harus menyetujui penjualan secara kredit ke pelanggan atas penjualan kredit tersebut. Pada kebanyakan perusahaan, indikasi adanya persetujuan penjualan secara kredit atas permintaan penjualan adalah persetujuan untuk mengirim barang. Dan mengisi formulir persetujuan kredit, jika pelanggan membeli barang secara kredit dari klien untuk pertama kali, klien harus memiliki prosedur formal untuk menginvestigasi kelayakan kredit dari pelanggan. Hasil dari prosedur ini didokumentasikan dalam suatu jenis formulir persetujuan kredit.

3. PENGIRIMAN BARANG Fungsi kritis ini merupakan titik pertama dari siklus ini dimana terjadi penyerahan aktiva perusahaan. Dokumen pengiriman, biasanya salinan konosemen, diperlukan untuk ketetapan penagihan atas pengiriman ke pelanggan. Perusahaan yang menggunakan pencatatan persediaan perpetual juga dimuktahirkan catatannya berdasarkan informasi pengiriman tersebut. Dokumen pengiriman (shipping document) Adalah dokumen yang dibuat untuk memulai pengiriman barang, yang menunjukkan deskripsi atas barang dagang, jumlah yang dikirim, dan data lain yang relevan. Dokumen ini biasanya juga merupakan konosemen atau surat jalan.

4. PENAGIHAN KE PELANGGAN DAN PENCATATAN PENJUALAN Penagihan ke pelanggan merupakan alat pemberitahuan ke pelanggan mengenai jumlah yang ditagih atas barang tersebut, dan penagihan ini harus dilaksanakan dengan benar dan tepat waktu. Pada kebanyakan sistem, penagihan ke pelangggan mencakup pembuatan faktur penjualan rangkap dan secara simultan memutakhirkan berkas transaksi penjualan dan, bersama-sama dengan penerimaan kas dan aneka kredit, memungkinkan penyiapan neraca saldo piutang usaha. Faktur penjualan (sales invoice) Adalah dokumen yang menunjukkan deskripsi dan kuantitas barang yang dijual, harga termasuk ongkos angkut,

Pusat Pengembangan Bahan Ajar - UMB

Marsyaf SE. Ak. AUDITING 2

asuransi, syarat pembayaran, dan data lain yang relevan. Faktur penjualan merupakan cara untuk menunjukkan kepada pelanggan mengenai jumlah penjualan dan jatuh tempo pembayaran. Faktur asli dikirim ke pelanggan dan satu atau lebih salinan dipegang. Faktur penjualan khususnya merupakan sumber dokumen yang memadai pengakuan pendapatan. Jurnal penjualan (sales journal) Adalah jurnal untuk mencatat transaksi penjualan. Jurnal dihasilkan setiap waktu dari transaksi penjualan yang terdapat dalam berkas komputer. Rincian jurnal diposting ke berkas induk piutang usaha (account receivable master file) dan total jurnal diposting ke buku besar oleh pembantu. Laporan ikhtisar penjualan (summary sales report) Adalah dokumen yang dihasilkan komputer yang mengikhtisarkan penjualan untuk satu periode. Laporan ini secara khusus berisi informasi berdasarkan komponen kunci seperti wiraniaga, produk dan daerah penjualan. Berkas induk piutang usaha (account receivable master file) Adalah berkas untuk mencatat setiap penjualan, penerimaan kas, retur dan pengurangan harga penjualan untuk masing-masing pelanggan dan mengelola saldo akun pelanggan. Berkas induk mutakhirkan berdasarkan berkas transaksi penjualan, penjualan retur dan pengurangan harga dan penerimaan kas. Neraca saldo piutang usaha (account receivable trial balance) Adalah daftar jumlah terhutang oleh pelanggan pada waktu tertentu. Neraca saldo ini disiapkan langsung dari berkas induk piutang usaha. Laporan bulanan (monthly statment) Adalah dokumen yang dikirim kepada tiap pelanggan yang menunjukkan saldo awal piutang usaha, jumlah dan tanggal tiap penjualan, penerimaan pembayaran tunai, nota kredit yang diterbitkan dan saldo akhir.

5. PEMROSESAN DAN PENCATATAN PENERIMAAN KAS Dalam pemrosesan dan pencatatan peneimaan kas, perhatian utama adalah kemungkinan dicuri. Pertimbangan paling utama dalam penanganan penerimaan kas adalah seluruh kas harus harus disetor ke bank dalam jumlah yang benar dengan tepat waktu dan dicatat diberkas transaksi penerimaan kas,

Pusat Pengembangan Bahan Ajar - UMB

Marsyaf SE. Ak. AUDITING 2

yang digunakan untuk membuat jurnal penerimaan kas yang memutakhirkan berkas induk piutang usaha. Nota pembayaran (remittance advice) Adalah dokumen yang

menyertai faktur penjualan yang dikirim ke pelanggan dan dikembalikan ke penjual dengan pembayaran tunai. Nota pembayaran digunakan untuk memungkinkan penyetoran kas dengan segera dan untuk memperbaiki pengendalian atas penyimpangan aktiva. Daftar penerimaan kas yang disiapkan sebelumnya (prelisting of cash receipt) Adalah daftar yang dibuat oleh orang yang independen pada saat kas diterima. Ini digunakan untuk memverikasi apakah kas yang diterima telah dicatat dan disetorkan dengan jumlah yang benar dan tepat waktu. Jurnal penerimaan kas (cash receipt journal) Adalah jurnal untuk mencatat penerimaan kas hasil dari pelanggan, penjualan tunai, dan penerimaan kas yang lain. Jurnal ini dapat dihasilkan dengan kapan saja berdasarkan transaksi penerimaan kas yang terdapat dalam berkas komputer. 6. PEMROSESAN DAN PENCATATAN RETUR DAN PENGURANGAN HARGA PENJUALAN Nota kredit biasanya dibuat untuk pengembalian dan pengurangan harga dalam rangka pengendalian dan memudahkan pencatatan. Bagi perusahaan dengan transaksi retur dan potongan penjualan yang jumlahnya sedikit atau tidak material, auditor dapat memutuskan untuk hanya peroleh pemahaman bagaimana transaksi tersebut diproses dan tidak melakukan pengujian pengendalian. Prosedur analitis substantif dapat digunakan untuk memberikan bukti yang mencukupi atas kewajaran akun retur dan pengurangan harga penjualan. Nota kredit (credit memo) Adalah dokumen yang berisi pengurangan jumlah yang ditagih dari pelanggan karena adanya pengembalian barang atau pengurangan harga. Seringkali bentuknya sama dengan faktur penjualan, tetapi mengakibatkan pengurangan piutang usaha bukan penambahan. Jurnal retur dan pengurangan harga penjualan (sales return allowance journal) Adalah jurnal untuk mencatat retur dan pengurangan harga penjualan. Berfungsi sama seperti jurnal penjualan. 7. PENGHAPUSAN PIUTANG TAK TERTAGIH

Pusat Pengembangan Bahan Ajar - UMB

Marsyaf SE. Ak. AUDITING 2

Dengan mengabaikan agresivitas bagian penjualan, adalah tidak bisa kalau pelanggan tidak membayar tagihannya. Kalau perusahaan berkesimpulan bahwa suatu jumlah akan tidak tertagih, jumlah tersebut harus dihapuskan. Akuntansi yang pantas mensyaratkan penyesuaian atas piutang tak tertagih ini. Nota persetujuan penghapusan piutang (uncolleciible account authorization form) Adalah dokumen yang digunakan dalam perusahaan, yang menunjukkan kewenangan untuk menghapuskan piutang usaha menjadi tak tertagih.

8. PENYISIHAN PIUTANG TAK TERTAGIH Penyisihan piutang tak tertagih harus cukup untuk mencerminkan bagian dari penjualan periode sekarang yang diperkirakan tidak dapat ditagih dimasa depan. Pada kebanyakan perusahaan penyisihan menggambarkan nilai sisa, hasil dari penyisihan akhir periode oleh manajeman atas perhitungan piutang tak tertagih.

METODOLOGI

PERANCANGAN

PENGUJIAN

ATAS

PENGENDALIAN

DAN

PENGUJIAN SUBSTANTIF ATAS TRANSAKSI UNTUK PENJUALAN

1. Memahami struktur pengendalian intern penjualan 2. Menaksir resiko pengendalian yang direncanakan penjualan Hasil pengujian pengendalian internal yang dilakukan auditor pada proses pendapatan berpengaruh langsung pada resiko deteksi dan untuk itu tingkat prosedur substantif yang akan diperlukan untuk akun-akun yang terpengaruh oleh proses pandapatan Auditor menggunakan informasi yang diperoleh dari pemahaman struktur pengendalian intern untuk menaksir risiko pengendalian. Ada 4 langkah dasar untuk penaksiran, yaitu: 1. Auditor membutuhkan kerangka acuan untuk menaksir risiko pengendalian. Kerangka acuan untuk semua golongan transaksi ada 6 tujuan audit yang terkait dengan transaksi-transaksi.

Pusat Pengembangan Bahan Ajar - UMB

Marsyaf SE. Ak. AUDITING 2

2.

Auditor harus mengidentifikasi pengendalian intern kunci untuk penjualan dan kelemahannya. Pengendalian dan kelemahannya akan berbeda untuk setiap audit.

3.

Setelah mengidentifikasi pengendalian dan kelemahannya, auditor memadukannya dengan tujuan.

4.

Auditor menaksir risiko pengendalian untuk setiap tujuan dengan mengevaluasi kelemahan dan pengendalian untuk setiap tujuan. Langkah ini merupakan salah satu yang kritis karena mempengaruhi keputusan auditor, baik pengujian pengendalian maupun substantive. Ini merupakan keputusan yang sangat subjektif.

Langkah dalam menaksir resiko pengendalian 1. Pemisahan tugas yang memadai Pemisahan tugas yang memadai bermanfaat untuk mencegah berbagai macam salah saji, baik disengaja maupun tidak disengaja. Untuk mencegah kecurangan (fraud) adalah penting bahwa seseorang yang bertanggung jawab untuk memasukkan informasi transaksi penjualan dan penerimaan kas kekomputer tidak memiliki akses terhadap kas. 2. Otorisasi yang semestinya Auditor berkepentingan atas otorisasi pada 3 titik kunci; penjualan secara kredit harus diotorisasi dengan semestinya sebelum penjualan dilakukan; barang dikirim hanya setelah di otorisasi dengan semestinya dan harga, termasuk syarat penjualan, ongkos angkut dan potonganpotongan harus diotorisasi. Pengendalian tersebut dimaksudkan untuk mencegah hilangnya aktiva perusahaan dengan mengirim barang kepada pelanggan fiktif atau kepada orang yang tidak mampu membayar untuk barang yang dikirim. Otorisasi harga dimaksudkan untuk meyakinkan bahwa penjualan dibuat pada harga yang sesuai dengan kebijakan perusahaan. 3. Dokumen dan catatan yang memadai Karena setiap perusahaan memiliki sistem penyiapan, pemrosesan dan pencatatan trnsaksi yang khas, akan sukar untuk mengevaluasi apakah prosedur-prosedur telah dirancang untuk memberikan pengendalian yang optimum. Meskipun demikian, prosedur pencatatan

Pusat Pengembangan Bahan Ajar - UMB

Marsyaf SE. Ak. AUDITING 2

yang memadai harus ada sebelum kebanyakan tujuan pengendalian intern dapat dipenuhi. 4. Dokumen yang prenumbered Penggunaan dokumen yang prenumbered dimaksudkan untuk mencegah kegagalan dalam menagih atau mencatat penjualan dan terjadinya penagihan dan pencatatan dua kali.tetunya tidak ada gunanya menggunakan dokumen yang prenumbered kalau tidak dipertanggungjawabkan semestinya. 5. Pengiriman rekening bulanan Pengiriman rekening bulanan oleh seorang yang tidak bertanggung jawab atas penanganan kas atau penyiapan catatan penjualan dan piutang merupakan peengendalian yang berguna karena akan mendorong tanggapan dari pelanggan kalau saldonya dinyatakan tidak tepat. Untuk memberikan efektifitas yang maksimum, seluruh ketidaksepakatan mengenai saldo akun harus ditangani oleh orang yang tidak bertanggung jawab menangani kas atau mencatat penjualan atau piutang usaha. 6. Prosedur verifikasi intern Dibutuhkan untuk menggunakan orang yang independent untuk mengecek pemrosesan dan pencatatan transaksi penjualan untuk memenuhi masing-masing tujuan dari enam tujuan pengendalian intern.

3. Evaluasi untung rugi pengujian atas pengendalian Setelah auditor selesai mengidentifikasi pengendalian intern kunci dan kelemahannya, lalu menaksir risiko pengendalian, langkah berikutnya adalah memutuskan apakah pengujian substantive akan dikurangi secukupnya guna mempertimbangkan biaya untuk melakukan pengujian atas pengendalian. 4. a. Merancang pengujian atas pengendalian untuk penjualan Pada tiap pengendalian yang direncanakan untuk dipercaya auditor untuk mengurangi risiko pengendalian yang ditetapkan, ia harus merancang satu atau lebih pengujian atas pengendalian untuk menguji efektifitasnya. Dalam kebanyakan audit, relative mudah untuk menentukan sifat pengujian atas pengendalian dari sifat pengendalian. Misalnya, kalau pengendalian intern adalah untuk membuat order pelanggan setelah disetujui kreditnyan, pengujian atas pengendalian adalah menguji order pelanggan atas kepantasan pembuatannya.

Pusat Pengembangan Bahan Ajar - UMB

Marsyaf SE. Ak. AUDITING 2

b. Merancang pengujian substantive atas transaksi penjualan Dalam menentukan pengujian substantive atas transaksi, beberapa prosedur umunya dapat digunakan pada setiap audit dengan mengabaikan keadaan, sementara yang lainnya tergantung pada kecukupan pengendalian dan hasil pengujian atas pengendalian. Menentukan prosedur pengujian substantive atas transaksi penjualan yang pantas relative lebih sukar karena sangat bervariasi tergantung keadaan. Penjualan yang dicatat benar-benar ada Untuk tujuan ini, auditor berkepentingan dengan kemungkinan dua macam salah saji: penjualan tercatat dalam jurnal untuk pengiriman yang tidak pernah dilakukan yang lain, pengiriman dilakukan ke pelanggan fiktif dan dicatat sebagai penjualan. Seperti yang dibayangkan, memasukkan penjualan yang tidak absah adalah jarang, tetapi konsekuensi potensialnya signifikan karena akan menyebabkan lebih saji aktiva dan laba. Harus diingat bahwa pada umunya audit terutama tidak ditunjukkan untuk mendeteksi kecurangan kalau tidak mempunyai dampak yang material terhadap laporan keuangan. Pengujian substantive terdahulu diperlukan hanya kalau auditor mempunyai kepentingan khusus atas terjadinya kecurangan akibat pengendalian yang tidak memadai. Transaksi penjualan yang terjadi telah dicatat Prosedur yang efektif untuk menguji pengiriman yang tidak ditagih adalah dengan menelusuri dokumen pengiriman yang dipilih dari arsip di bagian pengiriman ke salinan faktur penjualan dan jurnal penjualan. Untuk melakukan pengujian yang lebih berarti dengan menggunakan prosedur ini, auditor harus yakin bahwa seluruh dokumen pengiriman terdapat dalam arsip. Ini dapat dilakukan dengan memeriksa nomor urut dokumen. Adalah penting bahwa auditor mengerti perbedaan antara penelusuran dari dokumen dasar ke jurnal dengan penelusuran dari jurnal ke dokumen pendukung. Yang pertama adalah untuk transaksi yang tidak dicatat (tujuan kelengkapan), sedangkan yang berikutnya adalah pengujian untuk transaksi yang tidak absah (tujuan keberadaan) Saat merancang prosedur audit untuk tujuan eksistensi dan kelengkapan, titik awal untuk penelusuran dokumen menjadi penting. Ini disebut sebagai arah pengujian (direction of test). Misalnya , kalau auditor berkepentingan dengan

Pusat Pengembangan Bahan Ajar - UMB

Marsyaf SE. Ak. AUDITING 2

tujuan keabsahan tetapi menelusuri dengan arah yang salah (dari dokumen pengiriman ke jurnal), berarti terjadi kesalahan audit yang serius. Penjual dicatat secara akurat Keakuratan pencatatan transaksi penjualan berkenaan dengan pengiriman jumlah barang yang dipesan, kebenaran penagihan atas jumlah yang dikirim dan kebenaran pencatatan jumlah yang ditagih dalam catatan akuntansi. Pengujian substantive dilakukan dalam setiap audit untuk meyakinkan bahwa tiap aspek penilaian ini adalah benar.

Tujuan

Audit

Berkait

Transaksi,

pengendalian

Kunci,

Pengujian

Pengendalian dan Pengujian substantive atas Transaksi untuk Penjualan


TUJUAN AUDIT BERKAIT TRANSAKSI PENGENDALIAN INTERN KUNCI PENGUJIAN ATAS PENGENDDALIAN YANG LAZIM PENGUJIAN SUBSTANTIF ATAS TRANSAKSI Penjualan tercatat adalah untuk pengiriman aktual yang dilakukan kepada pelanggan non fiktif (keberadaan) Pencatatan penjualan didukung oleh dokumen pengiriman yang diotorisasi dan order pelanggan yang disetujui. Faktur penjualan prenumbered dan dipertanggungjawabkan dengan semestinya. Hanya nomor pelanggan yang dianggap absah dalam berkas data komputer yang dapat diterima saat dimasukkan. Rekening bulanan dikirim ke pelanggan; keluhan mendapatkan tindak lanjut yang independent. Periksa cetakan transaksi yang ditolak oleh komputer karena mempunyai nomor pelanggan yang tidak absah. Periksa salinan faktur penjualan yang mendukung konosemen dan order pelanggan. Periksa persetujuan kredit dalam order pelanggan. Hitung integritas urutan faktur penjualan. YANG LAZIM Telaah jurnal penjualan, buku besar, dan berkas induk piutang usaha atau neraca saldo untuk jumlah yang besar atau tidak biasa. Telusuri ayat jurnal penjualan ke salinan order penjualan, faktur penjualan dan dokumen pengiriman. Telusuri dokumen pengiriman kedalam catatan

Pusat Pengembangan Bahan Ajar - UMB

Marsyaf SE. Ak. AUDITING 2

Amati apakah rekening dikirim dan diperiksa berkas korespondensi dengan pelanggan.

persediaan perpetual. Telusuri ayat kredit dalam berkas induk piutang usaha ke sumber yang absah.

Penjualan yang ada telah dicatat (kelengkapan)

Dokumen pengiriman prenumbered dan dipertanggungjawabkan. Faktur penjualan prenumbered dan dipertanggungjawabkan.

Periksa integrasi urutan dokumen pengiriman. Periksa integritas urutan faktur penjualan.

Telusuri dokumen pengiriman ke faktur penjualan dan pencatatan ke jurnal penjualan dan berkas induk piutang usaha.

Penjualan yang tercatat adalah untuk jumlah barang yang dikirim dan ditagih dan dicatat dengan benar (akurasi)

Penentuan harga, syarat penjualan dan potongan harga mendapat persetujuan sebagaimana mestinya. Verifikasi intern atas penyiapan faktur. Harga jual per unit yang disetujui dimasukkan ke komputer dan digunakan untuk semua penjualan. Batch total dibandingkan dengan laporan ikhtisar komputer.

Periksa indikasi verifikasi intern atas dokumen yang dipengaruhi . Periksa catatan komputer mengenai harga jual per unit yang disetujui. Periksa berkas batch total untuk adanya inisial klerk pengendalian ke laporan ikhtisar.

Hitung ulang informasi dalam faktur penjualan. Telusuri ayat jurnal dalam jurnal penjualan ke faktur penjualan. Telusuri rincian faktur penjualan ke dokumen pengiriman, daftar pelanggan. Periksa dokumen

data;bandingkan total harga, order

Transaksi penjualan

Penggunaan bagan akun yang memadai.

Telaah kecukupan bagan akun.

yang mendukung transaksi

Pusat Pengembangan Bahan Ajar - UMB

Marsyaf SE. Ak. AUDITING 2

diklasifikasikan dengan pantas (klasifikasi) Penjualan dicatat dalam waktu yang tepat

Telaah dan verifikasi intern.

Periksa indikasi adanya verifikasi intern untuk dokumen terkait.

penjualan untuk ketepatan klasifikasi. Bandingkan tanggal transaksi penjualan tercatat dengan tanggal dalam catatan pengiriman.

Prosedur yang diperlukan untuk penagihan dan pencatatan penjualan setiap hari sedekat mungkin dari saat kejadian. Verivikasi intern

Periksa dokumen untuk pengiriman yang belum ditagih dan penjualan yang dicatat. Periksa indikasi verifikasi intern dalam dokumen terkait.

Periksa penjumlahan ke bawah jurnal dan telusuri postingnya ke buku besar dan berkas induk piutang usaha.

Transaksi penjualan dimasukkan dengan pantas dalam berkas induk dan diikhtisarkan dengan benar (posting dan pengikhtisaran)

Rekening bulanan regular kepelanggan. Verifikasi intern atas isi berkas induk piutang usaha. Pembandingan berkas induk piutang usaha atau total neraca saldo dengan saldo buku besar.

Amati apakah rekening dikirim Periksa indikasi adanya verifikasi intern. Periksa inisial dalam akun buku besar yang mengidentifikasikan adanya perbandingan.

Penjualan dicatat secara akurat Keakuratan pencatatan transaksi penjualan berkenaan dengan pengiriman jumlah barang yang dipesan. Pengujian substansif dilakukan dalam setiap audit untuk meyakinkan bahwa tiap aspek penilaian ini adalah benar. Pengujian substansif tripikal

Pusat Pengembangan Bahan Ajar - UMB

Marsyaf SE. Ak. AUDITING 2

mencakup menghitung kembali informasi dalam catatan akuntansi untuk menguji apakah telah pantas. Penjualan yang dicatat telah diklasifikasikan dengan semestinya, tuntunan atas kebenaran saldo akun buku besar penjualan lebih sedikit menjadi masalah dari pada transaksi lain dalam siklus, meski tetap menjadi perhatian. Penjualan dicatat pada tanggal yang tepat adalah penting bahwa penjualan ditagih dan dicatat segera mungkin setelah terjadinya pengiriman untuk mencegah hilangnya transaksi dari catatan tanpa sengaja dan untuk menjamin bahawa penjualan dicatat pada periode yang sesuai. Transaksi penjualan dicatat dengan semestinya dan diberkas induk dan diikhtisarkan dengan benar, memasukan dengan semestinya seluruh transaksi penjualan kedalam berkas induk piutang usaha adalah penting karena keakuratan catatan ini mempengaruhi kemampuan klien menagih piutang yang masih ada.

IKHTISAR METODOLOGI UNTUK PENJUALAN


1. Pengendalian intern kunci. Pengendalain ini dirancang untuk memenuhi keenam tujuan audit berkait transaksi. Sumber pengendalian adalah pengendalian matrik risiko pengendalian 2. Pengujian atas pengendalian Untuk setiap pengendalian intern, auditor merancang pengujian atas pengendalian untuk menguji efektifitasnya. 3. Pengujian substantif atas transaksi Tujuan dari pengujian ini adalah untuk menentukan apakah ada kesalahan moneter atau penyimpangan dalam transaksi penjualan.

FORMAT RANCANGAN DAN FORMAT PELAKASANAAN


Dalam mengubah dari suatu format rancangan menjadi format pelaksanaan, prosedur-prosedur tersebut digabungkan. ini akan : Menghilangkan prosedur ganda Meyakinkan bahwa kalau suatu dokumen diuji, seluruh prosedur yang berhubungan dengan dokumen tersebut dilakukan pada saat yang sama. Memungkinkan auditor untuk menjalankan prosedur dengan cara paling efektif.

Pusat Pengembangan Bahan Ajar - UMB

Marsyaf SE. Ak. AUDITING 2

PENGENDALIAN

INTERN,

PENGUJIAN

ATAS

PENGENDALIAN

DAN

PENGUJIAN SUBSTANTIF ATAS TRANSAKSI UNTUK PENERIMAAN KAS Tujuan Kas Audit Berkait Transaksi, Pengendalian Kunci, Pengujian

Pengendalian dan Pengujian substantive atas Transaksi untuk Penerimaan

Pusat Pengembangan Bahan Ajar - UMB

Marsyaf SE. Ak. AUDITING 2

TUJUAN AUDIT BERKAIT TRANSAKSI

PENGENDALIAN INTERN KUNCI

PENGUJIAN ATAS PENGENDDALIAN YANG LAZIM

PENGUJIAN SUBSTANTIF ATAS TRANSAKSI YANG LAZIM

Penerimaan kas yang dicatat adalah dana yang secara aktual diterima oleh perusahaan (keberadaan).

Pemisahan tugas antar penanganan kas dan pencatatan. Rekonsiliasi yang independent atas akun bank.

Amati pemisahan tugas.

Telaah jurnal penerimaan kas, buku besar, dan berkas induk piutang usaha atau

Amati rekonsiliasi yang independent atas akun bank.

neraca saldo untuk jumlah yang besar dan tidak biasa. Telusuri dari jurnal penerimaan kas ke rekening Koran. Bukti penerimaan kas.

Pemisahan tugas Kas yang diterima telah dicatat dalam jurnal penerimaan kas (kelengkapan) antara penanganan kas dan pencatatan. Gunakan nota pembayaran atau daftar penerimaan kas. Persetujuan segera atas cek masuk. Verifikasi intern atas pencatatan penerimaan kas. Pengiriman laporan bulannya secara regular ke pelanggan.

Diskusikan dengan pegawai dan pengamatan. Periksa urutan numerik atau periksa daftar. Amati penyelesaian cek yang masuk. Periksa indikasi adanya verifikasi intern. Pengamatan pengiriman rekenng bulanan ke pelanggan.

Telusuri dari nota pembayaran atau daftar penerimaan ke jurnal penerimaan kas.

Sama seperti tujuan Penerimaan kas yang dicatat telah disetor dan dicatat pada nilai yang diterima (akurasi). Sama seperti tujuan sebelumnya. Rekonsiliasi yang regular atas akun Pusat Pengembangan Bahan Ajar - UMB bank. Batch total dibandingkan sebelumnya. Telaah rekonsiliaasi bank bulanan.

Pembuktian penerimaan kas

Periksa berkas Marsyaf SE. Ak. AUDITING 2 batch total akan adanya inisial klerk pengendali data;

Penentuan Resiko Bawaan


Penentuan atas kemungkinan pengaruh dari faktor-faktor resiko bawaan adalah salah satu masukan pada resiko salah saji material. Empat factor resiko bawaan yang dapat mempengaruhi proses pendapatan adalah sebagai berikut : 1. Faktor-faktor yang terkait dengan industri. Faktor-faktor seperti profitabilitas dan kesalahan industri dan kesehatan industri dimana perusahaan beroperasi, tingkat kompentisi dalam industri, dan tingkat perubahan teknologi industri mempengaruhi potensi salah saji dalam laporan keuangan.faktor ini berpengaruh langsung pada penentuan auditor atas resiko bawaan untuk berbagai asersi seperti otorisasi dan akurasi. 2. Kompleksitas dan perdebatan atas persoalan penagkuan pandapatan. Bagi kebanyakan entitas, pengakuan pendapatan bukan merupakan masalah besar karena pandapatan diakui pada saatproduk dikirimkan atau jasa diberikan. Akan tetapi, pada beberapa entitas pengakuan pengakuan pendapatan dapat mngakibatkan perhitungan yang kompleks. 3. Kesulitan audit atas transaksi dan saldo akun. Penyisihan atas piutang tak tertagih dapat menjadi sulit umtuk diaudit karena subjektifitas dalam penetapaan nilainya. Oleh karena itu estimasi atas akun ini memengaruhi secara langsung penilaian piutang dalam laporan keuangan. Resiko bawaan atas salah saji material dalam mengestimasi penyisihan juga dipengaruhi berbagai factor seperti kompleksitas pelanggan dan keandalan data yang tersedia untuk menguji akun penyisihan. 4. Salah saji terdeteksi dalam audit periode sebelumnya. Keberadaan salah saji dalam audit periode sebelumnya merupakan indicator yang baik bahwa akan terdapat salah saji dalam audit periode berjalan. Dengan kelanjutan perikatan, auditor memiliki hasil audit periode sebelumnya yang dapat membantu dan menentukan kemungkinan salah saji

Langkah utama dalam menetapkan resiko pengendalian bagi proses pendapatan:

Memahami dan mendokumentasikan proses pendapatan berdasarkan pendekatan ketergantungan

Pusat Pengembangan Bahan Ajar - UMB

Marsyaf SE. Ak. AUDITING 2

Merencanakan dan melaksanakan pengujian pengendalian atas transaksi pendapatan Menetapkan dan mendokumentasikan resiko pengendalian atas proses pendapatan.
Memahami dan Mendokumentasikan Pengendalian Internal

Dalam rangka menentukan resiko pegendalian untuk proses pendapatan, auditor harus memahami tiga komponen pengendalian internal:
1. lingkungan pengendaliankarenan factor-faktor ini mempunyai pengaruh yang luas Pada penerapan akuntansi, pemahaman atas lingkungan pengendalian pada umumnya dilakukan atas perusahaan secara keseluruhan. Akan tetapi auditor harus mempertimbangkan bagaimana pengaruh dari berbagai factorfaktor lingkungan pengendalian tersebut pada penerapan akuntansi secara individual. 2. proses penentuan resiko perusahaan Auditor harus memahami bagaimana manajemen mempertimbangkan resiko yang relevan dengan proses penerimaan kas, menentukan tingkat signifikansinya, menilai kemungkinan terjadinya, dan memutuskan tindakan apa yang harus dilakukan untuk menghadapi risiko. 3. prosedur pengendalian Jika strategi ketergantungan dipakai untuk proses pendapatan, auditor perlu untuk memahami pengendalian yang ada untuk memastikan bahwa tujuan manajemen dapat dicapai.

Sistem Informasi dan Komunikasi

Pusat Pengembangan Bahan Ajar - UMB

Marsyaf SE. Ak. AUDITING 2

Untuk setiap kelompok besartransaksi pada proses pendapatan, auditor perlu memahami hal-hal berikut: 1. proses bagaiman penjualan, penerimaan kas dan transakasi memorandum kredit dimulai. 2. catatan akuntansi, dokumen pendukung dan akun-akun yang terlibat dalam pemrosesan transaksi penjualan, penerimaan kas, serta retur dan potongan penjualan. 3. aliran tiap transakasi dari permulaan sampai masuk kelaporan keuangan, termasuk peemerosesan data computer 4. proses yang digunakan untuk membuatestimasi atas akun seperti penysihan piutang tak tertagihdan retur penjualan. Auditor biasanya mengembangkan pemahaman atas system akuntansi seperti proses pendapatan dengan melaksanakan penelusuran transaksi. Hal ini berarti auditor menjalani transaksi melalui system akuntansi dan mendokumentasikan berbagai fungsi yang memprosesnya.

Pemantauan Pengendalian
Auditor perlu memahami pemantauan pengendalian oleh klien pada proses pendapatan.

Merencanakan dan Melaksanakan Pengujian Pengendalian


Dalam melaksanakan tahap ini, auditor secara sistematis memeriksa proses pendapatan klien untuk mengidentifikasi pengendalian relevan yang dapat membantu dan mencegah atau mendeteksi dan membetulkan salah saji material. Karena pengendalian ini diandalakan untuk menetapkan resiko pengendalian dibawah maksimu, auditor melaksanakan pengujian pengendalian untuk memastikan bahwa pengendalian dalam proses pendapatan beroperasi secara efektif. Menetapkan dan Mendokumentasikan Risiko Pengendalian: Pegujian pengendalian mendukung tingkat resiko pengendalian yang direncanakan, auditor melaksanakan prosedur substantif yang telah direncanakan untuk saldo akun yang berhubungan dalam proses pendapatan. Proses Pengendalian dan Pengujian Pengendalian Transaksi Pendapatan:

Pusat Pengembangan Bahan Ajar - UMB

Marsyaf SE. Ak. AUDITING 2

Proses pengambilan keputusan oleh auditor untuk perencanaan dan pelaksanaan pengujian pengendaliantermasuk mempertimbangkan asersi dan kemungkinan salah saji yang dapat terjadi jika pengendalian internal tidak beroperasi secara efektif. Auditor mengevaluasi system akuntansi klien untuk menetapkan pengendalian yang dapat mencegah atau mendeteksi salah saji tersebut. Pemilihan atas jenis pengujian pengendalian yang sesuai untuk suatu asersi ditentukan oleh hal berikut : 1. Volume transaksi atau data 2. sifat kompleksitas system yang digunakan perusahaan untuk memproses dan mengendaliakan informasi. 3. sifat ketersedian bukti, termasuk bukti audit dalam bentuk elektronik. Keterjadian Transaksi Pendapatan: Auditor memerhatikan dua jenis salh saji material yang utama : Penjualan kepada pelanggan fiktif dan pencatatan pendapatan pada hal barang belum dikirimkan atau jasa belum diberika. Dengan kata lain, auditor membutuhkan keyakinan bahwa seluruh transaksi pandapatan yang dicatat adalah abash. Pengendalian utama ntuk mencegah penjualan fiktif adalah pemisahan tugas yang memadai antara fungsi pengiriman dan pencatatan pesanan dan fungsi penagiha. Jika fungsi-fungsi ini tidak dipisahkan secara memadai, pengiriman yang tidak diotorisasi dapat dilakukan pada pelanggan fiktif dengan mengelakkan prosedur pengendalian penagihan normal perusahaan.

Kelengkapan Transaksi Pendapatan: Salah saji utama yang diperhatikan baik oleh menajemen maupun auditor adalah bahwa barang yang telah dikirimkan atau jasa yan telah dikerjakan tetapi tidak terdapat pengakuan pendapatan. Prosedur pengendalian untuk memastikan bahwa asersi kelengkapan dicapai adalah memperhitungkan urutan nomor dokumen pengiriman dan faktur penjualan, mencocokan dokumen pengiriman dengan faktur penjuala, rekonsiliasi fajtur penjualan dengan laporan penjualan harian, dan mengadakan me-review arsip pesanan yang belum terselesaikan.

\Otorisasi Transaksi Pendapatan:

Pusat Pengembangan Bahan Ajar - UMB

Marsyaf SE. Ak. AUDITING 2

Kemungkinan salah saji karena otorisasi yang tidak layak adalah pengiriman barabg atau pemberian jasa kepada pelanggan yang berisiko kredit besar dan melakukan penjualan dengan harga atau persyaratan yang tidak diotorisasi.

Akurasi Transaksi Pendapatan: Akurasi merupakan asersi yang penting karena transaksi pendapatan yang tidak diproses secara akurat dan mengakibatkan salh saji yang berpengaruh langsung pada jumlah yang dilaporkan dalam laporan keuangan. Pada proses pendapatan, total pengendalian harus dipergunakan sebaik-baiknya untuk merekonsiliasi faktur penjualan kelaporan penjualan harian, dan pencatatan harian pada jurnal penjualan harus direkonsiliasi dengan pembukuan kebuku besar pembantu piutang usaha. Buku besar pembantu piutang usaha harus direkonsiliasi secara periodic dengan akun pengendalian buku besar.

Prosedur

Pengendalian

dan

Pengujian

Pengendalian

Transaksi

Penerimaan Kas
1. Keterjadiaan Transaksi salah satu yang menjadi perhatian auditor pada saat mempertimbangkan asersi keterjadian adalah bahwa penerimaaan kas dicatat tetapi tidak disetorkan ke bank klien. Pemisahan tugas yang layak antara fungsi penerimaan kas dan fungsi piutang usaha adalah salah satu prosedur pengendalian yang dapatmencegah salah saji tersebut. Pengendalian kuat lain yang dapat mencegahsalh saji tersebut adalah system lockbox, dengan system ini penerimaan kas dari pelanggan dikirim secara langsung ke bank klie, sehingga mencegah pegawai perusahaan memiliki akses terhadap kas. 2. Kelengkapan Transaksi Penerimaan Kas, salah saji utama yang berhubungan dengan asersi kelengkapan adalah kas atau dicuri atau hilang sebelum dicatat dalam pencatatan penerimaan kas. Pengendalian tambahan adalah rekonsiliasi dari penerimaan kas harian dengan jumlah yang dibukukan kea kun pelanggan pada buku besar pembantu piutang usaha. 3. Otorisasi Diskon Tunai, Persyaratan perdagangan biasanya memasukkan potongan untuk pembayaran dalam suatu periode tertentu untuk membujuk pelanggan agar melakukan pembayaran tepat waktu.

Pusat Pengembangan Bahan Ajar - UMB

Marsyaf SE. Ak. AUDITING 2

4. Akurasi Terhadap Kas , pengujiaan pengendaliannya termasuk memeriksa dan menguji berbagai rekonsiliasi yang terjadi sebagai bagian dari proses pendapat. Salah saji utama lainnya yang dapat terjadi untuk asersi akurasi adalah penerimaan kas dibukukan pada akun pelanggan atau akun buku besar yang salah. 5. Pisah Batas Transaksi Penerimaan Kas, jika klien menggunakan system lockbox atau kas disetor secara harian ke bank klien, maka terdapat kemungkinan kecil bahwa kas dicatat pada periode yang salah.

6. Klasifikasi

Penerimaan Kas, perhatiaan auditor pada penerapan kode akun yang

sesuai untuk setiap penerimaan kas individu terutama kas dari sumber yang tidak bias, seperti penjualan barang sisa, wesel tagih, dan pendapatan dari penjualan peralatan.

Pusat Pengembangan Bahan Ajar - UMB

Marsyaf SE. Ak. AUDITING 2