Anda di halaman 1dari 9

Imunisasi Hepatitis B (Rekombinan DNA sel ragi)

Dosis dan Jadwal Tempat KIPI Kontraindikasi IDAI dan Kemenkes Catch Up Pemberian Pada neonates IDAI Bila terlambat, Reaksi lokal: nyeri, Alergi pada dan bayi tidak perlu bengkak, demam ringan 2 komponen vaksin Hep B-1: Dalam 12 jam diberikan pada mengulang dari hari setelah lahir Demam tinggi vastus lateralis awal Reaksi sistemik: mual, Heb B-2: 4 minggu dari Pada anak dan Dapat muntah, nyeri kepala, Hep B-1 (Usia 1 bulan) dewasa di diberikan nyeri otot, nyeri sendi Hep B-3: Interval 2-5 regio deltoid kapan saja saat (terbaik 5) bulan dari berkunjung Jangan Hep B-2 (usia 3-6 apabila belum diberikan di bulan) dilakukan gluteal Rentang dosis Kemenkes pertama dan Hep B-0 Monovalen kedua 4 (Uniject) saat lahir minggu, Kombinasi DTwP/Hep sedangkan B pada usia 2-3-4 bulan dosis kedua dan ketiga 8 Imunisasi Ulangan minggu. Idealnya kadar anti-HBs diperiksa saat usia 5 tahun Hep B-4 dipertimbangkan pada usia 10-12 tahun apabila belum tercapai kadar protektif

Keterangan Tambahan Pertimbangkan status HbsAg Ibu: BhsAg (+): diberikan HBIg 0,5 mL bersamaan dengan vaksin saat lahir Tidak diketahui: Berikan vaksin saat lahir; bila diketahui (+) selanjutnya, berikan HBIg 0,5 mL sebelum 7 hari. Kadar anti-HBs protektif > 10 g/ml Kadar anti-HBs berkurang dari tahun ke tahun, namun memori imunitas tetap bertahan Vaksin kombinasi baru dapat diberikan setelah usia 6 minggu Mereka yang nonresponder, dapat diberikan vaksinasi tambahan. Bila sesudah 3 kali vaksinasi tambahan tidak terjadi serokonversi, pertimbangkan pemberian vaksin hepatitis B dosis ganda.

Bayi Prematur Ibu HBsAg (+), BL > 2000 gr: Hep B-1 dan 2 diberikan sama, sedangkan Hep B-3 usia 6 bulan dan Hep B-4 usia 12 bulan. Periksa titer anti HBs dan HbsAg pada usia 9-15

bulan. Apabila (-), reimunisasi dengan 3 dosis interval 2 bulan dan periksa kembali HbsAg dan Anti-HBs Ibu HbsAg (+), BL <2000 gr: diberikan HBIg dan Hep B dalam waktu 12 jam.. selanjutnya diberikan saat usia 1 bulan dan usia mencapai 2000 gr. Kemudian usia 2-3 bulan dan usia 6 bulan. Periksa anti HBs dan HbsAg usia 9-15 bulan. Apabila negative, reimunisasi seperti di atas. HbsAg (-) dan BL > 2000 gr: sama seperti anak normal HbsAg (-) dan BL < 2000 gr: imunisasi pertama saat mencapai 2000 gr atau secara klinis keadaan stabil dalam 30 hari usia kronologis. Imunisasi HepB dalam 3 dosis, yaitu 1-2 bulan, 2-4 bulan, 6-18 bulan Hbs Ag tidak diketahui dan BL < 2000 gr berikan vaksin Hep B. bila status belum diketahui dalam 12 jam, berikan HBIg saat 12 jam

Vaksin Polio Oral-OPV (Virus hidup yang dilemahkan. Berisi virus poliomyelitis tipe 1,2,3 strain Sabin)

2 tetes/0,1 mL

Vaksin Polio Injeksi IPV (virus polio 0,5 mL intrainaktif dengan muskular sedikit atau tidak ada kekebalan pada mukosa usus)

IDAI (Imunisasi Dasar) Polio-0: saat lahir (setelah bayi mau dipulangkan dari RS untuk menghindari transmisi virus vaksin) Imunisasi dasar (polio1,-2, dan -3) diberikan pada usia 2, 4, dan 6 bulan (interval minimal 4 minggu) Imunisasi Ulangan Diberikan 1 tahun sejak imunisasi polio-3 (usia 18-24 bulan) Selanjutnya saat masuk sekolah (usia 5-6 tahun)

Jika terlambat, jangan mengulangi vaksinasi dari awal tidak perduli interval keterlambatan

Diare ringan, nyeri otot VAPP (1:2,5 juta OPV1)

Vaksin IPV dapata diberikan kombinasi (DTaP/IPV, DTaP/Hib/IPV) Keuntungan OPV Memiliki community effect Tidak harus diberikan tenaga kesehatan terlatih Relatif tidak mahal Kerugian: VAPP/VDPV yang disebabkan mutasi sehingga terdapat perbedaan urutan nukleotida 1-15 %. Pada IPV tidak sedikit atau tidak ada kekebalan pada mukosa usus sehingga memungkinkan multiplikasi virus di dalam usus yang memungkinkan terjadinya penyebaran ke sekitarnya Penyuntikan di daerah insersio deltoid mengigat penyuntikan lebih mudah dilakukan, ulkus yang terbentuk tidak mengganggu struktur otot setempat, tanda baku

BCG (M. bovis yang dilemahkan)

0,05 mL intrakutan di deltoid kanan) untuk anak usia < 1 tahun 0,1 mL untuk anak > usia 1 tahun

IDAI (Imunisasi Dasar) Optimal diberikan 2-3 bulan Bila dilakukan > 3 bulan, dilakukan uji tuberkulin terlebih dahulu dan dapat dilakukan apabila hasil

> 3 bulan dilakukan uji tuberkulin terlebih dahulu

Limfadenitis supuratif di Imunokom-promis aksila atau belakang Uji tuberkulin > 5 leher mm BCG-itis berhubungan Kehamilan dengan imuno-defisiensi berat

(-) Apabila uji tuberkulin tidak memungkinkan, BCG diberikan dengan observasi dalam waktu 7 hari untuk memantau reaksi cepat Kemenkes Menganjurkan pada usia 0-12 bulan untuk Tidak dianjurkan ulangan Difteri, Tetanus (Toksoid dimurnikan), Pertusis(bakteri matiDPT 0,5 mL intramuskular IDAI (Imunisasi Dasar) Diberikan 3 kali sejak usia 2 bulan (tidak boleh diberikan usia < 6 minggu) dengan interval 4-8 minggu (terbaik 8 minggu) sehingga diberikan pada usia 2, 4, dan 6 bulan. Ulangan DTP-4 1 tahun setelah DTP-3 DTP-5 pada saat masuk sekolah usia 5 tahun Kemenkes Imunisasi dasar usia 2, 3, dan 4 bulan Tidak ada vaksinasi ulangan pada usia 18-24 bulan Apabila pada usia 5 tahun belum diberikan Bila terlamat, Lokal: bengkak, Riwayat jangan mulai kemerahan, nyeri pada anafilaksis dari awal, tempat suntikan Ensefalopati pasca tidak peduli DTP sebelumnya interval Demam, gelisah, sebelumnya menangis terus menerus Bila pada umur < 12 bulan Reaksi anafilaktik, belum pernah ensefalopati imunisasi dasar, vaksinasi diberikan sesuai imunisasi dasar baik jumlah maupun interval Bila DTP-4 sebelum usia 4 tahun, maka DTP-5 secepatcepatnya 6

Proteksi mulai 8-12 minggu pasca vaksinasi Vaksin tidak mencegah infeksi TB, namun dapat mencegah TB berat Pada bayi yang kontak erat dengan pasien TB BTA +, diberikan INH profilaksis terlebih dahulu Saat ini tersedia vaksi DTaP dan DTwP Pada DTP-5 sebaiknya tetap diberikan komponen pertussis mengingat prevalensi pertussis meningkat pada dewasa muda Vaksin kombinasi: DtwP/Hep B, DTa{/Hib, DTwP/Hib, DTaP/IPV, DTaP/Hib/IPV

Campak (Virus hidup dilemahkan)

Measles, mumps,

DTP-5 diberikan Td sesuao program BIAS Vaksinasi Td diberikan lagi pada usia 12-13 tahub (kelas 6 SD) Tetanus Imunisasi dasar 3 kali memberikan imunitas selama 3 1-3 tahun (setara 2 dosis toksoid dewasa) DTP-4 memperpanjang imunitas 5 tahun sampai usia 6-7 tahun (setara 3 dosis dewasa) DTP-5/dT 5 memperpanjang imunitas 10 tahun hingga hingga usia 17 tahun (setara 4 dosis toksoid) dT 6 atau DT 6 memperpanjang imunitas 20 tahun lagi (setara 5 dosis toksoid dewasa) 0,5 mL IDAI (imunisasi dasar) (mengan-dung Vaksin campak iberikan 1000 u virus pada saat usia 9 bulan strain CAM 70, MMR disarankan pada 100 mcg usia 12-18 bulan kanamisin, dan Apabila telah dilakukan 30 mg imunisasi campak pada eritromisin) 9 bulan, interval subkutan minimal 6 bulan (usia 15-18 bulan) 0,5 mL Kemenkes

bulan sesudahnya Bila DTP-4 setelah usia 4 tahun, DTP-5 tidak perlu dilakukan Bila pada anak usia > 7 tahun belum pernah mendapatkan DTP, dT tiberikan 2 kali dengan interval 1-2 bulam, dT ke-3 inteval 6-12 bulam. Jangan diberikan DPwt atau DTaP

Bila anak berusia 9-12 bulan, vaksinasi campak kapan saja bertemu Bila anak berumur > 1 tahun, vaksin MMR/campak Bila booster belum

Campak MMR Demam lebih dari Imunodepresi 39,5oC yang timbil 5 Hamil 6 hari pasca imunisasi Transfuse darah dan berlangsung selama 5 hari Ruam dapat timbul pada hari ke -7-10 pasca imunisasi selama 2-4 hari Ensefalitis atau ensefalopati pasca

Jangan terkena sinar matahari Proteksi mulai 2 minggu setelah vaksinasi Lama proteksi 8-16 tahun Usia 5-7 tahun 29,3% tetap terkena campak walaupun sudah pernah

rubella-MMR (virus campak Schwarz hidup yang dilemahkan dalam embrio ayam, virus gondong Urabe yang dibiak dalam telur ayam, Virus rubella Wistar yang dibiak pada sel diploid manusia)

Subkutan atau intramuskular

Imunisasi campak kesempatan kedua pada usia 6-59 bulan dan SD kelas 1-6 SD Imunisasi lanjutan Anak sekolah SD kelas 1, usia 6 tahun Ulangan imunisasi MMR pada usia 6 tahun sehingga apabila anak telah mendapat imunisasi MMR pada usia 12-18 bulan dan 6 tahun, imunisasi ulangan campak usia 5-6 tahun tidak perlu diberikan lagi

didapatkan setelah usia 6 tahun, vaksin MMR/campak kapan saja diberikan

imunisasi MMR Malaise, demam, atau ruam yang sering terjadi 1 minggu setelah imunisasi yang berlangsung selama 2-3 hari Dalam masa 6-11 hari setelah imunisasi, dapat terjadi kejang demam pada 0,1% anak ensefalitis pasca imunisasi Pembengkakan kelenjar parotis Meningoensefalitis yang disebabkan oleh imunisasi gondngan trombositopenia

diimunisasi MMR tetap diberikan pada anak yang pernah campak, gondongan, ataupun rubella Vaksin MMR harus disimpan dalam suhu 2-8 o C dan terlindung dari cahaya. Vaksin harus digunakan dalam waktu 1 jam setelah dicampur dengan pelarutnya Anak dengan riwayat kejang atau pada keluarga terdapat riwayat kejang, vaksin MMR harus diberikan dan katakana terdapat kemungkinan timbul demam 5-12 hari setelah imunisasi. Hib tidak direkomendasikan pada usia > 5 tahun 26% infeksi terjadi pada usia 2-6 bulan dan 25% terjadi pada usia 7-11 bulan Vaksin tidak boleh diberikan sebelum bayi berusia 2 bulan karena bayi tersebut belum dapat membentuk antibodi dengan baik

Haemophilus 0,5 mL Influenza tipe B- < 2 tahun Hib (terdapat 2 pada IM pada konjugat, yaitu vastus konjugasi lateralis dengan protein > 2 tahun IM tetanus-PRP-T pada deltoid dan konjugasi dengan outer membrane protein complex-PRPOMP)

IDAI PRP-T dapat diberikan pada usia 2, 4, dan 6 bulan PRP-OMP dapat diberikan pada usia 2 dan 4 bulan, sedangkan bulan ke-6 tidak diperlukan Interval vaksinasi 2 minggu apabila diberikan sebelum usia 12 bulan, interval 8 minggu apabila

diberikan pada usia 1215 bulan dan tidak perlu vaksinasi jika vaksinasi sebelumnya dibeikan lebih dari 15 bulan Ulangan Perlu diulang pada usia 18 bulan Pneumokokus 5 mL IDAI (Terdapat 2 jeis diberikan Apabila pertama kali vaksin yaitu secara diberikan pada usia 2-6 PPV23 yang intramus-kular bulan: 3 dosis dengan merupakan interval 6-8 minggu polisakarida dan 1 dosis ulangan murni dan PCV pada 12-15 bulan yang merupakan Apabila pertama kali vaksin konjugat) diberikan pada usia 711 bulan: 2 dosis dengan interval 6-8 minggu dan 1 dosis ulangan pada 12-15 bulan Apabila pertama kali diberikan pada usia 1223 bulan: 2 dosis dengan interval 6-8 minggu Apabila pertama kali diberikan pada usia > 24 bulan: cukup diberikan 1 dosis Influenza (virus 6-35 bulan: IDAI tidak aktif) 0,25 mL Vaksin diulang setiap > 36 bulan: tahun dan dimulai pada dosis 0,5 mL usia 6 bulan Usia < 8 tahun: untuk

Bengkak, eritema, indurasi, dan nyeri di tempat suntikan Demam > 38 oC, gelisah, pusing, tidur tidak tenang, nafsu makan menurun, muntah, diare, urtikaria Sindrom nefrotik, limfadenopati (jarang)

Dosis pertama tidak diberikan sebelum usia 6 minggu BBLR (< 1500 gram) diberikan setelah usia 6-8 minggu tanpa melihat usia kehamilan Vaksin konjugat diperlukan karena anak < 2 tahun tidak berespon terhadap vaksin polisakarida Vaksin bermanfaat untuk mengurangi: Invasive pneumococcal disease (IPD), pneumonia, OMA, karier, occult bacteremia

Nyeri, bengkak, sakit di tempat suntikan demam

anafilaksis dengan pemberian vaksin sebelumnya individu alergi telur demam akut yang

Rekomendasi: Anak sehat usia 6 bulan 2 tahun Anak dengan penyakit jantung kronik, penyakit saluran nafas

pemberian pertama kali diperlukan 2 dosis dengan interval 4-6 minggu dan tahun berikutnya cukup 1 dosis Intra-muskular Demam Tifoid Intra IDAI (Polisakarida muskular, 0,5 Diberikan pada usia 2 kapsul Vi mL tahun salmonella typhi Oral diberikan Diulang setiap 3 tahun dan tifoid oral 3 dosis dengan sekali Ty21a) interval selang Untuk oral imunisasi sehari ulangan setiap 3-5 tahun sekali

berats

kronis, diabetes, kelemahan system imun Anak yang tinggal bersama, seperti di asrama

Imunitas 2-3 minggu pasca vaksinasi Imunogenitas rendah pada usia < 2 tahun Perlindungan 3 tahun Tidak melindungi terhadap S. parathypi A dan B Vaksin oral direkomendasikan untuk anak usia 6 tahun lebih Vaksin kombinasi Hep B/Hep A tidak diberikan pada anak< 12 bulan Lama proteksi > 20 tahun

Hepatitis A

Lihat jadwal IDAI pemberian Diberikan pada usia 2 Intra-muskular tahun atau lebih di deltoid Dosis pediatric 720 ELISA unit diberikan 2 kali (0,5 mL) dengan interval 6-12 bulan Dosis dewasa (>19 tahun) 1440 ELISA unit diberikan 2 kali (1 mL) interval 6-12 bulan

demam

demam, infeksi akut hipersensitif terhadap komponen vaksin

Varisela (virus hidup dilemahkan)

0,5 mL, subkutan

IDAI Diberikan pada usia > 1 tahun sebanyak 1 kali Pada usia 13 tahun atau lebih, diberikan 2 kali dengan jarak 4-8 minggu Demam Feses berdarah Muntah Diare Nyeri perut Gastroenteritis Dehidrasi

Demam Sakit peut

Vaksin dapat mencegah penularan kontak langsung apabila diberikan <72 jam pasca kontak Jangan diberikan bersama dengan vaksin hidup lain

Rotavirus merupakan vaksin hidup (terdapat monovalent dan pentavalen)

Human PapillomavirusHPV (terdapat bivalen dan quadrialen

IDAI Monovalen diberikan secara oral 2 kali: yang pertama diberikan usia 6-14 minggu dengan interval 4 minggu untuk dosis kedua dan tidak melampaui 24 minggu Pentavalen diberikan sebanyak 3 kali: yang pertama diberikan usia 6-12 minggu dengan interval 4-10 minggu dan dosis terakhir sebelum 32 minggu 0,5 mL IDAI Intra-muskular Vaksin diberikan pada usia 9-25 tahun dan 2645 tahun Vaksin bivalen pada 01-6 bulan Vaksin quadrivalen pada 0-2-6 bulan

Vaksin HPV diberikan sebelum aktivitas seksual