Anda di halaman 1dari 6

http://alfysta.wordpress.

com/category/pemodelan-matematika/

Model matematik adalah suatu perwakilan dari suatu persamaan atau sekumpulan persamaan yang mendedahkan perilaku suatu sistem. Model matematik merupakan suatu proses yang melalui tiga tahap yaitu perumusan model matematik, penyelesaian dan / atau analisis model matematik serta penginterpretasikan hasil ke keadaan sebenar. Imuniti adalah keadaan kebal (imun) terhadap satu jangkitan atau kesan patologic suatu bahan. Kekebalan (imuniti) itu merupakan daya ketahanan tubuh terhadap segala suatu yang asing bagi tubuh. Sedangkan sumsum tulang belakang, timus, limpah, kelenjar limfe dan rangkaian limfoid traktus gastrointestinalis merupakan organ-organ utama yang menyusun susunan (sistem) imunologi HIV merupakan singkatan dari Human Immunodeficiency Virus yang boleh menyebabkan AIDS dengan cara menyerang sel darah putih yang bernama sel CD4 sehingga dapat merosakkan sistem kekebalan tubuh manusia yang pada akhirnya tidak dapat bertahan dari gangguan penyakit walaupun yang sangat ringan sekalipun. HIV (Human Immunodeficiency Virus) merupakan virus yang boleh menyebabkan AIDS dengan cara menyerang sel darah putih yang bernama sel CD4 sehingga dapat merosakkan sistem kekebalan tubuh manusia yang pada akhirnya tidak dapat bertahan dari gangguan penyakit walaupun yang sangat ringan sekalipun. Menurut WHO, hingga Disember 2000, dilaporkan 58 juta jiwa penduduk dunia dijangkiti HIV, dalam kurun waktu tersebut 22 juta jiwa meninggal atau 7,000 jiwa meninggal akibat AIDS setiap hari. Penghantaran HIV masih tetap saja berlangsung hingga kini, 16,000 jiwa dijangkiti baru setiap harinya. HIV boleh disebarkan melalui 3 cara iaitu secara menegak (dari ibu ke anak), secara transeksual (homoseksual maupun transeksual), dan secara horizontal yaitu kenalan antar darah (pemakaian jarum suntik bersama-sama secara bergantian, tato, tindik, pemindahan darah, pemindahan organ , dan lain-lain). Virus HIV menyerang sel CD4 dan merubahnya menjadi tempat berkembang biak virus HIV baru kemudian merosakkannya sehingga tidak dapat digunakan lagi.Sel darah putih sangat diperlukan untuk sistem kekebalan tubuh. Tanpa kekebalan tubuh maka ketika diserang penyakit maka tubuh kita tidak mempunyai pelindung.

Pengaruh sistem imun terhadap jangkitan virus HIV dapat dimodelkan secara matematik dan membentuk suatu sistem persamaan pengkamiran tak linier orde satu sebagai berikut:

Dengan menggunakan software maple diperoleh 2 titik tetap, iaitu titik tetap yang pertama menggambarkan ketiadaan jangkitan virus HIV dalam tubuh, sedangkan titik tetap yang kedua menunjukkan kestabilan tubuh saat mengalami jangkitan virus HIV. Dengan menggunakan sofware maple, diperoleh 2 nilai eigen yang mempunyai nilai sama. Nilai eigen tersebut semuanya bernilai negatif, hal ini menunjukkan bahawa titik keseimbangannya bersifat stabil. Persamaan pertama menunjukkan bahawa faktor yang mempengaruhi perubahan jumlah penduduk resting sel T CD4 terhadap waktu adalah laju resting sel T helper dikurangkan laju kematian resting sel T CD4 secara semulajadi dikurangkan laju terinfeksinya resting sel T CD4 yang diaktifkan. Persamaan kedua menceritakan tentang perubahan jumlah populasi sel T CD4 yang diaktifkan terhadap waktu dipengaruhi oleh laju terinfeksinya resting sel T CD4 yang diaktifkan dikurangkan laju kematian sel T CD4 yang diaktifkan secara semulajadi dikurangkan laju perkembangan sel T CD4 yang dijangkiti. Persamaan ketiga menunjukkan bahawa perubahan jumlah populasi sel T CD4 yang dijangkiti terhadap waktu dipengaruhi laju perkembangan sel T CD4 yang dijangkiti dikurangkan laju matinya sel T CD4 yang dijangkiti (mati secara semulajadi) dikurangkan laju proses lisis (penguraian) oleh CTL terhadap sel yang dijangkiti virus HIV . Sedangkan persamaan yang keempat menggambarkan tentang perubahan jumlah populasi limfosit T sitotoksik (CTL) terhadap waktu dipengaruhi oleh laju percambahan yang dilakukan oleh CTL terhadap sel yang dijangkiti virus HIV pada masa bertindak balas antigen dikurangkan laju kematian sel CTL secara semulajadi. Dari persamaan yang terbentuk pada pengaruh sistem imun terhadap jangkitan virus HIV yang terdiri atas 4 persamaan tersebut membentuk sistem persamaan pengkamiran tak linier orde satu. Misalkan diberikan parameter pada persamaan pengkamiran sebagai berikut (Wodarz, D dkk, 1998: 105). , , , , , , , , .

Dengan menggunakan Parameter diatas, maka akan kita dapatkan plot grafiknya dengan menggunakan software maple yaitu:

Untuk interpretasinya, anda dapat melihat dari gambar tersebut. Gambar tersebut sangat mudah diinterpretasikan jika anda melihat dan membaca artikel saya dari pertama. untuk pembinaan pembentukan modelnya anda dapat membaca langsung skripsi yang di tulis oleh saudari Lilik Masluhatul Abadiyah dari UIN Maulana Malik Ibrahim. Diambil dari Skripsi Lilik Masluhatul Abadiyah dengan judul ANALISIS MODEL MATEMATIKA PADA PENGARUH SISTEM IMUN TERHADAP INFEKSI VIRUS HIV. 2009 JURUSAN MATEMATIKA FAKULTAS SAINS DAN TERKNOLOGI UNIVERSITAS ISLAM NEGERI (UIN) MALANG Dengan Pembuatan Program Maple saya buat sendiri lho sekaligus dengan analisis titik tetapnya ... hehehhehehe
SHARE THIS:

Facebook 13 Surat elektronik

LIKE THIS:

Model Matematik Lotka-Vottera (Predator Prey) atau Mangsa Pemangsa

. Dalam hal ini saya akan membincangkan model matematik Predator Prey atau lebih kita kenal dengan model mangsa pemangsa. Tidak ada makhluk hidup yang boleh hidup terpencil atau hidup tersendiri.Setiap makhluk hidup pasti akan memerlukan makhluk hidup lainnya Seiring dengan interaksi tersebut terdapat rangkaian peristiwa memakan dan dimakan yang menjadikan ekosistem tetap seimbang. Peristiwa ini memberikan idea untuk membuat model matematik, yang boleh dipelajari dengan mudah. Dengan model matematik tersebut, kita dapat menentukan perbandingan pemangsa (pemangsa) dengan mangsa agar ekosistem tetap seimbang. Artikel ini akan memperkenalkan suatu sistem mangsa pemangsa sederhana yang dimodelkan dengan sistem persamaan pengkamiran. Model interaksi dua penduduk (mangsa pemangsa) yang dikenal dengan persamaan Lotka-Volterra atau persamaan Predator-Prey dikenalkan pertama kali oleh Lotka dan Volterra pada tahun 1925, dengan persamaan sebagai berikut:

dimana: x = penduduk dari prey y = penduduk dari pemangsa a = laju kelahiran daripada penduduk prey c = laju kematian daripada penduduk pemangsa b dan d adalah pekali interaksi antara pemangsa dan prey Persamaan diatas adalah sistem persamaan diferensial non linear yang sering muncul pada masalah interaksi dua spesies. persamaan diatas dapat di pecahkan dengan menggunakan kaedah runge kutta orde 4 yang mendekati nilai eksak. Akan tetapi kali ini saya menggunakan program maple 13,0 dari waterloo untuk menyelesaikan pengkomputeran numerisnya. dengan menggunakan parameter , , , dan , kita mendapatkan plot grafik sebagai berikut:

dan berikut adalah lapangan hala (direction field) yang saya buat dengan maple 13,0: