Anda di halaman 1dari 17

Laporan Praktikum Mata Kuliah : Teknik Interpretasi

Rabu, 13 Maret 2013

IDENTIFIKASI TEKNIK DAN RAGAM INTERPRETASI YANG BERSiFAT LISAN, CETAKAN DAN AUDIO VISUAL
Disusun Oleh : KLKk 4/P1 Kelompok 1. Dewa Indara Putra 2. Linda Eriani 3. Rully Ahmad A. (J3B212136) (J3B412116) (J3B112023)

Dosen Praktikum : Helianthi Dewi, S.Hut, M.Si. Occy Bonanza, SP, MT Yun Yudiarti, S.Hut, M.Si

Asisten Praktikum : Ratna Agustine, A.Md

DIREKTORAT PROGRAM DIPLOMA PROGRAM KEAHLIAN EKOWISATA INSTITUT PERTANIAN BOGOR 2013

I.

PENDAHULUAN
A. Latar Belakang

Interpretasi adalah suatu mata rantai komunikasi antara pengunjung dan sumberdaya yangada (Sharpe, 1982). Interpretasi adalah pelayanan kepada kelompok sasaran yang datang ke taman-taman, hutan,tempat-tempat yang dilindungi dan rekreasi yang lain, karena kelompok sasaran selain ingin bersantai atau mencari inspirasi juga mempunyai keinginan untuk mempelajari tentang alam,atau kebudayaan. Sumberdaya alam yang ingin dilihat dapat berupa proses

geologis, satwa,tumbuhan, komunitas ekologis, atau sejarah manusia. Teknik merupakan keseluruhan aktifitas untuk membangun dan

mendefinisikan masalah-masalah yang tidak dapat dipecahkan sebelumnya atau solusi baru bagi berbagai masalah yang sebelumnya telah dipecahkan namun dengan cara yang berbeda. Interpretasi yang bersifat lisan merupakan salah satu bentuk penyampaian materi interpretasi yang langsung dilisankan oleh seorang interpreter kepada pengunjung. Kegiatan mengkomunikasikan informasi sumberdaya wisata melalui lisan adalah suatu proses dimana seorang pembicara (interpreter) berinteraksi secara lisan dengan pendengar untuk mempengaruhi tingkah laku penerima (Muhammad, 2005). Interpretasi yang melalui media cetak sudah banyak digunakan di suatu tempat wisata oleh pengelola kawasan wisata tersebut. Interpretasi yang menggunakan media cetak dibuat dan dirancang yang bertujuan untuk memudahkan pengunjung dalam mengetahui suatu objek wisata. Kegiatan interpretasi sendiri pun harus mengetahui lebih dalam obyek dan daya tarik wisata yang dinikmati oleh pengunjung atau wisatawan, Interepetasi yang menggunakan media cetak biasanya digunakan oleh pengunjung di dalam kawasan wisata tersebut. Bahasa yang di cantumkan dalam media interpretasi yang menggunakann media cetak ini sendiri menggunakan bahasa yang sesuai oleh kelompok umur atau karakteristik pengunjung yang menggunakan bahasa yang mudah dimengerti. Interpretasi Audio Visual merupakan media instruksional modern yang sesuai dengan perkembangan zaman (kemajuan ilmu pengetahuan dan tekhnologi), meliputi media yang dapat dilihat dan didengar. (Rohani, 1997: 97-98). Media audio visual adalah merupakan media perantara interpretasi atau

penggunaan materi dan penyerapannya melalui pandangan dan pendengaran sehingga membangun kondisi yang dapat membuat siswa mampu memperoleh pengetahuan, keterampilan, atau sikap. (Rohani, 1997: 97-98). Sementara itu, materi utama penyusun sebuah media audio visual diantarnya, Narasi, Sound Effect, dan Musik. (Soyomukti,2010:2013)

B. Tujuan
Tujuan pada praktikum adalah sebagai berikut: Mengerti dan memahami teknik-teknik dalam interpretasi serta mampu mengidentifikasi ragam interpretasi yang bersifat lisan, cetakan, dan audio visual. Terampil menggunakan teknik interpretasi yang bersifat lisan, cetakan, dan audio visual, untuk menggambarkan suatu obyek wisata dan objek interpretasi. Mampu mengimplementasikan ragam interpretasi yang bersifat lisan, cetakan, dan audio visual dalam kegiatan interpretasi.

II.

TINJAUAN PUSTAKA

A. Teknik dan Teknik Interpretasi Teknik atau rekayasa adalah penerapan ilmu dan teknologi untuk menyelesaikan permasalahan manusia. Hal ini diselesaikan lewat pengetahuan, matematika dan pengalaman praktis yang diterapkan untuk mendesain objek atau proses yang berguna. Para praktisi teknik profesional disebut insinyur (sarjana teknik).

Untuk melaksanakan kegiatan interpretasi tersebut bisa dilakukan dengan beberapa cara/teknik. Menurut Sharpe (1982) secara garis besar terdapat dua macam teknik interpretasi. 1. Teknik secara langsung (attended service) Adalah kegiatan interpretasi yang melibatkan langsung antara interpreter

(penginterpretasi), kelompok sasaran dengan obyek interpretasi yang ada sehingga kelompok sasaran dapat secara langsung melihat, mendengar atau bila mungkin mencium,meraba dan merasakan obyek-obyek intrepretasi yang digunakan Interpretasi secara langsung dapat berupa: a) Tamasya keliling atau berjalan-jalan dengan interpreter wisata. Kegiatannya diantara lain : 1. Berjalan menyusuri jalur untuk mengamati hewan dan tumbuhan yang terdapat di jalur tersebut serta bagaimana mereka berinteraksi. 2. Memandu kelompok sasaran mendatangi area persemaian, kebun atau

areademonstrasi lainnya. 3. Berjalan memalui suatu kawasan dan menjelaskan mengenai sejarah atau kondisidari kawasan tersebut. 4. Memandu kelompok sasaran untuk melihat lihat di wisma cinta alam atau pameran yang telah disiapkan. 2. Teknik secara tidak langsung (unattended service) Adalah kegiatan interpretasi yang dilaksanakan dengan menggunakan alat bantu dalam memperkenalkan obyek interpretasi. Interpretasi disajikan dalam

suatu program slide, video, film, rangkaian gambar-gambar dan sebagainya. Program interpretasi secara tidaklangsung ini juga harus dibuat menarik dan betul-betul dapat mewakili potensi alam yangada di tempat tersebut. Kedua teknik diatas sebenarnya tidak dapat dipisahkan begitu saja karena biasanyakelompok sasaran yang datang ke suatu kawasan yang mempunyai potensi besar dan luas ingin melihat dulu secara keseluruhan potensi alam yang ada ditempat-tempat tersebut,baru setelah itu melihat salah satu atau beberapa program interpretasi yang ditawarkan. Selain sarana-sarana yang disebutkan diatas sebenarnya masih ada lagi beberapa cara Interpretasi lain, yaitu: Interpretasi di luar tempat aslinya seperti misalnya Urban Interpretation yang merupakan bentuk interpreatsi yang jauh dari lokasi/kawasan yang

diinterpretasikan. Interpretasi ini ditujukan kepada masyarakat yang ingin berlokasi jauh dari obyek interpretasi yang ingin kita jelaskan.

B. Komunikasi Komunikasi adalah suatu proses dalam mana seseorang atau beberapa orang, kelompok, organisasi, dan masyarakat menciptakan, dan menggunakan informasi agar terhubung dengan lingkungan dan orang lain. Pada umumnya, komunikasi dilakukan secara lisan atau verbal yang dapat dimengerti oleh kedua belah pihak. Apabila tidak ada bahasa verbal yang dapat dimengerti oleh keduanya, komunikasi masih dapat dilakukan dengan menggunakan gerak-gerik badan, menunjukkan sikap tertentu, misalnya tersenyum, menggelengkan kepala, mengangkat bahu. Cara seperti ini disebut komunikasi dengan bahasa nonverbal. (wikipedia)

C. Media Interpretasi
Media Interpretasi merupakan segala sesuatu yang dapat digunakan untuk menyalurkan pesan interpretasi dari interpreter ke wisatawan sehingga dapat merangsang pikiran, perasaan, perhatian dan minat wisatawan, sedemikian rupa sehingga terjadi proses interpretasi. (Purnamawati dan Eldarni 2001 : 4). Media interpretasi secara umum terbagi menjadi tiga, yaitu: Audio, Visual dan kombinasi antara audio dan visual

Jenis-jenis media tersebut antara lain: poster, papan informasi, baliho, leaflet, film, diskusi, leaflet, musik, siaran radio, story teller dan lain-lain.

D. Audio Visual Audio visual adalah media instruksional modern yang sesuai dengan perkembangan zaman (kemajuan ilmu pengetahuan dan tekhnologi), meliputi media yang dapat dilihat dan didengar (Rohani, 1997: 97-98).

Audio visual adalah merupakan perantara atau penggunaan materi dan penyerapannya melalui pandangan dan pendengaran sehingga membangun kondisi yang dapat membuat orang mampu memperoleh pengetahuan, keterampilan, atau sikap.

E. Interpretasi Lisan Interpretasi lisan dapat didefinisikan sebagai proses interpretasi dimana interpreter/pembicara melakukan interaksi secara lisan kepada pendengar untuk

memperngaruhi tingkah laku penerima. Interpretasi lisan dapat berjalan dengan baik jika dilakukan persiapan-persiapan sebagai berikut : 1. Pemilihan Subjek, 2. Menentukan tujuan, 3. Menganalisis pendengar, 4. Mengumpulkan materi, dan 5. Praktik berbicara dengan tenang kepada pendengar

F. Ragam Interpretasi Cetakan Ragam Interpretasi cetakan dapat berupa cetakan dua dimensi atau tiga dimensi. Contohnya adalah Poster, Banner, Reklame, Booklet, Buku Panduan, Banner, dan Papan Petunjuk arah. Ragam interpretasi cetakan, memiliki esensi tersendiri bagi para wisatawan, diantaranya : 1. Pesan yang disampaikan akan lebih menarik perhatian, 2. Pesan yang disampaikan lebih efisien karena gambaran visual yang dapat mengkomunikasikan pesan dengan cepat dan nyata sehingga diharapkan dapat lebih mempercepat pemahaman pesan. 3. Pesan yang disampaikan lebih efektif karena dapat membuat sasaran lebih berkonsentrasi.

III. METODE PRAKTIKUM


Metode praktikum dari teknik sumberdaya wisata alam mencakup tiga hal yaitu lokasi dan waktu, alat dan obyek, serta tahapan kerja.

A. Lokasi dan Waktu


Pelaksanaan kegiatan observasi dilaksanakan pada hari Senin-Selasa, tanggal 18-19 Maret 2013, pukul 17.30-22.00 WIB. Lokasi dilaksanakannya praktikum ini adalah Kampus Gunung Gede Diploma IPB.

B.

Alat dan Obyek

Alat yang digunakan dalam praktikum teknik identifikasi sumberdaya wisata alam adalah alat tulis, buku, kamera, modem, laptop untuk merekap data dan membuat laporan praktikum. Sedangkang obyek yang diamati adalah berbagai objek interpretasi di Kampus Gunung Gede Diploma IPB lokasi 3.

C. Tahapan Kerja
Praktikum ini dilaksanakan dengan mangacu pada tahapan kerja yang telah disusun untuk memudahkan pengumpulan data hingga pengolahannya. Tahapan kerja tersebut adalah sebagai berikut :

1. Membagi lokasi yang akan menjadi sasaran kajian per-kelompok praktikum. 2. Melakukan studi literature terkait dengan objek interpretasi tersebut. 3. Mengidentifikasi jalur objek interpretasi untuk setiap masing-masing kelompok praktikum sesuai lokasi yang telah ditentukan. 4. Menginventarisasikan objek interpretasi dengan observasi dan pengamatan. 5. Mendiskusikan materi pada tulisan secara berkelompok dan mendeskripsikan masing-masing pembahasan berdasarkan data yang diperoleh sebelumnya. 6. Membagi materi tulisan menjadi sub-bab yang kemudian dibahas secara perorangan setiap anggota kelompok. 7. Membuat laporan hasil praktik dan memaparkan di depan kelas

IV. HASIL DAN PEMBAHASAN


1. Identifikasi teknik dan ragam interpretasi yang bersifat lisan A. Hasil Hasil observasi mengenai materi identifikasi teknik dan ragam interpretasi yang bersifat lisan melalui studi literatur didapatkan beberapa contoh seperti persentasi, pidato, nyanyian, cerita dan pantun yang sebagian besar berfungsi untuk memberikan informasi kepada pengunjung pada suatu kawasan wisata :

Tabel 1: Hasil identifikasi teknik dan ragam interpretasi yang bersifat lisan yang diperoleh dari berbagai studi literatur
No. Ragam Interpretasi Lisan 1 Persentasi Salah satu jenis komunikasi antara pembicara dan pendengar dimana seorang interpreter menjelaskan obyek wisata melalui model ogyprasetyo.blogspot.com Deskripsi Keterangan Lain

persentasi.

Pidato

Pidato

adalah

suatu di

bentuk depan

perbuatan

berbicara

umum atau orang dalam situasi tertentu, untuk tujuan tertentu dan kepada pendengar yang tertentu pula. 3 Nyanyian Nyanyian adalah ungkapan stbayapariaba.ac.id

perasaan hati yang dalam yang disertai melodi dan disuarakan secara bersama-sama atau secara sendiri-sendiri, misalnya nyanyian rakyat, paduan suara, vocal group, vocal solo, dll. 4 Bercerita Tuturan yg membentangkan budhidharma.depsos.go.id

bagaimana terjadinya suatu hal peristiwa, kejadian, pengalaman baik yg sungguh-sungguh terjadi maupun yg hanya rekaan belaka. artikelkesehatananak.com 5 Pantun Pantun ialah puisi lama yang terikat oleh syarat-syarat tertentu (jumlah baris, jumlah suku kata, kata, persajakan, dan isi).

www.pta-banjarmasin.go.id

B. Pembahasan Pembahasan observasi mengenai materi identifikasi teknik dan ragam interpretasi yang bersifat lisan melalui studi literatur didapatkan beberapa contoh seperti persentasi, pidato, nyanyian, cerita dan pantun yang sebagian besar berfungsi untuk memberikan informasi kepada pengunjung pada suatu kawasan wisata : 1. Persentasi Persentasi termasuk kedalam interpretasi yang bersifat lisan karena persentasi merupakan salah satu jenis komunikasi antara pembicara dan pendengar dimana

seorang interpreter menjelaskan obyek wisata melalui model persentasi. Interpreter akan memberikan materi-materi yang dibutuhkan untuk para pengunjung yang sedang melakukan wisata ataupun yang akan melakukan wisata. 2. Pidato Pidato termasuk kedalam interpretasi yang bersifat lisan karena pidato merupakan suatu bentuk perbuatan berbicara di depan umum atau orang dalam situasi tertentu, untuk tujuan tertentu dan kepada pendengar yang tertentu pula. Contohnya pidato tentang suatu kawasan objek wisata.

3. Cerita Cerita termasuk kedalam interpretasi yang bersifat lisan karena cerita merupakan tuturan yg membentangkan bagaimana terjadinya suatu hal peristiwa, kejadian, pengalaman baik yg sungguh-sungguh terjadi maupun yg hanya rekaan belaka. Sebuah cerita dapat menjadi bahan pendidikan sekaligus bahan hiburan yang menyenangkan. Ada beberapa cerita yang memberikan pelajaran atau pertanyaan pertanyaan yang harus dijawab oleh pendengar. Setiap orang, masyarakat atau kebudayaan memiliki cerita sejarah dan tradisi yang berbeda beda yang mempengaruhi cerita yang mereka sampaikan. Seperti suatu cerita rakyat, temanya akan berkaitan dengan sejarah alam dan budayanya. 4. Pantun Pantun termasuk kedalam interpretasi yang bersifat lisan karena pantun merupakan salah satu jenis puisi lama yang sangat luas dikenal dalam bahasa-bahasa Nusantara. Dalam bahasa Jawa, misalnya, dikenal sebagai parikan dan dalam bahasa Sunda dikenal sebagai paparikan. Lazimnya pantun terdiri atas empat larik (atau empat baris bila dituliskan), bersajak akhir dengan pola a-b-a-b (tidak boleh a-a-a-a, a-a-b-b, atau a-b-b-a). Pantun pada mulanya merupakan sastra lisan namun sekarang dijumpai juga pantun yang tertulis.

2.

Identifikasi teknik dan ragam interpretasi yang bersifat cetakan

Hasil observasi yang melalui hasil studi literature mengenai identifikasi teknik dan ragam interpretasi yang bersifat cetakan di dapatkan beberapa ragam yang termasuk media cetak dalm proses interpretasi. Ragam interpratsi yang bersifat media cetak dapat dilihat pada tabel 2.

Tabel 2. Hasil data ragam Interpretasi Cetakan yang diperoleh melalui studi literatur
NO Ragam Interpretasi Cetakan Deskripsi Keterangan lain

1. Leaflet

Berisikan informasi dan biasanya dibagikan kepada pengunjung agar bias dibawa pulang.

bantenwisata.org 2. Booklet Berisikan objekobjek wisata yang berada di suatu kawasan.

www.google-picture.com/booklet 3. Buku Panduan Menjelaskan objek wisata yang ada di suatu kawasan .

Jakarta-post.com 4. Brosur Memberikan informasi objek wisata yang berada di suatu kawasan.

wisataindonesia.com

5.

Poster

Isinya menarik dan biasanya berisikan pesan positif.

paradisetourism.com 6. Banner Isinya memberikan informasi mengenai objek wisata tersebut.

wisatajawatengah.wordpress.com 7. Papan petunjuk arah Memberikan informasi mengenai arah menuju ke lokasi objek wisata.

thetrekkindonesia.com 8. Reklame Memberikan informasi mengenai objek wisata.

wisataindonesia.com

B. PEMBAHASAN
a. Leaflet

Leaflet adalah media penyampaian pesan yang biasanya dibagikan pada suatu kawasan rekreasi yang bertujuan untuk memberikan informasi menenai objek wisata yang berada di kawasan wisata. b. Booklet Booklet adalah media komunikasi massa yang bertujuan untuk menyampaikan pesan yang bersifat promosi, anjuran, larangan-larangan kepada khalayak massa, dan berbentuk cetakan. Sehingga akhir dari tujuannya tersebut adalah agar masyarakat yang sebagai obyek memahami dan menuruti pesan yang terkandung dalam media komunikasi massa tersebut. 3. Buku panduan

Buku panduan adalah buku petunjuk, khusus diterbitkan dng bentuk dan teknik penyajian isi yg praktis, terutama memuat berbagai macam keterangan mengenai objek wisata, sarana wisata 4. Brosur Brosur adalah terbitan tidak berkala yang dapat terdiri dari satu hingga sejumlah kecil halaman, tidak terkait dengan terbitan lain, dan selesai dalam sekali terbit. 5. Poster Poster ialah suatu bentuk rekaan grafik yang melibatkan tipografi, ilustrasi, warna dan reka letak yang digubah untuk menyampaikan maklumat secara mudah. Poster merupakan satu elemen dalam promosi, kempen dan sebagainya. Kebiasaannya, rekabentuk poster bersifat 2D meliputi bahan yang dilukis, dicat, ditulis atau dicetak. 6. Banner Banner secara umum didefinisikan sebagai poster yg memiliki ukuran lebih besar 2 s/d 4 kali ukuran poster secara umum, atau secara mudahnya boleh dikatakan banner adalah poster yg memiliki lebar atau panjang melebihi ukuran poster secara umum. Dimana seperti kita ketahui poster memiliki ukuran internasional A3, A2, A1 dan A0. 7. Papan petunjuk arah Papan informasi yang menunjukan arah lokasi pada objek yang di tuju. Misalnya, Papan Petunjuk arah jalan raya, dan papan penunjuk arah pada kawasan objek wisata. 8. Reklame Reklame adalah media periklanan besar yang biasanya ditempatkan atau dibangun di area yang sering dilalui.

3. Identifikasi teknik dan ragam interpretasi yang bersifat Audio Visual


NO Ragam Interpretasi Audio Visual Deskripsi Identifikasi Keterangan lain

1.

Pemutaran Video

Kegiatan Interpretasi dengan memutar Video mengenai objek-objek kawasan wisata.

2.

Film Dokumenter

Para wisatawan diajak menyaksikan film documenter oleh pengelola kawasan wisata, sebagai upaya promosi

3.

Iklan Promosi wisata melalui media elektronik

Para Wisatawan mendengar dan melihat secara lansung, apa yang di interpretasikan serta dipromosikan dari suatu kawasan wisata.

5.

Penayangan Slide Show Power Point.

Kegiatan ini dilakukan dengan pemutaran slide show, mengenai objek wisata pada kawasan Wisata

Sasaran : Remaja dan Dewasa Kelemahan : wisatawan hanya dapat menyaksikan dalam visual sehingga tak dapat merasakan langsung Keunggulan : penyampaian cepat, disertai promosi produk unggulan. Sasaran : Remaja dan Dewasa Kelemahan : Wisatawan hanya dapat menyaksikan langsung secara visualisasi Keunggulan : Wisatawan dapat tergugah dengan scenario yang ditampilkan Sasaran : Remaja dan Dewasa Kelemahan : Objek yang diiklankan terkadang tidak sesuai dengan keadaan asli suatu kawasan wisata Keunggulan : Wisatawan dapat tergugah dengan speech/ajakan yang diperdengarkan Sasaran : Remaja dan Dewasa Kelemahan : hanya menampilkan tayangan gambar Keunggulan : Penyampaian cepat dan lebih singkat

Sumber : disparbud.garut .go.id

Visitindonesia.dispa rbud.garut .go.id

Sumber : Antara-tv.com

Sumber : www.infoslide. org

B. PEMBAHASAN 1. Pemutaran Video Pemutaran video memiliki tujuan untuk menanyangkan suatu kawasan kawasan wisata, guna untuk menjelaskan objek-objek wisata yang ditujukan pengelola kepada wisatawan, pemutaran video biasanya dilakukan dalam kelompok

wisatawan besar atau secara massal, dan ditampilkan pada moment atau acara tertentu oleh pengelola. 2. Film Dokumenter Suatu jenis film yang melakukan kegiatan interpretasi audio-visual terhadap objek kawasan wisata. Namun istilah ini juga telah menjadi sempit karena seringkali hanya menyajikan rangkaian gambar dengan narasi dan soundtrack dari kehidupan nyata. 3. Iklan Promosi wisata pada media elektronik Iklan merupakan salah satu usaha promosi dari pengelola kawasan wisata, iklan biasanya terdapat dalam media elektronik dan cetak. Iklan promosi wisata pada media elektronik, terkadang merupakan suatu elemen penunjang penting bagi majunya suatu kawasan wisata, karena dari media tersebut, masyarakat dapat menyaksikan dan mendengar secara langsung melalui akses media yang saat ini semakin berkembang, seperti Televisi, dan radio 4. Penayangan Slide Show Power Point. Ragam Interpretasi melalui Penayangan Slide Show Power Point, elemen penunjang yang dapat diutamakan, karena kegiatan ini memiliki kelebihan yang berbeda dengan ragam interpretasi audio-visual lain, karena dalam kegiatan penayangan ini, wisatawan yang menyaksikan langsung, dapat memahami dengan jelas suatu kawasan wisata. Biasanya penayangan ini dilakukan oleh Interpreter yang secara langsung menjelaskan seluk-beluk kawasan wisata kepada wisatawan..

V.
A. Kesimpulan

KESIMPULAN DAN SARAN

Kebutuhan akan ragam interpretasi yang bersifat lisan, cetakan, dan audio visual, memiliki fungsi yang penting untuk memudahkan wisatawan mencari informasi mengenai objek wisata yang berada di suatu kawasan. Macam-macam teknik interpretasi bersifat lisan, cetakan, dan audio visual, di antaranya bercerita,

nyanyian, berpidato, persentasi, brosur, leaflet, Video, Iklan, Film Dokumenter, dan lain-lain . Teknik interpretasi lisan, cetakan, dan audio visual memiliki keefektifan dalam menyampaikan suatu informasi tentang kawasan suatu wisata.

B. Saran Interpreter disini harus memiliki wawasan luas serta ramah. Selain itu, harus kreatif dalam menuangkan ide kedalam suatu media penunjang ragam interpretasi Seorang interpreter bukan hanya sebagai pemberi informasi melainkan memberikan pemahaman terhadap nilai-nilai ekologis dan budaya pada suatu lokasi wisata.

DAFTAR PUSTAKA
http://www.scribd.com/doc/4072916/Teknik-Interpretasi http://id.wikipedia.org/wiki/Film_dokumenter
www.pta-banjarmasin.go.id artikelkesehatananak.com budhidharma.depsos.go.id thetrekkindonesia.com

paradisetourism.com wisataindonesia.com bantenwisata.org http://www.sarjanaku.com/2011/05/media-audio-visual.html