Anda di halaman 1dari 4

CIMETIDINE MERK DAGANG Cimetidin, Benomet, Blokacid, Cetidin, Cimaag, Cimet, Cimexol, Corsamet, Danamet, Decamet, Dinulkus, Farmetid,

Licomet, Magicul, Metinel, Nulcer, Priocid, Ramet, Recimet, Sanmetidin, Sudimet, Tagamet, Tidifar, Ulcedine, Ulcumet, Ulcusan, Ulsikur, Vargumeth, Xepamet KOMPOSISI : Tiap tablet mengandung Cimetidine 200 mg CARA KERJA OBAT : Cimetidine adalah penghambat histamin pada reseptor H2 secara selektif dan reversible, penghambatan histamin pada reseptor H, akan menghambat sekresi asam lambung baik pada keadaan istirahat maupun setelah perangsangan oleh makanan, histamin, pentagastrin, kafein dan insulin. Cimetidine dengan cepat diabsorbsi setelah pemberian oral dan konsentrasi puncak dalam plasma dicapai dalam waktu 45-90 menit setelah pemberian. Cimetidine diekskresikan melalui urin. INDIKASI :

Pengobatan jangka pendekuntuk usus 12 jari tukak aktif Terapi pemeliharaan tukak usus 12 jari pada pengurangan dosis setelah penyembuhan tukak aktif. Pengobatan jangka pendek tukak lambung aktif yang jinak. Pengobatan refluks gastroesofagus erosif. Pencegahan pendarahan saluran pencernaan bagian alas pada penderitayang kritis. Pengobatan keadaan hipersekresi patologis misalnya: sindroma Zollinger-Ellson, mastositosis sistemikdan adenoma endokhn multiple.

KONTRA INDIKASI : Pasien yang hipersensitif terhadap cimetidine EFEK SAMPING


Pada saluran pencernaan idiareringan Pada susunan saral pusat: sakit kepala, pusing, mengantuk, mental kebingungan, agitasi, psikosis, depresl, cemas, halusinasi. Pada sistem endokrin: ginekomastia. Pada sistem hematologi: penurunan {umlah sel darah putjh, agtanukisitosis, Irombosilopenia, anemia aplasik atau pansitopenia yang jarang. Hipersensif I: demam dan reaksi alergi termasuk anafriaksis. Pada sistem kardiovaskuler:bradikardia dan takikardia (jarang terjadi). Ginjal: peningkatan krealinin plasma, net itis interstitial, retensi urin.

DOSIS

Untuk tukak usus 12 jari yang aktif 800 mg, 1 kali sehari pada malam hari.

Atau 300mg 4 kali sehari pada saat makan dan malam sebelum tidur. Atau 400 mg 2 kali sehari pagi hari dan malam sebelum tidur. Lama pengobatan 4 hingga 6 minggu. Pemberian dengan antasida sebaiknya diberikan sesuai Kebutuhan untuk mengurangi rasa sakit, akan tetapi pemberian bersamaan dengan antasid tjdak dianjurkan karena antasid dapat mempengaruhi absorbs! cimetidine. Terapi pemeliharaan tukak usus 12 jari: 400 mg, 1 kali sehari malam hah sebelum tidur. Pengobatan tukak lambung aktif yang jinak 800 mg, 1 kali sehari malam hari sebelum tidur atau 300 mg 4 kali sehari pada saat makan dan sebelum tidur selama 6-8 minggu. Pengobatan refluks gastroesofagus erosif. 1600 mg sehari dalam dosis terbagi. (800 mg 2 kali sehari atau 400 mg 4 kai sehari) selama 12 minggu. Pengobatan pada keadaan hipersekresi patologis 300 mg 4 kali sehari pada saat makan dan sebelum tidur. Pada beberapa penderita Mia diperlukan dapal diberikan dosis lebih besar lebih sering, sesuai dengan kebutuhan tetapi tjdak boleh melebihi 2,4 g sehari

OVER DOSIS Studi pada hewan menunjukkan dosis toksik ditandai dengan kegagalan sistem pemafasan dan takikardia. Keadaan ini dapat ditanggulangi dengan pemberian i-Moker dan bantuan pernapasan. PERINGATAN DAN PERHATIAN

Cimetidine tidak boleh diberikan pada anak-anak dibawah 16 tahun kecuali alas pertjmbangan dokter. Pemberian cimetidine pada ibu hamil dan menyusui hanya bila sangat dibutuhkan. Cimetidine tidak dapat dkjunakan untuk pengobatan srmptomatjs pada keganasan lambung.

INTERAKSI OBAT Cimetidine dapat mengurangi metabolisme anlikoagulan kumarin, feniioin, ptopanotol, nifedipin, klordiazepoksk), diazepam, antkfepresan trisiklik, lidokain, teoflin dan metonidazol, akibatnya akan menghambat eliminasi dan meningkatkan konsentrasi obat-obatan ini dalam

ANTASIDA 1.Pengertian antasida antasida adalah obat yang digunakan untuk menekan asam lambung yang berlebihan (hiperklorhidria), antasida berasal dari kata anti = lawan dan acidus/acid = asam.Obat antasida biasa digunakan untuk mengobati maag, dan penyakit s aluran pencernaan lain, pengobatan penyakit maag biasanya hanya bersifat simptomatis yaitu menghilangkan gejalanya saja seperti menghilangkan nyeri, menekan produksi asam lambung atau menetralisir asam lambung.

2.pengolongan antasida Penggolongan dan Mekanisme Kerja Obat Antasida a. Antasida yang dapat diserap Obat ini dengan segera akan menetralkan seluruh asam lambung. Yang paling kuat adalah natrium bikarbonat dan kalsium karbonat, yang efeknya dirasakan segera setelah obat diminum.Obat ini diserap oleh aliran darah, sehingga pemakaian terus menerus bisa menyebabkan perubahan dalam keseimbangan asam-basa darah dan menyebabkan terjadinya alkalosis (sindroma alkali-susu).Karena itu obat ini biasanya tidak digunakan dalam jumlah besar selama lebih dari beberapa hari. b. Antasida yang tidak dapat diserap Obat ini lebih disukai karena efek sampingnya lebih sedikit, tidak menyebabkan alkalosis.Obat ini berikatan dengan asam lambung membentuk bahan yang bertahan di dalam lambung, mengurangi aktivitas cairan-cairan pencernaan dan mengurangi gejala ulkus tanpa menyebabkan alkalosis.Tetapi antasida ini mempengaruhi penyerapan obat lainnya (misalnya tetracycllin, digoxin dan zat besi) ke dalam darah. c. Alumunium Hidroksida Merupakan antasida yang relatif aman dan banyak digunakan. Tetapi alumunium dapat berikatan dengan fosfat di dalam saluran pencernaan, sehingga mengurangi kadar fosfat darah dan 3.interaksi antasida Interaksi obat yang terjadi antara lain, antasida mengurangi absorbsi INH, penisilin, tetrasiklin, nitrofurantoin, asam nalidiksat, sulfonamid, fenilbutazon, digoksin, dan klorpromazin.

4.indikasi INDIKASI : Untuk mengurangi gejala-gejala yang berhubungan dengan kelebihan asam lambung, gastritis, tukak lambung, tukak pada duodenum dengan gejala-gejala seperti mual, nyeri lambung, nyeri ulu hati, kembung dan perasaan penuh pada lambung. 5.mekanisme Antasida lambung merupakan basa lemah yang akan bereaksi dengan asam hidroklorida lambung membentuk garam dan air. Dengan bereaksinya HCl lambung dengan basa antasida menyebabkan pH lambung meningkat (dari pH 1 atau 2 meningkat menjadi 4-5).pH lambung yang meningkat > 4 menyebabkan aktivitas pepsin menjadi tidak aktif. Mekanisme lainnya adalah antasida merangsang produksi PG (prostaglandin) yang berperan dalam perlindungan mukosa lambung.Kebanyakan antasida yang digunakan saat ini mengandung Magnesium hidroksida dan Aluminium hidroksida.Magnesium hidroksida memiliki efek samping berupa diare, sedangkan Aluminium hidroksida memiliki efek samping berupa konstipasi.Kombinasi keduanya sekaligus sebagai upaya meniadakan efek samping dari masing-masing obat tersebut. Dosis 1 jam sesudah makan (1h pc) efektif menetralkan asam lambung selama 2 jam. Dosis selanjutnya 3 jam sesudah makan (3hr pc), mempertahankan efek selama lebih dari 4 jam.

Lama efek tergantung pada kapasitas sekresi lambung dan tergantung pada kecepatan pengosongan lambung. 6. Efek samping. Umumnya antasida tidak menimbulkan efek samping bila diminum sesuai anjuran. Antasida dengan aluminium dapat menyebabkan susah buang air besar tapi efek samping ini akan menghilang bila dikombinasi dengan magnesium. Aluminium juga dapat menyebabkan hipofosfatemia (kekurangan fosfat) bila digunakan dalam jangka lama. Untuk itu bagi Anda yang menggunakan antasida dalam jangka lama disarankan untuk mengkonsumsi makanan yang banyak mengandung fosfat seperti hati, telur, keju, dan susu. Antasida dengan kandungan magnesium dapat menyebabkan diare. Pada penderita ginjal dapat terjadi peningkatan kadar magnesium dalam darah dengan gejala rasa lemah badan. 7. Cara pemberian. Antasida dapat diminum 3 sampai 6 kali sehari. Diminum satu jam sebelum makan atau satu jam setelah makan dan sebelum tidur. Antasida dalam bentuk tablet harus dikunyah dulu sebelum diminum dan antasida dalam bentuk suspensi harus dikocok dulu.